Anda di halaman 1dari 16

NUTRITIONIST

Kamis, 29 Januari 2015


MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT NEOPLASIA KEGANASAN

MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT


NEOPLASIA KEGANASAN

KELAS A
Disusun oleh kelompok 3
Annisa Mustika A ( J310120013)
Andriah Khoirunisa (J310120014)
Novia Tri R (J310120015)
Rika Tipani (J310120017)
Rafika Nurul Inayah (J310120032)
Niken Dyah (J3101200)

PROGRAM STUDI GIZI S1


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2014
BAB I
PENDAHULUAN
Kanker adalah salah satu penyebab utama kematian di negara berkembang. Gumawan
Achmad seorang ginekolog (Kompas, 2001) menyatakan bahwa dua pertiga dari penderita
kanker di dunia berada di negara-negara berkembang seperti Indonesia. Hal ini sejalan dengan
pernyataan Menteri Kesehatan Republik Indonesia pada Kabinet Indonesia Bersatu, Siti Fadilah
Supari (2005), menyatakan bahwa kanker telah menjadi ancaman serius bagi masyarakat
Indonesia. Begitu pula dalam sambutannya ketika membuka Temu Ilmiah Dokter Bedah
Onkologi Indonesia ke-1 (1stInternational Scientific Meeting di Indonesi Society of
SurgicalOncologyst/ISSO), beliau menyatakan bahwa jumlah pasien kanker di Indonesia
mencapai 6% dari 200 juta lebih penduduk Indonesia (Media Indonesia, 2005). Bahkan telah
diperkirakan bahwa menjelang permulaan abad ke-21, peta penyakit di Indonesia akan
mendekati peta penyakit di negara maju dimana penyakit kanker berada padaurutan ketiga
penyebab terjadinya kematian setelah penyakitkardiovaskuler dan kecelakaan (Tambunan, 1995
dalam Lumungga 2009).
Di Amerika Serikat, lebih dari 450.000 orang meninggal dunia setiap tahun karena
penyakit kanker. Sekitar 70-90% dari penyakit kanker tersebut berkaitan dengan lingkungan dan
gaya hidup (life style). Kurang Iebih 30% dari kematian tersebut karena rokok. Penyebab kanker
belum diketahui dengan pasti tapi sering dikaitkan dengan Faktor-faktor keturunan (genetik),
radiasi, polusi dan eksposur lainnya memberikan kontribusi 45.000-90.000 kematian. Dari
seluruh penyakit kanker yang disebabkan faktor lingkungan, sekitar 40-60% berhubungan
dengan faktor gizi. Dalam tahun 1984, 22% dari seluruh kematian di Amerika Serikat,
disebabkan karena kanker. Dan 965.000 kasus baru yang didiagnosis menderita kanker, 483.000
di antaranya meninggal dunia. Diperkirakan 60-70% kanker disebabkan karena faktor
lingkungan, terutama makanan yang mengandung bahan karsinogen dan rokok. Karsinogenesis
atau perkembangan kanker terjadi dalam dua tahap, yaitu tahap inisiasi dan tahap promosi.
Inisiasi yaitu tahap awal terjadinyaperuhanan sel yang disbabkan oleh bahan- bahan kimia,
radiasi dan virus dengan DNA dalam sel. Perubahan ini terjadi sangat cepat, tapi sel yang
berubaih ini tidak aktif selama waktu yang ttidak dapat diutentukan, sehingga pada tahap ini
tidak dapat dirasakan pasien. Tahap promosi adalah aktifnya sel- sel kanker yang menjadi
matang, berkembang, dan kemudian menyebar dengan cepat. Tahap inisiasi hingga manifestasi
klinik bisa terjadi dalam waktu 5-20 tahun (Sudiman, 1991).
Oleh karena sangat pesatnya pertambahan penderita kanker, sangat penting bagi
masyarakat untuk menghindari penyakit kanker dengan mengetahui faktor-faktor penyebab
kanker dan melakukan tindakan pencegahan agar kanker tidak menyebar ke bagian tubuh lainnya
dengan salah satu caranya yaitu melakukan diit kanker.
BAB II
ISI
A. Pengertian
Kanker adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh pertumbuhan sel-sel jaringan tubuh
yang tidak normal. Sel-sel kanker akan berkembang dengan cepat, tidak terkendali, dan terus
membelah diri, selanjutnya menyusup ke jaringan di sekitarnya (invasive) dan terus menyebar
melalui jaringan ikat, darah, dan menyerang organ-organ penting serta saraf tulang belakang.
Dalam keadaan normal, sel hanya akan membelah diri jika ada penggantian sel-sel yang telah
mati dan rusak. Sebaliknya, sel kanker akan membelah terus meskipun tubuh tidak
memerlukannya, sehingga akan terjadi penumpukan sel baru. Penumpukan sel tersebut mendesak
dan merusak jaringan normal, sehingga mengganggu organ yang ditempatinya (Mangan, 2009).
Kanker adalah suatu jenis penyakit berupa pertumbuhan jaringan yang tidak terkendali
kerena hilangnya mekanisme kontrol sel sehingga pertumbuhan menjadi tidak normal. Penyakit
ini dapat menyerang semua bagian organ tubuh. Baik pada orang dewasa maupun anak-anak.
Akan tetapi, lebih sering menyerang orang yang berusia 40 tahun (Urip, 2002).
Kanker adalah pertumbuhan sel- sel baru secara abnormal yang tumbuh melampaui batas
normal, dan pada akhirnya dapat menyerang bagian tubuh dan menyebar ke organ lain
(metastases). Kanker adalah istilah umum yang digunakan untuk menunjukkan neoplasma ganas
dan ada banyak tumor atau neoplasma lain yang tidak bersifat kanker (Wahyuningsih, 2013).
Neoplasma secara hafifah berarti pertumbuhan baru, yaitu masa abnormal jaringan yang
pertumbuhannya berlebihan dan tidak terorganisasikan dengan pertumbuhan jaringan normal
serta terus- meneru, walaupun rangsangann yang memicu perubahan tersebut telah berhenti.
Istilah tumor kurang lebih sinonim dari istilah neoplasma. Neoplasma dapat dibedakan
berdasarkan sifat- sifatnya ada yang jinak ada juga yang ganas (Wahyuningsih, 2013).

B. Etiologi
Dalam Lumungga (2009) ada empat faktor utama penyebab kanker seperti lingkungan,
makanan, biologis dan psikologis. Berikut ini adalah penjelasan mengenai keempat faktor
penyebab kanker tersebut, yaitu:
1. Lingkungan
a. Bahan kimia
Zat yang terdapat pada asap rokok yang dapat menyebabkankanker paru pada perokok
aktif dan perokok pasif (orang yang bukanperokok atau tidak sengaja menghirup asap rokok
orang lain) dalamjangka waktu yang lama. Bahan kimia untuk industri serta asap
yangmengandung senyawa karbon dapat meningkatkan kemungkinanseorang pekerja industri
menderita kanker (Family’s Doctor, 2006).
b. Penyinaran yang berlebihan
Sinar ultra violet yang berasal dari matahari dapat menimbulkan kanker kulit. Sinar radio
aktif sinar X yang berlebihan atau radiasi dapat menimbulkan kanker kulit dan leukimia
(Family’s Doctor, 2006).
c. Merokok
Perlu diketahui bahwa rokok putihbertanggung jawab 90% dari semua kasus kanker paru-
paru yangmenjadi penyebab utama kematian baik dari wanita daripada pria.Setiap kali merokok
maka akan menghirup sedikitnya 60 zatkarsinogen yang dapat menyebabkan kanker.
d. Polusi udara
Menurut Chen Zichou (www.antara.co.id) seorang ahli InstitutPenelitian Kanker
mengatakan, penyebab utama meningkatnyajumlah kanker di China disebabkan polusi udara,
lingkungan, kondisiair yang kian hari kian memburuk. Banyak perusahaan kimia danindustri
yang membuang limbahnya kesungai dengan mudah. Hal inimenyebabkan air yang ada di sungai
terkontaminasi oleh limbah yangberasal dari perusahaan-perusahaan yang ada disekitar
sungai.Akibatnya air yang terkontaminasi tersebut secara langsung berakibatterhadap tumbuh-
tumbuhan dan makanan.
2. Makanan
Para ilmuwan mendapatkan bahwa makanan-makanantertentu adalah sumber kanker.
Makanan-makanan tersebut menjadisumber kanker oleh sebab adanya zat-zat kimia tertentu.
Makananyang dapat menyebabkan kanker adalah:
a. Daging yang mengandung hormon sex buatan (DES orDiethylstilbestrol).
b. Bahanpemanis buatan seperti biang Gula dan saccharin.
c. Nitrosamines pada bahan-bahan pengawet buatan, dan bahanpewarna buatan, yang umumnya
dipakai dalam produk daging,yang telah diproses dan juga banyak dalam produk
makanankaleng.
d. Zat pewarna yang ada dalam makanan, minuman, kosmetik,maupun obat obatan.
e. Zat radioaktif yang sekarang ini terdapat hampir di seluruhbulatan bumi sebagai akibat dari
percobaan bom atom sertapeledakan bom, yang masuk dalam tubuh manusia melaluimakanan,
khususnya susu.
f. Kebanyakan makan garam.
g. Makanan yang sudah menjadi Tengik.
3. Biologi
a. Virus
Beberapa virus berhubungan erat dengan perubahan selnormal menjadi sel kanker
(Family’s Doctor, 2006). Salah satu virusyang dapat menyebabkan kanker adalah virus HIV
(humanimmunodefiency virus). Dimana virus HIV (human immunodefiencyvirus) ini dapat
merusak sistem kekebalan tubuh. Akibatnya wanitayang terinfeksi virus HIV (human
immunodefiency virus) akan rentanterhadap infeksi HPV (human papillomavirus). Hal ini dapat
dilihatbahwa 90% kasus kanker serviks disebabkan karena adanya infeksiHPV (human
papillomavirus) (Gale dan Cahrette, 1995). Jenis virusini disebut virus penyebab kanker atau
virus onkogenik (Family’sDoctor, 2006).
b. Hormon
Hormon adalah zat yang dihasilkan kelenjar tubuh yang fungsinya adalah mengatur
kegiatan alat-alat tubuh dan selaput tertentu. Pada beberapa penelitian diketahui bahwa
pemberian hormon tertentu secara berlebihan dapat menyebabkan terjadinya peningkatan
beberapa jenis kanker seperti kanker payudara, rahim, indung telur dan prostat (kelenjar kelamin
pria) (Family’s Doctor,2006).
c. Keturunan
Sejumlah penelitian menemukan bahwa sekitar 5% dari kasus kanker diakibatkan oleh
faktor keturunan. Sebab ada orang yangterlahir dengan DNA rusak yang diturunkan salah satu
orang tuamereka sehingga mereka memiliki resiko yang tinggi untuk terkenakanker. Faktor
keturunan ini memang susah untuk dihindari. Tetapisejauh apa peranan gen yang abnormal
masih belum diketahui (Misky, 2005).

C. Klasifikasi kanker
Kanker dibedakan berdasarkan jenis organ atau sel tempat terjadinya. Sebagai contoh kanker
yang bermula pad usus besar disebut kanker usus besar dan kanker yang terjuadi pada sel basal
dari kulit dirujuk sebagai karsinoma kulitsel basal. Klasifikasi kanker kemudian dilakukan pada
kategori yang lebih umum , misalnya ( wahyunimhsih,2013):
1. Karsinoma, merupakan kanker yang terjadi pada jaringan peitel, seperti kulit atau jaringan yang
menyelubungi organ tubuh, misalnya organ pada sistem pencernaan atau kelenjar. Contoh
meliputi kanker kulit, karsinoma serviks, karsinoma anal, kanker esophageal, karsinoma
hepatoselular, kanker laryngeal, hipernefroma, kanker lambung, kanker testiskular, dan kanker
tiroid.
2. Sarcoma, merupakan kanker yang terjadi pada tulang seperti osteosarkoma, tulang rawan seperti
kondrosarkoma, jaringan otot rabdomiosarcoma, jaringan adipose, pembuluh darah dan jaringan
penghantar atau pendukung lainnya.
3. Leukemia, limfoma dan myeloma kanker yang terjadi pada jaringan darah.
4. Melanoma timbul dari melanosit
5. Mesotelioma pada pleura atau pericardium.

D. Patofisiologi
Kanker adalah kelas penyakit beragam yang sangat berbeda dalam hal penyebab dan
biologisnya. Setiap organisme, bahkan tumbuhan, bisa terkena kanker. Hampir semua kanker
yang dikenal muncul secara bertahap, saat kecacatan bertumpuk di dalam sel kanker dan sel
anak-anaknya (lihat bagian mekanisme untuk jenis cacat yang umum).
Setiap hal yang bereplikasi memiliki kemungkinan cacat (mutasi). Kecuali jika
pencegahan dan perbaikan kecatatan ditangani dengan baik, kecacatan itu akan tetap ada, dan
mungkin diwariskan ke sel anang/(daughter cell). Biasanya, tubuh melakukan penjagaan
terhadap kanker dengan berbagai metode, seperti apoptosis, molekul pembantu (beberapa
polimerase DNA), penuaan/(senescence), dan lain-lain. Namun, metode koreksi-kecatatan ini
sering kali gagal, terutama di dalam lingkungan yang membuat kecatatan lebih mungkin untuk
muncul dan menyebar. Sebagai contohnya, lingkungan tersebut mengandung bahan-bahan yang
merusak, disebut dengan bahan karsinogen, cedera berkala (fisik, panas, dan lain-lain), atau
lingkungan yang membuat sel tidak mungkin bertahan, seperti hipoksia. Karena itu, kanker
adalah penyakit progresif, dan berbagai kecacatan progresif ini perlahan berakumulasi hingga sel
mulai bertindak berkebalikan dengan fungsi seharusnya di dalam organisme. Kecacatan sel,
sebagai penyebab kanker, biasanya bisa memperkuat dirinya sendiri (self-amplifying), pada
akhirnya akan berlipat ganda secara eksponensial. Sebagai contohnya :

a. Mutasi dalam perlengkapan perbaikan-kecacatan bisa menyebabkan sel dan sel anangnya
mengakumulasikan kecacatan dengan lebih cepat.
b. Mutasi dalam perlengkapan pembuat sinyal (endokrin) bisa mengirimkan sinyal
penyebab-kecacatan kepada sel di sekitarnya.
c. Mutasi bisa menyebabkan sel menjadi neoplastik, membuat sel bermigrasi dan dan
merusak sel yang lebih sehat.
d. Mutasi bisa menyebabkan sel menjadi kekal (immortal), lihat telomeres, membuat sel
rusak bisa membuat sel sehat rusak selamanya.

1. Pembentukan sel kanker


Kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan perubahan sel normal menjadi sel kanker
adalah hiperplasia, displasia, dan neoplasia. Hiperplasia adalah keadaan saat sel normal dalam
jaringan bertumbuh dalam jumlah yang berlebihan. Displasia merupakan kondisi ketika sel
berkembang tidak normal dan pada umumnya terlihat adanya perubahan pada nukleusnya. Pada
tahapan ini ukuran nukleus bervariasi, aktivitas mitosis meningkat, dan tidak ada ciri khas
sitoplasma yang berhubungan dengan diferensiasi sel pada jaringan. Neoplasia merupakan
kondisi sel pada jaringan yang sudah berproliferasi secara tidak normal dan memiliki sifat
invasif.
Pertumbuhan yang tidak terkendali tersebut disebabkan kerusakan DNA, menyebabkan
mutasi di gen vital yang mengontrol pembelahan sel. Beberapa mutasi mungkin dibutuhkan
untuk mengubah sel normal menjadi sel kanker. Mutasi-mutasi tersebut sering diakibatkan agen
kimia maupun fisik yang disebut karsinogen. Mutasi dapat terjadi secara spontan (diperoleh)
ataupun diwariskan (mutasi germline).
Kelainan siklus sel, antara lain terjadi saat:
a. perpindahan fase G1 menuju fase S.
b. siklus sel terjadi tanpa disertai dengan aktivasi faktor transkripsi. Pencerap hormon tiroid beta1
(TRbeta1) merupakan faktor transkripsi yang diaktivasi oleh hormon T3 dan berfungsi sebagai
supresor tumor dan gangguan gen THRB yang sering ditemukan pada kanker.
c. siklus sel terjadi dengan kerusakan DNA yang tidak terpulihkan.
d. translokasi posisi kromosom yang sering ditemukan pada kanker sel darah putih seperti leukimia
atau limfoma, atau hilangnya sebagian DNA pada domain tertentu pada kromosom. Pada
leukimia mielogenus kronis, 95% penderita mengalami translokasi kromosom 9 dan 22, yang
disebut kromosom filadelfia.
Karsinogenesis pada manusia adalah sebuah proses berjenjang sebagai akibat paparan
karsinogen yang sering dijumpai dalam lingkungan, sepanjang hidup, baik melalui konsumsi,
maupun infeksi. Terdapat empat jenjang karsinogenesis:
a. inisiasi tumor
b. promosi tumor
c. konversi malignan
d. progresi tumor
2. Angiogenesis
Pada umumnya, sel kanker membentuk sebuah tumor, kecuali pada leukemia. Sebelum
tahun 1960, peneliti kanker berpendapat bahwa asupan nutrisi yang mencapai tumor terjadi oleh
karena adanya jaringan pembuluh darah yang telah ada, namun penelitian yang lebih baru
menunjukkan bahwa lintasan angiogenesis diperlukan bagi tumor untuk berkembang dan
menyebar. Tanpa lintasan angiogenesis, sebuah tumor hanya akan berkembang hingga memiliki
diameter sekitar 1-2 mm, dan setelah itu perkembangan tumor akan terhenti.[16] Sebaliknya,
dengan angiogenesis, sebuah tumor akan berkembang hingga melampaui ukuran diameter 2
milimeter. Oleh karena itu, sel tumor memiliki kemampuan untuk mensekresi protein yang dapat
mengaktivasi lintasan angiogenesis. Dari berbagai protein yang dapat mengaktivasi lintasan
angiogenesis seperti acidic fibroblast growth factor, angiogenin, epidermal growth factor, G-
CSF, HGF, interleukin-8, placental growth factor, platelet-derived endothelial growth factor,
scatter factor, transforming growth factor-alpha, TNF-α, dan molekul kecil seperti adenosina, 1-
butyryl glycerol, nikotinamida, prostaglandin E1 dan E2. Para ilmuwan telah mengidentifikasi
dua protein yang sangat penting bagi pertumbuhan tumor yaitu vascular endothelial growth
factor (VEGF) dan basic fibroblast growth factor (bFGF). Kedua protein ini disekresi oleh
berbagai jenis sel kanker dan beberapa jenis sel normal.
Sekresi VEGF atau bFGF akan mengikat pada pencerap sel endotelial dan
mengaktivasi sel tersebut untuk memicu lintasan metabolisme yang membentuk pembuluh darah
baru. Sel endotelial akan memproduksi sejumlah enzim MMP yang akan melakukan degradasi
terhadap jaringan matriks ekstraselular yang mengandung protein dan polisakarida, dan
berfungsi untuk sebagai jaringan ikat yang menyangga jaringan parenkima dengan mengisi ruang
di sela-sela selnya. Degradasi jaringan tersebut memungkinkan sel endotelial bermigrasi menuju
jaringan parenkima, melakukan proliferasi dan diferensiasi menjadi jaringan pembuluh darah
yang baru.
Reaksi antara asam tetraiodotiroasetat dengan integrin adalah penghambat aktivitas
hormon tiroksin dan tri-iodotironina yang merupakan salah satu faktor yang berperan dalam
angiogenesis dan proliferasi sel tumor.
3. Metastasis
Walaupun telah dilakukan penelitian intensif selama beberapa dekade, mekanisme
patofisiologis dari metastasis belum benar-benar diketahui dan masih menjadi kontroversi.
Namun terdapat dua model metastasis fundamental, yang mirip dengan proposal metastasis yang
diajukan oleh Stephen Paget pada tahun 1889 yang mengatakan bahwa metastasis bergantung
pada komunikasi antara sel kanker yang disebut the seed dan lingkungan mikro pada organ
tertentu yang disebut the soil.
Model yang pertama menjelaskan bahwa tumor primer pada organ akan timbul dari
sel yang sama, yang mengalami berbagai perubahan seperti heterogenitas, ketidakseimbangan
genomik, akumulasi mutasi atau penyimpangan genetik, hingga terjadi evolusi klonal meliputi
perubahan fenotipe dan perilaku sel hingga potensi untuk melakukan metastasis ke organ lain
dan membentuk tumor sekunder. Model yang kedua menjabarkan bahwa kanker yang timbul
pada organ, terjadi akibat aktivasi ruang yang diperuntukkan bagi sel punca kanker sehingga
memungkinkan metastasis dari sejumlah jaringan tubuh yang lain.

E. Gangguan metabolism
Secara umum sel kanker didefinisikan sebagai sel yang tidak normal, yang tumbuh serta
berkembang biak secara cepat dan tidak terkendali. Sel kanker tidak peduli dengan keterbatasan
zat makanan, ruang dan fakta kalau mereka harus berbagi dengan sel-sel normal yang ada
disekitarnya. Lebih jauh dari pada itu, mereka mengabaikan perintah untuk berhenti berbiak oleh
tubuh yang bersangkutan. Sel tubuh yang normal juga tumbuh, membelah diri dan pada saat
tertentu mereka akan mati. Akan tetapi pada sel kanker, mereka terus tumbuh, memperbanyak
diri dan berusaha menghindari kematiannya (apoptsis), lebih buruknya lagi kecepatan
pertumbuhan sel kanker jauh melebihi sel-sel yang normal.
Sel kanker ditandai oleh tiga ciri yang khas, yaitu pengendalian pertumbuhan yang
menurun atau tidak terbatas, invasi pada jaringan setempat, penyebaran atau metastasis ke bagian
tubuh yang lain.
Secara garis besar kanker dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kanker jinak dan kanker
ganas. Kanker jinak (benign) memiliki kecenderungan untuk tumbuh lebih lambat daripada
kanker ganas (malignant) dan mereka tidak menyebar ke organ lain di dalam tubuh. Sedangkan,
kanker ganas memiliki pertumbuhan sel yang sangat cepat, dapat menginvasi serta
menghancurkan jaringan di sekitarnya dan pada fase tertentu akan menyebar ke organ-organ lain
di dalam tubuh.
Pertanyaannya adalah, bagaimana sel kanker ini dapat tumbuh dan berjalan lebih cepat
daripada sel normal, yang pada akhirnya mereka akan mencari pembuluh darah atau lymph untuk
selanjutnya menyebar ke organ tertentu didalam tubuh (metastasis)? Ada tiga tipe gen yang
bertanggung jawab atas proses seperti yang tersebut diatas, yaitu: gen-gen yang jahat
(oncogenes), gen-gen yang baik (tumor suppressor genes) dan gen-gen yang berfungsi
memperbaiki gen lain yang rusak (mismatch-repair genes).
Terbentuknya sel kanker dan kemampuannya untuk ‘berjalan’, metastasis, adalah suatu
proses yang sangat kompleks, yang melibatkan banyak gen di dalamnya. Pada perjalanannya,
satu sel kanker harus melepaskan diri dari kelompoknya (primary tumor) untuk mengadakan
invasi ke daerah di sekitarnya, berusaha menembus pembuluh lymph atau secara langsung
mencari pembuluh darah, berjuang melawan proses pertahanan tubuh (hos immune defense),
berhenti di organ tujuannya dan memulai berkembang biak di lingkungan barunya (secondary
tumor).
Karsinogen adalah subtansi yang dikenal menyebabkan kanker atau setidaknya
menghasilkan peningkatan insiden kanker pada hewan atau populasi manusia, karsinogen
tersebut adalah :
a. Onkogen kemikal
Onkogen kemikal contohnya adalah hidrokarbon polisiklik, tembakau, aflatoksin,
nitrosamine, agen kemoterapi, asbestos, metal berat, vinyl chlorid, dll.
b. Onkogen radiasi
Contohnya adalah radiasi ultraviolet, x-ray, radioisotop dan bom nuklir.
c. Onkogen viral
Contohnya adalah onkogen oleh virus RNA (retrovirus), dan onkogen oleh virus DNA
(seperti papilloma virus, molluscum contangiosum, herves simplek, EBV, avian, virus hepatitis
B, dsb)
Sel-sel kanker (neoplasma) mendapat energi terutama dari glikolisis anaerob karena
kemampuannya untuk oksidasi kurang, walaupun sel tersebut mempunyai enzim-enzim untuk
oksidasi. Berbeda dengan sel-sel normal yang susunan enzimnya berbeda-beda, maka susunan
enzim sel kanker relatif sama (uniform). Sel kanker lebih mengutamakan pembiakan daripada
melakukan fungsinya sehingga enzim untuk katabolisme menjadi tidak penting lagi.
Penderita kanker sering mangalami anemia yang diikuti oleh kelemahan tubuh yang
sangat (cachexia). Sel-sel kanker tampaknya lebih diberikan prioritas untuk mendapatkan
kebutuhan asam aminonya, sehingga sel tubuh lainnya kurang mendapatkan suplai. Selain itu,
kehilangan berat badan pada penderita kanker disebabkan oleh kehilangan lemak tubuh dan
massa tubuh yang progresif, tetapi penggunaan kalori dan BMR tetap tinggi. Pennyebabnya
sangat multifaktor, misalnya adanya penurunan nafsu makan akibat abnormalitas indra perasa
dan menurunnya kontrol nafsu makan dari pusatnya. Kemungkinan yang lain adalah adanya
keterlibatan faktor TNF dan IL-1 dari makrofag yang teraktivasi. Disini TNF menekan nafsu
makan dan menginhibisi aksi lipoprotein lipase, menginhibisi pelepasan asal lemak bebas dari
lipoprotein.
Sel kanker tidak dapat membesar lebih dari 1-2 mm kecuali sel tersebut memiliki
vaskularisasi yang baik. Zona 1-2 mm tersebut merupakan jarak maksimal nutrisi dan oksigen
yang berasal dari vasluler dapat berdifusi ke jaringan sekitar. Sehingga untuk mencapai ukuran
yang besar, maka diperlukan pembentukan neovaskularisasi guna mendukung nutrisi untuk
jaringan atau sel kanker yang baru. Prosesnya yaitu dengan menstimulasi sekresi polipeptida
seperti IGF (Insulin like Growth Faktor), PDGF, granulosite macrophage coloni stimulating
factor (GM-CSF 1) dan IL-1. Angiogenesis juga diperlukan untuk proses metastase jaringan
kanker.
Pertumbuhan sel kanker dikontrol oleh keseimbangan antara faktor angiogenesis dan
faktor anti angiogenesis. Faktor anti angiogenesis antara lain trombaspandin 1, angiostatin,
endostatin, dan vaskulostatin. Sedangkan faktor angiogenesis yang ada antara lain adalah
hypoxia inducible faktor 1 (HIF-1).

F. Faktor resiko
Kanker adalah penyakit yang 90-95% kasusnya disebabkan faktor lingkungan dan 5-10%
karena faktor genetik. Faktor lingkungan yang biasanya mengarahkan kepada kematian akibat
kanker adalah tembakau (25-30%), diet dan obesitas (30-35 %), infeksi (15-20%), radiasi, stres,
kurangnya aktivitas fisik, polutan lingkungan.

1. Bahan Kimia

Patogenesis kanker dapat dilacak balik ke mutasi DNA yang berdampak pada
pertumbuhan sel dan metastasis. Zat yang menyebabkan mutasi DNA dikenal sebagai mutagen,
dan mutagen yang menyebabkan kanker disebut dengan karsinogen. Ada beberapa zat khusus
yang terkait dengan jenis kanker tertentu. Rokok tembakau dihubungkan dengan banyak jenis
kanker, dan penyebab dari 90% kanker paru-paru. Keterpaparan secara terus-menerus terhadap
serat asbestos dikaitkan dengan mesothelioma. Banyak mutagen adalah juga karsinogen. Tetapi,
beberapa mutagen bukanlah karsinogen. Alkohol adalah contoh bahan kimia bersifat karsinogen
yang bukan mutagen.Bahan kimia seperti ini bisa menyebabkan kanker dengan menstimulasi
tingkat pembelahan sel. Tingkat replikasi yang lebih cepat, hanya menyisakan sedikit waktu bagi
enzim-enzim untuk memperbaiki DNA yang rusak pada saat replikasi DNA, sehingga
meningkatkan kemungkinan terjadinya mutasi. Riset selama beberapa dekade menunjukkan
keterkaitan antara penggunaan tembakau dan kanker pada paru-paru, laring, kepala, leher, perut,
kandung kemih, ginjal, esofagus, dan pankreas. Asap tembakau memiliki lebih dari lima puluh
jenis karsinogen yang sudah dikenali termasuk nitrosamines dan hidrokarbon aromatik polisiklik.
Tembakau bertanggung jawab atas satu per tiga dari seluruh kematian akibat kanker di negara-
negara maju, dan sekitar satu per lima di seluruh dunia.Tingkat kematian akibat kanker paru-paru
di Amerika Serikat mencerminkan pola merokok, dengan kenaikan dalam pola merokok diikuti
dengan peningkatan yang dramatis dalam tingkat kematian akibat kanker paru-paru. Walaupun
begitu, jumlah perokok di seluruh dunia terus meningkat, sehingga beberapa organisasi
menyebutkannya sebagai epidemik tembakau. Kanker yang berhubungan dengan pekerjaan
seseorang diyakini memiliki jumlah sebesar 2-20% dari semua kasus.
2. Radiasi Ionisasi
Sumber-sumber radiasi ionisasi, seperti gas radon, bisa menyebabkan kanker. Keterpaparan
terus-menerus terhadap radiasi ultraviolet dari matahari bisa menyebabkan melanoma dan
beberapa penyakit kulit yang berbahaya.[32] Diperkirakan 2% dari penyakit kanker di masa yang
akan datang dikarenakan CT Scan di saat ini.[33] Radiasi dari frekuensi radio tak berion dari
telepon seluler dan sumber-sumber radio frekuensi yang serupa juga dianggap sebagai penyebab
kanker, tetapi saat ini sangat sedikit bukti kuat yang mendukung keterkaitan ini.
3. Infeksi
Beberapa kanker bisa disebabkan infeksi. Ini bukan saja berlaku pada binatang-binatang
seperti burung, tetapi juga pada manusia. Virus-virus ini berperan hingga 20% terhadap
terjangkitnya kanker pada manusia di seluruh dunia.[36]. Virus-virus ini termasuk papillomavirus
pada manusia (kanker serviks), poliomavirus pada manusia (mesothelioma, tumor otak), virus
Epstein-Barr (penyakit limfoproliferatif sel-B dan kanker nasofaring), virus herpes penyebab
sarcoma Kaposi (Sarcoma Kaposi dan efusi limfoma primer), virus-virus hepatitis B dan
hepatitis C (kanker hati), virus-1 leukemia sel T pada manusis (leukemia sel T), dan helicobacter
pylori (kanker lambung).
Data ekperimen dan epidemiologis menyatakan peran kausatif untuk virus dan virus
tampaknya menjadi faktor risiko kedua paling penting dalam perkembangan kanker pada
manusia, yang hanya dilampaui oleh penggunaan tembakau. Jenis tumor yang ditimbulkan virus
dapat dibagi menjadi dua, jenis yang bertransformasi secara akut dan bertransformasi secara
perlahan. Pada virus yang bertransformasi secara akut, virus tersebut membawa onkogen yang
terlalu aktif yang disebut onkogen-viral (v-onc), dan virus yang terinfeksi bertransformasi segera
setelah v-onc terlihat. Kebalikannya, pada virus yang bertransformasi secara perlahan, genome
virus dimasukkan di dekat onkogen-proto di dalam genom induk.
4. Ketidakseimbangan Metabolisme
Senyawa formaldehid yang disintesis di dalam tubuh, seringkali terbentuk dari lintasan
metabolisme senyawa xenobiotik, dapat membentuk ikatan kovalen dengan DNA, atau mengikat
pada serum albumin dan gugus valina dari hemoglobin, dan menginduksi lintasan
karsinogenesis.
5. Ketidakseimbangan Hormonal
Tingginya rasio plasma hormon TGF-β, yang merupakan regulator pada proses
penyembuhan luka, akan meningkatkan produksi ROS pada fibroblas, serta diferensiasi fibroblas
menuju fenotipe miofibroblas.
6. Keturunan
Keturunan (genetik) merupakan salah satu faktor penting dalam pembentukan
kanker.Adanya faktor genetik dalam pembentukan kanker ini terjadi karena salah penyebab
kanker adalah mutasi DNA yang memang diturunkan dari orangtua kepada anaknya, akan tetapi
tidak semua jenis kanker dapat diturunkan. hal tersebut dipengaruhi oleh letak mutasi pada DNA
yang dialami dan juga genotipe dari mutasi yang terjadi.
G. Penatalaksanaan gizi
Makanan mempunyai peran penting bagi penderita kanker, sejak diagnosis, pelaksanaan
pengobatan, sampai penyembuhan penyakit. Makanan mengandung unsur zat gizi penghasil
energi yaitu karbohidrat, lemak dan protein, zat pengatur seperti vitamin, mineral, serta air. Pada
penderita kanker kebutuhan gizi meningkat akibat proses keganasan dilain pihak, pengobatan,
dan pembedahan, penyinaran, kemoterapi, maupun imunoterapi akan lebih berhasil dan berdaya
guna jika penderita dalam keadaan status gizi baik (Urip, 2002).
Umumnya, penderita kanker membutuhkan diet tinggi kalori dan protein (TKTP).
Zeeman (1991), mengestimasi energi yang dibutuhkan itu sebesar 2000 kalori dan protein 90 –
100 g/hari kepada penderita dengan status gizi baik. Jumlah ini diperlukan untuk
mempertahankan status gizinya. Pada keadaan gizi kurang untuk pemulihan dibutuhkan 4000
kalori dan protein 100 – 200 g/hari. Wilkes (2000), mengestimasikan jumlah energy yang
dibutuhkan pada penderita kanker adalah 35-40 kalori/kg BB/hari dan protein 1,5 – 2,0 g/kg
BB/hari menurut Pesagi (1999) pada diet TKTP diberikan protein 2 – 2,5 g/kg BB/hari (Urip,
2002).
Selain kebutuhan gizi makro penghasilan energi, dibutuhkan juga zat gizi mikro berupa
vitamin dan mineral dalam jumlah yang cukup agar metabolisme dalam tubuh berjalan dengan
baik. Cairan yang cukup juga harus diberikan untuk mengurangi efek toksik obat-obatan, serta
mempercepat pengeluaran hasil pemecahan sel (Urip, 2002)
1. Tujuan diet
Tujuan diet penyakit kanker adalah untuk mencapai dan mempertahankan status gizi optimal
dengan cara (Almatsier, 2010):
a. Memberikan makanan yang seimbang sesuai dengan keadaan penyakit serta daya terima pasien.
b. Mencegah atau menghambat penurunan berat badan secara berlebihan.
c. Mengurangi rasa mual, muntah, dan diare.
d. Mengupayakan perubahan sikap dan perilaku sehat terhadap makanan oleh pasien dan
keluarganya.
2. Syarat diet:
Syarat- syarat diet penyakit kanker adalah (Almatsier, 2010):
a. Energy tinggi, yaitu 36 kkal/kgBB untuk laki- laki dan 32 kkal/kgBB untuk perempuan. Apabila
pasien berada dalam kondisi gizi kurang, maka kebutuhan menjadi 40kkal/kgBB untuk laki- laki
dan 36 kkal/kgBB untuk perempuan.
b. Protein tinggi, yaitu 1-1,5 g/kgBB
c. Lemak sedang, yaitu 15-20% dari kebutuhan energy total.
d. Karbohidrat cukup, yaitu sisa dari kebuituhan energy total.
e. Vitamin dan mineral cukup, terutama vitamin A, B kompleks, C dan E. Bila perlu ditambah
dalam bentuk suplemen.
f. Rendah iodium bila sedang menjalankan medikasi radioaktif internal.
g. Bila imunitas menurun (leukosit < 10 uL) atau pasien akan menjalani kemoterapi agresif, pasien
harus mendapatkan makanan steril.
h. Porsi makan kecil dan sering diberikan.
a.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Kanker adalah suatu penyakit yang disebabkan oleh pertumbuhan sel-sel jaringan tubuh yang
tidak normal. Ada empat faktor utama penyebab kanker seperti lingkungan, makanan, biologis
dan psikologis. Kanker dibedakan berdasarkan jenis organ atau sel tempat terjadinya. Sel kanker
ditandai oleh tiga ciri yang khas, yaitu pengendalian pertumbuhan yang menurun atau tidak
terbatas, invasi pada jaringan setempat, penyebaran atau metastasis ke bagian tubuh yang
lain.Secara garis besar kanker dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kanker jinak dan kanker
ganas. Makanan mempunyai peran penting bagi penderita kanker, sejak diagnosis, pelaksanaan
pengobatan, sampai penyembuhan penyakit.penyakit kanker mendapoatkan diet TKTP yaitu diet
tinggi kalori dan tinggi protein.
DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, Sunita. 2007. Penuntun diet. Edisi baru. Jakarta: PT Gramedia Pustaka
Hartono, Andri. 2004. Terapi Gizi dan Diet Rumah Sakit, Ed.2. EGC. Jakarta
mungga. 2009. Dukungan Sosial pada Pasien Kanker, Perlukah?. USU Press. Medan.
ngan, Y. 2003. Cara Bijak Menaklukkan Kanker. PT Agromedia Pustaka. Jakarta.
angan, Y. 2009. Solusi Sehat Mencegah dan Mengatasi Kanker. PT Agromedia Pustaka. Jakarta.
Sudiman, H. 1991. Faktor Gizi Pada Penyakit
Kanker. http://www.kalbe.co.id/files/cdk/files/08_FaktorGizipadaPenyakitKanker.pdf/08_Fakto
rGizipadaPenyakitKanker.pdf .Diakses tanggal 5 Maret 2011.
Uripi, V. 2002. Menu untuk penderita kanker. Puspa Swara. Jakarta.
as, Retno. 2013. Penatalaksanaan diet pada pasien. Yogyakarta: Graham Ilmu

Diposkan oleh NUTRITIONIST di 03.38


Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda


Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Pages - Menu
 Beranda

Mengenai Saya

NUTRITIONIST
Lihat profil lengkapku

Arsip Blog
 ▼ 2015 (12)
o ▼ Januari (12)
 PEMANFAATAN KULIT MANGGIS SEBAGAI PEMBUATAN
BUBBLE...
 TUGAS LAPORAN PEMERIKSAAN MORFOLOGI KAPANG DAN
KHA...
 MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT NEOPLASIA KEGANASAN
 TERAPI NUTRISI PADA PENDERITA KANKER
 Epidemiologi Kekurangan Energi Protein (KEP)
 10 buah terbaik untuk di konsumsi penderita diabet...
 Kacang-kacangan, turunkan kolesterol hingga cegah ...
 Makanan & minuman penambah energy, pengusir stress...
 Manfaat buah blueberry bagi kesehatan
 Nama : Rika Tipani NIM :J310120017 Ttl : Kubu Raya...
 Blueberry bisa cegah kanker dan diabetes?
 hari ini

Popular Posts
 TUGAS LAPORAN PEMERIKSAAN MORFOLOGI KAPANG DAN KHAMIR

PEMERIKSAAN MORFOLOGI KAPANG DAN KHAMIR A. TUJUAN


PRAKTIKUM 1. Memahami dan mengetahui prosedur pembuatan dan pemeriksaan
pre...

 MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT NEOPLASIA KEGANASAN

MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT NEOPLASIA KEGANASAN KELAS A


Disusun oleh kelompok 3 Annisa Mustika A ( J310120...

 TERAPI NUTRISI PADA PENDERITA KANKER

TERAPI NUTRISI PADA PENDERITA KANKER Wiwiek Indriyani Maskoep PUSAT


PENGEMBANGAN PALIATIF DAN BEBAS NYERI RSU Dr. SOETOMO – FK
UNAIR ...

 Epidemiologi Kekurangan Energi Protein (KEP)

Epidemiologi Kekurangan Energi Protein (KEP) Dari berbagai penelitian epidemiologi


masalah Kurang Energi Protein selalu diawali dengan ke...

 PEMANFAATAN KULIT MANGGIS SEBAGAI PEMBUATAN BUBBLE KUMIS


(KULIT MANGGIS)
BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pada jaman sekarang ini banyak terdapat
makanan-makanan yang bervariasi yang terus diminati...

 10 buah terbaik untuk di konsumsi penderita diabetes

Fruktosa adalah bentuk gula yang terkandung dalam buah-buahan yang memiliki dampak
negatif bagi penderita diabetes dan mereka yang kele...

 Makanan & minuman penambah energy, pengusir stress, dan pencegah kanker

Makanan berperan penting untuk menjaga tubuh agar tetap sehat dan terhindar dari
penyakit. Dengan mengonsumsi makanan dan minuman yang tepa...

(tanpa judul)

Nama : Rika Tipani NIM :J310120017 Ttl : Kubu Raya,11-april-1995 Asal : Pontianak,
Kalimantan Barat Tinggal : surakarta

 Kacang-kacangan, turunkan kolesterol hingga cegah kanker

Sebagian orang beranggapan bahwa merupakan suatu hal yang keren jika ia mempunyai
daftar berbagai makanan yang harus dihindari. Untuk makan...

 Manfaat buah blueberry bagi kesehatan

1.Meningkatkan daya tahan tubuh Blueberry diketahui mengandung antioksidan yang


lebih banyak dibandingkan dengan buah segar lainnya. A...

Blogger templates

Blogger news

Blog Archive
 ▼ 2015 (12)
o ▼ Januari (12)
 PEMANFAATAN KULIT MANGGIS SEBAGAI PEMBUATAN
BUBBLE...
 TUGAS LAPORAN PEMERIKSAAN MORFOLOGI KAPANG DAN
KHA...
 MAKALAH PATOFISIOLOGI LANJUT NEOPLASIA KEGANASAN
 TERAPI NUTRISI PADA PENDERITA KANKER
 Epidemiologi Kekurangan Energi Protein (KEP)
 10 buah terbaik untuk di konsumsi penderita diabet...
 Kacang-kacangan, turunkan kolesterol hingga cegah ...
 Makanan & minuman penambah energy, pengusir stress...
 Manfaat buah blueberry bagi kesehatan
 Nama : Rika Tipani NIM :J310120017 Ttl : Kubu Raya...
 Blueberry bisa cegah kanker dan diabetes?
 hari ini

Blogroll

Template Tanda Air. Diberdayakan oleh Blogger.