Anda di halaman 1dari 8

NAMA : IKA MAHARANI ASTI

NIM : A31115051

TUGAS AUDIT 1

BAB 5 BUKTI AUDIT DAN KERTAS KERJA


PERTANYAAN:

5-1 Jelaskan persamaan dan perbedaan antara bukti dalam suatu kasus hukum
dengan bukti dalam pengauditan laporan keuangan.

Jawaban:

 Persamaan:
Baik bukti kasus hukum dan bukti audit harus merupakan bukti yang relevan,
tepat, dan reabilitas dan objektif.
 Perbedaan:
1) Ukuran keabsahan (validity) bukti audit bergantung pada
pertimbangan auditor independennya sendiri dan kecukupan bukti
ditentukan oleh auditor.
2) Sedangkan bukti hukum merupakan bukti yang sudah diatur secara
tegas oleh peraturan hukum yang ketat.

5-3 Jelaskan apa yang di maksud dengan produser audit. Sebut dan jelaskan 4
contoh prosedur audit.

Jawaban:

 Prosedur audit adalah instruksi detail yang menjelaskan bukti audit yang harus
diperoleh selama audit berlangsung.
 Contoh: suatu prosedur audit untuk melakukan verifikasi atas pengeluaran kas ,
periksalah jurnal pengeluaran kas dalam sistem akuntansi dan bandingkan
dengan nama penerima, jumlah rupiah , dan tanggal dengan informasi online
yang disediakan Bank tentang check-check yang diproses untuk akun kas
yang bersangkutan.
5-5 Jelaskan mengapa auditor hanya dapat memberi tingkat asurans wajar,
bukan asurans yang menyakinkan, bahwa laporan keuangan adalah benar.

Jawaban:

karena laporan keuangan yg telah diaudit oleh auditor tidak bisa dijamin penuh
bahwa laporan keuangan tersebut bebas dari kesalahan penyajian material yg
timbul. Hal ini disebabkan oleh proses akuntansi yg melahirkan laporan
keuangan, maupun oleh proses pengauditan itu sendiri.

5-7 Sebutkan 6 karakteristik yang menentukan keandalan (reabilitas) bukti.


Untuk setiap karakteristik tersebut berikan sebuah contoh tipe bukti yang
kemungkinan bisa diandalkan.

Jawaban:

Karakteristik yang menentukan keandalan bukti:

1) Independensi pembuat bukti, contoh tipe bukti yg bisa diandalkan: informasi


yang diperoleh dari bank, penasehat hukum, atau pelanggan.
2) Efektivitas pengendalian internal klien, contoh: apabila pengendalian
internal atas penjualan dan pembuatan faktur pada perusahaan klien berjalan
dengan efektif, maka bukti tersebut lebih bisa dipercaya dari faktur
penjualan dan dokumen pengiriman barang.
3) Pengetahuan langsung auditor, contoh: auditor menghitung sendiri besarnya
laba kotor tahun ini dan membandingkannya dengan laba kotor tahun lalu.
4) Kualifikasi individu pemberi informasi, contoh: pemeriksaan atas persediaan
permata yang dilakukan oleh seorang auditor yang terlatih untuk
membedakan antara permata yang asli dengan kaca akan menjadi bukti yang
bisa dipercaya.
5) Tingkat objektivitas, contoh: konfirmasi tentang saldo piutang yang diterima
dari debitur, hasil perhitungan fisik kas dan surat berharga yang dilakukan
oleh auditor.
6) Ketepatan waktu, contoh: hasil perhitungan fisik atas surat berharga yang
dilakukan auditor pada tanggal neraca.

5-9 Apakah karakteristik dari suatu konfirmasi? Bedakan antara konfirmasi


dengan dokumen eksternal.

Jawaban:

 Karakteristik dari suatu konfirmasi:


1) Merupakan bukti audit yg berkualitas tinggi.
2) Sering digunakan dlm audit.
3) Penggunaan konfirmasi biasanya relative mahal.
4) Dapt menimbulkan ketidaksenangan pihak yg diminta untuk menjawab.

 Perbedaan konfirmasi dengan dokumentasi eksternal:


1) Konfirmasi eksternal, konfirmasi diminta kepada klien dan selanjutnya
klien minta pada pihak ketiga untuk menjawabnya langsung kepada
auditor. Sedangkan,
2) Dokumentasi eksternal dibuat oleh pihak luar organisasi klien yg
merupakan salah satu pihak dlm transaksi yg didokumentasi.

5-11 Jelaskan arti penting prosedur analitis sebagai bukti dalam menentukan
penyajian wajar laporan keuangan.

Jawaban:

Aspek prosedur analitis dalam menunjukan kemungkinan adanya kesalahan


penyajian dalam laporan keuangan sering disebut ‘pengarahan perhatian’
karena hasil analisis ini akan menghasilkan dilakukannya prosedur yang lebih
rinci pada daerah audit tertentu sehingga penyebab kesalahan penyajian dapat
diketahui.

5-13 Sebutkan tujuan pembuatan dokumentasi (kertas kerja) audit dan jelaskan
mengapa setiap tujuan itu penting artinya.

5-15 Sebutkan apa yang dimaksud dengan arsip permanen, dan sebutkan
beberapa tipe informasi yang dimasukkan dalam arsip permanen. Mengapa
auditor tidak memasukkan isi kertas kerja permanen kedalam kertas kerja
tahun berjalan.

5-17 Jelaskan apa yang dimaksud dengan symbol pemeriksaan (tick mark). Apa
tujuannya?
BAB 6 PERENCAANAAN AUDIT
PERTANYAAN:

6-1 Apakah manfaat yang dapat diperoleh dari perencanaan audit?

Jawaban:

Maanfaat perencanaan audit adalah:

1) Membantu auditor unuk mencurahkan perhatian yang tepat terhadap area


yang penting dalam audit,
2) Membantu auditor untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang
potensial secara tepat waktu,
3) Membantu auditor untuk mengorganisasi dan mengelola perikatan
(penugasan audit) dengan baik, sehingga perikatan tersebut dapat
dilalaksanakan dengan efektif dan efisien,
4) Memfasilitasi arah dan supervise atas anggota tim perikatan (tim audit) dan
penelaahan atas pekerjaan mereka,
5) Membantu, jika relevan, dalam pengoorganasian hasil pekerjaan yang
dilakukan oleh auditor komponen dan pakar.

6-3 Apakah tanggung jawab auditor pengganti dan auditor pendahulu apabila
perusahaan mengganti auditor?

Jawaban:

Tanggung jawab auditor pengganti adalah membangun komunikasi dengan auditor


terdahulu untuk mendapatkan informasi mengenai perusahaan untuk menentukan
apakah auditor akan menerima penugasan tersebut atau tidak. Tanggung jawab
auditor pendahulu adalah memberikan informasi yang dibutuhkan auditor pengganti
dengan izin perusahaan.
6-5 Apakah tujuan dari suatu surat perjanjian kerja/perikatan? Hal-hal apa
sajakah yang harus dicantumkan dalam surat tersebut?

Jawaban:

 Surat perikatan audit dibuat oleh auditor untuk kliennya yang berfungsi untuk
mendokumentasikan dan menegaskan penerimaan auditor atas penunjukan oleh
klien, tujuan dan lingkup audit, lingkup tanggung jawab oleh auditor bagi kliennya,
kesepakatan tentang laporan keuangan auditan, serta bentuk laporan yang akan
diterbitkan oleh auditor.
 Hal – hal yang harus dicantumkan dalam surat tersebut:
Isi pokok surat perikatan audit:
1) Tujuan dan ruang lingkup audit atas laporan keuangan
2) Tanggung jawab auditor.
3) Tanggung jawab manajemen.
4) Identifikasi kerangka laporan keuangan yang diterapkan dalam penyusunan
laporan keuangan.
5) Penjelasan ruang lingkup audit, termasuk referensi ke peraturan
perundang+undangan yang berlaku, standar audit, kode etik, dan pernyataan
dari badan professional yang harus dipatuhi oleh auditor.
6) Bentuk komunikasi lain yang akan digunakan oleh auditor untuk
menyampaikanhasil perikatan.
7) Fakta bahwa audit memiliki keterbatasan bahwa kekeliruan dan kecurangan
material tidak akan terdeteksi.
8) Pengaturan yang berkenaan dengan perencanaan dan pelaksanaan audit,
termasuk komposisi tim audit.
9) Ekspektasi bahwa manajemen akan memberikan representasi tertulis.
10) Persetujuan manajemen untuk menyediakan draft laporam keuangan dan
informasi lain yang menyertainya secara tepat waktu.
11) Persetujuan manajemen untuk memberikan informasi kepada auditor tentang
fakta-fakta yang diketahui oleh manajemen.
12) Basis penentuan fee dan pengaturan penagihannya.
13) Permintaan kepada manajemen untuk menyetujui ketentuan perikatan yang
dicantumkan dalam surat perikatan dan menandatangani surat tersebut

 Auditor dapat pula memasukkan hal berikut ini dalam surat perikatan auditnya:
1) Pengaturan tentang keterlibatan auditor dan pakar lain dalam beberapa
aspek audit.
2) Pengaturan keterlibatan auditor internal dan staf entitas lainnya.
3) Pengaturan yang dibuat dengan auditor pendahulu, jika ada, untuk audit
tahun pertama.
4) Batasan kewajiban auditor bilamana kemungkinan seperti itu ada.
5) Suatu pengacuan terhadap persetujuan tambahan antara auditor dengan
entitas.
6) Kewajiban untuk menyediakan kertas kerja audit untuk pihak lain.

6-7 Jasa apakah yang harus mendapat persetujuan lebih dahulu dari pihak yang
bertanggungjawab atas tata kelola (misalnya komite audit) pada sebuah
perusahaan public?

Jawaban:

Jasa audit dan jasa not audit.

6-9 Apabila sebuah kantor akuntan pubik telah menerima klien baru yang
berupa sebuah perusahaan manufaktur, biasanya auditor meninjau fasilitas
pabrik. Uraikan cara auditor melakukan observasi ketika ia melakukan
peninjauan di lokasi pabrik yang akan membantunya dalam perencanaan dan
pelaksanaan audit.

Jawaban:

Mengunjungi fasilitas dan tempat klien beroperasi sangat berguna untuk


mendapatkan fasilitas dan pemahaman yang lebih baik mengenai pengoperasian
bisnis klien, karena cara ini memberi kesempatan kepada auditor untuk
mengobservasi dan melihat secara langsung fasilitas yang dimiliki klien dan
sekaligus juga berkenalan dgn pejabat-pejabat kunci di perusahaan. dengan melihat
lagsung fasilitas fisik, auditor dapat menilai pengamanan fisik atas aset dan
menginterpretasikan data akuntansi yang berkaitan dengan aset seperti misalnya
persediaan dalam proses dan peralatan pabrik. dengan pengalaman melihat langsung
semacam itu, auditor menjadi lebih mampu utuk menilai risiko inheren, seperti
misalnya peralatan yang mengganggur atau persediaan berpotensi tak laku dijual.
Pembicaraan dgn pegawai non akuntansi selama kunjungan berlangsung dan selama
audit berjalan akan membantu auditor dalam upaya lebih memahami bisnis klien dan
membantu dalam menilai risiko inheren.
6-11 Jelaskan apa yang dimaksud dengan “pihak berelasi (related party) apakah
tanggungjawab auditor atas pihak berelasi dan transaksi dengan pihak
berelasi?

Jawaban:

 Pihak berelasi yaitu suatu perusahaan afiliasi , pemilik utama perusahaan klien, atau
pihak lain yang mempunyai kesepakatan dengan klien , dimana salah satu pihak
dapat mempengaruhi manajemen atau kebikjakan operasi perusahaan lain.

 Transaksi dengan pihak yg memiliki hubungan dengan pihak berelasi dengan klien
bukanlah transaksi yg dilakukan dengan tawar menawar secara bebas. Oleh karena
itu, dsini terdapat risiko bahwa transaksi tidak dinilai dengan harga yg sama dengan
harga seandainya transaksi dilakuka dgn pihak ketiga independen. Karena transaksi
dengan pihak yang berelasi yg material harus diungkapkan, maka semua pihak yang
berelasi dengan klien harus diidentifiksi dan dicantumkan dalam kertas kerja
permanen auditor sejak awal audit. Dengan dimasukkannya pihak-pihak yang
berelasi dalam kertas kerja permanen, dan memastikan bahwa semua anggota tim
audit mengetahui dengan siapa saja klien mempunyai hubungan berelasi, akan
membantu auditor dalam mengidentifikasi transaksi hubungan dengan pihak berelasi
yang tidak diungkapkan ketika mereka melaksanakan audit.

6-13 Sebutkan 2 jenis informasi dalam notulen (risalah) rapat dewan komisaris
perusahaan klien yang diperkirakan akan relevan bagi auditor. Jelaskan
mengapa penting bagi auditor untuk membaca notulen tersebut sebelum
pengauditan dimulai.

Jawaban:

Informasi yang relevan dengan audit melputi pembicaraan tuntutan hukum ,


penundaan penerbitan saham , atau merger potensial . Auditor harus membaca
notulen untuk mendapatkan otorisasi 2 informasi dan informasi lainya yang relevan
untuk pelaksaana audit .

6-15 Jelaskan pengendalian manajemen puncak dan hubungannya dengan


resiko bisnis klien. Berikan contoh manajemen yang efektif dan pengendalian
tata kelola.
Jawaban:

Manajemen dalah sumber utama untuk mengidentifikasi risiko bisnis klien , dalam
perusahan publik , manajemen berkewajiaban untuk menilai secara cermat risiko
klien yang relevan adn mempengaruhi laporan keuangan .

6-17 Kapan sajakah prosedur analitis diperlukan dalam proses pengauditan?


Apakah tujuan utama presedur analitis yang dilakukan dalam tahap
penyelesaian audit?

Jawaban:

Auditor harus merancang dan melaksanakan prosedur analitis mendekati akhir audit
yang membantu auditor ketika membentuk kesimpulan keseluruhan tentang apakah
laporan keuangan telah di sajiakan konsisten dengan pemahaman auditor atas entitas.