Anda di halaman 1dari 15

LATIHAN SOAL

AUTO BODY
Soal Uraian BAB IV

1) Bagi pekerja yang sedang mengerjakan mesin-mesin, hal-hal apa yang harus
dilakukan ?
2) Apa yang perlu dilakukan pada saat bekerja Pengamplasan, beri alasan ?
3) Bagi pekerja yang bekerja dengan mesin las asetelin, hal-hal apa yang harus
dilakukan ?
4) Kecelakaan kerja apa saja yang mungkin dapat terjadi bekerja di bengkel cat.
Jelaskan juga upaya untuk mengantisipasi dan mengatasinya!

Jawaban:

1. a) Bersihkan kembali permukaan tempat kerja pada saat selesai tiaptiap pekerjaan
atau setiap akhir jam kerja.
b) Lumasi mesin sesuai dengan instruksi buku petunjuk dari pabrik pembuatnya.

c) Bersihkan mesin setiap seminggu sekali.

d) Cuci permukaan mesin yang dicat setiap tiga bulan.

e) Lakukan tindakan anti karat pada akhir pekan dan hari libur dan hilangkan segera
jika timbul karat.

f) Hilangkan serpihan dari mesin segera dan ambil langkah untuk menhentikan
penyebabnya.

g) Kembalikan seluruh alat ke tempat masing-masing pada setiap akhir pekerjaan atau
setiap akhir jam kerja.

h) Rawat dan perbaiki mesin pada saat diperlukan. Tindakan pencegahan lebih
diutamakan daripada menunggu bencana terjadi.

2. Menjaga kesehatan dan keselamatan kerja terlebih dahulu sebelum mengamplas


sementara dan setelah.
Hal-hal yang perlu dilakukan
a. menggunakan masker, karena ketika kita mengamplas akan ada debu dari hasil
amplas yang dapat beterbangan dan terhirup paru – paru.
b. menggunakan kacamata safety, sama, sperti kasus diatas, selain terhirup bisa juga
terkena mata yang dapat menyebabkan iritasi mata.
c. menggunakan bantalan, karena kertas amplas sangat tipis sehingga cukup sulit untuk
di genggam, biasanya kita menggunakan busa/ sterofoam / sandal bekas yang di
potong sesuai genggaman tangan.
3. Saat bekerja menggunakan las asetilin, operator las harus memahami prosedur
keselamatan kerja karena sangat berpotensi menimbulkan bahaya kebakaran atau
ledakan. Bahaya kebakaran dapat dipicu oleh nyala api dan percikan bunga api yang
mengenai bahan-bahan mudah terbakar. Sedangkan ledakan biasanya ditimbulkan
oleh kesalahan dalam menggunakan peralatan las oksi-asetilin khususnya tabung
asetilin dan pembakar.
Prosedur keselamatan kerja sewaktu menggunakan las asetilin menekankan kepada
tindakan pengamanan terhadap peralatan utamanya. Peralatan tersebut terdiri dari
tabung gas, regulator, pembakar, dan selang las.
4. Kecelakaan bengkel Cat
a. lingkungan kerja sangatlah penting bagi bengkel body repair. Biasanya
kecelakaan kecil terjadi saat mekanik berjalan menginjak part mobil yang tidak
disusun. Bengkel body repair juga harus membimbing karyawannya apa yang
harus dilakukan saat keadaan darurat terjadi.
b. KESADARAN AKAN BAHAN KIMIA Teknisi bengkel body repair
sering berurusan dengan bahan kimia berbahaya. Pemilik dapat melindungi
pekerjanya dengan menempel daftar bahan kimia yang berbahaya dan dapat
berdampak buruk bagi kesehatan.
c. MENGHINDARI CEDERA Pemilik bengkel body repair harus mencegah
cedera yang dapat terjadi pada pekerjanya. Karena itu pekerja harus
menyediakan fasilitas bagi pekerjanya.
d. PERALATAN PELINDUNG Menyediakan alat pelindung meminimalisir
terjadinya cedera jari dan mata. Bengkel harus menyediakan kacamata dan
sarung tangan pelindung untuk menghindari goresan gelas, lempengan metal,
dan object tajam lain. Untuk meminimalisir asma, bengkel body repair harus
menyediakan baju kimia, masker, dan pelindung kimia lain. Untuk hasil
maksimal, pemilik dapat bekerja dengan teknisi dan memantau cara mereka
bekerja.
Biasanya kecelakaan yang terjadi yaitumenginjak peralatan, part mobil, bahan
cairan kimia dll.
Soal Uraian BAB V

1) Kecenderungan sekarang fungsi cat mobil bukan hanya sebagai upaya mengatasi
karat, tetapi juga merupakan ciri status sosial pemilik/ pemakainya. Jelaskan maksud
pernyataan tersebut!
2) Bagaimana persiapan permukaan sebelum mendempul seharusnya dalam arti cat
ulang (Auto Body Repair)!
3) Kenapa ada kegiatan mengamplas kering dan mengamplas basah. Jelaskan jawaban
Saudara!
4) Jelaskan apa saja yang harus diperhatikan dalam pemakaian Spray Gun!
5) Bagaimana pendapat Saudara sehubungan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi
hasil pengecatan. Jelaskan menurut skala prioritasnya!

Jawaban:

1. Cat mobil era global ini sudah menjadi trend tersendiri, dibuktikan dengan adanya
kelompok-kelompok di kalangan pecinta otomotif utamnya kawula muda. Trend ini
berlanjut bukan hanya dikelompok-kelompok pecinta otomotif kita bisa saja melihat
para konglomerat dalam memilih warna cat kendaraanya. Apalagi sekarang ini
didukung dengan painting-painting yang merebak di setiap sudut kota menambah
persaingan cat kendaraan utamanya di kota-kota.

2. Persiapan Permukaan
Mempersiapkan permukaan yang akan dicat dengan baik akan menghasilkan
kualitas pengecatan yang maksimal, karena pada umumnya kagagalan pengecatan
dipengaruhi oleh persiapan permukaan yang buruk. Indikator dari permukaan yang
baik dinilai dari kehalusan permukaan, kebersihan permukaan dari karat, lemak dan
kotoran lainnya.Persiapan permukaan dapat dilakukan dengan kimiawi misalnya
dengan pengasaman (pickling) yaitu dengan pengolesan bodi kendaraan
dengan zat asam, tetapi pengasaman ini sebatas untuk menghentikan serangan korosi
pada logam.

Setelah pengasaman komponen dicuci dan dikeringkan dengan cermat guna


menghilangkan semua bahan kimia aktif dari celah-celah dan lubang-lubang, serta
untuk menjamin agar cat dapat merekat erat pada logam.
Cara lain adalah dengan dibersihkan dengan amplas dan dikombinasikan dengan
semprotan air untuk membasuh semua debu, menghilangkan produk korosi, dan
kotoran yang dapat larut dalam air.

Untuk menghilangkan kotoran berupa karat dapat dilakukan dengan cara:


a. Membersihkan permukaan metal yang akan diperbaiki dengan multi thinner dan
dikeringkan.
b. Amplas permukaan bodi / panel dengan amplas no. 150
c. Bersihkan permukaan dari debu amplas dengan multi thinner dan dikeringkan.
d. kemudian lakukan pemoksian dengan poksi primer pencampuran epoxy primer
harus diperhatikan sebelum melakukan pemoksian perbandingan 1:5:1,5.
Pengeringan poksi selama 1 hari dan ada juga yang cepat kering.

3. a.Amplas Basah
Amplas basah adalah amplas yang digunakan untuk mengikis atau meratakan atau
menghaluskan benda dengan menggunakan air atau spirtus secara bersamaan.
Penggunaan amplas basah tidak menimbulkan debu. Selain itu, amplas tidak lekas
kotor dan hasilnya bisa langsung dilihat. Namun, pemakaian amplas basah membuat
pekerja harus menyediakan air, tempat kerja jadi becek, amplas tidak tahan lama,
pekerjaan lebih lama, dan membutuhkan waktu pengeringan lebih lama.

b.Amplas Kering
Amplas kering adalah amplas yang digunakan untuk mengikis atau meratakan atau
menghaluskan benda atau panel tanpa cairan. Keuntungan menggunakan amplas
kering, antara lain: tempat kerja tidak becek, amplas tahan lama, dan pekerjaan lebih
cepat selesai. Namun, penggunaan amplas kering menimbulkan suara berisik,
menyebabkan debu beterbangan kemana-mana, amplas mudah tertutup kotoran, dan
hasilnya tidak bisa langsung dilihat.

4. Yang harus diperhatikan dalam pemakaian Spray Gun


a. Pengertian/Fungsi/Kegunaan :Spray gun merupakan alat yang digunakan
untuk mengatomisasi cat pada suatu permukaan yang menggunakan udara
bertekanan. Prinsip dari spray gun adalah sama seperti halnya pada atomisasi.
Apabila udara bertekanan dikeluarkan dari lubang udara terhadap air cap, maka
suatu tekanan negatif akan timbul pada ujung fluida, yang setelah itu menghisap
cat pada cup. Lalu cat yang dihisap ini disemprotkan sebagai cat yang diatomisasi
(dikabutkan), oleh karena tekanan udara pada lubang didalam air cap.
b. Cara Menggunakan :

 Dalam menggunakan spray gun, ada tiga hal yang perlu diperhatikan:
 Pertama jarak spray gun. Apabila jarak spray gun dengan area permukaan
terlalu dekat maka berakibat jumlah cat yang teraplikasi akan kebanyakan /
lapisan menjadi tebal dan bisa meleleh. Sebaliknya jika terlalu jauh bisa
mengakibatkan cat menjadi tipis dan kasar. Jarak yang tepat ialah antara 100
hingga 200 mm.
 Kedua yaitu sudut spray gun. Alangkah baiknya sudut spray gun dengan
permukaan ialah 90 derajat. Spray gun mesti dipegang sesuai sudut tersebut
secara continue supaya hasilnya menjadi rata.
 Yang terakhir yaitu kecepatan langkah. Kecepatan dimana spray gun
digerakkan dikenal kecepatan langkah. Untuk pengecatan kembali biasanya
kecepatan langkah yang pas ialah antara 900 sampai 1.200 mm/detik.
Kemudian yang terakhir bentuk tumpang tindih (overlapping). Untuk
mendapat lapisan merata, maka pola semprotan perlu mempunyai ketebalan
yang merata juga. Lebar tumpang tindih (overlapping) yang tepat kira-kira
adalah 1/2 sampai 2/3 pola semprotan.

c. Cara Merawat :

 Setelah menggunakan spray gun, kosongkan tabung spray gun yang berisi cat.
 Cuci tabung spray gun dan gun spray flasing menggunakan thiner A special,
secara berulang kali hingga keluar warna thiner bening (bukan warna cat yang
sudah habis pakai).
 Buka tabung spray gun dan kondisikan pada posisi terbalik (supaya sisa cairan
menetes keluar).
 Buka air cup bersikan menggunakan sikat halus dan thiner.
 Bersihkan nozzle menggunakan sikat halus dan flasing berulang kali.
 Bersihkan alur lubang isian cat dari gumpalan material (pada dasarnya cat
epoxy, sanding polytur). Ini sering terjadi pada bagian tabung atas.
 Bersihkan body / casing spray gun menggunakan sikat halus dan thiner.
 Jangan terbiasa merendam unit spray gun kedalam kubangan thiner (ini akan
mengakibatkan seal / segel rapuh, mati elastisitasnya, dan mengakibatkan
kebocoran sehingga tidak sempurna waktu digunakan lagi).

5. Kesalahan dasar yang sering dilakukan saat melakukan pengecataan adalah ketika
proses tersebut dilakukan di malam hari, atau pada cuaca mendung. Hal tersebut
membuat proses pengeringan cat di bawah vernis menjadi tidak sempurna,
sehingga cat menjadi mudah mengelupas.“Jangan melakukan proses pengecetan di
malam hari atau saat musim hujan karena proses pengeringan jadi tidak maksimal.
Sebaiknya lakukan siang hari di ruangan tertutup, lebih baik lagi kalau dilengkapi
blower. Setelah cat mengering sekitar 10 menit, barulah motor dijemur di luar
ruangan.

Soal Uraian BAB VI

1) Disamping fungsi pengecatan pada kendaraan (khususnya mobil) yang telah kita uraikan
di atas, setujukah anda jika kondisi cat / tampilan kendaraan juga sering dikait-kaitkan
dengan prestise pemiliknya? Jika anda setuju atau tidak setuju jelaskan alasannya.
2) Fungsi paling utama dari pengecatan bodi mobil adalah untuk perlindungan permukaan
metal dari korosi yang disebabkan oleh beberapa kondisi, misalnya kondisi udara,
jelaskanlah dengan contoh mengapa udara merupakan salah satu penyebab korosi!
3) Ada tiga kondisi kerusakan yang terjadi pada panel permukaan cat; rusak rusak berat,
rusak ringan dan kerusakan pada permukaan cat, jelaskanlah prosedur penanganannya.

Jawaban:

1. Jelas sekali saya setuju, kita bisa lihat perkembangan dunia otomotif sekarang. Utamanya
pada painting kendaraan, perkembangan sangat pesat, sebut saja chrome , brush
kesemuanya membuat para bengkel Cat untuk selalu termotivasi dan bergairah untuk
berinovasi. Karena adanya gengsi dari pengendara untuk mengecat kendaraan.
2. Udara lembab yang banyak mengandung uap air akan mempercepat berlangsungnya
proses korosi.
Konsentrasi H2O dan O2
Dalam kondisi kelembaban yang lebih tinggi, besi akan lebih cepat berkarat. Selain itu,
dalam air yang kadar oksigen terlarutnya lebih tinggi, perkaratan juga akan lebih cepat.
Hal ini sebagaimana air dan oksigen masing-masing berperan sebagai medium terjadinya
korosi dan agen pengoksidasi besi.
pH
Pada suasana yang lebih asam, pH < 7, reaksi korosi besi akan lebih cepat, sebagaimana
reaksi reduksi oksigen dalam suasana asam lebih spontan yang ditandai dengan potensial
reduksinya lebih besar dibanding dalam suasana netral ataupun basa.
3. Prosedur penanganan kerusakan yang terjadi pada panel permukaan cat :
No. Tipe kerusakan Penanganan
1 cat rusak ringan Car polish
2 Cat rusak rusak berat Amplas, dempul lalu cat ulang
3 kerusakan pada Amplas halus (uk.1000) menggunakan air,
permukaan cat polish dengan alat polish dan kompon

Soal Uraian BAB VII


1.Jelaskan perbedaan antara respirator dengan masker gas, baik dari segi bentuk, tipe dan
kegunaannya
2. Kelalaian atau ketidakcakapan seorang pekerja saat mengaplikasikan polyester putty
(dempul+hardener) akan berdampak kepada keefektifan dan efesiensi penggunaan sendok
dempul (spatula). jelaskan maksud kalimat di atas
3.Jelaskan perbedaan air spray gun tipe suction feed dengan tipe gravity feed, baik dari segi
bentuk maupun dari segi proses kerjanya.
Jawaban :
1. RESPIRATOR Masker Partikel : masker partikel harus selalu digunakan pada setiap
operasi yang melibatkan partikel-partikel yang beterbangan, misalnya pada saat
pengampelasan permukaan dempul (putty sanding). Ada dua tipe utama masker partikel,
yaitu yang sederhana, tipe disposable dan tipe dengan filter yang bisa diganti (with
replaceable filter), tipe manapun yang anda gunakan, perhatikanlah petunjuk batas waktu
pemakaiannya.

MASKER GAS Masker gas adalah alat pelindung yang dirancang untuk mencegah gas
organic (udara yang bercampur uap bahan pelarut organik), yang terhisap melalui hidung
dan mulut. Masker gas inipun terdiri atas dua macam yaitu tipe air line dan tipe filter.
Tipe air line memasok udara segar yang ditekan ke dalam masker melalui slang. Tipe
filter dilengkapi dengan filter canister untuk menyerap gas organik. Ada batasan
efektivitas dari masker tipe filter ini dalam hal menyerap zat-zat yang berbahaya, apabila
bahan penyerapnya sudah jenuh, maka filter akan membiarkan uap yang berbahaya
lewat. Mulai saat filter dari keadaan baru sampai pada tingkat jenuhnya disebut dengan
”break-through time”. Waktu ”break-through time” tergantung pada tingkat kepadatan
uap, utnuk itu sangat perlu mengganti filter canister masker sebelum waktu ”break-
through time ” sampai. Setiap tipe penyerap canister dirancang untuk gas tertentu; untuk
pengecatan pada otomotif, pastilah bahan filter canister tersebut dirancang bagi pelarut
organik.

2. Spatula akan susah digerakkan dan juga susah dibersihkan


3. Air spray gun alat untuk menyemprotkan cat dengan memanfaatkan tekanan udara dari
kompresor. Air spray gun terdiri dari dua tipe yaitu tipe gravity feed dan tipe suction
feed.
spray gun dengan tipe suction feed, tabung terdapat pada bagian bawah spray gun. Spray
gun jenis ini membutuhkan banyak energi/angin untuk dapat menghisap dan
menyemburkan cat, selain itu karena bodynya yang besar spray gun jenis ini tidak cocok
untuk mengecat permukaan-permukaan kecil yang sempit. Kelebihan dari spray gun
jenis ini adalah dapat menampung banyak cat sehingga cocok untuk pengecatan dengan
bidang yang besar, seperti tembok, pagar.
Gravity Feed Pada spray gun dengan tipe gravity feed, karena tabung terletak pada
bagian atas spray gun maka cat akan keluar melalui nozzle dengan sendirinya dan angin
hanya berfungsi untuk menyemburkan cat sehingga tidak menghabiskan banyak
energi/angin. Ini adalah jenis spray gun yang paling sering digunakan untuk mengecat
mobil,motor dll. Selain suction feed dan gravity feed, nozzle pada spray gun juga
berbeda-beda ukuran tergantung bidang apa yang akan dicat dan seberapa kental cat yang
akan disemprotkan. Spray gun pada gambar tengah, ukuran nozzle nya adalah 1,5 mm,
sedangkan yang kanan ukuran nozzlenya adalah 0,8mm. Ukuran nozzle juga
mempengaruhi besar pola semburan cat, jadi jika bidang yang akan di cat kecil
gunakanlah spray gun dengan ukuran kecil dan sebaliknya.

Soal Uraian BAB VIII


1.Bagaimana cara menilai perluasan kerusakan permukaan cat
2Jelaskanlah hal-hal apa saja yang perlu diperhatikan saat menggunakan sander sebagai alat
bantu untuk mengupas lapisan cat.
3.Apa dampak yang akan mungkin terjadi bila seorang painter mengabaikan proses
’Degreasing’ ?
Jawaban:

1. Menilai perluasan kerusakan Nilailah perluasan kerusakan secara visual dan dengan
sentuhan, kemudian rencanakan langkah yang diperlukan untuk memperbaiki
kerusakan.
a. Menilai secara visual
Ujilah pantulan dari lampu flourescent pada panel yang dinilai perluasan
kerusakannya, hal ini sangatlah penting karena akan sangat sulit membuat penilaian
yang akurat dari suatu kerusakan bila pekerjaan panel telah dimulai.
b. Menilai dengan sentuhan
Pakailah sarung tangan (sebaiknya berbahan katun) rabalah area yang rusak dari
segala arah, tanpa menekan panel, hal ini dimaksudkan agar pikiran terpusat pada
permukaan yang dinilai/diperiksa, tujuannya agar kita dapat menemukan bagian-
bagian mana saja yang rusak. Sebaiknya gerakan tangan tidak hanya meliputi area
yang rusak saja (area rusak yang bisa dilihat secara visual) namun gerakan tangan
sebaiknya meraba area yang lebih luas sehingga akan dapat diketahui kerusakan lain
yang tidak dapat langsung dilihat.
c. Menilai dengan Straightedge (penggaris)
Tempatkan penggaris diatas area yang rusak (area rusak berada ditengah penggaris),
dimana kedua ujung penggaris berada pada area yang bagus, dengan demikian dapat
dilihat celah yang antara penggaris dan permukaan panel yang rusak tersebut dan
dapat diketahui berapa besar celah yang terjadi.

2. Mengupas cat Bila suatu area sudah mendapat benturan, kemungkinan besar adesi
(daya lekat) antara lapisan cat dan metal (bare metal) telah terpengaruh, untuk itu
perlu dilakukan pengelupasan cat, untuk mencegah resiko terkupasnya cat dikemudian
hari. Saat mengupas lapisan cat gunakanlah kertas amplas grit # 60 sampai grit # 80
yang dipasang pada sander gerak tunggal (single action). Hal lain yang perlu
diperhatikan dalam menggunakan sander adalah saat akan menghidupkan sander,
pastikan bahwa amplas telah bersentuhan dengan permukaan yang akan dikupas,
sebab bila sander dihidupkan, sementara amplas belum bersentuhan dengan panel
maka tekanan akan sangat berlebihan pada area yang tersentuh pertama kali,
akibatnya akan menimbulkan goresan yang dalam. Disamping itu untuk mencegah
terjadinya overheating atau deformasi pada permukaan yang dikerjakan maka jangan
menempatkan putaran pada satu area dalam waktu yang lama.

3. menghilangkan grease (degreasing) basahi kain lap dengan bahan perut grease dan
sapukan pada permukaan. Bila masih ada sisa minyak yang menempel maka
bersihkan dengan kain lap yang bersih dan kering. Bila permukaan tidak terbebas dari
grease atau minyak maka akan menimbulkan bintik-bintik pada permukaan cat
(blister) atau bisa menyebabkan terkelupasnya cat.

Soal Uraian BAB IX

1.Apa perbedaan warna primer, warna sekunder dan warna tersier!

2.Bagaimana cara membandingkan warna, antara warna hasil color matching dengan warna
cat kendaraan yang akan diperbaiki?

3.Bagaimana bila proses color mathing harus dilakukan pada malam hari? Hal apa yang harus
disiapkan dan diperhatikan?

Jawaban:
1. Perbedaan warna
a. Warna tersier Warna tersier diperoleh dengan mencampur warna sekunder
dengan warna disebelahnya dalam lingkaran warna
b. Warna sekunder adalah warna yang didapat dengan mencampur dua warna
primer, adapun warna tersebut adalah: kuning + biru = hijau, kuning + merah =
orange, dan biru + merah = ungu
c. warna primer
Tiga warna primer adalah merah, kuning dan biru. Dengan mengkombinasikan
warna-warna tersebut, akan diperoleh warna-warna baru. Bila ketiga warna
tersebut digabungkan maka akan dihasilkan warna hitam. Ketiga warna ini tidak
bisa didapat dengan mencampur warna lain.
2. Perbandingan Warna
a. Perbandingan dilakukan dengan meletakkan test piece disamping body kendaraan.
b. Perbandingan warna secara akurat tidak dapat dilakukan, apabila contohnya kotor,
untuk itu perbandingan dilakukan pada dua objek yang sudah dibersihkan dengan
compound pengkilap
c. Tempatkan test piece diatas contoh, keduanya harus ditempatkan secara
bersamaan tanpa ada celah diantaranya, perbandingan warna sulit dilakukan bila
keduanya ditempatkan secara terpisah.
d. Gunakan sinar pada test piece untuk perbandingan warna, bila menggunakan
lampu color matching, aturlah jarak lampu dan test piece, agar didapati kondisi
terang yang benar. Jarak yang paling ideal adalah jarak sepanjang tangan ke mata
seseorang.
e. Lakukanlah perbandingan warna dari pandangan langsung, tengah dan tidak
langsung.
3. harus dibantu dengan menggunakan lampu color matching, terangnya sinar yang
dihasilkan lampu sangatlah penting sebab tidak dibolehkan untuk membedakan warna
dibawah sinar yang redup, atau melakukan proses membedakan warna langsung
dibawah terik matahari

Soal Uraian X

1.Apa perbedaan Polyaster Puttydengan Expoxy Putty !

2.Yang mana duluan dipakaikan cat primer atau Cat warna (top coat), kenapa ?

3.Kapan dipakai Thermosetting Amino Alkyd Surfacer, beri alasan!

Jawaban:

1. perbedaan Polyaster Puttydengan Expoxy Putty


a. Polyester putty, sering juga disebut dempul plastik. Dempul ini menggunakan
organic peroxide sebagai hardener dan mengandung banyak pigment sehingga
dapat membentuk lapisan yang tebal dan mudah diamplas. Dempul jenis ini
menghasilkan tekstur yang keras setelah mengering. Biasanya dempul ini
diulaskan dengan menggunakan kape dempul dan dipergunakan untuk menutup
cacat yang parah atau untuk memberi bentuk pada bidang.
b. Epoxy putty, dempul ini mempunyai ketahanan yang baik terhadap karat dan
mempunyai daya lekat yang baik terhadap berbagai material dasar. Bahan utama
dempul ini adalah epoxy resin dan amine sebagai hardener. Oleh karena itu
proses pengeringan dempul ini lama, denhan pemanasan paksa menggunakan
oven pengering. Dempul ini dapat diulaskan dengan kap dempul atau
disemprotkan.
2. Cat Primer
lapisan cat yang digunakan sebagai cat dasar permukaan plat yang berfungsi untuk
memberikan ketahanan terhadap karat, meratakan adesi /daya lekat diantara metal
dasar (sheet metal) dan lapisan (coat) berikutnya. Primer digunakan dalam lapisan
yang sangat tipis dan tidak memerlukan pengamplasan
3. Thermosetting Amino Alkyd Surfacer mempunyai fungsi yang sama dengan surfacer
lacquer dan Urethane surface, hanya saja cat tipe ini khusus digunakan untuk
pengecatan dengan system pengeringan oven atau bakar. Cat warna yang digunakan
sebagai lapisan luar (top coat) menggunakan cat yang pengeringannya menggunakan
ruang oven dimana cat akan kering pada suhu antara 800 sd 1200 C. Hal ini
tergantung dari merk atau jenis cat yang digunakan, memang ada jenis cat kering
bakar ini yang untuk pengeringannya membutuhkan kapasitas suhu diatas 1200 C.

Soal Uraian BAB XI

4) Perhatikan gambar berikut :

Gambar atas: Grafik temperatur pengeringan dan waktu pengeringan.


Jelaskan hubungan antara waktu pengeringan dan temperatur panel bodi selama
pengeringan paksa (oven) !

5) Sifat daya tahan cat diperoleh dari proses dan bahan apa?

6) Jelas minimal 4 ukuran kualitas suatu cat mobil?

Jawaban:

1. Pengecatan dengan Pengeringan Oven. Merupakan suatu proses pengecatan di dalam


ruangan khusus (tertutup), pengeringan cat menggunakan system pengeringan paksa
dalam ruang tertutup atau oven. Selama proses pengeringan cat suhu ruang mencapai
kurang lebih 60° sd 80° C. Oleh karena itu system pengecatan dengan pengeringan
demikian sering disebut dengan pengeringan paksa, karena suhu dipaksa mencapai
lebih 80° C. Sedangkan jika suhu dipaksa mencapai lebih 120° C disebut dengan cara
pengeringan bakar (stoven). System pengeringan oven biasanya digunakan oleh
perusahaan perakitan mobil, biasanya proses pembuatan/perakitan mobil
menghasilkan produk dalam jumlah yang besar, sehingga proses pengecatan mobil
hasil perakitan tersebut dilakukan secara massal. Namun demikian sekarang sudah
banyak bengkel-bengkel cat yang sudah menggunakan system pengecatan ini
walaupun kapasitas ovennya masih terbatas.
2. Lapisan cat / top coat harus memiliki sifat daya tahan terhadap zat cair antara lain
minyak solar, bensin, oli mesin dan lain-lain. Disamping itu cat harus tahan terhadap
segala cuaca terutama panas sinar matahari dalam jangka waktu lama.
3. Kualitas Hasil Pengecatan Beberapa hal yang menunjukkan kualitas hasil pengecatan
pada bodi kendaraan antara lain :
a. Kerataan Lapisan Cat / Top Coat
Kerataan lapisan cat meliputi : ketebalan lapisan cat, kehaluasan permukaan cat,
dan tidak timbul cacat pengecatan.
b. Daya Kilap Cat Daya kilap cat dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain:
kualitas bahan yang digunakan yaitu thinner, top coat, clear, dan proses
pengeringan serta teknik pengecatan.
c. Daya Tahan Cat
Lapisan cat / top coat harus memiliki sifat daya tahan terhadap zat cair antara lain
minyak solar, bensin, oli mesin dan lain-lain. Disamping itu cat harus tahan
terhadap segala cuaca terutama panas sinar matahari dalam jangka waktu lama.
d. Tekstur Cat Tekstur dari kendaraan baru biasanya lebih halus pada permukaan
horisontal dibandingkan pada permukaan vertikal.

Soal Uraian BAB XII

1) Jelaskan variabel penentu harga perbaikan cat, minimal 3 variabel?

Diketahui:

Apabila diketahui cat primer dengan angka kepadatan cat 55% dan akan
diaplikasikan dengan ketebalan 100 mikron pada bidang permukaan dengan luas
area kerusakan 15.000 cm2 dan overlapping setengah, maka kebutuhan primer
dapat dilakukan perhitungan sebagai berikut :

Dari angka kepadatan cat, dapat dihitung daya sebar cat. Besarnya daya sebar cat
teoritis adalah: angka kepadatan dalam 1 liter dibagi dengan ketebalan cat dalam
mikron. Dengan demikian daya sebar teoritis dapat dihitung sebagai berikut:

CC kepadatan dalam 1 liter surfacer



Ketebalan kering dalam mikron

2) Dari teks di atas cari kebutuhan cat Primer !

3) Cari kebutuhan thinner.

Jawaban:

1. variabel penentu harga perbaikan cat


a. Volume/ukuran bidang pengecatan, semakin besar volume pengecatan maka
semakin tinggi harganya.
b. Model/motif pengecatan, semakin indah motif pengecatan maka semakin tinggi
juga biaya pengecatan, karena membutuhkan keterampilan dan ketelitian yang
tinggi.
c. Jenis cat yang digunakan, semakin bagus kualitas cat maka semakin tinggi juga
biaya pengecatannya.
Diketahui:
Apabila diketahui cat primer dengan angka kepadatan cat 55% dan akan
diaplikasikan dengan ketebalan 100 mikron pada bidang permukaan dengan luas
area kerusakan 15.000 cm2 dan overlapping setengah, maka kebutuhan primer
dapat dilakukan perhitungan sebagai berikut :
Dari angka kepadatan cat, dapat dihitung daya sebar cat. Besarnya daya sebar cat
teoritis adalah: angka kepadatan dalam 1 liter dibagi dengan ketebalan cat dalam
mikron. Dengan demikian daya sebar teoritis dapat dihitung sebagai berikut :
𝐶𝐶 𝑘𝑒𝑝𝑎𝑑𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎 1 𝐿𝑖𝑡𝑒𝑟 𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒𝑟
= ....
𝐾𝑒𝑡𝑒𝑏𝑎𝑙𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑚𝑖𝑘𝑟𝑜𝑛

Jawab :
𝐶𝐶 𝑘𝑒𝑝𝑎𝑑𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎 1 𝐿𝑖𝑡𝑒𝑟 𝑠𝑢𝑟𝑓𝑎𝑐𝑒𝑟 550 𝑐𝑐/𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
= 100 𝑚𝑖𝑘𝑟𝑜𝑛
𝐾𝑒𝑡𝑒𝑏𝑎𝑙𝑎𝑛 𝑘𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑚𝑖𝑘𝑟𝑜𝑛
550 𝑐𝑐/𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟
0,01 𝑐𝑚

= 55.000 cm/liter
= 5,5 m/liter

𝑙𝑢𝑎𝑠 𝑎𝑟𝑒𝑎 𝑘𝑒𝑟𝑢𝑠𝑎𝑘𝑎𝑛 15.000 𝑐𝑚


2. = 55.000
𝑑𝑎𝑦𝑎 𝑠𝑒𝑏𝑎𝑟 𝑥 1/2 𝑥 1/2
𝑙𝑖𝑡𝑒𝑟

= 0,5454 Liter

3. Kebutuhan thinner
Primer = 1 : ¼ : 1,5
Surfacer = 1 : 1,5

Anda mungkin juga menyukai