Anda di halaman 1dari 13

TUGAS

ASPEK KEUANGAN
STUDI KELAYAKAN BISNIS

OLEH :
YUANITA CHRISTIANI LADO
NIM : 2015 411 440
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat, karunia,
serta taufik dan hidayah-Nya lah kami dapat menyelesaikan makalah ini sebatas pengetahuan
dan kemampuan yang dimiliki. Dan juga kami berterima kasih pada Ibu Tita Borshalina, S.E,
M.S.M. selaku Dosen mata kuliah Studi Kelayakan Bisnis yang telah memberikan tugas ini
kepada kami.

Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah wawasan serta
pengetahuan kita mengenai laporan studi kelayakan bisnis khususnya dalam aspek keuangan.
Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam tugas ini terdapat kekurangan-kekurangan
dan jauh dari apa yang kami harapkan. Untuk itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan
demi perbaikan di masa yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa
sarana yang membangun.

Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sekiranya
laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang yang
membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata yang kurang
berkenan dan kami memohon kritik dan saran yang membangun demi perbaikan di masa depan.

Ende, 21 April 2018

Penyusun
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................................................. i

BAB I ........................................................................................................................................................ 4
PENDAHULUAN ....................................................................................................................................... 4
1.1. LATAR BELAKANG......................................................................................................................... 4
1.2. RUMUSAN MASALAH ................................................................................................................... 4
1.3. TUJUAN PENULISAN ..................................................................................................................... 4
BAB II ....................................................................................................................................................... 5
PEMBAHASAN ......................................................................................................................................... 5
2.1. JENIS-JENIS BIAYA USAHA ............................................................................................................ 5
2.2 KONSEP NILAI WAKTU DARI UANG ............................................................................................... 6
2.3 PENGAMBILAN KEPUTUSAN ......................................................................................................... 8
BAB III .................................................................................................................................................... 13
PENUTUP ............................................................................................................................................... 13
3.1 KESIMPULAN ............................................................................................................................... 13
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Aspek keuangan pada umumnya merupakan aspek yang paling akhir disusun dalam
penyusunan studi kelayakan bisnis. Hal ini dikarenakan kajian dalam aspek keuangan
memerlukan informasi yang berkaitan dengan aspek-aspek sebelumnya. Bisnis yang
berorientasi keuntungan akan memutuskan untuk menjalankan sebuah ide bisnis jika
menguntungkan secara finansial, sedangkan bisnis yang tidak berorientasi keuntungan
memerlukan studi kelayakan pada aspek keuangan untuk menjawab pertanyaan apakah ide
bisnis yang akan dijalankan dapat terus berjalan dalam upaya untuk menjalankan misi sosialnya
dengan pendapatan yang diterimanya.

Kesalahan dalam analisis keuangan dapat disebabkan karena salah dalam


memproyeksikan pendapatan, biaya investasi, maupun kesalahan dalam biaya operasional.
Karena hal tersebut, analisis keuangan tidak dapat dipisahkan dari analisis pada aspek lain
sebelumnya. Tujuan dari analisa aspek keuangan adalah menentukan dan mengembangkan
rencana investasi perusahaan dengan melakukan perhitungan biaya dan manfaat yang akan
diterima perusahaan pada saat rencana investasi tersebut dikembangkan.

1.2. RUMUSAN MASALAH

1. Apa saja jenis-jenis biaya usaha?


2. Bagaimana konsep nilai waktu dan uang?
3. Bagaimana cara pengambilan keputusan?

1.3. TUJUAN PENULISAN

1. Mengetahui jenis-jenis biaya usaha.


2. Memperhitungkan nilai uang dimasa yang akan datang dengan metode FV dan PV.
3. Memperhitungkan pengambilan keputusan dengan metode NPV, PP, ARR, IRR, dan
PI.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. JENIS-JENIS BIAYA USAHA

1. Biaya investasi
Investasi adalah penanaman modal untuk satu atau lebih aktiva yang dimiliki dan
biasanya berjangka waktu lama dengan harapan mendapat keuntungan di masa-masa
yang akan datang. Contoh biaya invesatsi : biaya persiapan penyusunan kelayakan
bisnis, biaya pembelian atau sewa tanah dan gedung, dan lainnya.
2. Biaya operasional
Biaya operasional adalah semua biaya yang harus dikeluarkan agar kegiatan bisnis
dapat beroperasi atau berjalan secara normal. Contoh biaya operasional: biaya bahan
baku, biaya bahan penolong dan lainnya.

KEBUTUHAN SUMBER DANA

 Pengetahuan akan jenis-jenis permodalan untuk menjalankan bisnis dalam studi


kelayakan bisnis diperlukan untuk mengetahui sumber-sumber permodalan yang dapat
digunakan untuk menjalankan ide bisnis. Jenis modal menurut Dr. Suliyanto adalah
sebagai berikut:
 Modal asing
 Modal asing adalah modal yang berasal dari luar perusahaan. Modal asing merupakan
utang yang harus dibayarkan kembali oleh perusahaan. Tiga jenis utang modal asing
adalah:
o Utang jangka pendek, yaitu utang yang waktu pengembaliannya kurang dari
satu tahun
o Utang jangka menengah, yaitu utang yang waktu pengembaliannya lebih dari
satu tahun dan kurang dari sepuluh tahun
o Utang jangka panjang, yaitu utang yang waktu pengembaliannya lebih dari
sepuluh tahun
 Modal sendiri
 Modal sendiri adalah modal yang berasal dari pemilik perusahaan yang tertanam di
dalam perusahaan untuk jangka waktu yang tidak tertentu. Tiga jenis bentuk modal
sendiri adalah:
o Modal saham, yaitu modal yang berasal dari saham yang merupakan tanda ikut
ambil bagian atau peserta dalam suatu perseroan terbatas
o Cadangan, adalah keuntungan yang diperoleh perusahaan selama beberapa
waktu lampau atau dari tahun yang berjalan
o Laba ditahan, adalah sebagian keuntungan perusahaan yang ditahan oleh
perusahaan sebelum dibayarkan sebgaai dividen.
2.2 KONSEP NILAI WAKTU DARI UANG

Konsep nilai waktu dari uang adalah konsep berkaitan dengan waktu dalam menghitung
nilai uang. Artinya, uang yang dimiliki seseorang pada hari ini tidak akan sama nilainya dengan
satu tahun yang akan datang. Uang yang diterima sekarang nilainya lebih besar daripada uang
yang diterima di masa mendatang. Lebih awal uang anda menghasilkan bunga, lebih cepat
bunga tersebut menghasilkan bunga. Nilai waktu dari uang berkaitan dengan nilai saat ini dan
nilai yang akan datang. Suatu jumlah uang tertentu saat ini dinilai untuk waktu yang akan
datang maka jumlah uang tersebut harus digandakan dengan tingkat bunga tertentu (Compound
Factor)

ISTILAH YANG DIGUNAKAN :


Pv = Present Value (Nilai Sekarang)
Fv = Future Value (Nilai yang akan datang)
i = interest (suku bunga)
n = tahun ke-
An = Anuity
Si = Simple interest dalam rupiah
Po = pokok/jumlah uang yg dipinjam/dipinjamkan pada periode waktu

Nilai yang Akan Datang (Future Value)


Future value yaitu nilai uang yang akan diterima dimasa yang akan datang dari sejumlah modal
yang ditanamkan sekarang dengan tingkat discount rate (bunga) tertentu.
Nilai waktu yang akan datang dapat dirumuskan sebagai berikut :

FV = Mo(1+i)n
Keterangan :
FV = Future Value
Mo = Modal awal
i = Bunga per tahun
n = Jangka waktu dana dibungakan

Contoh 1 :
Tuan Juna pada 1 Januari 2010 menanamkan modalnya sebesar Rp 100.000.000,00 dalam
bentuk deposito di bank selama 1 tahun, dan bank bersedia memberi bunga 10% per tahun,
maka pada 31 Desember 2010. Tuan Juna akan menerima uang miliknya yang terdiri dari
modal pokok ditambah bunganya.
Diketahui : Mo = 100.000.000
i = 10% = 10/100 = 0,1
n=1
Jawab :
FV = Mo(1 + i)n
FV = 100.000.000 ( 1 + 0,10 )1
FV = 100.000.000 ( 1 + 0,1 )
FV = 100.000.000 (1,1)
FV = 110.000.000
Jadi, nilai yang akan datang uang milik Tuan Juna adalah Rp 110.000.000,00

PRESENT VALUE
Nilai sejumlah uang yang saat ini dapat dibungakan untuk memperoleh jumlah yang lebih besar
di masa mendatang. Nilai saat ini dari jumlah uang di masa datang atau serangkaian
pembayaran yang dinilai pada tingkat bunga yang ditentukan:

Pv = FV/(1+i)n
Keterangan:
Pv = Present Value (Nilai Sekarang)
Fv = Future Value (Nilai yang akan datang)
i = Interest/suku bunga
n = Jangka waktu dana dibungakan

Contoh :

Dua tahun lagi Tami akan menerima uang sebanyak Rp 50.000,00. Berapakah nilai uang
tersebut sekarang jika tingkat bunga adalah 12 % setahun?
Diketahui : Fv = 50.000,00
i = 0,12
n=2
Jawab :
Pv = Fv/(1+i)n
Pv = 50.000/(1 + 0,12)(2)
Pv = 50.000/2,24
Pv = 22.321,43
Jadi, nilai sekarang uang milik Tami adalah Rp 22.321,43,00

2.3 PENGAMBILAN KEPUTUSAN

A. Nilai Sekarang Net (Net Present Value = NPV)

NET PRESENT VALUE adalah selisih uang yang diterima dan uang yang dikeluarkan
dengan memperhatikan time value of money.
Rumus time value of money yang present value adalah untuk mengetahui nilai uang saat ini.
Oleh karena uang tersebut akan diterima di masa depan, kita harus mengetahui berapa
nilainya jika kita terima sekarang.

Bila Berarti Maka

NPV > 0 investasi yang dilakukan memberikan proyek bisa dijalankan


manfaat bagi perusahaan

NPV < 0 investasi yang dilakukan akan proyek ditolak


mengakibatkan kerugian bagi perusahaan

NPV = 0 investasi yang dilakukan tidak Kalau proyek dilaksanakan atau


mengakibatkan perusahaan untung tidak dilaksanakan tidak
ataupun merugi berpengaruh pada keuangan
perusahaan. Keputusan harus
ditetapkan dengan menggunakan
kriteria lain misalnya dampak
investasi terhadap positioning
perusahaan.

Pengambilan Keputusan
Pada metode Nilai Sekarang Neto (Net Present Value = NPV) , Jika nilai NPV positif maka
proyek diterima dan sebaliknya.

Bila NPV bernilai positif berarti proyek tersebut diharapkan akan menambah nilai perusahaan
dan akan meningkatkan kekayaan pemilik perusahaan.
Karena tujuan perusahaan untuk meningkatkan kekayaan pemilik perusahaan, NPV merupakan
ukuran langsung seberapa baik proyek dapat mencapai tujuan tersebut.
RUMUS PV : Kas bersih/ (1+r)n

Suatu proyek dengan dengan investasi sebesar Rp. 7,000 juta dan tingkat bunga yang relevan
sebesar 18%. Proyek ini diharapkan akan menghasilkan nilai sebesar Rp. 9,000 juta. Maka
berapakah besarnya net present value yang akan dihasilkan?
PVpenerimaan = 9.000 / ( 1 + 0.18 )1 = Rp. 7,627 juta
PVinvestasi = 7.000 / ( 1 + 0.18 )0 = Rp. 7,000 juta
Maka Net Present Value yang dihasilkan adalah
NPV = PVinvestasi + PVpenerimaan
NPV = – 7,000 + 7,627 = Rp. 627 juta

NPV merupakan NPV – Test Kriteria Keputusan

1. NPV memperhitungkan nilai waktu dari uang. Hal ini terlihat dari adanya diskonto terhadap
arus kas yang diperoleh setiap periodenya.
2. NPV memperhitungkan resiko dari penerimaan arus kas (pada soal di atas sudah tertulis hasil
yang diharapkan mencerminkan tingkat resiko yang dihadapi)
3. NPV memberikan informasi tentang kenaikan nilai perusahaan (adanya tambahan kekayaan
sebesar Rp 627 juta rupiah )
Karena NPV memenuhi ketiga kriteria tersebut, maka metode yang baik.

B. Periode Pengembalian Investasi (Payback Period = PP)

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperoleh kembali uang kas (dana) yang telah
dikeluarkan dalam suatu investasi.
Langkah-langkahnya : perkirakan arus kas yang akan diperoleh. Lalu kurangkan arus kas
mendatang tersebut dari investasi awal sehingga seluruh nilai investasi tersebut dapat ditutupi.

Suatu proyek akan diterima bila periode pengembalian investasinya lebih cepat dibanding batas
waktu yang ditetapkan (preset limit).

Pada contoh di atas perhitungan nya sbb (dalam jutaan rupiah) :


Investasi awal - Rp 165.000
Arus kas masuk tahun-1 Rp 63.120
Saldo - Rp 101.880
Arus kas masuk tahun-2 Rp 70.000
Saldo - Rp 31.080
Arus kas masuk tahun-3 Rp 91.080
Saldo Rp 60.000

Dengan demikian periode pengambilan investasi = 2 tahun + 31,08 / 91,03 x 12 bulan = 2 tahun
4,09 bulan

Artinya setelah tersebut berlangsung selama 2 tahun 4,09 bulan, investasi (proyek) tersebut
sudah kembali modal (dana yang sudah dikeluarkan saat melakukan investasi pada proyek
tersebut, sudah diperoleh kembali).

Namun karena investasi tersebut balik modal setelah 2 tahun beroperasi, maka realisasi balik
modal selama 2 tahun 4,09 bulan terlalu lama. Dengan demikian proyek tersebut ditolak.

Kelebihan dan kekurangan dari Metode PP


Kelebihan : mudah dipahami (metode yang paling sederhana), selaras dengan ketidakpastian
arus kas di masa mendatang (makin kecil arus kas yang diperoleh maka semakin lama kembali
modalnya), menggunakan arus kas (bukan laba pembukuan).

Kelemahan : mengabaikan nilai waktu dari uang, membutuhkan lamanya waktu balik modal
pembanding (periode waktu yang dijadikan patokan untuk pengembalian investasi),
mengabaikan arus kas setelah tercapainya periode pengembalian investasi, bias untuk proyek
jangka panjang seperti riset dan pengembangan dll.

C. Hasil Akuntansi Rerata (Average Accounting Return = ARR)

Metode ARR adalah metode yang digunakan untuk mengukur tingkat keuntungan yang
diperoleh dari investasi.

ARR= laba setelah pajak x 100%


Investasi awal
Contoh :

PT A menggunakan investasi modal sendiri senilai Rp 100 juta. Umur ekonomis selama
5 tahun tanpa nilai residu. Sedangkan estimasi penghasilan adalah Rp 145 juta per tahun dan
untuk mencapai penghasilan tersebut diperlukan biaya tunai sebesar Rp 95 juta. Pajak sebesar
10%. Berapa ARR nya?
Jawab :
Penghasilan 145.000.000
Biaya: tunai 95.000.000
Penyusutan 20.000.000 115.000.000
Laba sebelum pajak 30.000.000
Pajak (10%) 3.000.000
Laba setelah pajak 27.000.000

ARR = Rp 27.000.000 x 100% = 27%


Rp 100.000.000

Kelebihan dan kekurangan dari Metode ARR


Kelebihan : mudah menghitungnya, informasi yang diperlukan biasanya tersedia.

Kelemahan : bukan merupakan tingkat hasil yang sebenarnya (nilai waktu dari uang diabaikan),
menggunakan tarif pembanding yang arbitrar (subjektif), didasarkan pada laba bersih dan nilai
buku akuntansi (bukan arus kas dan nilai pasar).

D. Tingkat Hasil Internal (Internal Rate of Return = IRR)

RR pada dasarnya adalah metode untuk menghitung tingkat bunga yang dapat menyamakan
antara present value dari semua aliran kas keluar dari suatu investasi.
Contoh :

Dengan menggunakan data perusahaan investasi sebesar Rp 100 juta. Bunga 38 %. Proceeds
selama 5 tahun masing masing Rp 47 juta. Berapa IRR nya:
Jawab ;
PV dari proceeds = 2,106 x 47 juta = Rp 98.971.588
PV dari outlays = Rp 100.000.000
Rp(1.028.412)
Karena NPV negatif maka kita coba tingkat bunga yang lebih rendah misalnya 36%
PV dari proceeds = 2,181 x 47 juta = Rp 102.494.706
PV dari outlays = Rp 100.000.000
Rp 2.494.708
IRR = r1+ NPV2 X (r2-r1)
NPV1-NPV2
38% + 2.494.708 x (38%-36%) = 0,72 atau 72 %
2.494.708 -1.028.412

Kelebihan IRR : mengetahui hasil merupakan hal yang menarik secara intuisi, mudah untuk
mengkomunikasikan nilai proyek kepada seseorang yang tidak tahu rincian perkiraan secara
rinci.

Jika IRR relative tinggi, maka tidak perlu memperkirakan hasil yang diinginkan (required
return / RRR), yang sering merupakan suatu tugas yang sulit.

E. Profitability Index (PI) / Cost Benefit Ratio (CBR)

Metode ini untuk mengukur manfaat per unit biaya didasarkan atas nilai waktu dari uang.

PI sebesar 1,1 berarti untuk setiap investasi sebesar Rp 1, akan menciptakan tambahan nilai
sebesar Rp 0,1 (yakni Rp 1,1 – Rp 1 nilai investasi).
Ukuran ini sangat berguna saat modal yang tersedia jumlahnya terbatas.
Bila proyek memiliki PI>1, maka proyek tersebut diterima.
Tidak dapat digunakan untuk memberi peringkat proyek yang bersifat mutually exclusive.
Dapat digunakan untuk membuat peringkat proyek dalam capital rasioning.

Kelebihan dan kekurangan dari Metode PI


Kelebihan : sangat mendekati metode NPV, umumnya menghasilkan keputusan yang identik
(sama), mudah dimengerti dan dijelaskan, sangat bermanfaat bila dana investasi yang tersedia
terbatas.

Kelemahan : dapat mengarah pada keputusan yang keliru saat membandingkan investasi yang
bersifat mutually exclusive.
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Penganalisisan terhadap aspek finansial diasumsikan bahwa studi-studi pada aspek lain telah
dilakukan sebelumnya. Oleh karena itu aspek finansial dibuat berdasarkan pada hasil analisis
aspek lain. Maka dari itu, aspek finansial akan menjawab seluruh pertanyaan mengenai biaya
yang harus dikeluarkan.
Dalam makalah ini pembahasan hanya dilakukan pada laporan keuangan yang menjadi
model dalam penganalisisan aspek keuangan. Namun sangat penting dilakukan oleh
perusahaan yang akan berinvestasi.