Anda di halaman 1dari 3

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan diatas bahan semen yang umum digunakan

antara lain GIC, Semen Resin, Zinc-Polikarbonat, dan Zinc-Fosfat.

 Glass-Ionomer Cement
Merupakan bahan semen yang paling banyak dipakai karena kemampuan biokompatibilitas
ke jaringan dan restorasi yang baik melalui ikatan kimia. Terdiri atas bubuk dan liquid yang
mengandung fluor sebagai proteksi dari karies. Saat pemasangan pastikan gigi tidak
terkontaminasi oleh saliva karena sifat semen yang water-based. Apabila material yang
digunakan adalah logam logam tersebut dilapisi dengan opaquer terlebih dahulu. Sayangnya
karena daya larut yang rendah risiko kebocoran tepi servikal tinggi.
 Resin Cement (Zinc Siloco Phosphate Cement)
Semen ini sudah tidak banyak dipakai karena sifatnya yang asam sehingga restorasi tidak
tahan lama dan mengiritasi jaringan. Namun semen ini karena memiliki komposisi resin
maka sifat translusensinya sangat baik. Biasanya semen ini digunakan pada retainer yang
menggunakan material akrilik atau porselen serta gigi penyangga yang non-vital (dowell
crown).
 Zinc Poly-Carboxylate Cement
Merupakan bahan semen jenis akrilik dengan paduan antara bubuk dan liquidnya akan
menurunkan pH serta meningkatkan bond strength karena reaksi dengan kalsium gigi dan
kandungan fluornya. Sifat adhesif ke logam tinggi sehingga banyak dipakai untuk sementasi
Pasak-Inti. Kekurangannya adalah setting time yang cepat sehingga tidak cocok untuk GTJ
dengan span panjang atau multiple abutment bridge. Tingkat kekerasannya juga masih
dibawah semen zinc-fosfat.
 Zinc Phosphate Cement
Merupakan bahan semen yang paling pertama dikeluarkan tetapi masih menjadi pilihan
utama karena memiliki tingkat kekerasan, film thickness dan setting time yang memadai.
Semen ini juga punya pilihan warna sehingga tidak terlalu mencolok. Sayngnya pH semen ini
rendah sehingga berisiko mengiritasi pulpa saat belum mengeras. Oleh karena itu biasanya
diberikan pelaps untuk proteksi pulpa dengan cavity varnish.

3. Zinc Polycarboxilate Cement

Komposisi

Semen polikarboksilat adalah sistem bubuk cairan. Cairannya adalah larutan air dari
asam poliakrilat atau kopolimer dari asam akrilik dengan asam karboksilat lain yang tidak
jenuh. Bubuknya mengandung zink oksida dengan sejumlah oksida magnesium. Oksida
stanium dapat menggantikan oksida magnesium. Bubuk ini juga dapat mengandung sejumlah
kecil stannous flourida yang mengubah waktu pengerasan dan memperbaiki sifat manipulasi.

Manipulasi

Semen ini harus dicampur pada permukaan yang tidak menyerap cairan, alas aduk
dari kaca memiliki kelebihan dibandingkan alas kertas, karena jika didinginkan akan dapat
mempertahankan temperatur tersebut dalam waktu yang lebih lama. Cairan tidak boleh
dikeluarkan dari alas aduk sebelum pengaduk siap untuk dilakukan. Cairan akan cepat
kehilangan kandungan airnya di udara terbuka. Hilangnya air dari cairan akan meningkatkan
kekentalannya. Bubuk dalam jumlah besar digabungkan dengan cepat kedalam cairan.

Sifat Khas Semen Zink Polikarboksilat

 Ketebalan lapisan

Ketika semen karboksilat diaduk pada rasio P/L yang benar, adonannya lebih kental daripada
adukan semen zink fosfat. Namun, adukan polikarboksilat diklasifikasikan sebagai
pseudoplastik, dan mengalami pengenceran jika kecepatan pengolesannya ditingkatkan.

 Working time dan setting time

Working time untuk semen polikarboksilat jauh lebih pendek daripada semen zink fosfat,
yaitu sekitar 2,5 menit dibandingkan semen zink fosfat sekitar 5 menit. Penurunan temperatur
reaksi dapat meningkatkan waktu kerja yang diperlukan untuk sementasi jembatan cekat.
Waktu pengerasan berkisar 6-9 menit.

 Compressive strength

Compressive strength semen polikarboksilat sekitar 55 MPa, lebih rendah daripada semen
zink fosfat. Namun tensile strength sedikit lebih tinggi.

 Solubility

Daya larut semen didalam air memang rendah, tetapi jika terkena asam organik dengan pH
4,5 atau kurang, daya larutnya meningkat sangat besar.

 Pertimbangan biologis

pH dari semen polikarboksilat lebih tinggi daripada semen zink fosfat pada berbagai interval
waktu. Meskipun semen polikarboksilat pada awalnya bersifat asam, produk ini hanya sedikit
mengiritasi pulpa.

Semen polikarboksilat digunakan untuk sementasi akhir restorasi mahkota dan jembatan.

5. Glass Ionomer Cement

Komposisi
Powder semen mengandung glass aluminosilikat dan cairan semen mengandung
kopolimer polikarboksilat yang dilarutkan didalam air. Komposisinya terdiri dari SiO2,
Al2O3, AlF3, CaF2, NaF, dan AlPO4.

Manipulasi

Powder dan liquid diletakkan diatas paper pad atau glass slab. Powder semen dibagi
dalam dua bagian yang sama. Bagian pertama dicampurkan kedalam liquid dengan spatula
dan kemudian ditambahkan satu bagian lagi, dan diaduk selama 30-60 detik. Semen segera
diaplikasikan karena working time setelah pengadukan kira-kira 2 menit. Glass slab yang
dingin memperlambat setting reaksi dan menambah working time.

Sifat-sifat dan Penggunaan

Glass ionomer cement memiliki nilai compressive strength antara 90-220 MPa, tensile
strength 4,5 MPa, dan modulus of elasticity 5,4 Gpa. Glass ionomer semen tidak mengiritasi
dan bersifat antikariogenik karena dapat melepaskan flouride.

Penggunaan semen ionomer kaca telah meluas antara lain sebagai bahan perekat
pelapik, bahan restoratif untuk restorasi konservatif kelas I dan II, membangun badan inti,
dan sebagai penutup pit dan fisur.ada 3 jenis semen ionomer kaca berdasarkan formulanya
dan potensi penggunannya, yaitu tipe I untuk bahan perekat, tipe II untuk bahan restorasi, dan
tipe III untuk basis atau pelapik.