Anda di halaman 1dari 45

TUGAS KOMUNIKASI DAN KONSELING

Dosen Pengampu:
Sinta Rachmawati, S.Farm., M.Sc., Apt.

Oleh :
Kelompok 4
Eka Fitria Fatmasari 172211101003
Dwi Setiyo Kartiningdiah 172211101005
Fitria Eka Nuraini 172211101014
Firda Ratna Safitri 172211101016
Meylani Nur Riskiana 172211101026
Raras Puspa Wicitra 172211101028
Lisa Kusuma Wardhani 172211101045

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER VII


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS JEMBER
2017

1
DAFTAR ISI

Halaman Judul..........................................................................................................1
Daftar Isi..................................................................................................................2
Script Roleplay Pelayanan Kefarmasian :
1. Pada Pasien Diare.................................................................................................3
2. Pada Pasien Demam.............................................................................................7
3. Pada Pasien Sembelit Anak-Anak......................................................................17
4. Pada Pasien Alergi Di Kulit...............................................................................20
5. Resep Antihipertensi-Tetes Telinga....................................................................22
6. Resep Diabetes Mellitus-Tetes Mata..................................................................27
7. Resep Asma........................................................................................................31
8. Resep Pil Kb.......................................................................................................35
Kie Penggunaan Insulin.........................................................................................38
Kie Penggunaan Spiriva.........................................................................................42

2
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN DIARE

Suatu hari seorang ibu muda (25 tahun) datang ke apotek ingin membeli
obat untuk mengatasi diare bayinya yang berusia 15 bulan. Diare tersebut sejak
sehari yang lalu. Ibu tersebut berencana membeli loperamid.
Apoteker : Selamat pagi, Saya Eka Fitria apoteker di apotek ini. Ada yang bisa
saya bantu bu?
Ibu : Iya Mbak, saya mau beli loperamid.
Apoteker : Oh iya , Bu. Sebelumnya kalau boleh saya tahu obatnya untuk Ibu
sendiri?
Ibu : Bukan, Mbak. Untuk bayi saya.
Apoteker : Bayi ibu usia barapa ya?
Ibu : Masih 15 bulan, Mbak.
Apoteker : Kalau boleh saya tahu, berapa lama bayi bu diare?
Ibu : hmmm... baru sehari kemarin, Mbak.
Apoteker : Sehari berapa kali BAB nya, Bu?
Ibu : Lima kali, Mbak. Cair gitu BAB nya.
Apoteker : Ada darahnya nggak, Bu? Bayinya muntah-muntah juga tidak?
Ibu : enggak, Mbak.
Apoteker : Bayinya juga tidak ada sakit yang lain, Bu?
Ibu : enggak, Mbak. Bayi saya nagis terus, Mbak. Matanya sampai cekung
gitu, Mbak.
Apoteker : Baiklah, kalau saya sarankan Ibu beri oralit dan zink ini Ibu.
Ibu : Loh, katanya loperamid lebih tokcer, Mbak. Saya baca di internet.
Apoteker : Sebenarnya loperamid tidak diperbolehkan untuk bayi kurang dari
usia dua tahun, Ibu.
Ibu : Ouh, begitu ya, Mbak. Kalau begitu berapa harganya, Mbak?
Apoteker : Oralitnya Rp 1000,00 saja Ibu, Zinknya Rp 10.000,00.
Ibu : Yaudah saya ambil, Mbak.
Apoteker : Ibu, saya bisa meminta waktunya sebentar untuk memberikan

3
informasi tentang obat ini, Ibu?
Ibu : Iya, Mbak. Ada kok janangan lama-lama ya, Mbak. Kasian bayi
saya.
Apoteker : baik, Bu. Sebelumnya terima kasih. Silahkan duduk, Ibu.
Ibu : Iya, Mbak. Jadi gimana, Mbak?
Apoteker : Menurut saya bayi Ibu terkena diare dengan dehidrasi ringan. Nah,
bayi Ibu masih minum ASI?
Ibu : Dehidrasi itu kekurangan cairan itu kan ya, Mbak. Terus bagaimana,
Mbak? Iya, bayi saya masih ASI. Tapi juga sudah empasi kok, Mbak.
Apoteker : Benar, Ibu. Kalau begitu ASI nya diteruskan saja Ibu. Supaya tidak
dehidrasi. Selain itu di berikan oralit ini, Ibu. Fungsinya untuk
mengganti cairan tubuh yang hilang/ menghilangkan dehidrasinya.
Nah, satu bungkus oralit ini untuk 200 mL air matang. 200 mL itu
kira-kira satu gelas belimbing itu Ibu.
Ibu : Oh iya, Mbak. Saya ada di rumah. Dicampurkan pake air panas gitu
atau bagaimana, Mbak?
Apoteker : Pakai air matang biasa saja, Ibu. Nah, cara minumnya untuk 3 jam
pertama bayinya jangan diberi makan dahulu, tetepi ASI tidak apa-
apa dan berikan oralit 1,5 gelas, Ibu, kemudian jika bayi Ibu BAB
diberikan stengah gelas oralit saja ya, Ibu.
Ibu : Oh.. gitu ya, Mbak. Iyaiya saya paham. Kalau obat yang ini, Mbak?
Apoteker : Ini namanya zink, Ibu. Fungsinya untuk membantu penyembuhan
diare dan menjaga bayi Ibu tetap sehat. Cara minumnya satu hari
satu kali, karena masih bayi saya sarankan zink dalam bentuk drop,
Ibu. Dropnya seperti ini Ibu. Nah untuk bayi Ibu cukup 2 mL ini
saja. Sampai tanda ini ya, Bu.
Ibu : Iya. Mbak betul biyar gampang minumkan dan menelennya.
Apoteker : Nah, zink ini dimunum sampai 10 hari berturut-turut ya, Ibu.
Ibu : Oh, gitu ya, Mbak. Meskipiun diarenya sudah sembuh tetap
diberikan?

4
Apoteker : Iya. Selain membantu penyembuhan diare zink juga membantu
pertumbuhan anak lebih baik serta meningkatkan nafsu makan, Bu.
Ibu : Iya, Mbak. Wah...seperti itu ya Mbak.
Apoteker : Ibu ada kotak obat di rumah?
Ibu : Enggak, Mbak.
Apoteker : Oh ya, Ibu. Misal oralitnya dalam satu gelas itu tidak habis
sebaiknya dibuang saja dan Ibu apaila mau memberikan kembali
buat yang baru.
Ibu : Iya. Mbak.
Apoteker : Kalau begitu, Ibu simpan obatnya ditempat yang sejuk dan jangan
terkena matahari langsung ya Ibu.
Ibu : Oh, iya Mbak. Sip sip...
Apoteker : Kalau begitu, apakah ada yang ingin ditanyakan, Bu?
Ibu : Kayaknya enggak, Mbak. Sudah paham saya.
Apoteker : Kalau boleh bisakah ibu mengulang kembali informasi dari saya?
Ibu : Boleh, Mbak. Cara minum oralit ini yang awal 3 jam bayi saya
jangan di kasih makan dulu tapi minum ASI nggak apa-apa dan
diberi oralit 1,5 gelas belimbing. Terus kalau habis BAB dikasihnya
setengah gelas saja. Misalnya nggak habis dibuang saja terus buat
yang baru kalau mau minum lagi. Hmmm... zink nya ini diminum
satu kali sehari sampai10 hari 2 mL. Disimpan ditempat sejuk. Gitu
kan, Mbak.
Apoteker : Benar, Ibu. Jangan lupa juga jaga kebersihan bayi, Ibu dan
lingkungan sekitar. Cuci tangan pakai sabun juga, Ibu. Karena
bayinya sudah empasi bisa diberikan makanan yang berkuah,
sayuran dan buah-buahan. Oh iya.. karena bayinya juga masih ASI,
Ibu juga harus menjaga makanan Ibu. Jangan makan terlalu pedas
Ibu.
Ibu : Iya, Mbak. Oalah... saya makan pedas juga bisa buat diare anak saya
berarti Mbak? Lha saya suka banget makan pedas lo mbak. Kemarin
habis makan bakso lha kok rujak buah pedes banget.

5
Apoteker : Hahaha.. iya Ibu. Dikurangin dahulu makan pedasnya, Bu.
Ibu : Iya, Mbak. Pasti itu, kasian bayiku ta, Mbak. Kalau gitu saya bayar
berapa ini, Mbak?
Apoteker : Bayarnya di kasir saja, Ibu. Ini saya juga beri lefleat tentang diare,
Bu.
Ibu : Wah... makasi lo ya, Mbak.
Apoteker : Iya, Ibu. Kembali kasih. Semoga bayinya cepet sembuh Ibu.
Ibu : Iya, Mbak. Terimakasih ya.
Ibu muda pun membayar obatnya di kasir dan pulang ke rumah untuk
memberikan obat kepada bayinya.

6
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN DEMAM

Ada seorang Bapak bernama Tomi datang ke apotek ingin membeli obat
untuk mengatasi demam anaknya yang bernama Danang. Pak Tomi tersebut
berencana membeli obat sirup parasetamol.
(Pak Tomi masuk ke dalam apotek dengan wajah bingung)
Pak Tomi : Mbak saya mau beli paracetamol untuk anak saya yang sedang
demam.
Apoteker : Iya pak, sebelumnya perkenalkan saya Dwi, apoteker yang sedang
bertugas di apotek ini. Anaknya umur berapa ya pak?
Pak Tomi : Masih kecil Mbak, 7 bulan.
Apoteker : Masih bayi ya pak. Bapak apakah bersedia meluangkan waktunya
sebentar karena saya akan memberikan informasi tentang
penanganan demam anak Bapak?
Pak Tomi : Iya mbak boleh, karena saya memang bingung cara mengatasi
demam anak saya.
Apoteker : Baiklah, supaya lebih nyaman kita duduk disebelah ya pak.
Pak Tomi dan Apoteker segera duduk di ruang konseling. Apoteker
menerangkan tahapan penanganan demam pada Pak Tomi pasien.
Apoteker : Silahkan duduk pak.
Pak Tomi : Iya Mbak.
Apoteker : Mohon maaf ini dengan bapak siapa?
Pak Tomi : Tomi mbak
Apoteker : Bayinya namanya siapa pak?
Pak Tomi : Danang mbak
Apoteker : Berat badannya berapa pak?
Pak Tomi : 6 kg mbak. Anaknya memang kecil, karena dulu dia dilahirkan
prematur (8 minggu lebih awal), terus dirawat di rumah sakit selama
10 hari.
Apoteker : Baik kalau begitu, bagaimana kondisi bayi Pak Tomi sekarang?

7
Pak Tomi : Bayi saya nangis terus mbak, rewel, demamnya sampai 38°C
Apoteker : Sudah berapa hari pak?
Pak Tomi : Sudah 3 hari mbak
Apoteker : Apakah sudah dibawa ke dokter pak?
Pak Tomi : Nggak mbak, tapi saya telpon dokter pribadi, beliau menyarankan
beli paracetamol di apotek. Jadi saya langsung beli.
Apoteker : Penanganan apa yang sudah bapak lakukan dirumah?
Pak Tomi : Cuma di kompres aja mbak, tapi demamnya tetap tidak turun.
Apoteker : Selain demam apa apakah ada gejala lain pak? Seperti hilang nafsu
makan, malas minum, buang air kecilnya jarang, atau mungkin
kejang?
Pak Tomi : Iya mbak anak saya jadi sedikit makan buburnya, padahal biasanya
makannya lahap, tapi saya kasih ASI masih mau minum, buang air
kecilnya juga masih wajar, nggak kejang mbak, tapi lemas.
Apoteker : Apakah sebelumnya bayi Pak Tomi pernah menerima imunisasi?
Pak Tomi : Iya mbak, tapi sudah lama, satu bulan yang lalu. Imunisasinya sudah
lengkap mbak.
Apoteker : Sebentar ya pak saya ambilkan obatnya.
Apoteker membawa dua sediaan parasetamol sirup suspensi dan drop
Apoteker : Ini ada dua sediaan paracetamol pak, yang ini dalam bentuk sirup
suspensi dengan menggunakan sendok takar harganya Rp. 36.000
dan yang satunya menggunakan drop atau pipet seperti ini (sambil
menunjukkan kepada pasien) harganya Rp. 40.000.
Sebelumnya apakah pak Tomi sudah pernah menggunakan
paracetamol untuk anak?
Pak Tomi : Belum pernah mbak
Apoteker : Emm kalau gitu, saya akan jelaskan cara pakainya pak. Sebelum
saya jelaskan cara pakainya, bapak mau pilih sediaan yang mana?
Yang menggunakan sendok takar atau drop?
Pak Tomi : Yang sendok takar aja mbak, kayaknya kalau yang drop ribet.

8
Apoteker : Baik kalau gitu pak. Paracetamol ini dalam bentuk sediaan suspensi,
jadi kalau mau minum harus dikocok terlebih dahulu, volumenya 60
ml dalam 1 botol ini. Diminum 4-6 kali sehari sebanyak 2,5 ml atau
½ sendok takar, (sambil menunjukkan angka 2,5 ml pada sendok
takar). Obat ini diminum ketika demam saja ya pak, kalau
demamnya sudah turun obat ini dihentikan. Tapi ketika meminum
obat ini demamnya masih tetap tinggi, bisa diulangi setiap 4-6 jam.
Penggunaan maksimal paracetamol dalam sehari untuk anak bapak
sebanyak 6 sendok takar sekali minumnya tetap 2,5 ml atau ½
sendok takar.
Pak Tomi : Oh gitu ya mbak. Terimakasih banyak mbak atas penjelasannya. Oh
iya mbak, terus masih boleh saya kompres mbak?
Apoteker : Boleh Pak Tomi. Bapak kompresnya pake air apa?
Pak Tomi : Air es mbak biar panasnya cepat turun.
Apoteker : Bapak sebaiknya kompresnya dengan air hangat saja, jangan air es
karena bayi Pak Tomi dapat mengigil dan suhu tubuhnya akan naik
lagi. Nanti kompresnya bisa diletakkan di dahi, ketiak atau telapak
kaki pak. Selain itu bayi Pak Tomi sebaiknya menggunakan pakaian
yang berbahan sejuk agar panasnya mudah keluar dan jangan diberi
selimut yang berbahan terlalu tebal, karena nanti dapat
meningkatkan suhu tubuh. Selain itu perbanyak minum juga ya pak.
Pak Tomi : Oh begitu mbak. Pantas saja demam anak saya tidak turun-turun.
Apoteker : Bagaimana pak Tomi, apakah informasi yang saya berikan sudah
jelas? Atau ada yang ingin ditanyakan lagi?
Pak Tomi : Iya mbak sudah jelas. Tidak ada mbak.
Apoteker : Bapak di rumah ada kotak obat?
Pak Tomi : Ada mbak
Apoteker : Jadi obatnya disimpan di kotak obat ya pak, di tempat kering,
terhindar dari cahaya matahari dan usahakan jauh dari jangkauan
anak-anak ya pak.
Pak Tomi : Oh iya iya mbak.

9
Apoteker : Baik pak kalau begitu, mohon maaf sebelumnya pak, apakah Pak
Tomi bisa mengulangi penjelasan dari saya mengenai cara
penggunaan sirup parasetamol ini dan cara penanganan demam anak
bapak?
Pak Tomi : Oh iya Mbak. Kalau mau minum harus dikocok terlebih dahulu.
Diminum 4-6 kali sehari sebanyak 2,5 ml atau ½ sendok Takar.
Diminum ketika demam saja, tetapi kalau meminum obat ini
demamnya masih tetap tinggi, diulangi setiap 4-6 jam. Penggunaan
maksimal dalam sehari sebanyak 6 sendok takar sekali minumnya
tetap ½ sendok takar. Terus dikompres menggunakan air hangat,
pakai baju yang berbahan sejuk, dan banyak minum.
Apoteker : Baik sepertinya Pak Tomi sudah memahami penjelasan yang saya
berikan. Silahkan bayar dikasir ya pak.
Pak Tomi : Iya mbak. Terimakasih banyak atas informasinya.
Apoteker : Sama-sama pak. Semoga adik danang lekas sembuh ya pak.

10
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN IRITASI MATA

Suatu hari ada bapak-bapak datang ke apotek untuk membeli obat tetes
mata Cendo Xitrol untuk iritasi mata yang dideritanya.
Apoteker : Selamat sore pak, ada yang bisa saya bantu ?
Pasien : Iya mbak, ini saya mau beli obat mata Cendo Xitrol.
Apoteker : Oh iya pak, kalo boleh saya tahu ini untuk bapak atau keluarga
bapak ya ?
Pasien : Untuk saya sendiri mbak
Apoteker : Oh gitu ya pak, kalo boleh saya tahu bapak dianjurkan siapa untuk
menggunakan obat ini ?
Pasien : Kata adik saya mbak, katanya obat mahal pasti cespleng mbak.
Apoteker : Maaf sebelumnya ya pak perkenalkan saya Fitri apoteker yang
bertugas di apotek ini. Dengan bapak siapa ya kalau saya boleh
tahu ? Apakah boleh saya meminta waktu bapak sebentar untuk
mengetahui iritasi mata yang diderita bapak.
Pasien : Saya Murphy mbak, oh iya gapapa mbak.
Apoteker : Terima kasih pak sebelumnya. Bapak terkena iritasi mata ini
dikarenakan apa ya pak ?
Pasien : Saya tadi sore dari Banyuwangi mbak mau ke Jember lihatin anak
saya yang kuliah disini naik motor. Terus pas sampe kostan anak
saya mata saya perih dan merah begini, saya inget kemarin adik
saya juga matanya merah begitu dan dia beli Cendo Xitrol sembuh
mbak.
Apoteker : Oh begitu ya pak. Kalo boleh saya menyarankan, karena iritasi
bapak ini tidak dikarenakan bakteri hanya karena terkena debu bisa
dikasih Insto saja pak tidak perlu Cendo Xitrol.
Pasien : Oh gitu ya mbak, saya kira bisa untuk semuanya mbak.
Apoteker : Iya pak, penggunaan Cendo Xitrol tidak bisa sembarangan karena
mengandung antibiotik yang jika digunakan tidak teratur dan tidak

11
digunakan selama waktu yang telah ditentukan dapat menyebabkan
bakteri kebal terhadap obat ini, jadi jika bapak memerlukan
informasi mengenai obat dapat bertanya saja ke apotek yang ada
praktik apotekernya agar terhindar dari kesalahan penggunaan obat
pak.
Pasien : Oh, terima kasih ya mbak infonya, saya beli Insto aja.
Apoteker : Iya pak sama-sama, harganya Rp. 9.500 pak. Insto ini digunakan
jika diperlukan saja ya pak, seperti jika mata merah dan perih
karena debu atau asap. Untuk cara pemakainya yang benar begini
ya pak, cuci tangan terlebih dahulu, kemudian pastikan kondisi
ujung botol tetes tidak rusak, condongkan kepala kebelakang, tarik
kelopak bawah mata menggunakan jari telunjuk sehingga kelopak
mata membentuk kantung, pegang botol tetes dengan menggunakan
tangan yang lainnya sedekat mungkin dengan kelopak mata tanpa
menyentuhnya. Tekan botol tetes secara perlahan 2-3 tetes cairan
masuk ke dalam kantung kelopak bawah mata. Jangan mengedip,
tutup mata selama 2-3 menit, bersihkan cairan berlebih pada wajah
dengan menggunakan tisu. Obatnya dapat disimpan ditempat yang
kering dan sejuk ya pak.
Pasien : Begitu ya mbak.
Apoteker : Iya pak, obat tetes mata ini maksimal digunakan satu bulan sesudah
dibuka pak, setelah itu tidak boleh digunakan lagi ya pak. Selain
itu, jika bapak berpergian jauh menggunakan motor usahakan
menggunakan helm yang terdapat kaca nya atau menggunakan kaca
mata untuk menghindari masuknya debu ke mata pada saat
perjalanan. Apa ada yang ingin ditanyakan ?
Pasien : Emh, tidak ada mbak.
Apoteker : Baik kalau begitu boleh bapak ulangi apa yang sudah saya
sampaikan tadi untuk memastikan bapak dapat menggunakannya
dengan benar.
Pasien : (Menjelaskan ulang)

12
Apoteker : Baik pak terimakasih sudah meluangkan waktunya pak, semoga
lekas sembuh ya pak.

13
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN SEMBELIT DEWASA

Suatu hari ada ibu-ibu datang ke apotek untuk membeli obat karena
penyakit yang dideritanya. Dokter keluarga menyarankan untuk membeli dulcolax
suppositoria dan pasien belum pernah menggunakannya.
Apoteker : Selamat siang ibu, ada yang bisa saya bantu ?
Pasien : Iya mbak, saya mau beli dulcolax suppositoria.
Apoteker : Oh begitu bu, mohon ditunggu sebentar ya bu.
Tidak lama kemudian.
Apoteker : Ini ibu dulcolax suppositorianya harganya Rp. 87.500, kalau saya
boleh tahu ini dengan ibu siapa ya ?
Pasien : Ya mbak, saya Aini mbak.
Apoteker : Ibu Aini obat yang ibu beli ini untuk ibu sendiri atau keluarga ibu ya ?
Pasien : Oh ini untuk saya sendiri mbak.
Apoteker : Maaf ibu kalau boleh saya tanya apakah ibu mengalami susah BAB ?
Pasien : Iya mbak saya sudah satu minggu ini tidak BAB perut saya terasa
penuh, tapi gak mau BAB.
Apoteker : Oh gitu ya bu, ibu memilih obat dulcolax ini disarankan siapa ya bu
kalau saya boleh tahu ?
Pasien : Ini mbak, tadi saya menelfon dokter keluarga dan disarankan membeli
obat ini.
Apoteker : Begitu ya bu, apa ibu sudah biasa menggunakan obat dulcolax ini bu ?
Pasien : Belum pernah mbak.
Apoteker : Kalau begitu apakah saya boleh meminta waktunya sebentar bu, untuk
menjelaskan cara pemakaiannya ?
Pasien : Iya mbak gakpapa.
Apoteker : Baik ibu. Mari ikut saya ke sebelah.
Di Ruang Konseling
Apoteker : Perkenalkan ibu, saya Fitri Apoteker jaga di apotek ini. Silahkan
duduk ibu

14
Pasien : Iya mbak terima kasih.
Apoteker : Baik bu. Sebelumnya saya minta waktunya dulu ya bu buat
konseling mengenai obat dulcolax suppositoria ini. Kalau boleh saya
tahu apakah ibu seminggu yang lalu banyak mengkonsumsi sayur dan
buah ?
Pasien : Anu mbak, saya kurang suka makan sayuran kalau buah saya lumayan
suka tapi ya sesekali gitu.
Apoteker : Oh begitu ya bu, jadi ibu kan mengalami susah BAB jadi dokter
keluarga ibu menyarankan ibu untuk membeli dulcolax suppositoria.
Apakah dokternya sudah menjelaskan cara penggunaannya ?
Pasien : Hmmm anu, tadi dokternya kasih tau mbak tapi lewat telfon kan jadi
saya gak begitu ngerti.
Apoteker : Oh baik bu, obat ini digunakan sekali sehari pada pagi hari. Obat ini
penggunaannya tidak untuk ditelan bu, melainkan melalui dubur dan
harus disimpan didalam kulkas ya bu, sebelum menggunakannya cuci
tangan terlebih dahulu dengan sabun dan air, jika obatnya dirasa
terlalu dingin bisa ibu genggam sebentar atau dialiri air terlebih
dahulu. Kemudian ibu buka bungkusnya, menggunakan obat ini harus
dalam keadaan berbaring ya bu, pilih posisi yang nyaman. Setelah itu
tarik kaki kanan atau kaki kiri yang posisinya berada di atas setinggi
perut dan kaki yang lain tetap lurus. Angkat pantat dengan salah satu
tangan agar area dubur terbuka. Masukkan obat dengan bagian yang
runcing terlebih dahulu, tahan dengan ujung jari agar sebua obatnya
masuk. Luruskan kaki yang ditekuk tadi dan tunggu selama 5 menit
agar obatnya tidak keluar kembali. Setelah itu cuci tangan dengan
sabun dan air.
Pasien : Oh gitu, ya ya mbak. Makasih mbak.
Apoteker :Setelah ibu menggunakan obat ini harapannya ibu tidak mengalami
sembelit lagi, dan ibu juga harus mengkonsumsi banyak serat seperti
sayuran dan buah-buahan serta perbanyak minum air putih ya bu.
Pasien : Iya mbak.

15
Apoteker : Nah baik ibu, apa ibu sudah mengerti ?
Pasien : Iya sudah mbak
Apoteker : Kalau begitu gapapa ya bu, ibu mengulangi apa yang saya jelaskan
tadi ? Untuk memastikan ibu dapat menggunakannya dengan benar.
Pasien : (Menjelaskan ulang)
Apoteker : Iya baik bu, sudah tepat sekali. Mungkin ibu ada yang mau ditanyakan
lagi ?
Pasien : Sudah tidak ada mbak.
Apoteker : Baik bu terimakasih sudah meluangkan waktunya bu. Semoga lekas
sembuh ya bu.

16
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN SEMBELIT ANAK-ANAK

Suatu hari ada ibu-ibu datang ke apotek untuk membeli obat karena
penyakit yang diderita anaknya. Dokter keluarga menyarankan untuk membeli
microlax dan pasien belum pernah menggunakannya.

Apoteker : Selamat pagi Bu, perkenalkan saya Firda Ratna, apoteker di apotek
Kampus , Ada yang bisa saya bantu bu?
Pasien : Ini mbak, saya mau beli microlax, kata saudara saya yang dokter itu
kalau sembelit beli microlax saja di apotek.
Apoteker : kalau boleh tau microlaxnya untuk siapa ya bu?
Pasien : untuk anak saya mbak, masih kecil 1 tahun
Apoteker : Sebentar bu, saya ambil dulu obatnya. Ini microlax nya bu. Isinya
tiap obat 5 ml. Anak ibu sembelitnya mulai kapan ya bu??
Pasien : Sudah 8 hari mbak tidak buang air besar
Apoteker : Baik bu, jadi ini microlax obat untuk meredakan sulit buang air
besar. Ibu sudah pernah menggunakan obat ini sebelumnya bu?
Pasien : Belum mbak.
Apoteker : Baik, saya jelaskan cara pakainya ya bu. Microlax ini dipakai
melalui dubur ya bu.
Pasien : mbak apa anak saya ndak sakit duburnya kalau dimasukkan obat ini?
Apoteker : Tidak bu, nanti anaknya dibantu oleh ibu agar tidak merasa sakit.
Saya izin buka obatnya ya bu. Jadi cara pakainya seperti ini bu, ibu
jangan lupa cuci tangan pakai sabun sebelum pakai obatnya.
1. tekan tubenya sampai obatnya keluar sedikit
2. oleskan obatnya pada pipa ujung yang panjang
3. masukkan semua pipa ke dalam dubur anak ,
4. tekan tubenya hingga semua isi obat keluar karena anak ibu
usianya sudah diatas 3 tahun jadi obatnya semua dipencet sampai
keluar semua yaa bu.
5. cabut kembali obatnya dengan tepat menekan tubenya.
6. Cuci tangan pakai sabun
Pasien : ooh, jadi obatnya supaya kotoran mudah keluar gitu mbak?
Apoteker : iya bu, microlax melumasi bagian bawah dubur anak ibu supaya
kotoran mudah dikeluarkan. Jadi obat nya dipakai 1 hari sekali saja

17
ya bu, kalau anaknya sudah bisa buang air besar, obatnya tidak perlu
digunakan.
Pasien : baik mbak, mbak ini saya simpan di kulkas boleh?
Apoteker : jangan bu, ibu punya kotak obat di rumah?
Pasien : tidak punya bu.
Apoteker : saya sarankan ibu untuk menyediakan kotak khusus obat bu, supaya
memudahkan penyimpanan obat. Jadi obat microlax ini disimpan di
lemari saja bu yang kering dan terhindar dari makanan dan anak-
anak, atau nanti kalau sudah ada kotak obat bisa disimpan di sana.
Jangan disimpan di kulkas yaa bu. Ibu jangan lupa juga untuk selalu
mengingatkan kepada anaknya agar banyak minum air; lebih banyak
mengkonsumsi serat seperti buah dan sayur supaya anak ibu lancar
buang air besarnya.
Pasien : baik mbak, iya itu anak saya jarang sekali minum air putih.
Apoteker : baiklah ibu, apa masih ada yang ingin ditanyakan?
Pasien : tidak ada bu, sudah jelas
Apoteker : bisa ibu ulang sebentar informasi mengenai obatnya bu? Supaya
tidak lupa.
Pasien : oh bisa dong bu, obat microlax ini untuk mengatasi susah buang air
besar, caranya tekan obatnya sampai gelnya sedikit keluar
kemuadian dioleskan di pipa panjang, terus dimasukkan pipa
panjang tersebut ke dalam dubur anak saya, kemudian pencet
obatnya sampai keluar semua isi obatnya, kemudian cabut obatnya
dari dubur. Di simpan di kotak obat dan dipakai seperlunya kalau
anak saya sudah bisa buang air besar obatnya tidak perlu diberikan.
Apoteker : ibu sudah paham cara penggunaannya bu, kalau begitu microlax ini
harganya Rp. 62.500,00 bu, nanti silahkan ke kasir ya bu. Semoga
anaknya lekas sembuh ya bu.

18
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK PADA PASIEN ALERGI DI KULIT

Apoteker : Selamat pagi Bu, perkenalkan saya Firda Ratna, apoteker di apotek
Kampus , Ada yang bisa saya bantu bu?
Pasien : mbak, ada obat buat luka infeksi saya mbak? Kata tetangga saya sih
gentamisin mbak namanya.
Apoteker : lukanya ini kenapa ya pak?
Pasien : saya jatuh kemarin tapi ndak saya bersihkan kok jadinya malah
besar lukanya.
Apoteker : baik pak, sebentar saya ambilkan obatnya.
Pasien : iya mbak.

19
Apoteker : Pak, ini salep Sagestam 5 gram. Isinya gentamisin sulfat. Jadi
sebelum pakai salep bapak cuci tangan terlebih dahulu. Salepnya
dioleskan 3 kali sehari pada daerah yang luka ya pak
Pasien : 3 kali itu kapan saja mbak?
Apoteker : bisa setelah mandi pagi, setelah mandi sore, dan malam sebelum
tidur pak. Untuk cara mengoles salepnya gunakan 1 jari ya pak.
Kalau misalnya sudah pakai jari telunjuk untuk mengoles salepnya
dan ternyata bapak ingin menambahkan salepnya lagi, bapak pakai
jari yang lain, jangan memakai jari telunjuk lagi ya pak.
Pasien : loh kenapa mbak gak boleh pakai jari yang sama?
Apoteker : karena jari yang pertama sudah menyentuh lukanya, ditakutkan jari
pertama sudah terkena kuman atau bakteri dari luka infeksinya.
Pasien : ooh gitu ya mbak.
Apoteker : iya pak, bapak di rumah ada kotak obat?
Pasien : ada mbak, khusus obat.
Apoteker : jadi obatnya disimpan di kotak obat ya pak, di tempat kering,
terhindar dari cahaya matahari dan usahakan jauh dari jangkauan
anak-anak ya pak. Bapak, nanti kalau misal sudah menggunakan
salep ini merasa perih atau kemerahan itu tidak papa pak, memang
biasanya efek samping dari salep ini bisa terjadi tetapi tidak pada
semua orang. Nanti kalau misal iritasi atau kemerahannya dirasa
parah dan luka nya tidak sembuh-sembuh, saya sarankan untuk
berobat ke dokter ya pak
Pasien : iya mbak, mbak ini jadinya harganya berapa?
Apoteker : sebentar pak, jadi tidak ada yang ditanyakan lagi ya pak? Kalau
begitu bapak bisa mengulangi informasi mengenai salep ini pak?
Supaya tidak lupa
Pasien : bisa mbak, jadi salep gentamisin nya di oles 3 kali sehari pada luka
setelah mandi pagi, setelah mandi sore dan malam sebelum tidur.
Kalau ingin mengoleskan salep lebih dari 1 oles harus memakai jari
yang berbeda.
Apoteker : baik, sepertinya bapak sudah paham tentang obatnya. Pak harga
obatnya Rp. 16.000, pengambilan obat dan bayarnya dikasir yaa
pak. Terimakasih pak, semoga lekas sembuh lukanya.
Pasien : oke mbak, sama-sama. Aamiin.

20
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
DI APOTEK “RESEP ANTIHIPERTENSI-TETES TELINGA”

dr. Ahmad Yusuf


Praktek : Apotek “Naga Farma”
Jalan Kalimantan 30 Jember
SIP : 12/IDS/II-2014
Telp. 0331-368423

Jember, 12 Desember 2017

R/ Akilen FI
S.2dd gtt X aurix dex

R/ Adalat Oros XX
S.1dd tab I

Pro : Ny. Kaila

21
Suatu pagi seorang Ibu datang ke apotek dengan membawa resep
TTK : Selamat siang, ada yang bisa saya bantu?
Pasien : Iya mbak, saya ingin menebus resep dari dokter.
TTK : Baik, saya periksa dulu resepnya ya Bu. Apa benar ini dengan nyonya
Kaila?
Pasien : Iya benar, saya sendiri.
TTK : Baik, ditunggu ya bu, saya cek dulu obat dan harganya. Ini nomer
antriannya. Nanti saya panggil.

(TTK menyerahkan resep kepada Apoteker)


(Skrining resep oleh Apoteker)
(TTK menghitung harga, kemudian TTK kembali ke pasien)
TTK : Nomer antrian 2 atas nama nyonya Kaila.
Pasien : Iya, saya.
TTK : Ini Bu rincian harga obatnya. Akilen Rp 79.000 dan Adalat oros Rp.
187.000. Jadi total harganya Rp 266.000. Bagaimana bu?? Apa mau
ditebus semua?
Pasien : Hmmmm, iya mbak saya tebus semua obatnya.
TTK : Mau dibayar sekarang atau sesudah konsultasi dengan apoteker?
Pasien : Nanti saja mbak setelah bertemu apoteker.
TTK : Baik, tunggu sebentar, saya ambilkan obatnya.

(TTK mengambil obat di bagian peracikan)


(TTK menyerahkan obat kepada APA)

TTK : Bu, ini obat beserta resep pasien atas nama nyonya Kaila.
APA : Oh iya mbak, terimakasih.

(APA memanggil pasien)

APA : No antrian 2 atas nama nyonya Kaila!


Pasien : Iya saya Bu.
APA : Saya Apoteker Raras yang sedang bertugas di Apotek ini,
Apa benar ini dengan nyonya Kaila sendiri? Apa saya bisa minta
waktunya untuk menjelaskan penggunaan obat yang ibu terima?
Pasien : Iya, bisa Bu.
APA : Ibu, apa ya keluhannya?
Pasien : ini Bu, telinga saya sakit sudah seminggu ini, terus tadi ke dokter katanya
infeksi, otitis media kalau tidak salah nama penyakitnya, tekanan darah
saya juga tinggi bu.

22
APA : Oh begitu bu, untuk obat hipertensinya ini ibu sudah sering minum atau
baru pertama kali? Apakah ibu mempunyai alergi obat?
Pasien : Dulu saya sering minum bu, obatnya sudah lama habis, tapi baru
sekarang beli lagi. Hmm… tidak ada alergi obat saya bu, makanan juga
tidak ada alergi.
APA : Baik kalau begitu, tadi kata dokter obat ini buat apa saja Bu?
Pasien : Saya cuma tahu ada satu obat untuk hipertensi saja bu, yang buat telinga
ini tidak dijelaskan sama dokternya
APA : Oh iya bu, apa dokter menjelaskan bagaimana aturan pakai obat ini?
Pasien : belum Bu, saya sering pakai yang antihipertensi ini, tapi saya lupa bu
cara minumnya.
APA : Bagaimana harapan dokter setelah ibu minum obat ini?
Pasien : Waduh Bu, sepertinya doktenya buru-buru karna pasiennya banyak, jadi
saya tidak tahu informasi obat ini.
APA : Baiklah, ibu mendapat obat adalat oros dan akilen (sambil menunjukkan
masing-masing obatnya)
Yang pertama ini Akilen, ini tetes telinga untuk infeksi pada telinga ibu.
Apakah ibu sudah pernah menggunakan tetes telinga sebelumnya bu?

Pasien : Belum bu. Kalau tetes mata saya sering pakai.


APA : baik kalau begitu saya jelaskan tentang penggunaan obat ini ya bu,
sebelumnya saya meminta ijin untuk membuka kemasannya ya bu, cara
pakainya:
a. Cuci tangan dengan air dan sabun
b. Pastikan kondisi ujung botol atau pipet tetes tidak rusak
c. Bersihkan telinga bagian luar dengan kain lembab dengan hati-hati,
kemudian dikeringkan
d. Hangatkan obat tetes telinga dengan memegang botolnya menggunakan
tangan selama beberapa menit, kocok obat tetes.
e. Miringkan kepala ke kiri, sehingga telinga kanan yang akan diberi obat
menghadap ke atas.
f. Tarik daun telinga ke atas dan ke belakang untuk meluruskan saluran
telinga.
g. Teteskan obat sebanyak 10 tetes pada lubang telinga. Pertahankan posisi
kepala 2-3 menit. Tekan secara lembut kulit penutup kecil telinga atau
gunakan kapas steril untuk menyumbat lubang telinga agar obat dapat
mencapai dasar saluran telinga.

23
h. Pasang kembali tutup botol tetes telinga dengan rapat, jangan menyeka
atau membilas ujung botol tetes.
i. Cuci tangan dengan air dan sabun untuk membersihkan sisa obat yang
mungkin menempel.
Pasien : ini dipakainya pas kapan ya bu?
APA : Dipakainya 2 kali sehari bu, bisa pagi dan sore hari
Pasien : Bu kalo saya pakai obat ini, ada efek samping tidak bu?
APA : oh ya efek samping dari penggunaannya ada tapi efek samping ini tidak
semua terjadi pada semua orang hanya ada beberapa orang saja. efek
samping yang biasa timbul itu adalah mual dan telinga berdenging. Jika
terjadi hal tersebut, ibu bisa langsung menghubungi dokter.
Ini untuk obat minumnya ada Adalat oros untuk hipertensinya, ibu dapat
20 tablet. Diminumnya satu kali sehari setelah makan bu.
Pasien : Oh iya iya bu,
APA : Jadi ibu harus mengurangi konsumsi garam, rajin berolahraga dan
istirahat yang cukup, selain itu jaga kebersihan telinga dan alat-alat yang
digunakan ditelinga bu, seperti headset atau alat bantu dengar.
Bagaimana bu apakah informai yang saya berikan sudah jelas atau ada
yang ingin ditanyakan lagi?
Pasien : terus bagaimana dengan penyimpanan obatnya bu?
APA : di simpan di tempat yang sejuk dan kering, kalau ibu punya kotak obat
bisa disimpan disana.
Pasien : oh iyaa saya punya kotak obat.
APA : Mohon maaf, apakah mbak bisa mengulang penjelasan dari saya
mengenai penggunaan obat yang ibu terima?
(Pasien mengulang penjelasan terkait obat)

APA : baiklah bu, sepertinya ibu sudah paham mengenai penggunaan semua
obat ini. Silahkan melakukan pembayaran di kasir sebelah sana. semoga
lekas sembuh ya bu.
Pasien : iya bu, terimakasih.

24
(pasien membayar obat di kasir)
Etiket dan Label:

APOTEK SEHAT
Jalan Damai No. 10 Jember
Raras Puspa, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 1 tgl. 12/12/2017


Ny. Kaila
Tablet Adalat Oros
1 kali sehari 1 tablet

TIDAK BOLEH DIULANG TANPA RESEP DOKTER

APOTEK SEHAT
Jalan Damai No. 10 Jember
Raras Puspa, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 2 tgl. 12/12/2017


Ny. Kaila
Tetes telinga Akilen
2 kali sehari 10 tetes
Obat Luar

dr. Melanie
Praktek : Apotek “Naga Farma”
Jalan Kalimantan 30 Jember
SIP : 15/IDS/II-2014
Telp. 0331-368423
SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN
Jember, 5 Desember 2017
DI APOTEK “RESEP DIABETES MELLITUS-TETES MATA”

R/ Cendo Xitrol FI
S.4dd gtt II ods

R/ Gluchopage XVI
S.2dd tab I

25

Pro : Ny. Lintang


Apoteker : Selamat pagi ibu. Saya apoteker Rika, ada yang bisa saya bantu ?
Pasien : Iya ini mbak, saya mau nebus resep ini
Apoteker : Oh iya bu. Kalau boleh tau, ibu dapat resep ini kapan ya bu ?
Pasien : Kemaren malem saya ke dokternya sih mbak
Apoteker : Begitu ya bu. Maaf sebelumnya bu, boleh saya tau usia dan
alamat rumah ibu ?
Pasien : Saya umur 48 tahun mbak. Rumah saya di jalan Jawa nomer 9
Apoteker : Baik bu terimakasih. Mohon menununggu ya bu, saya siapkan
obatnya dulu
Pasien : Iya mbak
Apoteker : Ibu Lintang...
Pasien : Ya saya mbak
Apoteker : Ini ibu obatnya. Ini bu, untuk yang tablet harganya lima puluh
ribu, untuk yang tetes mata harganya tiga puluh empat ribu.
Totalnya delapan puluh empat ribu. Jadi bagaimana bu apa
obatnya dibeli semua ?
Pasien : Iya mbak saya ambil semua

26
Apoteker : Baik bu. Begini bu, apa boleh saya meminta waktu ibu sebentar
untuk konseling ? Karena ada beberapa informasi yang ingin saya
sampaikan kepada ibu
Pasien : Oh iya mbak tidak apa apa
Apoteker : Mari bu ikut saya
Apoteker : Silahkan duduk bu
Pasien : Iya mbak
Apoteker : Perkenalkan bu, saya Rika apoteker jaga disini. Begini bu, ini ibu
mendapat 2 obat. Kemaren saat ke dokter, dokter memberi tau
tidak bu tentang obat ini ?
Pasien : Ya cuma bilang kalo itu obatnya nanti buat ngobatin diabet sama
mata saya ini mbak
Apoteker : Iya betul sekali bu. Obat yang tablet ini buat obat diabet ibu, kalau
yang ini obat tetes mata bu. Sebelumnya ibu pernah minum atau
pakai obat-obat ini ?
Pasien : Yang obat diabet aja mbak saya pernahnya
Apoteker : Oh begitu ya bu. Tapi kemarin dokter sempat memberi tau cara
pakainya tidak bu ?
Pasien : Hmmm.. ngga mbak
Apoteker : Yang ini bu, tabletnya diminum 2 kali sehari. Jadi misalkan ibu
minum jam 7 pagi 1 tablet, nanti jam 7 malam minum lagi 1 tablet
bu. Kalau yang obat tetes mata ini sama seperti obat tetes mata
biasa bu
Pasien : Sama kaya pake visine itu ya mbak ?
Apoteker : Iya betul bu. Sebelum dipakai, ibu cuci tangan dulu ya nanti.
Setelah itu posisikan kepala ibu menghadap ke atas terus bagian
bawah mata ditarik sedikit bu, baru obatnya ditetesin sebanyak 2
kali. Cara pakainya sama ya bu untuk mata kanan dan kiri. Ini
obatnya dipakai 4 kali sehari ya bu. Misalnya pakai jam 10 pagi,
nanti dipakai lagi saat jam 4 sore, jam 10 malam dan jam 4 pagi
dipakai lagi bu

27
Pasien : Oh iya iya mbak
Apoteker : Bu, suka makan yang manis-manis tidak bu ?
Pasien : Ya lumayan sih mbak, tapi saya ngurangin sekarang. Takut mbak.
Apoteker : Iya betul bu, sebaiknya dikurangi bu makan manisnya. Kalau
sempat mungkin ibu juga bisa jalan-jalan santai di sekitar rumah
ibu kalau pagi hari,hitung-hitung olahraga bu  Kalau sehabis
makan juga jangan langsung tidur ya bu, ditunggu setengah
sampai satu jam bu.
Pasien : Hehe, kalau yang itu udah jadi kebiasaan sih mbak, tapi saya
usahain deh
Apoteker : Ibu ada kotak obat di rumah ?
Pasien : Ada mbak, ada
Apoteker : Nah ini obatnya nanti disimpan di kotak obat ya bu. Dan jangan
kena sinar matahari langsung ya bu
Pasien : Oh iya iya mbak
Apoteker : Baik bu, apakah ada yang ingin ditanyakan ?
Pasien : Itu tetes matanya saya pake terus mbak ?
Apoteker : Dipakai saat mata ibu sakit saja bu. Kalau sudah sembuh,sudah
kembali normal jangan dipakai lagi ya bu
Pasien : Oh iya iya mbak
Apoteker : Baik kalau tidak ada pertanyaan lagi, boleh diulangi bu cara
pakainya ? Untuk memastikan saja bu
Pasien : Hmm.. pokoknya itu obat gulanya diminum 2 kali sehari 1 tablet.
Kalau yang tetes mata buat mata kiri dan kanan. Dipakainya 4
kali sehari. Nanti pas mau make, cuci tangan dulu. Terus kepala
saya mendongak gini, bagian bawah mata ditarik sedikit, baru
obatnya ditetesin 2 kali. Gitu kan mbak ?
Apoteker : Iya bu. Sudah benar sekali. Baik bu kalau begitu ini obatnya.
Semoga lekas sembuh ya bu 
Etiket dan Label:

28
APOTEK SEHAT
Jalan Teratai No. 15 Jember
Meylani Rika, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 9 tgl. 5/12/2017


Ny. Lintang
Tablet Gluchopage
2 kali sehari 1 tablet

TIDAK BOLEH DIULANG TANPA RESEP DOKTER


APOTEK SEHAT
Jalan Teratai No. 15 Jember
Meylani Rika, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 9 tgl. 5/12/2017


Ny. Lintang
Tetes mata Cendoxitrol
4 kali sehari 2 tetes

SCRIPT ROLEPLAY PELAYANAN KEFARMASIAN


DI APOTEK “RESEP ASMA”

Siang hari di apotek Kampus, seorang ibu membawa resep berniat untuk
menebus resep milik saudaranya yang sedang sakit.

29
Apoteker : selamat siang bu, saya lisa selaku apoteker di apotek kampus.
Ada yang bisa saya bantu?
Keluarga Pasien : o, mbak ini apotekernya. Iyaa mbak, ini saya mau nebus sisa
obat di resep ini (sembari menyodorkan resep)
APOTEK KAMPUS
JL.Jalan No.00 Jember Telp.0331-331331
Apoteker : Lisa Kusuma W. S.farm, Apt
SIA : xxx,xxx/xxx
SALINAN RESEP

Nomor :1
Dari dokter : dr. Andi
Ditulis tanggal : 30 November 2017
Pro : Ny. Sri
Usia : 35 tahun
Alamat : jl. Mastrip No.3
Dibuat tanggal : 30 November 2017
R/ ventolin spray No.1
S. 4dd 1 puff
nedet
R/ cardio aspirin No. XXX
S. 1 dd tab I
det XX

Jember , 23 November 2017

APOTEK
p.c.c
KAMPUS

Lisa Kusuma W., S.Farm, Apt.

Apoteker : baik bu, sebentar saya lihat dulu (sembari mengambil resep).
Ini benar dengan ny. Sri sendiri?
Keluarga Pasien : bukan mbak, saya ini saudaranya bu Sri, tadi waktu saya mau
keluar bu sri nitip suru nebus sisa resep ini.
Apoteker : apa ibu tau ya ibu sri ini kenapa? kemarin apa ibu yang
mengantarkan ke dokter?

30
Keluarga Pasien : iya saya yang anter, tapi saya ga ikut masuk, saya takut sama
dokter.
Apoteker : o begitu ya bu, jadi ibu gatau ya sakit apa ibu sri ini?
Keluarga Pasien : iya, saya taunya sesek gitu aja mbak, trus saya juga lupa kok
ga tanya kata dokternya apa.
Apoteker : oya bu tidak apa-apa. sebelumnya ibu sri sudah mengambil
sebagian obat cardio aspirinnya. Jadi di resep ini yang bisa di
ambil hanya ventolin spray nya dan sisa aspirin. Apakah Ny.
Sri sebelumnya pernah menggunakan ini ya? (menunjuk
ventolin spray)
Keluarga Pasien : belum pernah kayaknya mbak. Iya kemarin uangnya kurang
makanya baru diambil sisanya. Pokok sesuai dengan copy
resep itu deh mbak.
Apoteker : bu, ini semua harga obatnya Rp 149. 900,-
Keluarga Pasien : iya mbak gapapa, diambil semua.
Apoteker : Ini obatnya ada 2 bu, cardio aspirin yang ini (menunjukkan
cardio aspirin) ini untuk nyeri diminumnya sekali sehari saja
bu bersamaan dengan makan atau sesudah makan, dan ventolin
spray untuk sesaknya (menunjukkan ventolin spray). Cara
menggunakan ventolin spray ini begini ya bu :
- Pertama harus mencuci tangan dulu kemudian buka tutup
inhaler dan goyang-goyangkan inhaler 3-5 kali. Tarik nafas
lewat hidung dan keluarkan lewat mulut dengan pelan-pelan
- Kemudian masukkan ujung inhaler kedalam mulut dan
rapatkan dengan bibir dengan posisi tegak
- Kemudian tekan kebawah canister atau bagian yang menonjol
diatas satu kali. Lalu tarik nafas dalam dalam secara serentak
bersamaan dengan ditekannya canister.
- Tahan nafas selama 10 detik
- Kaluarkan inhaler dari mulut dan hembuskan nafas secara
perlahan
- Setelah itu berkumur kumur pakai air bersih ya bu.
Keluarga Pasien : o ini canister yang dipencet kan?

31
Apoteker : iya bu, benar begitu. Obat cardio aspirinya diminum sekali
sehari saja 1 tablet. Obat ventolin spray digunakan 4 kali 1
semprotan sehari jadi misal dipakainya sebentar lagi jam 1,
dipakai lagi jam 7 malam, 2 malam, 8 pagi bu. Menggunakan
obatnya tiap 6 jam. Jadi jeda antar tiap jam penggunaan
obatnya 6 jam. Penggunaan obat cardio aspirin nya dibeli jeda
ya bu dengan penggunaan ventolinnya sekitar 2 jam.
Bagaimana bu? Apakah ibu sudah mengerti dan apa ada yang
ditanyakan?
Keluarga Pasien : engga kok mbak, sudah paham.
Apoteker : baik kalau begitu, agar tidak terjadi salah penggunaan obat,
apakah boleh saya meminta ibu untuk mengulangi cara
penggunaan dan waktu pakainya?
Keluarga Pasien : lo ya jelas bisa mbak saya kalo disuruh menjelaskan lagi. Jadi
ini obat cardio aspirin diminum sekali sehari. Obat yang ini
(ventolin spray) digunakan 4 kali sehari 1 semprotan jadi misal
dipakainya Menggunakan obatnya tiap 6 jam. obat cardio
aspirin nya dibeli jeda dengan penggunaan ventolinnya 2 jam.
Bukan begitu?
Apoteker : iya bu, benar sekali. Bagimana dengan cara pakai ventolinnya
bu?
Keluarga pasien : loalah sampai lupa mbak, pertama cuci tangan dulu, kemudian
tutup inhaler dibuka dan goyang-goyangkan inhalernya 3-5
kali. Tarik nafas lewat hidung dan keluarkan lewat mulut
dengan pelan-pelan terus masukkan ujung inhaler kedalam
mulut dan rapatkan dengan bibir dengan posisi tegak, terus
tekan kebawah canister atau bagian yang menonjol diatas satu
kali. Lalu tarik nafas dalam dalam secara serentak bersamaan
dengan ditekannya canister. Nafasnya ditahan selama 10 detik.
Kaluarkan inhaler dari mulut dan hembuskan nafas secara

32
perlahan, terus berkumur kumur pakai air bersih. Gitu kan
mbak? Ada yang kurang atau saya keliru?
Apoteker : tidak kok bu, ibu menjelaskan nya sudah benar dan sesuai.
Penyimpanan obat di ruangan biasa ya tidak diletakkan di
lemari es, dan untuk jaga-jaga asmanya kambuh obat
ventolinnya di bawa kemana-mana. Lalu untuk sementara ny.
Sri diminta untuk menghindari debu ya bu, agar tidak
memparah asmanya. Apa ada lagi yang ditanyakan bu?
Keluarga Pasien : oke mbak siap, nanti akan saya sampaikan, termasuk
penyimpanan di suhu ruang tanpa dimasukkan lemari es.
Engga kok udah jelas semua mbak.
Apoteker : pembayarannya melalui kasir ya bu,
Keluarga pasien : Makasih ya mbak.
Apoteker : iyaa bu sama-sama semoga bu sri lekas sembuh ya.
Etiket dan Label:
APOTEK SEHAT APOTEK SEHAT
Jalan Teratai No. 15 Jember Jalan Teratai No. 15 Jember
Lisa Kusuma, S.Farm., Apt Lisa Kusuma, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003 SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 9 tgl. 30/11/2017 No. 9 tgl. 30/11/2017


Ny. Sri Ny. Sri
Tablet Cardio Aspirin Ventolin Inhaler
1 kali sehari 1 tablet 4 kali sehari 1 semprot

TIDAK BOLEH DIULANG TANPA RESEP DOKTER


dr. SKP
SCRIPT ROLEPLAY
SIP : No.228/K/84 KEFARMASIAN
PELAYANAN
Jln.
DIJalan No.123“RESEP
APOTEK Jember Telp. 0331-
PIL KB”
238832

Jember, 5 Desember 2017

R/ Microgynon No.1
S.1dd. tab I

33

Pro : Ny. Alya


Suatu hari seorang ibu muda datang ke apotek dengan membawa resep
dokter berisikan pil KB.
Apoteker : Selamat pagi Ibu, Saya Eka Fitria apoteker di apotek ini. Ada yang
bisa saya Bantu?
Ibu : Ini mbak saya mau menebus resep.
Apoteker : Oh iya, Bu. Saya cek dahulu resepnya ya Ibu. Ini dengan Ibu Alya?
Ibu : Iya, Mbak. Saya sendiri.
Apoteker : Resepnya dari dokter SKP ya. Ada yang dokter sampaikan tentang
resep ini, Bu?
Ibu : Hmm... ini isinya pil KB, Mbak. Saya mau menunda kehamilan
terlebih dahulu karena masih ribet dengan urusan kerjaan. Kata
dokternya, saya minum pil KB ini dapat menunda kehamilan.
Apoteker : Oh iya Ibu, sebentar saya ambilkan pil KB nya dahulu.
Ibu : Baik, Mbak.
Apoteker : Ini pil KB nya, Ibu. Apakah tadi dokter sudah menjelaskan cara
penggunaannya, Ibu?
Ibu : sudah sih, Mbak. Tapi saya lupa-lupa ingat
Apoteker : Ibu pertama kali menggunakan pil KB?
Ibu : Iya, Mbak
Apoteker : Kalau begitu bisakah saya minta waktunya sebentar Ibu untuk
memberikan informasi mengenai pil KB ini.
Ibu : Boleh sekali, Mbak.
Apoteker : Baiklah, silahkan duduk, Ibu.
Ibu : Terimakasih, Mbak.

34
Apoteker : Begini Ibu, ini nama pil KB nya microgynon. 1 box ini berisikan 1
blister pil KB. Sebelumnya saya meminta izin untuk membuka segel
boleh, Ibu?
Ibu : Iya, Mbak. Tidak apa-apa kok.
Apoteker : Terima kasih, Ibu. Nah, ini pil KB nya, Ibu. Cara minumnya satu kali
sehari pada jam yang sama ya, Bu.
Ibu : ouh iya, Mbak.
Apoteker : (Sembari menunjukkan alur minum pil KB yang berada dibagian
belakang blister) Cara minumnya dari yang berwarna biru ya, Ibu.
Sekarang hari apa ya, Bu?
Ibu : Kamis, Mbak.
Apoteker : Nah, berarti Ibu lihat yang diwarna biru hari kamis. Dari kamis ini
Ibu mengikutin tanda panah ini sampai habis ya Ibu. Lebih baik,
karena Ibu baru pertama kali minum pil KB, sebaiknya diminum saat
haid. Apabila pada saat Ibu meminum pada tanda biru ini dan Ibu
tidak sedang haid sebaiknya Ibu menggunakan alat kontrasepsi.
Ibu : Ouh, begitu ya, Mbak.
Apoteker : Iya, Ibu. Apabila misal Ibu lupa minum obat kurang dari 12 jam
misal Ibu minum setiap jam 8 pagi, kemudian Ibu baru ingat jam 12
siang. Nah Ibu boleh minum pada jam tersebut, tetapi jika Ibu lupa
sampai malam, Ibu minum pada hari berikutnya saja sebanyak 2 pil
KB ya, Bu.
Ibu : Iya iya, Mbak. Ada efek sampingnya nggak, Mbak?
Apoteker : Efek sampingnya mual, sakit kepala biasanya peningkatan berat
badan, Mbak. Apakah Ibu memiliki sakit-sakit lain?
Ibu : Wah, lumayan, Mbak. Saya kurus gini bis agak berisi. Hahhaa..
Enggak Mbak. Alhamdulillah saya sehat. Tidak ada penyakit lain-
lain.
Apoteker : Iya, Ibu. Dapet fungsi double jadinya ya. Hehehe.. Oh iya, dirumah
ada kotak obat, Ibu?
Ibu : Ada, Mbak.

35
Apoteker : pil KB nya disimpan di kotak obat ya Ibu. Kalau begitu ada yang
ditanyakan, Ibu?
Ibu : Oh iya, Mbak. Sepertinya sudah cukup, Mbak.
Apoteker : Kalau boleh bisa Ibu mengulang informasi yang saya berikan, Bu?
Ibu : Oh iya, Mbak. Ini pil KB diminum satu kali sehari. Minumnya dijam
yang sama misal saya minum jam 8 pagi setap hari jam 8 pagi. Misal
saya lupa kurang dari 12 jam saya boleh minum waktu ingat. Misal
lupanya sampai seharian, haris selanjutnya diminum langsung 2 pil.
Kalo bisa minumnya waktu pertama haid ya, Mbak. Kemudian misal
minum di tanda yang biru jika berhubungan menggunakan alat
kontrasepsi. Terus disimpan di kotak obat.
Apoteker : Benar, Ibu. Baiklah semoga lancar ya Ibu program KBnya.
Pembayarannya silahkan di kasir ya, Bu. Terimakasih.
Ibu : Kembali kasih, Mbak. Terimakasih ya.
Ibu pun membayar pil KB di kasir dan beranjak pergi dari apotek.
Etiket dan Label:
APOTEK SEHAT
Jalan Teratai No. 15 Jember
Eka Fitria, S.Farm., Apt
SIK: K.P.03.04.12.5003

No. 3 tgl. 5/12/2017


Ny. Alya
1 kali sehari 1 tablet

KIE PENGGUNAAN INSULIN


TIDAK BOLEH DIULANG TANPA RESEP DOKTER

1. Bentuk sediaan insulin pen


2. Tempat penyuntikan insulin di perut, paha, lengan, bokong. Insulin akan
bekerja paling cepat saat disuntikkan ke perut, yaitu di atas atau daerah
samping pusar. Insulin akan masuk ke sistem tubuh sedikit lebih lama jika
disuntikkan pada lengan atas. Lebih lambat lagi jika disuntikkan di kaki dan
paling lambat ketika disuntikkan di bokong (pantat).
Untuk hasil terbaik, sebaiknya menyuntikkan di daerah yang sama setiap kali
sebelum makan. Misalnya menyuntikkan di daerah perut sebelum sarapan dan

36
di daerah paha sebelum makan malam. Tapi usahakan untuk tidak
menyuntikkan insulin di tempat yang sama setiap waktu, karena jaringan
parut akan muncul dan mempengaruhi penyerapan insulin.
Misalnya di lengan kanan, pada suntikan berikutnya tidak boleh di tempat
yang sama. Suntikan selanjutnya boleh di lengan yang sama tapi spotnya
berbeda (melingkar), jikasudah sampai ke titik awal pertama kali
penyuntikkan, pindah ke anggota badanlainnya (lengan kiri, perut kiri atau
kanan, paha samping kiri dan kanan, bokong kiri dan kanan, mengikuti pola
angka 8.
3. Insulin disuntikkan sesaat sebelum makan (tergantung pada jenis insulin yang
digunakan), karena hal ini akan bekerja lebih baik ketika glukosa dari
makanan mulai memasuki darah.
4. Cara penggunaan insulin :
 Langkah 1 : Cuci tangan
 Langkah 2 : Persiapkan insulin pen, kapas alkohol kemudian lepaskan
penutup insulin pen.
 Langkah 3 : periksa tanggal expired insulin
 Langkah 4 : Hilangkan kertas pembungkus dan tutup jarum
a. Tarik kertas pembungkus pada jarum pen.
b. Putar jarum insulin ke insulin pen.
c. Lepaskan penutup jarum luar.
d. Lepaskan penutup luar jarum agar jarum tampak.
e. Buang penutup jarum ke tempat sampah
 Langkah 5 : Pertama insulin pen, pastiakan pen siap digunakan
a. Hilangkan udara di dalam pen melalui jarum. Hal ini untuk mengatur
ketepatan pen dan jarum dalam mengatur dosis insulin. Putar tombol
pemilih dosis pada ujung pen untuk 1 atau 2 unit (pengaturan dosis
dengan cara memutar tobol).
b. Tahan pena dengan jarum mengarah ke atas. Tekan tombol dosis
dengan benar sambil mengamati keluarnya insulin. Ulangi, jika perlu,

37
sampai insulin terlihat di ujung jarum. Tombol pemutar harus kembali
ke nol setelah insulin terlihat di dalam pen.
 Langkah 6 : Aktifkan tombol dosis insulin (diputar-putar sesuai dengan
dosis yang ditentukan oleh dokter).
 Langkah 7 : Pilih lokasi bagian tubuh yang akan disuntikan.Pastikan
posisi nyaman saat menyuntikkan insulin pen. Hindari menyuntik
disekitar pusar.
 Langkah 8 : Suntikkan insulin
a. Genggam pen dengan 4 jari, letakkan ibu jari pada tombol dosis.
b. Cubit bagian kulit yang akan disuntik.
c. Segera suntikkan jarum pada sudut 90 derajat. Lepaskan cubitan.
d. Gunakan ibu jari untuk menekan ke bawah pada tombol dosis sampai
berhenti (klep dosis akan kembali pada nol). Biarkan jarum di tempat
selama 5-10 detik untuk membantu mencegah insulin dari keluar dari
tempat injeksi.
e. Tarik jarum dari kulit. Kadang-kadang terlihat memar atau tetesan
darah, tetapi itu tidak berbahaya. Bisa di usap dengan tissue atau
kapas, tetapi jangan di pijat pada daerah bekas suntikan.
 Langkah 9 : Persiapkan pen insulin untukpenggunaan berikutnya.
Lepaskan tutup luar jarum dan putar untukmelepaskan jarum dari pen.
Tempatkanjarum yang telah digunakan pada wadahyang aman (kaleng
kosong). Buang ke tempat sampah jangan dibuang ditempatpendaur ulang
sampah.
5. Jangan digunakan bergantian dengan orang lain, segera buang jarum yang
sudah dipakai
6. Cara Penyimpanan
 Bila belum dipakai :Sebaiknya disimpan 2-8 derajat celcius (jangan
sampai beku), di dalam gelap (seperti di lemari pendingin, namun hindari
freezer.

38
 Bila sedang dipakai :Suhu ruang 25-30 derajat celcius cukup untuk
menyimpan selama beberapa minggu, tetapi janganlah terkena sinar
matahari.
7. Insulin dapat menyebabkan hipoglikemia atau kadar gula darah dibawah batas
normal. Ketika menggunakan insulin, penggunaannya perlu diimbangi
dengan makanan atau kalori. Tanda-tanda hipoglikemia meliputi: kelelahan,
sering menguap, tidak mampu berbicara, berkeringat,kebingungan, hilang
kesadaran, kejang, otot berkedut, dan kulit pucat.
Untuk menghentikan efek hipoglikemia dari insulin, bawalah kurang lebih 5
permen atau 2 sendok makan kismis.
8. Jika merokok, hindari rokok, karena nikotin dapat menurunkan efektifitas
insulin. Hindari minum alkohol.
9. Hindari makanan seperti nasi putih, roti tawar putih, makanan yang terbuat
dari tepung terigu, sayuran yang dimasak dengan tambahan garam, keju,
mentega, dan saus dalam jumlah banyak, kemudian buah-buahan kaleng yang
mengandung banyak gula, dan makanan berlemak.
10. Makanlah makanan yang terbuat dari biji-bijian utuh atau karbohidrat
kompleks seperti nasi merah, kentang panggang, oatmeal, roti dan sereal dari
biji-bijian utuh. Daging tanpa lemak yang dikukus, direbus, dipanggang, dan
dibakar. Sayur-sayuran yang diproses dengan cara direbus, dikukus,
dipanggang atau dikonsumsi mentah. Sayuran yang baik dikonsumsi untuk
penderita diabetes di antaranya brokoli dan bayam. Buah-buahan segar. Jika
ingin menjadikannya jus, sebaiknya jangan ditambah gula. Kacang-kacangan,
termasuk kacang kedelai dalam bentuk tahu yang dikukus.

Berikut merupakan gambar penggunaan insulin :

39
KIE PENGGUNAAN SPIRIVA

Spiriva terdiri dari alat Handihaler dan Spiriva kapsul yang dikemas dalam
blister, dimana satu kapsul mengandung 1 dosis penuh. Kapsul jangan dibuka agar
tidak rusak. Kapsul tidak boleh ditelan.
o Cara penggunaan:
a. Buka dust cap (tutup) dengan cara menekan tombol hijau

40
b. Tarik dust cap (tutup) ke atas untuk membuka alat dan akan terlihat
mouthpiece dibagian tengah.

c. Buka mouthpiece, sehingga akan terlihat ruang bagian tengah alat.

41
d. Pisahkan 1 blister dari blister card dengan cara merobek garis putus-
putus pada blister card.

e. Keluarkan kapsul Spiriva dari blister,


- Jangan menggunting foil pada blister untuk mengeluarkan kapsul.
- Tekuk sudut blister yang bertanda panah, kemudian kelupas lapisan
aluminium foil sampai seluruh bagian kapsul terlihat
- Jika blister yang terbuka lebih dari 1 kapsul, buang kapsul yang
tidak digunakan.

f. Pasang kapsul spiriva pada ruang bagian tengah alat Handihaler

42
g. Tutup bagian mouthpiece sampai terdengar bunyi klik. Biarkan bagian
dust cap (tutup) tetap terbuka.

h. Lubangi kapsul spiriva dengan cara menekan tombol hijau sampai rata
dengan alat, kemudian lepaskan. Jangan tekan tombol hijau lebih dari
satu kali, jangan kocok alat Handihaler. Lubang pada kapsul dapat
menghasilkan potongan kecil gelatin dan dapat terhirup ke dalam
mulut atau tenggorokan saat obat digunakan, namun hal ini tidak
berbahaya.

i. Gunakan dosis harian penuh (2 inhalasi dari 1 kapsul spiriva),


hembuskan nafas secara penuh sebanyak satu kali nafas untuk
mengosongkan paru-paru dari udara.

j. Kepala pada posisi tegak dan pandangan lurus kedepan, letakkan


Handihaler secara horizontal pada mulut (Jangan tutupi bagian

43
ventilasi udara pada alat), katupkan mulut secara rapat pada
mouthpiece. Bernafaslah dalam-dalam melalui mulut sampai paru-paru
terasa penuh, nanti akan terasa atau terdengar getaran dari kapsul
Spiriva (getaran mengindikasikan bahwa anda telah bernafas dengan
benar). Tahan nafas selama beberapa detik dan lepaskan Handihaler
dari mulut, kemudian bernafaslah kembali secara normal.

k. Untuk mendapatkan dosis harian penuh, ulangi langkah diatas sekali


lagi dengan kapsul Spiriva yang sama, jangan tekan tombol hijau lagi.

o Cara Penyimpanan:
a. Setelah digunakan, buang kapsul Spiriva dengan cara membuka
mouthpiece dan keluarkan kapsul tanpa menyentuhnya. Jika masih ada
bagian kapsul atau serbuk yang tersisa, balik Handihaler dan ketuk-
ketuk perlahan untuk mengeluarkannya, lalu tutup mouthpiece dan
dust cap.

b. Jangan simpan Handihaler dan blister kapsul Spiriva pada tempat yang
lembab, selalu simpan kapsul dalam kemasan blister yang tersegel.

44
o KIE
a. Indikasi: Spiriva handihaler digunakan untuk terapi harian COPD dan
tidak dapat digunakan untuk gejala akut seperti terapi pertolongan pada
Bronkospasme akut
b. Dosis: 1 dosis digunakan dua kali inhalasi satu kali sehari dengan satu
kapsul yang sama. Jangan gunakan lebih dari 1 dosis dalam 24 jam.
c. Kontraindikasi: Hipersensitivitas, mulut kering, pilek, peningkatan tak
jantung, konstipasi, radang tenggorokan, infeksi saluran kemih,
paradoxical Bronchospasm, memperparah narrow-angle glaucoma,
memperparah retensi urin dan gangguan ginjal.
d. Interaksi obat: belum ditemukan interaksi obat untuk penggunaan
triotropium bromida secara inhalasi
e. Informasi untuk pasien:
- Jangan sampai serbuk dari kapsul Spiriva terkena mata, karena dapat
menyebabkan pelebaran pupil dan pandangan menjadi kabur. Jika
terkena mata hubungi dokter
- Selama menggunakan obat ini hindari berkendara atau menyalakan
mesin karena obat ini dapat menyebabkan pandangan menjadi kabur
dan pusing.
- Jika terjadi reaksi alergi seperti muncul bentol kemerahan pada kulit,
gatal, ruam atau bengkak pada bibir; tenggorokan dan lidah segera
hubungi dokter.
- SPIRIVA tidak boleh diberikan pada ibu menyusui.
- Simpan alat maupun kapsul SPIRIVA pada tempat kering dan sejuk
(suhu ruang : 25oC). Jangan simpan kapsul pada suhu dingin
(kulkas/freezer)
- Apabila waktu penggunaan obat terlewati, segera gunakan obat pada
jam tersebut.

45