Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

I. Latar Belakang
Penggunaan obat di rumah sakit merupakan suatu proses yang
memerlukanpenanganan yang perlu diatur dan dikendalikan dalam upaya
mencapaioutcomeklinik yang optimal. KomiteFarmasi danTerapi (KFT) sebagai
komite yang mempunyai kewenangan dalam menentukan kebijakan penggunaan
obat danlangsung bertanggung jawab di bawah Direktur, memiliki peran yang
sangat strategis dalam upaya penggunaan obat yang rasional sesuai dengan
panduanpenatalaksanaan klinisterkini.Pedoman pelayanan KFT disusun sebagai
acuan dalam proses penentuankebijakan dan pelaksanaanya bagi setiapkegiatan
yang berkaitandenganpenggunaanobat diseluruh bagian di rumahsakit umum
UKIsesuai pedomanakreditasi yang tertuang dalam bab Manajemen
danPelayanan Kefarmasian dan Penggunaan Obat (PKPO) dan Standar
Pelayanan Kefarmasian di Rumah Sakit.

II. Tujuan Pedoman


A. Tujuan Umum
Tersedianya pedoman pelayanan KFT di RSU UKI sesuai dengan standar
manajemen dan penggunaan obat
B. Tujuan Khusus
Pelayanan KFT di rumah sakit dikelola sedemikian rupa dengan tujuan
1. Memberikanperlindungankepadapasien dan masyarakat dalam
memperoleh dan/atau menetapkan standar obat yang berkualitas.
2. mempertahankan dan meningkatakan mutu penyelenggaraan kegiatan
KFTsesuai denganperkembanganilmupengetahuandan teknologiserta
peraturan perundang-undangan.
3. Memastikanperan setiap tenaga kesehatan dalam setiap
prosesperesepan dan penggunaan obat, pemberian obat sesuai waktu
yangdibutuhkan, memastikan ketepatan rejimen dan dosis obat yang
diresepkandokter, kejelasan instruksi penggunaan obat, mencegah
masalah-masalahyangberkaitan dengan obat (DRP) demi
memberikanoutcometerapi.yang berkualitas, meminimalkan
treatment yang tidak diperlukan dengan memperhatikan biaya terapi
4. Memastikan peran tenaga kesehatan dalam mencapai sasaran
keselamtan pasien yang ditetapkan di RSU UKI, terutama berkaitan
dengan obat-obatan yang perlu diwaspadai (High Alert Medication).
C. Ruang lingkup Pelayanan
Ruang lingkup pelayanan KFT yaitu pada level penentuan kebijakan
dalampenggunaan obat di rumah sakit dan turut berperan dalam sebagian
daripengelolaan dan penggunaan obat dalam siklus pengelolaan
obat(Drug Management Cycle). Siklus pengelolaan obat secara menyeluruh
dilakukan oleh instalasi Farmasi.
KFT mempunyai peran dalam siklus pengelolaan obat sebagai berikut
1. Seleksi
2. Peresepan
3. Pemberian obat pada pasien
4. pemantauan
D. Batasan Operasional
1. Seleksi
Proses seleksi adalah tinjauan terhadap masalah kesehatan di identifikasi
pemilihan terapi, bentuk, dosis menentukan kriteria pemilihan obat
sampai terbentuk standar obat di rumah sakit yaitu Formularium. Komite
Farmasi dan Terapi bertanggung jawab membuat, memelihara dan
memperbaharui standar tersebut secara berkala.Formularium di RSU UKI
dievaluasi secara berkala dan diperbarui setiap dua tahun.
2. Peresepan (Ordering)dan telaah (transcribing)
Resep harus ditulis oleh profesi yang memiliki kewenangan klinis di
rumah sakit dan secara legal diperkenankan, yaitu dokter dan dokter gigi
yang memiliki surat ijin Praktek (SIP) yang masih berlaku sesuai dengan
kewenangan klinis yang ditetapkan oleh Direktur RSU UKIdi. Kaidah
peresepan di RSU UKI di ditetapkan lebih rinci untuk memastikan
legalitas resep dan kelengkapannya demi menjamin keamanan
pengobatan. Semua resep harus melalui tahap review oleh Apoteker atau
Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) yang sudah dilatih untuk memastikan
kelengkapan administrasi, kesesuaian farmasetik dan kesesuaian
klinisnya. Assesmen dilakukan agar obat yang diresepkan sesuai dengan
kondisi pasien secara individual demi keamanan pengobatan.

3. Pemberian obat kepada pasien atau Administrasi


Profesi yang mempunyai kewenangan klinis dari RSU UKI dapat
menyerahkan obat kepada pasien. Pemberian obat didasarkan atas resep
yang diberikan dokter menurut cara pemberian yang sesuai untuk
memastikan evektivitas penggunaan obat dan keselamatan pasien.
Pemberian obat di RSU UKI untuk pasien rawat jalan dilakukan oleh
Apoteker atau Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) yang sudah
dilatih.Pemberian obat pada pasien rawat inap berkoordinasi dengan
perawat diruangan untuk memberikan kepada pasien. Penyerahan obat
pada pasien pulang diupayakan dilakukan oleh Apoteker atauTenaga
Teknis Kefarmasian (TTK) yang sudah dilatih atauoleh perawat yang
sudah dilatih jika Apoteker / TTK tidak ada dengan prosedur yang
ditetapkan.

4. Pemantauan (monitoring)
Monitoring terhadap penggunaan obat harus dilakukan oleh dokter,
apoteker dan perawat dalam tim kolaboratif untuk memastikan terapi
sesuaitujuanoutcomekliniknya. Monitoring dilakukan melalui proses
assesmenterhadap kemungkinan timbulnya masalah yang berkaitan
dengan obat,termasuk efek samping obat danmedication error. Dokter,
apoteker danperawat memastikandilaksanakannya proses dokumentasi
atas semua pelayanan obat kepada pasien termasukoutcometerapinya.

E. Landasan Hukum
1. undang-undang nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
2. Undang-undang nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah Sakit
3. Undang-undang nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika
4. Undang-undang nomor 5 Tahun 2009 tentang Psikotropika
5. Undang-undang nomor 29 Tahun 2009 tentang Praktek Kedokteran
6. Peraturan Pemerintah nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kearmasian
7. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 144 Tahun 2010 tentang izin danPen
yelenggaraan Praktik Perawat
8. Peraturan menteri kesehatan nomor 1691 Tahun 2011 tentang
Keselamatan Pasien Rumah Sakit
9. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 72 tahun 2016
tentang standar Pelayanan Kefarmasian di rumah sakit.

BAB II

STRUKTUR ORGANISASI

A. RS UKI
Bagan organisasi yang berlaku dijalankan sesuai dengan surat keputusan nomor
227/SK/DIRUT/RSU UKI/11.2016
Tentang penetapan struktur organisasi Komite farmasi dan terapi RSU UKI.

Komite Farmasi dan Terapi

DIREKTUR

KOMITE FARMASI DAN


TERAPI

SEKRETARIS KFT

KSM APOTEKER KEPERAWATAN

B. URAIAN TUGAS
Komite farmasi dan terapi dipimpin oleh ketua dan didukung oleh sekretaris dan
anggota yang terdiri dari para dokter yang mewakili spesialisasisebagai
representatif dari dokter di RS UKI, apoteker pendamping sebagai representatif
apoteker, perawat dari bidang keperawatan sebagai representatif perawat, ketua
komite mutu dan direktur rumah sakit.
Uraian tugas dari komite farmasi dan terapi masing- masing dideskripsikan
sebagai berikut:
1. Deskripsi Jabatan Ketua Komite Farmasi Dan Terapi
a. Pengertian :Ketua Komite Farmasi dan Terapi (KFT) adalah seorang dokter
yang mempunyai tugas pokok mengkoordinasi kegiatan KFT dan
bertanggung jawab kepada Direktur.
b. Kedudukan dalam struktur: berada dibawah dan bertanggungjawab kepada
direktur.
c. Organisasi
1) Uraian tugas :
(1) mewujudkan pengobatan rasional melalui penetapan kebijakan
penggunaan obat.
(2) menyusun dan melaksanakan program kerja dan anggaran .
(3) melaporkan kepada Direktur tentang pelaksanaan program kerja.
d. Tanggung jawab
1) Bertanggung jawab atas terselenggaranya pengobatan yang rasional
di RS UKI.
2) Bertanggung jawab atas penggunaan obat di RS UKI.
e. Wewenang :
1) Pemimpin jalannya organisasi Komite Farmasi dan Terapi.
2) Memberi masukkan atau rekomendasi kepada pimpinan rumah sakit
dalam menetapkan kebijakan penggunaan obat di RS UKI.
f. Syarat jabatan
1) Pendidikan formal : dokter spesialis
2) Pendidikan non formal :-
3) Surat izin kerja : SIP dokter
4) Pengalaman kerja : minimal 5 tahun

2. Deskripsi Jabatan sekertaaris Komite Farmasi Dan Terapi


a. Pengertian: sekretaris Komite Farmasi dan Terapi (KFT) adalah seorang
apoteker yang mempunyai tugas pokok menjadi sekretaris eksekutif dalam
mendukung ketua untuk mengkoordinasi dan menyiapkan rancangan
program kegiatan KFT dan mengelola pertemuan secara strategis dalam
upaya mewujudkan pengobatan rasional dan bertanggung jawab kepadaKetua
Komite Farmasi dan Terapi.
b. Kedudukan dalam struktur : Berada di bawah dan bertanggung jawab
kepadaKetua Komite Farmasi dan Terapi.
c. Organisasi
Uraian tugas
1) Melaksanakan kegiatan sekretaris eksekutif untuk mendukung ketua
dalam memimpin organisasi Komite Farmasi dan Terapi.
2) Menyusun dan melaksanakan program kerja dan anggaran bersama ketua.
3) Melaporkan kepada Direktur tentang pelaksanaan program kerja.
d. Tanggung Jawab
1) Bertanggung jawab atas terselenggaranya pengobatan yang rasional di RS
UKI.
2) Bertanggung jawab atas penggunaan obat di RSUKI.
e. Wewenang
Memberi masukan atau rekomendasi kepada ketua dalam mengusulkan ke
pimpinan untuk menetapkan kebijakan penggunaan obat di RS UKI.

f. Syarat jabatan
1) Pendidikan formal : Apoteker
2) Pendidikan non formal : Pelatihan manajemen Farmasi/Pelatihan
Farmasi Klinik
3) Surat izin kerja : SIPA
4) Pengalaman kerja :minimal 3 tahun

3. Ketenagaan

Kualifikasi Sumber daya Manusia (SDM)

Tenaga kesehatan terdiri dari tenaga medis, tenaga kefarmasian dan keperawatan

kualifikasi SDM dan komite farmasi dan terapi meliput

No SDM keterangan
1 ketua komite farmasi dan dokter spesialis anak
terapi
2 sekertaris KFT Apoteker kepala Instalasi Farmasi
RS
3 dokter spesialis semua dokter yang mewakili
spesialis
4 Apoteker apoteker instalasi farmasi
5 Perawat kepala bidang perawat

BAB III
KOMITE FARMASI DAN TERAPI

A. Tata Laksana Pelayanan


1. Seleksi
Komite Farmasi dan Terapi (KFT) adalah komite yang bertanggung jawab
dalam menetapkan kebijakan yang berkaitan dengan penggunaan obat di
rumahsakit.KFT memiliki kewenangan dalam melakukan seleksi obat sampai
dengan evaluasi, edukasi dan monitoring yang berkaitan dengan stafmedis
dan manajemen rumah sakit, dan meninjau kebijakan serta prosedur tentang
semua aspek penggunaan obat di rumah sakit.Komite Farmasi dan Terapi
(KFT) di RSU UKI ditetapkan dengan SK Direktur RSU UKI. Anggota KFT
terdiri dari dokter yang mewakili semua spesialisasi yang ada di RSU UKI,
Apoteker Kepala nstalasi Farmasi, Apoteker staf instalasi Farmas yang
ditunjuk, Kepala bidang Keperawatan, dan dapat ditambah dengan tenaga
kesehatan lain yang terlibat dalam manajemen dan penggunaan obat.
Obat yang digunakan untuk pengobatan pasien di RSU UKI melalui proses
seleksi untuk memastikan aspek kualitas, keamanan, kemanfaatandan biaya
obat (keterjangkauan). Hasil seleksi berupa Formularium harus disesuaikan
dengan perubahan.
Seleksi obat memperhatikan evident Based dan mutu obat yang dinyatakan
dengan data evident, sertifikat Current Good Manufacturing practice (C-
CGMO), sertifikat CPOB, evaluasi distributor dan sertifikat lain, duplikasi
zat aktif obat, danketerjangkauan harga obat. Proses revisi formularium
dilaksanakan sesuai mekanisme yang disepakatiantaraketua, sekretaris, dan
seluruh anggota KFT. Revisi formulariumdilaksanakan setiapdua tahun.Demi
menjamin pengendalian nilai persediaan obat, maka ditetapkankriteria obat
yang masuk dalam formularium terdiri dari 1 obat generik, 3obatme toodan
jika penggunaan obat tertentu sangat tinggi, dimungkinkan atau maksimal
jumlah produk per item zat aktif adalah 4 obat me too dan 1 obat generik bila
obat original tidak dikehendaki masuk formularium. Dalam masa berlaku
formularium, bila ada penemuan baru yang menyangkut
efektivitas keamanan obat (ESO), dimungkinkan dilakukan penambahan
danpengurangan obat.Kriteria penambahan atau pengurangan obat dari
formularium mengikuti mekanisme yang disepakati dalam rapat Komite
Farmasi dan Terapi, dipimpin oleh ketua KFT. Mekanisme dituangkan dalam
SOP. untuk mensukseskan gerakan patient safety-maka proses
seleksiharusmemperhatikan masalahlook alike and sound alike(LASA)
demi mencegahmedication errorpada tahapan yang sedini mungkin.
obat LASA harusdikendalikan keberadaannya. ApotekerRSU
UKIharusmengkomunikasikan temuan baru dalam pelayanan yang berkaitan
dengan identifikasi obat LASA. Untuk pasien JKN Tanggungan PT. BPJS,
obat yang digunakan untuk pengobatan pasien berdasarkan Formularium
nasional yang sudah diseleksi oleh tim ahli dan digunakan secara luas untuk
pasien JKN seluruh Indonesia.Adamekanisme pengawasan penggunaan obat
dan kesesuaiannya terhadap formularium RSU UKI.
Masalah yang timbul selama penerapan formularium pada tahun berjalan
akan menjadi bahan evaluasi pada proses revisi formularium tahun
mendatang. Apabila dokter memberikan obat diluar formularium untuk
kasus khusus, demikesembuhan pasien atau pertimbangan finansial tertentu,
obat tersebutakan diadakan dengan sistem pembelian khusus. Assement
untuk penetapan kekhususan kasus pasien dilakukan oleh apoteker klinis dan
atau Kepala Instalasi Farmasi. Ketentuan pembelian obat diluar formularium
ditetapkan dengan SPO
2. Peresepan (Ordering) dan telaah (transcribing)
Pelayanan obat berdasarkan resep yang sah sesuai dengan jenis,
kekuatan, jumlahdanbentuk sediaansesuai yangtertulis.
Reseprawatjalanyangditerima adalah resep internal RSU UKI (Poliklinik,
IGD, Rawat Inap) dan resep rumah sakit lain /umum yang karena mengingat
kepentingan/keselamatan pasien harus diberikan, atas persetujuan kepala
instalasi Farmasi. Resep dianggap sah apabila mencantumkan data pasien
secara lengkap, jenis, kekuatan, jumlah obat secara lengkap dan informasi
khusus seputar penggunaan obat Ketentuan penulisan resep yang lengkap\
ditetapkan pada Pedoman Pelayanan. Untuk obat-obat tertentu yang
membutuhkan data berat badan atau Body Mass Index (BMI), seperti pada
resep anak dan resep pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal, maka pada
lembar resep harus dicantumkan data tersebut, untuk mengatisipasi upaya
penyalahgunaan obat narkotik dan psikotropika, maka Instalasi Farmasi RSU
UKI tidak menerima resep narkotik dan psikotropika dari dokter luar RSU
UKI. Dokter penulis resep memberi tekanan penulisan resep tertentu yang
ditengarailook a like and sound a like (LASA) dengan obat lain. Ketentuan
akan tata carapenulisan yang menjamin keamanan pelayanan diatur pada
Pedoman Pelayanan.Penulisan resep narkotik seperti Durogesic patch,
morphin, fentanill dan petidin hanyaoleh dokter spesialis atau dalam keadaan
tertentu dimana dokter spesialispenanggung jawab pasien tidak bisa
dihubungi, resep narkotika tertentu ditulisoleh dokter IGD dan disetujui
untuk dilayani oleh apoteker.Jika ada resep bermasalah yang berhubungan
dengan keabsahan resep harus dirujuk kepada dokter penulis resep atau
apoteker yang bertugas.Permintaan obat rawat inap ditulis oleh dokter yang
merawat (DPJP) ataudokterbangsalpada lembar resep.Permintaan obat
melalui telepon harus segera diikuti dokumen permintaansecara tertulis
sebagai dasar pelayanan resep. Dalam keadaan khusus, dimana pasien
membutuhkan obat tambahan, makadokterbangsal diperkenankan menuliskan
permintaan obat untuk pemakaian sampai dengan saat visit dokter
berikutnya. Termasuk obat narkotika danpsikotropika.Setiap dokter baru
harus diperkenalkan kepada Kepala Instalasi Farmasi untuk diminta contoh
tanda tangan dan paraf.Contoh tanda tangan dan paraf disosialisasikan
kepada seluruh petugas pelayanan farmasi.Permintaan obat dan perbekalan
kesehatan bisa dilakukan perhari atau sesuai kebutuhan pasien menurut
dokter yang merawat, dituliskan pada resepatau kartu obat.Selama dirawat,
satu pasien memiliki satu kartu obat yang mencatat semua obat yang
dipergunakan sejak masuk sampai keluar rumah sakit. Jika obat yang tertulis
dalam resep adalah obat diluar formularium, maka untuk obat dengan zat
aktif sama, diganti dengan obat yang tersedia (lain pabrik).untuk Zat aktif
berbeda, dikomunikasikan dengan dokter penulis resep, apakahbisa diganti
dengan obat yang sesuai formularium atau jika kondisimengharuskan, bisa
dibelikan di apotik rekanan (jalur pengadaan non formularium). Resep dari
IGD atau resep CITO harus didahulukan terutama jika berisi sediaan injeksi
atau alat alat kesehatan yang akan segera digunakan. Pengembalian obat
(retur) akan diterima apabila pasien alergi terhadap obattersebut, pasien
meninggal, penghentian penggunaan obat yang secara klinis tidak
mendukung terapinya lagi dengan persetujuan dokter penulis resep.Obat yang
dikembalikan pasien dapat diterima jika memenuhi syarat & kemasan dalam
blister (bukan los), belum mencapai waktu kadaluwarsa, kondisi fisik obat
(bukan racikan) masih baik.
Bagi pasien peserta JKN, jenis obat yang dilayani sesuai Formularium
nasional (Fornas). Jika untuk kepentingan pasien, bisa menggunakan
obatstandar Formularium nasional. Selanjutnya jika kondisimengharuskan
penggunaan obat selain ketentuan di atas maka kebutuhan obat dapat
dilayanidengan persetujuan dokter pengendali sesuai dengan ketentuan RSU
UKI.Kompetensi profesi terkait pelayanan resep harus selalu dibangun,
terutamadalam aspek menterjemahkan tulisan dokter sebelum resep
dilayani.Pola-pola penulisan resep dokteryangrentanmenyebabkanmedication
error
dicatat dan dikomunikasikan dalam forum khusus bersama bidang pelayanan
medis. Data yang ada dianalisa bersama sebagai dasar penetapan prosedur
penulisan resep yang aman. Jika tulisan dokter pada resep sulit dibaca,
petugas harus meminta pertimbangan dari petugas lain. Jika tetap tidak
terbaca, demi mencegah KTD maka petugas harus menghubungi dokter
penulis resep.Dalam hal dokter sulit dihubungi, maka petugas farmasi harus
mengkomunikasikannya kepada perawat di ruang perawatanterkait dan
melihat berkas rekam medis pasien.

3. Pemberian obat kepada pasien atauAdministrasi


Penyerahan obat di farmasi rawat jalan dilakukan oleh apoteker. Dalam
keadaan belum terpenuhinya jumlah apoteker sesuai standar yang ditetapkan
pemerintahan, maka tugas penyerahan obat bisa dilakukan oleh Tenaga
Teknis Kefarmasian ( TTK) yang kompeten. Hanya apoteker dan TTK yang
telah memiliki SIPA dan SIKTTK yang bisa menjalankan praktek
kefarmasian di instalasi Farmasi RSU UKI. Penyerahan obat harus disertai
informasi yang jelas, lengkap tanpa melanggar etik farmasi maupun
kedokteran, mengarah pada terwujudnya kepatuhan pasien. Pelayanan
konsultasi obat dilaksanakan oleh apoteker untuk kepentingan pasien atau
jika pasien menghendaki. Obat diserahkan kepada pasien melalui proses
kontrol di beberapa tahap dispensing di farmasi untuk memastikan kebenaran
obat resep disertai informasi penggunaan obat. Pasien yang mendapatkan
warfarin, obat dengan alat khusus, ibu hamil dan menyusui perlu
mendapatkan penjelasan khusus oleh apotekeruntuk memastikan penggunaan
yang benar dan aman. Proses konseling harus didokumentasikandan
dimonitor pencapaian sasaran mutu berdasarkan standar yang
ditetapkan.semua pencatatan dilaksanakan sebagai dokumentasi proses
layanan untukkepentingan pelaporan dan pengambilan keputusan
manajemen. sisteminformasi manajemen di RSU UKI dikembangkan untuk
meningkatkan validitas hasil laporan dan efisiensi sumber daya di rumah
sakit.petugas kesehatan lain (dokter, perawat ,dll) membutuhkan
informasi/edukasi. Tentang obat dan perbekalan farmasi lain, maka apoteker
dan tenaga teknis kefarmasian bertanggung jawab untuk menjalankan fungsi
tersebut. Program edukasi diharapakan akan meningkatkan mutu layanan
patient safety dan meningkatkan kepuasan pasien. Dalam keadaan jumlah
apoteker belum memenuhi standar, maka pemberianobat parenteral dan non
parenteral di ruang perawatan pasien dilaksanakan oleh perawat.Kompetensi
perawat yang dapat melakukan pemberian obat ini ditetapkan oleh bidang
perawatan.Obat-obatHigh Alertyang tersedia di ruang perawatan adalah obat
dalamkonsentrasi yang aman untuk digunakan.Pemberian obathigh
alerttertentu oleh perawat yang kompeten dapat didampingi oleh apoteker,
untuk memastikan keamanan penggunaannya.Pelayanan informasi obat harus
tersedia selama obat digunakan
dirumahsakitmerupakansyaratakreditasi.StandarPelayananFarmasirumahsakit
menetapkanPelayanan informasi obat (PIO) salah satu syarat
penyelenggaraan farmasi rumah sakit.

4. Pemantauan (monitoring)
Apoteker bertanggung jawab memperhatikan diagnose dan kebutuhan khusus
pasien padasaatmelakukanassessmentresponpasiensetelah mendapatkan
pengobatan dan apabila diperlukan mengusulkan intervensi.
Apotekersecaraproaktif
melakukanassessmenterhadapproblempengobatanyang dihadapi pasien dan
assesmen lain dalam hal :
a. Ketepatanterapi dari regimen pengobatan pasien.
b. Duplikasiterapidankesalahan dari regimen pengobatan pasien.
c. Ketepatan dosis pengobatan, meliputi ; rute, metode dan frekuensi
pemberian
d. Tingkat ketaatanpasien terhadap regimen obat yang diresepkan
e. Interaksi obat-obat; obat-makanan, obat-penyakit obat-data lab
f. Efek samping obat dan efek merugikan lain akibat penggunaan obat
g. Interaksi alergi

Efek yang tidak diharapkan yang berkaitan dengan obat (Drug Related
Problem DRP) harus dimonitor, dicatat pada rekam medik pasien dan
jikatermasuk dalam kriteria KTD (Kejadian Tidak Diharapkan), KNC
(Kejadian NyarisCedera) harus dilaporkan menggunakan form yang ditetapkan
oleh RSU UKI segera setelah kejadian diidentifikasi (maksimal 2 x 24
jam). Apoteker berkolaborasi dengan perawat (selama jumlah apoteker klinik
diruang perawatan belum memenuhi standar) bertanggung
jawab melakukanproses monitoring, pencatatan dan pelaporan KTD, KNC.
Laporan KTD, KNCsecara periodik dianalisa dan diambil tindakan perbaikan
sistem untukmeminimalkan angka kejadian.

Monitoring dan evaluasi dilakukan untuk


1. memastikan proses pelayanan selaras dengan upaya pencapaian visi dan
misi Instalasi Farmasi, terlaksana sesuai lingkup layanan yang sudah
ditetapkan yang harus senantiasa dikembangkan sesuai kebutuhan pasiendan
perkembangan sistem kesehatan yang berlaku.
2. MemastikanContinuous improvement : pengembangan, implementasi,
evaluasi, update rencana dan aktivitas untuk mencapai visi, misi, tujuan, dan
lingkup layanan di Instalasi Farmasi.
3. Untuk memastikan pengembangan proses penggunaan obat yang amandan
efektif.
4. Memastikan kecukupan sumber daya baik sumber daya manusia maupun
financial untuk memenuhi ketentuan kebutuhan pelayanan farmasi yang
optimal.
5. Memastikan bahwa pelayanan farmasi kepada pasien dilaksanakan sesuai
dengan undang-undang dan peraturan yang berlakudan standar pelayanan
kefarmasian.

BAB IV
TATA HUBUNGAN KERJA

Bagan Hubungan Tata Kerja


Hubungan tata kerja antara Komite Farmasi dan Terapi dengan gugus tugas
lain sebagai berikut :
1. Seleksi obat yang akan masuk formularium dilakukan secara
kolaboratif antara dokter-dokter yang terwakili oleh Ketua KSM
(Kelompok Staf Medis), apoteker yang merupakan representative dan
manajemen instalasi, serta representative perawat dari bidang
keperawatan yang mewakili perawat
2. Instalasi Farmasi sebagai satu-satunya bagian di rumah sakit yang
memiliki kewenangan sesuai perundang-undangan dalam
mengelola perbekalan kesehatan sesuai dengan kebijakan satu pintu. Obat
yang dipergunakan di RSU UKI dikelola sesuai kebijakan satu pintu yang
ditetapkan Undang-Undang, yaitu dikelola oleh Instalasi Farmasi
3. Resep yang ditulis dokter dilayani oleh Instalasi Farmasi untuk pasien
dariberbagai gugus tugas pelayanan (Instalasi Rawat Inap, Instalasi
Rawat Jalan, IGD damn IKO).
BAB V
DOKUMENTASI DAN PELAPORAN

Dokumentasi dilakukan untuk hal-hal terkait dengan aspek-aspek yang tersebut


dibawah ini:
1. Resume riwayat pengobatan pasien pada saat admisi, termasuk riwayat alergi dan
manifestasinya
2. Konsultasi oleh tenaga kesehatan lain baik secara lisan maupun tertulis berkaitan
dengan pemilihan obat dan manajemen terapinya
3. Permintaan obat dari dokter secara lisan langsung kepada apoteker
4. Klarirfikasi permintaan obat oleh apoteker kepada dokter
5. Adjustment yang dilakukan apoteker yang meliputi pengubahan dosis,
frekuensi, bentuk sediaan dan rute pemberian obat setelah diminta oleh Dokter
Penanggungjawab Pasien untuk mencapaioutcomeklinik yang optimal.
6. Aktual dan potensial drug related problem (DRP)
7. Temuan yang diperoleh pada monitoring penggunaan obat :
a. Ketepatan terapi dari regimen obat pasien, termasuk rute dan metode
pemberian obat kepada pasien .
b. Duplikasi obat dalam regimen obat pasien
c. Tingkat ketaatan pasien pada regimen obat yang ditetapkan dalam resep
d. Aktual dan potensial interaksi obat-obat, obat-makanan-obat hasil
laboratorium, obat-penyakit.
e. Data laboratorium klinik dan farmakokinetik yang berkaitan dengan
regimen obat
f. Aktual dan potensial toksisitas obat dan efek samping obat.
g. Tanda-tanda fisik dan simtom klinis yang relevan dengan terapi obat
pasien
h. Edukasi dan konseling obat kepada pasien
i. Dokumentasi di instalasi Farmasi dan dilakukan pemisahan dokumentasi
yang harus masuk dalam rekam medis pasien dan dokumentasi yang
menggunakan formulir terpisah.
j. Dokumentasi dan pelaporan medication error di instalasi Farmasi
dilaksanakan secara tertib, maksimal dalam waktu 2 x24 jam
setelah adanya kejadian. Data yang ada dianalisa secara berkala untuk
perbaikan sistem berkelanjutan.
BAB V
PROGRAM KERJA KOMITE FARMASI DAN TERAPI 2017-2018

No Rencana kegiatan Target waktu Indicator


keberhasilan
1 Penyusunan formula Juni 2018 Formularium RSU
RSU UKI 2018 UKI
2 Evaluasi penggunaan Mar 2018 Laporan evaluasi
obat dalam Formularium penggunaan Obat
RSU UKI ( 2016-2017

3 Pembahasan ulasan Maret 2018 Keputusan diterima


produk baru diluar atau ditolak
formularium 2016-2017
5 Evaluasi penggunaan Juli 2016 Laporan penggunaan
obat generic di RSU obat generik
UKI
6 Meninjau laporan Tidak ada(nihil) Hasil evaluasi MESO
MESO (monitoring efek
samping obat)
7 Meninjau peraturan baru Dilihat 2016- Kebijakan baru
pemerintah tentang 2017 tentang penggunaan
penggunaan obat (bila obat
ada)
8 Monitoring dan evaluasi Laporan monev Laporan Hasil kerja
hasil kinerja KFT 2016-2017 KFT

BAB VI
MONITORING DAN EVALUASI

Setiap kegiatan yang dilakukan Komite Farmasi dan Terapi dilakukan monitoring setiap
bulan dan dilakukan pendokumentasian dalam bentuk data pencatatan berupa laporan
bulanan, atau laporan tahunan. Penulisan obat di luar formularium , kejadian efek
samping obat, penggunaan obat emergency dilakukan monitoring, pencatatan dan
pelaporan setiap bulan kepada Direktur RSU UKI.
Ealuasi kinerja KFT dilakukan setiap satu tahun sekali dalam rapat KomiteFarmasi dan
Terapi (KFT)
BAB VII
PENUTUP

Pedoman kerja Komite Farmasi dan Terapi (KFT) ini disusun agar menjadi acuan untuk
kegiatan KFT dalam semua proses penggunaan obat di seluruh bagian rumah sakit
sesuaistandar Pelayanan Kefarmasian di rumah sakit dan standar manajemen Pelayanan
Kefarmasian dan Penggunaan obat (PKPO). Pelaksanaan dari setiap hal yang diatur
dalam pedoman ini dilakukan dalam koordinasi dengan bagian lain, antara lain Instalasi
Farmasi, Komite Medis, Bidang Pelayanan Medis, Instalasi Rawat Jalan, Instalasi Rawat
Inap, Instalasi Kamar Bedah, Instalasi Gawat Darurat, Bidang Keperawatan dan Bagian
Rekam Medis