Anda di halaman 1dari 6

Sejarah Penggunaan Bahan Galian Dari Masa Ke Masa

Kontribusi pertambangan telah memainkan peran besar dalam perkembangan


peradaban, lebih dari biasanya diakui oleh warga rata-rata. Bahkan, produk industri mineral
meliputi kehidupan semua anggota masyarakat industri kita. Perkembangan teknologi
pertambangan kronologis dikenakan hubungan penting dengan sejarah peradaban. Bahkan,
sebagai salah satu perusahaan paling awal manusia, pertambangan dan pembangunan yang
berhubungan erat dengan kemajuan budaya. Hal ini kebetulan bahwa usia budaya orang yang
berhubungan dengan mineral atau turunannya (misalnya, Bronze Age). Saat ini, produk
industri mineral meliputi kehidupan semua orang.
Pertambangan dimulai dengan orang-orang Paleolitik, mungkin 300.000 tahun yang
lalu, pada Zaman Batu, ketika batu mengimplementasikan dicari untuk keperluan pertanian
dan konstruksi. penambang primitif pertama diekstrak dan kuno bahan batu mentah yang
mereka butuhkan dari deposito di permukaan, tetapi oleh awal New Stone Age (c. 40.000
SM), mereka mulai tambang bawah tanah juga.
Meskipun tidak ada catatan, fosil manusia dan artefak memperkuat catatan awal
pertambangan di seluruh dunia. Seperti aspek-aspek lain dari peradaban manusia,
pertambangan berasal dari Afrika. Pada awalnya, hal itu dilakukan kasar, dan kemudian
dengan beberapa kecanggihan teknologi. Sebagai contoh, awal penambang menemukan cara
untuk fragmen chip dan bebas dari padat, untuk mengangkat bijih oleh lift sederhana, untuk
menerangi kerja mereka dengan obor dan lampu, dan bahkan untuk ventilasi bukaan bawah
tanah.
Awal orang diandalkan kayu, tulang, batu, dan keramik untuk alat-alat fashion,
senjata, dan peralatan. Peradaban diajukan oleh rakyat Awal diandalkan kayu, tulang, batu,
dan keramik untuk alat-alat fashion, senjata, dan peralatan. Peradaban diajukan oleh
penemuan pasokan melimpah dari batu berkualitas tinggi di utara Perancis dan di tempat
tidur kapur Inggris selatan. Budaya setelah kultur menduduki lokasi sekitar masyarakat
Acheuleum selama rentang waktu 200.000 tahun. deposito Clay disediakan bahan untuk
kapal penyimpanan pertanian diperkenalkan, dan residu logam dari pigmen di kiln tembikar
‘mungkin telah memberikan petunjuk pertama untuk orang-orang ini kuno rahasia ekstraksi
logam melalui peleburan. Demikian juga, garam diakui sebagai penting dalam diet manusia
dan, bersama dengan batu api menjadi media utama tukar yang didiktekan rute perdagangan
awal. Selama tahap awal, penggunaan mineral logam adalah dalam bentuk pigmen, manik-
manik dekoratif, dan logam asli yang dapat dibentuk menjadi objek sederhana dengan
memalu. Akhirnya, terobosan teknologi pertama yang secara signifikan maju pertambangan
terjadi pada kerusakan batuan di tempat. pengaturan Api, menerapkan panas untuk
memperluas, dan air untuk memuaskan, kontrak, dan batuan retak, ditemukan oleh seorang
penambang tidak diketahui. Ini adalah kemajuan revolusioner di geomekanika, satu tidak
melampaui dalam sejarah pertambangan sampai penyebaran bahan peledak untuk memecah
batu di Abad Pertengahan.
Kebanyakan penemuan mineral ini berguna dibuat oleh kecelakaan di sepanjang jalur
perdagangan. Namun, Mesir, yang tidak baik kaya dengan sumber daya mineral, dikirim
ekspedisi eksplorasi pirus dan emas pada awal 4500 SM, sehingga di era perang untuk
akuisisi logam. The Mycenaeans diikuti oleh siklus ini Fenisia pecah perang dan menjadi
kaya, mineral bertukar barang. Ini pedagang / prospectors dicari simpanan perak, timah,
timah, tembaga, dan emas, mengambilnya oleh penilai barter daripada penaklukan. oleh 1200
SM Mereka rute perdagangan laut Mediterania seluruh pekerjaan, memperoleh timah dan
perak dari Spanyol, tembaga dari Siprus, dan timah dari Cornwall.
Dengan 100 SM rute perdagangan antara Cina dan Barat, terutama untuk sutra dan
rempah-rempah, yang mapan. Jalan-jalan melewati banyak negara dan disebarluaskan
pengetahuan dari besi “seric” (baja) dan teknologi metalurgi untuk dunia yang dikenal.
Dengan 620, selama Dinasti T’ang, Cina telah menjadi masyarakat paling maju di dunia
budaya dan teknologi. Kenyataan bahwa teknologi pertambangan, tidak pernah sepenuhnya
dikembangkan di cina mungkin dapat dikaitkan dengan Guatarma (563-483 SM), yang
mengajarkan bahwa “penderitaan disebabkan oleh keinginan untuk yang mana yang tidak,”
sehingga kebijakan-kebijakan pemerintah yang menghambat dan mendorong bergantian
pertambangan.
Penemuan tembaga di Siprus c. 2700 SM mengakibatkan pembuatan alat-alat, senjata,
dan peralatan rumah tangga terbuat dari logam dan berbalik pulau itu menjadi pusat
perdagangan penting. Kekayaan dituangkan ke pulau memungkinkan untuk kemewahan
perkembangan artistik dan agama.
Bekerja di tambang oleh orang Yunani dan Roma, pertama kali dilakukan oleh budak,
baik tawanan perang, penjahat, atau tahanan politik. Mudah deposito dieksploitasi akhirnya
kelelahan dan ekonomi tambang menuntut keterampilan pertambangan. Akibatnya, dimulai
dengan pemerintahan Hadrian (AD 138), Kekaisaran Romawi mulai untuk mengakui tingkat
kepemilikan individu dan pertambangan diizinkan oleh freedmen dalam meningkatkan angka.
Ada peningkatan secara bertahap teknologi pertambangan melalui penggantian Kekaisaran
Romawi disertai tat budak oleh pengrajin yang terampil, meskipun villeinage masih
dipraktekkan.
Salah satu warisan sebagian besar hasil perdagangan Fenisia adalah untuk
menciptakan sebuah sistem dimana kekuasaan dan kemakmuran selanjutnya dapat diukur
dalam hal yang sebenarnya, kekayaan tukar. Dalam hal ini emas, kapasitas dan perak
sepanjang sejarah telah diterima secara universal koin. Jadi kehinaan dari dinar Romawi
mengakibatkan kerugian yang kredibilitas sebagai standar pertukaran, berkontribusi terhadap
jatuhnya Kekaisaran Romawi, dan pada akhir abad ke-6, Barat Latin kembali ke ekonomi
agraris dan ditinggalkan mata uang dan perdagangan. Pusat kebudayaan dan teknologi
bergeser ke kekaisaran Byzantium dan Islam.
Charlemagne (768-814) mengakui perlunya untuk logam dan mulai pertambangan
timah, perak, dan emas di Rothansberg, Kremnitz, dan Schemnitz oleh tawanan diperbudak.
Ia juga mereformasi mata uang nya Kekaisaran Romawi Suci yang mengarah ke
pembentukan permen baru selama abad ke-10. Sebagai kerajaan Charlemagne memberi jalan
untuk kerajaan lokal lebih, permintaan untuk logam mulia telah diciptakan yang
membangkitkan semangat perusahaan dan terbangun kepentingan dalam pengembangan dan
penggunaan logam. Eropa melihat kelahiran (atau kelahiran kembali) dari tradisi awalnya
dibawa oleh bangsa Celtic keahlian pertambangan nomaden. kelahiran ini ditandai sebagai
“bergbaufreihet,” atau hak-hak penambang bebas, dimana budak miskin bisa menjadi tuannya
sendiri hanya dengan menandai klaim pertambangan sendiri dan batas mendaftar setelah
membuat penemuan-dikenakan upeti atau royalti dibayarkan kepada pemilik tanah kerajaan.
Jadi penambang yang berhenti menjadi budak dan menjadi orang bebas. Pada 1185, Uskup
Trent memulai sebuah perjanjian di mana penambang diundang untuk mengeksplorasi dan
tambang yang wilayah Italia utara sebagai orang bebas dengan hak penemuan. Pada 1209
berbagai pangeran di kekaisaran Jerman yang diberikan hak yang sama dengan para
penambang. Edward II dari Inggris pada tahun 1288, memerintahkan untuk mengenang
kebiasaan kuno dan praktek penambang di dalam negerinya. Jadi hak kepemilikan
berdasarkan penemuan oleh seorang penambang bebas menjadi dasar bagi undang-undang
pertambangan yang dilakukan oleh para penambang individu di seluruh Eropa, kemudian ke
Amerika, Australia, dan Afrika Selatan.

Seperti penambangan bawah tanah diperpanjang, para penambang bebas ditemukan


mereka tidak bisa berbuat banyak dengan sendirinya, dan dengan demikian membentuk
kemitraan. Sebagai usaha tumbuh, laki-laki lebih banyak dibutuhkan dan pemerintahan
sendiri lahir asosiasi yang kepemilikan dan saham keuangan didukung oleh sumbangan
dicatat dalam sebuah “buku-biaya.” Organisasi biaya-buku membentuk model untuk
organisasi perusahaan sebelum praktek menerbitkan saham . Awalnya, produksi dibagi antara
para pemegang saham, tetapi sebagai pengobatan dan pemasaran menjadi lebih kompleks,
penjualan tersebut menjadi terpusat. Ketika keuntungan dibuat, itu dibagi antara “petualang,”
tapi ketika kerugian yang dialami para petualang diminta untuk berkontribusi secara
proporsional dengan kepemilikan mereka atau risiko kerugian kepemilikan mereka. Jarang
ada uang yang disisihkan sebagai cadangan, dan akibatnya, penurunan harga logam atau kelas
umum mengakibatkan penutupan tambang. Growing tuntutan untuk modal dipaksa mencari
modal luar dan secara bertahap operator kehilangan kontrol ke investor. Para penambang
menjadi pekerja kontrak. Serikat, awalnya diselenggarakan oleh penambang untuk amal dan
asuransi, diasumsikan tujuan agresi industri.
Selama abad ke 18, metalurgi besi melakukan langkah besar dan dimungkinkan
Revolusi Industri di Inggris. Desa pengrajin berkembang ke dalam sistem pabrik dan
“Friendly Societies” hukum mengambil fungsi serikat perdagangan setelah 1825. Ketika
pembiayaan publik di Inggris ini dimungkinkan meskipun berlakunya Undang-Undang
Perseroan Terbatas 1855-1862, kapitalis Inggris datang ke garis terdepan dalam pembiayaan
pembangunan mineral di seluruh dunia. Goldsmiths diasumsikan fungsi perbankan dan
menerbitkan penerimaan dicetak (atau catatan) kepada setiap pembawa – pendahulu dari
mata uang kertas ini. Didorong oleh ketersediaan sumber daya energi dan tersedia, revolusi
industri serupa lainnya negara (Perancis, Amerika Serikat, Jerman, Jepang, Rusia, Swedia,
Kanada, Taiwan, dan Korea) berubah menjadi perekonomian industri.
Usia mesin, diperkenalkan oleh Revolusi Industri abad ke-18 akhir, juga diperlukan
mineral sebagai bahan baku dan sebagai sumber energi. Industri daya sehingga menjadi
ukuran kekuasaan politik dan militer, dan eksplorasi sumber daya mineral dicapai diperluas
ke hampir semua bagian dunia. ekonomi Bangsa ‘menjadi saling tergantung. Dalam upaya
untuk mengontrol arus internasional besar-besaran sumber daya mineral, tindakan komersial
dan politik yang sudah dicoba: monopoli, kartel, tarif, subsidi, dan kuota, untuk beberapa
nama. Hasil akhir adalah bahwa kontrol politik dan komersial atas sumber daya mineral dan
distribusi mereka memainkan peran utama baik dalam pemeliharaan dan penghancuran
perdamaian dunia (Leith et al, 1943.).
Karena bagian akhir abad ke-19, Inggris, Amerika Serikat, Uni Soviet, Jepang,
Jerman Barat, dan Perancis terutama telah mengembangkan sumber daya mineral di dunia.
Negara-negara ini telah dilengkapi ilmu pengetahuan yang diperlukan, teknologi dan modal
dan telah disediakan pasar. Dengan penyelesaian perdamaian akhir setelah Perang Dunia I,
Jerman kehilangan 68% dari wilayahnya, semua emas, perak, dan deposito merkuri, 80% dari
tambang batubara dan kapasitas produksi besi, dan menandatangani periode depresi dan
kelaparan . Perekonomian Jerman berhasil memulihkan dengan bijih impor dan tingkat tinggi
keterampilan teknis dan tenaga kerja efisien. Depresi tahun dari tahun 1930-an
mengakibatkan nasionalisme ekonomi dan tarif protektif, dan pasar banyak yang efektif
ditutup. Karena Jerman dan Jepang sama-sama tergantung pada perdagangan internasional,
standar kehidupan mereka merosot, dan kelaparan, kepahitan, dan kebencian menyala. Nazi
berkuasa di Jerman dengan janji-janji pekerjaan, makanan, dan prestise, persenjataan kembali
dimulai pada tahun 1933, dan Jepang mengikuti segera setelahnya, terkemuka dunia ke dalam
Perang Dunia II (Lovering, 1943).
Mineral kekayaan lokal sepanjang sejarah pembangunan dan sosial telah membuat
pertama satu bangsa kaya dan berkuasa, kemudian lain. The Fenisia mendirikan perdagangan
di seluruh dunia dan memperoleh kekayaan besar dengan mengembangkan dan bertukar
mineral untuk segala macam barang. Athena dibiayai perang kuno dan “Golden Age” dengan
perak dari Laurium, Alexander didanai penaklukan awal dengan emas dari Makedonia, Roma
diperluas Kekaisaran mereka untuk mendapatkan perak dari Carthage dan tembaga Spanyol,
dan mahkota Katolik Spanyol menjadi dunia kekuasaan oleh eksploitasi tua dan perak dari
Dunia Baru. Selama Abad Pertengahan, Jerman menjadi pusat timbal, seng, dan produksi
perak dan pemimpin dalam teknologi pertambangan. Britain pindah ke garis depan selama
Revolusi Industri abad ke-19 dan berturut-turut produsen terkemuka di dunia timah, tembaga,
timah, dan kemudian batubara. Didukung oleh sumber daya dari sebuah kerajaan besar,
Inggris menjadi kaya bangsa di dunia. Sumber daya yang lebih besar dari Amerika Serikat
kemudian didukung terlebih dahulu untuk menjadi bangsa terkaya, namun, masa depan sudah
membayangi. Sebagian besar ranjau bermutu tinggi Yunani, Jerman, dan Inggris sudah habis,
dan Amerika Serikat dengan cepat menjadi tergantung pada impor dan pelestarian
perdagangan dunia yang damai. Negara-negara Timur Dekat telah mengalami kenaikan yang
cepat untuk kekayaan besar berbasis pada sumber daya minyak bumi. Ini telah penting dalam
perkembangan teknologi, tetapi secara historis berdurasi pendek. penemuan baru deposit
logam bermutu tinggi sangat mungkin di Uni Soviet dan Cina, tetapi kurang mungkin di
Amerika Serikat.
TUGAS
GENESA BAHAN GALIAN
(PENGOLAHAN BAHAN GALIAN DARI ZAMAN BATU SAMPAI ZAMAN
NUKLIR)

OLEH:

BEKA MATIAS DJAHA


1606100047

FAKULTAS SAINS DAN TEKNIK


JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN
UNIVERSITAS NUSA CENDANA
KUPANG
2018

Beri Nilai