Anda di halaman 1dari 20

[TYPE THE COMPANY NAME]

SUMBER DAYA ALAM DI


PULAU JAWA
KELOMPOK 3
Linker

DENNIS KEZIA MICHEL

DEBORA [Year

[TYPE THE COMPANY ADDRESS]


DAFTAR ISI
PENDAHULUAN…………………………
PERTAMBANGAN………………………
PERTANIAN………………………………
PERKEBUNAN……………………………
KEHUTANAN……………………………
PERTERNAKAN…………………………
PERIKANAN………………………………
POTENSI
WISATA……………………………………
PENDAHULUAN
Jawa adalah sebuah pulau di Indonesia dan merupakan terluas ke-13 di dunia. Dengan jumlah penduduk
sekitar hampir 160 juta, pulau ini berpenduduk terbanyak di dunia dan merupakan salah satu tempat
terpadat di dunia. Meskipun hanya menempati urutan terluas ke-5, Pulau Jawa dihuni oleh 60% penduduk
Indonesia, Angka ini turun jika di bandingkan sensus penduduk tahun 1905 yang mencapai 80,6% dari
seluruh penduduk indonesia penurunan penduduk di pulau jawa secara persentase di akibatkan
perpindahan penduduk (transmigrasi) dari pulau Jawa ke seluruh Indonesia. Ibu kota Indonesia, Jakarta,
terletak di Jawa bagian barat laut (tepatnya di ujung paling barat Jalur Pantura).Jawa adalah pulau yang
relatif muda dan sebagian besar terbentuk dari aktivitas vulkanik. Deretan gunung-gunung berapi
membentuk jajaran yang terbentang dari timur hingga barat pulau ini, dengan dataran endapan aluvial
sungai di bagian utara.Banyak kisah sejarah Indonesia berlangsung di pulau ini. Dahulu, Jawa adalah
pusat beberapa kerajaan Hindu-Buddha, kesultanan Islam, pemerintahan kolonial Hindia Belanda, serta
pusat pergerakan kemerdekaan Indonesia. Pulau ini berdampak besar terhadap kehidupan sosial, politik,
dan ekonomi Indonesia.Sebagian besar penduduknya bertutur dalam tiga bahasa utama. Bahasa
Jawa merupakan bahasa ibu dari 100 juta penduduk Indonesia, dan sebagian besar penuturnya berdiam di
pulau Jawa. Sebagian besar penduduk adalah bilingual, yang berbahasa Indonesia baik sebagai bahasa
pertama maupun kedua. Dua bahasa penting lainnya adalah bahasa Sunda dan bahasa Betawi. Sebagian
besar penduduk Pulau Jawa adalah muslim dan Kristen, namun terdapat beragam aliran kepercayaan,
agama, kelompok etnis, serta budaya di pulau ini.Pulau ini secara administratif terbagi menjadi enam
provinsi, yaitu Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Banten; serta dua wilayah khusus, yaitu DKI
Jakarta dan DI Yogyakarta.

PERTAMBANGAN

Pulau Jawa adalah pulau yang kepadatan penduduknya paling tinggi. Salah satunya di provinsi
yang saya tinggali, Jawa Timur, provinsi dengan kepadatan penduduk terbesar kedua di
Indonesia, 782 orang per km2. Jika kita lihat sekilas, tidak banyak Perusahan Tambang yang
beroperasi disini. Bisa dimaklumi dengan kepadatan penduduk yang besar tentu lahannya lebih
banyak difungsikan sebagai tempat tinggal daripada lahan pertambangan. Mungkin selama ini
kita berpikir Raja-nya Tambang di Indonesia itu Papua, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, atau
dll, bukan Jawa. Melalui artikel ini saya coba menguak potensi besar mineral di Jawa Timur
beserta realita-realita yang ada di lapangan, tentunya dengan sumber informasi yang valid, yaitu:
wawancara langsung ke Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Timur (Jafar
S.H. , staff bidang Pertambangan Umum dan Energi), Buku Cetakan PemProv JaTim
“Pertambangan Mineral dan Batubara Provinsi Jawa Timur”, dan data-data pendukung lain yang
saya dapat dari Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Timur.Mari kita awali
dengan mengupas potensi mineral-mineral yang ada. Sumatera dan Kalimantan boleh bangga
dengan batubara nya, Pulau Bangka-Belitung dengan timah nya, Papua dan Nusa Tenggara
dengan emas-perak-tembaga nya, Maluku dengan nikel nya. Akan tetapi Jawa Timur patut
bangga dengan potensi tambangnya sendiri, sebagai berikut:
1.Anda tahu PT Semen Gresik? Ini adalah BUMN yang bergerak di Industri Penghasil Semen.
Perusahan ini sedang berekspansi ke luar negeri dan sedang menjalani tahap finalisasi untuk
mengakuisisi perusahaan masing-masing di Myanmar dan Vietnam akhir tahun 2012 ini dengan
perkiraan investasi US$ 300 juta. Darimana mineral bahan mentah semen produksi BUMN ini?
Batu Gamping sebagai bahan mentah semen diambil dari daerah Pacitan, Trenggalek,
Tulungagung, Ponorogo, Ngawi, Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Nganjuk, Jember, Bondowoso,
Banyuwangi, Bangkalan, Sampang, Pamekasan, Sumenep, dan Gresik, dengan cadangan total
1.259.438.298 m3.
2.Emas-Perak-Tembaga ternyata juga ada di Jawa Timur. Berdasarkan hasil kerjasama eksplorasi
Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Jepang pada tahun 2003, ditemukan potensi yang layak
diperhitungkan di daerah Pacitan, Malang, Lumajang, dan Banyuwangi. Bahkan khusus di
Banyuwangi cadangannya sekitar 500 ton emas.
3.Pasir Besi. Jawa Timur punya kota Lumajang dengan Cadangan Pasir Besi terluas di Indonesia
dengan luas 60 ribu hektar. Kadar besi nya berkisar antara 30-40 %. WOW, besar sekali bukan?
4.Jawa Timur juga tidak perlu khawatir dalam pemenuhan kebutuhan bahan bangunan. Selain
semen dan pasir besi yang sudah dijelaskan diatas, masih ada:·Ball Clay, digunakan sebagai
bahan keramik, yang bisa ditemukan di Pacitan, Trenggalek, Blitar, Tuban, dan Lamongan,
dengan cadangan total sebesar 31.519.886 m3·Andesit, digunakan sebagai fondasi bangunan
atau juga bisa hiasan, bisa ditemukan di Magetan, Ngawi, Madiun, Ponorogo, Pacitan, Nganjuk,
Tulungagung, Mojokerto, Pasuruan, Probolinggo, Lumajang, Situbondo, dan Banyuwangi,
dengan cadangan total 99.265.267 m3·Marmer, digunakan sebagai ornamen bangunan, bisa
ditemukan di Pacitan, Tulungagung, Probolinggo, Lumajang, dan Bojonegoro, dengan cadangan
total 65.959.750 m3
5.Selain yang sudah dijabarkan diatas masih ada juga mineral-mineral yang patut diperhitungkan
meskipun belum secara jelas besar cadangannya, seperti mangan, iodium dan belerang.Pak Jafar
S.H. bilang bahwa banyak warga di sekitar area pertambangan yang menjadi pekerja disana.
Hubungannya juga mayoritas cukup baik, ada timbal balik lah antara perusahaan, warga sekitar
area pertambangan, dan pihak pemerintah sendiri. Dengan potensi tambang yang sebesar itu,
bukan berarti tidak memunculkan permasalahan. Memang idealnya, disitu ada aktivitas
pertambangan berarti menyerap tenaga kerja di daerah tersebut, kesimpulan idealnya semua
warga disekitarnya sejahtera. Akan tetapi kenyataannya tidak begitu, Pak Jafar S.H. melanjutkan
bahwa di Tuban pernah ada protes warga ke PT Semen Gresik gara-gara mereka merasa
dirugikan karena akses jalan di tempat tinggal mereka rusak. Di Jombang juga pernah ada
penambang di Sungai Brantas yang kapalnya dibakar gara-gara warga merasa aktivitas
pertambangan di sungai itu membahayakan bangunan di sekitar sungai.Permasalahan seperti
diatas sebenarnya bisa dihindari lebih dini. Sebelum dilakukan operasi produksi, Pemerintah
harus menginisiasi MoU (nota kesepahaman) antara warga sekitar dan perusahaan yang lebih
detail mengenai pertanggungjawaban atas masalah yang terjadi saat penambangan berlangsung.
Misal jalan rusak, jika memang itu murni dikarenakan aktivitas penambangan ya harus jadi
tanggungjawab perusahaan, tetapi jika jalan yang rusak itu juga dikarenakan oleh aktivitas
publik, pemerintah juga harus ikut bertanggung jawab. Tidak hanya untuk jalan, infrastruktur-
infrastruktur yang lain pun juga begitu.Pak Jafar SH juga menceritakan masalah lain, yaitu
penambang liar di wilayah Perhutani. “Ini yang susah, itu sudah bukan wewenang dan hak kami
mengusir mereka”, cetus beliau. Saya mendengarnya pun cukup prihatin, kenapa pihak Perhutani
sampai kecolongan padahal aktivitas pertambangan tidak singkat waktunya, lama bahkan
bertahun-tahun, seharusnya Perhutani tahu kalau ada penambangan liar. Seharusnya ada
koordinasi antara Perhutani, Polisi Hutan, Dinas ESDM wilayah, dan aparat penegak hukum
seperti kepolisian. Penambangan liar sudah saatnya ditindak tegas karena akan sangat
merugikan.Masalah lain yang sebelumya timbul sejak lama adalah telalu banyaknya mineral atau
bahan galian yang diekspor ke luar negeri. Sampai kadang dibilang kita menjual tanah-air
sendiri. Bagaimana tidak, pasir besi di Jawa Timur contohnya, banyak diekspor ke luar negeri,
disana diolah jadi perabotan logam, harga perabotan logamnya berkali-kali lipat harga pasir besi
yang diekspor. Oleh karena itu pemerintah mengeluarkan UU No4 Tahun 2009, yang melarang
ekspor bahan galian mentah mulai tahun 2014. Harapan pemerintah dengan dikeluarkannya UU
ini, lapangan pekerjaan bertambah pada sektor pengolahan bahan galian bisa juga di Industri
Material.Di Jawa Timur misalnya, kata Pak Jafar sudah ada smelter di Gresik, dan itu cukup
membuka lapangan kerja. Smelter ini milik PT Smelter, perusahan pemurnian bongkahan emas-
perak-tembaga kiriman dari PT Freeport di Papua dan PT Newmont di NTB.Namun,
permasalahan lain muncul akibat diberlakukannya UU No 4 Tahun 2009. Perusahaan
Pertambangan justru menggenjot produksi sekaligus meningkatkan ekspornya hingga 500-800%,
bijih besi contohnya ekspornya menjadi 700%. Inilah yang melatarbelakangi keluarnya Permen
ESDM No 7 Tahun 2012.Permen ESDM ini berisi ketentuan kewajiban pemilik usaha
pertambangan agar melakukan pengolahan terhadap 14 bahan galian yang akan diekspor ke luar
negeri. Bahan galian yang dilarang ekspor dalam bentuk bahan mentah itu adalah, tembaga,
emas, perak, timah, timbal, kronium, molybdenum, platinum, bauksit, bijih besi, pasir besi, nikel,
mangan, dan antimon.Permen Nomor 7 Tahun 2012 itu, selain sebagai pendukung UU Nomor 4
Tahun 2009, juga dimaksudkan untuk menjamin pasokan bahan baku untuk pengolahan dan
pemurnian mineral-mineral di dalam negeri, dan mencegah efek buruk terhadap lingkungan
akibat over eksploitatif. Pak Jafar S.H. , staff bidang Pertambangan Umum dan Energi sangat
setuju dan mendukung Permen ini, beliau menilai memang sudah saatnya kita tidak ekspor-
ekspor saja, mending diolah dulu, kan lumayan, nambah-nambah lapangan kerja.Saya sendiri
punya sudut pandang tersendiri terhadap Permen ESDM No 7 Tahun 2012. Permen ini memang
bagus untuk menyokong UU no 4 tahun 2009, dengan harapan kekayaan Alam akan terpelihara
dengan baik, tidak ada eksploitasi berlebihan, terbuka banyak lapangan kerja baru di sektor
pengolahan/pemurnian bahan galian, dan pendapatan dari ekspor bertambah karena nilai barang
yang diekspor tidak lagi sekedar tanah bermineral.Namun, kebijakan ini masih menyisakan
masalah menurut saya. Dengan berlakunya aturan ini memang ada lapangan kerja baru yang
tersedia, tetapi jika kita telusuri lebih jauh. Begini, jika ekspor bongkahan diberhentikan, berarti
aktivitas bongkar muat ekspor bongkahan akan turun drastis bahkan tidak ada. Masalah baru pun
muncul, pekerja yang biasanya hidup di sektor ini tentunya akan terancam terkena PHK besar-
besaran. Disinilah tantangan buat pemerintah, menurut saya solusi yang cocok adalah pemerintah
menginisiasi pengalihan para pekerja dari bongkar muat di perusahaan ekspor bongkahan ke
bongkar muat ekspor bahan logam olahan atau industri logam. Artinya lapangan kerja baru tetap
mengakomodasi pekerja-pekerja lama dengan disamping merekrut tenaga kerja baru Kemudian
menurut saya, pemerintah boleh berkoar-koar tidak diperbolehkan ekspor bahan mentah. Itu
artinya komoditas ekspor Indonesia bukan lagi barang lama yang sudah menjadi “langganan”
China, India, Jepang, dll. Tentunya negara-negara yang barusan disebutkan tidak akan semudah
itu menerima komoditas baru, boleh jadi mereka mencari bahan galian mentah dari luar
Indonesia. Bisa dipastikan Pemerintah dituntut bekerja keras mencari pasar dagang baru di luar
sana. Jika gagal mendapatkan Pasar yang baru, maka neraca perdagangan Indonesia akan defisit.
Kalau hanya diberi dua pilihan antara setuju atau tidak, saya cenderung setuju dengan Permen
ESDM No 7 Tahun 2012 untuk menyokong UU No 4 tahun 2009. Namun banyak catatan yang
masih harus dicermati oleh pemerintah jika ingin membuat potensi alam benar-benar
mensejahterakan rakyat Indonesia. Potensi sudah tersedia, tidak hanya di Jawa Timur, Jawa
lainnya, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku, Papua, dan pulau lainnya
juga ada. Sekarang tinggal bagaimana Pemerintah dengan dukungan penuh rakyatnya
mengoptimalkan potensi sekaligus meredam masalah-masalah yang ada. Jika itu terlaksana,
Pasal 33 ayat 3 UUD 45 “Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya
dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat”.

PERTANIAN
Dahulu Pulau Jawa dikenal dengan nama JawaDwipa. JawaDwipa berasal dari bahasa Sanskerta yang berarti "Pulau
Padi" dan disebut dalam epik Hindu Ramayana. Epik itu mengatakan "Jawadwipa, dihiasi tujuh kerajaan, Pulau
Emas dan perak, kaya dengan tambang emas", sebagai salah satu bagian paling jauh di bumi. Ahli geografi Yunani,
Ptolomeus juga menulis tentang adanya “negeri Emas” dan “negeri Perak” dan pulau-pulau, antara lain pulau
“”Iabadiu” yang berarti “Pulau Padi”.
Ptolomeus menyebutkan di ujung barat Iabadiou (Jawadwipa) terletak Argyre (kotaperak). Kota Perak itu
kemungkinan besar adalah kerajaan Sunda kuno, Salakanagara yang terletak di barat Pulau Jawa. Salakanagara
dalam sejarah Sunda (Wangsakerta) disebut juga Rajatapura. Salaka diartikan perak sedangkan nagara sama dengan
kota, sehingga Salakanagara banyak ditafsirkan sebagai Kota perak.Di Pulau Jawa ini juga berdiri kerajaan besar
Majapahit. Majapahit tercatat sebagai kerajaan terbesar di Nusantara yang berhasil menyatukan kepulauan
Nusantara meliputi Sumatra, semenanjung Malaya, Borneo, Sulawesi, kepulauan Nusa Tenggara, Maluku, Papua,
dan sebagian kepulauan Filipina. Dalam catatan Wang Ta-yuan, komoditas ekspor Jawa pada saat itu ialah lada,
garam, kain, dan burung kakak tua. Mata uangnya dibuat dari campuran perak, timah putih, timah hitam, dan
tembaga. Selain itu, catatan kunjungan biarawan Roma tahun 1321, Odorico da Pordenone, menyebutkan bahwa
istana Raja Jawa penuh dengan perhiasan emas, perak, dan permata.
Menurut banyak pakar, pulau tersubur di dunia adalah Pulau Jawa. Hal ini masuk akal, karena Pulau Jawa
mempunyai konsentrasi gunung berapi yang sangat tinggi. Banyak gunung berapi aktif di Pulau Jawa. Gunung inilah
yang menyebabkan tanah Pulau Jawa sangat subur dengan kandungan nutrisi yang diperlukanolehtanaman.
Raffles pengarang buku The History of Java merasa takjub pada kesuburan alam Jawa yang tiada tandingnya di
belahan bumi mana pun. “Apabila seluruh tanah yang ada dimanfaatkan,” demikian tulisnya, “bisa dipastikan tidak
ada wilayah di dunia ini yang bisa menandingi kuantitas, kualitas, dan variasitanamanyandihasilkanpulau ini.”Kini
pulau Jawa memasok 53 persen dari kebutuhan pangan Indonesia. Pertanian padi banyak terdapat di Pulau Jawa
karena memiliki kesuburan yang luar biasa. Pulau Jawa dikatakan sebagai lumbung beras Indonesia. Jawa juga
terkenal dengan kopinya yang disebut kopi Jawa. Curah hujan dan tingkat keasaman tanah di Jawa sangat pas untuk
budidaya kopi. Jauh lebih baik dari kopi Amerika Latin ataupun Afrika.Hasil pertanian pangan lainnya berupa
sayur-sayuran dan buah-buahan juga benyak terdapat di Jawa, misalnya kacang tanah, kacang hijau, daun bawang,
bawang merah, kentang, kubis, lobak,petsai,kacang panjang, wortel, buncis, bayam, ketimun, cabe, terong, labu
siam, kacang merah, tomat, alpokat, jeruk, durian, duku, jambu biji, jambu air, jambu bol, nenas, mangga, pepaya,
pisang, sawo, salak,apel, anggur serta rambutan. Bahkan di Jawa kini dicoba untuk ditanam gandum dan pohon
kurma. Bukan tidak mungkin jika lahan di Pulau Jawa dipakai dan diolah secara maksimal untuk pertanian maka
Pulau Jawa bisa sangat kaya hanya dari hasil pertanian.

PERKEBUNAN
Beberapa komoditi unggulan dari sektor pertanian dan perkebunan di Jawa Tengah adalah padi,
jagung, karet, kopi, teh, kelapa, tebu, dan kakao. Hampir di seluruh daerah di Jawa Tengah
merupakan penghasil jagung, kecuali Magelang dan Pekalongan.Untuk pengembangan
komoditas karet, dipusatkan di Kecamatan Wanareja dan Dayeuh Luhur Kabupaten Cilacap,
Banyumas, Banjarnegara, dan Kendal.Komoditas Kopi dihasilkan oleh perkebunan rakyat
di Cilacap, Banyumas, Purbalingga, Banjarnegara,
Kebumen, Purworejo, Wonosobo, Magelang, Boyolali, Klaten, Wonogiri, Karanganyar, Kudus,
Semarang, Temanggung, Tegal, Kendal, Batang, Pekalongan, Pemalang, Brebes, Semarang and
Salatiga.Wonosobo, Karanganyar, Tegal, Batang, Temanggung, Kendal, Pekalongan, Pemalang,
Tegal, Brebes, Banyumas, Purbalingga, Banjarnegara, Magelang, dan Boyolali merupakan sentra
produksi teh. Sebagian besar daerah di Jawa Tengah juga merupakan penghasil kelapa.

KEHUTANAN
Seperti yang kita ketahui bersama bahwa hutan ditumbuhi oleh pepohonan berkayu. Potensi
hutan berupa kayu ini banyak dimanfaatkan sebagai bahan bangunan, bahan baku kertas, bahan
baku industri meubel dan lain sebagainya (baca : Pemanfaatan Hutan). Setidaknya terdapat 4000
jenis kayu yang keberadaannya tersebar di nusantara. Lebih dari 250 jenis kayu tersebut
merupakan kayu dengan nilai ekonomis yang cukup tinggi. Diantara jenis – jenis kayu tersebut
adalah : Kayu jati Potensi hutan berupa kayu yang pertama adalah kayu jati.
Nama latin dari pohon yang menghasilkan jenis kayu ini adalah Tectona grandis. Pohon jati
tumbuh di hutan buatan maupun hutan alami yang memiliki curah hujan berkisar antara 1.500
sampai 2000 mm per tahun. Jati dapat tumbuh di dataran tinggi maupun dataran rendah yang
tidak digenangi air. Persebaran hutan jati di nusantara meliputi beberapa daerah seperti Pulau
Jawa, Nusa Tenggara dan Bali. Di Pulau Jawa sendiri, persebaran jati paling banyak terdapat di
Jawa Tengah dan Jawa Timur.

 Kayu cendana Kayu cendana dihasilkan dari pohon dengan nama latin Santalum album yang ditemukan
di Nusa Tenggara Timur. Meski demikian, persebaran cendana sekarang sudah meliputi hutan- hutan di
daerah Jawa dan keseluruhan Nusa Tenggara. Kayu cendana ini sudah menjadi barang langka sehingga
harganya menjadi begitu mahal. Kayu cendana memiliki aroma yang wangi. Itulah nilai lebih dari kayu
cendana dibandiingkan jenis kayu lainnya. Pemanfaatan kayu cendana diantaranya adalah sebagai bahan
pembuatan dupa & aroma terapi, sebagai campuran parfum, serta bahan pembuatan sarung keris.

Kayu akasia Akasia memiliki nama latin Acacia mangium. Kayu akasia banyak ditemukan di

hutan- hutan Jawa Barat. Pada awalnya, kayu akasia dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan
kertas. Banyak pabrik kertas yang mencari pohon akasia dengan usia berkisar antara 3 sampai 5

tahun. Perkembangan selanjutnya, kayu akasia juga digunakan sebaga bahan baku pembuatan

furnitur. Hal ini membuat permintaan kayu akasia oleh industri meubel maupun kertas semakin

menin Non Kayu


Meskipun potensi hutan dominan dengan kayu, tetapi ada juga potensi lain dari hutan yang tak
kalah bermanfaat (baca : Manfaat Hutan). Potensi hutan ini juga termasuk dalam sumber daya
alam biotik yang dapat terus diperbaharui (baca juga : Contoh Sumber Daya Alam yang Dapat
Diperbaharui). Beberapa hasil hutan non kayu adalah madu, buah- buahan, jamur, damar, rotan,
sagu, sutera dan lain sebagainya. Berikut adalah penjelasan singkat dari masing- masing contoh
potensi hutan non kayu.

Buah- buahan – Terdapat berbagai jenis buah- buahan yang bisa diperoleh dari hutan. Diantara
buah- buahan yang bisa ditemukan di hutan adalah buah durian, buah bery, buah kaktus pir
berduri, jambu monyet, buah ara, markisa, buah keramu dan lain sebagainya.
Madu – Cairan kental yang diperoleh dari sarang lebah ini kaya akan manfaat. Madu asli hutan
biasanya dijadikan obat herbal dan memiliki nilai ekonomis yang tinggi.
Karet – Potensi hutan non kayu yang satu ini sebenarnya adalah getah dari pohon yang biasa
kita sebut pohon karet. Penghasil karet ini sebetulnya adalah para atau Hevea brasillensis. Nilai
ekonomis karet juga tergolong tinggi karena karet banyak digunakan diberbagai industri seperti
industri pembuatan ban
Rempah- rempah – Jenis rempah- rempah yang dihasilkan hutan diantaranya adalah kayu
manis, pala, cengkih dan vanila. Hutan di Maluku banyak menghasilkan rempah- rempah yang
sering diperdagangkan sejak zaman dahulu. Karena rempah- rempah ini lah dulu Indonesia
menjadi negara tujuan penjajahan Portugis dan Belanda.

 Rotan – Batang rotan mempunyai panjang puluhan meter dan banyak dimanfaatkan untuk
membuat interior rumah. Sebelum diolah, rotan harus dibersihkan terlebih dahulu karena rotan
mempunyai pelepah yang berduri. Sebagian besar rotan di Indonesia dihasilkan dari hutan yang
berada di daerah Sumatera, Jwa, Kalimantan, Sulawesi dan Nusa Tenggara.
 Sagu – Potensi hutan non kayu yang berbentuk tepung ini berasal dari proses pengolahan batang
pohon sagu. Penduduk Indonesia bagian timur menjadikan sagu sebagai bahan makanan pokok.
Masyarakat Maluku dan Papua biasanya memanen sagu dari hutan kemudian mengolahnya
menjadi masakan bernama papeda.
PERTERNAKAN

Peternakan merupakan suatu usaha yang dilakukan untuk memelihara hewan ternak. Peternakan
mempunyai arti penting dalam usaha perbaikan dan peningkatan mutu makanan. Memperbaiki
dan meningkatka mutu makanan berarti melengkapi makanan dengan zat lemak dan protein
hewan. Hasil peternakan merupakan persediaan lemak dan protein yang terpenting. Di daerah
padang rumput, aktivitas ekonomi yang utama adalah peternakan berpindah- pindah (nomadic
herding) dan peternakan perdagangan (commercial grazing). Pertumbuhan merupakan salah satu
subsektor yang dimasukkan dalam program pembangunan ekonomi rakyat, seperti yang tertera
dalam Propenas 2000-2006. selain itu, hewan atau ternak merupakan sumber protein yang
penting bagi pertumbuhan manusia. Pembangunan peternakan diarahkan untuk meningkatkan
kemandirian petani peternak.

Untuk meningkatkan produksi peternakan, perlu didukung oleh pembangunan industri pakan
ternak dengan harga terjangkau dan mudah diperoleh oleh masyarakat khususnya para petani
atau peternak.
Populasi ternak yang diusahakan oleh masyarakat menurut Badan Pusat Statistik adalah sapi
perah, sapi potong, kerbau, kuda, kambing, domba, dan babi. Ternak sapi perah banyak dijumpai
di Pulau Jawa, tetapi terbanyak ditemui di Provinsi Jawa Timur.

Populasi peternakan sapi perah terbanyak di luar Pulau Jawa adalah Provinsi Sumatra Utara.
Provinsi yang tidak ada sapi perahnya, antara lain Riau, Bengkulu, Nusa Tenggara Barat, Nusa
Tenggara timur, Kalimantan Tengah, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Maluku.
Populasi sapi potong terbanyak adalah Jawa Timur. Kebutuhan daging ternak di provinsi DKI
Jakarta paling besar. Namun, jumlah peternak sangat sedikit dan biasanya dijumpai di daerah
pinggiran kota, seperti di Jakarta Selatan, Jakarta Timur, dan Jakarta Barat. Di provinsi Riau dan
Sulawesi Utara tidak dijumpai ternak domba, sedangkan di provinsi DKI Jakarta tidak dijumpai
di Pulau Jawa, khususnya di Provinsi Jawa Barat. Populasi ternak babi yang terbanyak dijumpai
di Provinsi Tenggara Timur.
Jenis-jenis peternakan yang ada di diindinesia meliputi peternakan hewan besar dan kecil.

Peternakanhewanbesar
peternakan hewan besar adalah peternakan yang memelihara hewan yang berukuran besar,
misalnya kerbau, kuda, dan sapi. Daerah pemeliharaan kerbau di Jawa Barat, Jawa Tengah,
Sumatra Barat, Sumatra Utara, dan Aceh. Daerah pemeliharaan kuda terdapat di Sumba,
Sumbawa, Timor, Sumatra Utara, Tapanuli, dan Sulawesi Selatan. Daerah pemeliharaan sapi
terdapat di lembang, Cisarua, Baturaden, Ungaran, Boyolali, Madura, Grati, Bali, Sumba,
Sumbawa, Mentawai, dan Kalimantan Barat.

Peternakan hewan kecil


peternakan hewan kecil merupakan peternakan yang memelihara hewan yang berukuran kecil,
misalnya kambing, babi, kelinci, dan unggas. Daerah pemeliharaan kambing terdapat hampir di
semua tempat secara kecil-kecilan. Daerah pemeliharaan babi terdapat di Karawang, Bali,
Tapanuli, Minahasa, Lombok, Flores, Timor, Maluku, dan Papua. Daerah pemeliharaan kelinci
terdapat di Jawa Tengah sebagai proyek pengembangan. Daerah pemeliharaan unggas terdapat di
semua daerah.
Usaha-usaha yang dilakukan untuk memajukan peternakan di indonesia, antara lain sebagai
berikut:
1.menyediakanbibitternakjenisunggu;
2.memberi penyuluhan tentang cara-cara peternakan yang baik dan produktif;
3. mengembangkan ternak yang ada dan berusaha memberantas penyakit ternak sedini mungkin;
4.meningkatkandistribusimakanandanobat-obatanternak;
5.mendirikan riset/penelitian dan percobaan dengan melakukan perkawinan silang atau
inseminasi buatan.
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwjjoNb51_XWAhVCqJQKHUKFD

7kQFggmMAA&url=http%3A%2F%2Fkulpulan-materi.blogspot.com%2F2012%2F03%2Fsumber-daya-alam-

peternakan.html&usg=AOvVaw2nqvZcZM7UkOPCJm6i4AUG

PERIKANAN
Perikanan budidaya di Jawa Tengah saat ini didominasi oleh usaha skala kecil. Perikanan budidaya mempunyai
peranan strategis untuk mengantisipasi menurunnya sumberdaya ikan akibat eksploitasi yang berlebihan serta
diharapkan dapat berperan dalam peningkatan pendapatan asli daerah (PAD). Komoditas unggulan perikanan
budidaya di provinsi Jawa Tengah adalah Nila, Lele, Rumput laut (Gracillia sp) dan kepiting bakau.
Berdasarkan pada kondisi potensi, keragaan, peluang serta tantangan yang dihadapi, maka visi pembangunan
perikanan budidaya di Provinsi Jawa Tengah adalah mewujudkan perikanan budidaya sebagai sumber pertumbuhan
ekonomi andalan melalui sistem usaha budidaya yang berdaya saing, berkelanjutan dan berkeadilan. Oleh karena itu,
pemanfaaatan sumberdaya perikanan budidaya yang belum optimal harus dikelola secara berkesinambungan dengan
memperhatikan daya dukung lahan serta kelestarian lingkungan hidup sejalan dengan code of conduct for fisheries
sehingga sistem usaha perikanan budidaya mampu mensejahterakan masyarakat pelaku usaha secara adil dengan
berpihak kepada usaha skala kecil dan menengah. Implementasi dari visi tersebut ditetapkan 5 (lima) misi
pembangunan perikanan budidaya di Provinsi Jawa Tengah :

a. Menyediakan bahan pangan, bahan baku industri dan ekspor;

b. Membangun perikanan budidaya berbasis IPTEK yang bertanggung jawab dan ramah lingkungan;

c. Menciptakan lapangan kerja dan kesempatan berusaha;

d. Menciptakan iklim usaha budidaya yang kondusif;

e. Memulihkan perlindungan sumberdaya dan lingkungan ekspor.

a. Potensi Budidaya Air Tawar

Perairan tawar merupakan sumberdaya alam di Jawa Tengah yang masih belum dimanfaatkan secara optimal.
Potensi ini meliputi budidaya kolam, sawah, waduk (22.999ha), rawa (3.673 ha), sungai (15.509,9 ha) dan genangan
air lainnya. Apabila potensi ini dikelola dengan baik untuk usaha perikanan budidaya tentunya dapat memeberikan
kontribusi yang sangat besar bagi pembangunan perikanan di daerah ini. Waduk alam dan buatan yang merupakan
waduk besar maupun kecil yang ada di Propinsi Jawa Tengah seluruhnya ada 39 buah, sangat potensial untuk
pengembangan usaha perikanan budidaya di keramba maupun jaring apung, yang antara lain terdapat di Waduk
Gajahmungkur (Kab.Wonogiri), Waduk Wadaslintang (Kab. Wonosobo), Waduk Mrica (Kab.Banjarnegara), dan
Waduk Kedung Ombo (Kab Sragen, Boyolali, dan Grobogan). Budidaya KJA (Keramba Jaring Apung) di waduk-
waduk tersebut sudah berkembang dengan baik. Komoditas yang dibudidayakan antara lain ikan nila merah, hitam
dan mas. Jenis ikan Nila untuk memenuhi pasar lokal dan ekpor (Jepang dan Amerika Serikat).
b. Potensi Budidaya Air Payau

Lahan utama yang potensial bagi pengembangan usaha pertambakan terletak di daerah hutan bakau. Saat ini
kerusakan hutan bakau di Jawa Tengah cukup tinggi yakni sekitar 92.471 ha sehingga akan berpengaruh terhadap
tingkat produktivitas usaha budidaya tambak, terutama untuk komoditas udang. Lokasi perikanan budidaya air
payau berada di pantai utara Jawa Tengah sepanjang lebih kurang 453,9 km yang membentang dari Kabupaten
Brebes sampai Rembang serta sebagian kecil pantai selatan. Berdasarkan tingkat penerapan teknologinya
dikelompokkan menjadi tambak intensif, semi intensif dan tambak tradisional. Total produksi tambak terdiri dari
prosukdi udang sebesar 14.752,6 ton dan ikan lainnya sebesar 58.935,4 ton (ikanbandeng 36.385,6 ton, mujair 2.304
ton, belanak 1.015,9 ton, kakap 410,7 ton dan lainnya 3.410,9 ton).
c. Potensi Budidaya Laut

Budidaya perikanan laut di Jawa Tengah tidak terlalu berkembang , karena poyensi lahan yang dapat dimanfaatkan
terbatas. Perairan laut Jawa Tengah kurang memiliki syarat usaha budidaya seperti lokasi yang tidka tercemar dan
perairan yang tenang. Potensi budidaya laut yang memenuhi persyaratan untuk pengembangan budidaya hanya
berkisar 4.000ha. Lokasi tersebut terdapat di sepanjang pantai utara dan selatan Jawa Tengah meliputi perairan
pantai Kabupaten Jepara, perairan pada gugusan pulau-pulau Karimunjawa, perairan pantai Kabupaten Rembang
dan perairan pantai Kabupaten Kebumen. Komoditas utama yang dikembangkan di perairan sekitar Pulau
Karimunjawa meliputi ikan kerapu bebek, macam, lumpur dengan sistem Karamba Jaring Apung
(KJA).Kelembagaan Perikanan Budidaya
Kelembagaan kelompok : Unit Pelayanan Pengembangan (UPP), yang merupakan gabungan Kelomok Pembudidaya
Ikan (POKDAKAN) terdapat di 28 kab/kota (dari 35 Kab/Kota) Agar kebijakan pengembangan perikanan peikanan
budidaya di Jawa Tengah dapat terlaksana, maka strategi yang ditempuh melalui :

a. Pengambangan sistem usaha perikanan budidaya;

b. Pengembangan Prasarana perikanan budidaya;

c. Pengembangan sistem perbenihan;

d. Pengembangan sistem produksi;

e. Pengembangan sistem pengelolaan kesehatan ikan dan lingkungan; dan

f. Pengembangan sistem administrasi dan kelembagaan.

Peluang Usaha bagi investor di Propinsi Jawa Tengah antara lain :

* Pengembangan budidaya karamba jaring apung (KJA) melalui kemitraan dengan para pembudidaya/ pokdakan;
* Pembangunan pakan ikan.
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=9&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwjA4IT
s2PXWAhVJppQKHa7SAQsQFgheMAg&url=http%3A%2F%2Fblog-
terdalam.blogspot.com%2F2010%2F12%2Fbudidaya-yang-sesuai-dengan-
potensi.html&usg=AOvVaw0uDR5CxopoQF5DFH bxELnT
POTENSI WISATA
1. Pantai Kepetingan

Pantai Kepetingan merupakan salah satu objek wisata alam yang terdapat di Sidoarjo. Pantai ini
terletak di Desa Sawoan, Kecamatan Buduran, Kabupaten Sidoarjo. Untuk mencapai tempat ini anda
diharuskan menggunakan jalur laut. Pantai Kepetingan berada dii wilayah pedalaman Sidoarjo Tak
banyak yang tahu bahwa Sidoarjo memiliki tempat wisata bernuansa alam. Seperti sungai di
pedalaman Kalimantan, sepanjang perjalanan menyusuri pantai kamu akan disuguhkan dengan
hijaunya daun dari hutan bakau, merdunya kicauan burung yang bersahutan bertengger seakan
menjadi hiburan tersendiri. Pantai ini sangat ramai dikunjungi diakhir pekan, terlebih lagi ketika
diadakan upacara Nyadran, ritual sedekah laut yang dilakukan sebagai wujud syukur kepada Tuhan
Yang Maha Esa.

2. Wisata Bahari Tlocor dan Pulau Sarinah

Wisata Bahari Tlocor lokasinya terletak di Kampung Tlocor, Desa Kedungpandan, Kecamatan
Jabon, Kabupaten Sidoarjo. Pulau Sarinah terbentuk karena proses sedimentasi Lumpur Lapindo, tak
disangka bahwa lokasi ini mampu menarik minat para wisatawan. Suasana hutan bakau yang sejuk
dan tenang adalah salah satu magnetnya. Masih di lokasi yang sama juga terdapat Pantai Telocor,
para pengunjung dapat menaiki perahu untuk bisa menyusuri pantai ini. Disini anda akan disuguhkan
dengan hijaunya tanaman bakau di samping kiri kanan pesisir. Desiran ombak kecil membuat
perahumu sedikit bergoyang menjadi tantangan tersendiri untuk kamu coba. Terdapat juga dermaga
buatan yang dibuat dengan tujuan untuk memudahkan perahu merapat. Karena areal yang dimiliki
Pulau Telocor cukup luas.

3. Lumpur Lapindo
Lumpur Lapindo merupakan sebuah bencana alam yang awalnya dimulai dengan peristiwa
menyemburnya lumpur panas di lokasi pengeboran. Lapindo Brantas Inc. di Sudun Balongnongo,
Desa Renokenongo, Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo sejak tanggal 29 Mei 2006. Semburan
lumpur tersebut terus meluas hingga akhirnya menenggelamkan beberapa kawasan pemukiman dan
perindustrian di tiga kecamatan sekitarnya. Namun seiring perkembangannya, Lumpur Lapindo kini
menjadi tempat wisata yang wajib dikunjungi ketika berada di Sidoarjo. Semburan lumpur berasap
yang kini mesih mengepul di tengahnya menjadi daya tarik tersendiri. Ketika di atas tanggul,
wisatawan bakal melihat hamparan air yang luas dan kepulan asap tepat di tengahnya. Nggak heran
bila sebagian warga menyebutnya wisata ‘Waduk Berasap’. Meski demikian kamu harus tetap
berhati-hati dan menjada jarak jika mengunjungi tempat ini sebab lumpur lapindo dapat menyembur
sewaktu-waktu.

4. Candi Pari

Candi Pari merupakan candi yang berbentuk segi empat yang terbuat dari batu bata, lokasinya
terletak di Desa Candi Pari, Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, hanya beberapa kilometer dari
pusat semburan lumpur. Candi Pari adalah candi peninggalan majapahit yang dibangun pada masa
kepemimpinan Hayam Wuruk. Jika berwisata ke tempat ini akan membawa anda pada nuansa religi
agama hindu yang sangat kental. Di sekitar candi anda juga akan menemukan arca siwa mahadewa,
dua arca Agastya dan 7 arca Ganesha. Di candi ini anda bisa berekreasi sambil belajar tentang sejarah
candi ini, maka memang Candi ini juga sangat cocok untuk anda kunjungi bersama dengan keluarga
anda. Gaya arsitektur yang tergambar dari candi ini sangat mirip dengan bangunan yang ada di
negara Vietnam. Selain Candi Pari juga terdapat Candi Sumur dengan lokasi yang berdekatan pula.

5. Museum Mpu Tantular


Museum Mpu Tantular terletak di Jalan Raya Buduran, sebuah wisata budaya yang sangat menarik
untuk dikunjungi. Museum Mpu Tantular berada di area lahan dengan luas 3,28 hektar. Museum
Mpu Tantular menyimpan banyak peninggalan bersejarah, seperti emas dan lukisan yang dibuat pada
abad ke-14. Keberadaan museum ini sangat penting untuk memperkenalkan kebudayaan nusantara
pada generasi penerus. Koleksi benda bersejarah yang dimiliki membuatmu betah berkeliling di
dalamnya, mulai dari koleksi emas, etnografi, numismatik, geologi biologi hingga seni rupa pada
abad ke-14.

6. Makam Putri Ayu Sekar Dadu

Makam yang ada di dusun kepentingan, desa sawoan, kecamatan Buduran ini akan menyuguhkan
wisata ziarah yang sangat sakral. Putri ayu sekar dadu merupakan putri dari raja blambangan dan
diyakini sebagai ibu dari Sunan Giri.Setiap selesai nyadran, banyak masyarakat yang menyempatkan
ziarah ke tempat ini sehingga tempat ini termasuk sebagai tempat wisata budaya dan rohani sidoarjo
yang sangat menarik

7. Sungai Porong

Sungai Porong berada di desa Tlocor, Kec. Jabon, Sidoarjo bagian selatan. Potensi wisata yang
ditawarkan tempat ini adalah mengajak wisatawan menyusuri sungai Porong, hingga ke bagian
muara terdapat pulau baru hasil sedimentasi lumpur Lapindo, Pulau Sarinah. Di pulau ini, wisatawan
bisa menikmati sunrise maupun sunset layaknya di Pantai Kuta Bali. Saking nyamannya, banyak
wistawan menghabiskan waktunya di pulau yang namanya bermula dari sebutan warga lokal ini,
untuk memancing.
8. Delta Fishing

Delta Fishing merupakan wahana pemancingan sekaligus tempat rekreasi bagi keluarga, lokasinya
terletak di Desa Prasung, Kecamatan Buduran, Kabupaten Sidoarjo. Selain menyediakan wahana
pemancingan, disini tersedia beberapa wahana permainan yang bisa pengunjung nikmati seperti
flying fox, outbound, kolam renang, sepeda air dan masih banyak lagi lainnya. Bagi kamu yang hobi
memancing sebaiknya tak melewatkan kesempatan untuk berkunjung ke sebuah pemancingan ini.
Bisa dikatakan bahwa lokasi wisata pemancingan Delta Fishing ini merupakan wisata keluarga yang
komplit untuk masing-masing anggota keluarga dengan hobi yang berbeda bisa dilakukan di satu
lokasi. Ikan – ikan berenang bebas di kolam seperti mujaer, bawal dan gurami. Disini juga kamu
ternyata bisa ikut berenang lho, namun tentunya sudah disediakan kolam renang khusus.

9. Kolam Pemancingan Sedati

Kolam Pemancingan Sedati terletak di Desa Kalanganyar, Kecamatan Sedati, Kabupaten Sidoarjo.
Tempat ini merupakan surga bagi para pemancing yang ingin menjajal skill untuk mendapatkan
berbagai jenis ikan, mulai dari tombro, gurame, hingga patin. Kamu tak perlu repot membawa alat
pancing jika berada disini sebab biasanya sang pengelola sudah memberikan paket lengkapnya. Plus,
kamu bisa langsung mengolah hasil pancingan menjadi makanan segar yang siap disantap sambil
menikmati suasana kolam pancing.

10. Sentra Tas Tanggulangin


Sentra Tas Tanggulangin Sidoarjo merupakan pusat penjualan tas wanita, tas-tas yang diproduksi ini
sudah sering di impor ke luar negeri. Karena memang modelnya menarik dan terbuat dari bahan yang
awet. Bagi pengunjung domestik jangan takut terhadap harganya, sebab para penjual akan sangat
bersahabat dengan wisatawan domestik yang ingin berbelanja tas di sentra Tas Tanggulangi. Lokasi
ini terdapat di jalan Desa Kludan, tidak hanya terdapat satu atau dua kios penjual tas namun hampir
disepanjang jalan telah dipenuhi oleh toko yang menjual tas-tasnya yang mempesona dengan harga
bersaing. Salah satu produsen besar tas Tanggulangin ini adalah INTAKO. Sukses memenuhi standar
kualitas tas di pasar dunia, membuat handmade bag dari Tanggulangin banyak diminati masyarakat
mancanegara.

11. Kampung Batik Jetis

Kampung Batik Jetis terletak di pusat kota atau tepatnya di jalan Diponegoro Sidoarjo, kamu bisa
dengan mudah menemukan lokasinya. Batik tulis bermotif burung merak ini merupakan salah satu
batik khas Sidoarjo. Karena terletak di pusat kota atau tepatnya di Jalan Diponegoro Sidoarjo, sentra
batik ini bisa dengan mudah ditemukan. Selain itu, di gapura masuknya terdapat tulisan ‘Kampung
Batik Jetis’ super besar, sehingga bisa mempermudah wisatawan untuk berwisata belanja. Disini
terdapat banyak warga yang menjual hasil karya batiknya di rumah masing-masing dengan pilihan
harga yang bervariasi. Selain bisa berbelanja batik, di lokasi ini anda juga bisa melihat secara
langsung kegiatan melukis batik di atas kain. Sehingga bisa disimpulkan bahwa kawasan lokasi ini
adalah sebuah lokasi wisata belanja sekaligus wisata budaya.

12. Kampung Sepatu Krian Sidoarjo


Sidoarjo mempunyai Kampung Sepatu Krian. Di tempat ini para wisatawan dapat membeli berbagai
jenis sepatu dan sandal yang dapat dijadikan oleh-oleh bagi keluarga dan teman-teman. Kampung ini
terletak di Kelurahan Masangan Krian Kabupaten Sidoarjo. Selain tempat wisata yang bersejarah
juga ada tempat wisata belanja yang tidak boleh Anda lewatkan, terutama untuk Anda yang senang
berbelanja. Disini terdapat banyak sekali sepatu asli buatan Sidoarjo dengan kualitas terbaik,
mungkin tempat wisata yang satu ini mirip dengan Cibaduyut yang ada di Bandung.

13. Monumen Sidoarjo

Potensi wisata yang perlu disinggahi saat berkunjung ke Sidoarjo adalah Alun-Alun Sidoarjo.
Pepohonan raksasa yang rimbun membuat alun-alun bergaya kolonial Hinda-Belanda ini tampak
begitu teduh. Di tengah alun-alun menjulang Monumen Sidoarjo dengan logo Udang dan Bandeng
raksasa. Landmark kota ini kian lengkap dengan kehadiran Masjid Agung Sidoarjo dan bangunan
kuno yang masih berfungsi sebagai kantor pemerintahan dan bank. Namun, alasan utama kenapa
wisatawan perlu datang ke sini, sebenarnya karena di pusat jajanan alun. Disini kamu bisa melihat
monumen Sidoarjo berupa logo bandeng dan udang di tengah sejuknya hawa kota. Karena suasana
yang sejuk, tak jarang banyak penduduk yang memanfaatkan lokasi tersebut untuk tempat jogging
dan bersepeda.

14. Ritual Nyadran Kepetingan


Kepetingan adalah tradisi Nyadran yang masih lestari. Ritual sedekah laut ini digelar sebagai bentuk
syukur warga lokal atas ikan di laut Sidoarjo yang melimpah. Nyadran kian semarak saat dilakukan
dengan iring-iringan perahu yang disertai tabuhan gamelan menuju Pantai Kepetingan di pagi hari.
Nyadran biasa digelar saat musim libur panjang, sehingga menjadi momen yang pas bagi wisatawan
yang ingin menikmati pengalaman wisata yang berbeda. Setiap bulan ruwah atau sekitar 1 minggu
sebelum bulan puasa, masyarakat desa balongbendo mengadakan nyadran sebagai wujud ungkapan
terima kasih kepada Sang Pencipta. Bentuk kegiatan nyadran ini berupa pesta peragaan cara
mengambil kupang di tengah laut dimana pesta puncaknya yakni pada malam hari tepatnya tengah
malam.

15. Sun City WaterPark

Sun City Waterpark merupakan taman bermain air yang berdiri sejak 2004, lokasinya terletak di
Jalan Pahlawan Sidoarjo. Sama seperti waterpark lainnya, taman bermain air ini juga menyediakan
berbagai wahana permainan yang bisa pengunjung nikmati, anda sudah bisa bermain di waterpark ini
dengan berbagai wahana yang tersedia, selain itu disini juga tersedia outbound dan flying fox,
waterboom ini cukup lengkap dan memuaskan dari segi fasilitasnya. Disini kamu bisa bermain air
sepuasnya serta menikmati wahana-wahana yang menggoda. Meskipun baru dibangun sekitar 10
tahun yang lalu, namun perkembangan obyek wisata ini cukup pesat dari waktu ke waktu. Beberapa
fasilitas di tempat ini adalah life guard, panggung hiburan, dan medical center. Untuk wahana air
juga tak kalah menarik yaitu dragon sliding, water boom dan lain-lain.
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwiHoqa5zfXWAhWLQpQK
HU9ABtwQFggoMAE&url=https%3A%2F%2Fid.wikipedia.org%2Fwiki%2FJawa&usg=AOvVaw2R_z98YbnSfedzXITpKKLm

https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwjPwqG_zvXWAhXEqJQKHYSoD
XgQFggtMAE&url=https%3A%2F%2Fwww.kompasiana.com%2Fdahlaniskan%2Fjawa-timur-dengan-potensi-mineral-
berlimpah_54f7a363a333119d1c8b468c&usg=AOvVaw1f_aQaczht9l5NEAMNsmxT
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwj-
xKbu0fXWAhVBkpQKHcy8A38QFggsMAE&url=http%3A%2F%2Fperpustakaan.tanahimpian.web.id%2Fjawa%2F130-
jawa%2Fjawa%2F257-jawa-pulau-padi.html&usg=AOvVaw0GM4x81Jm749VKua2TZ8jX
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=7&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwjRz4eR0_XWAhXLmZQKHf13D
vYQFghMMAY&url=https%3A%2F%2Fbisnisukm.com%2Fsektor-sektor-unggulan-provinsi-jawa-tengah.html&usg=AOvVaw1ZVhg_dk-
1Y6_lcDraiRx0
https://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=2&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwiQoPc1vXWAhWJKpQKHbVgAt
wQFggsMAE&url=https%3A%2F%2Filmugeografi.com%2Filmu-bumi%2Fhutan%2Fpotensi-sumber-daya-alam-
hutan&usg=AOvVaw3mkvBRA-pXfx19dkHFedfF