Anda di halaman 1dari 380

Nama kitab: Terjemah Kitab Fathul Qorib (Fath Al-Qarib) Syarah dari: Kitab Matan Taqrib Abu Syujak Judul kitab asal: Fathul Qarib Al-Mujib fi Syarhi Alfazh Al-Taqrib atau Al-Qawl Al-Mukhtar fi Syarh Ghayatil Ikhtishar (اصتخلإا ةياغ حرش يف راتخملا لوقلا وأ بيرقتلا ظافلأ حرش يف بيجملا بيرقلا حتف) Pengarang: Muhammad bin Qasim bin Muhammad Al-Ghazi ibn Al-Gharabili Abu Abdillah Syamsuddin (نيدلا سمش الله دبع وبأ يليبارغلا نبا يزغلا محمد نب مساق نب محمد) Penerbit versi digital: Pondok Pesantren Al-Khoirot Malang (www.alkhoirot.com)

ميحِ رلا ن مح َ رلا ِالله مسْ ب

َّ

ِ

َّ

ِ

ِ

ةمدقم

 

ُ

Syaikh Al Imam Al „Alim Al „Alamah Syamsuddin Abu Abdillah Muhammad bin Qosim As Syafi‟i -Semoga Allah melimpahkan rahmat dan keridlhoannya amin- berkata :

ٖ٣ّيُِح ْْٔ َٗ

ُ

ِ

ش ٓ َّ ٬ َ ؼُح ُِْخ َ ؼُح ّخ ٓ٩ح نُ ٤َّ٘ ُح ٍَ خَه

ُْٞر َ أ

ٍ ِ ٝ ِٚ ِظ ٔك َ َ ر ُالله

َ

ُ

ُ

َ

َُٙئََّـَط ٢ؼِ َكخَّ٘ ُح ِْٓ خَه ُٖ رْ ُئَّ ل

ُّ

ِ

َ

َٖ ٤ِٓآ ؛ِٚ ِٗح ْٟٞ

َ

ُ

ٓ ِالله يِزْػَ

َ

َ

ِ

Seluruh pujian hanya hak Allah, memulainya dengan hamdalah karena berharap berkah, karena merupakan permulaan setiap urusan yang penting, penutup setiap puji yang diijabah, dan akhir ungkapan orang-orang mu‟min di surga, kampung pahala. Aku memujiNya yang telah memberikan taufiq kepada setiap yang Dia kehendaki dari kalangan para hambanya, untuk tafaquh di dalam Agama sesuai dengan yang dikehendakiNya. Aku bersholawat dan memohonkan keselamatan bagi makhluk termulia, Muhammad penghulu para utusan, yang bersabda :

“Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikannya maka Dia Ta‟ala akan memahamkannya pada agama” (HR. Bukhori[71], Muslim[1037]), demikian pula sholawat dan salam bagi seluruh pengikut dan sahabatnya, selama ada orang-orang yang berdzikir dan adanya orang-orang yang lalai.

ءحَيِظرح خ َّٜٗ٧ِ ؛دخَظٌُِح شِ لِطخَل ر خً َُّ زط ِ لِلِ ّ ُئْ لُح

ُ

َ

َ

َ

ءاخلللل ػُى َّ لللل ً شلللل ِٔطخهَ ٝ ؛ٍا خللللَر ١ًِ َللللْٓ َ أ َّ لللل ً

شِ لَّ٘ ـُح ٢لِك َٖ ٤ِِ٘ٓئْ ل ُٔح ٟ ٞلػْ َى َُ لهِ آ ٝ ،دا

ْٖ للِٓ َىح ٍ َ أ ْٖ لل ٓ نَ لل َّ ٝ ْٕ َ أ ُُٙيلل ٔكْ َ أ ؛دِ

ح ٞلل ؼُح ٍحَى

خ ـ َ ٓ ُ

َ

َ

ُ

ُ

َ

ِ

ُ

َ

َ

َ

ِ

ُ

ك

َ

ا

َ

ِ

َ

َ

َ

َّ

ّ

ِ

َ

ِ

،ِٙىِح

يِ ّ٤ ِ ٓ َ يأَّ ل َ ٓ ُ ِٚ وِ ِهَ

َلل ٓ نلل ك ٝ ٠لل ِ ػ ٖ٣ّيِللُح ٢للِك ِٚ لل ُّ وَل َّ

َ

ُ

ِ

ْ

َ

ْ

َ

َ

َ

ِ

ْ

َ

ِ

َ

ُ

ّ

ِ

َ

َ

ِ

ظُِ ِٙىِخللَزػِ

َ ٠ ك َ أ ٠ ػ ِْ ٓ ُ أ ٝ ٢ِ ٛ ُ أ ٝ

َ

حَلل٤ْهَ

ِٚ لل ر ُالله ىِ َللُ٣ ْٖ لل ْٓ َ َللِثخَوُح َٖ ٤ِِلل َْٓ ُٔح

ِ

ِ

َ

ِ

َ

ُ

سيل ٓ ِٚ زلْ ل ٛ ٝ ِٚ لُِآ ٠ ػ ٝ ؛ ) ٖ٣ّيُِح ٢ِك ُْٜٚ ّ وَلُ٣

َ

ُ

َ

َ

َ

ِ

َ

ِ

ِ

.َٖ ٤ِِِكخَـُح ٜٞ ٓ ٝ َٖ ٣ ًَِح َّ ٌُح ًًَِ

َ

ِ

َ

ِ

ِ

ِ

Kemudian, kitab ini sangatlah ringkas dan runtut, kitab ini saya berinama At Taqrib, dengan harapan para pemula bisa mengambil manfa‟at dalam masalah cabang syari‟at dan agama, dan supaya menjadi media bagi kebahagiaanku pada hari pembalasan, serta bermanfa‟at bagi para hambanya dari orang-orang Islam. Sesungguhnya Dia maha

ٍخ ِ ِٜظه٫ح َ شِ َ٣خؿَ

٢ِك دخَظًِ حٌََٛ

؛ُيؼْ َر ٝ

َ

٠َّٔ ٔٔ ُ ُح دخَظٌُِح ٠ ػ ُُٚظؼ ٟ ٝ ،ذِ

َ

َ

ِ

َ

َ

َ

َٖ ِٓ ؽُ خَظلْ ُٔح ِٚ ر غلَِظْ٘ َ٤ُِ .))ذِ

ُ

ِ

َ

ِ

ْ

٣ٌِْٜ َّ ظُح ٝ

َ

٣ َ و َّ ظُخـْْ ـر

ِ

، ٖ٣ّيُِح ٝ شِ ؼ٣ ََّ٘ ُح عَُٝ ُ لُِ ؛َٖ ٤ِثيَِظز ُٔح

ِ

َ

َ

ِ

ُ

خؼَلَٗ

ِ

َ

ٝ ، ٖ٣ّيُِح َّٞ٣ ٢ِطخ ـَُِ٘ ش ِ٤ِٓ ٝ َٕ ٞ ٌَ٤ُِ

َ

ِ

َ

َ

َ

ُ

ٝ

َ

ِٙىِخَزػِ

ءخِ ػُى غ٤َِٔ ٓ َُّٚٗ ا .َٖ ٤ِِِْٔٔ ُٔح ِٙىِخَزؼُِِ

َ

ُ

ِ

ُ

.ذُ ٤وِ ُ٣ ٫َ َُٙي َٜه ْٖ

َ

ٓ

َ

ٝ ،ذٌ ٤ ـ ِ ٓ ُ ذٌ ٣ ََه ٝ

َ

َ

ِ

 

Mendengar permintaan hambanya, Maha Dekat lagi Maha Mengabulkan, orang yang memaksudkanNya tidak akan sia-sia “Jika hambaku bertanya kepada mu, maka sesungguhnya Aku sangatlah Dekat”. (QS. Al Baqoroh : 186).

}ذ٣ ََه ٢ِ ّٗ ِ بَك ٢ِ ّ٘ ػ ١ىِخَزػِ

ِ

َ

يَ

َ

ُؤ

ٓ حًَ ٝ{

َ

ا

ِ َ

Ketahuilah!, dalam sebagian naskah kitab pada muqoddimahnya terkadang penamaanya dengan At Taqrib dan terkadang pula dengan Ghoyatul Ikhtishor, oleh karena itu saya pun manamainya dengan dua nama, pertama Fathul Qorib Al Mujib Fi Syarhi Alfadzi At Taqrib, kedua Al Qaul Al Mukhtar Fi Syarhi Ghoyatil Ikhtishor.

دخَظٌُِح حٌََٛ

،)ذِ

٢ِك ذِ

ٍُ َٞوُح

ٝ

٢ِك

ُُٚظ٤َّٔ ٓ يَ ُِ ٌَِِ َك ؛) ٍخ ِٜظه٫ح شَِ٣خَــْ ـر س ٍخَط ٝ

٣ ََوُح قُ ْ ظَكْ َخ ُُٔٛي ك َ أ َ ٖ٤ِْٔٓ خ ر

فََٗ

ِ

ِ

ْ

َ

َ

ن ُٔٗ ِٞ

ِ

َ

ؼْ َر ٢ ِك ُي ؿُْٞ٣ َُّٚٗأ ْ ِػْ ح

ْ

َ

ْ

َ

٣ َ و َّ ظُخـْ ـ ر س ٍخَط ُُٚظَ٤ِْٔٔ َط ِٚ ِظَز طهُ

ِ

ْ

ِ

َ

َ

َ

َ٤ؿَ

ِ

َ

ِ

ِ

٤ ـ ِ ُٔح ُ ذِ

ِ

َّ

َ

َ

ْ

َ٢ِٗخ ؼُح ٝ .)ذِ

َ

ِ

ِ

٣ َ و َّ ظُح ظِ خَلُ َ أ

ُ

ٍخ ِ ِٜظه٫ح َ شَِ٣خؿَ

فََٗ

ِ

٢ِك ٍُ خَظوْ ُٔح

As Syaikh Al Imam Abu Thoyyib, dan terkenal pula dengan nama Abi Suja‟ Syihabul millah wad dien Ahmad bin Al Husain bin Ahmad Al Ashfahaniy semoga Allah memperbanyak curahan rahmat dan keridlhoan kepadanya, dan menempatkannya di surga tertinggiberkata:

؛

َُ َٜظْ٘ ُ٣ ٝ ؛ذِ

َ

َ

َ

ّ٤طُح ُٞرأ ّخ ٓ ٩ح نُ ٤َّ٘ ُح ٍَ خَه

ِ

ِ

٢ ر ِ َ ؤ ر ِ َخ٠٣ َ أ

َ ٧ح َي ٔكْ َ أ ٖر ٖ٤ ٔلُ ُح ُٖ ر ُي ٔكْ َ أ

ْ

ُ

َ

عخ ـُٗ

َ

ٖ٣ّيُِح ٝ شِ ُِِٔح دُ خ ِٜٗ

َ

َ

ِ

٢ِٗخ َٜلْٛ

َ

َّ

َ

ِ

ا

ِ

َ

َ

ِ

شِ ٔكْ ََّ ُح

َ

َ

ذ٤ ٛ ُٙح َ َ ػ ُالله ٠َو ٓ

َ

َ

ز

ِ َ

َ

ِْ ٣ىِح ََك ٠ ِػْ َ أ ٌََُٚ٘ ْٓ َ أ ٝ ؛ ٕح ْٟٞ

َ

َ

ِ

َ

َُح ِّ ٝ

َ

َ

ٕخَ٘ ـُح

ِ

ِ

[Bismillahirrohmaanirrohim] Aku memulai tulisan ini Allah merupakan nama bagi Dzat Yang Wajib Adanya „wajibul wujud‟ Ar Rohman lebih menyampaikan daripada Ar Rohim.

.حٌََٛ ٢

رخَظًِ ةُ يَِظرْأ )ْ٤كِ ََّ ُح ٖ ٔكََّ ُح ِالله ْْٔ

ِ

رْ

ؿح ُٞح صح َّ ٌُِِ ْْٓ ح َُالله ٝ

َ

. ْ٤كِ ََّ ُح ْٖ ِٓ ؾُ َ ِرْ َ أ

َ

ِ

ِ

ِ

ِ

َُٖ ٔكْ ََّ ُح ٝ ىِٞؿُ ُٞح ذِ

َ

َ

ُ

ِ

َ

ُ

 

َ

[Al Hamdu] merupakan pujian kepada Allah Ta‟ala dengan keindahan/kebaikan disertai pengagungan. [Robbi] yaitu Yang Maha Menguasai. [Al „Aalamin] dengan difatahkan, ia sebagimana pendapat Ibnu Malik : Kata benda jamak yang khusus digunakan bagi yang berakal, bukan seluruhnya. Kata tunggalnya „aalam dengan difathahkan huruf lam, ia merupakan nama bagi selain Allah Ta‟ala dan jamaknya khusus bagi yang berakal.

٠ َ ُخ َ ؼَط ِالله ٠ ِػَ

ءخَ٘ؼُح َ ُٞٛ

ُ

َ

)ِلله ُئْ لُحْ

َ

َ

َ٤ِٔ ـُخ ر

ِ

َ

ِ

َ١ َ أ ؛)دِّ ٍْ . ْ٤ظِ ؼْ َّ ظُح شِ

َ

ِ

ٜ

َ

ؿ ِ ٠ ِػَ

ٍَ خَه خ ًَٔ ُٞٛ ٝ ، ّ ٬ُح ق ْ ظَل ِ ر )َٖ ٤ِٔ َ ُخ َ ؼُحْ .يْ ُِخ ٓ

غْٔ ؿ ْْٓ ح َيا ُِخ ٓ ُٖ رْح

ِ

َّ

َ

َ

َ

َ

َ

٫َ ،َُ وِؼْ َ٣ ْٖ ٔ ِ ر ٌّٙ

َ

َّ

ِ

خهَ

ِ

خهَ

ْْٓ ح َُّٚٗ َ ٧ِ ؛ ّ ٬ُح ق ْ ظَل ر

ٌ

ِ

ِ

ا

َ

ُ

ْ َ ُخػَ

ٌ

َ

َ

ُُٙى َ ل ٓ ُ ٝ .غٌ ْٔ ؿ

خ ُِٔ ّخػَ ٌّ

َ

َ

ْ

.َُ وِؼْ َ٣ ْٖ ٔ ِ ر ٌّٙ

َ

غْٔ ـُحٝ .ِالله ٟ ِٞٓ

ُ

َ

َ

 

َ

[Dan sholawat Allah] serta salam [atas pengulu kita, Muhammad sang Nabi] ia dengan hamzah dan tidak dengan hamzah adalah manusia yang diberikan wahyu kepadanya dengan syari‟at yang dia beramal dengannya walaupun tidak diperintahkan menyampaikannya, maka jika diperintahkan menyampaikan maka dia Nabi dan Rosul. Maknanya curahkanlah sholawat dan salam kepadanya.

يأَّ ل َ ٓ ُ خَٗيِ ّ٤ ٓ ٠ ِػَ ْ ِْ ٓ َ ٝ )ُالله ٠ِ ٛ ْٝ

٢كِ ٝ ُ أ ٌٕ خ ْٔٗ ا ؛ِٚ ًََِْط ٝ ِْٔ ُٜخ ر َ ُٞٛ ؛) ِّ ٢ زَُّ٘ح

َ

ِ َ

ِ

َ

ِ

َ

َ

ِ

َ

ِ

َ

َ

َ

َ

،ِٚ ـِ٤ِِزَْظ ِ ر َْ ٓئُ٣ ْ َ ُ ْٕ ٝ ؛ِٚ ر َُ ٔؼْ َ٣ عَْ َ٘ ر ِٚ ٤ ُ ا

ِ

.خ٠٣ َ أ ٌٍ ُْٞٓ ٍ ٝ ٢ زََ٘ك ؛ِٚ ـِ٤ِِزَْظ ر َِٓ ُ أ ْٕ ِ بَك

ُح تُّ ِ٘ ْ٘ ُ٣ َ٠َ٘ؼْ ُٔح ٝ

َ

ٌّ

َ

َ

ْ

ا

ِ َ

َ

ِ

ِ

ا

ِ

َ

َ

َ

َ

ِ

َ

َ

ِٚ ٤ ِػَ

ّ٬َ َّٔ ُح ٝ َس٬َ َّٜ

َ

Muhammad adalah nama yang diambil dari isim maf‟ul al mudlho‟af al „ain. Dan Nabi merupakan badal dari nya atau „athof bayan. [Dan] bagi [keluarganya yang suci], mereka sebagaimana diungkapkan As Syafi‟i : Keluarganya yang beriman dari Bani Hasyim dan Bani Al Mutholib, dikatakan dan An Nawawi memilihnya : Mereka adalah seluruh orang muslim. Mudah-mudahan perkataanya ath thohirin diambil dari firmanNya Ta‟ala : “dan membersihkan kamu sebersih- bersihnya” (QS. Al Ahzab : 33). [Dan] bagi [para sahabatnya], ia jamak dari shohibun nabi . Dan perkataanya [seluruhnya] merupakan takid „penegas‟ dari Sahabat.

ٍا ٞ ل

َ

ِ

ؼ ٓ ْٓح ِٖٓ ٌٍ ٞ ُ وْ٘ ٓ ْ َ ِػَ

ُ

ْ

َ

ٌ

ٌَئَّ ل َ ُ ٝ َ

ٓ

ْ

قُ طػَ

ْٝ َ أ ُْٚ٘ ِٓ ٌٍ َيَر َ ٢ زَُّ٘ح ِ ٝ ، ٖ٤ َ ؼُح قِ َّؼ٠َ

ُّ

َ

ُٔح

ُ

ِ

)َٖ ٣ َِٛ خ طُح ِٚ ُِآْ ٠ ِػَ

ِ

َّ

َ

َ

) ْٝ .ِٚ ٤ ِػَ

َ

ا

ٕخَ٤َر

ُٔح ُُٚر ٍخَه َ أ " َ ٢ؼِِكخَّ٘ ُح ُٚ ُخ َه خ

ُ

ِ

َّ

ُّ

َ

ًَٔ

َ

َّ

َ

ِ

ُْٛ

ْٖ ِٓ َٕ ُِٞ٘ٓئْ

ْ

ُٙ ٍخَظهح ٝ ؛ََ ٤ِه ٝ ." ذِ

َ

َ

َ

َُٚ َ ُْٞ َه ََّ

َ

ُ

َ

٢َِ٘ر

ؼ ٝ .ْأِِْ ٓ َُّ ًُ ْ َّٜٗ ا َ ١ ٝ َُّٞ٘ح

َ

َ٠ َ ُخ َ ؼَط ِٚ َُِٞه ْٖ ِٓ عٌ َِظْ٘ ٓ )َٖ ٣ َِٛ خ طُحْ

ِِ ط ُٔح ٢َِ٘ر ٝ ْاِٗ خَٛ

ُ

َ

ُ

ُ

ِ

ُ

ِ

ِ

ِ

َ

ِػَ

٠

) ْٝ . }حَ٤ ٜ طَط ًُْ َ َ ٜ ِّ طُ٣

َ

ِ

ْ

َ

َ

َ

َ

ٝ{

َ

ْ

َُٚ ُ َُٞه ٝ . ِّ ٢ ِ زَُّ٘ح ذِ

َ

كِ خ ٛ َغٌ ْٔ ؿ ؛)ِٚ ِظَرخ ل َ ْٛ

ِٚ ِظَرخ ل َ ُِٜ َ ٌي٤ًِ ؤَط ؛)َٖ ٤ؼِ ٔؿْ َ أْ

ْ

َ

 

ُ

Kemudian penulis menyebutkan bahwa dia menulis ringkasan ini karena suatu permintaan, dalam perkataannya : [sebagian „al asdhiqo‟ sahabat-sahabtku memintaku], ia jamak dari shodiiq. Dan perkataanya : [semoga Allah Ta‟ala menjaga mereka], ia merupakan kalimat du‟a. [supaya aku membuat suatu ringkasan], ia adalah sesuatu yang sedikit lafadznya dan banyak maknanya [dalam fiqih], ia secara bahasa bermakna pemahaman, adapun secara istilah adalah pengetahuan mengenai hukum-hukum syar‟iyah „amaliyah yang diusahakan dari dalil- dailnya yang rinci.

ٜ

٤ِْٜ٘

قِ

َ

ُٞ

.ُٙخَ٘ؼْ

َط ٢ِك ٌٍ ْٝئُ ْٔ ٓ َُّٚٗأ قِ ّ٘ ٜ ُٔح ًََ ًَ ْ ػ

ؼْ َر ٢ِ٘ َ ُ َ ؤ ْٓ َِٚ ُِْٞ َو ر ؛ َ َٜظوْ ُٔح حٌََٛ

َ ٧ح

ِ

َ

َ

َ

ِ َ

َ

ُ

َ

ُ

َّ

َ

ا

ْ ظلَِ كْ َُٚ ُ َُٞه ٝ . ن٣يِ ٛ َ غْٔ ؿ ،)ءِخَهيِْٛ

ُ ُ

َ

ُ

ََ ٔػْ َ أ ْٕ َ أْ . ٌ شَّ٤ِثخػَ َى ٌٌ ََ ْٔ ؿُ

َ

ُ

ٓ َ ُ ؼًَ ٝ ُٚ ظ ل ْ َ ُ ََّ َه خ ٓ َ ُٞٛ

َ

َ

َ

َ

َ

)٠ َ ُخ َ ؼَط ُالله

ُ

ٓ

؛)حََ َٜظوْ

ْ

؛)ِٚ ولُِح ٢ِكْ

ْ

ُ

َخك٬طٛحٝ . ْْٜ َلُح َ شَـ ُ ُٞٛ

ُ

َ

ذٔظٌُٔح ش٤ِٔؼُح ش٤ػَُ٘ح ّخٌك٧خر ْ ِؼُِح

ُ

ش٤ِ٤ٜلظُح خٜظُىأ ٖٓ

[Madzhab Al Imam] yang mulia, mujtahid,

َ

َٛخٗ يٜظـُٔح ْظػ٧ح )ّخٓ٩ح ذٌٛٓ ٠ ِػَ ْ

penolong sunnah dan agama, Abu Abdillah Muhammad bin Idris bin Al Abbas bin Utsman bin Syafi‟i. [Asy Syafi‟i] dilahirkan di Gaza tahun 150

ٖر ْ٣ٍىا ٖر محمد الله يزػ ٢رأ ٖ٣يُحٝ شُ٘ٔح .)٢ؼكخُ٘حْ غكخٗ ٖر ٕخٔؼػ ٖرح ّخزؼُح .شثخٓٝ ٖ٤ٔٔه ش٘ٓ سِـر َيُ ٝ

ُ

H

dan wafat [semoga kepadanya tercurah rahmat

dan keridlhoanNya] hari Jum‟at akhir bulan Rajab

َ)ٚٗحٍٟٞٝ ِٚ ٤ َ ِػَ

٠ َ ُخ َ ؼَط الله شٔكٍْ َصخٓٝ

ٖ٤ظثخٓٝ غرٍأ ش٘ٓ ذؿٍ نِٓ ش َ ٔـُ َ ُح ّٞ٣

َ

ؼ

tahun 204 H.

Penulis mensifati ringkasannya dengan ragam sifat, diantaranya [pada puncak ringkasan dan

؛فخٛٝؤر َٜٙظوٓ قِ ّ٘ ٜ ُٔح قٛٝٝ

َ

ُ

ش٣خٜٗٝ ٍخٜظه٫ح ش٣خؿ ٢ِكْ َٚٗأ خ ْٜ٘ ِٓ

َ

akhir rangkuman] dan kata-kata al ghoyah dan nihayah memiliki kedekatan makna, demikian pula

َحًٌََ ٝ ،ٕخرٍخوظٓ َش٣خُٜ٘حٝ ش٣خـُحٝ .)ُخـ٣٩ح

َ

دَو٣ْ َٚٗأ خ ْٜ٘ ِٓ ٝ ؛ُخـ٣٩حٝ ٍخٜظه٫ح

َ

َ

 

َ

al

ikhtisor dan al ijaz, diantara sifatnya pula

َٜٔ٣ٝ ،ٍٚٓىْ ٚولُح عَٝلُ )ِْؼظُٔح ٠ ِػَ

 

٠ َ ِػَ

ٍٙخ٠لظٓح َ١ َ أ ؛)ٚظلك ةيظزُٔح ٠ ِػَ

َٜظوٓ علك ٢ِك ذؿَ٣ ُٖٔ ؛ذِه َٜظ

َ

[mendekatkan pemahaman pada pelajar] kepada cabang fiqih [untuk mempelajarinya dan

mempermudah para pemula untuk menghafalnya] yakni menghadirkannya dari hafalan bagi orang- orang yang berkeinginan menghafal ringkasan ilmu fiqh.

ٚولُح ٢ِك

[Dan] sebagian sahabat meminta pula supaya aku [memperbanyak didalamnya] yakni di dalam ringkasan tersebut [pembagian-pembagian] ahkam fiqhiyyah [dan] dari [membatasi] yakni seksama [dalam menentukan] yang wajib, mandzub dan selain keduanya. [Maka aku berkeinginan mengabulkan pada] permintaannya karena [mengharap pahala] dari Allah Ta‟ala atas usaha menulis ringkasan ini.

َؼًأ ٕأْ َءخهيٛ٧ح ٞؼر خ٠٣أ ٢ُ٘ؤٓ ) ْٝ

َ)صخٔ٤ٔوظُح ْٖٓ ََٜظؤُح َ١ َ أ ؛)ِٚ ٤ِك

َ

َ١

َ أ ؛)َٜكْ ٖٓ )

ْٝ .ش٤ٜولُح ّخٌك٨ُ

َ

شرٝيُ٘ٔحٝ شزؿحُٞح َ)ٍخٜوُحْ ٢زٟ

َ

يًُْ ٢ِك ُٚحئٓ )٠ ا ٚظزؿؤكْ .خَٔٛ٤ؿٝ

ُ

ِ

ق٤ٜ٘ط ٠ َ ِػَ

ءحِؿ الله ٖٓ )دحٞؼُِ خزُخ١

َٜظؤُح حٌََٛ

 

َ

[Harapan hanya kepada Allah yang maha suci lagi maha tinggi] di dalam bantuan dari keutamaanNyauntuk menuntaskan ringkasan ini, dan [harapan pula hanya kepada Allah, untuk mendafatkan taufiq pada kebenaran], ia merupakan lawan dari salah.

شٗخػ٩ح ٢ِك )٠ُخؼطٝ ُٚٗخلزٓ الله ٠ ا خزؿحٍْ

ُ

ِ

ِٚ٠ك ٖٓ

)ٚٗاْ ،ؤطوُح يٟ َ ُٞٛ ٝ ؛)دحُِٜٞ ن٤كٞظُح

َ١ َ أ ؛)َ٣يهْ ي٣َ٣ )ءخ٘٣ خٓ ٠ َ ِػَ ْ ٠ َ ُخ َ ؼَط

٢ِكْ ٝ ،َٜظؤُح حٌََٛ

َ

َ

َ

َ

ّخٔط ٠ ِػَ

ٍحٞكؤر ؛)َ٤زه ق٤طُ ٙىخزؼرْٝ ،ٍىخه

ٝ .ٙىخزػ

ِٚ َُِٞه ْٖ ِٓ َ٢ِٗخ ؼُح ٝ . }ِٙىِخَزؼِ ِ ر قٌ ٤طِ َ ُ ُاللََّّ {

َ ُخ َ ؼَط ِٚ َُِٞه ْٖ ِٓ ْزظوٓ ٍَْٝ َ ٧ح َّ

َ

ٓ

َ

ِ

َ

َ

ْ

ُ

َ

ْ

َ

َ

َ

َ٠

ق٤طُِحٝ . }َُ ٤ زوَ ُح ْ٤ٌِ ل ُح ُٞٛ ٝ{ َ٠ َ ُخ َ ؼَط

ٝ .٠ َ ُخ َ ؼَط ِٚ ِثخ ْٔٓ َ أ ْٖ ِٓ ٕخٔٓح ََ٤زوُحٝ

٠َ٘ؼْ

 

[SesungguhNya] Ta‟ala [atas segala sesuatu yang dikehendakiNya yakni diinginkannya [Maha Mampu] yakni Maha Sanggup [dan Dia kepada para hambanya Maha Lembut lagi Maha Mengetahui] keadaan para hambanya. Yang pertama diambil dari firmanNya Ta‟ala “Allah Maha Lembut kepada para hambanya” (QS. Asy Syuro : 19), yang kedua diambil dari firmanNya Ta‟ala “Dan Dia Maha Bijaksana lgi Maha Mengetahui” (QS. Al An‟am : 18), al lathif dan al Khobir merupakan dua nama diantara nama-nama Allah Ta‟ala. Makna yang pertama „al lathif‟ yang mengetahui segala sesuatu secara detil dan permasalahan-permasalahannya, ia kadang dimutlakan pula pada makna Maha lembut kepada mereka, maka Allah Maha Mengetahui tentang para hambanya dan tempat-tempat kebutuhan/kehendak/keinginan mereka lagi Maha lembut kepada mereka. Makna yang kedua

؛خٜط٬ٌ٘ٓٝ ٍٞٓ٧ح نثخهير ُِْخؼُح ٍَٝ٧ح

ُ

َ

ُللهخَك ؛ْ ٜ ِ ر نُ ٤ِكََّ ُح َ٠َ٘ ؼْ ٔ َ ِ ر خ٠٣

ِ

أ نِط٣ٝ

،ْ ـِثح ٞ ك غ ٟح ٞ ر

ُ

َ

ٜ

َ َ

ِ

َ َ ِ َ

ٔ ٝ ِٙىِخَزؼِ ِ ر ُِْخػَ

َ

ٓ

َ

٠ َ ُخ َ ؼَط

ٝ َ .ْٜر ن٤كٍ

ِ

٠٘ؼٓ ٖٓ ذ٣ ََه َ٢ِٗخ ؼُح ٠َ٘ؼْ

ِ

ِٚ ر خٗؤك ،َزهأ ء٢ُ٘ح صُ ََزهَ

ِ

َ

ُ

ٍَخَوُ٣ ٝ ؛ٍٝ٧ح

الله ٚٔكٍ قِ ّ٘ ٜ ُٔح ٍخه .ْ٤ِػ َ١ َ أ ؛َ٤زه

َ

َ ُخ َ ؼَط

٠

memiliki kedekatan makna dengan yang pertama, dikatakan : khobartu asysyaia akhbarohu fa anaa bihi khobiirun, yakni mengetahui. Penulis berkata:ni mengetahui.

pertama, dikatakan : khobartu asysyaia akhbarohu fa anaa bihi khobiirun, yakni mengetahui. Penulis berkata: ni mengetahui.

KITAB MENJELASKAN HUKUM-HUKUM THAHARAH

Kitabsecara bahasa adalah bentuk kalimat masdar yang bermakna mengumpulkan. Sedangkan secara istilah adalah nama suatu jenis dari beberapa hukum.

Adapun babadalah nama bagi satu macam yang masuk di bawah cakupan jenis hukum tersebut.

Definisi Thaharah

Lafahz ‚ath thaharah‛ dengan dibaca fathah huruf tha’nya, secara bahasa bermakna bersih. Adapun secara syara’, maka terdapat definisi yang cukup banyak di dalam menjelaskan arti lafadz ‚ath thaharah‛.

Diantara defisininya adalah ungkapan ulama’, - thaharah- adalah melakukan sesuatu yang menjadi sebab di perbolehkannya melakukan sholat. Yaitu wudlu’, mandi, tayammum, dan menghilangkan najis.‛

Adapun lafadz ‚ath thuharah‛ dengan dibaca dhammah huruf tha’nya, adalah nama sisa air -yang digunakan untuk bersuci-.

Pembagian Air

Dan ketika air merupakan alat untuk bersuci, maka mushannif istithrad[1] macam-macamnya air.

Maka beliau berkata, air yang boleh, maksudnya syah digunakan untuk bersuci ada tujuh macam air. Yaitu air langit, maksudnya air yang turun dari langit yaitu hujan, air laut (yaitu air asin), air bengawan / sungai

غْٔ ـ ُح ٝ ْ٠َّ

ِ

َ

ْ

َ

ِّ

ُح ٠َ٘ؼْ

َ ْ

َ ر ِ ٌٍَيْٜ

ٔ

َ

ٓ شَـُ دُ خَظٌِ ُح ٝ

ح ٝ

َ

َ

ْ

ّخٌَ كْ ٧ح ْٖ ِٓ ْا ْ٘ ـُِ ْْٓ ح خك ٬َ طِ ْٛ

ِ

ِ

ٌ

يَ ُِ ًَ ضَ لْ َط ََ هَ َى خَِّٔٓ

ع َُِٞ٘ ْْٓ خَك دُ خَز ُح خَّٓأ

ا ِْ ْ٘ ـ ُح

ْ

ْ

ٌ

ِ

ْ

خَّٓأ

ٝ شَكخ ظَُّ٘ح شَـ ُ ُ ءِخطُح ِ ق ْ ظَل ر

ِ

َ

َ

ٝ

َ

ٌس َ٤ِْؼًَ َُ ٤ِْٓ خَلَط خ ٜ٤ْلِ َك خػَْ َٗ

ُس ٍخ ٜطُح

َ

َ

َ

َ

١أ ُس٬َ َّٜ

ْ

ُح ِٚ ِ ر فُ ُ َ

خَزَظْٔ

ُ

ُط خ ٓ َُ ؼْ ِك ْ ُ

َ

ْ ُ

ْ

ٜ َٞه خ ٜ ْ٘ ِٓ

ٝ ُ ْٖ ِٓ

َ

شا ٓخ ـَٗ ش ُحَُ ِ ا ٝ ْأَُّ٤َط ٝ َا ْٔ ؿُ ٝ ءا ُٟٞ

َ

َ

َ

َ

َ

ْ

ءِخ ُح شَِّ٤وَِزُِ ْْٓ خَك ْ٠َّ ِّ

َ

ٔ

ٌ

ِ

ْ

ُخ ر ُس ٍخ ٜطُح خَّٓأ

َ

َ

َى َ َ طَظْٓ ح

ٜ ُح

ٍَ خَوَك

غزْ ٓ خ ر َُ ٤ْ ط َّ ظُحْ

١ َ أ ) َلْ َز ُح ءخ ْٝ َُ ط ُح ُٞٛ ٝ ,خ ْٜ٘ ِٓ ٍ ُخَُّ٘ح

١ َ أ )ءِخ َّٔٔ ُح

َ

خَّٔ ُ ٝ

ْ

ِس ٍخ ٜطُِِ

َ

َ

ْ

ش ُآ

ِٙخَ٤ِٔ ُح عح ْٞٗ َ ٧ِ قُ ِ٘ َ

َ

ءخ ُح

ُ

َ

ٔ

َ

َٕ خًَ

ْ

ّ

َ

ْ

ُ

ٔ

ْ

ِ

٢ِظُح ْ

قُّ َٜ٣

ِ

ْ

ْ

ِ

١أ

ْ

َ

ْ

ُ

)ُُ ٞـُ َ٣

ْ

ءخ ٓ .ٙاخَ٤ِٓ

ُ

َ

َ

َ

ٓ

َ

َ

ٔ

ْ

ُ

َ

َ

َ

َ ِ

ٜ

َ

ُٙخَ٤ِٔ ُحْ

ْ

ٜ

ِ

ِ

ِ

(yaitu air tawar), air sumur, air sumber, air salju, dan air embun.

Ketujuh macam air ini terkumpul dalam ungkapanmu, -air yang bisa digunakan bersuci adalah- air yang turun dari langit atau keluar dari bumi dalam bentuk sifat apapun yang sesuai dengan aslinya.‛

Kemudian, air terbagi menjadi empat bagian :

Air Mutlak

Salah satunya adalah air suci dzatnya dan bisa mensucikan pada yang lainnya serta tidak makruh menggunakannya, yaitu air mutlak (bebas) dari qayyid (ikatan nama) yang lazim (menetap).

Sehingga tidak berpengaruh pada kemutlakkan air ketika berupa qayyid yang munfak[2], sepeti air sumur.

Air Musyammas

Yang kedua adalah air yang suci dzatnya, bisa mensucikan pada yang lainnya, dan makruh menggunakannya pada badan tidak pada pakaian. Yaitu air musyammas, yaitu air yang dipanaskan dengan pengaruh sinar matahari.

Air musyammas ini hanya dimakruhkan secara syara’ bila digunakan di daerah panas dengan menggunakan wadah yang dapat dicetak (terbuat dari logam), selain wadah yang terbuat dari emas dan perak, karena elemen keduanya adalah bersih (dari karat).

Dan ketika air musyammas itu menjadi dingin, maka hukum makruhnya menjadi hilang. Namun imam an Nawawi lebih memilih hukum tidak makruh secara mutlak. Dan juga di makruhkan menggunakan air yang terlalu panas (bukan karena sinar matahari) dan terlalu dingin.

Air Musta’mal & Mutaghayyir

ْ

ْ ج ُح

َ ِ ِ ز

ءخ ْٝ ٞ ِلُ ُح ١أ ) َْٜ َُّ٘ح

ُ

َ

َ

ٓ

َ

ِ

ْ

ْ

ْ

ْ

ءخ ْٝ ِ ق ِِٔ ُح

ُ

َ

َ

ٓ

ْ

ْ

ْ

َ

َ

ٓ

ْ َّ

ِ

)ىِ ََز ُح ءخ ٝ ِ ؾ ؼُح ءخ ٝ ٖ٤ْ

َ

ُ

ٓ

َ

ِ

ُ

َ

ٓ

َ

ِ

َ

ِ

َ

ُ

ُ

يَ

َٞه

ْ

َ

ش ؼزَّْٔ ُح

َ

َ ْ

ٌَِِٙٛ

َ

.شِ َو ِوِ ُح َْٛ

ِ

ْ

ْ

ْ

ؼ ُح ءخ ٝ

ُ

َ

َ

غ ُ ٔـْ َ َ٣ ٝ

َ

َٖ ِٓ

شا َل ٛ ِّ ١ َ أ ٠ ػ ِٝ

ِ

ٍَ َِ َٗخ ٓ

َ

ٍْ ٧ح َٖ ِٓ غَزَٗ ٝ َ أ ءِخ َّٔٔ ُح

َ أ ْٖ ِٓ َٕ خًَ

َ)ّاخ ٔ هأ شِ َ ؼَرٍْ أ ٠ ػْ ِْٔ َوَْ٘ط )ُٙخَ٤ِٔ ُح ْ ػْ

َ

ِ

َ

ُ

َّ

ْ

َ

ْ

ُ

ِٙ َ٤َْـُِ )ٌَ

ِ

ْ

ءخ ُح

ُ

َ

ٔ

َ

ٜ

ِّ

ُٞٛ ٝ

َ

ط ْٓ ِٚ ِٔ لَٗ ٢ِك )ٌَِٛ خ ١ْ خَٛ ُي كأ

َُ ٤ْؿَ ْ

ْ

ُح

َ

ُ

ْ

ْ

َ

ْ

ٌ

ٓ

َ

َ

ُٚ ُخ ٔؼْ ِظْٓ ح

َ

ُ

ٙا َُٝ

ْ

ّا

ُ٫َ ياّ ٤َه ِ ْٖ ػ )نُ ِ ط ٔ

ِ

َ

ُ

َ ْ

ِِٚٗ

ًَٞ

ْ

ْ

٢ِك َ ز

ِ

ْ

ْ

ج ُح ءِ خ ًَٔ

َ

ِ

يُّ َلْ٘ ٔ ُح ُيّ ٤َو

ُ

ْ

ْ

ِ

ُح َُّ ٠ُ َ٣ َ٬َك

َ ْ

خ و ط ٓ

ِ

ُ

َ

)ٌَ

٢ِك ٫َ

ُٖ وَّ

ط ْٓ ِٚ ِٔ لَٗ

ٜ

ِّ

ُ

ْ

ْ

٢ِك )ٌَِٛ خ ١ْ

ْ

ُ

َ

٢ِٗخؼُح ) ْٝ

ْ

ٌ

ْ

َ

َٕيَز ُح ٢ِك )ُٚ ٔؼْ ِظْٓ ح ٌٙ َُٝ

ُخ

َ

ِ

ُ ح ِ ١ َ أ )ُْ ََّٔ٘ ٔ ُح

ٔ

ُ

َ

ٔ

ْ

ُ

ْ

ْ

ءخ ُح ُٞٛ

ُ

ْ

َ

ٔ

َ

َ

ْٓ ِٙ َ٤َْـُِ

َّ ؼُح

َ

ِ

ْٝ دِ

ِ

ٞ

ْ

ْ

ِٚ ٤ِْك ِْ ْٔ َّ٘ ُح َ٤ِْػ ؤَظ ر

ِ

ءاخَٗ ا

َ

٢ِك

ْ

ِ

ٍخ ّا ك َ

َ ط ُ و ر خػَْ َٗ

ا

ْ

ِ

ْ

َ

ِ

ِ

َ

ْ

َّ

ا

ِ َ

ُٙ َ ٌُ٣ خ َّٔٗ ٝ

َ

ِ

خ ِٔٛ ََٛ ٞ ْ ؿ َ ءِخَل ُِٜ ٖ٣َْي وَُّ٘ح ءِخَٗ ا ٫ ا

ِ

َ

ز طْ٘ ٓ

غ ِ

ا

ُ

ٝ ِ َُّٞ٘ح َ

١

ُي٣ْيَِٗ

ُّ

ٍخَظهْ ح ٝ .شَٛ ح ٌََ ُح ضِ ُحَُ

َ

َ

َ

ْ

َ

َىَُ َر

حًَ ِ ٝ َ

ا

خ٠٣ْ َ أ ُٙ َ ٌُ٣ ٝ .خ و ط ٓ شِ َٛ ح ٌََ ُح

َ

ْ

َ

َ ْ

ْ

ِ

ُ

َ

َّي ػ

َ

َ

.ِسَى

ْ

َُٝ ُز ُح ٝ شِ َٗ ٞوُ

َ

ْ

ْ

ُّٔ ُح

[

Bagian ketiga adalah air yang suci dzatnya namun tidak bisa mensucikan pada yang lainnya. Yaitu air musta’mal. Yaitu air yang sudah digunakan untuk menghilangkan hadats, atau menghilangkan najis jika memang tidak berubah sifatnya dan tidak bertambah ukurannya, setelah terpisah dari tempat yang di basuh beserta menghitung air yang diserap oleh tempat yang dibasuh.

Dan air mutaghayyir (air yang berubah). Maksudnya, termasuk dari bagian yang ketiga ini adalah air yang berubah salah satu sifatnya sebab tercampur oleh sesuatu yang suci, dengan perubahan yang mencegah kemutlakan nama air. Maka sesungguhnya air tersebut hukumnya suci namun tidak mensucikan.

Baik perubahannya itu nampak oleh indra, ataupun kira-kira saja seperti air yang tercampur oleh sesuatu yang sifatnya sesuai dengan sifat-sifat air, seperti air mawar yang sudah tidak berbau dan air musta’mal.

Jika perubahannya tidak sampai menghilangkan kemutlakkan nama air tersebut, dengan gambaran perubahan yang disebabkan tercampur barang yang suci itu hanya sedikit, atau sebab tercampur dengan barang yang sifatnya sesuai dengan sifat-sifat air dan di kira- kirakan terjadi perubahan namun ternyata tidak berubah, maka hukum thahuriyyah (bisa mensucikan) air tersebut tidak hilang.

Dengan ungkapan ‚khalathahu‛ (sesuatu yang mencampuri), mushannif mengecuali perubahan air yang di sebabkan barang-barang suci yang hanya bersandingan dengan air (tidak mencampuri). Maka sesungguhnya air tersebut tetap mensucikan, walaupun perubahannya banyak.

Begitu juga hukumnya tetap mensucikan, adalah air yang berubah sebab tercampur barang-barang mukhalith yang tidak bisa dihindari oleh air, seperti lumpur, lumut, barang-barang yang berada di tempat berdiamnya air dan tempat aliran air, serta air yang berubah sebab terlalu lama diam. Maka sesungguhnya air-air tersebut hukumnya suci mensucikan.

َُ ٤ْؿَ ْ ِٚ ِٔ لَٗ ٢ِك )ٌَ ْٛ خ ١ْ

٢ِك )َُ ٔؼْ َظْٔ

ْ ٝ َْ َّ٤َـَظَ٣ ْ ُ ْٕ ِ ا ْا ـْ َٗ شِ ُحَُ ا ٝ َ أ عا َي ك غ ٍ

َِ٣ ِ

ُح ُُٚرََّ َ٘ َظَ٣ خ ٓ ٍخَزِظػْ ح

َيؼْ َر َٕ خًَ

َ ط ٓ

َ

ْ

ْ

ٔ

ُ

ْ

ُح

ْ

ءخ ُح

ُ

َ

ٔ

َ

َ

غُِخؼُح ُ

ُ

ْ

ْْٔ وِ ُح ) ْٝ

َ

َ

ْ

َ

ْ

ُ

َ

ُٞٛ ٝ . َ َ٤َْـُِ

َ

َ

ٙ

ِ

َ

ْ

ِ

ْ

َ

َ

ا ِّ

ٜ

ْ

ك

ِ

ىْ

ِ

ُ

َ

ْ

ْ

َ

َ

خَّٔ ػ ِٚ ُِخ ٜلِ ْٗح َيؼْ َر ُُُْٚٗ ٝ

َ

ءِخ ُح َٖ ِٓ ٍُ ُٞٔ ـْ

َ

ٔ

ْ

ٔ

َ

ْ

ءخ ُح

ُ

ت٤َْ٘ ر

ِ

َ

ٔ

ْ

ْ

ْ

ْْٔ وِ ُح

ِ

١ َ أ

ْ

حٌََٛ

ْٖ ِٓ ٝ

َ

١أ

ْ

َّ

َ

)َُ ٤َـَظ ُح ْٝ

ّ

ُ

ٔ

َ

ِ

َُ ٤ َـَظ ٔ ُح

ّ

ِ

َ

ْ

ٔ

)خ َ رْ ِ

ِٚ ِكخ ٛ ٝ َ أ ُي ك َ أ

ْ

َ

مَ ٬َ ١ ا غَْ٘ٔ ُ َ٣ حَُّ٤َـَط )صِ ح َِٛ خ طُح َٖ ِٓ ُٚ ط َ ُخهَ َ ْ

ٍ ا

ِ

َ

ٞ ْ ُ ١ َُ ٤ْؿَ

ٜ

َ

ْ

ٌَ ْٛ خ ١ َُّٚٗ ِ بَك .ِٚ ٤ْ ػ ءِخ ُح ْْٓ ح

َ

َ

ِ

َ

َ

ٔ

ِ

ا

٢ َ َِظهْ َ ح

ْ

ىٍِْ

ٕؤًَ

ِ

خًّ٣ َ٣ْيِ وَط

ِ

ْ

ِِٚطخَل ٛ

ِ

َُ ٔؼْ َظْٔ

َ

ٔ

ُ

ْ

ُ

ْ

ْ

َ

ْ

ٔ

َ

ٝأ َُ ُّ٤َـ َّ ظُح َٕ خًَ

٢ِك ُٚ ُ وِكح ُٞ٣ خ ٓ

خًّ٤ِّٔ كِ

ْ

ُح ءِخ ًَٔ

ٞ

َ

َ

ر

ِ

ُح ءخ ُح ٝ شِ لِثحََّ ُح ِ غطِ َوْ٘ ُح

َ

َ

َ

ٔ

ءِخ ُخ

ْ

َ

ُ

ٔ

ْٕ ؤ ر ,ِٚ ٤ْ ػ

ٔ

خ ر

َ ِ

,َُْٙ ٤َـُ٣ ْ ٝ خ لُِخوَ ٓ ٍّيِ ُ ه ٝ ِِٚطخَل ٛ ٢ِك

َ

َ

ِ

َ

َ

ْ ُ َ

ْ

ءِخ ُح

َ

ٔ

ْْٓ ح مَ ٬َ ١ ا غْ َْ٘ٔ َ٣

َّ

ْ

ِ

َ

ْ ُ ْٕ ِ بَك

ْ

ِ

نُ ِكح ُٞ٣

َ

ّ

ِ

ِ

ٝ ْ َ أ حَ٤ِْٔ َ٣

ُ

َ

َِٛ ِ خ طُخ ر َُُٙ ُّ٤َـَط َٕ خًَ

ِ

ْ

َ

ءخ ُح

ٞ ١ ذُ ِْٔ ُ٣ ٬ََك

ْ

َ

َ

ٔ

ِ

َ

.ِٙ َ٤َْـُِ ٌَ

ِ

ط ٓ ٞ َٜك .ُُٚظُّ٣ ٍ ٜ

ٜ

ِّ

َ

ُ

َ ُ

ِ

ْ ُ

ٍ ٝخ ـ َ ُ ُح َِٛ خطُح ٖ ػ َ ُٚ ط َ ُخهَ َ

ِ ِ

َٕ خًَ

ْ

ٔ

َ

ُ

ٞ ْ ٝ

َ

ِ

ِ ,ِٚ ِظَّ٣ ٍ ِ ْ ٜ ُ

ٞ

َ

١

َ

ِ

٠ ػ

َ

ِٚ ُِ َٞو ْ ر َُ ََظكْ ح ٝ

َ

ا

,حَ٤ِْؼ ً َُ ُّ٤َـ َّ ظُح

مخَر َُّٚٗ ِ بَك .ُٚ ُ

َ

ِ

ُ

َ

ُْٚ٘ ػ

ِٙ َ ِّ ٔ َ ٓ َ ٝ َ

َ

ءخ ُح ٢ِ٘ـْ َظْٔ َ٣٫َ ٢ا ُِخوَ

ُ

ْ

َ

ٔ

ُ ِ

ٔ

ْ

ذا

ر َُ ٤َـَظ ُح حًٌََ ٝ

ٖ٤ْطِ ًَ

ٝ

َ

ِ

ّ

ُ

ْ

ُ

ِ

ٔ

َ

ا

ْ

َ

ِٙ ََو ِّ ٓ َ

٢ِكخ َ ٝ

َ

ُ

ِلْ ١ ٝ

َ

ْ

ٓ

.ٌٍ

١ َُّٚٗ ِ بَك غِ ٌ ٔ ُح ٍ ٞ ط ر َُ ّ ٤َـَظ ٔ ُح

ْ ُ

ٜ

ٞ

َ

ْ

ُ

ْ

ِ

ِ

ُ

Air Mutanajjis

Bagian yang ke empat adalah air najis, maksudnya air yang terkena najis. Air najis ini terbagi menjadi dua.

Salah satunya adalah air najis yang sedikit. Yaitu air yang terkena najis, baik sampai berubah (sifatnya) ataupun tidak, dan kondisi air tersebut kurang dari dua Qullah.

Dari bagian ini (air mutanajis yang sedikit), mengecualikan bangkai binatang yang tidak mengalir darahnya ketika dibunuh atau dipotong anggota badannya seperti lalat, jika memang tidak sengaja dimasukkan dan tidak sampai merubah sifat air. Begitu juga dikecualikan adalah najis yang tidak nampak oleh mata.

Maka kedua najis ini tidak sampai menajiskan air. Dan juga dikecualikan beberapa bentuk najis yang disebutkan di kitab-kitab yang luas pembahasannya.

Dan mushannif memberi isyarah terhadap bagian kedua dari bagian air yang ke empat ini dengan ungkapan beliau, atau air yang terkena najis itu ukurannya banyak, dua Qullah atau lebih, namun berubah sifatnya, baik berubah sedikit ataupun banyak.

Ukuran Dua Qullah

Ukuran dua Qullah adalah kurang lebih lima ratus Rithl negara Baghdad, menurut pendapat al Ashah.

Menurut Imam An Nawawi, Satu Ritlh Negara Baghdad adalah seratus dua puluh delapan dirham lebih empat sepertujuh dirham.

Mushannif tidak menjelaskan / meninggalkan bagian yang kelima yaitu air yang mensucikan namun haram, seperti wudlu’ dengan air hasil ghasab atau air yang di sediakan untuk minum.

.ٌْ ـََ٘ظ ِّ ٓ ١أ )ٌْ ـَٗ ءخ ْٓ

ُ

ْ

َ

ٌ

َ

ْ

غ ُ رحََّ ِ ُح ْْٔ وِ ُح ) ْٝ

ُ

َ

. ٕخ ْٔٔ ِه ُٞٛ ٝ

َ

َ

َ

ِ

َّ

)

ءخ ٓ َُّٚٗ َ أ ٍُ خ ل ُح ٝ

َ

ٌ

َ

ٌ

شِٓ خ ـَٗ ِٚ ٤ْ ِك ضْ ِ ك ١ٌِ ُح ُٞٛ ْٝ ٌَ ٤ِِْ َه خ ُٔٛ ُي ك

َّ

َ

َ

أ

ََّ٤َـَط

) ٖ٤َْظ َّ ِ ُ ه َٕ َٝىْ

ْٖ ِٓ ٠َ٘ ْ ؼَظْٔ ُ٣ ٝ

ٌَ ِثخ ٓ

َ

خَر ُّ ٌُخ ً

ْ

َ

َ

َ

ّ َ أ

ْ

َ

ْ

َ

َ

ّ

َ

َ

ْ

١ َ أ ) ُٞٛ ْٝ

ْ

َ

َ

٢ِظُح شَظ٤ْ

ْ

ػُ

ٞ٠ْ

نَٗ ّ

ِ

ُح ْْٔ وِ ُح حٌََٛ

ٔ

َ

ِ

ٝ َ أ

ْ

خ ِِٜ ْ ظَه

َ

ْ

ْ

ْ

َ

َ

َ

ٜ

َ

َ

٫َ

ِ

خ ُ َّى٫َ

خ ْٜ٘ ِٓ

ا

َيْ٘ ػِ

َُْٙ ٤َـُط ْ ٝ ِٚ ٤ِْك فْ َ طُط ْ ُ ْٕ ا دِ

ّ

ِ

ْ

َ

ُ

َ

َ

ْ

ِ

.فُ َْ طُح خ ً ٍيْ ُ٣٫َ ٢ِظُح ش ٓخ ـَُّ٘ح حًٌََ ٝ

ُ

َُّ ٌَك

َ

َ

ُ

َ

َ

ٜ

َ

ِ

َ

ْ

ٔ

ْ

خ٠٣ْ

َ أ ٠َ٘ ْ ؼَظْٔ ُ٣ ٝ

َ

. ءخ ُح ُْ

ْ

ـَُ٘٣٫َ ِّ خ َ ْٜ٘ ُ ِٓ

ٔ

.صِ خ ١ ٔزْ ُح ٢ِك صٌ ح ٍ ْ ً ْ ٓ ٌٍ ُٞٛ

َ

ْ َ

ٞ

َ

ٔ

َ

ُ

ٞ

ٌ

َ

َ

ِٚ ُِ َٞو ْ ر غ رحََّ ُح ْْٔ وِ ُح َٖ ِٓ ٢ِٗخؼُح ْْٔ وِ ُِِ ٍخَٗ أ ٝ

َ

ْ

ْ

ْ

ْ

َ

ِ

ِ

)

َ

ِ

ََّ٤َـَظَكْ

َ َ ؼًَ َ ؤَك ) ٖ٤َْظ َّ ِ ُ هْ حَ٤ِْؼًَ

َ

ِ

ِ

ِ

َ

أْ

حَ٤ِْؼًَ ٝ َ أ حَ٤ِْٔ َ٣

)َٕ خًَ

ٝ

ْ

٢ِك خز٣ْ َ وَط اّ ١ىِحَيـْ َر َا ١ ٍ شَِثخُِٔٔ ْٔ هَ

ْ

ِ

ِ

خ

ِ

ْ

ْ

ٕخَظِ ُ و ُح ْٝ

ْ

َ

َ ْ

َ ٜ٤ِْك ِ )ّ ِ ق ٛ ٧ح

ٔ

َ

شَّ٤ِٗخ ػ

َ

ٔ ٝ شَثخِٓ ١ ٝ َُّٞ٘ح َيْ٘ ػِ

َ

ُّ

ِ

َ

.ْاَٛ ٍْ ىِ

َ

َ

١ىِحَيـْ ُّ َز ُح َُ ١ِّ َُح ٝ

َ

ْ

ْ

ْ

عخَزْٓ َ أ ُ ش َ ؼَرٍْ َ أ ٝ خ َٔٛ ٍْ ىِ َٕ َُٝ ْ٘ ػِ ٝ

ِ

َ

ْ

ءخ ُح

ُ

دا

َ

ٔ

ُٞٛ ٝ خِٔٓخهَ

ـْ ٓ ءاخ ر ءِ ُٟٞ

َ

َ

خ ْٔٔ ِه قُ

ْ

ْ

ُخًَ

ٞ

ُ

.دِ

ّ

ِ٘ ٜ َ ُح ىَ َ َط ٝ

َ

ْ

ُ

ٔ

ْ

َ

ْ

ط ُح

ٜ

ِّ

ُ

ٔ

َ

ُٜٞ

ْ

َ

َ ِ

ٔ

ّح َ َ ل َ ُح َُ

ُ

َْ ُّ٘ ُِِ َا َّز ٔ ٓ ُ ٝ َ أ

َ

ْ

ada

kesinambungan dengan pembahasan. Seperti pada bab ini adalah menjelaskan tentang bersuci bukan tentang air, namun mushannif menjelaskan macam-macam air dalam bab ini karena ada kesinambungan antara air dengan

bersuci.

[2] Nama yang tidak menetap pada air, bahkan nama itu akan hilang dengan pindahnya air dari satu tempat ke

tempat

lain.

[1]

Istathrada

adalah

menjelaskan

sesuatu

bukan

pada

tempatnya,

namun

di

jelaskan

karena

masih

yang

BAB DIBAGH MENYAMAK KULIT

(Fasal) menjelaskan tentang barang-barang najis, barang-barang najis yang bisa suci dengan cara di-samak dan yang tidak bisa suci (dengan cara di-samak).

Kulit bangkai semuanya bisa suci dengan cara di-samak. Dalam hal itu baik bangkai binatang yang halal dimakan dan yang tidak halal dimakan.

Tata Cara Menyamak

Tata cara menyamak adalah menghilangkan fudlulul (hal-hal yang melekat) kulit yang bisa membuat busuk yaitu berupa darah dan sesamanya, dengan menggunakan barang yang asam / pahit seperti tanaman afshin[1]. Jika barang pahit yang digunakan itu najis seperti kotoran burung dara, maka sudah dianggap cukup dalam penyamakan. Kecuali kulit bangkai anjing, babi, keturunan keduanya, atau keturunan salah satu dari keduanya hasil perkawinan dengan binatang yang suci. Maka kulit binatang-binatang ini tidak bisa suci dengan cara di- samak.

Tulang dan bulunya bangkai hukumnya adalah najis. Begitu juga bangkainya itu sendiri hukumnya juga najis.

Yang dikehendaki dengan bangkai adalah binatang yang mati sebab selain sembelihan secara syar’i.

ٕخَ٤ػْ ٧ح

ِ

ؽخَرّيُِخ ر

ِ

ِ

َ َ

ْ

َٖ ِٓ

خ ْٜ٘ ِٓ

َ

ت٤َْٗ

َُ

ٜ

ْ

ًًِ

َ

ِ

٢ِك

ْ

)ٌَ ْٜ َكْ

ْ

ا

ْ

ُ

ْ

ُ

طَ٣

َّ

خ َ ٝ َ

ٓ

ٜ ً )شَِظ٤ْ

َ

ْ

ُ

شِ ِّٔ ـََ٘ظ ُح

َ

ُ

ٔ

ْ

طَ٣٫َخ َ ٝ َ

َُ

َ

ٔ

ٜ

ُ

ْ

ُح ُى

ٓ

ٞ

ْ

ُ

ِؿُ

ْٝ

َ

ءح ٞ ٓ ) ؽخَرّيُِخ ر َُ

ٌ

ّ

ٜ طَطْ خ ِِ

ِ ِٙ َ٤ْؿَ ٝ ْلْ ُِح ٍ ً ٓ ُ شَظ٤ْ ٓ يَ ُِ ًَ ٢ِك

ِ

َ

ِ

ِ

ُ

ٞ ؤ

ْ

َ

َ

ْ

ِ

ْ

ْ

خَِّٔٓ

ٚا

٠َلًَ

يِ ـ ُح ٍَ ٞ٠ُ

ِ

ِ

ْ

ل ؼًَ قا

ٔ

ّاخ َ ك َ

ْ

َ

مٍْ ًٌََ

ِ

ا

ُ ك عَ ِْ٘ َ٣ ْٕ أ ِ ؾرَّْيُح شَّ٤لِ٤ًَْ ٝ

َ

٣ْ َكِ ِّ ت٤َْ٘ ر ِٙ ٞلْ َٗ ٝ َّّيُح َٖ ِٓ ُُٚ٘ ؼُ٣

ِ

ِ

ِ

َ

ِ

ّ

لِ

َ

َ

ُ

خٔ ـَٗ قُ ٣ْ َلِ ِّ ُح َٕ خًَ

ِ

ْ

ْ

ٞ ٝ

َ

ؾرَّْيُح ٢ِك

ِ

ٔ

ٝأ خ ْٜ٘ ِٓ

ْ

َُ ٜ

ُ

َ ُ

ْ

َيُ َٞط خ َ ٝ َ َ٣ْ ِْ٘ لِ ُح ٝ ذِ

َ

ٓ

ِ

َ

َ

َ

َ

َ

َ

ا

ا

َ

ْ

ْ

ٌَِ ُح َي ؿ ٫ اْ

ِ

ْ

ْ

ِ

َّ

ِ

َ

ِ

طَ٣ ٬ََك , َِٛ خ ١ ٕح َّٞ٤ ك غ ٓ )خ ِٔٛ يِ ك َ أ ْٖ ِٓ

ؽخَرّيُِخَر

ِ

شَظ٤ْ ُح حًٌََ ٝ )ٌْ ـَٗ خَٛ َُ ؼْ َٗ ٝ شَِظ٤ْ ُح ْ ظ ػ ْٝ

َ

ٔ

َ

ِ

َ

َ

ٔ

ُ

َ

َ

ٌ

ش ٔ ـَٗ خ٠٣ْ َ أ

َ

ِ

ْ

ْ

ْ

.شاَّ٤ػِ َْ َٗ

اسخ ًًَ َ٤َْـ ر ِسخَّ٤ ل ُح ش ِِثحَِّ ُح خ ر َي٣ْ ٍأ ٝ

َ

َّ

َ

ْ

َ

ٜ َ ِ

ِ

ِ

ِ

Kalau demikian, maka tidak perlu dikecualikan janinnya binatang yang disembelih (secara syar’i) yang keluar dari perut induknya dalam keadaan mati. Begitu juga bentuk-bentuk pengecualian lain yang dijelaskan di dalam kitab-kitab yang luas keterangannya.

Kemudian mushannaif mengecuali-kan dari bulu bangkai yaitu ungkapan beliau yang berbunyi, kecuali anak Adam.Maksudnya, maka sesungguhnya rambut dan bulu anak Adam hukumnya suci.

[1] Sejenis tanaman yang berbau wangi dan rasanya pahit.

BAB PERABOT EMAS DAN PERAK

(Fasal) menjelaskan wadah-wadah yang haram dipergunakan dan yang boleh dipergunakan.

Mushannif mengawali dengan yang pertama (yang haram dipergunakan). Beliau berkata, selain keadaan darurat, tidak diperkenankan bagi laki-laki dan perempuan untuk menggunakan sesuatu dari wadah- wadah yang terbuat dari emas dan perak. Tidak untuk makan, minum dan selain keduanya.

Sebagaimana haram menggunakan barang-barang yang telah disebutkan di atas, begitu juga haram menyimpannya tanpa digunakan menurut pendapat al ashah.

Penyepuhan

Dan juga haram menggunakan wadah yang disepuh dengan emas atau perak, jika ada sepuhan yang terpisah seandainya dipanggang di atas api.

Wadah Selain Emas Dan Perak

Diperbolehkan menggunakan wadah yang terbuat dari

ْ

ؽ َهَ

.ِٚ ِّٓ ُ أ ِسخ ًًَ َّ ٢ِك َُٚطخ ًًَ َّ َّٕ َ ٧ِ ,خظ٤ْ ٓ ِٚ ِّٓ ُ أ ٖ طَر ْٖ ِٓ

٢ِك ُس ٍ َ

َ

حًٌََ ٝ

َ

َ

حًَ ا

ِ

ِسخ ًٌَ ُح ُٖ ٤ِْ٘ ؿ ٌاِجَ٘٤ْكِ

ُ

ٔ

َ

ْ

َ

ٌ ُح صِ خَ٤َ٘ ْ ؼَظْٔ

ً ْ ٔ

ٞ

ْ

ُ

َ

ٔ

ُ

ْ

ْ

ُح

َٖ ِٓ

َّ

٠َ٘ ْ ؼَظْٔ ُ٣ ٬ََك

ْ

ِ

َُُٙ ٤ْؿَ

صِ خ ١ ُٞٔ زْ ُح

ْ

َ

ْ

َ

ٔ

٫ َّ اْ

ِ

َ

ُٚ َٞه

ُ

ْ

ْ

شَِظ٤ْ ُح

َ

ٔ

َؼْ َٗ

ِ

َ

.ِِٚظَظ٤ْ ًَٔ ٌَِٛ خ ١ ُٙ َؼْ َٗ

َ

َ

ْٖ ِٓ

٠َ٘ ْ ؼَظْٓ ح

ْ

َّ

ُ

ػ

َّٕ ِ بَك ١ َ أ ) ٢َِٓى ٥ح

ْ

َّ

ْ

َٖ ِٓ

ُ

ُٚ ُخ ٔؼْ ِظْٓ ح

َ

َُّ لْ َ٣ خ ٓ

ُ

َ

ٕخَ٤َر

ِ

٢ِك )ٌَ ْٜ َكْ

ْ

َ ْ

ُُ ٞـُ َ٣ خ ٝ ٢ِٗح ٝ ٧ح

ْ

َ

ٓ

َ

ْ

َ

َ٤ْؿَ

ِ

ا

ْ

٢ِك )ُُ ٞـُ َ٣ ٫َ ْٝ ٍَ خَوَك

ْ

ْ

َ

َ

َ

ْ

٢ِك

ْ

٫َ

)شِ ٠َّ

ْ

لِ ُح ٝ ذِ

ٍ ِ ٝ َّ ٧خ ر أَيَر ٝ

ِ

َ

ْ

َ

َ

ْ

ت٤َْٗ )ٍُ خ ٔؼْ ِظْٓ حْ اس َ أ َْٓ ح

َا ً َ أ

َ

ٝ َ أ َا ؿُ َُِ اس ٍ َُٝ ٟ

ِٛ َّ ٌُح ٢ِٗح ٝ َ أْ ْٖ ِٓ

َْ ُٗ

َ

ٝ

َ

َ

ِٔٛ َ٤ْؿَ ٫َ ٝ دا

خ

َ

ِ

َ

٢ِك٫َ

ْ

ُٙ ُ ًخوَ ّ ِطح َُّ لْ َ٣ , ًَِ ُ ً خ ٓ ٍُ خ ٔؼْ ِظْٓ ح َُّ لْ َ٣ خ ًَٔ ٝ

ْٖ ِٓ

َ

ُ

َ

َ

َ ْ

َ

ُ

َ

ّ ٛ ٧ح ٢ِك ٍا خ ٔؼْ ِظْٓ ح َ٤ْؿَ

ِ ق

َ

َ

ِ

شا ٠َّ

٠

َ

ِك ٝأ ذا

ْ

ِ

َ ِ

ِ

ُّ

َٛ ٌَ ر ٢ِِ ط ُح ءخَٗ ٩ح خ٠٣ْأ َُّ لْ َ٣ ٝ

َ

ا

ِ

ٍخَُّ٘ح ِ

ْ

َ

ٔ

ْ

ُ

ّ

ِ

ْ

ُ

َ

ِ ػ ِٚ ٟ َْ ؼ ر تٌ ٤َْٗ

ءِ ٬َ طِ ُح َٖ ِٓ

ََ ُٜ

ك ْٕ

َ

َ٤ْؿَ

ِ

١أ )خ ِٔٛ َ ٤ؿَ ْ ءِخَٗ ا )ٍُ خ ٔؼْ ِظٓ ْ ح ُُ ٞـُ َ٣ ْٝ

ْ

َ

ِ ِ

ِ

َ

ْ

َ

selain keduanya, yaitu selain emas dan perak, yaitu wadah-wadah yang indah seperti wadah yang terbuat dari yaqut.

Tambalan Emas Dan Perak

Haram menggunakan wadah yang ditambal dengan tambalan perak yang berukuran besar menurut ‘urf dengan tujuan berhias.

Jika tambalan perak itu berukuran besar karena ada hajat, maka diperbolehkan namun makruh. Atau berukuran kecil secara ‘urf karena tujuan berhias, maka dimakruhkan. Atau karena hajat, maka tidak dimakruhkan.

Adapun tambalan yang terbuat dari emas, maka hukumnya haram secara mutlak, sebagaimana yang disyahkan oleh imam an Nawawi.

BAB SIWAK

(Fasal) menjelaskan tentang menggunakan alat siwak. Bersiwak termasuk salah satu kesunnahan wudu’.

Siwak juga diungkapan untuk barang yang digunakan bersiwak, yaitu kayu arak dan sesamanya.

Hukum Bersiwak

Siwak disunnahkan pada semua keadaan.

Siwak tidak dimakruhkan tanzih kecuali setelah tergelincirnya matahari bagi orang yang berpuasa, baik puasa fardlu atau sunnah.

Hukum makruh tersebut menjadi hilang dengan terbenamnya matahari. Namun imam an Nawawi lebih memilih hukum tidak makruh secara mutlak.

شِ ٔ٤ْلِ َُّ٘ح

َ

ْ

)٢ِٗح ٝ ٧ح

َ

َٖ ِْٓ

شِ ٠َّ

ْ

لِ ُح ٝ

َ

َٛ َّ ٌُح

ذِ

صا ٞ ُ هخَ٣ ءِخَٗ ِ بًَ

ْ

اس َ٤ْ َ زًَ ِ

شا ٠َّ

ِك شَِّز ٠ ر ذُ َّز ٠ ُح ءخَٗ ٩ح َُّ لْ ٣ ٝ

ِ َ

شاَ٘٣ْ ُِِ خ كَْ ػُ

َ

َ

ْ

ُ

ٔ

ُ

ِ

ْ

ِ

ُ

ِ

شِ َٛ ح ٌََ ُح

شا ؿخ لُِ ٝأ ضْ َٛ َ ً شا َ٘٣ْ ُِِ خ كَْ ػُ

ْ

َ

َ

ْ

َ

غ ٓ َُ خ ؿ شا ؿخ لُِ س َ٤ْ زًَ

َ

َ

َ

ِ

ُ

َ

ِ

َ

ِ

َ

ْٕ ِ بَك

اس َ٤ْـِ ٛ ٝ َ أ

َ

ُٙ َ َ ٌُط ٬ََك

ْ

ضْ َٗخًَ

َ

ْ

ُٚ للَّ ٛ خ ًَٔ

َ

َ

َ

خ و ط ٓ َُّ لْ َظَك ذِ

ِ

ُ

ُ

َ ْ

َٛ َّ ٌُح شَّز ٟ خَّٓأ

١ ُّ ٝ ِ َُّٞ٘ح َ

.

َ

َ

ْٖ ِٓ ُٞٛ ٝ , ىِ ح َّٞٔ ُح شِ ُآ ٍخ ٔؼْ ِظْٓ ح ٢ِك )ٌَ ْٜ َكْ

َ

َ

َ

ِ

َ

ْ

ءِ ُٟٞ

ْ

ُح َُٖ٘ٓ

ٞ

ُ

ِ

ِٚ ر

ِ

ىُ

خَظْٔ ُ٣

خ ٓ

َ

َ

٠ ػ خ٠٣أ

ِ

َ

ِ

َ طُ٣ ْ ٝ

َ

ِٙ ٞلْ َٗ ٝ ىا ح ٍ َ أ ْٖ ِٓ

ىُ

ِ

ح ِّٞٔ ُح نُ

َ

َ

َ

)ٍا خ

ك َ ّ ً ٢ِك ذٌّ لَظْٔ ٓ ىُ ح ِّٞٔ ُح ْٝ

َ

ِ

ُ

ْ

َ

ُ