Anda di halaman 1dari 19

12/3/2014

Faktor berpengaruh pada peledakan jenjang

 faktor yang harus dipertimbangkan dalam peledakan jenjang dapat dikelompokkan kedalam
tiga aspek :
1. Aspek teknis. Tolok ukurnya adalah keberhasilan target produksi. Parameter penting yang
harus diperhitungkan terutama adalah diameter lubang ledak dan tinggi jenjang, kemudian
parameter lainnya diperhitungkan berdasarkan dua parameter tersebut.
2. Aspek keselamatan dan kesehatan kerja (K3). Pertimbangannya bertumpu pada seluruh
aspek kegiatan kerja pengeboran dan peledakan, termasuk stabilitas kemiringan jenjang dan
medan kerjanya.
3. Aspek lingkungan. Dampak negatif peledakan menjadi kritis ketika pekerjaan peledakan
menghasilkan vibrasi tinggi, menimbulkan gangguan akibat suara yang sangat keras dan
gegaran, serta banyak batu terbang

1
12/3/2014

Diameter lubang ledak


 Pemilihan diameter lubang ledak dipengaruhi oleh besarnya laju produksi yang direncanakan
 Faktor yang membatasi diameter lubang ledak adalah :
1. Ukuran fragmentasi hasil peledakan
2. Isian bahan peledak utama harus dikurangi atau lebih kecil dari perhitungan teknis
karena pertimbangan vibrasi bumi atau ekonomi
3. Keperluan penggalian batuan secara selektif
 Pada kondisi batuan yang solid, ukuran fragmentasi batuan cenderung meningkat apabila
perbandingan kedalaman lubang ledak dan diameter kurang dari 60

 hasil perbandingan tersebut melebihi 60 atau ≥ 60

Diameter lubang ledak


 Misalnya digunakan diameter lubang 4 inci, maka :

≥ 60 → L ≥ (60 x 4) = 240 inci atau 6 m

Jadi kedalaman lubang ledak seharusnya dibuat di atas 6 m.

2
12/3/2014

Tinggi jenjang
32
 Tinggi jenjang berhubungan erat dengan
parameter geometri peledakan 28
TIDAK DISARANKAN
24
 Tinggi jenjang maksimum biasanya

Tinggi Jenjang, m
dipengaruhi oleh kemampuan alat bor dan 20
ukuran mangkok (bucket) serta tinggi DOMAIN YANG DISARANKAN
16
jangkauan alat muat
12
 Umumnya pada peledakan di quarry dan
8
tambang terbuka dengan diameter lubang
TIDAK DISARANKAN
besar, tinggi jenjang berkisar antara 10 – 15 m 4

 jenjang yang pendek memerlukan diameter


25 38 51 64 76 89 102 115 127 140 152 165 178
lubang yang kecil, sementara untuk diameter
lubang besar dapat diterapkan pada jenjang Diameter lubang ledak, mm
yang lebih

Fragmentasi
 menunjukkan ukuran setiap bongkah batuan hasil peledakan
 Ukuran fragmentasi terbesar biasanya dibatasi oleh dimensi mangkok alat gali (excavator atau
shovel) yang akan memuatnya ke dalam truck dan oleh ukuran gap bukaan crusher
 Beberapa ketentuan umum tentang hubungan fragmentasi dengan lubang ledak:
1. Ukuran lubang ledak yang besar akan menghasilkan bongkahan fragmentasi, oleh sebab
itu harus dikurangi dengan menggunakan bahan peledak yang lebih kuat
2. Perlu diperhatikan bahwa dengan menambah bahan peledak akan menghasilkan
lemparan yang jauh
3. Pada batuan dengan intensitas retakan tinggi dan jumlah bahan peledak sedikit
dikombinasikan dengan jarak spasi pendek akan menghasil fragmentasi kecil.

3
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Kondisi batuan dari suatu tempat ketempat yang lain akan berbeda walaupun mungkin
jenisnya sama
 Kondisi geologi semacam itu akan mempengaruhi kemampu-ledakan (blastability)
 pada batuan yang relatif kompak dan tanpa didominasi struktur geologi, jumlah bahan
peledak yang diperlukan akan lebih banyak −untuk jumlah produksi tertentu− dibanding
batuan yang sudah ada rekahannya
 Jumlah bahan peledak tersebut dinamakan specific charge atau Powder Factor (PF)
 yaitu jumlah bahan peledak yang dipakai untuk setiap hasil peledakan (kg/m3 atau kg/ton).

Geometri peledakan jenjang


 Terdapat beberapa cara untuk menghitung geometri peledakan yang telah diperkenalkan oleh
para ahli
 antara lain: Anderson (1952), Pearse (1955), R.L. Ash (1963), Langefors (1978), Konya (1972),
Foldesi (1980), Olofsson (1990), Rustan (1990) dan lainnya
 produsen bahan peledak memberikan cara coba-coba (rule of thumb) untuk menentukan
geometri peledakan, diantaranya ICI Explosive, Dyno Wesfarmer Explosives, Atlas Powder
Company, Sasol SMX Explosives Engineers Field Guide dan lain-lain

4
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


Terminologi dan simbul yang digunakan pada geometri
ANG
peledakan seperti terlihat pada Gambar yang artinya CAK
JENJ )
H
PUN P BENC
sebagai berikut: (TO

S
B
B = burden; L= kedalaman kolom lubang ledak CREST

S = spasi; T=penyumbat (stemming)

KOLOM LUBANG
T

LEDAK ( L )
S
EBA
G B CE )
AN
H = tinggi jenjang BID EE FA
(FR
H

PC = isian utama (primary charge atau powder column) PC

E
J = subdrilling TO

NG
ENJA H)
TAI J
J
LAN OR BENC
(FLO

Geometri peledakan jenjang


 Lubang ledak tidak hanya vertikal, tetapi dapat juga
dibuat miring, sehingga terdapat parameter B α B
kemiringan lubang ledak
T T
 Kemiringan lubang ledak akan memberikan hasil
berbeda, baik dilihat dari ukuran fragmentasi
B
maupun arah lemparannya H H
L
 Untuk memperoleh kecermatan perhitungan perlu L PC
PC
ditinjau adanya tambahan parameter geometri pada
lubang ledak miring, yaitu:
B = burden sebenarnya (true burden) J J

B’ = burden semu (apparent burden)


a. Lubang ledak vertikal b. Lubang ledak miring
α = Sudut kemiringan kolom lubang ledak

5
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut KONYA
o Burden dihitung berdasarkan diameter lubang ledak, jenis batuan dan jenis bahan peledak
yang diekspresikan dengan densitasnya. Rumusnya ialah:

o dimana B = burden (ft), de = diameter bahan peledak (inci), ρe = berat jenis bahan peledak
dan ρr = berat jenis batuan.

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut KONYA
o Spasi ditentukan berdasarkan sistem tunda yang direncanakan dan kemungkinan-nya
adalah:

6
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut KONYA
o Penentuan diameter lubang dan tinggi jenjang
mempertimbangkan 2 aspek, yaitu (1) efek
ukuran lubang ledak terhadap fragmentasi,
airblast, flyrock, dan getaran tanah; dan (2)
biaya pengeboran
o Tinggi jenjang (H) dan burden (B) sangat erat
hubungannya untuk keberhasilan peledakan
o ratio H/B (yang dinamakan Stifness Ratio) yang
bervariasi memberikan respon berbeda
terhadap fragmentasi, airblast, flyrock, dan
getaran tanah yang hasilnya

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut KONYA
o diameter lubang ledak ditentukan secara sederhana dengan menerapkan “Aturan Lima
(Rule of Five)”, yaitu ketinggian jenjang (dalam feet) “Lima” kali diameter lubang ledaknya
(dalam inci), seperti terlihat pada Gambar

7
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut KONYA
Contoh-1: Sebuah perusahaan
mendapat proyek untuk memotong
tebing yang akan digunakan jalan
raya. Tinggi jenjang maksimum 30 ft.
Karena alat yang akan digunakan
kecil, maka fragmentasi harus sesuai
dengan ukuran peralatan tersebut.
Terdapat 2 unit alat bor yang masing-
masing bisa membuat lubang ledak
berdiameter 5 inchi dan 7 7/8 inci.
Rancanggeometrinya agar
pembongkaran tebing berhasil.

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives
o Tinggi jenjang (H) dan diameter
lubang ledak (d) merupakan
pertimbangan pertama
o menitikberatkan pada alat yang
tersedia atau yang akan dimiliki,
kondisi batuan setempat,
peraturan tentang batas
maksimum ketinggian jenjang
yang diijinkan Pemerintah, serta
produksi yang dikehendak.
o Selanjutnya untuk menghitung
parameter lainnya sebagai berikut

8
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives
o Burden dan spasi, butir (2) dan
(3), dapat berubah tergantung
pada sekuen inisiasi yang
digunakan Yaitu :
1. Tipe sistem inisiasi tergantung
pada bahan peledak yang dipilih
dan peraturan setempat yang
berlaku

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives
o Burden dan spasi, butir (2) dan
(3), dapat berubah tergantung
pada sekuen inisiasi yang
digunakan Yaitu :
2. Waktu tunda antar lubang
sepanjang baris yang sama
disarankan minimal 4 ms per
meter panjang spasi

9
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives
o Burden dan spasi, butir (2) dan (3),
dapat berubah tergantung pada
sekuen inisiasi yang digunakan
Yaitu :
3. Waktu tunda minimum antara
baris lubang yang berseberangan
antara 4 ms – 8 ms per meter.
Dikhawatirkan apabila lebih kecil
dari angka ms tersebut tidak
cukup waktu untuk batuan
bergerak ke depan dan
konsekuensinya bagian bawah
setiap baris material akan
tertahan

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives
o Burden dan spasi, butir (2) dan
(3), dapat berubah tergantung
pada sekuen inisiasi yang
digunakan Yaitu :
4. Waktu tunda dalam lubang (in-
hole delay) untuk sistem
inisiasi nonel
direkomendasikan tidak
meledak terlebih dahulu
sampai detonator tunda di
permukaan (surface delay)
terpropagasi seluruhnya.

10
12/3/2014

Geometri peledakan jenjang


 Rancangan menurut ICI-Explosives

Powder Factor (PF)


 Powder factor (PF) menunjukkan jumlah bahan peledak (kg) yang dipakai untuk memperoleh
satu satuan volume atau berat fragmentasi peledakan
 satuannya biasa kg/m³ atau kg/ton
 Pemanfaatan PF cenderung mengarah pada nilai ekonomis suatu proses peledakan karena
berkaitan dengan harga bahan peledak yang digunakan dan perolehan fragmentasi peledakan
yang akan dijual

11
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan
o Pada tambang terbuka atau quarry, yang umumnya menerapkan peledakan jenjang (bench
blasting)
o volume batuan yang akan diledakkan tergantung pada dimensi spasi, burden, tinggi jenjang,
dan jumlah lubang ledak yang tersedia
o Dimensi atau ukuran spasi, burden dan tinggi jenjang memberikan peranan yang penting
terhadap besar kecilnya volume peledakan
o Artinya volume hasil peledakan akan meningkat bila ukuran ketiga parameter tersebut
diperbesar, sebaliknya untuk volume yang kecil
o Sedangkan pada tambang bawah tanah, baik pembuatan terowongan atau jenis bukaan
lainnya, volume hasil peledakan diperoleh dari perkalian luas permuka kerja atau front kerja
atau face dengan kedalaman lubang ledak rata-rata

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan
o Prinsip volume yang akan diledakkan adalah perkalian burden (B), spasi (S) dan tinggi
jenjang (H) yang hasilnya berupa balok dan bukan volume yang telah terberai oleh proses
peledakan
o Volume tersebut dinamakan volume padat (solid atau insitu atau bank)
o volume yang telah terberai disebut volume lepas (loose)
o Konversi dari volume padat ke volume lepas menggunakan faktor berai atau swell factor
o di mana SF, VS dan VL masing-masing adalah faktor berai (dalam %), volume padat dan
volume lepas

12
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan
o Prinsip volume yang akan diledakkan adalah perkalian burden (B), spasi (S) dan tinggi
jenjang (H) yang hasilnya berupa balok dan bukan volume yang telah terberai oleh proses
peledakan
o Volume tersebut dinamakan volume padat (solid atau insitu atau bank)
o volume yang telah terberai disebut volume lepas (loose)
o Konversi dari volume padat ke volume lepas menggunakan faktor berai atau swell factor
o di mana SF, VS dan VL masing-masing adalah faktor berai (dalam %), volume padat dan
volume lepas

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan
o Prinsip volume yang akan diledakkan adalah perkalian burden (B), spasi (S) dan tinggi
jenjang (H) yang hasilnya berupa balok dan bukan volume yang telah terberai oleh proses
peledakan
o Volume tersebut dinamakan volume padat (solid atau insitu atau bank)
o volume yang telah terberai disebut volume lepas (loose)
o Konversi dari volume padat ke volume lepas menggunakan faktor berai atau swell factor
o di mana SF, VS dan VL masing-masing adalah faktor berai (dalam %), volume padat dan
volume lepas

13
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan
o Apabila ditanyakan berat hasil peledakan, maka dihitung dengan mengalikan volume
dengan densitas batuannya, jadi:
W=Vxρ
o di mana ρ adalah densitas batuan
o Perlu diingat bahwa berat hasil peledakan baik dalam volume padat maupun volume lepas
bernilai sama, tetapi densitasnya berbeda, di mana densitas pada kondisi lepas akan lebih
kecil dibanding padat

Powder Factor (PF)


 Perhitungan volume yang akan diledakkan

14
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan jumlah bahan peledak
o densitas pengisian (loading density), yaitu jumlah bahan peledak setiap meter kedalaman
kolom lubang ledak
o Densitas pengisian digunakan untuk menghitung jumlah bahan peledak yang diperlukan
setiap kali peledakan
o Bahan peledak hanya terdapat sepanjang kolom PC, sehingga keperluan bahan peledak
setiap kolom adalah perkalian PC dengan densitas pengisian (ρd) atau:

W handak = PC x ρd

W total handak = n x PC x ρd

Powder Factor (PF)


 Perhitungan jumlah bahan peledak
o Densitas pengisian (ρd) dicari
menggunakan Tabel
o Misalnya berapa ρd bila diameter
lubang ledak 102 mm (4 inci) dan
bahan peledak berdensitas 1,0 gr/cc.
Caranya adalah dengan menarik garis
horizontal dari angka 102 mm pada
kolom diameter dan berpotongan
dengan garis vertikal dari densitas
bahan peledak 1,0 gr/cc pada angka
8,17, jadi ρd = 8,17 kg/m

15
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan jumlah bahan peledak

Powder Factor (PF)


 Perhitungan PF
o didefinisikan sebagai perbandingan jumlah bahan peledak yang dipakai dengan volume
peledakan, jadi satuannya kg/m³
o volume peledakan dapat pula dikonversi dengan berat, maka pernyataan PF bisa pula
menjadi jumlah bahan peledak yang digunakan dibagi berat peledakan atau kg/ton
o Volume peledakan merupakan perkalian dari B x S x H

16
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan PF
o PF biasanya sudah ditetapkan oleh perusahaan karena merupakan hasil dari beberapa
penelitian sebelumnya dan juga karena berbagai pertimbangan ekonomi
o Umumnya bila hanya berpegang pada aspek teknis hasil dari perhitungan matematis akan
diperoleh angka yang besar yang menurut penilaian secara ekonomi masih perlu dan
dapat dihemat
o Tolok ukur dalam menetapkan angka PF adalah:

Powder Factor (PF)


 Perhitungan PF
o Dari pengalaman di beberapa tambang terbuka dan quarry yang sudah berjalan secara
normal, harga PF yang ekonomis berkisar antara 0,20 – 0,3 kg/m³
o blasting ratio untuk menilai keberhasilan yaitu volume peledakan yang diperoleh per kg
bahan peledak
o rumusnya adalah perban-dingan volume peledakan dengan bahan peledak yang
digunakan (kebalikan rumus PF)

17
12/3/2014

Powder Factor (PF)


 Perhitungan PF

TUGAS 1
Pada suatu area peledakan batu andesit telah dirancang spasi 3,75 m, burden
2,4 m, tinggi jenjang 15 m, kedalaman lubang ledak 15,8 m, stemming 2,5 m.
Bila jumlah lubang ledak 72, maka Hitung volume peledakan? Dari hasil
penelitian sebelumnya diketahui bahwa faktor berai batu andesit tersebut 87%,
Hitung volume total setelah diledakkan . Apabila densitas batu andesit 2,54
ton/m³, hitunglah berat peledakan total. Diameter lubang ledak adalah 3,5 inci
dan bahan peledak yang digunakan ANFO yang berdensitas 0,80 gr/cc. Berapa
jumlah bahan peledak total yang dibutuhkan pada peledakan tersebut? Berapa
PF teoritis pada kondisi di atas? Formasi batu andesit banyak retakan dan
berstruktur kolumner, sehingga hasil pengujian sebelumnya menunjukkan
bahwa dengan mematok PF = 0,25 kg/m³ masih optimis diperoleh fragmentasi
yang memuaskan. Berapa jumlah bahan peledak total yang harus dikeluarkan
dari gudang.

18
12/3/2014

TUGAS 2
Untuk mencapai target produksi batubara 2 juta ton per tahun perlu dikupas
overburden (o/b) sebanyak 7 juta bcm (karena Stripping Ratio = 3½ : 1) . Densitas
o/b hasil pengujian rata-rata 2,5 ton/m3 dan bahan peledak yang akan
digunakan adalah ANFO dengan densitas 0,85 gr/cc. Alat bor yang dimiliki
Tamrock type Drilltech D25K yang mampu membuat lubang berdiameter 4¾ inci.
Fragmentasi hasil peledak harus baik, artinya sesuai dengan dimensi mangkok
shovel dan dengan airblast, batu terbang serta getaran kurang. Alat muat yang
dipakai jenis Front Shovel Cat 5230B yang mampu menjangkau sampai 15 m.
Hitunglah seluruh parameter geometri peledakan dan PF, kemudian gambar
sketsanya

19