Anda di halaman 1dari 4

“EFEK PENAMBAHAN ZAT ADDITIF PADA PRODUK ABALONE

(KERANG)”

(Review Jurnal)

Oleh:
NESSA SEPTIANINGSIH
NIM. 155080300111006
T04

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2017
EFEK PENAMBAHAN ZAT ADDITIF PADA PRODUK ABALONE
(KERANG)

Kerang adalah hewan air yang termasuk hewan bertubuh lunak (moluska)
pengertian kerang bersifat umum dan tidak memiliki arti secara biologi namun
penggunaannya luas dan dipakai dalam kegiatan ekonomi. Dalam pengertian paling
luas kerang berarti semua moluska dengan sepasang cangkang (Bivalvia). Abalone
dan Scallop dengan sekitar 100 spesies yang ditemukan di seluruh dunia, dan lebih
dari 15 spesies yang dibudidayakan di beberapa negara termasuk Australia, Cina,
Afrika Selatan, Amerika Serikat dan Meksiko.
Produk kerang adalah product sangat dihargai dan memiliki nutrisi penting
seperti protein, Protein dalam larutan biasanya memiliki umur simpan pendek, yang
merupakan faktor pembatas dalam karakterisasi, pengembangan dan pemanfaatan
produk ini. Aplikasi macam hemocyanins dalam imunologi eksperimental dan
pengobatan klinis, sedikit yang diketahui tentang stabilitas dan jauh lebih sedikit
penelitian telah dikhususkan untuk merancang formulasi untuk memperpanjang
kehidupan susunan glikoprotein. Pembekuan dan pengeringan (Dehidrasi) proses
selama lyophilisation menghasilkan berbagai tekanan, yang dapat menyebabkan
denaturasi tidak dapat diterima dan aggrega-tion protein. Oleh karena itu, perlu untuk
menstimulasi protein menggunakan stabilizer untuk melindungi mereka dari
denaturasi selama pembekuan (cryoprotectant) dan dehidrasi (lyoprotectant). Gula
dan poliol, dan lebih khusus disac-charides seperti trehalosa, sukrosa, maltosa dan
laktosa yang memiliki cryoprotectant dan lyoprotectants.
Rasa makanan ditentukan oleh kedua rasa dan aroma. Manis, asin, asam, pahit
dan umami terdiri lima rasa dasar, dan masing-masing diakui oleh reseptor yang
spesifik dan jalur transduksi. Selain itu, berbagai makanan memiliki kokumi-
menanamkan efek. Syarat ''kokumi'' Digunakan ketika rasa tidak dapat dikategorikan
ke dalam salah lima rasa dasar. Para penulis mengkonfirmasi bahwa glutathione dan
beberapa lainnya c- glutamil-peptida, seperti c- Glu-Ala, c- Glu-Val, c- Glu-Cys, c-
Glu-Abu (aminobutylyl) -Gly (ophthalmic acid) dan c- Glu-Val-Gly, dapat
mengaktifkan CaSR (calcium-sensing receptor) dan menanamkan kokumi. CaSR
aktivitas ini c- glutamil-peptida positif berkorelasi dengan intensitas kokumi, yang
diukur dengan evaluasi sensorik.
Tujuan dari penelitian adalah penelitian ini adalah untuk menguji pengaruh
formulasi dengan sukrosa dan trehalosa pada stabilitas abalone hemocyanin (AH) dan
mendeteksi distribusi c- Glu-Val-Gly dalam berbagai makanan terutama ada produk
kerang-kerangan.
Pengujian pengaruh formulasi dengan sukrosa dan trehalosa pada stabilitas
abalone hemocyanin (AH) yang dilakukan pertama adalah menyiapkan bahan sel dan
hemosianin. Sampel di beri kode, L mengacu pada sampel cair, X menunjukkan jenis
gula yang digunakan dalam formulasi (yaitu: sukrosa (S) dan trehalosa (T)). Y re-fers
untuk rasio berat gula: hemocyanin. Sebagai contoh FD-S5 digunakan untuk beku
kering sampel dirumuskan dengan 5: 1 rasio berat sukrosa. Penentuan kadar protein,
Mikroskop elektron transmisi, elektroforesis gel biru-pribumi, Diferensial
pemindaian kalorimetri, Lyophilisation dari AH, Transformasi Fourier spektroskopi
inframerah, dichroism melingkar (CD), Pengujian viabilitas sel, Pengukuran aktivitas
antivirus, Analisis statistik.
Pengujian distribusi c- Glu-Val-Gly dalam berbagai makanan terutama ada
produk kerang-kerangan. Bahan yang digunakan yaitu c- Glu-Val-Gly secara kimia
disintesis di Ajinomoto Co Inc stabil isotop 15 N-seragam berlabel-Arg (Arg UN),
HPLC kelas asetonitril, asam format digunakan sebagai fase gerak dan dalam
prosedur derivatisasi. air deionisasi disiapkan oleh sistem Milli-Q, Kerang mentah
dan produk olahan kerang, Aparat, Persiapan ekstrak air, prosedur derivatisasi, LC
analisis / MS / MS dari c- Glu-Val-Gly, Analisis komponen umum.
Hasil pengujian pengaruh formulasi dengan sukrosa dan trehalosa pada
stabilitas abalone hemocyanin (AH) . Identifikasi dan karakterisasi protein AH
menyatakan bahwa Konsentrasi protein total dalam serum segar adalah 11 ± 1,2 mg /
ml, yang termasuk AH protein dan kotoran. Pengaruh disakarida pada stabilitas
beberapa protein didokumentasikan dengan baik. Namun, mereka tidak memiliki
dampak yang diinginkan pada setiap pemberian protein. AH adalah mudah larut
dalam air, menunjukkan agregasi itu, yang dapat terjadi untuk AH selama
lyophilisation, dihambat oleh penambahan dari jumlah yang cukup gula. Hasil awal
kami menunjukkan bahwa trehalosa adalah poten-tially penstabil efektif untuk protein
berat badan ini sangat tinggi molekul selama lyophilisation. Analisis FTIR
menunjukkan bahwa FD-T5 adalah formulasi yang optimal untuk menjaga struktur
sekunder dari protein AH dalam keadaan padat setelah 6 bulan penyimpanan.
Formulasi dengan disakarida memiliki dampak yang signifikan terhadap
integritas stabilitas, fisik dan kimia dari glikoprotein ini. Trehalosa lebih efi sien-
untuk menjaga integritas fisik dan struktural hemo-sianin lebih jangka penyimpanan.
Selain itu, aktivitas antivirus dari FD-T5 adalah sebanding dengan sampel AH segar.
Ada-kedepan, dapat disimpulkan bahwa beku kering bubuk dari AH yang telah
dirumuskan oleh trehalosa adalah formulasi stabil dengan kehidupan rak panjang. AH
padat lebih relevan sebagai suplemen makanan fungsional atau senyawa farmasi
potensial dari fase cair karena risiko lebih rendah dari kontaminasi bakteri dan
penanganan yang lebih nyaman. senyawa aktif alami ini sekarang sedang diperiksa
sebagai agen antivirus calon HSV-1.
DAFTAR PUSTAKA
Kuroda, Motonaka, Y. Kato, J. Yamazaki , N. Kageyama b, T. Mizukoshi, H. Miyano,
Y. Eto. 2011. Determination Of C-Glutamyl-Valyl-Glycine In Raw Scallop
And Processed Scallop Products Using High Pressure Liquid
Chromatography–Tandem Mass Spectrometry. Food Chemistry. 134: 1640–
1644.
Zanjani, Negar Talaei, F. Sairi, G. Marshall, M. M. Saksena, P. Valtchev, V. G.
Gomes, A. L. Cunningham, F. Dehghani. 2014. European Journal of
Pharmaceutical Sciences 53: 77–85.