Anda di halaman 1dari 1

“Sesungguhnya Allah tidak akan merubah nasib suatu kaum, sampai mereka sendiri

mengubah dirinya.” (QS. Ar Ra’du [13]: 11) Islam sebagai sebuah keyakinan yang bersumber
dari al Qur’an dan al Hadits dianggap oleh beberapa kalangan sebagai agama yang
tradisional, terbelakang, dan kaku. Pendapat ini dikemukakan oleh kalangan pemikir barat
yang tidak mengetahui perkembangan sejarah Islam. Jika kita melihat pada masa silam, Islam
banyak melahirkan ilmuwan-ilmuwan besar yang tidak hanya sekedar memiliki inteligensi
tinggi, tapi juga memiliki kreativitas yang tinggi. Sebut saja Ibnu Sina, Salman al Farisi, dan
para sahabat lain yang menggunakan pemikiran kreatifnya dalam mengembangkan
pengetahuan di bidang mereka masing-masing (Utami, dkk., 2009: 6).

Di kalangan umat pada masa kini, juga terdapat pemikir-pemikir atau ilmuwan kreatif dalam
bidangnya masing-masing. Seperti Yusuf Qordhawi, Muhammad al Ghazali, Muhammad
Naquib al Attas, Ismail Raji al Faruqi, Seyyed Hossein Nasr, dan yang lainnya. Sementara
untuk yang di Indonesia, kita bisa mengambil contoh seperti Nur Cholis Madjid, Quraish
Shihab, Amien Rais, Abdurrahman Wachid (Gus Dur), Jalaludin Rakhmat, dan sebagainya
(Nashori & Mucharram, 2002: 98).