Anda di halaman 1dari 4

Mata Kuliah : Filsafat Ilmu

Kelompok 4 : 1. Dewi Arisanti (NIM. 8176175003)


2. Evitamala Siregar (NIM. 8176175006)
Kelas / Prodi : A / Pendidikan Fisika

PERTANYAAN BAB 4 ONTOLOGI, EPISTEMOLOGI, DAN AKSIOLOGI

1. Apa yang dimaksud dengan objek material filsafat ilmu?


Jawab :
Objek material filsafat ilmu adalah pengetahuan itu sendiri, yaitu pengetahuan yang
telah disusun secara sistematis dengan metode ilmiah tertentu, sehingga dapat di
pertanggung jawabkan kebenarannya secara umum.
2. Apa yang dimaksud dengan objek formal dan objek formal filsafat ilmu?
Jawab :
Objek formal adalah sudut pandang dari mana sang subjek menelaah objek
materialnya. Sedangkan objek formal filsafat ilmu adalah hakikat (esensi) ilmu
pengetahuan artinya filsafat ilmu lebih menaruh perhatian terhadap problem mendasar
ilmu pengetahuan, seperti apa hakikat ilmu pengetahuan, bagaimana cara memperoleh
kebenaran ilmiah dan apa fungsi ilmu itu bagi manusia. Problem ini lah yang
dibicarakan dalam landasan pengembangan ilmu pengetahuan yakni landasan
ontologi, epistemologi dan aksiologi.
3. Jelaskan metode kajian filsafat ?
Jawab :
Metode kajian filsafat terdiri dari 9 metode yaitu :
1. Metode Kritis (Socrates)
Dipergunakan oleh Socrates dan Plato. Harold H Titus mengatakan bahwa metode
ini merupakan metode dasar dalam filsafat. Metode Socartes dan Plato ini disebut
metode kritis, sebab proses yang terjadi dalam implikasinya adalah menjernihkan
keyakinan-keyakinan orang. Meneliti apakah memiliki kosistensi intern atau tidak.
Prinsip utama dalam metode kritis ini adalah perkembangan pemikiran dengan cara
mempertemukan ide-ide interplay antar ide. Sasarannya adalah yang umum atau
batiniah. Akhir dari dialog kritis adalah perumusan defenisi yang sudah merupakan
suatu generalisasi.
2. Metode Intuitif (Platinos dan Bergson)
Metode filsafat Platinos disebut metode mistik sebab dimaksudkan untuk menuju
pengalaman batin dan persatuan dengan Tuhan. Dengan demikian bisa kita pahami
bahwa tujuan Platinos dengan filsafatnya adalah ingin membawa manusia kedalam
hidup yang mempertinggi nilai rohani dan persatuan dengan Yang Maha Esa.
Metode intuitif Henry Bergson adalah gambaran yang merupakan suatu gerakan
dinamik, sesuai dengan kenyataan. Intuisi dalam metode ini merupakan suatu usaha
mental dan konsentrasi pikiran. Menuju kesuatu hal yang spiritual dan bebas,
dinamik dan bergelombang. Bukan kearah komtemplasi yang tenang.
3. Metode Skolastik (Aristoteles dan Thomas Aquinas)
Metode ini disebut metode deduktif. Metode berpikir skolastik menunjukkan
persamaan dengan metode mengajar dalam bentuknya yang sistematis dan matang.
Ada dua prinsip utama dalam metode skolastik yaitu Lectio dan Disputatio. Lectio
adalah perkuliahan kritis, diambil teks-teks dari para pemikir besar yang berwibawa
untuk dikaji. Biasanya diberi interpretasi dan komentar-komentar kritis. Dalam
proses inilah timbuk objektifitas metodis yang sangat mendalam terhadap
sumbangan otentik dari para pemikir besar. Disputatio adalah suatu diskusi
sistematis dan meliputi debat dialegtis yang sangat terarah. Yang menekankan aspek
disiplin, sehingga urutan-urutan harus tepat dalam mengajukan soal diskusi. Dengan
metode ini diharapkan terjadi proses kreatif, terbentuk sikap kritis serta kemampuan
berpikir mandiri. Akhirnya akan lahir pemikiran-pemikiran filsafat.
4. Metode Geometris, Rene Descartes
Dalam metodenya Descartes mengintegrasikan logika, analisa geometris dan aljabar
dengan menghindari kelemahannya. Metode ini membuat kombinasi dari
pemahaman intuitif akan pemecahan soal dan uraian analitis. Menurut descartes
semua kesatuan ilmu harus dikonsepsikan dan dikerjakan oleh seorang diri saja.
Orang harus menemukan kebenaran sendiri. Mencari pemahaman dan keyakinan
pribadi tidak harus mulai dengan kebenaran-kebenaran yang sudah diterima dari
orang lain.
5. Metode Empiris (Thomas Hobbes & John Locke)
Menurut Hobbes, filsafat adalah suatu ilmu pengetahuan yang bersifat umum, sebab
filsafat adalah suatu ilmu pengetahuan tentang akibat-akibat, atau penampakan yang
kita peroleh dengan marasionalisasikan pengetahuan yang semula kita miliki dari
sebab-sebabnya atau asalnya.
Sebagai penganut empirisme, pengenalan atau pengetahuan diperoleh melalui
pengalaman.Berbeda dengan kaum rasionalis, Hobbes memandang bahwa
pengenalan dengan akal hanyalah mempunyai fungsi mekanis semata-mata.
Selanjutnya tradisi empiris dirteruskan oleh John Locke yang untuk pertama kali
menerapkan metode empiris kepada persoalan tentang pengenalan atau pengetahuan.
Menurut Locke pengalamanlah yang menjadi dasar dari segala pengetahuan. Hanya
pengalamanlah menyajikan pengertian benar, maka semua pengertian ide-ide dalam
intropeksi dibandingkan dengan cerapan-cerapan dan kemudian disusun bersama
secara geometris.
6. Metode Transendental (Immanuel Kant & Neo Skolastik)
Immanuel Kant dalam filsafat mengembangkan metode kritis transcendental.
Metodenya merupakan analisa criteria logis mengenai titik pangkal. Ada pengertian
tertentu yang objektif sebagai titik tolak. Analisa tersebut dibedakan dalam beberapa
macam yaitu : analisa psikologis, analisa logis, analisa ontologis dan analisa
kriteriologis.Filsafat Kant disebut kritisme, metodenya bersifat kritik. Ia membawa
perubahan tertentu dalam filsafat. Kant memberi alternatif metode yang relevan.
Metode ini bertitik tolak dari tepatnya pengertian tertentu dengan jalan analisis
diselidiki syarat-syarat apriori bagi pengertian demikian.
7. Metode Fenomelogis (Husserl)
Menurut Husserl dalam usaha kita mencapai hakekat pengertian dalam aslinya harus
melalui proses reduksi. Jalan yang ditempuh adalah reduksi yang menurut Husserl ada
tiga macam yaitu : 1. Reduksi Fenomenologis, dimana kita berupaya untuk
mendapatkan fenomen dalam bentuk semurni-murninya dengan cara menyaring
pengalaman-pengalaman kita. 2. Reduksi Eidetis atau Penilaian, dalam proses ini kita
akan melihat hakekat sesuatu atau pengertian sejatinya. Semua gejala kita tinjau lagi
untuk membedakan mana yang intisari dan mana yang tidak. 3. Reduksi
Transendental, ini merupakan pengarahan ke subjek. Kepastian akan kebenaran
pengertian kita bisa peroleh dari pengalaman yang sadar yang disebut erlebnisse.
Didalamnya kita bisa mengalami diri kita sendiri.
8. Meode Dialek (Hegel, Marx)