Anda di halaman 1dari 24

KONSEP DASAR KEBUTUHAN RASA AMAN DAN

NYAMAN

OLEH :

KELOMPOK IX

D- IV KEPERAWATAN TINGKAT 1A

PUTU INDAH PERMATA SARI (P07120216 019)

NI PUTU NOVIA HARDIYANTI (P07120216 020)

NI WAYAN MUJANI (P07120216 021)

KEMENTRIAN KESEHATAN RI

POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR

JURUSAN KEPERAWATAN

2016/2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa,Ida Sang Hyang Widhi
Wasa, atas karunianya kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “KONSEP
DASAR KEBUTUHAN RASA AMAN DAN NYAMAN” dengan baik dan lancar.
Atas dukungan moral dan materil yang diberikan dalam penyusunan makalah ini,
maka penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Ibu Ni Luh Putu Yunianti SC,S.kep,Ners,M.Pd selaku ketua jurusan


keperawatan di Politeknik Kesehatan Denpasar.
2. Ibu Ni Luh Kadek Sulisnadewi,M.Kep.,Ns.Sp.Kep.An selaku dosen
pembimbing mata kuliah kebutuhan dasar kemanusian.

Harapan kami semoga makalah ini dapat menambah pengetahuan dan


pengalaman bagi para pembaca, dan bermanfaat di masyarakat.

Penulis menyadari bahwa makalah ini belumlah sempurna. Oleh karena itu, saran dan
kritik yang membangun sangat dibutuhkan untuk penyempurnaan makalah ini.

Denpasar, September 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI`

KATA PENGANTAR..................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI`................................................................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................................... 1
1.3 Tujuan ....................................................................................................................... 2
1.4 Manfaat ..................................................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN................................................................................................................. 4
2.1 Definisi Keamanan atau Keselamatan ...................................................................... 4
2.2 Klasifikasi Kebutuhan Keamanan atau Keselamatan ............................................... 4
2.3 Lingkup Kebutuhan Keamanan atau Keselamatan ................................................... 5
2.4 Cara Meningkatkan Keamanan atau Keselamatan .................................................... 6
2.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keamanan dan Kenyamanan ............................ 7
2.6 Jenis Dasar Resiko terhadap Keamanan Klien di dalam Lingkungan Pelayanan
Kesehatan.................................................................................................................. 8
2.7 Definisi Kenyamanan (Rasa Bebas Nyeri) ............................................................. 13
2.8 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nyeri ............................................................... 14
2.9 Masalah-masalah pada Kebutuhan Rasa Nyaman (Bebas Nyeri) .......................... 17
BAB III PENUTUP ..................................................................................................................... 20
3.1 Kesimpulan ............................................................................................................. 20
3.2 Saran ....................................................................................................................... 20
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 21

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Manusia dalam usaha pemenuhan kebutuhan hidupnya selalu berusaha
mencari yang terbaik. Sebagai makhluk sosial, dalam usaha pemenuhan
kebutuhan hidupnya tadi manusia selalu memelukan pihak lain. Seseorang
manusia tidak mungkin dapat memenuhi kebutuhan hidupnya sendiri. Kebutuhan
manusia sendiri jika ditinjau dari segi tingkatan kepentingannya dibagi menjadi
kebutuhan primer, sekunder, dan tersier. Kebutuhan primer adalah kebutuhan
yang sangat penting dan paling utama. Dahulu kebutuhan primer hanya mencakup
sandang, pangan dan papan. Namun dewasa ini karena kehidupan yang semakin
kompleks maka ditambahkan pula sebagai kebutuhan primer yaitu kebutuhan
akan kesehatan, pendidikan, hiburan, dan lain-lain.
Kebutuhan dasar manusia merupakan unsur-unsur yang dibutuhkan oleh
manusia dalam mempertahankan keseimbangan fisiologis maupun psikologis,
yang tentunya bertujuan untuk mempertahan kehidupan dan kesehatan. Salah satu
kebutuhan dasar manusia adalah kebutuhan akan rasa aman dan nyaman.
Keamanan sering kali didefinisikan sebagai keadaan bebas dari cedera fisik dan
psikologis. Lingkungan pelayanan kesehatan dan komunitas yang aman
merupakan hal penting untuk kelangsungan hidup klien. Kenyaman adalah suatu
rasa telah terpenuhinya kebutuhan dasar kemanusiaan. Tindakan untuk
mengupayakan rasa nyaman dengan memberikan kekuatan, dorongan, motivasi,
dan bantuan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah pengertian keamanan atau keselamatan?
2. Apa saja klasifikasi kebutuhan keamanan atau keselamatan?

1
3. Apa saja lingkup kebutuhan dan keamanan atau keselamatan?
4. Bagaimana cara meningkatkan keamanan atau keselamatan?
5. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi keamanan dan kenyamanan?
6. Apa saja jenis dasar resiko terhadap keamanan klien di dalam lingkungan
pelayanan kesehatan?
7. Apakah pengertian kenyamanan?
8. Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi nyeri?
9. Masalah apa saja pada kebutuhan rasa nyaman?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian keamanan atau keselamatan
2. Untuk mengetahui klasifikasi dari kebutuhan keamanan atau keselamatan
3. Untuk mengetahui lingkup kebutuhan keamanan dan keselamatan
4. Untuk mengetahui cara meningkatkan keamanan atau keselamatan
5. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi keamanan dan
kenyamanan
6. Untuk mengetahui jenis dasar resiko terhadap keamanan klien di dalam
lingkungan pelayanan kesehatan
7. Untuk mengetahui pengertian kenyamanan
8. Untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi nyeri
9. Untuk mengetahui masalah-masalah pada kebutuhan rasa nyaman

1.4 Manfaat
1. Bagi penulis
a. Menambah pengetahuan tentang rasa aman dan nyaman
b. Menambah pengetahuan menulis makalah
2. Bagi mahasiswa
a. Menambah pengetahuan tentang rasa aman dan nyaman

2
3. Bagi masyarakat
a. Memberikan sumbangan pemikiran tentang rasa aman dan nyaman

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Definisi Keamanan atau Keselamatan


Keamanan adalah keadaan bebas dari cedera fisik dan psikologis atau
bisa juga keadaan aman dan tentram (Potter& Perry, 2006).
Perubahan kenyamanan adalah keadaan dimana individu mengalami sensasi
yang tidak menyenangkan dan berespons terhadap suatu rangsangan yang
berbahaya (Carpenito, Linda Jual, 2000).
Kebutuhan akan keselamatan atau keamanan adalah kebutuhan untuk
melindungi diri dari bahaya fisik. Ancaman terhadap keselamatan seseorang
dapat dikategorikan sebagai ancaman mekanis, kimiawi, retmal dan
bakteriologis. Kebutuhan akan keaman terkait dengan konteks fisiologis dan
hubungan interpersonal. Keamanan fisiologis berkaitan dengan sesuatu yang
mengancam tubuh dan kehidupan seseorang. Ancaman itu bisa nyata atau
hanya imajinasi (misalnya penyakit, nyeri, cemas, dan sebagainya). Dalam
konteks hubungan interpersonal bergantung pada banyak faktor, seperti
kemampuan berkomunikasi, kemampuan mengontrol masalah, kemampuan
memahami tingkah laku yang konsisten dengan orang lain, serta kemampuan
memahami orang-orang di sekitarnya dan lingkungannya. Ketidaktahuan akan
sesuatu kadang membuat perasaan cemas dan tidak aman. (Asmadi, 2005)

2.2 Klasifikasi Kebutuhan Keamanan atau Keselamatan


2.2.1 Keselamatan Fisik
Mempertahankan keselamatan fisik melibatkan keadaan mengurangi
ancaman pada tubuh atau kehidupan. Ancaman tersebut mungkin penyakit,
kecelakaan,bahaya pada lingkungan. Pada saat sakit, seorang klien mungkin

4
rentan terhadap komplikasi seperti infiksi. Oleh karena itu bergantung pada
profesional dalam sistem pelayanan kesehatan untuk perlindungan.
Memenuhi kebutuhan keselamatan fisik kadang mengambil prioritas lebih
dahulu diatas pemenuhan kebutuhan fisiologis. Misalnya, seorang perawat
mungkin perlu melindungi klien disointasi dari kemungkinan jatuh dari
tempat tidur sebelum memberikan perawatan untuk memenuhi kebutuhan
nutrisi. (Potter&Perry, 2005).
2.2.2 Keselamatan Psikologis
Untuk selamat dan aman secara psikologi, seorang manusia harus
memahami apa yang diharapkan dari orang lain, termasuk anggota keluarga
dan profesional pemberi perawatan kesehatan. Seseorang harus mengetahui
apa yang diharapkan dari prosedur, pengalaman yang baru, dan hal-hal yang
dijumpai dalam lingkungan. Setiap orang merasakan beberapa ancaman
keselamatan psikologis pada pengalaman yang baru dan yang tidak
dikenal. (Potter&Perry,2005).
Orang dewasa yang sehat secara umum mampu
memenuhi kebutuhan keselamatan fisik dan psikologis mereka tanpa
bantuan dari profesional pemberi perawatan kesehatan.Bagaimanapun, orang
yang sakit atau cacat lebih rentan untuk terancam kesejahteraan fisik dan
emosinya,sehingga intervensi yang dilakukan perawat adalah untuk
membantu melindungi mereka dari bahaya. (Potter&Perry, 2005).

2.3 Lingkup Kebutuhan Keamanan atau Keselamatan


Lingkungan Klien mencakup semua faktor fisik dan psikososial yang
mempengaruhi atau berakibat terhadap kehidupan dan kelangsungan hidup
klien.
2.3.1 Kebutuhan Fisiologis

5
Kebutuhan fisiologis yang terdiri dari kebutuhan terhadap oksigen,
kelembaban yang optimum, nutrisi, dan suhu yang optimum akan
mempengauhi kemampuan seseorang.
1. Oksigen
Bahaya umum yang ditemukan dirumah adalah sistem pemanasan
yang tidak berfungsi dengan baik dan pembakaran yang tidak
mempunyai sistem pembuangan akan menyebabkan penumpukan
karbondioksida.
2. Kelembaban
Kelembaban akan mempengaruhi kesehatan dan keamanan klien, jika
kelembaban relatifnya tinggi maka kelembaban kulit akan terevaporasi
dengan lambat.
3. Nutrisi
Makanan yang tidak disimpan atau disiapkan dengan tepat atau benda
yang dapat menyebabkan kondisi-kondisi yang tidak bersih akan
meningkatkan risiko infeksi dan keracunan makanan.
2.3.2 Macam-macam Bahaya atau Kecelakaan
1. di rumah
2. di RS : mikroorganisme
3. Cahaya
4. Kebisingan
5. Cedera
6. Kesalahan prosedur
7. Peralatan medis, dan lain-lain

2.4 Cara Meningkatkan Keamanan atau Keselamatan


1. Mengkaji tingkat kemampuan pasien untuk melindungi diri
2. Menjaga keselamatan pasien yang gelisah

6
3. Mengunci roda kereta dorong saat berhenti
4. Penghalang sisi tempat tidur
5. Bel yg mudah dijangkau
6. Meja yang mudah dijangkau
7. Kereta dorong ada penghalangnya
8. Kebersihan lantai
9. Prosedur tindakan

2.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keamanan dan Kenyamanan


1. Emosi
Kecemasan, depresi, dan marah akan mudah terjadi dan mempengaruhi
keamanan dan kenyamanan.
2. Status Mobilisasi
Keterbatasan aktivitas, paralisis, kelemahan otot, dan kesadaran menurun
memudahkan terjadinya risiko injuri.
3. Gangguan Persepsi Sensori
Mempengaruhi adaptasi terhadap rangsangan yang berbahaya seperti
gangguan penciuman dan pengelihatan.
4. Keadaan Imunitas
Gangguan ini akan menimbulkan daya tahan tubuh kurang sehingga
mudah terserang penyakit.
5. Tingkat Kesadaran
Pada pasien koma, respon akan menurun terhadap rangsangan, paralisis,
disorientasi, dan kurang tidur.
6. Informasi atau Komunikasi
Gangguan komunikasi seperti aphasia atau tidak dapat membaca dapat
menimbulkan kecelakaan.
7. Gangguan Tingkat Pengetahuan

7
Kesadaran akan terjadi gangguan keselamatan dan keamanan dapat
diprediksi sebelumnya.
8. Penggunaan Antibiotik yang tidak Rasional
Antibiotik dapat menimbulkan resisten dan syok anafilaktik.
9. Status Nutrisi
Keadaan kurang nutrisi dapat menimbulkan kelemahan dan mudah
menimbulkan penyakit, demikian sebaliknya dapat berisiko terhadap
penyakit tertentu.
10. Usia
Perbedaan perkembangan yang ditemukan diantara kelompok usia anak-
anak dan lansia mempengaruhi reaksi terhadap nyeri.
11. Jenis Kelamin
Secara umum pria dan wanita tidak berbeda secara bermakna dalam
merespon nyeri dan tingkat kenyamanannya.
12. Kebudayaan
Keyakinan dan nilai-nilai kebudayaan mempengaruhi cara individu
mengatasi nyeri dan tingkat kenyaman yang mereka punyai.

2.6 Jenis Dasar Resiko terhadap Keamanan Klien di dalam Lingkungan Pelayanan
Kesehatan
Lingkungan klien mencakup semua factor fisik dan psikososial yang
mempengaruhi atau berakibat terhadap kehidupan dan kelangsungan hidup
klien. Definisi yang luas tentang lingkungan ini menggabungkan seluruh
tempat terjadinya interaksi antara perawat dan klien.
Keamanan yang ada dalam lingkungan ini akan mengurangi insiden
terjadinya penyakit dan cedera, memperpendek lama tindakan dan
hospitalisasi, meningkatkan atau mempertahankan status fungsi klien dan
meningkatkan kesejahteraan klien. Lingkungan yang aman juga akan
memberikan perlindungan kepada stafnya dan memungkinkan mereka dapat

8
bekerja secara optimal. Lingkungan yang aman adalah salah satu kebutuhan
dasar yang terpenuhi (Potter&Perry, 2005).
Jenis dasar resiko terhadap keamanan klien di dalam lingkungan
pelayanan kesehatan adalah jatuh, kecelakaan yang disebabkan oleh klien,
kecelakaan yang disebabkan oleh prosedur, dan kecelakaan yang disebabkan
oleh penggunaan alat. (Potter&Perry, 2005).
2.6.1 Jatuh
Jatuh merupakan 90% jenis kecelakaan yang dilaporkan dari seluruh
kecelakaan yang terjadi di rumah sakit. Resiko jatuh lebih besar dialami oleh
klien lansia. Selain usia, riwayat jatuh terdahulu, masalah pasca sikap berjalan
dan mobilisasi, hipotensi postural, perubahan sensorik, disfungsi saluran dan
kandung kemih, dan beberapa kategori diagnose tertentu seperti kanker,
penyakit kardiovaskuler, neurologi, dan penggunaan obat-obatan dan interaksi
obat juga dapat menyebabkan jatuh modifikasi dalam lingkungan pelayanan
kesehatan dengan mudah mengurangi resiko jatuh. Pegangan yang aman
ditoilet, kunci pada tempat tidur, pagar tempat tidur dan bel pemanggil
beberapa bentuk keamanan yang ditemukan dalam pelayanan kesehatan
Tindakan yang dapat dilakukan untuk mencegah jatuh :
1. Kaji resiko klien untuk jatuh
2. Tempatkan klien yang beresiko jatuh dekat dengan ruangan perawat
3. Ingatkan seluruh petugas terhadap resiko klien jatuh
4. Kunci seluruh temapt tidur, kursi roda atau brankar

(Potter&Perry, 2005).
2.6.2 Oksigen
Kebutuhan fisiologis yang terdiri dari kebutuhan terhadap oksigen akan
mempengaruhi keamanan pasien.
Menurut jurnal Pedoman Teknis Bangunan Rumah Sakit yang aman
dalam situasi darurat dan bencana, system gas medic harus diatur
seperti berikut :

9
1. Gas medik disimpan dengan benar dan dipasang dalam area
penyimpangan dengan kompartemen
2. Lokasi yang benar dan aman untuk penyimpanan gas medik.
3. Untuk penggunaan di rumah sakit gas medik harus dalam pipa,
penyimpanan minimum selama tujuh hari
2.6.3 Pencahayaan
Rumah sakit merupakan sarana pelayanan public yang penting. Kualitas
pelayanan dalam rumah sakit dapat ditingkatkan apabila didukung oleh
peningkatan kualitas fasilitas fisik. Ruang rawat inap merupakan salah satu
wujud fasilitas fisik yang penting keberadaannya bagi pelayanan pasien. Tata
pencahayaan dalam ruang rawat inap dapat mempengaruh kenyamanan pasien
selama menjalani rawat inap, disamping juga berpengaruh bagi kelancaran
paramedis dalam menjalankan aktivitasnya untuk melayani pasien.( Adi
Santosa)
Depkes RI (1992) mendefinisikan pencahayaan sebagai jumlah penyinaran
pada suatu bidang kerja yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara
efektif. Pada rumah sakit intensitas pencahayaan antara lain sebagai berikut:
1. Untuk ruang pasien saat tidak tidur sebesar 100-200 lux dengan warna
cahaya sedang
2. Pada saat tidur maksimum 50 lux
3. Koridor minimal 60 lux
4. Tangga minimal 100 lux
5. Toilet minimal 100 lux
Pencahayaan alam maupun buatan diupayakan agar tidak menimbulkan silau
dan intensitasnya sesuai dengan peruntukannya.
2.6.4 Kecelakaan yang disebabkan oleh Prosedur
Kecelakaan yang disebabkan oleh prodesur terjadi selama terapi. Hal ini
meliputi kesalahan pemberian medikasi dan cairan. Perawat dapat
melaksanakan sesuai prosedur agar tidak terjadi kecelakaan. Menurut
jurnal PENGEMBANGAN BUDAYA PATIENT SAFETY DALAM

10
PRAKTIK KEPERAWATAN oleh Lia Mulyati dan Asep Sufyan ada enam
cara pemberian obat, antara lain :
Enam benar pemberian obat :
1. Tepat obat
Mengecek program terapi pengobatan dari dokter, menanyakan ada
tidaknya alergi obat, menanyakan keluhan pasien sebelum dan setelah
memberikan obat, mengecek label obat, mengetahui reaksi obat,
mengetahui efek samping obat, hanya memberikan obat yang
didiapkan diri sendiri.
2. Tepat dosis
Mengecek program terapi pengobatan dari dokter, mengecek hasil
hitungan dosis dengan dengan perawat lain, mencampur/mengoplos
obat.
3. Tepat waktu
Mengecek program terapi pengobatan dari dokter, mengecek tanggal
kadarluarsa obat, memberikan obat dalam rentang 30 menit.
4. Tepat pasien
mengecek program terapi pengobatan dari dokter, memanggil nama
pasien yang akan diberikan obat, mengecek identitas pasien pada
papan/kardeks di tempat tidur pasien
5. Tepat cara pemberian
mengecek program terapi pengobatan dari dokter, mengecek cara
pemberian pada label/kemasan obat.
6. Tepat dokumentasi
mengecek program terapi pengobatan dari dokter, mencatat nama
pasien, nama obat, dosis, cara, dan waktu pemberian obat.
Potensial terjadinya infeksi akan berkurang bila ternik aseptic digunakan.
Salah satu nya adalah dengan cuci tangan yang benar.
Menurut DEPKES 2007, mencuci tangan adalah proses yang secara
mekanismelepaskan kotoran dan debris dari kulit tangan dengan

11
menggunakan sabun biasa dan air. Tujuan mencuci tangan menurut DEPKES
2007 adalah merupakan salah satu unsur pencegahan penularan infeksi.
Teknik aseptic juga sering dilakukan dalam berbagai tindakan keperawatan di
ruang keperawatan, seperti dalam perawatan luka operasi (mengganti
balutan). agar tidak terjadi infeksi pada pasien dan terciptalah rasa aman dan
nyaman.
2.6.5 Kecelakaan yang disebabkan Peralatan
Kecelakaan yang disebabkan peralatan terjadi karena alat yang digunakan
tidak berfungsi, rusak atau salah digunakan. Hal-hal yang dapat terjadi antara
lain kebakaran. Kebakaran dapat terjadi karena listrik atau anestetik.
Menurut kemenkes Pedoman Teknis Bangunan Rumah Sakit yang aman
dalam situasi darurat dan bencana dalam hal system listrik adalah sebagai
berikut :
1. Sistem kelistrikan
Generator darurat mempunyai kapasitas memenuhi kebutuhan prioritas
rumah sakit (ketentuan untuk system cadangan kelistrikan, termasuk ruang
operasi, perawatan intensif dan lorong)
Dalam kamar mandi dan dalam area basah atau lembab, kotak kontak
harusdilengkapi dengan pemutus kegagalan sirkit pembumian (GPAS =
Gawai Proteksi Arus Sisa)
Kotak kontak (stop kontak, outlet) dilengkapi dengan kutup pembumian
Intervensi yang dapat dilakukan adalah dengan melengkapi system alarm.
2. Sistem Pemadam Kebakaran
a. Sistem alarm, deteksi dan pemadaman harus dihubungkan
dengan sistem alarm kebakaran otomatis, sistem deteksi panas
dan/atau sistem pemadam kebakaran otomatik
b. Sistem alarm kebakaran dapat dioperasikan secara manual dan
otomatis
c. Sistem alarm kebakaran di monitor oleh pos pemadam
kebakaran atau agen monitor yang terakreditasi

12
d. Deteksi panas dan asap dipasang di koridor rumah sakit, panti
jompo, dan fasilitas penyandang cacat
e. Menggunakan zat pemadaman yang ramah lingkungan, effektif
dan kerusakan yang diakibatkannya kecil
f. Setiap ruangan dilengkapi dengan alat pemadam api ringan

3. Sistem Eksit Darurat


a. Lantai balok dari jalan keluar diterangi pada semua titik termasuk
sudut dan persimpangan dari koridor dan lorong, bordes tangga
dan pintu eksit dengan lampu yang mempunyai lumen minimal
0,001 lumen per cm2
b. Sumber pencahayaan mudah diakses dan andal, seperti layanan
listrik PLN
c. Tanda arah “EKSIT” diterangi, dengan warna khusus, dengan
sumber yang andal, 0,005 lumen per cm2
d. Tinggi huruf dari tanda arah 15 cm dengan huruf yang menonjol
dengan lebar tidak kurang dari 19 mm

2.7 Definisi Kenyamanan (Rasa Bebas Nyeri)


Kolcaba (1992, dalam Potter & Perry, 2005) mengungkapkan
kenyamanan/ rasa nyaman adalah suatu keadaan telah terpenuhinya kebutuhan
dasar manusia yaitu kebutuhan akan ketentraman (suatu kepuasan yang
meningkatkan penampilan sehari-hari), kelegaan (kebutuhan telah terpenuhi),
dan transenden (keadaan tentang sesuatu yang melebihi masalah dan nyeri).
Kenyamanan harus dipandang secara holistik yang mencakup empat aspek
yaitu:
1. Fisik
Berhubungan dengan sensasi tubuh.

13
2. Sosial
Berhubungan dengan hubungan interpersonal, keluarga, dan sosial.
3. Psikospiritual
Berhubungan dengan kewaspadaan internal dalam diri sendiri yang
meliputi harga diri, seksualitas, dan makna kehidupan).
4. Lingkungan
Berhubungan dengan latar belakang pengalaman eksternal manusia seperti
cahaya, bunyi, temperatur, warna, dan unsur alamiah lainnya.

Meningkatkan kebutuhan rasa nyaman diartikan perawat telah


memberikan kekuatan, harapan, hiburan, dukungan, dorongan, dan bantuan.
Secara umum dalam aplikasinya pemenuhan kebutuhan rasa nyaman adalah
kebutuhan rasa nyaman bebas dari rasa nyeri, dan hipo/ hipertermia. Hal ini
disebabkan karena kondisi nyeri dan hipo/ hipertermia merupakan kondisi
yang mempengaruhi perasaan tidak nyaman pasien yang ditunjukan dengan
timbulnya gejala dan tanda pada pasien.

2.8 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nyeri


1. Usia
Usia merupakan variabel penting yang mempengaruhi nyeri,
khususnya pada anak-anak dan lansia. Anak yang masih kecil
mempunyai kesulitan memahami nyeri dan prosedur yang dilakukan
perawat. Anak yang masih kecil sulit mengungkapkan secara verbal
dan mengekpresikan nyeri kepada orang tua atau perawat. Dengan
demikian perawat harus mengadaptasi pendekatan dalam upaya
mencari cara mengkaji nyeri pada anak. Pada lansia yang mengalami
nyeri perlu dilakukan pengkajian, diagnosis, dan penatalaksanaan
secara agresif. Kemampuan klien lansia untuk menginterpresentasikan
nyeri dapat mengalami komplikasi dengan keberadaan berbagai

14
penyakit disertai gejala samar-samar yang mungkin mengenai bagian
tubuh yang sama. Apabila lansia memiliki nyeri lebih dari satu bagian,
maka perawat harus mengkaji lebih rinci.
2. Jenis Kelamin
Secara umum pria dan wanita tidak berbeda secara bermakna dalam
merespon terhadap nyeri (Gil, 1990). Beberapa kebudayan yang
mempengaruhi jenis kelamin misalnya menganggap bahwa seorang
anak laki-laki harus berani dan tidak boleh menangis, sedangkan anak
perempuan boleh menangis. Toleransi nyeri sejak lama telah menjadi
subjek penelitian yang melibatkan pria dan wanita. Akan tetapi
toleransi terhadap nyeri dipengaruhi oleh faktor-faktor biokimia dan
merukan hal yang unik pada setiap individu, tanpa memperhatikan
jenis kelamin.
3. Kebudayaan
Keyakinan dan nilai-nilai budaya mempengaruhi cara individu
mengatasi nyeri. Individu mempelajari apa yang diharapkan dan apa
yang diterima oleh kebudayaan mereka. Hal ini meliputi bagaimana
bereaksi terhadap nyeri (Calvillo & Flaskerud, 1991).Mengenali nilai-
nilai budaya yang memiliki seseorang dan memahami mengapa nilai-
nilai ini berbeda dari nilai-nilai kebudayaan lainnya membantu untuk
menghindari mengevaluasi perilaku pasien berdasarkan harapan dan
nilai budaya seseorang. Perawat yang mengetahui perbedaan budaya
akan mempunyai pemahaman yang lebih besar tentang nyeri pasien
dan akan lebih akurat dalam mengkaji nyeri dan respon-respon
perilaku terhadap nyeri juga efektif dalam menghilangkan nyeri pasien
(Smeltzer& Bare, 2003).
4. Keluarga dan Support Sosial
Faktor lain yang juga mempengaruhi respon terhadap nyeri adalah
kehadiran dari orang terdekat. Orang-orang yang sedang dalam
keadaan nyeri sering bergantung pada keluarga untuk mensupport,

15
membantu atau melindungi. Ketidakhadiran keluarga atau teman
terdekat mungkin akan membuat nyeri semakin bertambah. Kehadiran
orangtua merupakan hal khusus yang penting untuk anak-anak dalam
menghadapi nyeri (Potter & Perry, 1993).
5. Ansietas ( Cemas )
Meskipun pada umumnya diyakini bahwa ansietas akan meningkatkan
nyeri, mungkin tidak seluruhnya benar dalam semua keadaaan. Riset
tidak memperlihatkan suatu hubungan yang konsisten antara ansietas
dan nyeri juga tidak memperlihatkan bahwa pelatihan pengurangan
stres praoperatif menurunkan nyeri saat pascaoperatif. Namun,
ansietas yang relevan atau berhubungan dengan nyeri dapat
meningkatkan persepsi pasien terhadap nyeri. Ansietas yang tidak
berhubungan dengan nyeri dapat mendistraksi pasien dan secara aktual
dapat menurunkan persepsi nyeri. Secara umum, cara yang efektif
untuk menghilangkan nyeri adalah dengan mengarahkan pengobatan
nyeri ketimbang ansietas (Smeltzer & Bare, 2002).
6. Pola koping
Ketika seseorang mengalami nyeri dan menjalani perawatan di rumah
sakit adalah hal yang sangat tak tertahankan. Secara terus-menerus
klien kehilangan kontrol dan tidak mampu untuk mengontrol
lingkungan termasuk nyeri. Klien sering menemukan jalan untuk
mengatasi efek nyeri baik fisik maupun psikologis. Penting untuk
mengerti sumber koping individu selama nyeri. Sumber-sumber
koping ini seperti berkomunikasi dengan keluarga, latihan dan
bernyanyi dapat digunakan sebagai rencana untuk mensupport klien
dan menurunkan nyeri klien.
7. Pengalaman masa lalu
Pengalaman masa lalu Seseorang yang pernah berhasil mengatasi
nyeri dimasa lampau, dan saat ini nyeri yang sama timbul, maka ia
akan lebih mudah mengatasi nyerinya. Mudah tidaknya seseorang

16
mengatasi nyeri tergantung pengalaman di masa lalu dalam mengatasi
nyeri.
8. Perhatian
Tingkat seorang klien memfokuskan perhatiannya pada nyeri dapat
mempengaruhi persepsi nyeri. Menurut Gill (1990) perhatian yang
meningkat dihubungkan dengan nyeri yang meningkat, sedangkan
upaya distraksi dihubungkan dengan respon nyeri yang menurun.
Tehnik relaksasi, guided imagery merupakan tehnik untuk mengatasi
nyeri.
9. Makna nyeri
Berhubungan dengan bagaimana pengalaman/ persepsi seseorang
terhadap nyeri dan dan bagaimana mengatasinya.

2.9 Masalah-masalah pada Kebutuhan Rasa Nyaman (Bebas Nyeri)


Masalah-masalah pada kebutuhan rasa nyaman (bebas nyeri) diartikan sesuai
klasifikasi nya. Yaitu:
2.9.1 Nyeri Menurut Tempat
1. Peripheral pain
2. Superficial pain (nyeri permukaan)
3. Dreppain (nyeri dalam)
4. Defereed ( nyeri alihan)
2.9.2 Nyeri Menurut Sumber
1. Nyeri fisik
Nyeri fisik disebabkan karena kerusakan jaringan yang timbul dari
stimulasi serabut saraf pada struktur somatik viseral
2. Nyeri somatik

17
Nyeri yang terbatas waktu berlangsungnya kecuali bila diikuti
kerusakan jaringan diikuti rasa nyeri pada sigmen spinal lokasi
tertentu.
3. Nyeri Viseral
Nyeri yang sulit ditentukan lokasi nya karena lokasinya dari organ
yang sakit ke seluruh tubuh.
4. Sentral pain/ nyeri sentral thalamik
Nyeri ini terjadi karena perangsangan system saraf pusat,spinal
cord,batang otak
5. Psyhcogenik pain
Nyeri yang dirasakan tanpa penyebab mekanik, tetapi akibat trauma
psikologis dan pengaruhnya terhadap fisik.. Biasanya disebabkan oleh
ketegangan otot yang kronis yang terjadi pada klien yang mengalami
stress yang lama
2.9.3 Nyeri Menurut Sifatnya
1. Seperti diiris benda tajam
2. Seperti ditusuk pisau
3. Seperti terbakar
4. Seperti diremas-remas
2.9.4 Menurut Berat dan Ringannya
1. Nyeri ringan : Nyeri yang intensitasnya ringan
2. Nyeri sedang : Nyeri yang intensitasnya menimbulkan reaksi
3. Nyeri Berat : Nyeri yang intensitasnya tinggi
2.9.5 Menurut Waktunya
Berkembang secara progresif selama 6 bulan lebih
1. Reaksinya menyebar
2. Respon parasimpatis
3. Penampilan Depresi dan menarik diri
4. Pola serangan tidak jelas
5. Nyeri akut

18
6. Berlangsung singkat kurang dari 6 bulan
7. Terelokasi
8. Respon system saraf parasimpatis
9. Penampilan: Gelisah , cemas
10. Pola serangan jelas

19
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Keamanan adalah keadaan bebas dari cedera fisik dan
psikologis atau bisa juga keadaan aman dan tentram
Kenyamanan/rasa nyaman adalah suatu keadaan telah
terpenuhinya kebutuhan dasar manusia yaitu kebutuhan akan
ketentraman (suatu kepuasan yang meningkatkan penampilan sehari-
hari), kelegaan (kebutuhan telah terpenuhi), dan transenden (keadaan
tentang sesuatu yang melebihi masalah dan nyeri).
Nyeri adalah perasaan yang tidak nyaman yang sangat
subjektif dan hanya orang yang mengalaminya yang dapat
menjelaskan dan mengevaluasi perasaan tersebut (Long,1996). Secara
umum,nyeri dapat didefinisikan sebagai perasaan tidak nyaman,baik
ringan maupun berat (Priharjo,1992).

3.2 Saran
Kebutuhan dasar manusia sangat penting untuk diterapkan
dalam praktik keperawatan. Salah satu kebutuhan dasar manusia
adalah kebutuhan akan rasa aman dan nyaman. Sebagai perawat, kita
harus mengetahui kebutuhan dasar dari pasien, salah satunya
kebutuhan akan rasa aman dan nyaman, karena ini merupakan hal
yang harus dipenuhi.

20
DAFTAR PUSTAKA

Asmadi.2005.Konsep dasar Keperawatan. Jakarta : EGC


Carpenito& Lynda Jual.2006. Buku Saku Diagnosa Keperawatan.Jakarta : EGC
Christensen, Paula dan W.Kenney, Janet.2009. Aplikasi Model Konseptual. Jakarta :
EGC
Potter&Perry. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses,
danPraktik,
Vol.1,E/4.Jakarta : EGC
Potter&Perry. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep, Proses,
danPraktik,
Vol.2,E/4.Jakarta : EGC
http://irm4chimut.wordpress.com/2009/10/14/kdpk/

21