Anda di halaman 1dari 8

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Pendidikan Karakter.

Dalam konteks pemikiran Islam, karakter berkaitan erat dengan iman dan
keikhlasan. Hal ini sejalan dengan ungkapan Aristoteles, bahwa karakter erat
kaitannya dengan “habbit” atau kebiasaan terus-menerus dipraktikakan dan
diamalkan. Jadi Pendidikan karakter adalah sebuah system yang menanamkan
nilai – nilai karakter pada peserta didik,yang mengandung komponen
pengetahuan, kesadaran individu, tekad serta adanya kemauan dan tindakan untuk
melaksanakan nilai- nilai, baik terhadap Tuhan Yang Maha Esa, diri sendiri,
sesama manusia, lingkungan, maupun bangsa, sehingga akan terwujud insan yang
berkarakter.

2.2 Pembentukan Karkter

Karakter adalah sebuah kata yang tidak ada artinya jika tidak dihubungkan
dengan manusia. Gordon Allport mendefinisikan Karakter manusia sebagai
kumpulan atau kristalisasi dari kebiasan-kebiasaan seorang individu. Sedangkan
Chaplin mendefinisikannya sebagai kualitas kepribadian yang berulang secara
tetap dalam seorang individu. Dari sudut proses pembentukkannya ada ahli yang
mengatakan bahwa Karakter manusia itu adalah turunan (hereditas), sebagian lain
lagi mengatakan lingkungan yang membentuk Karakter Kepribadian seseorang.
Kita tidak mempersalahkan ataupun membenarkan salah satu pandangan di atas.
Yang pasti kedua faktor di atas sangat berperan di dalam Kepribadian seorang
manusia. Tapi yang paling penting untuk diperhatikan adalah bahwa
kebiasaan manusia setiap hari itulah yang akan membentuk Karakter seorang
manusia.

2.3 Proses
Terbentuknya karakter seseorang melalui proses yang panjang. Dia
bukanlah proses sehari dua hari, namun bisa bertahun-tahun. Dalam ilustrasi
seorang yang tinggal sementara di Singapura sebelumnya, kita berharap
sepulangnya dia dari sana karakternya akan berubah, tapi kenyataannya tidak. Ini
menunjukkan, waktu satu tahun belum sanggup membentuk karakter.
Suatu sikap atau prilaku dapat menjadi karakter melalui proses berikut:
1. Mengetahui
2. Menghayati
3. Melakukan
4. Membiasakan menjadi karakter yang baik
Karakter menjadi kuat jika rangkaian proses tersebut dilewati. Tahapan di
atas dapat dikelompokkan lagi atas dua bagian. Bagian pertama dominan aspek
cognitifnya, yakni mulai dari Tahap Pengenalan hingga tahap Penerapan.
Selanjutnya bagian kedua mulai didominasi oleh ranah afektif, yakni mulai dari
pengulangan sampai internalisasi menjadi karakter. Bagian ke dua ini, dorongan
untuk melakukan sesuatu sudah berasal dari dalam dirinya sendiri.
Pemahaman atas tahapan ini akan sangat mempengaruhi jenis interfensi apa
yang diperlukan untuk membentuk karakter secara sengaja. Akan sangat berbeda
interfensi yang dilakukan pada saat karakter baru pada tahap pengenalanan
dengan tahapan pengulangan atau pembiasaan.
2.3.1 Mengetahui (knowledge)
Pembentukan karakter dimulai dari fase ini yaitu kesadaran dalam bidang
kognitif.. Untuk seorang anak, dia mulai mengenal berbagai karakter baik dari
lingkungan keluarganya. Misalnya, pada keluarga yang suka memberi, bersedekah
dan berbagi. Dia kenal bahwa ada sikap yang dianut oleh seluruh anggota
keluarganya, yakni suka memberi. Kakaknya suka membagi makanan atau
meminjamkan mainan. Ibunya suka menyuruh dia memberikan sedekah ketika
ada peminta-pinta datang ke rumah. Ayahnya suka memberikan bantuan pada
orang lain. Pada tahapan ini dia berada pada ranah kognitif, dimana prilaku seperti
itu masuk dalam memorinya.
2.3.2 Menghayati (understanding)
Setelah seseorang mengenal suatu karakter baik, dengan melihat berulang-
ulang, akan timbul pertanyaan mengapa begitu? Dia bertanya, kenapa kita harus
memberi orang yang minta sedekah? Ibunya tentu akan menjelaskan dengan
bahasa yang sederhana. Kemudian dia sendiri juga merasakan betapa senangnya
ketika kakaknya juga mau berbagi dengannya. Dia kemudian membayangkan
betapa senangnya si peminta-minta jika dia diberi uang atau makanan. Pada tahap
ini, si anak mulai paham jawaban atas pertanyaan ”mengapa”. Pada tahap ini
yakni kedalaman kognitif dan afektif yang dimiliki oleh individu.
2.3.3Melakukan (acting)
Jika kedua aspek diatas sudah terlaksana makan akan dengan mudah
dilakukan oleh seseorang yaitu sesuatu yang dimiliki oleh individu untuk
melakukan suatu pekerjaan. Didasari oleh pemahaman yang diperolehnya,
kemudian si anak ikut menerapkannya. Pada tahapan awal, dia mungkin sekedar
ikut-ikutan, sekedar meniru saja. Mungkin saja dia hanya melakukan itu jika
berada dalam lingkungan keluarga saja, di luar dia tidak menerapkannya. Seorang
yang sampai pada tahapan ini mungkin melakukan sesuatu atau memberi sedekah
itu tanpa didorong oleh motivasi yang kuat dari dalam dirinya. Seandainya dia
kemudian keluar dari lingkungan tersebut, perbuatan baik itu bisa jadi tidak
berlanjut.
2.3.4Membiasakan menjadi karakter yang baik
Tingkatan berikutnya, adalah terjadinya internalisasi nilai-nilai yang
terkandung dalam suatu sikap atau perbuatan di dalam jiwa seseorang. Sumber
motivasi melakukan suatu respon adalah dari dasar nurani. Karakter ini akan
menjadi semakin kuat jika ikut didorong oleh suatu ideologi atau believe. Dia
tidak memerlukan kontrol social untuk mengekspresikan sikapnya, sebab yang
mengontrol ada di dalam sanubarinya. Disinilah sikap, prilaku yang diepresikan
seseorang berubah menjadi karakter.
Seorang anak yang dibesarkan dalam keluarga yang suka berbagi, kemudian
tinggal dalam masyarakat yang suka bergotong royong, suka saling memberi,
serta memiliki keyakinan ideologis bahwa setiap pemberian yang dia lakukan
akan mendapatkan pahala, maka suka memberi ini akan menjadi karakternya.
Seorang anak yang dibesarkan dalam keluarga yang tidak menekankan
sopan santu, tinggal dalam lingkungan yang suka bertengkar dan mengeluarkan
makian dan kata-kata kotor, dan tidak memiliki pemahaman ideologi yang baik,
maka berkatan kotor mungkin akan menjadi karakternya.
Tahapan yang telah dipaparkan diatas akan saling pengaruh mempengaruhi.
Mekanismenya ibaratkan roda gigi yang sling menggerakkan. Mengenal sesuatu
akan menggerakkan seseorang untuk memahaminya. Pemahaman berikutnya akan
memudahkan dia untuk menerapkan suatu perbuatan. Perbuatan yang berulang-
ulang akan melahirkan kebiasaan. Kebiasaan yang berkembang dalam suatu
komunitas akan menjelma menjadi kebudayaan, dan dari kebudayaan yang
didorong oleh adanya values atau believe akan berubah menjadi karakter.

2.4 Pengkondisian dan Keteladanan


2.4.1 Pengkondisian
Pengkondisian berkaitan dengan upaya untuk menata lingkungan fisik
maupun nonfisik demi terciptanya suasana mendukung terlaksananya pendidikan
karakter. Kegiatan menata lingkungan fisik misalnya adalah mengkondisikan
tempat sampah, halaman yang hijau dengan pepohonan, poster kata-kata bijak
yang dipajang. Sedangkan pengkondisian lingkungan nonfisik misalnya
mengelola konflik supaya tidak menjurus kepada perpecahan, atau bahkan
menghilangkan konflik tersebut.
2.4.2 Keteladanan
Keteladanan merupakan sikap “menjadi contoh”. Sikap menjadi
contoh merupakan perilaku dan sikap tenaga kependidikan dan peserta
didik dalam memberikan contoh melalui tindakan-tindakan yang baik
sehingga diharapkan menjadi panutan bagi peserta didik atau warga
belajar lain. Contoh kegiatan ini misalnya tenaga kependidikan menjadi
contoh pribadi yang bersih, rapi, ramah, dan patut dicontoh.

2.5 Strategi/ Terpuji (Santun atau Menghormati Orang Lain) Melalui


2.5.1 Pengkondisian
sopan santun (menghormati orang lain) melalui pengkondisian dapat dilakukan
dengan beberapa cara. Diantaranya (Lickona, 2013):

1. Menciptakan Komunitas yang Bermoral


Menciptakan komunitas yang bermoral dengan mengajarkan siswa untuk saling
menghormati, menguatkan, dan peduli. Dengan ini, rasa empati siswa akan
terbentuk.

2. Disiplin Moral
Disiplin moral menjadi alasan pengembangan siswa untuk berperilaku dengan
penuh rasa tanggung jawab di segala sitasi, tidak hanya ketika mereka di bawah
pengendalian atau pengawasan guru atau orang dewasa saja. Disiplin moral
menjadi alasan pengembangan siswa untuk menghormati aturan, menghargai
sesame, dan otoritas pengesahan atau pengakuan guru.

3. Menciptakan Lingkungan Kelas yang Demokratis: Bentuk Perteman Kelas


Menciptakan lingkungan kelas yang demokratis dapat dilakukan dengan
membentuk pertemuan kelas guna membentuk karakter terpuji santun atau
menghoramti orang lain. Menurut Lickona (2013:212), tujuan perkembangan
karakter dari pertemuan kelas yaitu:

1) mengembangkan siswa melalui kebiasaan tatap muka untuk mencapai


kemampuan siswa yang mampu mendengarkan, menghargai, dan menghormati
pendapat orang lain.

2) menyediakan sebuah forum untuk bertukar pikiran sehingga akan mncul rasa
kepercayaan diri masing-masing individu.

3) membantu perkembangan ketiga bagian karakter, kebiasaan moral, perasaan,


dengan melakukan latihan setiap hari dalam kehidupan di kelas.

4) menciptakan komunitas moral sebagai sebah struktur dukungan untuk


memelihara wilayah sebuah kualitas karakter yang baik bahwa sejatinya para
siswa itu berkembang.

5) mengembangkan sikap dan kemampuan yang dibutuhkan untuk mengambil


peranan dalam kelompok pengambil keputusan secara demokratik.

4. Mengajarkan Nilai Melalui Kurikulum


Kurikulum berbasis nilai moral akan membantu membentuk atau mengkondisikan
siswa dalam membentuk karakter terpuji. Dan salah satunya adalah karakter
santun. Dari kurikulum berbasis nilai moral ini bergerak dan menuju pusat dari
proses belajar-mengajar.

5. Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran kooperatif dapat mengembangkan dan membentuk karakter terpuji
santun atau menghargai orang lain karena pembelajaran kooperatif memiliki
banyak keuntungan. Keuntungan-keuntungan tersebut diantaranya, proses belajar
kooperatif dapat mengajarkan nilai-nilai kerja sama, membangun komunitas di
dalam kelas, keterampilan dasar kehidupan, memperbaiki pencapaian akademik,
rasa percaya diri, dan penyikapan terhadap sekolah, dapat menawarkan alternative
dalam pencatatan, dan yang terakhir yaitu memiliki potensi untuk mengontrol efek
negatif.

6. Meningkatkan Tingkat Diskusi Moral


Melalui diskusi moral, siswa mampu bertukar pendapat dengan siswa lain.
Hasilnya, mampu membat siswa tersebt saling menghargai pendapat-pendapat
yang memang berbeda dengan pendapatnya. Diskusi moral ini lebih kebanyakan
bertujuan untuk menyamakan pendapat antara pendapat yang satu dengan lainnya.

2.5.2 Keteladanan
Pembudayaan merupakan suatu proses pembiasaan. Pembudayaan sopan
santun dapat dimaksudkan sebagai supaya pembiasaan sikap sopan santun agar
menjadi bagian dari pola hidup seorang yang dapat dicerminkan melalui sikap dan
perilaku kesehariannya. Sopan santun sebagai perilaku dapat dicapai oleh anak
melalui berbagai cara. Proses ini dapat dilakukan di rumah maupun di sekolah.

Pembudayaan sopan antun di rumah dapat dilakukan melalui peran orang tua
dalam mendidik anaknya. Orang tua dapat melakukan hal-hal sebagai berikut:

a) Orang tua memberikan contoh-contoh penerapan perilaku sopan santun di depan


anak. Contoh merupakan alat pendidikan yang sekaligus dapat memberikan
pengetahuan pada anak tentang makna dan implementasi dari sikap sopan santun
itu sendiri. Menurut pendapat Dyah Kusuma (2009) “pembentukan perilaku
sopan santun sangat dipengaruhi lingkungan. Anak pasti menyontoh perilaku
orang tua sehari-hari. Tak salahlah kalau ada yang menyebutkan bahwa ayah/ibu
merupakan model yang tepat bagi anak. Di sisi lain, anak dianggap sebagai sosok
peniru yang ulung. Lantaran itu, orang tua sebaiknya selalu menunjukkan sikap
sopan santun. Dengan begitu, anak pun secara otomatis akan mengadopsi tata-
krama tersebut.”
Contoh merupakan sarana yang paling ampuh dalam menanamkan sikap sopan sa
ntun pada anak dengan contoh anak dapat secara
langung melihat model dan sekaligus dapat meniru dan mengetahui implementasi
nya. Orang tua dapat menanamkan makna dari sikap sopan ini akan lebih mudah.
b) Menanamkan sikap sopan santun melalui pembiasaan. Anak dibiasakan bersikap
sopan dalam kehidupan sehari hari baik dalam bergaul dalam satu keluarga
maupun dengan lingkungan. Seperti yang diungkapkan oleh Dyah Kusuma (2009)
dalam yaitu: “Kelak, anak yang dibiasakan dari kecil untuk bersikap sopan santun
akan lebih mudah bersosialisasi. Dia akan mudah memahami aturan-aturan yang
ada di masyarakat dan mau mematuhi aturan umum tersebut. Anak pun relatif
mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan baru, supel, selalu menghargai
orang lain, penuh percaya diri, dan memiliki kehidupan sosial yang baik. Pen-dek
kata, dia tumbuh menjadi sosok yang beradab.”
c) Menanamkan sikap sopan santun sejak anak masih kecil, anak yang sejak kecil
dibiasakan bersikap sopan akan berkembang menjadi anak yang berperilaku sopan
santun dalam bergaul dengan siapa saja dan selalu dpat menempatkan dirinya
dalam suasana apapun. Sehingga sikap ini dapat diajadikan bekal awal dalam
membina karakter anak.

Pembudayaan sikap sopan santun di sekolah dapat dilakukan melalui program


yang dibuat oleh sekolah untuk mendesain skenario pembiasaan sikap sopan
santun. Sekolah dapat melakukan langkah-langkah sebagai berikut:

a) Peran sekolah dalam membiasakan sikap sopan santun dapat dilakukan dengan
memberikan contoh sikap sopan dan santun yang ditunjukkan oleh guru. Siswa
sebagai pembelajar dapat menggunakan guru sebagai model. Dengan contoh atau
model dari guru ini siswa dengan mudah dapat meniru sehingga guru dapat
dengan mudah menananmkan sikap sopan santun.

b) Guru dapat mengitegrasikan perilakuk sopan santun ini dalam setiap mata
pelajaran, sehingga tanggungjawab perkembanagn anak didik tidak hanya menjadi
beban guru agama, pendidikan moral pancasila, dan guru BP.

c) Guru agama, guru pendidikan moral pancasila dan guru BP dapat melakukan
pembiasaan yang dikaitkan dalam penilaian secara afektif. Penilaian pencapain
kompetensi dalam 3 mata pelajaran ini hendaknya difokuskan pada pencapain
kompetensi afektif. Kompetensi kognitif hanya sebagai pendukung mengusaan
secara afektif.