Anda di halaman 1dari 158

DAFTAR ISI

STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP)............................................................1


1. UMUM......................................................................................................................................... 1

.1 Pengertian Umum............................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan............................................................................................ 1
1.3 Lingkup Operasional.......................................................................................... 2

2. PEKERJAAN PERSIAPAN..................................................................................................... 7

.12 Survey Kontruksi................................................................................................. 7


2. Direksi Kit dan Papan Nama Proyek.........................................................11
2.3 Pengukuran dan Pematokan........................................................................12
2.4 Pembersihan Trase.......................................................................................... 12
2.5 Pengamanan....................................................................................................... 13

3. PEKERJAAN PENGADAAN DAN PENANGANAN MATERIAL...............................14

.13 Penyediaan Material.......................................................................................14


3.2 Pengangkutan Material.................................................................................. 15
3. Penyimpanan Material................................................................................... 15

4. TEST PIT ( GALIAN LUBANG PERCOBAAN )................................................16


.14 Tujuan Dan Ruang Lingkup..........................................................................16
4.2 Singkatan Dan Definisi................................................................................... 16
4.3 Referensi.............................................................................................................. 17
4. Ketentuan Umum............................................................................................. 17
4.5 Penggalian Lubang Percobaan....................................................................17

5. PENJAJARAN PIPA................................................................................................... 18
.15 Tujuan dan Ruang Linkup.............................................................................18
5.2 Singkatan dan Definisi....................................................................................18
5.3 Referensi.............................................................................................................. 19
5.4 Ketentuan Umum............................................................................................. 19
5. Prosedur Penjajaran Pipa.............................................................................20
5.6 Inspeksi................................................................................................................ 21

6. PEKERJAAN PENGGALIAN............................................................................................... 21

.16 Syarat-syarat Penggalian...............................................................................21


6.2 Bentuk Galian.................................................................................................... 22
6.3 Arah Jalur Galian............................................................................................... 23
6.4 Persimpangan dengan Utilitas Lain..........................................................23
6.5 Penggalian dan Penempatan Valve............................................................25
6. Kondisi-kondisi Khusus.................................................................................25

Hal -
7. PEKERJAAN PENYAMBUNGAN PIPA............................................................................25

.17 Ruang Lingkup................................................................................................... 25


7.2 Standar................................................................................................................. 25
7.3 Umum................................................................................................................... 26
7.4 Penyambungan dengan Sistem Electrofusion........................................31
7.5 Penyambungan dengan Sistem Butt Fusion...........................................37
7.6 Jaminan Kualitas............................................................................................... 44

8. PENURUNAN PIPA, PERLINDUNGAN KHUSUS VALVE DAN


PENGEBORAN....................................................................................................................... 52

.18 Penurunan Pipa................................................................................................ 52


8.2 Ujung Dari Pipa yang Telah Dipasang......................................................52

9. PEKERJAAN PENGURUGAN DAN PEMBERSIHAN..................................................53

.19 Bahan Urugan.................................................................................................... 53


9.2 Pemadatan Pengurugan.................................................................................53
9.3 Perbaikan Kembali........................................................................................... 54

10. PENYEDIAAN MATERIAL................................................................................................. 55

0.1 Umum................................................................................................................... 55
10.2 Cleaning / Pembersihan................................................................................55
10.3 Pengujian............................................................................................................. 55
10.4 Purging atau Pembilasan..............................................................................55

11. PEKERJAAN PENGECATAN.............................................................................................. 58

1. Lingkup Pekerjaan........................................................................................... 58
1.2 Standar................................................................................................................. 59
1.3 Cara Pelaksanaan............................................................................................. 59

12. PEKERJAAN KHUSUS......................................................................................................... 59

2.1 Marker Post........................................................................................................ 59


12. Patok Gas............................................................................................................. 59
12.3 Pekerjaan Crossing.......................................................................................... 60
12.4 Warning Marker Tape..................................................................................... 60
12.5 Batako................................................................................................................... 61
12.6 Pelat Beton Pengaman...................................................................................61
12.7 Gambar Kerja, Gambar Pelaksanaan, dan Dokumentasi..................61
12.8 Emergency Response Procedure...............................................................62
12.9 Safety Procedure.............................................................................................. 70
12.0 Prosedur Tanggap Darurat Distribusi Gas Bumi Melalui
Perpipaan (Emergency Response Procedure).....................................75
2.1 Prosedur Analisa Resiko (Risk Assesment)...........................................79
12. Prosedur Pedoman Tata Kerja (PTK) Pipa Distribusi........................92
12.3 Prosedur Kerangka Kompetensi Pelaksanaan

Hal -
Penyambungan Pipa PE................................................................................99
2.14 Prosedur Pekerjaan Cathodic Protection.............................................102
12.5 Prosedur Pembuangan Kondensat.........................................................116
12.6 Prosedur Pekerjaan Cleaning, Flushing dan Hydrostatic
Test..................................................................................................................... 118
12.7 Prosedur Pekerjaan Pengecatan, Pelapisan (Coating) dan
Pembungkusan Pipa (Wrapping)...........................................................124
12.8 Prosedur NDT (Non Destructive Testing) Radiography
and Discontinuity......................................................................................... 130
2.19 Prosedur Pemberian Odoran....................................................................141
12.0 Prosedur Aktivitas Commisioning..........................................................142
12. Prosedur Pemasangan Meteran Gas Kota............................................146

DAFTAR TABEL

Tabel III-1 : Terkait dengan kriteria perlindungan pipa pada jalurnya. Nilai
resiko ditentukan dari kedalaman pipa dan tanda petunjuk
yang menunjukkan posisi pipa............................................................................................ 70

Tabel III-2 : Terkait dengan kriteria dari kemungkinan kerusakan yang


terjadi akibat pihak ketiga, dalam hal ini masyarakat beserta
rutinitas kegiatannya............................................................................................................... 71

DAFTAR GAMBAR
Gambar III-1 : Konfigurasi penyambungan dengan fittings electrofusion untuk
diameter ≤ 180 mm.................................................................................................................. 18

Gambar III-2 : Penyambungan fittings tappings saddles electrofusion............................................18

Gambar III-3 : Konfigurasi penyambungan dengan fittings injection moulded


long spigot dengan kombinasi coupler electrofusion fittings
untuk diameter > 180 mm..................................................................................................... 19

Gambar III-4 : Permbersihan Kotoran dengan Kain.................................................................................21

Gambar III-5 : Penandaan Pipa......................................................................................................................... 21

Gambar III-6 : Rotary Pipe Scrapper.............................................................................................................. 22

Gambar III-7 : Pipe Re-Rounding..................................................................................................................... 22

Gambar III-8 : Diagram Single Pressure........................................................................................................ 26

Hal -
Gambar III-9 : Diagram Dual Pressure........................................................................................................... 28

Gambar III-10 : Contoh peralatan Holiday dengan sistem baterai yang


terpisah....................................................................................................................................... 126

Gambar III-11 : Contoh peralatan Holiday dengan sistem baterai yang


tergabung................................................................................................................................... 126

Hal -
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

STANDARD OPERATING PROCEDURE (SOP)

1. UMUM

1.1 Pengertian Umum

SOP adalah standar/pedoman tertulis yang dipergunakan sebagai panduan


pelaksanaan pekerjaan untuk mencapai target sesuai tujuan organisasi atau
proyek, serta merupakan tata cara atau tahapan proses pekerjaan yang
dibakukan dan harus dilaksanakan serta mengikat antara dua pihak, antara
Penyedia barang/jasa dengan Pengguna Jasa atau Pemberi Tugas dalam
melaksanakan proyek ini.

Semua dokumen (Disain basis, Spesifikasi Teknis, RAB, SOP) saling mengikat dan
merupakan satu kesatuan dari dokumen ini dengan prioritas sebagai berikut :

1. Dalam hal yang behubungan dengan kualitas yang menentukan adalah


Spesifikasi Teknis.

2. Dalam hal jumlah / Kuantitas yang menentukan adalah RAB dan gambar.

3. Dalam hal yang berhubungan dengan pemasangan, yang menentukan adalah


Gambar dan SOP.

1.2 Maksud dan Tujuan

1. Agar pelaksana tugas baik dari Penyedia barang/jasa maupun Direksi


Pengawas (pihak Pemilik Proyek) mempunyai pedoman dan pemahaman
yang sama dalam pelaksanaan proyek termaksud.

2. Dengan adanya SOP, bisa diketahui dengan jelas ruang lingkup pekerjaan
dari tiap-tiap jenis pekerjaan, sehingga keraguan/kesimpang-siuran
penafsiran dari petugas-petugas yang terlibat dalam pelaksanaan proyek
tersebut bisa dihilangkan, atau paling tidak bisa dikurangi.

3. Untuk menghindari kegagalan, kesalahan, keraguan, dan meningkatkan


efisiensi dalam melakukan pelaksanaan pekerjaan sehingga bisa mencapai
hasil yang optimal sesuai dengan target yang akan dicapai, dikarenakan
adanya petunjuk atau SOP yang sudah dibakukan tersebut.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 1


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

1.3 Lingkup Operasional

Standar Operasional Prosedur tersebut, wajib dilaksanakan dan dipakai untuk


seluruh aktivitas pelaksanaan proyek Pembangunan Jaringan Distribusi Gas
Bumi, dari sejak pekerjaan persiapan dimulai hingga pelaksanaan pekerjaan
utama dan finishing serta pekerjaan non teknis lainnya.

Adapun jenis pekerjaan–pekerjaan dan/atau aktivitas yang dimaksudkan dalam


pelaksanaan proyek Pembangunan Jaringan Distribusi Gas Bumi tersebut adalah
meliputi antara lain :

1.3.1 Pekerjaan Fisik Jaringan Distribusi Gas Bumi

Pekerjaan fisik yang harus dilaksanakan oleh Penyedia Barang dan Jasa dalam
kaitannya dengan pelaksanaan pekerjaan borongan tersebut adalah :

i) Pekerjaan Persiapan

ii) Pekerjaan Pengadaan & Penanganan Material

iii) Pekerjaan Bongkaran dan Galian

iv) Pekerjaan Penyambungan Pipa

v) Pekerjaan Penurunan Pipa, Perlindungan Khusus Valve dan Pengeboran

vi) Pekerjaan Pengurugan dan Pembersihan

vii) Pekerjaan Pengujian

viii) Pekerjaan Bangunan

ix) Pekerjaan Pengecatan

x) Pekerjaan Khusus

1.3.2 Perijinan

Sebelum memulai pekerjaan atau memasuki daerah tertentu, Penyedia


barang/Jasa wajib meminta atau persetujuan guna pemasangan pipa gas
bertekanan dari Instansi-Instansi Pemerintah yang terkait, seperti Pemerintah
Daerah, Kantor Wilayah dan sebagainya sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang
berlaku di wilayah setempat. Proyek/Pemberi Tugas akan membantu dalam
pengurusan ijin-ijin tersebut yang mana penyelesaian maupun biayanya tetap

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 2


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

merupakan beban dan tanggung jawab Penyedia barang/jasa. Keterlambatan


dalam perolehan ijin-ijin tidak bisa dijadikan alasan oleh Penyedia Barang dan
Jasa untuk memperpanjang waktu pelaksanaan pekerjaan.

Apabila jalur pemasangan pipa memotong jalan keluar/masuk pekarangan


rumah, kantor atau bangunan/fasilitas lainnya, maka Penyedia barang/Jasa harus
memberitahukan pemiliknya sebelum dilakukan penggalian untuk mendapatkan
persetujuan Pemilik.

1.3.3 Gambar Kerja

Gambar-gambar yang terlampir dalam Dokumen Kontrak dan diberikan ke


Penyedia barang/Jasa selama pelaksanaan pekerjaan adalah merupakan bagian
dari Dokumen Kontrak sehingga merupakan hal yang mengikat bagi penyedia
Barang/ Jasa.

Penyedia barang/Jasa harus memeriksa dengan teliti gambar-gambar dalam


dokumen yang telah diterima dari Pemberi Tugas atau Direksi Pengawas dari
waktu ke waktu selama pelaksanaan pekerjaan dan bila ditemukan kesalahan
atau ketidakjelasan maka Penyedia Barang/Jasa agar memberitahukan kepada
Direksi Pengawas dan minta penjelasan atau klarifikasi darinya.

1.3.4 Standar, Spesifikasi, dan Peraturan

Semua pekerjaan, material, dan peralatan yang akan dilaksanakan dan


disediakan Penyedia barang/jasa harus sesuai dengan standar dan spesifikasi
sebagai berikut :

American National Standard Institute (ANSI) B.31.8 and 845222 the Latest
Edition.

American Society for Testing and Material (ASTM).

Standard PGN (Informasi Migas No. 053700.S/PE/BANG/2008.

Standard Nasional Indonesia SNI (13-3507-1994, 13-3502-1994, 13-7994-1994).

Binamarga / PU.

AISC.

ACI.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 3


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

ASME.

KEPMEN No.300 .K/38/M.PE/1997.

Spesifikasi Sipil dan Struktur.

Spesifikasi Instrument.

Spesifikasi Mekanikal Perpipaan.

Peraturan-Peraturan Pemerintah setempat.

Dengan alasan tertentu, Penyedia barang/Jasa dapat mengusulkan standar


atau spesifikasi lain yang ekuivalen dengan standar atau spesifikasi yang
telah ditentukan dan harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Pengawas
sebelum digunakan, akan tetapi bila terjadi kejanggalan dalam pelaksanaannya,
walaupun telah disetujui, tetap menjadi tanggung jawab Penyedia barang/jasa
dan tidak dapat menuntut Direksi Pengawas atau pemilik Proyek dalam bentuk
apapun.

1.3.5 HSE (Health, Safety, & Environment)

Penyedia barang/jasa dalam melaksanakan pekerjaan pembangunan jaringan


distribusi Gas Bumi ini, harus melaksanakan fungsi Kesehatan, Keselamatan
Kerja dan Harmonisasi aspek lingkungan selama periode pelaksanaan proyek
tersebut kepada seluruh steakholder.

Untuk memanifestasikan hal tersebut, sebelum pelaksanaan proyek dimulai,


Penyedia Barang/Jasa harus membuat dan menyerahkan Program/Rencana
Pelaksanaan HSE proyek tersebut kepada Pengguna Jasa yang diwakili oleh
Direksi Pengawas untuk mendapatkan persetujuan.

1.3.6 Mutu

Semua jenis material dan peralatan yang akan atau harus disupply oleh
Penyedia barang/ jasa harus sesuai dengan mutu/kualitas yang telah
ditentukan dan mendapatkan persetujuan Direksi Pengawas.

Untuk pekerjaan pemasangan, Penyedia Barang/Jasa diwajibkan membuat


Rencana Kualitas Proyek (Project Quality Plant) yang diketahui dan disetujui
oleh Pengguna Jasa atau PPK , sebelum Penyedia Barang/Jasa melaksanakan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 4


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pekerjaan untuk proyek Pembangunan Jaringan Distribusi Gas Bumi tersebut.

1.3.7 Rencana Kerja Pelaksanaan

i) Rencana Kerja

Penyedia barang/jasa harus membuat rencana pelaksanaan pekerjaan dan


jadwal secara menyeluruh dan terperinci, baik pekerjaan utama,
sementara maupun pengadaan tenaga, material dan peralatan sesuai
dengan waktu/schedule yang telah ditentukan oleh Pemberi Tugas.

Penyedia barang/jasa harus selalu mengevaluasi, merubah atau


memperbaiki jadwal kerja setiap bulan sekali dan harus mendapatkan
persetujuan Direksi Pengawas, jika ada perubahan. Perubahan-perubahan
yang terjadi tetap merupakan tanggung jawab penyedia barang dan jasa
kecuali yang diakibatkan “force majeur”.

ii) Bagan Organisasi

Penyedia barang/jasa wajib menyerahkan bagan organisasi lapangan


berikut personilnya yang lengkap demi terlaksananya pekerjaan dengan
baik.

Bagan organisasi tersebut antara lain mencakup:

a) Manager Lapangan

b) Pengawas Pekerjaan Pemasangan Pipa

c) Pengawas Pekerjaan Sipil

d) Tenaga Adminsitrasi, Keuangan dan Logistik

e) Tenaga Keamanan

f) Koordinator Peralatan, Kendaraan dan Transportasi

g) Tukang Las (welder) bersertifikat

Penunjukan personil lapangan harus diberitahukan kepada Direksi Pengawas.


Bila selama pelaksanaan dinilai bahwa personil tersebut tidak mampu
melaksanakan pekerjaan, maka Direksi Pengawas berhak memberhentikan dan
penyedia barang dan jasa harus segera mengganti dengan personil baru yang
lebih baik kemampuannya.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 5


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

1.3.8 Pelaporan

Penyedia barang/jasa harus mempersiapkan dan menyediakan secara rutin


laporan harian, mingguan dan bulanan sesuai form dari Pemberi Tugas yang
ada.

1) Laporan Harian

Laporan Harian berisi tentang hasil pelaksanaan pekerjaan harian antara


lain kondisi cuaca, staff dan tenaga yang dipergunakan, material dan
peralatan yang dipakai, material yang dipesan, prestasi pekerjaan serta
informasi lain yang dapat menjelaskan hasil pekerjaan.

2) Laporan Mingguan

Laporan mingguan dibuat setiap minggu dan berisi prestasi pekerjaan


yang telah dilaksanakan pada minggu tersebut dalam bentuk volume
dan bobot pekerjaan.

3) Laporan Bulanan

Laporan bulanan dibuat setiap akhir bulan pelaporan. Laporan ini berisi
progress phisik pekerjaan sampai dengan bulan bersangkutan dan
perkiraan progress phisik pada bulan berikutnya termasuk juga S-Curve.

1.3.9 Waktu Kerja

Dalam melaksanakan pekerjaannya, Penyedia barang/jasa wajib


memperhatikan hari Libur/Besar yang berlaku secara Nasional maupun
setempat.

Bila Penyedia barang/jasa menghendaki pelaksanaan pekerjaan diluar jam


kerja atau yang tidak dapat dilakukan pada jam kerja normal, maka paling
lambat 24 (dua puluh empat) jam sebelumnya harus sudah memberitahukan
kepada Direksi Pengawas untuk mendapatkan persetujuannya. Bila Penyedia
barang dan jasa melanggar ketentuan, maka Direksi Pengawas berhak
membongkar pekerjaan yang telah dilaksanakan.

Pengawas-pengawas lapangan yang ditunjuk oleh Direksi Pengawas akan


bekerja maksimum 60 (enam puluh) jam per minggu. Kelebihan jam kerja
dari pengawas lapangan karena kegiatan Penyedia barang/jasa akan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 6


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

merupakan beban dari Penyedia barang/jasa.

2. PEKERJAAN PERSIAPAN

2.1 Survey Kontruksi

2.1.1 Tujuan Dan Ruang Lingkup

a. Tujuan Memberikan pedoman umum survey konstruksi pada konstruksi


pipa untuk system jaringan pipa distribusi gas bumi dan Fasilitas
Penunjangnya.

b. Ruang Lingkup Dokumen ini meliputi persyaratan-persyaratan minimum


survey konstruksi sebelum pelaksanaan konstruksi pipa yang di antaranya
meliputi verifikasi rencana jalur pipa, identifikasi fasilitas struktur yang ada
dalam jalur pipa dan pemberian tanda pada jalur pemasangan pipa yang
ditentukan pada pemasangan pipa untuk system jaringan pipadistribusi gas
bumi dan Fasilitas Penunjangnya.

2.1.2 Singkatan Dan Definisi

Definisi kata-kata yang digunakan dalam Prosedur ini adalah sebagai berikut :

PIPA POLYETHYLENE (PE) Adalah pipa yang berbahan dasar resin yang
mempunyai kepadatan dan berat molekul yang
tinggi, mempunyai sifat lentur, daya tekan mekanis
yang tinggi serta memiliki daya tahan kimiawi.

SURVEI AWAL Adalah survei yang dilakukan untuk menentukan


rencana jalur pipa pada tahapan perencanaan.

SURVEI KONSTRUKSI Adalah survei yang dilakukan oleh pelaksana


pekerjaan setelah survey awal dan sebelum
pelaksanaan konstruksi

TITIK IKAT (BM) Adalah marker terbuat dari beton yang memiliki
nilai referensi tertentu baik secara horizontal

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 7


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

(koordinat, x, y) maupun vertikal (elevasi, z) sebagai


acuan awal dan akhir pelaksanaan survei.

TITIK IKAT SEMENTARA (TBM) Adalah marker sementara terbuat dari kayu atau
penanda lain yang memiliki nilai referensi tertentu
baik secara horizontal (koordinat, x, y) maupun
vertikal (elevasi, z) sebagai acuan pada pelaksanaan
survei.

FASILITAS PENUNJANG Adalah semua peralatan dan instrumen yang


menunjang pengoperasian gas diluar jaringan pipa,
meliputi antara lain namun tidak terbatas pada :
• Stasiun Kompressor
• Stasiun Penerimadan Pembagi
• MR/S, RS, MS
• SCADA

2.1.3 Referensi

Referensi harus dilakukan merujuk kepada kode, standard dan spesifikasi edisi
yang terbaru sebagai berikut :
 ASME B31.8 Gas Transmission and Distribution Piping System
 IGE/TD/3 1992. Recommendation on Transmission and Distribution Practice;
Distribution Mains. The Institution of Gas Engineers, London UK.
 Keputusan Menteri Pertambangandan Energi Nomor 300.K/38/M.PE/1997
tentang Keselamatan Kerja Pipa Penyalur Minyak dan Gas Bumi.

2.1.4 Ketentuan Umum

a) Hasil pengukuran harus dalam sistem Universal Transverse Mercator (UTM)


dengan datum World Geodetic System (WGS-84) dan MSL (ketinggian rata-
rata muka air laut).

b) Sebelum survei konstruksi dilakukan, pelaksana pekerjaan harus


mendapatkan izin pelaksanaan / konstruksi dari pihak terkait.

c) Pelaksana pekerjaan harus bertanggung jawab terhadap akurasi dan


kelengkapan hasil pekerjaan. Pelaksana pekerjaan harus bertanggung jawab
atas biaya-biaya perbaikan hasil pekerjaan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 8


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

d) Titikikat (BM) harus digunakan untuk menetapkan datum plane yang sama
seperti pada survey awal. BM harus digunakan sebagai referensi pengukuran
untuk area dalam radius 5 km.

e) Titik ikat sementara (TBM) harus dipasang pada semua lokasi perlintasan.

f) Baik TM maupun TBM harus diletakkan pada tempat yang aman untuk
menghindari kerusakan akibat akitivitas konstruksi.

g) Lokasiharus di beri patok ulang sehingga pekerja konstruksi dapat


menentukan posisi ataug aris penggalian.

h) Titiklokasi yang disurvei seperti pada semua persilangan dan garis tengah
lokasi yang direncanakan untuk crossover, tee, valve utama, sambungan
stasiun dan fasilitas pipa lainnya, harus diberip atok.

i) Jika pipa akan dipasang pada jalur yang berupa jalan umum, jalur pipa harus
diidentifikasi dengan menggunakan garis pembatas, garis timbul atau penanda
jalur pipa.

j) Semua utilitas yang ada di bawah tanah pada area konstruksi harus diketahui
sebelum proyek dimulai. Pemilik utilitas tersebut harus dihubungi secara
langsung untuk menentukan lokasinya.

k) Prosedur keselamatan dan kesehatan pada pekerjaan Survey Konstruksi harus


mengacu pada Dokumen Prosedur Keselamatan , Kesehatan Kerjadan
Pengelolaan Lingkungan (K3PL) PGN.

2.1.5 Verifikasi Jalur

2.1.5.1 Sebelum konstruksi dilaksanakan, survey mengenai kelayakan dan kejelasanr


ute jalur pipa yang didasarkan pada rencana jalur pipa hasild ari survey awal
harus dilakukan.

2.1.5.2 Pekerjaan mengenai survey kelayakan di sepanjang rencana jalur pipa harus
meliputi:

a) Data yang relevan dari survey rute sebelumny atermasuk survey dan
dokumentasiMengenai perubahan rute dari posisi sebelumnya.

b) Memastikan bahwa area jalur pipa untuk konstruksi sudah bebas dan bersih
dari gangguan termasu kpenyelesaian perizinan dari pihak yang terkait.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 9


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

c) Menentukan tempat penyimpanan pipa di lokasi proyek

d) Hasil survey verifikasi ini harus dibuat dalam bentuk laporan yang berisikan
foto, gamba rekonstruksi, dandokumenter kait yang terdokumentasi dengan
baik.

2.1.6 Perlintasan Dan Layout Fasilitas

a) Semua pemilik utilitas di perlintasan harus diindentifikasi dan dihubungi


secara langsung.

b) Patok yang digunakan harus mencukupi sehingga konstruksi perlintasan


sesuai dengan rencana.

c) Semua fasilitas perpipaan harus diberi patok sesuai dengan rencana.

d) Semua perlintasan dengan sungai, jalan atau rel harus diberi tanda dan dibuat
gambar potongan melintangnya.

2.1.7 Tie – In

a) Semua interkoneksi dengan fasilitas terpasang, lokasi dan kedalaman pipa


terpasang atau valve harus diidentifikasi secara lengkap.

b) Jika penyambungan baru akan dibuat dengan cara pemasangan tee fitting pada
pipa terpasang (bukan hot tapping), profil pipa terpasang harus diketahui
untuk mengetahui jarak aman atau sekitar 15 meter dari tee yang
direncanakan untuk dipasang, untuk mengetahui elevasi yang pasti dari pipa
terpasang.

2.1.8 Penanda Lapangan


a) Di sepanjang jalur pipa yang disurvei harus diberi patok kayu (stake)
berukuran minimum 4 cm x 6 cm dengan panjang 50 cm secara
berkesinambungan dengan interval 30 - 50 meter atau dengan menggunakan
penanda lain jika patok kayu tidak memungkinkan sesuai persetujuan PGN.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 10


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

b) Patok harus ditempatkan pula pada semua titik pertengahan seperti pagar,
perlintasan pipa, perlintasan kabel telepon, perlintasan jalur listrik,
perlintasan saluran air, dsb.

c) Setiap patok harus diberi tanda nomor titik lokasi yang memadai dengan
menggunakan tinta penanda warna merah dan ditancapkan kedalam tanah
minimum 20 cm.

d) Semua hasil survey harus di gambar mengacu pada dokumen PGN Gambar
Rencana dan Gambar As Built Pemasangan Pipa Gas Distribusi.

2.1.9 Perlengkapan Survey

a) Koordinat-koordinat BM harus diperoleh dengan cara pengamatan pergerakan


satelit dalam waktu tidak kurang dari satu jam menggunakan peralatan
Differential Global Positioning System (DGPS) dengan mode statis.

b) Pengukuran harus menggunakan alat total-station atau kombinasi teodolit


dengan alat EDM (electronic distance measuring).

c) Metode pengukuran vertical harus dengan cara mengukur perbedaan


ketinggian secara langsung dengan teknik dua kali pengukuran menggunakan
alat pengukur ketinggian yang presisi (waterpass) atau alat lain yang setara.

d) Sebelum pelaksanaan survei, alat-alat yang akan digunakan harus diuji dan
dikalibrasi agar kualitasnya baik, sesuai dan akurasinya terjamin.

2.2 Direksi Kit dan Papan Nama Proyek

a) Direksi Kit
Penyedia barang/jasa harus menyiapkan Direksi Kit/Site Office yang
digunakan sebagai kantor lapangan. Direksi Kit harus ditempatkan pada
lokasi yang sedemikian rupa di lokasi proyek sehingga mobilisasi tenaga,
material dan peralatan mudah dilaksanakan selama masa konstruksi.
Selain menyediakan Direksi Kit, kontraktor agar menyediakan gudang
tertutup untuk kebutuhan penyimpanan material, peralatan serta barang-
barang lain yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan. Ukuran
gudang adalah sedemikian rupa sehingga cukup untuk menyimpan
semua barang-barang kebutuhan proyek sesuai kebutuhan proyek.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 11


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Setelah semua pekerjaan telah selesai dikerjakan, maka direksi kit dan
bangunan lainnya harus dibongkar dan boleh dimiliki oleh Kontraktor.

b) Papan Nama Proyek


Penyedia barang/jasa harus membuat dan memasang papan nama
proyek di depan Direksi Kit pada tempat yang mudah dilihat oleh
umum. Ukuran, bentuk dan spesifikasi akan ditentukan kemudian oleh
pemberi tugas. Bila pekerjaan sudah selesai, maka Kontraktor harus
membongkar papan nama proyek tersebut.
Detail papan nama proyek ada dalam standard drawing.

c) Kebutuhan Air dan Listrik


Penyedia barang/jasa agar menyediakan, dengan biayanya sendiri, listrik
dan penerangan untuk kebutuhan pelaksanaan pekerjaan dan keamanan,
serta air kerja dan air minum atau air bersih untuk pegawai/petugas
pelaksanaan proyek.

2.3 Pengukuran dan Pematokan

Penyedia barang/jasa agar mengerjakan pengukuran dan pematokan dimana


sebelumnya wajib meminta petunjuk dari Direksi Pengawas untuk
pengarahan atau penjelasan pelaksanaannya pekerjaan ini dilakukan sebelum
pekerjaan penggalian. Semua bahan, peralatan, tenaga kerja yang diperlukan
untuk pelaksanaan pekerjaan pengukuran ini biaya yang timbul menjadi
beban Kontraktor.
Pengukuran dilaksanakan di sepanjang jalur pemasangan pipa gas dan pada
jarak tertentu harus dipasang marka gas dimana marka gas tersebut akan
menunjukkan as jalur pipa gas. Marka gas dipasang pula pada tempat-tempat
khusus seperti crossing jalan, sungai, rel kereta api, perubahan arah (elbow)
dan sebagainya. Keamanan marka gas yang sudah terpasang harus terjamin
dalam arti tidak mudah hilang, dan cukup kuat.
Pekerjaan marka gas ini diatur dan ditentukan didalam SPESIFIKASI MARKA GAS.
Detail marka gas lihat dalam standard drawing.

2.4 Pembersihan Trase

Tempat di sepanjang jalur pemasangan pipa gas harus dibersihkan dari

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 12


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pohon-pohon, semak-semak, dan rintangan lain supaya pelaksanaan


pemasangan pipa gas dapat dilaksanakan dengan mudah dan baik. Apabila
jalur pipa melalui daerah pertamanan atau jalur hijau yang penuh dengan
rintangan , maka hanya tempat yang benar-benar diperlukan untuk pipa yang
harus digali.
Akar-akar pohon yang terlihat didalam lubang galian harus dipotong dan
dibersihkan sehingga keamanan pipa terjamin dengan baik. Bila terjadi
pemotongan pohon baik milik Negara maupun milik masyarakat, maka
sebelum melakukan pemotongan Kontraktor harus memberitahukan kepada
Direksi Pelaksana untuk mendapat persetujuan.

2.5 Pengamanan

Penyedia barang/jasa harus menyediakan semua kebutuhan pengamanan untuk


menghindari resiko-resiko pekerjaan yang mungkin terjadi selama masa
konstruksi seperti kecelakaan kerja, kerusakan atau kehilangan barang milik
proyek, gangguan lalu lintas dan lain sebagainya dan harus memenuhi
ketentuan-ketentuan yang ada serta keinginan Direksi Pengawas.
Penyedia barang/jasa harus memberitahukan Direksi Pengawas bila saat
pelaksanaan pekerjaan terjadi kecelakaan di lokasi pekerjaan, baik yang
menimbulkan kematian atau luka maupun kerusakan barang milik proyek.
Pada setiap jalan atau persimpangan yang sedang ada pelaksanaan pekerjaan
pemasangan pipa, Kontraktor harus membuat tanda-tanda
pekerjaan/pemberitahuan yang bisa dimengerti oleh umum.
Apabila ada pekerjaaan galian yang berbahaya bagi pemakai jalan atau
berada di daerah yang ramai, apalagi pekerjaan dilakukan pada malam hari,
maka Kontraktor harus mengadakan pengamanan sedemikian rupa ditempat
tersebut. Jika hal tersebut dilalaikan oleh Kontraktor, maka segala akibat
yang ditimbulkan menjadi beban dan tanggung jawab Kontraktor.

a) Dinding pengaman dan Rambu-rambu


Untuk memenuhi kebutuhan pengaman tersebut, Kontraktor agar
menyediakan dinding pengaman, rambu-rambu dan plat baja untuk jalan
sementara. Dinding pengaman berfungsi sebagai pembatas antara jalur
lalu lintas dengan gundukan galian disepanjang jalur pipa gas. Jumlah
kebutuhan dinding pengaman disesuaikan kebutuhan dan keinginan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 13


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Direksi Pelaksana.
Rambu-rambu pengaman dimaksudkan sebagai tanda peringatan kepada
masyarakat agar berhati-hati karena ada pemasangan pipa gas. Rambu-
rambu ini harus dipasang di tempat yang mudah di lihat dan jarak yang
cukup dari tempat pekerjaan.
Standard rambu ada di standard drawing.
b) Pemadam Kebakaran
Selain kebutuhan pengamanan seperti dijelaskan diatas, Kontraktor agar
menyediakan semua peralatan maupun perlengkapan pemadam
kebakaran guna mencegah kemungkinan timbulnya kebakaran disekitar
lokasi pekerjaan. Penyedian tersebut harus memenuhi persyaratan atau
ketentuan yang berlaku mengenai Pemadam Kebakaran. Selain
menyediakan peralatan dan perlengkapan, Kontraktor harus dapat
menggunakannya bahkan bila diperlukan harus mempekerjakan seorang
ahli atau operator pemadam kebakaran.

3. PEKERJAAN PENGADAAN DAN PENANGANAN MATERIAL

Penyedia barang/jasa wajib menyediakan, mengelola, dan memelihara semua


bahan yang akan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan, baik yang disediakan
Pemilik Proyek maupun oleh Penyedia Barang/Jasa sendiri.

3.1 Penyediaan Material

Penyedia barang/jasa agar menyediakan semua material disamping yang


disediakan oleh Pemilik Proyek (jika ada). Adapun material yang disediakan
oleh Penyedia Barang dan Jasa/Kontraktor, adalah sebagai berikut :
a) Semua material sesuai dengan BQ (Bill of Quantity).
b) Material petunjuk (Marker Post, Marker Tape, Patok Gas dan Batako
Pengaman).
c) Material pendukung untuk semua pekerjaan.
d) Semua kebutuhan untuk tanda-tanda pengamanan dan peringatan.
e) Material untuk penyambungan pipa PE.
f) Material lain yang tidak disebutkan oleh Pemilik Proyek, namun
diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan pada proyek tersebut sehingga
sistem bisa berfungsi.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 14


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Semua material yang akan dipakai pada proyek ini harus diajukan terlebih
dahulu kepada Pengguna jasa, dalam hal ini diwakili oleh Direksi Pengawas,
untuk mendapatkan persetujuannya, sebelum material tersebut didatangkan
ke proyek tersebut.

3.2 Pengangkutan Material

Penyedia barang/jasa atau Kontraktor harus mengerti dan memahami


ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh Instansi - Instansi Pemerintah,
seperti Pemda, Dinas Perhubungan dan sebagainya mengenai penggunaan
Jalan umum atau Jalan raya bagi kendaraan berat. Ijin-ijin yang diperlukan
berkaitan dengan hal tersebut diatur harus diusahakan Penyedia Barang dan
Jasa sendiri. Resiko-resiko yang mungkin terjadi selama pengangkutan seperti
kecelakaan, kerusakan material, dan atau peralatan yang diangkut menjadi
tanggung jawab Kontraktor dan keterlambatan karena pengangkutan tidak bisa
diajukan sebagai masa perpanjangan waktu pelaksanaan proyek. Jenis
kendaraan yang dipakai adalah yang kapasitasnya harus sesuai dengan berat
dan panjang pipa dan dalam kondisi yang baik. Pipa tidak boleh menonjol
keluar dari kendaraan sepanjang 1 (satu) meter. Ujung pipa yang keluar
kendaraan harus diberikan tanda yang mudah dilihat oleh pengemudi
kendaraan lain, dengan maksud pengamanan dan pipa harus diletakkan di
atas balok atau bahan lain dan tidak diperkenankan diletakkan diatas
kendaraan tanpa alas untuk menghindari kemungkinan kerusakan. Pipa PE
harus dilindungi terhadap sinar Matahari secara langsung.

3.3 Penyimpanan Material

Penyedia barang/jasa wajib menyiapkan tempat penyimpanan (gudang) material


yang memadai dan mengikuti ketentuan-ketentuan yang disampaikan oleh
Manufacturer khususnya untuk barang-barang yang harus ada perlakuan khusus,
seperti pipa serta perlengkapannya, Portland Cement/semen dan barang-barang
lain agar barang-barang yang dipakai dalam pelaksanaan proyek tersebut
kualitasnya bisa terjaga.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 15


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

4. TEST PIT ( GALIAN LUBANG PERCOBAAN )

4.1 Tujuan Dan Ruang Lingkup

1. Tujuan

Memberikan pedoman umum dalam melakukan penggalian Lubang Percobaan


pada konstruksi pipa.

2. Ruang Lingkup

Dokumen ini meliputi persyaratan – persyaratan minimum desainPenggalian


Lubang Percobaan untuk sistem jaringan pipa gas.

4.2 Singkatan Dan Definisi

Definisi kata – kata yang digunakan dalam prosedur ini adalah sebagai berikut :

EMPLOYER Adalah Selaku pemilik dan pengguna akhir proyek

PROJECT Adalah pekerjaan jaringan gas rumah tangga


Tanjung Enim

KONTRAKTOR Adalah perusahaan atau badan yang ditunjuk oleh


pemilik pekerjaan untuk melaksanakan semua
pekerjaan di Proyek Penyaluran gas ke calon
pelanggan termasuk fasilitas, barang maupun
peralatan yang terkait.

VENDOR/SUPPLIER Adalah Perusahaan atau badan yang menyediakan


material, peralatan, dokumen/gambar teknis dan
servis untuk melaksanakan pekerjaan yang
ditentukan oleh EMPLOYER.

BP MIGAS Adalah Badan Pengatur Hulu Minyak dan Gas Bumi


yang berwenang untuk mengeluarkan ijin dan lisensi
untuk fasilitas minyak dan gas bumi.

LUBANG PERCOBAAN Adalah lubang hasil galian pada lokasi tetentu


sebelum melakukan penggalian untuk pemasangan
pipa baru guna mendapatkan data utilitas lain yang
terpasang secara pasti di lokasi yang direncanakan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 16


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

4.3 Referensi

Referensi harus dilakukan merujuk pada kode, standar dan spesifikasi edisi yang
terbaru sebagai berikut :

 ASME B31.8 Gas Transmission and Distriburion Piping System

 API RP 1102 Steel Pipelines Crossing Railroad And Highways

4.4 Ketentuan Umum

1. Sebelum melakukan penggalian percobaan, pastikan semua utilitas yang ada


disekitar lubang diketahui dan dilakukan koordinasi dengan pemilik utilitas

2. Bila terdapat utilitas, penggalian harus dilakukan secara manual sampai


utilitas tersebut ditemukan dengan aman.

3. Pasang semua tanda peringatan, barikade dan pagar untuk menjamin


keamanan pejalan kaki sekitar tempat kerja. Di sekeliling lubang diberi tanda
peringatan untuk menjaga keselamatan.

4. Penggalian lubang percobaan minimal dilakukan setiap 500 meter.

5. Prosedur keselamatan dan kesehatan pada pekerjaan lubang percobaan


harus mengacu pada dokumen prosedur Keselamatan, Kesehatan, Kerj a dan
Pengelolaan Lingkungan ( K3PL ).

4.5 Penggalian Lubang Percobaan

1. Sebelum dimulai, pastikan untuk menggunakan material yang cukup dan


peralatan yang tepat untuk menyelesaikan pekerjaan sesuai metode
pelaksanaan kerja yang telah disetujui oleh pemilik pekerjaan.

2. Tentukan tempat penggalian yang aman di jalur rencana pemasangan dan


terbatas dari gangguan di sekitar lokasi.

3. Penggalian dilakukan menyilang dari rencana jalur pipa.

4. Lokasi lubang percobaan didesain agar cukup memberi tuang gerak untuk :

 Semua petugas yang bekerja dalam penggalian.

 Peralatan yang diperlukan dalam penggalian.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 17


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

5. Setelah utilitas dan semua data yang diperlukan diketahui dan dicatat, lubang
diberi barikade dan rambu pengaman.

5. PENJAJARAN PIPA

5.1 Tujuan dan Ruang Linkup

1. Tujuan

Memberikan pedoman umum Penjajaran Pipa pada konstruksi pipa.

2. Dokumen ini meliputi persyaratan – persyaratan minimum Penjajaran pipa


pada konstruksi pipa unuk Jaringan Gas Tanjung Enim.

5.2 Singkatan dan Definisi

Definisi kata – kata yang digunakan dalam prosedur ini adalah sebagai berikut :

EMPLOYER Adalah Selaku pemilik dan pengguna akhir proyek

PROJECT Adalah pekerjaan jaringan gas rumah tangga


Tanjung Enim

KONTRAKTOR Adalah perusahaan atau badan yang ditunjuk oleh


pemilik pekerjaan untuk melaksanakan semua
pekerjaan di Proyek Penyaluran gas ke calon
pelanggan termasuk fasilitas, barang maupun
peralatan yang terkait.

VENDOR/SUPPLIER Adalah Perusahaan atau badan yang menyediakan


material, peralatan, dokumen/gambar teknis dan
servis untuk melaksanakan pekerjaan yang
ditentukan oleh EMPLOYER.

BP MIGAS Adalah Badan Pengatur Hulu Minyak dan Gas Bumi


yang berwenang untuk mengeluarkan ijin dan lisensi
untuk fasilitas minyak dan gas bumi.

PENJAJARAN PIPA Adalah kegiatan penjajaran pipa selama kegiatan


konstruksi disepanjang jalur pipa.

5.3 Referensi

Referensi harus dilakukan merujuk pada kode, standar dan spesifikasi edisi yang

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 18


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

terbaru sebagai berikut :

 ASME B31.8 Gas Transmission and Distriburion Piping System

 IGE/TD/6, 1989, Handling, Transport and Storage Of Steel Pipe, Bends, Tees,
Valves, Fitting, Parts 1, 2 and 3.

 API RP 5LW, Recommended Practice for Transfortation of Line Pipe on


Barges and Marine Vassels, Edisi Terakhir

 API RP 5L1, Recommended Practice for Railroad Transportation of Line Pipe,


Edisi Terakhir.

5.4 Ketentuan Umum

1. Pipa diangkut dari tempat penyimpanan sementara ke lokasi jalur pipa


dengan menggunakan truk khusus dimana pembongkarannya menggunakan
crane atau side boom, kemudian pipa dijajarkan di sepanjang jalur pipa.

2. Pemuatan pengikatan dan pembongkaran pipa harus dilakukan dengan cara


– cara aman sesuai dengan rencana keselamatan proyek, prosedur
keselamatan dan ketentuan ketentuan umum.

3. Pipa yang akan diangkut dan diajarkan harus sesuai dengan peruntukan
daitinjau dari lokas,ketebalan dan jenis coating.

4. Prosedur keselamatan dan kesehatan pada pengangkutan dan penjajaran


pipa mengacu pada dokumen prosedur Keselamatan, Kesehatan Kerja dan
Pengelolaan Lingkungan ( K3PL ).

5.5 Prosedur Penjajaran Pipa

1. Pelaksana pekerjaan bertanggung jawab untuk memperoleh surat ijin dan


otoritas dari instansi terkait dalam ijin pengangkutan.

2. Semua rute jalan yang dilalui, jembatan dan infrastruktur transportasi


lainnya harus dipastikan mampu menahan beban dan dimensi peralatan
pengangkut pipa.

3. Hanya sabuk pegangan dan pengangkut pipa yang disetujui dan yang tidak
menyebabkan kerusakan pada bavel uang harus digunakan untuk
mengangkut pipa.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 19


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

4. Semua peralatan pengangkut, pengait, penyangga, yang digunakan untuk


menangani dan menyimpan pipa harus dilapisi dengan bantalan lunak untu
mencegah kerusakan pipa dan coating nya.

5. Peralatan yang digunakan untuk menangani pipa selama kegiatan


pengangkutan dan penjajaran harus memiliki kapasitas yang cukup dan
memiliki sertfikat dari instansi berwenang.

6. Ketika menyimpan dan/atau mengangkut pipa yang dicoating, setiap pipa


harus dipisahkan dengan bantalan lunak, sehingga tidak merusak coating
pipa.

7. Trusk khusus harus dilengkapi dengan cradles yang diberi lapisan untuk
mengangkut pipa.

8. Sabuk pengikat dengan lebar yang disetujui harus terbuat dari nilon atau
material lain yang tidak akan merusak coating.

9. Kelebihan panjang pipa terhadap panjang bak pada truk khusus tidak boleh
lebih dari 2m.

10. Pipa tidak boleh ditumpuk lebih dari 4 lapis atau lebih tinggi dari 3m, kecuali
ada persetujuan dari EMPLOYER.

11. Antar tier harus dipisahkan oleh bantalan karet yang sesuai.

12. Setiap truk khusus harus memiliki 4 baris penyangga.

13. Pipa harus dijajarkan sedikian rupa sehinggamempunyai jarak overlap


sambungan dan akumulasi penumpukan pipa yang minimum, dan juga
menyediakan ruang untuk jalan akses setempat.

14. Pipa harus diletakan di atas bantalan yang terbuat dari material yang tidak
merusak coating pipa dengan ketinggian minimum 15cm dari permukaan
tanah.

15. Dalam hal tersebyt terdapat perbedaan antara alignment sheet dengan aktual
penjajaran di lapangan, alignment sheet harus ditinjau kembali untuk
mendapat persetujuan dariEMPLOYER.

16. Setiap perubahan harus dicatat sesuai dengan prosedur perubahan catatan
dilapangan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 20


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

5.6 Inspeksi

Kegiatan inspeksi harus dilakukan dengan membuat laporan mengenai :


 Kerusakan pipa
 Kerusakan coating pipa
 Jenis dan peruntukan lokasi

6. PEKERJAAN PENGGALIAN

6.1 Syarat-syarat Penggalian

i) Standard yang dipakai untuk pelaksanaan penggalian adalah peraturan


Pemerintah Daerah setempat dan ketentuan penggalian Direktorat Jenderal
Minyak dan Gas bumi (MIGAS).

ii) Penggalian dapat dilakukan bila ijin penggalian sudah diperoleh baik dari
Instansi Pemerintah maupun swasta/pribadi yang menguasai lokasi
tersebut.

iii) Sarana-sarana untuk pengamanan, penimbunan dan sebagainya seperti


dinding pengaman, box penampung tanah sudah harus tersedia.

iv) Kondisi dibawah tanah agar diusahakan diketahui seperti letak instalasi
listrik, air, telepon atau gas sehingga pada saat melakukan penggalian
dapat dihindari adanya kecelakaan kerja dan kerusakan pada instalasi
tersebut.

v) Kondisi lubang galian harus diusahakan selalu kering.

Pekerjaan ini diatur dan ditentukan didalam SPESIFIKASI UMUM UNTUK SIPIL
DAN STRUKTUR.

6.2 Bentuk Galian

Penggalian dilakukan dengan bentuk dan ketentuan sebagai berikut :

a. Galian pada saat berlangsungnya pekerjaan pelaksana hanya dibenarkan


melaksanakan pekerjaan secara bertahap pada setiap penggalian sepanjang
100 (seratus) meter untuk galian pipa dan selanjutnya sudah harus
dipasang/ditanam selambat-lambatnya 24 (dua puluh empat) jam yang

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 21


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

kemudian diikuti dengan perbaikan sesuai dengan spesifikasi yang


ditetapkan.

b. Semua material bekas galian harus segera diangkut keluar lokasi


pekerjaan dan tidak dibenarkan ditimbun di badan jalan atau di trotoar.

c. Pada tahap penggalian 100 (seratus) meter berikutnya, tanah bekas galian
tersebut diurug/ditimbun kedalam lubang galian sebelumnya yang sudah
terpasang instalasinya seperti tersebut diatas.

d. Apabila karena sesuatu dan lain hal terpaksa ada lubang galian
penyambungan/pengetesan dimana tidak ada kegiatan pekerjaan (misalnya
menunggu material, alat-alat bantu, jadwal pemadaman, alat pengetesan),
maka lubang tersebut harus diberi pengaman yang rapat serta memadai dan
diberi rambu yang jelas.

e. Batas waktu yang diperkenankan untuk lubang tersebut adalah maksimal


hanya 24 (dua puluh empat) jam. Apabila dalam waktu tersebut Kontraktor
tidak dapat menyelesaikan pekerjaannya, maka lubang tersebut harus
diurug/ditutup.

f. Apabila setelah diadakan penelitian kualitas di lapangan ternyata pekerjaan


dimaksud tidak memenuhi syarat/spesifikasi teknis yang ditetapkan, maka
Kontraktor memperbaiki/menyempurnakan kembali pekerjaan yang
dimaksud.

g. Pipa induk yang digelar didaratan wajib ditanam, dengan kedalaman


minimum 1500 mm dari permukaan tanah/jalan, tidak tergantung pada
material pipa dan diameter dari pipa. Kedalaman ini seandainya dikurangi
hanya atas ijin dari Direksi Pengawas yang berwenang.

h. Lebar galian :

 Lebar bawah : Sesuai standard drawing

 Lebar Atas : Sesuai standard drawing

 Lebar galian untuk Tie in : untuk keperluan pemasangan Tapping


Saddle dan Branching Saddle atau fitting-fitting harus dibuat lubang
galian yang lebarnya sedemikian rupa sehingga pelaksanaan
pemasangan dan pemeriksaan sambungan dapat dilakukan dengan
sempurna.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 22


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

i. Dasar Galian

Dasar galian harus benar-benar rata dan bebas dari segala macam
kotoran seperti batu-batuan, akar, kayu, sampah dan sebagainya. Pada
dasar galian harus diurug pasir sedalam 10 cm sebagai alas/bedding pipa
sesuai standard drawing.

Direksi Pengawas akan memeriksa lubang galian dan bila tidak memenuhi
syarat yang ditentukan seperti kedalaman, lebar atau kebersihannya kurang,
maka Kontraktor wajib memperbaiki galian tersebut.

Type galian berdasarkan jumlah pipa dalam galian ada di dalam standard
drawing.

6.3 Arah Jalur Galian

Lubang galian harus dibuat selurus mungkin agar tidak menyulitkan


pemasangan pipa, sedangkan perubahan arah jalur galian disesuaikan dengan
sudut bend (elbow) yang telah ditentukan. Bila menurut Kontraktor
perubahan arah dapat digunakan natural bend dan tidak perlu elbow atau
sebaliknya, maka untuk pelaksanaannya harus ada persetujuan terlebih
dahulu dari Direksi Pelaksana.

6.4 Persimpangan dengan Utilitas Lain

a. Di Bawah Tanah

Bila pipa gas bersimpangan atau sejajar dengan utilitas lain, maka pipa
harus dipasang dengan jarak 200 mm dari utilitas tersebut sesuai standar
drawing. Jadi dimungkinkan kedalaman tanah yang digali melebihi
ketentuan pada pasal 4.2. Untuk kondisi seperti ini Penyedia barang dan
jasa harus memperhatikan hal tersebut.

Pada saat penggalian, utilitas umum dibawah tanah harus diamankan.


Segala kerusakan yang timbul pada utilitas tersebut karena penggalian
merupakan tanggung jawab Kontraktor. Bila diperlukan untuk memindahkan
sementara, Penyedia barang/jasa harus meminta ijin dari instansi yang
berwenang dengan catatan akan segera diperbaiki bila pipa telah selesai
dipasang.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 23


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Penyedia barang/jasa tidak diperkenankan merusak saluran-saluran air


yang ada pada jalur penggalian. Dalam keadaan yang terpaksa dan seijin
Direksi Pengawas, Kontraktor dapat melakukannya dengan tujuan
memudahkan penggalian dan harus disediakan fasilitas sementara untuk
memindahkan aliran air. Bila pemasangan pipa telah dilaksanakan, maka
aliran air harus dipindahkan kembali seperti keadaan semula, Semua biaya
yang timbul untuk mengatasi hal seperti dijelaskan diatas merupakan
beban Kontraktor.

b. Di Atas Tanah

Bila di atas jalur penggalian terdapat tiang-tiang listrik, telepon atau sarana
lainnya, maka Kontraktor agar mengamankannya dengan mengadakan dan
memasang penyangga atau memindahkan untuk sementara atas seijin
instansi yang berwenang dengan catatan akan segera diperbaiki seperti
keadaan semula bila pemasangan pipa telah dilaksanakan.

c. Saluran Air

Tanpa seijin Direksi Pengawas, Kontraktor tidak diperkenankan melakukan


perusakan pada saluran-saluran air yang ada disekitar tempat pemasangan
pipa gas. Dalam keadaan terpaksa, dengan memudahkan penggalian dan
pemasangan pipa gas, aliran air dapat dipindahkan untuk sementara
dengan catatan bahwa setelah pemasangan pipa selesai, aliran tersebut
dapat dikembalikan seperti keadaan semula.

6.5 Penggalian dan Penempatan Valve

Kedalaman lubang galian untuk penempatan valve dilaksanakan sesuai


standard drawing. Penggalian tambahan untuk penyangga valve harus
dilakukan sedemikian rupa sehingga tanah aslinya tidak terlalu banyak
terganggu.

6.6 Kondisi-kondisi Khusus

Pada lokasi-lokasi penggalian dimana terdapat genangan air atau permukaan


air tanah cukup tinggi, maka Kontraktor agar mengusahakan cara-cara
penggalian yang baik sehingga kemungkinan longsor dapat dihindari, seperti
membuat dinding penahan atau lainnya, juga memompa air keluar dari

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 24


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

galian (dewatering) sehingga lubang galian kering dan tidak mengganggu


kelancaran pekerjaan pengelasan. Kontraktor dapat mengajukan usul
pelaksanaan untuk mengatasi kondisi ini.

7. PEKERJAAN PENYAMBUNGAN PIPA

7.1 Ruang Lingkup

Dokumen ini mengatur metoda penyambungan, jenis fittings, jenis mesin dan
prosedur penyambungan pipa CS dan PE untuk aplikasi gas.

7.2 Standar

1. Standar yang digunakan untuk pipa CS merujuk kepada kode, standar dan
spesifikasi edisi yang terbaru, yaitu :

 API Stabdar 1104 Welding of Distribution lines abd related facilities.

 ASME B31.8 Gas Transmission an Distribution Piping System.

 AWS 3,0 American Welding Society

 SBU III-Q-PR-007-A4 NDE Procedure

 SBU III-N-PR-011-A4 Prosedur Keselamatan Radiography

2. Standar yang digunakan untuk pipa PE adalah Standar Nasional


Indonesia (SNI) 13-3507-1994 Konstruksi Sistem Pipa Polyethylene untuk
gas bumi, kecuali ditetapkan lain oleh Ditjen MIGAS. Kontraktor
diharuskan mengikuti sepenuhnya ketentuan yang tercantum pada
standar tersebut.

7.3 Umum

1. Penyambungan Pipa CS.


Pekerjaan welding yang dibutuhkan untuk konstruksi sistem pipe line harus
dilaksanakan berdasarkan Welding Procedue Specification (WPS) yang telah
disetujui oleh MIGAS. Masing – masing WPS ditetapkan untuk keprluan
khusus juga pada saat konstruksi (misal : Line-up, Tie – in , dll).
WPS dibuat untuk suatu kisaran diameter tertentu, dan berikut ini adalah
WPS untuk kelompok diameter pipa :
 WPS untuk diameter pipa 2,375” (60,3mm) s/d 12,75” (323,9mm)

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 25


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 WPS untuk diameter lebih dari 12,75”(323,9mm)


Berikut ini adalah WPS yang harus ada untuk digunakan saat konstruksi :
3.1.1 WPS Mainline NO.001/WPS/API/...../2015
3.1.2 WPS Tie-in NO.002/WPS/API/....../2015
3.1.3 WPS Repair NO.003/WPS/API/....../2015

a) Persiapan Welding Pipa CS

 Welding Bevel

Konfigurasi dan dimensi bevel harus sesuai dengan WPS. Beveling


setelah pemotongan harus dilaksanakan, sehingga menghasilkan root
face seperti yang di tetapkan dalam WPS. Bevel yang dibuat
dilapangan harus menggunakan mesin pemotong atau dengan mesin
automatic maupun semi automatic oxy-acetylene. Bevel harus
dibersihkan dengan gerinda dan power brush sebelum pengelasan,
termasuk bagian paling sedikit 25mm bagian dalam pipa. Weld gap,
root face dan bevel angel harus dibuat sesuai dengan WPS

 Metoda Fit Up dan Aligning

Penggunaan Clam untuk Line up harus dapat mengatur out-of-


roundness pipa yang hendak di line up dalam batas toleransi
ketidaksesuaian yang dijinkan oleh API Standard 1104 Latest Edition.

 Membuka Clam Line-Up

Kelengkapan welding sebelum clam dibuka yang 4 kuadrant


sekelililng pengelasan.

b) Welding Performance

 Root

Root Dilaksanakan sesuai dengan WPS

 Hot Pass

Hot pass harus dilakukan segeradalam waktu paling lama 5 menit


setelah root. Untuk manual welding, setiap lapis pass weld metal
harus dibersihkan dari slag sebelum lapis berikutnya. Semua defect
yang terlihat dan kesalahan lainnya harus dibuang.

 Filler dan Final Pass

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 26


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Sebelum melakukan pengelasan lapisan filler atau cap bead, maka


lapisan sebelumnya harus dibrush ataupun sedikit digerinda. Setiap
lapis harus lengkap sekeliling lapisan pengelasannya sebelum
memulai untuk lapisan lasan berikutnya dan seterusnya sampai
proses weldingselesai seperti yang ditetapkan dalam WPS.

 Weld Repair

Repair tidak boleh dilakukan atas defect yang terjadi pada welding
kecuali telah diketahui dan disetujui oleh EMPLOYER. Repair pada
rood bead hanya diijinkan sebanyak 1kali. Filler dan cap weld paling
banyak diperbolehkan untuk repair maksimum 1 kali, dengan
menggunakan WPS yang repair. Selanjutnya apabila terjadi defect
sekali lag, maka tidak diperkenankan dilakukan repair, melainkan
harus dilakukan Cut-out (C/O).

 Pup Piece

Apabila ada hal-hal yang menyebabkan paipia harus di cut-out, maka


harus dipastikan bahwa bentuk cut-out benar-benar tabung. Pup
piece yang digunakan untuk menyambung bagian yang kosong
tersebut harus mempunyai spesifikasi yang sama dengan material
pipa yang di cut-out, dan panjang pup piece minimum adalah 1,5
kalidiameter pipa.

c) Sistem Penomoran Welding

Penomoran untuk identifikasi welding harus dituliskan pada setiap joint


welding secara tepat berdasarkan masing-masing lokasinya. Pengaturan
penomoran welding joint diatur sesuai dengan prosedur penomoran
pengelasan pada sambungan pipa.

d) Welding Record

Welding record harus dikontrol dengan DAILY WELDING RECORD. Heat


number, type of bend, pipenumber, lenght of pipe dan no ID welderspada
setiap pass/lapisan harus dilaporkan setiap hari. Demikian juga tentang
WELDING SCHEMATIC harus dibuat agar urutan identifikasi setiap
welding dan setiap pipa pada lokasi tetentu dapat dapat dikethui dengan
mudah secara skematik.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 27


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

2. Penyambungan Pipa PE
Penyambungan fusi harus dilakukan dengan perkakas dan prosedur yang
telah disetujui oleh Proyek dan mengikuti salah satu metode berikut :

a) Fusi Listrik (Elektro Fusion)

Pada penyambungan jenis ini yang berperan sebagai pemanas adalah


kumparan yang tertanam didalam fitting/socket-nya. Pada saat pin
terminal dihubungkan ke listrik, maka kumparan pemanas akan
melelehkan permukaan dalam socket dan permukaan luar pipa.
Sehingga setelah meleleh, maka kedua sisi tersebut akan saling
menyatu/melebur (fusi)

b) Fusi Butt (Butt Fusion)

Penyambungan ini memanfaatkan panas dan tekanan dalam waktu


tertentu. Dimana kedua ujung material yang akan disambung,
dipanaskan hingga meleleh. Kemudian dengan tekanan tertentu ditekan
hingga menyatu/melebur (fusi).

Fasenya terbagi menjadi 3 macam, yaitu :

1. Fase pemanasan awal

2. Fase Pemanasan

3. Fase penyambungan dan pendinginan

Bagian-bagian mesin Butt Fusion terdiri atas :

1. Badan mesin

2. Penyerut (Facer/milling)

3. Pemanas (Heater)

4. Penjepit (Insert Clamp/Liner Clamp)

5. Pengatur hidrolik (hydraulic control)

Ketentuan dalam penyambungan pipa PE adalah sebagai berikut :

1. Pemipaan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 28


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

- Untuk diameter pipa 63 mm dan lebih kecil maka memakai


sambungan Electro Fusion.

- Untuk diameter pipa 90 mm dan lebih besar memakai sambungan


Butt Fusion.

2. Fitting

Semua sambungan pipa dengan fitting menggunakan Electro Fusion.

Ketentuan lain:

1. Jenis material pipa yang berbeda yaitu PE 80 (MDPE) dengan Pipa


PE 100 (HDPE) tidak diperbolehkan disambung bersama;

2. Penyambungan jenis material pipa yang berbeda dan/atau SDR


yang berbeda dapat dilakukan dengan system electrofusion (dengan
fittings coupler electrofusion;

3. Pengelasan PE dilakukan oleh PE Welder yang telah tersertifikasi


oleh lembaga independen yang diakui oleh otorisasi gas;

4. Pengawasan kualitas pengelasan dilakukan oleh welding inspector


yang telah tersertifikasi oleh lembaga independen yang diakui oleh
otorisasi gas;

b.
a. Coupler Electrofusion c. Tee electrofusion

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 29


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

d. Elbow 45° Electrofusion e. Elbow 90° Electrofusion

f. Reducer electrofusion
Gambar III-1 : Konfigurasi penyambungan dengan fittings electrofusion untuk diameter ≤
180 mm

Gambar III-2 : Penyambungan fittings tappings saddles electrofusion

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 30


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

b. Tee injection moulded long spigot fittings


a. Elbow 90° injection moulded
long spigot fittings

c. Elbow 45° injection moulded long spigot fittings


Gambar III-3 : Konfigurasi penyambungan dengan fittings injection moulded long spigot
dengan kombinasi coupler electrofusion fittings untuk diameter > 180 mm

7.4 Penyambungan dengan Sistem Electrofusion

7.4.1 Metode Electrofusion

Metoda electrofusion adalah metoda penyambungan yang menggunakan fitting


electrofusion dimana pada fitting tersebut terpasang kumparan kawat elektrik
yang apabila dialirkan arus listrik dari mesin electrofusion maka akan kumparan
tersebut akan memanaskan material fitting dan pipa. Pengelesan terjadi karena
efek ekspansi panas selama pengelasan;

7.4.2 Jenis Mesin Electrofusion – Control Box

Mesin electrofusion yang digunakan adalah jenis full automatic. Mesin


electrofusion dapat menyimpan data setiap pengelasan dan data tersebut dapat di

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 31


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

download dan kemudian dicetak. Mesin memiliki kemampuan mensuplai


tegangan keluaran antara 8 – 48 volt. Mesin dilengkapi dengan bar code scanner
untuk membaca kode bar code pada fitting electrofusion;

7.4.3 Peralatan Tambahan

Peralatan tambahan dibawah ini wajib digunakan dalam pelaksanaan


penyambungan dengan sistems electrofusion.
1. Generator set, generator set yang dibukanan harus memenuhi kebutuhan
daya yang dibutuhkan oleh mesin electrofusion. Genset yang dilengkapi
dengan AVR yang direkomendasikan;
2. Rotary pipe scrapper, yaitu alat khusus yang digunakan untuk
mempersiapkan permukaan pipa yang akan disambung dengan fitting
electofusion. Dengan alat ini permukaan pipa akan terbuang setebal 0,2 – 0,4
mm. Tahap persiapan ini sangat penting untuk menghilangkan lapisan
oksidasi pada permukaan pipa yang akan disambung dan sekaligus
membersihkan permukaan pipa;
3. Pipe clamps, adalah alat yang digunakan untuk meluruskan pipa (terutama
pipa koil) yang akan disambungkan pada fitting electrofusion;
4. Pipe cutter, adalah alat yang digunakan untuk memotong pipa sehingga
ujung pipa menjadi rata;
5. Pipe Re-rounding, yaitu alat yang digunakan untuk membulatkan pipa dari
kondisi oval sehingga kebulatannya memenuhi standar yang diizinkan;
6. Pipe Beveler, adalah alat yang digunakan untuk membuat ketirusan pada
ujun pipa sehingga ketika pipa dimasukkan ke fitting electrofusion tidak
merusak kumparan yang ada di fitting;

7.4.4 Prosedur Pengelasan Fitting Electrofusion

7.4.5 Pemeriksaan awal

a) Pastikan ruang akses yang tersedia untuk penyambung cukup. Pada galian,
minimum jarak sekeliling adalah 150 mm. Untuk pipa yang lebih besar
dibutuhkan jarak yang lebih besar;

b) Pastikan peralatan tambahan telah tersedia;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 32


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

c) Periksa bahan bakar generator mencukupi untuk menyelesaikan


penyambungan. Hidupkan generator sebelum mesin electrofusion
disambungkan dan periksa generator bekerja dengan baik;

d) Periksa ujung konektor dari mesin electrofusion besih dan tidak rusak;

e) Periksa apakah pipa dan fitting memiliki SDR yang sama dan pressure
nominal (PN) yang sama;

7.4.6 Persiapan permukaan pipa

a) Ujung pipa yang akan disambung harus dipotong rata dan bersih dari
geram/kotoran. Gunakan pipe cutter untuk mendapatkan hasil potongan
yang baik;

b) Ujung pipa harus dibersihkan dari kotoran. Gunakan bahan kain yang bersih
dan tidak menempel pada pipa;

Gambar III-4 : Permbersihan Kotoran dengan Kain

c) Tandai pada pipa kedalaman fittings;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 33


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Gambar III-5 : Penandaan Pipa

d) Dengan menggunakan rotary pipe scrapper, buang permukaan pipa yang


akan disambung (dari ujung pipa sampai ke tanda yang telah dibuat) dengan
kedalaman antara 0.2 – 0.4 mm secara seragam. Pastikan jarak permukaan
pipa yang dibuang sesuai dengan ke dalam fitting electrofusion. Permukaan
pipa jangan disentuh setelah proses selesai;

Gambar III-6 : Rotary Pipe Scrapper

e) Pipa oval, terutama pada pipa coil, dapat menyebabkan ketidaksempurnaan


hasil sambungan. Direkomendasikan gunakan pipe re-rounding sebelum
penyambungan dilakukan sampai mencapai kebulatan yang diizinkan;

(Dmax-Dmin)/OD <=1.5%

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 34


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Gambar III-7 : Pipe Re-Rounding

7.4.7 Perakitan dan Clamping

a) Setelah permukaan pipa dibuang, siapkan fitting dan kemudian masukkan


salah satu ujung pipa kedalam fitting sampai ujung pipa menyentuh centre
stop dari fitting. Kemudian masukkan ujung pipa yang lain sampai
menyentuh centre stop dari fitting.

Catatan : Sebelum digunakan, fitting harus terbungkus dengan plastik.


Fitting yang tidak lagi terbungkus dengan plastik kemungkinan akan
mengalami kegagalan karena teroksidasi dari udara luar.

b) Setelah pipa masuk secara benar ke fitting, tandai kedalaman pipa dan
letakan pada pipe clamps;
c) Pipe clamps harus selalu digunakan untuk mengamankan ujung pipa
sehingga ketika proses siklus fusion tidak bergerak keluar dari fitting;
d) Periksa kelurusan ujung pipa dan fitting;

7.4.8 Siklus Fusion

a) Periksa tombol reset pada posisi yang benar dan kabel power mesin
electrofusion terhubung dengan generator set;
b) Hubungkan leads kabel ke terminal fitting dan periksa apakah telah
terpasang secara penuh;
c) Lakukan scanning pada bar code fitting dengan menggunakan scanner atau
pen scanner;
d) Periksa waktu pengelesan yang terbaca pada layar mesin electrofusion sesuai
dengan yang tertera pada fitting;
e) Tekan tombol start dan periksa siklus pemanasan berjalan sesuai tampilan
pada layar;

Catatan : Pada tahap siklus fusion, kontraktor diwajibkan untuk juga


mengacu kepada buku petunjuk teknis dari pabrikan pembuat mesin
electrofusion.

7.4.9 Pemeriksaan Visual

a) Apabila siklus fusion telah selesai, periksa apakah seluruh waktu fusion telah
sepenuhnya selesai dan tidak ada tanda kesalahan (error) pada layar mesin;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 35


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

b) Periksa tanda yang diberikan pada pipa dan fitting dari terjadinya
pergerakan berlebih;
c) Pastikan sambungan tetap pada pipe clamps sampai waktu pendinginan
(cooling time) seperti yang tertera pada fitting tercapai;
d) Periksa indikator cairnya material pada fitting terjadi. Jika salah satu atau
keduannya tidak tidak terjadi, maka pipa harus dipotong dan lakukan
pengelasan ulang;
e) Periksa dari tanda adannya material yang cair diluar fitting, jika terjadi
potong pipa dan lakukan pengelasan ulang;

7.4.10 Prosedur Pengelasan Tapping Saddle Electrofusion

7.4.11 Pemeriksaan Awal

Pemeriksaan awal dilakukan sesuai pemeriksaan awal pada prosedur pengelasan


fitting electrofusion.

7.4.12 Persiapan Permukaan Pipa

a) Permukaan pipa yang akan dilas dengan tapping saddles harus dibersihkan.
Gunakan bahan kain yang bersih dan tidak menempel pada pipa;
b) Letakkan tapping saddle pada lokasi di pipa yang telah dibersihkan. Tandai
disekeliling tapping saddle dengan jarak dilebihkan 10 mm dari ujung dasar
tapping saddle;
c) Dengan menggunakan pipe scrapper, buang permukaan pipa yang telah
ditandai dengan kedalaman antara 0.2 – 0.4 mm secara seragam. Bersihkan
permukaan pipa dari bekas material. Permukaan pipa jangan disentuh
setelah proses selesai.

7.4.13 Prosedur Penyambungan Saddle

a) Buka fitting dari plastik pembungkus dan letakkan diatas permukaan pipa
yang telah disiapkan. Pastikan kedua permukaan pipa dan saddle
bersentuhan secara penuh;
b) Kencangkan fitting pada pipa sesuai konstruksi tapping saddle yang
digunakan;
c) Hubungkan leads kabel mesin electrofusion ke terminal fitting.
d) Lakukan scanning pada bar codefitting dengan menggunakan scanner atau
pen scanner;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 36


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

e) Periksa waktu pengelesan yang terbaca pada layar mesin electrofusion sesuai
dengan yang tertera pada fitting;
f) Tekan tombol start dan periksa siklus pemanasan berjalan sesuai tampilan
pada layar;
g) Setelah proses selesai, pastikan waktu pendinginan tercapai sesuai yang
tertera pada fitting. Pastikan fitting tetap dalam keadaan terpasang dengan
alat pengencang;
h) Pipa dapat dilubangi dengan internal cutter pada tapping saddle minimal 10
menit setelah proses pendinginan selesai dan proses pemeriksaan visual
dengan hasil baik;

7.4.14 Pemeriksaan Visual

a) Lakukan pemeriksaan visual seperti yang dilakukan pada prosedur


pengelasan fitting electrofusion;
b) JIka hasil pengelasan gagal, potong pada dasar tapping tee dan lakukan
penyambungan baru;

7.5 Penyambungan dengan Sistem Butt Fusion

7.5.1 Parameter Khusus Metoda Penyambungan

7.5.2 Definisi

a) Tegangan fusi antarmuka (interface fusion stress) : tegangan sebenarnya


yang diberikan pipa pada pelat pemanas pada saat pembentukan bead dan
saat penyambungan dan pendinginan;
b) Tekanan fusion P1 (fusion pressure) : tekanan yang equivalen dengan
interface fusion stress;
c) Tekanan drag Pt (drag pressure) : adalah tekanan yang dibutuhkan mesin
untuk menggerakan awal mesin dengan kondisi pipa terpasang. Tekanan ini
dibaca pada pressure gauge yang terpasang pada mesin;
d) Tekanan awal pembentukan bead (P1 + Pt) (Initial bead-up pressure):
penjumlahan tekanan fusion dan tekanan drag;
e) Tekanan pemanasan P2 (soak pressure) : tekanan yang dibutuhkan untuk
menjaga pipa tetap berkontak pada pelat pemanas;
f) Tekanan penyambungan (P5 + Pt) (jointing pressure) : penjumlahan dari
tekanan fusi dan tekanan drag;
g) Tekanan pendinginan (P5 + Pt) (cooling pressure) : tekanan yang dijaga tetap
selama tahap pendinginan;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 37


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

h) Temperatur pelat pemanas : R temperature pada semua titik lokasi pada pelat
pemanas yaitu 230°C (+10°C, -5°C);
i) Waktu mengangkat pelat pemanas t3 (plate removal time) : maksimum
waktu yang diizinkan untuk memisahkan pelat pemanas dari kedua ujung
pipa sampai kedua ujung pipa ditekanan kembali;

7.5.3 Jenis Mesin Butt Fusion

Jenis mesin yang digunakan adalah fully automatic machine. Yaitu mesin yang
memiliki kemampuan menggerakan pelat pemanas secara otomatis dan
semua parameter proses dikontrol oleh mikroprosesor. Tekanan fusion secara
otomatis dihitung dan direkam oleh mesin.

7.5.4 Peralatan Tambahan

a) Pipe support rollers


b) External bead remover
c) Thermometer digital
d) Meteran
e) Spidol untuk menandai nomor bead dan sambungan;

7.5.5 Pengelasan Single Pressure

a) Pengelasan single pressure dilakukan untuk menyambung pipa dengan


ketebalan dinding ≤ 22 mm;
b) Untuk pengelasan single pressure, penjumlahan tekanan fusion dan
tekanan drag sama dengan tekanan pembentukan bead, tekanan
penyambungan dan tekanan pendinginan;
c) Diagram siklus pengelasan single pressure dapat dilihat pada Gambar III
-8

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 38


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tekanan (Bar)

P1 + Pt P5 + Pt
h
1 2 3 4 5

P2

t1 t2 t3 t4 t5 Waktu (t)

Gambar III-8 : Diagram Single Pressure

Keterangan:

• Tahap 1 : Pencapaian tekanan pembentukan awal bead


• Tahap 2 : Pemanasan (heat soak)
• Tahap 3 : Melepaskan pelat pemanas
• Tahap 4 : Pencapaian tekanan pengelasan
• Tahap 5 : Pengelasan dan pendinginan

Temperatur pelat pemanas 230°C (+10°C, -5°C)

Tegangan awal pembentukan bead 0.15 Mpa ± 0.02 Mpa

Waktu pemanasan (heat soak) Lampiran 3

Tekanan di pressure gauge selama


0 s/d tekanan drag
pemanasan (heat soak)

Waktu memindahkan pelat pemanas Mak. 10 detik

Bead rool over stress 0.15 Mpa ± 0.02 Mpa

Tegangan interface fusion 0.15 Mpa ± 0.02 Mpa

Waktu pendinginan (dengan klem


Lampiran 3
terpasang)

Catatan : Parameter penyambungan untuk SDR pipa yang tidak


dicantumkan ditabel harus mengacu kepada pabrikan pipa

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 39


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.5.6 Pengelasan Dual Pressure

a) Pengelasan dual pressure dilakukan untuk pipa dengan ketebalan dinding


pipa > 22 mm;
b) Untuk pengelasan dual pressure, penjumlahan tekanan fusion dan tekanan
drag sama dengan tekanan pembentukan awal bead dan tekanan
penyambungan. Tekanan pendinginan sama dengan 1/6 dari tekanan fusion
(Gambar III -9).

Tekanan (Bar)

P1 + Pt P5 + Pt
h
1 2 3 4 5 6 7

P6
P2

t1 t2 t3 t4 t5 t6 t7 Waktu (t)

Gambar III-9 : Diagram Dual Pressure

Temperatur pelat pemanas 230°C (+10°C, -5°C)

Tegangan awal pembentukan bead 0.2 Mpa ± 0.02 Mpa

Waktu pemanasan (heat soak) Lampiran 4

Tekanan di pressure gauge selama heat soak 0 s/d tekanan drag

Waktu memindahkan pelat pemanas Mak. 3.5 detik

Bead rool over stress 0.15 Mpa ± 0.02 Mpa

Bead roll over time 10 detik ± 1 detik

Tegangan interface fusion Lampiran 4

Waktu pendinginan (dengan klem terpasang) Lampiran 4

Catatan : Parameter penyambungan untuk SDR pipa yag tidak


dicantumkan ditabel harus mengacu kepada pabrikan pipa

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 40


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.5.7 Prosedur Pengelasan

7.5.8 Persiapan

a) Permukaan alat penyerut harus diperiksa setiap hari dari kotoran atau
gemuk yang menempel. Bersihkan jika diperlukan;
b) Apabila mata pisau penyerut dalam kondisi rusak atau tumpul, segera
gantikan dengan yang baru;
c) Pelat pamanas harus dibersihkan dengan air yang bersih sebelum dilakukan
pengelasan. Pelat pemanas harus dalam kondisi dingin dan tidak tersambung
ke sumber tegangan pada tahap ini;
d) Gunakan kain yang tidak menempel untuk membersihkan pelat pemanas. Air
tidak dapat membersihkan gemuk atau oli yang menempel pada pemanas,
untuk itu diperlukan kain yang tidak menempel dan isopropanol diperlukan
untuk membersihkannya;
e) Sebelum diklem pada mesin butt fusion, ujung pipa harus dibersihkan
dengan bahan kain yang tidak menempel;

7.5.9 Pemeriksaan Awal

a) Pastikan peralatan sudah berada dilokasi penyambungan;


b) Periksa bahan bakar generator mencukupi untuk menyelesaikan
penyambungan. Hidupkan generator sebelum mesin disambungkan dan
periksa generator bekerja dengan baik;
c) Periksa alat penyerut, pompa hidraulik dan pelat pemanas dalam kondisi
bersih dan bekerja dengan baik;
d) Periksa kedua pipa atau pipa dan fitting yang akan disambung memiliki
ukuran yang sama, SDR dan material. Hanya SDR dan material yang sama
dapat disambung dengan sistem Butt Fusion;
e) Tekanan drag (dalam bar) harus diukur secara akurat sebelum melakukan
penyambungan dan tambahkan tekanan tersebut pada tekanan fusion;

Catatan 1 : Tekanan drag normalnya lebih kecil dari tekanan fusion

Catatan 2 : Pada mesin full automatic, tekanan drag secara otomatis


diukur oleh mesin

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 41


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.5.10 Penyerutan

a) Pasang pipa pada klem mesin;


b) Kencangkan klem untuk memegang dan membulatkan pipa;
c) Hidupkan penyerut pipa dan letakkan pada badan mesin. Gerakkan pipa
kearah penyerut pipa dengan tekanan tetap sampai geram dihasilkan
potongan yang kontinu pada setiap ujung pipa;
d) Kurangi tekanan dari ujung pipa secara pelan-pelan untuk mencegah
kerusakan alat penyerut dan gerakan mesin menjauh dari alat penyerut;
e) Angkat penyerut pipa dari sasis dan buang geram dari luar dan dalam pipa.
Jangan menyentuh permukaan pipa yang telah karena akan
mengkontaminasi bidang yang akan di sambung;
f) Periksa muka pipa atau fitting telah diserut dengan sempurna dan serut
ulang jika diperlukan;
g) Dekatkan permukaan pipa dan fitting dan periksa tidak ada celah yang
terlihat antara kedua muka pipa dan fittings. Periksa pula ada tidaknya
misalligment antara kedua diameter luar pipa sesuai batasan sebagai
berikut:
 Tidak ada misaligmnet untuk diameter ≤ 180 mm
 Kurang dari 10% dari ketebalan dinding pipa untuk diameter ≥ 180 mm
h) Jika terdapat misalignment lebih besar daru batasan tersebut diatas maka
pipa harus diserut dan diluruskan ulang;

7.5.11 Pembentukan Bead

Tekan pipa ke pelat pemanas dengan tekanan (P1 + Pt) sesuai metode
penyambungan yang dipilih;
Catatan: Bead awal disekeliling pipa harus seragam dan lebar bead sama
seperti pada Lampiran 3 dan Lampiran 4.

7.5.12 Pemanasan (Heat Soak)

Setelah pembentukan awal bead, tekanan pada mesin harus dilepas sehingga
tekanan yang terbaca di gauge antara nol dan tekanan drag. Hal ini untuk
mengatur terbentuknya bead selama waktu pemanasan (soak time). Pada tahap
ini terjadi penetrasi panas pada daerah yang akan disambung sehingga mencapai
temperatur yang diinginkan. Periksa klem tidak bergerak. Ujung pipa harus selalu
berkontak dengan pelat pemanas;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 42


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.5.13 Melepaskan elemen panas

a) Ketika memindahkan pelat pemanas, tidak diperbolehkan adanya material


pipa yang lengket di pelat pemanas. JIka ada, penyambungan harus
dibatalkan, kemudian bersihkan pelat dan periksa kualitas permukaan dari
pelat pemanas;
b) Angkat pelat pemanas dan kemudian berdasarkan tekanan kedua muka pipa
atau fitting ditekan.
c) Untuk kondisi single pressure dan dual pressure waktu yang disyaratkan
untuk mengangkat pelat pemanas adalah kurang dari 10 menit (t3 < 10
menit);

7.5.14 Penyambungan Fusion

a) Segera setelah pelat diangkat, kedua ujung pipa didekatkan secara perlahan
dan tekanan kemudian dinaikkan sampai mencapai tekanan yang
disyaratkan sesuai jenis metoda penyambungan yang dipilih;

Catatan : Material pipa yang terpanaskan harus secara seragam dan


tidak ada tanda gelembung udara atau kontaminasi

7.5.15 Pendinginan

a) Sambungan harus didinginkan sambil tekanan dijaga berdasarkan waktu


sesuai metoda penyambungan yang dipilih;
b) Pipa yang tidak dikoil dapat dilepaskan dari klem apabila waktu pendinginan
telah selesai;
c) Pemasangan pipa tidak dilakukan sampai temperature bead dibawah 40°C
(diukur dengan thermometer digital probe)

7.5.16 Bead Appearance

a) Semua mesin harus todal;


b) Bagian luar bead tidak boleh keriput atau terjadi diskontinu dan terlihat
simetris. Lebar bead harus sama dengan diindikasikan pada table;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 43


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.5.17 Membuang Bead

a) Setelah waktu pendinginan telah tercapai, bead pada bagian luar (dan bead
pada bagian dalam jika diperlukan) dapat dibuang menggunakan alat
debeading. Pembuangan bead jangan sampai merusak dinding pipa;
b) Setelah dibuang, bead harus diperiksa dari ketidaksempurnaan sepanjang
sambungan. Test lebih lanjut dapat dilakukan dengan cara twisting bead
pada beberapa titik sepanjang sambung. Lihat apakah terjadi spilitting.
c) Apabila terjadi kegagalan atau split maka sambungan harus dipotong dan
dilakukan penyambungan ulang. Apabila kegagalan yang sama terjadi, maka
semua sambungan baru dihentikan sampai pemeriksaan mesin diselesaikan
dan sambungan percobaan baru dibuat dan di uji;

7.6 Jaminan Kualitas

7.6.1 Kontrol Kualitas di Lapangan

1. Pengelasan PE dilakukan oleh PE Welder yang telah tersertifikasi oleh


lembaga independen yang diakui oleh otorisasi gas;
2. Pengawasan kualitas pengelasan dilakukan oleh pengelasan inspector yang
telah tersertifikasi oleh lembaga independen yang diakui oleh otorisasi gas;
3. Kontraktor harus memastikan bahwa prosedur penyambungan dan
perawatan peralatan penyambungan sesuai dengan yang disyaratkan pada
dokumen ini;

7.6.2 Kontrol Material

1. Kontraktor harus memastikan semua peratalan untuk fusion memenuhi


kriteria yang disyaratkan;
2. Kontraktor harus memastikan bahwa semua pipa dan fitting memenuhi
spesifikasi yang disyaratkan;
3. Kontraktor harus memastikan semua pipa, fitting dan peralatan fusion tidak
digunakan sebelum dilakukan inspeksi dan disetujui untuk digunakan lebih
lanjut

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 44


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

7.6.3 Testing dan Inspeksi

Material yang ada harus dilakukan pengetesan sesuai standar yang ditetapkan.

7.6.4 Perawatan, Perbaikan, dan Kalibrasi Peralatan

1. Semua peralatan terutama mesin electrofusion harus dirawat dan tetap


dijaga dalam kondisi bersih;
2. Mesin electrofusion harus dirawat dan dikalibrasi paling setiap 6 (enam)
bulan;
3. Pipe scrapper harus diperiksa secara rutin untuk melihat efisiensinya;

7.6.5 Laporan Hasil Pengelasan

1. Kontraktor diwajibkan melaporkan setiap titik pengelasan dan direkam


sebagaiman format Laporan pada Lampiran 1 untuk electrofusion atau
Lampiran 2 untuk butt fusion;
2. Data yang terekam pada mesin elektrofusion kemudian di upload dan dicetak
dan kemudian dilampirkan pada Laporan Pengelasan sebagaimana
dimaksud pada Lampiran 1 atau lampiran 2.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT Hal - 45


DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Lampiran 1

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 46
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Lampiran 2

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 47
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Lampiran 3 Parameter single pressure butt fusion untuk PE 80 dan PE 100


Tegangan Waktu Waktu Waktu Tipikal Lebar
Tegangan Ukuran Waktu Tegangan Waktu
Diameter Ketebalan Pemanasan pelepasan pendinginan pendinginan bead
SDR Pembentukan bead pemanasan fusion dan pendingina
Luar (minimum) (minimum pelat tanpa di pipa koil di
Bead awal (soak time) pendinginan n di klem Min max
) pemanas klem klem

(mm) (mm) (Mpa) (mm) (detik) (MPa) (detik) (MPa) (menit) (menit) (menit) mm mm

90 17 5.1 0.15 2 110 0 10 0.15 10 5 15 8 15

90 11 8.2 0.15 2 140 0 10 0.15 10 5 15 9 16

110 17 6.3 0.15 2 125 0 10 0.15 10 5 15 9 16

110 11 10.0 0.15 2 160 0 10 0.15 10 5 15 10 17

125 17 7.1 0.15 2 130 0 10 0.15 10 5 15 9 16

125 11 11.4 0.15 2 175 0 10 0.15 10 5 15 10 17

160 17 9.1 0.15 2 150 0 10 0.15 10 5 15 9 16

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 48
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

160 11 14.6 0.15 2 205 0 10 0.15 10 5 15 11 18

180 17 10.2 0.15 2 160 0 10 0.15 10 5 15 10 17

180 11 16.4 0.15 2 225 0 10 0.15 10 5 15 11 18

225 17 12.8 0.15 2 190 0 10 0.15 10 5 - 10 17

225 11 20.5 0.15 2 265 0 10 0.15 10 5 - 12 19

250 26 9.6 0.15 2 155 0 10 0.15 10 5 - 9 16

250 17 14.2 0.15 2 200 0 10 0.15 10 5 - 10 17

280 26 10.7 0.15 2 170 0 10 0.15 10 5 - 13 22

280 17 15.9 0.15 2 220 0 10 0.15 10 5 - 14 23

315 26 12.1 0.15 2 180 0 10 0.15 10 5 - 13 22

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 49
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

315 17 17.9 0.15 2 240 0 10 0.15 10 5 - 14 23

Lampiran 4 Parameter dual pressure butt fusion untuk PE 80 dan PE 100


Tegangan Waktu
Waktu Waktu Waktu
Ketebalan Tegangan Ukuran Waktu Tegangan fusion dan pendinginan Waktu
Diameter pelepasan pendinginan pendinginan
SDR (minimum Pembentukan bead pemanasan Pemanasan pendinginan di klem pendinginan
Luar pelat tanpa di tanpa di
) Bead awal (soak time) (minimum) (10 menit (setelah 10 di klem
pemanas klem klem
pertama) menit)

(mm (mm) (Mpa) (mm) (detik) (MPa) (detik) (MPa) (menit) (menit) (menit) mm mm

250 11 22.7 0.15 2 285 0 10 0.15 0.025 15 7.5 15 24

280 11 25.4 0.15 3 315 0 10 0.15 0.025 15 7.5 16 25

315 11 28.6 0.15 3 345 0 10 0.15 0.025 15 7.5 17 26

355 26 13.6 0.15 3 195 0 10 0.15 0.025 10 5.0 13 22

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 50
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tegangan Waktu
Waktu Waktu Waktu
Ketebalan Tegangan Ukuran Waktu Tegangan fusion dan pendinginan Waktu
Diameter pelepasan pendinginan pendinginan
SDR (minimum Pembentukan bead pemanasan Pemanasan pendinginan di klem pendinginan
Luar pelat tanpa di tanpa di
) Bead awal (soak time) (minimum) (10 menit (setelah 10 di klem
pemanas klem klem
pertama) menit)

355 17 20.1 0.15 3 260 0 10 0.15 0.025 15 7.5 15 24

355 11 32.3 0.15 3 385 0 10 0.15 0.025 15 7.5 18 27

400 26 15.3 0.15 3 215 0 10 0.15 0.025 10 5.0 14 23

400 17 22.7 0.15 3 285 0 10 0.15 0.025 15 7.5 15 24

400 11 36.4 0.15 3 425 0 10 0.15 0.025 20 10.0 18 27

450 26 17.2 0.15 3 235 0 10 0.15 0.025 10 5.0 14 23

450 17 25.6 0.15 3 315 0 10 0.15 0.025 15 7.5 16 25

450 11 41.0 0.15 3 470 0 10 0.15 0.025 20 10.0 19 28

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 51
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tegangan Waktu
Waktu Waktu Waktu
Ketebalan Tegangan Ukuran Waktu Tegangan fusion dan pendinginan Waktu
Diameter pelepasan pendinginan pendinginan
SDR (minimum Pembentukan bead pemanasan Pemanasan pendinginan di klem pendinginan
Luar pelat tanpa di tanpa di
) Bead awal (soak time) (minimum) (10 menit (setelah 10 di klem
pemanas klem klem
pertama) menit)

500 26 19.1 0.15 3 250 0 10 0.15 0.025 10 5.0 15 24

500 17 28.3 0.15 3 345 0 10 0.15 0.025 15 7.5 17 26

500 11 45.5 0.15 3 515 0 10 0.15 0.025 20 10.0 20 29

560 26 21.4 0.15 3 275 0 10 0.15 0.025 15 7.5 15 24

560 17 31.7 0.15 3 380 0 10 0.15 0.025 15 7.5 17 26

560 11 50.8 0.15 3 570 0 10 0.15 0.025 20 10.0 22 31

630 26 24.1 0.15 3 300 0 10 0.15 0.025 15 7.5 16 25

630 17 35.7 0.15 3 420 0 10 0.15 0.025 15 7.5 18 27

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 52
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tegangan Waktu
Waktu Waktu Waktu
Ketebalan Tegangan Ukuran Waktu Tegangan fusion dan pendinginan Waktu
Diameter pelepasan pendinginan pendinginan
SDR (minimum Pembentukan bead pemanasan Pemanasan pendinginan di klem pendinginan
Luar pelat tanpa di tanpa di
) Bead awal (soak time) (minimum) (10 menit (setelah 10 di klem
pemanas klem klem
pertama) menit)

630 11 57.2 0.15 3 635 0 10 0.15 0.025 25 12.5 23 32

710 26 27.2 0.15 3 335 0 10 0.15 0.025 15 7.5 16 25

710 17 40.2 0.15 3 465 0 10 0.15 0.025 20 10.0 19 28

800 26 30.6 0.15 3 370 0 10 0.15 0.025 15 7.5 17 26

800 17 45.3 0.15 3 515 0 10 0.15 0.025 20 10.0 20 29

900 26 34.6 0.15 3 405 0 10 0.15 0.025 20 10.0 18 27

900 17 50.9 0.15 3 570 0 10 0.15 0.025 20 10.0 22 31

1000 26 38.4 0.15 3 445 0 10 0.15 0.025 20 10.0 19 28

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 53
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tegangan Waktu
Waktu Waktu Waktu
Ketebalan Tegangan Ukuran Waktu Tegangan fusion dan pendinginan Waktu
Diameter pelepasan pendinginan pendinginan
SDR (minimum Pembentukan bead pemanasan Pemanasan pendinginan di klem pendinginan
Luar pelat tanpa di tanpa di
) Bead awal (soak time) (minimum) (10 menit (setelah 10 di klem
pemanas klem klem
pertama) menit)

1000 17 56.6 0.15 3 630 0 10 0.15 0.025 25 12.5 23 32

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 54
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

8. PENURUNAN PIPA, PERLINDUNGAN KHUSUS VALVE DAN PENGEBORAN

8.1 Penurunan Pipa

a) Tanpa hadirnya Direksi Pengawas, penyedia barang/jasa atau Kontraktor


tidak diperkenankan menurunkan pipa ke dalam lubang galian.

b) Penurunan pipa hanya diperbolehkan dengan cara dan alat yang telah
disetujui oleh Direksi Pengawas.

c) Sebelum penurunan pipa, Direksi Pengawas harus yakin bahwa lubang


galian aman.

d) Penurunan pipa ke dalam lubang galian harus dilaksanakan dengan


hati-hati untuk menghindari terjadinya goresan terhadap pipa ketika
bersentuhan dengan dinding dan dasar galian.

e) Selama penurunan pipa tidak seorangpun diperkenankan berada


didalam lubang galian dibawah pipa yang tergantung.

8.2 Ujung Dari Pipa yang Telah Dipasang

Ujung-ujung pipa yang telah tersambung dan sudah terletak di dalam lubang
galian, harus ditutup dengan plug atau cap atau cara lain yang disetujui oleh
Proyek, untuk menghindari masuknya kotoran-kotoran yang berupa batu,
kayu, sampah dan juga air serta binatang. Tutup tersebut baru boleh dilepas
apabila pekerjaan akan dilaksanakan.

Pemasangan Valve

Valve (kerangan) yang akan dipasang pada saluran pipa ini adalah Ball Valve
yang penempatannya seperti terlihat dalam gambar rencana atau ditetapkan
oleh Pemberi Tugas.

Pengeboran
Penyeberangan dengan jalan pengeboran harus dilakukan dengan
menggunakan “ Mechanical Auger “ atau alat lain yang disetujui oleh Pemberi
Tugas. Dalam pelaksanaan pengeboran ini harus digunakan pipa selubung

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 55
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

(casing) yang disediakan oleh Pemborong/Kontraktor, kecuali ditentukan lain.

Yang dimaksud dengan biaya pengeboran adalah semua biaya yang


diperlukan untuk kegiatan tersebut, termasuk didalamnya biaya penggalian
dan pengurugan tempat mesin bor, extra material dan lain sebagainya serta
penyambungan yang diperlukan.

Bila dalam pengeboran terjadi rongga diantara lubang bor dengan pipa,
maka rongga tersebut harus diisi dengan adukan semen dengan komposisi I
Semen: 3 Pasir dan disemprotkan kedalam rongga tersebut sehingga rongga
tersebut terjamin penuh.

9. PEKERJAAN PENGURUGAN DAN PEMBERSIHAN

9.1 Bahan Urugan

Bahan urugan yang dipakai adalah tanah urug bekas galian yang bebas dari
pecahan-pecahan batu, bahan-bahan tajam, gumpalan tanah, sampah dan sisa
logam lainnya, Pengurugan galian yang berisi air harus dikeringkan dengan
memompa air tersebut keluar. Pasir yang dipergunakan harus disetujui lebih
dahulu oleh Direksi Pengawas sebelum material tersebut dipakai.

Jenis material urugan yang dipakai diatas tanah urug tersebut diatas, adalah
sesuai yang disebutkan dalam standard drawing.

9.2 Pemadatan Pengurugan

a) Semua pengurugan harus dipadatkan lapis demi lapis dari dasar sampai
ke permukaan lubang galian. Hanya alat-alat yang tidak mengakibatkan
kerusakan pada pipa yang boleh digunakan. Pemadatan pengurugan
lubang galian paling sedikit sama dengan kepadatan tanah di sekitar
lubang tersebut.
b) Dibawah permukaan jalan, sayap jalan atau tempat-tempat yang
ditentukan oleh Pemberi Tugas, Pemborong harus menggunakan material
yang ditetapkan oleh Dinas Pekerjaan Umum, dan dipadatkan secara
mekanis lapis demi lapis. Sedangkan ketebalan lapisan tersebut tidak
boleh lebih dari 200 cm.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 56
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

c) Apabila Dinas Pekerjaan Umum menganggap bahwa pemadatan tersebut


belum memenuhi syarat maka Pemborong harus memperbaikinya
kembali sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan.

9.2.1 Penutupan Lubang Galian, Pembuangan Sisa Tanah dan Pembersihan

a) Penutupan lubang galian

Setelah pipa dimasukkan kedalam lubang galian, lubang tersebut


harus segera diurug. Dalam keadaan apapun tidak boleh ada lubang
galian yang telah berisi pipa yang tidak dilakukan pengurugan.

b) Pembuangan Sisa-sisa Tanah

Sisa–sisa tanah bekas galian harus disingkirkan ke tempat-tempat


yang ditentukan oleh Pemberi Tugas atau Instansi lain yang
berwenang.

c) Pembersihan

Apabila pekerjaan pemasangan pipa telah selesai maka sisa-sisa


tanah, batu atau kotoran-kotoran dan sampah dari sisa-sisa pekerjaan
konstruksi harus dibersihkan. Jalan, Pertamanan dan lain sebagainya
harus ditinggalkan dalam keadaan baik dan bersih sesuai dengan
ketentuan yang ditetapkan oleh proyek, Dinas Pekerjaan Umun atau
Instansi yang berwenang

9.3 Perbaikan Kembali

Penyedia barang dan jasa melaksanakan pekerjaan perbaikan dari sarana-


sarana yang dirusak selama masa pelaksanaan pemasangan pipa, misalnya
perbaikan jalan, berm, taman, jalan masuk dan sebagainya, kecuali perbaikan
tersebut dilakukan oleh pihak PU sesuai dengan ketentuan yang ada.
Pelaksanaan pekerjaan perbaikan ini mengikuti peraturan atau ketentuan
yang berlaku dari Pemerintah Daerah setempat sehingga Kontraktor harus
mengerti betul mengenai peraturan dan ketentuan yang ada, misalnya
dengan membeli peraturan atau ketentuan yang dibutuhkan.
Pekerjaan perbaikan kembali ini diatur dan ditentukan didalam SPESIFIKASI

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 57
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

UMUM UNTUK PERBAIKAN KEMBALI.

10. PENYEDIAAN MATERIAL

10.1 Umum

a) Penyedia barang/jasa harus melakukan pemeriksaan/pengetesan


terhadap sambungan pipa yang telah diselesaikannya. Kontraktor harus
menyediakan tenaga kerja dan peralatan pada waktu dan tempat yang
diperlukan sehingga dapat dilakukan pemeriksaan/pengetesan dari
material yang digunakan serta mengetahui kemampuan Kontraktor
dalam melaksanakan tugasnya.

b) Semua kesalahan atau kerusakan yang dianggap oleh Pemberi Tugas


disebabkan karena kesalahan Kontraktor dalam melaksanakan tugasnya
harus segera di ubah dan diperbaiki.

10.2 Cleaning / Pembersihan

a) Cleaning dilakukan dengan menggunakan udara untuk membersihkan


kotoran-kotoran dan air yang berada pada pipa yang dipasang.

b) Pekerjaan ini dilakukan bertahap dan di ulang hingga kondisi dalam


pipa benar-benar bersih dan dituangkan dalam Berita Acara.

c) Cleaning dilaksanakan pada setiap pencabangan dan tekanan udara yang


dipakai tidak boleh melebihi tekanan 6 (enam) Bar.

10.3 Pengujian

Pengujian dilakukan sesuai dengan Standard SNI 13-3507 – 1994.

10.4 Purging atau Pembilasan

Setelah pengujian pipa di atas selesai dilaksanakan dengan hasil baik,


kemudian dilakukan pembilasan seluruh pipa dan bagian-bagian dengan cara
pengisian Nitrogen.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 58
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

a) Pembilasan Langsung
 Pembilasan harus tidak dilaksanakan pada pipa induk yang
bercabang kecuali bila setiap percabangan dapat diisolir dan
dibilas sendiri.
 Panjang maksimum pipa induk tanpa percabangan yang boleh
dibilas langsung dapat dilihat pada tabel Dibawah ini.
 Laju minimum pembilasan ditentukan pada tabel dibawah ini. Hal ini
dapat dipantau dengan memasang pengukur aliran (Flow Meter).

b) Pembilasan Tidak Langsung


 Ketentuan Umum

Semua pipa yang panjangnya melebihi ketentuan pada tabel di bawah


ini, harus dibilas dengan metode pembilasan tidak langsung dan laju
minimum untuk pembilasan tidak langsung ditentukan pada
Untuk pipa induk yang lebih panjang dari 250 mm, pembilasan sekat
dapat digunakan sebagai pengganti cara pembilasan bertahap
karena alasan ekonomis.

 Pada pipa induk yang bercabang harus dilakukan pembilasan


bertahap, dimulai pada cabang yang terdekat dari titik pengisian.
Pencabangan berikutnya harus dibilas secara berurutan dan terakhir
adalah pencabangan terjauh dari titik pengisian. Kebutuhan minimal
Gas Nitrogen untuk menyelesaikan pembilasan dapat dilihat pada
tabel dibawah ini.

 Untuk pipa induk yang bercabang, setiap pencabangan harus di


isolir dan dibilas tersendiri. Volume gas Nitrogen (N2) penyekat
harus tidak kurang dari 10 (sepuluh) % dari volume pipa.

Pengisian pipa dengan nitrogen selesai bila pada ujung pipa yang
lain kandungan oxigennya kurang dari 3 (tiga) % yang dapat dibaca
dengan oxygen detector. Apabila hasil pemeriksaan sambungan dan
test dinyatakan gagal oleh Proyek, maka Kontraktor harus
mengulangi test tersebut dari awal sampai hasilnya dinyatakan baik
oleh Pemberi Tugas. Biaya yang diakibatkan oleh hal tersebut diatas,
seluruhnya menjadi beban Penyedia Barang Jasa/ Kontraktor.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 59
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Penyerahan terakhir dari pekerjaan ini dilakukan bilamana Acceptance


Test telah selesai dan disetujui oleh Pemberi Tugas.

Ukuran Nominal Pipa (mm) Panjang Max. Pipa Pipa Induk (M)
Sampai dengan 63 mm Tidak Dibatasi

Lebih besar 63 mm – 100 mm 250

Lebih besar 100 mm – 150 mm 120

Lebih besar 150 mm – 200 mm 70

Lebih besar 200 mm – 250 mm 50

Lebih besar 250 mm – 300 mm 30

Lebih besar 300 mm TIDAK DIPERKENANKAN

Laju Minimum
Ukuran Nominal Pipa Ukuran Nominal Pipa Pembilasan m3/jam
(mm) Lihat Catatan-1 Vent (mm) (standard) Lihat Catatan
-2
Pembilasan Langsung atau Tidak Langsung
50 25 4.25
80 25 11
100 25 17
150 50 38
200 50 68
250 50 106
3000 80 153
Hanya Untuk Pembilasan Tidak Langsung
400 80 273
450 100 345
600 150 613
Catatan:

1. Untuk ukuran nominal pipa besar dari 200 mm pada pembilasan Langsung,
Direksi Pengawas atau yang berwenang harus memberikan pertimbangan.

2. Laju minimum dihitung dari kecepatan pembilasan 0,6/ detik.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 60
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Kebutuhan Minimum Gas Ns/


Ukuran Nominal Pipa (mm)
Pembilasan setiap panjang 10M (m3)
100 0.13
150 0.3
200 0.5
250 0.8
300 1.2
400 2.0
450 2.5
600 4.5
750 7.0
900 10.0
1050 13.5
1200 17.5

11. PEKERJAAN PENGECATAN

11.1 Lingkup Pekerjaan

Semua permukaan luar pipa galvanis untuk perumahan di atas laut harus
dilakukan pengecatan.
Untuk semua jenis material cat yang akan dipakai dalam proyek ini, Penyedia
Barang/jasa harus mengajukan contoh masing-masing material lengkap
dengan spesifikasinya, untuk mendapatkan persetujuan dari Pengguna Jasa
yang diwakili oleh Direksi Pengawas.

11.2 Standar

Standar yang dipakai dalam pekerjaan ini adalah:


 Standar Nasional Indonesia
 Spesifikasi produk dari manufacturer

11.3 Cara Pelaksanaan

1. Cat Besi/ Galvanis


Semua permukaan besi/baja untuk perumahan di atas air/laut harus

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 61
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dilakukan pengecatan. Sebelum dilakukan pengecatan harus dilakukan


pembersihan atau cleanning untuk menghilangkan kotoran-kotoran
maupun karat yang ada dengan mempergunakan alat sikat baja/wire
brush baik dengan cara manual maupun mekanis.
Setelah permukaan besi/baja bersih dari semua kotoran, maka
pengecatan dasar bisa dilakukan hingga mencapai ketebalan yang
ditentukan. Setelah cat dasar mencapai kekeringan yang diharapkan sesuai
petunjuk dalam brosur, maka pengecatan lapis kedua dan ketiga
(finishing) bisa dilakukan, dengan metode yang dilakukan seperti
petunjuk dalam spesifikasi produk cat tersebut.

12. PEKERJAAN KHUSUS

12.1 Marker Post

Pekerjaan ini diatur dan ditentukan didalam SPESIFIKASI MARKA GAS.

Kontraktor harus membuat dan memasang Marker Post pada jarak tertentu,
dan pada tempat-tempat khusus lainnya yang akan ditentukan oleh Direksi
Pengawas seperti posisi Valve, pencabangan dan sebagainya. Bentuk dan
ukuran Marker Post dapat dilihat pada gambar Standar Marker Post.

12.2 Patok Gas

Pekerjaan ini diatur dan ditentukan didalam SPESIFIKASI MARKA GAS.

Kontraktor harus memasang dan membuat patok gas sebagai tanda-tanda


jalur pipa gas. Patok gas ini dipasang pada setiap jarak tertentu tergantung
lokasi jalan raya atau perumahan dan tempat-tempat khusus lainnya yang akan
ditentukan oleh Direksi Pengawas. Bentuk dan ukuran patok gas dilihat pada
gambar standar.

12.3 Pekerjaan Crossing

Pekerjaan crossing adalah crossing jalan raya, jalan keluar/masuk gedung atau
bangunan, rel kereta api dan sungai. Pelaksanaan atau cara melakukan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 62
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

crossing adalah open cut dan atau pengeboran (boring) dengan mesin bor.
Pemilihan cara pelaksanaan adalah berdasarkan izin yang diberikan oleh
instansi berwenang dan alasan teknis.

Crossing Jalan

 Crossing jalan raya/umum

Penyeberangan harus dilaksanakan dengan cara pengeboran sehingga


lalu lintas kendaraan tidak terganggu. Alat yang digunakan untuk
pengeboran adalah “MECHANICAL AUGER” atau alat lain tidak
diperkenankan melakukan pengeboran dengan cara (Gangsir).

 Crossing Jalan di komplek perumahan dan keluar atau masuk bangunan

Crossing jalan di komplek perumahan dan jalan keluar masuk bangunan


dilakukan dengan open cut.

 Crossing Rel Kereta

Crossing penyeberangan Rel Kereta Api adalah dengan melakukan


pengeboran atau dengan cara lain yang disetujui oleh Instansi yang
berwenang, dalam hal ini oleh Perum Kereta Api.

 Crossing Sungai

Cara melaksanakan crossing sungai adalah dengan dengan menggunakan


metode Horizontal Direct Drilling (HDD).

12.4 Warning Marker Tape

Detail Warning Marker Tape dapat dilihat di standard drawing.

Penyedia barang/jasa wajib membuat/memasang Warning Marker Tape yaitu


suatu lembaran plastik berwarna kuning sepanjang lubang galian. Warning
Marker Tape hanya dipasang diatas jaringan pipa induk dan ruas pipa transmisi.

12.5 Batako

Detail batako dapat dilihat di standard drawing.

Penyedia Barang dan jasa/kontraktor harus memasang batako ukuran 20 x 40

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 63
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

cm, tebal 5 cm dengan jarak dari ujung ke ujung 20 cm sepanjang jalur pipa,
batako pengaman hanya dipasang diatas jaringan pipa induk dan ruas pipa
transmisi.

12.6 Pelat Beton Pengaman

Detail pelat beton pengaman dapat dilihat di standard drawing.

Bila kedalaman ruas pipa transmisi dan pipa induk kurang dari 1500 mm dari
permukaan (oleh karena satu dan lain hal), maka Penyedia Barang dan
Jasa/Kontraktor HARUS/WAJIB memasang pelat beton pengaman.

Pelat Beton Pengaman berukuran 20x40 cm, tebal 5 cm dipasang dengan jarak
dari ujung ke ujung 20 cm diatas jaringan pipa induk dan ruas pipa transmisi.

12.7 Gambar Kerja, Gambar Pelaksanaan, dan Dokumentasi

Penyedia barang/jasa atau Kontraktor wajib membuat foto-foto dokumentasi,


gambar pelaksanaan atau shop drawing dan As-Built drawing (gambar hasil
pelaksanaan).
a) Gambar Kerja (Shop Drawing)
Penyedia barang/jasa atau Kontraktor harus membuat gambar
pelaksanaan untuk pelaksanaan proyek.

b) As-built Drawing
As-built drawing harus dibuat yang menunjukkan keadaan yang sebenarnya
dari setiap pekerjaan yang telah dilaksanakan.

c) Dokumentasi
Foto dibuat berukuran kartu pos, berwarna dan rangkap tiga serta
dimasukkan kedalam album ukuran besar. Foto-foto tersebut harus
menggambarkan:
 Uraian kegiatan dari awal sampai akhir pelaksanaan pekerjaan
 Peristiwa-peristiwa yang khusus
 Gambar pelaksanaan di setiap progress termin
 Dan lain-lain

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 64
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.8 Emergency Response Procedure

12.8.1 Tujuan

Prosedur ini menjamin bahwa situasi darurat di lokasi konstruksi gas kota
secara tepat direspon dan ditangani dengan cara yang aman dan efisien. Selain
itu juga menggarisbesari dan mengkordinasi respon yang dibutuhkan untuk
mengkontrol atau meminimasi dampak, yang mungkin dapat mengakibatkan :
 Kehidupan manusia
 Kontrol jumlah pekerja di area konstruksi
 Lingkungan, Properti, atau Aset
 Citra Perusahaan
Prosedur ini diaplikasikan untuk semua situasi darurat yang berlaku di lokasi
konstruksi gas kota. Semua personel dan kontraktor mematuhi prosedur ini
selama keadaan darurat.

12.8.2 Ruang Lingkup

 Keputusan Menteri Tenaga Kerja No PER-05/MEN1996, Sistem


Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
 Keselamatan kerja Pipa Penyaluran Minyak & Gas Bumi, Nomor 300
K/38/M-PE/1997

12.8.3 Definisi

12.8.4 Control Post (CP)

Control Post ditetapkan pada area darurat. CP berfungsi untuk mengumpulkan


Tim Respon Darurat, untuk mendiskusikan dan menyediakan arahan dan
terhadap situasi darurat. Control Post berlokasi pada jarak yang aman dan
juga bertanggung jawab untuk menangani peralatan, menyediakan
perawatan/pertolongan pertama, penyegaran dan sebagainya.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 65
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.8.5 Emergency Control Centre (ECC)

Ruangan yang didesain dalam Construction Office (CO) pada

12.8.6 On Scene Commander (OSC)

Pihak yang bertugas atau Kordinator Komisioning atau Supervisor Pipa Gas
Comisioning atau Supervisor Kompresor, bertanggung jawab dan
mengkordinasi situasi darurat dan menyediakan petunjuk efektif kepada Tim
Respon Darurat. Selain itu mereka juga memberi petunjuk kepada tim
penyelamat pada situasi darurat dan memberi penjelasan singkat mengenai
operasi sistem transmisi gas.

12.8.7 Emergency Response Team (ERT)

Personel yang telah terlatih pada pemadaman kebakaran dan pertolongan


pertama, menjadi yang pertama menuju tempat kejadian setelah
diinformasikan.

12.8.8 Emergency Team Leader (ETL)

Menjadi pengawas atau manajer konstruksi, yang menjamin ECC dan CO


berfungsi penuh untuk mendukung kelancara konstruksi.

12.8.9 Detail Prosedur

12.8.10 Respon Darurat Secara Umum

12.8.11 Tingkat darurat dideklarasikan oleh ETL melalui kategori di bawah :

1. Tingkat 1 – “Situasi dapat dikontrol oleh ERT di tempat kerja dan bahayanya
tidak mempengaruhi keselamatan fasilitas sekitar, publik, dan lingkungan.“
Pada lingkup tertentu membutuhkan minimal keterlibatan tim penyelamat

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 66
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dari Pemadam Kebakaran/RS/Puskesmas untuk meminimasi kerusakan


pada fasilitas.
2. Tingkat 2 - “Situasi di luar kontrol ERT dan bantuan dari tim penyelamat
pemerintah diperlukan dan bahaya yang dapat mempengaruhi keselamatan
sekitar, publik, dan lingkungan.”

3. Tingkat 3 - "Ketika kejadian di luar control kapasitas tim konstruksi bahkan


dengan bantuan dari pihak berwenang lokal, organisasi organisasi
pertolongan bersama dan lingkungan sekitar, dan/atau kejadian yang dapat
menyebabkan konsekuensi serius terhadap fasilitas/pekerja dan pabrik
sekitar, public, lingkungan, dan juga potensi bahaya yang dapat mengganggu
citra perusahaan dan opereasi kedepannya.”

12.8.12 Kejadian Melibatkan Perlunya ERT, contohnya :

1. Pipeline blowouts atau rupture.

2. Kebakaran pada Pipeline.

3. Kerusakan property dengan cedera yang serius atau kematian.

4. Pengeluaran gas yang tidak terkontrol (metering station, block valve,


Compressor station)

5. Kerusakan yang meluas terhadap daratan dan kepada lingkungan, contoh:


banijr, longsor, erosi yang berpengaruh pada fasilitas.

6. Tiap kejadian/kecelakaan yang terjadi disekitar fasilitas PGN yang


berpotensi menyebabkan bencana besar.

12.8.13 Status Keadaan Darurat

Ketika tim darurat (ketua tim) mengumumkan keadaan darurat dan


memberitahukan dengan alarm/sinyal yan ada, diikuti dengan tindakan awal
di tempat secara normal tapi dengan rangkaian tindakan yang cepat:

1. Semua konstruksi berhenti beroperasi, untuk membuat tempat


kerja aman.

2. Semua peralatan harus di shut down untuk menghilangkan setiap


sumber nyala api.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 67
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

3. Semua pekerja panas harus dihentikan.

4. Semua sakelar listrik harus dipotong/dimatikan (tidak untuk


kasus kebocoran gas).

5. Semua mesin seperti mesin pengelas, generator, peralatan dan


kendaraan berat harus dihentikan.

6. Semua kendaraan ditarik dari jalur jalan dan mematikan mesin


sekaligus mengambil kunci dari percikan api.

7. Supervisor, engineer, mandor dan semua pekerja siap di tempat


dengan kelompoknya untuk menunggu instruksi lebih lanjut di Muster
Point (Assembly Point).

8. Shut down sistem sesuai dengan prosedur operasi.

12.8.14 Pemberitahuan Keadaan Darurat

Jika keadaan darurat di tempat kerja, alarm area kerja harus dibunyikan dan
semua personel harus keluar menuju muster point yang ditetapkan :

PEMBERITAHUAN KEJADIAN / DARURAT


Komunikasi pertama untuk CO berkaitan dengan kejadian.

Semua panggilan dapat dianggap asli dan direspon dengan tepat.

KEPADA SIAPA? PENERIMA PESAN YANG DIHARAPKAN


Orang yang menemukan situasinya. SIAPA? Nama Pemanggil
DIMANA? Lokasi darurat dan lingkungannya
APA? Apa yang terjadi
STATUS? Situasi kejadian saat itu

12.8.15 Kebakaran

Ketika kebakaran terjadi di tempat kerja, yang pertama menemukan harus


mengikuti langkah-langkah berikut :

1. Membunyikan tanda bahaya

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 68
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

2. Semua orang segera menuju Muster Point atau area aman (di venting
point) dan bersiap menunggu instruksi lebih lanjut dari ETL.

3. ETL akan menginstruksikan semua tim yang bertugas dalam situasi


darurat dan segera secara tepat melalui telepon, radio, atau langsung menuju
kantor.

4. Jika memungkinkan untuk mengatasi kebakaran dengan menggunakan


alat pemadam kebakaran terdekat atau tindakan lain yang tepat, tapi jangan
membahayakan dirinya sendiri.

5. Mengikuti urutan alur komunikasi darurat untuk berkordinasi dengan


pihak lain.

12.8.16 Kebocoran Gas / Ledakan

Ketika terjadi kebocoran gas/ledakan pada tempat kerja, orang yang menemukan
kebocoran/ledakan harus mengikuti langkah-langkah berikut :

1. Membunyikan tanda bahaya.

2. Semua aktivitas dihentikan langsung dan semua orang


meninggalkan lokasi menuju Muster Point untuk bersiap dan menunggu
instruksi lebih lanjut dari ETL.

3. ETL akan menginstruksikan semua tim yang bertugas


dalam situasi darurat dan segera secara tepat melalui telepon, radio, atau
langsung menuju kantor.

4. Menjaga jarak aman dari bocoran dengan barikade dan


memindahkan area yang berangin. (Arah angin dengan wind shock).

12.8.17 Terpapar Substansi Berbahaya atau Beracun (Odorant)

Odorant merupakan senyawa kimia mudah terbakar, berbau tajam dan dalam
konsentrasi tertentu dapat membahayakan kesehatan dan juga
mengkontaminasi lingkungan.

12.8.18 Gempa Bumi dan Banjir

A. Gempa Bumi

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 69
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Jika kejadian di atas terjadi di area proyek gas kota, di bawah ini adalah
prosedurnya :

 Semua orang menuju Muster Point atau berada di sebelah meja

 ETL akan memonitor situasi dan mengkontak BMG sesegera mungkin


pada saat yang sama juga mengkontak Manajer Proyek dan Manajer
K3PL.

 ETL akan mengkonfirmasi bahwa kejadian benar-benar membutuhkan


penanganan yang spesifik untuk evakuasi personel jika perlu.

B. Banjir

Jika kejadian di atas terjadi di area proyek gas kota maka prosedurnya bisa
dilihat di bawah:
 Semua orang menuju tempat yang tinggi

 Semua perangkat listrik harus di shut down jika membahayakan


koneksi listrik.

 Semua dokumen penting diselamtkan ke lokasi aman.

 ETL akan memonitor situasi pada saat yang sama menghubungi


Manajer Proyek dan Manajer K3PL

 ETL akan mengkonfirmasi bahwa kejadian benar-benar membutuhkan


penanganan yang spesifik untuk evakuasi personel jika perlu.

12.8.19 Kerusuhan / Demonstrasi

Tiap pekerja yang mengobservasi sinyal terjadinya demonstrasi harus segera


melaporkan situasinya kepada kepala keamanan. Sinyal yang paling jelas dari
demonstrasi adalah sekelompok orang yang menuju proyek konstruksi gas kota.

Harus merupakan kebijakan di lokasi konstruksi bahwa pekerja tidak diharapkan


untuk mengambil tindakan untuk menghentikan para demonstran. Melaporkan
kejadian dan membiarkan pihak keamanan menanganinya. Tanggung jawab
keamanan adalah untuk menjaga personel dan fasilitas.

Selama mendengar peringatan bahaya, semua pekerja berhenti bekerja,


mengamankan area kerja/peralatan (mengunci peralatan, ruang, dan gedung)

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 70
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dan pergi menuju Muster Point. Setelah semua personel ditentukan/hadir,


personel menunggu instruksi selanjutnya dari kepala keamanan. Semua
kendaraan diparkir di dekat kantor seaman mungkin.

12.8.20 Ancaman Bom

1. Semua orang yang menerima ancaman bom langsung


memberitahukan ETL.

2. ETL akan menghubungi polisi untuk investigasi area dan


mencari sumber bom tersebut.

3. ETL sesegera mungkin melakukan total evakuasi menuju


Muster Point dengan membunyikan alarm.

4. ETL mengkordinasikan polisi selama dan sesudah


investigasi.

5. ETL akan menghubungi Manajer Projek dengan detail


berikut:

- Tindakan yanga akan dilakukan

- Kronologi ancaman bom untuk mengetahui


dasarnya.

- Pengamanan yang dilakukan segera dengan


melibatkan pollisi
6. Sesudah kejadian ETL akan menyediakan laporan yang
berisi:

- Kronologi ancaman bom

- Proses evakuasi

- Menutup area yang terlibat

- Investigasi bersama polisi

- Laporan investigasi polisi

- Penyiapan sketsa dan foto

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 71
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.8.21 Cedera

Ketika cedera terjadi, responder pertama menginformasikan supervisor


lapangan dan petugas keselamatan yang bertugas dengan segera dengan
tindakan yang mungkin seperti radio, telepon, atau langsung memberitahu.
Laporan dibuat secara jelas dengan menyediakan nama reporter, lokasi, dan
garis besar investigasi. Tempat terjadinya cedera dijaga untuk investigasi
kecelakaan. Pertolongan pertama harus diberikan pada penanganan orang
terluka, dan berada di bawah kendali paramedis.

12.8.22 Daftar Kontak Darurat

1. CO , GTM, ECC dan MCC harus siap kapanpun dengan nomor


kontak darurat dan alamat commissioning/personel operasi dan tim
penyelamat relevan.
2. CO memperbarui nomor kontak darurat dengan yang terbaru
dan alamatnya juga.
3. CO memperbarui jadwal personel on call untuk memudahkan
pemanggilan selama terjadi keadaan darurat.

12.8.23 Control Post (CP)

1. Perlengkapan :

i. Kendaraan dengan radio komunikasi

ii. Personnel Protective Equipment (PPE)

iii. Detektor Gas

iv. Barrier Tapes / Traffic Cones

v. Perangkat pertolongan pertama

vi. Explosion Proof Hand Held Radio / Loud Hailer

vii. Spark Arrestor

viii. Explosion Proof Beacon Light / Torch light


Untuk tahap awal keadaan darurat tingkat 1, kendaraan ERT
dilengkapi dengan radio komunikasi bisa dianggap sebagai CP. Jika

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 72
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

keadaan darurat pada tingkat 2 atau 3, ECC menetapkan EC dengan


fasilitas yang memadai.

2. Fungsi CP tidak hanya terbatas seperti pada di bawah:

 Mengarahkan control darurat oleh ERT.


 Mengontrol keramaian dan lalu lintas (jika berdekatan
dengan akses jalan raya dan publik).
 Memperbarui kejadian darurat (termasuk pembaruan
terhadap kerusakan properti dan cedera/kematian)
 Menangani aliran komunikasi (ECC, GTM dan tim
penyelamat)
 Mengkontrol dan memonitor logistik atau peralatan
yang diterima dan dikeluarkan.
CP menyusun fasilitas pertolongan pertama dan evakuasi medis untuk
membawa orang yang cedera menuju rumah sakit.

12.9 Safety Procedure

12.9.1 Tujuan

Prosedur ini untuk memverifikasi bahwa keamanan dan keselamatan (safety)


dalam melaksanakan pekerjaan konstruksi telah dilaksanakan telah sesuai
dengan standar, aturan dan spesifikasi baik Nasional maupun International,
untuk mencegah maupun mengurangi potensi bahaya yang dapat terjadi dalam
konstruksi.

12.9.2 Lingkup

Prosedur ini mencakup pengendalian mutu dari segi safety terhadap pelaksanaan
konstruksi.

12.9.3 Dokumen Acuan

1. 29 CFR Part 1904 OSHA: Record Keeping and Reporting.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 73
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

2. 29 CFR Part 1910.1 – 1500 OSHA: General Standard.


3. 29 CFR Part 1926.1 – 1060 OSHA: Construction Standard.
4. Indonesian Ministry of Labor Regulation No. 05 of 1996: Health and Safety
Management System.
5. HSE Publication: Construction Information Sheet No. 8, Safety in Excavations.
6. CITB Construction Site Safety: Excavation.
7. CITB Construction Site Safety: Plant and Equipment and Electricity on Site.
8. British Standard BS 7121 Code of practice for safe use of cranes.
9. HSG 85 Electricity at Work: safe working practices 1993.
10. HSG 141 Electrical safety on construction sites 1995.
11. CITB Construction Site Safety: Electricity on Site.
12. HSG 168 Fire Safety in Construction.
13. CITB Construction Site Safety: Fire Prevention and Control on Site.

12.9.4 Penanggung Jawab

Kontraktor menjamin bahwa mereka mampu melakukan pekerjaan sesuai


dengan semua kebijaksanaan keselamatan dari Ditjen Migas yang sesuai dengan
peraturan Pemerintah Indonesia dan Sistem Manajemen Kesehatan dan
keselamatan kerja sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. 05 tahun
1996.

12.9.5 Persyaratan Umum

12.9.6 Perencanaan

Periksa prosedur untuk menilai dan mengidentifikasi resiko kegiatan, peralatan,


produk dan jasanya sudah ada.

12.9.7 Penerapan dan Operasi

1. Periksa bahwa instruksi khusus sudah diberikan kepada supervisor


kontraktor mengenai tanggung jawab atas keselamatan peralatan dan
personil selama keadaan operasi normal dan darurat.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 74
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

2. Periksa bahwa karyawan sudah mengetahui prosedur kerja, praktek kerja


aman dan aturan keselamatan, standar dan tugas-tugas pada keadaan
darurat dan semua peraturan yang terkait.

3. Periksa bahwa jadwal pertemuan keselamatan bersama antara Ditjen Migas


dan kontraktor pada interval waktu yang disetujui dan untuk mendiskusikan
semua masalah keselamatan dan efektifitasnya sudah dibuat.

4. Periksa semua dokumentasi prosedur terkait.

5. Periksa kesiapan pada keadaan darurat. Kontraktor harus menetapkan


prosedur kesiapan dan ketanggapan yang meliputi prosedur evakuasi,
identifikasi masalah dan reaksi terhadap kecelakaan dan keadaan darurat.

12.9.8 Alat Keselamatan dan Penyelamatan

1. Periksa peralatan pertolongan yang sesuai, pengungsian darurat, peralatan


dan persediaan medis berfungsi dengan baik dan memungkinkan diperlukan
pada keadaan darurat.
2. Periksa tindakan pencegahan dan penyelamatan diantaranya sbb:
a. Memelihara barrier dan alat keselamatan lain untuk memperkecil
bahaya.
b. Melarang merokok dan menyalakan api kecuali di daerah aman.
c. Memelihara dan mempersiapkan peralatan medis dan prosedur gawat
darurat.
3. Pastikan alat pelindung diri : pakaian, helm, masker (pelindung mata dan
muka), pelindung kaki, pelindung pendengaran, dll, harus tersedia dan
dalam kondisi bersih dan layak pakai dan jumlahnya harus diperhitungkan
serta aman.
4. Pencegahan dan pengendalian kebakaran. Periksa dan identifikasi daerah
rawan kebakaran dan menyediakan peralatan pemadam kebakaran beserta
aksesorisnya yang sesuai.
5. Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan Periksa laporan hasil investigasi
kecelakaan bila terjadi kecelakaan seperti: Kecelakaan fatal, kebakaran, luka-
luka ringan dan berat dll. Dan laporkan dalam kurun waktu 48 jam untuk
mendapatkan tindakan lebih lanjut.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 75
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.9.9 Komunikasi

Pastikan semua pemancar radio yang dipergunakan harus diperiksa dan disetujui
petugas berwenang dan hanya boleh menggunakan frekuensi yang telah
ditentukan dan semua personil yang menggunakan pemancar radio telah
mengetahui semua instruksi yang dikeluarkan.

12.9.10 Prosedur Rinci

12.9.11 Excavation (Penggalian)

Sebelum penggalian dimulai harus mendapat Surat Ijin Kerja Aman.


1. Sebelum penggalian, pastikan letak utilitas atau instalasi yang berada di
bawah tanah pada area tersebut diketahui dan ditopang selama penggalian
untuk mengantisipasi longsor atau terkubur.
2. Periksa galian dengan kedalaman ≥ 1.5 m yang memungkinkan terjadi
pergerakan tanah harus dijaga dengan shoring system dan diberi jalan keluar
seperti tangga, sedangkan jembatan penyeberangan sementara bagi pekerja
diatas parit harus mempunyai lebar minimum 0.6 m dan cukup kuat dengan
rel pengaman.

3. Periksa penggalian yang ada pekerja dan bahan galian lain didalamnya harus
diletakkan sekurang-kurangnya 0.6 m dari tepi penggalian.

4. Pastikan pekerja tidak boleh berjalan dekat ujung galian untuk menghindari
longsor dan terpeleset.

12.9.12 Permesinan dan Peralatan

12.9.13 Peralatan Listrik

1. Periksa semua instalasi listrik harus sesuai peraturan dan mendapat


persetujuan dari ahli listrik sebelum digunakan.

2. Periksa semua kabel listrik harus dipasang dengan penghubung sesuai


standar yang berlaku dan diperiksa secara rutin kondisinya.

3. Periksa semua suplai listrik harus disesuaikan dan harus mendapat ijin.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 76
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.9.14 Pengelasan

Periksa beberapa daftar analisa keselamatan pengelasan sebagai berikut :


1. Pastikan pengelasan dan pemotongan hanya dibolehkan pada kondisi non-
gas dan cairan yang berbahaya.

2. Periksa ijin petugas keamanan setempat dan Surat Ijin Kerja Aman.

3. Pastikan Juru las yang berpengalaman dan ahli serta bersertifikasi dan punya
bukti kualifikasi yang masih berlaku serta mengerti WPS dan PQR.

12.9.15 Pengelasan dan Pemotongan Listrik

1. Periksa elektroda yang digunakan

2. Periksa kabel-kabel yang digunakan apakah terbuka atau terisolasi.

3. Periksa mesin las dan potong busur listrik apakah sudah dibumikan dengan
kabelnya.

4. Perika ampere listrik yang digunakan sesuai dengan WPS dan PQR yang
ditetapkan.

5. Periksa ruang tempat pengelasan apakah ditempat tertutup atau terbuka.

6. Periksa apakah ada alat pemadam kebakaran disekitar lokasi pengelasan.

12.9.16 Pengelasan dan Pemotongan Gas

1. Periksa jenis gas yang akan digunakan untuk mengelas.

2. Cek kondisi tabung gas yang diterima.

3. Periksa bagian sambungan antar selang yang dipakai.

4. Pastikan selang yang digunakan untuk menentukan mana asetilen dan


oksigen.

5. Gunakan air sabun untuk mendeteksi kebocoran gas.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 77
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.9.17 Tindakan Pencegahan Listrik

1. Periksa semua peralatan, penghantar listrik dan kabel harus sesuai dengan
tujuan penggunaan, diisolasi dan dirawat secara benar.

2. Periksa apakah peralatan listrik sudah dibumikan.

3. Bedakan kabel untuk keperluan sinyal dengan kabel yang digunakan untuk
listrik tegangan menengah atau tinggi.

4. Periksa peralatan listrik yang tidak terpakai hendaknya dilepas dari koneksi-
koneksi listrik.

5. Periksa peralatan listrik yang akan digunakan agar lulus uji kelayakan.

6. Periksa marka untuk lokasi kabel listrik yang berbahaya.

7. Periksa support-support yang diperlukan kabel untuk mencegah kerusakan.

8. Periksa apakah alat pemadam kebakaran tersedia dekat lokasi

12.9.18 Tindakan Pencegahan Kebakaran

1. Periksa dan identifikasi semua jenis material yang mudah terbakar.

2. Pelajari prosedur standar pemadaman api sesuai dengan tingkatan


kebakaran yang terjadi.

3. Periksa ketersediaan pemadam api portable.

4. Periksa ketersediaan sumber air dan lokasinya.

5. Periksa alat-alat pemadam kebakaran yang telah diinspeksi dan dipelihara


secara teratur.

12.10 Prosedur Tanggap Darurat Distribusi Gas Bumi Melalui Perpipaan (Emergency
Response Procedure)

12.10.1 Pendahuluan

Gas alam bersifat stabil, tidak korosif dan tidak terpolimerisasi. Namun, ketika
terlepas ke udara,maka akan mudah untuk bercampur dan membentuk suasana
yang mudah terbakar. Jika dicampur dengan beberapa agen pengoksidasi kuat

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 78
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

seperti klorin, bromin, pentafluoride, difluorida oksigen, dan nitrogen trifluorida


di ruang/wadah tertutup, maka gas alam dapat terbakar atau meledak. Bahkan
gas bumi akan menyala secara spontan bila dicampur dengan chlorine dioksida.
Selain itu gas alam tidak berbau, tidak berwarna dan lebih ringan dari udara.
Meskipun tidak beracun, gas alam dapat menyebabkan keadaan sesak nafas.
Dapat juga menjadi sumber kematian ketika gas alam mengambil alih batasan
porsi udara yang diperlukan oleh makhluk hidup.
Tekanan dari gas alam secara hati-hati dikontrol sehingga tidak melebihi MAOP
nya yang sesuai dengan kapsitas dari pipeline. Oleh karena itu sebelum pipa
digunakan maka perlu diuji terlebih dahulu. Selama operasi normal sejumlah
pengendali dan pengaman digunakan untuk menjamin tekanan pada batasan
amannya.
Oleh karena itu dalam pengoperasian perpipaan distribusi gas bumi, maka
perhatian terhadap aspek keselamatan adalah lebih dari sekedar manual dan
aturan. Untuk itu diperlukan komitmen dan perhatian dari semua pihak agar
tercipta operasi yang lancar, fasilitas aman dan keselamatan lingkungan.

12.10.2 Parameter Kebakaran dan Ledakan

 Suhu pembakaran spontan (auto ignition temperature) : 900 - 1200 o F


 Batas kemampuan terbakar didalam udara : 4% - 16% (dalam volume)

Dengan demikian gas alam dapat menyala jika :


1. Ada sumber panas 900-1.200 oFahrenheit
2. ada campuran gas alam dengan udara sebesar 4%-16% (dalam volume).
Jika proporsi gas alam berada <4% atau >16% maka tidak akan terbakar
atau meledak.

12.10.3 Prosedur Tanggap Darurat

1. Deteksi adanya Kebocoran Gas Bumi:

a. Dengan bunyi
Kebocoran mungkin bisa membuat bunyian yang bisa didengar seperti
siulan atau yang lebih besar dari itu. Jika mendengar bunyi seperti itu
tinggalkan tempat dan panggil operator segera uantuk memperbaikinya.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 79
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

b. Dengan pengamatan
Gas bumi didalam perpipaan adalah sangat kering. Pelepasan gas ke
udara akan secara cepat membuat kering tanah disekitarnya dimana gas
bumi didalam perpipaan yang tertanam didalam tanah terindikasikan
bocor. Jika terlihat adanya tanah sekitarnya kering atau tanaman didekat
lokasi perpipaan gas bumi mati, maka hal tersebut mengindikasikan
adanya kebocoran. Selain itu aliran gas bumi yang keluar dari perpipaan,
yang diolesi oleh sabun pada area pipa yang dicurigai ada kebocoran,
akan menimbulkan gelembung. Jika melihat tanda-tanda tadi maka
tinggalkan area tersebut dan laporkan pada petugas segera.
c. Dengan bau
Walaupun gas bumi tidak berbau, namun biasanya operator
pendistribusi gas bumi akan menambahkan odoran sebagai indicator
adanya gas bumi. Jika tercium bau gas bumi, maka segera tinggalkan
tempat tersebut dan laporkan pada petugas.

2. Tindakan Pencegahan Jika Terjadi Kebocoran Gas Bumi

a. Matikan semua perlengkapan elektronik yang menggunakan baterai DC


atau aliran listrik pada area dimana terjadi kebocoran gas.
b. Bila di dalam gedung, sediakan jalur lepasan untuk gas bumi dengan
membuka jendela dan pintu jika memungkinkan, kemudian keluar dari
gedung segera.
c. Bila di luar gedung, segera tinggalkan daerah tersebut.
d. Bila memungkinkan, matikan peralatan yang sedang menggunakan gas
bumi dan pindahkan menjauh dari kebocoran gas bumi.
e. Panggil segera petugas.
f. Jangan berasumsi bahwa akan ada orang lain yang akan melaporkan
kondisi tersebut.
g. Sediakan lokasi tertentu untuk evakuasi.
h. Hindari api dan peralatan listrik lainnya. Jangan merokok dan
menghidupkan korek api.
i. Jangan gunakan telepon, walaupun itu adalah telepon selular, senter atau
apapun peralatan yang dapat menghasilkan percikan.
j. Peringatkan yang lain untuk menjauh.
k. Jangan mencoba melakukan perbaikan sendiri.

3. Tanggap Darurat untuk Kebocoran Gas Alam

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 80
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

a. Ketika kebocoran gas alam terdeteksi, segera menghindar dari area


tersebut dan sebanyak mungkin menyediakan dan membuka ventilasi.
b. Hanya masuk kedalam lingkungan gas yang bocor jika dalam dalam
kondisi darurat saja, dan hanya jika dilengkapi dengan alat bantu
pernapasan.
c. Hilangkan atau kurangi sumber-sumber yang berpotensi menyebabkan
ledakan.
d. Aliran gas harus dimatikan, tetapi hanya oleh petugas atau pihak dari
operator distribusi gas.
e. Kebocoran kecil dapat dideteksi dengan menggunakan larutan sabun
pada titik-titik kemungkinan kebocoran terjadi. Gas yang terlepas akan
menyebabkan terbentuknya gelelmbung atau pertanda lainnya.
f. Jangan pernah menggunakan api untuk mendeteksi kebocoran.
g. Selalu diingat jika melihat, mendengar atau mencium adanya kebocoran
gas bumi maka jangan mencoba untuk melakukan investigasi dan
perbaikan sendiri. Yang perlu dilakukan adalah segera tinggalkan tempat
dan hubungi petugas.

4. Pemadaman

- Semua arus listrik pada area tersebut harus diputus


- Jangan mencoba untuk mematikan api kecuali membahayakan kehidupan
- Melindungi area sekitar area kebakaran
- Api dari gas alam dapat dipadamkan dengan CO 2, dry chemical atau
halocarbon.
- Api akan kembali menyala atau sebuah ledakan mungkin terjadi jika api
dipadamkan tanpa menghentikan aliran gas dan lingkungan sekitarnya
tidak didinginkan untuk menghilangkan sumber-sumber pengapian.
- Semprotan air harus digunakan untuk mendinginkan lingkungan sekitar.

Jika tidak ada api/kebakaran :


- Pindahkan api yang terlihat dan sumber yang mungkin dapat
menyebabkan kebakaran.
- Peralatan penyelamatan ada posisi yang aman dan mudah diakses dan
semua personil menggunakan pakaian pelindung.
- Kendalikan apapun pencetus kebakaran berikutnya.
- Bantu personil yang terluka dan lakukan evakuasi jika diperlukan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 81
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

- Tidak diperkenankan personil diluar yang diberi tanggung jawab untuk


berusaha mengoperasikan valve yang terkoneksi ke jaringan pipa atau
fasilitas gas bumi dengan maksud untuk mematikan aliran gas bumi.

5. Pertolongan Pertama

- Mengidentifikasi jenis fasilitas yang ada di sekitar lokasi. Dan


mengumpulkan semua informasi yang berhungan dengan bahaya yang
terjadi.
- Segera melakukan hubungan dengan penanggung jawab situasi
darurat/bahaya yang ada disekitar lokasi seperti Puskesmas, Rumah Sakit
dan sebagainya jika diperlukan.
- Isolasi fasilitas yang teridikasikan atau mengalami masalah dan lakukan
berbagai langkah yang mungkin untuk menghentikan aliran gas bumi dari
titik terjadinya kebocoran.
- Korban dijauhkan dari lingkungan yang terlingkupi gas ke udara segar.
- Jika pernapasan telah berhenti, segera mulai pemberian nafas dari mulut
ke mulut resusitasi.
- Secepat mungkin menghubungi petugas untuk mendapatkan bantuan
medis.

12.11 Prosedur Analisa Resiko (Risk Assesment)

12.11.1 Pendahuluan

Pengoperasian dalam selang waktu panjang pada jaringan pipa gas bumi
memiliki resiko terhadap keselamatan dan kesehatan bagi pekerja dan
lingkungan, oleh karena itu bentuk kegiatan memprediksikan secara semi
kualitatif tingkat resikonya menjadi salah satu hal yang penting. Prediksi semi
kualitatif nilai resiko membantu manajemen operasional dalam merancang
tindakan seperlunya dalam menurunkan tingkat resiko keberadaan jaringan
tersebut.
Prediksi ini merupakan upaya sederhana menentukan tingkat resiko jaringan
perpipaan fluida khususnya fluida bertekanan dan mudah terbakar seperti
jaringan perpipaan gas bumi untuk distribusi gas kota. Banyak metode lain yang
bisa diterapkan dalam menentukan kelayakan perpipaan terkait dengan
kehandalan pengoperasian jaringan tersebut, selain menggunakan perhitungan
semi kualitatif dengan menggunakan piranti lunak, dapat juga dilakukan metode

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 82
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

lain seperti Risk Register yang secara simultan dilanjutkan dengan Hazard
Identification dan Risk Assessment; Hazard Operability Studies (Hazops); dan
beberapa pendekatan lainnya yang umum digunakan dalam menganalisa resiko.
Salah satu metode yang biasa dipakai untuk menentukan tingkat resiko jaringan
perpipaan yang dibangun berdasarkan lesson learn jaringan perpipaan yang
dikodifikasikan dalam bentuk Pipeline Risk Base Inspection. Hasil prediksi tingkat
resiko perpipaan yang diharapkan berupa suatu nilai dari sebaran nilai resiko
yang menunjukkan tingkat kepastian dalam rentang 80 – 90% dan prediksi
parameter yang mempengaruhi nilai tingkat resiko tersebut. Sebagai catatan nilai
resiko yang diperoleh merupakan kuantifikasi nilai probabilitas dan konsekuensi
suatu kecelakaan yang mungkin terjadi. Upaya langsung dalam menurunkan nilai
resiko berdasarkan prediksi parameter yang mempengaruhi nilai tingkat resiko,
dapat dilakukan dengan menambahkan peralatan, atau memodifikasikan
tindakan preventif baik berupa perbaikan standard operation procedure (SOP),
telaah safety berbasis Dokumen standard an regulasi seperti API RP dan
seterusnya, yang kesemuanya mengacu pada prinsip as low as reasonable
practices (ALARP). Sehingga berdasarkan tindakan yang dikembangkan dari
prediksi parameter yang paling sensitif pada nilai resiko tersebut kondisi aman
pada instalasi perpipaan dapat dicapai dengan baik.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 83
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Dari penggambaran ilustrasi diatas, terlihat kriteria penilaian sebaran


probabilitas dan konsekuensi berupa tampilan data hasil pengamatan kondisi
nyata jaringan perpipaan yang sedang dilakukan kajian tingkat resikonya.

A. Nilai Probabilitas Secara Kualitatif


Faktor probabilitas suatu kecelakaan meliputi beberapa hal yakni: korosi,
operasi, gangguan pihak lain (third party) dan catatan historis kebocoran
ditentukan dengan penjumlahan dari faktor masing-masing yang dibagi
dengan faktor yang telah disetarakan berdasarkan persetujuan yang
disepakati oleh para pihak dalam hal ini operator fasilitas. Faktor yang
disetarakan digunakan untuk memastikan probilitas tetap berada dalam
rentang estimasi probabilitas yakni untuk matriks resiko 5 x 5.
Faktor- faktor probabiltas terkait operasi, gangguan pihak lain dan catatan
historis kebocoran instalasi perpipaan tersebut diatas dijabarkan sebagai
berikut:

1. Faktor Inspeksi Operasi


Faktor ini terkait pada kegiatan perawatan dan pemeliharaan pipa,

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 84
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

disini dilakukan identifikasi faktor-faktor operasi yang dapat


menyebabkan terjadinya kegagalan. Sehingga dapat diperkirakan nilai
resiko pada setiap operasi berdasarkan pengamatan dan inspeksi dari
operator maupun supervisor.

Tabel dibawah ini berisikan kriteria kelebihan tekanan pada pipa. Nilai
resiko ditentukan dari kehandalan desain dan sistem proteksi yang
dilakukan.

Kelebihan Tekanan (over pressure)


Kriteria Nilai
Tidak terjadi kelebihan tekanan. Desain tekanan lebih besar dari
1
tekanan reservoir atau tekanan maksimum kompresor.
Kelebihan tekanan mungkin terjadi tetapi perpipaan di jaga dengan
2
sistem proteksi ganda (HIPPS dan relief valves)
Kelebihan tekanan mungkin terjadi tetapi perpipaan di jaga dengan
3
sistem proteksi tunggal
Kelebihan tekanan mungkin terjadi tetapi perpipaan tidak di jaga
5
dengan sistem proteksi tunggal

Pressure cycling ( Siklus Tekanan )


Kriteria Nilai
Lebih kecil dari 10 siklus tekanan dari > 10% MAOP per tahun. 1
Antara 10 dan 100 siklus tekanan dari > 10 % MAOP per tahun. 3
Tidak ada data. 4
Lebih dari 100 siklus tekanan dari > 10 % MAOP per tahun 5

Kriteria Nilai
Desain didokumentasi dengan pengkodean yang mudah dikenali. Pipa
1
beroperasi pada desain parameter yang asli.
Desain didokumentasi dengan pengkodean yang mudah dikenali. Pipa
beroperasi pada desain parameter yang orisinal. Pipa tersambungkan 2
pada conector threaded.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 85
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Desain didokumentasi dengan pengkodean yang mudah dikenali. Pipa


beroperasi pada desain parameter yang orisinal. Tetapi umur pakai 3
telah terlampaui.
Desain didokumentasi dengan pengkodean yang mudah dikenali. Pipa
beroperasi pada desain parameter yang orisinal. Tetapi pipa 4
dioperasikan diluar parameter desain aslinya.
Desain tidak terdokumentasi. 5

2. Inspeksi Gagguan dari Pihak Ketiga


Analisis resiko terkait dengan safety meliputi faktor-faktor yang
berkaitan dengan inspeksi gangguan dari pihak ketiga, karena jaringan
pipa sebagian besar berada di jalur publik. Kriteria terkait dengan
inspeksi gangguan pihak ketiga secara gamblang diidentifikasikan dalam
tabel-tabel berikut:

Tabel III-1 : Terkait dengan kriteria perlindungan pipa pada jalurnya. Nilai resiko
ditentukan dari kedalaman pipa dan tanda petunjuk yang menunjukkan posisi pipa.

Pipeline cover (Perlindungan pada Jalur pipa)


Kriteria Nilai
Dikubur pada kedalaman lebih dari 1 m dengan tanda peringatan dan
penambahan proteksi fisik. 1
Dikubur pada kedalaman lebih dari 1 m dengan tanda peringatan atau
penambahan proteksi fisik. 2
Dikubur pada kedalaman lebih dari 1 m. 3
Tidak dikubur 4
Dikubur pada kedalaman kurang dari 1 m. 5

Tabel III-2 : Terkait dengan kriteria dari kemungkinan kerusakan yang terjadi akibat
pihak ketiga, dalam hal ini masyarakat beserta rutinitas kegiatannya

Third party damage likelihood (Kemungkinan kerusakan oleh


pihak ketiga)
Kriteria Nilai

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 86
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Pipa melewati hutan, pegunungan, laut atau daerah pertanian dengan


populasi bangunan kurang dari 10 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 1
0.4 KM lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 1)
Pipa melewati daerah pertanian dengan populasi bangunan antara 10
sampai 46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar bentang dan 3
melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2)
Pipa melewati daerah perkampungan penduduk, pasar dan kota kecil
dengan lebih dari 46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar 4
bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 3)
Pipa melewati daerah padat penduduk atau kota yang besar dengan 46
bangunan dan bangunan bertingkat pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM 5
lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2)

Land Stability ( Stabilitas Lahan)


Kriteria Nilai
Tanah Longsor tidak terjadi pada daerah yang dilalui pipa 1
Tanah Longsor terjadi pada daerah yang dilalui atau dibawah jalur
3
pipa
Tanah Longsor terjadi pada daerah yang dilalui atau dibawah pipa 5

Inspeksi Eksternal
Kriteria Nilai
Survey dilakukan secara rutin, daerah patroli dan inspeksi GVI
dilakukan lebih dari 1 kali pertahun pada seluruh panjang pipa.
Koreksi dan perbaikan dilakukan sesuai kebutuhan 1
Survey dilakukan dan inspeksi GVI dilakukan 2-5 kali pertahun pada
seluruh panjang pipa. Koreksi dan perbaikan dilakukan sesuai
kebutuhan 2
Survey dilakukan dan inspeksi GVI dilakukan 2-5 kali pertahun pada
sebagian panjang pipa. Koreksi dan perbaikan dilakukan sesuai
kebutuhan 3

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 87
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Tidak pernah dilakukan survey eksternal untuk seluruh panjang pipa


dalam 5 tahun terakhir 4
Survey eksternal tidak pernah dilakukan 5

Sabotase
Kriteria Nilai
Situasi stabil. Tidak pernah terjadi sabotase di wilayah tersebut 1
Situasi stabil. Pernah terjadi sabotase pada masa lalu. 3
Penduduk/militer di wilayah tersebut mengganggu keberadaan pipa. 4
Penduduk/militer di wilayah tersebut mengganggu keberadaan pipa.
5
Terjadi sabotase

3. Catatan Histori Kebocoran


Tabel terkait dengan kriteria mengenai kondisi pipa khususnya terkait
dengan kebocoran yang pernah terjadi.

Leak History Inspection (Catatan Sejarah Inspeksi Kebocoran)


Kriteria Nilai
Tidak ada kebocoran pipa 1
Satu peristiwa kebocoran pipa diakibatkan oleh pihak ketiga. 3
Satu kebocoranpipa karena korosi atau lebih dari satu kebocoran
diakibatkan oleh sebab lain. 5

B. Nilai Konsekuensi secara Kualitatif


Nilai konsekuensi suatu kecelakaan meliputi: konsekuensi terhadap
keselamatan, lingkungan, financial dan reputasi perusahaan pengelola jalur
perpipaan dan nilainya ditentukan dengan penjumlahan dari faktor masing-
masing yang dibagi dengan faktor yang telah disetarakan berdasarkan
persetujuan yang disepakati oleh para pihak dalam hal ini pemilik atau wakil
pemilik fasilitas.

1. Konsekuensi terhadap safety (keselamatan)

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 88
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Konsekuensi terhadap keselamatan (safety) ditentukan beberapa faktor


yang dapat mewakili kondisi riil lapangan sehingga dapat diperkirakan
nilai resiko keselamatannya serta perlakuan mitigasi maupun langkah-
langkah pencegahan lebih lanjut.

Release quantity ( Kuantitas dari keluaran)


Keterangan Nilai
Diameter pipa < 6 inci 1
Diameter pipa 6-12 inci 2
Diameter pipa 12-24 inci 3
Diameter pipa >24 inci 5

Flammability/Toxicity (Tingkat kemudahan terbakar


atau efek racun)
Keterangan Nilai
Fluida cair tidak mudah terbakar dan tidak
1
beracun
Fluida gas tidak mudah terbakar dan tidak
2
beracun
Fluida cair mudah terbakar dan / atau beracun 3
Gas alam murni ( Sweet natural gas) 4
Fluida gas mudah terbakar dan / atau beracun 5

Population density (Kepadatan populasi)


Kriteria Nilai
Pipa melewati hutan, pegunungan, laut atau daerah pertanian dengan
kepadatan bangunan kurang dari 10 bangunan pada jarak 1.6 KM dan
0.4 KM lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 1) 1
Pipa melewati daerah pertanian dengan kepadatan bangunan antara 3

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 89
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

10 sampai 46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar bentang


dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2)
Pipa melewati perkampungan penduduk, pasar dan kota kecil dengan
lebih dari 46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar bentang
dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 3) 4
Pipa melewati daerah padat penduduk atau kota yang besar dengan
46 bangunan dan bangunan bertingkat pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM
lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2) 5

2. Konsekuensi terhadap lingkungan


Konsekuensi terhadap lingkungan ditentukan beberapa faktor yang
dapat mewakili kondisi riil lapangan sehingga dapat diperkirakan nilai
resiko terhadap lingkungan alam sekitar serta perlakuan mitigasi
maupun langkah-langkah pencegahan lebih lanjut.

Release quantity ( Kuantitas Keluaran )


Keterangan Nilai
Pipa gas atau air 1
Diameter pipa < 6 inci atau pipa produk air 2
Diameter pipa 6-12 inci 3
Diameter pipa lebih dari 12 inci 4
Diameter pipa minyak lebih besar dari 24 inci 5

Fluid Type (Tipe Fluida)


Keterangan Nilai
Air 1
Gas alam murni (Sweet Natural Gas) 2
Gas beracun dan atau mudah terbakar diluar gas alam
murni 3
Larutan cairan beracun dalam air dan atau mudah
terbakar kecuali minyak dan fraksi berat lainnya. 4
Minyak mentah dan fraksi beratnya. 5

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 90
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Location factor (Faktor Lokasi)


Kriteria Nilai
Pipa melewati hutan, pegunungan, laut atau daerah pertanian dengan
kerapatan bangunan kurang dari 10 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 1
0.4 KM lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 1)
Pipa melewati daerah pertanian dengan kerapatan antara 10 sampai
46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar bentang dan 3
melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2)
Pipa melewati perkampungan penduduk, pasar dan kota kecil dengan
lebih dari 46 bangunan pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM lebar bentang 4
dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 3)
Pipa melewati daerah padat penduduk atau kota yang besar dengan
46 bangunan dan bangunan bertingkat pada jarak 1.6 KM dan 0.4 KM 5
lebar bentang dan melewati pipa ( MIGAS 300.K kelas 2)

3. Konsekuensi terhadap Finansial


Konsekuensi terhadap finansial ditentukan berapa nilai kerusakan yang
diukur dengan besarnya biaya yang harus dikeluarkan ketikan suatu
kecelakaan terjadi dan hal ini mewakili kondisi riil lapangan sehingga
dapat diperkirakan nilai resiko terhadap finansial serta perlakuan
mitigasi maupun langkah-langkah pencegahan lebih lanjut.

Financial (Finansial)
Keterangan
Konsekuensi Biaya Sangat Tinggi – kegiatan terhenti sangat lama,
5
perbaikan besar, berbiaya melebihi $ 50 ribu
Konsekuensi Biaya Tinggi – kegiatan usaha secara keseluruhan
terhenti sementara, perbaikan lama, berbiaya dalam kisaran $10 ribu 4
- $ 50 ribu
Konsekuensi Biaya Medium – Kegiatan usaha terhenti sebagian,
3
perbaikan memakan waktu pendek, $5 ribu - $ 10 ribu
Konsekuensi Biaya Rendah – Kegiatan usaha terhenti dalam satuan 2
unit kerja, perbaikan berbiaya antara $1000 -$ 5 ribu, perbaikan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 91
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dilakukan terrencana
Konsekuensi Biaya dapat diabaikan - tidak ada penghentian kegiatan
1
usaha; dapat diperbaiki secara cepat dan berbiaya kurang dari $1000

4. Konsekuensi terhadap Reputasi


Konsekuensi terhadap Reputasi ditentukan berapa besar dampak suatu
kecelakaan terhadap reputasi/profesionalisme perusahaan pemilik
usaha jaringan perpipaan dan hal ini berbanding lurus dengan tingkat
reputasi perusahaan itu sendiri.

Reputation of company (Reputasi Perusahaan)


Keterangan Nilai
Sangat terkenal - Cakupan Internasional 5
Cukup Sangat Terkenal - Cakupan Nasional 4
Cukup Terkenal - Cakupan Provinsi 3
Kurang Terkenal - Cakupan Lokal-Gathering/trunkline 2
Sangat Kurang Terkenal- Cakupan Lokal - Flowline 1

Hasil forecast dipetakan dalam matriks 5 x 5 nilai resiko dan


berdasarkan posisi nilai resiko dari perpipaan berdasarkan rentang
informasi dalam matriks berikut keluaran factor sensitif terhadap nilai
resiko yang diperoleh dapat dirancang proses mitigasi atau
pengurangan nilai resiko yang dikandung dalam jaringan perpipaan
dengan berpatokan pada konsep as low as reasonable practices (ALARP).
Secara simple matriks 5 x 5 resiko digambarkan pada tampilan dibwah
ini dengan absis merupakan nilai konsekuensi dan ordinat adalah nilai
probabilitas. Kriteria resiko dipaparkan dalam tampilan dibawahnya lagi
dengan batasan kisaran aman dibawah nilai resiko sama dengan 4.0.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 92
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Matriks 5 x 5 diatas adalah Matriks Resiko berdasarkan multiplikasin


dari sebaran probabilitas kecacatan pipa karena korosi, pengoperasian,
efek pihak ketiga maupun informasi catan hisitoris kebocoran berikut
nilai konsekuensi terhadap keselamatan, lingkungan, financial dan
reputasi badan usaha pengelola/pemilik jaringan perpipaan.
Dari matriks 5 x 5 diatas dapat diungkapkan kategori resiko yang terjadi
dan rencana mitigasi dan pengurangan resikonya. Disini sebagai catatan,
efektivitas ALARP dapat dilakukan pada nilai resiko sedikit diatas nilai
resiko 4.0 atau berada dalam daerah medium risk.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 93
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.12 Prosedur Pedoman Tata Kerja (PTK) Pipa Distribusi

12.12.1 Maksud dan Tujuan

Pedoman Tata Kerja (PTK) Pengoperasian dan Pemeliharaan Pipa Distribusi Gas
Bumi ini merupakan acuan untuk pengoperasian dan pemeliharaan Pipa
Distribusi Gas Bumi, yaitu sebagai berikut :

a. Menjamin kesinambungan operasi Pipa Distribusi Gas Bumi sebagai salah


satu bagian penting dalam distribusi gas bumi.

b. Menjaga keberadaan Pipa Distribusi Gas Bumi yang merupakan aset negara
sehingga dapat memberikan manfaat yang optimum.

c. Mencegah atau memperkecil potensi terjadinya kecelakaan pada


pengoperasian sistem Pipa Distribusi Gas Bumi.

d. Mencegah atau memperkecil potensi terjadinya pencemaran lingkungan


yang disebabkan oleh kerusakan atau kegagalan operasi pada sistem Pipa
Distribusi Gas Bumi.

e. Menjadi acuan untuk melakukan pengawasan dan audit berkala.

f. Memastikan peningkatan keandalan pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 94
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

yang berkelanjutan.

12.12.2 Ruang Lingkup

Jenis kegiatan yang tercakup dalam PTK ini adalah kegiatan pengoperasian dan
pemeliharaan Pipa Distribusi Gas Bumi yang akan dioperasikan oleh Operator di
Kota Jambi, dengan berpedoman pada acuan regulasi, standar dan spesifikasi
teknis baik nasional maupun internasional dalam bidang permigasan.

12.12.3 Referensi

1. Hukum
PTK Pengoperasian dan Pemeliharaan Pipa Distribusi Gas Bumi ini disusun
berdasarkan referensi hukum sebagai berikut:

a. Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi Nomor


300.K/38/M.PE/1997 tentang Keselamatan Kerja Pipa Distribusi Gas
Bumi.

b. Keputusan Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Nomor


84.K/38/DJM/1998 tanggal 19 Agustus 1998 tentang Pedoman dan
Tatacara Pemeriksaan Keselamatan Kerja atas Instalasi, Peralatan dan
Teknik yang Dipergunakan dalam Usaha Pertambangan Minyak dan Gas
Bumi dan Pengusahaan Sumber Daya Panas Bumi.

2. Referensi Teknis
PTK Pengoperasian dan Pemeliharaan Pipa Distribusi Gas Bumi ini disusun
dengan mempertimbangkan referensi teknis sebagai berikut:

a. ANSI/ASME B-31.4: Pipeline Transportation Systems for Liquid


Hydrocarbons and Other Liquids.

b. ANSI/ASME B-31.8: Gas Transmission and Distribution Piping Systems.

c. ISO 13623: Petroleum and Natural Gas Industries -Pipeline


Transportation Systems.

d. SNI 03-6899-4-2002, Pemasangan Pipa Instalasi dan Meter Gas Kota

e. SNI 13-3507-1994. Konstruksi Sistem Pipa Polyethylene untuk Gas

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 95
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Bumi.

f. Standar Pertambangan Minyak dan Gas Bumi untuk


PerpipaanTransmisi dan Distribusi Gas 50.54.2-1992 W.

g. BS EN ISO 8085-2001. Polyethylene Fittins for use with Polyethylene


pipes for supply of gaseus fuel

h. Standar atau kode (code) lain yang diakui secara nasional dan
internasional.

DEFINISI
1. Gas Bumi adalah hasil proses alami berupa hidrokarbon yang dalam
kondisi tekanan dan suhu atmosfir berupa fasa gas yang diperoleh dari
proses penambangan Minyak dan Gas Bumi.

2. Gas, sebagaimana dijelaskan dalam definisi ini adalah setiap gas atau
campuran gas yang dipergunakan untuk bahan bakar domestik atau
industri dan ditransmisikan atau didistribusikan kepada pemakai
melalui jalur system perpipaan

3. Pemeliharaan adalah kegiatan untuk menjaga agar kondisi pipa


penyalur berada pada kondisi layak operasi.

4. Pengoperasian adalah kegiatan pemindahan minyak dan gas bumi


melalui Sistem Pipa Penyalur.

5. Perbaikan adalah kegiatan yang dilakukan untuk mengembalikan


kondisi Pipa Distribusi Gas Bumi agar layak dioperasikan.

6. Pipa Penyalur adalah pipa gas bumi yang meliputi pipa transmisi gas,
pipa distribusi gas, Pipa Induk gas, Pipa Servis Gas, Pipa Penyimpan Gas
Bumi :

a. Pipa Transmisi Gas (Gas Transmission-line / Trunkline ) adalah pipa


yang dipasang untuk menyalurkan gas dari satu atau beberapa
sumber penyediaan gas ke satu atau lebih pusat distribusi atau
kesatu atau lebih pelanggan dengan volume besar, atau pipa yang
saling berhubungan dengan sumber-sumber penyediaan gas.

b. Pipa Distribusi (Gas Distribution-line) Tekanan Rendah adalah

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 96
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

system perpipaan distribusi gas dimana tekanan gas pada pipa


induk dan pipa servis sama dengan tekanan yang diberikan pada
apliansi pelanggan

c. Pipa Distrisbusi (Gas Distribution-line) Tekanan Tinggi adalah


system perpipaan distribusi gas yang beroperasi pada tekanan
lebih tinggi dari pada tekanan pipa servis standar yang diberikan
ke pelanggan. Pipa untuk menyalurkan gas bumi ke penguna akhir
(Rumah Tangga, Industri dan sebagainya) berdasarkan jumlah dan
tekanan yang sesuai dengan spesifikasi pengaliran distribusi gas
bumi dengan menggunakan regulator.

d. Pipa Induk Gas atau Pipa Induk Distribusi adalah pipa yang
dipasang ditempat umum untuk menyalurkan gas ke saluran servis
atau kepipa induk lainnya.

e. Pipa Servis Gas adalah perpipaan yang dipasang antara pipa induk,
pipa penyalur, atau sumber penyediaan sumber gas lainnya .

f. Pipa penyimpan gas adalah pipa penyalur yang dipergunakan untuk


menyalurkan gas antara stasiun compresor dan sumur gas yang
berfungsi untuk menyimpan gas dibawah tanah.

7. Sistem Perpipaan Gas Bumi adalah mengacu kepada rakitan Sistem


Perpipaan Gas Bumi yang saling dihubungkan dan tunduk pada satu
atau beberapa set dari kondisi desain yang sama serta digunakan untuk
menyalurkan aliran gas bumi.

8. Standar adalah suatu spesifikasi teknis atau sesuatu yang dibakukan,


disusun berdasarkan konsensus semua pihak terkait, dengan
memperhatikan syarat-syarat kesehatan, keamanan, keselamatan,
lingkungan, perkembangan iptek, pengalaman, perkembangan masa kini
dan mendatang untuk memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya.

9. Standar yang berlaku adalah standar, kode, bagian kode atau praktek
rekayasa lainnya yang secara umum, diakui dan diterima sebagai acuan
untuk merancang, membuat, mengoperasikan dan memelihara Pipa
Distribusi Gas Bumi.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 97
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.12.4 Gambaran Umum

Secara garis besar fungsi dari Pipa Distribusi Gas Bumi adalah mengalirkan gas
bumi ke konsumen. Untuk menjamin sistem Pipa Distribusi Gas Bumi beroperasi
dengan baik dan aman, maka harus memperhatikan ketentuan yang berlaku,
memiliki sistem integritas, serta adanya program kerja yang terpadu dan
terencana, meliputi kegiatan pengoperasian, pemeriksaan, pemeliharaan dan
kontrol korosi.

A. Syarat Pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi


Pipa Distribusi Gas Bumi mempunyai peranan penting dalam proses
distribusi gas bumi dan pengoperasiannya harus memenuhi peraturan dan
standard yang berlaku, meliputi persyaratan hukum, teknis, dan keselamatan
sebagai berikut:

a. Mempunyai sertifikat atau perijinan sesuai dengan peraturan yang


berlaku untuk instalasi pipa yang terkait di dalam sistem pengoperasian
Pipa Distribusi Gas Bumi.

b. Mempunyai prosedur pengoperasian dan pemeliharaan.

c. Parameter operasi (tekanan dan temperatur) harus sesuai dengan


desain.

d. Mempunyai fasilitas dan perlengkapan keselamatan.

e. Mempunyai prosedur tanggap darurat (emergency response procedure).

f. Personel yang terlibat dalam pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi


harus mempunyai pengetahuan dan ketrampilan yang memadai.

g. Analisis Keselamatan Kerja harus dilakukan sebelum pengoperasian


Pipa Distribusi Gas Bumi.

B. Pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi


Pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi tersebut memiliki hal-hal teknis
yang perlu diperhatikan agar proses tersebut dapat berjalan secara aman,
yang meliputi sebagai berikut di bawah ini.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 98
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

1. Rencana dan Prosedur Operasi


Kontraktor harus memiliki rencana dan prosedur operasi yang baku
sebagai berikut:

a. Perencanaan yang terintegrasi antara instalasi dan penyaluran


produk dengan jadwal pemeliharaan.

b. Pemantauan parameter-parameter operasi (tekanan dan


temperatur) untuk selalu berada dalam jangkauan desain dan
memenuhi kebutuhan operasi.

c. Pemantauan kualitas gas bumi yang disalurkan dengan melakukan


pengujian sampel secara teratur.

d. Pemantauan kuantitas gas bumi yang dihasilkan dengan yang


diterima oleh terminal ataupun pengguna.

e. Sistem dokumentasi dan pelaporan.

f. Prosedur operasi dalam keadaan perbaikan.

g. Rencana tindakan khusus untuk fasilitas yang berpotensi


menimbulkan bahaya besar kepada masyarakat pada saat keadaan
darurat maupun keperluan konstruksi dan pemeliharaan.

2. Analisis Risiko
Analisa resiko adalah rangkaian kegiatan yang terdokumentasi untuk
mengkaji risiko pekerjaan dan cara untuk menurunkan risiko tersebut
sampai pada tingkatan terendah yang memungkinkan secara praktis.
Untuk menjamin pengoperasian Pipa Distribusi Gas Bumi yang aman,
maka perlu dilakukan analisis risiko secara berkala atau secara khusus
bila ada perubahan/hal-hal khusus yang dapat mempengaruhi tingkat
risiko.

Dalam melakukan penurunan tingkat risiko, penggunaan metodologi


pemeriksaan dan pemeliharaan alternatif dapat dipertimbangkan untuk
diterapkan. Tahapan-tahapan dalam melakukan analisis risiko adalah
sebagai berikut:

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 99
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

a. Menganalisis kemungkinan terjadinya kegagalan dan dampaknya.

b. Menentukan tingkat risiko pengoperasian dan pemeliharaan Pipa


Penyalur.

c. Menentukan cara penurunan risiko yang paling efektif.

d. Menentukan prioritas tindakan untuk menurunkan tingkat risiko.

e. Evaluasi efektivitas dari tindakan penurunan risiko.

Kontraktor/operatort sebagai pihak yang mengoperasikan Pipa


Distribusi Gas Bumi bertanggung jawab untuk menjamin kelayakan dan
keandalan instalasinya agar bisa berfungsi secara berkelanjutan, aman
dan efisien dengan melakukan kegiatan pemeliharaan.

Untuk itu dapat dilakukan prosedur analisa resiko secara terjadwal dan
tidak terjadwal. Analisa terjadwal, bisa didasarkan pada salah satu dari
dua prinsip pemeriksaan, yaitu Pemeriksaan Berdasarkan Waktu (Time
Based Inspection) atau Pemeriksaan Berdasarkan Risiko (Risk Based
Inspection). Pemilihan prinsip yang digunakan Kontraktor KKS harus
mempertimbangkan faktor teknis dan ekonomis.

Rencana analisa resiko terjadwal sekurang-kurangnya meliputi:

a. Fasilitas dan perlengkapan kerja serta keselamatan


b. Kondisi fisik internal dan eksternal
c. Kebocoran
d. Posisi Jalur Pipa
e. Kondisi Jalur Pipa dan sekitarnya
f. Kondisi aksesoris / perlengkapan Pipa Distribusi Gas Bumi

C. Penanganan Keadaan Darurat


Kontraktor yang mengoperasikan Pipa Distribusi Gas Bumi harus memiliki
pedoman mengenai kesiapan dan prosedur penanganan keadaan darurat,
yang mencakup tata cara tindakan pemulihan secara cepat dan efektif.
Pedoman ini sekurang-kurangnya meliputi :

a. Organisasi tanggap darurat dengan tugas dan tanggung jawab berikut

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 100
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

hubungan koordinasi yang jelas, termasuk dengan pihak luar dan


instansi yang terkait.

b. Prosedur tanggap darurat yang mengatur detail langkah penanganan


darurat termasuk penanganan pencemaran lingkungan.

c. Peralatan dan fasilitas pencegahan dan penanganan keadaan darurat


yang sesuai dengan ketentuan dan standar yang berlaku.

d. Personel yang kompeten dan terlatih dalam hal menangani keadaan


darurat.

e. Latihan penanganan keadaan darurat secara berkala.

f. Dokumentasi dan pelaporan pada setiap keadaan darurat yang terjadi


termasuk kegiatan latihan tanggap darurat.

12.13 Prosedur Kerangka Kompetensi Pelaksanaan Penyambungan Pipa PE

12.13.1 Kerangka Kompetensi Pelaksanaan

Penjelasan berikut ini ditujukan untuk menentukan kualitas minimum dan


inspeksi teknis di bidang penyambungan pipa PE Distribusi gas bumi.

12.13.2 Referensi

 WIS 4-32-08, 2002 Specification for the Fusion Jointing of Polyethylene


Pressure Pipeline System Using PE 80 and PE 100 Material

 WS4-3214, 1995 Specification for PE 80 and PE 100 Electrofusion Fitting for


Nominal Sizes up to and Including 630 mm

 DIN 16963 Part 1-1990, High Density Polyethylene Fitting Dimension Type 2

 Transco PL2, ECE1 1992, 1998. Specification for electrofusion control.

 MIGAS Regulation 84K/38/DJM/98

 MIGAS Regulation 06P/0746/MPE/91

 MIGAS Regulation 300K/38/DJM/1997

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 101
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.13.3 Hal-hal yang perlu di Inspeksi

 Verifikasi Material

 Inspeksi Visual

12.13.4 Pengawas/Quality Control (QC) dan Juru Penyambung Pipa PE

A. QC

1. QC harus berkualifikasi sesuai dengan Pengalaman dan


Sertifikasi (surat keterangan) yang dapat Penyambung/Ahli Pipa PE dari
Perusahaan Jasa Penyambung Pipa PE atau perusahaan lain yang terkait
dengan pekerjaaan tersebut, sebelum dimulainya pelaksaan pekerjaan
pengelasan.
2. Pastikan bahwa hasil test atas pekerjaan penyambungan
pipa PE dari laboratorium sudah disetujui oleh Ditjen Migas,
3. Pastikan bahwa QC sudah disetujui oleh Ditjen MIGAS.

B. Juru Penyambung Pipa PE

1. Juru Penyambung pipa PE harus


berkualifikasi berdasarkan pengalaman dan sertikasi (surat keterangan)
yang dapat/Ahli Penyambung Pipa PE dari Perusahaan Jasa
Penyambung Pipa PE atau perusahaan lain terkait dengan pekerjaan
tersebut, sebelum dimulainya pelaksanaan pekerjaan penyambungan.

2. Pelajari ulang pengalaman, sertifikat


juru penyambung pipa PE yang telah di setujui oleh Ditjen MIGAS.

3. Pastikan identifikasi juru


Penyambung pipa PE sebelum dimulainya pelaksanaan pekerjaan
Penyambungan untuk memastikan para juru penyambung pipa PE
sudah sesuai dengan kualifikasi-kualifikasi dan memahami pekerjaan
seperti :

a. Nama Juru Penyambung Pipa PE

b. Stempel Juru Penyambung Pipa PE

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 102
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

c. Kartu Identitas dari Ditjen MIGAS

d. Kualifikasi Diameter

e. Kualifikasi pekerjaan penyambungan penyambungan

f. Kualifikasi pengalaman dalam penyambungan

g. Kualifikasi/karakteristik Pipa PE dan Fitting

h. Kualifikasi ketebalan

i. Kualifikasi joint design

j. Kualifikasi posisi penyambungan pipa PE

12.13.5 Inspeksi Sebelum Melaksanakan Pekerjaan Penyambungan Pengelasan

1. Pembersihan Pada Ujung Sambungan Hal-hal yang perlu


diperiksa secara visual sebelum dilakukan pelurusan pipa dalam pekerjaan
penyambungan sebagai berikut:
a. Periksa secara visual ujung pipa (ujung bevel) dari setiap sambungan
pipa yang akan disambung, harus seluruhnya bersih dari cat, pelekatan,
kotoran dan benda asing lainnya dengan menggunakan
”grinding”/Brushing (ampelas/pembersih).
b. Pastikan bahwa pembersihan ujung pipa (ujung bevel) harus dilakukan
dengan menggunakan sikat yang kuat (brushing atau scraping).

2. Pemeriksaan Pelurusan Sambungan Pipa (FIT UP)


a. Semua sambungan pipa PE harus diluruskan dengan menggunakan
penjepit line-up (positioning clamp). kecuali untuk pekerjaan
penyambungan fitting dengan electrofusion atau pengecualian lainnya
yang disetujui oleh Ditjen Migas, yang mana external line-up mungkin
digunakan.
b. Ujung Pipa (Ujung Bevel) Pada Sambungan
c. Kesalahan Pelurusan/Tinggi –Rendah, kecuali penyambungan fitting
dengan electrofusion
d. Spesifikasi Pipa PE yang akan disambung
e. CELAH
f. PENJEPIT (line Positioning Kits)

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 103
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.13.6 Inspeksi Selama Pelaksanaan Pekerjaan penyambungan

1. KONDISI CUACA
a. Pekerjaan penyambungan pipa PE harus dihentikan bilamana terjadi
hujan deras.
b. Pastikan pelindung cuaca harus digunakan pada saat pelaksanaan
pekerjaan penyambungan.
2. JARAK AMAN
a. Pastikan bahwa jarak aman (bebas dari benda atau bangunan) disekitar
pipa pada saat akan dilakukan penyambungan tidak boleh kurang dari
16 inci (400 mm).
b. Pastikan bahwa lubang galian harus cukup luas (jarak aman tidak
kurang dari 16 inci disekitar pipa) saat penyambungan dalam galian
pipa ( trench).

12.13.7 Kualifikasi Terhadap Petugas Infeksi

1. Pengawas penyambungan (QC) harus memiliki minimal pengalaman 5 tahun


dan terlatih dalam pengawasan penyambungan pipa PE pengelasan.
Kualifikasi pengawas harus disetujui oleh Ditjen Migas.
2. Pastikan sertifikat karyawan untuk Pengawas Penyambungan dikeluarkan
oleh oleh suatu badan jasa penyambungan pipa PE atau yang terkait dengan
pekerjaan tersebut.
3. Dokumentasi dari kualifikasi ini dilindungi oleh Ditjen Migas dan harus
termasuk tetapi tidak dibatasi untuk yang berikut :
a. Pendidikan dan Pengalaman
b. Pelatihan dan Sertifikat.

12.14 Prosedur Pekerjaan Cathodic Protection

12.14.1 Pendahuluan

Prosedur berikut mencakup prosedur pekerjaan survei soil resistivity, metode


perhitungan desain, prosedur pemasangan dan prosedur pengujian cathodic
protection system sacrificial anode (anoda karbon) untuk Proyek Pembuatan jalur

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 104
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pipa CS.

12.14.2 Kode dan Standard

Standar dan Kode berikut digunakan sebagai referensi :


a. National Association of Corrosion Engineers, NACE RP-01-69 (1983)
– Recommended Practice Control of external corrosion on underground or
submerged metallic piping system.
b. British Standard, BS 7364 Part 1 (1991) – Cathodic Protection, Code
of Practice for Land and Marine Applications.
c. Standar Pertambangan Minyak dan Gas Bumi 50.54.2-1992/W,
System Perpipaan Transmisi dan Distribusi Gas

12.14.3 Spesifikasi Teknis

Spesifikasi Umum
Sistem proteksi cathodic ini harus didasarkan pada parameter–parameter desain
berikut ini :
a) Tipe sistem proteksi katodis: Sacrificial Anode (Anoda Karbon)
b) Sistem Proteksi Katodis Anoda Karbon dipilih berdasarkan pertimbangan
kepada total arus (current) yang dibutuhkan kecil, tetapi perlu untuk
didistribusikan secara merata pada sistem pemipaan.
c) Kerapatan Arus (Current Density) untuk Coated Steel: 2, 15 mA / m 2 (pada 25
C)
o

d) Faktor keamanan (Safety Factor) kerapatan arus = 1.3 (30 %)


e) Jangka waktu operasi (Life Time) = 25 tahun
f) Potensial Proteksi:
Minimum : - 0,85 volt terhadap Cu / Cu SO4.
Maksimum : - 1,50 volt terhadap Cu / Cu SO4.

Sistem Anoda Karbon


a) Maksimal Anoda : High Potensial Alloy Magnesium Anode
b) Berat bersih Anoda : 7,7 kg (17 lb)
c) Arus Kapasitas Anoda : 1,1 Amp. Hr / kg
d) Rating Konsumsi Anoda : 7,96 (kg / tahun)
e) Faktor Utilisasi Anoda : 0, 80 ( minimum )

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 105
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

f) Potensial Natural Anoda : - 1, 70 Volt terhadap Cu / Cu SO4

Pemilihan material dan ukuran (size) anoda diatas berdasarkan pada


pertimbangan resistivitas tanah yang cukup tinggi, beragamnya ukuran (size)
pipa yang diproteksi, serta jangka waktu operasi.

12.14.4 Prosedur Pekerjaan

A. Pengukuran Soil Resistivity


a) Pengukuran soil resistivity dilakukan sepanjang jalur pipa untuk
memperoleh gambaran tingkat korosivitas tanah rata-rata dan sebagai
parameter dalam desain perhitungan cathodic protection.
b) Data soil resistivity diambil pada setiap lokasi yang direncanakan
untuk groundbed anoda dengan menggunakan metode “WENNER FOUR
POINTS” untuk kedalaman tanah (spasi antar pin) satu dan dua meter,
sebagai gambaran dari kondisi soil resistivity tanah pada level pipa dan
anoda.
c) Bila pada titik yang terukur tingkat resistivitas tanah dianggap
terlalu tinggi (jauh melebihi asumsi desain) maka posisi anoda digeser
dan dilakukan pengukuran ulang.
d) Bila didapatkan perbedaan nilai resistivitas tanah yang sangat besar
pada dua titik berdekatan, maka dilakukan pengukuran tambahan pada
titik diantaranya.

a a a

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 106
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

B. Metode Perhitungan Desain


(1) Kontraktor menentukan parameter-parameter desain berdasarkan
referensi tersebut di atas dan juga berdasarkan data soil resistivity yang
telah dilakukan, sebagai dasar pembuatan perhitungan desain.
(2) Perhitungan desain meliputi penentuan luas area proteksi, kebutuhan
arus proteksi, kebutuhan minimal berat anoda magnesium, jumlah, spasi
dan konfigurasi pemasangan anoda magnesium, termasuk spesifikasi
material, gambar perletakan (layout) dan gambar-gambar pemasangan
detail sistem proteksi katodik yang diajukan.
(3) Perhitungan desain, spesifikasi material dan gambar-gambar diajukan
ke Direksi Pengawas untuk mendapatkan persetujuan sebelum
dilaksanakan pekerjaan pemasangan.

C. Prosedur Pemasangan
(1) Sacrificial Anode (Magnesium Anode)
Posisi perletakan Magnesium Anode harus diupayakan tersebar serata
mungkin sepanjang jalur pipa (bawah tanah) dengan jarak antar
groundbed anoda dan jumlah anoda dalam setiap groundbed ditentukan
sesuai perhitungan kebutuhan arus oleh pipa dan berdasarkan hasil
survei soil resistivity serta perhitungan desain yang disetujui oleh
Direksi Pengawas.
Jarak pemasangan aktual antar groundbed disesuaikan kondisi lapangan,
namun harus diupayakan serata mungkin dan tidak boleh bervariasi
lebih dari 10%. Sebagai contoh, bila desain menentukan jarak antar
groundbed 500 m, maka dalam pelaksanaan di lapangan spasi minimum
adalah 450 m dan spasi maksimum 550 m. Semua anoda yang dihitung
dalam desain harus terpasang. Lokasi dan jumlah groundbed aktual
maupun anoda dalam setiap groundbed harus ditunjukkan dalam As
Build Drawing.
Anoda dipasang secara horizontal, sejajar pipa dengan jarak as minimal
50 cm. Kedalaman anoda minimal sama dengan kedalaman dasar pipa.
Bila dalam satu groundbed terdapat lebih dari satu buah anoda, jarak
antar anoda tersebut minimal 50 cm.
Anoda diletakkan dalam lubang galian yang telah disiapkan, sebelum

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 107
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pipa diturunkan. Di dalam lubang anoda disiram air hingga sangat basah
dan selanjutnya ditimbun kembali hingga rata dengan lubang galian
pipa. Selama pekerjaan pemasangan, penanganan anoda harus
dilakukan dengan hati-hati, kabel anoda tidak boleh ditarik dan karung
backfill tidak boleh pecah.
Kabel anoda digulung menjadi satu kabel anoda langsung dimasukkan
ke Test Box dan dipasang pada terminal yang tersedia dalam Test Box
dengan menggunakan sepatu kabel.
Selama proses penimbunan, perlu diperhatikan agar kabel dan
sambungan kabel tidak ditimbun dengan batu, melainkan pasir halus,
agar tidak rusak/ putus.

(2) Test Box


Test Box dipasang sepanjang jalur pipa dan disesuaikan dengan lokasi
groundbed anoda.
Tiang test station dicor dengan beton berukuran 25 x 25 x 50 cm (pre-
cast) dan pondasi beton termasuk tiang Test Box ditanam dalam tanah
sedalam 40 cm. Kabel anoda magnesium dan kabel pipa dimasukkan ke
dalam Test Box melalui conduit. Setelah pemasangan Test Box selesai,
semua kabel anoda magnesium dan kabel pipa disambungkan pada
terminal yang tersedia.

(3) Penyambungan Kabel Pipa


Penyambungan kabel ke pipa dilakukan dengan cara thermowelding.
Potongan kabel (5 m) disiapkan sebelumnya, bagian ujung dikupas
sekitar 2 cm dan dibungkus dengan inline connector.
Lapisan coating pada pipa dikupas sebesar 7,5 x 7,5 cm dan dibersihkan
hingga nampak putih logam (white metal). Kabel, Mould dan Powder
dirangkai pada posisi tersebut dan dipicu dengan tembakan flint gun,
hingga terjadi proses exothermic yang menghasilkan lelehan tembaga
yang menyatukan kabel dan pipa. Setelah sambungan kering dan dingin,
perlu diuji dengan diketuk-ketuk menggunakan palu kecil, untuk
memastikan sambungan cukup kuat. Selanjutnya sambungan tersebut
dan bagian pipa yang terbuka dicat dengan primer dan setelah cukup
kering ditutup dengan Royston Handycap.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 108
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

D. Prosedur Pengujian
(1) Pengukuran Potensial Natural
Pengukuran potensial natural dilakukan setelah semua pemasangan
selesai dilakukan, namun kabel anoda dan kabel pipa pada setiap test
box belum dibonding. Pengukuran potensial dilakukan dengan
menggunakan elektroda standar Cu/CuSO4 dan digital multimeter. Ujung
elektroda Cu/CuSO4 ditempelkan ke permukaan tanah (bila tanah kering
maka perlu dibasahi secukupnya) dan kabel elektroda reference
dihubungkan ke terminal negatif (hitam) dari Digital Multimeter.
Multimeter di set pada posisi DC Voltmeter dan selanjutnya kabel dari
terminal positif (merah) dihubungkan ke terminal pada Test Box.
Pengukuran dilakukan baik pada terminal Pipa maupun terminal anoda
magnesium. Bacaan Volt DC menunjukkan potensial natural sebenarnya
dari pipa maupun anoda. Potensial natural pipa akan berkisar -0,5 ~
-0,7 Volt, sedangkan potensial natural anoda magnesium jenis High
Potensial akan berkisar -1,65 ~ -1,75 Volt.
Pengukuran dilakukan pada semua test box dan insulation joint (bagian
pipa yang dibawah tanah maupun diatas tanah).

Test Point

DC Voltmeter V

Cu/CuSO4
Ref. Cell

Underground
(Protected)

Magnesium Anode

Pengukuran Potensial Natural Pipa Bawah Tanah

(2) Pengukuran Potensial Proteksi

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 109
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Setelah pengukuran potensial natural selesai dilakukan, maka semua


kabel anoda di semua test box dijumper/dibonding. Sistem cathodic
protection dibiarkan bekerja selama minimal 24 jam sebelum
pengukuran potensial proteksi dilakukan, dengan maksud agar sistem
telah relatif stabil.
Pengukuran potensial dilakukan dengan menggunakan elektroda
standar Cu/CuSO4 dan digital multimeter. Elektroda Cu/CuSO4
ditempelkan ke permukaan tanah (bila tanah kering maka perlu
dibasahi secukupnya) dan kabel elektroda reference dihubungkan ke
terminal negatif (hitam) dari Digital Multimeter. Multimeter di set pada
posisi DC Voltmeter dan selanjutnya kabel dari terminal positif (merah)
dihubungkan ke salah satu terminal pada Test Box.
Bacaan Volt DC menunjukkan potensial proteksi pipa pada titik tersebut.
Pipa dianggap cukup terproteksi katodik bila bacaan berkisar -0,85 ~
-1,75 Volt.
Bila terdapat hasil pengukuran yang menunjukkan bahwa pipa kurang
terproteksi maka harus dilakukan pemeriksaan detail untuk mengetahui
penyebab dan dilakukan langkah perbaikan hingga keseluruhan pipa
cukup terproteksi katodik.

Test Point

DC Voltmeter V

Cu/CuSO4
Ref. Cell

Underground
(Protected)

Magnesium Anode

Pengukuran Potensial Natural Pipa Bawah Tanah

Pengukuran dilakukan pada semua test box dan insulating joint (bagian
pipa yang di bawah tanah maupun di atas tanah). Dalam hal ini, bacaan
potensial pipa di atas tanah harus lebih kurang sama dengan data
potensial natural, dan terdapat perbedaan yang cukup signifikan dengan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 110
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pipa yang diproteksi, minimal 150 mV. Bila tidak terdapat perbedaan
yang significan maka dapat dipastikan terjadi kebocoran arus pada
insulating joint.
Pada setiap test box perlu dicoba untuk mengukur potensial pipa
maupun anoda magnesium dalam kondisi tidak dibonding/dijumper
(namun semua test box lain tetap terbonding). Bacaan potensial pipa
pada kondisi tersebut secara kasar menunjukkan sampai/ tidaknya
jangkauan proteksi dari groundbed di sebelah kanan dan kiri dari test
box tersebut. Bila pada kondisi tersebut potensial pipa (tidak dibonding)
sudah mencapai kriteria proteksi -0,85 volt, maka dapat dipastikan
bahwa proteksi katodik sudah menjangkau keseluruhan panjang pipa.

(3) Pengukuran Arus Proteksi


Pengukuran arus proteksi dilakukan dengan menggunakan digital
multimeter. Multimeter diset pada posisi DC Mili-Meter. Kedua test kabel
dari multimeter dihubungkan masing-masing ke terminal pipa dan ke
terminal anoda magnesium di test box, dalam kondisi keduanya tidak
dibonding. Bacaan Mili-Ampere menunjukkan arus proteksi yang
dikeluarkan oleh anoda magnesium.
Nilai bacaan arus proteksi bisa besar atau kecil (tidak ada standar nilai),
tergantung dari kondisi coating pipa secara umum. Bila kondisi coating
baik maka kebutuhan arus proteksi akan relatif kecil dan sebaliknya.
Data arus keluaran anoda tersebut hanya untuk memberikan perkiraan
kasar usia sistem proteksi katodik. Arus keluaran anoda tersebut dapat
berubah dari waktu ke waktu, tergantung kondisi tanah dan usia pipa
(kualitas lapis lindung pipa akan menurun dengan makin lamanya usia
pipa) dan juga bervariasi pada setiap lokasi, tergantung dari soil
resistivity-nya. Hasil pengukuran ini perlu mendapat perhatian bila arus
keluaran anoda magnesium melebihi perhitungan desain, karena akan
berpengaruh pada menurunnya usia anoda.
Pengukuran dilakukan pada semua test box.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 111
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

DC Amperemeter V Test Point

Underground
(Protected)

Magnesium Anode

Pengukuran Arus Proteksi Magnesium Anoda

(4) Pengukuran Tahanan Isolasi Pipa dan Struktur Lain


Struktur lain yang dimaksud adalah pipa di atas tanah, pipa casing (bila
ada), jembatan besi yang dilalui jalur pipa (bila ada), dan struktur logam
lain yang mungkin kontak dengan pipa yang diproteksi.
Dalam kondisi pipa yang diproteksi dan struktur lain sama-sama kontak
dengan tanah atau elektrolit lain dan juga terdapat arus listrik (dari
proteksi katodik) yang mengalir pada pipa, maka pengukuran resistensi
tidak dapat dilakukan dengan Ohm-Meter.
Pemeriksaan dilakukan dengan pengukuran potensial pada pipa yang
diproteksi maupun struktur yang tidak diproteksi (pipa di atas tanah
dan pipa casing). Potensial struktur yang tidak diproteksi katodik akan
bervariasi -0,5 ~ -0,7 Volt vs Cu/CuSO 4. Sedangkan pipa yang diproteksi
katodik minimal -0,85 Volt vs Cu/CuSO 4. Kriteria lain yang dapat
digunakan adalah beda tegangan atau potensial minimal 150 mV di
antara kedua struktur tersebut. Bila potensial keduanya relatif sama
atau beda tegangan kurang dari 150 mV maka kemungkinan besar
kedua struktur kontak, sehingga perlu diupayakan perbaikan.

E. Ketentuan Umum
Beberapa ketentuan ketentuan yang dianjurkan kepada vendor adalah;

 VENDOR/ KONTRAKTOR harus memasang proteksi pipa Sistem


Sacrificial Anode atau Impresed Current sesuai dengan ketentuan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 112
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

berdasarkan perhitungan berapa jumlah anode atau katoda yang


diperlukan untuk proteksi pipa.

 Sistem Sacrificial Anode atau Impressed Current dipasang pada jalur


pipa on-shore.

 Pada kasus pipa yang melintasi daerah rawa-rawa atau dimana pipa
harus dipasang terbenam air, pada situasi ini perlakuan khusus harus
dipertimbangkan, kemungkinan pemasangan anoda atau katoda berjenis
lainnya menurut standar yang dipakai seperti anoda bracelets ataupun
anoda cluster atau katode jenis lainnya dengan bahan yang juga berbeda,
VENDOR/KONTRAKTOR harus mempertimbangkan semua biaya yang
dikeluarkan karena situasi

 ini dan akan menjadi tanggung jawab VENDOR.

 Anoda atau katoda dipasang secara paralel ke pipa pada titik yang telah
diperhitungkan sesuai dengan ketentuan.

 Bahan anoda yaitu magnesium based alloy, VENDOR/ KONTRAKTOR


harus menginformasikan komposisi dari anode tersebut, seperti:

 Utilization factor

 Electrochemical efficiency

 Consumption rate

 dan lain-lain

 Kabel dari test point dan kabel anode disambung ke pipa menggunakan
cad weld mould.

 Kabel yang dipakai harus sudah mendapatkan persetujuan SII atau


SPLN untuk tegangan 0.6/1 kV.

 Kabel tanam langsung yang memiliki isolasi XLPE, dari bahan tembaga
helai dengan proteksi kawat armor ceper/rata.

 Penghubungan antara kabel ke pipa harus menggunakan thermo weld.

 Kabel pipa ke anoda atau ke katode harus berdiameter 10 mm2.

 Hubungan antara kabel ke pipa harus dibuat menggunakan metode las

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 113
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

thermit, “cadweld” CA type cartridges, atau yang setara yang disetujui


untuk pipa besi. Dalam semua kasus, hanya menggunakan ukuran las
yang tepat/pantas harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik
pembuat. Kabel harus terikat secara cukup kuat pada pipa pada beberapa
point dalam jarak 50 m dari koneksi thermit, untuk mencegas terjadinya
pengencangan karena pergerakan kabel. Gambar berikut adalah beberpa
konsep pancang proteksi katodik.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 114
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

F. Penentuan spacing proteksi katodik dan jumlah anode


Dalam penentuan spacing proteksi katodik (spacing anodes), sampai saat ini
belum ada ketentuan baku yang menjadi acuan spacing dan jumlah anode
yang dibutuhkan. Namun dari dari beberapa studi literature (Pipe Line Rules
of Thumb Handbook) by Gulf Publishing Company) menyebutkan bahwa
spacing pancang proteksi katodik (anode) ditentukan berdasarkan pada
diameter pipa (feet), arus anode (miliamper/square feet), panjang pipa
(feet), resistivitas dari soil (ohm) dan out put yang dikeluarkan anode
(miliamper/anode). Formula adalah ;

A=DxL

Total arus yang diperlukan (Itot) = A x i

Jumlah Anode yang diperlukan = A x i/(output anode)

Spacing = L/(jumlah Anode)

A = area p

D = diameter pipa

i = arus yang diperlukan Anode

L = panjang jalur pipa (feet)

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 115
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Perkiraan Anode dan spacing untuk pipa CS dari tie-in PT Energasindo Heksa
Karya sampai ke MR/S Ditjen Migas sepanjang 400 m.

Diketahui panjang pipa salur = 400 meter = 1312,4 feet

A = 4 x 3.14/12 x 1312,4 = 1373,65 square-ft

Diassumsikan i = 1,0 miliamper, output yang dikeluarkan = 100


miliamper/anode, maka total arus yang diperlukan (Itot) = 1373,65 x 1,0 =
1373,65 miliampers.

Jumlah Anode yang dibutuhkan = 1373,65/100 = 13,74 atau 14 anode.


Spacing proteksi (Anode) = 1373,65/14 = 98,12 feet atau sekitar 30 meter.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 116
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

CONTOH FORM:

HASIL PENGUJIAN SISTEM PROTEKSI KATODIK PIPA GAS


Tanggal :
Lokasi : Jalur CS = 400 m

Test Box Potensial vs Cu/CuSO4 (V) Arus Anoda Mg Kondisi


Proteksi Natural Proteksi Terpasang Proteksi
Anoda+Pipa Pipa Anoda (mA) (Buah) Katodik
TP - 1
TP - 2
TP - 3
TP - 4
TP - 5
TP - 6

Keterangan :
1. Potensial Proteksi adalah Potensial terukur dalam kondisi semua terminal dihubungkan (dibonding).
Potensial Natural adalah Potensial terukur dalam kondisi semua terminal tidak terhubung
(Test Box lain tetap terhubung).
2. Kriteria Proteksi Katodik : Potensial pipa dalam kondisi terhubung minimum -0,850 V vs Cu/CuSO4
Reference Cell atau lebih negatif.

KESIMPULAN HASIL PENGUJIAN

Dilakukan Oleh aDisaksikan Oleh


No.
Konsultan Engineering TT/Paraf TT/Paraf TT/Paraf
1

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 117
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.15 Prosedur Pembuangan Kondensat

12.15.1 Ruang Lingkup

Prosedur ini dibuat sebagai dokumen referensi untuk pembuangan kondensat


yang akan timbul baik pada saat pengoperasian secara normal, ataupun pada saat
commissioning. Prosedur ini dibuat secara khusus untuk proyek Pengadaan dan
Pembangunan Fisik Jaringan Pipa Distribusi Gas bumi untuk Rumah Tangga di
Kota Jambi.

12.15.2 Kondensat Pada Saat Commissioning

Pada saat Comissioning dimungkinkan terjadinya kondensat yang jauh lebih


besar dari pada saat operasi normal, hal ini dikarenakan terdorongnya kondensat
yang terakumulasi didalam dalam pipa transmisi. Atau dapat pula berupa
lumpur, air atau hidrokarbon (liquid).

Pada saat operasi pembuangan kondensat atau impurities ini, intake sistem
distribusi gas pada MR/S Distrik dimatikan untuk sementara demi menghindari
masuknya kondensat atau impurities dalam jumlah besar dan surge tekanan pipa
yang berlebihan pula.
Kondensat yang mungkin lolos dan masuk kedalam sistem distribusi pada MR/S
Distrik difilter, dipisahkan, dan ditampung pada filter separator regulator.

12.15.3 Kondensat Pada Saat Normal Operation

Kondensat pada saat normal operasi adalah dikarenakan kondensat terbawa oleh
aliran gas (liquid carry-over), jumlahnya adalah relatif kecil.

Kondensat carry-over ke sistem distribusi pada MR/S Distrik difilter, dipisahkan,


dan ditampung pada filter separator regulator.
Filter separator regulator yang dipilih mempunyai desain horizontal di mana
pada bagian atas berfungsi sebagai filter dan scrubber, dan bagian bawah (barrel)
berfungsi sebagai penampung condensate-air.
Pada saat level glass pada lower barrel menunjukkan level tinggi, diharapkan
operator dapat membuang/mendrain kondensat dengan membuka kran drain
(globe valve) ke penampung kondensat atau parit penampung. Penampung

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 118
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

kondensat sebaiknya bertipe terbuka dimana gas terikut/terlarut akan dapat


lepas ke atmosfir, dan hidrokarbon-air akan terpisah berdasarkan berat jenis.
Hidrokarbon tertampung dapat dipindahkan secara berkala kedalam drum, untuk
bisa diolah lebih lanjut sebagai limbah atau sebagai bahan bakar.

12.15.4 Kondensat pada saat operasi ke sistem jaringan

Pada kondisi operasi, gas yang mengalir kedalam pipa distribusi akan banyak
melewati jalur-jalur pipa distribusi pada elevasi yang rendah. Walaupun
kondensat telah melewati pembersihan di MR/S (sebelum masuk kedalam
system jaringan), namun karena adanya perubahan tekanan, akan timbul
kondensasi gas yang terakumulasi ditempat yang rendah. Jika hal ini terjadi
maka akan terjadi hambatan dalam pendistribusian gas ke konsumen. Untuk
menghindari hal tersebut, maka pada lokasi dengan elevasi yang rendah perlu
dipasang “sifon”.

12.15.5 Pemakaian Peralatan Keselamatan dan Pemeriksaan Rutin

1. Periksa secara rutin fungsi perlengkapan pembuangan kondensat baik yang


berada di area MR/S atau area lokasi dimana ”sifon” ditempatkan dan
amankan lingkungan setempat dari bahaya api atau hal-hal lain yang dapat
menimbulkan percikan api.
2. Periksa peralatan pertolongan yang sesuai, pengungsian darurat, peralatan
dan persediaan medis berfungsi dengan baik dan memungkinkan diperlukan
pada keadaan darurat.
3. Periksa tindakan pencegahan dan penyelamatan diantaranya sebagai berikut
:

 Memelihara barrier dan alat keselamatan lain untuk memperkecil


bahaya.
 Melarang merokok dan menyalakan api kecuali di daerah aman.
 Memelihara dan mempersiapkan peralatan medis dan prosedur gawat
darurat.
4. Pastikan alat pelindung diri: pakaian, helm, masker (pelindung mata dan
muka), pelindung kaki, pelindung pendengaran, dan lain-lain, harus tersedia
dan dalam kondisi bersih dan layak pakai dan jumlahnya harus
diperhitungkan serta aman.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 119
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

5. Pencegahan dan pengendalian kebakaran. Periksa dan identifikasi daerah


rawan kebakaran dan menyediakan peralatan pemadam kebakaran beserta
aksesorisnya yang sesuai.
6. Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan Periksa laporan hasil investigasi
kecelakaan bila terjadi kecelakaan seperti: Kecelakaan fatal, kebakaran, luka-
luka ringan dan berat dll. Dan laporkan dalam kurun waktu 48 jam untuk
mendapatkan tindakan lebih lanjut.

12.15.6 Komunikasi

Pastikan semua pemancar radio yang dipergunakan harus diperiksa dan disetujui
petugas berwenang dan hanya boleh menggunakan frekuensi yang telah
ditentukan dan semua personil yang menggunakan pemancar radio telah
mengetahui semua instruksi yang dikeluarkan.

12.16 Prosedur Pekerjaan Cleaning, Flushing dan Hydrostatic Test

12.16.1 Tujuan

Prosedur ini menguraikan proses pembilasan dan persyaratan pengujian hydro,


untuk memastikan bahwa sistem perpipaan bersih dari kotoran atau item yang
tidak iinginkan dan tidak terjadi kebocoran sistem.

12.16.2 Lingkup

Prosedur ini berlaku untuk pembilasan dan pengujian hidro dari rangkaian pipa
yang telah diselesaikan dalam konstruksi sistem perpipaan.

12.16.3 Referensi

 ANSI B31.3 - Chemical Plant and Petroleum Refinery Piping


 ANSI B31.8 - Gas Transmisi dan Distribusi Sistem pemipaan.

12.16.4 Prosedur

A. Umum
1. Setiap Prosedure Hydrotes harus terdiri dari:
a) Hidrostatis flow sheet.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 120
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

b) Rincian pengujian yang menunjukkan media pengujian tekanan dan


uji lainnya yaitu rincian yang terkait titik tempat mengisi, ventilasi,
titik-titik drain dan batas pengujian.
c) Salinan flow diagram uji hidro harus disubmit pada Klien.
Pemberitahuan ini harus dilakukan setidaknya dua (2) hari terlebih
dahulu sebelum tanggal tes dijadwalkan.
2. Pengejuan Hydro hanya akan dilakukan setelah selesai kegiatan berikut
yaitu:
a) Inspeksi Visual
b) Pekerjaan penyambungan selesai dilaksanakan
3. Support pada perpipaan harus benar-benar dipasang.
4. Semua sambungan perpipaan dan permukaan harus kering sebelum
dimulainya uji hidro.

B. Peralatan Tes
1. a) Pompa Hidro uji

b) Alat ukur tekanan

c) Katup Gerbang

d) Tube dan Peralatannya

e) Peremdam tekanan

f) Tekanan Relief Valve

g) Perekam Temperature

h) Vent Valve Release

i) Air Tank

j) Selang Tekanan Tinggi dan Pemasangan

2. Perekam tekanan (Barton) harus dikalibrasi, dan diperiksa


keakuratannya sebelum tes. Sertifikat kalibrasi untuk perekam uji
tekanan harus disampaikan kepada inspektur QC bersama-sama dengan
laporan pengujian setelah menyelesaikan tes hydro.

3. Ketepatan diterima untuk perekam tekanan harus ± 0,5% selama


rentang penuh.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 121
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

4. Rangkaian pengukur tekanan dan perekam tekanan yang akan


digunakan tidak akan lebih besar dari empat kali tekanan uji.

5. Pengaturan tekanan rilis pada katup relief, tekanan harus disesuaikan


10% lebih tinggi daripada tekanan pengujian system.

12.16.5 Cleaning Procedure

1. Kontraktor harus melaksanakan cleaning dengan media air tawar, namun


pada kondisi air sulit didapat , kontraktor dapat menggunakan udara tekan
untuk pekerjaan cleaning.

2. Kontraktor harus menyiapkan bahan kimia untuk menetralkan pH air jika air
tawarnya tidak memenuhi pesyaratan pada pelaksanaan cleaning pipa mau
pun hydrostatic test, sesuai dengan perosedur yang ditentukan.

3. Kontraktor harus menyiapkan peralatan untuk pelaksanaan cleaning antara


lain: pompa air, kompresor udara dan peralatan pendukungnya.

4. Kontraktor harus menghitung jumlah dan tipe pompa yang diperlukan, head
pompa yang disediakan harus 20 % lebih besar dari kebutuhan maksimum.

5. Portable tank (jika diperlukan) dengan kapasitas yang cukup sehingga dapat
untuk mensuplai air secara kontinu selama pelaksanaan cleaning.

6. Tempat penampungan air buangan harus mampu menampung air pada saat
cleaning sehingga tidak mencemari lingkungan.

7. Peralatan komunikasi yang digunakan antar personal yang terlibat didalam


pengetesan harus menggunakan handy talky.

12.16.6 Flushing Procedure

1. Semua pekerjaan pipa harus dibersihkan secara internal sebelum pengujian.


Semua katup, paking, flensa, baut, komponen fitting dan lainnya harus dari
sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan. Semua sambungan harus
diekspos untuk pemeriksaan fisik selama durasi tes.

2. Semua titik tertinggi harus dilengkapi dengan katup yang harus menjamin
semua udara dikeluarkan dari system perpipaan, titik rendah harus juga
dilengkapi dengan katup untuk fasilitas pengeringan pada pipa.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 122
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

3. Sebelum hydro test, semua line harus dibilas dengan air bersih, dari titik
tertinggi sampai ke titik yang rendah. Sebelum pembilasan, internal pipa
harus diperiksa secara visual untuk memastikan bahwa tidak ada bahan
asing yang tidak dapat dihilangkan dengan pembilasan yang tersisa di line.

4. Semua katup bola harus pada posisi terbuka dan katup satu arah
dikalahkan, semua aksesoris instrumen harus dilepas, juga katup relief, dan
juga thermo koneksi.

5. Semua katup blok untuk koneksi line instrumen impuls harus ditutup
sebelum pembilasan.

6. Setidaknya satu (1) hari sebelum dimulainya pembilasan, Supervisor


dilapangan harus menginformasikan kepada QC inspektur untuk melakukan
inspection. Semua rincian untuk inspeksi line harus mengacu pada
pemeriksaan Formulir Permintaan.

7. Visual inspeksi harus dilakukan oleh Supervisor lapangan, dan disaksikan


oleh QC inspektur untuk memastikan selesainya sistem instalasi . Laporan
Inspeksi Visual akan diselesaikan setelah line diperiksa memuaskan.

8. Flushing akan dilakukan di hadapan Supervisor lapangan dan disaksikan


oleh QC inspektur dan Perwakilan dari Klien.

9. Sistem perpipaan harus diflushing dengan air bersih dengan kecepatan 3


m/s untuk diameter pipa 2 inci ke bawah, dan kecepatan yang lebih rendah
untuk diameter pipa lebih besar daripada 2 inci.

10. Setelah pembilasan, pemeriksaan dilakukan untuk memastikan bahwa


semua katup non-return masih defeated. Swing Check valve harus dibuka
dan set semua ball valve dalam posisi setengah terbuka.

11. Laporan Flushing harus disiapkan oleh QC inspektur setelah selesai dari
pembilasan tersebut.

12.16.7 Hydrostatis Test Procedure

1. Semua sistem perpipaan harus diuji sesuai dengan spesifikasi Klien dan edisi
terbaru ANSI B31.8.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 123
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

2. Sebelum dimulainya pengujian hydro, Supervisor lapangan harus


menyerahkan sebuah gambar isometrik dari sistem yang akan diuji, untuk
diperiksa oleh QC inspektur.

3. Sistem perpipaan harus dibagi lagi menjadi sub-sistem untuk pengujian yang
diperlukan. Lembar flow uji hidro harus menunjukkan titik uji yaitu
membatasi lokasi katup blok, dan flensa buta untuk mengisolasi sub-sistem.

4. Flensa Buta harus dipasang untuk peralatan yang dikecualikan dari uji hidro.
Flensa buta dapat dipasang dengan sambungan pipa sementara yang
diperlukan untuk by-pass peralatan.Flensa buta harus dipasang ke pompa.

5. Tekanan pengukur, pemancar tekanan dan flow meter, bersama dengan


sambungan pipa sekunder instrumen untuk katup blok pada peralatan atau
perpipaan primer harus tidak termasuk dari tes hidrostatik.

6. Air segar harus digunakan untuk pengetesan dengan klorida yang telah
ditentukan oleh spesifikasi klein. Untuk mencegah terjebaknya udara atau
uap dalam sistem, ventilasi harus terletak pada titik tertinggi.

7. Semua lubang katup dan sambungan titik lainnya yang tinggi yang berfungsi
sebagai ventilasi harus dibuka selama mengisi dan ditutup hanya ketika air
mulai meluap.

8. Setelah mengisi, sistem pemompaan akan dimatikan dan diputus dari system
secara manual.

9. Sistem perpipaan yang sedang diuji hydro harus support yang memadai
untuk menahan tekanan pengujian dan support sementara harus dipasang
jika diperlukan.

10. Eksternal permukaan dari sistem perpipaan akan tetap kering selama
pemeriksaan sementara untuk memeriksa kebocoran.

11. Tekanan akan dinaikan secara bertahap, sampai dengan tahap desain
pressure dan berhenti untuk memungkinkan menstabilkan tekanan.
Pressure sistem akan berlanjut sampai tekanan yang dibutuhkan tercapai.

12. Tingkat tekanan akan dikurangi ketika sekitar 80 persen dari tekanan uji
yang ditentukan telah dicapai.

13. Pompa harus dimatikan setelah tes tekanan yang dibutuhkan adalah dicapai.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 124
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

14. Pada saat holding time pada tekanan tes, tekanan pada sistem akan dirilis
jika melebihi tekanan tes karena variasi suhu. Ini harus dilakukan dengan
membuka katup blok untuk melepaskan kelebihan tekanan untuk
mempertahankan tekanan uji.

15. Buka katup blok yang menuju perekam tekanan setelah tekanan sistem
stabil.

16. Laporan Uji tekanan harus disiapkan oleh QC inspektur Kontraktor


Pelaksana setelah menyelesaikan tes.

12.16.8 Perbaikan Kebocoran

Kebocoran pada sambungan flange/fitting, sambungan antar pipa, semua


pengencangan flange/fitting atau perbaikan sambungan harus hati-hati dan
bertahap dalam urutan yang benar untuk mencegah kebocoran ulang. Perbaikan
harus sesuai prosedur penyambungan.

12.16.9 Pembuangan dan Pengeringan

1. Setelah pengujian hidrostatik sistem selesai memuaskan, perawatan harus


dilakukan selama depressurization sehingga untuk menghindari efek
bergelombang. Sistem diuji harus benar-benar dikeringkan dan ditiup
kering.

2. Setelah sistem telah depressurized, semua ventilasi harus dibuka sebelum


sistem dikeringkan dan akan tetap dibuka selama pengeringan untuk
mencegah efek vakum dalam system.

3. Sistem ini harus benar-benar dikeringkan. Kompressor udara akan


digunakan untuk mengalirkan udara kering ke system.

4. Semua spandes, flensa buta, dll yang diinstal untuk pengujian harus dilepas
dan perangkat menghilangkan tekanan diganti.

5. Setelah selesai pengujian, sistem akan kembali ke kondisi yang dirancang.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 125
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.17 Prosedur Pekerjaan Pengecatan, Pelapisan (Coating) dan Pembungkusan Pipa


(Wrapping)

12.17.1 Umum

Prosedur ini menetapkan persyaratan minimum prosedur pembungkus pipa


untuk kualitas dan dasar penerimaan yang mengatur jalur pipa dan fitting yang
ditanam dalam tanah dan di dalam air, harus diberi pelindung anti korosi dengan
memberi pelapis lindung (Coating) dan pembalut lindung (Wrapping). Pelapis
lindung ini hanya diperuntukan untuk pipa atau casing yang terbuat dari carbon
steel (CS).

12.17.2 Referensi

Pelaksanaan pelindungan atau anti korosi harus mengikuti ketentuan-ketentuan


dari edisi terakhir spesifikasi teknis standar. Adapun spesifikasi dari lembaga
pengecatan untuk Baja Struktur (USA) adalah :
SSPC SP-1 : Solvent Cleaning
SSPC SP-2 : Stand Tool Cleaning
SSPC SP-3 : Power Tool Cleaning
SSPC SP-6 : Commercial Blast Cleaning
SSPC SP-8 : Pickling
SSPC SP-10 : Near-White Blast Cleaning

Dengan peralatan yang harus digunakan :


a. Priming Tools,
b. Cleaning Tools,
c. Wrapping Machine.

12.17.3 Prosedur Pelaksanaan Pembungkusan

1. Pembersihan Pipa
Untuk menjamin kontak langsung antara pipa dan bahan pembungkusnya,
permukaan pipa harus dibersihkan dari embunan minyak, karat dan kotoran.
Pada prinsipnya pembersihan ini harus dilaksanakan dengan menggunakan
amplas, sikat kawat, brushing (gerinda) atau pneumatic. Bagian yang tidak

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 126
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dapat disikat dengan alat putar harus disikat dengan sikat kawat yang
menggunakan tangan.

2. Pengecatan Pipa
Untuk pipa yang berada di atas permukaan tanah, harus dilakukan
pengecatan. Pengecatan dilakukan sebanyak 5 (lima) layer/ lapisan. Lapisan
pertama adalah active primer, kedua lead primer, lapisan ketiga Micas A,
lapisan keempat alcyd resin under code, dan yang kelima adalah alcyd resin
finish code.
Kontraktor harus melakukan pengujian terhadap hasil pengecatan untuk
menjamin kualitas pekerjaan.

3. Pelapisan Pelindung Korosi (Coating)


Segera setelah pembersihan/penyikatan dilakukan pelapisan pelindung
korosi dengan pengecatan primer yang sesuai dengan spesifikasi Steel
Structural Painting Council (SSPC) SP-6.
Sifat-sifat pelapis lindung yang digunakan oleh KONTRAKTOR harus
memenuhi perssyaratan minimal sebagai berikut :
Specific Grafity : 1,1

Viscosity at 20EC : 150 cP Brookfield RVT

Solid Contents : 54 %

Flash Point : 23 °C

Primer cat yang digunakan dengan menggunakan kuas cat.


Keterlambatan wrapping pada bagian yang telah diberi primer, harus dilapisi
primer kembali dan lapisan primer harus dijaga selalu bersih atau bebas dari
kotoran, debu, sampah dan percikan air. Setelah bagian lapisan bersih
(cleaner) dan mengering, pelapisan wrapping dapat dilanjutkan.
Pipa yang masih panas setelah pengelasan harus didinginkan hinggga
dibawah 60°C sebelum dilapisi cat pelindung primer.

4. Pelapisan Pembalut Lindung (Wrapping)


Pelaksanaan pelapisan protective wrapping, harus mengikuti ketentuan-
ketentuan dan petunjuk-petunjuk dari pabrik pembuatnya. Material untuk
primer coating, primer/top wrap harus mengikuti standar pabrik.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 127
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Pelaksanaan wrapping mengikuti arah spiral dengan tumpukan (overlap)


50% dan pembalutan dilakukan dengan memakai suatu mesin wrapping
(Manual Machine/ Tapester), pita wrapping harus selalu dijaga
ketegangannya. Arah pembalutan dari bawah ke atas dalam arah vertical.
Bagian pipa yang keluar dari tanah, harus mendapat wrapping perpanjangan
500 mm diluar tanah, selanjutnya perlindungan korosi memakai sistim
pengecatan diluar tanah. Pada perbatasan antara bagian pipa yang tertanam
dalam tanah dengan pipa diluar tanah sepanjang 500 mm diluar dan 500 mm
di dalam tanah dilakukan pembalutan ganda (double wrapping) dalam
bagian perbatasan tersebut dianjurkan memakai pelapis lindung dengan
stainless steel bonding dan clip. Pelapis/pembalut lindung tidak boleh
menggelembung, berkerut atau robek. Jika hal ini terjadi KONTRAKTOR
harus membongkar/mengupas pembalut lindung yang lama dan
menggantinya dengan pembalut lindung yang baru.
Material Pembalut Lindung (Wrapping) digunakan di pipeline dari tie in PT
Energasindo Heksa Karya sampai dengan MRS Ditjen Migas adalah Lapisan
dalam (Primer) menggunakan Innerwrap sedangkan untuk Lapisan Luar
menggunakan Outerwrap.

INNERWRAP TAPE

SURFACE PREPARATION
OUTERWRAP TAPE

PRIMER

END POINT

START POINT

Underground Piping (Straight


Pipe)

Pembalut lindung (Wrapping) yang digunakan harus memenuhi persyaratan


sebagai berikut :

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 128
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Karakteristik Wrap. Ukuran Referensi


Ketebalan (Thickness) > 1.65 mm (ASTM D-1000)
Tape strength > 1.70 N/mm (ASTM D-1000)
Dielectric strenght > 30 KV (BS 2782)
Resistensi Isolasi > 1012 ohm (BS 2782)
Temperatur Pelayanan 30°C s/d ± 80°C
Impact Resistance (55% Over-
lap) 25 mm (PIN 30672)
Adhession (180°C) 3.5 N/mm (ASTM D-1000)
Elongation 275 % (ASTM D-1000)
Backing Thickness 0.75 mm (ASTM D-1000)
Backing Tape PVC
Permeabilitas Uap Air 0,6 g/m2/24 jam (BS 2782)
Penyerapan Air 0,10 % (ASTM D-570)
Cathodic Disbondment Tidak ada (ASTM G-8)
Resistensi Terhadap Serangan
Mikro-bakteri Sangat Resistensi (BGAM 9.2.6.13)
Komposisi Self-adhesive
Bituminous
Rubber
Compound

5. Persyaratan Material
a. Material Coating dan Wrapping untuk Tanah Biasa
 Primer
Dasar : Rubber dan Synthetic Resins
Pelarut : Rubber Solvent
Total Solids : Min. 19%
Flash Points : 20 oF (- 6 oF)

 Innerwrap
Dasar : Stabilize Polyethylenes
Tebal Pita (total) : Min. 20 mils
Lebar Pita : Min. 6 inch
Dielectric Strength : Min. 1000 Volts/mils
(ASTM D – 1000)
Insulation : 1.000.000 Mega
Resistance : Ohm (ASTM D – 257)
Max. Temperature : 120 oF
Operasi Menerus

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 129
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Kekuatan Tarik : Min. 35 lbs./in width


Warna : Hitam

 Outer Wrap
Dasar : Stabilized Polyethylenes
Tebal Pita (total) : Min. 20 mils
Lebar Pita : Min. 6 inch
Dielectric Strength : Min. 1000 Volts/mils (ASTM D –
1000)
Max Temperature : 120 oF

Operasi Menerus
Kekuatan Tarik : Min. 40 lbs./in width
Warna : Putih

b. Material Coating dan Wrapping Untuk Tanah Rawa–Rawa


 Primer
Dasar : Rubber Resin Solution
Total Solids : Min. 27 %
Flash Points : 20 oF (- 6 oC)

 Tape Coating
Dasar : PVC backing dengan bitumen
rubber adhesive
Tebal Pita (total) : Min. 1,65 mm
Lebar Pita : Min. 9 inci
Dielectric Strength : Min. 35 KiloVolt
Insulation : 1.000.000 Mega
Resistance : Ohm (ASTM D-257)
Max Temperature : 120 oF

Operasi Menerus.
Kekuatan Tarik : Min. 150 N/cm

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 130
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

c. Penyimpanan
Semua material coating dan wrapping harus disimpan di tempat yang
teduh, sejuk, dan kering. Jumlah tumpukan gulungan tidak boleh
melebihi jumlah yang direkomendasi oleh pabrik pembuat. Lebar pita
disesuaikan untuk diameter pipa yang akan di wrapping.

6. Pengujian
Sesudah pekerjaan protective wrapping selesai, maka holiday test akan
dilakukan pada hasil pekerjaan wrapping. Kapasitas instrumen pengetesan
tidak boleh melebihi 14.500 Volt, tetapi tidak kurang dari 8.000 Volt dengan
kecepatan jalan – maksimum 30M/menit. Pekerjaan pengetesan harus
mengikuti petunjuk dari NACE RP-02. Semua catatan inspeksi, pengetesan
dan sertifikat material harus diserahkan kepada Pemilik Proyek

7. Perbaikan Wrapping Yang Rusak


Semua cacat pada protective wrapping yang disebabkan oleh hal-hal tertentu
atau karena kondisi udara harus diperbaiki oleh Kontraktor. Pelaksanaan
wrapping ulang harus dilakukan dengan mengikuti spesifikasi di atas.
Perbaikan dari tempat-tempat yang cacat tidak diperbolehkan dengan cara
menambal; perbaikan dilakukan dengan melaksanakan wrapping ulangan
minimum 2 (dua) balutan keliling.

Setiap kali suatu cacat ditemukan pada lapisan anti korosi, tempat-tempat
tersebut harus diberi tanda, kemudian diperbaiki dan dilanjutkan dengan
inspeksi ulangan. Perbaikan dilakukan dengan membuang/mengupas
lapisan di tempat yang cacat. Semua pekerjaan perbaikan harus lulus test
dengan holiday detector dan harus mendapat persetujuan Pemilik Proyek.

12.18 Prosedur NDT (Non Destructive Testing) Radiography and Discontinuity

12.18.1 Lingkup

Prosedur Operasi ini merupakan procedure minimum yang harus dipenuhi oleh
kontraktor untuk pelaksanan pekerjaan NDT untuk pipa transmisi, distribusi gas,
pipa kondensate dan pipa stasiun yang terbuat dari bahan baja atau steel.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 131
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.18.2 Referensi

Sebagai acuan adalah Spesifikasi publikasi industri yang digunakan sebagai


referensi antara lain :
 ASNT - American Society for Nondestructive Testing; ASNT SNT-TC-1A:
Personal Qualification and Certification – Recommended Practice
 API - American Petroleum Institute; API STD 1104Welding of Pipelines and
Related Facilities
 ASTM - American Society for Testing and Material; ASTM E164Standard
Practice for Ultrasonic Contact Examination of Welds.
 ASTM E165 Standard Practice for Liquid Penetrant Inspection Method
 ASTM E709 Practice for Magnetic Practice Examination.
 ISO - International Standards Organization
 ISO 2504 Radiography of welds and viewing conditions for films.
 ASTM-D5102, ASTM G62-07, NACE RP 0187-87 Discontinuity (Holiday)
Testing of Protective Coating.

12.18.3 Umum

1. Kontraktor harus menyediakan tenaga kerja yang


bersertifikat, material pengganti dan perlengkapan inspeksi untuk
tercapainya kinerja yang baik dalam pekerjaan ini, termasuk menyediakan
material yang kritikal (material cadangan). Perlengkapan dan peralatan
kerja harus selalu dalam kondisi optimal dan siap dioperasikan. Material
yang disediakan harus tersedia dalam jumlah yang cukup dan digunakan
sesuai yang dianjurkan dari pabrik.

2. Bila dari identifikasi hasil pengujian, ada material atau


peralatan yang telah terpasang tidak memenuhi syarat (mengalami
kerusakan), maka secepatnya harus diperbaiki (repair) atau diganti dan
segera dilakukan pengujian ulang.

3. Semua peralatan dan material pengganti yang disediakan


Kontraktor harus pada kondisi baru.

4. Untuk pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan


radiographi, sebelum pekerjaan dimulai Kontraktor harus memiliki ijin yang

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 132
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

masih berlaku (baik operator maupun peralatan) dengan memperhatikan/


melengkapi ketentuan-ketentuan dari pihak yang berwenang (BATAN).

5. Peralatan radiographi yang telah mendapat rekomendasi


dari pihak yang berwenang (BATAN), hanya bisa dibuka/dipergunakan oleh
operator pelaksana yang berwenang/bersertifikat dan harus dalam posisi
”terkunci” jika tidak dipergunakan.

6. Dalam pelaksanaan pekerjaan radiographi harus dipasang


rambu peringatan yang cukup jelas yang berjarak minimal 10 meter dari
tempat ”shooting” (penyinaran). Hal ini untuk menghindari pengaruh
radiasi bagi penduduk/manusia yang akan melewati zone tersebut saat
”shooting” (operasi penyinaran).

7. Dalam melakukan ”shooting” (penyinaran) pada titik


pengujian (hanya beberapa detik), operator harus
memperhatikan/memperingatkan jika terdapat penduduk/manusia yang
akan lewat pada zona tersebut.

8. Jika ada ketentuan/pernyataan yang bertentangan sehingga


ada kegiatan yang tidak dapat dilaksanakan, dibuat catatan dan dilengkapi
dengan penjelasan kemudian masalah tersebut akan dievaluasi. Jika ada
perubahan, maka sebelum perubahan tersebut dilaksanakan harus
mendapat persetujuan dari Pemilik Proyek.

9. Semua perusahaan inspeksi, laboratorium dan wakil dari


kontraktor (contact person) yang terlibat dalam pekerjaan ini harus
mendapat persetujuan dari Pemilik Proyek dan Ditjen Migas.

10. Semua hasil pengelasan harus di-inspeksi masing- masing


sebagai berikut :

 Transmisi, distribusi gas : 100 %


 Pipa gas stasiun : 100 %
 Kondensat line : 100 %
 Jalur udara tekan : 100%
 Flare : 25 %
 Jalur air : 0 %

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 133
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Tangki kondensat disesuaikan dengan API 650


11. Bila terdapat kerusakan pada hasil pengelasan, maka
setelah perbaikan harus di-inspeksi ulang dengan ketentuan- ketentuan
sesuai prosedur yang telah disetujui. Setiap kerusakan, perbaikan dan atau
pemotongan harus dimasukkan ke dalam laporan radiographik

12.18.4 Kualifikasi Tenaga Kerja

1. Persyaratan umum.
Pekerja yang terlibat di-dalam inspeksi radiographic pengelasan, minimum
harus memenuhi persyaratan khusus seperti yang diatur pada API STD 1104.
Ijin untuk setiap individu harus diajukan untuk mendapat persetujuan dari
Pemilik Proyek sebelum pekerjaan mulai.

2. Kepala Radiographic.
Sebagai tambahan untuk persyaratan umum, radiographer yang bertugas
untuk melaksanakan/ mengoperasikan unit radiographic harus mempunyai
sertifikat yang dikeluarkan oleh BATAN. Dengan mengacu pada ASNT SNT-
TC-1A. Tiap- tiap radiographer harus dapat menggunakan radiograph
dengan melakukan setiap prosedur yang biasa dipakai untuk memenuhi
persyaratan/pengujian termasuk untuk keselamatan dirinya. Kualifikasi ini
harus dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut :

a. Untuk setiap prosedur, harus


dilakukan tiga kali radiographi pada hasil pengelasan dengan syarat
penetrameter diletakkan pada dua sisi yaitu sisi sumber dan sisi film
sepanjang jalur pengelasan. Gambar dari sisi sumber dan sisi film
penetrameter harus memperlihatkan sensitivity yang digunakan. Contoh
Radiographi dibuat untuk pemeriksaan hasil pengelasan pipa pada
diameter, ketebalan dan material yang sama dengan yang akan
dilaksanakan di lapangan termasuk peralatan yang digunakan.

b. Semua form pelaporan baik


untuk hasil radiographi maupun laporan kerusakan yang dipakai untuk
contoh harus sama dengan yang akan digunakan untuk pelaksanaan di
lapangan. Dokumen pengajuan radiographic procedure terdiri dari hasil

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 134
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

pengujian radiographi, tiga copy laporan pengujian dan tiga copy rincian
radiographi prosedur.

c. Hasil radiographi harus


terekam secara rinci. Pengujian radiographic procedure dan
radiographer akan dilakukan oleh perusahaan welding inspection.

3. Pembacaan Radiographi.
Sebagai tambahan dari persyaratan umum, radiographer yang membaca
radiograph harus mempunyai sertifikat yang dikeluarkan oleh BATAN dan
lulus seleksi untuk pembacaan film hasil radiographi.

12.18.5 Prosedur dan Pembuatan Radiographi

1. Umum
a. Prosedur
Semua prosedur yang digunakan oleh Kontraktor dalam melaksanakan
inspeksi radiographi hasil pengelasan harus sama atau lebih dari yang
direkomendasikan pada API STD 1104. Bila terjadi salah satu prosedur
menimbulkan perselisihan/ kelainan dengan yang direkomendasikan
pada API STD 1104, maka prosedur yang lebih ketat harus digunakan.
b. Pengajuan Prosedur
Semua prosedur harus diajukan kepada Pemilik Proyek untuk disetujui
dan pekerjaan inspeksi tidak dapat dimulai bila persyaratan prosedur
belum disetujui oleh Pemilik Proyek.

2. Prosedur dan Pelaksanaan Radiographi


a. Persyaratan Umum.
Pelaksanaan inspeksi untuk tiap las-an yang diperiksa dengan
radiographi harus dibuat dengan prosedur yang rinci seperti
persyaratan yang dijelaskan pada paragraph 8.1 dari API STD 1104.
Rincian prosedur harus tercatat dan dipakai untuk acuan pada saat
inspeksi

b. Sumber Radiasi
Sumber radiasi harus menggunakan X-ray (kekuatan sumber sekitar 20
curies, jika kurang dari 20 curie harus mendapat persetujuan Pemilik

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 135
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Proyek). Ukuran efektif pusat spot yang dihasilkan tidak lebih dari 2.5
mm x 2.5 mm (0.1 inch x 0.1 inch).

c. Monitor Pembesar
Ketebalan monitor pembesar yang digunakan adalah 0.125 mm atau
0.25 mm ( 0.005 inch atau 0.010 inch). Monitor harus bersih dan tidak
retak. Jika Kontraktor mengajukan/ mengusulkan type alternatif yang
lain, harus dilakukan pengujian dan disetujui oleh Pemilik Proyek.
Penggunaan monitor pembesar calcium tungstate dan reflective jenis
film buram tidak diijinkan.

d. Film
Film yang digunakan harus Kodak M, Kodak AA atau ekivalen. Sebelum
digunakan nama pabrik film dan klasifikasi yang diperlukan harus
mendapat persetujuan dari Pemilik Proyek.

e. Penyimpanan Film
Kontraktor harus menyimpan semua film ditempat yang bersih dan
kering dimana kondisi lingkungannya tidak merusak yang dapat
mengakibatkan film saling menempel/ menyatu.

f. Penetrameter dan Sensetivity


Kawat penetrameter yang digunakan harus ISO FE 6/12. Penempatan
penetrameter harus mengacu kepada API STD 1104. Tingkat sensitifity
harus 2.8 persen. Lima lembar kawat ISO 6/12 penetrameter harus
bersih dan terletak dengan baik di semua bagian pengelasan yang akan
diperiksa.

g. Density.
Penampakan harus menggunakan single film yang mempunyai density
minimum 1.8 H&D.

h. Jumlah Penyinaran.
Jumlah penyinaran 4 daerah dengan jarak 90 derajat harus dibuat untuk
pemeriksaan radiographi pengelasan secara lengkap.

i. Waktu Penyinaran.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 136
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Durasi waktu penyinaran sekitar 25 detik

j. Film Overlap dan Jumlah tali


Letak film harus overlap sekitar 50 mm (2inch). Jumlah tali dipakai
dengan interval 25 mm (1 inch) untuk meyakinkan bahwa semua bagian
bisa terikat dan menempel dengan baik.

3. Fasilitas untuk membaca radiographi


Fasilitas untuk membaca hasil radiographi harus mengacu kepada ISO 2504.
Sejumlah peralatan harus tersedia ditempat pembacaan film, minimum
adalah :

a.Densitometer yang dilengkapi dengan sertifikat density trip.

b. Pembaca film yang dapat digunakan untuk melihat film dengan density
diatas 4.0 H&D.

c. Magnifying Glass.

d. Pemakaian kode hasil inspeksi.

4. Kualitas Radiograph
a.Pemotretan Ulang.

Kontraktor harus mengajukan/menyerahkan radiographi yang


memenuhi semua persyaratan pada API STD 1104 dan spesifikasi dalam
dokumen ini. Pemotretan ulang diperlukan untuk mendapatkan
radiographi dengan kualitas khusus.

b. Pemrosesan Film.

Hasil radiographi harus diproses untuk diproduksi agar dapat disimpan


dalam keadaan baik selama 3 (tiga) tahun. Kontraktor harus
memperagakan secara lengkap pemrosesan film dengan melakukan
pengukuran setiap hari terhadap residual thiosulfate ion. Batas
maksimum yang diijinkan adalah “3” dengan menggunakan Kodak Hypo
Estimator Strip.

5. Pertejemahan (Interpretasi) Film.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 137
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Semua film hasil pemotretan harus diterjemahkan oleh radiographer yang


memiliki Level III atau Level II, sesuai dengan Standard of Acceptability yang
tertuang pada section 6 dari API STD 1104. Penerjemahan tersebut
dilakukan segera untuk setiap film setelah proses produksi selesai dengan
bantuan high-intensity viewing screen light. Semua kerusakan (Cacat las)
yang dijumpai yang tidak sesuai dengan Standard of Acceptability harus
dicatat dan langsung diinformasikan untuk jadi perhatian Kontraktor.
Keputusan akhir mengenai kerusakan pada hasil/ bagian pengelasan dibuat
dan diketahui langsung oleh Pemilik Proyek.

6. Identifikasi
Sistem identifikasi film harus dibuat secara spesifik oleh Kontraktor.

7. Catatan Radiography.
a. Pemeliharaan Catatan

 Semua kegiatan dan catatan radiographi harus dapat diketahui,


terarsip dan terdaftar menurut abjad dan disimpan dalam kabinet
atau anti api.

 Identifikasi film minimum harus termasuk antara lain:

 Pemilik (client)

 Nomer Proyek

 Nomer Pengelasan / Nomer Sambungan.

 Tanggal

 Posisi Radiography

 Untuk pengelasan pipa dengan posisi tetap horizontal, permukaan


nol (“zero datum”) harus terletak pada bagian atas dari pipa. Arah
dari film harus ditentukan dan posisinya sama untuk semua film.

b. Laporan Harian.

Kontraktor harus membuat laporan secara lengkap setiap hari kepada


Pemilik Proyek mengenai hasil inspeksi pengelasan. Catatan harus
meliputi jumlah inspeksi yang dilakukan, apakah pengelasan telah

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 138
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

sesuai dengan specified acceptance standard, cuaca dan hasil las-an


yang tidak dapat diperiksa dengan radiographi karena letaknya yang
tidak memungkinkan.

c. Pengiriman Laporan / Catatan.

Semua hasil dan catatan radiographi yang telah dibuat kontraktor harus
diserahkan kepada Pemilik Proyek dengan alamat yang jelas dan setelah
pekerjaan selesai akan menjadi milik Pemilik Proyek. Catatan berupa
paket inspeksi harus dibuat setiap hari yang dilengkapi dengan copy
hasil radiographi. Paket inspeksi harus mencantumkan tanggal, unit
radiographi, lokasi kerja dan tempat/ lokasi mulai dan berakhirnya
inspeksi.

12.18.6 Keselamatan (Safety)

1. Keselamatan Radiasi.

Kontraktor harus bertanggung jawab atas semua kerusakan yang disebabkan


oleh penggunaan radioaktif dalam pelaksanaan pekerjaan ini. Radiographer
yang ditunjuk dan orang yang bekerja pada setiap unit di lapangan atau
daerah sekitar yang terkena radiasi harus dilindungi dan dimonitor.
Perlindungan dan monitoring tersebut harus sesuai dengan undang- undang
dan persyaratan dari BATAN. Dimana digunakan bahan radioaktif,
radiographer harus memeriksa daerah yang terkena radiasi dan harus diberi
tanda serta dibatasi menjadi daerah berbahaya.

2. Penanganan Bahan Radioaktif.

Pegawai Kontraktor harus paham dengan peraturan dan per-undang


undangan yang disyaratkan oleh BATAN dalam menangani, menyimpan dan
menggunakan bahan radioaktif. Ketentuan tersebut harus dilaksanakan
termasuk untuk keamanan pekerja dan masyarakat sekitar.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 139
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.18.7 Metode Diskontinuity (Holiday) Testing

1. Umum

Bila pekerjaan coating and wrapping pada jaringan pipa steel/baja telah
dilakukan, maka harus dilakukan uji untuk mengetahui kualitas dari
wrapping, yaitu dengan menggunakan seperangkat peralatan indikator
elektronik yang bekerja atas dasar perbedaan potensial sebagai akibat dari
tegangan/arus baterai yang mengalir dari ”bodi” pipa atau pelat baja yang
terisolasi dengan media (coating and wrapping). Peralatan tersebut mengacu
pada standar ASTM atau NACE Discontinuity (holiday) protective coating.

Holiday Test ini perlu dilakukan mengingat dalam wraping pipa sering
terdapat gelembung udara atau air yang dapat menyebabkan korosi pada
pipa. Jika ikatan wrapping tidak kuat atau terdapat rongga (udara/air)
antara bodi pipa dengan wrapping, maka akan terjadi ”sinyal” sebagai
indikator.

Pada pengujian Holiday, Kontraktor harus mengajukan prosedur pengujian


secara tertulis dengan mengacu kepada ketentuan ASTM atau NACE atau
ketentuan lain yang disetujui Pemilik Proyek, dan Kontraktor harus sepakat
mengenai prosedur pengujian Holiday dengan terlebih dahulu melaksanakan
percobaan untuk mengetahui kemampuan sensor dari peralatan Holiday .

Gambar III-10 : Contoh peralatan Holiday dengan sistem baterai yang terpisah

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 140
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Gambar III-11 : Contoh peralatan Holiday dengan sistem baterai yang tergabung.

Pada gambar tersebut (terutama pada Gambar III -10) pada bagian ujung
bisa diganti dengan model ”spiral” seperti Gambar III -11 untuk
menyesuaikan dengan diameter/lingkar pipa yang akan ditest.

2. Prosedur

Semua prosedur yang digunakan oleh Kontraktor dalam melaksanakan


pekerjaan holiday dari hasil wrapping pipa harus mengacu yang
direkomendasikan pada ASTM D 5102, ASTM 662-07, NACE RP 0187.87. Bila
terjadi salah satu prosedur menimbulkan perselisihan/kelainan dengan yang
direkomendasikan, maka prosedur lain yang setara dapat digunakan.

3. Pengajuan prosedur.

Semua prosedur harus diajukan kepada Pemilik Proyek untuk disetujui dan
pekerjaan holiday tidak dapat dimulai bila persyaratan prosedur belum
disetujui oleh Pemilik Proyek.

4. Keamanan dan prosedure dalam


pelaksanaan pekerjaan

Mengingat bahwa peralatan ini bekerja pada tegangan/arus baterai yang


cukup tinggi, maka terdapat beberapa prosedure yang harus diikuti antara
lain ;

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 141
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Kontraktor harus bertanggung jawab atas semua kerusakan/keamanan


lingkungan yang disebabkan oleh penggunaan holiday dalam
pelaksanaan pekerjaan ini.

 Operator pelaksana pekerjaan harus mempunyai sertifikasi terkait


dengan pekerjaan welding, coating and wrapping serta pengalaman
teknis holiday test.

 untuk pekerjaan ini Operator yang ditunjuk dan orang yang bekerja
pada pipa yang akan dilakukan test holiday harus berada pada jarak
aman, minimal 1 (satu) meter pada area tersebut.

 Peralatan elektronik holiday harus dalam posisi OFF jika tidak


dipergunakan untuk test.

 Pengujian sebaiknya dilakukan pada kondisi minimal 1 jam setelah


pekerjaan wrapping (diperkirakan coating/wrapping telah melekat
secara penuh/full addesive pada bodi pipa)

 Tidak diperkenankan melakukan uji pada kondisi ;

- Pipa yang terbuka (belum dicoating/wrapping)

- Pipa yang basah (habis terkena hujan atau pada kondisi hujan)

- Pipa dibawah galian

- Pipa terdapat aliran gas

- Area yang terdapat bahan kimia/gas yang mudah terbakar.

12.19 Prosedur Pemberian Odoran

12.19.1 Ruang Lingkup

Prosedur ini dibuat sebagai dokumen referensi untuk pemberian ODORAN saat
pengoprasian/pengaliran gas secara normal,. Prosedur ini dibuat secara khusus
untuk proyek Pengadaan dan Pembangunan Fisik Jaringan Pipa Distribusi Gas
bumi di Kota Jambi.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 142
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.19.2 Pemberian ODORAN

Tiap gas yang didistribusikan kepada pelanggan melalui pipa atau yang
digunakan untuk tujuan domestik, harus dengan mudah diditeksi keberadaannya
jika berada diatmosfeer Untuk itu harus ditambahkan ODORAN pada gas
tersebut. ODORAN tersebut harus ditempatkan/dicampur (mix) sedemikian
rupa bersama gas didalam unit Proses (MR/S). Selain untuk ketentuan tersebut,
ODORAN tidak dipersyaratkan ;

1. Pencampuran
dengan gas dibawah tanah, didalam pipa atau tempat penyimpanan (tidak
ada aliran gas)

2. Pencampuran
dengan gas untuk diproses ulang, sehingga gas tidak bermanfaat sebagai
peringatan

3. Pencampuran
dengan gas untuk operasi jual beli (dalam tangki)

12.19.3 Peralatan ODORAN

1. Setiap perusahaan
yang mengelola gas kekonsumen melalui pipa harus menggunakan
alat/perlengkapan ODORISASI yang didesain sesuai dengan tipe dan laju
injeksi yang dipergunakan.

2. Untuk semua alat


pemberi ODORAN, setiap perusahaan pengelola gas kekonsumen harus
menyimpan record/catatan yang berisi ;

a. Jenis
ODORAN yang dimasukan kedalam gas

b. Jumlah
ODORAN yang diinjeksikan

12.19.4 Persyaratan Teknis

Ketentuan-ketentuan yang harus diperhatikan dalam pencampuran gas dengan

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 143
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

ODORAN ;

1. ODORAN yang akan


dicampur kedalam tabung mix gas harus dalam jumlah tertentu sehingga
tidak membahayakan manusia atau merusak material dalam system
pencampuran

2. ODORAN tidak
boleh larut dalam air

3. DORAN harus
bersifat NON-TOKSID (tidak beracun) dan tidak boleh korosive yang dapat
merusak material.

4. Pencampuran
ODORAN den Gas harus menghasilkan bauk yang khas sedemikian rupa,
sehingga bila gas berada diudara pada konsentrasi 1% volume, bau tersebut
dengan mudah terdeteksi oleh daya penciuman normal manusia

5. Konsentrasi
ODORAN harus dilakukan pengujian secara berkala dalam fasilitas
ODORISASI, sehingga memberikan data yang mewakili mengenai kondisi gas
yang mengalir dalam sistem serta dapat mempertahankan bau khas gas yang
konstan dalam sistem jaringan.

12.20 Prosedur Aktivitas Commisioning

12.20.1 Ruang Lingkup

Prosedur untuk aktifitas commissioning ini disusun untuk digunakan sebagai


acuan dalam melakukan aktifitas commissioning pada proyek pembangunan fisik
jaringan pipa distribusi gas bumi untuk Rumah Tangga di Kota Jambi.

12.20.2 Pembersihan Pipa

Pembersihan pipa distribusi gas dilakukan dengan cara peniupan dengan udara
bertekanan (air blowing) pengunaan cara flushing dengan air tidak
diperkenankan karena kondisi kontur tanah yang memungkinkan air terjebak di

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 144
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

dalam pipa. Sebelum dan setelah pembersihan pipa gassemua ujung terbuka dari
pipa harus ditutup demi menghindari kotoran dan air kembali memasuki system.

Seluruh alat instrument terutama metering dan regulator harus dilepas atau
tidak terpasang pada aktivitas ini.

Digunakan udara kering bertekanan 100 psig/7 barg.

Peralatan utama:

Kompresor udara

Pengering udara (air dryer)

Tanki udara tekan

Ball valve (untuk dapat membuka tutup tangki udara tekan dengan cepat)
Kriteria kebersihan berdasarkan inspeksi visual pada ujung pipa.

12.20.3 Test Kebocoran

Untuk R/S Tekanan 2.3 barg

Test kebocoran dilakukan dengan menekan jaringan pipa distribusi dengan udara
kering. Pelaksanaan dengan menekan secara gradual system jaringan pipa sampai
tekanan mencapai 2.3 barg.

Pemeriksaan terhadap adanya penurunan tekanan dilakukan dalam kurun 4 jam.


Pada sambungan-sambungan yang mengunakan ulir ataupun flange dilakukan
soap test yaitu memeriksa sambungan dengan air sabun, dimana bila terjadi
kebocoran akan mudah terdeteksi dengan timbulnya gelembung pada air sabun
tersebut.

Peralatan utama:

• Kompresor udara

• Pengering udara (air dryer)

• Tanki udara tekan

• Pressure gauge

• Perlengkapan soap test.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 145
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

Udara tekan harus dikosongkan dari system jaringan setelah test kebocoran
dilakukan.

Pelaksanaan test kebocoran dapat dilakukan bagian-perbagaian dengan


memanfaatkan valve isolasi, untuk membagi sitem menjadi subsistem yang lebih
kecil. Bilamana terjadi kebocoran yang ditunjukkan dengan penurunan tekanan
atau melalui soap test, maka harus segera dilakukan perbaikan sistem pada
sambungan dengan langkah sebagai berikut:

• Depressuring dari system, sampai tekanan atmosfir (0 bar g)

• Perbaikan pada bagian yang rusak atau bocor.

• Mengulangi test kebocoran kembali.

12.20.4 Inerting

Oksigen harus dikeluarkan dari system jaringan perpipaan sebelum dilakukan


gas in, pengusiran oksigen dilakukan dengan metoda menginjeksikan nitrogen
kepada system distribusi. Pada beberapa poin pipa jaringan harus dibuka untuk
memungkinkan udara/oksigen secara berangsur-angsur tergantikan oleh
nitrogen. System dapat diangap bebas dari udara bila konsenrasi oksigen telah
mencapai dibawah 0.5%.

Tekanan nitrogen didalam pipa dibiarkan sedikit lebih tinggi dari tekanan
atmospheric sekitar 0.3 bar g, untuk menjaka agar udara/oksigen tidak kembali
memasuki system.

Peralatan utama:

Nitrogen

Pressure gauge

Oksigen analyzer.

“Harap diperhatikan bahwa, nitrogen dapat menyebabkan defisiensi oksigen


pada ruang tertutup, termasuk pada lubang galian yang cukup dalam.
Pengawasan terhadap proses inerting harus dilakukan secara ketat”.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 146
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.20.5 Inspeksi Peralatan

Inspeksi peralatan dilakukan sebelum opersi inerting.

Inspeks harus laksanakan oleh kontraktor dengan melibatkan pihak ke tiga


sebagai pengawas.

12.20.6 Gas In

Sebelum gas in dilaksanakan, tekanan nitrogen didalam sistem harus di kurangi


terlebih dahulu. Pada saat gas in tekanan masuk kedalam system harus diatur
secara bertahap, pengoperasian valve secara cepat akan memungkinkan
kotoran/kondensate yang berada pada pipa transmisi memasuki sIstem jaringan
distribusi.

Harus dipastikan bahwa seluruh sistem distribusi dalam kondisi tertutup


sebelum gas-in.

Pemeriksaan pada seluruh jaringan harus dilakukan demi menjaga terjadinya


kebocoran gas yang dapat menimbulkan bahaya kebakaran.

Peralatan utama:

CH4 Gas Detektor.

Bilamana ditemukan kebocoran gas pada saat gas in yang ditunjukkan dengan
penurunan tekanan, melalui soap test, gas detektor ataupun timbulnya bau
(odorant), maka harus segera dilakukan perbaikan sistem pada sambungan
dengan langkah sebagai berikut:

o Menutup semua gas masuk pada metering metering

o Depressuring gas hidrokarbon dari system.

o Injeksi nitrogen untuk mengusir gas hidrokarbon dari pipa.

o Depressuring sistem sampai tekanan atmosfir (0 barg).

o Perbaikan pada bagian yang rusak atau bocor.

o Mengulangi test kebocoran kembali.

o Dan mengulangi prosedur gas in.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 147
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

12.20.7 Detail Operasi Peralatan

Detail operasi peralatan harus disediakan oleh kontraktor mencakup manual


operasi dari manufacturer, MSDS (material Safety Data Sheet) yang diserahkan
sebelum pelaksaanaan aktifitas komissioning dan gas in.

12.21 Prosedur Pemasangan Meteran Gas Kota

12.21.1 Lingkup Pekerjaan

Prosedur ini menjelaskan pekerjaan pemasangan meter gas kota sehubungan


dengan kedudukan dan keberadaan dari meteran, cocks, katup, pengatur meter,
filter, sambungan dan kelengkapan untuk bypass meteran gas kota pada tekanan
rendah agar lebih menjamin keselamatan, pemanfaatan gas bagi para konsumen
pengguna gas.

Tekanan rendah dalam kontek ini, mengacu pada tekanan inlet ke control
meteran dengan tekanan tidak melebihi 75 mbarg.

12.21.2 Referensi/Standar Acuan

• SNI 03-6899.4-2002

• BSN BG/PS/DIS. British Gas Code of Practice for Distribution, Engineering


Standard.

• BS. 4161. Gas Meters

• IM/15 Manual Valves- Aguidance to selection for industrial and commercial


gas installations.

12.21.3 Persiapan Awal

Sebelum melaksanakan pekerjaan instalasi metering, persyaratan-persyaratan


berikut ini harus dipenuhi :

 Perlu konsultasi dengan pihak pengelola gas untuk menjamin bahwa provisi
yang sesuai dibuat untuk menginstalasi dan melindungi meteran dan
perlengkapan kontrol yang mampu menyediakan suplai gas yang cukup
untuk keperluan sekarang dan akan datang.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 148
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Semua keperluan informasi mengenai posisi dan rumah meteran serta


perlengkapan kontrol yang menyangkut hal ini hendaknya disiapkan secepat
mungkin dengan gambar peralatan, spesifikasi dan konsultasi.

 Jadwal waktu untuk menentukan posisi meteran hendaknya disetujui


secepat mungkin dan setiap perubahannya dijelaskan untuk memperhatikan
bagian pada kesempatan pertama.

 Setiap pekerjaan yang dilakukan instalatur gas untuk keperluan


perdagangan hendaknya ditetapkan secara jelas.

 Bila diperlukan, ketentuan hendaknya dibuat untuk penempatan yang aman


bagi material, alat dan peralatan dilapangan dan juga untuk lingkungan kerja.

 Semua meteran harus mempunyai koneksi inlet dan koneksi outlet yang
ditutup atau dilapisi sampai pemasangan untuk mencegah kotoran dan
embun/air.

 Perhatian khusus hendaknya dilakukan dalam menangani pengangkutan


meteran untuk mencegah kejut mekanik. Setiap instruksi untuk penanganan
dan penempatan yang dianjurkan oleh manufaktur harus diikuti.

12.21.4 Ketentuan

1. Meteran

Meteran yang mengacu pada standar ini harus tunduk pada ketentuan yang
relevan pada bagian dari BS.4161 Gas meter sebagai berikut ;

 Meteran dari konstruksi pelat diatas 1000 cubic feer/jam kecepatan

 Meteran dari konstruksi pelat diatas 1000 cubic feer (28 cubic
meter)/jam kecepatan

 Konstruksi unit meteran dari 6 cubic meterr (212 cubic feet)/jam


kecepatan.

2. Pertimbangan Disain

Pada tingkat disain, memerlukan pertimbangan sebagai berikut ;

 Penyeleksian terhadap meter

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 149
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Kebutuhan terhadap peralatan seperti filter, kerangan, batas uji tekanan


dal lain-lain yang perlu disiapkan secara urut dan baik.

 Alat meter yang diinstalasi pada batas uji tekanan agar dihubungkan
pada inlet dari alat penguji. Penambahan uji batas tekanan dapat
dilakukan pada inlet dan outlet dari meteran dengan pelengkapan
kontrol, terutama dalam instalasi non-domestik.

 Penggunaan udara yang dikompresi atau penggunaan gas asing yang


bersama dengan penyediaan gas hendaknya menggunakan katup non-
return.

 Lokasi dan bangunan dari meteran dan kelengkapan kontrolnya.

 Kebutuhan untuk kontinuitas suplai

3. Lokasi Meteran

Dalam Lokasi Bangunan ;

 Meteran utama dan kelengkapan kontrol hendaknya sudah dipastikan


posisinya dan disetujui oleh pengelola gas.

 Meteran utama harus mendekati kebatas dimana pipa servis masuk


kedalam bangunan.

 Suplai gas yang masuk ke meter harus dikontrol dengan perlengkapan


kontrol yang tipenya sesuai dengan keinginan pengelola gas.

 Penempatan lokasi meter harus sedemikan rupa agar mudah terbaca


secara jelas, aman dan mudah dalam pengontrolannya.

 Meteran hendaknya diletakkan sebagaimana instalasi yang telah


diizinkan untuk penservisan sehingga ada jalan/ruangan untuk jalan
masuk untuk pemindahan, perbaikan atau pemeliharaan.

 Penempatan metering hendaknya dapat dicapai dengan mudah untuk


inspeksi dan pembacaan.

 Meteran dan kelengkapan kontrol hendaknya paling sedikit berjarak 25


mm (1 inc) dari dinding dan diamankan/diberi perlindungan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 150
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Meteran tidak diletakan pada lokasi dekat sumber panas, dekat bak
cuci/vestafel (dekat dengan sumber air), dekat dengan bahan kimia atau
bahan lain yang dapat menimbulkan korosi atau yang mudah terbakar.

 Lokasi meteran diluar gedung agar diberi pengaman yang memadai.

 Pengecekan terhadap pemindahan putaran dan meteran turbin


ditempatkan.

 Diapragma meteran ditempatkan pada lokasi yang datar dan alat


meteran terletak dalam keadaan tertutup.

 Kontrol meteran disambung kepipa servis dalam keadaan tertutup dan


terdapat akses jalan keluar untuk kemudahan operasi, servis dan
penggantian.

 Perlu dipasang kunci pengaman.

 Perlu diberi penyekat tahan api, material isolasi penghambat arus listrik
diantara lokasi meter dan panel listrik.

 Pemasangan/penempatan tanda peringatan secara jelas pada lokasi


yang diperkirakan terindikasi adanya kemungkinan kebocoran gas.

4. Instalasi Rumah Tangga

Untuk instalasi rumah tangga pertimbangan harus diberikan untuk


mencocokan meteran dalam tujuan mendisain sisipan komparteman dalam
bagian luar dinding bangunan. Ukuran dari kompartemen akan ditentukan
dengan meteran yang cocok berdasarkan rencana dari pipework dan
kelengkapan control. Ukuran 550 mm x 550 mm x 300 mm akan
menampung meteran dari U.6 (kira-kira 3 M3/h (212 ft3/h) kecepatan
udara) atau P.1 (atau kira-kira 3 M3/h (100 Ft3/h) kecepatan udara).
Beberapa ketentuan yang harus diikuti adalah sebagai berikut ;

 Setiap meteran yang dipasang harus memenuhi rekomendasi dan


spesifikasi teknis.

 Inlet meteran yang disambung dicek untuk ketepatan dan kerapihan.

 Pipa servis PE yang menuju ke meter harus dimasukan kedalam pipa


baja atau galvanis yang tahan terhadap korosi.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 151
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Pipa servis dari meter ke valve (sebelum ke kompor) menggunakan pipa


galvanis. Penempatan meter harus dilakukan sedemikian rupa minimal
tinggi 100 mm dari permukaaan tanah, mudah dijangkau oleh orang
dewasa (normal),

 Mudah diamati/dimonitor dan berada dihalaman rumah (tidak berada


didalam rumah).

 Pemasangan/lokasi meter tidak menghambat akses jalan masuk


(kendaraan bermotor/pejalan kaki) kerumah/garasi

 Sebelum meter dipasang, pastikan kondisi meter dalam posisi tersegel.

 Penempatan meter minimal berjarak 100 mm dari lokasi kompor gas,


stop kontak arus listrik dan tempat lain yang diperkirakan terjadi
percikan api.

12.21.5 Pemasangan dan Pengujian

Setiap pemasangan baru dari meteran atau mengatur kembali system pipa uji
kekuatannya, perlu dilakukan pengujian. Meter dan pipe work akan diuji secara
terpisah atau bersama-sama. Perlu dilakukan inspeksi/peengecekan ulang
sebelum pengujian dimulai. Angka meteran tidak lebih tinggi dari ukuran P.4 {11
M3/h (400 Ft3/h)}.

1. Pengujian meteran pada instalasi baru

• Tutup atau pasang “sil” dengan ukuran yang sesuai pada inlet atau outlet

• Sambungkan dengan T-Piece yang mempunyai keran pada salah satu


cabang dan cabang lain dari pengukur tekanan.

• Pipework yang diuji (termasuk Meteran), agar disambung sementara ke


titik uji pada outlet meteran

• Pomapakan udara kedalam system pipa instalasi melalui keran pada T-


Piece sampai tekanan 30 mbarg (lihat yang tercatat pada pengukur
tekanan).

• Tutup keran lebih kurang 1 menit (sampai tekanan terlihat stabil). Jika
terjadi penurunan tekanan segera dicari letak kesalahan/kebocoran
tekanan.

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 152
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

• Lakukan kembali proses pengujian sampai diperoleh kondisi yang stabil.

• Setelah pemasangan tapping valve, buka dan tutup disc sebelum tapping
untuk melihat apakah valve berfungsi semestinya. Hitung jumlah
putaran yang dibutuhkan untuk membuka dan menutup valve dan
dicatat untuk keperluan dimasa mendatang.

2. Penguncian meter pada instalasi


pengembangan

• Pastikan bahwa semua alat-alat dan pilots dalam keadaan “off” .

• Sambungkan pengukur tekanan ke titik uji pada meteran

• Pipe work yang diuji (termasuk Meteran), dapat disambungkan dengan


titik uji tekanan pada outlet meteran

• Berikan tekanan sebesar 20 mbarg.

• Keran dapat ditutup lebih kurang 1 menit samapai pada kondisi tekanan
stabil.

• Jika terjadi kebocoran, agar dicari penyebab/sumbernya dan lanjutkan


prosedur pengetesan sampai kondisi stabil dan aman.

Tabel tekanan drop maksimum yang dikirim selama periode tes 2 menit
untuk instalasi yang ada (maximum permissible pressure drop during 2
min test period for existing instaltion)

Meter Tekanan Drop


U.6 4.0 mbarg 1.6 in w.g
P.1 2.5 mbarg 1.0 in wg
P.2 1.5 mbarg 0.6 in wg
P.4 0.5 mbarg 0.2 in wg

Catatan :

 Tabel ini disarankan pada panjang rata-rata pipa kerja dalam instalsi
domestik

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 153
DOKUMEN TENDER PEMBANGUNAN JARINGAN GAS BUMI UNTUK RUMAH TANGGA WILAYAH
JAMBI
SOP
NO : JM-PS-00-PM-01-D

 Dimana panjangnya tidak seperti biasa, tekanan drop ini diartikan


lebih kecil

 1 mbarg = 102 N/m2 = 0.1 k Pa

PT. CIRIAJASA ENGINEERING CONSULTANT


Hal - 154