Anda di halaman 1dari 64

MAKALAH TEKNOLOGI SEDIAAN STERIL

INJEKSI PARENTERAL VOLUME KECIL (SVPs)


DAN INJEKSI PARENTERAL VOLUME BESAR (LVPs)

Disusun oleh:
Kelompok 2
Teknologi Sediaan Steril A (Senin Pagi)

Asma Fitriani 1506677396


Aulia Elfa Rosdina 1506677452
Grasella 1506724386
Meidi Rani S 1506721996
Nisma Nurilla Yumna 1506677364
Nusaibah Muthiah 1506677471
Olyva Cessari Laras Seruni 1506677383
Purnama Wulansari Neldy 1506767126
Stefyana Hernawati 1506737634
Tiara Nurul Haq 1506677282
Yunistia Moura Zakhrifah 1506677502

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS INDONESIA
DEPOK
2018
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur senantiasa penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha
Esa, karena atas karunia dan rahmat-Nya, penulis dapat menyelesaikan makalah
mata kuliah Teknologi Sediaan Steril dan Aseptik Dispensing yang berjudul
“Injeksi Volume Parenteral Kecil (SVPs) dan Injeksi Volume Parenteral Besar
(LVPs)” tepat waktu. Penulis mengucapkan terima kasih kepada Bapak Raditya
Iswandana S. Farm., M. Farm., Apt. yang telah membimbing penulis dalam proses
pembuatan makalah ini. Penulis juga berterima kasih atas bantuan semua pihak
yang secara langsung atau tidak langsung telah memberikan dukungan moral
maupun materi kepada penulis sehingga penulis dapat membuat makalah ini
dengan baik dan benar.

Penulis berharap informasi-informasi yang terdapat dalam makalah ini


dapat berguna bagi pembaca. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih
memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati,
penulis menerima kritik dan saran untuk memperbaiki makalah ini.

Depok, 12 April 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii


DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ......................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan .......................................................................................... 2
1.4 Metode Penulisan.......................................................................................... 3
1.5 Sistematika Penulisan ................................................................................... 3
BAB II ISI ............................................................................................................... 4
2.1 Pengertian SVPs dan LVPs .......................................................................... 4
2.2 Bahan Pembentuk Sediaan ........................................................................... 5
2.2.1 Bahan Utama ........................................................................................ 5
2.2.2 Bahan Tambahan .................................................................................. 9
2.3 Large Volume Parenterals (LVPs) ............................................................. 13
2.3.1 Aspek–aspek yang perlu diperhatikan dalam LVPs ........................... 13
2.3.2 Contoh Sediaan Large-Volume Parenterals ...................................... 19
2.3.3 Contoh Formulasi LVPs ..................................................................... 24
2.4 Small Volume Parenterals (SVPs) .............................................................. 34
2.4.1 Aspek – aspek yang perlu diperhatikan dalam SVPs ......................... 34
2.4.2 Contoh Sediaan dan Rute Pemberian ................................................. 42
2.4.3 Contoh Formulasi SVPs ..................................................................... 49
BAB III PENUTUP .............................................................................................. 58
3.1. Kesimpulan ................................................................................................. 58
3.2. Saran ........................................................................................................... 58
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 59

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Contoh sediaan SVP dan LVP………………………………………...5


Gambar 2. Rute Pemberian LVPs………………………………………………..16
Gambar 3. Wadah Gelas…………………………………………………………17
Gambar 4. Wadah Plastik………………………………………………………..18
Gambar 5. Wadah LVPs…………………………………………………………18
Gambar 6. Sediaan Asam Amino………………………………………………..20
Gambar 7. Sediaan Injeksi Dekstrosa……………………………...…………….20
Gambar 8. Sediaan Injeksi Dekstrosa dan NaCl………………............................21
Gambar 9. Sediaan Injeksi Manitol………………………………………………22
Gambar 10. Sediaan Injeksi Ringer………………………………..…………….22
Gambar 11. Sediaan Injeksi Ringer Laktat………………………………………23
Gambar 12. Sediaan Injeksi NaCl………………………………………………..23
Gambar 13. Template yang Disarankan untuk Proses Pengembangan
Formulasi SVP…………………………………………………………...………44
Gambar 14. Ampul……………………………………………………….………45
Gambar 15. Vial………………………………………………………………….45
Gambar 16. Bentuk Syringe…………………………………………………..….46
Gambar 17. Bentuk Mini Bag……………………………………………………48
Gambar 18. Clindamycin Injection………………………………………………48
Gambar 19. Premarin Injection………………………………………………..…49
Gambar 20. Chlorpromazine Ampules………………………………………...…49
Gambar 21. Obat Injeksi Insulin…………………………………………………50
Gambar 22. Obat Injeksi Insulin.………………………………………………...52
Gambar 23. Contoh Sediaan Injeksi Digoksin………………………………..….55
Gambar 24. Contoh Sediaan Injeksi Lidokain Hidroklorida………………….…56
Gambar 25. Fragmin® Ampul………………………………………………...…56
Gambar 26. Fragmin® Vial Multidose………………………………………..…56
Gambar 27. Fragmin® prefilled syringe……………………………………....…57

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perbedaan SVP dan LVP……………………………………….……….4


Tabel 2. Contoh Water-miscible Vehicles……………………………….…….…8
Tabel 3. Beberapa Contoh Injeksi dalam Minyak……………………….………..9
Tabel 4. Pengawet untuk Sediaan Parenteral…………………………………….11
Tabel 5. Contoh Sediaan LVPs………………………………………….…….…19
Tabel 6. Formulasi Injeksi Dekstrosa 5%.……………………………….………24
Tabel 7. Formulasi Injeksi Larutan Ringer Laktat.………………………………25
Tabel 8. Formulasi Sediaan Elektrolit untuk Rehidrasi………………….………26
Tabel 9. Fungsi Masing-Masing Komponen dalam Formulasi………….…….…27
Tabel 10. Formulasi Sediaan Lipid emulsion 20% for parenteral nutrition…..…29
Tabel 11. Fungsi Masing-Masing Komponen dalam Formulasi…………………30
Tabel 12. Formulasi Sediaan Larutan Asam Amino Nutrisi Parenteral……….…31
Tabel 13. Fungsi Masing-Masing Komponen dalam Formulasi…………………32
Tabel 14. Rute Pemberian SVP…………………………………………………..43
Tabel 15. Contoh Sediaan SVP………………………………………………..…45
Tabel 16. Formulasi Digoxin Injection………………………………………..…50
Tabel 17. Penjelasan Fungsi Bahan dalam Digoxin Injection………………...…51
Tabel 18. Formulasi Lidocaine Hydrochloride Injection……………………...…52
Tabel 19. Penjelasan Fungsi Bahan dalam Formulasi Lidocaine
Hydrochloride Injection……………………………………………………………..…..53
Tabel 20. Formulasi umum injeksi dalteparin sodium………………………...…56
Tabel 21. Formulasi Injeksi Suspensi Penicillin G Prokain…………………...…57

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sediaan steril merupakan salah satu bentuk sediaan farmasi yang banyak
digunakan. Menurut WHO, sterilitas dapat didefinisikan sebagai bebas dari
mikroorganisme hidup. Sediaan steril yang sering kita jumpai dalam
kehidupan sehari-hari contohnya adalah sediaan parenteral dengan segala rute
pemberian, salep mata, obat tetes mata, infus, dll. Sediaan steril yang paling
banyak digunakan biasanya adalah sediaan parenteral atau injeksi.
Injeksi adalah sediaan steril berupa larutan, emulsi atau suspensi atau
serbuk yang harus dilarutkan atau disuspensikan terlebih dahulu sebelum
digunakan. Sediaan ini disuntikkan dengan cara merobek jaringan ke dalam
kulit atau melalui kulit atau selaput lender yang dimasukkan ke dalam tubuh
dengan menggunakan alat suntik. Suatu sediaan parenteral harus steril karena
sediaan ini diinjeksikan atau disuntikkan melalui kulit atau membran mukosa
ke dalam kompartemen tubuh yang paling dalam. Sediaan parenteral
memasuki pertahanan tubuh yang memiliki efisiensi tinggi yaitu kulit dan
membran mukosa sehingga sediaan parenteral harus bebas dari kontaminasi
mikroba dan bahan beracun serta harus memiliki kemurnian yang dapat
diterima.
Berdasarkan USP, sediaan parenteral dikategorikan ke dalam parenteral
volume kecil (SVPs) dan parenteral volume besar (LVPs), dimana kategori
ini berdasarkan pada volume pengisian. Small Volume Parenterals (SVPs)
adalah injeksi yang dikemas dalam wadah kurang dari 100 mL sedangkan
Large Volume Parenterals (LVPs) adalah injeksi atau preparasi dosis tunggal
yang dimaksudkan untuk penggunaan IV yang dikemas dalam wadah lebih
dari 100 mL.
SVPs dan LVPs sangat banyak digunakan dalam pengobatan terutama
untuk pengobatan di fasilitas kesehatan. Oleh karena itu, farmasis sangat
perlu untuk mempelajari dan memahami lebih dalam mengenai sediaan
parenteral volume kecil (SVPs) dan volume besar (LVPs). Dalam makalah ini

1
penulis membahas mengenai pengertian, jenis-jenis, aspek yang perlu
diperhatikan dalam LVPs dan SVPs, bahan-bahan utama pembentuk sediaan
LVPs dan SVPs, contoh formulasi sediaan LVPs dan SVPs, dan lain-lain.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1 Apa pengertian dan jenis-jenis dari injeksi parenteral volume kecil
(SVPs) dan injeksi parenteral volume besar (LVPs)?
1.2.2 Apa saja aspek-aspek yang perlu diperhatikan pada sediaan injeksi
parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar
(LVPs)?
1.2.3 Apa saja contoh sediaan dan rute pemberian injeksi parenteral volume
kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar (LVPs)?
1.2.4 Apa saja basis atau bahan-bahan utama pembentuk sediaan injeksi
parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar
(LVPs)?
1.2.5 Apa saja contoh formulasi beserta fungsi bahan-bahan pada sediaan
injeksi parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume
besar (LVPs)?

1.3 Tujuan Penulisan


1.3.1 Memahami pengetian dan jenis-jenis dari sediaan injeksi parenteral
volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar (LVPs).
1.3.2 Memahami aspek-aspek yang perlu diperhatikan pada sediaan injeksi
parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar
(LVPs).
1.3.3 Mengetahui dan memahami contoh-contoh sediaan dan rute pemberian
pada sediaan injeksi parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi
parenteral volume besar (LVPs).
1.3.4 Memahami basis atau bahan-bahan utama pembentuk sediaan injeksi
parenteral volume kecil (SVPs) dan injeksi parenteral volume besar
(LVPs).

2
1.3.5 Mengetahui dan memahami contoh-contoh formulasi dari SVPs dan
LVPs serta fungsi bahan-bahan dalam formulasi.

1.4 Metode Penulisan


Metode yang digunakan dalam penyusunan makalah ini adalah melalui
metode kepustakaan. Kami mencari data dan informasi dari berbagai sumber,
baik dari buku-buku atau sumber lainnya seperti jurnal, maupun internet.

1.5 Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan makalah ini adalah
JUDUL
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR TABEL
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan Penulisan
1.4 Metode Penulisan
1.5 Sistematika Penulisan
BAB II ISI
2.1 Pengertian LVPs dan SVPs
2.2 Bahan Pembentuk Sediaan
2.3 Large Volume Parenterals (LVPs)
2.4 Small Volume Parenterals (SVPs)
BAB III PENUTUP
3.1 Kesimpulan
3.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

3
BAB II

ISI

2.1 Pengertian SVPs dan LVPs


Menurut United States Pharmacopeiea, Small Volume Parenteral (SVP)
adalah Injeksi (suntikan) yang dikemas dalam wadah yang berlabel dengan isi
100 ml atau kurang. Umumnya dikemas sebagai ampul, vial, small bags, dan
jarum suntik. Jika larutan merupakan formulasi steril, maka harus dipastikan
terbebas dari material partikulat. Partikulat ini dapat berupa organisme kecil,
kaca, karet, core dari vial, logam, dan fragmen plastic. Sedangkan Large
Volume Parenteral (LVP) adalah injeksi (suntikan) yang dimaksudkan untuk
penggunaan intravena dan dikemas dalam wadah yang berlabel dengan isi
100 ml atau lebih. Wadah yang digunakan adalah botol kaca dengan tabung
ventilasi udara, botol kaca tanpa tabung ventilasi udara, dan plastic bags.
Penggunaan umum larutan pada LVP tanpa pengawet digunakan untuk
• Mengatasi gangguan keseimbangan elektrolit dan cairan
• Penambah nutrisi
• Sebagai kendaraan untuk administrasi obat lain

Tabel 1. Perbedaan SVP dan LVP

Parameter SVP LVP

Volume ≤100 ml >100 ml

Rute pemberian IV, IM, SC IV

Unit dosis Single atau Multiple Multiple

Pengawet Menggunakan Tidak menggunakan

Buffer Menggunakan Tidak menggunakan

Isotonisitas Tidak terlalu diperhatikan Harus diperhatikan

Pirogenisitas Tidak terlalu diperhatikan Harus diperhatikan

4
Formulasi Larutan, emulsi, suspensi Larutan, emulsi o/w

Penggunaan Sebagai agen terapetik Sebagai penambah nutrisi,


dan diagnostik detoksifikasi, pengobatan
selama operasi

Gambar 1. Contoh sediaan SVP dan LVP

2.2 Bahan Pembentuk Sediaan


2.2.1 Bahan Utama
2.2.1.1 Water-soluble Vehicle
1. Water for Injection (WFI)
Water for injection merupakan air yang sudah
dipurifikasi dengan destilasi atau dengan reverse osmosis dan
memenuhi standar keberadaan total solid, di mana tidak lebih
dari 1 mg/100 mL water for injection, serta tidak
mengandung bahan tambahan. Water for injection tidak harus
steril, tetapi harus bebas dari pirogen. WFI ini digunakan
untuk produksi sediaan injeksi yang disterilisasi akhir. WFI
harus disimpan dalam wadah yang tertutup rapat pada suhu di
bawah atau di atas rentang suhu di mana mikroba dapat
tumbuh. Wadah yang digunakan umumnya berbahan kaca
atau glass liend yang steril dan bebas pirogen, dan air ini
digunakan dalam waktu 24 jam.
2. Sterile Water for Injection (SWFI)
Sterile water for injection dikemas untuk dosis tunggal
dan tidak lebih dari 1 L. Air sudah disterilisasi dan sudah

5
terbebas dari pirogen namun memiliki jumlah endotoksin
yang masih diperbolehkan, yaitu tidak lebih dari 0,25
endotoksin unit per mililiter. Selain itu, SWFI tidak
mengandung antimikroba dan bahan tambahan lainnya. SWFI
mungkin mengandung lebih banyak total solid dibandingkan
dengan WFI karena leaching dari wadah selama sterilisasi.
SWFI digunakan sebagai pelarut, pembawa, atau diluen
untuk sediaan injeksi yang telah disterilisasi. SWFI juga
banyak digunakan untuk rekonstitusi.
3. Bacteriostatic Water for Injection (BWFI)
Bacteriostatic water for injection merupakan SWFI
yang mengandung satu atau lebih agen antimikroba yang
sesuai. Dikemas dalam syringe atau vial yang tidak lebih dari
30 mL. Pada label kemasan harus dicantumkan nama dan
proporsi dari agen antimikroba. Kelebihan dari BWFI adalah
dengan adanya antimikroba, maka dimungkinkan untuk dosis
ganda. Akan tetapi karena adanya antimikroba, penggunaan
hanya diperbolehkan dalam volume kecil untuk mencegah
toksisitas dari antimikroba. Perlu diperhatikan kompatibilitas
obat dengan antimikroba yang terkandung. Persyaratan
labeling USP mewajibkan dicantumkan “Tidak Untuk
Neonatus”, karena toksisitas dari bakteriostat benzyl alkohol.
Hal ini terjadi karena neonatus memiliki kapasitas
detoksifikasi pada hati yang terbatas.
4. Sodium Chloride Injection / NaCl Injection
Injeksi NaCl merupakan larutan steril isotonis. Injeksi
NaCl tidak mengandung antimikroba, tetapi mengandung 154
mEq untuk masing-masing ion natrium dan ion klorida per
liter. Injeksi NaCl dapat digunakan sebagai pembawa larutan
steril atau suspensi obat untuk administrasi parenteral, seperti
untuk rekonstitusi serta untuk kateter atau IV-line flush.

6
5. Bacteriostatic Sodium Chloride Injection
Bacteriostatic Sodium Chloride Injection merupakan
larutan isotonik steril yang mengandung antimikroba. Pada
label perlu dicantumkan nama dan pr oporsi antimikroba dan
“Tidak Digunakan untuk Neonatus” serta tidak dikemas
dalam wadah lebih dari 30 mL. Bila digunakan sebagai
pembawa, perlu diperhatikan kompatibilitas obat dengan
antimikroba dan juga dengan NaCl. Bacteriostatic Sodium
Chloride Injection juga dapat digunakan untuk flush kateter
atau IV-line.
6. Ringer’s Injection
Ringer’s Injection merupakan larutan steril dari NaCl,
KCl, dan CaCl dalam WFI. Ketiga agen ini dibuat dalam
konsentrasi yang menyerupai cairan fisiologis. Ringer’s
Injection dapat digunakan dengan obat atau digunakan
tunggal sebagai penambah elektrolit atau untuk
menambahkan cairan plasma.
7. Lactated Ringer’s Injection
Lactated Ringer’s Injection memiliki tiga agen yang
sama dengan Ringer’s Injection, yaitu NaCl, KCl, dan CaCl
namun dengan jumlah yang berbeda dan juga mengandung
sodium laktat. Injeksi ini digunakan untuk menambahkan
elektrolit dan juga sebagai systemic alkalizer.

2.2.1.2 Water-miscible Vehicles


Pelarut ini digunakan terutama untuk melarutkan obat
tertentu dalam sebuah vehicle dan untuk mengurangi hidrolisis.
Water miscible co-solvents dapat menyebabkan efek samping
yang tidak diinginkan misalnya untuk injeksi intramuskular
ditemukan dapat menyebabkan kerusakan otot. Disebabkan
karena adanya keterbatasan dengan jumlah pelarut yang dapat
diberikan karena masalah potensi toksisitas seluler yang lebih

7
besar untuk hemolisis dan potensi terjadinya drug precipitation
di area injeksi intramuskular ditemukan dapat menyebabkan
kerusakan otot.

Tabel 2. Contoh Water-miscible Vehicles

2.2.1.3 Non-aqueous Vehicle


Substansi yang memiliki keterbatasan kelarutan pada air
atau tidak boleh terhidrolisis membutuhkan pembawa jenis ini.
Pembawa yang dipilih tidak boleh mengiritasi dan tidak bersifat
toksik. Pembawa juga tidak boleh mempengaruhi aktivitas
farmakologi. Hal yang harus diperhatikan adalah stabilitas fisika
dan kimia pada berbagai level pH, viskositas, fluiditas, titik
didih, miscibility dengan cairan tubuh. Solven non-aqueous yang
sering digunakan antara lain vegetable oils, glycerin,
polyethylene glycols, propylene glycol, alkohol. Kemudian ethyl
oleat, isopropyl myristate, dan dimethylacetamide namun
penggunaannya lebih jarang.
U.S Pharmacopeia (USP) menetapkan pembatasan minyak
lemak nabati pada produk parenteral. Minyak lemak nabati
harus tetap jernih pada saat didinginkan hingga 10 °C untuk
menjamin stabilitas dan kejernihan produk injeksi selama
penyimpanan di dalam lemari es. Minyak nabati tersebut tidak
boleh mengandung minyak mineral atau parafin karena bahan
tersebut tidak dapat diabsorpsi oleh tubuh. Meskipun toksisitas
minyak-minyak nabati umummnya dianggap relatif rendah,
beberapa pasien menunjukan reaksi alergi terhadap minyak-

8
minyak tertentu. Dengan demikian label harus menyatakan jenis
minyak yang digunakan.
Minyak - minyak lemak (nabati) yang paling umum
digunakan adalah minyak jagung, minyak kapuk, minyak
kacang, dan minyak wijen. Minyak lainnya seperti minyak jarak
dan minyak zaitun juga terkadang digunakan. Hampir sebagian
besar sediaan injeksi yang mengandung pelarut minyak
diberikan secara intramuskular. Sediaan injeksi tersebut tidak
dapat diberikan secara intravena karena dapat mengeluarkan
mikrosirkulasi paru.

Tabel 3. Beberapa Contoh Injeksi dalam Minyak

2.2.2 Bahan Tambahan


USP mengizinkan zat tambahan dengan tujuan meningkatkan
stabilitas dan meningkatkan khasiat, selama tidak dilarang untuk zat
aktif tesebut, tidak mengganggu efek terapetik. Zat tambahan yang
biasa digunakan adalah:
2.2.2.1 Pengawet
Pengawet biasanya digunakan untuk sediaan multi dose
container. Kandungan pengawet dapat mencegah tertariknya
mikroba secara tidak sengaja selama penarikan produk. Sediaan
multi-dose dengan pengawet memiliki beberapa keuntungan
dibandingkan sediaan single dose, yaitu

9
- Meminimalkan pemborosan karena dapat menarik dosis
dengan jumlah yang berbeda dari satu wadah
- Dosis dapat diperoleh tanpa mengkhawatirkan
pertumbuhan mikroba,
- Hemat kemasan karena dosis ganda disimpan dalam botol
tunggal

Banyak pengawet yang toksik pada jumlah yang tinggi,


atau menyebabkan iritasi pada administrasi parenteral sehingga
perlu penanganan khusus seperti pembatasan dosis. Jumlah
pengawet yang diperlukan sesuai kandungan sediaan parenteral
adalah sebagai berikut:
- untuk agen mengandung merkuri dan senyawa kationik,
konsentrasi yang diperlukan sebanyak 0,01%.
- untuk agen seperti klorobutanol, kresol, dan fenol
dibutuhkan 0,5%.
- sulfur dioksida, sulfit, bisulfit, atau, metabisulfit dari
kalium atau natrium, membutuhkan 0,2%.

10
Tabel 4. Pengawet untuk sediaan parenteral

2.2.2.2 Buffer
Kontrol terhadap PH sangat penting pada praformulasi
sediaan parenteral karena mempengaruhi solubilitas dan
stabilitas, sehingga sistem buffer pun dibutuhkan. Berikut adalah
beberapa larutan buffer yang dapat digunakan pada sediaan
injeksi:

11
a. Fosfat (pKa = 2.1, 7.2, 12.7)
b. Sitrat (pKa = 3.2, 4.8, 6.4)
c. Asetat (pKa = 4.8)
d. Glyceric (pKa = 3.55)
e. Ammonium chlorida (pKa = 9.3)
f. Trietanolamin (pKa = 8)
Pemilihan larutan dapar ditentukan oleh pH optimal
larutan, yang mana ditentukan pada studi formulasi. Terdapat
larutan dapar dengan lebih dari satu pKa karena larutan tersebut
memiliki lebih dari satu proton yang dilepas.

2.2.2.3 Antioksidan
Air mengandung jumlah oksigen yang signifikan, untuk
mencegah oksidasi oleh oksigen, udara dalam sediaan seringkali
diganti dengan nitrogen. Sehingga jumlah oksigen yang terlarut
dapat ditekan sampai dibawah 1 ppm. Langkah pengisian
nitrogen adalah sebagai berikut:
1. Tiupkan gas nitrogen pada vial kosong
2. Isi vial dengan obat
3. Tiupkan kembali gas nitrogen
4. Tutup vial dengan stopper
Diharapkan nitrogen akan menyelimuti obat sehingga
mencegah pengambilan kembali oksigen. Namun bila nitrogen
tidak cukup, dapat ditambahkan sodium bisulfat, sodium
metabisulfat, askorbat, sodium sulfit, atau tiogliserol. Metode
lain untuk mencegah oksidasi adalah menghindari formulasi
dengan pH tinggi, temperatur tinggi, penambahan logam berat,
penambahan peroksida, dan paparan cahaya yang lama.

2.2.2.4 Stabilizer
Stabilizer digunakan untuk mempertahankan molekul
seperti protein untuk memertahankan strukturnya, terutama

12
ketika melalui freeze-drying. Stabilizer yang baik berupa
disakarida, seperti sukrosa atau trehalosa. Melokul ini akan
menyelimuti protein dan menstabilkan struktur secara
termodinamika via entropi dan ikatan hidrogen dengan protein
eksterior. Surfaktan merupakan penstabil emulsi termasuk pada
sediaan parenteral. Surfaktan yang digunakan untuk sediaan
injeksi adalah polisorbat non ionik, yaitu tween 20 dan tween
80.

2.2.2.5 Bulking agent


Bulking agent digunakan spesfik pada produk dengan
jumlah kecil dan akan melalui freeze-drying. Hal ini disebabkan,
dengan jumlah yang terlampau kecil seringkali menyulitkan
untuk melihat keberadaan produk dan terlihat seperti vial
kosong. Sehingga dengan adanya penambah massa produk,
produk tersebut dapat terlihat mengisi vial. Selanjutnya, bulking
agent membantu mempertahankan produk tetap pada vial,
khususnya pada proses penyemprotan freeze-drying agar tidak
keluar dari vial dan mempengaruhi dosis terapi.

2.3 Large Volume Parenterals (LVPs)


2.3.1 Aspek–aspek yang perlu diperhatikan dalam LVPs
2.3.1.1 Karakteristik dari LVPs
1. Dikemas dalam botol gelas atau wadah fleksibel volume
besar
2. Berisi lebih dari 100 ml sampai 1 atau 2 L
3. Steril
4. Bebas pirogen
5. Bebas partikulat
6. Tidak mengandung pengawet
7. Isotonis

13
2.3.1.2 Aspek-aspek yang perlu diperhatikan
a. Maintanance Therapy
LVPs digunakan dalam maintanance therapy untuk
pasien yang masuk atau pulih dari operasi serta untuk pasien
yang tidak sadarkan diri dan tidak dapat memperoleh cairan,
elektrolit, dan nutrisi secara oral.
Ketika pasien menerima cairan parenteral beberapa
hari, larutan sederhana menyediakan jumlah air yang cukup,
dekstrosa, dan sejumlah kecil natrium dan kalium. Jika
pemberian makan melalui mulut harus ditangguhkan selama
beberapa minggu atau lebih, total parenteral nutrition (TPA)
atau total nutrient admixtures (TNA) harus diberikan.
Konsentrasi kalsium, fosfor dan pemberian yang
diperlukan untuk TPN pediatrik tidak memberikan persiapan
yang stabil. Akibatnya, tidak mencampurkan campuran untuk
pasien, tetapi membuat emulsi lemak secara terpisah
b. Replacement Therapy
Ketika pasien mengalami kekurangan air dan elektrolit
yang berat, seperti diare atau muntah yang parah, jumlah
yang yang lebih besar dari biasanya. Pasien dengan penyakit
Crohn, AIDS, luka bakar, atau trauma merupakan kandidat
untuk terapi pengganti.
c. Kebutuhan Air
Kebutuhan air harian yang normal untuk orang dewasa
adalah sekitar 25 – 40 ml / kgBB, atau rata-rata sekitar 2
L/m2 luas permukaan tubuh. Pedoman untuk memperkirakan
kebutuhan air harian normal sebagai berikut:
1. <10 kg : 100 ml/kg/hari
2. 10 – 20 kg : 1000 ml + 50 ml / kg/hari
3. 10 kg - maks 80 kg : 1500 ml + 20 ml/kg/hari
Dalam replacement therapy air untuk orang dewasa, 70
ml/kg/hari mungkin diperlukan selain selain kebutuhan air

14
maintanance therapy. Dengan demikian, pasien 50 kg
mungkin memerlukan 3.500 ml untuk replacement therapy.
Untuk menghindari kelebihan cairan, terutama pada pasien
usia lanjut dengan gangguan ginjal atau kardiovaskular,
pemantauan tekanan darah diperlukan. Karena air yang
diberikan secara intravena dapat menyebabkan hemolisis
osmotik sel darah merah dimana pasien juga memerlukan
nutrisi dan/atau elektrolit, pemberian air umumnya sebagai
larutan dengan dekstrosa atau elekrolit dengan tonisitas yang
cukup (setara NaCl) untuk melindungi sel darah merah dari
hemolyzing.
d. Kebutuhan elektrolit
Kalium sangat penting untuk fungsi otot dan rangka
normal. Asupan harian kalium biasanya 100 mEq dan
kehilangann hariannya 40 mEq. Dengan demikian, setiap
replacement therapy harus mencakup 40 mEq ditambah
jumlah yang dibutuhkan untuk mengganti kehilangan.
Kalium dapat hilang melalui keringat berlebih, enema
berulang, trauma (seperti luka bakar parah), diabetes,
penyakit slauran usus, operasi bedah dan penggunaan obat-
obatan seperti thiazid dan loop diuretik.
Pada kekurangan kalium yang berat, penggantian
elektrolit secara IV biasanya digunakan. Apoteker yang
menerima resep harus berhati-hati dan memeriksa jumlah
kalium klorida dalam resep dan tingkat infus. Persiapan
kalium harus diencerkan dengan larutan parenteral volume
besar yang sesuai, dicampur dengan baik, dan diberikan
dengan infus IV lambat. Jika kalium tidak diencerkan
diberikan secara IV menyebabkan kematian.
e. Kebutuhan Kalori
Umumnya, pasien membutuhkan cairan parenteral yang
diberikan dekstrosa 5% untuk mengurangi defisit kalori yang

15
biasanya terjadi pada pasien yang menjalani perawatan atau
terapi pengganti. Penggunaan dekstrosa juma meminimalkan
ketosis dan pemecahan protein. Persyaratan kalori dasar
dapat diperkirakan dengan berat badan; dalam keadaan puasa,
rata-rata kehilangan protein harian tubuh sekitar 80 g perhari
untuk pria 70 kg.
f. Metode pemberian LVPs
LVP diberikan secara Peripheral Vein jika larutan low
osmolality atau hipotonis. LVP juga dapat diberikan secara
Central Vein –Subclavian Vein jika merupakan nutrisi
parenteral dan pemberian cairan hipertonik atau cairan yang
mengiritasi yang perlu pengenceran segera dalam sistem
sirkulasi. Hiper atau hipotonis dapat menyebabkan iritasi
vena = phlebitis

Gambar 2. Rute Pemberian LVPs

g. Preparasi dan praktik rumah sakit


1) Larutan yang siap digunakan disimpan pada unit
keperawatan untuk memudahkan akses
2) Obat-obatan dapat ditambahkan ke wadah volume besar di
apotek
a. Disiapkan ketika dipesan atau dalam batch setiap 8
hingga 12 jam, diberi label, dan dikirim ke unit
keperawatan
b. Dapat daluwarsa setelah 24 jam

16
3) Beberapa obat yang disiapkan dalam LVP siap digunakan:
a. Propofol
b. Ciprofloxacin
c. Lidokain HCl

h. Wadah
1) Wadah Gelas
Wadah gelas sudah digunakan untuk LVPs. Solid
rubber stoppers biasa digunakan untuk sistem penutup
wadah. Karena berat dan rentan pecah, wadah gelas
diganti dengan wadah plastik. Gelas biasanya digunakan
hanya jika inkompatibel dengan plastik (contohnya emulsi
lemak dapat mengekstrak plasticizers). Wadah gelas
dicuci kemudian wadah gelas bersih diletakan pada suhu
minimum 70oC untuk menekan pertumbuhan mikroba.
Menghilangkan pirogen dari wadah dengan meletakan
pada suhu 210 oC selama 3-4 jam atau 650 oC untuk 60
detik.

Gambar 3. Wadah Gelas


2) Wadah Plastik
Terbuat dari bahan plastik yang fleksibel.
Keuntungannya adalah tahan lama dan ringan sehingga
kantongnya kempes jika kosong. Kekurangannya berupa
permeasi uap dan molekul lain di kedua arah melalui

17
dinding, diatasi dengan overwrapping kontainer, dan
pencucian konstituen dari plastik ke dalam produk.

Gambar 4. Wadah Plastik

Gambar 5. Wadah LVPs

i. Sterilitas dan pirogenitas


Sediaan LVP harus steril dan bebas pirogen. Sterilitas
LVP didapatkan dengan sterilisasi akhir LVP dengan metode
bergantung dengan sediaan, bisa menggunakan sterilisasi
panas ataupun sterilisasi dingin.
j. Partikulat
Zat partikulat dalam injeksi dan infus parenteral terdiri
dari partikel bergerak tak larut, selain dari gelembung gas,
yang tidak sengaja terdapat dalam larutan. Pada LVP
(Volume > 100 ml) untuk infus dosis tunggal memenuhi
syarat uji jika mengandung tidak lebih dari 50 partikel per ml
yang setara atau lebih besar dari 10 μm dan tidak lebih dari 5

18
partikel per ml yang setara atau lebih besar dari 25 μm dalam
dimensi linear efektif.

2.3.2 Contoh Sediaan Large-Volume Parenterals


Tabel berikut menyajikan contoh umum dari sediaan Large Volume
Parenteral yang diberikan melalui infus IV sebagai pengganti cairan tubuh
atau elektrolit dan untuk memberikan nutrisi. Sediaan ini diberikan dalam
volume 100 mL sampai 1 L atau lebih per hari. Sediaan LVPs tidak boleh
mengandung agen bakteriostatik atau zat tambahan lainnya, dan dikemas
dalam wadah dosis tunggal yang besar.

Tabel 5. Contoh sediaan LVPs

1) Asam amino
▪ Kandungan :
3,5; 5; 5,5; 7; 8,5 dan 10 % asam amino kristalin, dengan atau tanpa
konsentrasi elektrolit atau gliserin yang bervariasi.
▪ Indikasi :
Pengganti cairan dan nutrien.
▪ Contoh:

19
Gambar 6. Sediaan asam amino

KIDMIN® digunakan sebagai pelengkap asam amino pada


pasien dengan gagal ginjal akut atau kronik selama terjadi
hipoproteinemia, malnutrisi, pra dan pasca operasi.

2) Injeksi dekstrosa
▪ Kandungan :
2,5; 5; dan 10% dekstrosa, atau dosis lainnya.
▪ Indikasi :
Pengganti cairan dan nutrien.
▪ Contoh :
Injeksi mengandung dekstrosa 5% diberikan melalui intravena dan
diindikasikan sebagai pengganti cairan dan mengembalikan kadar
glukosa darah atau menyediakan kalori.

Gambar 7. Sediaan injeksi dekstrosa

20
3) Injeksi dekstrosa dan natrium klorida
▪ Kandungan :
2,5%-10% Dekstrosa; 0,11%-0,9% NaCl.
▪ Indikasi :
Pengganti cairan, nutrien, dan elektrolit.
▪ Contoh :
Injeksi 5% dekstrosa dan 0,9% NaCl, diberikan secara intravena
sebagai sumber cairan, karbohidrat dan elektrolit.

Gambar 8. Sediaan injeksi dekstrosa dan NaCl

4) Injeksi manitol
▪ Kandungan :
5; 10; 15; 20; dan 25% mannitol.
▪ Indikasi :
Diuretik; pengganti cairan dan nutrien.
▪ Contoh :
Injeksi mengandung 20% manitol diindikasikan untuk
memperlancar diuresis dan ekskresi material toksik lewat urin pada
proses pengobatan gagal ginjal serta membantu mengurangi tekanan
intrakranial ketika pasien sedang menjalani operasi kranial.

21
Gambar 9. Sediaan injeksi manitol

5) Injeksi Ringer
▪ Kandungan :
Dalam tiap 100 ml mengandung tidak kurang dari 323,0 mg dan
tidak lebih dari 354,0 mg natrium; tidak kurang dari 14,9 mg dan
tidak lebih dari 16,5 mg kalium; tidak kurang dari 8,20 mg dan
tidak lebih dari 9,80 mg kalsium; tidak kurang dari 523,0 mg dan
tidak lebih dari 580,0 mg klorida (147 mEq natrium, 4 mEq kalium,
4,5 mEq kalsium, dan 156 mEq klorida per liter).
▪ Indikasi :
Pengganti kehilangan cairan dan elektrolit.

Gambar 10. Sediaan injeksi ringer

6) Injeksi Ringer laktat


▪ Kandungan :
Dalam tiap 100 ml mengandung tidak kurang dari 285,0 mg dan
tidak lebih dari 315,0 mg natrium; tidak kurang dari 14,2 mg dan

22
tidak lebih dari 17,3 mg kalium; tidak kurang dari 4,90 mg dan
tidak lebih dari 6,00 mg kalsium; tidak kurang dari 368,0 mg dan
tidak lebih dari 428,0 mg klorida; tidak kurang dari 231,0 mg dan
tidak lebih dari 261,0 mg laktat (130 mEq natrium, 4 mEq kalium,
2,7 mEq kalsium, dan 28 mEq laktat per liter).
▪ Indikasi :
Pengalkali sistemik; pengganti cairan dan elektrolit.

Gambar 11. Sediaan injeksi ringer laktat

7) Injeksi natrium klorida


▪ Kandungan :
0,9% NaCl.
▪ Indikasi :
Pengganti cairan dan elektrolit; pembawa isotonik.

Gambar 12. Sediaan injeksi NaCl

23
2.3.3 Contoh Formulasi LVPs
1. Injeksi Dekstrosa 5%
Penggunaan infus dekstrosa 5% diberikan secara intravena,
dimana sediaan yang diberikan secara intravena merupakan sediaan
yang harus bebas dari kontaminan mikroba dan dari komponen toksis
dan harus memiliki tingkat kemurnian yang tinggi, karena sediaan ini
langsung masuk ke dalam system peredaran darah tubuh manusia.
Dekstrosa digunakan sebagai terapi parenteral untuk memenuhi kalori
pada pasien yang mengalami dehidrasi serta terapi pada pasien
hipoglikemi yang membutuhkan konsentrasi glukosa dalam darah, hal
ini dipenuhi dengan cara menyimpan dekstrosa yang ada sebagai
cadangan gula dalam darah (McEvoy, 2002).
a. Formulasi Sediaan
Tiap 1 batch terdiri dari:

Tabel 6. Formulasi injeksi dekstrosa 5%


Jumlah tiap
Bahan Fungsi Jumlah
mL

Dekstrosa Anhidrat zat aktif 52,5 gr 50 mg

Karbon Aktif pengadsorpsi 0,1 gr 0,15 mg

Air pro Injeksi pelarut 1L qs.

b. Cara Pembuatan:
1) Disiapkan aqua pro injeksi, dicampurkan dengan dekstrosa
anhidrat pada suhu 60 oC dan di campur selama 15 menit.
Aqua pro injeksi yang digunakan tidak boleh disimpan lebih
dari 24 jam pada suhu 80 oC
2) Ditambahkan karbon aktif ke dalam larutan dekstrosa, diaduk
dengan kuat selama 15 menit.

24
3) Disaring campuran larutan dekstrosa dengan karbon aktif
menggunakan filter yang telah di sterilisasi terlebih dahulu.
Filter dirancang sedemikian rupa agar karbon aktif tidak ikut
tersaring, namun tetap menghasilkan larutan yang tetap jernih.
4) Kemudian disaring kembali larutan dengan menggunakan filter
ukuran 0,45-mm sebelum filtrasi akhir dengan menggunakan
filter ukuran 0,22-mm.
5) Diisikan larutan tersebut ke dalam botol kaca Tipe I sebanyak
540 ml, pertahankan suhu pada 45-50 oC dan tutup botol
dengan segera menggunakan butyl gray rubber stopper yang
telah dicuci dan disterilisasi sebelumnya.
6) Disterilisasi botol yang telah diisi dengan menggunakan
autoklaf (121oC selama 20 menit)
7) Diperiksa pH larutan, sebelum dan sesudah.
• pH sebelum di sterilisasi dengan autoklaf: 5,5-6,5
• pH sesudah di sterilisasi dengan autoklaf: 4,0-4,3

2. Injeksi Larutan Ringer Laktat


Injeksi Ringer, adalah larutan steril natrium klorida, kalium
klorida, dan kalsium klorida dalam air untuk injeksi. Tiga komponen
tersebut memiliki konsentrasi yang mirip dengan cairan fisiologis tubuh
manusia. Injeksi ringer juga digunakan sebagai pembawa untuk obat
lain. Sedangkan Injeksi Ringer Laktat merupakan larutan steril yang
memiliki komposisi sama seperti injeksi ringer namun dengan
konsentrasi garam yang berbeda dan mengandung natrium laktat.
Larutan ini dugakan sebagai pengganti cairan dan elektrolit.
a. Formulasi Sediaan
Tiap satu batch terdiri dari:

Tabel 7. Formulasi injeksi larutan ringer laktat

Bahan Fungsi Jumlah Jumlah tiap mL


Asam laktat zat aktif 2,4 mL 0,0024 mL

25
Bahan
Natrium Hidroksida 1,25 gr 1,16 mg
tambahan
Asam Hidroklorida Pengatur pH 0,70 mL 0,00063 mL
Natrium Klorida Pengisotonis 6,20 gr 6 mg
Kalium Klorida Pengisotonis 0,42 gr 0,4 mg
Kalsium Klorida
Pengisotonis 0,291 gr 0,27 mg
Dihidrat
Aqua pro Injeksi Pelarut 1L qs.

b. Cara Pembuatan
1) Dilarutkan NaCl dalam 50 mL aqua pro injeksi dan ditambahkan
asam laktat sambil dilakukan pengadukan. Kemudian
dimasukkan ke dalam autoklaf pada suhu 115 oC selama 60
menit. Biarkan hingga dingin dan diperiksa pH larutan
2) Ditambahkan HCl secara perlahan untuk menurunkan pH
menjadi 6,8-7,0
3) Dilarutkan NaCl, KCl dan CaCl2 dalam 500 mL aqua pro injeksi
pada bejana terpisah dengan suhu 60 oC dan sambil diilakukan
pengadukan
4) Dicampur seluruh larutan yang sudah terbentuk dan di aduk
dengan kuat
5) Diperiksa pH larutan (pH 5,0-7,0).
6) Disaring larutan dengan menggunakan filter ukuran 0,45 mm
sebelum filtrasi akhir dengan menggunakan filter ukuran 0,22
mm.
7) Diisikan larutan sebanyak 540 mL ke dalam botol kaca tipe I,
pertahankan suhu pada 45-50 oC dan tutup botol dengan segera
menggunakan butyl gray rubber stopper yang telah dicuci dan
disterilisasi sebelumnya.
8) Disterilisasi botol yang telah diisi dengan menggunakan autoklaf
(121 oC selama 20 menit)

26
3. Electrolyte Maintenance Fluid for Rehydration
Tabel 8. Formulasi sediaan elektrolit untuk rehidrasi

Prosedur pembuatan:
1) Ke dalam 0,8 liter water for injection ditambahkan natrium klorida,
kalium klorida, dan ammonium klorida. Kemudian aduk
2) pH campuran dicek dan diatur hingga berada dalam rentang 4,8 –
5,0 dengan asam hidroklorat. (jika sudah berada dalam rentang
maka tahap ini tidak perlu dilakukan)
3) Ke dalam campuran ditambahkan dekstrosa anhidrat dan natrium
sulfit. Kemudian cukupkan volume dengan water for injection.
4) pH dicek kembali dan diatur dengan asam asetat glasial hingga
diperoleh pH dalam rentang 4,8-5,2
5) Campuran difilter dengan menggunakan mikron filter berukuran
0,45 μm sebelum filtrasi akhir dengan filter berukuran 0,22 μm.
Kemudian campuran dimasukkan kedalam botol gelas 540 ml tipe
I.
6) Larutan 540 ml diisikan kedalam botol sambil mempertahankan
suhu antara 45-500C. Segera tutup dengan menggunakan butyl gray
rubber stoppers yang sebelumnya sudah dicuci dan disterilkan pada
suhu 1160C selama 30 menit. Gunakan segel alumnium.
7) Botol yang sudah diisi disterilisasi dengan autoklaf pada suhu
1210C selama 20 menit. Siklus autoclave harus divalidasi untuk
mencegah terbentuknya 5-hydroxy methyl furfural

27
Tabel 9. Fungsi masing-masing komponen dalam formulasi

Nama bahan Fungsi

Dekstrosa anhidrat Sumber kalori

Natrium klorida Sumber elektrolit

Kalium klorida Sumber elektrolit

Amonium klorida Sumber elektrolit

Natrium sulfite Antioksidan

Asam hidroklorida pH Adjustment

Water for injection Solvent

Asam asetat glasial pH Adjustment

Formulasi diatas merupakan formulasi sediaan elektrolit. Sediaan


injeksi elektrolit biasa dipakai pada kasus-kasus dimana pasien
mengalami kekurangan cairan seperti pada diare atau muntah. Biasanya
jenis elektrolit yang biasa digunakan adalah kalium, natrium dan
klorida. Ketiga komponen ini memiliki peranan yang sangat penting
dalam menjaga homeostatis cairan tubuh.
Pada formulasi ini digunakan natrium, kalium dan klorida sebagai
sumber elektrolit, dan dekstrosa anhidrat sebagai sumber kalori.
Formulasi ini mengandung zat tambahan asam hidroklorida dan asam
astat glasial yang berfungsi sebagai pengatur/pengadjust pH. Sementara
itu, Water for injection digunakan sebagai solven.

28
4. Lipid emulsion 20% for parenteral nutrition
Tabel 10. Formulasi sediaan Lipid emulsion 20% for parenteral
nutrition

Prosedur pembuatan:
1) Water for injection sebanyak volume sediaan diambil kemudian
dipanaskan serta di di-protect dengan gas nitrogen.
2) Egg Phosphatides Purified ditambahkkan ke dalam air yang sudah
disiapkan dengan agitasi.
3) Tambahkan dan larutkan gliserin yang sebelumnya sudah disaring
untuk meningkatkan derajat dispersi.
4) Fase dispersi fosfatida berair difilter.
5) pH diperiksa dan disesuaikan dengan semestinya.
6) Safflower Oil winterized dipanaskan, disaring dan kemudian
ditambahkan pada fase air.
7) Campuran dihomogenkan sehingga membentuk konsentrat emulsi
kasar.
8) Volume dicukupkan dengan menambahkan water for injection.
9) Emulsi difilter.
10) Filtrat emulsi dikumpulkan dan di protect dengan gas N2.
11) Emulsi dimasukkan kedalam botol.
12) Gas N2 ditambahkan kedalam masing-masing botol kemudian
stopper dipasangkan.
13) Segel dengan ferrule
14) Sediaan di autoclave lalu diagitasi untuk menstabilkan emulsi.

29
Tabel 11. Fungsi masing-masing komponen dalam formulasi
Nama bahan Fungsi
Safflower Oil winterized Emulgator
Egg Phosphatides Purified Sumber lipid
Gliserin Kosolven/emulgator
Natrium hidroksida pH Adjustment
Water for injection Solven
Gas nitrogen Gas inert

Nutrisi parenteral lemak digunakan pada pasien-pasien yang


mengalami defisiensi lemak seperti pasien yang memiliki masalah
nafsu makan, anoreksia atau pasien yang mengalami gangguan
pencernaan sehingga tidak dapat mengabsorbsi lemak. Nutrisi
parenteral lemak biasanya dibuat dalam bentuk emulsi, hal ini
mengingat sifat lemak yang sulit larut dalam air. Sumber lemak yang
digunakan yaitu Egg Phosphatides Purified. Safflower Oil winterized
digunakan sebagai emulgator. Gliserin digunakan sebagai kosolven
yang berfungsi meningkatkan derajat dispersi lemak dalam air. Selain
itu digunakan bahan tambahan lainnya seperti natrium hidroksida yang
berfungsi sebagai pengatur pH, water for injection sebagai solven serta
gas nitrogen sebagai gas inert. Gas nitrogen dalam formulasi ini
berguna untuk mengusir oksidator berupa oksigen, sehingga
kemungkinan sediaan berinteraksi dengan oksigen bebas menjadi
sangat kecil. Mekanisme kerja gas nitrogen yaitu gas nitrogen dari luar
akan mengisi sisa volume udara kosong pada ampul/vial eyang
digunakan sehingga tidak ada lagi ruang udara untuk oksigen dapat
masuk.
Dalam formulasi sediaan lipid emulsi perlu diperhatikan ukuran
filter yang digunakan, hal ini mengingat ukuran partikel sediaan emulsi.
Ukuran partikel ini berhubungan dengan kemungkinan terjadinya
presipitasi. Emulsi lipid setidaknya harus difilter dengan menggunakan
filter dengan ukuran pori 1,2 mikrometer.

30
Faktor lain yang perlu diperhatikan adalah kemasan sediaan
emulsi. Hasil penelitian Driscoll et.al. menyatakan bahwa emulsi yang
dikemas dalam wadah plastik cenderung lebih tidak stabil dan
memberikan profil distribusi ukuran globul yang abnormal jika
dibandingkan dengan kemasan dalam wadah gelas.

5. Amino Acid Parenteral Nutrition Solution


Tabel 12. Formulasi sediaan larutan asam amino nutrisi parenteral

Prosedur pembuatan:
1) Larutan harus disiakan menggunakan glass-lined atau 316 atau
higher-temper-grade stainless steel tank.
2) Jika menggunakan metode volume, tambahkan 85% water for
injection dari keseluruhan volume akhir. Jika menggunakan volume
berat, gunakan keseluruhan water for injection.
3) Water for injection dipanaskan hingga tidak kurang dari 70C.
Selama proses gunakan gas nitrogen.
4) Pasokan uap dihentikan dan asam amino mulai dilarutkan dengan
urutan arginin, leusin, isoleusin, fenilalanin, histidin, metionin,
serin, treonin, valin, prolin, lisin asetat, alanin, glisin, dan N-asetil-
Ltyrosine.

31
5) Semua bahan dicampur hingga larut dan seragam.
6) pH campuran di periksa dan diatur menggunakan asam asetat
glasial hingga dipeoleh pH dalam rentang 5,6-6,2.
7) Tambahkan kalium metabisulfit dan triptofan.
8) Dingin dan pertahankan suhu larutan dalam tangki pencampuran
pada 40∞C (250C hingga 450C) sepanjang proses yang tersisa.
9) Volume dicukupkan.
10) pH diperiksa dan diatur hingga 5,6 - 6,2. Jika diperlukan atur pH
dengan larutan alanin 20%.
11) Prefilter.
12) Larutan difilter menggunakan filter 0,45 mikrometer. Produk di-
protect dengan gas N2.
13) Isikan kedalam wadah 250-1000 ml, dan segel.
14) Autoclave.

Tabel 13. Fungsi masing-masing komponen dalam formulasi

Nama bahan Fungsi

Isoleusin Sumber asam amino

Leusin Sumber asam amino

Lisin asetat Sumber asam amino

Metionin Sumber asam amino

Fenilalanin Sumber asam amino

Treonin Sumber asam amino

Triptofan Sumber asam amino

Valin Sumber asam amino

32
Arginin Sumber asam amino

Glisin Sumber asam amino

Prolin Sumber asam amino

Histidin basa Sumber asam amino

Serin Sumber asam amino

Kalium meta bisulfit Antioksidan

Asam asetat glasial pH adjustment

Water for injection Solvent

Gas nitrogen Gas inert

Sediaan nutrisi parenteral asam amino dapat diberikan pada


pasien yang mengalami masalah makan, anoreksia, atau pasien yang
mengalami masalah pencernaan sehingga tidak dapat mengabsorbsi
asam amino. Asam amino yang diberikan dalam formulasi ini adalah
arginin, leusin, isoleusin, fenilalanin, histidin, metionin, serin, treonin,
valin, prolin, lisin asetat, alanin, glisin, dan N-asetil-Ltyrosine. Bahan
tambahan yang digunakan antara lain asam asetat glasial sebagai
pengatur pH. Disamping itu, alanin selain sebagai sumber asam amino
juga digunakan sebagai pengatur pH dengan konsentrasi 20%. kalium
meta bisulfit digunakan sebagai antioksidan serta gas nitrogen sebagai
sumber gas inert untuk mencegah oksidasi sediaan.

33
2.4 Small Volume Parenterals (SVPs)
2.4.1 Aspek – aspek yang perlu diperhatikan dalam SVPs
2.4.1.1 Formulasi
Formulasi yang baik dari penyiapan injeksi SVP
membutuhkan pengetahuan dan keahlian dalam memutuskan
secara rasional terkait pemilihan:
• Pembawa yang cocok (aqueous, nonaqueous, atau kosolven)
• Zat tambahan (dapar, antioksidan, agen antimikroba,
chelating agent, agen tonisitas, dll)
• Wadah yang sesuai dan komponen penutup (closure
components)
Prinsip formulasi SVP meliputi pengaruh rute
administrasi, pemilihan zat pembawa, dan zat tambahan.
a. Pengaruh rute administrasi
Rute administrasi mempengaruhi formulasi SVP. Volume
yang diinjeksikan, solven, dan isotonisitas untuk setiap rute
administrasi berbeda-beda sehingga mempengaruhi formulasi
SVP.
• Volume yang diinjeksikan
Rute intravena dapat menerima SVP hingga 50 ml,
rute intraspinal sebanyak 10 ml, rute intramuskular
sebanyak 3 ml, subkutan sebanyak 2 ml, dan intradermal
sebanyak 0,2 ml.
• Solven
Pembawa aqueous digunakan untuk rute
administrasi intravena dan intraspinal, sedangkan
pembawa minyak, larutan kosolven, suspensi, dan emulsi
digunkaan untuk rute intramuskular dan subkutan.
• Isotonisitas
Pada rute subkutan dan intramuskular, sediaan SVP
dibuat hipertonis untuk memfasilitasi absorpsi obat karena
efusi lokal cairan jaringan. Pada rute intravena,

34
isotonisitas menjadi kurang penting selama administrasi
dilakukan cukup lambat untuk memungkinkan dilusi atau
penyesuaian dalam darah. Untuk rute intraspinal, sediaan
SVP harus dibuat isotonik karena sirkulasi cairan
serebrospinal yang lambat karena perubahan tekanan
osmotik yang mendadak dapat menimbulkan efek samping
yang parah.
b. Pemilihan zat pembawa
Sebagian besar produk parenteral adalah larutan
aqueous. Water for injection (WFI) adalah pelarut pilihan
untuk membuat sediaan parenteral. Ketika tidak mungkin
untuk menggunakan larutan aqueous 100% karena alasan
fisik atau kimia, cara solubilisasi lain (termasuk penambahan
zat pelarut atau kosolven) mungkin diperlukan. Penambahan
garam, penyangga, atau aditif lainnya untuk tujuan kelarutan
sering menyebabkan perubahan konformasi, sehingga
formulator produk parenteral harus menyadari tidak hanya
sifat pelarut dan zat terlarut dalam parenteral tetapi juga
interaksi pelarut-zat terlarut dan rute pemberian.
Teknik-teknik yang dapat dilakukan untuk
meningkatkan kelarutan obat di dalam air untuk membuat
larutan aqueous adalah sebagai berikut:
• Penyesuaian pH
Nilai pH dapat mempengaruhi disosiasi obat. Bentuk
obat yang terdisosiasi akan lebih larut dalam air daripada
bentuk yang tidak terdisosiasi.
• Pembentukan garam
Obat yang bersifat asam akan membentuk garam
dengan pembawa yang bersifat basa dan obat yang bersifat
basa akan membentuk garam dengan pembawa yang
bersifat asam. Bentuk garam membuat obat tersebut
menjadi lebih mudah larut dalam air.

35
• Penggunaan kosolven
Penggunaan pelarut pembantu (kosolven) dapat
membuat obat yang awalnya sukar larut dalam air menjadi
lebih mudah larut dalam air. Contohnya propilenglikol
yang umumnya digunakan pada konsentrasi 40%.
• Surfaktan
Surfaktan dapat membuat obat menjadi lebih mudah
larut dalam air dengan cara menurunkan tegangan
permukaan sehingga obat dapat terbasahi oleh air.
• Kompleksasi
Siklodekstrin dapat ditambahkan dalam sediaan
untuk membantu kelarutan obat dalam air. Siklodekstrin
akan membentuk kompleks dengan senyawa obat yang
tidak larut air sehingga obat tersebut menjadi lebih larut
dalam air.
Pembawa untuk injeksi dibagi menjadi tiga tipe, yaitu
pembawa aqueous (water soluble), pembawa non-aqueous, dan
pembawa kosolven (water miscible).
• Pembawa aqueous
Pembawa aqueous menggunakan water for injection (WFI)
yang harus disiapkan segar, bebas pirogen, memenuhi semua
persyaratan kimia untuk air steril yang dimurnikan dan sebagai
tambahan persyaratan untuk endotoksin bakteri. Sterile WFI dan
Bacteriostatic WFI dapat digunakan untuk sediaan SVP dan
diizinkan mengandung tingkat padatan yang lebih tinggi daripada
WFI karena kemungkinan leaching konstituen wadah kaca ke
dalam air selama sterilisasi dan penyimpanan. Bacteriostatic WFI,
yang umumnya mengandung 0,9% (9 mg/mL) benzil alkohol
sebagai pengawet bakteriostatik, tidak boleh dijual dalam wadah
yang lebih besar dari 30 mL untuk mencegah injeksi sejumlah
besar agen bakteriostatik (seperti fenol dan thimerosal) yang tidak
dapat diterima.

36
• Pembawa non-aqueous
Obat-obatan yang tidak larut dalam sistem aqueous sering
dimasukkan dalam pembawa minyak nabati. Injeksi minyak
hanya diberikan secara intramuskular. Untuk menjaga
stabilitasnya, sediaan SVP dengan pembawa minyak tidak boleh
disimpan pada kondisi di atas suhu kamar dalam jangka waktu
yang lama. Minyak yang dipakai harus dicantumkan pada label
karena beberapa pasien alergi terhadap minyak nabati tertentu.
Minyak wijen merupakan pembawa minyak paling disukai karena
paling stabil (kecuali terhadap cahaya) dibandingkan minyak
nabati lainnya dan mengandung antioksidan alami. Untuk
meningkatkan kelarutan dalam minyak, benzil benzoat dapat
ditambahkan. Perlu diperhatikan bahwa minyak tak jenuh yang
berlebihan dapat menyebabkan iritasi jaringan, sehingga harus
diganti dengan suspensi aqueous yang sifat mengiritasinya lebih
rendah dan dapat meningkatkan kepekaan.

c. Zat tambahan
Zat tambahan yang digunakan dalam sediaan SVP adalah
dapar, antioksidan, pengawet antimikroba, dan agen tonisitas.
• Dapar
Dapar digunakan untuk menjaga kelarutan dan stabilitas
sediaan SVP. Dapar harus memiliki kapasitas buffer yang
memadai untuk menjaga pH produk pada nilai yang stabil selama
penyimpanan. Selain itu, dapar harus dapat memungkinkan cairan
tubuh untuk menyesuaikan pH dengan mudah dengan darah
setelah pemberian sehingga dipilih pH 7,4 (pH darah).
• Antioksidan
Ditambahkan ke larutan parenteral baik tungal atau dalam
kombinasi dengan agen chelating (garam EDTA) atau antioksidan
lainnya. Garam EDTA dapat mengikat logam berat yang dapat

37
mengkatalisis reaksi oksidasi. Penggunaan antioksidan yang
dikombinasi harus diperhatikan efek sampingnya.
• Pengawet antimikroba
Pengawet harus ditambahkan dalam injeksi multidose,
kecuali dilarang oleh monografi kompendial atau kecuali obat itu
sendiri adalah bakteriostatik, misalnya natrium methohexital
untuk injeksi dan sebagian besar produk antikanker sitotoksik.
Pertimbangan yang digunakan dalam pemilihan pengawet
antimikroba adalah kompatibilitas dan efektivitasnya. Pengawet
antimikroba harus digunakan dalam konsentrasi harus serendah
mungkin karena mempunyai risiko iritasi, yang bertindak dengan
cara membunuh sel-sel hidup dan tidak membedakan sel-sel yang
baik dari sel-sel yang buruk.
• Agen tonisitas
Sediaan SVP harus dibuat isotonis untuk meminimalkan
kerusakan jaringan dan iritasi, mengurangi hemolisis sel darah,
dan mencegah ketidakseimbangan elektrolit. Contoh agen
tonisitas yaitu NaCl atau KCl dan dekstrosa biasanya dipakai
untuk menyesuaikan larutan yang hipotonik.

2.4.1.2 Studi Pendukung Formulasi


Pembuatan SVP juga harus memperhatikan aspek di luar
formulasi yang dapat mempengaruhi sediaan, yaitu studi pendukung
formulasi yang terdiri dari pertimbangan biologi dan manufaktur serta
penanganan pendukung.
a. Pertimbangan biologi
• Evaluasi dampak formulasi terhadap hemolisis, presipitasi,
flebitis, dan rasa nyeri saat disuntik.
Hemolisis melepaskan isi seluler eritrosit ke dalam plasma,
terutama hemoglobin. Begitu berada di luar eritrosit, molekul
hemoglobin dengan cepat terdisosiasi menjadi rantai polipeptida
komponennya yang dapat menimbulkan banyak masalah

38
fisiologis yang serius, terutama gagal ginjal. Hemolisis biasanya
hasil dari hipotonisitas atau dari efek obat atau komponen
formulasi pada membran sel.
Flebitis adalah peradangan vena dengan gejala seperti nyeri
tekan, edema, eritema, dan peningkatan suhu lokal. Dalam kasus
yang parah, dapat menyebabkan trombus dan bahkan komplikasi
yang lebih parah. Meskipun sejumlah faktor telah terlibat sebagai
penyebab flebitis, materi partikulat, presipitasi obat, dan efek pH
lokal adalah penyebab yang paling mungkin.
Rasa nyeri merupakan akibat dari kerusakan sel seperti
flebitis. Kadang-kadang respon nyeri atau iritasi berhubungan
dengan zat aktif yang ada dalam formulasi (misalnya, antibiotik
makrolida dan eksipien). Rasa nyeri sering dijumpai pada
suspensi parenteral, terutama yang mengandung sejumlah besar
zat padat.

b. Studi manufaktur dan penanganan pendukung


Terkait proses produksi atau manufaktur, sediaan SVP yang
dibuat harus diperhatikan:
• Kompatibilitasnya dengan diluen yang umum digunakan dan alat-
alat rute administrasi
Sediaan SVP harus dipastikan kompatibel dengan diluen
yang umum digunakan, baik pada larutan yang siap digunakan
maupun pada rekonstitusi produk kering. Selain itu, sediaan SVP
harus dipastikan kompatibilitasnya dengan alat administrasi yang
digunakan, misalnya dengan alat administrasi IV, spuit, dan lain-
lain.
• Kompatibilitas dengan peralatan manufaktur
Sediaan SVP harus dipastikan kompatibel dan tidak
berinteraksi dengan peralatan manufaktur yang digunakan selama
proses produksi.

39
• Kompatibilitas dengan membran filter
Jika sediaan SVP dibuat secara aseptik (sterilisasi dingin
dengan cara filtrasi), maka harus dipastikan sediaan tersebut
kompatibel dengan membran filter yang digunakan.
• Studi stabilitas “in-use”
Studi stabilitas “in-use” dilakukan untuk menetapkan hal-
hal berikut:
1. Berapa lama solusi produk obat stabil pada kondisi
penggunaan, jika biasanya produk obat disediakan dalam
bentuk kering.
2. Berapa lama produk obat stabil pada kondisi digunakan, jika
biasanya disimpan pada kondisi yang didinginkan.
3. Dalam diluen apa dan berapa lama larutan obat yang dilarutkan
stabil, dari perspektif fisikokimia dan mikrobiologi.
• Kelayakan sterilisasi akhir
Beberapa obat tidak bisa disterilisasi akhir karena dapat
terdegradasi pada suhu tinggi, berinteraksi dengan wadah, atau
ada material yang terlepas dari penutup karetnya. Agen
antimikroba dan antioksidan juga dapat terserap selama proses
sterilisasi akhir. Karena itu, sediaan SVP harus dipastikan apakah
dapat disterilisasi akhir atau harus dibuat secara aseptik.
• Fotostabilitas
Paparan iradiasi seperti cahaya dapat mempengaruhi
stabilitas formulasi, yang menyebabkan perubahan sifat
fisikokimia dari beberapa produk (hilangnya potensi produk).
Dalam beberapa kasus, zat sisa fotodekomposisi yang terbentuk
dapat menyebabkan adverse effect. Eksipien yang digunakan
mungkin juga berpengaruh pada fotoreaksi, karena itu evaluasi
stabilitas dengan adanya eksipien juga penting. Untuk mencegah
fotodegradasi, dipakai wadah sekunder berupa kotak kardus atau
karton karena tidak cukup dengan hanya menggunakan wadah
kaca transparan, vial plastik, amber glass, atau brown glass.

40
Secara ringkas, proses pembuatan sediaan SVP harus dibuat
sesederhana mungkin. Jika sediaan tersebut tidak membutuhkan
bahan tambahan tertentu, maka tidak perlu dimasukkan ke dalam
formulasi. Proses pembuatan sediaan SVP dapat dilakukan
berdasarkan bagan berikut.

Gambar 13. Template yang disarankan untuk proses pengembangan


formulasi SVP

2.4.1.3 Wadah
Menurut USP, wadah, termasuk penutupnya, untuk preparasi
injeksi tidak boleh berinteraksi secara fisik atau kimia dengan sediaan
dengan cara apa pun. Wadah harus terbuat dari bahan yang
memungkinkan pemeriksaan isi. Jenis kaca yang lebih disukai untuk
setiap preparasi parenteral biasanya dinyatakan dalam monografi.

41
Kecuali ditentukan lain dalam monografi, wadah plastik dapat
digunakan untuk kemasan injeksi.
Wadah kaca yang paling sering dipakai untuk SVP adalah kaca
borosilikat. SVP dapat dikemas dalam ampul, vial, prefilled cartridge,
dan prefilled syringe. Wadah plastik yang dipakai untuk SVP yaitu
HDPE (high-density polyethylene), LDPE (low-density polyethylene),
COP (cyclic olefin polymers), COC (cyclic olefin copolymers).
2.4.2 Contoh Sediaan dan Rute Pemberian
Menurut USP, sediaan SVP (small volume parenterals) merupakan
sediaan injeksi atau produk parenteral lainnya yang berukuran maksimal
100 ml dengan bentuk sediaan dan rute pemberian yang berbeda. Kemasan
dari SVP juga berbeda-beda sesuai dengan sediaan. Terdapat dua jenis rute
pemberian SVP ini, yaitu rute primer seperti intramuscular, intravena, dan
subkutan, serta rute sekunder yaitu intraperitoneal, intradermal,
intraocular, dan lainnya. Formulasi sediaan SVP relative sederhana yang
terdiri dari bahan aktif, eksipien, sistem pelarut, dan kemasan.
Karakteristik SVP lainnya (Ansel, 2011):
• Sediaan dapat barupa dosis tunggal atau ganda
• Berbentuk larutan atau bentuk cairan lainnya
• Berukuran tidak lebih dari 100 ml
• Sterilitas dan bebas partikulat
• Stabilitias fisika dan kimia
• Isotonisitas
SVP harus isotonis dengan darah, air, dan cairan biologis tubuh
lainnya untuk menyesuaikan lokasi dengan produk yang
disuntukkan. Contoh bahan untuk mengatur isotonisitas antara
lain larutan NaCl fisiologis dan garam natrium.

42
Tabel 14. Rute Pemberian SVP

Rute Volume
Persyaratan Contoh
Pemberian lazim (ml)
Subkutan 0,5 -2,0 Diusahakan isotonik Insulin, vaksin
Berupa larutan, emulsi,
Hampir semua
Intramuskular 0,5 – 2,0 minyak, atau suspensi,
golongan obat
diusahakan isotonik
Antineoplastik,
Intra arterial 2 - 20 Larutan, emulsi
antibiotic
Anestesi lokal,
Intrathecal 1-4 Harus isotonis
analgesik
Anestesi lokal,
Intraepidural 6 - 30 Haus isotonis
analgesik
Morfin, NSAID,
Intra articular 2 – 20 Isotonis
steroid, antibiotik
Anestesi lokal, agen
Intrapleural 2 - 30 Isotonis
kemoterapi
Intradermal 0,05 Harus isotonik Diagnostik agent

Kemasan SVP (The Pharmaceutics and Compounding Laboratory,


2017) antara lain:
1. Ampul
Ampul adalah wadah gelas yang disegel sebagai wadah dosis tunggal
yang dapat berisi bahan padat atau larutan obat jernih atau suspensi
yang ditujukan untuk penggunaan parenteral, berukuran 1 – 50 ml

Gambar 13. Ampul

43
2. Vial
Vial merupakan wadah dosis ganda yang kedap udara, disegel dengan
tutup karet atau plastic dengan diafragma pada bagian tengah, dirancang
untuk pengambilan dosis secara berturut-turut tanpa terjadi perubahan
kekuatan, kualitas, atau kemurnian bagian yang tertinggal

Gambar 14. Vial

3. Pre-filled syringe
Terdapat 2 jenis yaitu:
• Cartidge type package
Berbentuk syringe satuan dengan penggunaan jarum suntik tertentu
• Glass tube
Biasanya diletakkan dalam syringe special yang telaht tersedia
jarum suntik, dalam hal ini peralatan harus langsung dibuang

Gambar 15. Bentuk syringe

44
4. Ready-to-mix systems
Terdiri dari minibag yang didesain dengan adanya adaptor yang
berhubungan langsung dengan vial sediaan. Kelebihan penggunaan ini
adalah mengurangi sisa obat dalam wadah kemasan.

Gambar 16. Bentuk mini bag

Berikut adalah contoh sediaan SVP menurut Ansel’s Pharmaceutical


Dossage Forms and Drug Delivery Systems (2011).

Tabel 15. Contoh Sediaan SVP

45
46
1) Clindamycin Injection, USP
Sediaan ini mengandung clindamycine phosphate dalam air untuk
injeksi yang setara dengan tidak kurang dari 90% atau tidak kurang dari
120% jumlah clindamycin. Dapat digunakan sebagai dosis tunggal atau
dosis ganda. Rute pemberian dari injeksi ini adalah IM dan IV
Dosis:
• Infeksi serius: 600 mg injeksi IM per hari (2-4 dosis bagi)

Gambar 17. Clindamycin injection

2) Premarin Intravenous for Injection


Sediaan ini merupakan obat yang mengandung hormone estrogen
terkonjugasi dan khusus dibuat dalam bentuk injeksi untuk rute pemberian
IV dan IM. Setiap vial mengandung 25 mg estrogen terkonjugasi yang
dicampur dengna bahan tambahan lainyna. Sediaan ini digunakan untuk
pasien dengan keluhan kanker endometrial, cardiovascular disorder, dan
probable dementia

Gambar 18. Premarin Injection

47
3) Chlorpromazine HCl injection, USP
Sediaan ini merupakan larutan steril untuk penggunaan IM yang
mengandung chlorpromazine HCl sebanyak 25 mg dan bahan tambahan
lainnya dengan pH 3,4 – 5,4. Sediaan ini digunakan untuk penderita
schizophrenia dengan mengontrol mual dan muntah. Dosis umum yang
diberikan adalah 1 ml (mengandung 25 mg chlorpromazine HCl) secara
IM dengan tambahan injeksi per jam. Apabila digunakan sebelum operasi,
maka penggunaan harus dilakukan 2 jam sebelum tindakan.

Gambar 19. Chlorpromazine Ampules

4) Insulin
Insulin merupakan pengobatan yang digunakan pada penderita
diabetes mellitus dengan ukuran 40 IU, 80 IU dan 100 IU. dapat diberikan
dengan jarum, pen device atau pump tertentu. Rute pemberian insulin
bergantung pada pasien dan haisl rekomendasi dokter, biasanya digunakan
subkutan pada perut. Tujuan pemberian insulin adalah untuk
meningkatkan hormone insulin dalam tubuh sehingga kadar gula dalam
darah dapat menurun.

Gambar 20. Obat injeksi insulin

48
5) Cefriaxone Serbuk Injeksi 0,5 gram
Nama generik: ceftriaxone (injection)
Nama merek dagang: Rocephin
Jenis obat: Antibiotik cephalosporin
Obat ini digunakan untuk pengobatan kondisi infeksi bakteri seperti
pneumonia, meningitis, infeksi kulit, gonore. Obat ini dapat diberikan
kepada pasien yang menjalani operasi tertentu. Dapat diberikan secara IV
atau IM.

Gambar 21. Obat injeksi insulin

2.4.3 Contoh Formulasi SVPs


1. Digoxin Injection
Tabel 16. Formulasi Digoxin Injection

Langkah Kerja:
1) Ambil 0,9 L water for injection dan bersihkan dengan gas nitrogen
2) Tambahkan dan larutkan propilen glikol dan alkohol, campur hingga
homogen sempurna

49
3) Tambahkan dan larutkan Na fosfat dan asam sitrat anhidrat sebagai
pH adjustment, campur hingga homogen sempurna
4) Cek pH jika Ph 6,8-7,2 jangan di adjust lagi
5) Cukupkan volume
6) Filtrasi dengan menggunakan filter ukuran 0,22 μm
7) Isi sebanyak 1 ml untuk pediatric (0,1 mg) ke dalam wadah ampul
gelas tipe 1.
8) Lakukan sterilisasi

Berikut penjelasan fungsi setiap bahan dalam sediaan digoxin injection.


Tabel 17. Penjelasan fungsi bahan dalam Digoxin Injection

Nama Bahan Fungsi

Digoxin Zat Aktif

Propilenglikol Kosolven

Alkohol, USP Kosolven

Natrium fosfat pH Adjustment

Asam sitrat
pH Adjustment
anhidrat

Water for injection Solvent

Gas Nitrogen Gas inert

Formulasi diatas mengandung digoksin sebagai zat aktif.


Digoksin adalah glikosida kardiotonik yang diperoleh dari daun
Digitaslis lanata Ehrhart (Famili Scrophulariaceae).
Formulasi injeksi digoksin mengandung zat tambahan berupa
propilenglikol dan alkohol sebagai kosolven dalam melarutkan zat aktif.
Natrium fosfat dan asam sitrat anhidrat ditambahkan sebagai pH
adjustment, pH adjustment dibutuhkan untuk mencapai pH tertentu,
agar pH sediaan sedapat mungkin isohidris dengan pH cairan tubuh

50
yaitu 6,8-7,4. Water for injection digunakan sebagai pelarut, water for
injection merupakan pelarut yang biasa digunakan dalam sediaan steril
yang diperoleh dengan melalui proses purifikasi menggunakan metode
destilasi atau osmosis terbalik, WFI tidak perlu di sterilisasi tetapi harus
bebas dari pirogen dan harus dilindungi dari kontaminasi mikroba.
Gas nitrogen dalam formulasi tersebut berguna untuk mengusir
oksidator berupa oksigen, caranya dengan menambahkan gas nitrogen
sehingga gas nitogen akan mengisi sisa volume udara kosong pada
ampul/vial yang digunakan.
Dalam formulasi injeksi digoksin tidak terdapat pengawet.
Pengawet memang tidak harus ditambahkan ke dalam sediaan steril,
pengawet biasanya ditambahkan untuk sediaan multidose dan sediaan
yang dibuat dengan cara pembuatan aseptis (karena tidak ada sterilisasi
akhir).

Gambar 22. Contoh sediaan injeksi digoksin

2. Lidocaine Hydrochloride Injection


Tabel 18. Formulasi Lidocaine Hydrochloride Injection

51
Langkah Kerja
• Preparasi
1) Tambahkan water for injection ke dalam wadah kira-kira 90%
dari volume akhir
2) Tambahkan dan larutkan lidokain hidroklorida dan natrium
klorida, aduk
3) Tambahkan water for injection hingga volume akhir kemudian
campur semua bahan hingga larut dan larutan homogen
4) Cek dan atur pH. Adjust jika diperlukan hingga pH 6,5 (6,2-6,7)
dengan natrium hidroksida 10% atau larutan asam klorida
5) Sampel di tes
6) Lakukan filtrasi larutan dengan menggunakan membran filter
berukuran 0,45 μm, tampung ke dalam wadah gelas
• Pengisian
1) Isi ke dalam wadah ampul gelas sebanyak 20 ml; gunakan ampul
yang bersih dan kering; tutup ampul dengan rapat.
• Sterilisasi
1) Lakukan sterilisasi pada 115℃ menggunakan autoklaf.

Berikut penjelasan fungsi setiap bahan dalam sediaan Lidocaine


Hydrochloride injection.
Tabel 19. Penjelasan fungsi bahan dalam formulasi Lidocaine
Hydrochloride Injection

Nama Bahan Fungsi

Lidokain hidroklorida, USP Anhidrat, Zat Aktif


gunakan lidokain hidroklorida monohidrat

Natrium Klorida, USP Tonicity agent

Asam Hidroklorida pH Adjuster

52
Natrium Hidroksida pH Adjuster

Water for injection, USP Solvent

Injeksi Lidokain Hidroklorida adalah larutan steril lidokain


hidroklorida dalam Water for Injection (WFI) atau larutan steril yang
dibuat dari lidokain dengan penambahan asam klorida P dalam Water
for injection (WFI). Formulasi di atas mengandung lidokain HCl
sebagai zat aktif.
Formulasi lidokain hidroklorida mengandung zat tambahan
berupa asam hidroklorida dan natrium hidroksida yang ditambahkan
sebagai pH adjustment. pH adjustment dibutuhkan untuk mencapai pH
tertentu, agar pH sediaan sedapat mungkin isohidris dengan pH cairan
tubuh yaitu 6,8-7,4. Natrium klorida juga ditambahkan dalam sediaan
injeksi lidokain hidroklorida sebagai tonicity agent untuk yang
berfungsi untuk menyamakan tekanan osmosis sediaan dengan tekanan
osmosis cairan tubuh. penambahan tonicity agent ini adalah untuk
mencegah rasa sakit pada saat penyuntikkan.
Water for injection digunakan sebagai pelarut, water for injection
merupakan pelarut yang biasa digunakan dalam sediaan steril yang
diperoleh dengan melalui proses purifikasi menggunakan metode
destilasi atau osmosis terbalik, WFI tidak perlu di sterilisasi tetapi harus
bebas dari pirogen dan harus dilindungi dari kontaminasi mikroba.
Dalam formulasi injeksi lidokain hidroklorida tidak terdapat
pengawet. Pengawet memang tidak harus ditambahkan ke dalam
sediaan steril, pengawet biasanya ditambahkan untuk sediaan multidose
dan sediaan yang dibuat dengan cara pembuatan aseptis (karena tidak
ada sterilisasi akhir).

53
Gambar 23. Contoh sediaan injeksi lidokain hidroklorida

3. Dalteparin sodium injection


Injeksi dalteparin sodium diindikasikan untuk mencegah
penggumpalan darah (koagulasi) ketika dilakukan operasi, mengobati
formasi akut dari gumpalan darah pada vena, mengobati gejala
penggumpalan darah untuk mencegah kekambuhan gumpalan pada
pasien kanker, mengobati penyakit arteri koroner tidak stabil, mencegah
penggumpalan pada penyakit-penyakit yang berisiko, mencegah
penggumpalan pada hemodialisis dan peralatan filtrasi pada pasien
gagal ginjal atau penyakit ginjal.
Mekanisme kerjanya dengan membuat trombin menjadi tidak
aktif dalam tubuh sehingga dapat mencegah terbentuk gumpalan atau
menjaga gumpalan tidak semakin besar. Rute administrasi injeksi
dalteparin sodium adalah subkutan.
Berikut adalah formulasi umum dari injeksi dalteparin sodium:

54
Tabel 20. Formulasi umum injeksi dalteparin sodium

Cara pembuatan:
a. Larutkan dalteparin sodium dan sodium chloride (jika berbentuk
multidose tambahkan benzil alkohol) dalam water for injection
b. Periksa dan sesuaikan pH menjadi 5-7,5 dengan HCl atau NaOH
c. Cukupkan volumenya dengan water for injection
d. Isikan ke dalam syringe sebanyak 0,1 mL (2500 IU) atau 0,2 mL
(5000 IU) atau ke dalam vial sebanyak 9,5 mL (95.000 IU) secara
aseptis.

Gambar 24. Fragmin® ampul Gambar 25. Fragmin® vial multidose

Gambar 26. Fragmin® prefilled syringe

55
Prefilled syringe with
Ampul Vial multi-dose Vial single-dose
safety needle device
•Dalteparin sodium a •Dalteparin sodium •Dalteparin sodium •Dalteparin sodium
•NaClb •Benzyl alcohole •NaCl •NaCl
•HCl/NaOHc •HCl/NaOH •HCl/NaOH •HCl/NaOH
•Water for injectiond •Water for injection •Water for injection •Water for injection

Keterangan:
a
= zat aktif
b
= pengisotonis
c
= penyesuai pH
d
= pelarut khusus injeksi
e
= pengawet

4. Penicillin G Procaine Injectable Suspension


Penicillin G prokain diindikasikan dalam pengobatan infeksi
(saluran pernapasan atas, kulit dan infeksi jaringan lunak, scarlet fever,
dan erysipelas karena streptococci) yang cukup berat pada pasien
dewasa dan anak-anak karena mikroorganisme yang rentan penicillin-G
dalam tingkat serum rendah dan persisten. Penggunaan penicillin G
prokain dapat disesuaikan dengan indikasi yang telah tercantum pada
produk.
Mekanisme kerja Penicillin G memberikan aksi bakterisida
terhadap mikroorganisme yang rentan terhadap penicillin selama tahap
multiplikasi aktif. Bekerja melalui penghambatan biosintesis
peptidoglikan dinding sel, membuat dinding sel tidak stabil secara
osmotik. Rute administrasi injeksi suspense penicillin G prokain adalah
intramuscular.
Masing-masing syringe 1 mL (600.000 IU) dan 2 mL (1.200.000
IU) mengandung:

56
Tabel 21. Formulasi injeksi suspensi penicillin G prokain
Nama Bahan Fungsi
Penicillin G Procaine Zat aktif
Sodium sitrat buffer Buffer
Lesitin 0,5% Solubilizing agent
CMC 0,5% Suspending agent
Povidon 0,5% Suspending agent
Metil paraben 0,1% Pengawet
Propil paraben 0,01% Pengawet
Aquadest pro injeksi Pelarut

Gambar 27. Sediaan injeksi suspensi penicillin G prokain 1 mL


(600.000 IU)

57
BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Menurut United States Pharmacopeiea, Small Volume Parenteral
(SVP) adalah Injeksi (suntikan) yang dikemas dalam wadah yang berlabel
dengan isi 100 ml atau kurang sedangkan Large Volume Parenteral (LVP)
adalah injeksi (suntikan) yang dimaksudkan untuk penggunaan intravena
dan dikemas dalam wadah yang berlabel dengan isi 100 ml atau lebih.
Dalam memformulasikan sediaan steril baik SVP maupun LVP, sebaiknya
harus sesederhana mungkin. Aspek yang perlu dipertimbangkan yaitu sifat
fisikokimia zat aktif, kelarutan, stabilitas, serta pendukung formulasi
seperti pertimbangan biologi dan pertimbangan pendukung lainnya. Sebab
hal tersebut akan mempengaruhi juga rute pemberian sediaan steril.

3.2. Saran
Makalah ini disusun untuk meningkatkan pemahaman mengenai
sediaan parenteral volume kecil dan besar atau Small Volume Parenteral
dan Large Volume Parenteral, dan untuk memenuhi tugas mata kuliah
Teknologi Sediaan Steril yang dalam pembuatannya dikerjakan dalam
waktu yang cukup singkat sehingga informasi yang tertera masih belum
cukup lengkap. Penulis menyarankan pembaca untuk tetap mencari
informasi lebih lanjut mengenai SVP dan LVP, karena seiring
perkembangan zaman akan terdapat penemuan- penemuan yang
memperkaya ilmu mengenai SVP dan LVP yang lebih aktual.

58
DAFTAR PUSTAKA

Allen, L.V., Popovich, N.G., Ansel, H.C. 2011. Ansel’s Pharmaceutical Dosage
Forms and Drug Delivery Systems 9th Ed. Philadelphia. Lippincott Williams
& Wilkins.
Chopra, Arun. Large Volume Parenterals [Online]. Available at
http://www.authorstream.com/Presentation/arunchopra-1553314-large-
volume-parentral/. Accessed: 6 April 2018.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1995. Farmakope Indonesia Ed IV.
Jakarta: Direktorat Jendral Kesehatan Republik Indonesia.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Farmakope Indonesia Edisi V.
Jakarta: Direktorat Jendral Kesehatan Republik Indonesia.
Fragmin Product Monograph. (2016, April 27). Retrieved April 7, 2018, from:
https://www.pfizer.ca/sites/g/files/g10028126/f/201605/FRAGMIN_PI_19387
5_27April2016_E.pdf
http://biomanufacturing.org/uploads/files/412281068225186100-chapter-13.pdf
(diakses pada 08/04/2018)
Label: Penicillin G Procaine. (2017, October 3). Retrieved April 7, 2018, from:
https://dailymed.nlm.nih.gov/dailymed/drugInfo.cfm?setid=07fe2b47-34ac-
4a20-be67-3c788c77b207
Meyer, B., Ni, A., Hu, B., & Shi, L. (2007). Antimicrobial preservative use in
parenteral products: Past and present. Journal Of Pharmaceutical
Sciences, 96(12), 3155-3167. http://dx.doi.org/10.1002/jps.20976
Nema, S., Ludwig, J. (2010). Pharmaceutical Dosage Forms: Parenteral
Medication. New York: Informa Healthcare.
Niazi, Sarfaraz K. 2004. Handbook of Pharmaceutical Manufacturing
Formulations Sterile Products Volume 6. U.S: CRC Press LLC.
Sacha, Gregory A. 2011. Characteristics and Requirements for Large Volume
Parenterals (LVPs). BioPharma Solution.
USP 38. 2014. The United States Pharmacopeia and National Formulary.
Deutscher Apotheker Verlag.

59