Anda di halaman 1dari 89

EFEKTIFITAS TERAPI ZONA TERHADAP PEMULIHAN KEKUATAN

OTOT PADA PASIEN STROKE DI HASTA TERAPETIKA


SEMARANG
SKRIPSI

Disusun untuk memenuhi sebagian syarat memperoleh gelar Sarjana Keperawatan


pasca Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang

OLEH:
LUCKY WIDYA VRATAMA
NIM : 1303029

PROGRAM STUDI S-I KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KARYA HUSADA
SEMARANG
2016

i
SURAT PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa penelitian yang saya lakukan adalah

hasil karya sendiri. Tidak ada karya ilmiah atau sejenisnya yang diajukan untuk

memperoleh gelar kesarjanaan atau sejenisnya di perguruan tinggi manapun

seperti karya ilmiah yang saya susun.

Sepengetahuan saya, tidak ada karya ilmiah atau pendapat yang pernah

ditulis atau diterbitkan oleh oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu

dalam naskah karya ilmiah yang saya susun ini dan disebutkan dalam daftar

pustaka.

Apabila pernyataan tersebut terbukti tidak benar, maka saya bersedia

menerima sanksi sesuai dengan ketentuan akademik yang berlaku.

Semarang, Juli 2017

Lucky Widya Vratama

HALAMAN PERSETUJUAN

ii
Skripsi dengan judul ”Efektifitas terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot
pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang” telah disetujui untuk
dipertahankan di hadapan tim penguji skripsi Program Studi S1 Keperawatan
Sekolah Tinggi Imu Kesehatan Karya Husada Semarang.

Pembimbing

Ns. Dr. Fery Agusman MM, M.Kep., Sp.Kom.

HALAMAN PENGESAHAN

Skripsi ini telah dipertahankan di hadapan


tim penguji Skripsi Program Studi S1 Keperawatan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang

Pada Tanggal
….. Juli 2017

Tim Penguji :

iii
1. Ns.Witri Hastuti, S.Kep., M.Kep.

2. Ns.Sri Puji Lestari, S.Kep.,M.Kep.,Sp.Kep.J

3. Ns.Dr. Fery Agusman MM, M.Kep., Sp.Kom.

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis mampu menyusun skripsi

ini yang berjudul “Efektifitas terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot pada

pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang”


Skripsi ini disusun guna memenuhi salah satu prasyarat guna memperoleh

gelar S1 Keperawatan pada Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Karya Husada

Semarang. Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini tidak lepas dari

bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Maka dari itu penulis ingin

mengucapkan terima kasih kepada:


1. Ns. Dr. Fery Agusman MM, M.Kep., Sp.Kom., selaku Ketua Sekolah Tinggi

Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang serta pembimbing yang telah

memberikan bimbingan dengan baik dan ijin penulis melakukan penelitian.

iv
2. Ns. Eni Kusyati, S.Kep., Msi.Med., selaku Pembantu Ketua bidang akademik

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang.


3. Ns.Witri Hastuti, S.Kep., M.Kep., selaku Ka.Prodi S1 Keperawatan yang

telah memberikan izin penulis melakukan penelitian.


4. Segenap Dosen S1 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya

Husada Semarang telah membagi ilmu kepada penulis.


5. Kepala Hasta Terapetika Semarang, yang telah memberikan ijin untuk

melakukan studi pendahuluan.


6. Para pasien yang telah bersedia menjadi responden penelitian
7. Semua pihak yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan

skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa dalam skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan

dan banyak kekurangan. Untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun akan

penulis terima dengan senang hati demi perbaikan dan kesempurnaan skripsi ini.

Semarang, Juli 2017

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul............................................................................................... i
Surat Pernyataan............................................................................................ ii

v
Halaman Persetujuan .................................................................................... iii
Halaman Pengesahan..................................................................................... iv
Kata Pengantar............................................................................................... v
Daftar Isi........................................................................................................ vii
Daftar Tabel.................................................................................................... x
Daftar Skema................................................................................................. xi
Daftar Gambar............................................................................................... xii
Daftar Lampiran............................................................................................. xiii
Abstrak........................................................................................................... xiv
Abstrack......................................................................................................... xv
BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 1
A. Latar Belakang............................................................................ 1
B. Rumusan Masalah....................................................................... 8
C. Tujuan Penelitian........................................................................ 8
D. Manfaat Penelitian...................................................................... 9
E. Keaslian Penelitian...................................................................... 10
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.................................................................. 13
A. Stroke.......................................................................................... 13
1. Pengertian............................................................................... 13
2. Jenis stroke............................................................................. 13
3. Faktor resiko stroke................................................................ 14
B. Kekuatan Otot............................................................................. 16
C. Terapi Komplementer dan Alternatif ......................................... 18
1. Definisi Terapi Alternatif........................................................ 18
2. Jenis dan Pemilihan Tepat Terapi Alternatif........................... 20
3. Pijat Refleksi.......................................................................... 25
4. Faktor - faktor Penyebab Klien Memilih
Terapi Alternatif..................................................................... 31
D. Terapi Zona................................................................................. 37
1. Pengertian............................................................................... 37
2. Teknik Terapi Zona................................................................. 38

vi
3. Efek Terapi Zona.................................................................... 40
4. Larangan Terapi Zona............................................................ 41
5. Prosedur Terapi Zona............................................................. 42
6. Daerah Terapi Zona................................................................ 43
E. Kerangka Teori........................................................................... 44
F. Kerangka Konsep........................................................................ 44
BAB III METODE PENELITIAN................................................................ 45
A. Jenis dan Rancangan Penelitian.................................................. 45
B. Lokasi dan Waktu Penelitian....................................................... 45
C. Populasi dan Sampel................................................................... 46
D. Definisi Operasional................................................................... 47
E. Etika Penelitian........................................................................... 49
F. Instrumen Penelitian...................................................................... 50
G. Tehnik Pengumpulan Data.......................................................... 51
H. Metode Pengolahan dan Analisa Data........................................ 53
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil Penelitian........................................................................... 56
1. Karakteristik Responden........................................................ 56
2. Analisis Univariat................................................................... 58
3. Uji Kenormalan Data............................................................. 58
4. Analisis Bivariat..................................................................... 59
B. Pembahasan................................................................................. 59
1. Analisa Univariat.................................................................... 59
2. Analisa Bivariat...................................................................... 61
C. Keterbatasan Penelitian............................................................... 62
D. Implikasi Keperawatan............................................................... 63
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN....................................................... 64
A. Kesimpulan................................................................................. 64
B. Saran........................................................................................... 64
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Perbedaan Variabel antara Penelitian Satu


dengan Penelitian yang Lain....................................................... 11

viii
Tabel 2.1 Terapi Pengobatan Komplementer dan Alternatif....................... 20
Tabel 3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian.................................................. 45
Tabel 3.2 Definisi Operasional................................................................... 48
Tabel 4.1 Distribusi berdasarkan karakteristik responden.......................... 56
Tabel 4.2 Distribusi berdasarkan kekuatan otot sebelum dan sesudah
dilakukan zona terapi di Hasta Terapetika Semarang................. 58
Tabel 4.3 Uji kenormalan data.................................................................... 58
Tabel 4.4 Analisa uji beda berpasangan...................................................... 59

DAFTAR SKEMA

Skema 2.1 Kerangka Teori............................................................................ 44


Skema 2.2 Kerangka Konsep........................................................................ 44

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1Terapi Zona pada Pasien Lumpuh............................................... 43

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1: Surat permohonan menjadi responden


Lampiran 2: Lembar persetujuan menjadi responden

xi
Lampiran 3: Instrumen penelitian
Lampiran 4: Hasil analisa data
Lampiran 5: Surat keterangan lolos kaji etik
Lampiran 6: Surat permohonan survey awal
Lampiran 7: Surat permohonan penelitian
Lampiran 8: Surat balasan permohonan penelitian
Lampiran 9: Lembar bimbingan

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KARYA HUSADA SEMARANG

Skripsi, Juli 2017

*Lucky Widya Vratama ** Witri Hastuti***Sri Puji Lestari****Fery Agusman

xii
Efektifitas Terapi Zona terhadap Pemulihan Kekuatan Otot pada Pasien Stroke di
Hasta Terapetika Semarang

xv + 65 hal + 8 tabel + 2 skema + 1 gambar + 9 lampiran

Abstrak

Latar Belakang : Stroke atau cedera serebrovaskular (CVA) adalah kehilangan


fungsi otak yang diakibatkan oleh berhentinya suplai darah ke bagian otak secara
tiba-tiba yang dapat mengakibatkan kelumpuhan atau kematian. Salah satu terapi
komplementer pasien stroke adalah dengan terapi zona. Hasil studi pendahuluan
yang dilakukan di Hasta Terapetika pada bulan Oktober 2017, menunjukkan data
bahwa pasien stroke yang dilakukan terapi zona mengalami peningkatan, hal
tersebut dikarenakan selain biaya yang lebih ringan, hasil yang diperoleh saat
terapi juga cukup signifikan.
Tujuan : Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengaruh terapi zona terhadap
pemulihan kekuatan otot pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang.
Metode : Jenis penelitian ini adalah kuantitatif dengan rancangan penelitian pra-
eksperimen dengan rancangan one-group pre-test post-test design menggunakan
pendekatan cross-sectional. Teknik sampling dalam penelitian ini menggunakan
pusposive sampling dengan sampel sebanyak 15 responden.
Hasil : Pengumpulan data dilakukan oleh peneliti dan dibantu 1 orang
enumerator 1 orang fasilitator. Kemudian data dianalisis secara univariat dan
bivariat. Analisis bivariat menggunakan uji statistic Wilcoxon, dengan p-value =
0,000 (< 0,05).
Kesimpulan : Terdapat perbedaan kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan
zona terapi di Hasta Terapetika Semarang.

Kata Kunci : Terapi zona, kekuatan otot, stroke


Daftar Pustaka 58 ( 2003 – 2016 )

*Mahasiswa S1 Keperawatan STIKES Karya Husada


**Dosen STIKES Karya Husada
***Dosen STIKES Karya Husada
****Dosen STIKES Karya Husada

UNDERGRADUATE NURSING STUDY PROGRAM


HEALTH SCIENCE SCHOOL OF KARYA HUSADA SEMARANG

Scientific Paper, July 2017

*Lucky Widya Vratama ** Witri Hastuti***Sri Puji Lestari****Fery Agusman

xiii
Knowledge and Practice relationships Consuming Water River with diarrhea
incidence in the Region Health Center Tegowanu Grobogan

xv + 65 page + 8 table + 2 scheme + 1 image + 9 attachments

Abstract

Background : A stroke or cerebrovascular injury (CVA) is the loss of brain


function caused by the sudden cessation of blood supply to the brain which may
result in paralysis or death. One of the complementary therapies of stroke patients
is with zone therapy. Preliminary study results conducted in Hasta Terapetika in
October 2017, showed data that stroke patients who performed zone therapy
increased, it is because in addition to the lighter costs, the results obtained during
therapy is also quite significant.
Purpose : The purpose of this study to determine the effect of zone therapy on
muscle strength recovery in stroke patients in Hasta Terapetika Semarang.
Method : This type of research is quantitative with pre-experimental research
design with one-group pre-test post-test design using cross-sectional approach.
The sampling technique in this study using a purposive sampling with a sample of
15 respondents.
Result : The data was collected by the researcher and assisted by 1 person
enumerator 1 facilitator. Then the data were analyzed univariat and bivariate.
Bivariate analysis uses Wilcoxon statistical test, with p-value = 0,000 (<0.05).
Conclution : There is a difference in muscle strength before and after the therapy
zone in Semarang's Hasta Terapetika.

Keywords : Zone therapy, muscle strength, stroke


Bibliography 58 ( 2003 – 2016 )

*Student S1 Keperawatan STIKES Karya Husada


**Lecture STIKES Karya Husada
***Lecture STIKES Karya Husada

xiv
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Stroke atau cedera serebrovaskular (CVA) adalah kehilangan fungsi

otak yang diakibatkan oleh berhentinya suplai darah ke bagian otak secara

tiba-tiba, dan merupakan keadaan yang timbul karena peredaran darah di otak

yang menyebabkan terjadinya kematian jaringan otak, sehingga

mengakibatkan seseorang menderita kelumpuhan atau kematian.7 Stroke

adalah penyakit gangguan fungsional otak fokal maupun general secara akut,

lebih dari 24 jam kecuali pada intervensi bedah atau meninggal, berasal dari

gangguan sirkulasi serebral.8


Stroke merupakan masalah neurologik primer yang ada di dunia. Di

Amerika Serikat, stroke menduduki peringkat ketiga sebagai penyebab

kematian setelah penyakit jantung dan kanker. Stroke juga merupakan

penyebab kematian dan kecacatan utama pada orang dewasa.9 Menurut data

Heart and Stroke Foundation, sekitar 80% stroke iskemik disebabkan oleh

gangguan aliran darah keotak akibat gumpalan darah. Sekitar 20% stroke

hemoragik disebabkan oleh perdarahan yang tidak terkontrol diotak. Untuk

setiap 100 orang yang terserang stroke, 15 orang meninggal (15%), 10 orang

sembuh sepenuhnya (10%), 25 orang pulih dengan gangguan kecil atau cacat

(25%), 40 orang yang tersisa dengan gangguan sedang sampai kerusakan

parah (40%), 10 orang dengan kecacatan yang sangat parah dan mereka

memerlukan perawatan jangka panjang (10%).10

1
2

Sedangkan Indonesia sendiri merupakan negara dengan jumlah pasien

stroke terbesar di Asia. Di Indonesia, stroke merupakan penyakit nomor tiga

yang mematikan setelah jantung dan kanker. Rendahnya kesadaran akan

factor risiko stroke, kurang dikenalinya gejala stroke, belum optimalnya

pelayanan stroke dan ketaatan terhadap program terapi untuk pencegahan

stroke ulang yang rendah merupakan permasalahan yang muncul pada

pelayanan stroke di Indonesia. Keempat hal tersebut berkontribusi terhadap

peningkatan kejadian stroke baru, tingginya angka kematian akibat stroke,

dan tingginya kejadian stroke ulang di Indonesia.11


Berdasarkan pusat data dan informasi Kemenkes RI tahun 2014

prevalensi stroke di Indonesia berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan

sebesar 7 per mil dan yang terdiagnosis tenaga kesehatan atau gejala sebesar

12,1 per mil. Prevalensi Stroke berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan

tertinggi di Sulawesi Utara (10,8‰), diikuti Yogyakarta (10,3‰), Bangka

Belitung dan DKI Jakarta masing-masing 9,7 per mil. Prevalensi Stroke

berdasarkan terdiagnosis tenaga kesehatan dan gejala tertinggi terdapat di

Sulawesi Selatan (17,9‰), DI Yogyakarta (16,9‰), Sulawesi Tengah

(16,6‰), diikuti Jawa Timur sebesar 16 per mil. Sedangkan di Provinsi Jawa

Tengah prevalensi stroke sebesar 7,7‰.12


Stroke adalah penyakit pada otak berupa gangguan fungsi syaraf loal

dan/atau global, munculnya mendadak, progresif, dan cepat. Gangguan fungsi

syaraf pada stroke disebabkan oleh gangguan peredaran darah otak non

traumatik. Gangguan syaraf tersebut menimbulkan gejala antara lain:

kelumpuhan wajah atau anggota badan, bicara tidak lancar, bicara tidak jelas
3

(pelo), mungkin perubahan kesadaran, gangguan penglihatan, dan lain-lain.

Didefinisikan sebagai stroke jika pernah didiagnosis menderita penyakit

stroke oleh tenaga kesehatan (dokter/perawat/bidan) atau belum pernah

didiagnosis menderita penyakit stroke oleh tenaga kesehatan tetapi pernah

mengalami secara mendadak keluhan kelumpuhan pada satu sisi tubuh atau

kelumpuhan ada satu sisi tubuh yang disertai kesemutan atau baal satu sisi

tubuh atau mulut menjadi mencong tanpa kelumpuhan otot mata atau bicara

pelo atau sulit bicara/komunikasi dan atau tidak mengerti pembicaraan.12


Salah satu pengobatan pasien stroke yaitu dengan terapi konvensional.

Masyarakat di seluruh dunia, ketika belum mengenal pengobatan

konvensional (kedokteran modern) menggunakan pengobatan tradisional

untuk mengatasi problem kesehatannya. Pengobatan tradisional sering juga

diposisikan sebagai pengobatan alternatif, yaitu sebagai pilihan lain dari

pengobatan konvensional.1 pengobatan tradisional juga sering disebut dengan

pengobatan komplementer, ketika diposisikan sebagai pendukung dan

pelengkap pengobatan modern.1 ada berbagai macam pengobatan tradisional,

yaitu pengobatan yang menggunakan ramuan tanaman dan bahan binatang

(renik), pengobatan yang berdasarkan ajaran agama, pengobatan spiritual

(bio-energi alam dan manusia), serta pengobatan yang berdasarkan pada

keterampilan seperti pijat, akupuntur, patah tulang, dan lainnya.1


Pijat dilakukan secara refleks oleh manusia untuk mengatasi keluhan

di bagian tubuhnya. Misalnya jika seseorang merasa sakit kepala, pasti tangan

ada yang memberitahunya terlebih dahulu. Demikian juga jika ada keluhan

dibagian tubuh lainnya.1 ada dasar teori yang rasional dan runtun panduannya
4

mengenai cara pemijatan. Ilmu ini pasti disusun dan diterapkan belakangan,

sesudah ada upaya mengumpulkan berbagai pengalaman dari warga

masyarakat (secara empiris). Teori pemijatan yang sudah dibukukan seperti

buku Huang Di Nei Ching (Pengobatan Klasik Penyakit Dalam Kaisar

Kuning). Buku ini merupakan buku akupuntur yang pertama di Tiongkok,

kurang lebih 475 tahun Sebelum Masehi. Di dalamnya sudah memuat ramuan

dan teknik akupunktur, buku pengobatan tersebut juga memuat tentang tuina,

yaitu pijat ala Tiongkok.1


Pijat tidak hanya digunakan dan dikembangkan di masyarakat

Indonesia, tetapi juga dilakukan oleh masyarakat di belahan dunia lainnya.

Kita mengenal istilah pijat swedia, pijat jepang, tuina, atau pijat ala Tiongkok,

pijat bayi, pijat refleksi, pijat akupunktur atau akupresur, pijat pembuluh

darah (totok darah), pijat urat syaraf, dan berbagai macam pijat lainnya.

Semua jenis pijat seharusnya mempunyai dasar teori yang bisa menerangkan

mekanisme kerja pijatan, teori membuat diagnosis (dugaan penyebab

penyakit), cara memijat atau memberikan rangsangan pada titik pijat, serta

persyaratan waktu pemijatan dan bagian tubuh yang boleh dipijat. Selain itu,

juga perlu diterapkan kewaspadaan umum.1


Kewaspadaan umum ini diperlukan untuk mencegah penularan dari

pasien ke praktisi dan sebaliknya.1 Perlu dijaga kebersihan tubuh, tangan,

alat-alat praktik harus bersih, ruangan praktik juga harus bersih dan sirkulasi

udara baik, serta tersedianya kamar mandi. Pengobatan dapat menggunakan

sarung tangan dan masker bila diperlukan. Jika cara pijat tidak dilengkapi

dengan hal-hal tersebut, maka akan sangat sulit mempertanggungjawabkan


5

kegiatan pemijatan tersebut. Hal ini dikarenakan, orang yang dipijat

seharusnya mendapat penjelasan mengenai tindakan tindakan yang dilakukan

kepadanya. Informasi tersebut merupakan hak konsumen yang harus

dijunjung dan dipenuhi oleh setiap praktisi. Dengan menjelaskna kepada

konsumen atau pasien mengenai cara penyembuhan yang diperolehnya maka

akan terjadi proses pembelajaran yang sangat bermanfaat bagi kedua belah

pihak, selain sebagai pertanggungjawaban terhadap ilmu yang dijadikan

profesi bagi praktisi tersebut. Dengan penguasaan yang runtun terhadap teori

dan keterampilan ilmu pijat, hasil pijat dapat diharapkan sesuai dengan

keinginan praktisi maupun pasien atau konsumen.1


Terapi zona adalah tempat dilakukannya pemijatan (terapi) untuk

menyembuhkan keluhan atau penyakit. Terapi zona ini juga berfungsi sebagai

zona deteksi, yaitu tempat dilakukannya deteksi terhadap penyakit atau

keluhan, misalnya kalau disebuah zona (area) ditekan lebih sensitif atau sakit

maka organ zona tersebut dianggap sakit.1 Terapi zona bisa digunakan untuk

berbagai penyakit, salah satunya adalah penyakit stroke. Penyakit stroke

menurut riset kesehatan dasar tahun 2007 menunjukkan bahwa stroke

merupakan penyebab kematian tertinggi diantara penyakit-penyakit tidak

menular di perkotaan.3
Tujuan utama terapi zona pada pasien stroke adalah memulihan

kembali kekuatan otot pada pasien, serta merevitalisasi saraf-saraf yang

terganggu akibat stroke, yang membuat pasiennya tidak berdaya melakukan

aktivitas sehari-hari. Penyembuhan bisa cepat atau lambat bergantung pada

berat-ringannya kerusakan yang disebabkan stroke.3 Pasien stroke dapat


6

dilakukan terapi zona oleh orang yang sudah ahli dan tersertifikasi di

bidangnya baik dilakukan secara tradisional maupun secara modern.3

Beberapa penelitian tentang pijat refleksi atau terapi zona menunjukkan hasil

yang baik. Penelitian yang dilakukan Hermawan menunjukkan ada perbedaan

yang bermakna tentang pengaruh pijat refleksi telapak kaki terhadap kualitas

tidur pada lansia sebelum dan sesudah dilakukan pijat refleksi telapak kaki.4

Penelitian lain yang dilakukan Rezky, Hasneli, & Hasanah menunjukkan

bahwa terdapat pengaruh terapi pijat refleksi kaki terhadap tekanan darah

pada pasien hipertensi.5 Serta hasil penelitian yang dilakukan Vidayanti hasil

penelitian menunjukkan adanya perbedaan kelancaran produksi asi antara

kelompok pijat punggung menggunakan minyak esensial lavender dan

kelompok kontrol.6
Menurut Wening, Indrawati, dan Dewi mengatakan bahwa kerusakan

otak karena stroke dapat menyebabkan kecacatan berupa kekakuan,

kelemahan, atau kelumpuhan otot yang menyulitkan aktivitas sehari-hai,

seperti memakai baju, mandi, makan, atau berjalan. Kesulitan-kesulitan ini

cenderung menyebabkan pasien pasca stroke kurang gerak atau tubuh tidak

berubah posisinya. Kurang gerak berkepanjangan akan menimbulkan banyak

masalah, seperti menurunnya kesehatan jantung-paru, mudah lelah,

osteoporosis, dan atrofi otot (otot-otot menjadi tipis dan mengecil karena

jarang digunakan). Kurang gerak juga dapat mengganggu peredaran darah

tungkai yang dapat menyebabkan pembentukan thrombus dan luka pada kulit

karena kulit tertekan dalam waktu yang lama.2


7

Hasil studi pendahuluan yang dilakukan di Hasta Terapetika pada

bulan Oktober 2017, menunjukkan data bahwa pasien stroke yang dilakukan

terapi zona mengalami peningkatan, sebanyak 25 pasien untuk bulan Juli, 45

pasien untuk bulan Agustus, dan 60 pasien pada bulan September, jadi rata-

rata terdapat 43 pasien yang mendapatkan terapi zona pada pasien yang sama

baik itu pasien stroke hemorargik maupun pasien stroke non hemorargi. Dari

jumlah rata-rata tersebut sebanyak 40 pasien stroke mengalami kelemahan

otot, sedangkan 3 orang pasien tidak mengalami kelemahan otot hanya

mengalami kesulitan bicara (pelo). Terapi zona pada pasien stroke yang di

Hasta Terapetika dilakukan sebanyak dua kali dalam satu minggu dan semua

pasien tersebut rutin untuk melakukan terapi zona baik yang berasal dari

dalam kota maupun luar Kota Semarang. Hal tersebut dilakukan bertujuan

untuk memperlancar sirkulasi darah, terutama aliran darah ke otak.


Hasil wawancara dengan 10 pasien, 8 orang mengatakan lebih

menyukai terapi zona, selain memperoleh perubahan kesehatan yang semakin

baik, yang tadinya tangan atau kaki tidak dapat digerakkan, pelan-pelan mulai

bisa digerakkan, bahkan ada yang sudah bisa berjalan pelan-pelan meskipun

dengan alat bantu jalan (walker). Selain itu biaya terapi tersebut juga lebih

ringan dibandingkan dengan berobat di rumah sakit. Selain itu hasil

wawancara dengan dua orang praktisi di Hasta Terapetika mengatakan bahwa

pasien sekarang lebih menyukai terapi komplementer, seperti terapi zona

dibandingkan dengan pengobatan medis di rumah sakit, selain biaya yang

lebih ringan, hasil yang diperoleh saat terapi juga cukup signifikan. Hal

tersebut dibuktikan dengan kunjungan rutin dari para pasien untuk dilakukan
8

terapi zona. Berdasarkan latar belakang diatas maka peneliti merasa tertarik

untuk meneliti bagaimana pengaruh terapi zona terhadap pemulihan kekuatan

otot pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian diatas, maka peneliti menarik rumusan masalah

apakah ada pengaruh terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot pada

pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum
Mengetahui pengaruh terapi zona terhadap pemulihan kekuatan

otot pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang.

2. Tujuan Khusus
a. Mendiskripsikan karakteristik responden meliputi jenis kelamin, berat

badan, usia, jenis stroke, dan tekanan darah.


b. Mendiskripsikan kekuatan otot pasien stroke sebelum dilakukan terapi

zona di Hasta Terapetika Semarang.


c. Mendiskripsikan kekuatan otot pasien stroke setelah dilakukan terapi

zona di Hasta Terapetika Semarang.


d. Menganalisis efektifitas terapi zona pada kekuatan otot pasien stroke di

Hasta Terapetika Semarang.

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Praktek Keperawatan


Hasil penelitian ini dapat dijadikan sumber informasi dalam upaya

meningkatkan pelayanan kesehatan masyarakat khususnya pada pasien


9

stroke melalui terapi komplementer dalam usaha untuk meningkatkan

kekuatan otot melalui terapi zona.


2. Bagi Pendidikan Keperawatan
Memberikan sumbangan ilmiah kepada pendidik dan mahasiswa,

serta menambah wawasan baru tentang penanganan terhadap kasus stroke

dengan pengobatan komplementer yaitu terapi zona, yang dapat diterapkan

dalam membuka praktek mandiri keperawatan oleh mahasiswa

keperawatan setelah tamat nanti.

3. Peneliti Selanjutnya
Penelitian ini dapat dijadikan salah satu acuan maupun literatur

dan disarankan untuk penelitian selanjutnya agar meneliti penyakit lainnya

yang masih berhubungan dengan manfaat terapi zona, seperti migrain,

hipertensi, asam urat, dan penyakit tidak menular lainnya, serta juga dapat

dijadikan sebagai perbandingan dalam pengembangan penelitian.


4. Bagi masyarakat
Memberikan tambahan bukti-bukti ilmiah mengenai terapi zona

dalam menangani penyakit, khususnya dalam meningkatkan kekuatan otot

pada pasien stroke. Sehingga masyarakat dapat menerapkan terapi zona

sebagai solusi kesehatan untuk pasien stroke, serta pengobatan

komplementer terapi zona dapat dijadikan sebagai pendukung pengobatan

konvensional atau sebagai pengobatan pilihan lain diluar pengobatan

medis.

E. Keaslian Penelitian
10

Beberapa penelitian yang hampir sama sudah pernah dilakukan,

dengan variabel, tempat, dan metode penelitian yang berbeda. Penelitian yang

sudah dilakukan terkait penelitian ini adalah sebagai berikut:

Tabel 1.1
Perbedaan Variabel antara Penelitian Satu dengan Penelitian yang Lain

Judul Metodologi Hasil


No. Peneliti Perbedaan
Penelitian Penelitian Penelitian
1. Hermawan Pengaruh Pre Ada Variabel
(2015) pijat refleksi experimental perbedaan bebas:
telapak kaki dengan one yang - Pijat refleksi
terhadap group pre- bermakna telapak kaki
kualitas tidur test post-test tentang Variabel
pada lansia di design pengaruh Terikat:
Panti Tresna pijat refleksi - Kualitas
Werdha telapak kaki tidur
Hargodedali terhadap
Surabaya kualitas tidur
pada lansia
sebelum dan
sesudah
dilakukan
pijat refleksi
telapak kaki
2. Rezky, Pengaruh Quasy Terdapat Variabel
Hasneli, & terapi pijat eksperiment pengaruh bebas:
Hasanah refleksi kaki dengan terapi pijat - Pijat refleksi
(2015) terhadap pendekatan refleksi kaki kaki
tekanan darah non- terhadap Variabel
pada equivalent tekanan Terikat:
pasien control darah pada - Tekanan
hipertensi group pasien darah
primer yang hipertensi
melibatkan
dua
kelompok,
yaitu
kelompok
eksperimen
11

dan
kelompok
kontrol.

Lanjutan Tabel 1.1


Perbedaan Variabel antara Penelitian Satu dengan Penelitian yang Lain

3. Vidayanti Pengaruh Quasi Adanya Variabel


(2015) pijat experiment perbedaan bebas:
punggung with post kelancaran - Pijat
menggunakan test-only non produksi asi punggung
minyak equivalent antara dengan
esensial control kelompok minyak
lavender group design pijat esensial
terhadap punggung lavender
produksi ASI menggunaka Variabel
pasca bedah n minyak Terikat:
sesar di esensial - Produksi
RSUD lavender dan ASI pasca
Panembahan kelompok SC
Senopati kontrol
Bantul
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Stroke

1. Pengertian

Stroke adalah sindrom yang terdiri dari tanda dan/atau gejala

hilangnya fungsi system saraf pusat fokal (atau global) yang berkembang

cepat (dalam detik atau menit). Gejala-gejala ini berlangsung lebih dari 24

jam atau menyebabkan kematian.13 Stroke adalah sindrom yang disebabkan

oleh gangguan peredaran darah otak (GPDO) dengan awitan akut, disertai

manifestasi klinis berupa deficit neurologis dan bukan sebagai akibat

tumor, trauma ataupun infeksi susunan saraf pusat.14 Stroke merupakan

penyebab kecacatan nomer satu di dunia dan penyebab kematian nomor

tiga di dunia. Duapertiga stroke terjadi di Negara berkembang. Pada

masyarakat barat, 80% penderita mengalami stroke iskemik dan 20%

mengalami stroke hemoragik. Insiden stroke meningkat seiring

pertambahan usia.14

2. Jenis stroke

a. Stroke Non Hemoragik

Stroke non hemoragik atau stroke iskemik merupakan 88% dari

seluruh kasus stroke. Pada stroke iskemik terjadi iskemia akibat

sumbatan atau penurunan aliran darah otak. Stroke non hemoragik

terjadi akibat penutupan aliran darah ke sebagian otak tertentu, maka

13
14

terjadi serangkaian proses patologik pada daerah iskemik. Perubahan ini

dimulai dari tingkat seluler berupa perubahan fungsi dan bentuk sel

yang diikuti dengan kerusakan fungsi dan integritas susunan sel yang

selanjutnya terjadi kematian neuron.15

b. Stroke Hemoragik

Pada stroke hemoragik terjadi keluarnya darah arteri ke dalam

ruang interstitial otak sehingga memotong jalur aliran darah di distal

arteri tersebut dan mengganggu vaskularisasi jaringan sekitarnya.

Stroke hemoragi terjad apabil susunan pembuluh darah otak mengalami

rupture sehingga timbul perdarahan di dalam jaringan otak atau di

dalam ruang subarakhnoid.15

3. Faktor resiko stroke

a. Usia

Meskipun stroke dapat menyerang segala usia, diketahui bahwa

mereka yang berusia lanjut lebih beresiko terserang penyakit yang

berpotensi mematikan dan menimbulkan kecacatan menetap. Setelah

mencapai usia 55 tahun, resiko stroke meningkat dua kali lipat setiap

pertambahan usia 10 tahun. Dua pertiga dari kasus stroke diidap oleh

mereka yang berusia 65 tahun.16 Angka kematian stroke yang lebih

tinggi banyak dijumpai pada golongan usia lanjut. Kondisi ini didukung

oleh fakta bahwa umumnya kematian pada wanita akibat stroke lebih

tinggi dibandingkan dengan laki-laki karena umumnya wanita terserang

stroke pada usia yang lebih tua.16


15

b. Jenis kelamin

Stroke lebih banyak dijumpai pada laki-laki. Beberapa penelitian

menunjukkan bahwa laki-laki lebih berrisiko terserang stroke

dibandingkan wanita. Namun, kematian akibat stroke lebih banyak

dijumpai pada wanita dibandingkan laki-laki karena umumnya wanita

terserang stroke pada usia yang lebih tua.16

c. Riwayat keluarga

Faktor genetik di dalam keluarga juga merupakan factor resiko

stroke. Beberapa penyakit seperti diabetes mellitus dan hipertensi

diketahui dapat diturunkan secara genetic dari seseorang kepada

keturunannya. Dua penyakit tersebut merupakan factor resiko stroke

yang masih dapat dikontrol dengan pengobatan yang teratur dan

menerapkan pola hidup sehat.16

d. Ras atau etnis

Insiden dan kematian akibat stroke di Amerika Serikat lebih

tinggi pada kelompok ras Afro-Amerika dibandingkan ras Eropa-

Amerika. Namun, di Indonesia pengaruh perbedaan factor ras terhadap

stroke tidak diketahui secara pasti.16 Selain ras, factor kewilayahan

merupakan fakta menarik lain yang dapat dikaji mengenai stroke di

Amerika Serikat. Di Negara tersebut, diketahui bahwa insiden stroke di

daerah Tenggara Timur lebih tinggi dibandingkan Tenggara Barat

Amerika. Fenomena ini dikenal dengan istilah “sabuk stroke” di

Amerika serikat. Fenomena sabuk stroke kini diketahui berkaitan


16

dengan pola makan yang tidak sehat, yakni tingginya kadar garam pada

masyarakat di daerah Tenggara Timur Amerika Serikat.16

e. Hipertensi

Tekanan darah yang optimal memungkinkan terjadinya aliran

darah yang memasok oksigen, glukosa, hormone, mineral, maupun

berbagai nutrisi penting bagi seluruh jaringan tubuh, termasuk otak.

Pada kondisi tertentu, tekanan darah dapat meningkat melebihi batas

normal. Kondisi ini dikenal dengan hipertensi. Hipertensi yang

berlangsung dalam jangka waktu lama dan tidak diobati beresiko

menimbulkan berbagai penyakit, seperti gagal jantung kongestif,

kelainan saraf mata, gagal ginjal, maupun stroke.16

B. Kekuatan Otot
Kekuatan otot dapat diukur selama pemeriksaan rentang gerak dengan

meminta pasien menarik atau menekan tahanan yang diberikan oleh petugas.

Petugas dapat membandingkan kekuatan otot, dan harus diingat bahwa otot

yang dominan biasanya akan menunjukkan kekuatan yang lebih besar.17.

Metode serupa juga diungkapkan oleh Goolsby & Grubbs, kekuatan otot

ditentukan dengan memfleksikan otot dan meminta kepada pasien untuk

melawan tahanan dari pemeriksa.18 Alternatif lainnya, pasien diminta

melakukan ekstensi atau fleksi penuh melawan tahanan dari pemeriksa.

Kekuatan otot dikategorikan dari 0 (tidak ada bukti kekuatan) hingga 5

(lengkap atau tahanan penuh). Nyeri, kontraktur, dan penyakit dapat

mempengaruhi kekuatan otot. Menurut Ginsberg, kekuatan otot secara klinis


17

dapat dinilai dengan mengklasifikasikan kemampuan pasien untuk

mengkontraksikan otot volunteer melawan gravitasi dan melawan tahanan

pemeriksa.19
Skala yang sering dipakai adalah Manual Muscle Testing,

menggunakan rentang skor 0-5, dimana 0 (Otot tidak mampu bergerak/

lumpuh), 1 (Terdapat sedikit kontraksi otot, namun tidak didapatkan gerakan

pada persendian yang harus digerakkan oleh otot tersebut), 2 (Dapat

mengerakkan otot atau bagian yang lemah sesuai perintah), 3 (Dapat

menggerakkan otot dengan tahanan minimal), 4 (Dapat bergerak dan dapat

melawan hambatan yang ringan), 5 (Bebas bergerak dan dapat melawan

tahanan yang setimpal atau normal). Lebih lanjut, Ginsberg menjelaskan

bahwa skala ini merupakan skala semikuantitatif terbaik, karena banyak

kelemahan otot (paresis) pada neurologi klinis terjadi pada kisaran 3-5,

dimana perlu dibuat subdivisi lebih lanjut, seperti 4-, 4 dan 4+, yang

menyatakan kelemahan berat, sedang, dan ringan. Pada pemeriksaan

screening, kekuatan pasangan otot agonis-antagonis pada setiap sendi besar

penting diperiksa. Anggota gerak sisi kanan dan kiri juga harus dibandingkan

pada setiap sendi karena kelemahan seringkali asimetris dan sisi lain tubuh

pasien dapat digunakan sebagai kontrol.19

C. Terapi Komplementer dan Alternatif


1. Definisi Terapi Alternatif

Terapi alternatif adalah setiap bentuk praktik pengobatan yang

berada di luar bidang dan praktik pengobatan kedokteran modern20. Terapi


18

alternatif digunakan diluar cara modern yang biasa dilakukan di rumah

sakit, puskesmas dan balai pengobatan lainnya.21 Terapi alternatif

merupakan bentuk pelayanan kesehatan yang menggunakan cara, alat, atau

bahan yang tidak termasuk dalam standar pengobatan kedokteran modern

(pelayanan kedokteran standar) dan dipergunakan sebagai alternatif atau

pelengkap pengobatan kedokteran modern.21 Terapi alternatif

menggunakan secara luas falsafah penyembuhan, pendekatan, dan

berbagai jenis dan teknik terapi.20 Berdasarkan uraian tersebut dapat

disimpulkan bahwa terapi alternatif adalah praktik pengobatan, dan

pelayanan kesehatan di luar praktik kedokteran yang mencakup luas

falsafah penyembuhan, pendekatan dan berbagai jenis dan teknik terapi.

Selama berpuluh-puluh tahun lalu terjadi peningkatan minat terhadap

terapi komplementer dan alternatif dalam penatalaksanaan praktik promosi

perawatan kesehatan, pencegahan, dan pengobatan. Praktik ini berkisar

dari penggunaan vitamin suplemen dan herba sampai pelayanan dari

chiropractor, ahli akupuntur, ahli terapi masase, atau praktisi tradisional.

Sementara awalnya dihindari oleh kebanyakan prakatisi medis, terdapat

peningkatan penerimaan dan implementasi terapi pada penyedia layanan

kesehatan dan penduduk secara umum.58

Lansia (yang berusia 65 tahun atau lebih) tampak cenderung jarang

mencari alternatif perawatan medis oleh dokter konvensional. Pengobatan

anak dengan terapi komplementer lebih sering dilakukan dan sering kali

dilakukan oleh orang tua tanpa pengetahuan atau anjuran dari dokter anak
19

mereka. Banyak pasien memilih terapi pengobatan komplementer dan

alternatif guna menambah terapi berbasis medis mereka untuk penyakit

dan kondisi, seperti penyakit rematik, gangguan pemusatan perhatian,

penyakit Alzheimer, kanker, gangguan tidur, dan gejala yang terkait

menopause.58

Kekhawatiran dikalangan praktisi medis tetap berfokus pada

keamanan dan kemanjuran terapi ini. Sebagai contoh lansia paling sering

memilih menggunakan chiropraktik dan herbal, keduanya dapat

menimbulkan masalah pada lansia diperumit dengan fakta bahwa praktisi

medis mereka mungkin tidak menyadari praktik ini. Selain praktisi medis

menempatkan diri mereka sendiri beresiko dengan menggunakan atau

meresepkan terapi tanpa persiapan yang tepat penggunaannya dan tanpa

basis penelitian yang kuat untuk memastikan penggunaan praktik tersebut

aman. Riwayat kesehatan keluarga harus mencakup pertanyaan langsung

dan khusus yang terkait dengan pemanfaatan terapi komplementer dan

alternatif. Perawat keluarga harus menentukan praktik khusus yang

digunakan oleh masing-masing anggota keluarga, frekuensi praktik ini.

Persepsi individu mengenai manfaat kesehatan mereka.58

Selain itu, perawat harus menggali bersama keluarga apakah mereka

menyampaikan atau tidak menyampaikan penggunaan praktik ini kepada

penyedia layanan medis mereka. Jika ini belum dilakukan, keluarga harus

didorong melakukannya untuk memastikan bahwa modalitas perawatan

memang tetap saling “melengkapi”. Seperti dengan praktisi perawatan


20

kesehatan, pemanfaatan terapi alternatif sebaiknya tidak didorong jika

memang keluarga mampu mengasosikan manfaat yang dirasakan dari

program perawatan dan tindakan yang tidak membahayakan mereka.58

2. Jenis dan Pemilihan Tepat Terapi Alternatif

Beberapa jenis terapi alternatif yaitu: akupresue, akupuntur, teknik

alexander, kinesiology, aromaterapi, autogenic therapy, chiropractice,

terapi warna, homeopati, osteopati, hipnoterapi, irido logy, naturopathy ,

terapi nutrisi, terapi polaritas, psikoterapi, refleksiologi, pemijatan, dan

pengobatan Cina.21 Menurut Friedman macam-macam terapi pengobatan

komplementer dan alternatif sebagai berikut:58

No. Terapi Pengobatan Komplementer dan Alternatif


1 Akupresur
2 Akupuntur
3 Kemoterapi
4 Pengobatan tradisional (bekam dan moksibustian) dalam agama ketimuran
5 Sentuhan terapeutik
6 Suplemen herbal
7 Obat-obatan rumah
8 Hipnoterapi
9 Manipulasi (chiropractic, osteopati)
10 Masase
11 Meditasi
12 Suplemen nutrisi
13 Konseling spiritual
14 Terapi relaksasi
15 Megavitamin
16 Pola gaya hidup
21

Dalam ensiklopedia terapi alternatif, menyebutkan jenis terapi ini

dibagi dalam 3 kelompok besar yaitu: pertama, terapi energi yang meliputi

akupuntur, akupresur, shiatsu, do-in, shaoilin, qiqong, T’ai chi ch’uan,

yoga, meditasi, terapi polaritas, refleksiologi, metamorphic technique,

reiki, metode bowen, ayurveda, terapi tumpangan tangan. Kedua, terapi

fisik yang meliputi masase, aromaterapi, osteopati, chiropractic,

kinesiology, rolfing, hellwork, feldenkrais methode, teknik alexander,

trager work, zero balancing, teknik relaksasi, hidroterapi, flotation therapy,

metode bates. Ketiga, terapi pikiran dan spiritual yang meliputi

psikoterapi, psikoanalitik, terapi kognitif, terapi humanistik, terapi

keluarga, terapi kelompok, terapi autogenik, biofeedback, visualisasi,

hipnoterapi, dreamwork, terapi cahaya, biorhythms, terapi warna.20 Untuk

memudahkan pemahaman mengenai cara-cara terapi alternatif yang

beragam, NCCAM (National Centre for Complementary and Alternatif

Medicine), yang menjadi sub-bagian dari NIH (National Institutes of

Health), Bethesda, Maryland USA mengelompokkan terapi alternatif

menjadi lima kategori, sesuai bidang cakupannya, yaitu:20

a. Alternatif Medical Systems

Alternatif medical systems ini adalah pengganti dengan sistem

pengobatan lengkap (healing systems) yang tidak diberikan oleh dokter


22

biasanya. Sistem ini berkembang sebelum ditemukan metode

pengobatan konvensional. Misalnya: pengobatan ala oriental (Oriental

medicine), Ayurveda dan Naturopati.20

b. Mind-Body Interventions (Intervensi pikiran -tubuh)

Memperkuat fungsi dan reaksi tubuh dengan pendayagunaan

kekuatan pikiran, misalnya: meditasi, hipnotis, berdoa dan mental

healing.20

c. Biological-based Therapy

Menggunakan bahan alami, misalnya herbal product (China,

Barat dan obat tradisional lainnya), diet khusus dan orthomolrcular

remedies.20

d. Manipulative and Body- based methods

Merangsang atau menggerakan anggota tubuh untuk

mengembalikan fungsinya yang normal, misalnya chiropractic,

osteopathic manipulation, dan pijat (massage). Juga termasuk gerak

dan latihan pernafasan seperti yoga, Alexander technique, pilates,

teknik buteyko, eucapanic breathing.20

e. Energy Therapy

Mendayagunakan sumber energi untuk memperbaiki fungsi

sistem tubuh yang menggunakan tenaga yang berasal dari dalam atau

luar tubuh untuk mengobati penyakit, yaitu: biofield therapies

(misalnya acupuncture, acupressure, qi gong, reiki, refleksilogi,


23

therapeutic touch) dan bioelectromagnetic-based therapies (adalah

terapi alternatif misalnya electromagnetic field therapy).20

Seseorang yang sakit akan mengambil keputusan untuk berobat

dengan mempertimbangkan 3 hal, yakni:21

a. Alternatif apa saja yang dilihat masyarakat agar mampu menyelesaikan

masalahnya.

b. Kriteria apa yang dipakai untuk memilih salah satu dari beberapa

alternatif yang ada.

c. Bagaimana proses pengambilan keputusan untuk memilih pengobatan

alternatif tersebut.

Perlu adanya cara memilih terapi alternatif yang tepat dan

manfaatnya dengan cerdas.21 Sebelum menggunakan terapi alternatif

terlebih dahulu harus mempelajari manfaat dan kerugiannya dan jangan

mudah percaya oleh iklan atau promosi dari penyedia jasa, terapi alternatif

sering melebih-lebihkan kehebatan produk kesehatan mereka.20 Badan

Pengawas Obat dan Makanan atau FDA (Food and Drug Administration)

memperingatkan untuk berhati-hati dengan pernyataan iklan yang

berlebihan, seperti:20

a. Kata-kata yang menantang (red flag word)

b. Misalnya kata-kata: jaminan memuaskan (satisfaction gua ranteed)

c. Keajaiban pengobatan (miracle cure), atau penemuan baru (new

discovery).

d. Semboyan pengobatan yang menyesatkan (pseudo-medical jargon)


24

Banyak istilah-istilah yang terdengar meyakinkan, tetapi tidak

didukung dengan pembuktian medis yang dapat dipercaya, misalnya, kata-

kata meremajakan, membersihkan (purify), penetral racun (detoxify),

membangkitkan tenaga baru (energiza), yang tidak begitu jelas apa

maksud dengan semua itu.20

a. Menyembuhkan segalanya (cure-alls)

Jangan percaya bila ada produk atau cara penyembuhan yang

dapat menyembuhkan berbagai penyakit hanya dengan satu cara. Pada

dasarnya manusia itu unik, sehingga ada obat yang cocok bagi

seseorang, tetapi tidak cocok untuk orang lain. Walaupun gejala

penyakitnya sama, tetapi penyebabnya bisa saja berbeda.20

b. Fakta anekdot (anecdotal evidence)

Pernyataan yang tidak mengandung data ilmiah tetapi cerita

singkat yang menarik karena lucu dan mengesankan, misalnya khasiat

susu kuda liar yang dipercaya ampuh menyembuhkan penyakit

tertentu.20

Berdasarkan uraian diatas, banyaknya terapi alternatif membuat

pasien bingung untuk memilihnya. Namun dari kriteria yang ada, terapi

alternatif pijat refleksi adalah pilihan yang cocok. Hal ini dilihat dari

masuknya terapi pijat refleksi ke dalam terapi energi. Pemijatan refleksi

merupakan pemberian energi yang dimasukan ke dalam tubuh untuk

memperlancar peredaran darah, sehingga dapat terhindar dari penyakit dan

dapat mengobati penyakit.27 Terapi alternatif pijat refleksi ini langsung


25

memberikan sentuhan penekanan pijat pada lokasi dan tempat yang sudah

dipetakan sesuai pada terapi zona yang berfungsi untuk menerangkan

suatu batas dan letak reflek -reflek yang berhubungan langsung dengan

organ tubuh manusia. Para peneliti menemukan adanya aliran energi di

dalam tubuh yang berhubungan dengan zat kimia yang berfungsi sebagai

penghantar rangsangan untuk mengontrol pusat-pusat yang mempengaruhi

organ tubuh manusia.20

Ketika sebuah rangsangan berjalan di sepanjang garis, rangsangan

itu juga akan merangsang segala sesuatu yang berada di garis saluran

tersebut.20 Organ- organ dan bagian-bagian tubuh manusia yang berfungsi

dengan baik akan membiarkan energi mengalir dengan bebas melaluinya,

dengan hampir tidak mengubahnya. Tetapi ketika rangsangan bertemu

dengan area tubuh yang rusak maka efek dari penambahan aliran energi

akan merangsang bagian tersebut untuk menyembuhkan diri sendiri. Selain

itu, pijat refleksi mudah untuk dilakukan karena tidak harus dilakukan oleh

terapis namun dapat dilakukan sendiri dimanapun dan kapanpun jika sudah

tahu titik-titik saraf mana yang akan disentuh untuk mengobati

penyakitnya. Biaya yang dikeluarkan juga relatif murah dan terjangkau

serta manfaat yang dirasakan setelah pijat refleksi juga langsung terasa

oleh klien.20

3. Pijat Refleksi

a. Refleksi
26

Refleksologi adalah ilmu yang mempelajari tentang titik-titik

tekan tertentu pada kaki dan tangan manusia, untuk suatu

penyembuhan.29 Refleksologi adalah cara pengobatan dengan

merangsang berbagai daerah refleks (zona) di kaki, tangan, dan telinga

yang ada hubungannya dengan berbagai organ tubuh.20 Selain itu, pijat

refleksologi adalah jenis pengobatan yang mengadopsi kekuatan dan

ketahanan tubuh sendiri, dengan cara memberikan sentuhan pijatan

pada lokasi dan tempat yang sudah dipetakan sesuai terapi zona. 27

Terapi zona adalah wilayah/daerah yang dibentuk oleh garis khayal

(abstrak) yang berfungsi untuk menerangkan suatu batas dan reflek -

reflek yang berhubungan langung dengan organ- organ tubuh.

Pijat refleksi temasuk suatu terapi pelengkap atau alternatif

berupa pemijatan daerah atau titik refleks pada telapak kaki atau tangan.

Berdasarkan beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa pijat

refleksi merupakan salah satu pengobatan pelengkap alternatif yang

mengadopsi kekuatan dan ketahanan tubuh sendiri, dimana memberikan

suatu sentuhan pijatan atau rangsangan pada telapak kaki atau tangan

yang dapat menyembuhkan penyakit serta memberikan kebugaran pada

tubuh.27

b. Fisiologi Pemijatan Refleksi

Terapi pijat refleksi adalah cara pengobatan yang memberikan

sentuhan pijatan pada lokasi dan tempat yang sudah dipetakan sesuai

pada terapi zona.27 Pada zona-zona ini, ada suatu batas atau letak reflek-
27

reflek yang berhubungan dengan organ tubuh manusia, dimana setiap

organ atau bagian tubuh terletak dalam jalur yang sama berdasarkan

fungsi system saraf. Pada telapak kaki terdapat gambaran tubuh, dimana

kaki kanan mewakili tubuh bagian kanan dan kaki kiri mewakili tubuh

bagian kiri.29 Pemberian sentuhan terapeutik dengan menggunakan

tangan akan memberikan aliran energi yang menciptakan tubuh menjadi

relaksasi, nyaman, nyeri berkurang, aktif dan membantu tubuh untuk

segar kembali.31 Apabila titik tekan dipijat atau disentuh dan diberi

aliran energi maka system cerebral akan menekan besarnya sinyal nyeri

yang masuk kedal am sistem saraf yaitu dengan mengaktifkan sistem

nyeri yang disebut analgesia.32 Ketika pemijatan menimbulkan sinyal

nyeri, maka tubuh akan mengeluarkan morfin yang disekresikan oleh

sistem serebral sehingga menghilangkan nyeri dan menimbulkan

perasaan yang nyaman (euphoria). Reaksi pijat refleksi terhadap tubuh

tersebut akan mengeluarkan neurotransmitter yang terlibat dalam

sistem analgesia khususnya enkafalin dan endorphin yang berperan

menghambat impuls nyeri dengan memblok transmisi impuls ini di

dalam sistem serebral dan medulla spinalis.32

Rasa sakit yang dirasakan oleh tubuh di atur oleh dua sistem

serabut saraf yaitu serabut A-Delta bermielin dan cepat dan serabut C

tidak bermeilin berukuran sangat kecil dan lambat mengolah sinyal

sebelum dikirim ke sistem saraf pusat atau sistem serebral. Rangsangan

yang masuk ke sistem saraf serabut A-Delta mempunyai efek


28

menghambat rasa sakit yang menuju ke serabut saraf C, serabut saraf C

bekerja untuk melawan hambatan. Sementara itu, signal dari otak juga

mempengaruhi intensitas rasa sakit yang dihasilkan. Seseorang yang

merasa sakit bila rangsangannya yang datang melebihi ambang rasa

sakitnya, secara reflek orang akan mengusap bagian yang cedera atau

organ tubuh manusia yang berkaitan dengan daerah titik tekan tersebut.

Usaha tubuh untuk merangsang serabut saraf A-Delta menghambat

jalannya sinyal rasa sakit yang menuju ke serabut C menuju ke otak,

dampaknya rasa sakit yang diterima otak bisa berkurang bahkan tidak

terasa sama sekali.32

c. Metode Refleksi

Metode pijat refleksi yang berkembang di tanah air berasal dari

dua sumber, yaitu metode dari Taiwan dan metode yang diperkenalkan

oleh Benjamin Gramm.27 Pada metode yang berasal dari Taiwan ini

dilakukan pemijatan dengan menekan buku jari telunjuk yang ditekuk

pada zona refleksi. Sedangkan metode kedua adalah metode yang

diperkenalkan oleh Benjamin Gramm, dimana metode ini

mempergunakan alat bantu berupa stik kecil untuk menekan zona

refleksi. Penekanan pada saat awal dilakukan dengan lembut, kemudian

secara bertahap kekuatan penekanan ditambah sampai terasa sensasi

yang ringan, tetapi tidak sakit. Pada individu seperti bayi, maupun

orang tua maka tekanan dapat dibuat lebih lembut. Penekanan dapat

dilakukan 30 detik sampai 2 menit.33 Jika menggunakan alat bantu stik


29

maka titik yang dipijat lebih terasa sakit, pijatan yang dilakukan bisa

lebih kuat, tepat sasaran, dan tidak melelahkan. 34 Apabila dengan

menggunakan tangan, saat memijat akan terasa ada semacam butiran-

butiran pasir bila organ yang dipijat ada gangguan. Kalau pasir tersebut

tidak terasa lagi saat dipijat, maka tubuh sudah mulai membaik. Kedua

metode tersebut telah berkembang di Eropa dan Amerika, dimana

keduanya sama-sama bermanfaat untuk mencegah dan menyembuhkan

penyakit.34

d. Hal-hal yang Perlu diperhatikan Sebelum Pijat Refleksi

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan sebelum pijat

refleksi, yakni sebelum pemijatan, kaki terlebih dahulu direndam air

hangat yang diberi minyak essensial sejenis garam tapi wangi. Gunanya

untuk menghilangkan kotoran dan kuman yang ada di kaki. Setelah itu,

kaki dikeringkan kemudian memakai minyak khusus untuk pemijatan

supaya kulit tidak lecet ketika dipijat. Pemijatan sebaiknya dilakukan

dua hari sekali atau tiga kali dalam seminggu dan pemijatan tidak

dianjurkan untuk dilakukan setiap hari atau setiap saat karena akan

merusak saraf refleks. Setiap titik refleksi biasanya dipijat 5 menit, jika

terasa sakit sekali boleh dipijat 10 menit. Jika pemijatan terlalu keras

dan klien merasa kesakitan, maka tekanan pijatan dikurangi dan

memindahkan pijat ke bagian lainnya.

Jangan memijat pada waktu klien menderita penyakit menular

dan ada bagian tubuh yang luka atau pun bengkak. Sesudah pemijatan
30

maka akan menimbulkan reaksi yakni pada klien yang sakit ginjal,

kadang - kadang akan mengeluarkan urine berwarna coklat atau merah

dan hal ini merupakan gejala yang normal, terasa sakit pinggang setelah

pemijatan selama hari ke tiga dan keempatnya dan ini merupakan tanda

bahwa peredaran darah sudah mulai kembali normal. Selain itu, reaksi

yang ditimbulkan adalah suhu badan naik, ini merupakan reaksi yang

nomal sebagai reaksi kelenjar refleksi. Kemudian timbul adanya luka/

ulkus di paha, ini merupakan bahwa kotoran yang ada di dalam darah

tidak dibuang secara normal sehingga dibuang melalui luka/ulkus.

Timbul adanya vena yang menonjol, ini merupakan sirkulasi darah

kembali normal. Tumit kaki bengkak, ini merupakan bahwa ada

kelenjarnya yang masih terhambat. Dan apabila ada salah satu bagian

tubuh yang sakit, ini disebabkan karena ada peredaran darah tersebut

berhasil kembali berjalan dengan normal.27,34

e. Hal-hal yang Perlu diperhatikan Dalam Pijat Refleksi

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pijat refleksi adalah

seseorang yang hanya sekali atau dua kali pijat belum tentu dapat

sembuh dari penyakitnya, namun diperlukan waktu yang cukup.

Biasanya sakit dapat berangsur-angsur sembuh atau berkurang dengan

rajin dipijat. Untuk penyakit yang berat biasanya diperlukan 20-30 kali

pijat atau sepuluh minggu. Bagi klien yang menderita penyakit jantung,

diabetes melitus, liver dan kanker, pemijatan atau pemberian tekanan

tidak boleh kuat. Tiap refleksi hanya boleh dipijat selama 2 menit.
31

Pemijatan tidak boleh dilakukan apabila klien dalam keadaan sehabis

makan. Setelah selesai pemijatan dianjurkan untuk minum air putih,

agar kotor an dalam tubuh mudah terbuang bersama urine.

Bagi penderita penyakit ginjal kronis tidak dianjurkan minum

lebih dari 1 gelas. Tidak dianjurkan melakukan pemijatan jika dalam

kondisi badan kurang baik karena akan mengeluarkan tenaga keras. Dan

yang terakhir tidak dianjurkan pemijatan pada ibu hamil, karena akan

terjadi peningkatan hormon dan badan terlihat bengkak dan terasa sakit

apabila ditekan begitu juga tidak dianjurkan pada penderita rheumatoid

arthtritis.27,34

4. Faktor - faktor Penyebab Klien Memilih Terapi Alternatif

Pengobatan dalam masyarakat sebagai perilaku kesehatan

masyarakat adalah suatu respon seseorang (organisme) terhadap stimulus

yang berkaitan dengan sakit dan penyakit, sistem pelayanan kesehatan,

makanan dan lingkungan.45 Terapi alt ernatif semakin beragam disamping

pelayanan medis yang semakin meningkat mutu dan kecanggihan

teknologinya. Ada beberapa faktor atau alasan penyebab seorang klien

memilih terapi alternatif, diantaranya:

a. Faktor Sosial Masyarakat

Proses sosial merupakan cara-cara berhubungan orang-

perorangan dan kelompok-kelompok sosial yang saling bertemu.36

Pengaruh sosial memang sangat kompleks salah satunya adalah

pengaruh orang lain atau sugesti teman yang memiliki alasan


32

memilihan terapi alternatif.37 Hal ini disebabkan karena pengaruh

informasional yaitu pengaruh agar informasi yang diperoleh dari orang

lain diterima sebagai fakta, sehingga dengan pengaruh tersebut dapat

mempengaruhi perilaku orang-orang yang berada disekitarnya. 45 Hal ini

dapat dilihat pada fenomena sosial di sebagian masyarakat bahwa

perilaku mencari dan memelihara kesehatan pada pengobatan alternatif

tersebut sudah mendapatkan pembenaran bahkan saling

merekomendasikan klien yang sakit pada pengobatan alternatif.39

b. Faktor Ekonomi

Faktor ekonomi mepengaruhi masyarakat dalam

mempertahankan kondisi kesehatannya yang baik.36 Terapi alternatif

dipilih karena alasannya murah dalam mempertahankan derajat

kesehatan.37 Pergi ke terapi alternatif biayanya sangat terjangkau

bahkan ada yang membuat gratis maka, masyarakat dapat menikmati

fasilitas kesehatan tersebut.39 Faktor ini diperkuat dengan persepsi

masyarakat bahwa terapi alternatif sedikit membutuhkan tenaga, biaya,

dan waktu.39

c. Faktor Budaya yang Diadopsi Klien Kebanyakan

Manusia pada dasarnya adalah makhluk budaya yang harus

membudayakan dirinya terhadap kebutuhan dasarnya, dimana

kebudayaan merupakan keseleruhan yang kompleks yang didalamnya

terkandung pengetahuan, kepercayaan, tingkah laku, kebiasaan,

kesenian, moral, hukum, adat istiadat dan kemampuan-kemampuan lain


33

yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.36 Salah satu alasan

mengapa klien memilih tempat terapi alternatif karena pengobatan di

tempat ini memiliki seseorang yang mampu mempercepat kesembuhan

penyakitnya.39

d. Faktor Psikologi

Manusia merupakan makhluk bio-psiko-kultural-spiritual, dan

unsur-unsur ini saling mempengaruhi. Oleh karena itu dibutuhkan

pendekatan yang holistic dalam menghadapi individu yang

membutuhkan pelayanan kesehatan.41 Termasuk diantaranya melalui

pendekatan psikologis yaitu segala sesuatu berkenaan dengan proses

mental baik normal maupun abnormal dan pengaruhnya pada perilaku. 42

Kebutuhan akan hal ini dapat dipenuhi oleh terapi alternatif sehingga

pasien lebih mengontrol penyakitnya.44 Dalam hal ini, klien

memperoleh kenyamanan pada saat berobat. Selain juga tidak

menggunakan peralatan -peralatan yang menyakitkan.44 Klien tidak ada

keluhan atau rasa sakit selama pengobatan dan merasa diberi efek

penyegaran dan relaksasi.34

e. Faktor Kejenuhan terhadap Pelayanan Medis yang Tidak Memberikan

Kesembuhan

Proses terapi alternatif yang terlalu lama daripada pelayanan

medis meyebabkan si penderita bosan menerima peran sebagai pasien,

dan ingin segera mengakhirinya, oleh karena itu dia berusaha mencari

alternatif terapi lain yang mempercepat penyembuhannya atau hanya


34

memperingan rasa sakitnya.39 Dari sudut pandang klien bukan suatu hal

yang penting mengenai dasar ilmiah. Pengguna dari terapi alternatif ini

biasanya pula mencoba pengobatan konvensional yang tidak

menyembuhkan penyakitnya. Kedokteran modern belum mampu secara

meyakinkan menangani masalah penyakit degeneratif seperti masalah

penuaan, kanker, diabetes, hipertensi.44 Hal ini mengakibatkan

berkurangnya kepercayaan masyarakat dan minat pencari pertolongan

ke terapi alternatif. Seseorang yang sudah didiagnosa seorang dokter

menderita penyakit yang parah dan dikatakan akan bertahan dua tahun

lagi, maka seseorang itu mencari pengobatan lain untuk bertahan hidup

dan mengatasi penyakitnya dengan menggunakan terapi alternatif.39

f. Faktor Manfaat dan Keberhasilan Terapi

Keefektifan dari terapi alternatif menjadi alasan yang sangat

berpengaruh terhadap pemilihan terapi alternatif.37 Suatu hal dikatakan

berhasil apabila mendatangkan hasil atau perubahan ke arah yang

diharapkan.42 Adanya beberapa manfaat umum dari terapi alternatif

baik secara psikologis dan sosial yang dapat terpengaruh akibat

ketidakpastian penyakit, biaya yang rendah dan menyenangkan,

penguatan dan keterlibatan langsung klien dalam penanganan

penyakitnya.44 Penggunaan terapi alternatif ini bisa langsung dirasakan

manfaat dan keberhasilannya dalam mengatasi berbagai penyakit.33

Penggunaan terapi alternatif ini selain bisa menyembuhkan bisa juga

untuk kebugaran dan secara tidak langsung dapat mencegah penyakit.27


35

g. Faktor Pengetahuan

Pengetahuan merupakan hasil dari “tahu”, dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Sebagian

besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata, telinga atau

kognitif yang merupakan hal yang sangat penting untuk terbentuknya

tindakan seseorang.45 Pengetahuan merupakan segala sesuatu yang

diketahui oleh seseorang yang didapat secara formal dan informal.

Pengetahuan formal diperoleh dari pendidikan sekolah sedangkan

pengetahuan informal diperoleh dari media informasi yaitu media cetak

seperti buku-buku, majalah, surat kabar, juga media elektronika seperti

televisi, radio dan internet.46 Pengetahuan formal terkait dengan tingkat

pendidikan.

Tingkat pendidikan yang berbeda mempunyai kecenderungan

yang tidak sama dalam mengerti dan bereaksi terhadap kesehatan

mereka, hal ini yang juga dapat mempengaruhi dalam hal pemilihan

terhadap pengobatan.45 Tingkat pendidikan yang masih rendah serta

kurangnya informasi kesehatan yang diterima menyebabkan sebagian

besar masyarakat kurang menyadari akan pentingnya kesehatan.

Keadaan seperti ini membuat masyarakat berpedoman bahwa sehat

adalah kondisi fisik/biologisnya masih mampu melakukan aktivitas dan

gerakan yang normal seperti biasanya berarti dalam kondisi sehat,


36

sedangkan konsep sakit adalah jika kondisi tubuh sudah tidak mampu

melakukan aktivitas sehari-hari.39

Sudut pandang klien bukan suatu hal yang penting mengenai

dasar ilmiah. Penggunaan terapi alternatif ini biasanya pula sudah

mencoba pengobatan konvensional yang tidak menyembuhkan

penyakitnya. Hal ini membuat pasien tidak percaya akan pelayanan

medis, dan penggunaan terapi alt ernatif ini mendengar keberhasilan

penyembuhan alternatif dari orang-orang disekitar lingkungan yang

sudah mengalami kesembuhan melalui pengobatan alternatif tersebut.44

h. Persepsi Tentang Sakit dan Kondisi Penyakit yang Diderita

Pesepsi adalah sebagai pengalaman yang dihasilkan melalui

panca indra. Setiap orang mempunyai persepsi yang berbeda, meskipun

mengamati terhadap objek yang sama.45 Persepsi terhadap penyebab

penyakit akan menentukan cara pengobatannya, dimana penyebab

penyakit dikatagorikan 2 golongan yaitu pertama personalitik karena

penyakit timbul karena perbuatan orang lain atau berbau mistik,

sedangkan kedua yaitu naturalistik karena penyakit disebabkan faktor

makanan,debu dan alam.36 Tidak ada satu perilaku kesehatan individu

yang sama dalam mencari alternatif penyembuhan, karena memang

setiap individu memiliki karakteristik perilaku sendiri-sendiri. 39

Perilaku seseorang terhadap sakit dan penyakit, yaitu bagaimana

manusia berespon, baik secara pasif (mengetahui, bersikap, dan

mempersepsikan penyakit dan rasa sakit yang ada pada dirinya dan di
37

luar dirinya), maupun aktif (tindakan) yang dilakukan sehubungan

dengan penyakit dan sakit tersebut.45 Klasifikasi perilaku yang

berhubungan dengan kesehatan yaitu: perilaku sehat dan perilaku

sakit.45

Perilaku sehat (health behavior) merupakan hal-hal yang

berkaitan dengan tindakan atau kegiatan seseorang dalam memelihara

dan meningkatkan kesehatannya. Sedangkan perilaku sakit (the sick

role behavior) merupakan segala tindakan atau kegiatan yang dilakukan

individu yang merasa sakit, untuk merasakan dan mengenal keadaan

kesehatannya atau rasa sakit.45

D. Terapi zona
1. Pengertian
Merupakan suatu metode penyembuhan atau terapi dengan

menekan daerah-daerah tertentu berdasarkan pembagian zona atau daerah

dalam tubuh yang dipergunakan untuk merawat atau mengobati organ

tubuh yang terganggu atau sakit.56 Terapizona berasal dari kata asing

(Inggris), yaitu terapi dan zona. Terapi artinya perawatan atau pengobatan

dan zona artinya daerah/ lingkungan/ jalur. Ilmu ini berasal dari Negeri

Tiongkok beberapa ribu tahun yang lalu kemudian berkembang ke Eropa,

Amerika, dan Negara-negara Asia lainnya termasuk Indonesia. Menurut

teori Tionghua kuno, tubuh manusia dibagi menjadi 10 zona/ daerah/

lingkungan/ jalur.56
Pembagian ditentukan menurut 10 jari, yaitu:
38

a. Zona pertama : Ditentukan penarikan garis mulai dari ibu jari kaki

melintasi bagian tubuh depan naik sampai kepala

kemudian turun melalui bagian tubuh belakang dan

kemudian kembali ke ibu jari kaki.


b. Zona kedua : Garis yang ditarik dari jari kedua (telunjuk) kaki
c. Zona ketiga : Garis yang ditarik dari jari tengah kaki
d. Zona keempat : Garis yang ditarik dari jari keempat (jari manis) kaki
e. Zona kelima : Garis yang ditarik dari jari kelima (kelingking) kaki
Tiap jari kaki atau tangan menunjukkan zona oleh karena manusia

mempunyai 10 jari kaki atau 10 jari tangan. Maka tubuh manusia dibagi

dalam 10 zona. Tiap zona melalui organ-organ tubuh dan hasil

penyelidikan para ahli setiap organ tubuh mempunyai pantulan atau reflek

di telapak kaki/ tangan. Terapi zona juga disebut refleksi adalah cara

memijat tangan, kaki, dan anggota tubuh yang lain dengan mengarahkan

pada titik pusat urat-urat saraf.56


2. Teknik Terapi zona
Pertama tekanan secara ringan kemudian mantap dan dalam.

Jempol memutar kearah jarum jam. Di tempat-tempat tertentu kadang-

kadang menggunakan jari untuk mengurut. Terapi zona efektif dilakukan

sebanyak seminggu dua kali. Berikut langkah-langkahnya:56


a. Menekan
Teknik ini terbagi menjadi dua bagian yaitu teknik tekan lepas

dan teknik kotok. Teknik tekan lepas dilakukan dengan menekan

menggunakan ibu jari atau telunjuk, ditekan sebentar kemudian

dilepas kemudian ditekan lagi. Lakukan teknik tekan lepas berulang-

ulang sesuai dengan bagian yang berhubungan dengan penyakit yang

bersangkutan. Teknik kotok, yaitu pemijatan dilakukan dengan

menekan menggunakan jari telunjuk, jari tengah atau jari manis,


39

tergantung kebiasaan. Caranya tekanan dilakukan sekali, agak lama,

dan cukup dalam pada daerah tubuh tertentu.


b. Mengurut
Teknik pemijatan dengan mengurut biasanya menggunakan ibu

jari. Caranya ibu jari diletakkan pada wilayah tubuh yang akan diurut,

lalu tekanan dilakukan secara searah dan berulang-ulang di wilayah

tubuh tersebut. Selain menggunakan ibu jari mengurut juga terkadang

menggunakan semua jari-jari tangan baik kiri maupun kanan.


c. Memutar
Teknik pemijatan dengan memutar biasanya dilakukan khusus

dipergelangan kaki. Biasanya teknik ini digunakan untuk

meregangkan otot yang mengalami ketegangan.


d. Menarik
Teknik pemijatan dengan cara menarik biasanya dilakukan

untuk menarik jari-jari kaki atau jari-jari tangan pasien. Biasanya

menggunakan ibu jari dan telunjuk. Cara menariknya tidak

diperkenankan kencang-kencang. Selain itu jangan menarik jari-jari

tersebut secara mendadak. Sebelumnya urut terlebih dahulu jari-jari

tangan atau jari-jari kaki yang akan ditarik juga dengan menggunakan

ibu jari dan jari telunjuk.


e. Menepuk
Teknik pemijatan juga dilakukan dengan cara menepuk-nepuk

bagian tubuh tertentu dengan menggunakan telapak tangan. Tekanan

tepukan sedang atau tidak terlalu keras. Teknik ini akan memberik

efek panas. Teknik menepuk ini bertujuan untuk melancarkan

peredaran darah pada wilayah tubuh tertentu.


f. Menggunakan alat bantu pijat
40

Memijat pada umumnya menggunakan jari tangan atau ruas

jari, namun ada juga yang menggunakan alat bantu pemijatan. Alat

bantu pemijatan biasanya digunakan untuk permukaan kulit pasien

yang tebal, keras, dan kaku. Karena itu, tidak semua jenis

perlengkapan tersebut lazim dikenal orang awam. Alat tersebut

diantaranya: stik kaki dan pelumas.


3. Efek Terapi zona
Setelah pemijatan selesai atau adakalanya ditengah pemijatan,

timbul beberapa reaksi yang terjadi pada pasien, beberapa reaksi sebagai

berikut:56
a. Suhu badan naik
b. Kepala pusing
c. Urat darah menonjol
d. Urine berwarna keruh
e. Timbul rasa gatal
f. Timbul rasa mengantuk
4. Larangan Terapi zona
Terapi zona tidak boleh dilakukan pada:56
a. Wanita sedang haid. Diusahakan untuk tidak memijat di daerah

reproduksi karena akan mengakibatkan pendarahan yang tambah

hebat.
b. Wanita mengandung. Diusahakan untuk tidak memijat daerah

reproduksi, ini dikhawatirkan akan menimbulkan kontraksi pada

rahim dan mengakibatkan pendarahan (abortus) ataupun melahirkan

awal (prematurus imminent).


c. Penderita penyakit menular. Terapis harus hati-hati dalam

penanganannya/ sterilisasinya, dikhawatirkan kita akan menjadi

tertular atau menularkan pada penderita lain.


41

d. Didaerah yang bengkak. Tidak boleh memijat pada daerah yang

bengkak, karena dikhawatirkan akan menjadi semakin bertambah

bengkak.

5. Prosedur Terapi Zona

a. Fase Orientasi : 1) Mengucapkan salam


2) Memperkenalkan diri
3) Menjelaskan tujuan tindakan
4) Menjelaskan langkah dan prosedur
5) Menanyakan kesiapan pasien
b. Fase Kerja : 1) Mencuci tangan sebelum tindakan
2) Memakai handscoen
3) Menjaga privacy
4) Persiapkan alat terapi zona
5) Mengukur TTV
6) Lakukan pijatan pada titik pituitary, thyroid, solar
plexus, lambung, ginjal, saluran kemih, tulang
pinggang, tulang punggung, ketiak, bahu, siku,
lutut, syaraf, pinggang, getah bening,
keseimbangan, dan pantulan keseimbangan
7) Bantu pasien memperoleh posisi yang nyaman
8) Melepaskan sarung tangan
9) Cuci tangan
c. Fase Orientasi : 1) Evaluasi kenyamanan pasien
2) Menyampaikan rencana tindak lanjut
3) Berpamitan

6. Daerah Terapi zona


42

Gambar 2.1
Terapi Zona pada Pasien Lumpuh56

Keterangan:

1 : Pituitary 16 : Solar plexus 34 : Keseimbangan


2 : Thyroid 31a : Getah bening 48 : Tulang pinggang
34a : Pantulan keseimbangan 34 : Keseimbangan 49 : Tulang punggung
9 : Ketiak 39 : Saraf pinggang
10 : Bahu 31a : Getah bening
18 : Ginjal 43 : Lutut
20 : Kandung kemih 44 : Siku
19 : Saluran kemih 45 : Bahu
21 : Lambung Faktor-faktor penyebab klien
memilih terapi alternatif:
a. Faktor sosial masyarakat
b. Faktor ekonomi
c. Faktor budaya yang diadopsi
E. Kerangka Teori klien kebanyakan
d. Faktor psikologi
e. Faktor kejenuhan terhadap
Faktor resiko stroke: pelayanan medis yang tidak
1. Usia memberikan kesembuhan
2. Jenis kelamin f. Faktor manfaat dan keberhasilan
3. Riwayat keluarga terapi
4. Ras atau etnis g. Faktor pengetahuan
5. Hipertensi h. Persepsi tentang sakit dan
kondisi penyakit yang diderita
43

Stroke

Stroke Hemoragik

Stroke Non Hemoragik


Kekuatan otot Zona Terapi
menurun ( Seminggu 2 kali )
Kekuatan otot
meningkat
Skema 2.1
F. Kerangka Konsep
Kerangka Teori

Variabel Dependent
Variabel Independent

Zona Terapi Kekuatan otot pasien


stroke

Skema 2.2
Kerangka Konsep
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Rancangan Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah pra-

eksperimen dengan rancangan one-group pre-test post-test design (rancangan

pra-pasca test dalam satu kelompok), dimana skala nyeri saat pemasangan

infus diukur sebelum dan setelah diberikan perlakuan berupa terapi zona.

Bentuk rancangan penelitiannya adalah sebagai berikut:47

Tabel 3.1 Jenis dan rancangan penelitian

Subjek Pre-tes Perlakuan Post-test


K O1 X O2
Keterangan:

K : Subjek (responden yang dilakukan terapi zona)

O1 : Observasi kekuatan otot pada penderita stroke sebelum dilakukan terapi

zona (pre-tes)

O2 : Observasi kekuatan otot pada penderita stroke sesudah dilakukan terapi

zona (post-tes)

X : Intervensi / perlakuan (terapi zona)

B. Lokasi dan Waktu Penelitian

Lokasi penelitian di Hasta Terapetika Semarang. Waktu penelitian

bulan Mei-Juni 2017.

C. Populasi dan Sampel

45
46

1. Populasi

Populasi dalam penelitian adalah sejumlah besar subyek yang

mempunyai karakteristik tertentu, subyek dapat berupa manusia, hewan,

data laboratorium dan lain-lain, sedang karakteristik subyek ditentukan

sesuai dengan ranah dan tujuan penelitian. 48 Populasi dalam penelitian

ini adalah semua pasien stroke yang dilakukan terapi zona di Hasta

Terapetika Semarang, jumlah rata-rata dalam satu bulan selama 3 bulan

terakhir (Juli - September 2016) pasien stroke yang dilakukan terapi zona

sebanyak 43 orang.

2. Penentuan Sampel

Sampel adalah populasi yang diteliti atau bagian dari populasi yang

dipilih dengan cara tertentu sehingga dianggap dapat mewakili

populasinya. Mereka adalah subyek yang memenuhi kriteria pemilihan,

yaitu kriteria inklusi dan eksklusi dan terpilih menjadi subyek yang akan

diteliti. Kriteria inklusi adalah karakteristik umum subyek penelitian pada

populasi, yaitu kriteria yang sesuai dengan masalah yang diteliti.kriteria

eksklusi yaitu sebagian subyek yang memenuhi kriteria inklusi yang harus

dikeluarkan dari studi karena berbagai sebab, antara lain : keadaan yang

mengganggu kemampulaksanaan, hambatan etis dan subyek menolak

berpartisipasi.48
47

Menurut Gay sampel untuk penelitian eksperimen sebanyak 15

subyek per kelompok.57 Jadi penelitian ini menggunakan sampel penelitian

sebanyak 15 responden yang telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi.

Kriteria inklusi pada penelitian ini adalah sebagai berikut:

a. Pasien yang akan dilakukan terapi zona

b. Kekuatan otot 1-3

c. Pasien dalam keadaan sadar, mampu membaca dan menulis

d. Pasien dapat diajak kerjasama saat proses penelitian berlangsung

Kriteria eksklusinya adalah sebagai berikut.

a. Proses terapi zona tidak tuntas (misalkan pasien kesakitan)

b. Pasien dengan paralisis

c. Pasien dalam keadaan tidak sadar

d. Pasien mengundurkan diri

Pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan tehnik

pusposive sampling, yaitu pengambilan sampel secara sengaja sesuai

dengan persyaratan sampel yang diperlukan.49

D. Definisi Operasional

Definisi operasional adalah mendefinisikan variabel secara operasional

berdasarkan karakteristik yang diamati, sehingga memungkinkan peneliti

untuk melakukan observasi atau pengukuran secara cermat terhadap suatu

obyek atau fenomena. Definisi operasional ditentukan berdasarkan parameter

yang dijadikan ukuran dalam penelitian. Cara pengukuran merupakan cara


48

dimana variabel dapat diukur dan ditentukan karakteristiknya.50 Definisi

operasional pada penelitian ini adalah pada tabel di bawah ini.

Tabel 3.2 Definisi operasional variabel penelitian

Definisi
Variabel Cara ukur Hasil ukur Skala
Operasional
Terapi zona Terapi refleksi
berdasarkan batas
dan letak reflek-
reflek yang - - -
berhubungan
langsung dengan
organ tubuh manusia
Kekuatan Kemampuan otot Diukur memakai 0 = Otot tidak Rasio
otot atau group otot skala klasik mampu
menghasilkan 0,1,2,3,4,5 bergerak/lumpuh
tegangan dan tenaga 1 = Terdapat sedikit
selama usaha kontraksi otot,
maksimal baik secara namun tidak
dinamis maupun didapatkan gerakan
secaca statis pada persendian
yang harus
digerakkan oleh
otot tersebut.
2 = Dapat
mengerakkan otot
atau bagian yang
lemah sesuai
perintah
3 = Dapat
menggerakkan otot
dengan tahanan
minimal
4 = Dapat bergerak
dan dapat melawan
hambatan yang
ringan.
5 = Bebeas
bergerak dan dapat
melawan tahanan
yang setimpal
(normal).

E. Etika Penelitian
49

Penelitian ini tidak boleh bertentangan dengan etika. Penelitian harus

etis yaitu hak responden harus dilindungi. Etika penelitian yang dimaksud

adalah sebagai berikut:51,52

1. Autonomy

Peneliti perlu mempertimbangkan hak-hak subyek untuk

mendapatkan informasi yang terbuka berkaitan dengan jalannya

penelitian serta memiliki kebebasan menentukan pilihan dan bebas

dari paksaan untuk berpartisipasi dalam kegiatan penelitian. Beberapa

tindakan yang terkait dengan prinsip menghormati harkat dan martabat

manusia, adalah: peneliti mempersiapkan formulir persetujuan subyek

(informed consent) yang terdiri dari:

a. Penjelasan manfaat penelitian

b. Penjelasan kemungkinan risiko dan ketidaknyamanan yang dapat

ditimbulkan

c. Penjelasan manfaat yang akan didapatkan

d. Persetujuan peneliti dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan

subyek berkaitan dengan prosedur penelitian

e. Persetujuan subyek dapat mengundurkan diri kapan saja

f. Jaminan anonimitas dan kerahasiaan.

2. Anonimity (Kerahasiaan Identitas)

Peneliti akan menjaga kerahasiaan identitas responden sehingga

hanya peneliti saja yang mengetahui hasil jawaban dari masing-masing

responden. Selanjutnya peneliti hanya memberikan kode berupa nomor


50

urut pada lembar koesioner yang urutannya hanya diketahui oleh peneliti

saja

3. Confidentiality (Kerahasiaan

Informasi)

Peneliti menjaga kerahasiaan semua informasi yang di dapat dari

responden. Kerahasiaan informasi ini selanjutnya oleh peneliti dimasukkan

dalam bentuk kode-kode saja

4. Beneficence

Peneliti melaksanakan penelitian sesuai dengan prosedur

penelitian guna mendapatkan hasil yang bermanfaat semaksimal

mungkin bagi subyek penelitian dan dapat digeneralisasikan di tingkat

populasi

5. Nonmaleficence

Peneliti meminimalisasi dampak yang merugikan bagi subyek

F. Instrumen Penelitian

Instrumen yang digunakan dalam mengukur variabel dari pengaruh

terapi zona terhadap kekuatan otot pada pasien stroke adalah:

1. Seperangkat alat pijat

2. Tempat tidur

3. Terapist

4. Tabel Manual Muscle Testing

5. Lembar observasi
51

G. Tehnik Pengumpulan Data

1. Jenis data

a. Data primer
Pengumpulan data ini dilakukan dengan mengisi identitas

responden dan hasil penngukuran.


b. Data sekunder
Data sekunder yang akan di kumpulkan adalah data pendukung

yang terikat dengan tujuan penelitian diperoleh dari literature buku,

internet dan survey yang dikumpulkan serta data dari Klinik Hasta

Terapetika terkait jumlah pasien stroke.

2. Langkah-langkah pengumpulan data

a. Tahap persiapan
Langkah awal yang dilakukan peneliti yaitu:
1) Melakukan studi pustaka dan penyusunan proposal terkait dengan

judul peneliti.
2) Meminta surat ijin penelitian kepala STIKES Karya Husada

Semarang untuk diberikan kepada Klinik Hasta Terapetika

Semarang.
3) Setelah Klinik Hasta Terapetika berkenan untuk dilakukan

penelitian, peneliti melanjutkan dengan pengambilan beberapa data

yang di makasud.
4) Melakukan penjelasan terhadap enumerator sebanyak satu orang

dan fasilitator sebanyak satu orang. Tugas enumerator disini yaitu

membantu peneliti untuk mencari responden setelah pasien

memeriksakan di Klinik Hasta Terapetika.


5) Menjelaskan kepada responden tujuan penelitian yang akan

dilakukan yaitu efektifitas terapi zona terhadap kekuatan otot pada

pasien stroke.
52

6) Tugas fasilitator di sini yaitu mendampingi peneliti saat

melaksanaan penelitian untuk membantu dalam penggambilan

gambar selama proses penelitian berjalan.


b. Tahap Pelaksanaan
1) Peneliti menentukan responden yang akan dijadikan sempel di

Klinik Hasta Terapetika, selanjutnya melihat identitas pasien

meliputi jenis kelamin, usia, riwayat pekerjaan, dan pendidikan.


2) Peneliti berserta enumerator memperkenalkan diri serta

menjelaskan maksud dan tujuan peneliti.


3) Peneliti memberikan surat pernyataan bersedia menjadi responden

kepada calon responden.


4) Peneliti menjelaskan kepada responden tentang terapi zona.
5) Peneliti mengukur kekuatan otot sebelum peneliti beserta therapist

melakukan terapi zona selama 10 menit, kemudian

mendokumentasikannya. Kekuatan otot awal yang masuk dalam

penelitian dengan rentang nilai 1-3.


6) Setelah dilakukan pengukuran kekuatan otot peneliti beserta

therapist langsung melakukan terapi zona selama 30 menit.


7) Setelah terapi zona selesai langsung dilakukan pengukuran

kekuatan otot pada pasien.


8) Peneliti mengisi lembar obsevasi kekuatan otot pasien stroke

sesudah dilakukan terapi zona.


c. Tahap Terminasi
Peneliti mengecek ulang hasil pengisian lembar observasi dan

mengevaluasai keadaan responden selama proses penelitian berjalan.

H. Metode Pengolahan dan Analisa Data

1. Pengolahan Data:53

a. Editing
53

Editing merupakan kegiatan meneliti kembali apakah data

setiap sampel tentang intensitas nyeri sudah terisi dengan tepat dan

lengkap. Proses editing dilakukan di tempat pengumpulan data

sehingga jika ada kekurangan dapat segera dilengkapi.

b. Coding

Coding merupakan usaha yang dilakukan untuk

mengklasifikasikan jawaban menurut macamnya. Klasifikasi

dilakukan dengan jalan menandai masing-masing dengan kode berupa

angka kemudian memasukkan kedalam lembar tabel kerja guna

mempermudah untuk membacanya. Data untuk kekuatan otot klien

sebelum dilakukan terapi zona di beri kode Ol, sedangkan untuk

kekuatan otot klien sebelum dilakukan terapi zona di beri kode O2.

c. Tabulating

Tabulating adalah kegiatan memasukkan data hasil penelitian ke

dalam tabel- tabel sesuai dengan skala klasik (0,1,2,3,4,5).

d. Entry data

Entry data merupakan proses memasukkan data yang sudah

terkumpul kedalam komputer untuk selanjutnya dilakukan analisis data.

e. Cleaning

Cleaning merupakan pengecekan kembali data yang sudah dientri

apakah ada kesalahan atau tidak. Kesalahan tersebut kemungkinan

terjadi pada saat kita mengentri data ke komputer.

2. Analisis Data
54

Analisis data pada penelitian ini dilakukan dengan pengujian analisa

univariat dan bivariat.

A. Analisa univariat

Analisa univariat yaitu analisa yang dilakukan terhadap tiap

variabel dari penelitian. Pada penelitian ini yang dianalisa univariat

adalah kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan terapi zona.

Karena data berskala rasio maka analisa data univariat akan

digambarkan dalam bentuk pemusatan data (nilai minimal, nilai

maksimal, mean, median, dan standart deviasi).54

B. Analisa bivariat

Analisa bivariat yaitu analisa yang dilakukan terhadap dua

variabel yang diduga saling berhubungan/ mempengaruhi. Analisa

bivariat pada penelitian adalah untuk mengetahui perbedaan kekuatan

otot pada pasien stroke sebelum dan setelah dilakukan intervensi terapi

zona melalui uji statistik. Pada penelitian ini menggunakan uji statistik

non-parametrik Wilcoxon, karena berdasarkan hasil uji kenormalan data

menunjukkan distribusi data tidak normal sebelum dan sesudah

dilakukan zona terapi dengan nilai p-value = 0,000 dan 0,000 (< 0,05).

Berdasarkan analisa bivariat dapat diketahui bahwa setelah

dilakukan uji statistik non-parametrik Wilcoxon diperoleh hasil p-value


55

= 0,000 (< 0,05). Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan

kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan zona terapi di Hasta

Terapetika Semarang.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

Sesuai dengan tujuan awal, penelitian ini bertujuan untuk

mendiskripsikan karakteristik responden meliputi jenis kelamin, berat badan,

usia, jenis stroke, dan tekanan darah. Mendiskripsikan kekuatan otot pasien

stroke sebelum dan setelah dilakukan zona terapi di Hasta Terapetika

Semarang. Serta menganalisis efektifitas zona terapi pada kekuatan otot

pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang. Untuk lebih jelasnya perhatikan

penjelasan dibawah ini.

1. Karakteristik Responden

Tabel 4.1
Distribusi responden berdasarkan karakteristik pasien dengan stroke yang
menjalani zona terapi di Hasta Terapetika Semarang
2 – 22 Juni 2017 (n=15)

Variabel n %
Jenis Kelamin
Laki-laki 7 46,7
Perempuan 8 53,3
Usia
Middle age (45-59 Th) 8 53,3
Elderly (60-74 Th) 7 46,7
Mean 57,40
Minimum 43
Maximum 71
Std. Deviation 8,31
Berat badan
Mean 55,07
Minimum 49
Maximum 68
Std. Deviation 5,34
Sumber data primer 2017

56
57

Lanjutan Tabel 4.1


Distribusi responden berdasarkan karakteristik pasien dengan stroke yang
menjalani zona terapi di Hasta Terapetika Semarang
2 – 22 Juni 2017 (n=15)

Variabel n %
Jenis Stroke
Stroke Non Hemorargik 10 66,7
Stroke Hemorargik 5 33,3
Tekanan darah sistol
Mean 191,33
Minimum 130
Maximum 240
Std. Deviation 32,70
Tekanan darah diastol
Mean 109,33
Minimum 100
Maximum 130
Std. Deviation 10,33
Sumber data primer 2017

Berdasarkan Tabel 4.1 tentang distribusi berdasarkan karakteristik

responden dapat diketahui bahwa sebagian besar responden berjenis

kelamin perempuan sebanyak 8 orang (53,3%), mayoritas masuk dalam

kategori usia middle age (45-59 Th) sebanyak 8 orang (53,3%) dengan

usia rata-rata 57,40 tahun, usia paling muda 43 tahun dan usia paling tua

71 tahun. Berat badan responden rata-rata 55,07 Kg, berat badan paling

rendah 49 Kg dan berat badan paling berat 68 Kg. Jenis stroke paling

banyak yang dialami responden penelitian adalah stroke non hemorargik

sebanyak 10 orang (66,7%). Takanan darah sistol rata-rata 191,33

mmHg, tekanan darah sistol paling rendah 130 mmHg, dan tekanan darah

sistol paling tinggi 240 mmHg. Tekanan darah diastole rata-rata 109,33

mmHg, tekanan darah diastole paling rendah 100 mmHg, dan tekanan

darah diastole paling tinggi 130 mmHg.


58

2. Analisis Univariat

Tabel 4.2
Distribusi responden berdasarkan kekuatan otot sebelum dan sesudah
dilakukan zona terapi di Hasta Terapetika Semarang
2 – 22 Juni 2017 (n=15)

Kekuatan otot Mean Min Max SD


Sebelum zona terapi 1,80 1 2 0,414
Sesudah zona terapi 2,80 2 3 0,414
Sumber data primer 2017

Berdasarkan Tabel 4.2 tentang kekuatan otot sebelum dan sesudah

dilakukan zona terapi dapat diketahui bahwa rata-rata kekuatan otot

sebelum dilakukan terapi zona 1,8 dengan kekuatan otot paling kecil 1

dan kekuatan otot paling besar 2 dengan standar deviasi 0,414. Rata-rata

kekuatan otot sesudah dilakukan terapi zona 2,8 dengan kekuatan otot

paling kecil 2 dan kekuatan otot paling besar 3 dengan standar deviasi

0,414.

3. Uji Kenormalan Data

Tabel 4.3
Uji kenormalan data

Kekuatan otot Statistic df Sig.


Sebelum zona terapi 0,499 15 0,000
Sesudah zona terapi 0,499 15 0,000
Sumber data primer 2017

Berdasarkan Tabel 4.3 tentang uji kenormalan data dapat

diketahui bahwa hasil uji kenormalan data menunjukkan sebelum dan

sesudah dilakukan zona terapi diperoleh nilai p-value = 0,000 dan 0,000

(< 0,05), sehingga dapat disimpulkan bahwa kedua variabel distribusi

data tidak normal. Sehingga analisa bivariat menggunakan analisa non-

parametrik uji Wilcoxon.


59

4. Analisis Bivariat

Tabel 4.4
Analisa uji beda berpasangan kekuatan otot sebelum dan sesudah
dilakukan zona terapi di Hasta Terapetika Semarang
2 – 22 Juni 2017 (n=15)

Analisa
Kekuatan otot p-value
bivariat
Sebelum zona terapi Wilcoxon 0,000
Sesudah zona terapi
Sumber data primer 2017

Berdasarkan Tabel 4.4 tentang analisa bivariat dapat diketahui

bahwa setelah dilakukan uji statistik non-parametrik Wilcoxon diperoleh

hasil p-value = 0,000 (< 0,05). Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat

perbedaan kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan zona terapi di

Hasta Terapetika Semarang.

B. Pembahasan

1. Analisa univariat

a. Kekuatan otot sebelum dilakukan zona terapi

Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa kekuatan

otot pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang sebelum

dilakukan zona terapi rata-rata 1,8 dengan kekuatan otot paling kecil 1

dan kekuatan otot paling besar 2. Stroke adalah sindrom yang terdiri

dari tanda dan/ atau gejala hilangnya fungsi sistem saraf pusat fokal

(atau global) yang berkembang cepat (dalam detik atau menit). Gejala-

gejala ini berlangsung lebih dari 24 jam atau menyebabkan kematian.13

Stroke adalah sindrom yang disebabkan oleh gangguan peredaran


60

darah otak (GPDO) dengan awitan akut, disertai manifestasi klinis

berupa defisit neurologis dan bukan sebagai akibat tumor, trauma

ataupun infeksi susunan saraf pusat.14 Stroke merupakan penyebab

kecacatan nomer satu di dunia dan penyebab kematian nomor tiga di

dunia. Dua pertiga stroke terjadi di Negara berkembang. Pada

masyarakat barat, 80% penderita mengalami stroke iskemik dan 20%

mengalami stroke hemoragik. Insiden stroke meningkat seiring

pertambahan usia.14

Hasil penelitian juga menunjukkan sebagian besar jenis stroke

yang dialami responden penelitian adalah stroke non hemorargik

sebanyak 10 orang (66,7%) dan yang mengalami stroke hemorargik

hanya 5 orang (33,3%). Hasil wawancara dengan para terapis

mengatakan bahwa zona terapi dilakukan pada pasien dengan kondisi

stroke yang masih baik, apabila pasien dengan kondisi stroke yang

berat dan dengan komplikasi, diindikasikan untuk berobat ke rumah

sakit. Salah satu penyebab stroke adalah hipertensi, hipertensi yang

berlangsung dalam jangka waktu lama dan tidak diobati beresiko

menimbulkan berbagai penyakit, salah satunya adalah stroke.16

Pernyataan tersebut didukung berdasarkan hasil penelitian yang

menunjukkan bahwa rata-rata tekanan darah responden penelitian

adalah 191,33/ 109,33 mmHg yang masuk dalam kategori tekanan

darah tinggi/ hipertensi.


61

b. Kekuatan otot sesudah dilakukan zona terapi

Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa kekuatan

otot pada pasien stroke di Hasta Terapetika Semarang sesudah

dilakukan zona terapi rata-rata 2,8 dengan kekuatan otot paling kecil 2

dan kekuatan otot paling besar 3. Berdasarkan hasil tersebut

menunjukkan bahwa terjadi peningkatan kekuatan otot pada pasien

yang telah dilakukan zona terapi. Zona terapi merupakan suatu metode

penyembuhan atau terapi dengan menekan daerah-daerah tertentu

berdasarkan pembagian zona atau daerah dalam tubuh yang

dipergunakan untuk merawat atau mengobati organ tubuh yang

terganggu atau sakit.56 Terapi zona berasal dari kata asing (Inggris),

yaitu terapi dan zona. Terapi artinya perawatan atau pengobatan dan

zona artinya daerah/ lingkungan/ jalur.

2. Analisa Bivariat

Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa setelah

dilakukan uji statistik non-parametrik Wilcoxon diperoleh hasil p-value =

0,000 (< 0,05). Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan

kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan zona terapi di Hasta

Terapetika Semarang. Terapi zona merupakan pengobatan yang

memadukan antara terapi syaraf dan terapi pembuluh darah. Yaitu

memaksimalkan fungsi syaraf sekaligus melancarkan sirkulasi darah.

Terapi zona langsung merangsang pusat syaraf dan melancarkan aliran

darah yang tersumbat, rasa sakit akan berkurang dan badan menjadi lebih
62

segar. Fungsi saraf yang baik menghasilkan kesegaran oragan dan

peredaran darah yang lancar mampu menetralisir berbagai jenis penyakit,

sehingga badan tetap sehat.56

Hasil penelitian diatas juga didukung hasil penelitian yang

dilakukan oleh Hermawan, yang menunjukkan bahwa ada perbedaan

yang bermakna tentang pengaruh pijat refleksi telapak kaki terhadap

kualitas tidur pada lansia sebelum dan sesudah dilakukan pijat refleksi

telapak kaki.4 Penelitian lain juga dilakukan oleh Rezky, Hasneli, &

Hasanah, hasil penelitian juga menunjukkan terdapat pengaruh terapi

pijat refleksi kaki terhadap tekanan darah pada pasien hipertensi.5

C. Keterbatasan Penelitian

Keterbatan penelitian ini terletak pada variabel penelitian yang hanya

mencari perbedaan kekuatan otot pada pasien stroke yang dilakukan terapi

zona. Padahal apabila merujuk pada berbagai literatur terkait kekuatan otot

seseorang dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya adalah

program pengobatan dan aktifitas fisik dirumah. Untuk itu hadapan peneliti

pada penelitian berikutnya supaya faktor-faktor tersebut dijadikan variabel

dalam penelitian yang akan datang atau dijadilakan variabel perancu yang

dapat dikendalikan.

D. Implikasi Keperawatan
63

Dari hasil penelitian yang telah dilaksanakan, penulis ingin

menyampaikan beberapa saran dan rekomendasi yang penulis temukan

selama melaksanakan penelitian tersebut:

1. Dalam melakukan zona terapi, hendaknya pasien juga diedukasi tentang

efek terapi zona, yaitu: suhu badan naik, kepala pusing, urat darah

menonjol, urine berwarna keruh, timbul rasa gatal, dan timbul rasa

mengantuk

2. Terapi zona tidak boleh dilakukan pada wanita sedang haid, wanita

mengandung, penderita penyakit menular, dan didaerah yang bengkak.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada bab sebelumnya

maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

1. Sebagian besar responden berjenis kelamin perempuan dengan kategori

usia paling banyak middle age (45-59 Th), berat badan responden rata-rata

55,07 Kg, jenis stroke paling banyak adalah stroke non hemorargik.

Takanan darah rata-rata 191,33/ 109,33 mmHg.

2. Rata-rata kekuatan otot sebelum dilakukan terapi zona 1,8 dengan

kekuatan otot paling kecil 1 dan kekuatan otot paling besar 2.

3. Rata-rata kekuatan otot sesudah dilakukan terapi zona 2,8 dengan kekuatan

otot paling kecil 2 dan kekuatan otot paling besar 3.

4. Setelah dilakukan uji statistik non-parametrik Wilcoxon diperoleh hasil p-

value = 0,000 (< 0,05). Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan

kekuatan otot sebelum dan sesudah dilakukan zona terapi di Hasta

Terapetika Semarang.

B. Saran

1. Bagi Praktek Keperawatan

Sebagai salah satu alternatif terapi komplementer yang dapat

diaplikasikan dalam praktek keperawatan mandiri.

64
65

2. Bagi Pendidikan Keperawatan

Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah informasi bagi

ilmu keperawatan terutama tentang hubungan antara stroke dengan terapi

zona.

3. Peneliti Selanjutnya

Peneliti lebih lanjut yang melakukan penelitian sejenis diharapkan

dapat melakukan penelitian dengan menyertakan variabel lain yang lebih

kompleks sehingga dapat mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi

kelemahan kekuatan otot pada pasien stroke.

4. Bagi masyarakat

Dari hasil penelitian ini diharapkan masyarakat khususnya yang

pernah sakit stroke agar lebih meningkatkan praktik hidup sehat dalam

kehidupan sehari-hari, untuk menghindari terjadinya serangan stroke

berulang.
DAFTAR PUSTAKA

1. Sukanta PO. Terapi Pijat Tangan. Jakarta: Penebar Plus; 2009.

2. Wening S, Indrawati L, & Dewi CS. Care Your Self Stroke (Cegah dan Obati
Sendiri). Jakarta: Penebar Plus; 2016.

3. Waluyo S. 100 Questions and Answers. Jakarta: PT Elex Media Komputindo;


2009.

4. Hermawan DA. Pengaruh pijat refleksi telapak kaki terhadap kualitas tidur
pada lansia di Panti Tresna Werdha Hargodedali Surabaya. Jurnal Universitas
Muhammadiyah Surakarta, Vol IV. No 01 (3 Oktober 2016), 2015 : Halaman
13-20.

5. Rezky RA, Hasneli Y, & Hasanah O. Pengaruh terapi pijat refleksi kaki
terhadap tekanan darah pada penderita hipertensi primer. JOM Vol II. No 02
(3 Oktober 2016) 2015 : Halaman 1454-1462.

6. Vidayanti V. Pengaruh pijat punggung menggunakan minyak esensial


lavender terhadap produksi ASI pasca bedah sesar di RSUD Panembahan
Senopati Bantul. Jurnal Medika Respati, Vol X. No 03 (3 Oktober 2016), 2015
: Halaman 49-58.

7. Smeltzer SC & Brenda GB. Keperawatan Medikal Bedah Brunner &


Suddarth. Jakarta : EGC; 2005.

8. Kustiowati E. Trombosis di Bidang Neurologi: Stroke Iskemik. Semarang:


Bagian Neurologi Universitas Diponegoro; 2003.

9. World Health Organization. Cerebrovascular disorder: A Clinical and


research Clasification. Geneva: WHO; 2014.

10. Heart and Stroke Foundation. Ischemic Stroke and Hemorrhagic Stroke.
Journal of Heart and Stroke. ( 23 Desember 2016), 2015.

11. Kemenkes RI. Profil Data Kesehatan Indonesia Tahun 2014. Jakarta:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia; 2015.

12. Kemenkes RI. Info Datin: Situasi Kesehatan Jantung. Jakarta: Kementerian
Kesehatan Republik Indonesia; 2014.

13. Ginsberg L. Neurologi. Jakarta: Erlangga; 2011.

14. Dewanto G. Panduan Praktis Diagnosis & Tatalaksana Penyakit Saraf.


Jakarta: EGC; 2009.
15. Mahendra & Rachmawati. Atasi Stroke dengan Tanaman Obat. Jakarta: Niaga
Swadaya; 2010.

16. Wahyu Genis Ginanjar. Stroke Hanya Menyerang Orangtua. Jakarta: Mizan;
2012.

17. Schoen DC. Adult Orthopaedic Nursing. Philadelphia: Lippincott; 2010.

18. Goolsby MJ & Grubbs L. Advanced Assessment to Differential Diagnosis.


USA: F.A Davis Company; 2006.

19. Ginsberg L. Neurologi. Jakarta: Erlangga; 2008.

20. Hadibroto. Seluk-beluk Pengobatan Alternatif dan Komplementer. Jakarta: PT


Bhuana Ilmu Populer; 2008.

21. Mursito B. Ramuan Tradisional untuk Pengobatan Jantung. Jakarta: Penebar


Swadaya; 2007.

27. Pamungkas R. Dahsyatnya Jari Refleksi. Yogyakarta: Pinang Merah; 2010.

29. Soewito. Refleksologi Penyembuhan tanpa Obat, Injeksi dan Operasi. Jakarta:
Titik Terang; 2010.

31. Potter & Perry. Fundamental keperawatan. Jakarta: Salemba Medika; 2010.

32. Guyton AC & Hall JE. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: EGC; 2007.

33. Sari W. Care Yourself, Hepatitis. Jakarta: Penebar Plus; 2008.

34. Nirmala. Menelusuri Penyakit lewat Pijat Refleksi. Diakses dari


http://cybermed.cbn.net.id . Pada Tanggal 23 Januari 2016.

36. Mubarak WH. Pengantar Keperawatan Komunitas. Jakarta: Sagung Seto;


2009.

37. Varghese CT. Is Patient’s Preference for Medical Care Changing. Diakses dari
http://www.medicaholitic.com. Pada Tanggal 23 Januari 2016

39. Anderson & Foster. 1986. Antropologi Kesehatan. Jakarta: Penerbit


Universitas Indonesia; 1986.

41. Maramis. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa. Surabaya: Airlangga; 2009.

42. Depdiknas. Buku 1 Manajemen Peningkatan Mutu Pendidikan Berbasis


Sekolah. Jakarta: Depdikbud. 2008.

44. Zulkifli. Obat Itu Racun. Yogyakarta: Grha Pustaka; 2009.


45. Soekidjo N. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka cipta; 2010.

46. Purwanto. Evaluasi Hasil Belajar. Yogyakarta: Pustaka Pelajar; 2011.

47. Wasis. Pedoman Riset Praktis untuk Profesi Perawat. Jakarta: EGC; 2008.

48. Nursalam. Konsep dan Metode Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika; 2008.

49. Swarjana IK. Metodologi Penelitian Kesehatan. Yogyakarta: Penerbit Andi;


2012.

50. Swarjana IK. Metodologi Penelitian Kesehatan (Edisi Revisi). Yogyakarta:


Penerbit Andi; 2015.

51. Polit DF & Beck CT. Essentials of Nursing Research (Appraising Evidence
for Nursing Practice) edition 8th. Philadelphia: Lippincott Williams &
Wilkins; 2014.

52. Budiharto. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: EGC; 2008.

53. Budiarto E. Metodologi Penelitian Kedokteran. Jakarta: EGC; 2005.

54. Dahlan MS. Statistik untuk kedokteran dan kesehatan. Jakarta: Salemba; 2008.

55. Astuti R. Analisis Deskriptif dan Analitik. Semarang: UNIMUS; 2014.

56. Kusyati E. Kumpulan Materi Komplementer terapi. Semarang: Karya Husada;


2016.

57. Umar H. Riset Sumber Daya Manusia dalam Organisasi. Jakarta: Gramedia
Pustaka Utama; 2007.

58. Friedman M, Bowden VR, & Jones EG. Buku Ajar Keperawatan Keluarga
(Riset, Teori, dan Praktik). Jakarta: EGC; 2010.
LAMPIRAN
Lapiran 1

SURAT PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

PENELITIAN TENTANG
EFEKTIFITAS TERAPI ZONA TERHADAP PEMULIHAN KEKUATAN
OTOT PADA PASIEN STROKE DI HASTA TERAPETIKA
SEMARANG

Kepada Yth : Calon Responden Penelitian

Dengan Hormat,
Saya yang bertandatangan di bawah ini :
Nama : LUCKY WIDYA VRATAMA
NIM : 1303029

Adalah mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan STIKES Karya


Husada Semarang yang sedang melakukan penelitian dengan judul efektifitas
terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot pada pasien stroke di Hasta
Terapetika Semarang. Penelitian ini tidak menimbulkan akibat yang merugikan
bagi saudara sebagai responden, kerahasiaan semua informasi yang diberikan
akan dijaga dan hanya digunakan untuk kepentingan penelitian. Jika saudara tidak
bersedia menjadi responden, maka tidak ada ancaman bagi saudara, serta
memungkinkan untuk mengundurkan diri untuk tidak ikut dalam penelitian ini.
Apabila saudara menyetujui, maka saya mohon kesediaanya untuk
menandatangani persetujuan dan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang saya
buat. Atas perhatian dan kesediaan saudara menjadi responden, saya ucapkan
terima kasih.

Semarang, Mei 2017


Peneliti
Lapiran 2

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

PENELITIAN TENTANG
EFEKTIFITAS TERAPI ZONA TERHADAP PEMULIHAN KEKUATAN
OTOT PADA PASIEN STROKE DI HASTA TERAPETIKA
SEMARANG

Saya yang bertandatangan di bawah ini, menyatakan bersedia untuk menjadi


responden penelitian yang dilakukan mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
STIKES Karya Husada Semarang yang sedang melakukan penelitian dengan
judul efektifitas terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot pada pasien stroke
di Hasta Terapetika Semarang. Adapun tujuan penelitian ini, untuk mengetahui
efektifitas terapi zona terhadap pemulihan kekuatan otot pada pasien stroke di
Hasta Terapetika Semarang. Dan saya mengetahui efek samping apabila dilakukan
terapi zona, yaitu berupa: suhu badan naik, kepala pusing, urat darah menonjol,
urine berwarna keruh, timbul rasa gatal, dan timbul rasa mengantuk. Untuk
mengatasi efek samping tersebut, peneliti akan melakukan tindakan keperawatan
berupa relaksasi sampai dengan efek menghilang.

Semarang, Mei 2017


Responden

(..........................................)
INSTRUMEN PENELITIAN
EFEKTIFITAS TERAPI ZONA TERHADAP PEMULIHAN KEKUATAN OTOT
PADA PASIEN STROKE DI HASTA TERAPETIKA
SEMARANG

Kekuatan
Nomer Kekuatan Otot
Jenis Tekanan Otot
Responde Usia Berat Badan Jenis Stroke (sesudah terapi
Kelamin Darah (sebelum
n zona)
terapi zona)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
STANDARD OPERASIONAL PROSEDUR
TERAPI ZONA

PROSEDUR PELAKSANAAN
A. Fase Orientasi 1. Mengucapkan salam
2. Memperkenalkan diri
3. Menjelaskan tujuan tindakan
4. Menjelaskan langkah dan prosedur
5. Menanyakan kesiapan pasien
B. Fase Kerja 1. Mencuci tangan sebelum tindakan
2. Memakai handscoen
3. Menjaga privacy
4. Persiapkan alat terapi zona
5. Mengukur TTV
6. Lakukan pijatan pada titik pituitary, thyroid, solar plexus,
lambung, ginjal, saluran kemih, tulang pinggang, tulang
punggung, ketiak, bahu, siku, lutut, syaraf, pinggang, getah
bening, keseimbangan, dan pantulan keseimbangan
7. Bantu pasien memperoleh posisi yang nyaman
8. Melepaskan sarung tangan
9. Cuci tangan
C. Fase Orientasi 1. Evaluasi kenyamanan pasien
2. Menyampaikan rencana tindak lanjut
3. Berpamitan