Anda di halaman 1dari 6

KERANGKA ACUAN KEGIATAN

MP ASI BADUTA GAKIN


UPTD PUSKESMAS SADANANYA
TAHUN 2018

PEMERINTAH KABUPATEN CIAMIS


DINAS KESEHATAN
UPTD PUSKESMAS SADANANYA
Jl. Sadananya No. 477 Sadananya Tlp. (0265) 775690
email : puskesmas_sadananya@yahoo.com Kecamatan Sadananya
Kode Pos 46256
KERANGKA ACUAN KEGIATAN
MP ASI BADUTA GAKIN
UPTD PUSKESMAS SADANANYA

I. Pendahuluan
Setelah pemberian ASI Eksklusif selama 6 bulan, bayi harus diberi
makanan pendamping ASI karena setelah 6 bulan ASI tidak lagi memenuhi
kebutuhan gizi bayi akan energi dan mikronutrien penting. ASI hanya memenuhi
sekitar 65-80% dan sangat sedikit mengandung mikronutrien. Karena itu
kebutuhan energi dan mikronutrien terutama zat besi dan zink harus diperoleh
dari MP-ASI. Pemberian MP-ASI merupakan proses transisi dari asupan yang
semula hanya berupa susu menuju makanan semi padat. Periode peralihan dari
ASI eksklusif ke makanan keluarga dikenal pula sebagai masa penyapihan
(weaning period), yang merupakan proses dimulainya pemberian makanan
khusus selain ASI secara bertahap jenis, jumlah, frekuensi, maupun tektur dan
konsistensinya sampai seluruh kebutuhan zat gizi anak dipenuhi dari makanan
keluarga.
Sasaran dari kegiatan MP ASI Baduta Gakin ini adalah bayi/balita umur 6-
24 bulan dari keluarga miskin. Pelaksanaan MP ASI Baduta Gakin di UPTD
Puskesmas Sadananya dilaksanakan sesuai dengan visi Puskesmas yang sudah
ditetapkan, yaitu “Puskesmas dengan Pelayanan Bermutu dan Mandiri Menuju
Masyarakat Sadananya Sehat” dan sesuai tata nilai UPTD Puskesmas Sadananya
yang telah ditetapkan, yaitu SEHAT (Santun, Empati, Handal, Amanah dan
Teladan).

II. Latar belakang


Keadaan gizi masyarakat di wilayah kerja UPTD Puskesmas Sadananya
berdasarkan hasil Bulan Penimbangan Balita Tahun 2016 diperoleh data status
gizi dengan indeks BB/U terdapat balita dengan status gizi : buruk 0,5%, kurang
9,9%, baik 88,4 % dan lebih 1,2%. Untuk hasil pemantauan status gizi dengan
indeks TB/U terdapat balita dengan status gizi : sangat pendek 0,7 %, pendek
8,3% dan normal 88,9%.
MP-ASI adalah makanan atau minuman selain ASI yang mengandung zat
gizi yang diberikan kepada bayi selama periode penyapihan yaitu pada saat
makanan / minuman lain diberikan bersama pemberian ASI. Pada Global
Strategy for Infant and Young Child Feeding (GSIYCF, 2002) dinyatakan bahwa
MP-ASI harus memenuhi syarat sebagai berikut:
1. Tepat waktu : MP ASI diberikan saat kebutuhan energy dan zat gizi melebihi
yang didapat dari ASI
2. Adekuat : MP-ASI harus mengandung cukup energy, protein, dan
mikronutrien.
3. Aman : Penyimpanan, penyiapan dan sewaktu diberikan pada bayi MP ASI
harus higienis
4. Tepat cara pemberian : MP-ASI diberikan sejalan dengan tanda lapar dan ada
nafsu makan yang ditunjukkan bayi serta frekuensi dan cara pemberiannya
sesuai umur bayi.
MP-ASI ada dua jenis yaitu MP-ASI yang disediakan khusus (buatan
pabrik atau rumah tangga) dan makanan yang biasa dimakan keluarga yang
dimodifikasi sehingga mudah dimakan bayi dan cukup memenuhi gizi. Tekstur
makanan mulai dari yang halus / saring, encer (makanan lumat) bertahap
menjadi lebih kasar (lembik). MP-ASI buatan pabrik yang disediakan Kemenkes
RI diberikan dalam rangka pencegahan dan penanggulangan didaerah rawan
gizi, dengan sasaran yaitu balita usia 6-24 bulan khususnya balita gizi kurang,
BGM dan berasal dari keluarga GAKIN. Beberapa hal yang harus diperhatikan
dalam penyediaan MP-ASI yaitu :
1. Mengingat Fe paling tidak terpenuhi setelah 6 bulan maka pilihlah bahan
makanan yang kaya zat besi
2. Makanan padat pertama yang terbaik adalah terbuat dari beras karena beras
merupakan makanan yang paling hipoalergenik. Gandum dan campuran
sereAlia lainnya sebaiknya ditunda sampai bayi berusia 8 bulan
3. Telur dapat diberikan sebelum bayi usia 1 tahun karena tidak CUKUP bukti
telur dapat menyebabkan alergi pada tubuh.
4. Tidak ada urutan tertentu tentang jenis / bahan makanan yang diberikan lebih
dahulu
Sebagai tindak lanjut maka puskesmas sebagai lini terdepan dari strkutur
jajaran kementrian kesehatan menjadi penggerak utama di masyarakat dalam
penanggulangan masalah gizi serta mengajak semua lapisan masyarakat untuk
berperan aktif dalam kegiatan penganggulangan masalah gizi. Kekurangan gizi
yang terjadi pada kelompok balita di wilayah kerja UPTD Puskesmas Sadananya
diatatasi dengan menyelenggarakan Pemberian Makanan Tambahan Penyuluhan
di posyandu. Berdasarkan latar belakang tersebut, maka disusunlah kerangka
acuan kegiatan Pemberian MP ASI Baduta Gakin Tahun 2017 di UPTD
Puskesmas Sadananya yang disusun berdasarkan RUK/RPK UPTD Puskesmas
Sadananya Tahun 2017.
III. Tujuan
1. Tujuan Umum
Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya gizi pada balita.
2. Tujuan Khusus :

a. Terselenggarakannya kegiatan PMT Penyuluhan di 3 (tiga) Posyandu di


wilayah kerja UPTD Puskesmas Sadananya.
b. Meningkatkan cakupan rasio N/D dari 6,15 % pada tahun 2016
menjadi 75 % pada tahun 2017.

IV. Kegiatan Pokok dan Rincian Kegiatan


No. Kegiatan Pokok Rincian Kegiatan
1. PMT Penyuluhan - Penyediaan dana bagi 3 (tiga) Posyandu
dengan jumlah balita kurang gizi paling
banyak, selama 3 bulan berturut-turut
- Pelaksana program gizi membuat daftar
menu PMT (resep), cara membuat dan nilai
gizi masing-masing menu
- Kader menyediakan bahan makanan
berdasarkan menu yang sudah disepakati
bersama pelaksana program gizi
- Kader menyiapkan peralatan yang
dibutuhkan untuk membuat PMT Penyuluhan
- Kader bersama ibu balita di posyandu
mempraktekkan pembuatan PMT
- Pelaksana program gizi melakukan
pemantauan kegiatan
- Pada akhir kegiatan PMT Penyuluhan,
pelaksana program gizi menjelaskan nilai-
nilai gizi dari menu yang sudah dibuat
- Kegiatan PMT Penyuluhan dilaksanakan
selama 3 (tiga) bulan berturut-turut
- Pencatatan dan pelaporan
V. Cara Melaksanakan Kegiatan dan Sasaran
No
Kegiatan Pokok Pelaksana Program Gizi Lintas Program Terkait Lintas Sektor Terkait Ket.
.
1. PMT Pemulihan - Menyusun rencana kegiatan 1. Program KIA 1. Kader
- Koordinasi dengan LP/LS - Berkoordinasi dengan Bikor dan - Menyiapkan bahan makanan PMT
- Mengumpulkan data jumlah Bides terkait posyandu yang Penyuluhan berdasarkan menu
posyandu balita penerima menjadi sasaran untuk PMT yang sudah dibuat oleh pelaksana
bantuan PMT-Penyuluhan Penyuluhan program gizi
- Menentukan sasaran, waktu - Mengkondisikan peralatan yang
dan tempat bibutuhkan untuk PMT
- Mendistribusikan anggaran Penyuluhan
melalui bidan desa. - Praktek/demonstrasi pembuatan
- Menyiapkan menu resep PMT PMT
pemulihan (lokal) per 10 hari
- Pemantauan dan evaluasi
- Membuat laporan kegiatan
VI. Sasaran
Terlaksananya kegiatan Pemberian Makanan Tambahan Penyuluhan (PMT-
P) balita yaitu seluruh balita yang ada di 3 (tiga) posyandu yang menjadi
kantong-kantong balita kurang gizi di wilayah kerja UPTD Puskesmas
Sadananya.

VII. Jadwal pelaksanaan kegiatan

2017
No Kegiatan
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
1. PMT
Penyuluhan x x X

VIII. Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan dan Pelaporannya


Evaluasi pelaksanaan kegiatan dilakukan dengan melaporkan hasil kegiatan
ke Penanggung jawab UKM dan Kepala Puskesmas setiap bulan lalu diberikan
evaluasi oleh Kepala Puskesmas.

IX. Pencatatan, Pelaporan dan Evaluasi Kegiatan


Pencatatan harus dilakukan oleh setiap petugas yang terlibat saat
melaksanakan kegiatan dan dikelola dengan baik sehingga dapat digunakan
sewaktu dibutuhkan. Pelaporan dilakukan oleh pelaksana program gizi. Evaluasi
kegiatan dilakukan setelah kegiatan selesai dilaksanakan melalui kegiatan
pembinaan atau pengarahan oleh Penanggung jawab UKM maupun Kepala
Puskesmas.

Mengetahui, Sadananya, Januari 2017


Kepala UPTD Puskesmas Sadananya Pelaksana Upaya Perbaikan Gizi
Masyarakat

Dedeng Nurkholik SP, SKM., MM Ai Haryati, SKM


Penata TK. I NIP.19850411 201101 2 003
NIP. 19770427 200112 1 002

Anda mungkin juga menyukai