Anda di halaman 1dari 22

PSIKOLOGI ABNORMAL

ANALISIS FILM

“Black Swan”

OLEH :

WA ODE ZAHRA AMALIA

(Q11116513)

PSIKOLOGI.B 2016

PROGRAM STUDI PSIKOLOGI

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS HASANUDDIN

2018
“BLCK SWAN”

Sutradara : Darren Aronofsky

Prodeser : Mike Medavoy, Arnold W. Messer, Brian Oliver, & Scott


Franklin

Penulis : Andres Heinz

Pemeran :
• Natalie Portman sebagai Nina Sayers / The Swan Queen

• Mila Kunis sebagai Lily / The Black Swan

• Vincent Cassel sebagai Thomas Leroy / The Gentleman

• Barbara Hershey sebagai Erica Sayers / The Queen

• Winona Ryder sebagai Elizabeth "Beth" MacIntyre / The Dying Swan

• Benjamin Millepied sebagai David Moreau / The Prince

• Ksenia Solo sebagai Veronica / Little Swan

• Kristina Anapau sebagai Galina / Little Swan

• Janet Montgomery sebagai Madeline / Little Swan

• Sebastian Stan sebagai Andrew / Suitor

• Toby Hemingway sebagai Thomas "Tom" / Suitor.


BLACK SWAN

Black Swan adalah film drama misteri thriller Amerika Serikat tahun 2010
yang disutradarai oleh Darren Aronofsky dan diproduseri oleh Mike Medavoy,
Arnold W. Messer, Brian Oliver dan Scott Franklin. Naskah film ini ditulis oleh
Mark Heyman, Andres Heinz dan John McLaughlin, sementara ceritanya ditulis
oleh Andres Heinz. Film ini dibintangi oleh Natalie Portman, Vincent Cassel, Mila
Kunis, Barbara Hershey dan Winona Ryder.

Film ini dibuka dengan tokoh Nina Sayers (Natalie Portman), seorang balerina
muda di pertengahan dua puluhan, sedang menari prolog ke Swan Lake. Swan
Lake adalah sebuah balet di mana seorang putri berubah menjadi White Swan dan
hanya bisa berbalik jika seorang pria bersumpah kesetiaan abadi padanya. Dalam
balet, dia dikhianati oleh Black Swan, putri penyihir jahat yang disihir oleh si
penyihir untuk terlihat persis seperti sang putri untuk mengelabui pangeran yang
telah jatuh cinta padanya. Pada akhirnya, sang putri melakukan bunuh diri karena
ketidaksetiaan sang Pangeran telah menghukumnya untuk tetap menjadi angsa
selamanya. Ketika Nina menari dalam peran Putri, penyihir muncul dan
menempatkan kutukan pada sang Putri. Nina kemudian terbangun di
apartemennya, urutan tarian itu menjadi mimpi. Dia memulai balet hariannya;
memberi tahu ibunya tentang mimpinya saat ibunya secara tidak sengaja
mengabaikannya. Nina menyebutkan bahwa sutradara, Thomas Leroy dari
perusahaan baletnya telah berjanji untuk menampilkannya lebih banyak di musim
ini dan ibunya setuju bahwa dia sudah cukup lama di sana.

Nina pergi ke studio balet hanya untuk mengetahui bahwa Beth (Winona
Ryder), penari utama utama, dikesampingkan karena usianya saat dia berusia di
atas 40 tahun. Akibatnya, Thomas (Vincent Cassel) mencari wajah baru untuk
menjadi yang utama. Thomas mengumumkan kepada perusahaan bahwa
penampilan pertama musim ini adalah pengerjaan ulang Swan Lake. Dia dengan
santai berjalan di antara para penari karena mereka berlatih dengan santai,
mengetuk beberapa gadis di pundak saat dia berbicara. Dia kemudian
memberitahu orang-orang yang disadapnya untuk menghadiri latihan rutin
mereka; orang-orang yang tidak disadapnya akan bertemu dengannya nanti di
studio utama.

Nina melihat Beth mengalami kehancuran emosional di ruang ganti


pribadinya, melemparkan benda-benda dan memecahkan cermin panjang penuh.
Setelah Beth pergi, Nina memutuskan untuk mengintip ke dalam. Dia duduk di
kursi Beth dan menatap dirinya sendiri di cermin yang dikelilingi oleh lampu-
lampu. Dia mulai memeriksa barang-barang Beth dan menyimpan beberapa
barang di sakunya, khususnya parfum, anting-anting berlian, kikir kuku, dan tube
lipstik. Dia menyelinap keluar dari kamar ganti Beth. Kemudian, di studio utama,
audisi diadakan untuk menemukan pengganti Beth sebagai Swan Princess. Nina
menari White Swan tanpa cela, dan kemudian Thomas memberitahu Nina untuk
menari sebagai Black Swan. Ketika Nina memulai tarian, audisinya terganggu
oleh kedatangan penari baru, Lily (Mila Kunis). Karena takut ketidaksempurnaan
dan mengecewakan Thomas, dia kehilangan fokus saat Lily dengan ribut menutup
pintu dan berhenti. Meskipun penampilannya yang tanpa cela seperti White Swan,
Thomas tidak terkesan dengan penampilan Nina, menyatakan ia gagal untuk
menangkap sensualitas Black Swan. Nina pulang ke rumah ibunya dan menangis
dan berlatih gerakan tariannya sampai dia memecahkan kuku jempol kakinya.
Kemudian, ketika ibunya memasukkannya, Nina mengatakan kepadanya bahwa
dia dapat pergi ke Thomas keesokan harinya dan mengatakan kepadanya bahwa
dia menyelesaikan tarian Black Swan, tetapi ibunya mengatakan kepadanya tidak
perlu berbohong dan Nina mengangguk dalam perjanjian yang gagal.

Keesokan harinya, Nina mengunjungi Thomas di kantornya dan mengatakan


kepadanya bahwa dia menyelesaikan tarian Black Swan di rumah dan
menginginkan peran tersebut. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan
untuk memberikannya kepada penari lain, Veronica (Ksenia Soto). Dia
mengatakan 'oke' dan mulai pergi tetapi dia membanting pintu dan bertanya
mengapa dia menyerah. Dia meraih wajahnya dan menciumnya dengan penuh
semangat. Marah dengan kemajuan yang tidak diinginkan ini, Nina menggigit
bibirnya dan berlari keluar dari kantornya yang keduanya mengejutkan dan
membuat Thomas terkesan.

Gadis-gadis mulai berlari menyusuri lorong untuk mencari tahu siapa yang
telah dipilih sebagai Angsa Swan baru. Merasa yakin dia tidak mendapatkan
peran, Nina memberi selamat pada Veronica karena mendapatkannya. Gadis itu
berlari untuk melihat posting tetapi berjalan kembali ke Nina dan memarahinya
karena lelucon kejam sebelum berjalan menyusuri lorong. Tertegun dan bingung,
Nina pergi untuk melihat postingan itu. Saat dia mendekati, beberapa gadis
berkumpul di sekitar dia berteriak selamat padanya. Sangat gembira, dan mual,
dia berlari ke kamar mandi di mana dia memanggil ibunya dari salah satu kios dan
mengatakan kepadanya bahwa dia memenangkan bagian tersebut. Ketika dia
meninggalkan kios, dia melihat kata "pelacur" yang tertulis di cermin dengan
lipstik merah dan berjuang keras untuk menghapusnya. Ketika Nina tiba di rumah,
ibunya telah memesan kue beku berwarna merah muda dan putih yang cantik -
stroberi dan krim, favorit mereka dari toko roti lokal - yang dia berikan kepada
Nina ketika dia berjalan di pintu untuk merayakan Nina mendapatkan peran di
balet. Ibunya mulai memotongnya sepotong tetapi Nina menolak, mengatakan
kepadanya bahwa dia tidak bisa makan sesuatu seperti itu dan ketika ibunya
memberinya tatapan, Nina melanjutkan, mengatakan bahwa perutnya masih
kenyang. Menjadi marah, ibunya ingin membuang kue yang ia siapkan tersebut,
akhirnya membuat Nina merasa bersalah. Dia menerima sepotong dan menggigit
kecil.

Selama beberapa hari berikutnya, Nina mengalami stres terhadap peran dan
ketidakmampuannya untuk mencapai Nina. Dia mulai melihat versi yang lebih
gelap dari dirinya secara acak.

Thomas mengadakan gala untuk mengumumkan secara resmi tentang


"pensiunnya" dan kebangkitan Nina sebagai Swan Queen. Nina pergi ke kamar
mandi dan dalam perjalanan keluar menemui Lily yang datang. Di depan Nina,
Lily melepas celana dalamnya dan meletakkannya di dompetnya, lalu duduk di
atas meja rias. Dia memberi selamat kepada Nina atas perannya, tetapi Nina tidak
nyaman dan mencoba untuk memaafkan dirinya sendiri. Lily main-main meminta
dia untuk tinggal, tapi Nina pergi.

Ketika Nina dan Thomas meninggalkan pesta, Thomas secara singkat


dipanggil kembali ke dalam. Mabuk, dengan matanya yang menetes dengan
maskara hitam karena menangis, Beth menghadapi Nina dan bertanya padanya
apakah dia harus menghisap penis Thomas untuk mendapatkan peran yang
diinginkannya. Nina tersinggung, dan mengatakan pada Beth bahwa tidak semua
orang harus melakukannya. Beth terus mengoceh sampai Thomas muncul dan
mengacaukan situasi, menenangkan Beth dengan memanggilnya "Putri kecilku."
Beth berteriak setelah mereka sebagai Thomas memimpin Nina keluar. Dia
membawa Nina kembali ke tempatnya. Ketika mereka duduk di sofa, dia dengan
kasar bertanya apakah dia masih perawan. Dia membuang muka dan tersenyum
tidak nyaman. Dia bertanya apakah dia suka bercinta dan ketika dia tidak akan
menjawab, dia memberinya tugas pekerjaan rumah: dia harus menyentuh dirinya
sendiri dan menemukan seksualitasnya sehingga dia lebih baik dalammemainkan
peran itu dengan penuh gairah.

Kemudian, ketika ibu Nina membantu gaunnya untuk tidur, dia melihat
goresan di punggung Nina, dan bertanya dari mana asalnya. Nina mengatakan
luka itu bukan apa-apa selain ruam dan ibunya menjadi marah dan
mengisyaratkan bahwa Nina belum menggaruk dirinya sendiri seperti ini sejak dia
lebih muda, dan dia pikir Nina sudah kelwatan. Nina mencoba menyingkirkannya
tetapi ibunya meraih tangannya dan membawanya ke kamar mandi untuk
memotong kuku jarinya dengan gunting. Dia secara tidak sengaja memotong jari
Nina dan meminta maaf dengan deras tetapi terus memangkas kuku Nina.

Nina bangun keesokan paginya dan mulai menyentuh dirinya saat Thomas
bertanya. Ketika dia menjadi terangsang, dia pergi lebih cepat dan berbalik.
Ketika dia semakin dekat, dia memutar kepalanya ke kiri dan kaget untuk
menyadari ibunya tertidur di kursi di samping tempat tidurnya.

Keesokan harinya perusahaan sedang berlatih dan seorang gadis berlari masuk,
menangis histeris. Dia berlari ke guru yang menghiburnya dan bertanya apa yang
terjadi. Dia mengatakan Beth berada di rumah sakit setelah kecelakaan ketika dia
tertabrak mobil yang lewat. Kemudian, Nina duduk di tepi air mancur dengan
Thomas dan dia mengatakan padanya bahwa dia yakin Beth seperti itu karena
dirinya. Dia mengunjungi Beth di rumah sakit dimana dia menemukan kamarnya
dipenuhi dengan bunga-bunga indah dan kartu yang berharap dia cepat sembuh.
Ketika Beth meletakkan koma di tempat tidur, Nina mengangkat seprai menutupi
Beth dan melihat batang logam mencuat dari kakinya dan luka besar yang
terinfeksi pada betisnya. Merasa ngeri, dia dengan cepat berbalik untuk pergi dan
menabrak perawat Beth (Leslie Lyles) yang bertanya apa yang dia lakukan di
sana.

Dia pergi berlatih dan masih tidak bisa mendapatkan gairah Black Swan dalam
penampilannya. Tiba-tiba lampu padam dan Thomas memanggil seseorang untuk
menyalakannya kembali, bahwa masih ada orang yang berlatih. Lampu menyala
kembali, tetapi Thomas yang sangat kecewa mengirim pulang penari lain dan
melangkah masuk untuk menari sebagai partner Nina. Ketika mereka menari
bersama, dia perlahan menggerakkan tangannya di bawah pahanya dan mulai
menyentuhnya. Setelah ciuman mendalam, dia melepaskannya dan berjalan pergi,
memanggil bahunya bahwa dia baru saja merayunya dan bahwa seharusnya dia
melakukan perombakan dengan tariannya. Nina memanggil, memohon, tetapi dia
tidak kembali.

Nina, merasa kalah dalam usahanya untuk menjadi sempurna, duduk sendirian
dan menangis di studio. Lily tiba, melihat Nina menangis, dan menyalakan
sebatang rokok saat dia berjalan. Lily mengobrol santai, menyiratkan bahwa
Thomas memiliki kecenderungan tidur dengan rombongan dan Nina mencoba
untuk membelanya. Lily menyadari bahwa Nina menyukai Thomas dan bercanda
tentang hal itu. Marah dengan pikiran seperti itu, Nina menjadi kesal dan pergi.

Keesokan harinya, Thomas dengan marah bertanya pada Nina apakah dia perlu
waktu istirahat setelah komentar dari Lily bahwa dia harus bersikap lunak
padanya. Dia mengatakan dia tidak memiliki rengekan bisnis dan dia dengan gigih
membela dirinya sendiri mengatakan dia tidak. Marah, Nina melacak Lily turun di
ruang ganti rombongan di mana dia disambut dengan olok-olok dari penari lain
yang mengatakan bahwa "ratu" menghiasi mereka dengan kehadirannya di
wilayah mereka. Lily menyuruh mereka diam dan bangun untuk berbicara dengan
Nina. Nina memarahi Lily karena memberi tahu Thomas bahwa dia telah
menangis. Lily terlihat malu dan mengatakan dia hanya mencoba untuk
membantu. Nina mengatakan padanya bahwa dia tidak membutuhkan bantuan dan
Lily berjalan kesal.

Malam itu, Nina dan ibunya sedang mengerjakan sepatu kaki Nina. Erica (ibu
Nina) sedang membuat pembicaraan kecil yang terdengar merendahkan pada Nina
sehingga dia mulai menjawab dengan sedikit permusuhan tanpa memandang
Erica. Ibunya bertanya pada Nina apakah dia sedang menggaruk dan Nina secara
tidak sengaja berhenti cukup lama agar Erica tidak percaya pada Nina ketika dia
mengatakan "tidak". Erica mengatakan padanya untuk melepas bajunya dan Nina
menolak sehingga Erica berdiri di atas Nina dan menuntutnya tetapi Nina
mengatakan tidak dengan nada menggigit. Sebelum Erica mendapat konfirmasi,
ada ketukan di pintu. Dia menjawab pintu dan berbicara dengan cepat kepada
seseorang sebelum menutupnya lagi. Nina bertanya siapa itu tetapi Erica
mengatakan itu bukan siapa-siapa, jadi Nina ingin tahu lagi dan ketika Erica
masih tidak akan mengatakan padanya dia berlari ke pintu dan membukanya. Dia
melihat Lily menunggu lift. Nina berjalan ke lorong dan bertanya pada Lily
bagaimana dia tahu di mana dia tinggal dan Lily menanggapi dengan sarkasme.
Tapi Nina terlihat marah sehingga Lily tertawa mengatakan dia meminta
sekretaris Thomas. Erica membuka pintu dan berkata Nina harus masuk dan
beristirahat. Nina mengatakan padanya untuk menutup pintu, yang dibanting
Erica. Lily mengajak dia keluar dan Nina mengatakan dia tidak bisa, tetapi setelah
Erica membuka pintu dan mengatakan kepadanya sekali lagi dan memberitahu
Nina untuk kembali ke dalam dan juga meminta Lily untuk pergi, Nina
mendorong pintu terbuka untuk mengambil barang-barangnya dan pergi dengan
Lily , meskipun protes ibunya berteriak di lorong bahwa itu malam sebelum hari
yang panjang kerja dan dia harus tinggal di rumah.

Nina dan Lily pergi ke bar lokal untuk minum-minum dan beberapa makanan,
tetapi Nina begitu tegang sehingga Lily menawarkan pil untuk bersantai,
mengatakan bahwa itu hanya akan bertahan beberapa jam. Nina mengubahnya.
Dia pergi ke kamar mandi dan kembali untuk melihat Lily menyelipkan isi pil ke
dalam minuman, karena dia menggoda dengan dua orang yang dia panggil Tom
(Toby Hemingway) dan "Jerry" meskipun dia mengatakan padanya nama aslinya
adalah Andrew. Nina diyakinkan oleh Lily bahwa pil-pil itu hanya akan bertahan
beberapa jam dan merobohkan gelasnya. Keduanya memiliki malam yang gila,
dibius dengan dua orang. Ketika Nina berikutnya jernih, dia menemukan dirinya
berhubungan dengan seorang pria di kamar mandi. Dia dengan cepat pergi
mencari taksi dan Lily berlari untuk menyusulnya. Mereka naik taksi kembali ke
apartemen Nina dan Lily datang ke Nina dan mulai dengan lembut menggosok
selangkangan Nina sampai Nina menghentikannya dan hanya memegang tangan
Lily.

Ketika mereka kembali ke apartemen, ibu Nina sedang menunggu mereka dan
bertanya pada Nina apa yang dia lakukan sampai larut malam. Nina mabuk dan
agak agresif tetapi akhirnya berkata, "Aku bersama dua orang bernama Tom dan
Jerry dan aku bercinta dengan mereka berdua," dan tertawa. Ibu Nina ngeri dan
menampar wajahnya. Nina meraih Lily dan berlari ke kamarnya, membarikade
pintu dengan cleat kayu, berteriak pada ibunya untuk meninggalkannya sendirian.
Dia berbalik dan menatap Lily, lalu berjalan ke arahnya dan mulai dengan penuh
semangat menciumnya. Mereka pindah ke tempat tidur di mana Lily dan Nina
menanggalkan pakaian satu sama lain untuk pakaian mereka di mana Lily
kemudian merobek celana Nina. Lily mulai senang secara lisan Nina dan dia
sebentar melihat Lily berubah menjadi dirinya sendiri dan kemudian kembali ke
Lily, yang membuatnya takut. Lily tidak berhenti dan keduanya terus
berhubungan seks, dengan Lily melakukan cunnilingus pada Nina yang akhirnya
klimaks. Lily berkata, "Gadis manis" sebelum berubah kembali menjadi Nina
yang gelap, yang mengangkat bantal untuk membuatnya sesak.

Nina bangun keesokan paginya dengan sakit kepala yang seperti pusing untuk
menemukan Lily pergi dan menyadari dia terlambat untuk latihan. Saat ibunya
duduk tenang di ruang tamu, Nina berteriak padanya dan bertanya mengapa dia
tidak membangunkannya. Erica mengatakan peran ini menghancurkannya dan
ketika Nina bergegas keluar pintu, dia memberitahu Erica bahwa dia bergerak
keluar.

Ketika Nina tiba di studio balet, dia menemukan Lily dalam kostumnya,
berlatih rutin dengan rombongan lainnya. Ketika Lily berjalan ke Nina, dia bilang
dia hanya mengisi karena Thomas telah memintanya. Nina kemudian
mempertanyakan Lily tentang mengapa dia meninggalkan rumahnya di malam
sebelumnya, dan Lily mengklaim dia pulang ke rumahnya di mana Tom
menghabiskan malam itu, dan terakhir kali dia melihat Nina berada di klub.
Ketika Nina menampilkan apa yang terjadi di kamar tidurnya, Lily merasa
tersanjung bahwa Nina memiliki mimpi basah lesbian tentang dirinya. Dia main-
main bertanya pada Nina apakah dia ada gunanya tetapi Nina menjadi malu dan
pergi, terlihat tidak nyaman dan frustrasi, bertanya-tanya apakah percintaannya
dengan Lily benar-benar terjadi atau tidak.

Beberapa saat kemudian, Nina sedang mengenakan kostum Swan-nya. Ketika


dia selesai, Lily masuk dan mengatakan Thomas membuat alternatif Lily Nina.
Marah dan takut, Nina menemukan Thomas dan memohon padanya untuk tidak
menjadikan Lily sebagai alternatifnya, yakin bahwa Lily berusaha mencuri peran
darinya. Ketika Nina mulai menangis, Thomas menenangkannya sebelum
mengatakan bahwa dia sedang paranoid. Dia mengatakan padanya bahwa satu-
satunya orang yang mencoba menyabot Nina adalah "Nina".
Malam itu, Nina berlatih ketika pemain piano tiba-tiba berhenti bermain dan
bangkit untuk pergi, memberi tahu Nina bahwa dia memiliki kehidupan. Dia
mengatakan kepadanya untuk tidak berlatih terlalu lama dan meninggalkannya
sendirian di studio. Ketika dia mulai menari lagi, lampu-lampu dimatikan sama
seperti ketika dia telah berlatih bersama Thomas. Dia memanggil seseorang untuk
menyalakan lampu kembali, dan melihat sosok berjubah yang melesat di dalam
bayang-bayang (Bertuah dari mimpi). Dia mendengar tawa dan mengikuti suara
untuk menemukan Thomas berhubungan seks dengan Lily (yang berubah menjadi
Nina) di atas meja kerja di balik tirai. Lily tersenyum pada Thomas dan tertawa.
Ini membuat mata Nina menangis dan dia berlari kembali ke ruang ganti tempat
dia mengambil barang-barang yang diambilnya dari Beth ketika ruangan itu masih
miliknya.

Dalam suasana histeria, Nina pergi ke rumah sakit untuk menemukan Beth
duduk tak bergerak di kursi roda, sekarang hanya bayangan wanita yang dulu.
Nina diam-diam menaruh catatan dan barang-barang yang dicurinya di meja di
sebelah Beth, ketika Beth tiba-tiba bergerak dan meraih lengan Nina. Beth marah
dan bertanya apa yang Nina lakukan, lalu dia melihat ke bawah dan melihat
barang-barang di atas meja. Dia bertanya pada Nina dengan suara geli tapi kesal
mengapa dia mencuri darinya. Nina mengatakan dia hanya ingin menjadi
sempurna seperti Beth. Karena Beth melihat barang-barang itu, dia bilang dia
bukan apa-apa dan kemudian memperhatikan file paku itu. Dia terus mengatakan
dia bukan apa-apa karena dia tiba-tiba menusuk wajahnya dengan file berulang
kali. Nina akhirnya mengambil kikir kuku dari tangan Beth dan berlari dengan
ketakutan dari kamar ke lift. Saat dia masuk lift, dia menjatuhkan kikir berdarah
itu. Nina kembali ke rumah, berlari histeris ke dapur untuk mencuci tangannya
yang tercakup dalam darah Beth. Ketika dia mematikan lampu dapur, dia
mendengar seseorang berbisik "gadis manis", di mana dia menyalakan lampu
kembali untuk melihat Beth berdiri di sana dengan wajahnya berlumuran darah.
Dia berlari ke kamar mandi dan muntah ke toilet. Dia kemudian memanggil aula
untuk ibunya, berjalan menuju studio seni ibunya, mendengar suara-suara yang
datang dari studio. Saat dia mengintip, dia membayangkan lukisan ibunya
bergerak dan berbicara dengannya. Dia berlari masuk dan mulai merobek
semuanya, dan membayangkan Beth datang ke arahnya dengan wajah berdarah,
sampai ibunya masuk dan, heran, bertanya pada Nina apa yang dia lakukan. Nina
berlari melewati ibunya ke kamar tidurnya, dengan Erica menutup di belakang.
Ketika dia mencoba untuk mencapai Nina, Nina membanting pintu di tangannya,
mematahkannya. Nina barikade sendiri di dalam dengan pipa itu lagi. Ketika Nina
berdiri di sana, kulitnya mulai bergeser dan mengambil tekstur seperti burung,
matanya mulai memerah, dan sendi lututnya dengan keras terbalik ke bentuk yang
sama seperti burung. Halusinasi disengaja Nina dan dia jatuh dan membenturkan
kepalanya ke tiang tempat tidur yang menjatuhkannya.

Nina bangun keesokan harinya seperti pada hari biasa, tetapi dengan kaos kaki
diikat karet di tangannya dan sakit kepala. Dia melihat ke ibunya, yang duduk di
samping tempat tidur dengan perban di tangannya. Nina bertanya pada ibunya
mengapa tangannya ditutupi dan Erica mengatakan itu untuk mencegah goresan,
bahwa dia telah melakukannya sepanjang malam. Nina tiba-tiba menyadari itu
harus terlambat dan mengatakan dia harus pergi ke perusahaan balet karena hari
pembukaannya. Ibunya mengatakan dia menelepon dan memberi tahu mereka
bahwa Nina sedang tidak sehat dan tidak bisa tampil malam itu. Nina sangat
marah dan bangun dari tempat tidur. Dia pergi untuk pintu tetapi ibunya telah
mengunci pintu dan melepas kenop pintu. Nina berbalik dan berteriak pada ibunya
untuk membiarkannya keluar. Erica mengatakan padanya bahwa dia tidak sehat
dan peran telah membawanya. Nina meraih tangan ibunya yang patah dan
menariknya keluar dari kursi. Saat ibunya menangis dan memegang tangannya
yang terluka, Nina mengambil kenop pintu keluar dari bawah bantal dan berjalan
menuju pintu. Ibunya mengulurkan tangan untuknya dan bertanya apa yang terjadi
pada gadis manisnya, dan Nina berkata dengan nada keras, jahat, "dia pergi", dan
berjalan keluar dari ruangan.

Nina tiba di balet dan mengabaikan bisikan dari rombongan saat dia melewati
mereka (dengan kamera mengikutinya dari belakang). Dia menemukan Lily dalam
kostum berbicara dengan Thomas di aula, siap untuk mengambil panggung
sebagai pemimpin. Nina dengan percaya diri memberi tahu Thomas bahwa dia
siap untuk tampil dan pergi untuk duduk di ruang ganti, dengan Lily bertanya apa
yang terjadi di belakangnya. Thomas mengikutinya ke ruangan dan mengatakan
bahwa dia sudah memberi tahu Lily bahwa dia akan tampil. Nina mengatakan jika
dia tidak naik panggung maka perusahaan akan dirusak oleh kontroversi, setelah
insiden Beth. Thomas terlihat sedikit geli dan terkesan pada keberaniannya dan
mengatakan padanya untuk bersiap-siap.

Nina melanjutkan dan sama kaku dan kaku dalam penampilannya saat dia
berlatih. Sementara di sayap dia melihat Lily menggoda dengan salah satu penari
laki-laki dan juga menjadi terganggu oleh Lily saat mereka menari di atas
panggung; setelah itu, selama pengangkatan, dia kehilangan konsentrasi yang
menyebabkan pria memimpin menjatuhkannya. Dia memulihkan dirinya sendiri
tetapi selama selang waktu, Thomas marah dan bertanya apa yang sebenarnya
tentang itu. Nina menyalahkan itu pada partner tarinya tetapi Thomas berjalan
menjauh darinya. Ketika dia memasuki ruang ganti, Lily sedang duduk di meja
riasnya dengan make-up. Nina berteriak padanya untuk keluar dari kamarnya. Lily
mengejek Nina, mengatakan mungkin dia harus menari tarian Black Swan karena
Nina tidak cocok untuk menari, dan mereka mulai bertarung. Lily morphs ke Nina
off dan sebagai Nina berjuang melawannya. Nina mendorong Lily ke cermin yang
sama, Beth menghancurkannya dan menghancurkannya. Saat pertarungan
semakin meningkat, Nina meraih sepotong cermin dan menusuk Lily di perut.
Tidak yakin apa yang harus dilakukan, Nina menyembunyikan tubuh pendarahan
di kamar mandinya dan kemudian memakai make-up Black Swan. Dia naik ke
panggung dan mulai menari dengan penuh semangat. Ketika dia menari dengan
segala sesuatu yang dituntut Thomas, dia mulai secara fisik berubah menjadi
Black Swan besar di atas panggung, menumbuhkan bulu dan sayap. Dia menari
bagian lebih baik dari sebelumnya dan orang banyak memberinya tepuk tangan
meriah sebagai bagian berakhir.
Nina berlari dari panggung menuju Thomas dan, di depan semua orang,
menciumnya dengan penuh semangat setelah akhirnya merayunya dengan
gerakannya. Dia tersenyum dan mengatakan padanya untuk kembali keluar untuk
busur kedua. Setelah meninggalkan panggung lagi, Nina masuk ke kamar ganti
untuk berganti untuk tindakan selanjutnya dan menyadari darah mulai mengalir
keluar dari bawah pintu kamar mandi. Nina menaruh handuk di atas genangan
darah yang tumbuh dan kemudian mendengar ketukan di pintu. Ketika dia
membuka pintu ... Lily berdiri di sana. Dia meminta maaf atas bagaimana hal-hal
berubah di antara mereka dan memberi selamat kepada Nina atas penampilannya
yang luar biasa sebagai Black Swan. Nina kaget dan bingung ketika Lily
tersenyum dan berjalan pergi. Nina berbalik dan mengangkat handuk untuk
menemukan tidak ada darah. Dia berbalik untuk melihat potongan cermin yang
rusak dari cermin yang hancur masih di lantai lalu tiba-tiba menggerakkan
tangannya ke perutnya. Dia berdarah, dan dia mencapai ke luka dan mengeluarkan
pecahan kaca yang pecah. (Dalam pikirannya yang loyo dan delusi, Nina
menikam dirinya sendiri sebelum tarian Black Swan, membayangkan itu adalah
Lily). Meskipun lukanya, dia berpakaian untuk tindakan terakhirnya sebagai
White Swan. Nina menari di babak kedua dengan indah, yang menarik penonton
sehingga mereka tidak melihat noda kecil darah yang tumbuh di bagian tengah
kostum putihnya.

Di adegan terakhir dari babak terakhir, White Swan pergi ke puncak struktur
besar untuk melakukan bunuh diri. Nina melakukan ini dengan anggun, melihat
ke bawah ke pelamar di bawah, dan kemudian berbalik dan jatuh dalam gerakan
lambat ke kasur di bawah saat ibunya duduk di antara penonton, tersenyum dan
menangis. Ketika tirai itu jatuh, Thomas sangat gembira dan baru tergila-gila
dengan Nina. Dia tersenyum dalam adorasi saat dia berlutut untuk memberi
selamat kepadanya, kerumunan balerina berkumpul di sekitar bintang. Nina tidak
berbicara, tetapi hanya tersenyum dan mendengarkan pujian. Lily tiba-tiba
terengah-engah - yang pertama kali melihat noda darah yang sangat besar
terbentuk di kostum Nina. Seseorang meminta bantuan, dan Thomas dengan panik
bertanya padanya, "Apa yang kamu lakukan?" Nina dengan tenang dan tenang
berkata, "Aku sempurna". Kerumunan terus bergemuruh dengan tepuk tangan saat
layar perlahan memudar menjadi putih.

Analisis Film

Gangguan Depresi pada tokoh

“Nina”

Gangguan mood adalah gangguan depresi yang merupakan gejala signifikan.


Apa yang menentukan kategori diagnostik yang berbeda adalah penyebab depresi
dan kondisi di mana ia hidup berdampingan. Depresi berat adalah suatu kondisi di
mana individu mengalami tingkat gangguan yang signifikan sebagai akibat dari
depresi. Sedangakan gangguan bipolar adalah suatu kondisi di mana individu
berfluktuasi antara periode depresi yang mendalam dan perilaku manik.

Orang yang depresi ditandai oleh masalah emosional, motivasi, fisiologis dan
kognitif. Mereka merasa rendah diri dan tidak memperoleh kesenangan dari
kegiatan biasa mereka. Gangguan mood mencakup berbagai gangguan emosi yang
membuat seseorang tidak dapat berfungsi, mulai dari kesedihan pada depresi
hingga euphoria yang tidak realistis dan irabilitas pada mania.

Depresi merupakan kondisi emosional yang biasanya ditandai dengan


kesedihan yang amat sangat, perasaan tidak berarti dan bersalah (menarik diri,
tidak dapat tidur, kehilangan selera, minat dalam aktivitas sehari-hari), dalam
Gerald C. Davison 2004. Menurut Rice PL (1992), depresi adalah gangguan
mood, kondisi emosional berkepanjangan yang mewarnai seluruh proses mental
(berpikir, berperasaan dan berperilaku) seseorang. Pada umumnya mood yang
secara dominan muncul adalah perasaan tidak berdaya dan kehilangan harapan.

Menurut Iyus Yosep (2007), depresi adalah salah satu bentuk gangguan jiwa
pada alam perasaan (afektif, mood) yang ditandai kemurungan, kesedihan,
kelesuan, kehilangan gairah hidup, tidak ada semangat, dan merasa tidak berdaya,
perasaan bersalah atau berdosa, tidak berguna dan putus asa. Chaplin (2002)
mendefinisikan depresi pada dua keadaan, yaitu pada orang normal dan pada
kasus patologis. Pada orang normal, depresi merupakan keadaan kemurungan
(kesedihan, kepatahan semangat) yang ditandai dengan perasaan tidak pas,
menurunnya kegiatan, dan pesimisme menghadapi masa yang akan datang .
Sedangkan pada kasus patologis, depresi merupakan ketidakmauan ekstrim untuk
mereaksi terhadap perangsang, disertai menurunnya nilai diri, delusi ketidakpasan,
tidak mampu dan putus asa.

Sedangkan menurut Kartono (2002), depresi adalah kemuraman hati


(kepedihan, kesenduan, keburaman perasaan) yang patologis sifatnya. Biasanya
timbul oleh; rasa inferior, sakit hati yang dalam, penyalahan diri sendiri dan
trauma psikis. Jika depresi itu psikotis sifatnya, maka disebut melankholi.

Berdasarkan beberapa definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa depresi


merupakan gangguan emosional atau suasana hati yang buruk yang ditandai
dengan kesedihan yang berkepanjangan, putus harapan, perasaan bersalah dan
tidak berarti. Sehingga seluruh proses mental (berpikir, berperasaan dan
berperilaku) tersebut dapat mempengaruhi motivasi untuk beraktivitas dalam
kehidupan sehari-hari maupun pada hubungan interpersonal.

Ciri–ciri dan Gejala– ejala Depresi :

Pada umumnya, individu yang mengalami depresi menunjukkan gejala psikis,


fisik dan sosial yang khas. Beberapa orang memperlihatkan gejala yang minim,
beberapa orang lainnya lebih banyak. Tinggi rendahnya gejala bervariasi dari
waktu ke waktu. Menurut Institut Kesehatan Jiwa Amerika Serikat (NIMH) dan
Diagnostic and Statistical manual IV – Text Revision (DSM IV - TR) (American
Psychiatric Association, 2000). Kriteria depresi dapat ditegakkan apabila
sedikitnya 5 dari gejala dibawah ini telah ditemukan dalam jangka waktu 2
minggu yang sama dan merupakan satu perubahan pola fungsi dari sebelumnya.
Gejala dan tanda umum depresi adalah sebagai berikut :
Gejala Fisik

1. Gangguan pola tidur; Sulit tidur (insomnia) atau tidur berlebihan (hipersomnia)

2. Menurunnya tingkat aktivitas, misalnya kehilangan minat, kesenangan atas hobi


atau aktivitas yang sebelumnya disukai.

3. Sulit makan atau makan berlebihan (bisa menjadi kurus atau kegemukan)

4. Gejala penyakit fisik yang tidak hilang seperti sakit kepala, masalah pencernaan
(diare, sulit BAB dll), sakit lambung dan nyeri kronis

5. Terkadang merasa berat di tangan dan kaki

6. Energi lemah, kelelahan, menjadi lamban

7. Sulit berkonsentrasi, mengingat, memutuskan

Gejala Psikis

1. Rasa sedih, cemas, atau hampa yang terus – menerus.

2. Rasa putus asa dan pesimis

3. Rasa bersalah, tidak berharga, rasa terbebani dan tidak berdaya/tidak berguna

4. Tidak tenang dan gampang tersinggung

5. Berpikir ingin mati atau bunuh diri

6. Sensitive

7. Kehilangan rasa percaya diri

Gejala Sosial

1. Menurunnya aktivitas dan minat sehari-hari (menarik diri, menyendiri, malas)

2. Tidak ada motivasi untuk melakukan apapun

3. Hilangnya hasrat untuk hidup dan keinginan untuk bunuh diri.

Penyebab Depresi
Depresi disebabkan oleh kombinasi beberapa faktor. Jika seseorang di dalam
riwayat kesehatannya memiliki keluarga yang mengalami depresi, maka terdapat
kecenderungan untuk mengalami depresi juga. Menurut Kaplan (2002) dan Nolen
– Hoeksema & Girgus (dalam Krenke & Stremmler, 2002), faktor – faktor yang
dihubungkan dengan penyebab dapat dibagi atas : faktor biologi, faktor
psikologis/kepribadian dan faktor sosial. Dimana ketiga faktor tersebut dapat
saling mempengaruhi satu dengan yang lainnya.

Faktor Biologi

Beberapa peneliti menemukan bahwa gangguan mood melibatkan patologik


dan system limbiks serta ganglia basalis dan hypothalamus. Dalam penelitian
biopsikologi, norepinefrin dan serotonin merupakan dua neurotrasmiter yang
paling berperan dalam patofisiologi gangguan mood. Pada wanita, perubahan
hormon dihubungkan dengan kelahiran anak dan menoupose juga dapat
meningkatkan risiko terjadinya depresi. Penyakit fisik yang berkepanjangan
sehingga menyebabkan stress dan juga dapat menyebabkan depresi. Rendahnya
kadar serotonin juga dapat menyebabkan depresi sebagai akibat hilangnya control
melalui sejumlah sistem otak, termasuk yang dimediasi oleh norepinefrin dan
dopamin.

Faktor Psikologis/Kepribadian

Individu yang dependent, memiliki harga diri yang rendah, tidak asertif, dan
menggunakan ruminative coping. Nolen – Hoeksema & Girgus juga mengatakan
bahwa ketika seseorang merasa tertekan akan cenderung fokus pada tekanan yang
mereka rasa dan secara pasif merenung daripada mengalihkannya atau melakukan
aktivitas untuk merubah situasi. Pemikiran irasional yaitu pemikiran yang salah
dalam berpikir seperti menyalahkan diri sendiri atas ketidak beruntungan.
Sehingga individu yang mengalami depresi cenderung menganggap bahwa dirinya
tidak dapat mengendalikan lingkungan dan kondisi dirinya. Hal ini dapat
menyebabkan pesimisme dan apatis.
Faktor Sosial

1. Kejadian tragis seperti kehilangan seseorang atau kehilangan dan kegagalan


pekerjaan

2. Paska bencana

3. Melahirkan

4. Masalah keuangan

5. Ketergantungan terhadap narkoba atau alkhohol

6. Trauma masa kecil

7. Terisolasi secara sosial

8. faktor usia dan gender

9. tuntutan dan peran sosial misalnya untuk tampil baik, menjadi juara di sekolah
ataupun tempat kerja

10. Maupun dampak situasi kehidupan sehari-hari lainnya.

Risiko yang Ditimbulkan Akibat Depresi

1. Bunuh Diri

Orang yang menderita depresi memiliki perasaan kesepian, ketidakberdayaan dan


putus asa. Sehingga mereka mempertimbangkan membunuh dirinya sendiri.

2. Gangguan Tidur :

Insomnia ataupun hypersomnia, Gangguan tidur dan depresi biasanya cenderung


muncul bersamaan. Setidaknya 80% dari orang yang menderita depresi
mengalami insomnia atau kesulitan untuk tidur. !5 % mengalami depresi dengan
tidur yang berlebihan. Kesulitan tidur dianggap sebagai gejala gangguan mood.

3. Gangguan Interpersonal

Individu yang mengalami depresi cenderung mudah tersinggung, sedih yang


berkepanjangan sehingga cenderung menarik diri dan menjauhkan diri dari orang
lain. Terkadang menyalahkan orang lain. Hal ini menyebabkan hubungan dengan
orang lain maupun lingkungan sekitar menjadi tidak baik.
4. Gangguan dalam pekerjaan

Depresi meningkatkan kemungkinan dipecat atau penderita sendiri yang


mengundurkan diri dari pekerjaan ataupun sekolah. Orang yang menderita depresi
cenderung memiliki motivasi yang menurun untuk melakukan aktivitas ataupun
minat pekerjaan dalam kehidupan sehari-hari.

5. Gangguan pola makan

Depresi dapat menyebabkan gangguan pola makan atau sebaliknya gangguan pola
makan juga dapat menyebabkan depresi. Pada penderita depresi terdapat dua
kecenderungan umum menegenai pola makan yang secara nyata mempengaruhi
berat tubuh yaitu :

a. Tidak selera makan

b. Keinginan makan-makanan yang manis bertambah

6. Perilaku-perilaku merusak

Beberapa orang yang menderita depresi memiliki perilaku yang merusak


seperti, agresivitas dan kekerasan, menggunakan obat-obatan terlarang dan
alkhohol, serta perilaku merokok yang berlebihan.

Macam Gangguan Depresi

Gangguan depresi terbagi menjadi dua, yaitu:

1. Major Depressive Disorder (MDD)

MDD ditandai dengan kondisi emosi sedih dan kehilangan kemampuan untuk
menikmati aktivitas yang biasa dilakukan, bersama dengan minimal 4 (empat) dari
gejala di bawah ini :

a. Tidur terlalu banyak (10 jam atau lebih) atau terlalu sedikit (sulit untuk tertidur,
sering terbangun)

b. Kekakuan motorik

c. Kehilangan nafsu makan dan berat badan menurun drastisatau sebaliknya


makan berlebihan sehingga berat badan meningkat drastis.

d. Kehilangan energi, lemas, tidak bersemangat, tidak tertarik melakukan apapun


e. Merasa tidak berharga

f. Kesulitan untuk berkonsentrasi, berpikir, dan membuat keputusan

g. Muncul pikiran tentang kematian berulang kali atau bunuh diri

Gejala-gejala ini muncul hamper sepanjang hari, setiap hari, selama minimal 2
(dua) minggu dan bukan dikarenakan kehilangan yang wajar, misalnya karena
suami/istri meninggal. MDD sering disebut masyarakat umum dengan istilah
depresi.

2. Dysthymic Disorder (Gangguan Distimik/Distimia)

Merupakan gangguan depresi yang kronis. Individu yang didiagnosis


mengalami distimik mengalami kondisi depresif lebih dari separuh waktu dari
minimal 2 (dua) tahun. Jadi, dalam jangka waktu 2 (dua) tahun, separuh dari
waktu tersebut individu ini mengalami kondisi depresif, minimal mengalami 2
(dua) gejala di bawah ini :

a. Kehilangan nafsu makan atau sebaliknya

b. Tidur terlalu banyak/terlalu sedikit

c. Merasa diri tidak berharga

d. Kesulitan berkonsentrasi dan mengambil keputusan

e. Mersa kehilangan harapan

Gejala tidak tampak jelas lebih dari 2 (dua) bulan. Tidak ada episode MDD
selama 2 tahun pertama gejala muncul. Gejala yang dialami lebih ringan daripada
MDD namun dengan waktu yang lebih lama.

 Analisis

Berdasarkan penjelasan teori diatas terkait gejala gangguan mood, kali ini saya
menciba menganalisis karakter dari tokoh Ninan yang ada di dalam film Black
Swan ini.

Secara taksadar Nina Portmann pemeran utama dalam film Black Swan, ia
melukai tubuhnya sendiri dengan menggaruki tubuhnya. Dalam teori psikoanalisis
Freud menjelaskan bahwa kehidupan jiwa memiliki tiga tingkat kesadaran, yakni
sadar (conscious), prasadar (preconscious), dan taksadar (unconscious). Tokoh
Nina dalam film Black Swan dalam adegannya secara tak sadar melukai tubuhnya
dari menggaruki punggung hingga diakhir cerita ia secara tak sadar melukai
tubuhnya sendiri dengan menusukkan sebuah pecahan kaca kedalam tubuhnya.
Keseimbangan antara id, ego dan superego belum terlihat pada bagian Nina yang
menginginkan peran sebagai Swan Lake berusaha dengan sekuat tenaga untuk
mendapatkan peran itu dengan berbagai cara yaitu dengan menyingkirkan Beth,
balerina yang telah lama berkecimpung dalam dunia balet.

Dalam teori defense mechanism oleh Freud juga, Nina melakukan introyeksi,
ia berusaha mengembangkan superego dengan mengadopsi nilai-nilai yang
dimiliki ibunya, yakni dengan menjadi balerina. Nina juga melakukan identifikasi
sesuai dengan keinginan Thomas Leroy (Vincent Cassel), sutradara pementasan
tari balet. Nina berusaha mereduksi tegangan dengan berusaha
mengidentifikasikan dirinya seperti Beth balerina terdahulu yang didapuk menjadi
peran utama dan dengan mendapat peran menjadi Swan Lake Nina akan
terpuaskan hasratnya.