Anda di halaman 1dari 8

WILDA SYAHYUNI

1310531002
AKUNTANSI PERPAJAKAN
MODAL SENDIRI DAN EKUITAS
A. MODAL SAHAM
Modal saham merupakan bagian dari ekuitas suatu perseroan terbatas yang dikontribusikan
pemilik. Perseroan terbatas ada yang dimiliki oleh negara (BUMN dan BUMD) atau swasta,
terbuka( sahamnya dijual kepada masyarakat) atau tertutup, domestik( sahamnya dijual
kepada masyarakat) atau asing.

Ekuitas merupakan bagian hak dari pemilik perusahaan sebesar selisih antara aktiva dan
kewajiban yang ada yang terdiri dari setoran pemilik, saldo laba, selisih penilaian kembali
aktiva, sumbangan dan unsur lainnya.

Umumnya jenis saham meliputi saham dengan nilai nominal dan tanpa nilai nominal, biasa
dan preferen. berdasarkan ketentuan Pasal 42 ayat 2 Undang-Undang Perseroan 1995
pengeluaran saham tanpa nilai nominal tidak diperbolehkan. Berbeda dengan saham biasa,
saham preferen memberikan hak preferensi kepada pemegang saham yang dapat berupa:

a. Pembagian aktiva lebih dahulu pada saat likuidasi


b. Pembagian dividen
c. Convertible
d. Dapat ditebus kembali.

Penjualan atau penempatan saham dilakukan berdasarkan harga pasar. Selisih antara nilai
nominal dan harga pasar merupakan agio (kelebihan) atau disagio (kekurangan). Dalam
kasus tertentu (misalnya kesulitan likuiditas) disagio saham dapat diminta setor dari para
persero. Dalam praktik akuntansi komersial, perkiraan agio dan disagio harus tetap
dipertahankan selama saham yang bersangkutan masih ada dalam peredaran. Agio dan
disagio harus dicatat secara terpisah untuk setiap jenis dan golongan saham. Namun dalam
PSAK 21 terdapat kemungkinan untuk mengkonversikan agio menjadi saham.

Dalam pasal 31 (2) UU No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas dinyatakan bahwa
berdasarkan peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal dapat diatur
kemungkinan penerbitan saham tanpa nilai nominal. Pengeluaran saham dapat langsung
atau melalui pesanan. Pembayaran harga saham dapat dilakukan secara tunai, angsuran atau
pertukaran dengan saham perusahaan lain atau harta yang lain.

Penyetoran saham dengan satuan mata uang asing akan dikonversikan kedalam mata uang
rupiah berdasarkan nilai tukar yang berlaku. Selisih nilai tukar dapat menjadi bagian dari
setoran modal dan bukan keuntungan.

1
Jika saham tersebut ditukar dengan harta, PSAK 21 menyatakan tentang penilaiaan
berdasarkan nilai wajar aktiva, yaitu nilai appraisal pada tanggal transaksi yang disetujui
dewan komisaris untuk perusahaan terbuka atau nilai kesepakatan antara dewan komisaris
dengan penyetor. Kelebihan nilai pasar aktiva diatas nilai nominal saham merupakan agio.
Kalau harta dan saham mempunyai nilai pasar, praktik pembukuan umumnya tidak
mengakui keuntungan dari transaksi modal tersebut. Dengan demikian, terdapat cadangan
diam dalam perusahaan (secret or hidden reserve)

Untuk tujuan pajak, sesuai dengan ketentuan dalam penjelasan pasal 4 ayat 1 huruf g UU
PPh, penerimaan dari pembelian kembali saham oleh perusahaan penerbit dapat dianggap
sebagai dividen jika :

a. Dalam tahun lampau diperoleh laba (kecuali ada pengurangan saham statuter)

b. Kelebihan penerimaan di atas harga perolehan.

Berdasarkan UU 36 tahun 2008 sejak tanggal 1 januari 2009 potongan pajak dividen 15 %
menjadi 10 % dan final.

Saham prefern kemungkinan dapat ditukar dengan saham biasa. Kalau terjadi pertukaran
maka selisih nilai buku saham preferen (nominal ditambah agio) dengan nilai nominal saham
biasa dapat merupakan agio saham biasa atau dibebankan kepada laba ditahan. Sesuai
dengan UU PPh setiap pengurangan laba atau kapitalisasi jumlah laba yang ditahan dapat
dianggap pembagian laba.

B. MODAL PERUSAHAAN SELAIN BADAN HUKUM

Ditinjau dari bentuk hukum dan ekuitas perusahaan wajib pajak dapat berbentuk
perusahaan perorangan, persekutuan, firma, kongsi, koperasi, perkumpulan, yayasan,
organisasi masa, organisasi sosial politik dan organisasi sosial lainnya serta bentuk usaha
tetap. Sama halnya dengan modal saham, setoran modal pemilik usaha, sekutu dan anggota
firma, kongsi, anggota koperasi dan sumbangan harta yang disisihkan untuk yayasan untuk
tujuan pajak dicatat menurut nilai pasarnya dan selisih nilai pasar diatas nilai buku, menurut
Pasal 4 (1)(d) PPh dihitung sebagai keuntungan pengalihan dan menjadi objek pajak. Namun
berbeda dengan dividen, pembagian laba setelah pajak dari persekutuan, kongsi dan firma
serta perkumpulan menurut Pasal 4 (3)(i) UU PPh bukan merupakan objek pajak.

Jika saham dapat diperjual belikan tanpa membubarkan badan hukum, penjualan
kepemilikan pada persekutuan, firma dan kongsi menyebabkan bubarnya persekutuan dan
lainnya yang tersebut secara hukum. Pembayaran kepada sekutu yang mengundurkan diri
dapat dilakukan oleh sekutu lama atau sekutu baru.

Apabila persekutuan dikonversi bentuk hukumnya menjadi perseroan dan para sekutu
menjadi pesero dari perseroan baru tersebut, maka penilaiaan kembali atas harta yang
menyebabkan kenaikan modal para sekutu merupakan objek PPh. Pembukuan atas konversi
2
persekutuan ke perseroan dapat dilanjutkan dalam buku lama persekutuan atau dalam
pembukuan baru dengan menutup pembukuan persekutuan.

C. SALDO LABA DAN DISTRIBUSI LABA

1. SALDO LABA
PSAK Nomor 21 menyatakan bahwa saldo laba menunjukkan akumulasi hasil usaha periodik
setelah memperhitungkan pembagian dividen dan koreksi rugi-laba periode lalu. Seluruh
jumlah saldo laba pada umumnya dianggap bebas untuk dibagikan sebagai dividen.
Perkecualian berlaku apabila mendapat petunjuk pembatasan saldo laba, misalnya
dicadangkan untuk perluasan pabrik atau untuk memenuhi ketentuan undang-undang atau
ikatan tertentu.

Saldo laba terutama bersumber dari hasil laba-rugi operasi perusahaan. Penghasilan
tersebut diperoleh dari transaksi dengan dividen atau perusahaan lain. Tidak ada
penghasilan dari pembelian dan pembayaran barang modal. Demikian juga dari transaksi
dengan para pemegang saham yang melibatkan saham, sumbangan atau bantuan dan
perubahan nilai aktiva. Jumlah pada perkiraan saldo laba juga memberikan petunjuk
akumulasi penghasilan yang diinvestasikan kembali dalam berbagai aktiva badan.

Dalam perpajakan, sumber saldo laba yang berasal dari hasil operasi sering disebut dengan
istilah “Earnings and Profits” (penghasilan dan laba). Istilah tersebut dimanfaatkan untuk
mendekatkan jumlah laba komersial dan laba fiskal yang ditransfer ke saldo laba. Jumlah
penghasilan suatu tahun dalam konsep ini dihitung sebesar penghasilan kena pajak yang
dikurangi pajak penghasilan ditambah dengan penghasilan bukan objek pajak dan dikurangi
dengan penegluaran bukan pengurang penghasilan kena pajak dan penyesuaiaan lainnya.

Konsep earning and profots ini merupakan pendekatan ekstra-komptable untuk menghitung
besarnya saldo laba yang tersedia untuk pembagian dividen. Karena bersifat penghitungan
ekstra-komptable, hal itu tidak perlu dicatat dala pembukuan wajib pajak.

2. DISTRIBUSI LABA
Distribusi laba kepada para pemegang saham disebut dividen. Pembagian dividen dapat
dilakukan dalam bentuk:
1. Uang tunai
2. Harta selain kas
3. Surat utang
4. Saham perusahaan sendiri.

Kebanyakan distribusi dividen menyebabkan berkurangnya jumlah saldo laba. Pengecualian


terhadap pengurangan dimaksud berlaku untuk:

1. Dividen saham dalam bentuk pemecahan saham


2. Dividen likuidasi (pembagian aktiva kepada para pesero untuk mengembalikan seluruh
atau sebagian modal resmi perusahaan).
3
3. Pembagian lainnya yang bukan merupakan dividen dalam pengertian akuntansi
komersial, tetapi diperlukan seperti itu dalam ketentuan perpajakan.

Untuk tujuan pajak, pengertian dividen lebih luas dari apa yang disebutkan. Penjelasan Pasal
4 (1) (g) UU PPh 1984 memasukkan enam elemen dalam pengertian dividen yaitu:

1. Pencatat tambahan modal yang dilakukan tanpa penyetoran


2. Penerimaan atau perolehan dari pembelian kembali sebagian atau seluruh saham yang
disetor.
3. Pembayaran kembali sebagian atau seluruh penyetoran modal, sepanjang terdapat laba
dari tahun tahun lampau. Kecuali dalam pengecilan modal statuer.
4. Pembayaran kepada atau penerbitan tanda-tanda laba.
5. Laba yang dibagikan kepada pemegang obligasi yang berpartisipasi dalam laba.
6. Penegluaran perusahaan untuk keperluan pribadi pesero yang dibebankan sebagai
biaya perusahaan.

Selain itu, setiap transaksi bisnis antara perusahaan dan pesero dengan harga yang kurang
wajar terdapat elemen yang dapat dikarakteristikkan sebagai dividen. Demikian juga
penghapusan piutang kepada pemegang saham. Dalam pembagian dividen terdapat tiga
tanggal yang perlu dipertimbangkan yaitu tanggal pengumuman, pendaftaran dan tanggal
pembayaran. Untuk tujuan perpajakan, sesuai dengan ketentuan Pasal 23 dan Pasal 26
dengan terutangnya dividen maka terutang pula PPh Pasal 23 dan Pasal 26.

Adakalanya dividen dibagikan dalam bentuk barang (selain kas)misalnya sekuritas. Secara
komersial, terdapat dua alternatfi penilaiaan barang yang dibagikan perusahaan, yaitu
menurut nilai buku dan menurut nilai pasar. Apabila dinilai menurut harga pasar akan
menimbulkan laba atau rugi bagi perusahaan. Dalam ketentuan perpajakan disebutkan nilai
yang dipakai adalah harga pasar.

Dengan alasan likuidasi, perusahaan dapat membagikan dividen dalam bentuk obligasi,
promes, atau surat utang yang lain. Apabila atas utang dibayarkan bunga yang masa
pembayarannya merupakan biaya perusahaan. Scrip dividend (surat utang yang lain) juga
menimbulkan permasalahan PPh Pasal 23 dan Pasal 26 sama seperti dalam kasus dividen
barang. Demikian juga jika perusahaan membagikan dividen dalam bentuk saham, akan
muncul kasus PPh Pasal 2 dan Pasal 26. Saham yang dibagikan dapat berasal dari:

1. Saham dalam portepel


2. Pencetakan baru
3. Tresury stock.
Pada umumnya dividen tidak dibagikan kepada pemegang saham treasury stock yang berupa
perusahaan sendiri , melainkan dapat dibagikan sebagai dividen pesero. Untuk tujuan
pemajakan, dividen likuidasi yang melebihi setoran dikenakan pajak penghasilan yang jugaa
harus dipotong oleh perusahaan pembagi dividen kecuali dividen itu dibagikan kepada
perseroan terbatas, koperasi, yayasan dan organisasi sejenisnya.

4
D. RIGHT, WARRANT DAN OPSI ATAS SAHAM
Perusahaan yang berkeinginan melakukan emisi saham dapat memberikan kesempatan
pertama untuk membeli saham tersebut kepada pemegang saham lama (dalam bentuk
preemptive stock rights), pemegang sekuritas yang lain (warant) dan opsi kepada pejabat
atau karyawan perusahaan.

Penerbitan rights yang dilakukan perusahaan cukup dicatat dalam memorial saja. Penjualan
saham dicatat seperti biasa. Bagi investor, pengumuman rights itu secara komersial diikuti
dengan relokasi biaya perolehan saham. Harga perolehan relokasi tersebut dipakai sebagai
unsur penambah harga saham baru ( kalau dimanfaatkan atau penghitung laba rugi (kalau
rigts dijual)).

Untuk tujuan perpajakan dalam Sirkuler Nomor SE-03/PJ..42/1993 tanggal 29 Januari 1993,
dinyatakanpenghasilan pemegang hak beli saham adalah harga jual rights, sehingga
realokasi harga perolehan saham lama kurang relevan untuk penghitungan pajak.

Penerbitan saham preferen atau obligasi sering diikuti dengan hak untuk membeli saham
biasa perusahaan (warrant). Warrant membutuhkan alokasi harga perolehan dan pencatatan
yang lain oleh penerbit. Secara komersial kadaluwarsa warrant dianggap sebagai transaksi
modal sehingga tidak ada keuntungan yang dilaporkan.

Pengenalan sistem opsi atau saham yang diperuntukkan untuk karyawan (termasuk
eksekutif) merupakan pemberian hak berpartisipasi dalam kepemilikan perusahaan. Nilai
yang dicatat sebesar nilai pertukaran yang terjadi (pembelian oleh karyawan).

E. PEMBATASAN TERHADAP SALDO LABA.


Pada umumnya perusahaan kurang sependapat untuk membagi habis semua jumlah saldo
laba, misalnya karena:
1. Kesulitan likuidasi
2. Keterkaitan dengan kontrak
3. Ketentuan hukum (termasuk anggaran dasar PT)
4. Kebijaksanaan manajemen.

Secara komersial pembatasan laba tersebut dilakukan dengan pemindahbukuan sejumlah


tertentu sari saldo laba kepada suatu apropriasi untuk tujuan tertentu. Pada saat tujuan
pembatasan sudah tercapai maka jumlah apropriasi tersebut dikembalikan kepada perkiraan
semula. Dari segi perpajakan karena laba tersebut masih berada dalam kelompok akun saldo
laba (sementara )tidak ada konsekuensi fiskalnya.

F. PENYESUAAIAN MODAL KARENA KUASI REORGANISASI.


Adakalanya perusahaan melakukan kuasi reorganisasi (restukturisasi kapital) yang
merupakan prosedur penataan kembali modal yang dilakukan untuk menutup kerugian
struktural (kerugian terus menerus) atau defisit dalam jumlah yang material. Dengan
reorganisasi, dimaksudkan agar tampilan struktur perusahaan menjadi lebih baik.

5
Sebagai contoh, Nerasa PT A per 31 Desember 2005 tampak sebagai berikut:

Aktiva lancar 300.000 Utang 400.000


Peralatan 2.000.000 Modal saham 1.500.000
Akumulasi depresiasi (600.000) Tambahan modaldisetor 300.000
Saldo laba (500.000)

1.700.000 1.700.000

Untuk menutup nilai negatif saldo laba, perusahaan melakukan kuasi reorganisasi. Tindakan
kuasi reorganisasi yang dilakukan oleh badan adalah sebagai berikut:

1. Peralatan dinilai kenbali sebesar harga pasar menjadi Rp 920.000


2. Dalam aktiva lancar terdapat persediaan yang overstate Rp80.000 dan Rp40.000
merupakan piutang tertagih.
3. Nilai nominal saham diturunkan menjadi Rp40 per lembar

Pencatatan yang dilakukan adalah


1. Saldo laba Rp480000
Akumulasi depresiasi Rp 480000
2. Saldo laba Rp 120000
Aktiva Rp120000
3. Modal saham(nominal Rp 100) Rp1500000
Modal saham (nominal Rp 40) Rp 600000
Tambahan modal disetor Rp 900000
4. Tambahan modal disetor Rp1100000
Saldo laba Rp 1100000

Setelah kuasi reorganisasi maka Neraca PT A tampak sebagai berikut:

Aktiva lancar 180.000 Utang 400.000


Peralatan 2.000.000 Modal saham 600.000
Akumulasi dpresiasi (1.080.000) Tambahan modaldisetor 100.000
Saldo laba -

Jumlah 1.100.000 Jumlah 1.100.000

Kuasi reorganisasi PT A dapat menimbulkan beberapa implikasi sebagai berikut:


1. Pengurangan nilai persediaan dan penghapusan piutang memerlukan suatu penelitian
yang seksama sebab ketentuan perpajakan menganut asas material.
2. Demikian juga dengan devaluasi peralatan, tak mudahuntuk diizinkan karena pajak
menganut harga historis.

6
3. Penghapusan rugi (defisit) dapat menghilangkan hak kompensasi kerugian sebagaimana
diatur dalam Pasal 6 (3) UU PPh

G. SELISIH PENILAIAAN KEMBALI AKTIVA TETAP

Standar akuntansi keuangan menganjurkan perusahaan untuk tidak melakukan penilaiaan


kembali aktiva tetap tanpa adanya peraturan pemerintah (PSAK Nomor 21 Paragraf 49). Hal
itu dapat diungkapkan karena akuntansi komersial menganut harga historis dan harga
pertukaran. Namun, dalam praktik komersial penyimpangan dasar harga historis dapat
diterima apabila:

1. Terdapat perubahan harga yang cukup materil dan secara relatif bersifat permanen.
2. Memperoleh fasilitas perpajakan.
3. Untuk penjualan saham di pasar modal
4. Untuk tujuan penggabungan badan usaha.

Fasilitas pajak yang diberikan pembebasan pajak yaitu: selisih nilai lebih revaluasi dan
kapitalisasi dan distribusi saham dari nilai lebih. Keuangan berdasarkan harga pasar wajar,
hanya boleh dilakukan terhadap aktiva yang dimiliki lebih dari 5 tahun. Revaluasi tersebut
dilakukan terhadap seluruh aktiva tetap dan boleh dilakukan lagi setelah 5 tahun untuk
aktiva yang belum direvaluasi pada masa revaluasi sebelumnya. Nilai sisa lebih dari penilaian
kembali aktiva itu dikenakan pajak penghasilan final 10 % setelah terlebih dahulu
dikompesasikan kerugian. Kalau atas selisih penilaian kembali setelah pajak itu dikapitalisasi
dan dibagikan dalam bentuk saham bonus, pembagian dividen tidak dikenakan pajak
penghasilan.

Apabila selisih penilaian kembali secara fiskal lebih besar dari selisish penilaian kembali
komersial, maka pemberian saham bonus atau pencatatan tambahan nilai nominal saham
tanpa penyetoran yang bukan objek pajak hanya sebesar selisih penilaian kembali secara
komersial. Selisih lebih penilaian kembali (selisih nilai buku dengan nilai penilaian kembali )
merupakan objek pajak yang kena tarif umum dan tidak final. Kompensasi kerugian
berdasarkan ketentuan umum , kapitalisasi atau selisih lebih penialain kebali dikenakan
pajak sesuia ketentuan umum (orang pribadi kena pajak final 10 % dan badan pemiliki
saham kurang dari 25 % kena tarif umum)

7
DAFTAR PUSTAKA

Gunadi. 1997. Akuntansi Pajak. Jakarta : Grasindo