Anda di halaman 1dari 53

SID Intake Dan Saluran Transmisi

Sei Deli Kota T.A. 2011

KATA PENGANTAR

Sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan SID. Intake dan Saluran Transmisi Sei Deli
Kota Medan yang pelaksanaannya dipercayakan kepada PT. Global Parasindo Jaya, yang
berkedudukan di Jalan Teuku Umar Lr. Sentosa No. 3B Banda Aceh Telp./Fax. +62 651
47615, dengan Surat Perjanjian Kerja / Kontrak Nomor : HK.02.03/PK.PP/Satker
BWS.SII/08/2011, tanggal 20 Juni 2011, maka bersama ini kami sampaikan:

LAPORAN NOTA DESIGN

Penyusunan laporan ini sesuai dengan persyaratan administrasi yang ditetapkan, Laporan
Nota Design ini berisikan pendahuluan yang menjelaskan mengenai latar belakang, maksud
dan tujuan, ruang lingkup kegiatan dan lokasi pekerjaan. Disamping itu pula dijabarkan
mengenai gambaran umum wilayah studi, metodologi perencanaan, perencanaan bangunan
intake dan saluran transmisi serta kesimpulan.
Dengan disampaikannya Laporan ini diharapkan nantinya dapat dihasilkan produk rencana
Detail Desain untuk penyediaan Air Baku yang dapat memenuhi kebutuhan pengguna jasa
dalam hal ini Kegiatan Perencanaan dan Program.
Demikian laporan ini disampaikan, atas kerja sama dan kepercayaanya kami ucapkan terima
kasih.

Medan, Nopember 2011


PT. Global Parasindo Jaya

Ir. H. Hendarmin Lubis


Ketua Tim

LAPORAN NOTA DESIGN | KATA PENGANTAR i


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................................................. i

D A F T A R I S I .................................................................................................................. ii

DAFTAR TABEL .................................................................................................................. iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... v

BAB 1 PENDAHULUAN .................................................................................................. 1-1


1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1-1
1.2 Maksud dan Tujuan ..................................................................................... 1-1
1.3 Ruang Lingkup Kegiatan.............................................................................. 1-1
1.4 Lokasi Pekerjaan ......................................................................................... 1-4

BAB 2 GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI .............................................................. 2-1


2.1 Umum .......................................................................................................... 2-1
2.2 Kondisi Wilayah Studi (Kec. Medan Deli Kawasan Medan Utara) ................ 2-1
2.3 Iklim dan Hidrologi ....................................................................................... 2-5
2.4 Survey Lapangan Pendahuluan ................................................................... 2-5

BAB 3 METODOLOGI PERENCANAAN ....................................................................... 3-1


3.1 Proyeksi Penduduk ...................................................................................... 3-1
3.2 Analisa Kebutuhan Air Bersih ...................................................................... 3-3
3.3 Bangunan Intake.......................................................................................... 3-3
3.4 Profil muka air .............................................................................................. 3-5
3.4.1 Bekerja Dengan Program Hec-Ras .................................................. 3-5
3.4.2 Membuat Model Hidrolika Sistem Sungai ......................................... 3-5
3.5 Analisa Hidrolika Dalam Sistem Saluran Transmisi.................................... 3-10
3.5.1 Hukum Bernoulli ............................................................................. 3-10
3.5.2 Hukum Kontinuitas ......................................................................... 3-11
3.5.3 Penggunaan Garis Gradien Hidrolika ............................................. 3-12
3.5.4 Kehilangan Tinggi Tekan (head loss) ............................................. 3-13
3.5.4.1 Kehilangan Tinggi Tekan Mayor (Major Losses) ............... 3-13

LAPORAN NOTA DESIGN |DAFTAR ISI ii


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

3.5.4.2 Kehilangan Tinggi Tekan Minor (Minor Losses) ................ 3-15


3.5.5 Sistem Perpipaan ........................................................................... 3-17
3.6 Analisis Sistem Saluran Transmisi Dengan Software Komputer ................ 3-17
3.7 Pipa ........................................................................................................... 3-21
3.7.1 Jenis Pipa ...................................................................................... 3-21
3.7.2 Sarana Penunjang ......................................................................... 3-23
3.8 Pompa ....................................................................................................... 3-24
3.9 Ground sill ................................................................................................. 3-25
3.9.1 Tipe dan Bentuk Ground Sill........................................................... 3-25
3.9.2 Tinggi Ground Sill ........................................................................... 3-25

BAB 4 PERENCANAAN BANGUNAN INTAKE DAN SALURAN TRANSMISI ............. 4-1


4.1 Lebar bukaan............................................................................................... 4-1
4.2 Dimensi Pipa ............................................................................................... 4-2
4.3 Perencanaan Kehilangan Tinggi Tekanan (Head Losses) ........................... 4-3
4.3.1 Akibat Adanya Mayor Losses ........................................................... 4-3
4.3.2 Akibat Adanya Minor Losses ............................................................ 4-3
4.3.3 Head Total Pompa ........................................................................... 4-3
4.4 Analisis Stabilitas ......................................................................................... 4-5
4.4.1 Kebutuhan Stabilitas ........................................................................ 4-9
4.5 Analisa Profil Muka Air ............................................................................... 4-11
4.6 Desain ground sill ...................................................................................... 4-11

BAB 5 KESIMPULAN...................................................................................................... 5-1

LAMPIRAN

LAPORAN NOTA DESIGN |DAFTAR ISI iii


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, Kepadatan penduduk Kota Medan .............. 2-3

Tabel 2.2. Persentase Keluarga yang Memiliki Akses Air Bersih Menurut Kecamatan. ..... 2-4

Tabel 3.1. Proyeksi penduduk kota Medan tahun 2010 sampai dengan 2025 ................... 3-2

Tabel 3.2. Kebutuhan air minum Wilayah Medan Utara ..................................................... 3-3

Tabel 3.3. Kekentalan Kinematik Air ................................................................................ 3-13

Tabel 3.4. Koefisien Kekasaran Pipa Menurut Hazen-Williams ....................................... 3-14

Tabel 3.5. Koefisien Kekasaran Pipa Menurut Jenis Perubahan Bentuk Pipa ................. 3-15

Tabel 3.6. Harga koefisien tahanan pipa pada berbagai macam fitting ............................ 3-16

Tabel 3.7. Spesifikasi pipa HDPE .................................................................................... 3-22

Tabel 4.1. Menentukan nilai koefisien gesekan ................................................................. 4-2

Tabel 4.2. Harga-harga ................................................................................................... 4-7

Tabel 4.3. Harga-harga Perkiraan untuk Koefisien Gesekan ............................................. 4-9

LAPORAN NOTA DESIGN | DAFTAR TABEL iv


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Peta Lokasi Rencana Intake dan Rencana Saluran Transmisi ..................... 1-5

Gambar 3.1. Sketsa alur desain........................................................................................ 3-1

Gambar 3.2. Diagram energy pada dua tempat .............................................................. 3-10

Gambar 3.3. Aliran Dalam Pipa ...................................................................................... 3-11

Gambar 3.4. Kondisi Aliran pada Tekanan Rendah ........................................................ 3-12

Gambar 3.5. Kondisi Aliran pada Tekanan Tinggi ........................................................... 3-12

Gambar 3.6. Pengaruh Bentuk Belokan Pipa Pada Aliran .............................................. 3-16

Gambar 3.7. Pipa Dalam Hubungan Seri ........................................................................ 3-17

Gambar 3.8. Contoh Bangunan Ambang dan Arah Limpasan Air ................................... 3-25

Gambar 4.1. Gaya Angkat pada Pondasi Tanah Dasar .................................................... 4-8

LAPORAN NOTA DESIGN | DAFTAR GAMBAR v


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Penyediaan air bersih untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di Kota Medan selama ini
dilayani oleh PAM TIRTANADI, yang sumber airnya diambil dari air tanah dan air
permukaan. Sebahagian daerah di beberapa kecamatan tidak dapat terlayani sepenuhnya
akan kebutuhan air minum terutama untuk daerah Medan Utara (Medan Deli, jumlah
keluarga 37.283, yang menikmati air ledeng 47%, Medan Labuhan, jumlah keluarga 23.747 ,
yang menikmati air ledeng 97%, Medan Marelan, jumlah keluarga 27.392 , yang menikmati
air ledeng 85% dan Medan Belawan, jumlah keluarga 23.595 , yang menikmati air ledeng
67%). Untuk menambah kebutuhan layanan akan air bersih PAM TIRTANADI akan
menambah kapasitas produksi sebesar 200 ltr/det yang bersumber dari Sungai Deli, yang
rencana pelanggannya diperuntukkan untuk memenuhi kebutuhan air baku di kawasan
Medan Utara.
Untuk memenuhi kebutuhan air baku di kawasan Medan Utara tersebut, Balai Wilayah
Sungai Sumatera II, melaksanakan pekerjaan SID Intake dan Saluran Transmisi Sei Deli
Kota Medan (kapasitas 200 ltr/det) tahun anggaran 2011, yang terdiri dari pekerjaan
persiapan, pekerjaan hidrologi, pekerjaan survey topografi, pekerjaan survey geologi dan
mekanika tanah, pekerjaan perencanaan, rencana anggaran biaya dan pembuatan laporan
dan diskusi.

1.2 MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud :
Melaksanakan pekerjaan Survey Investigasi dan Desain Intake dan Saluran Transmisi Sei
Deli 200 ltr/det.

Tujuan :
Tersedianya suatu Perencanaan (Detail Desain) bangunan pengambilan serta saluran
transmisi untuk pemenuhan kebutuhan air baku dan hasil SID ini nantinya dapat dipedomani
dalam tahap pelaksanaan konstruksi.

Sasaran :
 Terpenuhinya layanan akan kebutuhan air baku, khususnya Kecamatan Medan Deli
Kawasan Medan Utara.
 Menambah kapasitas produksi PAM TIRTANADI sebesar 200 ltr/det.

1.3 RUANG LINGKUP KEGIATAN


a. Lingkup Kegiatan meliputi
1. Kegiatan A : Pekerjaan Persiapan

LAPORAN NOTA DESIGN | PENDAHULUAN 1-1


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

2. Kegiatan B : Pekerjaan Hidrologi


3. Kegiatan C : Pekerjaan Survey Topografi
4. Kegiatan D : Pekerjaan Survey Geologi
5. Kegiatan E : Pekerjaan Perencanaan
6. Kegiatan F : Rencana Anggaran Biaya
7. Kegiatan G : Pembuatan Laporan dan Diskusi
1. Kegiatan A : Pekerjaan Persiapan
Kegiatan Persiapan meliputi :
 Persiapan Administrasi
 Mobilisasi Personil, alat dan jadwal kegiatan
 Pengumpulan data sekunder (peta, data-data, laporan-laporan terdahulu, dll)
 Penyusunan Rencana Mutu Kontrak (RMK) dan Laporan Pendahuluan.
-
2. Kegiatan B : Pekerjaan Hidrologi.
Kegiatan hidrologi meliputi :
 Pengumpulan data-data hidrologi
 Menghitung ketersediaan air dan water balance
 Melakukan pengukuran debit sesaat (debit actual) Sungai Deli
 Pemeriksaan kualitas air

3. Kegiatan C : Pekerjaan Survey Topografi, Geologi


Pekerjaan Survey topografi meliputi :
Melakukan pengukuran topografi pada daerah site bangunan intake dan saluran
transmisi memanjang dan melintang dari intake ke WTP, sepanjang ± 1000 meter.

Pekerjaan geologi meliputi :


a. Pekerjaan Sondir
Penyelidikan sondir dilakukan pada 10 titik. Pengeboran ini dilakukan sampai
kedalaman 10 – 12 m/titik pengeboran, atau sampai tanah keras setiap titik
pengeboran. Setiap titik pengeboran diikatkan dengan titik tetap (BM), sehingga
kedalaman pengeboran dinyatakan dengan elevasi. Hasil sondir tersebut
menghasilkan gambar berupa data dan grafik sondir. Penetuan titik lokasi
pengeboran dan format-format isian dikonsultasikan kepada Direksi.

b. Pekerjaan Bor Tangan


Bor tangan dilakukan sebanyak 10 titik dengan kedalaman 6 - 8 meter/titik
pengeboran, dilakukan tersebar dibeberapa lokasi.

c. Analisa Laboratorium
Contoh tanah yang terambil, baik tanah asli maupun contoh tanah terganggu akan
dilakukan beberapa macam percobaan dilaboratorium, sehingga data parameter
dan sifat-sifat tanahnya dapat diketahui jenis dan macam percobaan yang dilakukan
berupa :

LAPORAN NOTA DESIGN | PENDAHULUAN 1-2


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Soil Propertis
 Unit weight
 Specific gravity
 Moisture content
 Grain size analysis
 Atterberg limit
Kegiatan mekanika tanah mengikuti standard yang berlaku (AASHTO dan ASTM)

4. Kegiatan D : Pekerjaan Perencanaan


Kegiatan detail desain meliputi :
 Desain Bangunan Intake
 Desain Saluran Transmisi (dimensi pipa beserta accesorinya).
Hasil perencanaan dituangkan dalam laporan perencanaan dan gambar dalam ukuran
A3 dan A1 skala sesuai dengan aturan yang berlaku dan diasistensikan kepada
direksi.

5. Kegiatan E : Rencana Anggaran Biaya


Dalam perhitungan RAB dan Analisis Biaya juga menampilkan
 Calculation Sheet
 Metode Pelaksanaan pekerjaan konstruksi
 Spesifikasi Teknis
 Prioritas pelaksanaan pekerjaan

6. Kegiatan F : Pembuatan Laporan dan Diskusi


Konsultan wajib menyerahkan laporan hasil pekerjaan yang telah didiskusikan kepada
pihak direksi.
Konsultan mengadakan diskusi dengan direksi, dan melaksanakan ekspos dihadapan
direksi dan tim teknis. Konsultan bersedia hadir jika dipanggil/diundang oleh pihak
pengguna.
Konsultan bertanggung jawab penuh atas mutu data/perencanaan yang dihasilkan.
Apabila data ternyata tidak sah, tidak realistis dan atau kurang memadai, kurang
memuaskan menurut direksi maka konsultan wajib memperbaikinya.

Penggambaran dan penyajiannya.


Gambar-gambar hasil pengukuran dan perencanaan dibuat dengan format Digitalisasi
AutoCAD, diformat pada kertas A1 kemudian diplot/dicetak pada kertas kalkir ukuran
A1 dan kertas A3.
Untuk print out pada kertas A1 merupakan format standard sesuai dengan skala dan
print out pada kertas A3 merupakan hasil penyesuaian dari format A1. Skala
penggambaran potongan memanjang H = 1 : 2000, V = 1 : 100 dan potongan
melintang 1 : 200.
Untuk penggambaran bangunan dipakai skala sebagai berikut :
 Denah 1 : 500,
 Potongan-potongan 1 : 50,
 Detail 1 : 10 atau 1 : 20

LAPORAN NOTA DESIGN | PENDAHULUAN 1-3


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Ukuran-ukuran garis, legenda, penulisan angka ukuran, penomoran, arsiran dan


keterangan-keterangan lainnya yang digunakan pada penggambaran mengacu pada
ketentuan yang berlaku (standar Perencana Irigasi/Bangunan Air yang dikeluarkan
oleh Direktorat Jenderal Pengairan Departemen Pekerjaan Umum) dengan tidak
mengabaikan faktor artistiknya.

7. Laporan yang harus diserahkan adalah :


 Laporan RMK
 Laporan Pendahuluan
 Laporan Bulanan
 Laporan Penunjang
o Laporan Survey Topografi
o Laporan Hidrologi dan Hidrometri
o Laporan Geologi dan Mekanika Tanah
 Laporan Nota Perencanaan
 Laporan Antara
 Laporan RAB
 Laporan OP
 Laporan Akhir
 Gambar-gambar
Laporan ini diserahkan dalam bentuk hardcopy maupun softcopy (flashdisk).

1.4 LOKASI PEKERJAAN


Lokasi pekerjaan SID Intake dan Saluran Transmisi Sei Deli Kota Medan berada di Kota
Medan Kecamatan Medan Deli, secara geografis terletak di 3º 41΄ 22,11˝ LU dan 98º 40΄
7,25˝ BT.

LAPORAN NOTA DESIGN | PENDAHULUAN 1-4


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

LOKASI INTAKE

LOKASI WTP

Gambar 1.1. Peta Lokasi Rencana Intake dan Rencana Saluran Transmisi

LAPORAN NOTA DESIGN | PENDAHULUAN 1-5


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

BAB 2 GAMBARAN UMUM


WILAYAH STUDI

2.1 UMUM
Daerah aliran Sungai Deli yang mencakup hampir seluruh Kotamadya Medan terutama
daerah yang terbangun (built up area), membentang mulai dari pantai selat Malaka sampai
dengan dataran tinggi Bukit Barisan.
Panjang aliran daerah aliran Sungai Deli sekitar 82 km, dan pada bagian yang terlebar
adalah kira-kira 42 km, sedangkan bagian tersempit 40 km.
Luas total Sungai Deli adalah 37.500 ha, dan sepanjang 25 km dari pantai adalah
merupakan dataran rendah, selanjutnya menjadi daerah yang berbukit-bukit sepanjang 57
km dan akhirnya menjadi terjal disertai dengan adanya jurang dan tebing secara berganti-
ganti. Luas daerah aliran Sungai Deli sebesar 354,18 km2.
Berbatasan dengan daerah aliran Sungai Deli ini adalah daerah aliran sungai Belawan di
sebelah Barat dan daerah aliran sungai Percut di sebelah Timur.

2.2 KONDISI WILAYAH STUDI (KEC. MEDAN DELI KAWASAN MEDAN UTARA)
Secara geografis Kota Medan terletak pada 30 27’ – 30 47’ Lintang Utara dan 980 35’ – 980 44’
Bujur Timur. Kota Medan terletak di Pantai Timur Sumatera Utara dengan topografi
cenderung miring ke Utara dan berada pada ketinggian 2,5 – 37,5 meter di atas permukaan
laut. Pada umumnya tahun-tahun genap di Kota Medan lebih banyak curah hujan dibanding
dengan tahun-tahun ganjil. Hal inilah yang menyebabkan pada tahun-tahun genap sering
terjadi banjir sedangkan pada tahun-tahun ganjil air dari sumur penduduk banyak yang
kering.
Kota Medan memiliki luas 26.510 hektar (265,10 km2) atau 3,6% dari keseluruhan luas
wilayah Propinsi Sumatera Utara. Dengan demikian, dibandingkan dengan Kota/Kabupaten
lainnya, Kota Medan memiliki luas wilayah yang relatif kecil. Kota ini merupakan Pusat
Pemerintahan Daerah Tingkat I Sumatera Utara yang berbatasan langsung dengan
Kabupaten Deli Serdang di sebelah Utara, Selatan, Barat dan Timur. Sebagian besar
wilayah Kota Medan merupakan dataran rendah yang merupakan tempat pertemuan dua
sungai penting yaitu sungai Babura dan Sungai Deli.
Wilayah Kota Medan hampir secara keseluruhan berbatasan dengan Kabupaten Deli
Serdang yaitu di sebelah Barat, Timur dan Selatan. Sepanjang wilayah utaranya langsung
berhadapan dengan Selat Malaka, yang diketahui merupakan salah satu lintas laut paling
sibuk (padat) di dunia.
Sebagian dari wilayah Kota Medan berada pada ketinggian 2,5 - 5,0 meter dengan tanah
rawa yang ditumbuhi pohon nipah dan merupakan muka dari sungai - sungai yang ada di
Kota Medan yaitu Sungai Belawan, Sungai Deli, Sungai Babura, Sungai Denai, Sungai
Sikambing, Sungai Putih dan Sungai Kera.

LAPORAN NOTA DESIGN | GAMBARAN UMUM 2-1


WILAYAH STUDI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Di samping itu sebagai daerah yang berada pada pinggiran jalur pelayaran Selat Malaka,
Kota Medan memiliki posisi yang strategis sebagai gerbang (pintu masuk) kegiatan
perdagangan barang dan jasa, baik perdagangan domestik maupun perdagangan luar
negeri (ekspor–impor). Posisi geografis Kota Medan yang strategis ini telah mendorong
perkembangan kota dalam 2 (dua) kutub pertumbuhan secara fisik, yaitu daerah terbangun
Belawan dan pusat Kota Medan saat ini.
Wilayah Kota Medan terbagi atas 21 kecamatan dan 151 kelurahan. Sebagai pusat
pemerintahan maka seluruh kelurahan yang ada di Kota Medan berwajahkan perkotaan.
Hampir seluruh wilayah Kota Medan diperuntukkan bagi permukiman penduduk, gedung
perkantoran, industri dan gedung pertokoan. Beberapa bangunan penting pemerintahan
terletak pada bagian tengah wilayah Kota Medan.
Dari kecamatan-kecamatan yang ada di Kota Medan, kecamatan yang memiliki wilayah
paling luas adalah Medan Labuhan dengan luas 36,67 Km2 atau mencapai 13.83% wilayah
Kota Medan, disusul dengan Kecamatan Medan Belawan (26.25 Km2 atau mencapai 9.90%
luas Kota Medan) dan Medan Marelan (23.82 Km2 atau mencapai 8.99% luas Kota),
sedangkan kecamatan yang paling kecil luas wilayahnya adalah Kecamatan Medan Maimun
seluas 2,98 Km2 (1,99%), Medan Perjuangan 4,09 Km2 (2.93%) dan Medan Barat 5.33 Km2
(2.57%).
Tiap kecamatan tersebut memiliki kondisi dan potensi yang berlainan satu sama lain. Di
kecamatan Medan Belawan terdapat pelabuhan Belawan, oleh sebab itu kecamatan Medan
Belawan difungsikan sebagai daerah pelabuhan dan rekreasi maritim. Kecamatan Medan
Deli yang penduduknya padat dan merupakan pusat aktivitas masyarakat difungsikan
sebagai daerah perkantoran, perdagangan dan juga pemukiman.
Pembangunan kependudukan dilaksanakan dengan mengindahkan kelestarian sumber daya
alam dan fungsi lingkungan hidup sehingga mobilitas dan persebaran penduduk tercapai
dengan optimal. Mobilitas dan persebaran penduduk yang optimal, berdasarkan pada
adanya keseimbangan antara jumlah penduduk dengan daya dukung dan daya tampung
lingkungan. Persebaran penduduk yang tidak didukung oleh lingkungan dan pembangunan
akan menimbulkan masalah sosial yang kompleks, dimana penduduk menjadi beban bagi
lingkungan maupun sebaliknya.
Jumlah penduduk Kota Medan terus bertambah dengan tingkat pertumbuhan yang fluktuatif.
Perubahan ini dipengaruhi oleh faktor, kelahiran, kematian dan migrasi. Pertumbuhan
penduduk Kota Medan selalu menunjukkan nilai yang positif, karena angka kelahiran lebih
besar dibandingkan kematian, ditambah urbanisasi. Selama periode 2006-2009, penduduk
pertengahan tahun Kota Medan mengalami peningkatan sebesar 2.53 % yaitu dari 2.067.288
jiwa di tahun 2006 menjadi 2.121.053 di tahun 2009.
Penduduk Kota Medan memiliki jumlah etnis terbesar yang berasal dari Jawa (Betawi,
Banten, Sunda, Jawa) sabanyak 32,62 %, etnis Batak (Tapanuli/Toba) mencapai 41,95 %,
etnis Nias 6,36%, etnis Melayu 4,92%, etnis Minangkabau 2,66%, etnis Banjar 0,97% dan
etnis lain-lain termasuk Tionghoa sebasar 10,52%. Islam merupakan agama mayoritas
penduduk yang mencapai 65,50%, kemudian Kristen (Protestan/Katolik) sebesar 31,40%,
Budha sebesar 2,80% dan Hindu 0,2%. Jumlah penduduk Kota Medan yang mencapai 2 juta
jiwa lebih, ditambah dengan komuter sebanyak 500.000 jiwa lebih pada tahun 2010, dan
diproyeksikan mencapai 2,5 juta penduduk pada tahun 2025, merupakan beban
pembangunan kota yang signifikan.
Laju pertumbuhan penduduk tahun 2000-2004 mengalami peningkatan, pada tahun 2000
adalah 0,09 % dan menjadi 0,63 % pada tahun 2004. Tingkat kepadatan penduduk
mengalami peningkatan dari 7.183 jiwa per Km2 pada tahun 2000 menjadi 7.567 jiwa per km2
pada tahun 2004 dan pada tahun 2010 menjadi 8001 jiwa per Km².

LAPORAN NOTA DESIGN | GAMBARAN UMUM 2-2


WILAYAH STUDI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Berdasarkan data Medan Dalam Angka 2010, diuraikan bahwa sampai tahun 2010 bahwa
penduduk Kota Medan mencapai 2.121.053 jiwa, dengan jumlah wanita 1.071.596 jiwa dan
jumlah pria 1.049.457 jiwa. Jumlah penduduk tersebut diketahui merupakan penduduk tetap,
sedangkan penduduk tidak tetap diperkirakan mencapai lebih dari 500.000 jiwa, yang
merupakan penduduk komuter.
Rata-rata kepadatan penduduk adalah 8001 jiwa / km², penduduk yang paling banyak ada di
Kecamatan Medan Deli, disusul Kecamatan Medan Helvetia dan Medan Tembung. Jumlah
penduduk yang paling sedikit terdapat di Kecamatan Medan Baru, Medan Polonia dan
Medan Petisah. Tingkat Kepadatan penduduk tertinggi ada di Kecamatan Medan
Perjuangan, Medan Kota dan Medan Area.

Tabel 2.1. Luas Wilayah, Jumlah Penduduk, Kepadatan penduduk Kota Medan
Kepadatan
No Kecamatan Laki-Laki Perempuan Jumlah Luas (km²) Penduduk
(Jiwa/km²)
1 Medan Tuntungan 34,153 35,919 70,073 20,68 3,388
2 Medan Johor 57,495 58,725 116,220 14,58 7,971
3 Medan Amplas 57,127 58,029 115,156 11,19 10,291
4 Medan Denai 69,746 70,194 139,939 9,05 15,463
5 Medan Area 53,866 55,386 109,253 5,52 19,792
6 Medan Kota 41,298 42,994 84,292 5,27 15,995
7 Medan Maimun 28,212 29,646 57,859 2,98 19,416
8 Medan Polonia 26,389 27,038 53,427 9,01 5,930
9 Medan Baru 20,822 23,394 44,216 5,84 7,571
10 Medan Selayang 42,434 43,244 85,678 12,81 6,688
11 Medan Sunggal 54,452 56,216 110,667 15,44 7,168
12 Medan Helvetia 71,713 73,662 145,376 13,16 11,047
13 Medan Petisah 32,795 35,325 68,120 6,82 9,988
14 Medan Barat 38,513 40,585 79,098 5,33 14,840
15 Medan Timur 56,201 57,673 113,874 7,76 14,675
16 Medan Perjuangan 51,752 53,950 105,702 4,09 25,844
17 Medan Tembung 70,628 71,158 141,786 7,99 17,745
18 Medan Deli 75,246 74,830 150,076 20,84 7,201
19 Medan Labuhan 53,522 53,399 106,922 36,67 2,916
20 Medan Marelan 64,183 62,436 126,619 23,82 5,316
21 Medan Belawan 48,908 47,791 96,700 26,25 3,684
Jumlah 1,049,457 1,071,596 2,121,053 265.10
Sumber : Medan Dalam Angka, 2010

LAPORAN NOTA DESIGN | GAMBARAN UMUM 2-3


WILAYAH STUDI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Tabel 2.2. Persentase Keluarga yang Memiliki Akses Air Bersih Menurut Kecamatan.
Keluarga Diperiksa % Akses Air Bersih
No Kecamatan Jumlah Kema
Jumlah (%) Ledeng SPT SGL PAH Jumlah
Keluarga san

1 Medan Tuntungan 18.846 18.846 100 48,92 1,42 49,65 0,00 0 100,00

2 Medan Johor 35,106 26.483 75 67,46 1,52 30,59 0,41 0 100,00

3 Medan Amplas 28. 999 28.750 99 98,29 0,00 1,70 0,00 0 100,00

4 Medan Denai 33.266 27.441 82 66,58 0,00 33,41 0,00 0 100,00

5 Medan Area 26.496 20.406 77 80,24 0,59 13,20 0,00 0 100,00

6 Medan Kota 22.675 19.525 86 93,79 0,00 6,17 0,00 0 100,00

7 Medan Maimun 14.584 10.227 70 96,42 0,06 3,57 0,00 0 100,00

8 Medan Polonia 18.936 7.730 40 56,13 21,00 22,85 0,00 0 100,00

9 Medan Baru 11.788 9.923 84 76,07 14,21 9,70 0,00 0 100,00

10 Medan Selayang 24.541 24.520 100 75,65 0,00 24,34 0,00 0 100,00

11 Medan Sunggal 42.107 24.112 57 92,60 0,01 7,39 0,00 0 100,00

12 Medan Helvetia 32.427 28.705 89 77,32 0,00 22,67 0,00 0 100,00

13 Medan Petisah 17.234 12.891 75 97,02 0,83 1,68 0,45 0 100,00

14 Medan Barat 14.536 12.292 85 87,39 0,00 12,89 0,00 0 100,00

15 Medan Timur 26.471 24.584 93 86,21 0,47 13,31 0,00 0 100,00

16 Medan Perjuangan 23.779 20.618 87 83,96 0,09 15,93 0,00 0 100,00

17 Medan Tembung 34.388 18.595 54 85,36 0,05 14,57 0,00 0 100,00

18 Medan Deli 37.283 17.549 47 82,01 0,00 17,98 0,00 0 100,00

19 Medan Labuhan 23.747 22.923 97 87,54 0,01 10,78 1,66 0 100,00

20 Madan Marelan 27.392 23.177 85 34,51 16,84 47,23 0,00 0 100,00

21 Medan Belawan 23.595 15.853 67 95,53 4,81 0,42 1,21 0 100,00

Sumber : Medan Dalam Angka 2010


SPT : Sumur Pompa Tangan
SGL : Sumur Gali
PAH : Penampung Air Hujan

LAPORAN NOTA DESIGN | GAMBARAN UMUM 2-4


WILAYAH STUDI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

2.3 IKLIM DAN HIDROLOGI


Kota Medan mempunyai iklim tropis dengan suhu minimum menurut stasiun Polonia pada
tahun 2009 berkisar antara 20,8 0C – 24,4 0C dan suhu maksimum berkisar antara 35,5 0C –
36,5 0C serta menurut stasiun Sampali suhu minimumnya berkisar antara 21,0 0C – 23,6 0C
dan suhu maksimumnya berkisar antara 32,6 0C – 34,2 0C.
Kotamadya Medan termasuk daerah yang beriklim tropis dan memiliki dua musim yaitu
musim kemarau dan musim hujan. Musim kemarau dan musim hujan biasanya ditandai
dengan sedikit banyaknya hari hujan dan volume curah hujan pada bulan terjadinya musim.
Selanjutnya kelembaban udara di wilayah Kota Medan berkisar anatara 76 % - 83,0 % dan
kecepatan angin rata-rata sebesar 1,73 m/det sedangkan rata-rata total laju penguapan tiap
bulannya 115,48 mm.
Hari hujan di Kota Medan pada tahun 2009 rata-rata per bulan 45,47 hari dengan rata-rata
curah hujan menurut Stasiun Sampali perbulannya 182 mm dan pada Stasiun Polonia per
bulannya 228,6 mm.

2.4 SURVEY LAPANGAN PENDAHULUAN


Kegiatan survey lapangan pendahuluan dimaksudkan untuk mendapatkan informasi awal
mengenai kondisi lokasi pekerjaan yang akan digunakan untuk menyusun persiapan survey
selanjutnya. Selain itu juga digunakan bahan sebagai analisis awal. Kegiatan survey
pendahuluan ini meliputi survey penentuan lokasi Intake (alternatif 1A dan alternatif 2A),
selain itu juga dilakukan pengumpulan data sekunder untuk mendukung analisis selanjutnya.
Pada kegiatan survey lapangan pendahuluan ditinjau ke lokasi rencana WTP yang berlokasi
di tanah milik PDAM Tirtanadi Martubung dengan koordinat 30 41’ 22,51” LU dan 980 40’
27,24”.
Berdasarkan hasil dari wawancara dengan masyarakat Kecamatan Medan Deli dapat
diketahui data kedalaman sungai sebagai berikut :
 Kedalaman sungai normal : ± 0.8 - 1 m
 Kedalaman sungai banjir : ±5-7m
Hasil identifikasi lapangan di lokasi intake dan rencana saluran transmisi adalah sebagai
berikut :
 Koordinat rencana lokasi intake 30 41’ 22,11” LU dan 980 40’ 7,25”
 Jarak dari rencana lokasi intake ke rencana lokasi WTP ± 1,0 Km
 Kondisi sekitar rencana lokasi intake merupakan tanah kosong.
Jalur rencana saluran transmisi dari rencana lokasi intake ke lokasi rencana WTP dari jalan
Yos Sudarso memasuki gang komplek perumahan PTP VII Martubung.

LAPORAN NOTA DESIGN | GAMBARAN UMUM 2-5


WILAYAH STUDI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

BAB 3 METODOLOGI
PERENCANAAN

Perencanaan penyediaan air baku untuk pekerjaan SID Intake dan Saluran Transmisi Sei
Deli, transmisi air bersih akan menggunakan sistem Pompa dengan sumber air Sei Deli .
Sedangkan saluran pipa transmisi yang akan direncanakan untuk melayani keempat
kecamatan yang ada di Medan Utara dengan panjang pipa  1 Km. Adapun gambar rencana
sistem saluran transmisi air bersih dari sumber sei Deli ke lokasi rencana WTP di daerah
Medan Utara disajikan pada gambar dibawah ini.

Pipa bertekanan
WTP
Sei Deli

Gambar 3.1. Sketsa alur desain

3.1 PROYEKSI PENDUDUK


Proyeksi pertumbuhan penduduk pada prinsipnya adalah suatu usaha perkiraan/peramalan
yang didasarkan pada trend /kecenderungan yang dihasilkan dari sejumlah data yang ada
pada tahun-tahun sebelumnya.
Pada dasarnya perkembangan jumlah penduduk pada suatu daerah seperti halnya yang
terjadi di wilayah sungai dipengaruhi oleh pertambahan alami (faktor kelahiran dan kematian)
dan proses perpindahan penduduk dari suatu wilayah ke wilayah lainnya (migrasi).
Walaupun metoda proyeksi dapat berbeda untuk setiap kasus, akan tetapi pada akhirnya
pertumbuhan penduduk akan mencapai suatu tingkat jenuh (saturated), dimana pada tahun-
tahun selanjutnya, angka pertumbuhan penduduk menjadi relatif kecil.
Untuk melengkapi data penduduk yang kurang lengkap, kita dapat memperkirakan data yang
tidak tersedia dengan menggunakan asumsi pola pertumbuhan linear antar sensus dan
linear sesudah sensus.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-1


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Data yang tersedia untuk pertumbuhan penduduk di wilayah studi yang meliputi Kecamatan
Medan Deli, Kecamatan Medan Labuhan, Kecamatan Medan Marelan dan Kecamatan
Medan Belawan dari tahun 2010 dengan laju pertumbuhan penduduk 0,14.
Dalam kajian ini proyeksi atau perkiraan jumlah penduduk tahun mendatang akan dilakukan
sampai 10 tahun yang akan datang, yaitu sampai tahun 2020. Untuk memperkirakan
proyeksi jumlah penduduk di tahun yang akan datang dapat dilakukan dengan metode
pendekatan dengan rumus sebagai berikut :
Pn = Po (1 + r.n)

dengan :
Pn = Jumlah penduduk pada tahun n (jiwa)
Po = Jumlah penduduk pada tahun akhir data (jiwa)
r = Angka pertumbuhan penduduk (%)
n = Periode waktu (tahun)

Prediksi penduduk Kota Medan Utara 15 tahun ke depan dengan pertumbuhan penduduk
rata-rata 1,264% disajikan pada tabel di bawah ini.

Tabel 3.1. Proyeksi penduduk kota Medan tahun 2010 sampai dengan 2025

Jumlah Penduduk
No. Kecamatan
Thn 2010 Thn 2015 Thn 2020 Thn 2025
1 Medan Tuntungan 70,073 74,502 78,930 83,359
2 Medan Johor 116,220 123,565 130,910 138,255
3 Medan Amplas 115,156 122,434 129,712 136,990
4 Medan Denai 139,939 148,783 157,627 166,471
5 Medan Area 109,253 116,158 123,063 129,967
6 Medan Kota 84,292 89,619 94,947 100,274
7 Medan Maimun 57,859 61,516 65,172 68,829
8 Medan Polonia 53,427 56,804 60,180 63,557
9 Medan Baru 44,216 47,010 49,805 52,599
10 Medan Selayang 85,678 91,093 96,508 101,923
11 Medan Sunggal 110,667 117,661 124,655 131,649
12 Medan Helvetia 145,376 154,564 163,752 172,939
13 Medan Petisah 68,120 72,425 76,730 81,036
14 Medan Barat 79,098 84,097 89,096 94,095
15 Medan Timur 113,874 121,071 128,268 135,465
16 Medan Perjuangan 105,702 112,382 119,063 125,743
17 Medan Tembung 141,786 150,747 159,708 168,669
18 Medan Deli 150,076 159,561 169,046 178,530
19 Medan Labuhan 106,922 113,679 120,437 127,194
20 Medan Marelan 126,619 134,621 142,624 150,626
21 Medan Belawan 96,700 102,811 108,923 115,034
Jumlah 2,121,053 2,255,104 2,389,154 2,523,205
Sumber : Hasil Hitungan, 2011

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-2


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

3.2 ANALISA KEBUTUHAN AIR BERSIH


Target dan sasaran nasional untuk program air bersih bagi kota berdasarkan tingkat
pelayanan sistem adalah tingkat pelayanan yang mencapai 40 - 80 % dari penduduk
perkotaan. Penentuan kebutuhan air yang dinyatakan dalam l/orang/hari adalah berdasarkan
proyeksi kebutuhan air dengan mempertimbangkan hanya sambungan rumah tangga yakni
70 kk disuplay sebesar 1 liter/det.

Tabel 3.2. Kebutuhan air minum Wilayah Medan Utara


Tahun
No Uraian Sat.
2010 2011 2012 2013 2014 2015
1 Jumlah Penduduk
Kec. Medan Deli Jiwa 150,076 151,973 153,870 155,767 157,664 159,561
Kec. Medan Labuhan Jiwa 106,922 108,273 109,625 110,976 112,328 113,679
Kec. Medan Marelan Jiwa 126,619 128,219 129,820 131,420 133,021 134,621
Kec. Medan Belawan Jiwa 96,700 97,922 99,145 100,367 101,589 102,811
2 Kepala keluarga dilayani
Kec. Medan Deli KK 30,015 31,984 34,082 36,318 38,701 41,239
Kec. Medan Labuhan KK 21,384 22,787 24,282 25,875 27,572 29,381
Kec. Medan Marelan KK 25,324 26,985 28,755 30,642 32,652 34,794
Kec. Medan Belawan KK 19,340 20,609 21,961 23,401 24,936 26,572
3 Kebutuhan air rata-rata
Kec. Medan Deli ltr/det 429 457 487 519 553 589
Kec. Medan Labuhan ltr/det 305 326 347 370 394 420
Kec. Medan Marelan ltr/det 362 386 411 438 466 497
Kec. Medan Belawan ltr/det 276 294 314 334 356 380
4 Kebutuhan hari maksimum
Kec. Medan Deli ltr/det 472 503 536 571 608 648
Kec. Medan Labuhan ltr/det 336 358 382 407 433 462
Kec. Medan Marelan ltr/det 398 424 452 482 513 547
Kec. Medan Belawan ltr/det 304 324 345 368 392 418
5 Total kebutuhan ltr/det 1,510 1,609 1,714 1,827 1,946 2,074
6 Total produksi tersedia ltr/det 500 500 500 500 500 500
7 Kekurangan / kelebihan ltr/det (1,010) (1,109) (1,214) (1,327) (1,446) (1,574)
Sumber : Hasil Hitungan, 2011

3.3 BANGUNAN INTAKE


Pada bangunan pengolahan air bersih yang menggunakan air permukaan sebagai sumber
air baku, diperlukan suatu unit penangkap air yang disebut intake. Intake harus dapat
mengumpulkan air dalam kuantitas yang mencukupi untuk diolah. Karena itu diperlukan
perencanaan yang detail sehingga intake dapat menyuplai air secara berkelanjutan. Hal-hal
yang diperlukan dalam perencanaan intake adalah.
 Kondisi air baku / sungai antara lain : lebar, kedalaman, debit, dsb.
 Jika menggunakan air permukaan yang mengalir, intake sebaiknya terletak pada jalur
yang lurus dan tenang.
 Bangunan intake yang terletak di tikungan sungai harus terletak pada tikungan luar
sungai.
 Tanah di sekitar intake harus cukup stabil dan tidak mudah terkena erosi, bila perlu
dipasang turap/rip rap.
 Pengambilan dibuat di tempat yang tepat sehingga dapat mengambil air dengan baik dan
sedapat mungkin menghindari masuknya sedimen.
 Agar mampu mengatasi tinggi muka air yang berubah-ubah di sungai, pengambilan harus
direncanakan sebagai pintu aliran bawah.
 Kemudahan dalam perawatan dan operasional.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-3


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Jenis intake yang diambil dalam perencanaan intake sei deli adalah free intake. Bangunan
intake ini biasanya berbentuk sumur pengumpul dengan pipa penyadap. Lebih ekonomis
untuk air sungai yang mempunyai beda level muka air pada musim hujan dan musim
kemarau yang tinggi, sehingga air mampu masuk ke saluran pipa dengan pengaturan pintu
di bangunan penangkap air (gambar bangunan free intake disajikan pada lampiran).
Bangunan intake ini dilengkapi dengan bar screen dan fine screen, serta 3 (tiga) unit pompa
submersibel. Disamping pompa submersible disediakan juga pompa submersible portable
yang berfungsi untuk menguras lumpur yang mengendap di bangunan intake.
Bangunan intake dilengkapi dengan pintu dan bagian depannya terbuka untuk menjaga jika
terjadi muka air tinggi selama banjir, besarnya bukaan pintu bergantung kepada kecepatan
aliran masuk yang diizinkan. Kecepatan ini bergantung kepada ukuran butir bahan yang
dapat diangkut.
Kapasitas pengambilan harus sekurang-kurangnya 120% dari kebutuhan pengambilan
(dimension requirement) guna menambah fleksibilitas dan agar dapat memenuhi kebutuhan
yang lebih tinggi selama umur proyek, yakni
Rumus dibawah ini memberikan perkiraan kecepatan yang dimaksud:
1/ 3
2 h
v  32.  d
 d
di mana:
v : kecepatan rata-rata, m/dt
h : kedalaman air, m
d : diameter butir, m
Dalam kondisi biasa, rumus ini dapat disederhanakan menjadi:

v  10. d

Dengan kecepatan masuk sebesar 1,0 – 2,0 m/dt yang merupakan besaran perencanaan
normal, dapat diharapkan bahwa butir-butir berdiameter 0,01 sampai 0,04 m dapat masuk.

Q  c . b . h . 2 . g . H
di mana:
Q : debit, m3/dt
c : koefisien debit (0,52 – 0,81)
b : lebar bukaan, m
h : tinggi bukaan, m
g : percepatan gravitasi, m/dt2 (≈ 9,81)
H : beda tinggi muka air di depan dan belakang pintu (0,06 – 0,12 m)
Adapun Jenis-jenis pintu adalah sebagai berikut :
 Pintu sorong dipakai dengan tinggi maksimum sampai 3 m dan lebar tidak lebih dari 3 m.
Pintu tipe ini hanya digunakan untuk bukaan kecil, karena untuk bukaan yang lebih besar
alat-alat angkatnya akan terlalu berat untuk menangggulangi gaya gesekan pada
sponeng. Untuk bukaan yang lebih besar dapat dipakai pintu rol, yang mempunyai
keuntungan tambahan karena di bagian atas terdapat lebih sedikit gesekan, dan pintu
dapat diangkat dengan kabel baja atau rantai baja. Ada dua tipe pintu rol yang dapat
dipertimbangkan, yaitu pintu Stoney dengan roda yang tidak dipasang pada pintu, tetapi
pada kerangka yang terpisah dan pintu rol biasa yang dipasang langsung pada pintu.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-4


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Pintu rangkap (dua pintu) adalah pintu sorong / rol yang terdiri dari dua pintu, yang tidak
saling berhubungan, yang tidak dapat diangkat atau diturunkan. Oleh sebab itu, pintu-
pintu ini dapat mempunyai debit melimpah (overflowing discharge) dan debit dasar
(bottom discharge). Keuntungan dari pemakaian pintu ini adalah dapat dioperasikan
dengan alat angkat yang lebih ringan. Contoh khas dari tipe ini adalah tipe pintu segmen
ganda (hook type gate). Pintu ini dipakai dengan tinggi sampai 20 m dan lebar sampai 50
m.
 Pintu segmen atau radial memiliki keuntungan bahwa tidak ada gaya gesekan yang harus
diperhitungkan. Oleh karena itu, alat-alat angkatnya bisa dibuat kecil dan ringan. Sudah
biasa untuk memberi pintu radial kemungkinan mengalirkan air melalui puncak pintu,
dengan jalan menurunkan pintu atau memasang katup/tingkap gerak pada puncak pintu.

3.4 PROFIL MUKA AIR


Berdasarkan hasil perhitungan debit minimum, debit normal dan debit banjir Q50 tahun (hasil
hidrologi) dengan berbekal hasil survey topografi, maka dapat di analisa profil tinggi muka air
pada saat kondisi debit tersebut. Untuk menganalisa elevasi tinggi muka air di lakukan
dengan menggunakan simulasi program Hec-Ras versi 4,0.

3.4.1 Bekerja Dengan Program Hec-Ras


Untuk memudahkan dalam melakukan analisa model hidrolika pada suatu sistem sungai,
HEC-RAS menggunakan terminologi sebuah Project dalam memanajemen file-file datanya.
Project adalah sebuah file bertugas menghubungkan file-file yang terdiri dari file-file data
dan file hasil perhitungan dalam satu kesatuan sistem perhitungan program. Dengan
menggunakan project, memungkinkan HEC-RAS melakukan perhitungan beberapa tipe-tipe
analisa yang berbeda dalam satu paket file-file data.
File-file data dalam satu project ini dibagi dalam kategori sebagai berikut :
 data plan
 data geometric
 data steady flow
 data unsteady flow
 data sediment
 data hydraulic design.
Fungsi plan adalah memungkinkan untuk melakukan beberapa perhitungan dan analisa
yang berbeda-beda dalam satu sistem sungai yang ditinjau.
Untuk setiap plan yang dibuat, paling tidak harus mengisi data-data dasar, yaitu : data
geometric dan data flow (data steady flow atau unsteady flow). Setelah mempunyai data-
data dasar, selanjutnya dapat membuat beberapa plan baru sesuai kebutuhan analisa
kemudian dapat me-running plan tersebut. Selanjutnya, Hec-Ras dapat menampilkan hasil
simulasi dari plan yang berbeda dan membandingkannya secara simultan dalam bentuk
tabel dan grafik.

3.4.2 Membuat Model Hidrolika Sistem Sungai


Terdapat 5 (lima) langkah utama dalam membuat suatu model hidrolika dalam HEC-RAS,
yaitu :
 Membuat sebuah project baru

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-5


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Memasukkan data geometric


 Memasukkan data flow dan boundary conditions (baca : data kondisi-kondisi batas
hidrolika yang melingkupi suatu sistem sungai)
 Menjalankan running terhadap steady atau unsteady analysis.
 Menampilkan dan mencetak hasil perhitungan.

a. Pembuatan New Project


Langkah pertama dalam pembangunan model hidrolik menggunakan HEC RAS adalah
menetapkan direktory kerja mana dan penamaan project kerja. Yaitu :
 Pilih FILE menu
 pilih New Project

Bisa diletakkan di direktory sesuai keinginan user, tidak lupa untuk memberikan option Unit
satuan yang akan digunakan (english atau SI)

b. Entering Data Geometry


Langkah berikutnya adalah memasukkan data geometri, dimana terdiri dari informasi
tentang skematik jaringan system model hidrolik yang akan digunakan, atau secara
gamblang bisa kita sebut pembangunan DENAH PLAN jaringan Sungai.
Kemudian pada menu windows ini juga akan mengandung fasilitas yang lain seperti
berupa :
 Pemasukan cross section data
 Data struktur bangunan ( jembatan, pelimpah, culverts, dll)
Tahap ini di awali dengan pilihan pada menu utama windows HEC RAS yaitu :

Edit > Geometri data atau pilih icon gambar maka akan tertampil menu windows
geometri data sebagai berikut :

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-6


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Pemasukan data geometri adalah dengan melakukan penggambaran sebagai tahap


pertama pada layar, dengan penggambaran yang berhenti untuk tiap skematik alur sungai
yang akan di buat.
 Pilih tools “river reach” kemudian tarik garis yang menunjukkan satu skematik alur
sungai dan program akan membaca pembacaan mulai dari hulu menuju ke hilir.
 Kemudian akan muncul tampilan untuk penamaan/indentifikasi (16 karakter)
 Sebagai penyesuaian bentuk Denah Plan agar sama dengan kondisi model yang
diinginkan maka langkah selanjutnya adalah pemasukan koordinat x.y denah tersebut
yaitu pada pilihan : GIS tools / Reach Invert Line Table
 Kemudian akan muncul bentuk isian hubungan antara x dan y untuk masing-masing
skematik alur yang telah dibuat.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-7


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Banyak berbagai cara untuk melakukan penggambaran ini yaitu bisa menggunakan
fasilitas pada software lain atau melalui penggambaran terlebih dahulu melalui
AUTOCAD kemudian dilakukan pencataan koordinat setiap line gambar (Tools
Inquarry)
Setelah system river skematik sudah tergambar maka dilanjutkan dengan pemasukan
data cross section sungai/penampang melintang saluran/sungai, yaitu dengan menu
pilihan pada icon

\
Dengan bentuk isian data cross sebagai berikut :

Pengisian data cross dimulai dengan penampang melintang saluran/sungai bagian hilir
dan dilanjutkan pada bagian upstreamnya, kemudian seterusnya
Dengan selesainya semua proses sampai tahap diatas, maka pemodelan dapat dikatakan
sudah terselesaikan 60 %. Hal ini di dasarkan atas alas an bahwa Proses Pemodelan
HEC RAS yang utama terletak pada pemasukan Data Geometri.

c. Entering Flow Data Dan Kondisi Batas


Seperti yang sudah dijelaskan bahwa Program HEC RAS mampu menganalisa kajian
hidrolik dengan 2 kondisi aliran steady dan unsteady flow, maka menu icon/tools bar input
flow data terdapat 2 macam : Yaitu :

: Icon input Data untuk kondisi Steady flow

: Icon input Data untuk kondisi UnSteady flow


Filosofi dasar pada pemodelan Numerik ini, akan selalu membutuhkan identifikasi awal
yang sering disebut dengan Boundary Condition. Dalam hal ini adalah kondisi batas
bagian hulu yaitu Debit yang akan dilewatkan, sedangkan boundary condition untuk
bagian hilir (dwon stream) dapat berupa:

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-8


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Tinggi muka air bagian hilir


 Slope/ kemiringan dasar sungai bagian hilir
 Stage hidrograf ( hubungan tinggi muka air dengan debit)

d. Performa hidrolik Kalkulasi


Yaitu menu pilihan metode perhitungan pemodelan setiap kondisi hidrolik yang
seharusnya :

Setelah perhitungan pemodelan sukses, selanjutnya adalah menampilkan hasil


perhitungan.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-9


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

3.5 ANALISA HIDROLIKA DALAM SISTEM SALURAN TRANSMISI

3.5.1 Hukum Bernoulli


Air di dalam pipa selalu mengalir dari tempat yang memiliki tinggi energi lebih besar menuju
tempat yang memiliki tinggi energi lebih kecil. Aliran tersebut memiliki tiga macam energi
yang bekerja di dalamnya, yaitu :
 Energi ketinggian = h, dengan :
h = ketinggian titik tersebut dari garis referensi yang ditinjau (m)

v2
 Energi kecepatan =, dengan :
2g
v = kecepatan (m/det) dan g = percepatan gravitasi (m2/det)
P
 Energi tekanan = , dengan :
w
P = tekanan (kg/m2)
w = berat jenis air (kg/m3)
Hal tersebut dikenal dengan prinsip Bernoulli bahwa tinggi energi total pada sebuah
penampang pipa adalah jumlah energi kecepatan, energi tekanan dan energi ketinggian
yang dapat ditulis sebagai berikut :
E Tot  Energi ketinggian  Energi kecepatan  Energi tekanan
v2 P
E Tot  h  
2g  w
Menurut teori kekekalan energi dari hukum Bernoulli yakni apabila tidak ada energi yang
lolos atau diterima antara dua titik dalam satu sistem tertutup, maka energi totalnya tetap
konstan. Hal tersebut dapat dijelaskan pada gambar di bawah ini :
1

v1 = 0 HL
1 = 0

v22 Garis Energi


2.g
2 Garis Tekanan

2 v2

z1 Datum z2

Gambar 3.2. Diagram energy pada dua tempat

Hukum kekekalan Bernoulli pada gambar di atas dapat ditulis sebagi berikut (Haestad, 2002
: 267) :

p1 v 12 P2 v 2 2
Z1    Z2    hL
w 2g w 2g

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-10


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

dengan :
p1 p 2
, = tinggi tekan di titik 1 dan 2 (m)
w w
v 12 v 2 2
, = tinggi energi di titik 1 dan 2 (m)
2g 2g
P1, P2 = tekanan di titik 1 dan 2 (kg/m2)
w = berat jenis air (kg/m3)
v1, v2 = kecepatan aliran di titik 1 dan 2 (m/det)
g = percepatan gravitasi (m/det2)
Z1, Z2 = tinggi elevasi di titik 1 dan 2 dari garis yang ditinjau (m)
hL = kehilangan tinggi tekan dalam pipa (m)

Pada gambar di atas, terlihat garis yang menunjukkan besarnya tinggi tekan air pada titik
tinjauan yang dinamakan garis gradien hidrolis atau garis kemiringan hidrolis. Jarak vertikal
antara pipa dengan gradien hidrolis menunjukkan tekanan yang terjadi dalam pipa.
Perbedaan ketinggian antara titik 1 dan 2 merupakan kehilangan energi yang terjadi
sepanjang penampang 1 dan 2.

3.5.2 Hukum Kontinuitas


Air yang mengalir sepanjang pipa yang mempunyai luas penampang A m2 dan kecepatan V
m/det selalu memiliki debit yang sama pada setiap penampangnya. Hal tersebut dikenal
sebagai hukum kontinuitas yang dituliskan :
Q1 = Q 2
A1.V1 = A2.V2
dengan :
Q1 = debit pada potongan 1 (m3/det)
Q2 = debit pada potongan 2 (m3/det)
A1 = luas penampang pada potongan 1 (m2)
A2 = luas penampang pada potongan 2 (m2)
V1 = kecepatan pada potongan 1 (m/det)
V2 = kecepatan pada potongan 2 (m/det)

1 2
1 A1V1 2 1
A1V1 2 A1V1

A2V2 A2V2
1 A2V2
2 2 1
1
2
(a) (b) (c)

Gambar 3.3. Aliran Dalam Pipa

Pada gambar (a), potongan 1-1 dan potongan 2-2 mempunyai luasan penampang yang
sama sehingga kecepatan aliran di potongan 1-1 sama dengan kecepatan aliran di potongan
2-2. Pada gambar (b), potongan 1-1 memiliki luasan penampang yang lebih besar dari
potongan 2-2 sehingga kecepatan aliran di potongan 1-1 lebih kecil dibandingkan dengan
kecepatan aliran di potongan 2-2. Sedangkan pada gambar (c), potongan 1-1 memiliki

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-11


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

luasan penampang yang lebih kecil dari potongan 2-2 sehingga kecepatan aliran di potongan
1-1 lebih besar dibandingkan dengan kecepatan aliran di potongan 2-2. Dengan demikian
dapat dikatakan bahwa kecepatan aliran selalu berbanding terbalik dengan luasan
penampang.

3.5.3 Penggunaan Garis Gradien Hidrolika


Garis gradien hidrolika ini dapat digunakan untuk membantu dalam mengidentifikasikan
masalah-masalah tekanan yang mungkin ada dalam sistem perpipaan, misalnya : tekanan
terlalu rendah atau terlalu tinggi.

A. Tekanan terlalu rendah


Pada aliran minimum mungkin tekanan air mencukupi tapi pada waktu aliran maksimum,
tekanan air mungkin terjadi terlalu rendah atau terjadi tekanan negatif, hal ini dapat
diperbaiki dengan cara-cara sebagai berikut :
 Pemompaan
 Mengganti semua atau sebagian dari saluran pipa dengan pipa-pipa yang
diameternya lebih besar
 Memasang saluran pipa yang kedua di atas, sebagian, atau keseluruhan dari panjang
pipa

Gambar 3.4. Kondisi Aliran pada Tekanan Rendah

B. Tekanan terlalu tinggi


Apabila pada pipa terjadi kondisi dimana tekanan air pada waktu tidak ada aliran
ternyata terlalu tinggi, seperti ditunjukkan pada gambar berikut :

Gambar 3.5. Kondisi Aliran pada Tekanan Tinggi

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-12


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Cara perbaikannya dapat dilakukan dengan cara :


 Pembuatan Bak Pelepas Tekan
 Pemasangan Pressure Reducing Valve (PRV)

3.5.4 Kehilangan Tinggi Tekan (head loss)


Kehilangan tinggi tekan dalam pipa dapat dibedakan menjadi kehilangan tinggi tekan mayor
(major losses) dan kehilangan tinggi tekan minor (minor losses). Dalam merencanakan
saluran transmisi air baku, aliran dalam pipa harus berada pada kondisi aliran turbulen.
Untuk mengetahui kondisi aliran dalam pipa turbulen atau tidak, dapat dihitung dengan
identifikasi bilangan Reynold menggunakan persamaan berikut :
vD
Re 

dengan :
Re = bilangan Reynold
v = kecepatan aliran dalam pipa (m/det)
D = diameter pipa (m)
 = kekentalan kinematik air pada suhu tertentu (m2/det)

Tabel 3.3. Kekentalan Kinematik Air


Kekentalan Kekentalan
Suhu Suhu
Kinematik Kinematik
(o C) (o C)
(m2/det) (m2/det)
0 1.785 . 10-6 40 1.658 . 10-6
5 1.519 . 10-6 50 1.553 . 10-6
10 1.306 . 10-6 60 1.474 . 10-6
15 1.139 . 10-6 70 1.413 . 10-6
20 1.003 . 10-6 80 1.364 . 10-6
25 1.893 . 10-6 90 1.326 . 10-6
30 1.800 . 10-6 100 1.294 . 10-6
Sumber : Priyantoro, 1991 : 18

Dari perhitungan bilangan Reynold, maka sifat aliran di dalam pipa dapat diketahui dengan
kriteria sebagai berikut :
 Re < 2000 → aliran bersifat laminer
 Re = 2000 – 4000 → aliran bersifat transisi
 Re > 4000 → aliran bersifat turbulen

3.5.4.1 Kehilangan Tinggi Tekan Mayor (Major Losses)


Fluida yang mengalir di dalam pipa akan mengalami tegangan geser dan gradien kecepatan
pada seluruh medan karena adanya kekentalan kinematik. Tegangan geser tersebut akan
menyebabkan terjadinya kehilangan energi selama pengaliran. Tegangan geser yang terjadi
pada dinding pipa merupakan penyebab utama menurunnya garis energi pada suatu aliran
(major losses) selain bergantung juga pada jenis pipa.
Ada beberapa teori dan formula untuk menghitung besarnya kehilangan tinggi tekan mayor
ini yaitu dari Hazen-Williams, Darcy-Weisbach, Manning, Chezy, Colebrook-White dan
Swamme-Jain.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-13


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Persamaan Hazen-Williams (Haestad, 2001 : 278) yaitu :

Q  0,85 . Chw . A . R 0,63 . S 0,64


v  0,85 . Chw . R 0,63 . S 0,64
dengan :
Q = debit aliran pada pipa (m3/det)
V = kecepatan pada pipa (m/det)
0.85 = konstanta
Chw = koefisien kekasaran Hazen-Williams
A = Luas penampang aliran (m2)
A 1/ 4..D 2 D
R = Jari-jari hidrolis (m), R   
P .D 4
hf
S = kemiringan garis energi (m/m) =
L
Untuk Q = v / A , didapat persamaan kehilangan tinggi tekan mayor menurut Hazen-
Williams sebesar (Webber, 1971 : 121) :
h f  k . Q1,85
dimana :
10,7 . L
k
Chw1,85 . D 4,8655
dengan :
hf = kehilangan tinggi tekan mayor (m)
k = koefisien karakteristik pipa
Q = debit aliran pada pipa (m3/det)
D = Diameter pipa (m)
L = panjang pipa (m)
Chw = koefisien kekasaran Hazen-Williams

Tabel 3.4. Koefisien Kekasaran Pipa Menurut Hazen-Williams

No. Jenis Pipa Nilai Koefisien Hazen-Wlliams (Chw)


1 PVC 140-150
2 Pipa asbes 120-150
3 Batu berlapis semen 100-140
4 Pipa besi digalvanis 100-120
5 Cast Iron 90-125
6 HDPE 140
Sumber : Buku Utama Sistem Jaringan Pipa, 1987

 Persamaan Darcy-Weisbach
Untuk aliran melalui pipa lingkaran dengan menggunakan Persamaan Darcy-Weisbach,
merupakan turunan rumus dari hukum Bernaulli.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-14


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

L .V 2
hf  f . .
D 2. g
Dalam persamaan tersebut f adalah koefisien gesekan Darcy-Weisbach yang tidak
berdimensi. Koefisien f merupakan fungsi dari angka Reynolds dan kekasaran pipa yakni :
64
 f apabila nilai Re < 2000
Re
0,316
 f apabila nilai 4000 < Re < 100000
Re0,25
1 Re . f
  2 . Log apabila nilai Re > 100000
f 2,51

3.5.4.2 Kehilangan Tinggi Tekan Minor (Minor Losses)


Faktor lain yang juga ikut menambah besarnya kehilangan tinggi tekan pada suatu aliran
adalah kehilangan tinggi tekan minor. Kehilangan tinggi tekan minor ini disebabkan oleh
adanya perubahan mendadak dari ukuran penampang pipa yang menyebabkan turbulensi,
belokan-belokan, adanya katub dan berbagai jenis sambungan. Kehilangan tinggi tekan
minor semakin besar bila terjadi perlambatan kecepatan aliran di dalam pipa dibandingkan
peningkatan kecepatan akibat terjadi pusaran arus yang ditimbulkan oleh pemisahan aliran
dari bidang batas pipa. Untuk saluran pipa sederhana, kehilangan tinggi tekan minor ini tidak
boleh diabaikan karena nilainya cukup berpengaruh. Namun untuk pipa-pipa yang panjang
atau L/D >> 1000, kehilangan tinggi tekan minor ini dapat diabaikan. Persamaan umum
untuk menghitung besarnya kehilangan tinggi tekan minor ini dapat ditulis sebagai berikut :

v2
hLm  k
2g
dengan :
hLm = kehilangan tinggi tekan minor (m)
k = koefisien kehilangan tinggi tekan minor
v = kecepatan rata-rata dalam pipa (m/det)
g = percepatan gravitasi (m/det2)
Besarnya nilai koefisien k sangat beragam, tergantung dari bentuk fisik penyempitan,
pelebaran, belokan, katup dan sambungan dari pipa. Namun, nilai k ini masih berupa
pendekatan karena sangat dipengaruhi oleh bahan, kehalusan membuat sambungan
maupun umur sambungan tersebut.

Tabel 3.5. Koefisien Kekasaran Pipa Menurut Jenis Perubahan Bentuk Pipa

Jenis Perubahan Bentuk Pipa K Jenis Perubahan Bentuk Pipa K


Awal masuk pipa Belokan halus 900
bell mouth 0.03 – 0.05 - Radius Belokan/D = 4 0.16 - 0.18
Rounded 0.12 – 0.25 - Radius Belokan/D = 2 0.19 - 0.25
Shard edge 0.5 - Radius Belokan/D = 1 0.35 - 0.40
Projecting 0.18
Pengecilan mendadak Belokan tiba-tiba (mitered)
D2/D1 = 0.80 0.18  = 150 0.05

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-15


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Jenis Perubahan Bentuk Pipa K Jenis Perubahan Bentuk Pipa K


D2/D1 = 0.50 0.37  = 300 0.10
D2/D1 = 0.20 0.49  = 450 0.20
Pengecilan mengerucut  = 600 0.35
D2/D1 = 0.80 0.05  = 900 0.80
D2/D1 = 0.50 0.07
D2/D1 = 0.20 0.08 T (Tee)
Pembesaran mendadak Aliran searah 0.30 - 0.40
D2/D1 = 0.80 0.16 Aliran bercabang 0.75 - 1.80
D2/D1 = 0.50 0.57 Persilangan
D2/D1 = 0.20 0.92 Aliran searah 0.50
Pembesaran mengerucut Aliran bercabang 0.75
D2/D1 = 0.80 0.03 450 Wye
D2/D1 = 0.50 0.08 Aliran searah 0.30
D2/D1 = 0.20 0.13 Aliran bercabang 0.50
Sumber : Haestad, 2001 : 292

Gambar 3.6. Pengaruh Bentuk Belokan Pipa Pada Aliran

Tabel 3.6. Harga koefisien tahanan pipa pada berbagai macam fitting

Fitting and Valves Koefisien tahanan (K)


Globe valve, fully open 10.0
Angle valve, fully open 5.00
Swing check valve, fully open 2.50
Gate valve, fully open 0.19
Gate valve, three-fourths open 1.15
Gate valve, one-half open 5.60
Gate valve, one-fourth open 24.0
Close return bend 2.20
Standard Tee 1.80
Standard 90o elbow 0.90
Medium sweep 90o elbow 0.75
Long sweep 90o elbow 0.60
45o elbow 0.42

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-16


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

3.5.5 Sistem Perpipaan


Sistem perpipaan dalam saluran transmisi air baku yaitu pipa hubungan seri. Penggunaan
sistem perpipaan ini bergantung pada kondisi lapangan dan melihat tingkat kebutuhan
airnya. Apabila suatu saluran pipa terdiri dari beberapa pipa berdiameter sama atau berbeda
dalam kondisi tersambung, maka pipa-pipa tersebut terpasang dalam hubungan seri. Pada
pipa hubungan seri, debit aliran di semua titik adalah sama sedangkan kehilangan tekanan
di semua titik berbeda. Hal tersebut disajikan pada gambar di bawah ini :

Datum

Gambar 3.7. Pipa Dalam Hubungan Seri

Q1  Q2  Q3
dengan :
Q1 = Q2 = Q3 = debit pada tiap pipa (m3/det)

Sedangkan,
hf tot  hf1  hf 2  hf 3

i 1hf
n
hf tot 
dengan :
hftot = total kehilangan tekanan pada pipa terpasang seri (m)
hf1 = hf2 = hf3 = kehilangan tekanan pada tiap pipa (m)
Sehingga persamaan Bernoulli menjadi :

v 2 p v 2 p
Z1  1  1  Z 2  2  2  hf tot
2g  2g 

3.6 ANALISIS SISTEM SALURAN TRANSMISI DENGAN SOFTWARE KOMPUTER


Analisis sistem saluran transmisi air bersih merupakan suatu perencanaan yang rumit.
Penyebab utama rumitnya analisis dikarenakan banyaknya jumlah proses trial and error
yang harus dilakukan pada seluruh komponen yang ada pada sistem saluran transmis air
bersih.
Saat ini program-program komputer di bidang perencanaan sistem saluran transmisi air
bersih sudah demikian berkembang dan maju, sehingga kerumitan dalam perencanaan
sistem saluran transmisi air bersih dapat diatasi dengan menggunakan program tersebut.
Proses trial and error dapat dilakukan dalam waktu singkat dengan menggunakan software.
Dalam perencanaan ini digunakan sofware komputer program Epane v 2,0. Langkah-
langkah penggunaan program Epanet v 2,0. diuraikan sebagai berikut :

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-17


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

1. Persiapan Program
Pertama-tama yang harus kita lakukan adalah membuat proyek baru dalam Epanet dan
memastikan bahwa pilihan standar (default option) sudah ditentukan.
 Buka program EPANET, kemudian dari menu bar pilih File >> New untuk membuat
proyek baru.
 Kemudian pilih Project >> Default akan terlihat sebuah jendela dialog project default
seperti berikut :

 Pada halaman ID Labels (label identitas), hapus semua isi ID Prefix jika ada
kemudian isi ID Increment dengan angka 1, ini akan membuat EPANET secara
otomatis mengurutkan penomoran object baru.
 Pada halaman Hydraulics pilih LPS (L/det) sebagai satuan aliran (flow units) dan
Hazen Williams (H-W) sebagai formula perhitungan kehilangan tekanan (headloss
formula).
 Isi/cek kotak “Save as defauls for all new projects” untuk menyimpan pilihan-pilihan di
atas sebagai standar proyek-proyek berikutnya. Kemudian klik OK.
Kemudian kita akan mengatur pilihan tampilan peta sehingga label ID akan muncul setiap
kita menambahkan obyek kedalam gambar saluran transmisi.
 Pilih View >> Option pada menu bar untuk memunculkan jendela dialog pilihan peta
(map option)
 Pilih halaman Notation dan isi/cek kotak “Display Node ID’s” dan “Display Link ID’s”
untuk memunculkan label identitas node dan pipa

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-18


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Pilih halaman Symbols dan pastikan isi/cek seluruh kotak yang ada
 Klik OK untuk menyetujui pilihan-pilihan tersebut dan menutup jendela dialog

2. Menggambar Saluran Pipa


Sekarang kita telah siap untuk memulai menggambar saluran perpipaan dengan
menggunakan tombol-tombol yang terdapat dalam Toolbar.

 Pertama masukkan sebuah reservoir dengan mengklik tombol reservoir


kemudian klik mouse pada peta dimana reservoir tersebut akan ditempatkan
 Lalu kita akan menambahkan beberapa buah node dengan mengklik tombol node

dan mengklik mouse pada peta di lokasi node 2 hingga node 37

Langkah selanjutnya kita akan menambahkan pipa, mulai dengan pipa 7 yang
menghubungkan node 6 dan 8.
 Pertama klik tombol pipa kemudian klik mouse pada node 6 lalu node 8, terlihat bahwa
sebuah garis terbentuk menghubungkan node 6 dan 8.
 Ulangi prosedur tersebut untuk pipa 8 hingga 37.
 Tambahkan sebuah pompa dengan mengklik tombol pompa dan klik node 1 kemudian
node 3 untuk pompa 1, sedangkan pompa 2 klik node 1 kemudian node 2.
 Terakhir tambahkan sebuah valve dan klik node 2 kemudian node 6 untuk valve untuk
valve 3, sedangkan valve 4 klik node 3 kemudian node 7.

Sampai di sini kita telah menyelesaikan gambar peta saluran perpipaan. Jika obyek yang
kita inginkan belum sesuai posisinya kita dapat memindahkannya dengan cara mengklik
obyek yang bersangkutan kemudian sambil terus menekan tombol kiri mouse kita dapat
menggeser obyek tersebut ke posisi yang kita inginkan.

3. Pengaturan Karakteristik Obyek (Object Properties)


Setiap obyek yang ditambahkan ke dalam proyek telah disediakan karakeristik awal
tertentu (default properties). Nilai dari obyek tertentu tersebut dapat diubah dengan
memunculkan Property Editor. Ada beberapa cara untuk memunculkan Property Editor
yaitu :
 Klik ganda pada obyek di dalam peta saluran

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-19


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Klik kanan mouse pada obyek tertentu dan pilih Properties dalam menu pop-up yang
muncul.
 Klik ganda pada obyek di halaman Data dalam jendela Browser
 Pilih obyek dari halaman Data dalam jendela Browser kemudian klik tombol Edit

Browser .

Kita mulai dengan mengedit Node 2, setelah jendela Property Editor muncul, kita dapat
memasukkan nilai elevasi dan kebutuhan air untuk node ini. Kita dapat menggunakan
panah ke atas dan ke bawah pada keyboard atau menggunakan mouse untuk pindah
dari kotak isian satu ke yang lain. Kita dapat pula menggunakan tombol pindah halaman
(page up / page down) untuk pindah dari satu obyek ke obyek yang lain.

Untuk jalur pipa (links) kita harus memasukkan nilai panjang pipa, diameter pipa dan nilai
kekasaran pipa (C-factor).
Perhatikan kasus di atas, untuk Sumber / Reservoir kita harus memasukkan elevasinya
-9,2 dalam isian Total Head.
Untuk Pompa, kita harus menentukan karakteristik kurva pompa (hubungan antara head
dan kapasitas). Masukkan angka 1 sebagai label identitas dalam isian Pump Curve.
Berikutnya kita akan membuat kurva pompa 1 (pump curve 1). Dari halaman Data Page
dalam jendela Browser pilih Curves dalam daftar “dropdown” dengan terlebih dahulu
mengklik tombol dropdown list, kemudian klik tombol Add. Sebuah kurva baru akan
ditambahkan ke dalam data base dan jendela edit kurva (Curve Editor) akan muncul.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-20


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Masukkan kapasitas pompa 110 dalam isian flow dan head pompa 22 dalam isian head.
EPANET akan secara otomatis menciptakan sebuah kurva pompa dari satu titik yang
telah kita masukkan tersebut. Klik OK untuk menutup jendela editor.

4. Menyimpan Dan Membuka Proyek


Setelah kita menyelesaikan rancangan awal dari saluran perpipaan, sebaiknya kita
segera menyimpan pekerjaan tersebut kedalam hardisk ataupun disket.

 Dari menu pilih File lalu Save As


 Setelah jendela Save As muncul, pilih Folder dan nama file yang akan di simpan.
 Klik OK untuk eksekusi penyimpanan
Data proyek tersebut akan tersimpan dalam format binary khusus, jika kita ingin
menyimpan dalam bentuk text yang dapat dibaca langsung, gunakan perintah File >>
Export >> Network.
Jika suatu saat kita ingin memanggil atau membuka proyek tersebut kembali, dapat
dilakukan dengan memilih File lalu Open.

5. Menjalankan Program Analisis Sesaat


Sekarang kita telah memiliki informasi yang cukup untuk melakukan analisis hidrolis
sesaat. Untuk menjalankan program analisis pilih Project >> Run >> Analysis atau klik
tombol Run Analysis pada Toolbar.
Jika analisis yang dilakukan bermasalah, maka sebuah jendela laporan status (Status
Report) akan muncul dan menjelaskan masalah apa yang terjadi. Jika analisis berjalan
sukses maka kita dapat melihat hasil perhitungan analisis tersebut.

3.7 PIPA

3.7.1 Jenis Pipa


Pada suatu sistem saluran transmisi air bersih, pipa merupakan komponen yang utama. Pipa
ini berfungsi sebagai sarana untuk mengalirkan air dari sumber air ke tandon, maupun dari
tandon ke konsumen. Pipa tersebut memiliki bentuk penampang lingkaran dengan diameter
yang bermacam-macam. Dalam pelayanan penyediaan air baku lebih banyak digunakan
pipa bertekanan karena lebih sedikit kemungkinan tercemar dan biayanya lebih murah
dibanding menggunakan saluran terbuka atau talang. Suatu pipa bertekanan adalah pipa
yang dialiri air dalam keadaan penuh. Pipa yang umumnya dipakai untuk saluran transmisi
air, dibuat dari bahan-bahan seperti di bawah ini :

1. Besi tuang (cast iron)


Pipa ini biasanya dicelupkan dalam larutan kimia untuk perlindungan terhadap karat.
Panjang biasa dari suatu bagian pipa adalah 4 m dan 6 m, tekanan maksimum pipa
sebessar 25 kg/cm2 dan umur pipa dapat mencapai 100 tahun. Keuntungan dari pipa ini
antara lain : harga tidak terlalu mahal, mudah disambung dan tahan karat. Sedangkan
kerugiannya adalah : berat sehingga biaya pengangkutan mahal.

2. Besi galvanis (galvanized iron)


Pipa jenis ini bahannya terbuat dari pipa baja yang dilapisi seng. Umur pipa pendek yaitu
antara 7 – 10 tahun. Pipa berlapis seng digunakan secara luas untuk jaringan pelayanan

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-21


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

yang kecil di dalam sistem distribusi bukan untuk saluran transmisi. Keuntungan dari pipa
ini adalah : harga murah dan banyak tersedia di pasaran, mudah disambung dan ringan
sehingga mudah diangkut. Sedangkan kerugiannya adalah adalah : pipa mudah berkarat

3. Plastik (PVC)
Pipa ini lebih dikenal dengan sebutan pipa PVC (Poly Vinyl Chloride) dan di pasaran
mudah didapat dengan berbagai ukuran. Panjang pipa 4 m atau 6 m dengan ukuran
diameter pipa mulai 16 mm hingga 350 mm. Umur pipa dapat mencapai 10 tahun.
Keuntungan dari pipa ini adalah : harga murah dan banyak tersedia di pasaran, mudah
dalam pemasangan dan penyambungan, tahan karat dan ringan. Sedangkan
Kerugiannya adalah : mempunyai koefisien muai besar sehingga tidak tahan panas,
mudah bocor dan mudah pecah.

4. Baja
Pipa ini terbuat dari baja lunak dan mempunyai banyak ragam di pasaran. Pipa baja telah
digunakan dengan berbagai ukuran hingga lebih dari 6 m garis tengahnya. Umur pipa
baja yang cukup terlindungi paling sedikit 40 tahun. Keuntungan dari pipa ini adalah :
tersedia dalam berbagai ukuran panjang, mudah dalam pemasangan dan penyambungan.
Sedangkan kerugiannya adalah : tidak tahan karat, berat sehingga biaya pengangkutan
mahal

5. HDPE (High Density Poly Etilin)


Pipa ini bersifat elastis dan cocok untuk dipasang pada daerah bergelombang. Ukuran
pipa biasanya lebih panjang dari pipa PVC, dapat digulung untuk pipa yang berdiameter
kecil. Keuntungan pipa ini adalah : fleksibel, bisa ditekuk dan disambung, tahan karat dan
tahan lama, tesedia berbagai tipe sesuai kapasitas tekanan, serta ringan mudah
diangkut. Sedangkan kerugiannya adalah : Sulit didapat di pasaran dan cukup mahal.
Adapun spesifikasi pipa HDPE bertekanan disajikan pada tabel dibawah ini.

Tabel 3.7. Spesifikasi pipa HDPE


Diameter Tabel Pipa (mm) Panjang Pipa
OD ND SDR - 11 SDR - 13,6 SDR - 17 SDR - 21 per Batang /
(mm) (inci) S-5 S-6,3 S-8 S-10 Rol (mtr)
20 ½" 2.3 - - - 100
25 3/4" 2.3 - - - 100
32 1" 3.0 - - - 100
40 1¼" 3.7 - - - 100
50 1½" 4.6 3.7 3.0 2.4 100
63 2" 5.8 4.7 3.8 3.0 100
75 2½" 6.8 5.6 4.5 3.6 6, 12, 50, 100
90 3" 8.2 6.7 5.4 4.3 6, 12, 50 *)
110 4" 10.0 8.1 6.6 5.3 6, 12, 50 *)
125 5" 11.4 9.2 7.4 6.0 6, 12
160 6" 14.6 11.8 9.5 7.7 6, 12
180 7" 16.4 13.3 10.7 8.6 6, 12
200 8" 18.2 14.7 11.9 9.6 6, 12
225 9" 20.5 16.6 13.4 10.8 6, 12
250 10" 22.7 18.4 14.8 11.9 6, 12
315 12" 28.6 23.2 18.7 15.0 6, 12
355 14" 32.2 26.1 21.1 16.9 6, 12
400 16" 36.3 29.4 23.7 19.1 6, 12

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-22


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Diameter Tabel Pipa (mm) Panjang Pipa


OD ND SDR - 11 SDR - 13,6 SDR - 17 SDR - 21 per Batang /
(mm) (inci) S-5 S-6,3 S-8 S-10 Rol (mtr)
450 18" 40.9 33.1 26.7 21.5 6, 12
500 20" 45.4 36.8 29.6 23.9 6, 12
630 24" 57.2 46.3 37.2 30.0 6, 12
710 28" - 52.2 42.1 33.9 6
800 32" - - 47.4 38.1 6
900 36" - - 53.5 42.9 6
1000 40" - - 59.3 47.7 6
1200 48" - - - 57.2 6
Sumber : SNI 06 - 4829 - 2005

3.7.2 Sarana Penunjang


Pipa yang digunakan dalam sistem pipa pesat ini harus dilengkapi dengan peralatan bantu
(Accesoris) agar bisa berfungsi dengan baik, seperti :
1. Sambungan antar pipa
Untuk menggabungkan pipa yang satu dengan yang lain diperlukan suatu sambungan
pipa, baik yang berdiameter sama atau berbeda, belokan pipa dan penggabungan dua
pipa yang berbeda jenis. Jenis sambungan pada pipa antara lain :
 mangkok (bell) dan lurus (spingot)
 sambungan mekanik
 sambungan dorong (push on joint)
 sambungan flens
Sambungan tersebut dipakai sesuai kebutuhan dan kondisi lapangan saat pemasangan
pipa ditambah dengan perlengkapan sambungan, yaitu :

a. Belokan (bend)
Digunakan untuk mengubah arah dari arah lurus dengan sudut perubahan standar
yang merupakan sudut dari belokan tersebut. Besar belokan standar adalah 11¼o,
22½o, 45o, dan 90o. Bahan belokan itu biasanya sama dengan pipa.

b. Perlengkapan “T”
Untuk pipa sekunder dipasang tegak lurus (90o) pada pipa primer berbentuk T. Untuk
ujung-ujungnya perlengkapan dapat terdiri dari kombinasi spigot, socket dan flens.

c. Perlengkapan “Y”
Untuk pipa sekunder yang dipasang pada pipa primer dengan sudut 45o

2. Pintu dan katup


Aliran air yang baik di dalam pipa sangat ditunjang oleh katup yang bekerja pada
sambungan antar pipa. Berbagai jenis katup memiliki fungsi berbeda yang
penggunaannya disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi lapangan agar suatu
rangkaian pipa berfungsi dengan baik. Beberapa macam katub dalam rangkaian saluran
pipa adalah :

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-23


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

 Flow Control Valve (FCV)


Digunakan untuk membatasi aliran maksimum rata-rata yang melalui katup dari hulu ke
hilir. Dimaksudkan untuk melindungi suatu komponen tertentu yang letaknya di hilir
agar tidak rusak akibat aliran yang terlalu besar

 Pressure Reducer Valve (PRV)


Digunakan untuk menanggulangi tekanan yang terlalu besar di hilir katup. Jika tekanan
naik hingga melebihi nilai batas, maka PRV akan menutup dan akan terbuka penuh
bila tekanan di hulu lebih rendah dari nilai yang telah ditetapkan pada katup tersebut.

 Pressure Sustaining Valve (PSV)


Digunakan untuk menanggulangi penurunan secara drastis pada tekanan di hulu dari
nilai yang telah ditetapkan. Jika tekanan di hulu lebih rendah dari batas minimumnya,
maka katu akan menutup.

 Pressure Breaker Valve (PBV)


Digunakan untuk memberikan tekanan tambahan pada tekanan yang menurun di
katup. Di samping itu, katup jenis ini juga dapat memberikan tambahan tekanan pada
aliran yang berbalik arah (karena tekanan di hilir lebih tinggi dari tekanan di hulu)
sehingga tekanan di hilir lebih rendah dari tekanan di hulu

 Throttle Control Valve (TCV)


Katup jenis ini digunakan untuk menstimulasi katup yang tertutup parsial dengan
mengontrol minor losses yang berubah setiap waktu

 General Purpose Valve (GPV)


Digunakan untuk mengurangi atau mencegah aliran balik, untuk mewakili hubungan
khusus debit-headloss yang diikuti dengan rumus hidraulik standar.

3.8 POMPA
Intake berfungsi untuk menampung air sungai sebagai air baku, unit ini dilengkapi dengan 3
unit pompa submersible yang dihubungkan dengan level indikator dan timer untuk
memudahkan pengaturan kerja submersible secara bergantian.
Pompa submersible yang bekerja dua unit satu stand by, bekerja bekerja secara bergantian
diatur oleh timer secara otomatis. Mati hidupnya pompa dapat bekerja secara otomatis diatur
oleh level indikator.
Bila peralatan sedang dalam pengoperasian yang terus menerus, tidak diperlukan perlakuan
khusus, namun aliran perlu diperiksa setiap hari.
a. Pastikan bahwa tidak ada benda asing didalam cannel intake, terutama pada lokasi
pompa.
b. Pastikan bahwa pintu air telah dibuka dan level air diatas pompa submersible
c. Pastikan semua vavle telah terbuka
d. Bersihkan bar screen bila terlalu banyak sampah yang tersangkut.
e. Jalankan pompa submersible secara manual atau otomatis
f. Pastikan air telah mengalir ke lokasi WTP

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-24


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

3.9 GROUND SILL


Ground sill (Bangunan ambang) merupakan bangunan menyilang pada sungai yang
bertujuan untuk mengurangi kecepatan aliran, terutama aliran yang menimbulkan gerusan
terhadap formasi material dasar sungai. Penempatan bangunan ambang tersebut adalah
untuk menjaga agar besarnya daya angkut aliran air sungai, serta kemiringan dasar sungai
akan menjadi stabil. Fungsi lain dari bangunan tersebut adalah untuk mengurangi besarnya
angkutan sedimen dan untuk menangkap sebagian sedimen yang terangkut oleh aliran
sungai.
Ground sill biasanya harus di letakkan sebelah hilir konstruksi yang diamankan, seperti
tanah gerak atau longsoran yang memudahkan terjadinya erosi vertical dan horizontal
secara bersamaan.

Denah ambang dan


arah limpasan air.

Gambar 3.8. Contoh Bangunan Ambang dan Arah Limpasan Air

3.9.1 Tipe dan Bentuk Ground Sill


Tipe umum ground sill (bangunan ambang) adalah berbentuk ambang datar (bed gindle
work), yang hampir tidak mempunyai terjunan dan elevasi puncak bangunan hampir sama
dengan permukaan dasar sungai dan berfungsi untuk menjaga agar permukaan dasar
sungai tidak turun lagi. Ambang pelimpah direncanakan sedemikian rupa dengan garis arah
arus banjir (Sosrodarsono, 1985 : 187).

3.9.2 Tinggi Ground Sill


Tinggi ground sill biasanya dibatasi lebih kecil dari 5 m dari dasar sungai dan apabila ada
lantai apron biasanya diambil 3,5 – 4,5 m. Ground sill yang tinggi lebih besar 5 m, kadang-
kdadang harus dibangun untuk maksud tertentu, tetapi semua itu tergantung dari kondisi
topografi dimana ground sill tersebut diperlukan.

LAPORAN NOTA DESIGN | METODOLOGI 3-25


PERENCANAAN
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

BAB 4 PERENCANAAN
BANGUNAN INTAKE DAN
SALURAN TRANSMISI

4.1 LEBAR BUKAAN


Untuk mendimensi lebar bukaan debit rencana harus dikalikan dengan faktor keamanan
sebesar 1,2, guna menambah fleksibilitas dan agar dapat memenuhi kebutuhan yang lebih
tinggi selama umur proyek, yakni
Kapasitas debit yang dibutuhkan = 200 liter/detik = 0,2 m3/detik
Debit rencana = debit yang dibutuhkan x 1,2 = 0,2 x 1,2 = 0,24 m3/det.
Jumlah bukaan yang direncanakan = 2 buah
Kapasitas debit tiap bukaan = 0,24 / 2 = 0,12 m3/detik
Dengan mengambil harga koefisien debit (0,8), percepatan grafitasi (9,81 m/det) dan beda
tinggi muka air di depan dan belakang pintu (0,1), maka besar b x h adalah sebagai berikut :

Q  c . b . h . 2 . g . H
0,12  0,8 .b .h . 2 . 9,81 . 0,1
b . h  0,107
Dimensi lebar bukaan diatas perlu di kontrol terhadap kecepatan masuk rencana yang
nilainya berkisar antara 1,0 – 2,0 m/det, yakni :
Q  A.v
Q 0,12
v   1,12 m / det
A 0,107
Nilai kecepatan diatas dantara nilai kecepatan rencana yang artinya dapat diterima, yakni
1 m/det < 1,12 m/det < 2 m/det

Dengan nilai diatas maka diambil lebar bukaan = 1,8 m, nilai ini diambil untuk
pengembangan kapasitas debit di masa yang akan datang.
Perencanaan lebar pintu diatas dengan nilai sebesar 1,8 m dapat menaikkan atau
mengalirkan air sebesar 650 liter/detik dengan kapasitas debit tiap bukaan sebesar 0,390
m3/detik, karena tinggi muka air pada saat debit minimum sebesar 20 cm masih dibawah
tinggi bukaan hitungan, yakni :
Q  c . b . h . 2 . g . H
Q 0,324
h 
c . b . 2 . g . H 0,8 . 1,8 . 2 . 9,81. 0,1
h  0,193 m  0,2 m.

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-1
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

4.2 DIMENSI PIPA


Perhitungan dimensi pipa saluran transmisi dengan menggunakan persamaan Darcy-
Wiesbach dengan data sebagai berikut :
 Kapasitas debit yang dibutuhkan = 200 liter/detik
= 0,2 m3/detik
 Debit rencana = debit yang dibutuhkan x 10%
= 0,2 x 10%
= 0,22 m3/det.
 Kecepatan rencana = 1,5 – 2,0 m/det.

Untuk dimensi pipa saluran transmisi ini dilakukan dengan cara coba-coba dengan
mengambil angka dimensi pipa dan koefisien gesekan, adapun langkah-langkah yang
digunakan adalah sebagai berikut :
 Mencoba nilai dimensi pipa, sampai menghasilkan nilai kecepatan aliran sesuai dengan
kecepatan rencana dengan menggunakan persamaan debit aliran yakni :
 Q  A.V
Q
 V
A
 Menentukan koefisien gesekan yang merupakan fungsi dari angka Reynolds (Re >
100000) dengan menggunakan persamaan sebagai berikut :

1 Re . f
  2 . Log
f 2,51
Re . f
 2 f . Log 1
2,51

 Menghitung Angkar Reynolds


vD
Re 

Dengan menggunakan langkah-langkah tersebut diatas, maka hasil perhitungan disajikan


pada tabel dibawah ini :

Tabel 4.1. Menentukan diameter pipa dan kecepatan aliran

D v f Re Q

0.300 3.11 0.0186633 614,687 0.220


0.350 2.29 0.0192266 526,874 0.220
0.400 1.75 0.0197358 460,829 0.220
Sumber : Hasil Hitungan, 2011

Dari hasil tabel diatas menunjukkan bahwa kecepatan aliran yang sesuai dengan kecepatan
rencana adalah 1,75 m/detik2, sehingga diperoleh dimensi pipa sebesar 0,4 meter

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-2
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

4.3 PERENCANAAN KEHILANGAN TINGGI TEKANAN (HEAD LOSSES)


Besarnya kehilangan tinggi tekanan dihitung akibat adanya mayor losses yaitu kehilangan
yang terjadi akibat adanya gesekan antara bahan saluran (pipa) terhadap air dan minor
losess yaitu kehilangan yang terjadi akibat adanya perubahan luas penampang dan
aksesoris pipa.
Untuk mengetahui kondisi aliran dalam pipa dapat dihitung dengan bilangan Reynold yakni :
vD
Re 

1,75 x 0,4 
Re 
1,519 x 10 - 6
Re  460829
Perencanaan saluran transmis ini memiliki kecepatan aliran dalam pipa sebesar 1,75 m/det
dengan diameter 0,4 m, yang nilai kekentalan kinematik untuk air pada suhu 5 0C sehingga
diperoleh bilangan Reynold sebesar 460.829 (aliran bersifat turbulen).

4.3.1 Akibat Adanya Mayor Losses


Zat cair yang mengalir di dalam bidang batas (pipa, saluran terbuka atau bidang datar) akan
terjadi tegangan geser dan gradient kecepatan pada seluruh medan aliran, karena adanya
kekentalan. Tegangan geser tersebut akan menyebabkan terjadinya kehilangan tenaga
selama pengaliran. Perhitungan kehilangan tinggi tekanan (head losses) ini dapat dihitung
dengan persamaan Hazen-Williams.
10,7 . L
hf  . Q1,85
1,85 4,87
Chw .D
Dimana :
L = Panjang pipa = 986.5 m
D = diameter pipa = 0,4 m
Q = debit aliran pada pipa = 0,22 m3/det (2 pompa)
Chw = koefisien kekasaran Hazen-Williams = 140 (Pipa HDPE)

Sehingga,
10,7 . (986,5)
hf  . 0,221,85
1,85 4,8655
140 . 0,4
h f  5,93 meter

4.3.2 Akibat Adanya Minor Losses


Untuk menentukan minor losses akibat adanya aksesoris pipa menggunakan rumus Euler,,
yakni :
 v2 
hf   .  
 2.g 
 

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-3
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Dimana :
 = koefisein tahanan Hidrolik
D = diameter pipa (inche)
R = radius aksesoris (inche)
 = sudut aksesoris

Kehilangan tinggi tekanan pada instalasi pompa dan sepanjang pipa mencakup antara lain :
check valve dan elbow yakni :
 Check Valve = 2 x 0,20 = 0,40
 Jumlah elbow sebanyak = 9 x 0,4 = 3,60
Maka diperoleh koefisien tahanan hidrolik = 4,00
Sehingga kehilangan tekanan di instalasi pompa dan sepanjang pipa sebesar
 v2 
hf   .  
 2.g 
 
 1,75 2 
hf  4 .  
 2.(9,81) 
 
h f  0,6 meter

4.3.3 Head Total Pompa


Head pompa yang dibutuhkan untuk menaikkan air dari sumber air baku ke WTP dapat
dihitung dengan mempertimbangkan terhadap overhead sebesar 10%. Untuk menaikkan air
tersebut menggunakan pompa submersible adalah suatu pompa dengan konstruksi dimana
bagian pompa dan motor listriknya merupakan suatu kesatuan dan terbenam dalam air.
Pada perencanaan ini submersible pump tersebut akan ditanam sedalam 9,2 m dari
permukaan tanah sehingga pompa yang akan digunakan mempunyai head adalah
sebagai berikut :
H W  h a  h p  h l
H W  9,2  0  5,93  0,60 
H W  15,75 m
Jumlah total head yang dibutuhkan dengan mempertimbangkan overhead sebesar 10%
sebesar : 1,1 x 15,75 = 17,325 m, dengan demikian total head yang diambil sebesar 18 m.
Hasil total head ini akan disimulasi dengan menggunakan software Epanet versi 2,0 yang
hasilnya dapat dilihat pada lampiran.
Setelah mendapatkan besar head pompa angkat, kemudian dihitung besar daya pompa
dengan menggunakan rumus :

Q . Hw
HP 
76
220 . 18
HP 
76
HP  52,105 HP
HP  38,85 kW (untuk 2 pompa)

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-4
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

di mana:
HP = tenaga kuda (Horse Power)
Q = debit, I/dt
HW = gaya angkat vertikal, m

Maka, diperlukan tenaga satu pompa sebesar 19,425 kW untuk menaikkan air sampai ke
lokasi WTP.

4.4 ANALISIS STABILITAS

Analisis stabilitas konstruksi pada pelaksanaan pekerjaan perencanaan meliputi kegiatan


antara lain :
1. Analisis stabilitas terhadap daya dukung tanah
2. Analisis stabilitas terhadap kemungkinan geser
3. Analisis atabilitas terhadap kemungkinan guling

Sedangkan dalam analisis selanjutnya akan ditinjau untuk berbagai kondisi, antara lain :
 kondisi muka air normal, pada kondisi tidak ada gempa
 kondisi muka air banjir, pada kondisi tidak ada gempa
 kondisi muka air normal, pada kondisi ada gempa
 kondisi muka air banjir

Beberapa hal yang berhubungan dengan analisis stabilitas antara lain :

1. Tekanan tanah
Perhitungan tekanan tanah akan dipakai untuk desain konstruksi dinding penahan tanah
khususnya pada saluran peluncur dengan mempergunakan Rankine's Formula
sebagai berikut :

 Tekanan tanah aktif :


Ea = 1/2 Ka. .H12 - 2cH1 VKa

 Tekanan tanah pasif :


Ep = 1/2 Kp. .H22 - 2cH2 VKp

dimana :
Ea = Tekanan tanah aktif (KN/m)
Ep = Tekanan tanah pasif (Kn/m)
Ka = Koefisien tekanan tanah aktif
Kp = Koefisien tekanan tanah pasif
= jenis tanah (t/m3)
H1 = Tinggi tekanan tanah aktif (m)
H2 = Tinggi tekanan tanah pasif (m)
c = Kohesi (t/m2)

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-5
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

2. Tekanan air
 Tekanan Hidrostatis
Tekanan hidrostatis dihitung berdasarkan rumus :
p = 1/2  w.h2
dimana :
p = Tekanan hidrostatis (t/m2)
w = Berta jenis air (t/m3)
h = Tinggi air (m)

 Tekanan Air Dinamis


Penambahan tekanan air yang diakibatkan oleh adanya gempa akan diperhitungkan
dengan rumus pendekatan sebagai berikut:
Pd = 7/12 x w x K x Yi3 x Pi
dimana :
Pd = Tekanan air dinamis (ton)
w = Berat jenis air (t/m3)
K = Koefisien gempa (=0.12)
Yi = Kedalaman air pada titik tertentu (m)
pi = Kedalaman air dari dasar ke Permukaan (m)

3. Tekanan Uplift
Tekanan ini akan diperhitungkan terhadap konstruksi yang terletak di bawah muka air
dan dasar pondasi bangunan dengan arah ke atas. Untuk dasar pondasi batuan yang
rata, maka dihitung dengan persamaan berikut :
a. Jika H1 > H2
 
Pu  c *  w * h 2  *  * h1  h 2  * A …(sumber: KP-02, hal. 112)
1
 2 

b. Jika H1 = H2 = H
Pu  c *  w * H * A
dengan :
Pu = Tekanan uplift (ton/m2)
c = Proporsi luas di mana tekanan hidrostatik bekerja (c = 1, untuk semua tipe
pondasi)
w = Berat jenis air (ton/m3)
H1 = Tinggi muka air di hulu bangunan (m)
H2 = Tinggi muka air di hilir bangunan (m)
H = Tinggi muka air di hulu/hilir bangunan (m)
 = Proporsi tekanan (proportion of net head), disajikan pada Tabel dibawah ini.
A = Luas dasar bangunan = B * L (m2)
B = Lebar dasar bangunan (m)
L = panjang dasar bangunan (L = 1, per m')

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-6
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

Tabel 4.2. Harga-harga 

Tipe Pondasi Batuan  (Proporsi Tekanan)


Berlapis horisontal 1,00
Sedang, pejal (massive) 0,67
Baik, pejal 0,50
Sumber : KP-02, halaman 113

Gaya tekan ke atas (uplift) untuk bangunan pada permukaan tanah dasar (subgrade)
yang tidak rata dihitung dengan asumsi-asumsi yang digunakan oleh Lane untuk teori
angka rembesan (weighted creep theory).
Dalam teori Angka Rembesan Lane, diandaikan bahwa bidang horisontal memiliki
daya tahan terhadap aliran (rembesan) 3x lebih lemah dibandingkan bidang vertikal.
Gaya tekan ke atas di bawah bangunan dihitung dengan cara membagi beda tinggi
energi pada bangunan sesuai dengan panjang relatif di sepanjang pondasi. Gaya
tekan ke atas pada titik x di sepanjang dasar bangunan intake dirumuskan sebagai
berikut :
L
Px  Hx  x * H
L
dengan :
Px = Tekanan uplift pada titik x (ton/m2)
L = Panjang total bidang kontak bangunan intake dan tanah dasar (m)
Lx = Jarak sepanjang bidang kontak dari hulu sampai x (m)
H = Beda tinggi energi (m)
Hx = Tinggi energi di hulu bangunan pada titik x (m)
L dan Lx adalah jarak relatif yang dihitung menurut cara Lane, tergantung pada arah
bidang tersebut. Bidang yang membentuk sudut 45o atau lebih terhadap bidang
horisontal, dianggap vertikal.

4. Tekanan Lumpur
Tekanan lumpur yang bekerja terhadap muka hulu intake atau terhadap pintu dihitung
sebagai berikut :

 * h2  1  sin  
Ps  s *  
2  1  sin  
dengan :
Ps = Gaya yang terletak pada 2/3 kedalaman dari atas lumpur yang bekerja secara
horisontal (ton/m2)
s = Berat jenis lumpur (ton/m3)
h = Kedalaman/tebal lumpur (m)
 = Sudut geser dalam (o)
Beberapa asumsi dibuat sebagai berikut :
G 1
 s   s' *
G
dengan :
s’ = Berat volume kering tanah ( 16 kN/m3 = 1,6 ton/m3)

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-7
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

G = Berat volume butir (= 2,65)


Menghasilkan s = 10 kN/m3 ( 1 ton/m3)
Sudut geser dalam diasumsikan 30o, sehingga menghasilkan :

Ps  1,67 * h 2

h1

h2

batuan
batuan
Wu
Pu Ywh2
½  (h1 – h2) Yw .

Gambar 4.1. Gaya Angkat pada Pondasi Tanah Dasar


(Sumber: KP-02, halaman 135)

5. Berat Bangunan
Berat bangunan ditentukan oleh bahan yang dipakai untuk membuat bangunan itu.
Untuk tujuan-tujuan perencanaan, dipakai harga-harga berat volume dibawah ini :
Pasangan batu = 22 kN/m3 (= 2.200 kgf/m3)
Beton tumbuk = 23 kN/m3 (= 2.300 kgf/m3)
Beton bertulang = 24 kN/m3 (= 2.400 kgf/m3)

6. Reaksi Pondasi
Reaksi pondasi diandaikan berbentuk trapesium dan tersebar secara linier. Tegangan
tanah yang terjadi adalah :

P
 W    W .e
A I
dimana :
P = tegangan tanah yang terjadi (ton/m2)
(W) = keseluruhan gaya vertikal, termasuk tekanan ke atas, tetapi tidak termasuk
reaksi pondasi
A = luas dasar (m2)
e = eksentrisitas pembebanan, atau jarak dari pusat gravitasi dasar (base) sampai
titik potong resultante dengan dasar (m)
I = momen kelembaman (moment of inertia) dasar di sekitar pusat gravitasi
m = jarak dari titik pusat luas dasar sampai ke titik di mana tekanan dikehendaki

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-8
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

l3
Untuk dasar segiempat dengan panjang l dan lebar 1,0 m, I  dan A  1 , rumus
12
tersebut menjadi :

P
 W  1  12e m
1  l2 
sedangkan tekanan vertikal pondasi pada ujung bangunan ditentukan dengan rumus :

P' 
 W  1  6e 
l  l 

1
dengan m’ = m’’ = l
2

P' ' 
 W  1  6e 
l  l 
Bila harga e lebih besar dari 1/6, maka akan dihasilkan tekanan negatif pada ujung
bangunan. Tekanan negatif/tarikan tidak diijinkan, yang memerlukan irisan yang
mempunyai dasar segiempat sehingga resultante untuk semua kondisi pembebanan
jatuh pada daerah inti.

4.4.1 Kebutuhan Stabilitas


A. Stabilitas Geser
Keamanan terhadap gaya geser diformulasikan sebagai berikut :
f * V  U  c * A
SF   SF
H
dimana :
SF = Faktor keamanan
f = Koefisien gesekan, disajikan pada tabel dibawah ini
V = Resultan gaya vertikal yang ditinjau terhadap bidang geser (ton)
U = Resultan gaya uplift yang ditinjau terhadap bidang geser (ton)
H = Resultan gaya horisontal yang ditinjau terhadap bidang geser (ton)
c = Kekuatan geser bahan (ton/m2); untuk beton dapat diambil 1100 kN/m2 = 110
ton/m2
A = Luas dasar yang ditinjau (m2)
SF = Faktor keamanan yang diijinkan

Tabel 4.3. Harga-harga Perkiraan untuk Koefisien Gesekan

Bahan f
Pasangan batu pada pasangan batu 0,60 - 0,75
Batu keras berkualitas baik 0,75
Kerikil 0,50
Pasir 0,40
Lempung 0,30
Sumber : KP-02, halaman 121

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-9
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

B. Stabilitas Guling
Persamaan yang digunakan :
MV
SF   SF
MH
dengan :
SF = Faktor keamanan
MV = Momen yang bekerja akibat resultan gaya vertikal terhadap titik yang ditinjau
(tonm)
MH = Momen yang bekerja akibat resultan gaya horisontal terhadap titik yang ditinjau
(tonm)
SF = Faktor keamanan yang diijinkan

C. Stabilitas Daya Dukung


Daya dukung tanah yang diijinkan dihitung dengan rumus Terzaghi sebagai berikut :
 * c * Nc   * D * N q   *  * B * N 
qall 
SF
dengan :
qall = Daya dukung tanah yang diijinkan (ton/m2)
SF = Faktor keamanan (diambil SF = 3)
 = Diambil 1,00 (asumsi pondasi menerus)
 = Diambil 0,50 (asumsi pondasi menerus)
c = Kohesi tanah (ton/m2)
 = Berat isi tanah (ton/m3)
D = Kedalaman dasar pondasi (m)
B = Lebar dasar pondasi (m)
Nc, Nq, N = Faktor daya dukung
Tegangan yang terjadi akibat eksentrisitas resultan gaya yang bekerja tidak boleh
melebihi daya dukung tanah yang diijinkan. Tegangan yang terjadi dihitung dengan
rumus :
B
e  d
2
Apabila :
1. Daya dukung pada keadaan tidak terjadi tegangan tarik pada dasar pondasi atau
harga :
B
e ,
6
V 6 * Me
maka : qmaks,min    qall
L * B L * B2

2. Daya dukung pada keadaan terjadi tegangan tarik pada dasar pondasi atau harga :
B
e ,
6
2* V
maka : qmaks   qall
L*X

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-10
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

dengan :
e = Eksentrisitas resultan gaya yang bekerja dari as bidang bangunan (m)
d = Jarak resultan gaya terhadap titik yang ditinjau (m)
B = Lebar dasar bangunan (m)
V = Resultan gaya vertikal yang bekerja (ton)
L = Panjang bangunan (m)
Me = V*e (m)
X = 3*d
q = Daya dukung tanah yang terjadi (ton/m2)
qall = Daya dukung tanah yang diijinkan (ton/m2)

Hasil dari perhitungan stabilitas disajikan pada lampiran.

4.5 ANALISA PROFIL MUKA AIR


Berdasarkan hasil perhitungan debit maximum dan debit minimum Sungai Deli, maka akan
diperoleh elevasi muka air minimum dan elevasi muka air banjir. Elevasi muka air banjir
diambil dari debit maksimum dengan kala ulang 50 tahun yaitu sebesar 444,61 m3/detik.
Sementara elevasi muka air minimum diambil dari debit minimum yaitu sebesar 4,1 m3/detik.
Dari hasil debit ini maka diperoleh muka air dengan menggunakan program Hecras yaitu
masing-masing mempunyai elevasi sebesar 1,004 meter untuk debit minimum dan 7,655
meter untuk debit maksimum. Dengan kebutuhan debit 200 ltr/detik maka bangunan intake
didesain dari Sei Deli dengan elevasi dasar saluran intake +0,83 m.

4.6 DESAIN GROUND SILL


Ambang yang semakin tinggi gaya tarik aliran air sungainya akan semakin menurun. Akan
tetapi ambang dengan elevasi mercu yang terlalu tinggi akan menimbulkan dasar sungai di
sebelah hulu ambang akan naik dan air sungai dengan terjunannya yang tinggi akan
mengganggu stabilitas dasar sungai di sebelah hilir ambang tersebut.
Lokasi bangunan ground sill diambil kearah hilir bangunan intake sejauh 17,20 m dari as
bangunan intake yang direncanakan dengan tinggi ambang 1,06 m dari dasar sungai dan
lebar ambang 0,8 m yang nantinya akan di cek terhadap stabilitas konstruksi tersebut (hasil
disajikan pada lampiran).
Setelah adanya bangunan ground sill ini profil muka air pada saat debit minimum bertambah
tinggi yakni pada elevasi +1,233 m.

LAPORAN NOTA DESIGN | PERENCANAAN


BANGUNAN INTAKE DAN 4-11
SALURAN TRANSMISI
SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

BAB 5 KESIMPULAN

Dari hasil pembahasan mengenai hasil perhitungan diatas untuk pekerjaan SID Intake dan
Saluran Transmisi Sei Deli Kota Medan, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :
A. Bangunan intake direncanakan sebagai berikut :
 3 (tiga) buah bukaan dengan rincian 2 bukaan untuk operasional dan 1 bukaan untuk
cadangan.
 Dimensi bangunan tiap bukaan 1,8 x 7,5 m
 Jenis pintu bukaan direncanakan dengan pintu baja pertikal
B. Pemilihan jenis pipa yang diambil adalah HDPE, karena keuntungan pipa ini adalah
fleksibel, bisa ditekuk dan disambung, tahan karat dan tahan lama, tesedia berbagai tipe
sesuai kapasitas tekanan, serta ringan mudah diangkut.
C. Rencana saluran transmisi dengan kapasitas debit 200 liter/detik adalah sebagai berikut :
 Dimensi pipa : 400 mm
 Kecepatan aliran dalam pipa (v) : 1,75 m/det
 Panjang pipa : 986,5 m
D. Total kehilangan tinggi head adalah sebagai berikut :
 Berdasarkan hitungan sebesar 18 m,
 Berdasarkan simulasi program Epanet diperoleh 1,1 x 15 m yakni sebesar 16,5 m
Sehingga total kehilangan tinggi head yang diambil sebesar 18 m.
E. Besar daya untuk satu pompa untuk menaikkan air sampai ke lokasi WTP adalah :
 Berdasarkan hitungan sebesar 19,425 kW
 Berdasarkan simulasi program Epanet 21,57 kW
Sehingga besar daya yang diambil untuk satu pompa.adalah 21,57 kW.
F. Jenis Pompa untuk menaikkan air sampai ke WTP adalah submersible
G. Lokasi bangunan ground sill diambil kearah hilir bangunan intake sejauh 17,20 m dari as
bangunan intake yang direncanakan sebagai berikut :
 Lebar ambang : 0,80 m
 Tinggi ground sill dari dasar sungai : 1,06 m
 Lebar ground sill sisi bawah : 1,96 m
H. Profil muka air pada debit minimum (Q = 4,1 m3/det) yakni :
 Sebelum ada ground sill profil muka air pada elevasi : + 1,004 m
 Setelah ada ground sill profil muka air pada elevasi : + 1,233 m

LAPORAN NOTA DESIGN | KESIMPULAN 5-1


SID Intake Dan Saluran Transmisi
Sei Deli Kota T.A. 2011

LAMPIRAN

Gambar Bangunan Intake


Hasil Epanet
Hasil Stabilitas Bangunan Intake
Hasil Stabilitas Bangunan Ground Sill

LAPORAN NOTA DESIGN | LAMPIRAN a