Anda di halaman 1dari 50

PEMBERANTASAN TINDAK PIDANA KORUPSI

ASPEK HUKUM KONSTRUKSI KELAS A – KEL.5 :


BUNGA RABBY ZALFI 1407122111
DENT SILOANA 1407118951
FACHRUNNISA 1407119692
JUNDI HABIBURRAHMAN 1407113262
M. HABSYIE RAVIE 1407111941
NAUFAL ARIEF 1407113042
SEPTRIA DWI HAWARI 1407113922

PROGRAM STUDI S1 TEKNIK SIPIL


UNIVERSITAS RIAU
2017
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunianya
sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas Aspek Hukum Konstruksi ini dengan baik dan
tepat pada waktunya.
Tugas Aspek Hukum Konstruksi ini tidak terlepas dari bantuan dan bimbingan serta
petunjuk dosen pengampu dan asisten yang telah memberikan pengarahan selama
penyusunan tugas ini. Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih
atas bimbingan dan pengarahan yang diberikan dosen pengampu Bapak Hendra Taufik,
ST.M.Sc .
Penulis menyadari dalam penyusunan tugas Aspek Hukum Konstruksi terdapat
kekurangan, untuk itu penulis mengharapkan masukan dan kritikan yang sifatnya
membangun untuk tugas-tugas yang akan datang.
Dan penulis juga berharap semoga tugas ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri dan
juga rekan-rekan mahasiswa/i jurusan Teknik Sipil di masa mendatang.

Pekanbaru, Oktober 2017

Penulis

i
DAFTAR ISI
Hal.
KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i
DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii
Hal. .............................................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ iv
Hal. ............................................................................................................................................ iv
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1. Pengertian Korupsi ......................................................................................................... 1
1.2. Bentuk-bentuk Korupsi .................................................................................................. 1
1.3. Faktor Penyebab Korupsi ............................................................................................... 2
BAB II PEMBAHASAN .......................................................................................................... 3
2.1 UU NOMOR 31 TAHUN 1999 ..................................................................................... 3
2.1.1 Ketentuan Umum .................................................................................................... 3
2.1.2 Tindak Pidana Korupsi............................................................................................ 3
2.1.3 Tindak Pidana Lain ................................................................................................. 3
2.1.4 Penyelidikan, Penuntutan, Pemeriksaan ................................................................. 4
2.1.5 Peran Serta Masyarakat ........................................................................................... 4
2.1.6 Ketentuan Lain ........................................................................................................ 4
2.2 UU NOMOR 20 TAHUN 2001 ..................................................................................... 5
2.2.1 Pengertian Korupsi Menurut UU NO. 20 TAHUN 2001 ....................................... 5
2.2.2 Unsur-unsur Tindak Pidana Korupsi....................................................................... 5
2.2.3 Pengelompokan TPK (Tindak Pidana Korupsi)...................................................... 5
2.2.4 Pelaku TPK ............................................................................................................. 7
2.2.5 Penjatuhan Pidana ................................................................................................... 8
2.3 PIDANA DALAM PENGADAAN BARANG DAN JASA ....................................... 10
2.3.1 Pasal-pasal Terkait ................................................................................................ 10
2.3.2 Sebab Gagalnya Hak Menuntut ............................................................................ 12
2.3.3 Dasar Hukum ........................................................................................................ 15
2.3.4 Pengaturan ............................................................................................................. 16
2.4 PERAN KEPOLISIAN ................................................................................................ 18
2.4.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 18
2.4.2 Tugas Pokok Kepolisian (Penyelidikan & Penyidikan) ........................................ 20
2.4.3 Tugas Pokok Kepolisian (Sumber Data Penyidikan) ............................................ 21
2.4.4 Indikasi Tindak Pidana Jasa Konstruksi ............................................................... 26

ii
2.4.5 Indikasi Tindak Pidana Jasa Konstruksi (Modus Operasi Tindak Pidana di Bidang
Konstruksi ............................................................................................................. 27
2.4.6 Pencucian Uang..................................................................................................... 29
2.4.7 Proses Penanganan Tindak Pidana Korupsi .......................................................... 31
2.4.8 Keuangan Negara .................................................................................................. 31
2.5 PERAN KEJAKSAAN ................................................................................................ 32
BAB III PENUTUP ................................................................................................................ 41
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 43
DAFTAR INDEKS .................................................................................................................. 44

iii
DAFTAR GAMBAR
Hal.
Gambar 1. 1 Korupsi .................................................................................................................. 1
Gambar 1. 2 Penyuapan (Salah Satu Bentuk Korupsi) .............................................................. 2
Gambar 2. 1 Gerakan Anti Korupsi ........................................................................................... 4
Gambar 2. 2 Hukuman Bagi Para Koruptor............................................................................... 8
Gambar 2. 3 Korupsi Dalam Tender ........................................................................................ 10
Gambar 2. 4 Peran Plisi Dalam Pidana Korupsi ...................................................................... 18

iv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Pengertian Korupsi
Korupsi dalam bahasa Latin disebut corruptio dari kata kerja corrumpere yang
memiliki banyak makna seperti busuk, merusak, menggoyahkan, memutarbalik,
menyuap.

Gambar 1. 1 Korupsi
Sumber : (Kontributor Makassar, 2015)

Seperti Gambar 1.1 korupsi sendiri adalah suatu tindakan pejabat publik, baik
politisi, pegawai negeri, yang menyalahgunakan kekuasaannya mengambil atau
mengakali hak milik orang lain demi kepentingan sepihak sehingga dapat merugikan
banyak kalangan masyarakat.

Dari sudut pandang hukum, tindak pidana korupsi secara garis besar terdiri dari
beberapa unsur berikut :

a. perbuatan melawan hukum,


b. penyalahgunaan kewenangan, kesempatan, atau sarana,
c. memperkaya diri sendiri, orang lain, atau korporasi
d. merugikan keuangan negara atau perekonomian negara.
e. memberi atau menerima hadiah atau janji (penyuapan),
f. penggelapan dalam jabatan,
g. pemerasan dalam jabatan,
h. ikut serta dalam pengadaan
Dalam arti yang luas, korupsi adalah penyalahgunaan jabatan atau kekuasaan resmi
untuk keuntungan pribadinya sendiri.

1.2. Bentuk-bentuk Korupsi


a. Penyuapan (bribery) merupakan sebuah perbuatan kriminal yang melibatkan
sejumlah pemberian kepada seseorang dengan maksud agar penerima pemberian
tersebut mengubah perilaku sedemikian rupa sehingga bertentangan dengan tugas
dan tanggung jawabnya. Ilustrasi penyuapan dapat dilihat pada gambar 1.2
dibawah ini.

1
Gambar 1. 2 Penyuapan (Salah satu bentuk korupsi)
Sumber : (Fawaz, 2012)

b. Penggelapan (embezzlement ) merupakan suatu bentuk korupsi yang melibatkan


pencurian uang, properti, atau barang berharga oleh seseorang yang diberi amanat
untuk menjaga dan mengurus uang, properti atau barang berharga tersebut.

c. Pemerasan (extortion) Bentuk korupsi ini mengandung arti penggunaan ancaman


kekerasan atau penampilan informasi yang menghancurkan guna membujuk
seseorang agar mau bekerjasama. Dalam hal ini, pemangku jabatan dapat menjadi
pemeras atau korban pemerasan.

d. Nepotisme berasal dari kata Latin nepos, yang memiliki arti “keponakan” atau
“cucu”. Jadi, jika disimpulkan Nepotisme adalah sikap pilih kasih dengan
mementingkan anak, kerabat, atau orang terdekat dalam segala urusan sehingga
tidak memandang nilai atau kemampuan seseorang yang tidak dekat dengannya.
Biasanya nepotisme identik dengan orang-orang besar seperti pejabat, direktur,
dan sebagainya.

1.3. Faktor Penyebab Korupsi


Korupsi bisa disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain :
1. Langkanya lingkungan anti korup ini bisa disebabkan oleh kurangnya perhatian
terhadap pendidikan antikorupsi sejak dini di lembaga pendidikan.
2. Keserakahan merupakan sikap anti sosial yang dapat merugikan orang lain,
contohnya tidak adanya rasa toleransi.
3. Penegak hukum tidak konsisten
4. Penyalahgunaan kekuasaan/ wewenang.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 UU NOMOR 31 TAHUN 1999


2.1.1 Ketentuan Umum
Ketentuan umum yang terdapat pada undang-undang nomor 31 tahun 1999 ada
tiga :
1. Korporasi adalah kumpulan orang atau kekayaan terorganisasi baik yang
merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum.

2. Pegawai Negeri adalah meliputu :


a. Pegawai negeri sebagaimana dimaksudkan dalam Undang-undang tentang
kepegawaian;
b. Pegawai negeri sebagaimana dimaksudkan dalam kitab Undang-undang
Hukum Pidana;
c. Orang yang menerima gaji atau upah dari keuangan negara atau daerah
d. Orang yang menerima gaji atau upah dari suatu korporasi yang menerima
bantuan dari keuangan negara atau daerah;
e. Orang yang menerima gaji atau upah dari suatu korporasi lain yang
mempergunakan modal atau fasilitas dari negara atau masyarakat.

3. Setiap Orang adalah orang perseorangan atau termasuk korporasi.

2.1.2 Tindak Pidana Korupsi


Pengertian dari tindak pidana korupsi :
a. Setiap orang yang secara sengaja melawan hukum melakukan perbuatan
memperkaya diri sendiri atau orang lain yang dapat merugikan keuangan
negara atau perekonomian negara.
b. Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain
atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan, atau sarana
yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan
negara atau perekonomian negara.

2.1.3 Tindak Pidana Lain


Pengertian dari tindak pidana lain berupa :
a. Setiap orang yang dengan sengaja mencegah, merintangi, atau menggagalkan
secara langsung atau tidak langsung penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan
di sidang pengadilan terhadap tersangka dan terdakwa ataupun para saksi dalam
perkara korupsi.
b. Orang yang sengaja tidak memberi keterangan dengan benar.
c. Saksi yang tidak memenuhi ketentuan.
maksudnya sesuai pasal 31 adalah :

3
1. Dalam penyidikan dan pemeriksaan di sidang pengadilan, saksi dan orang
lain yang bersangkutan dengan tindak pidana korupsi dilarang menyebut
nama atau alamat pelapor, atau hal-hal lain yang memberikan kemungkinan
dapat diketahuinya identitas pelapor.
2. Sebelum pemeriksaan dilakukan, larangan sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1) diberitahukan kepada saksi dan orang lain tersebut.

2.1.4 Penyelidikan, Penuntutan, Pemeriksaan


Prosedur penuntutan terhadap tindak pidana korupsi.
a. Tersangka wajib memberikan keterangan tentang seluruh harta bendanya
b. Hakim berwenang meminta keterangan kepada bank tentang keadaan
keuangan tersangka atau terdakwa.
c. Penyidik berhak membuka, memeriksa, dan menyita semua yang dicurigai
d. Setiap orang wajib memberi keterangan sebagai saksi atau ahli

2.1.5 Peran Serta Masyarakat

Gambar 2. 1 Gerakan Anti Korupsi


Sumber : (KPK, 2016)

Gambar 2.1 melihatkan bahwa peran masyarakat Indonesia dalam memberantas


korupsi. Diantaranya masyarakat dapat melakukan hal-hal berikut :
a. Memberikan informasi adanya dugaan telah terjadi tindak pidana korupsi.
b. Memperoleh pelayanan dalam mencari, memberikan informasi.
c. Untuk memperoleh perlindungan hukum.
d. Menyampaikan saran dan pendapat.

2.1.6 Ketentuan Lain


Ketentuan lain dalam undang-undang nomor 30 tahun 1999.
a. Dalam waktu paling lambat 2 (dua) tahun sejak Undang-undang ini mulai
berlaku, dibentuk Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
b. Komisi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) mempunyai tugas dan
wewenang melakukan koordinasi dan supervisi, termasuk melakukan

4
penyelidikan, penyidikan, dan penuntutan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
c. Keanggotaan Komisi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) terdiri atas
unsur Pemerintah dan unsur masyarakat.

2.2 UU NOMOR 20 TAHUN 2001


Penjelasan mengenai undang-undang nomor 20 tahun 2001 yaitu:

2.2.1 Pengertian Korupsi Menurut UU NO. 20 TAHUN 2001


Pasal 2 ayat (1) menyebutkan setiap orang yang secara melawan hukum
melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi
yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara dipidana dengan
pidana penjara minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun dan denda paling sedikit
200 juta rupiah dan paling banyak 1 miliar rupiah.
Pasal 3 menyebutkan setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri
sendiri atau orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan,
kesempatan atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau karena kedudukan
yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara dipidana seumur
hidup, atau pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 20 tahun dan atau
denda paling sedikit 50 juta rupiah dan maksimal 1 miliar.
2.2.2 Unsur-unsur Tindak Pidana Korupsi
Unsur-unsur tindak pidana korupsi sebagaimana dimaksud dalam Undang-
undang nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi adalah :
a. Melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu
korporasi.
b. Perbuatan melawan hukum.
c. Merugikan keuangan Negara atau perekonomian.
d. Menyalahgunakan kekuasaan, kesempatan atas sarana yang ada padanya karena
jabatan dan kedudukannya dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang
lain.

2.2.3 Pengelompokan TPK (Tindak Pidana Korupsi)


Menurut perspektif hukum, defenisi korupsi secara gamblang telah dijelaskan
dalam 13 buah pasal dalam UU No. 31 Tahun 1999 jo UU No. 20 Tahun 2001.
Berdasarkan pasal-pasal tersebut, korupsi dirumuskan ke dalam tiga puluh bentuk
atau jenis tindak pidana korupsi. Pasal-pasal tersebut menerangkan secara terperinci
mengenai perbuatan yang bisa dikenakan pidana penjara karena korupsi.
Ketiga puluh bentuk atau jenis tindak pidana korupsi tersebut pada dasarnya
dapat dikelompokkan sebagai berikut :

5
1. Kerugian Keuangan Negara
a. Melawan hukum untuk memperkaya diri sendiri dan dapat merugikan
keuangan negara (pasal 2).
b. Menyalahgunakan kewenangan untuk menguntungkan diri sendiri dan
dapat merugikan keuangan negara (pasal 3).
2. Suap-menyuap
a. Menyuap pegawai negeri (pasal 5 ayat 1 huruf a dan b).
b. Memberi hadiah kepada pegawai karena jabatannya (pasal 13).
c. Pegawai negeri menerima suap (pasal 5 ayat 2, pasal 12 huruf a dan b).
d. Pegawai negeri menerima hadiah yang berhubungan dengan jabatannya
(pasal 11).
e. Menyuap hakim (pasal 6 ayat 1 huruf a).
f. Menyuap advokat (pasal 6 ayat 1 huruf b).
g. Hakim dan advokat menerima suap (pasal 6 ayat 2).
h. Hakim menerima suap (pasal 12 huruf c).
i. Advokat menerima suap (pasal 12 huruf d).
3. Penggelapan Dalam Jabatan
a. Pegawai negeri menggelapkan uang atau membiarkan penggelapan (pasal
8).
b. Pegawai negeri memalsukan buku untuk pemeriksaan administrasi (pasal
9).
c. Pegawai negeri merusak bukti (pasal 10 huruf a).
d. Pegawai negeri membiarkan orang lain merusak bukti (pasal 10 huruf b).
e. Pegawai negeri membantu orang lain merusak bukti (pasal 10 huruf c).
4. Pemerasan
a. Pegawai negeri memeras (pasal 12 huruf e dan g).
b. Pegawai negeri memeras pegawai negeri yang lain (pasal 12 huruf f).
5. Perbuatan Curang
a. Pemborong berbuat curang (pasal 7 ayat 1 huruf a).
b. b. Pengawas proyek membiarkan perbuatan curang (pasal 7 ayat 1
huruf b).
c. Rekanan TNI atau Polri berbuat curang (pasal 7 ayat 1 huruf c).
d. Pengawas rekanan TNI atau Polri membiarkan perbuatan curang (pasal 7
ayat 1 huruf d).

6
e. Penerima barang TNI atau Polri membiarkan perbuatan curang (pasal 7
ayat 2).
f. Pegawai negeri menyerobot tanah negara sehingga merugikan orang lain
(pasal 12 huruf h).
6. Benturan Kepentingan dalam Pengadaan
a. Pegawai negeri turut serta dalam pengadaan yang diurusnya (pasal 12
huruf i).
7. Gratifikasi
a. Pegawai negeri menerima gratifikasi dan tidak lapor KPK (pasal 12 B jo
pasal 12 C).

2.2.4 Pelaku TPK


Korporasi adalah kumpulan orang dan atau kekayaan yang terorganisasi baik
merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum.

Pegawai negeri adalah meliputi:


a. pegawai negeri sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang tentang
Kepegawaian;
b. pegawai negeri sebagaimana dimaksud dalam Kitab Undang-undang Hukum
Pidana;
c. orang yang menerima gaji atau upah dari keuangan negara atau daerah;
d. orang yang menerima gaji atau upah dari suatu korporasi yang menerima bantuan
dari keuangan negara atau daerah; atau
e. orang yang menerima gaji atau upah dari korporasi lain yang mempergunakan
modal atau fasilitas dari negara atau masyarakat. Setiap orang adalah orang
perseorangan atau termasuk korporasi

7
2.2.5 Penjatuhan Pidana
Beberapa bentuk penjatuhan pidana terhadap pelaku korupsi, yaitu
a. Pidana Mati

Gambar 2. 2 Hukuman bagi para koruptor


Sumber : (Tipologi Korupsi, 2014)

Seperti pada Gambar 2.2 para pelaku korupsi dapat dipidana mati karena,
kepada setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatan
memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yang dapat
merugikan keuangan Negara atau perekonomian Negara sebagaimana ditentukan
dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-undang nomor 31 tahun 1999 jo Undang-undang
nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi, yang
dilakukan dalam keadaan tertentu.

b. Pidana Penjara
1. Pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 (empat)
tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan denda paling sedikit Rp.
200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp.
1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) bagi setiap orang yang secara
melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang
lain atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan Negara atau
perkonomian Negara. (Pasal 2 ayat 1)
2. Pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu)
tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 50.000.000,00 (lima puluh juta
rupiah) dan paling banyak satu Rp. 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)
bagi setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau
orang lain atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan,

8
kesempatan, atau sarana yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan
yang dapat merugikan keuangan Negara atau perekonomian Negara (Pasal
3)
3. Pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 12 (dua belas)
tahun dan/atau denda paling sedikit Rp.150.000.000,00 (seratus lima puluh
juta rupiah) dan paling banyak Rp. 600.000.000,00 (enam ratus juta) bagi
setiap orang yang dengan sengaja mencegah, merintangi atau
menggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan,
penuntutan, dan pemeriksaan di siding pengadilan terhadap tersangka atau
terdakwa ataupun para saksi dalam perkara korupsi. (Pasal 21)
4. Pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 12 (dua belas)
tahun dan/atau denda paling sedikit Rp. 150.000.000,00 (seratus lima
puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp. 600.000.000,00 (enam ratus juta
rupiah) bagi setiap orang sebagaimana dimaksud dalam pasal 28, pasal 29,
pasal 35, dan pasal 36.

c. Pidana Tambahan
1. Perampasan barang bergerak yang berwujud atau yang tidak berwujud
atau barang tidak bergerak yang digunakan untuk atau yang diperoleh dari
tindak pidana korupsi, termasuk perusahaan milik terpidana dimana tindak
pidana korupsi dilakukan, begitu pula dari barang yang menggantikan
barang-barang tersebut.
2. Pembayaran uang pengganti yang jumlahnya sebanyak-banyaknya sama
dengan harta yang diperoleh dari tindak pidana korupsi.
3. Penutupan seluruh atau sebagian perusahaan untuk waktu paling lama 1
(satu) tahun.
4. Pencabutan seluruh atau sebagian hak-hak tertentu atau penghapusan
seluruh atau sebagian keuntungan tertentu yang telah atau dapat diberikan
oleh pemerintah kepada terpidana.
5. Jika terpidana tidak membayar uang pengganti paling lama dalam waktu 1
(satu) bulan sesudah putusan pengadilan yang telah memperoleh kekuatan
hukum tetap maka harta bendanya dapat disita oleh jaksa dan dilelang
untuk menutupi uang pengganti tersebut.

9
6. Dalam hal terpidana tidak mempunyai harta benda yang mencukupi untuk
membayar uang pengganti maka terpidana dengan pidana penjara yang
lamanya tidak memenuhi ancaman maksimum dari pidana pokoknya
sesuai ketentuan undang-undang nomor 31 tahun 1999 jo undang-undang
nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi dan
lamanya pidana tersebut sudah ditentukan dalam putusan pengadilan.

2.3 PIDANA DALAM PENGADAAN BARANG DAN JASA


Terdapat beberapa pidana dalam pengadaan barang dan jasa berupa:
2.3.1 Pasal-pasal Terkait
Pasal 2 ayat (1) UU Tipikor menyebutkan setiap orang yang secara melawan
hukum melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu
korporasi yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara
dipidana dengan pidana penjara minimal 4 tahun dan maksimal 20 tahun dan denda
paling sedikit 200 juta rupiah dan paling banyak 1 miliar rupiah.

Pasal 3 UU Tipikor mencakup di dalamnya:

1. Penerapan Unsur Memperkaya Diri Sendiri atau Orang Lain atau Badan

Gambar 2. 3 Korupsi dalam tender


Sumber : (Tender Proyek, 2013)

Pada Gambar 2.3 memperlihatkan ilustrasi tindak korupsi dalam suatu


tender, yang merupakan penerapan unsur memperkaya diri sendiri ataupun orang
lain atau suatu badan korporasi.

10
Akibat dari perumusan pasal yang luas tersebut perbuatan memperkaya diri
sendiri atau orang lain dengan menggunakan sarana melawan hukum
mengakibatkan banyak perbuatan yang sesungguhnya tidak masuk dalam
kualifikasi tindak pidana korupsi dapat dimasukan dalam rumusan Pasal 2 ayat
(1) UU No. 31 Tahun 1999. Salah satunya dalam Putusan MANo.
787K/PID.Sus/2014.

Selain itu, dalam unsur memperkaya diri sendiri, orang lain atau korporasi
secara tersirat terdapat unsur kesalahan. Akibatnya, ketika penuntut umum atau
hakim membuktikan unsur ini harus dapat dibuktikan bahwa adanya niat jahat
dari dari seorang pegawai negeri atau pejabat umum yang memperkaya diri
sendiri atau orang lain atau korporasi tersebut. Akan tetapi hal tersebut tidak
dibuktikan sebagaimana dalam Putusan Mahkamah Agung No. 417
K/Pid.Sus/2014, Majelis Hakim Kasasi tidak membuktikan apakah perbuatan
terdakwa Hotasi D.P Nababan yang memperkaya orang lain atau korporasi yang
dilakukan secara melawan hukum tersebut dilakukan dengan keinsyafan untuk
memperkaya orang lain atau badan.

Penerapan Unsur dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara

Dalam praktik terdapat, ada dua permasalahan yang timbul dari penerapan
unsur ini. Pertama, mengenai definisi dari keuangan negara atau perekonomian
negara yang tidak jelas. Kedua,mengenai perhitungan dan pembuktian dari
kerugian keuangan negara atau perekonomian negara yang tidak ada standartnya.

Penjelasan umum UU No. 31 Tahun 1999 telah memberikan definisi yang


panjang mengenai keuangan negara dan perekonomian negara. Terkait dengan
pengertian keuangan negara yang berada dalam Penguasaan BUMN, masih
terdapat silang pendapat apakah termasuk dalam cakupan keuangan negara dalam
kaitannya dengan aspek hukum keuangan negara.

Pasal 2 ayat (1) dan Pasal 3 UU Tipikor cukup dipahami bahwa inti delik
(Bestanddelen Van Het Delict), yakni “memperkaya diri sendiri, orang lain atau
korporasi” dan “menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi”.
Sehingga, tak perlu membutuhkan bukti seperti audit BPK atau BPKP untuk
mengetahui kerugian keuangan negara karena hal itu bukanlan inti dari delik.

11
2. Pidana berdasarkan ketentuan dalam pasal 3 UU Tipikor

Adapun jika unsur melawan hukum tidak dicantumkan dalam pasal yang
bersangkutan pada tindak pidana korupsi, dapat dijelaskan melalui contoh
ketentuan Pasal 3 Jo Pasal 18 UU Nomor 31 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan
Tindak Pidana Korupsi Jo Undang-undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang
Perubahan Atas Undang-undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan
Tindak Pidana Korupsi yang merumuskan bahwa: “Setiap orang yang dengan
tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi,
menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau saran yang ada padanya karena
jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara, dipidana dengan
pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun
dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan atau denda paling sedikit Rp.
50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp. 1.000.000.000,00
(satu milyar rupiah)
Sehingga dengan demikian unsur-unsurnya adalah sebagai berikut :

a. Dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau


korporasi.
b. Menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada
padanya karena jabatan atau kedudukan.
c. Dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara.

2.3.2 Sebab Gagalnya Hak Menuntut

Sebab gagalnya hak menuntut berdasarkan dalam KUHP

a. Terdakwa meninggal dunia

Bahwa orang yang telah meninggal dunia tidak dapat dituntut lagi
dan tuntutannya tidak dapat diberikan pada ahli warisnya.

Pengecualian:

Pasal 33

12
Dalam hak tersangka meninggal dunia pada saat dilakukan
penyidikan, sedangkan secara nyata telah ada kerugian keuangan negara,
maka penyidik segera menyerahkan berkas perkara hasil penyidikan
tersebut kepada Jaksa Pengacara Negara atau diserahkan kepada instansi
yang dirugikan untuk dilakukan gugatan perdata terhadap ahli warisnya.

Pasal 34

Dalam hal terdakwa meninggal dunia pada saat dilakukan


pemeriksaan di sidang pengadilan, sedangkan secara nyata telah ada
kerugian keuangan negara, maka penuntut umum segera menyerahkan
salinan berkas berita acara sidang tersebut kepada Jaksa Pengacara Negara
atau diserahkan kepada instansi yang dirugikan untuk dilakukan gugatan
perdata terhadap ahli warisnya.

Pasal 38 (5)

Dalam hal terdakwa meninggal dunia sebelum putusan dijatuhkan


dan terdapat bukti yang cukup kuat bahwa yang bersangkutan telah
melakukan tindak pidana korupsi, maka hakim atas tuntutan penuntut umum
menetapkan perampasan barang-barang yang telah disita.

b. Lewat waktu / Daluwarsa (pasal 78-81 KUHP)

Mengapa (lewat waktu) harus diatur :

1. Memberikan kepastian hukum.


2. Karena daya ingat masyarakat semakin lenyap sehingga menjadi malas
melakukan penuntutan.
3. Barang buktinya semakin hilang dan semakin rusak, maka lewat waktu
pemeriksaannya.
4. Diman terdakwa yang seharusnya dipidana, bersembunyi serta dihantui
rasa bersalah, maka telah dianggap sebagai pidana.

c. Nebis in idem

Hak untuk menuntut itu dipegang oleh jaksa penuntut, melakukan


penyelidikan dan penyidikan.

13
Rasionya adalah :

1. Agar adanya kepastian hukum.


2. Menjaga kewibawaan penegak hukum dimana masyarakat menjadi
percaya terhadap penegak hukum.

Unsur unsurnya adalah :

1. Orang yang sama.


2. Perkara yang sama.
3. Inkracht.
4. Para penggugat dan tergugat yang sama.
5. Prosedur acara ini tidak berlaku asas nebis in idem.
6. Dakwaan tidak dapat diterima.

Pasal 76 ayat 2

Pembatasan pidana yang sudah dihakimi asing misalnya Malaysia,


kemudian pulang ke Indonesia maka tidak berlaku lagi nebis in idem.

Sebab gagalnya hak menuntut berdasarkan luar KUHP

1. Amnesti

Pengampunan yang diberikan oleh Presiden kepada pelaku


pelanggaran hak asasi manusia yang berat dengan memperhatikan
pertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat.

2. Abolisi

Penghentian penyidikan yang dilakukan oleh pemerintah atas


persetujuan DPR mengenai orang yang bersangkutan karena dinilai tidak
memiliki kapasitas untuk memberikan penjelasan secara hukum.

Perbedaan antara abolisi dengan amnesti, yaitu :

a. Abolisi lebih sempit pemberianya daripada amnesty, karena


abolisi hanya menggugurkan tuntutan kepada mereka yang belum
dijatuhi tuntutan/putusan, sedangkan amnesti diberikan kepada mereka
yang telah dijatuhi hukuman ataupun belum dijatuhi hukuman.
14
b. Abolisi diberikan kepada pribadi pribadi tertentu yang jelas
orangnya, sedangkan amnesti diberikan kepada orang orang yang terlibat
dalam suatu tindak pidana tertentu atau peristiwa pidana tertentu.
c. Abolisi diberikan setelah ada putusan hakim, sedangkan
amnesti dapat diberikan kapan saja.

2.3.3 Dasar Hukum


Dasar hukum pidana dalam pengadaan barang dan jasa

Pasal 76 memiliki prinsip penting yaitu bahwa seseorang tidak dapat


dituntut sekali lagi karena perbuatan yang baginya telah diputuskan oleh
hakim dengan keputusan yang telah berkekuatan tetap (Gewisjde/ res
judicata). Dalam pasal ini ditetapkan prinsip nebis in idem. Prinsip ini orang
tidak dapat dituntut untuk kali kedua karena satu perbuatan yang telah
dilakukannya dan terhadap perbuatan tersebut telah dijatuhkan keputusan
hakim yang telah berkekuatan hukum tetap.
Tujuan dari dasar ini adalah:
a. Jangan sampai pemerintah mengatakan hal berulang-ulang tentang
peristiwa yang sama itu juga. Sehingga dalam suatu peristiwa ada
beberapa putusan yang rupa-rupa akan mengurangi kepercayaan
masyarakat atas pemerintahannya.
b. Sekali orang yang menjadi terdakwa harus diberi ketenangan hati.
Janganlah dibiarkan dengan perasaan terancam oleh bahaya penuntutan
kembali dalam peristiwa yang sekali telah diputus.
c. Apabila putusan pembelaan terdakwa disebabkan karena sesuatu
kekeliruan belaka dalam penuntutannya, maka kini pun penuntutan tidak
boleh diulangi dalam maksud untuk memperbaiki kekeliruan itu.

Apabila terdakwa meninggal dunia dalam pasal 77 KUHP hak


menuntut itu gugur(vervallen). Bila tersangka meninggal sebelum dalam
perkaranya, dijatuhkan putusan akhir yang tehadapnya tidak dapat dipakai
alat-alat hukum biasa maka hapuslah untuk menuntut pidana. Jika dalam tahap
pengusutan (voor-onderzoek) maka pengusutan ini dihentikan. Jika penuntutan
telah dimajukan maka penuntut umum harus oleh pengadilan dinyatakan tidak

15
dapat diterima dengan tuntutannya (nietotvankelijk verklaard). Begitupun jika
pengadilan banding atau pengadilan kasasi masih harus mengurus perkaranya.
Dalam pasal ini terletak satu prinsip bahwa hukuman tersebut harus
ditujukan kepada diri pribadi orang. Jadi tuntutan tersebut akan habis dan tidak
dialihkan ke ahli waris. Pengecualiannya diatur dalam pasal 361 dan 363 H.I.
R yang menerangkan bahwa dalam hal menuntut denda, ongkos perkara atau
merampas barang-barang yang tertentu mengenai pelanggaran tentang
penghasilan negara dan cukai, tuntutan itu dapat dilakukan kepada ahli waris
orang yang bersalah. Oleh karena sifat individual hukum acara pidana, maka
baik wewenang penuntut umum untuk menuntut pidana seseorang yang
disangka melakukan delik, maupun wewenang untuk mengeksekusi pidana
hapus karena kematian terdakwa atau terpidana.
Apabila terdakwa meninggal dunia setelah kepadanya dijatuhi
hukuman dengan putusan hakim yang memiliki kekuatan yang tetap. Maka
menurut 83 KUHP gugurlah hak untuk menjalani hukumannya termasuk
hukuman tambahan seperti perampasan barang-barang. Tetapi tidak termasuk
dalam perintah yang merusakkan (vernietigen) barang atau menjanjikan
barang itu tidak dapat dipakai kembali. Karena tindakan-tindakan ini bukanlah
hukuman melainkan tindakan kepolisian untuk kepentingan keamanan.

2.3.4 Pengaturan

a. Pasal 44 KUHP
Pasal 44 ayat (1) KUHP Pidana memberikan ketentuan bahwa,
“Barang siapa melakukan perbuatan yang tidak dapat dipertanggungkan
kepadanya karena jiwanya cacat dalam pertumbuhan atau terganggu
karena penyakit, tidak dipidana”.
Walaupun demikian, kedua istilah tersebut, yaitu “kemampuan
bertanggung jawab” dan “tidak dapat dipertanggungkan” mempunyai
kaitan yang erat. Kaitan erat ini sebab jika dikatakan bahwa seseorang
yang tidak dapat dipertanggungjawabkan tersebut tidak dapat dipidana
berarti berarti yang dapat dipidana hanyalah orang yang mampu
bertanggung jawab. Dengan demikian hal “kemampuan bertanggung
jawab” merupakan hal yang mendapatkan dalam hukum pidana.

16
Dalam pasal tersebut disebutkan tentang adanya dua kemungkinan
yang menyebabkan seorang tidak dapat dipertanggungkan, yaitu: (1)
jiwanya cacat dalam pertumbuhan; dan (2) jiwanya terganggu karena
penyakit. Kedua hal tersebut akan dibahas satu persatu berikut ini.
1. Tidak dapat dipertanggungkan karena jiwanya cacat dalam
pertumbuhan.
Mengenai tidak dapat dipertanggungkan karena jiwanya cacat
dalam pertumbuhan, dikatakan oleh Kanter dan Sianturi bahwa,
“yang dimaksud dengan keadaan jiwa yang cacat karena
pertumbuhannya ialah seseorang yang sudah dewasa, tetapi
perangainya seperti anak-anak. Keadaan seperti ini disebut sebagai
“dungu”, setengah mateng atau idiootisme, imbeciliteit, yang
diakibatkan oleh keterlambatan pertumbuhan jiwa seseorang”.
2. Tidak Dapat Dipertanggungkan Karena Jiwanya Terganggu Karena
Penyakit.
Oleh Kanter dan Sianturi diberikan penjelasan mengenai
“jiwanya terganggu karena penyakit” bahwa, yang dimaksudkan
dengan jiwa yang terganggu karena penyakit, ialah yang jiwanya
semula adalah sehat, tetapi kemudian dihinggapi penyakit jiwa yang
sering disebut sebagai “gila” atau “pathologische ziektetoestand”.
Seseorang mungkin dihinggapi oleh penyakit jiwa secara terus
menerus tetapi mungkin juga secara sementara (temporair) atau
kumat-kumatan. Dalam hal ini gila kumat-kumatan yang termasuk
cakupan Pasal 44 adalah jika gilanya sedang kumat.

b. Pasal 45 KUHP
Pasal 45 : dalam penuntutan di muka hakim pidana dari seorang
yang belum dewasa, tentang suatu perbuatan yang dilakukan sebelum
orang itu mencapai usia 16 tahun, maka pengadilan dapat :
1. Memerintahkan, bahwa si bersalah akan dikembalikan kepada orang
tua, wali, atau pemelihara, tanpa menjatuhkan hukuman pidana.
2. Apabila perbuatannya masuk golongan “kejahatan” atau salah satu
dari “pelanggaran-pelanggaran” yang termuat dalam pasal 489, 490,
492, 496, 497, 503-505, 517-519, 526, 531, 532, 536 dan 540. dan lagi

17
dilakukan sebelum 2 tahun setelah penghukuman orang itu karena
salah satu dari pelanggaran-pelanggaran tersebut atau karena suatu
kejahatan, memerintahkan, bahwa si terdakwa diserahkan di bawah
kekuasaan pemerintah, tanpa menjatuhkan suatu hukuman pidana.
3. Menjatuhkan suatu hukum pidana.

2.4 PERAN KEPOLISIAN


Kepolisian merupakan lembaga yang dapat menindak para pelaku tindak
pidana korupsi.

2.4.1 Latar Belakang


Di Indonesia, insitusi yang diberi wewenang oleh undang-undang untuk
melakukan penyelidikan dan penyidikan kasus korupsi adalah Kejaksaan,
Kepolisian, dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dilibatkannya beberapa
institusi dalam penanggulangan tindak pidana korupsi disebabkan korupsi sudah
masuk dalam kategori extra ordinary crime, sehingga penanggulangannya pun
tentunya harus extra ordinary (luar biasa).

Gambar 2. 4 Peran Polisi dalam pidana korupsi


Sumber : (Masriadi, 2015)

Pada Gambar 2.4 menjelaskan bahwa peran aparatur polisi sebagai penegak
hukum haruslah memerangi suatu tindak pidana korupsi. Bukan membantu atau
bahkan menjadi pelaku tindak pidana korupsi.
Terkait institusi Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri), landasan
hukum yang menjadi dasar bagi institusi Polri untuk melakukan penyelidikan dan
penyidikan tindak pidana korupsi adalah :

18
1. Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana (KUHAP)
Sejatinya, KUHAP tidak mengatur secara khusus kewenangan Polri untuk
melakukan penyelidikan dan penyidikan tindak pidana korupsi, mengingat KUHAP
hanya mengatur kewenangan penyelidikan dan penyidikan Polri secara umum
terhadap semua tindak pidana yang terjadi di wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia, kecuali undang-undang menentukan sebaliknya. Namun demikian,
ketentuan tersebut kiranya dapat menjadi dasar bagi Polri untuk melakukan
penyelidikan dan penyidikan tindak pidana korupsi. Adapun ketentuan yang
dimaksud adalah:
Dalam Pasal 1 angka 4 jo. angka 5, disebutkan penyelidik adalah pejabat
polisi Negara Republik Indonesia yang diberi wewenang oleh undang-undang ini
untuk melakukan penyelidikan, sedangkan penyelidikan berdasarkan Pasal 1 angka 5
yaitu serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan suatu
peristiwa yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya
dilakukan penyidikan menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini.
Dalam Pasal 1 angka 1 jo. angka 2, disebutkan bahwa penyidik adalah pejabat
polisi Negara Republik Indonesia atau pejabat pegawai negeri sipil tertentu yang
diberi wewenang khusus oleh undang-undang untuk melakukan penyidikan.
Selanjutnya, Pasal 1 angka 2 menyatakan penyidikan adalah serangkaian tindakan
penyidik dalam hal dan menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini untuk
mencari serta mengumpulkan bukti yang terjadi dan guna menemukan tersangkanya.
Sekalipun dalam ketentuan di atas tidak secara eksplisit disebutkan pejabat
Polri berwenang melakukan penyelidikan dan penyidikan kasus korupsi namun
secara implisit terkandung makna bahwa polisi berwenang melakukan penyelidikan
dan penyidikan terhadap semua tindak pidana, termasuk tindak pidana korupsi.
2. Undang-undang No. 2 Tahun 2002 tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia
Sama halnya dengan ketentuan dalam KUHAP, dalam Undang-undang No. 2
Tahun 2002, tentang Kepolisian Negara Republik Indonesia, tidak ada satu pasal
pun yang secara tegas menyebutkan wewenang polisi untuk melakukan penyelidikan
dan penyidikan kasus korupsi. Ketentuan yang ada hanya menyatakan secara umum
kewenangan polisi untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan semua tindak
pidana. Hal ini dapat dilihat pada Pasal 14 ayat (1) huruf f yang menyebutkan:
“Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13,
Kepolisian Negara Republik Indonesia bertugas: melakukan penyelidikan dan

19
penyidikan terhadap semua tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana dan
peraturan perundang-undangan lainnya.
Penjelasan Pasal 14 ayat (1) huruf g menyatakan: Ketentuan undang-undang
Hukum Acara Pidana memberikan peranan utama kepada Kepolisian Negara
Republik Indonesia dalam penyelidikan dan penyidikan sehingga secara umum
diberi kewenangan untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan terhadap semua
tindak pidana. Namun demikian, hal tersebut tetap memperhatikan dan tidak
mengurangi kewenangan yang dimiliki oleh penyidik lainnya sesuai dengan
peraturan perundang-undangan yang menjadi dasar hukumnya masing-masing.
Dengan mengacu pada kedua undang-undang di atas, nampak jelas bahwa
dalam kasus korupsi, kedudukan aparat Polri adalah sebagai aparat penyelidik dan
penyidik, untuk selanjutnya dari tindakan tersebut diserahkan kepada aparat
kejaksaaan sebagai institusi Penuntut, yang mana dalam kasus korupsi pun
kejaksaan dapat memainkan perananan sebagai penyelidik dan penyidik.

2.4.2 Tugas Pokok Kepolisian (Penyelidikan & Penyidikan)


Penyelidik adalah pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia yang diberi
wewenang oleh undang-undang untuk melakukan penyelidikan. Penyelidikan adalah
serangkaian tindakan penyelidik untuk mencari dan menemukan suatu peristiwa
yang diduga sebagai tindak pidana guna menentukan dapat atau tidaknya dilakukan
penyidikan menurut cara yang diatur dalam undang-undang. Penyidik adalah pejabat
Kepolisian Negara Republik Indonesia yang diberi wewenang oleh undang-undang
untuk melakukan penyidikan. Penyidik Pembantu adalah pejabat Kepolisian Negara
Republik Indonesia yang diangkat oleh Kepala Kepolisian Negara Republik
Indonesia berdasarkan syarat kepangkatan dan diberi wewenang tertentu dalam
melakukan tugas penyidikan yang diatur dalam undang-undang.
Penyelidik adalah pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia yang diberi
wewenang oleh undang-undang untuk melakukan penyelidikan. Dalam melakukan
penyelidikan Polisi sebagai penyelidik memiliki wewenang yaitu:
a. Menerima laporan atau pengaduan dari seorang tentang adanya tindak pidana;
b. Mencari keterangan dan barang bukti;
c. Menyuruh berhenti seorang yang dicurigai dan menanyakan serta memeriksa
tanda pengenal diri;
d. Mengadakan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung-jawab.

20
Atas perintah penyidik Polisi dapat melakukan tindakan berupa:

a. Penangkapan, larangan meninggalkan tempat, penggeledahan dan penahanan;


b. Pemeriksaan dan penyitaan surat;
c. Mengambil sidik jari dan memotret seorang;
d. Membawa dan menghadapkan seorang pada penyidik.

Sebagai penyidik Polisi dalam menjalankan kewajibannya memiliki wewenang:

a. Menerima-laporan atau pengaduan dari seorang tentang adanya tindak pidana;


b. Melakukan tindakan pertama pada saat di tempat kejadian;
c. Menyuruh berhenti seorang tersangka dan memeriksa tanda pengenal diri
tersangka ;
d. Melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan dan penyitaan;
e. Melakukan pemeriksaan dan penyitaan surat;
f. Mengambil sidik jari dan memotret seorang;
g. Memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi;
h. Mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan
pemeriksaan perkara;
i. Mengadakan penghentian penyidikan;
j. Mengadakan tindakan hlain menurut hukum yang bertanggung jawab.

2.4.3 Tugas Pokok Kepolisian (Sumber Data Penyidikan)


a. Laporan LSM
Lembaga swadaya masyarakat (disingkat LSM) adalah
sebuah organisasi yang didirikan oleh perorangan ataupun sekelompok orang
yang secara sukarela yang memberikan pelayanan kepada masyarakat umum
tanpa bertujuan untuk memperoleh keuntungan dari kegiatannya.
Organisasi ini dalam terjemahan harfiahnya dari Bahasa Inggris
dikenal juga sebagai Organisasi non pemerintan (disingkat ORNOP atau ONP
(Bahasa Inggris : non-govermental organization; NGO).
Organisasi tersebut bukan menjadi bagian dari pemerintah, birokrasi
ataupun negara. Maka secara garis besar organisasi non pemerintah dapat
dilihat dengan ciri sbb :
1. Organisasi ini bukan bagian dari pemerintah, birokrasi ataupun negara

21
2. Dalam melakukan kegiatan tidak bertujuan untuk memperoleh
keuntungan (nirlaba)
3. Kegiatan dilakukan untuk kepentingan masyarakat umum, tidak hanya
untuk kepentingan para anggota seperti yang di
lakukan koperasi ataupun organisasi profesi

Berdasarkan Undang-undang No.16 tahun 2001 tentang Yayasan, maka secara


umum organisasi non pemerintah di indonesia berbentuk yayasan.

b. Media Masa
Dalam pasal 1 Undang – Undang no 40 Tahun 1999 tentang Pers
disebutkan bahwa pers adalah lembaga sosial dan wahana komunikasi massa
yang melaksanakan kegiatan jurnalistik meliputi mencari, memperoleh,
memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi baik dalam
bentuk tulisan, suara, gambar, suara dan gambar, serta data dan grafik maupun
dalam bentuk lainnya dengan menggunakan media cetak, media elektronik,
dan segala jenis saluran yang tersedia. Pers mempunyai fungsi sebagai media
informasi, pendidikan, hiburan dan kontrol sosial. (Pasal 3 UU No. 40 Thn
1999)

c. Laporan dari BPKP


Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan, atau yang
disingkat BPKP, adalah Lembaga pemerintah nonkementerian Indonesia yang
melaksanakan tugas pemerintahan di bidang pengawasan keuangan dan
pembangunan yang berupa Audit, Konsultasi, Asistensi, Evaluasi,
Pemberantasan KKN serta Pendidikan dan Pelatihan Pengawasan sesuai
dengan peraturan yang berlaku.
Hasil pengawasan keuangan dan pembangunan dilaporkan kepada
Presiden selaku kepala pemerintahan sebagai bahan pertimbangan untuk
menetapkan kebijakan-kebijakan dalam menjalankan pemerintahan dan
memenuhi kewajiban akuntabilitasnya. Hasil pengawasan BPKP juga
diperlukan oleh para penyelenggara pemerintahan lainnya termasuk
pemerintah provinsi dan kabupaten/kota dalam pencapaian dan peningkatan
kinerja instansi yang dipimpinnya. Dalam melaksanakan tugas, BPKP
menyelenggarakan fungsi :

22
1. pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang pengawasan
keuangan dan pembangunan;

2. perumusan dan pelaksanaan kebijakan di bidang pengawasan keuangan


dan pembangunan;
3. koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BPKP;
4. pemantauan, pemberian bimbingan dan pembinaan terhadap kegiatan
pengawasan keuangan dan pembangunan;
5. penyelenggaraan pembinaan dan pelayanan administrasi umum di bidang
perencanaan umum, ketatausahaan, organisasi dan tatalaksana,
kepegawaian, keuangan, kearsipan, hukum, persandian, perlengkapan dan
rumah tangga

Dalam menyelenggarakan fungsi tersebut, BPKP mempunyai kewenangan :

1. penyusunan rencana nasional secara makro di bidangnya;


2. perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung pembangunan secara
makro;
3. penetapan sistem informasi di bidangnya;
4. pembinaan dan pengawasan atas penyelenggaraan otonomi daerah yang
meliputi pemberian pedoman, bimbingan, pelatihan, arahan, dan supervisi
di bidangnya;
5. penetapan persyaratan akreditasi lembaga pendidikan dan sertifikasi
tenaga profesional/ahli serta persyaratan jabatan di bidangnya;
6. kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku seperti memasuki semua kantor, bengkel, gudang, bangunan,
tempat-tempat penimbunan, dan sebagainya; meneliti semua catatan, data
elektronik, dokumen, buku perhitungan, surat-surat bukti, notulen rapat
panitia dan sejenisnya, hasil survei laporan-laporan pengelolaan, dan surat-
surat lainnya yang diperlukan dalam pengawasan; pengawasan kas, surat-
surat berharga, gudang persediaan dan lain-lain; meminta keterangan
tentang tindak lanjut hasil pengawasan, baik hasil pengawasan BPKP
sendiri maupun hasil pengawasan Badan Pemeriksa Keuangan, dan
lembaga pengawasan lainnya.

23
d. Laporan dari BAWASDA
Setelah keluarnya Undang-undang Nomor 22 Tabun 1999 tentang
Pemerintahan Daerah, penyelenggaraan pemerintahan di Indonesia diwarnai
dengan desentralisasi dan otonomisasi pemerintahan. Titik berat ini
berimplikasi terhadap struktur dan mekanisme penyelenggaraan pemerintahan
di Indonesia, khususnya dalam konteks pembinaan dan pengawasan.
Eksistensi lembaga pengawasan fungsional memiliki arti penting dan peran
yang signifikan dalam proses pengawasan penyelenggaraan pemerintahan di
daerah. Salah satu lembaga tersebut adalah Badan Pengawas Daerah
(Bawasda) yang dibentuk sebagai perangkat daerah yang ditujukan untuk
menjamin agar Pemerintahan Daerah berjalan sesuai dengan rencana dan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tugas Badan
Pengawas :
1. Mengawasi Kegiatan Direksi
2. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala Daerah terhadap rencana
pengangkatan anggota Direksi
3. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala Daerah terhadap Program
Kerja yang diajukan Direksi
4. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala Daerah terhadap rencana
perubahan status kekayaan PDAM
5. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala Daerah terhadap rencana
pinjaman dan ikatan hukum dengan pihak lain
6. Memberikan pendapat dan saran kepada Kepala Daerah terhadap laporan
neraca dan perhitungan rugi laba/rugi PDAM
7. Memberikan laporan kepada Kepala Daerah secara berkala (triwulan dan
tahunan) serta pada setiap waktu yang diperlukan mengenai perkembangan
PDAM dan hasil pelaksanaan tugas Badan Pengawas
8. Melakukan tugas-tugas pengawasan lain yang ditentukan oleh Kepala
Daerah

e. Dari orang yang Dirugikan


KUHAP menyebutkan bahwa penyidik yang tersebut pada pasal 6 ayat
(1) huruf a (polri) karena kewajibannya mempunyai wewenang “memanggil

24
orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka atau saksi”. (pasal 7
ayat (1) butir g).
Tidak disebut seperti halnya dengan pasal 81 HIR bahwa jika yang
dipanggil tidak dapat menghadap karena alasan yang hanya dapat diterima,
maka pemeriksaan dapat dilakukan di rumahnya. Alasan yang dapat diterima
misalnya sakit berat.
Jika yang pipanggil tidak mau dating tanpa alasan yang dapat diterima,
maka ia dapat dipidana menurut Pasal 216 KUHAP. Kalau pemanggilan itu
untuk menghadap di sidang pengadilan saksi tidak mau datang tanpa alasan
yang dapat dierima, maka ia daoat dipidana menurut Pasal 522 KUHAP.

f. Temuan sendiri
Menggeledah atau memasuki rumah atau tempat kediaman orang
dalam rangka menyidik suatu delik menurut hukum acara pidana, harus
dibatasi dan diatur secara cermat. Menggeledah rumah atau tempat kediaman
merupakan suatu usaha mencari kebenaran, untuk mengetahui baik salah
maupun tidak salahnya seseorang. Penyidik harus betul-betul cermat dan
mengikuti ketentuan-ketentuan tentang cara melakukan penggeledahan itu.
Dalam KUHAP hanya penyidik atau anggota kepolisian yang diperintah
olehnya yang boleh melakukan penggeledahan atau memasuki rumah orang
(pasal 33 ayat 1). Itu pun dibatasi dengan ketentuan bahwa penggeledahan
rumah hanya dapat dilakukan atas izin ketua pengadilan negeri, Izin ini
dimaksudkan untuk menjamin hak asasi manusia.
Di dalam pasal 34 KUHAP diatur bahwa dalam keadaan yang sangat
mendesak bilamana penyidik harus segera bertindak dan tidak mungkin untuk
mendapatkan surat izin terlebih dahulu penyidik dapat melakukan
penggeledahan. Yang dimaksud denga keadaan yang sangat perlu dan
mendesa adalah bilamana di tempat yang akan digeledah diduga kersa terdapat
tesangka atau terdakwa yang patut dikhawatirkan segera melarikan diri atau
mengulangi tindak pidana, atau benda yang dapat disita dikhawatirkan segera
dimusnahkan atau dipindahkan, sedangkan surat izin ketua pengadilan tidak
mungkin diperoleh dengan cara yang layak dan dalam waktu yang singkat.
Atau bias juga hal yang sangat mendesak adalah jika ada bahaya tersangka

25
akan memusnahkan atau menghilangkan surat-surat atau barang-barang bukti
yang lain.

2.4.4 Indikasi Tindak Pidana Jasa Konstruksi


Bidang Jasa Kosntruksi merupakan bidang yang utama dalam melaksanakan
agenda pebangunan nasional. Jasa Konstruksi sebagai salah satu bidang dalam sarana
pembangunan, sudah sepatutnya diatur dan dilindungi secara hukum agar terjadi
situasi yang objektif dan kondusif dalam pelaksanaannya. Hal ini telah sesuai dengan
UU Nomor 18 Tahun 1999 beserta PP Nomor 28, 29, dan 30 Tahun 2000 serta
peraturan perundang-undangan lain yang terkait. Sebagaimana diketahui bahwa UU
Nomor 18 Tahun 1999 ini menganut asas : kejujuran dan keadilan, asas manfaat, asas
keserasian, asas keseimbangan, asas keterbukaan, asas kemitraan, keamanan dan
keselamatan demi kepentingan masyarakat, bangsa dan negara (Pasal 2 UU Nomor 18
Tahun 1999).
Selanjutnya pengaturan jasa konstruksi bertujuan untuk: (1) Memberikan arah
pertumbuhan dan perkembangan jasa konstruksi untuk mewujudkan struktur usaha
yang kokoh, andal, berdaya saing tinggi, dan hasil pekerjaan konstruksi yang
berkualitas. (2) Mewujudkan tertib penyelenggaraan pekerjaan konstruksi yang
menjamin kesetaraan kedudukan antara pengguna jasa dan penyedia jasa dalam hak
dan kewajiban, serta meningkatkan kepatuhan pada ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku. (3) Mewujudkan peningkatan peran masyarakat di bidang
jasa konstruksi.
Sanksi administratif yang dapat dikenakan atas pelanggaran Undang-Undang
Jasa Konstruksi yaitu ;
a. Peringatan tertulis
b. Penghentian sementara pekerjaan konstruksi
c. Pembatasan kegiatan usaha dan/atau profesi
d. Larangan sementara penggunaan hasil pekerjaan konstruksi dikenakan bagi
pengguna jasa.
e. Pembekuan Izin Usaha dan atau Profesi
f. Pencabutan Izin Usaha dan atau Profesi.

26
2.4.5 Indikasi Tindak Pidana Jasa Konstruksi (Modus Operasi Tindak Pidana di
Bidang Konstruksi
Terdapat beberapa jenis penyimpangan yang mengindikasikan tindak
pidana korupsi, seperti:

a. Penyimpangan dalam perencanaan dalam penentuan bestek yang tidak


berdasarkan investigasi dan studi kelayakan yang memadai.
Bestek berasal dari bahasa Belanda yang artinya Peraturan dan
syarat-syarat pelaksanaan suatu pekerjaan bangunan atau proyek. Dalam
arti luas, bestek adalah suatu peraturan yang mengikat, yang diuraikan
sedemikian rupa, terinci, cukup jelas dan mudah dipahami. Bagian-bagian
bestek terdiri dari :
1. Peraturan Umum.
2. Peraturan Administrasi.
3. Peraturan dan Teknis Pelaksanaan
Gambar bestek adalah gambar lanjutan dari uraian gambar pra
rencana, serta gambar detail dasar dengan skala yang lebih besar. Gambar
bestek juga terdiri atas lampiran dari uraian syarat-syarat (bestek)
pekerjaan. Gambar bestek terdiri dari :
1. Gambar Situasi.
2. Gambar Denah.
3. Gambar Potongan.
4. Gambar Perspektif.
5. Gambar Rencana Atap.
6. Gambar Detail Konstruksi.
7. Gambar Pelengkap.

Bestek dan gambar bestek merupakan kunci pokok (tolok ukur)


baik dalam menentukan kualitas dan scope of work maupun dalam
menyusun RAB (Rencana Anggaran Biaya) proyek.

Dengan adanya bestek dan gambar bestek, maka pemborong /


kontraktor dapat membayangkan bentuk dan macam bangunan yang
diingini oleh Pemberi Tugas dan bagaimana untuk melaksanakannya.

27
Demikian sedikit ulasan tentang pengertian bestek dan gambar
bestek dalam sebuah proyek. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

b. Rekayasa pelelangan
Pekerjaan proyek konstruksi dimulai dengan tahap awal proyek
yaitu tahapperencanaan dan perancangan, kemudian dilanjutkan dengan
tahap konstruksiyaitu tahap pelaksanaan pembangunan fisik, berikutnya
adalah tahap operasional atau tahap penggunaan dan pemeliharaan.
Pihak-pihak yang terlibat dalam suatu proyek konstruksi dari tahap
awal proyek (tahap perencanaan dan perancangan) hingga masa konstruksi
(pelaksanaanpembangunan fisik) ada tiga pihak yaitu:
1. Pemilik proyek (owner)
2. Pihak perencana (designer)
3. Pihak kontraktor (aannemer)

c. KKN / Persengkongkolan dalam Tender dan adanya kepentingan


Pengadaan barang atau jasa pada proyek sebuah perusahaan atau
instansi pemerintahan sering melalui proses tender. Hal tersebut
dimaksudkan penyelenggara tender untuk mendapatkan harga barang atau
jasa semurah mungkin, namun dengan kualitas sebaik mungkin. Tujuan
utama dari tender dapat tercapai apabila prosesnya berlangsung dengan
adil dan sehat sehingga pemenang benar-benar ditentukan oleh
penawarannya (harga dan kualitas barang atau jasa yang diajukan).
Konsekuensi sebaliknya bisa saja terjadi apabila dalam proses tender
tersebut terjadi sebuah persekongkolan.
Dalam praktek, persekongkolan demikian ditengarai banyak terjadi
di Indonesia. Tercatat bahwa sejak dibentuknya Komisi Pengawas
Peraingan Usaha (KPPU) sudah menerima 376 laporan mengenai
persekongkolan tender. Dari sekian banyak laporan tersebut baru 54
laporan yang ditangani. Dengan demikian hampir dua per tiga dari kasus
yang masuk ke KPPU adalah kasus persekongkolan tender.
Persekongkolan tender (collosive tendering atau bid rigging)
mengakibatkan persaingan yang tidak sehat. Selain itu, merugikan panitia
pelaksana tender dan pihak peserta tender yang beriktikad baik. Karena itu,

28
tender sering menjadi perbuatan atau kegiatan yang dapat mengakibatkan
adanya persaingan usaha tidak sehat.

d. Pemalsuan Dokumen
Tindak pidana berupa pemalsuan suatu surat dapat kita jumpai
ketentuannya dalam Pasal 263 Kitab Undang Undang Hukum
Pidana (“KUHP”) yang berbunyi:
1) Barang siapa membuat surat palsu atau memalsukan surat yang dapat
menimbulkan sesuatu hak, perikatan atau pembebasan hutang, atau
yang diperuntukkan sebagai bukti daripada sesuatu hal dengan maksud
untuk memakai atau menyuruh orang lain memakai surat tersebut
seolah-olah isinya benar dan tidak dipalsu, diancam jika pemakaian
tersebut dapat menimbulkan kerugian, karena pemalsuan surat, dengan
pidana penjara paling lama enam tahun.
2) Diancam dengan pidana yang sama, barang siapa dengan sengaja
memakai surat palsu atau yang dipalsukan seolah-olah sejati, jika
pemakaian surat itu dapat menimbulkan kerugian.

2.4.6 Pencucian Uang

Pencucian uang (Inggris:Money Laundering) adalah suatu upaya perbuatan


untuk menyembunyikan atau menyamarkan asal usul uang/dana atau harta kekayaan
hasil tindak pidana melalui berbagai transaksi keuangan agar uang atau Harta
Kekayaan tersebut tampak seolah-olah berasal dari kegiatan yang sah/legal.

Pada umumnya pelaku tindak pidana berusaha menyembunyikan atau


menyamarkan asal usul Harta Kekayaan yang merupakan hasil dari tindak pidana
dengan berbagai cara agar Harta Kekayaan hasil kejahatannya sulit ditelusuri oleh
aparat penegak hukum sehingga dengan leluasa memanfaatkan Harta Kekayaan
tersebut baik untuk kegiatan yang sah maupun tidak sah. Oleh karena itu, tindak
pidana pencuri uang tidak hanya mengancam stabilitas dan integritas sistem
perekonomian dan sistem keuangan, melainkan juga dapat membahayakan sendi-
sendi kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara berdasarkan Pancasila
dan Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

29
Pencucian Uang umumnya dilakukan melalui tiga langkah tahapan: langkah
pertama yakni uang/dana yang dihasilkan dari suatu kegiatan tindak
pidana/kejahatan diubah ke dalam bentuk yang kurang atau tidak menimbulkan
kecurigaan melalui penempatan kepada sistem keuangan dengan berbagai cara
(tahap penempatan/placement); langkah kedua adalah melakukan transaksi keuangan
yang kompleks, berlapis dan anonim dengan tujuan memisahkan hasil tindak pidana
dari sumbernya ke berbagai rekening sehingga sulit untuk dilacak asal muasal dana
tersebut yang dengan kata lain menyembunyikan atau menyamarkan asal usul harta
kekayaan hasil tindak pidana tersebut (tahap pelapisan/layering); langkah ketiga
(final) merupakan tahapan di mana pelaku memasukkan kembali dana yang sudah
kabur asal usulnya ke dalam harta kekayaan yang telah tampak sah baik untuk
dinikmati langsung, diinvestasikan ke dalam berbagai bentuk kekayaan material
maupun keuangan, dipergunakan untuk membiayai kegaiatan bisnis yang sah
ataupun untuk membiayai kembali kegiatan tindak pidana (tahap integrasi).

Hasil Tindak Pidana Pencucian Uang (Pasal 2 UU RI No. 8 Tahun 2010)

(1) Hasil tindak pidana adalah Harta Kekayaan yang diperoleh dari tindak pidana:
a. korupsi; b. penyuapan; c. narkotika; d. psikotropika; e. penyelundupan
tenaga kerja; f. penyelundupan migran; g. di bidang perbankan; h. di bidang
pasar modal; i. di bidang perasuransian; j. kepabeanan; k. cukai; l.
perdagangan orang; m. perdagangan senjata gelap; n. terorisme; o. penculikan;
p. pencurian; q. penggelapan; r. penipuan; s. pemalsuan uang; t. perjudian; u.
prostitusi; v. di bidang perpajakan; w. di bidang kehutanan; x. di bidang
lingkungan hidup; y. di bidang kelautan dan perikanan; atau z. tindak pidana
lain yang diancam dengan pidana penjara 4 (empat) tahun atau lebih, yang
dilakukan di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia atau di luar
wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dan tindak pidana tersebut juga
merupakan tindak pidana menurut hukum Indonesia.
(2) Harta Kekayaan yang diketahui atau patut diduga akan digunakan dan/atau
digunakan secara langsung atau tidak langsung untuk kegiatan terorisme,
organisasi terorisme, atau teroris perseorangan disamakan sebagai hasil tindak
pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf n.

30
2.4.7 Proses Penanganan Tindak Pidana Korupsi

Penyidikan tindak pidana korupsi di indonesial dilakukan oleh tiga lembaga


yang berwenang: Kepolisian Republik Indonesia, Kejaksaan, dan Komisi
Pemberantas Korupsi.

POLRI : melakukan penyidikan terhadap tersanga tindak pidana korupsi,


memberikan kuasa kepada jaksa selaku penuntut untuk menindaklanjuti
penyelidikan, jika hasil dari penyelidikan positif maka hasil sidik akan lebih objektif
karena dikontrol oleh penegak hukum lainnya. Jika hasilnya negatif akan timbul
kesan bahwa proses penyelesaian perkara begitu lambat dan bahkan sering terjadi
stagnasi yang dapat memunculkan citra negatif terhadap aparatur penegak hukum.
Setelah semua proses tersebut dilakukan penahanan sesuai Undang-Undang yang
berlaku.

JAKSA JUGA KPK : memiliki proses penanganan yang hampir sama yaitu
melakukan penyidikan terhadap tindak pidana korupsi kemudian secara langsung
sudah terintegrasi dengan fungsi kejaksaan dan KPK yang masing-masing
disamping punya kewenangan untuk menyidik juga mempunyai kewenangan untuk
memberikan penuntutan kepada tersangka korupsi dan dapat menangkap dan
melaukkan penahanan sesuai Undang-Undang yang berlaku.

2.4.8 Keuangan Negara

Keuangan Negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai
dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa barang yang
dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan kewajiban
tersebut.

Menurut Pasal 23 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945, pengelolaan keuangan


negara diwujudkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang
ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan
bertanggungjawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Dalam Pasal 23C
disebutkan bahwa hal-hal lain mengenai keuangan negara diatur dengan undang-
undang.

31
Berdasarkan amanat Undang-Undang Dasar 1945 tersebut, saat ini Indonesia
telah memiliki Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara.

Keuangan negara meliputi:

a. hak negara untuk memungut pajak, mengeluarkan dan mengedarkan uang,


dan melakukan pinjaman;
b. kewajiban negara untuk menyelenggarakan tugas layanan umum
pemerintahan negara dan membayar tagihan pihak ketiga;
c. Penerimaan Negara;
d. Pengeluaran Negara;
e. Penerimaan Daerah;
f. Pengeluaran Daerah;
g. kekayaan negara/kekayaan daerah yang dikelola sendiri atau oleh pihak
lain berupa uang, surat berharga, piutang, barang, serta hak-hak lain yang
dapat dinilai dengan uang, termasuk kekayaan yang dipisahkan pada
perusahaan negara/ perusahaan daerah;
h. kekayaan pihak lain yang dikuasai oleh pemerintah dalam rangka
penyelenggaraan tugas pemerintahan dan/atau kepentingan umum;
i. kekayaan pihak lain yang diperoleh dengan menggunakan fasilitas yang
diberikan pemerintah.

Yang dimaksud dengan “kekayaan pihak lain yang diperoleh dengan


menggunakan fasilitas yang diberikan pemerintah” meliputi kekayaan yang dikelola
oleh orang atau badan lain berdasarkan kebijakan pemerintah, yayasan-yayasan di
lingkungan kementerian negara/lembaga, atau perusahaan negara/daerah.

2.5 PERAN KEJAKSAAN

Kejaksaan merupakan suatu badan yang dapat memberikan tuntutan kepada


parapelaku tindak pidana korupsi, kejaksaan di atur juga di dalam undang-undang.
2.5.1 UU Korupsi

Undang-undang korupsi terdiri dari beberapa pasal:

32
Pasal 2 UU No. 31 tahun 1999
Setiap orang yang secara melawan hukum melakukan perbuatan memperkaya
diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi yang dapat merugikan keuangan
negara atau perekonomian negara.

Pasal 3 UU No. 31 tahun 1999


Setiap orang yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain
atau suatu korporasi, menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang
ada padanya karena jabatan atau kedudukan yang dapat merugikan keuangan negara
atau perekonomian negara.

Pasal 5 UU No. 20 Tahun 2001


Setiap orang atau pegawai negeri sipil/penyelenggara negara yang memberi
atau menjanjikan sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dengan
maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara negara tersebut berbuat atau
tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya, yang bertentangan dengan kewajibannya;
atau memberi sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara karena atau
berhubungan dengan sesuatu yang bertentangan dengan kewajiban, dilakukan atau
tidak dilakukan dalam jabatannya.
(1) Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 5
(lima) tahun dan atau pidana denda paling sedikit Rp 50.000.000,00 (lima puluh
juta rupiah) dan paling banyak Rp 250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta
rupiah) setiap orang yang:
a. memberi atau menjanjikan sesuatu kepada pegawai negeri atau
penyelenggara negara dengan maksud supaya pegawai negeri atau
penyelenggara negara tersebut berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam
jabatannya, yang bertentangan dengan kewajibannya; atau
b. memberi sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara karena
atau berhubungan dengan sesuatu yang bertentangan dengan kewajiban,
dilakukan atau tidak dilakukan dalam jabatannya.

(2) Bagi pegawai negeri atau penyelenggara negara yang menerima pemberian
atau janji sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a atau huruf b, pidana dengan
pidana yang sama sebagaimana dimaksud dalam ayat (1).

33
Pasal 8
Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama
15 (lima belas) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 150.000.000,00 (seratus
lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp 750.000.000,00 (tujuh ratus lima
puluh juta rupiah), pegawai negeri atau orang selain pegawai negeri yang ditugaskan
menjalankan suatu jabatan umum secara terus menerus atau untuk sementara waktu,
dengan sengaja menggelapkan uang atau surat berharga yang disimpan karena
jabatannya, atau membiarkan uang atau surat berharga tersebut diambil atau
digelapkan oleh orang lain, atau membantu dalam melakukan perbuatan tersebut.

Pasal 12
Dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling
singkat 4 (empat) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda
paling sedikit Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp
1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah):
Pegawai negeri atau penyelenggara negara yang dengan maksud menguntungkan
diri sendiri atau orang lain secara melawan hukum, atau dengan menyalahgunakan
kekuasaannya memaksa seseorang memberikan sesuatu, membayar, atau menerima
pembayaran dengan potongan, atau untuk mengerjakan sesuatu bagi dirinya sendiri;

Pasal 9
Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama
5 (lima) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 50.000.000,00 (lima puluh juta
rupiah) dan paling banyak Rp 250.000.000,00 (dua ratus lima puluh juta rupiah)
pegawai negeri atau orang selain pegawai negeri yang diberi tugas menjalankan
suatu jabatan umum secara terus menerus atau untuk sementara waktu, dengan
sengaja memalsu buku-buku atau daftardaftar yang khusus untuk pemeriksaan
administrasi.

34
2.5.2 Peraturan Pemerintah
Peraturan pemerintah yang mengatur tentang tindak pidana korupsi dan
pengadaan barang dan jasa.
PP No. 70 tahun 2012 tentang Pengadaan Barang dan Jasa
Percepatan pelaksanaan pembangunan yang menjadi tanggung jawab
Pemerintah perlu didukung oleh percepatan pelaksanaan belanja Negara, yang
dilaksanakan melalui Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Namun, evaluasi yang
dilaksanakan terhadap Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Presiden
Nomor 35 Tahun 2011 menunjukkan bahwa implementasi Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah masih menemui kendala yang disebabkan oleh keterlambatan dan
rendahnya penyerapan belanja modal.
Berdasarkan hal tersebut, perlu dilakukan penyempurnaan kembali terhadap
Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2010 dimaksud, yang ditekankan kepada upaya
untuk memperlancar pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (de-
bottleceking), dan menghilangkan multitafsir yang menimbulkan ketidakjelasan bagi
para pelaku dalam proses Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah.
Dengan demikian, pengaturan mengenai tata cara Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah dapat dilaksanakan secara lebih lebih efisien, dengan didukung oleh
percepatan penyerapan anggaran.

PP No.54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang dan Jasa


Tata pemerintahan yang baik dan bersih (Good Governance and Clean
Government) adalah seluruh aspek yang terkait dengan kontrol dan pengawasan
terhadap kekuasaan yang dimiliki Pemerintah dalam menjalankan fungsinya melalui
institusi formal dan informal. Untuk melaksanakan prinsip Good Governance and
Clean Government, maka Pemerintah harus melaksanakan prinsip-prinsip
akuntabilitas dan pengelolaan sumber daya secara efisien, serta mewujudkannya
dengan tindakan dan peraturan yang baik dan tidak berpihak (independen), serta
menjamin terjadinya interaksi ekonomi dan sosial antara para pihak terkait
(stakeholders) secara adil, transparan, profesional, dan akuntabel.
Peningkatan kualitas pelayanan publik melalui penyelenggaraan
pemerintahan yang baik dan bersih, perlu didukung dengan pengelolaan keuangan

35
yang efektif, efisien, transparan, dan akuntabel. Untuk meningkatkan efisiensi dan
efektifitas penggunaan keuangan negara yang dibelanjakan melalui proses
Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah, diperlukan upaya untuk menciptakan
keterbukaan, transparansi, akuntabilitas serta prinsip persaingan/kompetisi yang
sehat dalam proses Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang dibiayai APBN/APBD,
sehingga diperoleh barang/jasa yang terjangkau dan berkualitas serta dapat
dipertanggung-jawabkan baik dari segi fisik, keuangan, maupun manfaatnya bagi
kelancaran tugas Pemerintah dan pelayanan masyarakat. Sehubungan dengan hal
tersebut, Peraturan Presiden tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah ini
dimaksudkan untuk memberikan pedoman pengaturan mengenai tata cara Pengadaan
Barang/Jasa yang sederhana, jelas dan komprehensif, sesuai dengan tata kelola yang
baik.
Pengaturan mengenai tata cara Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah dalam
Peraturan Presiden ini diharapkan dapat meningkatkan iklim investasi yang
kondusif, efisiensi belanja negara, dan percepatan pelaksanaan APBN/ APBD.
Selain itu, Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang berpedoman pada Peraturan
Presiden ini ditujukan untuk meningkatkan keberpihakan terhadap industri
nasional dan usaha.

2.5.3 Prinsip Pengadaan Barang dan Jasa

Prinsip dari pengadaan barang dan jasa ada lima :


a. Efisien
Berarti pengadaan barang/jasa harus diusahakan dengan menggunakan
dana dan daya yang terbatas untuk mencapai sasaran yang ditetapkan dalam
waktu sesingkat-singkatnya dan dapat dipertanggungjawabkan.
Contoh:
Dinas Pertanian, akan mengadakan komputer dengan spesifikasi yang telah
ditetapkan. Dengan anggaran 1 unit komputer senilai 9 Juta, bagaimana agar
harga komputer tersebut per unitnya bisa lebih rendah dari 9 juta tapi tanpa
mengurangi kualitas spesifikasi yang telah ditetapkan.
Dari sudut pandang yang lain, bagaimana agar dengan anggaran per unit sebesar
9 juta tersebut, bisa mendapatkan komputer dengan kualitas dan/atau kuantitas
yang lebih bagus dan tetap termanfaatkan. Mungkin tidak hanya spesifikasinya

36
saja, tapi dalam bentuk yang lain seperti garansi, servis gratis termasuk antar
jemput, atau bonus yang lain berupa layanan purna jual yang lazim.
b. Efektif
berarti pengadaan barang/jasa harus sesuai dengan kebutuhan yang telah
ditetapkan dan dapat memberikan manfaat yang sebesar-besarnya sesuai dengan
sasaran yang ditetapkan.
Contoh:
Suatu Kementerian membangun asrama atlet. Setelah selesai dibangun, maka
asrama tersebut harusnya benar-benar terpakai dan dimanfaatkan untuk asrama
atlet sebagaimana tujuan awal dibangunnya asrama tersebut. Bukan apa yang
terjadi di negara Antah Berantah, ketika membangun asrama atlet, malah
dijadikan ajang korupsi dan akhirnya gagal total proyek tersebut. Konon kabarnya
bangunan yang belum jadi tersebut malah dimanfaatkan untuk pacaran.
Waduh...bermanfaat juga sih, tapi jelas manfaatnya atau peruntukannya tidak
sesuai dengan yang telah direncanakan.
c. Terbuka dan bersaing
berarti pengadaan barang/jasa harus terbuka bagi penyedia barang/jasa
yang memenuhi persyaratan dan dilakukan melalui persaingan yang sehat di
antara penyedia barang/jasa yang setara dan memenuhi syarat/kriteria tertentu
berdasarkan ketentuan dan prosedur yang jelas dan transparan
d. Transparan
semua ketentuan dan informasi mengenai pengadaan barang/jasa,
termasuk syarat teknis administrasi pengadaan, tata cara evaluasi, hasil evaluasi,
penetapan calon penyedia barang/jasa, sifatnya terbuka bagi peserta penyedia
barang/jasa yang berminat serta bagi masyarakat luas pada umumnya.
Contoh dalam hal ini adalah adanya pelelangan melalui e-procurement, adanya
keharusan untuk mengumumkan Rencana Umum Pengadaan (RUP) melalui
Sistem Informasi RUP (SiRUP), dan lain sebagainya.
e. Adil/tidak diskriminatif
memberikan perlakuan yang sama bagi semua calon penyedia barang/jasa
dan tidak mengarah untuk memberi keuntungan kepada pihak tertentu, dengan
cara dan atau alasan apapun.

37
2.5.4 Faktor- faktor yang menyebabkan kejahatan korupsi
Terdapat faktor yang menyebabkan seseorang ataupun kelompok melakukan
korupsi seperti :
a. Kesempatan
Berkaitan dengan keadaan organisasi atau instasi atau masyarakat yang
sedemikian rupa, sehingga terbuka kesempatann bagi seseorang untuk melakukan
kecurangan.
b. Kebtuhan
Berkaitan dengan faktor – faktor yang dibutuhkan oleh individu – individu
untuk menunjang hidupnya yang wajar.
c. Dipamerkan
Berkaitan dengan pamor dan gengsi, contohnya seseorang yang
memamerkan kendaraan yang dibelinya dengan hasil korupsinya.
d. Keserakahan
Berkaiatan dengan adanya perilaku serakah yang secara potensial ada
didalam diri setiap orang

2.5.5 Aspek Penyebab Perbuatan Koruptif


Aspek sesorang atau kelompok menyebabkan terjadinya korupsi :
a. Aspek perilaku individu
Sifat tamak/rakus manusia Mempunyai hasrat besar untuk
memperkaya diri dan unsur penyebab korupsi para pelaku semacam itu datang
dari dalam diri sendiri.
Moral yang kurang kuat Yaitu orang-orang yang moralnya mudah
lemah sehingga mudah tergoda untuk melakukan korupsi yang biasanya
terpengaruh dari atasan,teman setingkat,bawahannya,atau pihak lain.
b. Gaya hidup yang konsumtif
Kehidupan di kota-kota besar yang menimbulkan gaya hidup seorang
konsumtif sehingga prilaku konsumtif bila tidak diimbangi dengan pendapatan
yang memadai,maka hal seperti itu akan membuka peluang seseorang untuk
melakukan tindakan korupsi.
c. Aspek organisasi

38
Yaitu tidak berjalannya dengan baik suatu organisasi seperti organisasi
masyarakat yang di bentuk,sehingga akan timbul kurang adanya sikap
keteladan pimpinan,tidak adanya kultur organisasi,kurang memadainya sistem
akuntabilitas,kelemahan sistim pengendalian manajemen,dan lemahnya suatu
pengawasan.
Dari kesimpulan diatas, dapat disimpulkan bahwa kita sebagai bangsa
indonesia marilah satukan langkah dan mari perangi korupsi dengan
mengawali dari diri sendiri dan dengan harapan besar pada kejayaan Indonesia
serta kesejahteraan bangsa yang ada didalamnya sehingga akan terbentuk suatu
negara kesatuan yang bebas dari korupsi.
d. Aspek peraturan perundang-undangan
Korupsi mudah timbul karena adanya kelemahan di dalam peraturan
perundang-undangan kualitas peraturan yang kurang memadai, peraturan yang
kurang disosialisasikan, sangsi yang terlalu ringan, penerapan sangsi yang
tidak konsisten dan pandang bulu, serta lemahnya bidang evaluasi dan revisi
peraturan perundang-undangan. Pada intinya peraturan perundang – undangan
yang tidak nyata pada lapangan.
e. Aspek masyarakat
Pada umumnya jajaran manajemen selalu menutupi tindak korupsi
yang dilakukan oleh segelintir oknum dalam organisasi . akibat sikap menutup
ini pelanggaran korupsi justru terus berjalan dengan berbagai bentuk. Oleh
karena itu sikap masyarakat yang berpotensi menyuburkan tindak korupsi
terjadi karena:
1. Nilai-nilai di masyakat kondusif untuk terjadinya korupsi. Korupsi bisa
ditimbulkan oleh budaya masyarakat. Misalnya, masyarakat menghargai
seseorang karena kekayaan yang dimilikinya.
2. Masyarakat kurang menyadari bahwa korban utama korupsi adalah
masyarakat sendiri. Anggapan umum terhadap peristiwa korupsi, sosok
yang paling dirugikan adalah negara. Padahal bila negara merugi,
esensinya yang paling rugi adalah masyarakat juga.
3. Masyarakat kurang menyadari dirinya terlibat korupsi. Setiap perbuatan
korupsi pasti melibatkan anggota masyarakat. Hal ini kuurang disadari
oleh masyarakat.

39
4. Masyarakat kurang menyadari bahwa korupsi akan bisa dicegah dan
diberantas bila masyarakat ikut aktif dalam agenda pencegahan dan
pemberantasan. Pada umumnya masyarakat berpandangan bahwa masalah
korupsi adalah tanggung jawab pemerintah semata

40
BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN

a. Korupsi (bahasa latin : corruptio dari kata kerja corrumpere yang bermakna
busuk, rusak, menggoyahkan, memutarbalik, menyogok)
b. Bentuk-bentuk Korupsi : Penyuapan, Penggelapan, Pemerasan dan Nepotisme
c. UU No.31 tahun 1999 dan UU No.22 Tahun 2001 adalah UU tentang
pemberantasan tindak korupsi
d. Diperlukan kerjasama yang solid dari aparatur Negara dan partisipasi
masyarakat dalam memberantas korupsi

41
MIND MAP

42
DAFTAR PUSTAKA
Anonim. Apa itu KKN. (2015, Agustus 21). Diambil kembali dari
https://Poscampur.org/KKN

Effendi, E. (2015). Pertanggungjawaban Pidana Dalam Pengadaan Barang dan Jasa.

Indonesia, R. (1999). Undang – undang No. 30 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Korupsi. Jakarta: Sekretariat Negara.

Indonesia, R. (2001). Undang - undang No. 21 Tahun 2001 Tentang Perubahan Atas Undang
– undang No. 30 Tahun 1999 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
Jakarta: Sekretariat Negara.

Usman, R. (2011). Bentuk Tindak Pidana Korupsi. Diambil kembali dari http://fayusman-
rifai.blogspot.co.id/2011/02/bentuk-bentuk-tindak-pidana-korupsi.html?m=1

Wikipedia. (2015, Agustus 21). KKN. Diambil kembali dari Wikipedia Indonesia:
https://id.wikipedia.org/wiki/lelang

Zulkifli. (2015). Bagaimana pihak kejaksaan mengungkap peristiwa pidana di bidang Jasa
Konstruksi.

43
DAFTAR INDEKS
advokat ......................................................6 manajemen .............................................. 38
agenda ...............................................25, 38 manusia ....................................... 14, 25, 37
faktor ...................................................2, 37 masyarakat1, 3, 4, 7, 13, 15, 21, 25, 26, 35,
fasilitas ............................................3, 7, 31 36, 37, 38, 40
gaji.........................................................3, 7 melawan ................ 1, 3, 5, 8, 10, 11, 32, 33
harta...........................................4, 9, 28, 29 menguntungkan..... 3, 5, 6, 8, 11, 12, 32, 33
hukum ..1, 2, 3, 4, 5, 7, 8, 9, 10, 11, 13, 14, menyuap ................................................ 1, 6
15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 24, 25, 29, modal ........................................ 3, 7, 29, 34
30, 32, 33 negara ... 1, 3, 5, 6, 7, 10, 11, 12, 13, 16, 21,
identitas .....................................................3 25, 30, 31, 32, 33, 35, 36, 38
Indonesia ..4, 14, 18, 19, 20, 22, 23, 28, 29, Nepotisme ........................................... 2, 40
30, 31, 38, 42 organisasi ........................ 21, 22, 30, 37, 38
jabatan .........1, 2, 3, 5, 8, 12, 23, 32, 33, 34 Pegawai ............................................. 3, 6, 7
kejahatan .....................................17, 29, 37 pegawai negeri .......... 1, 6, 7, 11, 19, 32, 33
kekuasaan ..............................1, 2, 5, 17, 34 pejabat ................................. 1, 2, 11, 19, 20
kepentingan .................1, 16, 21, 25, 27, 31 pelapor ...................................................... 3
keuangan ..1, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 10, 11, 12, 13, pemberian ............................... 1, 22, 23, 33
22, 28, 29, 30, 32, 35 Pemerasan ....................................... 2, 6, 40
kewenangan1, 3, 5, 6, 8, 12, 18, 19, 23, 30, pemeriksaan .......... 3, 4, 6, 9, 12, 21, 24, 34
32 pemerintah ...... 9, 14, 15, 17, 21, 22, 31, 39
Komisi .....................................4, 18, 28, 30 pengadilan ............... 3, 9, 12, 15, 17, 24, 25
kondusif.......................................25, 35, 38 Penggelapan .................................... 2, 6, 40
konsisten .............................................2, 38 penuntutan................. 3, 4, 9, 13, 15, 17, 30
konsumtif ................................................37 Penuntutan ............................................ii, 4
korban .................................................2, 38 penyidikan.... 3, 4, 9, 12, 13, 14, 18, 19, 20,
korporasi ...........1, 3, 5, 7, 8, 10, 11, 12, 32 21, 30
Korporasi...............................................3, 7 Penyuapan ..................................iv, 1, 2, 40
korupsi1, 2, 3, 4, 5, 8, 9, 10, 11, 13, 18, 19, perbuatan 1, 3, 5, 6, 7, 8, 10, 11, 15, 16, 17,
20, 29, 30, 36, 37, 38, 40, 42 28, 32, 33, 38
Korupsi . iv, 1, 2, 3, 4, 5, 10, 11, 18, 30, 32, perekonomian . 1, 3, 5, 8, 10, 11, 12, 29, 32
38, 40, 42 perkara .......................... 3, 9, 12, 15, 21, 30
kriminal .....................................................1 perspektif .................................................. 5

44
pidana .....1, 3, 4, 5, 8, 9, 10, 11, 13, 14, 15, terdakwa .. 3, 4, 9, 11, 12, 13, 15, 16, 17, 25
16, 17, 18, 19, 20, 24, 25, 28, 29, 30, 32, tersangka ....... 3, 4, 9, 12, 15, 21, 24, 25, 30
33, 42 Tersangka .................................................. 4
Pidana.....3, 4, 5, 7, 8, 9, 11, 16, 18, 19, 25, Tipikor .............................................. 10, 11
26, 28, 29, 30, 42 toleransi..................................................... 2
politisi .......................................................1 Umum .......................................ii, 3, 26, 36
saksi.......................................3, 4, 9, 21, 24 wewenang ............... 2, 4, 16, 18, 19, 20, 24
Saksi ..........................................................3

45