Anda di halaman 1dari 78

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur Penulis panjatkan kehadiran Tuhan yang Maha Esa yang
telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penulisan laporan magang ini. Berkat kemudahan dari-Nya yang senantiasa
mengiringi penulis sehingga laporan praktek kerja lapangan ini dapat
terselesaikan.

Laporan ini merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan tugas magang
K3 Program Studi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di Universitas
Balikpapan. Selama menyusun laporan ini, penulis telah banyak mendapatkan
bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, baik bantuan moril maupun materil.

Oleh karena itu penulis ingin berterima kasih sebesar-besarnya kepada:

1. Bapak Dr. Piatur Pangribuan, A.Md.,S,H.,M.H.,C,I.,A, selaku Rektor


Universitas Balikpapan
2. Ibu Maslina, MM.,MT, selaku Direktur Diploma IV Keselamatan dan
Kesehatan Kerja ( K3 )
3. Ibu Veza Azteria dan Bapak Noeryanto selaku Dosen pembimbing kerja
praktek jurusan Diploma IV Keselamatan dan Kesehatan Kerja ( K3 )
di Universitas Balikpapan.
4. Bapak Julianus Tarigan selaku Direktur PT. KUTAI REFINERY
NUSANTARA
5. Bapak Matthew Tampi selaku HR Manager
6. Bapak Victor Pandiangan, Bapak Sardius, Bapak Wawan, dan Mba Yuliana
selaku HSE Coordinator dan pembimbing yang telah membantu dalam hal
menyelesaikan laporan kerja praktek.
7. Seluruh dosen kuliah Diploma IV Keselamatan dan Kesehatan Kerja ( K3)
di Universitas Balikpapan, staff pengajar dan akademisi Universitas
Balikpapan.
8. Kepada orang tua yang telah banyak men-support baik secara materil
maupun moril. Terima kasih atas segala doa, dukungan, pengertian, serta
kasih sayang yang diberikan selama ini.
9. Seluruh rekan-rekan PT. Kutai Refinery Nusantara yang tidak bisa
disebutkan satu - persatu.

1
10. Serta dukungan dari teman-teman seperjuagan kerja praktek lapangan dan
teman-teman seangkatan 2014 yang tidak bisa di sebutkan satu – persatu.

Penulis menyadari bahwa dalam penulisan ini masih banyak terdapat


kekurangan baik dilihat dari segi menyajikan data maupun penulisannya. Kritik
dan saran yang membangun sangat diharapkan demi penulisan selanjutnya yang
lebih baik.

Akhir kata semoga laporan ini menjadi tulisan yang bermanfaat bagi siapapun
yang membaca.

Balikpapan, 4 Oktober 2017

Penulis

DAFTAR ISI

COVER

2
LEMBAR PERMOHONAN (PKL)
LEMBAR JAWABAN IZIN (PKL)
LEMBAR PENGESAHAN DIPLOMA IV K3
LEMBAR PENGESAHAAN PERUSAHAAN
KATA PENGANTAR ..........................................................................................................
1
DAFTAR ISI.........................................................................................................................
3
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................................
6
DAFTAR TABEL ................................................................................................................
7

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG .....................................................................................................
8
1.2 IDENTIFIKASI MASALAH ..........................................................................................
9
1.3 BATASAN MASALAH ..................................................................................................
9
1.4 TUJUAN PENGAMATAN .............................................................................................
10
1.5 MANFAAT PENGAMATAN .........................................................................................
10
1.6 SISTEMATIKA PENGAMATAN ..................................................................................
11

BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN


2.1 PROFIL PT. KRN ...........................................................................................................
13
2.2 BIOGRAFI EKSEKUTIF ...............................................................................................
13

3
2.2.1 MR. KIN CHAN ...........................................................................................
13
2.2.2 MR PUA KOON LEE ....................................................................................
14
2.2.3 MR JULIANUS TARIGAN ...........................................................................
14
2.2.4 MR LIM KENG SHIONG .............................................................................
15
2.3 LOGO PERUSAHAAN ..................................................................................................
15
2.4 STRUKTUR ORGANISASI PERUSAHAAN...............................................................
16
2.5 LOKASI PERUSAHAAN ..............................................................................................
17
2.6 JAM KERJA ...................................................................................................................
17
2.7 KEBIJAKAN K3LL ........................................................................................................
17

BAB III TINJAUAN PUSTAKA


3.1 BEKERJA PADA KETINGGIAN ..................................................................................
20
3.2 SOUNDING CRUDE PALM OIL ..................................................................................
23
3.3 IDENTIFIKASI BAHAYA .............................................................................................
24
3.4 BAHAYA HAZARD .......................................................................................................
27
3.5 HIRA ...............................................................................................................................
29
3.6 RESIKO ..........................................................................................................................
33

4
3.7 MANAJEMEN RESIKO ................................................................................................
33
3.8 KECELAKAAN .............................................................................................................
35
3.9 PENGENDALIAN NAHAYA TERJATUH ....................................................................
40

BAB 1V METODE PENGAMATAN


4.1 DIAGRAM ALIR PENGAMATAN ...............................................................................
50
4.2 PENJELASAN DIAGRAM ALIR ..................................................................................
51
4.3 METODE PENGUMPULAN DATA ..............................................................................
52

BAB V PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA


5.1 LOKASI DAN WAKTU PENGAMATAN .....................................................................
53
5.2 SUMBER DATA .............................................................................................................
53
5.3 PROSEDUR BEKERJA PADA KETINGGIAN ............................................................
53
5.3.1 DASAR HUKUM ..........................................................................................
54
5.3.2 RUANG LINGKUP .......................................................................................
54
5.4 TAHAPAN KEGIATAN SOUNDING CPO ...................................................................
56

BAB VI ANALISA DAN PEMBAHASAN


6.1 POTENSI BAHAYA .......................................................................................................
57

5
6.2 KEGIATAN BEKERJA DIATAS TANKI ......................................................................
58
6.3 BAHAYA BEKERJA PADA KETINGGIAN .................................................................
63
6.4 KEMUNGKINAN RESIKO PADA KEGIATAN SOUNDING .....................................
67
6.5 PENGENDALIAN RESIKO ..........................................................................................
68

BAB VII PENUTUP


7.1 KESIMPULAN ...............................................................................................................
69
7.2 SARAN ...........................................................................................................................
70

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

6
DAFTAR GAMBAR
2.2.1 LOGO PERUSAHAAN ..............................................................................................
15
2.3.1 STRUKTUR ORGANISASI ......................................................................................
16
3.2 .1 ALAT SOUNDING ....................................................................................................
22
3.9.1 HELMET ...................................................................................................................
41
3.9.2 SARUNG TANGAN ....................................................................................................
41
3.9.3 SEPATU SAFETY........................................................................................................
41
3.9.4 BODY HARNESS .......................................................................................................
42
3.9.5 SAFETY BELTS .........................................................................................................
43
3.9.6 LANYARD ...................................................................................................................
43

7
3.9.7 ANCHOR POINT ........................................................................................................
44
4.1.1 DIAGRAM ALIR PENGAMATAN ............................................................................
50
6.2.1 PEKERJA MENAIKI TANGGA .................................................................................
58
6.2.2 PEKERJA MELAKUKAN SOUNDING ....................................................................
59
6.2.3 SAFETY MAN MENGAWASI PEKERJAAN ...........................................................
60
6.2.4 PEKERJA SEDANG SOUNDING ..............................................................................
61
6.2.5 PEKERJA SEDANG SOUNDING ..............................................................................
61
6.2.6 CECERAN MINYAK ..................................................................................................
62
6.2.7 PLAT DILETAKAN SEMBARANGAN ....................................................................
62
6.2.8 BESI MENONJOL .......................................................................................................
62
6.3.1 MATERIAL DILETAKAN SEMBARANGAN ..........................................................
63
6.3.2 HANDRAIL TERKENA MINYAK .............................................................................
64
6.3.3 CECERAN MINYUAK DIATAS TANKI ...................................................................
64
6.3.4 BUNGKUSAN PLASTIK ...........................................................................................
65
6.3.5 HOUSE KEEPING TIDAK BAIK ............................................................................
65
6.3.6 HOUSE KEEPING TIDAK BAIK .............................................................................
65

8
6.4.1 PROSES SOUNDING .................................................................................................
67

DAFTAR TABEL

BAB III TINJAUAN PERUSAHAAN


3.5.1 MATRIX RESIKO .......................................................................................................
30
6.5.1 HIRA ............................................................................................................................
68

9
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Seorang mahasiswa seharusnya dipersiapkan untuk menjadi seorang


pekerja yang dapat menguasai bidang keilmuannya dengan baik, baik
secara teoritis maupun praktik di lapangan. Dalam kegiatan perkuliahan
saat ini mahasiswa hanya diajarkan materi secara teoritis saja padahal
seharusnya dilengkapi dengan kegiatan praktik lapangan secara langsung
agar dapat mengetahui dan mengerti kondisi riil di lapangan serta dapat
mengkolaborasikan materi teoritis yang didapat di perkuliahan dengan
kondisi riil sesungguhnya. Salah satu cara untuk mencapai hal tersebut
adalah dengan pelaksanaan kerja praktik yang dilaksanakan langsung di
suatu perusahaan. Hal ini diharapkan dapat menciptakan seorang sarjana
yang siap untuk mengadapi dunia kerja.

Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) adalah suatu program yang


dibuat pekerja maupun pengusaha sebagai upaya mencegah timbulnya
kecelakaan akibat kerja dan penyakit akibat kerja dengan cara mengenali
hal yang berpotensi menimbulkan kecelakaan dan penyakit akibat kerja
serta tindakan antisipatif apabila terjadi kecelakaan dan penyakit akibat
kerja. Tujuannya adalah untuk menciptakan tempat kerja yang nyaman,
dan sehat sehingga dapat menekan serendah mungkin resiko kecelakaan
dan penyakit (Friend & Khon, 2007). Keselamatan dan kesehatan
merupakan hal yang penting secara ekonomi, moral, dan hukum,

10
keselamatan dan kesehatan kerja telah menjadi isu penting. Perusahaan
sedang berusaha untuk tetap menguntungkan dalam ekonomi global yang
semakin kompetitif, untuk ini perusahaan menerapkan keselamatan dan
kesehatan kerja agar praktik bisnis tetap berjalan dengan baik. Bagi
banyak perusahaan besar program keselamatan, kesehatan, dan lingkungan
merupakan bentuk perlindungan kelangsungan hidup pekerjanya

Dalam dekade terakhir bekerja di ketinggian (working at height)


menjadi konsentrasi utama workplace safety and health council Singapura
karena jatuh dari ketinggian sebagai penyumbang terbesar bekerja di
ketinggian. Dalam penelitiannya terhadap 126 kasus kejadian kecelakaan
jatuh dari atas ketinggian dari tahun 1998-2008 bahwa jatuh dari
ketinggian rata-rata menyumbang 30% dari total fatality yang terjadi di
singapura. Banyak masalah yang timbul ketika pekerja bekerja di
ketinggian misalnya pekerja tidak menggunakan alat pelindung diri Full
Body Harness, lanyard tidak dikaitakan ke handrail, bekerja tidak
memenuhi prosedur yang ada, scaffolding yang tidak aman digunakan.
Salah satu upaya agar dapat meminimalkan risiko perusahaan
menggunakan prosedur bekerja pada ketinggian dan dengan sistem
scaffolding. Scaffolding hanya diperlukan pada waktu pengerjaan yang
lama dan tidak terdapat ruangan (space) untuk menunjang pelaksanaan
pekerjaan.

Sebagai penunjang kelancaran pekerjaan, bekerja diketinggian harus


memiliki system pencegahan dan pengendalian bekerja di ketinggian yaitu
dengan prosedur kerja, APD dan perancah. Prosedur bekerja pada
ketinggian dan pencegahan terhadap jatuh, APD dan perancah tersebut
patut dicermati, mengingat masalah keselamatan (safety) merupakan
landasan pokok untuk setiap pekerjaan yang dilakukan di PT. KUTAI
REFINERY NUSANTARA. Perusahaan ini merupakan perusahaan yang
bergerak dibidang Refinery dan Biodisel yang selalu dihadapkan kepada
potensi resiko bahaya dalam pelaksanaan pekerjaan.

11
Banyaknya kecelakaan kerja yang terjadi kepada pekerja yang
bekerja pada ketinggian, membuat penulis tertarik untuk menuangkannya
ke dalam laporan praktek kerja lapangan .

1.2 Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut, penulis mengidentifikasi


beberapa masalah yang muncul dalam pengamatan ini, yaitu :

1. Bagaimana pelaksanaan prosedur bekerja pada ketinggian di

PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA, Teluk waru.

2. Bagaimana cara pengendalian bahaya bekerja di ketinggian pada

PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA, Teluk Waru.

1.3 Batasan Masalah

Karena luasnya pembahasan mengenai bekerja diketinggian dan


keterbatasan waktu pengamatan, sehingga penulis membatasi
pengamatannya hanya pada keselamatan pekerjanya area/lingkungan

PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA.

1.4 Tujuan Pengamatan

Tujuan pengamatan ini adalah:

1. Untuk mengetahui cara pengendalian bahaya kecelakaan kerja pada


ketinggian di PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA, Teluk Waru.

12
2. Untuk mengetahui pelaksanaan prosedur bekerja pada ketinggian
di PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA, Teluk Waru.

1.5 MANFAAT PENGAMATAN

Adapun manfaat dari praktek kerja lapangan ini bagi mahasiswa,


perguruan tinggi maupun bagi perusahaan tempat pelaksanaan kegiatan
praktek kerja lapangan, sebagai berikut :

1. Bagi Mahasiswa
a. Menambah wawasan serta pengetahuan tentang ilmu
Keselamatan dan Kesehatan Kerja serta meningkatkan
kemampuan mahasiswa dalam penerapan K3 di perusahaan.
b. Berkesempatan untuk mempraktekan ilmu teori yang didapat
selama proses perkuliahan.
c. Sebagai sarana pengembangan potensi diri untuk mengetahui
bahaya dan resiko bekerja pada ketinggian PT.KUTAI
REFINERY NUSANTARA.
d. Meningkatkan wawasan tentang bekerja diketinggian yang
sesuai dengan PERMENAKER NO 9 TAHUN 2016.
2. Bagi Universitas
a. Sebagai upaya keterkaitan dan kesepadanan antara dunia
akademis dan dunia kerja dan mempererat kerja sama antara
instansi terkait dengan program diploma IV Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Universitas Balikpapan.
b. Untuk mengetahui kemampuan mahasiswa dalam
melaksanakan Praktek Kerja Lapangan (PKL) di industri.
c. Meningkatkan mutu pendidikan dengan terlibatnya tenaga
lapangan dalam kegiatan magang.
3. Bagi Perusahaan
a. Sebagai bahan masukan bagi perusahaan dalam bekerja pada
ketinggian yang sesuai dengan PERMENAKER NO 9 TAHUN
2016 dan DISNAKER NO 13 TAHUN 2003 PASAL 86

13
b. Terjalin kerjasama yang baik dengan pihak institusi pendidikan
dalam kaitannya peningkatan sumber daya manusia.

1.6 SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika penulisan dari laporan pengamatan yang telah dilakukan


di PT. Kutai Refineruy Nusantara Balikpapan adalah:

BAB I PENDAHULUAN

Terdiri dari latar belakang perumusan masalah, tujuan dan


manfaat dari pengamatan yang akan di lakukan. Selain itu
di jabarkan pula tentang batasan dan sistematika penulisan
laporan akhir pengamatan yang di lakukan.

BAB II TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

Bab ini berisikan Sejarah dan Latar Belakang Perusahaan,


Struktur Organisasi Perushaaan, Lokasi Perusahaan, dan
K3LL

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisikan tentang Definisi Bekerja pada Ketinggian


Definisi Sounding, dan Dasar Hukum yang ditetapkan.

BAB IV METODE PENELITIAN

Bab ini berisi tentang Diagram Alir Pengamatan, Penjelasan


Diagram Alir Pengamatan dan Metode Pengumpulan data.

BAB V PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

Bab ini berisikan Lokasi dan waktu Pengamatan, Sumber


Data, Prosedur Bekerja Pada Ketinggian, Tahapan Kegiatan
Sounding CPO

BAB VI ANALISA DAN PEMBAHASAN

14
Pada bab ini berisikan tentang posedur Bekerja pada
Ketinggian

BAB VII PENUTUP

Pada bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran terkait


materi yang dibahas oleh penulis.

BAB II

TINJAUAN PERUSAHAAN

2.1 Profil Umum PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA

PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA, berdiri sejak tahun 1997


(dahulu dikenal dengan nama BGMR ) adalah perusahaan pengelola minyak
sawit hilir atau Downstream . Kilang 1 dan pabrik biodiesel dimulai
beroperasi pada awal tahun 2017. Lokasi kantor Jakarta di Jalan Teluk
Betung no.36, Kelurahan Kebon Melati, Kecamatan Tanah Abang Jakarta
Pusat, Indonesia dan lokasi refinery berada di Balikpapan Indonesia. Visi
perusahaan yaitu untuk menjadi penghasil minyak ediable terkemuka,
berkelanjutan, dan global.

15
PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA adalah bagian dari APROBI,
IBPA (Indonesia Biofuel Producers Association). Kami mengoperasikan
kilang minyak mentah dan pabrik fraksinasi serta pabrik biodiesel yang
dilengkapi dengan laboratorium kami sendiri, dermaga sendiri, tangki
penyimpanan, boiler, pengelolaan air dan pabrik pengelolaan air limbah.

Produk utama kami adalah RBD Palm Oil, RBD Palm Olein, RBD
Plam Stearin, deduksi asam lemak kelapa dan metal ester sawit. Beberapa
sertifikat yang telah kita dapatkan antara lain :

1. KOSHER
2. HALAL
3. RSPO SC (Roundtable on Sustainable Palm Oil) Supply Chain
4. HACCP & GMP

2.2 Biografi Eksekutif


2.2.1 Mr. Pua Koon Lee

Mr. Pua Koon Lee– Grup Downstream Managing Director


berusia 45 Tahun, orang Malaysia, beliau memiliki pengalaman
lebih dari 30 tahun di industry berbasis sumber daya yang
mencakup pengetahuan kerja yang luas dalam perdagangan minyak
nabati di Malaysia, Singapura dan China dengan FELDA dan
KOUK Grup dan pengeposan terakhir di China sebagai direktur
konsumen minyak dengan agribisnis bunge Singapura Pte.Ltd. ia
bekerja sebagai Direktur PT. Wilmar Nabati Indonesia yang
bertanggung jawab penuh dan merumuskan strategi penggilingan
tepung ikan, perencanaan logistic strategis dan saran investasi
kepada dewan direksi. Beliau adalah Presiden Direktur PT. Pundi
Kencana merupakan pabrik tepung patungan KOUK GROUP
(FFM Berhad) terkemuka di Indonesia sebelum bergabung dengan
grup ini.

2.2.2 Mr. Julianus Tarigan

16
Mr. Julianus Tarigan - Head of KRN (Balikpapan) berusia
49 Tahun, orang Indonesia ditunjuk sebagai direktur PT. Kutai
Refinery Nusantara (KRN). Memperoleh gelar Sarjana Teknik
(Rekayasa Proses) dari Institut Teknologi Negara, Muttenz, Basel,
Swiss pada tahun 1995. Beliau memiliki lebih dari dua puluh (20)
tahun pengalaman di semua pekerjaan teknik dan pengembangan di
Industri FMCG. Beliau adalah General Manager PT. Sari Dumai
Sejati dan PT. Cemerlang Energi Perkasa, Apical Group for Seven
(7) tahun sebelum diangkat ke posisi saat ini.

2.2.2 Mr. Jeffry Nicholas Laoh


Mr. Jeffry Nicholas Laoh – Plant Manager PT. KRN
berusia 54 Tahun, lulusan Teknik Kimia , Fakultas Teknik Industri,
ITB. Beliau memiliki pengalaman dibidang CPO & CNO Refinery,
Fractionation Plant, Kernel Crushing Plant, Ectraction Plant, dan
Biodisel Plant.

2.3 LOGO PERUSAHAAN

Logo perusahaan merupakan suatu identitas perusahaan yang


melambangkan jati diri perusahaan disamping itu juga logo perusahaan
dapat menjiwai dan menambah semangat dalam melaksanakan suatu visi
dan misi perusahaan. Logo perusahaan PT. Kutai Refinery Nusantara. Dapat
dilihat pada gambar 2.3

Gambar 2.3 : Logo PT. Kutai Refinery Nusantara

Sumber : PT. Kutai Refinery Nusantara

2.4 STRUKTUR ORGANISASI PERUSAHAAN

17
Struktur Organisasi Perusahaan pada PT. Kutai Refinery Nusantara
memiliki struktur organisasi perusahaan yang masing-masing memiliki
wewenang dan tanggung jawab dalam melaksanakan kewajibannya. Dapat
dilihat pada gambar 2.4

MD D/S
Gambar 2.4. Struktur Organisasi PT. Kutai Refinery Nusantara
Sumber : PT. Kutai Refinery Nusantara

18
2.5 KEBIJAKAN K3LL

Kebijkan K3LL PT. Kutai Refinery Nusantara bertekad untuk


mengimplementasikan Program Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan
Lindung Lingkungan diwilayah Pabrik PT. Kutai Refinery Nusantara,
sebagai suatu ketetapan kebijakan K3LL. Direktur PT. Kutai refinery
Nusantara menegaskan kepada semua karyawan, kontraktor dan tamu
bahwa keselamatan adalah sangat berperan penting pada kegiatan di PT.
Kutai Refinery Nusantara.

Kami percaya bahwa :

1. Kecelakaan dan pencemaran lingkungan dapat dicegah sedini


mungkin dan pekerjaan dapat dilakukan dengan aman.
2. Melakukan pekerjaan harus melalui prosedur / mekanisme yang ada,
sehingga karyawan atau kontraktor terhindar dari kecelakaan.
3. Lini Manager bertanggung jawab penuh terhadap keselamatan
bahwahannya dan lingkungan, namun masing-masing orang juga turut
bertanggung jawab terhadap dirinya
4. Semua orang mempunyai hak dan kewajiban bekerja dalam keadaan
aman didalam lingkungan yang sehat dan bersih

Merupakan Kebijakan Kami Untuk :

1. Menciptakan dan memelihara lingkungan kerja yang sehat, aman


dan lestari
2. Menentukan dan memelihara praktek dan prosedur kerja secara
sehat dan aman
3. Menyediakan untuk semua karyawan pendidikan dan pelatihan
keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan dengan menggunakan
peralatan yang dibutuhkan

19
4. Menyediakan sarana dan prasarana kepadaa karyawan, begitu pula
kepada kontraktor berkewajiban melakukan hal yang sama
terhadap karyawannya
5. Menjaga kondisi lingkungan kerja agar tetap aman saat melakukan
kegiatan pekerjaan
6. Semua pekerja yang berada dilingkungan PT. Kutai Refinery
Nusantara wajib memenuhi standard peraturan yang ada
7. Membudayakan, melaksanakan budaya keselamatan, kesehatan dan
lingkungan kerja
8. Memperhatikan kesehatan dan kesejahtraan karyawan, serta
mengharapkan para kontraktor menjalankan program yang sama
kepada karyawannya
9. Memberikan pertolongan jika terjadi kecelakaan kerja kepad
karyawan yang terluka, dan memastikan mereka segera kembali
ketenpat kerja setelah menjalani perawatan
10. Melakukan tindakan pencegahan dan penanggulangan terhadap
pencemaran lingkungan yang ada didalam area pabrik

Untuk Mewujudkan Hal Ini, Akan Melakukan Hal Yang Terbaik :

1. Melindungi keselamatan dan kesehatan karyawan, serta


berkesinambungan menjaga kelestarian lingkungan kerja, dan
semua pihak yamg terkena dampak dari kegiatan industri
2. Menjalin kerjasama antara karyawan, meraih dan memelihara
standard yang tinggi untuk keselamatan, kesehatan serta
lingkungan
3. Menyediakan sumber daya yang cukup untuk mendukung
kebijakan

BAB III

20
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 BEKERJA PADA KETINGGIAN


Menurut Permenaker No. 9 Tahun 2016 bekerja pada ketinggian
adalah kegiatan atau aktifitas yang dilakukan oleh tenaga kerja pada
tempat kerja di permukaan tanah atau perairan yang terdapat perbedaan
ketinggian dan memiliki potensi jatuh yang menyebabkan Tenaga Kerja
atau orang lain yang berada di Tempat Kerja cedera atau meninggal dunia
atau menyebabkan kerusakan harta benda. Bekerja di ketinggian adalah
setiap orang yang bekerja di ketinggian 2 meter dari tanah atau lebih dari 2
meter dan memiliki potensi jatuh dan harus dilengkapi dengan arrestor
(pelindung tubuh dengan memanfaatkan Lanyards ganda) atau harus
dilindungi dengan pegangan atau jaring pengaman.

Menurut Asosiasi Rope Access bekerja pada ketinggian (work at


height) adalah bentuk kerja dengan mempunyai potensi bahaya jatuh dari
ketinggian (dan tentunya ada bahaya-bahaya lainnya yang akan timbul).
Dan Menurut Ropes and work corporation yang dimaksud bekerja pada
ketinggian adalah pekerjaan dengan tingkat resiko tinggi (high risk
activity) yang memerlukan pengetahuan serta ketrampilan khusus untuk
melaksanakan pekerjaan sebenarnya.

Menurut Management System (2010) bekerja pada ketinggian


dapat dikategorikan sebagai berikut:

a. Bekerja di ketinggian 4 feet (1.24 meter) atau lebih dari atas lantai atau
tanah.

Contoh: Pekerjaan sipil (civil work), pekerjaan electrical atau


pemasangan kabel, pemasangan panel-panel, pekerjaan bangunan
(building atau structural work) seperti pemasangan atap, pembangunan
jembatan. Pekerjaan tersebut dapat dilaksanakan baik oleh karyawan
sendiri ataupun oleh kontraktor

21
b. Bekerja pada ketinggian 6 feet (1.8) atau lebih pada pinggiran atau sisi
yang terbuka.

Contoh: Bekerja pada atap datar (flat roof), puncak tangki timbun.

c. Bekerja di ketinggian 10 feet (3.1 meter) atau lebih pada pinggiran atau
sisi yang terbuka dengan menggunakan peralatan mekanis.

Menurut The BP Golden Rules of Safety (2006) yang di maksud


bekerja di ketinggian adalah bekerja di ketinggian 2 meter (6 kaki) atau
lebih diatas permukaaan tanah tidak boleh dilakukan kecuali:

a. Dengan mempergunakan anjungan yang kokoh dengan pengaman atau


pegangan tangan yang disetujui oleh personil yang berwenang

b. Dengan mempergunakan “fall arrest equipment” (peralatan penangkap


barang–barang yang jatuh) yang mampu menopang beban bergerak
sekurang kurangnya seberat 2275 kg (5000 lbs) per orang dan memiliki:

1) Jangkar yang diikatkan dengan benar, lebih baik disebelah atas

2) “Full Body Harness” dengan pengait sentak mengunci otomatis


berkancing ganda pada setiap sambungan

3) Tali serat sintetis

4) Peredam gocangan

c. “Fall arrest equipment” membatasi jatuh bebas dari ketinggian 2 meter


(6 kaki) atau kurang

d. Pemeriksaan visual “fall arrest equipment” dan system sudah dilakukan


dan setiap peralatan yang rusak atau yang dinonaktifkan sudah
disingkirkan

e. Melaksanakan pekerjaan bekerja diatas ketinggian pekerja yang


mmepunyai izin dan berkompeten

Bekerja dalam posisi di ketinggian memang memerlukan


penanganan khusus yang dikarenakan kondisinya yang tidak lazim.Pada
dasarnya ada 4 (Empat) terpenting yang harus diperhatikan dalam
menangani pekerjaan pada posisi di ketinggian yaitu:

22
1. Pelaku atau pekerja

2. Kondisi lokasi (titik atau lokasi pekerjaan)

3. Teknik yang digunakan, dan

4. Peralatan.

Menurut Permenaker No. 9 Tahun 2016 bekerja pada ketinggian


adalah kegiatan atau aktifitas yang dilakukan oleh tenaga kerja pada
tempat kerja di permukaan tanah atau perairan yang terdapat perbedaan
ketinggian dan memiliki potensi jatuh yang menyebabkan Tenaga Kerja
atau orang lain yang berada di Tempat Kerja cedera atau meninggal dunia
atau menyebabkan kerusakan harta benda.

Permenaker No 9 Tahun 2016 ini mewajibkan kepada pengusaha


dan/atau pengurus untuk menerapkan Kesalamatan dan Kesehatan Kerja
pada pekerjaan diatas ketinggian. Penerapan K3 dapat dilakukan
dengan ,memastikan beberapa hal berikut :

1. Perencanaan

2. Prosedur kerja

3. Teknik Bekerja yang aman

4. Perangkat Pelindung Jatuh dan

5. Tenaga Kerja yang kompeten dan Bagian K3

Peraturan terbaru tentang bekerja di ketinggian yang dikeluarakan


oleh Kementerian Tenaga Kerja ini memberikan panduan yang lengkap
bagaimana suatu pekerjaan di ketinggian dapat dilakukan dengan aman.
Tahap perencanaan bekerja di Ketinggian ini bertujuan untuk
mengidentifikasi adanya potensi bahaya dan langkah pengendalian yang
perlu dilakukan agar pekerja tidak terjatuh seperti :

a. Memasang pagar pengaman

b. Menggunakan full body harness atau perangkat

c. Penahan atau pencegah jatuh lainnya.

23
Penerapan Ijin Kerja pada Ketinggian juga diperlukan untuk memberikan
instruksi atau memastikan hal lainnya yang terkait kelengkapan yang
dibutuhkan pada pekerjaan di atas ketinggian.

Bekerja pada ketinggian menuntut para pekerja untuk mengetahui


bagaimana pekerja dapat melakukan pekerjaannya pada ketinggian dalam
keadaan aman (safety), menguasai lokasi pekerjaan terutama mengenai
tingkat risiko yang dapat ditimbulkannya, memiliki teknik yang dapat
mengantisipasi risiko bekerja di ketinggian serta didukung peralatan
safety yang disesuaikan dengan kebutuhan atau spesifikasi pekerjaan yang
akan dilakukan. Namum demikian, hal yang terpenting dalam melakukan
suatu pekerjaan adalah kualitas dari hasil pekerjaan yang dilaksanakan.

Prosedur Kerja juga wajib ada untuk memberikan panduan kepada


pekerja, prosedur ini harus dipastikan bahwa Tenaga Kerja memahami
dengan baik isi yang ada didalamnya. Beberapa hal yang harus ada
didalam prosedur bekerja pada ketinggian meliputi :

1. Teknik dan Cara perlindungan Jatuh.

2. Cara pegelolaan peralatan.

3. Teknik dan cara melakukan pengawasan pekerjaan.

4. Pengamanan tempat kerja

5. Kesiapsiagaan dan tanggap darurat.

Selain itu pengusaha dan/atau pengurus wajib memastikan bahwa


pengendalian-pengendalian telah dilakukan untuk mencegah pekerja jatuh
atau mengurangi dampak jatuh dari ketinggian baik yang dilakukan pada
lantai kerja tetap, lantai kerja sementara, perancah atau scaffolding,
bekerja pada akses tali, maupun pada posisi miring.

3.2 Sounding Crude Palm Oil (CPO)

Sounding adalah proses pengukuran minyak yang berada didalam


tanki sedangkan crude palm oil (cpo) atau minyak sawit mentah. Minyak

24
sawit atau minyak kelapa sawit adalah minyak nabati yang dapat
dikonsumsi, yang didapatkan dari mesocarp buah pohon kelapa sawit,
umumnya dari spesies Elaeis guineensis, dan sedikit dari spesies Elaeis
olefera dan Attalea maripa.

Jadi sounding crude palm oil atau sering disebut dengan cpo adalah
proses pengukuran minyak sawit yang berada didalam tanki. Dalam
kegiatan ini berkaitan dengan ketinggian dan dapat dilihat pada gambar 3.2
dan dilakukan pada ketinggian 23 meter diatas tanki Alat yang digunakan
saat sounding adalah sounding tape

Gambar 3.2 : tampilan alat sounding pada ketinggian 23 meter

Sumber : Data olahan

3.3 Identifikasi Bahaya

Identifikasi bahaya adalah proses pencarian terhadap semua jenis


kegiatan, situasi, produk dan jasa yang dapat menimbulkan potensi cidera
atau sakit (SUCOFINDO, 1998). Identifikasi hazard merupakan suatu
proses yang dapat dilakukan untuk mengenali seluruh situasi atau kejadian
berpotensi sebagai penyebab terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat
kerja mungkin timbul di tempat kerja. Suatu hazard di tempat kerja
mungkin nampak jelas dan kelihatan, seperti: sebuah tangki berisi bahan
kimia, atau mungkin juga tidak nampak dengan jelas atau tidak kelihatan,
seperti: radiasi, gas pencemar di udara.

1) Kegunaan identifikasi bahaya adalah sebagai berikut:

25
a. Mengetahui bahaya- bahaya yang ada.

b. Mengetahui potensi bahaya, baik akibat maupun frekuensi


terjadinya.

c. Mengetahui lokasi bahaya.

d. Menganalisa lebih lanjut.

2) Keuntungan identifikasi bahaya adalah sebagai berikut:

a. Menentukan sumber penyebab timbulnya bahaya.

b. Menentukan kualifikasi fisik dan mental seseorang atau tenaga


kerja yang diberi tugas.

c. Menentukan cara, prosedur, pengoperasian maupun posisi yang


berpotensibahaya dan mencari cara untuk mengatasinya.

d. Menentukan hal- hal atau lingkup yang harus dianalisa lebih lanjut.

e. Untuk tujuan non keselamatan kerja seperti peningkatan mutu

Menurut SK No. 45 DJPPK Pedoman Rope Access tentang


pelaksanaan

identifikasi bahaya dan penilaian risiko adalah:

a. Tujuan dilaksanakannya identifikasi bahaya dan penilaian risiko adalah


untuk membantu praktisi akses tali dan pengurus menentukan tingkat
risiko yang ada dalam suatu pekerjaan.

b. Identifikasi bahaya dan penilaian risiko harus dilaksanakan untuk setiap


pekerjaan yang dilakukan.

c. Dokumen tertulis identifikasi bahaya dan penilaian risiko harus tersedia


di tempat kerja.

d. Identifikasi bahaya dan penilaian risiko harus dibuat oleh ahli K3 yang
kompeten dalam metode akses tali atau teknisi akses tali tingkat 3
dengan berkonsultasi dengan pengurus atau pemilik gedung.

e. Dokumen pernyataan metode kerja harus disusun untuk memberikan


penjelasan bagaimana suatu pekerjaan akan dilakukan. Dokumen ini

26
berguna dalam memberikan arahan (briefing), sebagai informasi bagi
mitra kerja atau acuan bagi pengawas ketenagakerjaan dalam
melakukan pengawasan.

f. Setiap pekerja hanya dapat melakukan pekerjaan dengan akses tali jika
memperoleh ijin kerja akses tali (rope access work permit)

Untuk lebih mempermudah di dalam mengenali atau


mengidentifikasi hazard di tempat kerja, juga dapat membagi tempat kerja
atau objek kerja berdasarkan:

a. Perbedaan lokasi tempat kerja, seperti departemen pabrik, gudang,


workshop, perkantoran, power plant; dan lain-lain

b. Perbedaan jenis objek kerja, seperti: objek kerja yang berpindah-pindah


atau objek kerja tetap, mesin-mesin, alat kerja, dan lain-lain

c. Perbedaan fungsi atau proses kerja.

d. Perbedaan sarana dan prasarana pendukung kerja, seperti: kelistrikan,


penerangan, landasan kerja, lantai lalu lintas orang dan barang, alat
angkat dan angkut, sarana pemadam kebakaran, dan lain-lain

Identifikasi bahaya dilakukan dengan cara mengenali proses


pekerjaan yang terdapat dalam suatu proyek. Identifikasi bahaya bisa
dilakukan dengan cara:

a. Mempelajari Informasi

Informasi yang terdapat dalam spesifikasi pekerjaan, peraturan,


standard teknik, gambar proyek, dokumen kontrak, dan lain-lain.
Dengan kemampuan yang dimilikinya, Penyedia Jasa bisa melakukan
identifikasi bahaya melalui analisa yang dilakukan terhadap informasi
yang terdapat dalam dokumen-dokumen tersebut. Biasanya cara ini
dilakukan sebelum dimulainya proyek.

b. Survey

27
Survey adalah suatu aktivitas dalam pelaksanaan suatu proyek yang
dilakukan untuk suatu keperluan yang lebih sempit, misalnya:

1) Survey terhadap faktor-faktor fisika (panas matahari, radiasi ultra ultra


violet, tingkat kebisingan yang dihasilkan, besar getaran yang
dihasilkan oleh peralatan kerja.

2) Survey terhadap faktor-faktor kimia yang terdapat dalam pelaksanaan


proyek.

c. Wawancara

Wawancara dengan ahli-ahli Keselamatan dan Kesehatan Kerja


bidang pekerjaan konstruksi juga bisa digunakan sebagai cara untuk
mengidentifikasi bahaya.

d. Inspeksi

Inspeksi merupakan salah satu pekerjaan dalam program kerja


proyeksecara keseluruhan. Biasanya, inspeksi dilakukan bersamaan
dengan berjalannya proyek tersebut. Hasil-hasil yang diperoleh dalam
melakukan inspeksi bisa dijadikan masukan dalam meng-up-date
”Identifikasi Bahaya”. Penyedia Jasa disarankan untuk selalu meng-up-
date ”identifikasi bahaya” sesuai dengan perkembangan pelaksanaan
proyek.

e. Observasi

Observasi adalah suatu aktivitas yang dilakukan untuk menyelidiki


suatu kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja yang telah terjadi
dalam pelaksanaan pekerjaan suatu proyek. Hal ini perlu dilakukan
sebagai pembelajaran agar kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja
tersebut tidak terjadi lagi dikemudian hari. Hasil-hasil yang diperoleh
dalam melakukan observasi bisa dijadikan masukan dalam meng-up-
date ”Identifikasi bahaya”. (Departemen Pekerjaan Umum, 2010

Identifikasi dan penilaian bahaya dilakukan apabila pekerjaan


dilakukan diatas ketinggian 1.5 meter dari lantai terbuka, lereng yang
sudutnya > 45 derajat termasuk traveling di pekerjaan, identifikasi dan

28
penilaian risiko harus dilakukan. Untuk mengidentifikasi bahaya perlu
dilakukan beberapa pertanyaan sebagai berikut:

a. Tempat kerja diatas 1.5 dari ujung lantai terbuka atau tidak?

b. Sudut lereng lebih dari 45º atau tidak?

c. Bagaimana konstruksi pabrik atau bangunan, demolished, pengecekan,

pengetesan, perawatan, perbaikan atau pembersihan?

d. Apakah pekerjaan yang sedang dilakukan:

e. Dilantai kerja yg tidak stabil?

f. Jika memakai alat angkat untuk orang?

g. Dilereng yang licin dimana sulit menjaga keseimbangan?

h. Pekerjaan didekat ujung lantai terbuka?

i. Didekat lubang, sumuran tambang dimana kemungkinan orang jatuh?

j. Selain bahaya pekerja jatuh, juga sangat besar kemungkinan peralatan


pekerja terjatuh

3.4 Bahaya / Hazard dan Pengendalian Bahaya

OHSAS 18001 (2007) hazard adalah sumber, situasi atau tindakan


yang berpotensi mencederai pekerja atau menimbulkan penyakit dan
kombinasi dari keduanya. Sedangkan dalam National Occopational Health
and Safety commision (2002) Hazard is a situation or an intrinsic property
with the potential to cause harm to people, property or the built or natural
environment.

Bahaya adalah suatu potensi kerugian atau situasi dengan potensi


yang menyebabkan kerugian (AZ/NZS, 1999). Bahaya mempunyai arti
sumber potensi kerusakan maupun situasi yang berpotensi menyebabkan
kerugian. Bahaya merupakan sumber resiko apabila resiko tersebut
diartikan sebagai sesuatu yang negative (Cross, 1988)

Menurut International Labour Office didalam Encyclopedia Of


Occupational Health and Safety 1998. Jenis-jenis bahaya terbagi dalam :

29
1. Bahaya Benda Fisik (physical hazards)

a. Cahaya ( terang, gelap, dll)

b. Bising

c. Suhu (ruang, benda)

d. Tekanan (tinggi rendah)

e. Radiasi elektromagnetis (ultraviolet, infrared,dll)

f. Radiasi ionisasi (rontgen, radioactive/nuklir, dll)

g. Getaran

2. Bahaya Listrik (electrical hazards)

a. Tersentuh

b. Kegagalan alat pengaman (fuse, grounding, breaker,dll)

c. Kelebihan beban

d. Loncatan bunga api

e. Isolasi tidak sempurna, dll

3. Bahaya Kimia (chemical hazards)

a. Kebakaran/ledakan

b. Bahaya keracunan gas/uap/kabut/debu/asap, dll

c. Bahaya korosif (zat asam, basa alkali,dll)

d. Pestisida

4. Bahaya Biologis (biological hazards)

a. Kuman, bakteri, virus, jamur

b. Cacing

c. Tumbuh-tumbuhan

30
d. Hewan, serangga, dll

5. Bahaya Ergonomi (ergonomic hazards)

a. Posisi bekerja

b. Posisi mengangkat barang

c. Ukuran ruang bebas, dll

6. Bahaya Psikologis (psikological hazards)

a. Stress

b. Hubungan tidak harmonis

c. Problem keluarga, dll

Definisi Health and Safety Commission (1992), bahaya adalah


sesuatu yang memiliki potensi untuk menyebabkan kerugian atau
kerusakan. Bentuk dari bahaya dapat berasal dari meja kerja, bahan baku,
metode kedua, serta hal-hal yang menimbulkan resiko besar dan penting
meskipun potensi bahayanya sangat kecil dengan pengendalian yang tepat
dan benar, resiko dapat direduksi sehingga bahaya yang lebih besar lagi
dapat direduksi pula.

3.5 Hirarki Pengendalian Bahaya

Hazard Identification and Risk Assessment atau yang di kenal


dengan HIRA merupakan salah satu tool yang digunakan untuk
pengidentifikasian bahaya dan penanggulangan risiko yang diduga ada
pada suatu pekerjaan atau kegiatan yang akan dilaksanakan. HIRA
biasanya dilakukan sebelum suatu pekerjaan dilakukan. Dalam HIRA
terdapat matriks yang biasanya dipakai untuk menentukan tingkatan
bahaya dengan membandingkan tingkat kemungkinan terjadinya dengan
tingkat keparahannya. Dapat dilihat pada tabel 3.5

31
KEPARAHAN

SANGAT RINGAN SEDANG BERAT SANGAT


RINGAN BERAT

TABEL MATRIX RESIKO

SANGAT SEDANG TINGGI TINGGI EKSTRIM EKSTRIM


SERING

SERING SEDANG SEDANG TINGGI TINGGI EKSTRIM

SEDANG RENDAH SEDANG SEDANG TINGGI EKSTRIM

JARANG RENDAH SEDANG SEDANG TINGGI TINGGI

SANGAT RENDAH RENDAH SEDANG SEDANG TINGGI


JARANG

Tabel 3.5 : Matriks Resiko

32
Sumber : AS/NZ 430 Standard Risk Matrix and NHS QIS Risk
Matrix

Pengendalian adalah proses, peraturan, peralatan, alat, peaksanaan


atau tindakan yang berfungsi untuk meminimalisasi efek negatif atau
meningkatkan peluang positif (AS/NZS). Hirarki pengendalian merupakan
daftar pilihan pengendalian yang telah diurutkan sesuai dengan mekanisme
pengurangan paparan, dnegan urutan sebagai berikut : (Tranter, 1999)

1. Eliminasi

Eliminasi merupakan langkah awal dan merupakan solusi terbaik


dalam mengendalikan paparan, namun juga merupakan langkah paling
sulit untuk dilaksanakan. Kecil kemungkinan bagi sebuah perusahan
untuk mengeliminasi subtansi atau proses tanpa menganggu
kelangsungan produksi secara keseluruhan.

2. Subtitusi

Pada saat suatu sumber bahaya tidak dapat dihilangkan secara


keseluruhan, maka pilihan kedua sebagai pencegahan adalah dengan
mempertimbangkan alternative proses atau material. Proses subtitusi
umumnya membutuhkan banyak trial and error untuk mengetahui
apakah teknik atau subtansi alternative dapat berfungsi sama efektif
dengan yang sebelumnya. Penting untuk memastikan bahwa agen
pengganti sudah diketahui dan memiliki bahaya atau tingkat toksisitas
yang lebih rendah.

3. Pengendalian Engineering

Tipe pengendalian ini merupakan yang paling umum digunakan,


karena memiliki kemampuan untuk menrubah jalur transmisi bahaya
atau mengisolasi pekerjaan dari bahaya. Tiga alternatif pengendalian
engimeering yaitu :

a. Isolasi

33
Prinsip dari system ini menghalangi pergerakan bahaya dengan
memberikan pembatas atau pemisah terhadap bahaya maupun
pekerja.

b. Guarding

Prinsip dari system ini adalah mengurangi jarak atau


kesempatan kontak antar sumber dengan bahaya pekerja.

c. Ventilasi

Cara ini paling efektif untuk mengurangi kontaminasi udara,


berfungsi untuk kenyamanan, kestabilan suhu dan mengontrol
kontaminan.

4. Pengendalian Administrasi

Umumnya pengendalian ini adalah salah satu pilihan terkhir, karena


pengendalian ini mengandalkan sikap dan kesadaran dari pekerja.
Pengendalian ini baik untuk jenis resiko yang rendah, sedangkan untuk
tipe resiko yang signifikan harus disertai dengan pengawasan dan
peringatan. Dengan kata lain sebelumnya sudah harus dilakukan
pegendalian untuk mengurangi resiko bahaya serendah mungkin.
Untuk situasi lingkungan kerja dengan tingkat paparan rendah/jarang,
maka beberapa pengendalian yang berfokus terhadap pekerja lebih
cepaty diberikan :

a. Rotasi dan penempatan pekerja, metode ini bertujuan untuk


mengurangi tingkat paparan yang diterima pekerja dengan
membagi waktu kerja dengan pekerja yang lain. Penempatan
pekerja terkait dengan masalah fitness-for-work dan
kemampuan seseorang untuk melakukan pekerjaan.

b. Pendidikan dan pelatihan, sebagai pendukung pekerja dalam


melakukan pekerjaan secara aman dengan pengetahuan dan
pengertian terhadap bahaya pekerjaan, maka akan membantu
pekerja untuk mengambil keputusan dalam menghadapi
bahaya.

34
c. Penataan dan kebersihan, tidak hanya menimbulkan insiden
terkait dengan keselamatan, melainkan juga mengurangi debu
dan kontaminan lain yang bisa menjadi jalur pemajan.
Kebersihan pribadi juga penting karena dapat mengarah kepada
kontaminasi melalui ingesti, maupun kontaminasi silang antara
tempat kerja dan tempat tinggal.

d. Perawatan secara berkala terhadap peralatan yang penting


untuk meminimalkan penuruna performance dan memperbaiki
kerusakan secara lebih dini.

e. Jadwal kerja, metode ini menggunakan prinsip waktu kerja,


pekerjaan dengan resiko tinggi dapat dilakukan saat jumlah
pekerja yang terpapar paling sedikit.

f. Monitoring dan surveilan kesehatan, metode yang digunakan


untuk menilai resiko dan memonitor efektivitas pengendalian
yang sudah dijalankan.

5. Alat Pelindung

Merupakan cara terakhir yang dipilih dalam menghadapi bahaya,


umumnya menggunakan alat seperti respirator, sarung tangan, overall,
apron, boots, safety helmet, earplug / earmuff, dan sebagainya.

3.6 Resiko

Menurut AS/ANZ 4360 : 2004, resiko adalah kemungkinan/


peluang sesuatu yang dapat menimbulkan suatu dampak pada suatu
sasaran, resiko diukur berdasarkan adanya kemungkinan terjadinya suatu
kasus dan konsekuensi yang dapat ditimbulkan. Sedangkan menurut
kamus besar Webster disebutkan bahwa resiko adalah kemungkinan
terjadinya kerugian, cidera, kerusakan ataupun keadaan yang merugikan.

Menurut OHSAS 18001, resiko adalah kombinasi dari


kemungkinan terjadinya kejadian berbahaya atau pajanan dengan

35
keparahan dari cidera atau gangguan kesehatan yang disebabkan oleh
kejadian atau pajanan tersebut.

Resiko diukur dalam kaitannya dengan kecenderungan terjadinya


suatu kejadian dan konsekuensi atau akibat yang dapat ditimbulkan oleh
kejadian tersebut. Dari definisi tersebut diperoleh pengertian bahwa resiko
diperhitungkan menurut kemungkinan terjadinya suatu kejadian serta
konsekuensi yang ditimbulkannya. Tidak selamnya resiko diartikan
sebagai sesuatu yang negatif, contohnya adalah seseorang harus berani
mengambil resiko untuk melakukan perubahan (Cross, 1998).

Resiko digambarkan sebagai peluang dan kemungkinan suatu


bahaya untuk menghasilkan kecelakaan serta tingkat keparahan yang dapat
ditimbulkan jika kecelakaan serta tingkat keparahan yang dapat
ditimbulkan jika kecelakaan terjadi.(Ramli, 2009 :Suardi , 2005)

3.7 Manajemen Resiko

Manajemen resiko adalah proses untuk memastikan bahwa semua


resiko signifikan diidentifikasi, diprioritaskan dan kelola secara efektif
atau proses untuk mengelola resiko yang ada dakam setiap kegiatan
(OSHAS 18001:2000). Menurut AS/NZS Risk Management Standard,
manajemen resiko menyangkut budaya, proses dan struktur

Manajemen resiko adalah penerapan secara sistematis dari


kebijakan manajemen, prosedur dan aktivitas dalam kegiatan identifikasi
bahaya, analisis penilaian, penanganan dan pemantauan serta kaji ulang
resiko.

Manajemen perlu dilakukan dikarenakan :

a. Setiap tempat kerja memiliki sumber bahaya yang berasal dari bahan,
proses, alat atau lingkungan kerja yang sulit dihilangkan.

b. Sebagai alat bantu dalam menentukan tindakan pengendalian resiko


yang sesuai dengan sumber daya yang ada.

c. Menilai apakah tindakan pengendalian resiko yang telah ada sudah


efektif.

36
Tujuan manajemen resiko adalah untuk mendata, menilai serta
mempriotaskan pada semua jenis bahaya dan resiko dilingkungan kerja,
yang selanjutnya digunakan untuk meminimalisasi kemungkinan-
kemungkinan terjadinya suatu kecelakaan yang tidak diinginkan. Adapun
manfaat adanya manjemen resiko sebagai berikut :

1. Meningkatkan efektifitas perencanaan strategi delam


menambah pengetahuan dan pengertian dari kunci pajaman
resiko.

2. Tidak menimbulkan baiya tambahan karena dilakukannya


pengendalian.

3. Hasil yang lebih baik dalam perencanaan yang efektif dan


efisien, seperti perbaikan pelayanan pelanggan atau pengguna
sumber-sumber yang lebih baik.

4. Lebih transparan dalam pembuatan keputusan dalam proses


manajemen yang berkelanjutan.

Kegiatan manajemen resiko dapat dilakukan pada saat :

a. Tahap perencanaan

b. Pengembangan atau prosedur kerja baru

c. Perubahan / modifikasi suatu proses atau kegiatan.

d. Ditemukannya bahaya yang baru pada saat pekerjaan dimulai.

Pada prinsip manajemen resiko merupakan upaya untuk


mengurangi dampak negatif resiko yang dapat mengakibatkan
kerugian pada asset organisasi baik berupa manusia, material,
produksi, maupun lingkungan kerja.

3.8 Kecelakaan

Menurut Suma’mur (1989), kecelakaan adalah kejadian yang tidak


terduga dan tidak diharapkan. Sedangkan kecelakaan akibat kerja
berhubungan dengan hubungan kerja pada perusahaan.

37
Sedangkan menurut Tarwaka (2008), kecelakaan kerja adalah suatu
kejadian yang jelas tidak dikehendaki dan sering kali tidak terduga semula
yang dapat menimbulkan kerugian baik waktu, harta benda atau properti
maupun korban jiwa yang terjadi di dalam suatu proses kerja industri atau
yang berkaitan dengannya. Dengan demikian kecelakaan kerja
mengandung unsur-unsur sebagai berikut:

a. Tidak terduga semula, oleh karena dibelakang peristiwa kecelakaan


tidak terdapat unsur kesengajaan dan perencanaan;

b. Tidak diinginkan atau diharapkan, karena setiap peristiwa kecelakaan


akan selalu disertai kerugian baik fisik maupun mental;

c. Selalu menimbulkan kerugian dan kerusakan yang sekurang-kurangnya


menyebabkan gangguan proses kerja.

Kecelakaan kerja terjadi dan dapat menimbulkan korban jiwa


(manusia).

Kecelakaan kerja ini dikelompokkan menjadi 3 (tiga), yaitu:

a. Kecelakaan Kerja Ringan

Bila manusia atau tenaga kerja yang menjadi korban peristiwa


kecelakaan kerja, setelah diberi pengobatan seperlunya, selanjutnya bisa
langsung bekerja kembali seperti semula (samadengan kondisi sebelum
menjadi korban kecelakaan)

b. Kecelakaan Kerja Sedang

Bila manusia atau tenaga kerja yang menjadi korban peristiwa


kecelakaan kerja dalam waktu maksimal 2 x 24 jam setelah diberi
pengobatan seperlunya, selanjutnya bisa bekerja kembali seperti semula
(samadengan kondisi sebelum menjadi korban kecelakaan kerja)

c. Kecelakaan Kerja Berat

Bila manusia atau tenaga kerja yang menjadi korban peristiwa


kecelakaan kerja, tidak bisa bekerja kembali seperti semula (sama
dengan kondisi sebelum menjadi korban kecelakaan kerja) dalam waktu

38
lebih dari 2 x 24 jam setelah diberi pengobatan seperlunya. Atau bila
manusia atau tenaga kerja yang menjadi korban peristiwa kecelakaan
kerja mengalami cacat tubuh seumur hidup.

Menurut International Labour Organization (ILO), kecelakaan


kerja di industri dapat diklasifikasikan menurut jenis kecelakaan, agen
penyebab atau objek kerja, jenis cidera atau luka dan lokasi tubuh yang
terluka. Klasifikasi kecelakaan kerja di industri secara garis besar dapat
diklasifikasikan sebagai berikut:

a. Klasifikasi Menurut Jenis Kecelakaan

1) Terjatuh.

2) Tertimpa atau kejatuhan benda atau objek kerja

3) Tersandung benda atau ojek, terbentur benda, terjepit antara dua


benda

4) Gerakan-gerakan paksa atau peregangan otot berlebih

5) Terpapar atau kontak dengan benda panas atau suhu tinggi

6) Terkena arus listrik

7) Terpapar kepada atau bahan-bahan berbahaya atau radiasi, dan


lain-lain.

b. Klasifikasi Menurut Agen Penyebabnya

1) Mesin-mesin, seperti: mesin penggerak kecuali motor listrik,


mesin transmisi, mesin-mesin produksi, mesin-mesin
pertambangan, mesin-mesin pertanian, dan lain-lain.

2) Sarana alat angkat dan angkut, seperti forklift, alat angkut kereta,
alat angkut beroda selain kereta, alat angkut di perairan, alat
angkut di udara, dan lainlain.

3) Peralatan-peralatan lain seperti: bejana tekan, tanur atau dapur


peleburan, instalasi listrik termasuk motor listrik, alat-alat
tangan listrik, perkakas, tangga, perancah, dan lain-lain.

39
4) Bahan-bahan berbahaya dan radiasi, seperti: bahan mudah
meledak, debu, gas, cairan, bahan kimia, radiasi, dan lain-lain

c. Klasifikasi Menurut Jenis Luka dan Cideranya

1) Patah tulang

2) Keseleo atau dislokasi atau terkilir

3) Kenyerian otot dan kejang

4) Gagar otak dan luka bagian dalam lainnya

5) Amputasi dan enukleasi

6) Luka tergores dan luka luar lainnya

7) Memar dan retak

8) Luka bakar

9) Keracunan akut

10) Aspixia atau sesak nafas

11) Efek terkena arus listrik

12) Efek terkena paparan radiasi

13) Luka pada banyak tempat di bagaian tubuh, dan lain-lain

d. Klasifikasi Menurut Lokasi Bagian Tubuh yang Terluka

1) Kepala, leher, badan, lengan, kaki, dan berbagai bagian tubuh

2) Luka umum, dan lain-lain

Kerugian-kerugian yang disebabkan oleh kecelakaan akibat kerja


menurut Suma’mur (1989) adalah:

a. Kerusakan

b. Kekacauan organisasi

c. Keluhan dan kesedihan

d. Kelainan dan cacat

40
e. Kematian

Bagian mesin, pesawat, alat kerja, bahan, proses, tempat dan


lingkungan kerja mungkin rusak oleh kecelakaan. Akibat dari itu,
terjadilah kekacauan organisasi sedangkan keluarga dan kawan-kawan
sekerja akan bersedih hati. Kecelakaan tidak jarang berakibat luka-luka,
terjadinya kelainan tubuh dan cacat. Bahkan tidak jarang kecelakaan
merenggut nyawa dan berakibat kematian.

Kerugian-kerugian tersebut dapat diukur dengan besarnya biaya


yang dikeluarkan bagi terjadinya kecelakaan. Biaya tersebut dibagi
menjadi biaya langsung dan biaya tersembunyi. Biaya langsung adalah
biaya pemberian pertolongan pertama bagi kecelakan, pengobatan,
perawatan, biaya rumah sakit, biaya angkutan, upah selama tak mampu
bekerja, kompensasi cacat, dan biaya perbaikan alat-alat mesin serta biaya
atas kerusakan bahan-bahan. Biaya tersembunyi meliputi segala sesuatu
yang tidak terlihat pada waktu atau beberapa waktu setelah kecelakaan
terjadi. Biaya ini mencakup berhentinya proses produksi oleh karena
pekerja-pekerja lainnya menolong atau tertarik oleh peristiwa kecelakaan
itu, biaya yang harus diperhitungkan untuk mengganti orang yang sedang
menderita oleh karena kecelakaan dengan orang baru yang belum biasa
bekerja di temapt itu, dan lain-lainnya lagi. Atas dasar penelitian-penelitian
di negara-negara industrinya maju perbandingan di antara biaya langsung
dan biaya tersembunyi adalah satu banding empat, sedangkan di negara-
negara berkembang satu banding dua.

Kecelakaan-kecelakaan besar dengan kerugian-kerugian besar


biasanya dilaporkan, sedangkan kecelakaan-kecelakaan kecil tidak
dilaporkan. Padahal biasanya peristiwa-peristiwa kecil adalah 10 kali
kejadian kecelakaan-kecelakaan besar. Maka dari itu, kecelakaan-
kecelakaan kecil menyebabkan kerugiankerugian yang besar pula,
manakala dijumlahkan secara keseluruhan.

Kecelakaan-kecelakaan akibat kerja dapat dicegah dengan cara:

41
a. Peraturan perundangan yaitu ketentuan-ketentuan yang diwajibkan
mengenai kondisi-kondisi kerja pada umumnya, perencanaan,
konstruksi, perawatan, dan pemeliharaan, pengawasan, pengujian, dan
cara kerja peralatan industri, tugas-tugas pengusaha dan buruh, latihan,
supervise medis, PPPK, dan pemeriksaan kesehatan.

b. Standarisasi yaitu penetapan standar-standar resmi, setengah resmi atau


tak resmi mengenai misalnya konstruksi yang memenuhi syarat-syarat
keselamatan jenis-jenis peralatan industri tertentu, praktek-praktek
keselamatan dan higene umum, atau alat-alat perlindunan diri.

c. Pengawasan yaitu pengawasan tentang dipatuhinya ketentuan-ketentuan


perundang- undangan yang diwajibkan.

d. Penelitian bersifat teknik yaitu meliputi sifat dan ciri-ciri bahan-bahan


yang berbahaya, penyelidikan tentang pagar pengaman, pengujian alat-
alat pelindungan diri, penelitian tentang pencegahan peledakan gas dan
debu, atau penelaahan tentang bahan-bahan dan desain paling tepat
untuk tambangtambang pengangkat dan peralatan perangkat lainnya.

e. Riset medis yaitu meliputi terutama penelitian tentang efek-efek


fisiologis dan patologis faktor-faktor lingkungan dan teknologis, dan
keadaan-keadaan fisik yang mengakibatkan kecelakaan

f. Penelitian psikologis yaitu penyelidikan tentang pola-pola kejiwaan


yang menyebabkan terjadinya kecelakaan.

g. Penelitian secara statistik yaitu untuk menetapkan jenis-jenis kecelakaan


yang terjadi banyaknya, mengenai siapa saja, dalam pekerjaan apa,
dan apa-apa sebabnya.

h. Pendidikan, yang menyangkut pendidikan keselamatan dalam


kurukulum teknik, sekolah-sekolah perniagaan atau kursus-kursus
pertukangan.

i. Latihan-latihan yaitu latihan praktek bagi tenaga kerja, khususnya


tenaga kerja yang baru dalam keselamatan kerja.

42
j. Penggairahan yaitu penggunaan aneka cara penyuluhan atau pendekatan
lain untuk menimbulkan sikap untuk selamat.

k. Asuransi yaitu insentif finansial untuk meningkatkan pencegahan


kecelakaan kecelakaan misalnya dalam bentuk pengurangan premi yang
dibayar oleh perusahaan, jika tindakan-tindakan keselamatan sangat
baik.

i. Usaha keselamatan pada tingkat perusahaan yang merupakan ukuran


utama efektif tidaknya penerapan keselamatan kerja. Pada
perusahaanlah, kecelakaan-kecelakaan terjadi sedangkan pola-pola
kecelakaan pada suatu perusahaan sangat tergantung pada tingkat
kesadaran akan keselamatan kerja oleh semua pihak yang bersangkutan.

3.9 Pengendalian Bahaya Terjatuh

system pengendalian yang berupa prosedur, Alat Pelindung Diri


(APD), atau perancah.

a. Prosedur

Prosedur adalah serangkaian aksi yang spesifik, tindakan atau


operasi yang harus dijalankan atau dieksekusi dengan cara yang sama
agar selalu memperoleh hasil yang sama dari keadaan yang sama
( contohnya prosedur kesehatan dan keselamatan kerja ). Prosedur
adalah perincian langkah-langkah dari system dan serangkaian
kegiatan yang saling berhubungan erat satu dama lainnya untuk
mencapai tujuan tertentu. Prosedur dapat diartikan juga sebagai:

1. Instruksi serangkaian perintah yang menunjukan bagaimana


menyiapkan atau membuat sesuatu.

2. Metode atau sebuah program yang merupakan bagian dari program


yang besar.

3. Prosedur operasi standar

4. Prosedur hokum

5. Prosedur parlemen

43
6. Alat Pelindung Diri (APD)

b. Alat pelindung diri (APD)

Alat Pelindung Diri adalah seperangkat alat yang digunakan


tenaga kerja untuk melindungi seluruh atau sebagian tubuhnya
terhadap kemungkinan adanya potensi bahaya atau kecelakaan kerja.

Alat pelindung diri (APD) dipakai sebagai upaya terakhir


dalam usaha melindungi tenaga kerja apabila usaha rekayasa
(engineering) dan administrative tidak dapat dilakukan dengan baik.
Namun pemakaian Alat Pelindung Diri (APD) bukanlah pengganti
dari kedua usaha tersebut, namun sebagai usaha akhir. Alat Pelindung
Diri yang harus digunakan pada saat bekerja diketinggian dapat dilihat
paa gambar dibawah ini :

1. Helmet

Helmet berfungsi untuk melindungi pada bagian kepala

Gambar 3.9

Sumber : OHSAS

2. Sarung Tangan

44
Gambar 3.9
Sumber : OHSAS

3. Sepatu safety

Gambar 3.9
Sumber : OHSAS

4. Body Harness

Gambar 3.9
Menurut Management System (2010) tentang jenis perlindungan
terjatuh (fall protection) yang paling penting yaitu :

a. System Perlindungan Utama ( Primary Fall Arrest System )

45
Adalah pelindung sisi platform, lantai dan lorong jalan (walkways).
Pelindung jatuh jenis ini terdiri dari :

1. Guard rails (pegangan tangan): rails atas (tinggi :42 inchi atau sekitar
107 cm), rails tengah (tinggi 21 inchi atau sekitar 53 cm), dan toe
board (rail pada sisi lantai– lebar 4 inchi atau sekitar 10 cm).

2. Floor opening atau hole covers (penutup lobang lantai): harus betul-
betul menutup bagian yang terbuka untuk mencegah accident
displacement.

b. System Pelindung Jatuh Secondary (secondary Fall Arest system):

1. Full Body Harness

Harus dilengkapi dengan D-ring mounted pada bagian belakang dari


harness. Dapat dilihat pada gambar 3.9

Gambar Full Body Harness

Gambar 3.9. : Full Body Harness

Sumber : ANZI

2. Penggunaan safety belts atau sabuk safety (bukan full body harness)
dilarang.

46
Gambar 3.9: Safety Belts
Sumber : ANZI

3. Inspeksi dilaksanakan mengikuti checklist yang disediakan oleh


suplyer.

4. Pemeriksaan sebaiknya dilaksanakan oleh P2K3 atau safety atau


personil yang digunakan.

5. Dokumentasi hasil pemeriksaan harus tersimpan data file.

c. Lanyard

Gambar 3.9 : Lanyard

1. Harus dilengkapi dengan locking snaphooks.

2. Harus dipasangkan pada D-ring mounted dibagian belakang harness.

3. D-ring depan dan samping hanya digunakan untuk positioning saja.

4. Ujung yang lain pada lanyard harus dikaitkan pada tempat kaitan atau
gantungan atau “ titik jangkar” (anchor point) pada batas atau diatas
pinggang si pekerja.

5. Snap hook dari ujung lanyard yang dikaitkan pada anchor point harus
dari jenis double-locking (double-action); dalam hal ini jenis carabiner
atau karabiner dapat digunakan untuk sambungan dengan D-ring
belakang.

47
6. Panjang ideal lanyard adalah 4 feet(1,24m) dan tidak melebihi 6 feet
(1,8m).

7. Sebelum digunakan lanyard harus dicek untuk mengetahui adanya


yang rapuh, robek atau tanda-tanda kerusakan lainnya.

8. Lanyard yang sudah terkena impact atau akibat dari jatuh sebaiknya
tidak digunakan lagi.

9. Lanyard harus disimpan ditempat yang terjaga baik suhu serta


kelembabnya.

d. Anchor Point

Gambar 3.9 : Anchor Point

1. Harus mampu menahan berat minimal 2270 kg (500 lbs).

2. Palang pipa pada struktur dapat digunakan sebagai anchor point, tetapi
yang berikut ini tidak diijinkan untuk digunakan sebagai anchor point:
(a) Conduits (pipa penyalur, kabel listrik) (b) Spouts (pipa air atau
penyalur air) (c) Pipa-pipa sprinkler (sprinkler lines) seperti pipa
plastik (plastic pipe).

3. Sesuatu yang memiliki sisi atau pinggiran yang tajam tidak dapat
digunakan sebagai anchor point karena dapat mengakibatkan
lanyard terkoyak.

48
e. Perancah atau Scaffolding

Menurut Permenaker dan Trans No. PER-01/MEN/1980


tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi Bangunan,
Scaffolding merupakan suatu perancah atau pelataran platform yang
dibangun sementara dan digunakanuntuk penyangga tenaga kerja atau
barang pada saat bekerja diatas ketinggian.

Scaffolding ditujukan untuk meminimalkan risiko atau


mencegah potensi-potensi bahaya yang diakibatkan oleh pekerja (pada
pekerjaan yang dilakukan di ketinggian) dan juga untuk mencegah
kerusakan peralatan atau asetaset perusahaan lainnya maupun
lingkungan.

Menurut Management System (2010), penggunaan tangga


untuk mempermudah tenaga kerja menjangkau pekerjaan di
ketinggian harus mengacu pada persyaratan Tangga Portable
(Portable Ladder Requirements). Tangga yang digunakan harus pasti
bersih dari bahan-bahan yang licin seperti grease dan oli. Tangga yang
kondisinya tidak sempurna seperti ada bagian yang patah atau lepas
(baik pijakan maupun pegangan) tidak boleh digunakan. Tangga
dalam posisi horisontal, seperti untuk jalan (runways) tidak boleh
digunakan.

1) Persyaratan memanjat:

a) Pemanjat harus menghadap ke tangga ketika memanjat atau


menurun.

b) Untuk tangga yang terpasang tegak (90o dengan dasar):

(1) Pemanjat tidak boleh membawa barang ketika memanjat


atau turun.

(2) Kedua tangan harus bebas untuk pegangan.

2) Tangga yang Terpasang dengan Sudut (Kurang Dari 90o Dari


Lantai):

49
a) Pemanjat disarankan tidak membawa barang.

b) Paling tidak satu tangan bebas untuk memanjat.

Hanya satu orang yang diijinkan untuk memanjat dalam waktu


yang bersamaan. Jarak antar 2 pegangan harus tidak lebih dari 31 cm (1
foot). Tinggi sebuah tangga harus tidak lebih dari 20 feet (6 meter). Tangga
yang mempunyai tinggi melebihi ukuran tersebut harus mendapat ijin dari
manager setelah dicek kekuatan dan kestabilitasnya.

Untuk pekerjaan yang membutuhkan perancah (scaffolding) harus


mengacu pada persyaratan perancah (Scaffolding Requirement).

1) Persyaratan Perancah

a) Material untuk perancah harus kuat dan bersih dari bahan-bahan


yang licin seperti grease, oli.

b) Perancah yang kondisinya tidak sempurna seperti bengkok atau


doyong atau karatan sebaiknya tidak digunakan.

c) Untuk perancah dari jenis yang dapat dipindahkan (mobile scaffolds)


yang mempunyai roda kecil pada empat sudutnya sebelum
digunakan harus dicek bahwa keempat rodanya betul-betul
terkunci.

d) Untuk bekerja di ketinggian lebih dari 10 meter, perancah yang


digunakan harus dalam kondisi yang sangat baik. Hal ini penting
khususnya untuk konstruksi utama seperti pembangunan tangki
dan lain-lain.

e) Papan (planks) haarus menutup minimal 3/4 bagian dari luas lantai
kerja, dan terkait kuat pada struktur perancah. Papan harus kuat
dengan ketebalan minimal 1 inchi. Menggunakan papan yang
rapuh dan retak tidak dibenarkan.

f) Perancah harus mendapat pemeriksaan dan persetujuan dari


manager atau yang ditugaskan sebelum mulai digunakan

2. Pemeriksaan Perancah (Scaffolding)

50
a) Perlengkapan Scaffolding (Perancah):

1. Landasan (base plate dan mudsill)


2. Screw jack untuk meratakan scaffolding
3. Penguat yang kokoh
4. Tangga untuk naik
5. Platform atau plank dari papan kelas 1
6. Pagar setinggi 110 cm.
7. Roda dan kuncinya bila menggunakan scaffolding mobile.

b) Pemeriksaan Sebelum menggunakan Perancah

1. Periksa apakah perancah yang dipasang dengan arahan orang


yang ahli dan mengerti.

2. Periksa apakah semua orang yang terlibat atau dekat dengan


perancah menggunakan topi keselamatan.

3. Periksa apakah rodanya sudah terkunci.

4. Periksa apakah perancah sudah di tempatkan di daerah yang


rata, keras dan kokoh.

5. Periksa apakah perancah sudah memenuhi daerah bebas dari


peralatan atau instalasi listrik.

6. Periksa apakah perancah bisa menahan 4x kapasitasnya


(berat)

7. Periksa apakah semua bagian dan penyangga perancah


terpasang dengan lengkap.

8. Periksa apakah pagar pengaman dan toeboard tersedia pada


semua tempat yang terbuka.

9. Periksa apakah apakh semua pin atau pasak sudah terpasang


dengan baik dan sesuai.

10. Periksa apakah tersedia tangga yang aman untuk naik ke


perancah.

51
11. Periksa apakah perancah sudah diperiksa oleh orang yang
ahli sebelum digunakan

12. Bila tinggi perancah lebih dari 2 meter, apakah alat


pelindung dari jatuh dan pagar pengaman sudah
disediakan.

13. Periksa apakah beban perancah sudah diminimumkan dan


sudah dipindahkan bila sudah tidak digunakan.

14. Periksa apakah peralatan sudah diamankan sebelum


memindahkan perancah.

15. Periksa apakah orang sudah dipindahkan sebelum perancah


dipindahkan.

16. Periksa apakah peralatan dan perkakas sudah dinaikkan


dengan cara diderek dengan tali.

Menurut PT. Antam (2009) tentang evakuasi korban pada ketinggian


dilakukan dengan cara sebagai berikut:

1) Pengecekan Lokasi Kejadian

a) Menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) seperti Seat Harness, Tape


Sling, Tali prusik, Safety Rope)

b) Memasang pengaman diri di tiang atau pagar tangki dengan tape


sling atau tali prusik

c) Mengamati lokasi kejadian dan mengamankan lokasi

2) Penanganan Korban

a) Respon korban (AVPU) tenangkan korban dan amankan korban.

b) Cek kesadaran korban, Cek Breathing dan nafas (bila tidak bernafas
atau nadi tidak teraba, lakukan prosedur RJP)

c) Lakukan penanganan luka pada korban (bila terdapat luka atau


fraktur)

52
d) Stabilkan korban, pasang Neck Collar, Oxygen, letakan di Long
Spine Board dan pasang hiss pada korban (untuk korban tidak sadar
atau terdapat fraktur)

e) Siapkan dan pasang System 1 atau A, untuk menaikkan bascket


Streacher dan System 2 atau N (System 2: penurunan korban
menggunakan tali temali dan peralatan Mountainering) untuk
menurunkan korban dari atas ketinggian.

f) Pastikan anchor atau tambatan untuk system yang kuat dan aman

g) Pasang tali static dan dynamic pada Protraxion, Carabiner, Paw dan
Bascket Strecher, korban dikawal 1 orang rescuer (pengawal korban
menggunakan Full Body Harness)

h) Pasang Back Up pada korban dan pengawal

i) Cek kembali kunci carabiner pada korban dan rescuer, pastikan


semua peralatan aman

3) Penurunan Korban

a) Korban diturunkan secara perlahan (sesuai aba-aba dan perintah


kapten tim).

b) Lakukan komunikasi oleh pengawal korban ke kapten tim dan


anggota lainnya yang terlibat, dalam proses evakuasi (via HT atau
bahasa isyarat)

c) Respon dan pengecekan kondisi korban terus dilakukan selama


penurunan korban oleh pengawai

d) Berikan aba-aba bila korban sudah sampai di bawah tangki.

e) Lakukan clear area pada lokasi tangki atau lokasi kejadian

f) Cek kembali kondisi korban

g) Korban siap dipindahkan pada ambulance ERG

h)Pastikan access untuk ambulance aman dan mudah (koordinasi


dengan Dispatcher atau Command Center)

53
i. Lakukan pengecekan kondisi korban selama perjalanan di dalam
ambulance.

j) Catat dan laporkan kepada tim medis atau puskes penanganan yang
dilakukan dan kondisi terakhir pada korban.

k) Serahkan korban pada tim medis.

i) Cek seluruh personil, peralatan evakuasi danperalatan medis lainnya


(pastikan siap pakai)

m) Evakuasi selasai

n) Clear Area

54
BAB IV
METODE PENGAMATAN

4.1 DIAGRAM ALIR PENGAMATAN


Laporan ini disusun secara sistematis dengan Flowchart sebagai berikut :

Identifikasi Tujuan

Studi Literatur Studi Lapangan

Identifikasi Permasalahan

Pengumpulan dan Pengolahan


Data

Analisa dan Interpretasi Data

55
Kesimpulan dan Saran

Presentasi ke Perusahaan

Gambar 4.1.1 Diagram Alir Pengamatan


Sumber : Data Olahan

4.2 PENJELASAN DIAGRAM ALIR


Dalam penyususnan laporan ini diperlukan alur atau kerangka kerja yang
terstruktur dan sistematis dan biasa disebut sebagai Metode Penelitian ini
merupakan suatu proses yang terdiri dari tahap-tahap yang saling terkait antara
satu dengan yang lain. Gambaran umum penyusunan laporan kerja praktek ini
adalah sebagai berikut :
a. Identifikasi tujuan
Pada awal penyusunan laporan ini telah ditetapkan tujuan awal penulisan
yang ingin dicapai. Tujuan tersebut terdapat pada Bab I Pendahuluan.
b. Studi literature
Pemahaman terhadap konsep teori yang ada melalui referensi dan artikel
yang berhubungan dengan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan
kerja.
c. Studi lapangan
Studi lapangan dilakukan bersamaan dengan studi literatur. Peninjauan
lapangan dilakukan di lokasi PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA,
dengan melihat keadaan riil di lokasi kerja.
d. Identifikasi masalah

56
Tahap ini merupakan tahap untuk mengidentifikasikan permasalahan yang
terjadi pada lokasi kerja khususnya pada bagian keselamatan dan
kesehatan kerja. Dalam pelaksanaan pengidentifikasian permasalahan
dibantu oleh pembimbing dari perusahaan yang terkait.
e. Pengumpulan dan pengolahan data
Tahap pengumpulan data merupakan tahap dimana kami mengumpulkan
data-data yang diperlukan sebelum dilakukannya pengolahan data.
Pengumpulan data dilakukan secara langsung, yaitu melalui wawancara
dan pengamatan langsung ke lapangan, penyebaran kuisioner dan
interview kepada beberapa karyawan. Sedangkan dalam pengolahannya
mengevaluasi dan menganalisa sistem keselamatan dan kesehatan kerja
yang nantinya dapat digunakan untuk analisa data.

f. Analisa dan interpretasi data


Pada tahap ini merupakan tahap lanjutan dari pengolahan data, dimana
hasil perhitungan yang didapatkan akan dicari solusi pemecahan
selanjutnya.
g. Kesimpulan dan saran
Dari beberapa solusi yang diperoleh dapat ditarik sebuah kesimpulan
untuk permasalahan tersebut. Saran yang dapat kita berikan kepada
perusahaan dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk menyusun
kebijakan.
h. Presentasi perusahaan
Setelah laporan kerja praktek telah diselesaikan maka hasil kerja praktek
yang dilakukan selama kurang lebih 1 bulan di perusahaan,
dipresentasikan dihadapan beberapa perwakilan dari perusahaan tersebut.
Dimana tujuan dari presentasi tersebut diharapkan dapat memberikan
masukkan (saran) bagi perusahaan terkait sehingga mungkin dapat
digunakan oleh perusahaan untuk menyusun kebijakan kedepannya.

4.3 METODE PENGUMPULAN DATA

57
1. Metode Pengamatan Lapangan
Metode ini digunakan dalam pengumpulan data. Adapun cara yang
dipakai adalah sebagai berikut :
a. Observasi lapangan
Pengamatan langsung untuk mengenal daerah studi,
fasilitas, serta pengamatan secara langsung penggunaan APD seperti
body harness dan penggunaan scaffolding.
2. Metode Pengamatan Kepustakaan
Metode ini dilakukan dengan cara membaca literature – literature
yang berhubungan dengan penerapan pengaturan Bekerja di Ketinggian di
lokasi kerja. Selain itu, data lain yang dapat membantu dalam penyusunan
laporan ini

BAB V
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA

5.1 LOKASI DAN WAKTU PENGAMATAN


Sesuai dengan jadwal perkuliahan jurusan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja ( K3 ). Fakultas Diploma IV K3 tahun akademik 2016/2017, penulis
melaksanakan kerja praktek di PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA , Jalan
Teluk Waru RT 8 Kelurahan Kariangau Kecamatan Balikpapan Barat. Mulai
melaksanakan kerja praktek pada tanggal 07 Agustus 2017 Hingga 06 Oktober
2017
Kerja praktek dilaksanakan di Kantor PT. Kutai Refinery Nusantara di
bagian Safety, Health and Environment ( HSE )

5.2 SUMBER DATA


Sumber data yang digunakan dalam penelitian berasal dari :
1. Data Primer

58
Mengadakan observasi langsung ke lapangan dengan melakukan
peninjauan dan pengamatan pekerja yang bekerja pada ketinggian di area
PT. Kutai Refinery Nusantara.
2. Data Skunder
Sumber data diperoleh secara tidak langsung dari hasil-hasil penelitian
sebelumnya di.

5.3 Prosedur Bekerja Pada Ketinggian


1. Pekerja harus dalam kondisi fit sebelum melakukan kegiatan bekerja
diatas ketinggian dan tidak memiliki riwayat penyakit kronis
2. Semua pekerja sebelum melakukan kegiaan bekerja diatas ketinggian
harus sudah mendapat pelatihan “Bekerja di Ketinggian”
3. Prosedure kerja aman (JSA) harus dibuat oleh coordinator
teknisi/pekerja yang terlibat dalam bekerja di ketinggian & semua
pekerja harus berpartisipasi dalam rumusan JSA.
4. Semua peralatan penahan dan pencegah jatuh serta peralatan
pendukung harus dalam kondisi baik dan sudah diinspeksi sebelum
digunakan
5. Semua peralatan pendukung (EWP, scaffold, Ladders, dll) sesuai
dengan persyaratan standard , dan didirikan atau dioperasikan oleh
orang yang berkompeten

5.4 Pengendalian Bahaya Terjatuh

system pengendalian yang berupa prosedur, Alat Pelindung Diri


(APD), atau perancah.

b. Prosedur

Prosedur adalah serangkaian aksi yang spesifik, tindakan atau


operasi yang harus dijalankan atau dieksekusi dengan cara yang sama agar
selalu memperoleh hasil yang sama dari keadaan yang sama ( contohnya
prosedur kesehatan dan keselamatan kerja ). Prosedur adalah perincian
langkah-langkah dari system dan serangkaian kegiatan yang saling

59
berhubungan erat satu dama lainnya untuk mencapai tujuan tertentu.
Prosedur dapat diartikan juga sebagai:

1. Instruksi serangkaian perintah yang menunjukan bagaimana


menyiapkan atau membuat sesuatu.

2. Metode atau sebuah program yang merupakan bagian dari


program yang besar.

3. Prosedur operasi standar

4. Prosedur hokum

5. Prosedur parlemen

6. Alat Pelindung Diri (APD)

b. Alat pelindung diri (APD)

Alat Pelindung Diri adalah seperangkat alat yang digunakan tenaga


kerja untuk melindungi seluruh atau sebagian tubuhnya terhadap
kemungkinan adanya potensi bahaya atau kecelakaan kerja.

Alat pelindung diri (APD) dipakai sebagai upaya terakhir dalam


usaha melindungi tenaga kerja apabila usaha rekayasa (engineering) dan
administrative tidak dapat dilakukan dengan baik. Namun pemakaian Alat
Pelindung Diri (APD) bukanlah pengganti dari kedua usaha tersebut,
namun sebagai usaha akhir. APD yang harus digunakan pada saat bekerja
diketinggian :

1. Helmet

2. Sarung Tangan
3. Sepatu safety
4. Body Harness

5.3.1 Dasar Hukum

1. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan


Kerja

2. Permenaker Nomor 9 Tahun 2016

60
3. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No
PER.01/MEN/1980 Tentang K3 pada Konstruksi Bangunan
4. Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja & Menteri Pekerjaan
umum No : KEP.174/MEN/1986 Tentang K3 pada Tempat
Kegiatan Konstruksi

5.3.2 Ruang Lingkup

Ruang Lingkup pengumpulan data ini terbatas pada pekerja


yang melakukan sounding hasil produksi di PT. KUTAI REFINERY
NUSANTARA.

5.4 Tahapan Kegiatan Sounding CPO

a. Persiapan

Pada kegiatan Sounding CPO ini persiapan merupakan hal


bagian yang penting dimana pekerja yang akan melakukakan
kegiatan soundimg CPO wajib mengikuti instruksi yang ada
pada pedoman Keselamatan PT. Kutai Refinery Nusantara.

Hal ini mempermudah pekerja untuk mengetahui bahaya-


bahaya umum yang dapat terjadi berdasarkan kajian pada
kegiatan bekerja di ketinggian sebelumnya. Pada setiap
kegiatan bekerja di ketinggian memang tidak selalu memiliki
kemungkinan resiko yang sama, akan tetapi hal ini mungkin
dapat mempermudah proses identifikasi awal dan menjadi
acuan pekerja untuk melakukakan kegiatan dengan aman dan
selamat. Tahap persiapan ini pada kegiatan sounding CPO
sangatlah penting untuk memastikan semua pekerja yang
terlibat dalam kegiatan ini dapat melakukakn pekerjaan dengan
selamat dan aman. Ada pun kegiatan yang yang biasanya di
lakukan pada tahap persiapan adalah semua proses
pengecekkan yang meliputi:

1. Persiapan alat untuk sounding

61
2. Pengecekan alat untuk sounding

3. Kondisi tangga

4. Kondisi pegangan tangga

5. Kondisi diatas tanki

6. Kondisi pagar

7. Membuat Job Safety Analysis

8. Melakukan briefing

b. Tahap Sounding
Pada tahap ini, masing-masing pekerja yang akan
melakukan sounding sudah berada pada posisinya masing-
masing dan dianggap kompeten dapat mempertanggung
jawabkan pekerjaannya sampai selesai dengan senantiasa
memperhitungkan aspek keselamatan bagi dirinya sendiri dan
orang lain.

Banyak hal dapat terjadi yang tidak sesuai dengan rencana


atau berubah dikarenakan adanya force major atau suatu
keadaan dimana ada perubahan cuaca yang menyebabkan
angin menjadi lebih kencang dari yang diperkirakan, adanya
petir atau hujan deras sehingga mempengaruhi kondisi pada
tangga, kondisi tanki dan lain sebagainya yang membuat
seorang pekerja harus memiliki kompetensi yang baik. Hal hal
yang biasanya merupakan hal yang perlu diperhitungkan dalam
kegiatan sounding adalah sebagai berikut:

1. Memastikan pekerja yang bertugas untuk sounding


dalam keadaan sehat

62
2. Memperhatikan keadaan sekitar sounding, apakah
terdapat kemungkinan potensi bahaya

3. Memantau jalannya proses pengangkatan sehingga


dapat memastikan adanya penanggulangan terhadap
temuan apapun yang berbahaya

c. House Keeping
Housekeeping merupakan tahapan kegiatan yang
tidak terpisahkan dari kegiatan sounding. Hal ini
merupakan tahap yang penting untuk memastikan alat dan
peralatan kembali pada posisi yang siap digunakan di hari
selanjutnya. Pada tahap ini biasanya pekerja melakukan
kegiatan yang meliputi:
1. Mengembalikan posisi alat ke posisi standby
2. Mengecek alat
3. Menyimpan peralatan ketempat yang semesetinya

BAB VI

ANALISA DAN PEMBAHASAN


6.1 Potensi Bahaya

63
Potensi bahaya yang terdapat pada PT. Kutai Refinery Nusantara
selama bekerja pada ketinggian adalah saat pemasangan dan pembongkaran
scaffolding, loading pame, sounding, gerinda, welding atau las di lokasi
ketinggian.

Potensi bahaya yang dapat menyebabkan terjadinya kecelakaan saat bekerja pada
ketinggian adalah sebagai berikut :

1. Penempatan peralatan kerja, kabel , plate, pipa dan material lainnya


secara sembarangan
2. Perancah /scaffolding
3. Angin
4. Ceceran Minyak
5. Pekerja tidak memahami tempat kerja yaitu platform tidak memadai, lantai
berlubang atau ambruk, tidak ada komunikasi yang baik.
6. Alat pelindung bahaya yang tidak memadai
7. Tenaga kerja mengangkat personel dengan menggunakan peralatan yang
tidak sesuai

Potensi bahaya bekerja pada ketinggian yang berkaitan dengan aktifitas sounding
tangki adalah:

1. Kondisi Licin di area atas tangki


2. Uap dari isi tangki
3. Kondisi hand rail yang licin/kotor
4. Pipa bekas material
5. Kondisi Cuaca

Secara umum resiko bekerja pada ketinggian adalah sebagai berikut :

1. Material atau peralatan jatuh dari ketinggian seperti plate, connectors,


grinding machine, welding rod, cutting atau grinding disc.
2. Pekerja terjatuh dari ketinggian yang disebabkan antara lain oleh
kerusakan tangga, pengaman lantai terbuka, lubang-lubang dan perancah.
3. Pekerja terjatuh dilantai yang sama. Hal ini disebabkan oleh karena
tersandung peralatan kerja
4. Pekerja terjatuh dari atas tangki

64
6.2 Kegiatan Bekerja di atas Tangki

Kegiatan bekerja di atas tangki pada ketinggian 23 meter saat


sounding menjadi suatu kegiatan yang dilakukan oleh pekerja sehari-hari. Bekerja
di atas tangki ini merupakan salah satu dari pekerjaan yang beresiko tinggi. Selain
beresiko tinggi pekerjaan ini juga membutuhkan koordinasi yang baik antara
pekerja yang satu dengan yang lainnya.

Gambar 6.2.1 : terlihat seorang pekerja ketika menaiki tangki melalu akses tangga

Sumber : Data Olahan

65
Gambar 6.2.2 : seorang pekerja sedang melakukan sounding CPO diatas
ketinggian pada tanki 6

Sumber : Data Olahan

Kegiatan bekerja pada ketinggian diatas tangki merupakan salah satu


pekerjaan yang menjadi penyumbang kematian terbesar masa ini. Banyak sekali
kecelakaan-kecelakaan yang menimbulkan trauma dan kerugian baik fisik
maupun mental dan kerugian harta benda.

Hal-hal seperti inilah yang menyebabkan banyak perusahaan berpacu


untuk melakukan identifikasi bahaya awal dan pengendalian bahaya-bahaya
ditempat kerja dengan mengoptimalkan program-program yang membantu
perusahaan menangani kemungkinan adanya masalah dan menekan angka

66
kecelakaan disuatu perusahaan tertentu. PT. Kutai Refinery Nusantara menjadi
salah satu perusahaan yang juga turut melakukan pembenahan-pembenahan dalam
organisasi Keselamatan dan Kesehatan Kerjanya untuk dapat mengendalikan
bahaya-bahaya yang merugikan pihaknya dan semua orang pada umumnya.
Dalam pengamatan yang dilakukan selama 2 bulan terdapat banyak hal
yang perlu mendapatkan evaluasi pada kegiatan bekerja di ketinggian selanjutnya.
Seperti pengecekan keadaan fisik pekerjanya secara berkala dan pemeliharaan
standar dalam upaya mempertahankan kelayakan alat dan efisiensi bahaya bila
kerusakan kecil tidak segera diperbaiki. Perbaikan yang dilakukan oleh pekerja
pun sebaiknya mengikuti buku petunjuk.

Gambar 6.2.3 : safety man sedang mengawasi pekerjaan

Sumber : Data Olahan

67
Gambar 6.2.4 : tampilan saat pekerja sedang sounding CPO

Sumber : Data Olahan

Gambar 6.2.5 : tampilan saat pekerja sedang sounding CPO

Sumber : Data Olahan

68
Gambar 6.2.6 : ceceran minyak

Sumber : Data Olahan

Dapat kita lihat pada gambar 6.2e terdapat ceceran minyak diatas tanki, hal ini
dapat menyebabkan resiko pekerja jatuh ketika melewati tangki karena licin.

Area yang seharusnya bebas dari material-material. Seperti gambar dibawah ini

Gambar 6.2.7 : plat yang ditempatkan sembarangan pada anak tangga

Sumber : Data Olahan

69
Gambar 6.2.8 : terlihat besi yang menonjol di atas tanki

Sumber : Data olahan

Jika kita melihat pada gambar 6.2.8 : besi yang menonjol membahayakan
pekerja karena dapat melukai pekerja

6.3 Bahaya bekerja pada Ketinggian

Dalam melakukan pekerjaan di ketinggian ada banyak factor yang


mempengaruhi keselamatan pekerja. Pekerja sebaiknya memperhatikan APD apa
saja yang harus digunakan saat bekerja di ketinggian dan pekerja juga harus
memahami bahaya resiko apa saja yang ada saat bekerja di ketinggian . seperti
gambar dibawah ini

Gambar 6.3.1 : material diletakan sembarangan

Sumber : Data Olahan

70
Gambar 6.3.2 : handrail yang terkena minyak

Sumber : Data Olahan

Gambar 6.3.3 : ceceran minyak

Sumber : Data Olahan

Adanya ceceran minyak disekitar area tangki dapat menyebabkan


pekerja terpeleset dan mengakibatkan cedera. Hal ini perlu ditangani
secepat mungkin untuk menghindari resiko yang lebih parah terhadap
keselamatan pekerja. Selain ceceran minyak ada hal lainnya yang juga
dapat mempengaruhi performa pekerjaan pada ketinggian di atas tangki,
yaitu kebersihan area sekitar pekerjaan. Hal tersebut dapat dilihat pada
gambar 6.3.4

71
Gambar 6.3.4 : terlihat bungkusan plastic

Sumber : Data Olahan

Gambar 6..3.5 : house keeping yang tidak baik

Sumber : Data Olahan

72
Gambar 6.3.6 : house keeping yang tidak baik

Sumber : Data Olahan

Dalam pekerjaan diketinggian, ada banyak bahaya yang teridentifikasi


yaitu :

1. Pekerja
pekerja merupakan salah satu factor yang sangat penting pada saat
bekerja di ketinggian
a. Pekerja tidak mematuhi peraturan
b. Pekerja tidak mengetahui bahaya apa saja yang ada saat bekerja di
ketinggian
c. Pekerja tidak memakai APD yang sesuai

d. Hazard Identification Risk Analysis atau dikenal dengan (HIRA)


merupakan salah satu tools yang digunakan secara internasional
dalam rangka mempersiapkan pekerjaan yang beresiko tinggi
untuk tetap dapat dilaksanakan dengan meminimalisir dampak atau
resiko yang akan deitimbulkan olehnya dengan cara
pengidentifikasian awal adanya bahaya didaerah tempat akan
belangsungnya kegiatan atau suatu pekerjaan. Sehingga pembuatan
HIRA menjadi salah satu kebutuhan primer yang wajib dilakukan
oleh pekerja yang akan melakukakn kegiatan dengan risiko tinggi

73
2. Lingkungan kerja
a.Kondisi hand rail yang licin/kotor.

b.Kondisi lantai tangki yang licin.

c.Material bekas yang tidak pada tempatnya.

3. Prosedur
a. Tidak ada dokumen tertulis mengenai persiapan bekerja pada ketinggian

b. Tidak ada Prosedur baku pada kegiatan bekerja di ketinggian

c. Tidak ada tool (HIRA, WORK PERMIT, dan lain sebagainya)


e. Tidak ada jadwal house keeping pada area tangki

6.4 Kemungkinan Resiko pada Kegiatan Sounding

Kemungkinan resiko pekerja terjatuh pada kegiatan sounding dapat


kita lihat melalui gambar-gambar yang didokumentasikan saat dilakukannya
kegiatan sounding.

Gambar 6.4.1 : pekerja yang sedang melakukan kegiatan sounding

Sumber : Data Olahan

6.5 Pengendalian Resiko

74
Penulis menggunakan HIRA sebagai pengendalian resiko

Gambar 6.5.1 : HIRA


Sumber : Data Olahan

BAB VII

75
PENUTUP

7.1 KESIMPULAN
Dari hasil pengamatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang
dilakukan di Departemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada PT.
Kutai Refinery Nusantara (KRN)
Terdapat beberapa hal yang menjadi perhatian pengamat, yaitu :
1. Sisa-sisa material yang diletakan disembarang tempat
2. Housekeeping tempat kerja yang tidak baik
3. Ceceran minyak diatas tanki
4. Ceceran minyak di guardrail
5. Tidak dilakukanya safety briefing sebelum menaiki tangga
6. Adanya sampah

Meskipun tidak terjadi kecelakaan pada kegiatan ini, namun


pengamat melihat adanya kemungkinan yang dapat terjadi bila tidak ada
prosedur pencegahan bahaya seperti identifikasian bahaya dan analisa
resiko (HIRA). Prosedur yang tidak berjalan dengan konsisten prosedur
baku juga sangat memungkinkan tidak teridentifikasinya bahaya-bahaya
yang dapat menyebabkan kecelakaan serius bagi pekerja dan merugikan
perusahaan

7.2 SARAN

76
Adapun saran yang dapat diberikan dalam pengamatan ini adalah
sebagai berikut :
1. Perlunya Kesesuaian dalam praktek kerja atau pelaksanaan dengan
prosedur yang ada.

2. Wajib melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum pekerja melakukan


kegiatan sounding diatas tanki

3. Pelunya komitmen manajemen & Safety yang lebih dalam rangka


melaksanakan program-program Keselamatan dan Kesehatan Kerja

4. Melakukan pemantauan kebersihan area kerja

5. Memperbaharui Kebijakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Lingkungan setiap tahun, minimal setahun sekali dalam mengikuti
perkembangan dan perubahan prosedur maupun kebijakan yang lain.

6. Memastikan semua karyawan terlibat dalam program kerja K3L yang


ada di perusahaan.

7. Mengaktifkan komunikasi diantara managemen dan pekerja, maupun


sesama pekerja melalui briefing maupun rapat.

8. Mengadakan briefing , meeting, kordinasi tiap depatemen

9. Memberikan tambahan pengetahuan kepada pekerja lama dan pekerja


baru melalui sosialisasi dan training ataupun melalui mading, spanduk
dan poster secara rutin

DAFTAR PUSTAKA

PT. KUTAI REFINERY NUSANTARA

77
http://www.pli-corp.com/upload/file/pelatihan_bekerja_di_ketinggian.pdf
https://allaboutsafetyid.wordpress.com/2016/12/30/bekerja-pada-ketinggian/
http://mandirikaryateknindo.co.id/general-supply/alat-pelindung-diri-apd/alat-
pelindung-diri-apd

PERMENAKER NO 9 TAHUN 2016


Departemen Tenaga Kerja RI, 2011. Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Kesehatan Kerja No. PER /MEN/2011 tentang Perlindungan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja Bekerja pada Ketinggian . Jakarta : Depnaker RI.

Undang-undang Keselamatan Kerja No. 1 Tahun 1970. Tentang Keselamatan dan


Kesehatan kerja

Keputusan Bersama Menteri Tenaga Kerja & Menteri Pekerjaan mum No :


KEP.174/MEN/1986 Tentang K3 pada Tempat Kegiatan Konstruksi

78