Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

PENYELIDIKAN MANGAAN (Mn) SECARA GEOFISIKA


SERTA PEMETAAN GEOLOGI PERMUKAAN, SUMUR UJI
PADA BLOK NAIP DAN HIDROGEOLOGI PADA
LAPANGAN PT. HAMPAR
AN ALAM NUSANTARA

Disusun oleh:

NIRWANSYAH EKA BIMATARA

125090707111001

BIDANG MINAT GEOFISIKA


JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

LEMBAR PERSETUJUAN
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

PENYELIDIKAN MANGAAN (Mn) SECARA GEOFISIKA SERTA PEMETAAN


GEOLOGI PERMUKAAN, SUMUR UJI PADA BLOK NAIP DAN HIDROGEOLOGI
PADA LAPANGAN PT. HAMPARAN ALAM NUSANTARA

PT. HAMPARAN ALAM NUSANTARA


Oleh:
NIRWANSYAH EKA BIMATARA
125090707111001

Telah diperiksa dan disetujui oleh:


Soe, 14 September 2015

Dosen Pembimbing Jurusan Pembimbing Lapangan

Adi Susilo, Ph.D Kosmas D. Boymau, S.Pd, SH, MM.


NIP. 19631227 1991 03 1002 NIP.

Mengetahui,
Ketua Jurusan Fisika Direktur PT. Hamparan Alam
FMIPA Universitas Brawijaya Nusantara

Sukir Maryanto, Ph.D Drs. Hartono Wandy


NIP. 19710621 199802 1 001 NIP.

i
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga terselesaikannya Laporan Kuliah Kerja Lapang yang berjudul
Penyelidikan Mangaan (Mn) secara geofisika serta pemetaan geologi permukaan,
sumur uji pada blok Naip dan hidrogeologi pada lapangan PT. Hamparan Alam
Nusantara. Terwujudnya laporan ini tak lepas dari bantuan, bimbingan, dan arahan beberapa
pihak yang telah membantu, maka penulis mengucapkan terimakasih kepada:
1. Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan nikmat dan karunia sehingga dapat
menyelesaikan laporan ini
2. Keluarga penulis, Bapak, Ibu dan Adik di rumah. Dimana peran dan pengorbanan
yang dilakukan mereka sangat besar dalam mendukung pelaksanaan beserta
penyusunan laporan KKL ini.
3. PT. Hamparan Alam Nusantara, sebagai institusi yang telah memberikan
kesempatan untuk melakukan Kuliah Kerja Lapangan.
4. Bapak Kosmas D. Boymau, S.Pd, SH, MM selaku pembimbing Kuliah Kerja
Lapang dan kerjasama yang telah memberi kesempatan kepada penulis untuk
melakukan KKL di PT. Hamparan Alam Nusantara.
5. Bapak Drs. Hartono Wandy selaku pemilik perusahaan, yang mengizinkan kita
untuk melakukan Kuliah Kerja Lapang di PT. Hamparan Alam Nusantara.
6. Bapak Dr. Sukir Maryanto, S.Si., MSi., Ph. D., selaku ketua Jurusan Fisika,
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Brawijaya.
7. Bapak Dr. Sunaryo, S.Si.,Msi., selaku ketua Program Studi Geofisika, Jurusan
Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Universitas Brawijaya.
8. Bapak Adi Susilo, Ph. D., selaku sebagai dosen pembimbing KKL di kampus
Program Studi Geofisika, Jurusan Fisika, Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam, Universitas Brawijaya.
9. Keluarga Besar Tapatfeto yang telah membantu dalam tempat tinggal, akomodasi,
pengurusan izin ke kesbangpol, dan izin masuk ke perusahaan, dll.
10. Bapak Sammy yang telah menjadi driver selama kami berada di Kabupaten Timor
Tengah Selatan.

ii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

11. Chusnul Fuad, Ailen M. Tapatfeto, dan Jordi Mahardika Puntu yang telah
mendukung, saling mengingatkan, saling membantu, dan saling kerjasama dalam
terlaksananya KKL.
12. Teman-teman geofisika angkatan 2012. Semoga kita semua sukses bersama.
Penyusunan Laporan Kuliah Kerja Lapang ini mungkin masih jauh dari sempurna.
Untuk itu, saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan. Semoga laporan ini
dapat bermanfaat, baik bagi penulis maupun pihak lain yang membutuhkan. Aamiin.
Malang, 2015

iii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..............................................................................................................ii


DAFTAR ISI............................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ..................................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 1
1.2. Tujuan Kuliah Kerja Lapangan .................................................................................. 2
1.2.1. Tujuan Umum Kuliah Kerja Lapangan ............................................................... 2
1.2.2. Tujuan Khusus Kuliah Kerja Lapangan.............................................................. 2
1.3. Manfaat Kuliah Kerja Lapangan ................................................................................ 2
1.3.1. Bagi Perguruan Tinggi (Universitas Brawijaya) ................................................. 2
1.3.2. Bagi Perusahaan atau Instansi .............................................................................. 2
1.3.3. Bagi Mahasiswa ...................................................................................................... 3
BAB II PROFIL PERUSAHAAN .......................................................................................... 4
2.1 Identitas Pengusaha ....................................................................................................... 4
2.2 Identitas Perusahaan ..................................................................................................... 4
2.3 Sejarah Berdirinya Perusahaan .................................................................................... 5
2.4 Perizinan Perusahaan .................................................................................................... 7
BAB III TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................................ 9
3.1 Metode Geolistrik ........................................................................................................... 9
3.1.1 Resistivitas Batuan ................................................................................................ 10
3.2.2 Polarisasi Terimbas (Induced Polarization)........................................................ 10
3.2 Pemetaan Geologi ......................................................................................................... 12
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN ............................................................................ 13
4.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan ................................................................................ 13
4.2 Metode Pelaksanaan .................................................................................................... 13
4.3 Peralatan ....................................................................................................................... 13
4.4 Daerah Pelaksanaan..................................................................................................... 16
BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................................. 17
5.1 Kondisi Umum Tempat Tambang Mangaan ............................................................. 17
5.2 Geologi Regional ........................................................................................................... 17
5.3 Geologi Lokal dan Sumberdaya Mineral ................................................................... 19
5.4 Pemetaan Geologi ......................................................................................................... 20

iv
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

5.5 Metode Geofisika .......................................................................................................... 22


5.6 Pemboran serta sumur uji blok Naip ......................................................................... 22
5.7 Hidrogeologi.................................................................................................................. 25
5.7.1 Kajian Akuifer ....................................................................................................... 25
5.8 Hidrologi ....................................................................................................................... 26
5.8.1 Kuantitas Air.......................................................................................................... 26
5.8.2 Kualitas Air ............................................................................................................ 27
5.9 Iklim dan Cuaca ........................................................................................................... 30
5.10 Air Limpasan .............................................................................................................. 30
5.11 Debit Air Limpasan .................................................................................................... 30
BAB VI PENUTUP ................................................................................................................ 33
6.1 Kesimpulan ................................................................................................................... 33
6.2 Saran.............................................................................................................................. 34
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 35
LAMPIRAN............................................................................................................................ 37

v
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Peta lokasi Izin Usaha Penambangan Eksplorasi PT. Hamparan Alam Nusantara
(PT. HAN). ............................................................................................................................................. 8
Gambar 4. 1 Peta Geologi Daerah Kupang-Atambua ..................................................................... 14
Gambar 4. 2 Kompas Geologi ............................................................................................................ 14
Gambar 4. 3 Alat Tulis ....................................................................................................................... 15
Gambar 4. 4 GPS ................................................................................................................................ 15
Gambar 4. 5 HCL ............................................................................................................................... 16
Gambar 4. 6 Blok Naip, Desa Naip, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan,
NTT (daerah Kuliah Kerja Lapang) menggunakan citraan dari google earth............................. 16
Gambar 5. 1 Blok Naip, Desa Naip, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan,
NTT (daerah Kuliah Kerja Lapang) menggunakan citraan dari google earth............................. 23
Gambar 5. 2 Bongkahan Rijang Mangaan ....................................................................................... 24
Gambar 5. 3 Rijang mangaan diameter > 2 cm ............................................................................... 24

vi
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Koordinat daerah perizinan PT. Hamparan Alam Nusantara .......................... 7


Tabel 5. 1 hasil Analisis Laboratorium Kualitas Air Sungai Oebaki di Daerah Oebaki 28

vii
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Universitas Brawijaya merupakan salah satu universitas negeri yang berada di


Malang yang memiliki misi mencetak generasi muda yang dapat berperan dalam
perkembangan ilmu pengetahuan dan tehknologi dan mampu bersaing dalam era globalisasi.
Di Universitas Brawijaya ini ada berbagai macam jurusan salah satunya yaitu jurusan Fisika
yang berdiri di bawah naungan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam. Fisika
merupakan ilmu yang mempelajari semua fenomena yang terjadi di alam. Fenomena yang
terjadi di alam sangatlah beragam, oleh karena itu Jurusan Fisika dibagi lagi menjadi
beberapa fokus bidang minat yang sesuai dengan fenomena alam yang dipelajari. Salah satu
bidang minat tersebut yaitu Geofisika.

Geofisika terapan sebagai salah satu cabang ilmu pengetahuan, telah banyak
digunakan untuk mengeksplorasi bahan-bahan tambang yang terdapat dalam bumi yang
bernilai ekonomis. Metoda geofisika secara teknis dapat dilakukan dengan mengukur
besaran fisis dipermukaan bumi untuk menghasilkan data-data besaran fisis yang terdapat di
dalam bumi.

Sebagai negara berkembang, Indonesia terus melakukan upaya-upaya membangun


negara menuju ke arah kemajuan dan kemakmuran bagi rakyatnya. Indonesia merupakan
negara yang mempunyai sumber daya alam yang sangat banyak dan beragam sehingga dapat
digunakan sebagai modal dasar pembangunannya. Diantara kekayaan alam tersebut yang
sampai dekade ini memberikan kontribusi yang cukup besar terhadap devisa negara adalah
sumber daya mineral. Untuk memanfaatkan sumber daya alam maka di butuhkan ilmu
terapan yang sesuai dengan penggunaannya.

Dalam dunia pertambangan langkah awal ialah dilakukannya pemetaan secara geologi
dan kemudian eksplorasi geofisika pada tahapan proses selanjutnya. Bahkan eksplorasi
geofisika befungsi pula sebagai proses pengembangan usaha pertambangan selanjutnya
mengingat mineral-mineral bijih adalah sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui,
sehingga eksplorasi geofisika menjadi penting dalam upaya mencari daerah-daerah cebakan
mineral baru yang bernilai ekonomis.

1
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Dengan adanya kegiatan Kuliah Kerja Lapangan. Diharapkan mahasiswa fisika


program studi geofisika dapat menerapkan teori yang telah dipelajari di kampus pada dunia
kerja serta dapat memahami kondisi rill dalam dunia kerja sehingga sehingga mahasiswa
mendapatkan pengalaman dan pengetahuan. Kesiapan dalam memasuki dunia kerja menjadi
salah satu manfaat dan fokus dari diadakannya Keliah Kerja Lapangan ini. Kuliah kerja
lapangan yang dilaksanakan di PT. Hamparan Alam Nusantara. Semoga dapat memberikan
banyak manfaat bagi instansi perusahaan maupun bagi mahasiswa berkaitan dengan ilmu dan
pengalaman yang di dapat.

1.2. Tujuan Kuliah Kerja Lapangan

1.2.1. Tujuan Umum Kuliah Kerja Lapangan


Tujuan umum diadakannya kuliah kerja lapangan ini adalah untuk memenuhi
matakuliah wajib Program Strata satu (S1) di Program Studi Geofisika Jurusan Fisika
Universitas Brawijaya Malang yang merupakan salah satu syarat wajib untuk menyelesaikan
studi, memperluas wawasan mahasiswa tentang penerapan konsep fisika, pengaplikasiannya
dalam bidang pertambangan dan mendapatkan pengalaman dalam dunia kerja.

1.2.2. Tujuan Khusus Kuliah Kerja Lapangan


Adapun tujuan khusus diadakannya kuliah kerja lapangan adalah untuk mengetahui
dan mengerti tentang setiap tahapan dalam pertambangan dan penerapan ilmu yang di dapat
pada saat kuliah ke dalam tahapan pertambangan, kemudian mendapatkan pengalaman dalam
proses - proses pertambangan serta metode yang digunakan oleh perusahaan.

1.3. Manfaat Kuliah Kerja Lapangan


1.3.1. Bagi Perguruan Tinggi (Universitas Brawijaya)
Manfaat yang didapat bagi Universitas Brawijaya ialah mendapatkan timbal balik
yang berguna untuk mengembangkan materi perkuliahan dan dalam rangka pengembangan
ilmu sehingga proses pendidikan dan pengajaran disesuaikan dengan kemajuan industri serta
teknologi yang berkembang dengan tidak melupakan konsep-konsep dasar, serta dapat
menjalin kerja sama yang baik antara Universitas dengan pihak Instansi (PT. Hamparan Alam
Nusantara) melalui program Kuliah Kerja Lapang yang dilaksanakan.

1.3.2. Bagi Perusahaan atau Instansi


Manfaat yang didapatkan instansi yang bersangkutan adalah sebagai sarana
penghubung atau kerja sama dengan lembaga pendidikan tinggi dan hasil penelitian yang

2
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

dilakukan selama program Kuliah Kerja Lapangan dapat menjadi masukan dan bahan
evaluasi bagi instansi dalam menentukan kebijakan di masa yang akan datang, serta
mempersiapkan sumber daya manusia yang dapat dibutuhkan instansi.

1.3.3. Bagi Mahasiswa


Manfaat dilakukannya Kuliah Kerja Lapangan bagi mahasiswa adalah dapat
menambah wawasan serta ilmu pengetahuan tentang pengolahan data seismik dan
pengaplikasian teori fisika yang dipelajari ke dalam tahapan pertambangan. Serta mahasiswa
mendapatkan pengalaman serta wawasan dalam lingkungan dunia kerja sehingga mahasiswa
dapat lebih mempersiapkan diri, meningkatkan skill,

ataupun potensi diri dalam kerjasama tim, bersosialisasi, dan beradaptasi untuk dapat
terjun kedalam lingkungan kerja.

3
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

PT. HAMPARAN ALAM NUSANTARA (HAN)

2.1 Identitas Pengusaha


Nama : Drs. Hartono Wandy

Jabatan : Direktur

Tempat, Tanggal Lahir: Donggala, 23 Oktober 1959

No. KTP : 12.5603.231059.0001

Alamat : Jl. Wiyung Indah Blok I-13, RT 002/ RW 006, Kelurahan Jajar
Tunggal, Kecamatan Wiyung, Kota Surabaya.

Nama : Khe Merry Kadi Wijaya

Jabatan : Komisaris

Tempat Tanggal Lahir: Donggala, 15 Agustus 1963

No. KTP : 12.5603.550863.0003

Alamat : Jl. Wiyung Indah Blok I-13, RT 002/ RW 006, Kelurahan Jajar
Tunggal, Kecamatan Wiyung, Kota Surabaya.

2.2 Identitas Perusahaan


Nama Perusahaan : Hamparan Alam Nusantara

Bentuk Perusahaan : Perseroan Terbatas

Jenis Usaha Utama : Pertambangan logam dan bijih timah.

Alamat : Jl. Oeleta RT. 039/RW.011, Kelurahan Alak, Kota Kupang

NPWP : 02.685.844.9-922.000

No. TDP : 24.13.1.13.02075

Golongan Usaha : Besar

Klasifikasi tingkat

4
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Gangguan : Rendah

Batas Lokasi
Perusahaan :

- Utara dengan : G.S NO 1890/1995


- Selatan dengan : G.S NO 1892/1992
- Timur dengan : Jalan Oeleta
- Barat dengan : Pek. Sdr. Thomas Banobe

2.3 Sejarah Berdirinya Perusahaan


Perusahaan ini didirikan di Kupang tepatnya pada tanggal 8 September 2008, Di Jl.
Oeleta RT. 039/RW.011, Kelurahan Alak, Kota Kupang. Bergerak dibidang pertambangan
logam dan bijih timah sebagai bidang usaha pokok. Berdasarkan keputusan Akta Notaris 26
oleh Albert Wilson Riwukore, S.H perusahaan ini resmi dapat berjalan sesuai dengan ijin
yang berlaku pada tanggal 17 Desember 2008. Bapak Hartono Wandy selaku Direktur Utama
didukung oleh latar belakang pendidikan dan pengalaman yang mendorongnya untuk
menjalankan usaha ini. Modal dasar Perusahaan berjumlah Rp.1.000.000.000,- ( satu milyar
rupiah) terbagi atas 1000 (seribu) saham, masing-masing saham bernilai nominal
Rp.1.000.000,- (satu juta rupiah). Dari modal dasar tersebut telah ditempatkan dan disetor 25
% (dua puluh lima persen) atau sejumlah 250 (dua ratur lima puluh) saham dengan nilai
nominal seluruhnya sebesar Rp.250.000.000,- (dua ratus lima puluh juta rupiah) oleh pendiri
perusahaan yang telah mengambil bagian dan rincian serta nominal saham yang disebutkan.
Adapun maksud dan tujuan Perusahaan didirikan ialah berusaha dalam bidang:

1. Perdagangan,
2. Perindustrian,
3. Pertambangan,
4. Pengangkutan darat,
5. Pertanian.

Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut Perusahaan dapat melaksanakan kegiatan
usaha sebagai berikut:

a. Export-Import dan Perdagangan logam, baja dan alumunium meliputi perdagangan


import dan eksport antar pulau/ daerah serta local dan interinsulair baik atas

5
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

tanggungan sendiri maupun untuk perhitungan orang atau badan hukum lain atas
dasar komisi atau secara amanat dan bertindak sebagai supplier, leveransir, grosir,
distributor, komisioner, perwakilan, atau peragenan baik dalam negeri maupun luar
negeri;
b. Pertambangan nikel;
c. Pertambangan batubara, penggalian gambut, gasifiaksi batubara dam pembuatan
briket batubara;
d. Pertambangan timah dan logam yang tidak mengandung bijih besi, emas, dan perak
seperti pertambangan bijih timah, bauskit, tembaga, nikel, mangan, termasuk kegiatan
pembersihan dan pemurnian;
e. Transportasi pengangkutan meliputi pengangkutan barang, container, traking trailer,
peri-kemas termasuk jasa pengepakan barang yang akan dikirim/bawa dan kegiatan
usaha terkait;

Adapun tujuan dan manfaat dari Perusahaan ini dalam bidang pertambangan adalah sebagai
berikut

Tujuan:

a. Meningkatkan kondisi social ekonomi masyarakat melalui pemberian kesempatan


kerja dan memperoleh pendapatan terutama desa-desa di wilayah Kecamatan
Noebeba dan Amanuban Selatan serta daerah sekitarnya.’
b. Meningkatkan penerimaan PAD melalui retribusi yang disetorkan ke Pemerintah
Daerah dan pertumbuahn ekonomi di wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan.
c. Menambang pada blok-blok prospek dalam rangka memenuhi kebutuhan permintaan
pasar yang meningkat.

Manfaat:

a. Memanfaatkan Sumber Daya Alam mineral logam yang ada sehingga berhasil guna
dan berdaya guna.
b. Meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan
kesempatan kerja.
c. Meningkatkan penerimaan Pendapatan Asli Daerah/PAD, sehingga perekonomian
Kabupatan Timor Tengah Selatan dapat dipacu.

6
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

2.4 Perizinan Perusahaan


Kegiatan eksplorasi untuk mengetahui potensi mineral logam Mangan baik kuantitas
maupun kualitas mineral logam mangan yang terdapat di daerah izin usaha pertambangan
eksplorasi, sesuai dengan keputusan Bupati Timor Tengah Selatan Nomor 106/ KEP/HK/
2009 tentang pemberian izin usaha pertambangan Eksplorasi kepada PT. Hamparan Alam
Nusantara di desa Oebaki, fatutnana, Oepliki, Naip Kecamatan Noebeba, desa Noemuke,
Kiubaat dan Oekiu kecamatan Amanuban Selatan Kabuaten Timor Tengah Selatan.
Deskripsi rencana penambangan mangaan seluas 5000 Ha di Oebaki, Fatutnana,
oepliki, Naip kecamatan Noebeba, Desa Noemuke, Kiubaat dan Oekiu kecamatan Amanuban
Selatan adalah merupakan wilayah izin usaha pertmabangan eksplorasi mineral logam
mangaan PT. Hamparan Alam Nusantara. Saat ini dasar hukum lahan yang bersangkutan
(5.000 Ha) dalam status:
Merupakan lahan-lahan adat (komunal) suku tenis tuan dan suku tefu dengan 40 orang
pemilik lahan yang bermarga Leobisa, Tenis Tuan, Kause, Neonane, Taopan, Lobe, Leo,
Tefu, Tenis, Tasesep, Kabnani, Nubani, Sakan Tusi Tunu, Takaeb, Nabuasa, Letmai,
Letsemana, Nomleni, Sopaba, dan sebagian kecil merupakan lahan individu dari Amos Bees,
Marten Koa, Simeon Sopaba, Markus Sae, Melianus Abanat, Yefta Abanat, dan Absalom
Abanat yang berada di wilayah di desa Oebaki, fatutnana, Oepliki, Naip Kecamatan Noebeba,
desa Noemuke, Kiubaat dan Oekiu kecamatan Amanuban Selatan Kabuaten Timor Tengah
Selatan.
Secara Astronomis daerah izin usaha pertambangan eksplorasi tersebut terletak pada
koordinat seperti yang ditunukan pada tabel 1 dibawah ini:
Tabel 2. 1 Koordinat daerah perizinan PT. Hamparan Alam Nusantara

Koordinat
Titik Bujur timur Lintang Selatan
(BT) (LS)
1 124°21'30" 09°59'30"
2 124°21'30" 10°03'45"
3 124°18'00" 10°03'45"
4 124°18'00" 10°02'25"
5 124°18'25" 10°02'25"
6 124°18'25" 10°02'00"
7 124°20'30" 10°02'00"

7
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

8 124°20'30" 10°01'45"
9 124°20'37" 10°01'45"
10 124°20'37" 10°01'00"
11 124°20'45" 10°01'00"
12 124°20'45" 10°00'30"
13 124°21'00" 10°00'30"
14 124°21'00" 09°59'35"
15 124°21'10" 09°59'35"
16 124°21'10" 09°59'30"
17 124°20'37" 09°59'30"
18 124°20'37" 09°57'00"
19 124°23'30" 09°57'00"
20 124°23'30" 09°57'15"
21 124°24'00" 09°57'15"
22 124°24'00" 09°58'30"
23 124°22'48" 09°58'30"
24 124°22'48" 09°59'30"
Kesampaian daerah penyelidikan desa oebaki, fatutnana, oepliki, Naip kecamatan
Noebeba dilakukan melalui perjalanan darat menggunakan kendaraan roda empat atau
kendaraan roda dua dari kota Soe, ibukota Kabupaten Timor Tengah selatan, ke arah seltan
melewati desa Oebaki, berjarak krang lebih 25km ditempuh selama kurang lebih 45 menit.
Sedangkan daerah penelitian desa Noemuke, kiubaat dan oekiu kecamatan Amanuban
Selatan, dapat dicapai dengan perjalanana darat menggunakan kendaraan roda empat atau
kendaraan roda dua, dari kota Soe, ibukota Kabupaten Timor Tengah selatan, ke arah barat
kemudian berbelok kearah timur di daerah Batuputih menuju daerah IUP, berjarak kurang
lebih 60 km ditempuh selama kurang lebih 1 jam dan 30 menit. Peta indeks daerah eksplorasi
ditunjukan pada gambar 1 dibawah ini:

Gambar 2. 1 Peta lokasi Izin Usaha Penambangan Eksplorasi PT. Hamparan Alam
Nusantara (PT. HAN).

8
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Metode Geolistrik


Dalam metode geofisika eksplorasi, banyak dikembangkan metode untuk menemukan
sumber-sumber mineral yang ada didalam bumi. Salah satunya menggunakan metode
geomagnetik. Polarisasi terimbas yaitu terjadinya polarisasi listrik pada permukaan mineral
dibawah permukaan bumi yang diakibatkan dari arus yang dialirkan kedalam bumi. Ada dua
fenomena penyebab terjadinya polarisasi terimbas yaitu fenomena elektrokimia dan
fenomena elektrokinetik. Gejala ini dapat diamati dan diukur dengan mengalirkan arus listrik
yang terkontrol dan responnya dapat diamati dalam bentuk domain waktu, domain frekuensi
dan pengukuran sudut fasa. Secara alami efek dari polarisasi terimbas terutamanya terlihat
pada logam sulfide, grafit, dan lempung. Untuk alasan ini, polarisasi terimbas sudah
digunakan untuk peninjauan secara luas dalam eksplorasi mineral. Baru-baru ini, polarisasi
terimbas sudah diterapkan untuk bahaya lahan tandus dan penyelidikan air bawah tanah untuk
identifiksi daerah lempung.

Salah satu metode yang tepat untuk mendeteksi keberadaan endapan mangan di bawah
permukaan adalah dengan menggunakan metode geolistrik. Metode geolistrik sendiri
didefinisikan sebagai suatu metode geofisika yang mempelajari sifat aliran listrik di dalam
bumi dan bagaimana mendeteksinya di permukaan bumi. Salah satu metode geolistrik yang
baik digunakan untuk eksplorasi mineral logam adalah metode induksi polarisasi atau
metode polarisasi terimbas, prinsip kerja dari metode induksi polarisasi ini adalah untuk
mendeteksi terjadinya polarisasi listrik pada permukaan mineral-mineral logam di bawah
permukaan bumi.

Berdasarkan asal sumber arus listrik yang digunakan, metode resistivitas dapat
dikelompokan ke dalam dua kelompok yaitu (Prasetiawati, 2004):

1. Metode pasif

Metode ini menggunakan arus listrik alami yang terjadi di dalam tanah (batuan) yang
timbul akibat adanya aktivitas elektrokimia dan elektromekanik dalam materi-materi
penyusun batuan. Metode yang termasuk dalam kelompok ini diantaranya Potensial
Diri/Self Potensial (SP) dan Magneto Teluric (MT).

9
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

2. Metode aktif

Yaitu bila arus listrik yang diinjeksikan (dialirkan) didalam batuan, kemudian efek
potensial yang ditimbulkan arus buatan tersebut diukur di permukaan. Metode yang
termasuk kedalam kelompok ini diantaranya metode resistivity dan Induced Polarization
(IP).

Penelitian geolistrik banyak digunakan dalam eksplorasi mineral maupun dalam


masalah lingkungan. Medode geolistrik tidak merusak lingkungan, biasanya reelatif murah
dan mampu mendeteksi sampai kedalaman tertentu.

3.1.1 Resistivitas Batuan


Kelistrikan batuan dapat dipelajari dari respon yang diberikan oleh batuan saat arus
dialirkan. Respon yang diberikan tersebut sebanding dengan harga tahanan jenis yang
dimiliki oleh batuan itu. Secara teoritis kelistrikan dari batuan yaitu besarnya nilai tahanan
yang diberikan batuan saat arus dialirkan kepadanya, dan besarnya nilai tahanan dinyatakan
sebagai nilai tahanan jenis (ρ).

Resistivitas atau tahanan jenis merupakan parameter sifat fisis yang menunjukan
daya hambat suatu medium (batuan) dalam mengalirkan arus listrik. Jika bumi diasumsikan
homogen, isotropis, dimana resistivitas yang terukur merupakan resistivitas sebenarnya (true
resistivity) dan tidak tergantung pada spasi (jarak) antar elektroda. Bumi terdiri dari lapisan-
lapisan (heterogen) dengan yang berbeda-beda, sehingga potensial yang terukur
merupakan potensial dari pengaruh lapisan-lapisan tersebut. Harga resistivitas yang terukur
merupakan resistivitas gabungan dari beberapa lapisan tanah yang dianggap sebagai satu
lapisan (apparent resistivity) dan besar nilai tergantung oleh faktor geometri susunan
elektrodanya (Coruh, 1988).

3.2.2 Polarisasi Terimbas (Induced Polarization)


Metode Induced Polarizatian (IP) atau Polarisasi Terinduksi merupakan salah
satu metoda geofisika yang sering digunakan dalam eksplorasi mangan dan mineral logam
lainnya. Dalam eksplorasi mangan, metode IP hanyalah mendeteksi badan bijih (ore body)
berupa penyebaran urat kuarsa, penyebaran alterasi batuan, penyebaran mineralisasi sulfida
dan bukan mendeteksi mangan. Seperti peninjauan hambatan jenis listrik, penampang vertikal
atau horizontal dapat dimunculkan menggunakan polarisasi terimbas. Polarisasi terimbas
dapatjuga digunakan pada log lubang bor.

10
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Dalam hal ini penyebaran urat kuarsa dan mineral sulfide merupakan sasaran utama
eksplorasi dimana mangan biasanya berasosiasi/berada pada urat kuarsa dan mineral sulfida.
Metode Induced Polarization (IP) memanfaatkan sifat kelistrikan batuan, dalam hal ini
resistivitas dan polarisasi. Dalam metode IP arus listrik diinjeksikan transmitter ke tanah
melalui dua buah elektroda arus dan perbedaan tegangan/beda potensial diukur diantara
elektroda potensial. Dalam medium batuan yang tidak mengandung mineral jika aliran arus
diputus maka tegangan antara elektroda potensial dengan segera turun menjadi nol. Akan
tetapi jika batuan mengandung sejumlah mineral tertentu misal mineral sulfida maka
tegangan yang diperoleh tidak langsung nol tetapi turun perlahan-lahan secara eksponensial
menuju nol setelah beberapa waktu tertentu (detik atau sampai menit), efek inilah yang
disebut dengan polarisasi terinduksi dan batuannya disebut sebagai batuan polarisabel
(Reynold, 1997).

Polarisasi terimbas (Induced Polarization) merupakan salah satu metode geofisika


yang mendeteksi terjadinya polarisasi listrik pada permukaan mineral-mineral logam di
bawah permukaan bumi. Pada metode geolistrik polarisasi terimbas arus listrik diinjeksikan
ke dalam bumi melalui dua elektroda arus, kemudian beda potensial yang terjadi diukur
melalui dua elektroda potensial. Dalam metode polarisasi terimbas ada 4 macam metode
pengukuran yaitu pengukuran dalam domain waktu, domain frekuensi, pengukuran sudut
fasa dan Magnetic Induced Polarization (MIP). Metode polarisasi terimbas ini terutama
dipahami dalam eksplorasi logam dasar (Base Metal) dan penyelidikan air tanah (Ground
Water). Berdasarkan letak (konfigurasi) elektroda potensial dan arus, dikenal beberapa jenis
metode polarisasi terimbas antara lain: (Telford, 1990)

1. Metode Schlumberger

2. Metode Wenner

3. Metode Dipole-Dipole

4. Metode Pole Dipole

5. Metode Pole-Pole

Gejala adanya induced polarization (IP) dapat diamati dan diukur dengan cara
mengalirkan arus listrik terkontrol ke dalam bumi, untuk selanjutnya diukur respon IP-
nya dalam bentuk: kawasan frekuensi, kawasan waktu, atau pengukuran sudut fase.
Untuk alasan teknis, penelitian ini dilakukan pada kawasan frekuensi (frequency domain)
(Sunaryo.2011).

11
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Dalam metode polarisasi terimbas ada 3 macam metode pengukuran yaitu:

1) Pengukuran dalam domain waktu,

2) Pengukuran dalam domain frekuensi,

3) Pengukuran sudut fasa.

Ketika arus tunak dialirkan ke medium dapat dihitung arus efektifnya. Namun ketika
arus dimatikan, maka arus yang terukur, tidak langsung seketika menjadi = 0. Efek ini
disebut potensial polarisasi (efek IP) yang dianalisis dalam metode IP.

3.2 Pemetaan Geologi


Pemetaan geologi suatu kegiatan langsung dilapangan yang merupakan bagian dari
kegiatan perencanaan tambang yang bertujuan untuk mengambil unsur – unsur maupun data
yang diperlukan dalam berbagai aspek kegiatan pertambangan meliputi pola arah sebaran
singkapan, tebal kedalaman singkapan, bidang lemah suatu batuan akibat struktur,
kemiringan lereng, sifat batuan pada daerah pemetaan, dan sebagainya.
Data – data tersebut akan diolah serta di analisis dan menghasilkan sebuah output berupa
gambaran secara grafis dimana memuat simbol – simbol yang memiliki makna untuk
menginformasikan data – data yang telah di analisis sebelumnya. Dengan adanya simbol –
simbol tersebut dapat dijadikan suatu acuan yang memuat informasi – informasi, untuk dapat
melakukan kegiatan awal perencanaan penambangan dan akhir penambangan (reklamasi)
dapat dilaksanakan tanpa megesampingkan aspek geologi yang terkait dengan kegiatan
tersebut. Dan aspek lain dari pemetaan geologi yang jang dilupakan adalah dapat
menjelaskan bagimana terbentuknya suatu struktur geologi pada masa lampau hingga
sekarang karena prinsip the present is the key to the past dapat terpecahkan (Subarnas, 1998).

12
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Waktu dan Tempat Pelaksanaan


Kegiatan Kuliah Kerja Lapang (KKL) ini dilaksanakan pada tanggal 6 Agustus
sampai dengan 7 September 2015 di PT. Hamparan Alam Nusantara (HAN) tepatnya di desa
Naib, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan. Berikut ini adalah detail
kegiatan pelaksanaan Kuliah Kerja Lapangan:
Perihal Waktu Pelaksanaan
Keberangkatan 6 Agustus 2015
Perizinan Daerah 7 Agustus 2015 - 10 Agustus 2015
Pelaksanaan PKL 11 gustus 2015 – 7 September 2015
4.2 Metode Pelaksanaan
Metode yang dilakukan dalam pelaksanaan Kuliah Kerja Lapang ini antara lain:
1. Metode Observasi
Metode ini dilakukan dengan pengamatan secara langsung pada blok yang ada di PT.
Hamparan Alam Nusantara yang digunakan selama KKL.
2. Metode Interview
Metode wawancara dengan cara melakukan tanya jawab secara langsung kepada
pembimbing dan teknisi berkaitan dengan hal-hal yang sekiranya belum jelas pada
metode observasi.
3. Studi Literatur
Pengambilan data dengan mempelajari literatur, yang berupa buku-buku, diktat, jurnal,
internet ataupun bentuk lain yang berhubungan dengan gempabumi yang diteliti guna
mendukung penyelesaian KKL sampai dengan penyusunan laporan.
4. Metode Bimbingan
Melakukan konsultasi dan bimbingan dalam mendokumentasikan bidang keilmuan yang
diperoleh selama Kuliah Kerja Lapang (KKL), pembimbingan ini dilakukan oleh
pembimbing lapangan di PT. Hamparan Alam Nusantara.
4.3 Peralatan
Peralatan yang digunakan dalam Kuliah Kerja Lapang (KKL) antara lain:

a. Peta Geologi

13
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Gambar 4. 1 Peta Geologi Daerah Kupang-Atambua

Peta geologi ini berfungsi untuk mengetahui litologi daerah yang digunakan pada saat
Kuliah Kerja Lapang (KKL).

b. Kompas Geologi

Gambar 4. 2 Kompas Geologi

14
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Kompas digunakan untuk menunjukkan arah mata angin, khususnya untuk menentukan
arah strike dan dip.
c. Alat Tulis

Gambar 4. 3 Alat Tulis

Alat tulis ini digunakan untuk mencatat apa saja yang ada di lapangan, kondisi
dilapangan, dll.

d. GPS

GPS ini digunakan untuk mengetahui kordinat titik-titik yang dilakukan pada saat dilapangan.

e. Perlengkapan Lapangan

Perlengkapan lapangan digunakan untuk melindungi tubuh kita dari batu ataupun

Gambar 4. 4 GPS

15
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

benda lain yang berada dilapangan.

Gambar 4. 5 HCL
f. HCL

Hcl merupakan cairan kimia yang digunakan untuk menentukan batuan tersebut
menentukan basa atau asam dari batu tersebut.

4.4 Daerah Pelaksanaan


Daerah penelitian Kuliah Kerja Lapang (KKL) pada PT. Hamparan Alam Nusantara
(HAN) yang berada di desa Naip, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan,

Gambar 4. 6 Blok Naip, Desa Naip, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah
Gambar 4. 5(daerah
Blok Naip, DesaKerja
Naip, Lapang)
Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah
Selatan, NTT Kuliah menggunakan citraan dari google earth
Selatan, NTT (daerah Kuliah Kerja Lapang) menggunakan citraan dari google earth

NTT, seperti gambar berikut:

16
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Kondisi Umum Tempat Tambang Mangaan


Tempat dilakukannya tambang dilaksanakan di daerah Desa Naip. Dimana tempat
dilakukan Kuliah Kerja Lapang yang berada di koordinat 10°03'38" LS dan 124°19'37" BT.
Daerah tambang tersebut berada di Desa Naip Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor
Tengah Selatan, NTT. Di sebelah utara berbatasan dengan G.S NO 1890/1995, sebelah timur
berbatasan dengan Jalan Oeleta, sebelah barat berbatasan dengan Pek. Sdr. Thomas Banobe
dan sebelah selatan berbatasan dengan G.S NO 1892/1992. Di daerah pertambangan terdapat
sebuah lembah dan gunung yang mana digunakan untuk jalan kampung. Menurut peta
geologi, daerah pertambangan ini disusun oleh endapan laut dalam berupa kalsilutit yang
berwarna merah jambu, hingga coklat kemerah-merahan, napal, rijang, kalkarenit, batupasir,
sedikit konglomerat serta mangaan.
5.2 Geologi Regional
Berdasarkan peta geologi lembar kupang atambua skala 1 : 250.000 (Rosidi dkk,
1996), stratigrafi dan pemberian satuan otoktron dan paratokton serta satuan alokton yang
terdapat dalam daerah IUP eksplorasi dengan luas 5.000 Ha, secara berurutan dari yang tertua
sampai ke yang muda adalah sebagai berikut:
 Satuan Otokton dan Paratokton
1) Formasi Nakfunu (Kna)
Terdiri dari endapan laut dalam yang meliputi batulanau rijangan, mengandung
radiolaria, napal lanauan, rijang radiolaria dan kalsilutit. Batuan yang mengandung radiolaria
berlapis tipis, sedangkan batuan lainnya lebih tebal perlapisannya (5-10 cm). batuan yang
mengandung mangaan dan besi mangaan serta berlapis baik juga ditemukan. Batulanau
rijangan yang mengandung radiolaria dan serpih serta napal lanauan berwarna terang (kuning
pucat, kelabu muda, atau coklat muda) sedangkan baturijangnya bermacam-mcam warna
(merah tua, kehijau-hijauan, kuning pucat dan kecoklat-coklatan). Kalsilutit dan rijang
gampingan berwarna semu merah jambu sampai merah muda. Dengan semakin banyaknya
sisipan batugamping, semakin menurun pula tingkat kekersikannya. Singkapan yang baik
dapat diamati di pegunungan Nakfunu, antara Niki-Niki dan Kolbano, tepat sebelah timur
Oinlasi serta di Noil Tuke.
2) Formasi Ofu (Tko)

17
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Bagian bawah terdiri dari endapan laut dalam berupa kalsilutit yang berwarna merah
jambu hingga coklat kemerah-merahan, napal dan serpih, dengan sisipan radiolaria, yang
berwarna kekuning-kuningan. Rijang bermacam-macam warna (merah coklat, jingga dan
kuning kehijau-hijauan), sering dijumpai di dalam kalsilutit. Bagian atas terdiri dari napal
putih, batugamping di daerah penelitian didominasi oleh batugamping kalsilutit.
Batugamping kalsilutit berwana putih kekuning-kuningan, kemerah-merahan; pada bagian
tertentu dijumpai rijang. Formasi Ofu telah mengalami deformasi lanjut dan imbrikasi.
Struktur dalam berupa rekahan dan belahan (fracture and cleavage) dan stilotit berkembang
baik dalam kalsilutit. Singkapan yang baik dapat diamati di Siu dan Tuke dekat Desa Ofu.
Fosil-fosil yang terdapat di dalam formasi ini adalah Hedgerbellae dari tipe planispira, dll.
3) Formasi Batuputih (Tmpb)
Di daerah Terban Tengah bagian bawahnya terdiri dari kalsilutit, tufa, sedikit napal
dan batugamping arenit, sedangkan bagian atasnya terdiri dari napal, kalkarenit, batupasir,
batupasir napalan, napal lanauan dan sedikit konglomerat. Kalsilutit berwarna putih pejal,
banyak mengandung Foraminifera dan kadang-kadang juga pecahan cangkang
Lamelibrachia. Tufanya adalah tufa gelas yang ketebalannya mencapai 12 m, di daerah
setempat menunjukkan perlapisan bertahap dan konvolut. Kalkarenit berbutir kasar, berwarna
kelabu menunjukkan struktur-struktur bioturbasi (bioturbation), silang siur serta mendatar.
Batupasir berbutir kasar dan berwarna kelabu. Konglomerat mengandung pelet-pelet lempung
(clay pellets). Di daerah Terban Tengah, di daerah setempat ditemukan hubungan (kontak)
yang tidak selaras antara bagian atas formasi ini dengan formasi Noele yang menutupinya. Di
daerah Kolbano, batuannya terdiri dari kalsilutit, kalsilutit lempungan, kalsilutit glaukonitan,
kalkarenit dan batu gamping rijangan yang kesemuanya berselang-seling dengan lapisan
napal dan serpih. Kalsilutit berwarna putih, kadang-kadang agak kuning dan pejal. Kalkarenit
menunjukkan perlapisan bertahap dan perlapisan silang siur. Serpih umumnya berwarna
kuning kecoklatan. Batugamping rijangan umunya berwarna kuning muda. Di lokasi tipenya
formasi ini mencapai ketebalan sekitar 448 m (Kenyon, 1974). Sedangkan di daerah Kolbano
singkapan setebal lebih kurang 1100 m, bisa diamati di sungai Sinual. Formasi ini berumur
Miosen Akhir – Psiosen (N12-N21).
4) Satuan Endapan Aluvial (Qa)
Endapan aluvial terdiri dari komponen-komponen batu dan pasir yang berupa bahan-
bahan lepas yang berukuranlempung hingga bongkah. Bongkah yang besar mencapai
diameter 80 cm. komposisi batu lebih mendominasi daripada pasir. Komponen-komponen
sirtu ini berbentuk membundar tanggung hingga manyudut tanggung memanjang, lonjong

18
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

dan pipih dengan perbandingan panjang dan lebar yang bervariasi. Umumnya komponen-
komponen batuan tersebut merupakan batuan sedimen yang terdiri kalsilutit berwarna putih
dan merah, kalkarenit, rijang dan beberapa lokasi dijumpai mangaan, besi mangaan,
batupasir, batu lempung, batu lanau dan kuarsit. Warna sirtu (endapan aluvial) bervariasi
putih, putih abu-abu, abu-abu kecoklat-coklatan, abu-abu kehitam-hitaman, hitam, kuning
kemerah-merahan, coklat dan lain-lain.
 Satuan Alokton Batuan Sedimen dan Vulkanik
1. Kompleks Bobonaro (Tmb)
Secara litologi satuan batuan ini terdiri dari dua kelompok, yaitu: lempung bersisik dan
bongkah-bongkah asing yang terdiri dari berbagai ukuran. Lempung bersisik mempunyai
sifat yang seragam, yaitu: menunjukkan cermin sesar lunak, berwarna aneka ragam, merah
tua, kehijauan, hijau keabu-abuan, merah kecoklat-coklatan, abu-abu kebiru-biruan dan
merah jambu. Terlihat adanya garis-garis alir pendaunan lemah, terutama apabila matriks
lempung ini terdapat di sekitar batuan yang kompeten. Lempung ini merupakan matriks dari
bongkah-bongkah asing yang terdiri antara lain dari batu pasir bermika dari formasi Bisane.
Batu gamping dari formasi Cablac, rijang, batuan ultrabasa, lava bantal dan batu gamping
krinoida dari formasi Maubisse, batuan dari kompleks Mutis, formasi Ofu, formasi Nakfunu
(yang mengandung mangaan dan besi mangaan) dari formasi-formasi yang lainnya. Orientasi
bongkah-bongkah asing agak teratur, yaitu sejajar daengan poros pulau dan kadang-kadang
menunjukkan boudinase seperti terdapat di barat Camplong. Di dalam lempung bersisik
terdapat fosil-fosil Foraminifera yang menunjukkan umur Mesozoikum hingga Pliosen.
5.3 Geologi Lokal dan Sumberdaya Mineral
Berdasarkan uraian geologi regional, keterdapatan mangaan dan besi mangaan
berasosiasi dengan formasi Nakfunu. Menurut Rosidi dkk, 1979: formasi Nakfunu terdiri dari
endapan laut dalam yang meliputi batu lanau rijangan mengandung radiolaria berlapis tipis,
sedangkan batuan lainnya lebih tebal perlapisannya (5-10 cm). Batuan yang mengandung
mangaan dan besi mangaan ditemukan juga. Batu lanau rijangan yang mengandung
radiolaria, dan serpih serta napal lanauan berwarna terang (kuning pucat, kelabu muda atau
coklat muda) sedangkan batu rijangnya bermacam-macam warnanya (merah tua, kehijau-
hijauan, kuning pucat dan kecoklat-coklatan).
Kalsilutit dan rijang gampingan berwarna semu merah jambu sampai merah muda.
Disebabkan oleh struktur lipatannya yang rumit, serta zona sesar dan juga struktur
sedimennya susah dikenali maka kedudukan lapisannya, maka kedudukan lapisannya tidak

19
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

jelas. Radiolaria sangat umum dijumpai disamping Dictiomitra sp, spyrocystis sp, yang
menunjukkan umum kapur awal. Tebal formasi ini diperkirakan 600 meter.
Selain formasi Nakfunu, sumber daya mineral mangaan juga terdapat di dalam
formasi Ofu dan kompleks Bobonaro. Pada formasi Ofu mangaan berasosiasi dengan
endapan lanau, sedangkan di dalam lempung kompleks Bobonaro. Lempung kompleks
Bobonaro ini merupakan matriks dari bongkah-bongkah asing yang terdiri antara lain dari
batupasir bermika dari formasi Bisane, batu gamping dari formasi Cablac, rijang, batuan
ultrabasa, lava bantal dan batu gamping krinoida dari foramsi Maubisse, batuan dari
kompleks Mutis, formasi Ofu, formasi Nakfunu (yang mengandung mangaan dan besi
mangaan) dan formasi-formasi yang lainnya.
Mangaan juga terdapat di dalam endapan aluvial yang terdiri dari komponen-
komponen batu pasir yang berupa bahan-bahan lepas yang berukuran lempung hingga
bongkah. Bongkaj yang besar mencapai diameter 80 cm. komposisi batu lebih mendominasi
daripada pasir. Komponen-komponen sirtu ini berbentuk membundar tanggung hingga
menyudut tanggung memanjang, lonjong dan pipih dengan perbandingan panjang dan lebar
yang bervariasi. Umumnya komponen-komponen batuan tersebut merupakan batuan sedimen
yang terdiri kalsilutit berwarna putih dan merah, kalkarenit, rijang dan beberapa lokasi
dijumpai mangaan, besi mangaan, batupasir, lempung, batu lanau dan kuarsit. Warna sirtu
(endapan aluvial) bervariasi: putih, putih abu-abu, abu-abu kecoklat-coklatan, abu-abu
kehitam-hitaman, hitam, kuning kemerah-merahan, cokalt dan lain-lain.
5.4 Pemetaan Geologi
Pemetaan geologi adalah suatu usaha bersistem dengan menggunakan peralatan dan
hukum dasar geologi untuk mengetahui kondisi geologi suatu daerah. Pemetaan geologi
merupakan suatu pekerjaan penelitian yang bersifat penelitian survei. Untuk menentukan
peluang bagaimana suatu bahan galian atau obyek geologi lainnya dari berbagai besaran
(cadangan) di suatu daerah tertentu, kajian aspek geologi merupakan otak atau tulang
punggung yang mendasari konsep strategi perencanaan selanjutnya. Disini ilmu pengetahuan
geologi diaplikasikan dengan pemilihan model geologi yang sesuai dengan obyek geologi
yang dicari serta menetukan gejala-gejala geologi yang mengendalikannya, serta sifat-sifat
geologi, fisik dan kimia dari petunjuk geologi yang dapat dilacak di permukaan bumi.
Pada penelitian ini dilakukan dengan melakukan pengamatan di lapangan yaitu proses
pekerjaan dilihat secara seksama, teliti, menyeluruh dari gejala geologi di lapangan. Gejala
geologi ini berupa singkapan mineral logam mangaan, batuan, kenampakan bentang alam
dilihat dari suatu titik ketinggian, erosi dari kaki bukit, pembentukan endapan pada sungai

20
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

dan lain sebagainya. Dalam pengamatan lapangan beberapa hal yang diingat dan dicari
jawabannya adalah: Dimana (lokasi singkapan dimana); Apa (singkapan yang diamati);
Dalam keadaan bagaimana obyek yang diamati (jenis mineral dan batuan, masih segar atau
sudah lapuk, warna mineral dan batuan, warna hasil lapukan, sesar, kekar, kemiringan lapisan
batuan, bentuk bukit dan sebagainya; Tersusun oleh apa obyek tersebut (menyangkut segi
kualitatif komponen batuan); Seberapa (menyangkut segi kuantitatif komponen batuan
misalnya: kuarsa 75% dan plagioklas 25%, lebar singkapan 60 m, tebal singkapan 30 meter).
Selain hal-hal di atas, beberapa hal yang harus direkam dalam pengamatan lapangan sebagai
berikut:
 Pengambilan jenis mineral logam mangaan dan batas-batas sebaran mineral
logam mangaan,
 Pengambilan contoh mineral logam mangaan untuk analisis laboratorium,
 Pengamatan singkapan batuan pada tebing-tebing singai, tepi jalam yang dapat
dianggap sebagai model parit uji untuk mengetahui penyebaran horizontal dan
vertical mineral logam mangaan,
 Pengamatan lingkungan dan pengambilan logam mangaan,
 Pengambilan gambar di lapangan berupa foto-foto dan sketsa.
Struktur geologi daerah IUP PT. Hamparan Alam Nusantara (HAN) teridir dari:
a) Sesar naik Putan, sesar naik ini berarah N 47°E, sesar naik ini menyebabkan
munculnya formasi Nakfunu (Kna) yang disusun oleh endapan-endapan laut dalam
yang meliputi batulanau rijangan, mengandung radiolaria, napal lanauan, rijang
radiolaria dan kalsilutit. Batuan yang mengandung radiolaria berlapis tipis, sedangkan
batuan lainnya lebih tebal perlapisannya (5 sampai 10 cm). batuan yang mengandung
mangaan dan besi mangaan serta berlapis baik juga ditemukan.
b) Sesar naik Tanbenu, sesar naik ini berarah N 22°E, sesar ini menyebabkan munculnya
formasi Ofu (Tko) yang disusun oleh: endapan laut dalam berupa kalsilutit yang
berwarna merah jambu, hingga coklat kemerah-merahan, napal dan serpih, dengan
sisipan radiolaria, yang berwarna kekuning-kuningan. Rijang bermacam-macam
warna (merah coklat, jingga dan kuning kehijau-hijauan), sering dijumpai di dalam
kalsitutit.
c) Sesar geser kanan Fatutnana berarah N 12°E, sesar ini memanjang dari utara hingga
selatan daerah IUP PT. Hamparan Alam Nusantara.
d) Sesar geser kanan Oeminbesi berarah N 17°E, sesar ini yang membatasi penyebaran
formasi batuputih yang disusun oleh kalsilutit, tufa, sedikit napal dan batugamping

21
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

arenit, sedangkan bagian atasnya terdiri dari napal, kalkarenit, batu pasir, batupasir
napalan, napal lanauan dan sedikit konglomerat.
e) Selain struktur sesar diatas, terdapat pula kelurusan-kelurusan yang merupakan
indikator struktur sesar yang tidak tersingkap di permukaan. Kontak litologi di daerah
IUP umumnya adalah kontak struktur. Jurus dan kemiringan batuan di daerah IUP
berkisar N 220°E/30°-N245°E/70°.
5.5 Metode Geofisika
Metode penyelidikan geofisika merupakan metode pengambilan data geofisika (data
acquisition) pada umumnya bersifat survey, berdasarkan lintasan-lintasan yang pada umunya
berupa kisi. Metode geofisika kadangkala disebut pula metode prospeksi geofisika
(geophysical prospecting). Peneyelidikan setempat (probing) dilakukan hanya dalam keadaan
khusus saja. Secara umum survei geofisika meliputi: survei geofisika dari udara (airborne
surveys), survei geofisika di laut/danau/sungai dan survei geofisika di darat. Survei dari udara
(airborne surveys), menggunakan metode survei magnetik (aeromagnetic), survei gravity
(airbornegravity) dll. Sedangkan survei geofisika darat meliputi: survei seismik, survei
gravitasi, survei magnetik, survei geolistrik (SP, IP, Resistivity, dan EM) dan pen-log-an
sumur (listrik, radioaktivitas). Pada penelitian didaerah ini survei geofisika yang digunakan
hanyalah dengan menggunakan geolistrik. Namun pada sumur uji daerah lain tidak
menggunakan survei geofisika. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan pola sebaran
mangaan yang sporadis dan tipisnya lapisan mangaan, serta penyebarannya berupa lensa-
lensa serta juga boulder-boulder.
5.6 Pemboran serta sumur uji blok Naip
Alat pemboran (yang disebut drilling-rig) dinilai dari kemampuannya untuk mencapai
kedalaman, kemampuan pengambilan contoh batuan dan kemampuan menentukan arah.
Berdasarkan kemampuannya, mesin bor terdiri dari: mesin bor ringan (portable drilling rig),
mesin bor inti (diamond drilling rig), mesin bor rotary (rotary drilling rig), dan mesin bor alir
balik (counterflush drilling rig). Mesin bor inti (diamond drilling rig), adalah alat stndar dan
paling populer untuk eksplorasi cebakan mineral. Nama diamaond drilling rig ini digunakan
karena alat ini paling banyak digunakan untuk pengintian (coring) yang menggunakan mata
bor dari intan. Kelemahan alat bor ini adalah berkecepatan rendah, terutama sewaktu operasi
pengambilan inti (coring operations). Pemilihan mesin bor tergantung pada:
 Ukuran material (fragmentasi) yang diharapkan dan dapat ditangani oelh alat
Loading dan alat Hauling
 Tingkat produksi

22
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

 Kekerasan batuan
 Kedalaman lubang
Test pit (sumur uji) merupakan salah satu cara dalam pencarian endapan atau
pemastian kemenerusan lapisan dalam arah vertikal. Pembuatan sumur uji ini dilakukan
hingga kedalaman lebih (>2,5m). Pada umumnya suatu deretan (series) sumur uji dibuat
searah jurus, sehingga pola endapan dapat dikorelasikan dalam arah vertikal dan horisontal.
Pada umunya, sumur uji dibuat dengan besar lubang bukaan 3-5 meter dengan kedalaman
bervariasi sesuai dengan tujuan pembuatan sumur uji. Pada endapan lateritik atau residual,
kedalaman sumur uji dapat mencapai 30 m atau sampai menembus batuan dasar.
Secara teori biasanya bulat atau persegi, memnajang dalam arah vertikal, dapat lebih
dari sepuluh meter. Sumuran digali secara manual dengan menggunakan linggis, timba dan
alat bor. Dapat mencapai kedalaman 20 meter atau 30 meter. Tujuan sumuran sebagai
pengganti ketidakhadiran singkapan terutama untuk mendapatkan ketebalan atau urutan
stratigrafi dari cebakan mineral yang posisinya relatif datar. Sumuran juga memeberikan
kesempatan untuk mendapatkan contoh besar (bulk sample) dari cebakan yang diselidiki.
Keterdapatan mangan di daerah IUP PT. Hamparan Alam Nusantara yang sporadis dan tidak
terpolakan, menyebabkan sumur uji dilakukan secara random pada daerah-daerah
mineralisasi mangaan. Paling tidak terdapat 25 sumur uji yang diamati pada daerah prospek

Gambar 5. 1 Blok Naip, Desa Naip, Kecamatan Noebeba, Kabupaten Timor Tengah
Selatan, NTT (daerah Kuliah Kerja Lapang) menggunakan citraan dari google earth
di daerah IUP PT. Hamparan Alam Nusantara.
Hasil pemetaan geologi permukaan dan sumur uji pada blok Naip (Blok prospek IV
dan V) ditunjukkan pada gambar berikut:

23
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Gambar 5. 2 Bongkahan Rijang Mangaan

Dari gambar diatas menunjukkan bongkahan rijang mangaan pada badan sungai/Noe
Kibaki. Mangaan di daerah ini selalu berasosiasi dengan bongkahan-bongkaha rijang
tersebut. Mangaan yang digali dari lokasi ini berbentuk boulder-boulder tidak beraturan.
Bongkahan rijang mangaan tersebut merupakan salah satu fragmen di dalam kompleks
Bobonaro.
Pada singkapan rijang mangaan juga dijumpai pada tebing alur sungai Noe Ana.
Bongkahan rijang mangaan ini berdiameter > 2 cm.

Gambar 5. 3 Rijang mangaan diameter > 2 cm


Didaerah ini juga terlihat singkapan bongkahan batugamping kalsitutit yang terlipat
kuat, dengan sisipan urat mangaan, dimana merupakan indikator lain geologi permukaan
daerah yang mengandung mangaan. Penduduk lokal didaerah itu menggali manggaan secara
manual menggunakan linggis. Jenis mangaan ini pecahan dari rijang mangaan. Pada daerah
blok naip ini terdapat bongkahan rijang mangaan tersebar merata, yang berdiameter antara 20
cm – 2 meter. Pecahan-pecahan mangaan yang dipisahlan dari rijang mangaan berukuran 1-

24
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

80 cm. Mangaan pada blok ini telah ditambang selama + 2 tahun dan mangaan yang telah
dijual berkisar antara 35-40 ton. Bongkahan rijang mangaan yang tersingkap pada alur sungai
diatas. Berdiameter bongkahan berkisar antara 10-60 cm. batuan permukaan terdiri dari
rijang, batugamping kalkarenit, lempung dan terdapat pula batuan beku.
Mangaan bongkahan yang berasosiasi dengan bongkahan rijang mangaan berdiameter
10 > 1 meter, terseber disepanjang alur sungai dan di kebun masyarakat. Mangaan
layering/berlapis, melensa di antara lapisan serpih rijangan, hanya tersingkap di daerah
Oeana, penyebaran terbatas. Hasil dari test pit ini menunjukkan bahwa mangaan pada blok ini
tidak menerus, hanya melensa dengan presentasi kelimpahan mangaan berkisar 5-25%. Tebal
tanah penutup berkisar antara 0-100 cm. tebal overburden berkisar antara 30-200cm. Batuan
permukaan terdiri dari batugamping kalsilutit, batugamping kalkarenit, rijang, rijang
mangaan, batupasir mikaan, tersebar secara acak di dalam matrik lempung komplek
Bobonaro. Dimana singkapan mangaan di blok ini tersebar secara sporadis, tidak berbentuk,
hal ini menyulitkan dalam perhitungan cadangan. Di daerah ini juga belum dilakukan
pemetaan detektif seperti geolistrik, geoscan dan penelitian sejenis lainnya untuk mendeteksi
mangaan di bawah permukaan. Lokasi ini dianggap prospek dan layak ditambang yaitu
singkapan mangaan di Oeana, Oenapas dan Kiubaki dan Nifunono Desa Naip Kecamatan
Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan.
5.7 Hidrogeologi
5.7.1 Kajian Akuifer
Kajian akuifer dilakukan untuk mengetahui jenis dan kondisi akuifer di daerah Izin
Usaha Pertambangan (IUP) PT. Hamparan Alam Nusantara (HAN). Jenis akuifer di daerah
IUP secara umum ada tiga jenis akuifer, yaitu:
a) Akuifer air tanah langka, sebaran akuifer meliputi daerah-daerah yang secara geologi
disusun oleh formasi Nakfunu dan komplek Bobonaro.
b) Akuifer produktivitas rendah, setempat berarti (umumnya keterusan rendah, setempat
air tanah dangkal dalam jumlah terbatas dapat diperoleh di daerah-daerah zona
pelapukan, sebaran akuifer ini meliputi:
 Formasi Ofu dan Formasi Batuputih.
c) Setempat akuifer dengan produktivitas sedang (akuifer tidak menerus, tipis dan
rendah keterusannya, muka air tanah umumnya dangkal, debit sumur umumnya
kurang lebih 5 liter/detik). Jenis akuifer ini meliputi daerah-daerah yang secara
geologi disusun oleh aluvial.

25
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

 Formasi Nakfunu terdiri dari: Endapan laut dalam yang meliputi batu lanau
rijangan, mengandung radiolaria, napal lanauan, rijang radiolaria dan
kalsitutit. Batuan yang mengandung radiolaria berlapis tipis, sedangkan batuan
lainnya lebih tebal perlapisannya (5-10 cm).
 Kompleks Bobonaro, terdiri dari: Secara litologi satuan batuan ini terdiri dari
dua kelompok, yaitu: lempung bersisik dan bongkah-bongkah asing yang
terdiri dari berbagai ukuran. Lempung bersisik mempunyai sifat yang
seragam, yaitu menunjukkan cermin sesar lunak, berwarna aneka ragam,
merah tua, kehijauan, hijau keabu-abuan, merah kecoklat-cokaltan, abu-abu
kebiru-biruan dan merah jambu. Terlihat adanya garis-garis alir pendaunan
lemah, terutama apabila matriks lempung ini terdapat di sekitar batuan yang
kompeten.
 Formasi Ofu: Bagian bawah terdiri dari endapan laut dalam berupa kalsilutit
yang berwarna merah jambu, hingga coklat kemerah-merahan, napal dan
serpih dengan sisipan radiolaria, yang berwarna kekuning-kuningan.
 Formasi Batuputih: Di daerah Terban Tengah bagian bawahnya terdirir dari
kalsilutit, tufa, sedikit napal dan batugamping arenit, sedangkan bagian
atasnya terdiri dari napal, kalkarenit, batupasir, batupasir napalan, napal
lanauan dan sedikit konglomerat.
 Aluvial: Terdiri dari komponen-komponen batu dan pasir yang berupa bahan-
bahan lepas yang berukuran lempung hingga bongkah.
5.8 Hidrologi
5.8.1 Kuantitas Air
Sumber air di daerah penyelidikan umumnya bersumber dari mata air yang terdapat
pada lerang Tubu Buniun, terdapat pula danau (Nifu Papan) yang juga merupakan salah satu
sumber air bagi flora dan fauna di sekitarnya. Sumber air bagi masyarakat pada saat ini masih
realtif cukup baik dan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat untuk hidup. Noe Oebaki, Noe
Muke, Noe Metan dan beberapa anak sungai, merupakan sumber air bagi penduduk di
sekitarnya.
Analisis kondisi air tanah di daerah penyelidikan didasarkan pada pengamatan
langsung di lapangan dan peta hidrogeologi. Berdasarkan data yang ada diketahui daerah
penyelidikan termasuk wilayah potensi air tanah rendah dan penyebarannya tidak merata
(setempat-tempat). Pada lapisan tanah penutup potensi air tanah relatif lebih besar
dibandingkan dengan lapisan lainnya. Pada lapisan ini air tanah dianggap jenuh pada musim

26
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

hujan. Air tanah di derah IUP hanya pada formasi aluvial potensi air tanahnya relatif lebih
besar dari pada formasi-formasi lainnya. Pada formasi ini air tanah dapat ditemukan pada
lapisan pasir, kerikil dan kerakal yang bercampur lempung. Pada endapan aluvial aliran air
tanah merupakan aliran melalui rongga antar butir (aliran laminer), misal aliran yang terjadi
pada lapisan pasir, kerikil dan kerakal bercampur lempung.
Pada lapisan tanah penutup aliran air tanah merupakan aliran melalui rongga antar
butir misal aliran yang terjadi pada lapisan tanah penutup dan overburden. Secara umum arah
dan pola aliran air tanah di daerah IUP kerena muka air tanah bebas cenderung mengikuti
keadaan permukaan. Pola dan arah aliran air tanah bebas dan air limpasan di daerah IUP,
dapat dicermati pada peta Topografi dan arah aliran air.
5.8.2 Kualitas Air
Air merupakan kebutuhan yang sangat penting bagi kehidupan umat manusia dan
fungsinya tidak dapat digantikan dengan senyawa lainnya. Hampir semua aktivitas yang
dilakukan membutuhkan air. Mulai dari membersihkan diri, ruangan tempat tinggal,
menyiapkan makanan dan minuman dan aktivitas lainnya. Kaitannya dengan rencana
kegiatan pertambangan, air sangat diperlukan untuk kebutuhan karyawan dan juga dalam
kegiatan pembersihan mangaan. Akan tetapi jika air limbah hasil pencucian mangaan tidak
ditangani dengan baik, maka akan terjadi perubahan terhadap sumber-sumber air, baik mata
air (air tanah) maupun air permukaan. Oleh karena itu, aktivitas yang potensi menimbulkan
dampak negatif terhadap sumber-sumber air, oleh karena itu, harus memperhatikan hal-hal
atau uapaya-upaya pencegahan, pengendalian, dan penanggulangan secara berkelanjutan.
Lokasi rencana pertambangan mangaan dengan topografi yang relatif berbukit dengan
kemiringan yang cukup tajam serta berada di sempadan sungai, sehingga ketika aktivitas
pertambangan dilakukan pada musim hujan, akan menimbulkan kekeruhan yang sangat
tinggi, akibatnya ketersediaan air bersih sebagai air minum bagi masyarakat di desa Oebaki,
Fatutnana, Oepliki, Naip Kecamatan Noebeba dan Desa Noemuke, Kiubaat, Oekiu
Kecamatan Amanuban Selatan, Kabupaten Timor Tengah Selatan tidak terpenuhi. Untuk
memenuhi kebutuhan akan air minum terutama bagi masyarakat dan karyawan, maka upaya-
upaya yang perlu dilakukan adalah membuat sumur sementara di sempadan sungai. Hasil
analisis laboratorium menunjukkan bahwa air sungai dan sumber mata air lainnya
mengandung salinitas yang cukup tinggi, namun dalam baku mutu air kelas tiga tidak tertera
berapa ambang batas salinitas untuk air yang peruntukannya bagi pertanian (PP No. 82 tahun
2001 tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air). Namun sebagai
acuan dalam melakukan kontrol pengawasan terhadap kualitas sumber air lainnya

27
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

menggunakan Permenkes No. 492/menkes/PER/IV/2010 tentang persyaratan kualitas air


minum.
Sumber air utama bagi masyarakat di desa Oebaki, Fatutnana, Oepliki, Naip
Kecamatan Noebeba dan Desa Noemuke, Kiubaat, Oekiu Kecamatan Amanuban Selatan,
Kabupaten Timor Tengah Selatan berasal dari sungai Oebaki, akan tetapi terdapat pula
beberapa sumber-sumber air lainnya seperti mata air (air tanah) dan danau yang dimanfaatkan
oleh beberapa desa yang berada di sekitar ataupun di luar lokasi rencana penambangan
mangaan. Oleh sebab itu sungai Oebaki ketika musim kemarau yang panjang menjadi sentral
layanan air untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang berada di Kecamatan Noebeba dan
Amanuban Selatan sebagai sumber air minum, menyiram tanaman,MCK, air minum untuk
hewan dan lain-lain.
Hasil analisis laboratorium terhadap sumebr-sumebr air pada lokasi menunjukkan
bahwa logam berat seperti Pb, Zn, dan Fe memenuhi baku mutu, sedangkan konsenrasi logam
Mn pada baku mutu berdasarkan PP No. 82 tidak dicantumkan sehingga ketika dimanfaatkan
oleh masyarakat sebagai air minum perlu dipertimbangkan. Data hasil analisis laboratorium
terhadp sumber-sumber air yang berada disekitar lokasi rencana kegiatan penambangan
mangaan disajikan pada tabel 1:
Tabel 5. 1 hasil Analisis Laboratorium Kualitas Air Sungai Oebaki di Daerah Oebaki

No Parame Satua 1 2 3 4 5 BM BM Metode


ter n (a) (b)
Fisika:
1 Suhu °C 26,8 27,1 27,4 27,3 26,8 +3° +3° Thermometer
C C raksa
2 TDS mg/L 844 859 784 765 687 100 100 Gravitimetri
0 0
3 TSS mg/L 84,00 82,0 92,0 28,0 96,0 50 400 Gravitimetri
4 Kekeru mg/L 6,40 5,76 4,55 5,23 6,43 5 5 Turbidimetry
han
Kimia:
5 pH - 8,09 7,85 7,54 8,02 7,69 6,5- 6-9 Potensiometry
8,5
6 BOD5 mg/L 1,03 1,43 0,25 1,54 1,43 - 2 Inkubasi 20°C
7 DO mg/L 2,76 3,54 5,76 4,52 4,67 >5 3 Winkler

28
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

8 COD mg/L 4,43 4,76 3,21 5,67 4,87 10 50 Reflux/Titrim


etry
9 Nitrat mg/L 5,65 3,51 0,35 4,31 4,61 10 20 Brucin
(NO3-
N)
10 Kesada mg/L 247,2 268,2 312,1 268,4 254,5 500 500 Tritimetry
han 6 7 5 5 8
Total
11 Salinita mg/L 0,8 0,3 0,2 0,4 0,3 - - Salinometer
s
12 Minyak mg/L 0,48 0,021 0,014 0,032 0,024 1,0 1,0 Ekstraksi
&
Lemak
13 Timbal mg/L ttd ttd ttd ttd ttd 0,01 0,03 AAS
(Pb)
14 Seng mg/L 0,024 0,016 0,011 0,027 1,013 3 3 AAS
(Zn)
15 Besi mg/L 0,025 0,023 0,015 0,018 0,016 0,3 0,02 AAS
(Fe)
16 Manga mg/L 0,176 0,027 0,016 0,013 0,014 0,1 - AAS
an
(Mn)
Sumber: Laboratorium Kimia FST Undana, 2014
Keterangan: ttd = tidak terdeteks;
Sampel: 1. Air Sungai Haukolo/Oebaki titik koordinat (124°23’42,6” dan 09°58’08,9”)
1. Air Sungai Naip (Kiubaki) titik koordinat (124°19’43,3” dan 10°02’48,6”)
2. Mata air Oekiu titik koordinat (124°18’43,8” dan 10°02’22,3”)
3. Mata air Oepetu titik koordinat (124°20’25,9” dan 10°00’59,23”)
4. Air Danau Nifupapan titik koordinat (124°20’30,95” dan 10°00’59,23”)
Baku Mutu: a. Permenkes 492/Menkes/PER/IV/2010 tentang persyaratan air minum.
b. PP No. 82 tahun 2001 tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian
pencemaran air.

29
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

5.9 Iklim dan Cuaca


Berdasarkan data iklim yang diperoleh, maka lokasi penambangan mangaan
mempunyai 7 bulan basah dan bulan kering sebanyak 5 bulan maka dengan menggunakan
rumus Schmidt dan Ferguson lokasi penambangan mangaan mempunyai nilai Q sebesar 0,71
termasuk dalam tipe iklim D atau sedang. Curah hujan rata-rata dalam setahun sebesar 1.082
mm dengan 47 hari hujan (HH). Curah hujan tertinggi pada lokasi penambangan mangaan
terjadi pada bulan januari dan sedikit menurun pada bulan Pebruari dan meningkat pada
bulan Maret. Pada 7 bulan basah (curah hujan lebih dari 60 mm setiap bulan), yakni bulan
Januari, Pebruari, Maret, April, Mei dan Bulan November serta Desember. Terdapat 5 bulan
kering (curah hujan kurang dari 60 mm setiap bulan) yakni bulan Juni, Juli, Agustus,
September dan Oktober. Kondisi iklim yang demikian ini dapat dilihat sebagai indikator
daerah savana yang tersebar di perbukitan yang ditumbuhi berbagai jenis rumput dan
tanaman semak. Walupun NTT termasuk dalam daerah semi arid, namun intensitas hujan
sangat tinggi sehingga pada musim hujan erosi dan banjir yang ditimbulkan cukup tinggi
daya rusaknya.
5.10 Air Limpasan
Air limpasan (surface run off) adalah bagian dari curah hujan yang mengalir di atas
permukaan tanah menuju ke sungai, danau maupun laut. Aliran tersebut terjadi karena air
hujan yang mencapai permukaan tanah tidak terinfiltrasi akibat intensitas hujan melampaui
kapasitas infiltrasi atau faktor lain, seperti kemiringan lereng, bentuk dan kekompakan
permukaan tanah serta vegetasi.
Disamping itu, air hujan yang telah masuk ke dalam tanah kemudian keluar lagi ke
permukaan tanah dan mengalir ke bagaian yang lebih rendah.
5.11 Debit Air Limpasan
Dalam memperhitungkan debit air limpasan memerlukan beberapa asumsiuntuk
mempermudah perhitungan, sehingga hasil perhitungan bukan merupakan angka mutlak.
Metode yang dianggap baik untuk menghitung debit air limpasan puncak (peak run off = Qp)
adalah metode rasional (US Soil Conservation Service, 1973).
Qp = 0,278 C I A m3/detik
dimana: Qp: Debit puncak, m3/detik
C: koefisien air limpasan
i: intensitas hujan, mm/jam (untuk durasi hujan = waktu konsentrasi Tc
A: luas daerah DAS, Ha

30
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Metode Rasional berasumsi bahwa intensitas curah hujan merata di seluruh Daerah
Aliran Sungai (DAS) dengan lama hujan (durasi) sama dengan waktu konsentrasi (Tc). waktu
konsentrasi adalah waktu perjalanan yang diperlukan oleh air dari tempat yang paling jauh
(hulu DAS) sampai ke titik pengamatan aliran air larian. Rumus yang umum dipakai untuk
menghitung Tc adalah persamaan Kirpich, 1940 yaitu:

Tc = 0,0195 x L-0,385 menit

dimana: Tc: waktu konsentrasi, menit

L: jarak maksnimum aliran Daerah Aliran Sungai (DAS), meter

S: beda ketinggian antara titik pengamatan dengan lokasi terjauh pada DAS dibagi
panjang maksimum aliran

Koefisien air limpasan (run off) adalah bilangan yang menunjukkan perbandingan
antara air limpasan dengan jumlah air hujan. Sedangkan Koefisien Regim Sungai (KRS)
merupakan koefisien perbandingan antara debit harian rata-rata maksimum dengan debit
harian rata-rata minimum. Makin kecil harga koefisien ini, semakin baik kondisi hodrologi
dari suatu wilayah DAS. Secara makro evaluasi terhadap DAS dapat juga dilakukan dengan
menghitung nisbah (ratio) debit maksimum-minimum dari tahun ke tahun.

Kandungan padatan (Cs) air sungai umumnya dinyatakan dalam mg/lt air. Parameter
ini secara konvensional dapat dipakai untuk mengevaluasi secara cepat kondisi suatu DAS,
yaitu dengan cara melihat kecenderungan (trend) nilai kandungan padatan dalam air sungai
tersebut (Winarno, 1993). Dari aspek hidrologi kandungan padatan umumnya dikaitkan
dengan debit air sungai, yaitu membuat sebuah kurva hubungan antara kandungan padatan
(Cs) dengan debit sungai (Q).

Penentuan koefisien limpasan yang dipergunakan dalam rancangan penyaliran air


tambang umumnya menggunakan the catchment average volumetric run off coefficient.
Faktor-faktor yang berpengaruh antara lain:

 Kondisi permukaan tanah


 Luas daerah tangkapan hujan
 Kondisi tanaman penutup
 Beberapa faktor lainnya.

31
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Oleh karena itu, setiap daerah biasanya setiap daerah mempunyai koefisien limpasan
yang berbeda-beda.

32
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Dengan dilakukannya penelitian di daerah eksplorasi mangaan PT. Hamparan Alam
Nusantara (HAN) dimana blok yang begitu prospek ialah didaerah dilakukannya penelitian
yaitu di blok prospek IV dan V didaerah desa Naip. Pada blok ini meliputi daerah Oenana,
Oenapas, Kiubaki, dan Naip. Daerah tersebut terdapat didaerah desa Naip, Kecamatan
Noebeba, Kabupaten Timor Tengah Selatan, NTT. Pada daerah penelitian ini juga terlihat
singkapan bongkahan batugamping kalsitutit yang terlipat kuat, dengan sisipan urat mangaan,
dimana merupakan indikator lain geologi permukaan daerah yang mengandung mangaan.
Metode penyelidikan geofisika merupakan metode pengambilan data geofisika (data
acquisition) pada umumnya bersifat survey. Pada penelitian didaerah ini survei geofisika
yang digunakan hanyalah dengan menggunakan geolistrik. Namun pada sumur uji daerah lain
tidak menggunakan survei geofisika. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan pola sebaran
mangaan yang sporadis dan tipisnya lapisan mangaan, serta penyebarannya berupa lensa-
lensa serta juga boulder-boulder. Singkapan mangaan yang berada di IUP PT. Hamparan
Alam Nusantara terdapat di daerah yang secara geologi disusun di dalam komplek Bobonaro
dan formasi Nakfunu. Luas keseluruhan daerah prospek adalah 494,66 Ha, dengan total
cadangan yang terukur 1.186.975,74 metrik ton, dan even stripping ratio 6,25:1. Di daerah
penelitian maupun IUP PT. Hamparan Alam Nusantara (HAN) sulit untuk menerapkan
formula yang sesuai dalam perhitungan cadangan dikarenakan persebaran mangaan yang
tersebar secara sporadis dan tidak terbentuk. Gejala geologi yang berupa singkapan mineral
logam mangaan, batuan, kenampakan bentang alam dilihat dari suatu titik ketinggian, erosi
dari kaki bukit, pembentukan endapan pada sungai dan lain sebagainya. Sumber air di daerah
penyelidikan umumnya bersumber dari mata air yang terdapat pada lerang Tubu Buniun,
terdapat pula danau (Nifu Papan) yang juga merupakan salah satu sumber air bagi flora dan
fauna di sekitarnya. Sumber air bagi masyarakat pada saat ini masih realtif cukup baik dan
dapat memenuhi kebutuhan masyarakat untuk hidup. Noe Oebaki, Noe Muke, Noe Metan
dan beberapa anak sungai, merupakan sumber air bagi penduduk di sekitarnya. Analisis
kondisi air tanah di daerah penyelidikan didasarkan pada pengamatan langsung di lapangan
dan peta hidrogeologi. Berdasarkan data yang ada diketahui daerah penyelidikan termasuk
wilayah potensi air tanah rendah dan penyebarannya tidak merata (setempat-tempat). Pada

33
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

lapisan tanah penutup potensi air tanah relatif lebih besar dibandingkan dengan lapisan
lainnya. Pada lapisan ini air tanah dianggap jenuh pada musim hujan.
6.2 Saran
Untuk kegiatan penambangan yang paling penting ialah pada tahap perencanaan awal
serta reinkarnasi lahan. Reinkarnasi lahan dimaksudkan untuk mencegah terjadi longsor
ataupun bencana yang lain jika suatu saat terjadi, dengan dilakukannya reinkarnasi
mengurangi dari dampak untuk akan terjadinya bencana alam tersebut. Dilihat dari
karakteristik persebaran mangaan yang ada di daerah IUP PT. Hamparan Alam Nusantara,
maka perlu dilakukan penelitian detektif seperti georadar untuk mendeteksi keberadaan
mangan di bawah permukaan.

34
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

DAFTAR PUSTAKA

Coruh, Robinson. 1988. Basics Exploration Geophysics. John Willey and Son Inc.,
Canada.

Ewing w Galen, 1960, Instumental method of chemical analysis, Tokyo: Kogakusha


company LTD.

Keenan, Kleinifelter, Wood. 1992. Kimia Untuk Universitas. Jilid 2. Edisi keenam.
Erlangga. Jakarta.

Petrucci, Ralph H, 1967, Ahmadi, Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern, Jilid
3, Penerbit Erlangga : Jakarta.

Pettjohn, F.J. 1975. Sedimentary Rock 3nd Edition III. Harper & Row, Pub. Inc:
Singapore.

Prasetiawati, Lukei, 2004. Aplikasi metode resistivitas dalam eksplorasi Endapan


laterit mangan serta studi perbedaan Ketebalan endapannya berdasarkan
morfologi Lapangan: Penelitian Lapangan. Skripsi. Program Sarjana Sains
FMIPA, Universitas Indonesia, Jakarta.

Reynold J.M, 1997. An Introduction to Applied and Environmental Geophysics, Mc


Graw Hill.

Rosidi, H.M.D, Tjokrosapoetro. S, 1996. Peta Geologi Lembar Kupang – Atambua,


Timor. Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi: Bandung.

Sarwono H. 1986. Ilmu Tanah. PT. MediatamaSarana Perkasa: Jakarta.

Sopaheluwakan, J. 1990. Ophiolite Obduction in the Mutis Complex, Timor, Eastern


Indonesia: An Example of Inverted, Isobaric, Medium-High Pressure
Metamorphism, Academisch Proefschrift. VU University Press: Amsterdam.

S.Svehia, G. 1990. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro. PT. Kalman
Media Pustaka. Jakarta.

Summer, J.L. Principle of Induced polarization for Geophysical Interrpretation.


Elsevier. Amsterdam.

35
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

Sunaryo.2011. Penentuan Struktur Ura T(Vein) Piritdi Ka W Asan Malang Selatan


Berdasarkan Respon Geolistrik Polarisasi Terimbas. Jurnal Geofisika Edisi
2011 No.01. ISSN 0854-4352. HAGI. Malang.

Tappenbeck, D. 1940. Geologie Des Mollogebirges und Einiger Benachbarter


Gibiete (Niederlandisch Timor). N.V Noord-Hollandsche Uitgevers
Maatschappij: Amsterdam.

Telford W. M., Geldart, L. P. and Sheriff R. E. 1976. Applied Geophysics,


Cambridge University PreesLondon.

Vogel, 1994. Buku Teks Kimia Analisis Kuantitatif. Edisi ke-4. PT.Kalman Media
Pusaka, Jakarta.

36
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

LAMPIRAN

1. Peta Geologi Regional Daerah Kupang - Atambua

37
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

2. Singkapan dari Mangaan

3. Proses Pengambilan Bongkahan Mangaan

38
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG

4. Proses Smelter

39
LAPORAN KULIAH KERJA LAPANG