Anda di halaman 1dari 6

Penjajahan Perancis di Vietnam

Kolon Perancis (peneroka) dan isteri dan hamba Vietnamnya.


Penjajahan Perancis di Vietnam bertahan lebih daripada enam dekad. Menjelang akhir
1880-an Perancis menguasai Vietnam, Laos dan Kemboja, yang mana ia dirujuk
sebagai Indochine Francais (Indochina Perancis). Indochina menjadi salah satu harta
kolonial Perancis yang paling menguntungkan. Ia adalah sebahagian daripada
empayar Perancis yang merangkumi utara dan barat Afrika, serta pulau-pulau di
Caribbean dan Pasifik. Untuk membenarkan imperialisme mereka, Perancis
mengembangkan prinsip mereka sendiri yang dipanggil misi civilisatrice (atau 'misi
peradaban'). Sebenarnya, ia merupakan bentuk bahasa Inggeris 'beban lelaki putih'.
Imperialis Perancis mendakwa bahawa mereka adalah tanggungjawab mereka untuk
menjajah wilayah yang tidak berkembang di Afrika dan Asia, untuk memperkenalkan
idea-idea politik moden, pembaharuan sosial, kaedah perindustrian dan teknologi baru.
Tanpa campur tangan Eropah tempat-tempat ini akan tetap mundur, tidak bertamadun
dan miskin. Misi civilisatrice adalah fasad: motif sebenar untuk penjajahan Perancis
adalah eksploitasi keuntungan dan ekonomi. Imperialisme Perancis didorong oleh
permintaan untuk sumber, bahan mentah dan buruh murah. Perkembangan
negara-negara yang dijajah tidak dipertimbangkan, kecuali di mana ia terjadi untuk
kepentingan Perancis.

Pada umumnya, penjajahan Perancis lebih bersifat serasi, berguna dan kejam daripada
penjajahan British. Paris tidak pernah merancang atau mempromosikan dasar kolonial
yang koheren di Indochina. Selagi ia kekal di tangan Perancis dan terbuka kepada
kepentingan ekonomi Perancis, kerajaan Perancis berpuas hati. Pengurusan politik
Indochina ditinggalkan kepada beberapa gabenor. Paris menghantar lebih daripada 20
gabenor ke Indocina antara 1900 dan 1945; masing-masing mempunyai sikap dan
pendekatan yang berbeza. Gabenor, pejabat dan birokrat penjajah Perancis
mempunyai autonomi dan otoritas yang penting, selalunya menggunakan lebih
banyak kuasa daripada yang mereka ada. Ini menggalakkan minat diri, rasuah,
ketenangan dan tangan yang berat. Maharaja Nguyen tetap sebagai tokoh angka tetapi
dari akhir 1800-an mereka menggunakan sedikit kuasa politik. Untuk meminimumkan
ketahanan tempatan, Perancis menggunakan strategi 'membahagikan dan memerintah',
melemahkan perpaduan Vietnam dengan memainkan mandarins, komuniti dan
kumpulan agama antara satu sama lain. Bangsa ini diukir menjadi tiga bayaran yang
berasingan (wilayah): Tonkin di utara, Annam di sepanjang pantai tengah dan
Cochinchina di selatan. Setiap bayaran ini diberikan secara berasingan. Tiada identiti
atau kewarganegaraan negara. Menurut satu undang-undang kolonial Perancis, ia
bahkan menyalahi undang-undang menggunakan nama 'Vietnam'

Plak Vietnam menunjukkan kejam kolonial Perancis

Keuntungan, bukan politik, adalah penggerak di belakang penjajahan Perancis


Indocina. Para pegawai kolonial dan syarikat Perancis mengubah ekonomi subsistem
Vietnam yang berkembang pesat menjadi sistem proto-kapitalis, berdasarkan
pemilikan tanah, peningkatan pengeluaran, eksport dan upah yang rendah. Jutaan
orang Vietnam tidak lagi bekerja untuk menyediakan diri mereka sendiri; mereka kini
bekerja untuk kepentingan jajahan Perancis. Orang Perancis merampas tanah yang
luas dan menyusun semula mereka ke ladang besar. Pemilik tanah kecil diberikan
pilihan untuk baki sebagai buruh di ladang-ladang ini atau berpindah tempat lain. Di
mana terdapat kekurangan buruh, petani Viet telah direkrut secara beramai-ramai dari
kampung-kampung terpencil. Kadang-kadang mereka datang secara sukarela, terjebak
dengan janji palsu gaji tinggi; Kadang-kadang mereka ditugaskan pada titik pistol.
Nasi dan getah merupakan tanaman tunai utama ladang-ladang ini. Jumlah tanah yang
digunakan untuk menanam padi hampir empat kali ganda dalam 20 tahun selepas
tahun 1880, manakala Cochinchina (selatan Vietnam) mempunyai 25 ladang getah
raksasa. Pada tahun 1930-an Indochina telah membekalkan 60,000 tan getah setiap
tahun, lima peratus daripada semua pengeluaran global. Perancis juga membina
kilang-kilang dan membina lombong untuk memasuki simpanan arang batu, timah
dan zink Vietnam. Kebanyakan bahan ini dijual di luar negara sebagai eksport.
Kebanyakan keuntungan merangkumi poket kapitalis Perancis, pelabur dan pegawai.

Buruh Vietnam di ladang getah Perancis, lewat 1800an


Para pekerja di ladang-ladang di Indochina Perancis dikenali sebagai 'keren' (istilah
penghinaan bagi buruh Asia). Mereka bekerja berjam-jam dalam keadaan
melemahkan, untuk upah yang sangat kecil. Ada yang dibayar beras dan bukan wang.
Hari bekerja boleh selama 15 jam, tanpa rehat atau makanan yang mencukupi dan air
tawar. Undang-undang kolonial Perancis melarang hukuman badan tetapi banyak
pegawai dan pengawal menggunakannya, mengatasi pekerja yang lambat atau enggan.
Malnutrisi, disentri dan malaria berakar pada ladang, terutama yang menghasilkan
getah. Ia bukan perkara biasa untuk perladangan mempunyai beberapa pekerja mati
dalam sehari.

Keadaan sangat buruk di ladang yang dimiliki oleh pengeluar tayar Perancis Michelin.
Dalam 20 tahun antara dua perang dunia, satu ladang milik Michelin mencatatkan
17,000 kematian. Petani petani Vietnam yang tinggal di luar ladang tertakluk kepada
corvee, atau buruh yang tidak dibayar. Diperkenalkan pada 1901, corvee memerlukan
petani lelaki dewasa untuk menyelesaikan 30 hari kerja tidak dibayar di bangunan
kerajaan, jalan raya, empangan dan infrastruktur lain.
Perancis juga membebankan Vietnam dengan sistem cukai yang meluas. Ini termasuk
cukai pendapatan ke atas upah, cukai pungutan ke atas semua lelaki dewasa, duti
setem pada pelbagai penerbitan dan dokumen, dan mencetuskan berat dan mengukur
barangan pertanian. Malah lebih menguntungkan ialah monopoli kerajaan mengenai
wain beras dan garam - komoditi yang digunakan secara meluas oleh penduduk
tempatan. Kebanyakan orang Vietnam sebelum ini membuat wain beras mereka
sendiri dan mengumpulkan garam mereka sendiri - tetapi pada permulaan tahun
1900-an kedua-duanya hanya boleh dibeli melalui cawangan Perancis pada harga
yang sangat tinggi. Para pegawai dan kolonis Perancis juga mendapat manfaat
daripada tumbuh, menjual dan mengeksport opium, ubat narkotik yang diekstrak dari
popi. Tanah telah diketepikan untuk tumbuh popi popium dan oleh tahun 1930-an
Vietnam telah menghasilkan lebih daripada 80 tan candu setiap tahun. Bukan sahaja
jualan tempatan opium sangat menguntungkan, kesan kecanduan dan ketegangannya
adalah satu bentuk kawalan sosial yang berguna. Menjelang tahun 1935, jualan garam
beras, garam dan opium secara kolektif Perancis memperoleh lebih daripada 600 juta
franc setahun, bersamaan $ 5 bilion pada hari ini.

Tentera Vietnam berkhidmat dengan tentera Perancis dalam Perang Dunia I


Memanfaatkan dan mengubah ekonomi Vietnam memerlukan sokongan tempatan
yang besar. Perancis tidak pernah mempunyai kehadiran ketenteraan yang besar di
Indochina (terdapat hanya 11,000 tentera Perancis di sana pada tahun 1900) dan tidak
ada cukup Perancis untuk menguruskan perubahan ini secara peribadi. Sebaliknya,
Perancis bergantung kepada sebilangan kecil pegawai dan birokrat tempatan. Disebut
anguoi phan quoc ('pengkhianat') oleh penduduk tempatan yang lain, penjajah
penjajah Vietnam ini menyokong dengan berkolaborasi dengan Perancis. Mereka
sering memegang jawatan kuasa dalam kerajaan tempatan, perniagaan atau institusi
ekonomi, seperti Banque de l'Indochine (Bank Perancis Indochina). Mereka
melakukan ini kerana sebab kepentingan diri sendiri atau kerana mereka memandang
pandangan Francophile (pro-French). Pengacara Perancis mengadakan kolaborator ini
sebagai contoh bagaimana civilisatrice misi memberi manfaat kepada rakyat Vietnam.
Beberapa kolaborator diberi biasiswa untuk belajar di Perancis; beberapa orang
bahkan menerima kewarganegaraan Perancis. Mungkin kolaborator yang paling
terkenal adalah Bao Dai, yang terakhir dari maharaja Nguyen (memerintah 1926-45).
Bao Dai dididik di Paris 'Lycee Condorcet dan menjadi Francophile sepanjang hayat.
"Misi peradaban Perancis" adalah transformasi masyarakat subjek ke dalam lelaki dan
perempuan Perancis yang setia. Melalui pendidikan dan pemeriksaan secara teoritis

mungkin untuk orang Vietnam untuk mendapatkan kewarganegaraan Perancis,


dengan semua keistimewaannya. Namun pada hakikatnya, kriteria kewarganegaraan
dimanipulasi untuk memastikan bahawa subjek tidak pernah mengancam kuasa
politik Perancis. "
Melvin E. Page, ahli sejarah
Penjajahan Perancis memberi beberapa faedah untuk masyarakat Vietnam, yang
paling ketara dalam pendidikan. Para mubaligh Perancis, pegawai dan keluarga
mereka membuka sekolah rendah dan memberikan pelajaran dalam bahasa Perancis
dan Viet. Universiti Hanoi telah dibuka oleh kolonis pada tahun 1902 dan menjadi
pusat pembelajaran kebangsaan yang penting. Kuota kecil pelajar Viet diberikan
biasiswa untuk belajar di Perancis. Walau bagaimanapun, perubahan ini benar-benar
hanya penting di bandar-bandar; terdapat usaha kecil atau tidak untuk mendidik
anak-anak petani petani. Silabus di sekolah-sekolah ini memperkuat kawalan kolonial
dengan menekankan keunggulan nilai dan budaya Perancis. Kolonialisme juga
menghasilkan transformasi fizikal di bandar-bandar Vietnam. Kuil-kuil tradisional,
pagoda, monumen dan bangunan tradisional, beberapa di antaranya telah berdiri
selama satu milenium, diisytiharkan dibatalkan dan dimusnahkan. Bangunan seni bina
dan gaya Perancis telah didirikan di tempat mereka. Nama-nama bandaraya,
bandar-bandar dan jalan-jalan Vietnam telah diubah menjadi nama-nama Perancis.
Perniagaan yang penting, seperti perbankan dan perdagangan perdagangan, dijalankan
dalam Bahasa Perancis daripada bahasa tempatan. Jika tidak untuk iklim dan orang,
beberapa bahagian Hanoi dan Saigon mungkin telah tersilap untuk bahagian-bahagian
di Paris, dan bukannya di Asia Tenggara.

1. Penjajahan Perancis dari Vietnam mula bersungguh-sungguh pada tahun 1880-an


dan berlangsung selama enam dekad. Perancis membenarkan imperialisme mereka
dengan 'misi peradaban', suatu ikrar untuk membangunkan negara-negara mundur.
2. Secara realitinya, penjajahan Perancis terutama didorong oleh kepentingan
ekonomi. Penjajah Perancis berminat untuk memperoleh tanah, mengeksploitasi
buruh, mengeksport sumber dan membuat keuntungan.
3. Tanah Vietnam dirampas oleh Perancis dan dikumpulkan ke ladang beras dan getah
yang besar. Petani tempatan terpaksa buruh di ladang-ladang ini dalam keadaan yang
sukar dan berbahaya.
4. Orang Perancis juga mengenakan pelbagai cukai ke atas penduduk tempatan dan
melaksanakan monopoli mengenai barangan kritikal, seperti candu, garam dan
alkohol.
5. Penjajah Perancis adalah bilangan yang agak sedikit dan dibantu oleh kolaborator
Francophile di kalangan rakyat Vietnam. Para kolaborator ini membantu dalam
pentadbiran dan eksploitasi Indochina Perancis.