Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN PENELITIAN KIMIA

SKRINING FITOKIMIA PADA EKSTRAK ETANOL TUMBUHAN


SANGKAREHO (Callicarpa longifolia)

OLEH:

ETY PERMATA SARI


ACC 114 006

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA


JURUSAN PENDIDIKAN MIPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS PALANGKA RAYA
2018

i
HALAMAN PERSETUJUAN

Judul : SKRINING FITOKIMIA PADA EKSTRAK


ETANOL TUMBUHAN SANGKAREHO
(Callicarpa longifolia).
Nama : ETY PERMATA SARI
NIM : ACC 114 006
Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Jurusan : Pendidikan MIPA
Program Studi : Pendidikan Kimia

Disetujui untuk Penelitian Kimia


Dosen Mata Kuliah Penelitian Kimia
Dosen

Wahyu Nugroho, S.Si, M.Si


NIP. 19800331 200501 1 004

ii
LEMBAR PENGESAHAN

SKRINING FITOKIMIA PADA EKSTRAK ETANOL TUMBUHAN


SANGKAREHO (Callicarpa longifolia)

Nama : ETY PERMATA SARI

NIM : ACC 114 006

Fakultas : Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Jurusan : Pendidikan MIPA

Program Studi : Pendidikan Kimia

Menyetujui:

Ketua Program Studi Dosen Pembimbing

Dr. Abdul Hadjranul Fatah, M.Si Wahyu Nugroho, S.Si, M.Si


NIP. 19670307 199203 1 004 NIP. 19800331 200501 1 004

iii
ABSTRAK

Ety Permata Sari. 2018. Skrining Fitokimia pada Ekstrak Etanol Tumbuhan
Sangkareho (Callicarpa longifolia). Laporan Penelitian Kimia,
Program Studi Pendidikan Kimia, Jurusan Pendidikan MIPA, FKIP
Universitas Palangka Raya. Dosen Pembimbing: Wahyu Nugroho, S.Si,
M.Si

Kata Kunci: Callicarpa longifolia, skrining fitokimia, ekstrak etanol.

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi senyawa metabolit sekunder


pada ekstrak etanol daun, kulit batang, dan akar Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa
longifolia). Yang diamati dalam penelitian ini adalah meneliti kandungan senyawa
metabolit sekunder yang terdapat pada daun, kulit batang Sangkareho dengan
menggunakan ekstrak etanol. Ekstrak etanol diperoleh dengan cara daun, kulit
batang, dan akar tumbuhan sangkareho sebanyak masing-masing 10 gram
dimasukkan ke dalam botol gelap, kemudian ditambahkan 100 mL etanol,
dimaserasi selama 3x24 jam pada suhu kamar, setelah itu disaring sehingga
diperoleh filtrat, kemudian filtrat ditempatkan di udara terbuka untuk mendapatkan
ekstrak pekatnya. 1 ml ekstrak etanol daun, kulit batang, dan akar tumbuhan
sangkareho diambil dan ditambahkan dengan 1 mL n-heksana, dikocok-kocok
hingga berbusa, dan didiamkan hingga terbentuk dua lapisan, yaitu lapisan etanol
dan n-heksana. Kedua lapisan tersebut kemudian dipisahkan untuk diuji kandungan
senyawa metabolit sekunder yang terkandung di dalamnya. Lapisan etanol
digunakan untuk mengidentifikasi senyawa metabolit sekunder flavonoid, fenolat,
dan saponin, sedangkan lapisan n-heksana digunakan untuk mengidentifikasi
senyawa metabolit sekunder steroid, terpenoid, dan alkaloid. Identifikasi metabolit
sekunder (alkaloid, flavonoid, steroid, terpenoid dan fenolat) pada ekstrak etanol
daun, kulit btang, dan akar tumbuhan sangkareho dilakukan uji warna dengan
menggunakan berbagai pelarut sedangkan saponin hanya dikocok saja. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa pada daun Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa
longifolia) teridentifikasi senyawa metabolit sekunder steroid, flavonoid, dan
fenolat serta pada bagian kulit batang dan akar teridentifikasi senyawa metabolit
sekunder steroid dan fenolat.

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat dan karunia-Nya
penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian kimia dengan judul “Skrining
Fitokimia Pada Ekstrak Etanol Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)”
yang dibuat untuk memenuhi syarat mata kuliah penelitian kimia.

Selama menyelesaikan penelitian ini, penulis selalu dibimbing dan


diarahkan oleh berbagai pihak terkait. Oleh karena itu, penulis menyampaikan
terimakasih kepada :
1. Bapak Wahyu Nugroho, S.Si, M.Si selaku dosen pembimbing
penelitian kimia, yang telah memberi arahan dan bimbingan selama
penelitian.
2. Ibu Dra. Ruli Meiliawati, M.Pd selaku kepala laboratorium pendidikan
kimia dan stafnya, yang telah mengizinkan penulis untuk menggunakan
fasilitas laboratorium.
3. Serta semua pihak yang membantu dalam menyelesaikan penelitian ini
yang tidak bisa disebutkan satu per satu.
Penulis menyadari bahwa penelitian ini masih jauh dari kata sempurna. Oleh
karena itu, dengan segala kerendahan hati penulis mengharapkan saran dan kritik
yang bersifat membangun demi kesempurnaan penelitian ini. Akhirnya penulis
berharap semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Palangka Raya, Januari 2018

Penulis

v
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................ i
HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ ii
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. iii
ABSTRAK ....................................................................................................... iv
KATA PENGANTAR ..................................................................................... v
DAFTAR ISI .................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................ x
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1
1.2 Batasan Masalah............................................................................. 3
1.3 Rumusan Masalah .......................................................................... 3
1.4 Tujuan Penelitian ........................................................................... 3
1.5 Manfaat Penelitian ......................................................................... 4

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Gambaran Umum Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa
longifolia) ....................................................................................... 5
2.2 Klasifikasi Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) ........... 7
2.3 Kandungan dan Manfaat Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa
longifolia) ..................................................................................... 7
2.4 Ekstraksi ........................................................................................ 8
2.5 Skrining Fitokimia ......................................................................... 10
2.6 Senyawa Metabolit Sekunder ........................................................ 11
2.6.1 Steroid ................................................................................ 11
2.6.2 Terpenoid ............................................................................ 13
2.6.3 Flavonoid ............................................................................. 14
2.6.4 Fenolat .................................................................................. 15
2.6.5 Saponin ................................................................................. 16
2.6.6 Alkaloid ................................................................................ 17

vi
BAB 3 METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................ 18
3.2 Alat Penelitian ................................................................................ 18
3.3 Bahan Penelitian ............................................................................. 18
3.4 Prosedur Kerja
3.4.1 Pembuatan Sampel pada Daun, Kulit Batang, dan Akar
Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) .................... 18
3.4.2 Identifikasi Senyawa Metabolit Sekunder (Skrining Fitokimia)
pada Daun, Kulit Batang, dan Akar Tumbuhan Sangkareho
(Callicarpa longifolia) Menggunakan Pelarut Etanol ......... 19

BAB 4 HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Data Hasil Pengamatan .................................................................. 23
4.2 Pembahasan
4.2.1 Penyiapan Sampel ................................................................ 24
4.2.2 Uji Fitokimia pada Daun, Kulit Batang, dan Akar
Tanaman Sangkareho ........................................................... 25
4.2.2.1 Identifikasi Steroid ................................................... 25
4.2.2.2 Identifikasi Terpenoid .............................................. 27
4.2.2.3 Identifikasi Flavonoid .............................................. 28
4.2.2.4 Identifikasi Fenolat................................................... 29
4.2.2.5 Identifikasi Saponin ................................................. 31
4.2.2.6 Identifikasi Alkaloid ............................................... 32

BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan..................................................................................... 35
5.2 Saran ............................................................................................... 35

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 36


LAMPIRAN ..................................................................................................... 40

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Akar Sangkareho ........................................................................... 6


Gambar 2. Batang Sangkareho ......................................................................... 6
Gambar 3. Daun Sangkareho ........................................................................... 6
Gambar 4. Buah Sangkareho............................................................................ 6
Gambar 5. Callicarpa longifolia ....................................................................... 6
Gambar 6. Tumbuhan Sangkareho ................................................................... 7
Gambar 7. Struktur dasar steroid ..................................................................... 12
Gambar 8. Struktur senyawa terpenoid dengan kaidah isopren ....................... 14
Gambar 9. Struktur Flavonoid ......................................................................... 15
Gambar 10. Contoh senyawa fenolat ............................................................... 15
Gambar 11. (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar Sangkareho yang
sudah dipotong kecil-kecil/dihaluskan .......................................... 19
Gambar 12. Proses penimbangan (a) daun; (b) kulti batang; (c) akar
tumbuhan sangkareho .................................................................... 19
Gambar 13. Proses penyaringan sampel (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar tumbuhan sangkareho ...................................................... 20
Gambar 14. Filtrat (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar sangkareho ......... 20
Gambar 15. Proses pemekatan filtrat sampel di udara terbuka ........................ 21
Gambar 16. Ekstak etanol (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
sangkareho + n-heksana saat dikocok .......................................... 21
Gambar 17. Ekstak etanol daun, kulit batang, dan akar sangkareho +
n-heksana setelah didiamkan ........................................................ 21
Gambar 18. Identifikasi Steroid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar Tumbuhan Sangkareho .................................................... 26
Gambar 19. Reaksi antara steroid dengan asam asetat anhidrat ...................... 26
Gambar 20. Reaksi terpenoid dengan pereaksi Liebermann-burchard ............ 27
Gambar 21. Identifikasi Terpenoid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar tumbuhan Sangkareho ..................................................... 28
Gambar 22. Identifikasi Flavonoid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar Tumbuhan Sangkareho .................................................... 28

viii
Gambar 23. Mekanisme reaksi pembentukan garam flavilium ....................... 29
Gambar 24. Reaksi senyawa fenolat dengan larutan FeCl3 ............................. 30
Gambar 25. Identifikasi Fenolat pada (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar Tumbuhan Sangkareho .................................................... 30
Gambar 26. Reaksi pembentukan busa pada uji saponin ................................. 31
Gambar 27. Reaksi alkaloid dengan pereaksi Meyer ....................................... 32
Gambar 28. Identifikasi Alkaloid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan
(c) akar tumbuhan Sangkareho ...................................................... 33

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil uji fitokimia terhadap daun, kulit batang, dan akar
Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) ................................. 23

x
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia memiliki banyak flora yang tersebar di seluruh bagian Indonesia.
Tidak sedikit flora di Indonesia yang berpotensi sebagai obat herbal yang dapat
menyembuhkan berbagai penyakit seperti kanker dan diabetes.
Indonesia memiliki kekayaan alam yang sangat besar, di mana tumbuhan
dengan berbagai spesies dapat ditemukan, mulai dari tumbuhan liar sampai
tumbuhan langka sekalipun. Tidak sedikit pula tumbuhan-tumbuhan yang ada di
hutan Indonesia memiliki khasiat yang ampuh untuk digunakan pada pengobatan
tradisional. Obat-obat tradisional yang berasal dari berbagai tumbuhan ini
umumnya digunakan oleh suku tertentu dan resepnya diwariskan secara turun-
menurun. Setiap suku mempunyai resep obat tradisional yang berbeda-beda.
Pulau Kalimantan termasuk daerah yang memiliki banyak tumbuhan yang
berpotensi sebagai obat herbal. Kebanyakan tumbuhan-tumbuhan yang
dipergunakan sebagai obat herbal merupakan obat yang telah digunakan secara
turun temurun, dari generasi ke generasi.
Pengobatan tradisional merupakan upaya penyembuhan terhadap penyakit
yang dilakukan berdasarkan kepercayaan turun-temurun, baik dengan
menggunakan bahan alami yang tersedia dan diyakini mempunyai khasiat dapat
menyembuhkan maupun melalui perantara seseorang (dukun) yang diakui
mempunyai kekuatan tertentu di dalam dirinya untuk menghilangkan penyakit
walaupun pengobatan modern telah dikenal yaitu adanya puskesmas pembantu di
kedua desa tersebut, namun hingga sekarang pengobatan tradisional masih tetap
dipertahankan (Setyowati, 2010).
Salah satu tumbuhan yang sering digunakan dalam pengobatan tradisional
adalah Tumbuhan Sangkareho. Tumbuhan yang memiliki nama ilmiah Callicarpa
longifolia ini di daerah lain memiliki berbagai macam sebutan, antara lain dalam
bahasa Dayak Tunjung disebut “kerehau”, bahasa Dayak Lundayeh disebut “ kutau
buda”, dan dalam bahasa Dayak Uma’ Lung disebut “ucung ace”. Di dunia,
Callicarpa longifolia dikenal dengan nama Long-leaved Callicarpa. Tumbuhan ini

1
telah banyak digunakan sebagai obat herbal. Kegunaannya antara lain pada bagian
daun sebagai obat luka luar, bedak basah, racun ikan, dan untuk diminumkan ke ibu
yang baru melahirkan agar cepat sembuh; bagian akar digunakan untuk obat masuk
angin dan bengkak; serta bagian kulit batang sebagai obat pasca melahirkan yang
digunakan oleh masyarakat Desa Tanjung Soke dan Gerunggung.
Proses kimia yang terjadi hanya pada spesies tertentu memberikan produk
yang berlainan sesuai dengan spesiesnya. Reaksi yang demikian nampaknya tidak
merupakan proses yang terpenting bagi eksistensi suatu organisme, karena itu
disebut proses metabolisme sekunder. Produk-produk metabolisme sekunder ini
disebut metabolit sekunder, misalnya senyawa terpen, alkaloid, senyawa fenolat,
dan lain-lain. Meskipun tidak sangat penting bagi eksistensi suatu makhluk hidup,
metabolit sekunder sering berperan pada kelangsungan hidup suatu spesies dalam
perjuangan menghadapi spesies-spesies lain, misalnya sebagai zat pertahanan dan
zat penarik bagi lawan jenisnya.
Tujuan pembentukan metabolit sekunder tetap merupakan misteri.
Beberapa ahli percaya bahwa senyawa metabolit sekunder adalah produk
detoksifikasi dari timbunan metabolit beracun yang tidak dapat dibuang oleh
organisme tersebut. Pendapat ini sesuai dengan kenyataan bahwa tumbuhan lebih
banyak memproduksi metabolit sekunder daripada binatang karena binatang
mempunyai sistem yang canggih untuk proses pembuangan metabolit beracun
mereka, misalnya liver dan ginjal. Tumbuhan terpaksa melakukan perubahan atau
perombakan agar menjadi senyawa lain yang dapat disimpan dalam ruang-ruang
dalam sel.
Beberapa golongan metabolit sekunder utama adalah terpena dan terpenoid,
poliketida, fenilpropanoid, flavonoid dan stilbenoid dan alkaloid.
Metode yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi senyawa metabolit
sekunder adalah skrining fitokimia. Dalam Buku Ajar Fitokimia oleh Kristanti
(2008) dituliskan bahwa dalam penelitian-penelitian internasional terbaru tentang
kimia bahan alam, skrining fitokimia sudah ditinggalkan, tetapi cara ini tetap
merupakan langkah awal yang dapat membantu untuk memberikan gambaran
tentang golongan senyawa yang terkandung dalam tanaman yang sedang diteliti.

2
Bagian tanaman yang paling sering digunakan dalam identifikasi senyawa
metabolit sekunder adalah daun, karena daun merupakan bagian yang paling mudah
didapat. Oleh karena itu, perlu dilakukan identifikasi senyawa metabolit sekunder
secara menyeluruh, dalam artian bahwa tidak hanya pada bagian daun, tetapi juga
pada bagian kulit batang dan akar karena pada tumbuhan sangkareho tidak hanya
bagian daunnya saja yang digunakan oleh masyarakat tetapi juga kulit batang dan
akarnya.
Berkaitan dengan uraian-uraian di atas peneliti tertarik untuk
mengidentifikasi kandungan senyawa metabolit sekunder yang terdapat pada daun,
kulit batang, dan akar tumbuhan sangkareho untuk memenuhi mata kuliah
penelitian kimia dengan judul penelitian “Skrining Fitokimia pada Ekstrak Etanol
Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)”.

1.2 Batasan Masalah


Masalah dalam penelitian ini dibatasi pada mengidentifikasi kandungan
golongan senyawa metabolit sekunder pada ekstrak etanol daun, kulit batang, dan
akar Tumbuhan sangkareho (Callicarpa longifolia).

1.3 Rumusan Masalah


Berdasarkan uraian di atas maka permasalahan yang muncul yaitu golongan
senyawa metabolit sekunder apa saja yang terdapat pada daun, kulit batang, dan
akar Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)?

1.4 Tujuan Penelitian


Adapun tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengidentifikasi senyawa
metabolit sekunder pada ekstrak etanol daun, kulit batang, dan akar Tumbuhan
Sangkareho (Callicarpa longifolia).

3
1.5 Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dapat diperoleh melalui hasil penelitian ini adalah
dapat menjadi dasar atau metode, teknik pemisahan, identifikasi komponen
metabolit sekunder pada daun, kulit batang, dan akar tanaman sangkareho.

4
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Gambaran Umum Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)


Salah satu genus tumbuhan yang banyak digunakan sebagai obat-obatan
tradisional adalah genus Callicarpa. Ada sekitar 20 jenis spesies yang telah
digunakan secara etnobotani dan etnomedikal. Beberapa spesies Callicarpa telah
dilaporkan berpotensi sebagai antikanker (Jones dan Kinghorn, 2009, dalam Erwin,
2015).
Callicarpa longifolia adalah salah satu jenis Callicarpa yang sering
digunakan masyarakat Kalimantan. Callicarpa longifolia merupakan salah satu
spesies dari beautyberry. Callicarpa longifolia atau disebut juga dengan sangkareho
atau kerehau merupakan tanaman sejenis semak/perdu yang dapat tumbuh hingga
6 m dengan diameter batang 11 cm. Daun tumbuh secara berhadapan, seluruh
permukaan daun dan batangnya yang tegak lurus ditutupi oleh bulu-bulu halus.
Bunga berwarna putih hingga merah muda kebiruan dengan diameter 2 mm.
Bunganya dapat mekar dari bulan Juni sampai Agustus, namun dalam budidaya
rumah kaca ia mungkin mekar di lain waktu juga. Buah sangkareho berwana putih
dengan diameter 2 mm. Sangkareho hidup di daerah iklim tropis dengan habitat di
hutan dipterocarpae dengan ketinggian hingga 400 m dpl. Tanaman ini juga sering
ditemukan di tepi sungai, lereng bukit, daerah padang pasir, dan daerah batuan.
Menurut Falah, Sangkareho (Callicarpa longifolia) merupakan tumbuhan
obat dengan tempat tumbuh yaitu di pekarangan. Callicarpa longifolia juga banyak
terdapat di daerah tropis Asia dan Australia, di mana di Kalimantan terdapat di
seluruh pulau.
Callicarpa longifolia merupakan satu-satunya yang memiliki mahkota putih
dari semua spesies Callicarpa Australia. Callicarpa longifolia disebut juga sebagai
“long-leaved Callicarpa” atau “Callicarpa berdaun panjang.
Bagian daun dan kulit batang digunakan untuk obat pasca melahirkan, serta
bagian akar digunakan untuk obat masuk angin dan bengkak.
Bagian-bagian tumbuhan sangkareho (Callicarpa longifolia) dapat dilihat
pada gambar berikut.

5
Gambar1. Akar Sangkareho Gambar 2. Batang Sangkareho

Gambar 3. Daun Sangkareho Gambar 4. Buah Sangkareho

Gambar 5. Callicarpa longifolia


(Sumber: http:/www.asianplant.net/Lamiaceae/Callicarpa_longifolia.htm)

Callicarpa longifolia memiliki hubungan erat dengan Callicarpa brevistyla


dan Callicarpa candicans dalam hal daun lamina yang sama-sama berada di dasar,
peduncung utama lebih pendek dari pada petioles dan indumentum pada cabang
dan cabang rambut stellate-dendriform Akan tetapi, Callicarpa longifolia dapat
dengan mudah dibedakan dengan corolla yang berwarna putih, di luar pubescent;

6
daun berkarat-coklat atau ferruginous-tomentose di bawahnya; ovarium berbulu di
bagian atas dan buah berwarna putih saat matang.
Callicarpa longifolia juga bersekutu dengan Callicarpa macrophylla dalam
hal memiliki indumentum pada cabang, batang rambut stewata-dendriform, dan
buah yang berwarna putih saat matang.

2.2 Klasifikasi Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)


Klasifikasi Tumbuhan Sangkareho

Kingdom : Plantae
Divisi : Spermatophyta
Sub Divisi : Angiospermae
Class : Dicotyledoneae
Ordo : Lamiales
Famili : Lamiaceae
Genus : Callicarpa
Gambar 6. Tumbuhan Sangkareho
Spesies : Callicarpa longifolia Lamk.
Sumber: Ibrahim, 2016

2.3 Kandungan dan Manfaat Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)


Tumbuhan Sangkareho adalah tumbuhan perdu yang relatif masih mudah
ditemukan di Pulau Kalimantan. Untuk daerah Kalimantan Tengah, populasi
tumbuhan sangkareho ini kabarnya banyak terdapat di Kabupaten Murung Raya.
Tumbuhan sangkareho juga terdapat di Kabupaten Muara Teweh, meskipun
populasinya tidak begitu banyak. Tumbuhan sangkareho ini juga digunakan sebagai
obat tradisional oleh masyarakat suku Dayak Tunjung di Kalimantan Timur. Suku
Dayak Tunjung menyebut tumbuhan sangkareho ini dengan “kerehau”.
Masyarakat memanfaatkan tumbuhan sangkareho dalam kehidupan sehari-
hari, di mana bagian daun digunakan sebagai obat luka luar, bedak basah, obat
diare, obat malaria, racun ikan, dan obat setelah melahirkan; bagian akar digunakan
untuk obat pasca melahirkan; dan bagian akar digunakan untuk obat masuk angin
dan bengkak; dan bagian kulit batang digunakan untuk obat pasca melahirkan.

7
Salah satu cara yang digunakan oleh masyarakat Muara Teweh dalam
memanfaatkan tanaman ini adalah dengan menghaluskan bagian daun sangkareho
dengan cara ditumbuk lalu dibuat jamu atau untalan untuk penyembuhan luka pasca
melahirkan. Cara lain yang digunakan untuk mengobati luka yang sudah lama
adalah dengan menumbuk daun sampai halus lalu ditempelkan pada luka. Selain
itu, masyarakat Dayak Benuaq juga menggunakan kulit kayu tanaman ini dengan
cara dikupas dan direbus untuk obat pasca melahirkan.
Identifikasi senyawa metabolit sekunder pada daun sangkareho telah
dilakukan oleh Erwin pada tahun 2015. Hasil uji fitokimia yang dilakukan Erwin
dinyatakan bahwa terdapat beberapa jenis metabolit sekunder pada ekstrak kasar
etanol yaitu alkaloid, fenolat, flavonoid dan steroid, sedangkan pada fraksi n-
heksana terdapat alkaloid, flavonoid dan steroid dan pada fraksi etil asetat terdapat
alkaloid, fenolat dan flavonoid. Supomo (2016) juga menyimpulkan bahwa
golongan senyawa kimia metabolit sekunder simplisia dan ekstrak daun kerehau
(sangkareho) mengandung senyawa flavonoid, tanin, saponin, dan terpenoid.
Akan tetapi, kandungan kimia pada kulit batang dan akarnya belum
diketahui dan sejauh ini belum ada penelitian tentang itu, maka dari itu peneliti
ingin meneliti kandungan yang ada pada tumbuhan sangkareho baik pada bagian
daun, kulit batang, dan akarnya. Peneliti ingin meneliti kandungan kimia yang
terdapat pada tumbuhan sangkareho agar dapat digunakan dalam medis dan
kehidupan masyarakat.

2.4 Ekstraksi
Ekstraksi adalah suatu proses pemisahan substansi atau komponen kimia
dari campurannya dengan menggunakan pelarut yang sesuai. Metode ekstraksi
yang dipilih untuk digunakan dalam suatu penelitian fitokimia tentu sangat
bergantung pada tekstur dan kandungan air bahan tumbuhan yang diekstraksi dan
pada jenis senyawa yang akan diisolasi. Pada umumnya yang perlu dilakukan dalam
mengekstraksi adalah “membunuh” jaringan tumbuhan untuk mencegah terjadinya
oksidasi atau hidrolisis oleh enzim. Di samping itu, metode ekstraksi berguna untuk
melarutkan senyawa-senyawa yang terdapat dalam jaringan tanaman ke dalam
pelarut yang dipakai untuk proses ekstraksi tersebut (Kristanti, 2008).

8
Beberapa metode yang digunakan dalam ekstraksi bahan alam adalah
maserasi. Maserasi adalah suatu metode ekstraksi yang dilakukan dengan jalan
membiarkan padatan terendam dalam suatu pelarut. Proses perendaman dalam
usaha mengekstraksi suatu substansi dari bahan alam ini bisa dilakukan tanpa
pemanasan (pada temperatur kamar), dengan pemanasan atau bahkan pada suhu
pendidihan. Sesudah disaring, residu dapat diekstraksi kembali menggunakan
pelarut yang baru. Pelarut yang baru dalam hal ini bukan mesti berarti berbeda zat
dengan pelarut yang terdahulu tetapi bisa pelarut dari zat yang sama. Proses ini bisa
diulang beberapa kali menurut kebutuhan.
Salah satu keuntungan metode maserasi adalah cepat, terutama jika
maserasi dilakukan pada suhu didih pelarut. Meskipun demikian, metode ini tidak
selalu efektif dan efisien. Waktu rendam bahan dalam pelarut bervariasi antara 15-
30 menit tetapi juga kadang-kadang bisa sampai 24 jam. Jumlah pelarut yang
diperlukan juga cukup besar, berkisar antara 10-20 kali jumlah sampel.
Metode ekstraksi ini melibatkan pelarut dengan peningkatan kepolaran
melalui dari non polar seperti heksan hingga pelarut yang lebih polar seperti
metanol atau etanol untuk memastikan bahwa senyawa dengan berbagai polaritas
dapat diekstraksi. Pemilihan pelarut dalam proses maserasi memberikan efektifitas
yang tinggi dalam memperhatikan kelarutan suatu senyawa dalam pelarut tersebut.
Dalam penelitian ini digunakan pelarut polar, yaitu etanol. Etanol
merupakan senyawa organik yang tersusun dari unsur-unsur karbon, hidrogen, dan
oksigen. Etanol disebut juga etil alkohol dengan rumus kimia C2H5OH atau
CH3CH2OH dengan titik didihnya 78,4° C. Etanol memiliki sifat tidak berwarna,
volatil dan dapat bercampur dengan air.
Etanol bersifat miscible terhadap air dan dengan kebanyakan larutan
organik, termasuk larutan non-polar seperti aliphatic hydrocarbons. Lebih jauh lagi
penggunaan etanol digunakan sebagai solvent untuk melarutkan obat-obatan,
penguat rasa, dan zat warna yang tidak mudah larut dalam air. Bila bahan non-polar
dilarutkan dalam etanol, dapat ditambahkan air untuk membuat larutan yang
kebanyakan air. Gugus OH dalam etanol membantu melarutkan molekul polar dan
ion-ion dan gugus alkilnya CH3CH2- dapat mengikat bahan non-polar. Dengan
demikian etanol dapat melarutkan baik non maupun polar (Aziz, 2009).

9
2.5 Skrining Fitokimia
Fitokimia merupakan suatu ilmu yang memberikan sumbangan sangat besar
dalam perkembangan ilmu kimia organik. Telah banyak diketahui bahwa
perkembangan ilmu kimia organik pada hakekatnya seiring dengan usaha penelitian
terhadap senyawa-senyawa bahan alam yang tentu melibatkan berbagai metode
yang banyak dibahas pada ilmu fitokimia.
Penelitian senyawa organik bahan alam telah berkembang pesat dengan
pengkajian yang lebih luas. Skrining fitokimia merupakan tahap pendahuluan
dalam penelitian fitokimia. Secara umum dapat dikatakan bahwa metodenya
sebagian besar merupakan reaksi pengujian warna (spot test) dengan suatu pereaksi
warna.
Metode yang digunakan pada skrining fitokimia seharusnya memenuhi
beberapa kriteria berikut; sederhana, cepat, hanya membutuhkan peralatan
sederhana, khas untuk satu golongan senyawa, dan memiliki batas limit deteksi
yang cukup lebar (dapat mendeteksi keberadaan senyawa meski dalam konsentrasi
yang cukup kecil).
Menurut Harborne (1987), idealnya, untuk analisis fitokimia, harus
digunakan jaringan tumbuhan segar. Beberapa menit setelah dikumpulkan, bahan
tuumbuhan itu harus dicemplungkan ke dalam alkohol mendidih. Kadang-kadang,
tumbuhan yang ditelaah tidak tersedia dan bahan mungkin harus disediakan oleh
seorang pengumpul yang tinggal di benua lain. Dalam hal demikian, jaringan yang
diambil segar harus disimpan kering di dalam kantung plastik, dan biasanya akan
tetap dalam keadaan baik untuk dianalisis setelah beberapa hari dalam perjalanan
dengan pos udara.
Cara lain, tumbuhan dapat dikeringkan sebelum diekstraksi. Bila ini
dilakukan, pengeringan tersebut harus dilakukan dalam keadaan terawasi untuk
mencegah terjadinya perubahan kimia yang terlalu banyak. Bahan harus
dikeringkan secepat-cepatnya, tanpa menggunakan suhu tinggi, lebih baik dengan
aliran udara yang baik. Setelah betul-betul kering, tumbuhan dapat disimpan untuk
jangka waktu lama sebelum digunakan untuk analisis. Dan memang demikianlah,

10
analisis flavonoid, alkaloid, kuinon, dan terpenoid telah dilakukan dengan berhasil
pada herbarium yang telah disimpan bertahun-tahun.

2.6 Senyawa Metabolit Sekunder


Senyawa metabolit sekunder merupakan senyawa kimia yang umumnya
mempunyai kemampuan bioaktifitas dan berfungsi sebagai pelindung tumbuhan
dari gangguan hama penyakit untuk tumbuhan tersebut atau lingkungan. Senyawa
metabolit sekunder digunakan sebagai zat warna, racun, aroma makanan, dan obat
tradisional pada kehidupan sehari-hari.
Meskipun tidak sangat penting bagi eksistensi suatu individu, metabolit
sekunder sering berperan pada kelangsungan hidup suatu spesies dalam perjuangan
menghadapi spesies-spesies lain, misalnya sebagai zat pertahanan dan zat penarik
bagi lawan jenisnya. Beberapa ahli percaya bahwa senyawa metabolit sekunder
adalah produk detoksifikasi dari timbunan metabolit beracun yang tidak dapat
dibuang oleh organisme tersebut. Pendapat ini sesuai dengan kenyataan bahwa
tumbuhan lebih banyak memproduksi metabolit sekunder daripada binatang karena
binatang mempunyai sistem yang canggih untuk proses pembuangan metabolit
beracun mereka, seperti melalui liver dan ginjal.
Macam-macam senyawa metabolit sekunder yang ada dalam tumbuhan
dapat berupa steroid, terpenoid, flavonoid, fenolat, saponin, alkaloid, dan lain-lain.

2.6.1 Steroid
Steroid adalah kelompok senyawa bahan alam yang kebanyakan strukturnya
terdiri atas 17 atom karbon dengan membentuk struktur dasar 1,2-
siklopentenoperhidrofenantren. Steroid terdiri dari beberapa kelompok senyawa
yang pengelompokkannya didasarkan pada efek fisiologis yang ditimbulkan.
Ditinjau dari segi struktur, perbedaan antara berbagai kelompok ini ditentukan oleh
jenis substituen R1, R2, dan R3 yang terikat pada kerangka dasar sedangkan
perbedaan antara senyawa yang satu dengan senyawa yang lain dari sat u kelompok
ditentukan oleh panjangnya rantai karbon substituen, gugus fungsi yang terdapat
pada substituen, jumlah dan posisi gugus fungsi oksigen dan ikatan rangkap pada
kerangka dasar. Kelompok-kelompok tersebut adalah sebagai berikut.

11
1. Sterol
Sebenarnya nama sterol dipakai khusus untuk steroid yang memilki gugus
hidroksi, tetapi karena praktis semua steroid tumbuhan berupa alkohol dengan
gugus hidroksi pada posisi C-3 , maka semuanya disebut Sterol. Selain dalam
bentuk bebasnya, sterol juga sering dijumpai sebagai glikosida atau sebagai ester
dengan asam lemak. Glikosida sterol sering disebut sterolin.
2. Asam empedu
3. Hormon kelamin
4. Hormon adrenokortikoid
5. Aglikon kardiak
Aglikon kardiak dan bentuk glikosidanya lebih dikenal sebagaai glikosida
jantung atau kardenolida. Tumbuhan yang mengandung senyawa ini telah
digunakan sejak zaman prasejarah sebagai racun. Glikosida ini mempunyai efek
kardiotonik yang khas. Keberadaan senyawa ini dalam tumbuhan mungkin
memberi perlindungan kepada tumbuhan dari gangguan beberapa serangga tertentu.
6. Sapogenin
Sapogenin dan bentuk glikosidanya yang dikenal sebagai saponin.
Glikosilasi biasanya terjadi pada posisi C-3. Saponin adalah senyawa yang dapat
menimbulkan busa jika dikocok dalam air (karena sifatnya yang menyerupai sabun,
maka dinamakan saponin. Pada konsentrasi yang rendah, saponin dapat
menyebabkan hemolisis sel darah merah. Dalam bentuk larutan yang sangat encer,
saponin sangat beracun untuk ikan. (Kristanti, 2008)

12
11
13 17
1 16
2 9 14
10 8 15

3 5 7
4 6
1,2-siklopentenoperhidrofenantren
Kerangka dasar karbon steroid dan
sistem penomoran

Gambar 7. Struktur dasar steroid

12
2.6.2 Terpenoid
Terpenoid adalah kelompok senyawa metabolit sekunder yang terbesar,
dilihat dari jumlah senyawa maupun variasi kerangka dasar strukturnya. Terpenoid
ditemukan berlimpah dalam tanaman tingkat tinggi, meskipun demikian, dari
penelitian diketahui bahwa jamur, organisme laut, dan serangga juga menghasilkan
terpenoid. Selain dalam bentuk bebasnya, terpenoid di alam juga dijumpai dalam
bentuk glikosida, glikosil ester, dan iridoid. Terpenoid juga merupakan komponen
utama penyusun minyak atsiri. (Kristanti, 2008)
Terpenoid atau isoprenoid merupakan senyawa bahan alam yang
mempunyai struktur dasar disusun oleh struktur isoprena yang saling bergabung
dan mengalami modifikasi sehingga mengandung gugus fungsi dan terkadang juga
terjadi siklisasi menghasilkan struktur siklik alifatik. Terpenoid merupakan
kelompok terbesar senyawa bahan alam dengan jumlah senyawa lebih dari 30.000
senyawa. (Raharjo, 2013)
Senyawa terpenoid tersusun atas karbon-karbon dengan jumlah kelipatan
lima. Diketahui juga bahwa sebagian besar terpenoid mempunyai kerangka karbon
yang dibangun oleh dua atau lebih unit C5 yang disebut unit isopren. Disebut unit
isopren karena kerangka karbon C5 ini sama seperti senyawa isopren. Dari beberapa
struktur senyawa terpenoid yang telah berhasil diidentifikasi, dapat diketahui
bahwa unit-unit isopren tersebut saling berkaitan secara teratur di mana “kepala”
dari unit yang satu berikatan dengan “ ekor” dari unit yang lain. Keteraturan
mengenai struktur terpenoid tersebut dirumuskan dalam suatu aturan yang disebut
kaidah isopren. Kaidah ini menyatakan bahwa struktur molekul terpenoid dibangun
oleh dua atau lebih unit isopren yang saling berikatan “kepala-ke-ekor”. Kaidah ini
merupakan ciri khas senyawa golongan terpenoid sehingga dapat digunakan
sebagai hipotesis dalam menentukan/menetapkan struktur suatu senyawa terpenoid.
Kaidah isopren tersebut dapat dilihat pada beberapa contoh senyawa terpenoid
berikut ini:

13
mirsen bisabolen manool

Gambar 8. Struktur senyawa terpenoid

2.6.3 Flavonoid
Flavonoid adalah suatu kelompok senyawa fenol yang terbesar yang
ditemukan di alam. Flavonoid di alam juga sering ditemukan dalam bentuk
glikosidanya. Senyawa-senyawa ini merupakan zat warna merah, ungu, biru, dan
sebagian zat warna kuning yang terdapat dalam tanaman. Sebagai pigmen bunga,
flavonoid jelas berperan dalam menarik serangga untuk membantu proses
penyerbukan. Beberapa kemungkinan fungsi flavonoid yang lain bagi tumbuhan
adalah sebagai zat pengatur tumbuh, pengatur proses fotosintesis, sebagai zat
antimikroba, antivirus, dan antiinsektisida. Beberapa flavonoid sengaja dihasilkan
oleh jaringan tumbuhan sebagai respons terhadap infeksi atau luka yang kemudian
berfungsi menghambat fungi menyerangnya.
Flavonoid telah dikenal sebagai produk hasil alam dengan efek yang
menguntungkan bagi kesehatan jauh sebelum senyawa tersebut dapat diisolasi
sebagai senyawa yang efektif. Flavonoid pertama kali ditemukan oleh pemenang
Nobel, Albert Szent Gyorgyi, pada tahun 1930. Sejauh ini lebih dari 4.000 jenis
flavonoid telah diidentifikasi. Flavonoid ditemukan pada berbagai tanaman serta
terdistribusi pada bagian-bagian seperti buah, daun, biji, akar, kulit kayu, batang,
dan bunga.
Flavonoid mempunyai kerangka dasar karbon yang terdiri atas 15 atom
karbon yang membentuk susunan C6-C3-C6. Susunan ini dapat menghasilkan tiga
jenis struktur, yaitu 1,3-diarilpropan atau flavonoid, 1,2-diarilpropan atau
isoflavonoid, dan 1,1-diarilpropan atau neoflavonoid.

14
Gambar 9. Struktur Flavonoid.
2.6.4 Fenolat
Senyawa fenolat adalah senyawa yang memiliki satu atau lebih gugus
hidroksil yang menempel di cincin aromatik. Terkait dengan senyawa fenolat,
seringkali terjadi kerancuan pada pengertian istilah ‘polifenol’. Istilah polifenol
kadang disalahartikan sebagai bentuk polimerisasi senyawa fenolat, padahal
polifenol hanya merupakan satu senyawa yang memiliki lebih dari satu gugus fenol
(Andarwulan, 2012).

Gambar 10. Contoh senyawa fenolat.

Senyawa fenolat merupakan senyawa yang banyak ditemukan pada


tumbuhan. Senyawa fenolat di alam terdapat sangat luas, mempunyai variasi
struktur yang luas, mudah ditemukan di semua tanaman, daun, bunga, dan buah.
Ribuan senyawa fenolat alam telah diketahui strukturnya, antara lain flavonoid,
fenol monosiklik sederhana, fenil propanoid, polifenol (lignin, melanin, tanin), dan
kuinon fenolat.
Banyak senyawa fenolat alami mengandung sekurang-kurangnya satu
gugus hidroksil dan lebih banyak yang membentuk senyawa eter, ester atau
glikosida daripada senyawa bebasnya. Senyawa ester atau eter fenol tersebut
memiliki kelarutan yang lebih besar dalam air daripada senyawa fenol dan senyawa

15
glikosidanya. Senyawa fenolat memiliki aktivitas biologik yang beraneka ragam
dan banyak digunakan dalam reaksi enzimatik oksidasi kopling sebagai substrat
donor H. Reaksi oksidasi kopling, selain membutuhkan suatu oksidator juga
memerlukan adanya suatu senyawa yang dapat mendonorkan H. Senyawa fenolat
merupakan contoh ideal dari senyawa yang mudah mendonorkan atom H.

2.6.5 Saponin
Saponin berasal dari kata Latin yaitu ‘sapo’ yang berarti mengandung busa
stabil bila dilarutkan dalam air. Kemampuan busa dari saponin disebabkan oleh
kombinasi dari sapogenin yang bersifat hidrofobik (larut dalam lemak) dan bagian
rantai gula yang bersifat hidrofilik (larut dalam air) (Naoumkina et al., 2010).
Saponin adalah glikosida triterpena dan sterol, telah terdeteksi dalam lebih
dari 90 suku tumbuhan. Glikosida saponin adalah glikosida yang aglikonnya berupa
sapogenin. Saponin tersebar luas di antara tanaman tinggi, keberadan saponin
sangat mudah ditandai dengan pembentukan larutan koloidal dengan air yang
apabila dikocok.
Secara umum saponin merupakan bentuk glikosida yang memiliki aglikon
berupa steroid dan triterpen. Triterpen merupakan jenis senyawa bahan alam yang
memiliki 6 monoterpen atau memiliki jumlah atom karbon sebanyak 30. Dari
aglikonnya saponin dapat bagi menjadi dua yaitu saponin dengan steroid dan
saponin dengan triterpen.
Saponin adalah jenis glikosida yang banyak ditemukan dalam tumbuhan.
Saponin memiliki karakteristik berupa buih. Sehingga ketika direaksikan dengan
air dan dikocok maka akan terbentuk buih yang dapat bertahan lama. Saponin
mudah larut dalam air dan tidak larut dalam eter.
Saponin memberikan rasa pahit pada bahan pangan nabati.Sumber utama
saponin adalah biji-bijian khususnya kedele. Saponin dapat menghambat
pertumbuhan kanker kolon dan membantu kadar kolesterol menjadi normal.
Tergantung pada jenis bahan makanan yang dikonsumsi, seharinya dapat
mengkonsumsi saponin sebesar 10-200 mg.

16
Sifat-sifat Saponin
Saponin memiliki sifat sebagai berikut :
1) Mempunyai rasa pahit
2) Dalam larutan air membentuk busa yang stabil
3) Menghemolisa eritrosit
4) Merupakan racun kuat untuk ikan dan amfibi
5) Membentuk persenyawaan dengan kolesterol dan hidroksi steroid lainnya
6) Sulit untuk dimurnikan dan diidentifikasi
7) Berat molekul relatif tinggi, dan analisis hanya menghasilkan formula empiris
yang mendekati.

2.6.6 Alkaloid
Alkaloid adalah suatu golongan senyawa organik yang terbanyak ditemukan
di alam. Hampir seluruh alkaloid berasal dari tumbuh-tumbuhan dan tersebar luas
dalam berbagai jenis tumbuhan. Sampai saat ini lebih dari 5000 senyawa alkaloid
yang telah ditemukan dan hampir semua alkaloid yang ditemukan di alam
mempunyai keaktifan fisiologis tertentu. Alkaloid dapat ditemukan dalam berbagai
bagian tumbuhan, tetapi sering kali kadar alkaloid dalam jaringan tumbuhan ini
kurang dari 1%.
Alkaloid dapat dipisahkan dari sebagian besar komponen tumbuhan yang
lain berdasarkan sifat basanya. Oleh karena itu, senyawa golongan ini sering
diisolasi dalam bentuk garamnya dengan HCl atau H2SO4. Garam ini atau alkaloid
bebasnya berbentuk padat kristal yang tidak berwarna. Banyak alkaloid yang
bersifat optis aktif dan biasanya hanya satu isomer optik yang dijumpai di alam,
meskipun dikenal juga campuran rasemat alkaloid (Kristanti, 2008).

17
BAB 3
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Laboratorium Pendidikan Kimia Universitas


Palangka Raya. Adapun alasan pemilihan tempat ini adalah bahwa peneliti
merupakan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Kimia, Jurusan MIPA, Fakultas
Keguruan dan Ilmu Pendidikan sehingga dapat memudahkan akses dalam
melakukan penelitian.

3.2 Alat Penelitian


Peralatan yang digunakan pada penelitian ini antara lain botol gelap,
gunting, sendok, neraca analitik, corong, gelas ukur 100 mL, gelas kimia 100 mL,
kertas saring, spatula, rak tabung reaksi, tabung reaksi, pipet tetes, pipet ukur 1 mL
+ karet penghisap, keranjang, plat tetes, aluminium foil, tisu, karet gelang, dan
lakban.

3.3 Bahan Penelitian


Bahan-bahan yang digunakan pada penelitian ini antara lain daun, kulit
batang, dan akar tumbuhan sangkareho, etanol, n-heksana, pereaksi Meyer, asam
klorida pekat (HCl), asam asetat anhidrida ((CH3CO)2O), besi (III) klorida (FeCl3),
serbuk magnesium (Mg), dan asam sulfat pekat (H2SO4).

3.4 Prosedur Kerja


3.4.1 Pembuatan Sampel pada Daun, Kulit Batang, dan Akar Tumbuhan
Sangkareho (Callicarpa longifolia)
(1) Sampel dibersihkan lalu dikeringkan dengan cara diangin-anginkan.
(2) Sampel dipotong kecil-kecil/dihaluskan.
(3) Sampel siap digunakan untuk proses maserasi.

18
(a) (b) (c)

Gambar 11. (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar Sangkareho yang
sudah dipotong kecil-kecil/dihaluskan

3.4.2 Identifikasi Senyawa Metabolit Sekunder (Skrining Fitokimia) pada


Daun, Kulit Batang, dan Akar Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)
Menggunakan Pelarut Etanol

a. Pembuatan Ekstrak Daun, Kulit Batang, dan Akar Tumbuhan Sangkareho


(Callicarpa longifolia)
(1) Sampel ditimbang sebanyak 10 gram dan dimasukkan ke dalam botol gelap,
lalu ditambah pelarut etanol sebanyak 100 ml.

(a) (b) (c)

Gambar 12. Proses penimbangan (a) daun; (b) kulti batang; (c) akar
tumbuhan sangkareho

19
(2) Sampel harus terendam semua dan dimaserasi selama 3x 24 jam.
(3) Sampel yang sudah siap, disaring untuk memisahkan kotoran yang ada pada
sampel.

(a) (b) (c)

Gambar 13. Proses penyaringan sampel (a) daun; (b) kulit batang; dan (c)
akar tumbuhan sangkareho

(4) Filtrat hasil penyaringan dipekatkan dengan cara ditempatkan di udara


terbuka (dengan ditutup menggunakan kain di atas tempat sampel agar tidak
terpapar matahari langsung) hingga pelarut menguap sehingga didapatkan
ekstrak kering/kental.

(a) (b) (c)

Gambar 14. Filtrat (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
sangkareho

20
Gambar 15. Proses pemekatan filtrat sampel di udara terbuka

(5) 1 ml ekstrak sampel diambil dan ditambahkan dengan 1 mL n-heksana,


dikocok-kocok hingga berbusa.

(a) (b) (c)


Gambar 16. Ekstak etanol (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
sangkareho + n-heksana saat dikocok

(6) Didiamkan hingga terbentuk dua lapisan.

Gambar 17. Ekstak etanol


daun, kulit batang, dan akar
sangkareho + n-heksana
KULIT AKAR
DAUN setelah didiamkan
BATANG
DAUN

(7) Masing-masing lapisan dipisahkan untuk dapat digunakan pada perlakuan


selanjutnya.

21
1. Identifikasi Terpenoid dan Steroid
Lapisan n-heksana dimasukkan ke dalam 2 lubang plat tetes
masing-masing 3 tetes, dibiarkan sampai kering, dan ditambahkan 3 tetes asam
sulfat pekat (H2SO4) ke dalam satu lubang sedangkan lubang yang lain
ditambahkan satu tetes asam asetat anhidrida dan satu tetes asam sulfat pekat.
Terbentuknya warna biru atau hijau menandakan adanya steroid (pada saat
penambahan asam asetat anhidrida dan asam sulfat) dan jika terbentuk warna
merah atau merah ungu menandakan adanya terpenoid (pada saat penambahan
asam sulfat pekat).

2. Identifikasi Flavonoid
Diambil 3 tetes lapisan etanol, dimasukkan ke dalam lubang plat
tetes, ditambahkan serbuk logam Mg dan 3 tetes HCl pekat. Terbentuknya
warna orange sampai merah menunjukkan uji positif untuk uji flavonoid.

3. Identifikasi Fenolat
Diambil 3 tetes lapisan etanol, dimasukkan ke dalam lubang plat
tetes kemudian ditambahkan besi (III) klorida (FeCl3). Jika terbentuk warna
biru, hijau, merah, ungu, dan hitam yang kuat menandakan positif adanya
senyawa fenolat.

4. Identifikasi Saponin
Diambil 3 tetes lapisan etanol, dimasukkan ke dalam tabung reaksi
kemudian dikocok kuat-kuat, bila terbentuk busa yang permanen selama ±15
menit menandakan positif adanya saponin.

5. Identifikasi Alkaloid
Lapisan n-heksana diambil 3 tetes, dimasukkan ke dalam lubang plat
tetes kemudian ditambahkan 2 tetes pereaksi Meyer. Jika terdapat alkaloid akan
terbentuk endapan putih, hasil ini menunjukkan positif adanya senyawa
alkaloid.

22
BAB 4
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 DATA HASIL PENGAMATAN


Kandungan metabolit sekunder dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa
longifolia) diidentifikasi melalui uji fitokimia. Uji fitokimia ini meliputi uji steroid,
terpenoid, flavonoid, fenolat, saponin, dan alkaloid.
Uji fitokimia merupakan suatu tahap seleksi awal guna mendeteksi
golongan senyawa kimia yang terdapat pada tumbuhan. Metode ini merupakan
salah satu dari beberapa pendekatan yang lazim digunakan unutk mencari
komponen senyawa kimia tumbuhan yang memiliki aktivitas biologis.
Berdasarkan hasil uji fitokimia yang telah dilakukan terhadap ekstrak etanol
dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia), yaitu pada bagian daun, kulit
batang, dan akar diketahui jenis senyawa metabolit sekunder yang dapat dilihat
pada Tabel 1 berikut.

Tabel 1. Hasil uji fitokimia terhadap daun, kulit batang, dan akar Tumbuhan
Sangkareho (Callicarpa longifolia)
Hasil Pengujian Skrining
Fitokimia pada Bagian
Jenis
Identifikasi Tumbuhan Sangkareho
Senyawa
Kulit
Daun Akar
Batang
Lapisan n-heksana + asam asetat
Steroid ++++ ++ +
anhidrat + asam sulfat
Terpenoid Lapisan n-heksana + asam sulfat - - -
Lapisan etanol + serbuk logam Mg
Flavonoid +++ - -
+ HCl
Fenolat Lapisan etanol + FeCl3 ++++ ++ +++
Saponin Lapisan etanol (dikocok kuat-kuat) - - -
Lapisan n-heksana + Pereaksi
Alkaloid - - -
Meyer

23
4.2 PEMBAHASAN
4.2.1 Penyiapan Sampel
Daun, akar, dan kulit batang dari tanaman sangkareho disortasi dan
dibersihkan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan asing lainnya.
Selanjutnya dilakukan pengeringan dengan cara diangin-anginkan. Pengeringan
bertujuan untuk mengurangi kadar air dan menghentikan reaksi enzimatik yang
dapat menyebabkan pengurangan mutu atau kerusakan pada sampel. Pengeringan
tidak dilakukan di bawah sinar matahari karena untuk mengurangi kemungkinan
penguapan dan rusaknya kandungan senyawa kimia pada tanaman. Bagian-bagian
tanaman yang telah kering dilakukan maserasi dengan menggunakan pelarut etanol
untu mendapatkan ekstrak etanol. Pemilihan etanol sebagai pelarut didasarkan pada
beberapa pertimbangan, diantaranya etanol memiliki kemampuan melarutkan
ekstrak yang besar, beda kerapatan yang signifikan sehingga mudah memisahkan
zat yang akan dilarutkan, tidak bersifat racun, tidak eksplosif bila bercampur
dengan udara, tidak korosif, dan mudah didapatkan.
Pembuatan ekstrak etanol pada daun, akar, dan kulit batang tanaman
sangkareho dimulai dengan ditimbang masing-masing 10 gram sampel dan
ditambahkan 100 ml pelarut etanol, lalu dimasukkan ke dalam botol gelap. Botol
tersebut ditutup rapat menggunakan aluminium foil dan didiamkan selama 3 x 24
jam. Botol ditutup dengan rapat agar tidak terkena cahaya yang dapat menyebabkan
ekstrak menjadi rusak jika terkena cahaya. Setelah
didiamkan, masing-masing rendaman daun, akar, dan kulit batang disaring untuk
mendapatkan filtratnya. Filtrat yang diperoleh antara lain 69 ml untuk daun, 79 ml
untuk akar, dan 71 ml untuk kulit batang. Filtar-filtrat tersebut selanjutnya diuapkan
di udara terbuka. Penguapan ini bertujuan untuk mendapatkan ekstrak kental dari
sampel tersebut dengan cara yang sederhana. Ekstrak kering/kental yang diperoleh,
diambil 1 ml dan ditambahkan 1 ml n-heksana. Campuran tersebut dikocok dan
didiamkan. Penambahan n-heksana pada ekstrak etanol dilakukan agar senyawa
yang bersifat nonpolar pada ekstrak dapat terlarut dalam n-heksana dan senyawa
polar dapat terlarut dalam etanol sehingga senyawa polar maupun nonpolar dapat
diidentifikasi. Prinsip yang mendasari adalah “like dissolve like”. Dua lapisan yang

24
terbentuk (lapisan etanol dan n-heksana) dari proses pendiaman dipisahkan untuk
digunakan pada identifikasi metabolit sekunder.

4.2.2 Uji Fitokimia pada Daun, Kulit Batang, dan Akar Tanaman Sangkareho.
Skrining fitokimia merupakan tahap pendahuluan dalam penelitian
fitokimia. Secara umum dapat dikatakan bahwa metodenya sebagian besar
merupakan reaksi pengujian warna dengan suatu pereaksi.
Uji fitokimia dalam penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kandungan
senyawa yang terdapat pada sampel daun, kulit batang, dan akar tanaman
sangkareho (Callicarpa longifolia). Metode uji fitokimia ini dilakukan karena
metodenya yang sederhana, cepat, dan hanya memerlukan peralatan yang
sederhana.
Senyawa metabolit sekunder merupakan senyawa kimia yang umumnya
mempunyai kemampuan bioaktifitas dan berfungsi sebagai pelindung tumbuhan
dari gangguan hama penyakit untuk tumbuhan tersebut atau lingkungan. Senyawa
metabolit sekunder digunakan sebagai zat warna, racun, aroma makanan, dan obat
tradisional pada kehidupan sehari-hari.
Senyawa metabolit sekunder yang diidentifikasi pada penelitian ini adalah
steroid, terpenoid, flavonoid, fenolat, saponin, dan alkaloid.

4.2.2.1 Identifikasi Steroid


Pengujian kandungan terpenoid dan steroid pada sampel daun, kulit batang,
dan akar dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) dilakukan dengan
menambahkan ekstrak sampel (lapisan n-heksana) dengan pereaksi Lieberman-
Burchard yaitu campuran asam asetat anhidrat dengan asam sulfat pekat dengan
perbandingan 2:1. Senyawa steroid merupakan senyawa organik yang memiliki
sifat nonpolar, oleh karena itu digunakan lapisan n-heksana sehingga steroid dapat
larut dalam pelarut nonpolar seperti n-heksana.
Berdasarkan hasil skrining fitokimia, daun, kulit batang, dan akar dari
Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) positif mengandung steroid. Hal ini
ditunjukkan dengan terbentuknya larutan berwarna hijau, dapat dilihat pada berikut.

25
(a) (b) (c)

Gambar 18. Identifikasi Steroid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
Tumbuhan Sangkareho

Reaksi yang terjadi antara larutan dengan pereaksi menyebabkan terjadinya


oksidasi melalui pembentukan ikatan rangkap terkonjugasi pada golongan senyawa
steroid ini sehingga mengakibatkan terjadinya perubahan warna pada larutan.

Penambahan asam asetat anhidrat pada larutan sampel menghasilkan


senyawa kompleks asetil steroid melalui reaksi asetilasi. Berikut ini adalah reaksi
antara steroid dengan asam asetat anhidrat melalui reaksi asetilasi.
Reaksi yang terjadi :

O
CH 3 C
- CH3COOH O
Gugus steroid OH + O Steroid O C
CH3
CH 3 C senyawa kompleks
O asetil steroid

Gambar 19. Reaksi antara steroid dengan asam asetat anhidrat.

Penambahan H2SO4 pekat bertujuan untuk mendekstruksi kompleks asetil


steroid. H2SO4 pekat lebih bersifat reaktif jika bereaksi dengan steroid
dibandingkan dengan asam asetat anhidrat. Hal ini dikarenakan kemampuan H2SO4
yang lebih mudah masuk mengatasi efek sterik yang besar dari molekul steroid
sehingga senyawa kompleks yang dihasilkan lebih stabil dari kompleks asetil
steroid.

26
4.2.2.2 Identifikasi Terpenoid
Pengujian kandungan terpenoid dan steroid pada sampel daun, kulit batang,
dan akar dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) dilakukan dengan
menambahkan ekstrak sampel (lapisan n-heksana) dengan asam sulfat (H2SO4).
Reaksi positif pada identifikasi senyawa terpenoid ditunjukkan dengan
terbentuknya warna merah atau merah ungu. Perubahan warna ini dikarenakan
terjadinya oksidasi pada golongan senyawa terpenoid melalui pembentukan ikatan
rangkap terkonjugasi.
Prinsip reaksi dalam uji terpenoid adalah kondensasi atau pelepasan H2O
dan penggabungan karbokation serta menyebabkan adisi elektrofilik diikuti dengan
pelepasan hidrogen. Gugus hidrogen beserta elektron dilepas sehingga mengalami
perpanjangan konjugasi yang memperlihatkan adanya cincin coklat (Siadi K, 2012).

Gambar 20. Reaksi terpenoid dengan pereaksi Liebermann-burchard.


Hasil skrining fitokimia menunjukkan bahwa daun, kulit batang, dan akar
dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) tidak mengandung terpenoid
yang ditunjukkan dengan tidak terbentuknya warna merah atau ungu setelah larutan
ditambahkan pereaksi.

27
(a) (b) (c)

Gambar 21. Identifikasi Terpenoid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
tumbuhan Sangkareho

4.2.2.3 Identifikasi Flavonoid


Identifikasi senyawa flavonoid dilakukan dengan menambahkan lapisan
etanol dengan sedikit serbuk logam magnesium (Mg) serta 3 tetes asam klorida
pekat (HCl). Positif adanya flavonoid ditandai dengan terbentuknya warna orange
sampai merah.
Berdasarkan hasil skrining fitokimia yang telah dilakukan, daun dari
Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) positif mengandung flavonoid yang
ditunjukkan dengan adanya perubahan warna larutan menjadi orange (lihat Gambar
4.5a), sedangkan pada akar dan kulit batangnya menunjukkan hasil uji negatif atau
tidak menunjukkan adanya perubahan warna menjadi orange sampai merah setelah
ditambah pereaksi.

(a) (b) (c)


Gambar 22. Identifikasi Flavonoid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
Tumbuhan Sangkareho

Pada proses penambahan serbuk Mg dan HCl pekat pada lapisan etanol,
terjadi reaksi eksoterm. Reaksi eksoterm adalah reaksi yang melepaskan panas yang

28
ditandai dengan terbentuknya gelembung-gelembung gas dan pelepasan kalor pada
permukaan tabung reaksi. Gelembung gas yang terbentuk ini adalah gas H2.
Reaksi yang terjadi :
Mg + 2HCl Mg2+ + 2Cl- + H2

Penambahan Mg dan HCl juga berfungsi untuk mereduksi inti benzopiron


yang terdapat pada struktur flavonoid sehingga terbentuk perubahan warna menjadi
merah atau jingga. Perubahan warna ini juga menandakan bahwa saat penambahan
logam Mg dan HCl terbentuk garam flavilium, di mana terbentuknya garam
flavilium ini berarti bahwa pada ekstrak tumbuhan tersebut mengandung senyawa
flavonoid. Dalam penelitian ini ditunjukkan dengan perubahan warna larutan
menjadi orange. Reaksi yang terjadi seperti gambar berikut.

Gambar 23. Mekanisme reaksi pembentukan garam flavilium.

4.2.2.4 Identifikasi Fenolat


Pengujian terhadap senyawa metabolit sekunder fenolat dilakukan dengan
menambahkan beberapa tetes larutan FeCl3 pada lapisan etanol. Uji positif terhadap
fenolat ditandai dengan terbentuknya warna biru, hijau, merah, ungu, dan hitam
yang kuat.
Fenolat merupakan kelompok senyawa aromatik dengan gugus fungsi
hidroksil. Oleh karena itu, pada pengujian senyawa fenolat digunakan larutan

29
FeCl3, di mana larutan ini berfungsi untuk mengetahui adanya gugus hidroksil pada
larutan sampel.
Salah satu sifat fenolat adalah cenderung asam, artinya dapat melepaskan
ion H+ dari gugus hidroksilnya. Pengeluaran ion tersebut yang menjadikan
terdapatnya anion fenoksida C6H5O- yang dapat dilarutkan dalam air. Ketika
ditambahkan FeCl3, kation dari FeCl3 akan bersifat elektrofil, yang akan menyerang
ion yang mengandung elektron lebih banyak yaitu O-, sehingga terbentuklah
senyawa yang berwarna dengan berbagai warna dari fenol, dalam hasil penelitian
ini ditunjukkan dengan munculnya warna hijau pada larutan yang diuji.
Berikut ini adalah reaksi yang terjadi antara senyawa fenolat dengan larutan
FeCl3.

Gambar 24. Reaksi senyawa fenolat dengan larutan FeCl3.


Hasil pengamatan menunjukkan bahwa daun, kulit batang, dan akar dari
Tumbuhan Sangkareho mengandung senyawa fenolat. Identifikasi fenolat pada
daun sangkareho menunjukkan perubahan warna yang kuat, di mana hal ini berarti
bahwa senyawa fenolat reaktif terhadap pereaksi yang ditambahkan (lihat Gambar
4.8a), sedangkan pada kulit batang berarti cukup reaktif dan pada akar berarti
bereaksi lemah terhadap pereaksi.

(a) (b) (c)

Gambar 25. Identifikasi Fenolat pada (a) daun; (b) kulit batang; dan (c) akar
Tumbuhan Sangkareho

30
4.2.2.5 Identifikasi Saponin
Senyawa saponin diidentifikasi dengan cara mengkocok kuat-kuat lapisan
etanol. Positif adanya saponin ditandai dengan adanya busa yang tidak hilang
selama +/- 15 menit.
Pada masa lalu senyawa saponin digunakan sebagai racun pada anak panah
karena sifatnya yang sangat toksik. Sifat senyawa saponin yang menyebabkan
haemolisis (lisis sel darah merah) dengan meningkatkan permeabilitas memberan
plasma inilah yang menjadikan senyawa saponin sangat toksik. Selain sifatnya yang
sangat toksik, senyawa saponin juga memiliki sifat fisik seperti surfaktan. Hal ini
menyebabkan senyawa saponin dengan konsentrasi yang rendah tetap dapat
membentuk busa ketika bereaksi.
Saponin pada umumnya berada dalam bentuk glikosida sehingga cenderung
bersifat polar (Harbone, 1987). Saponin adalah senyawa aktif permukaan yang
dapat menimbulkan busa jika dikocok dalam air. Hal tersebut terjadi karena saponin
memiliki gugus polar dan non polar yang akan membentuk misel. Pada saat misel
terbentuk maka gugus polar akan menghadap ke luar dan gugus nonpolar
menghadap ke dalam dan keadaan inilah yang tampak seperti busa. Timbulnya
busa menunjukkan adanya glikosida yang mempunyai kemampuan membentuk
buih dalam air yang terhidrolisis menjadi glukosa dan senyawa lainnya.
Reaksi pembentukan busa pada uji saponin ditunjukkan pada reaksi berikut.

Gambar 26. Reaksi pembentukan busa pada uji saponin.

Hasil skrining fitokimia dalam penelitian ini menunjukkan bahwa daun,


kulit batang, dan akar dari Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia)
menghasilkan uji negatif atau tidak mengandung saponin. Hasil ini tidak sesuai

31
dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Supomo (2016), di mana dalam
penelitiannya dinyatakan bahwa pada bagian daun sangkareho terdapat saponin.
Kemungkinan yang dapat terjadi sehingga hasil ini tidak sesuai dengan penelitian
Supomo adalah bahwa sampel yang diekstrak jumlahnya sedikit dan ekstrak yang
digunakan saat pencampuran dengan larutan n-heksana volumenya terlalu sedikit
sehingga saat lapisan dipisahkan dan dikocok tidak menunjukkan adanya busa (
hasil uji negatif).

4.2.2.6 Identifikasi Alkaloid


Uji alkaloid dilakukan dengan cara menambahkan lapisan n-heksana
dengan pereaksi Meyer. Jika terdapat alkaloid akan terbentuk endapan putih, hasil
ini menunjukkan positif adanya senyawa alkaloid.
Alasan digunakan lapisan n-heksana adalah untuk melarutkan ikatan
glikosida, karena n-heksana bersifat nonpolar, maka dapat melarutkan senyawa
nonnpolar seperti glikosida.
Pereaksi Meyer dibuat dengan cara mereaksikan larutan HgCl2 dengan KI,
di mana reaksi ini menghasilkan endapan merah HgI2 atau merkurium(II) iodida.
Jika kalium iodida yang ditambahkan berlebih maka akan terbentuk kalium
tetraiodomerkurat(II). Alkaloid mengandung atom nitrogen yang mempunyai
pasangan elektron bebas sehingga dapat digunakan untuk membentuk ikatan
kovalen koordinat dengan ion logam. Pada uji alkaloid dengan pereaksi Meyer,
diperkirakan nitrogen pada alkaloid akan bereaksi dengan ion logam K+ dari kalium
tetraiodomerkurat(II) membentuk kompleks kalium-alkaloid yang mengendap.

Gambar 27. Reaksi alkaloid dengan pereaksi Meyer.

32
Hasil skrining fitokimia dalam penelitian ini, diketahui bahwa pada akar,
kulit batang, dan daun pada tumbuhan sangkareho (Callicarpa longifolia) tidak
terdapat senyawa alkaloid (uji negatif), yang ditandai dengan tidak terbentuknya
endapan berwarna putih, tetapi berwarna coklat.

(a) (b) (c)

Gambar 28. Identifikasi Alkaloid pada (a) daun; (b) kulit batang; dan (c)
akar tumbuhan Sangkareho

Sebagai pembanding dalam penelitian ini, maka dibahas pula mengenai


penelitian lain yang membahas tentang isolasi dan identifikasi senyawa metabolit
sekunder dari spesies lain pada genus Callicarpa yang memiliki kandungan
senyawa metabolit sekunder mirip dengan kandungan pada tumbuhan sangkareho
(Callicarpa longifolia).
Hasil penelitian dari disertasi tentang isolasi senyawa metabolit sekunder
dari kulit batang Callicarpa arborea Roxb yang dilakukan oleh M. Amin (2016)
menyatakan bahwa pada tumbuhan ini didapatkan golongan senyawa steroid yaitu
stigmasterol tersubstitusi sebanyak 70,025 mg berupa amorf putih dari fraksi n-
heksana, golongan senyawa triterpenoid yaitu senyawa betulin sebanyak 11,560 mg
berupa amorf putih dari fraksi diklholometana, dan golongan senyawa lakton yaitu
senyawa 2,2-dimetil-4,5-α-laktobenzopirin sebanyak 10,750 mg berupa amorf
kuning dari fraksi etil asetat. Dengan adanya hasil tersebut, dapat dikatakan bahwa
pada tumbuhan ini terdapat senyawa metabolit sekunder yaitu senyawa steroid,
triterpenoid, dan lakton. Jika kulit batang Callicarpa arborea Roxb dibandingkan
dengan kulit batang tumbuhan sangkareho (Callicarpa longifolia), maka keduanya
memiliki satu senyawa metabolit sekunder yang sama, yaitu steroid

33
Selain Callicarpa arborea Roxb, ada pula spesies lain yaitu Callicarpa
dichotoma. Callicarpa dichotoma atau lebih dikenal dengan nama Bedi-bedi ini
adalah tumbuhan yang memiliki ciri buah berwarna ungu dari ketiak daun baru,
buah biasanya berada disepanjang dahan disetiap ketiak daun baru, dan tumbuh
dengan tinggi 1 hingga 2 meter. Dalam penelitian Fransiscus Sihombing, dkk yang
berjudul Potensi Tumbuhan Beracun Sebagai Bahan Biopestisida di Cagar Alam
Dolok Saut dinyatakan bahwa pada hasil skrining fitokimia diketahui bahwa
senyawa metabolit sekunder yang terdapat pada daun Callicarpa dichotoma adalah
senyawa alkaloid, flavonoid, dan saponin, di mana hasil uji menunjukkan tanda dua
positif (++) atau cukup reaktif terhadap pereaksi. Berdasarkan penelitiannya
tersebut, dinyatakan bahwa tumbuhan bedi-bedi termasuk tumbuhan beracun dan
dapat digunakan sebagai bahan biopestisida.
Hal yang dapat kita ketahui dari penelitian yang telah dilakukan dan
berbagai literatur yang ada adalah bahwa tumbuhan genus Callicarpa banyak
mengandung senyawa metabolit sekunder yang dapat berguna dalam kehidupan
sehari-hari, seperti penggunaannya sebagai bahan obat tradisional yang sampai
sekarang masih digunakan oleh masyarakat untuk mencegah ataupun
menyembuhkan berbagai penyakit bahkan sebagai bahan biopestisida.

34
BAB 5
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, dapat disimpulkan
bahwa pada daun Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) teridentifikasi
senyawa metabolit sekunder steroid, flavonoid, dan fenolat serta pada bagian kulit
batang dan akar teridentifikasi senyawa metabolit sekunder steroid dan fenolat.

5.2 Saran
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, disarankan untuk
penelitian selanjutnya untuk menggunakan pelarut yang berbeda saat ekstraksi atau
menggunakan cara ekstraksi yang berbeda selain maserasi. Selain itu, diharapkan
pula untuk dilakukan penelitian lebih lanjut seperti uji antioksidan pada kulit batang
dan akar Tumbuhan Sangkareho (Callicarpa longifolia) ini.

35
DAFTAR PUSTAKA

Amin, M. 2016. Kajian Metabolit Sekunder dari Kulit Batang Callicarpa Arborea
Roxb dan Uji Bioaktifitas. Padang: Program Pascasarjana Fakultas MIPA
Universitas Andalas.

Andarwulan, Nuri dan Faradilla, RH Fitri. 2012. Senyawa Fenolat pada Beberapa
Sayuran Indigenous dari Indonesia. Bogor: South East Asian Food and
Agricultural Science and Technology (SEAFAST) Center, Institut Pertanian
Bogor.

Anonim. 2017. Callicarpa longifolia Lam., Encycl. 1 (1783).


http:/www.asianplant.net/Lamiaceae/Callicarpa_longifolia.htm (Diakses
pada tanggal 13 Desember 2017 pukul 19.29 WIB.

Aziz, Tamzil, dkk. 2009. Pengaruh Pelarut Heksana Dan Etanol, Volume
Pelarut, dan Waktu Ekstraksi terhadap Hasil Ekstraksi Minyak Kopi.
Sumatra Selatan: Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas
Sriwijaya. Jurnal Teknik Kimia, No. 1, Vol. 2 16, Januari 2009.

Condrad, Denada Anggelia. 2017. Skrining Fitokimia dan Uji Aktivitas


Antioksidan Menggunakan DPPH pada Ekstrak Etanol Daun Taya
(Nauclea orientalis). Palangka Raya: Program Studi Pendidikan Kimia
FKIP UPR.

Erwin, dkk. 2015. Phytochemical Test, Tokxicity and Antioxidant Activity Leaves
Kerehau (Callicarpa longifolia Lam.) With DPPH Method. Samarinda:
Jurusan Kimia FMIPA Universitas Mulawarman.

Falah, Faiqotul, dkk. 2013. Keanekaragaman Jenis dan Pemanfaatan Tumbuhan


Berkhasiat Obat oleh Masyarakat Sekitar Hutan Lindung Gunung Beratus,
Kalimantan Timur. Kalimantan Timur: Balai Penelitian Teknologi
Konservasi Sumberdaya Alam. Jurnal Penelitian Hutan dan Konservasi Alam
Vol. 10 No. 1, April 2013: 1-18.

Fessenden. 1999. Kimia Organik. Jakarta: Erlangga.

Harborne, J. B, 1987. Metode Fitokimia Pennuntun Cara Modern Menganalisis


Tumbuhan. Penerbit ITB: Bandung.

36
Hariana, A.H. 2004. Tumbuhan Obat dan Khasiatnya. Penebar Swadaya: Jakarta
dalam Takoy, D.M, dkk. 2013. Tumbuhan Berkhasiat Obat Suku Dayak
Seberuang di Kawasan Hutan Desa Ensabang Kecamatan Sepauk
Kabupaten Sintang. Universitas Tanjungpura. Pontianak. Jurnal Protobiont
vol. 2 (3), hal 122-128.

Harley, RM.; Atkins, S.; Budantsev, AL.; Cantino, P.D.; Conn, BJ.; Grayer, R.;
Harley, MM.; de Kok, R.; Krestovskaja, T.; Morales, R.; Paton, AJ.;
Ryding, O.; Upson, T. Labiatae. In: Kadereit, JW.,editor. 2004. Flowering
Plants, Dicotyledons: Lamiales, except Acanthaceae, including
Avicenniaceae,The Families and Genera of Vascular Plants. New York:
Springer, Halaman 478.

Ibrahim. 2016. Inventarisasi Tumbuhan Obat Tradisional Suku Dayak Bakumpai


di Kecamatan Murung Kabupaten Murung Raya. Palangka Raya: Institut
Agama Islam Negeri Palangka Raya.

Jones, P.W and Kinghorn, A.D. 2009. Biologically Active Natural Products Of The
Genus Callicarpa, Curr Bioact Compd, 4(1): 15–32.

Karmilasanti dan Supartini. 2011. Keanekaragaman Jenis Tumbuhan Obat dan


Pemanfaatannya di Kawasan Tane' Olen Desa Setulang Malinau,
Kalimantan Timur. Samarinda: Balai Besar Penelitian Dipterokarpa. Jurnal
Penelitian Dipterokarpa Vol.5 No.1, Juni 2011.

Kristanti, A.N. 2008. Buku Ajar Fitokimia. Surabaya: Airlangga University Press.

Markham. 1988. Cara Mengidentifikasi Flavonoid. Bandung: ITB Press.

Munir, Ahmad Abid. 1982. A Taxonomic Revision of The Genus Callicarpa L.


(Verbenaceae)* in Australia. Australia Selatan: Australia.

37
Naoumkina, M., Modolo, L.V., Huhman, D.V.,Urbanczyk-Wochniak, E., Tang, Y.
2010. Genomic and Coexpression Analyses Predict Multiple Gene Involved
Triterpene Saponin Biosynthesis in Medicago truncatula (C)(W) Plant Cell,
22:3: 850-66 dalam Bogoriani, Ni Wayan. 2015. Disertasi Saponin Daun
Andong (Cordyline terminalis Kunth) Menurunkan Kolesterol Plasma
dengan Meningkatkan Ekskresi Kolesterol dan Asam Empedu Feses pada
Tikus Wistar serta Membentuk Kompleks dengan Kolesterol secara In Vitro.
Denpasar: Program Pascasarjana Universitas Udayana.

Nova, Clementia. 2016. Skrining Fitokimia dan Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak
Metanol Daun Sirih Lengkung (Piper aduncum L.). Yogyakarta: Fakultas
Farmasi Universitas Sanata Dharma.

Oswald, T. T. 1995. Tumbuhan Obat Bagi Pecinta Alam Catakan II. Jakarta:
Penerbit Bhratara Niaga Media.

Prashant, dkk. 2011. Phytochemical Screening and Extraction. Internationale


Pharmaceutica Sciencia. 1(1): 1-9.

Raharjo, TJ. 2013. Kimia Hasil Alam. Jogjakarta: Pustaka Pelajar.

Robinson, T. 1991. Kandungan Organik Tumbuhan Tinggi Edisi ke-6 a.b Kosasih
Padmawinata. Bandung: Penerbit ITB.

Sari, Lensiana. 2015. Mengidentifikasi Senyawa Metabolit Sekunder pada Batang


dan Akar Pcaing Tawar (Chellocostus specuosus) dengan Menggunakan
Pelarut Kloroform dan Etanol. Palangka Raya: Program Studi Pendidikan
Kimia FKIP UPR.

Setyowati, F.M. 2010. Artikel Etnofarmakologi dan Pemakaian Tanaman Obat


Suku Dayak Tunjung di Kalimantan Timur. Media Litbang Kesehatan
Volume XX Nomor 3.

38
Setyowati, Widiastuti Agustina Eko, dkk. 2014. Skrining Fitokimia dan Identifikasi
Komponen Utama Ekstrak Metanol Kulit Durian (Durio zibethinus Murr.)
Varietas Petruk. Surakarta: Prodi Pendidikan Kimia, Fakultas Keguruan dan
Ilmu Pendidikan, Universitas Sebelas Maret.

Siadi. K. 2012. Ekstrak Bungkil Biji Jarak Pagar (Jatropa curcas) Sebagai
Biopestisida yang Efektif dengan Penambahan Larutan NaCl. Jurnal Mipa
35(2): 77-83.

Sidauruk, Yuliana Marito. 2017. Skrining Fitokimia dan Uji Aktivitas Antioksidan
Menggunakan DPPH pada Ekstrak Metanol Daun Taya (Nauclea
orientalis). Palangka Raya: Program Studi Pendidikan Kimia FKIP UPR.

Sihombing, Fanciscus, dkk. 2015. Potensi Tumbuhan Beracun sebagai Bahan


Biopestisida di Cagar Alam Dolok Saut. Medan: Program Studi Kehutanan,
Fakultas Kehutanan, Universitas Sumatera Utara.

Supomo, dkk. 2016. Karakterisasi dan Skrining Fitokimia Daun Kerehau


(Callicarpa Longifolia Lamk.). Samarinda: Bidang Farmakognosi
Akademi Farmasi Samarinda.

39
LAMPIRAN

SKEMA EKSTRAKSI

Daun, kulit batang, dan akar


Tumbuhan Sangkareho
(Callicarpa longifolia)
1. Dikeringkan dengan cara dianginkan
2. Dipotong kecil-kecil/dihaluskan
3. Ditimbang sebanyak 10 gram

Maserasi
(dengan menggunakan pelarut etanol selama 3 x 24 jam)

Penyaringan

Filtrat Ampas

Dipekatkan

Ekstrak etanol

Ditambah n-heksana 1 ml
Dikocok
Didiamkan

Pemisahan lapisan

Lapisan etanol Lapisan n-heksana

Identifikasi flavonoid Identifikasi steroid


Identifikasi fenolat Identifikasi terpenoid
Identifikasi saponin Identifikasi alkaloid

Hasil Uji
Fitokimia

40