Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN KERJA

PRAKTEK KERJA MASYARAKAT DESA


DI PUSKESMAS DEPOK 1

Laporan Kerja ini Dibuat untuk Memenuhi Salah Satu Syarat


Dalam Pelaksanaan Mengikuti Mata Kuliah PKMD

Disusun oleh :

Imelda Barek Woho (12300048)


Novi Anjaningsih (14300039)

PROGRAM STUDI D3 ANALIS KESEHATAN


STIKES GUNA BANGSA
YOGYAKARTA
2017

i
LAPORAN KERJA

PRAKTEK KERJA MASYARAKAT DESA


DI PUSKESMAS DEPOK I

Laporan Kerja Praktek Kerja Masyarakat Desa ini telah Disetujui


Sebagai Salah Satu Syarat dalam Pelaksanaan Mengikuti Mata Kuliah PKMD
pada Program Studi D3 Analis Kesehatan STIKes Guna Bangsa Yogyakarta

Menyetujui

Pembimbing Dosen Pembimbing Lapangan


LapanganPuskesmas Depok I

Desi Purwantiningsih, S.ST Fitri Nadifah, S.Si.,M.Sc


NIP : 19741230 199402 2 002 NIK : 42.020486.02

Mengetahui,
Ketua Program Studi D3 Analis Kesehatan

Hieronymus Rayi Prasetya,S.ST.,M.Si


NIK. 42.300988.02

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas

limpahan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Praktik

Kerja Masyarakat Desa (PKMD) di Puskesmas Depok I Sleman Yogyakarta

dengan lancar. Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas pelaporan setelah

melaksanakan kegiatan Praktek Kerja Masyarakat Desa di Laboratorium

Puskesmas Depok I Sleman Yogyakarta pada tanggal 2 Mei sampai 27 Mei 2017

Penulis menyadari bahwa keberhasilan Praktik Kerja Masyarakat Desa

(PKMD) di Puskesmas Depok I tidak akan berjalan secara lancar tanpa dukungan,

bimbingan, penyedian fasilitas dan bantuan lainnya dari berbagai pihak, oleh

karena itu pada kesempatan ini Penulis ingin menyampaikan penghargaan dan

ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya, kepada:

1. dr.R.Soerjo Hadijono,Sp.OG(K).,DTRM&B(Ch). Selaku Ketua STIKes Guna

Bangsa Yogyakarta.
2. dr. Anna Ratih Wardani, M.P.H selaku Kepala Puskesmas Depok I.
3. Siti Fatimah, S.Si.,M.Sc.,Apt. selaku Ketua Prodi D3 Analis Kesehatan

STIKes Guna Bangsa Yogyakarta


4. Fitri Nadifah, S.Si., M.Sc selaku dosen pembimbing Praktek Kerja

Masyarakat Desa Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Guna Bangsa Yogyakarta


5. Desi Purwantiningsih, S.ST dan Anjrah Widayaka, AMAK selaku

pembimbing lapangan PKMD yang telah memberikan bimbingan dan arahan


6. Orang tua yang senantiasa memberikan dukungan, semangat, dan doa
7. Semua pihak yang telah membantu dalam melaksanakan kegiatan PKMD

Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan Praktik Kerja

Masyarakat Desa ini masih jauh dari kesempurnaan, namun penulis berharap

iii
semoga laporan Praktik Kerja Masyarakat Desa ini dapat bermanfaat bagi

pihak-pihak yang memerlukan.

Yogyakarta, Mei 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................
i
HALAMAN PENGESAHAN..................................................................................
ii
KATA PENGANTAR...............................................................................................
iii
DAFTAR ISI.............................................................................................................
v
DAFTAR TABEL.....................................................................................................
vi
BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang
........................................................................................................................
1
Tujuan Praktik Kerja Masyarakat Desa (PKMD)
........................................................................................................................
2
BAB II GAMBARAN UMUM PUSKESMAS DEPOK I
Sejarah Puskesmas Depok I
........................................................................................................................
3
Visi
........................................................................................................................
5
Misi
........................................................................................................................
5
Keadaan Lingkungan
........................................................................................................................
5
BAB III LABORATORIUM PUSKESMAS DEPOK I
Bidang Laboratorium
........................................................................................................................
9
Tahap Pra Analitik
........................................................................................................................
10
Pemeriksaan Laboratorium
........................................................................................................................
13
BAB IV PEMBAHASAN
Pembahasan
........................................................................................................................
46

v
BAB V PENUTUP
Kesimpulan
........................................................................................................................
52
Saran
........................................................................................................................
52
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................
49
LAMPIRAN .............................................................................................................
50

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Nilai normal Pemeriksaan darah lengkap.....................................................
15
Tabel 2. Nilai normal Pemeriksaan sedimen urin......................................................
16
Tabel 3. Pembacaan hasil BTA secara mikroskopis dan pelaporan hasil
pemeriksaan................................................................................................................
19
Tabel 4. Interpretasi hasil pemeriksaan VCT/HIV.....................................................
23
Tabel 5. Cara kerja pemeriksaanAsamUrat................................................................
39
Tabel 6. Cara kerja pemeriksaan kolesterol ..............................................................
40

vi
Tabel 7. Cara kerja pemeriksaan glukosa darah.........................................................
41
Tabel 8. Cara kerja pemeriksaan ureum.....................................................................
42
Tabel 9. Cara kerja pemeriksaan kreatinin.................................................................
43
Tabel10.Cara kerja pemeriksaan trigiserid.................................................................
43
Tabel11.Cara kerja pemeriksaan HDL.......................................................................
45
Tabel12.Cara kerja pemeriksaan SGOT.....................................................................
45
Tabel13.Cara kerja pemeriksaan SGPT.....................................................................
46

DAFTAR LAMPIRAN

vii
Gambar 1. Hematologi Analizer................................................................................
56
Gambar 2. Alat Pemeriksaan Kimia Darah (Rayto)...................................................
56
Gambar 3. Mikroskop................................................................................................
56
Gambar 4. Centrifuge.................................................................................................
56
Gambar 5. Reagen Pemeriksaan................................................................................
57
Gambar 6. Mikropipet................................................................................................
57
Gambar 7.Blangko permintaan pemeriksaan.............................................................
57
Gambar 8. Lembar hasil hematologi..........................................................................
57
Gambar 9. Hasil pemeriksaan Syphilis......................................................................
58
Gambar 10.Hasil pemeriksaan VCT/HIV..................................................................
58
Gambar 11.Hasil pemeriksaan Syphilis dan HIV......................................................
58
Gambar 12.Laporan PKMD sehari-hari.....................................................................
59
Gambar 13.Lembar Hasil pemeriksaan mikroskopis.................................................
60

viii
ix
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Praktek Kerja Masyarakat Desa (PKMD) adalah kegiatan lapangan

yang diwajibkan kepada mahasiswa D3 Analis Kesehatan STIKes Guna

Bangsa Yogyakarta yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan

praktis dalam disiplin ilmu yang dipelajari sehingga dapat lebih

memahami dan mengaplikasikan antara teori dan praktek kepada

masyarakat umum. Tujuan PKMD ini sesuai dengan Visi dan Misi Prodi

D3 Analis Kesehatan STIKes Guna Bangsa Yogyakarta adalah “Menjadi

Program Studi D3 Analis Kesehatan yang unggul dalam pemeriksaan

laboratorium di tingkat nasional dengan pendekatan pelayanan komunitas

tahun 2023. Misi Prodi D3 Analis Kesehatan Guna Bangsa Yogyakarta

adalah:

1. Menyelenggarakan pendidikan yang berkualitas untuk menghasilkan

tenaga analis kesehatan yang unggul dan professional berbasis

pelayanan komunitas.
2. Melaksanakan penelitian ilmiah di bidang analis kesehatan dengan

pendekatan pelayanan komunitas.


3. Menyelenggarakan pengabdian masyarakat yang berbasis pelayanan

komunitas untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.


4. Menjalani kerjasama dengan institusi dalam negeri dan luar negeri

untuk meningkatkan mutu prodi.

Kegiatan ini dilaksanakan oleh mahasiswa semester VI selama 1

bulan (4 minggu) yang diharapkan mahasiswa dapat mengenal lebih jauh

1
2

mengenai dunia kesehatan dan pelayanan kepada masyarakat sebelum

terjun langsung sebagai tenaga kesehatan.

B. Tujuan Praktek Kerja Masyarakat Desa (PKMD)


Praktek Kerja Masyarakat Desa (PKMD) ini bertujuan sebagai:
1. Melakukan pelayanan kepada masyarakat.
2. Menerapkan pengetahuan dan keterampilan yang telah diperoleh

selama 5 semester kepada masyarakat.


3. Mampu beradaptasi dan bersosialisasi dengan masyarakat dan berbagai

permasalahan kesehatan yang dihadapi masyarakat.


3
BAB II

GAMBARAN UMUM PUSKESMAS

A. Sejarah Puskesmas Depok I


Puskesmas Depok I merupakan salah satu puskesmas dari 25

puskesmas di wilayah Kabupaten Sleman. Sejarah Puskesmas Depok I

berdiri pada tahun 1979 di dusun Gondangan Maguwoharjo kemudian

pada tahun 1982 pindah ke dusun Nanggulan. Puskesmas Depok I

mencakup I Desa yaitu Maguwoharjo dengan luas wilayah 9.928.300 Ha.


Sarana fisik Puskesmas Depok I dan Puskesmas pembantu adalah

sebagai berikut:
1. Puskesmas Induk : Luas tanah 750 m2 dan luas

bangunan 750 m2.


2. Pustu Maguwoharjo : Luas tanah 239 m2 dan luas

bangunan 180 m2.

Berdasarkan batas wilayah Puskesmas Depok I meliputi sebelah

utara berbatasan dengan desa Wedomartani Kecamatan Ngemplak, sebelah

selatan berbatasan dengan Desa Banguntapan Kabupaten Bantul, sebelah

barat Desa Caturtunggal, sebelah timur berbatasan dengan Desa

Purwomartani Kecamatan Kalasan.

3
4

Struktur Organisasi Puskesmas Depok I

Kepala Puskesmas
dr. Anna Ratih Wardani,MPH.

PJ. UKM DAN PERKESMAS KA. SUB. BAG. Tata Usaha


Fitriani Pamungkasari, AMG Susanti Damayani, SKM.

PJ. JEJARING FASYANKES Rumah Tangga


Sulastri
Sumar, S.IP

Kepegawaian
PJ. KEFARMASIAN DAN LAB Titi Dwi Astuti
dr. Prajna Adhityarani

Keuangan
Tri Murni

Sistem Informasi
Ari Kusrini, A.Md.

Gambar 1. Susunan Organisasi Puskesmas Depok 1


5

PJ. UKP. KEFARMASIAN DAN LABORATORIUM


dr. Prajna Adhityarani

PEMERIKSAAN: UMUM
dr. Vivin Ratri. K.A.S

KESGILUT
drg. WIDIASTUTI, S.Sp.Ort

GIZI
Sudarsih, AMG

PERSALINAN
Supriyati, A.Md, Keb

KEFARMASIAN
Susanti

Laboratorium
Desi P, S.ST

GAWAT DARURAT/TINDAKAN
dr. FX. Bambang Kusbandono

KIA-KB
Yuniari Purwaningsih, A.Md.,Keb.

Gambar 2. PJ. UKP. Kefarmasian Dan Laboratorium


6

PJ. UKM DAN PERKESMAS


Fitriani Pamungkasari, AMG

UKM ESENSIAL DAN PERKESMAS


Fitriani Pamungkasari, AMG

PROMKES
Ika Yuli Margawati, AMK

KESLING
Agung Dwi Nugroho, A.Md.

KIA-KB
Muntiyati E S, A.Md. Keb

GIZI
Fitriani Pamungkasari, AMG

PENCEGAHA DAN
PENGENDALIAN
dr. Vivin Ratri K.A.S

PERKESMAS
Ajun Junaedi, A.Md, Kep

Gambar 3. PJ. UKM DAN PERKESMAS

PJ. UKM DAN PERKESMAS


Fitriani Pamungkasari, AMG
7

UKM PENGEMBANGAN
Ika Sri Hartini, A.Md, Kep

JIWA
Rejeki Tri Lestari, A.Md, Kep

UKGM
A. Suti Cahyaning Ratri

INDERA
Rini Lestari

LANSIA
Rejeki Tri Lestari, A.Md, Kep

YANKES LAINNYA
Ika Sri Hartini, A.Md, Kep

Gambar 4. PJ. UKM DAN PERKESMAS

PJ. JEJARING FASYANKES


Sulastri
8

PUSTU
Sulastri

PUSLING
Rini Lestari

BIDAN DESA
Dwinita Mulyani, A.Md, Keb

JEJARING FPK
Yuniari P, A.Md, Keb

Gambar 5. PJ. JEJARING FASYANKES


5
BAB III
LABORATORIUM

A. Laboratorium
Laboratorium kesehatan merupakan sarana kesehatan yang

melaksanakan pengukuran, penetapan dan pengujian terhadap bahan yang

berasal dari manusia atau bahan yang bukan berasal dari manusia untuk

penentuan jenis penyakit, penyebab penyakit, kondisi kesehatan atau

faktor yang dapat berpengaruh pada kesehatan. Puskesmas Depok I

mempunyai satu laboratorium yang berfungsi dalam menunjang dan

menegakkan diagnosa dokter.


Laboratorium Puskesmas Depok I menerima pemeriksaan

hematologi yang meliputi pemeriksaan hemoglobin, jumlah eritrosit,

jumlah leukosit, hitung jenis leukosit, laju endap darah, hitung trombosit,

hematokrit, golongan darah A/B/O, dan golongan darah rhesus.

Pemeriksaan urin terdiri dari makroskopis (warna, urobilinogen, reduksi

glukosa, protein, bilirubin, keton, berat jenis, pH, leukosit, blood, nitrit)

dan mikroskopis (eritrosit, leukosit, epitel, kristal, jamur, silinder, bakteri)

dan tes kehamilan (PP test). Pemeriksaan kimia darah yang terdiri dari

glukosa puasa, glukosa 2 jam PP, glukosa sewaktu, asam urat, kolesterol

total, trigliserida, High density lipoprotein (HDL), Low density lipoprotein

(LDL), SGOT/SGPT, ureum, kreatinin, HbsAg, dan HIV. Pemeriksaan

Faeces terdiri dari makroskopis (konsistensi, warna, lendir, darah, dan

larva cacing), mikroskopis (telur cacing, amoeba, eritrosit, leukosit, dan

bakteri). Pemriksaan widal, pemeriksaan BTA (bakteri tahan asam),

pemeriksaan VCT, pemeriksaan sifilis dan gonorheae.

9
10

Laboratorium Puskesmas Depok I mempunyai 2 pegawai yang

bekerja, dimana 1 pegawai laboratorium merupakan lulusan dari

Pendidikan DIII Analis kesehatan dan 1 pegawai merupakan lulusan dari

DIV Analis Kesehatan. Penanganan limbah medis tajam di Puskesmas

Depok I langsung dibuang ke dalam safety box, sedangkan limbah medis

non tajam dimasukkan ke dalam plastik kuning dengan cara dikumpulkan

menjadi satu kemudian limbah tajam dan non tajam akan ditampung pada

tempat penampungan limbah medis sementara yang selanjutnya akan

diambil dalam seminggu sekalioleh PT. Jasa Prima Perkasauntuk ditangani

lebih lanjut. Penyediaan reagen dan alat habis pakai melalui dropping

Dinas Kesehatan (UPT POAK) dan pengadaan langsung Puskesmas

Depok I.
1. Tahap Pra Analitik

a. Persiapan kegiatan laboratorium kesehatan


Persiapan yang dilakukan di laboratorium sebelum melakukan kegiatan

yaitu menghidupkan alat (Hematology Analyzer, Fotometer) yang

dilakukan untuk pemeriksaan serta menyiapkan reagen pemeriksaan.


b. Pelaksanaan pemeriksaan laboratorium kesehatan

1) Mempersiapkan pasien secara sederhana : mempersilahkan pasien

untuk duduk di tempat pengambilan sampel.

2) Mempersiapkan alat dan bahan penunjang untuk pengambilan

spesimen atau sampel di laboratorium.


3) Menerima spesimen atau sampel : menerima sampel urin, feses,

dan dahak.
11

4) Mengambil spesimen atau sampel secara sederhana seperti

pengambilan sampel darah vena dan kapiler.


5) Mengambil spesimen atau sampel di lapangan secara sederhana

seperti pada kegiatan UKS dan pusling.


6) Mempersiapkan pengiriman spesimen atau sampel rujukan.
7) Mempersiapkan bahan penunjang spesimen atau sampel secara

sederhana seperti mempersiapkan reagen pemeriksaan dan

mempersiapkan tabung antikoagulan (EDTA).


8) Pembuatan sediaan pemeriksaan Bakteri Tahan Asam (BTA) dan

Infeksi Menular Seksual (IMS).


9) Mempersiapkan spesimen atau sampel secara sederhana seperti

melakukan centrifuge darah vena untuk pemeriksaan kimia darah.


10) Melaksanakan penanganan dan pengolahan spesimen atau

spesimen secara sederhana seperti penyimpanan sampel darah vena

ditabung dengan antikoagulan, contohnya untuk pemeriksaan

campak tanpa antikoagulan.


11) Melakukan pemeriksaan secara mikroskopis organoleptik

contohnya pemeriksaan warna, dan kejernihan pada pemeriksaan

urin rutin.
12) Melakukan pemeriksaan urin (leukosit, eritrosit, epitel, Kristal,

bakteri, dan silinder) secara mikroskopis.


13) Melakukan pemeriksaan widal secara kualitatif dan semi kualitatif.
14) Melakukan pemeriksaan dengan fotometer secara otomatis.
15) Membaca hasil pemeriksaan dengan fotometer, contohnya kimia

darah, seperti pemeriksaan gula darah puasa, gula darah 2 jam pp,

gula darah sewaktu, asam urat, ureum, kreatinin, SGOT, SGPT,

cholesterol, trigiserida, HLD, dan LDL.


12

16) Melakukan pemeriksaan dengan alat perhitungan sel darah

otomatis, menggunakan alat Hematology analyzerProcan untuk

pemeriksaan darah rutin.


17) Melakukan pencatatan hasil pemeriksaan secara umum seperti

pencatatan hasil pemeriksaan darah lengkap, urin lengkap,

golongan darah, kimia darah, tes kehamilan, dan HbsAg.

c. Pelaksanaan evaluasi dan laporan hasil pemeriksaan laboratorium

kesehatan.
1) Melakukan validasi hasil pemeriksaan secara sederhana seperti

kembali hasil pemeriksaan yang ditulis dibuku register dan blanko

hasil pemeriksaan yang ditulis dibuku register dan blanko hasil

pemeriksaan, kemudian dilakukan penandatanganan petugas

laboratorium.

2) Membuat hasil kesimpulan hasil pemeriksaan laboratorium.


3) Membuat laporan hasil pemeriksaan secara umum.
d. Melaksanakan penanganan peralatan dan bahan penunjang

laboratorium kesehatan

1) Memelihara peralatan laboratorium

2) Melakukan desinfeksi menggunakan larutan klorin.

2. Tahap Pasca Analitik


a. Mencatat hasil pemeriksaan dibuku daftar pasien

b. Mencatat hasil pemeriksaan pasien pada lembar hasil


c. Menyerahkan hasil kepada pasien
d. Membersihkan alat yang sudah digunakan untuk pemeriksaan

B. Laboratorium
13

Laboratorium puskesmas adalah sarana pelayanan kesehatan di

Puskesmas yang melaksanakan pengukuran, penetapan, dan pengujian

terhadap bahan yang berasal dari manusia dengan penentuan jenis

penyakit, penyebaran penyakit, kondisi kesehatan, atau faktor yang dapat

berpengaruh pada kesehatan perorangan dan masyarakat (PerMenKes No.

37 Tahun 2012).
Laboratorium Puskesmas Depok I melakukan berbagai macam

pelayanan dengan prosedur pemeriksaan yang berbeda-beda sesuai dengan

pemeriksaan yang dilakukan berdasarkan standar prosedur pelayanan.


1. Pemeriksaan Urin
a. Pemeriksaan urin makroskopis dan carik celup
Metode : Makroskopis dan carik celup
Prinsip : Kertas seluloid pada reagen strip mengandung

bahan
kimia yang dapat bereaksi dengan urin.

Sampel : Urin sewaktu

Alat : Tabung reaksi, reagen strip beserta wadah

rujukan,tissue

Prosedur :

1. Sampel urin dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan diamati

warna urin serta kejernihannya.


2. Reagen strip kemudian dicelupkan ke dalam tabung reaksi yang

berisi urin, semua bagian strip harus tercelup hingga mencapai

batas kontrol strip.


3. Setelah reagen tercelup dan basah kemudian diangkat dan

ditiriskan diatas kertas tissue.


14

4. Hasil yang muncul pada reagen strip kemudian dibaca dengan

cara mencocokkan warna yang muncul pada strip dengan

warna yang terdapat pada wadah rujukan.


Nilai normal pemeriksaan urin rutin
15

Tabel 1. Nilai normal pemeriksaan urin menggunakan strip carik


celup
Jenis Pemeriksaan Nilai normal
Warna Kuning muda-kuning tua
Kejernihan Jernih
Nitrit Negatif
Protetin Negatif
Reduksi glukosa Negatif
Bilirubin Negatif
Urobilinogen Negatif
pH 4,5-8,0
Berat jenis 1,003-1,030
Keton Negatif
Blood Negatif
Leukosit Negatif

b. Pemeriksaan sedimen urin


Metode : Mikroskopis
Prinsip : Urin yang akan diperiksa kemudian dicentrifuge

dengan kecepatan 3000 rpm untuk mengendapkan sedimen urin

Sampel : Urin sewaktu

Alat : Makrocentrifuge, tabung reaksi, kaca objek,

mikroskop

Prosedur :

1. Sampel Urin yang akan diperiksa dicek kesesuaian identitas

yang tercantum pada label atau wadah sampel urin.


16

2. Urin dicampur hingga homogen kemudian dituang kedalan

tabung rekasi hingga terisi 3/4 tabung.


3. Tabung reaksi yang berisi urin kemudian dicentrifuge dengan

kecepatan 3000 rpm selama 5 menit.


4. Cairan urin dibuang dengan segera hingga yang tersisa hanya

endapan urin.
5. Endapan diteteskan di atas kaca objek kemudian diamati di

bawah mikroskop dengan perbesaran 10X untuk mengamati

kristal dan epitel serta perbesaran 40X untuk mengamati

eritrosit, leukosit, dan silinder.

Nilai normal:

Tabel 2. Nilai normal pemeriksaan sedimen urin


Sedimen urin Nilai normal
Eritrosit 0-1/LPK
Leukosit 0-3/LPK
Epitel Negatif
Silinder Negatif
Parasit Negatif
Bakteri Negatif
Kristal Negatif
Jamur/hiva Negatif

c. Pemeriksaan PP test (tes kehamilan)


Metode : Immunocrmatography assay
Prinsip : Urin wanita hamil yang mengandung HCG akan
berikatandengan anti HCG yang terdapat pada strip

test. adanya reaksi antara HCG dengan anti HCG


17

dapat dilihat dengan munculnya dua garis merah

pada strip test.

Sampel : Urin sewaktu

Alat : Strip test pack kehamilan, wadah penampung urin,

tissue

Prosedur :

1. Urin dimasukkan ke dalam wadah penampung.


2. Strip test dicelupkan ke dalam sampel urin dan strip tidak boleh

melewati batas garis sampel.


3. Hasil ditunggu beberapa saat sampai muncul garis berwarna

merah pada strip test.

Interpretasi hasil:

1. Positif: Apabila pada strip test kehamilan terdapat dua garis

merah.
2. Negatif: Apabila pada strip test kehamilan hanya terdapat satu

garis
merah.
d. Pemeriksaan Bakteri tahan asam (BTA)

Metode : Mikroskopis

Prinsip : Dinding bakteri yang tahan asam mempunyai

lapisan

lilindan lemak yang sukar ditembus oleh cat oleh

karena itu pengaruh fenol yang terdapat pada cat

ZN A dengan bantuan pemanasan maka lapisan

lilin dapat ditembus oleh basic fuchsin.


18

Bahan : Pewarna ZN A (Carbol fuchsin), ZN B (alkohol

70%), ZNC (larutan methylene blue), sputum

Alat : Kaca objek, pembakar spirtus, pipet tetes, ose

bulat, Jembatan pengecatan, mikroskop, minyak imersi

Prosedur :

1. Tiga buah kaca objek yang baru dan bebas dari lemak diberi

nomor atau kode pasien.


2. Nomor kode slide terdiri dari tiga nomor yang pertama angka 5

merupakan kode kabupaten, yang kedua sebagai kode angka

puskesmas yang ketiga adalah nomor urut pemeriksaan pasien

TB.
3. Pembuatan preparat BTA menggunakan ose bulat untuk

mengambi sputum yang terdapat pada wadah sputum dan

dibuat preparat dengan ukuran 2x3 cm di atas kaca objek.


4. Pola goresan sputum membentuk spiral sehingga didapatkan

sebaran leukosit yang merata dan area pembacaan merata.


5. Ose bulat yang dipakai untuk pembuatan preparat dibakar

hingga kawatnya membara.


6. Preparat kemudian dikeringkan.
7. Setelah kering, preparat difiksasi dengan melewatkan preparat

tersebut diatas nyala api selama 3 menit. Preparat tidak boleh

gosong.
8. Pot dengan sisa-sisa sputum dituangkan dengan larutan

desinfektan atau klorin kemudian pot bekas berisi cairan

desinfektan tersebut dibuang pada tempat sampah khusus

limbah BTA.
19

9. Preparat di warnai dengan cat ziehl nelsen A, B, dan C.

Kemudian diamati di bawah mikroskop dengan perbesaran

lensa objektif 100X.

Tabel 3. Pembacaan hasil BTA secara mikroskopis dan pelaporan


hasil
Pemeriksaan BTA
Pembacaan pada mikroskop Pelaporan Hasil
Tidak ditemukan BTA dalam 100 lapang BTA negative
pandang
1-9 BTA dalam 100 lapang pandang Jumlah BTA yang
ditemukan per 100 lapang
pandang atau hasil ditulis
Scanty
10-99 BTA dalam 100 lapang pandang + (Positif 1)
1-10 BTA dalam 100 lapang pandang, ++ (Positif 2)
pemeriksaan minimal dilakukan 50
lapang pandang
>10 BTA dalam 1 lapang pandang, +++(Positif 3)
pemeriksaan dilakukan minimal 20
lapang pandang

e. Pemeriksaan HBsAg
Metode : Immunokromatografi assay (Rapid Test)
Prinsip : HBsAg dalam sampel akan berikatan dengan anti
HBsAg koloidal gold konjugat membentuk

komplek yang akan bergerak melalui membran

area tes yang telah dilapis oleh anti HBsAg.

Kemudianterjadi reaksi yang membentuk garis

berwarna merah muda keunguanyang menunjukan

hasi positif.

Sampel : Serum atau plasma


20

Bahan : Strip HBsAg ecotest, tabung reaksi, centrifuge,

pipet tetes

Prodedur :

1. Strip dikeluarkan dari kemasan.


2. Strip dicelupkan ke dalam serum atau plasma secara vertical

dan dibiarkan selama 10-15 detik. Pencelupan jangan sampai

melewati garis batas sampel pada strip.


3. Strip kemudian ditiriskan pada tissue dan ditunggu 15 menit

kemudian hasil dapat dibaca. Hasil tidak boleh dibaca lebih

dari 30 menit.

Interpretasi hasil:

a. Positif: Muncul 2 garis pada daerah kontrol (C) dan tes (T)
b. Negatif: Muncul 1 garis pada daerah kontrol (C)
c. Invalid: Hanya muncul garis pada daerah tes (T) tetapi pada

daerah

kontrol (C) tidak muncul garis atau garis sama sekali

tidak muncul pada daerah kontrol (C) atau tes (T).

f. Pemeriksaan VCT/HIV
Metode : Immunokromatografi assay
Prinsip : Selama pemeriksaaan, serum atau darah akan

bereaksi
dengan partikel yang telah dilapisi dengan protein

A yang terdapat pada bantalan spesimen.

Campuran ini kemudian bergerak secara

kromatografi ke ujung lain membran yang akan

bereaksi dengan antigen HIV rekombinan yang


21

terdapat pada daerah tes dan menghasilkan warna

garis merah pada strip

Sampel : Darah utuh, serum atau plasma

Bahan : Strip HBsAg ecotest, tabung reaksi, centrifuge,

pipet tetes

Prosedur :

1. Petugas menentukan R1, R2, dan R3 dengan melihat

sensitivitas dan spesifitas masing-masing reagen kit.


2. Petugas melakukan pemeriksaan pertama kali dengan R1:
a). Petugas menyiapkan sampel berupa darah utuh, serum, atau

plasma
b). Petugas menyiapkan alat dan bahan pendukung berupa

reagen kit
HIV (Strip dan diluent), mikropipet, tip kuning.
c). Petugas memipet sampel dengan hati-hati menggunakan

mikropi-
pet sebanyak 20 µL kemudian diteteskan kedalam lubang

sampel.
d). Hasil dibaca maksimal 30 menit setelah meneteskan sampel.
e). Hasil reaktif bila muncul 2 garis di daerah kontrol(C) dan

tes(T).
f). Hasil non reaktif bila muncul 1 garis pada daerah kontrol

(C).
3. Apabila pada pemeriksaan menggunakan R1 ditemukan hasil

nonreaktif maka hasil pemeriksaan Non reaktif (NR).


4. Apabila pada pemeriksaan RI ditemukan hasil reaktif maka
dilanjutkan pemeriksaan dengan menggunakan R2 dan R3
dengan cara yang sama.
Interpretasi hasil

Tabel 4. Interpretasi hasil pemeriksaan VCT/HIV


22

Hasil Kriteria
Non reaktif R1 Non reaktif
Reaktif R1 Reaktif
R2 Reaktif
R3 Reaktif
Indeterminated R1 Reaktif
R2 Non reaktif
R3 Non reaktif

g. Pemeriksaan feses
Metode : Pemeriksaan secara langsung
Tujuan : Melihat adanya kelainan-kelainan atau

mikroorganisme patogen pada tinja secara mikroskopis.

Prinsip : Dengan penambahan pewarna eosin atau lugol

pada pre-Parat tinja maka mikroorganisme dan unsur-unsur lain

dalam tinja tampak lebih jelas.

Bahan : Feses, pewarna lugol 1% atau eosin 1%.

Alat : Mikroskop. Kaca objek, kaca penutup.

Prosedur :

1. Feses diamati secara makroskopis dan mikroskopis.


2. Pemeriksaan makroskopis diamati warna, konsistensi, bau,

adanya darah atau lendir, nanah, dan cacing.


3. Pemeriksaan mikroskopis dilakukan dengan cara meneteskan

satu tetes eosin 1% atau lugol 1% diatas kaca objek.


4. Feses diambil menggunakan lidi dan diletakkan diatas kaca

objek yang telah ditetesi eosin 1% atau lugol 1% dan

dihomogenkan
23

5. Tutup dengan kaca objek dan preparat diamati di bawah

mikroskop dengan perbesaran lensa objektif 10X kemudian

40X.
h. Pemeriksaan jamur
Tujuan : Untuk mengetahui ada atau tidaknya jamur

(hiva dan atau spora pada sampel).


Bahan pemeriksaan : Kerokan kulit, kuku atau rambut,
Bahan penunjang :
1. Reagen KOH 10% (Untuk sampel kerokan kulit dan rambut).
2. Reagen KOH 20% (Untuk sampel kerokan kuku).

Peralatan : Kaca objek, deck glass, scalpel atau pisau

bedah pinset.

Prosedur :
1. Satu tetes KOH 10% diteteskan pada kaca objek.
2. Sampel kerokan diambil dengan menggunakan bisturi

kemudian dimasukkan ke dalam tetesan KOH 10% pada kaca

objek.
3. Preparat difiksasi dengan meleawatkan preparat diatas nyala

api spiritus 2-3 kali.


4. Preparat ditutup dengan deck glass.
5. Preparat diperiksa menggunakan mikroskop dengan perbesaran

lensa objektif 10X untuk penegasan dengan perbesaran lensa

objektif 40X.
6. Hasil yang ditemukan dicatat berupa spora maupun hiva.
i. Pemeriksaan widal
Metode : Immunokromatografi assay
Tujuan : Untuk mengetahui ada atau tidaknya antibody
Salmonellasp. pada serum.

Prinsip : Serum yang mengandung antibodiSalmonella

direaksi-kan dengan antigen yang terdapat di dalam reagen akan

membentuk aglutinasi
24

Peralatan : Kaca objek, mikroskop.

Bahan : Serum

Reagen : Suspensi antigen Salmonella typhi-O,

suspensi antigen. Salmonella typhi-H, suspense antigen Salmonella

typhi-OH, suspensi antigen Salmonella typhi-AH, dan suspensi

antigen Salmonella typhi-BH.

Prosedur :

1. Sampel darah utuh diambil sebanyak 1 ml kemudian

dimasukkan ke dalam tabung reaksi lalu dicentrifuge selama 10

menit dengan kecepatan 3000 rpm.


2. Serum diambil sebanyak 20µL dan diletakkan di atas kaca

objek menjadi lima bagian.


3. Setiap bagian masing-masing ditambahkan dengan satu tetes

reagen antigen Salmonella typhi sp. yang berbeda.


4. Masing-masing bagian diaduk menggunakan batang pengaduk

yang berbeda lalu digoyang dengan gerakan melingkar selama

1 menit.
5. Aglutinasi yang terbentuk diamati dibawah mikroskop dengan

perbesaran 40X.
2. Pemeriksaan Hematologi
Pemeriksaan darah lengkap (DL) yaitu suatu tes darah yang

diminta oleh dokter untuk mengetahui kondisi pasien melalui

pemeriksaan darah. Terdapat beberapa tujuan dari pemeriksaan darah

lengkap, diantaranya sebagai pemeriksaan penyaring untuk menunjang

diagnosa, dan untuk melihat kemajuan atau respon tetap. Pemeriksaan

darah lengkap meliputi beberapa komponen darah yaitu eritrosit,


25

leukosit, trombosit, hemoglobin, jumlah trombosit, jumlah leukosit dan

hematokrit.

Laboratorium puskesmas Depok I dalam melakukan

pemeriksaan hematologi telah menggunakan hematology analyzer

dengan prosedur kerja sebagai berikut :

a. Pastikan alat dalam status ready dan pilih program info untuk

memasukkan identitas dari pasien yang akan di periksa


b. Identitas pasien dimasukkan
c. Campur darah EDTA hingga homogen
d. Masukkan darah EDTA kedalam tabung reaksi atau langsung dari

tabung darah ke dalam tempat sampel


e. Tunggu kurang lebih 2 menit sampai hasil keluar dan dapat dilihat

pada print out.


Laboratorium Puskesmas Depok I akan melakukan pemeriksaan

secara manual jika alat hematology analyzer error atau pemeriksaan yang

dilakukan hanya satu saja, sebagai contoh hanya pemeriksaan hemoglobin

dengan spektrofotometer. Hal tersebut dilakukan jika hanya satu

pemeriksaan lebih baik dilakukan manual untuk menghemat reagen

hematology analyzer.
Adapun prosedur cara kerja manual sebagai berikut :
1) Pemeriksaan Jumlah Leukosit
Metode : Bilik Hitung
Tujuan : Menghitung jumlah leukosit per milimeter

kubik
Prinsip : Darah vena diencerkan dengan larutan turk.
leukosit akan dihitung pada 4 bidang dan dikalikan dengan pengenceran

20 kali.
Bahan Pemeriksaan : Darah kapiler atau darah vena
Bahan Penunjang : EDTA dan larutan Turk
26

Peralatan : Spuit atau blood lancet, pipet leukosit,

kapas, tabung reaksi, bilik hitung dan mikroskop.


Prosedur
a) Petugas menyiapkan bilik hitung yang bersih diberi deck glass
b) Petugas memipet 0,38 ml larutan turk dimasukkan dalam tabung
c) Petugas memipet darah dengan pipet sahli sampai tanda 20 µl,

bagian luar dilap dengan tissue


d) Petugas memasukkan darah kedalam larutan turk, pipet dibilas

sampai bersih dengan larutan turk


e) Petugan menghomogenkan campuran kemudian dimasukkan ke

dalam bilik hitung


f) Petugas mencari garis-garis bilik hitung, dihitung jumlah leukosit

sebanyak 4 kotak besar dengan mikroskop obyektif 10x


Penghitungan jumlah leukosit adalah jumlah leukosit per

volume yang dihitung (µl) x faktor pengenceran.


Dengan Rumus :

Keterangan : N adalah jumlah leukosit pada bilik hitung


V adalah volume bilik hitung
P adalah pengenceran
Nilai normal hitung jumlah leukosit yaitu:
Dewasa : 5000-10000 per milimeter kubik darah
Anak-anak : 9000-12000 per milimeter kubik darah
2) Pemeriksaan Jumlah Eritrosit
Metode : Bilik Hitung
Tujuan : Menghitung jumlah sel eritrosit
Prinsip : Darah vena diencerkan dengan larutan

hayem. eritrosit akan dihitung pada 5 kotak bilik hitung. jumlah bidang

dan dikalikan dengan faktor pengenceran menggunakan rumus

tertentu.
Bahan Pemeriksaan : Darah kapiler atau darah vena
Bahan Penunjang : EDTA dan larutan Hayem
Peralatan : Spuit atau blood lancet, pipet leukosit,

kapas,tabung reaksi, bilik hitung, deck glass dan mikroskop.


27

Prosedur :
a) Ke dalam tabung reaksi dimasukkan larutan Hayem sebanyak 3,98

ml
b) Darah dihisap dengan pipet sahli sebanyak 20 µl. Kelebihan darah

dihapus dengan tissue. Kemudian dicampurkan sampai homogen


c) Darah yang tersisa dipipet dibilas dengan menghisap dan

mengeluarkan larutan pengencer sebanyak 3 kali, campur dengan

sempurna. Pengenceran 200x


d) Diambil dengan pipet tetes, diisikan ke dalam bilik hitung yang

bersih dan kering yang telah ditutup dengan deck glass


e) Eritrosit dihitung pada 5 kotak kecil dengan mikroskop perbesaran

obyektif 40x

Penghitungan jumlah eritrosit dengan rumus :

Nilai normal hitung jumlah leukosit yaitu:


Laki-laki : 4,50-5,50 juta/mm3
perempuan : 4,0-5,0 juta/mm3
3) Pemeriksaan Jumlah Trombosit
Metode : Langsung
Tujuan : Menghitung jumlah trombosit per

millimeter kubik
Prinsip : Darah diencerkan dengan larutan Rees

Ecker dan diinkubasi sehingga sel-sel selain trombosit akan diliskan

dan diamati pada bilik hitung menggunakan mikroskop dengan

perbesaran objektif 100 kali.


Bahan Pemeriksaan : Darah kapiler atau darah vena
Bahan Penunjang : Reagen Rees Ecker
Peralatan : Spuit atau blood lancet, pipet leukosit,

kapas, tabung reaksi, bilik hitung, dan mikroskop


Prosedur
28

a) Darah diencerkan 200x :


(1) Pipet 0,995 ml reagen pengencer dengan mikropipet
(2) Masukkan kedalam tabung reaksi
(3) Hisap darah sebanyak 5 µl
(4) Hapus kelebihan darah yang melekat pada bagian luar tip

dengan menggunakan tissue


(5) Masukkan ke dalam tabung yang berisi larutan Rees Ecker,

bilas pipet tersebut sebanyak 3 kali kemudian dihomogenkan


b) Ambil bilik hitung yang bersih dan kering lalu ditutup dengan deck

glass diatasnya
c) Masukkan campuran tadi kebilik hitung dengan cara menyentuh

ujung pipet pada pinggir kaca penutup. Biarkan bilik terisi secara

perlahan-lahan dengan sendirinya


d) Inkubasi selama 10 menit supaya trombosit mengendap
e) Periksa dengan mikroskop dengan lensa obyektif 40x
f) Hitung semua trobosit yang terdapat pada kotak eritrosit (area

seluas 1 mm2yang terdapat ditengah-tengah bilik hitung)


Jumlah trombosit = jumlah trombosit yang dihitung per

volume yang dihitung (µl) faktor pengenceran:

Keterangan : N adalah jumlah trombosit yang ada pada bilik


hitung
V adalah volume bilik hitung
P adalah pengenceran
Adapun pemeriksaan trombosit secara manual dengan

metode tidak langsung (apusan darah) adalah sebagai berikut:

a) Ambil darah vena atau kapiler


b) Darah dibuat sediaan apus dengan beberapa tetes methano,

biarkan beberapa saat sampai sediaan kering


29

c) Encerkan larutan pewarna giemsa dengan buffer fosfat 2 tetes

larutan giemsa diencerkan dengan 2 ml buffer fosfat


d) Letakkan sediaan apus yang telah difiksasi dengan methanol

diatas rak pengecatan


e) Berikan beberapa tetes larutan giemsa yang sudah diencerkan

tersebut pada sediaan hingga seluruh lapisan darah tergenang

oleh pewarna. Biarkan 15 sampai 20 menit.


f) Buang larutan pewarna giemsa tersebut, kemudian siram

sediaan dengan air mengalir


g) Bila memakai wright. Letakkan pada rak pengecatan, dan di

tuangi cat wright. Setelah 1 menit tambahkan buffer sama

banyak, tunggu 15 menit kemudian dicuci pada air mengalir

untuk menghilangkan sisa cat


h) Letakkan sediaan pada posisi vertikal atau miring agar

mengering di udara.
i) Hitunglah sel trombosit pada mikroskop dengan perbesaran

kuat (100x) dengan 20 lapang pandang pada daerah dimana

eritrosit tersebar merata


j) Jumlah trombosit/mm3 adalah banyak sel trombosit yang

ditemukan dalan 20 lapang pandang tersebut dikalikan 1000.


Nilai normal trombosit : 150.000 – 450.000/mm3 darah
4) Pemeriksaan Hitung Jenis Leukosit (HJL)
Tujuan: Mengetahui jumlah dari masing-masing jenis leukosit
dalam setiap 100 leukosit
Bahan Penunjang : Larutan Wright 1:1 (5 bagian larutan stok wright +

5 bagian aquadest)
Bahan Pemeriksaan: Darah kailer atau darah vena
Peralatan : Spuit atau lancet, obyek glass, rak tabung, Jembatan

pengecatan, piprt tetes, tabung reaksi dan mikroskop


Prosedur :
a) Satu tetes darah diteteskan diatas obyek glass
30

b) Darah didorong menggunakan obyek glass lain hingga terbentuk

apusan darah tipis


c) Apusan darah yang telah kering diwarnai menggunakan larutan

warna wright dan didiamkan selama 5 menit


d) Setelah 5 menit cat darah dicuci menggunakan air yang mengalir
e) Hapusan darah yang telah dicuci kemudian dikeringkan pada suhu

kamar
f) Apusan darah diamati di bawah mikroskop dengan menggunakan

lensa obyektif perbesaran 100x pada area dengan eritrosit

menyebar merata tidak menumpuk


g) Pembacaan dilanjutkan menggunakan kaca obyektif perbesaran

100x yang ditambahkan dengan minyak imersi


h) Masing-masing jenis leukosit dihitung dalam 100 leukosit
i) Masing-masing jenis leukosit dilaporkan dalam presentase
Nilai Normal Hitung Jenis Leukosit :
1. Basofil : 0-1 %
2. Eosinofil : 1-3 %
3. Neutrofil Batang : 2-6 %
4. Neutrofil Segmen : 50-70 %
5. Limfosit : 20-40 %
6. Monosit : 2-8 %
5) Pemeriksaan Hematokrit
Metode : Mikrohematokrit
Tujuan : Mengetahui nilai hematokrit lengkap

dengan plasmanya. Tinggi sel darah diukur dengan reading device dan

hasilnya dinyatakan dengan persen.


Prinsip : Darah pada tabung kapiler dicentrifuge

dengan kecepatan dan waktu tertentu, dihasilkan lapisan sel darah.


Bahan Pemeriksaan : Darah kapiler atau darah vena
Peralatan : wax atau lilin, tabung kapiler hematokri

dengan antikoagulan, reading device dan centrifuge


Prosedur
a) Tabung kapiler diisi dengan sampel darah
b) Kemudian salah satu ujung tabung kapiler ditutup dengan wax
c) Kemudian ditempatkan tabung kapiler itu ke dalam centrifuge
31

d) Masukkan tabung kapiler dengn posisi berhadapan sebagai

pengimbang
e) Pusingkan 5 menit dengan kecepatan 12000 rpm
f) Bacalah nilai hematokrit dengan menggunakan grafik skala

hematokrit (Reading Device)


Nilai normal hematokrit:
Wanita : 37-43 %
Pria : 40-48 %
6) Pemeriksaan Hemoglobin
Laboratorium Puskesmas Depok I dalam melakukan

pemeriksaan hemoglobin (Hb) telah secara otomatis dengan

menggunakan alat spektrofotometer. Tetapi jika hasil meragukan atau

alat sedang eror atau gangguan maka dilakukan pemeriksaan

hemoglobin secara manual. Adapum prosedur pemeriksan hemoglobin

sebagai berikut :
a) Pemeriksaan Hemoglobin dengan menggunakan spektrofotometer
(1) Ambil reagen sejumlah 1000 µl dengan menggunakan

mikropipet
(2) Sampel darah dimasukkan sebanyak 5 µl ke dalam reagen

hemoglobin
(3) Campur dengan hati-hati lalu tunggu 3-5 menit
(4) Baca kadar hemoglobin dengan alat photometer
(5) Catat hasil pemeriksaan hemoglobin dengan satula mg/dL.

Nilai normal kadar Hemoglobin (Hb) :

Wanita : 12-16 gr/dL

Pria : 14-18 gr/dL

7) Pemeriksaan Laju Endap Darah (LED)


Metode : Westergreen
Tujuan : Mengetahui nilai Laju Endap Darah dalam
milimeter satu jam
Prinsip : Darah berantikoagulan dimasukkan pada
32

tabung westergreen kemudian diletakkan

tegak lurus pada tiang penahan sehingga

eritrosit mengendapsetelah 1 jam.


Bahan Pemeriksaan : Darah vena
Bahan Penunjang : Larutan Natrium Citrate 3,8%
Peralatan : Pipet westergreen, rak pipet wstergreen,

propipet, tissue
Prosedur :
a) Darah diambil menggunakan spuit 3 ml dan dimasukkan ke dalam

tabung berisi larutan EDTA


b) Dipipet larutan Na Citrat 3,8 % sebanyak 400 µl atau 0,4 ml

menggunakan mikropipet
c) Sampel darah dipipet sebanyak 1,6 ml kemudian dimasukkan ke

dalam larutan Na Citrat yang telah dipipet


d) Darah dalam tabung dihomogenkan dan dipipet dengan

menggunakan pipet westergreen sampai angka nol


e) Pipet westergreen yang telah terisi sampel diletakkan pada rak

westergreen dengan posisi tegak lurus


f) Dipasang pengatur waktu 60 menit (1 jam)
g) LED dibaca dengan cara membaca tinggi plasma dari tanda 0

hingga batas plasma dengan endapan darah.

Nilai normal LED :

Pria : 0-10 mm/jam

Wanita : 0-20 mm/jam

8) Pemeriksaan Golongan Darah


a) Pada obyek glass teteskan 4 tetes darah dengan diatur jarak agar

tidak terlalu berdekatan dengan tetesan lain


b) Pada tetes pertama ditambahkan 1 tetes anti A
c) Pada tetes kedua ditambahkan 1 tetes anti B
d) Pada tetes ketiga ditambahkan 1 tetes anti AB
e) Pada tetes keempat ditabahkan 1 tetes anti D
f) Kemudian masing-masing tetesan dicampur homogen
33

g) Sambil digoyang amati terjadinya aglutinasi


h) Apabila pada tetes A dan AB terjadi reaksi aglutinasi sedangkan

pada tetes B tidak terjadi aglutinasi maka golongan darah pasien

tersebut adalah A
i) Apabila pada tetes B dan AB terjadi reaksi aglutinasi sedangkan

tetes A tidak terjadi reaksi aglutinasi maka golongan darah pasien

tersebut adalah B
j) Apabila ketiga tetes A, B, AB terjadi aglutinasi maka golongan

darah pasien tersebut adalah AB


k) Apabila pada ketiga tetes tidak terjadi aglutinasi maka golongan

darah pasien tersebut adalah O


l) Jika pada darah yang ditetesi anti D terdapat aglutinasi maka

Rhesus positif dan sebaliknya apabila pada darah yang ditetesi anti

D tidak terjadi aglutinasi maka Rhesus negatif.


3. Pemeriksaan Kimia Darah

Laboratorium Puskesmas Depok I dalam melaksanakan pemeriksaan

kimia darah menggunakan Spektrofotometer dan rapid test. Pemeriksaan kimia

darah yang dilayani di Puskesmas Depok I yaitu meliputi pemeriksaan gula darah,

asam urat, ureum, kreatinin, SGOT, SGPT, Kolesterol, Trigliserida, HDL, LDL

dan HBsAg. Sementara untuk pelayanan POSBINDU yaitu pemeriksaan asam

urat, cholesterol dan gula darah. Ada juga beberapa spesimen pemeriksaan yang

menggunakan photometer dan rapid test. Spesimen pemeriksaan yang

menggunakan rapid test seperti pemeriksaan gula darah, asam urat, cholesterol

dan HBsAg, kemudian untuk spesimen pemeriksaan yang menggunakan

photometer seperti ureum, kreatinin, SGOT, SGPT, Trigliserida, HDL, LDL, gula

darah, asam urat dan cholesterol. Pelayan POSBINDU dilakukan satu bulan sekali
34

untuk pelaksanaan diwilayah Sambilegi Kidul Depok I. Untuk pasien sendiri

adalah pasien Pra Lansia.

a. Pemeriksaan Asam urat menggunakan Spektrofototometer


Tujuan : mengetahui kadar asam urat dalam darah
Bahan pemeriksaan : darah kapiler atau vena
Bahan penunjang : Alkohol 70%,kapas,lancet,autoclick,tabung
EDTA.
Prosedur :
1. Dipipet ke dalam tabung reaksi
Tabel 5. Cara kerja Pemeriksaan Asam Urat

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
10µ ˪
Aquadest 500µ˪

500 µ ˪
o
2. Campur, inkubasi pada suhu 25 C 10 menit.
3. Baca absorbansi terhadap blanko akuades menggunakan

Spektrfotometer dengan panjang gelombang 500 nm

b. Pemeriksaan Asam urat menggunakan Strip


1. Pasang lancet pada alat pena coblos Accu Check soft click. Atur

kedalaman sesuai yang diinginkan.


2. Usap jari tengah menggunakan alkohol swab dan tunggu hingga

kering.
3. Pasang strip, ambil 1 strip dari tabung asam urat kemudian dipasang ke

slot tempat strip,nyalakan alatnya menjadi on.


4. Check nomor kode kalibrasi,bandingkan nomor kode kalibrasi yang

muncul di layar dengan yang tertera ditabung harus sama.


5. Ambil sampling darah dengan menggunakan pena soft click. Lokasi

pengambilan sampling darah disamping jari.


6. Masukkan darah ke dalam bantalan strip sampai terisi penuh.
7. Tunggu proses pemeriksaan lalu baca hasil yang tertera pada layer.
c. Pemeriksaan Kolesterol Total menggunakan Spektrofotometer
35

1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.


Tabel 6. Cara kerja Pemeriksaan Cholesterol Total

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
10µ˪
Aquadest 1000µ˪

1000 µ ˪
2. Campur,inkubasi 10 menit.
3. Baca hasil menggunakan Photometer dengan gelombang 500 nm.
d. Pemeriksaan Cholesterol Total menggunakan strip
1. Pasang lancet pada alat pena cloblos Accu Check soft click.Atur sesuai

kedalaman yang diinginkan.


2. Usap jari tengah menggunakan alcohol swab dan tunggu hingga

kering.
3. Pasang strip, ambil 1 strip dari tabung Cholesterol Total kemudian

dipasang ke slot tempat strip, nyalakan alatnya menjadi on.


4. Check nomor kode kalibrasi, bandingkan nomor kode kalibrasi yang

muncul dilayar dengan yang tertera di tabung harus sama.


5. Ambil smapling darah dengan menggunakan pena soft click. Lokasi

pengambilan sampling darah disamping jari.


6. Masukkan darah kedalam bantalan strip sampai terisi penuh.
7. Tunggu proses pemeriksaan lalu baca hasil yang tertera pada layar.
e. Pemeriksaan Glukosa Darah menggunakan Spektrofotometer
1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.
Tabel 7. Cara Kerja Pemeriksaan Glukosa

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
˪
10µ
Aquadest 1000µ˪

1000 µ ˪
o
2. Campur, inkubasi pada suhu 25 C selama 10 menit.
36

3. Baca absorbansi terhadap blanko akuades menggunakan Photometer

dengan panjang gelombang 500 nm.


f. Pemeriksaan Glukosa Darah menggunakan strip
1. Pasang lancet pada alat pena coblos Accu Check soft click. Atur sesuai

kedalaman yang diinginkan.


2. Usap jari tengah menggunakan alcohol swab dan tunggu hingga

kering.
3. Pasang strip, ambil 1 strip dari tabung Glukosa Darah kemudian

dipasang ke slot tempat strip, nyalakan alatnya menjadi on.


4. Check nomor kode kalibrasi, bandingkan nomor kode kalibrasi yang

mumcul dilayar dengan yang tertera ditabung harus sama.


5. Ambil sampling darah dengan menggunakan pena soft click. Lokasi

pengambilan sampling darah di samping jari.


6. Masukkan darah kedalam bantalan strip sampai terisi penuh.
7. Tunggu proses pemeriksaan lalu baca hasil yang tertera pada layar.
g. Pemeriksaan Ureum menggunakan Spektrofotometer
1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.
Tabel 8. Cara Kerja Pemeriksaan Ureum

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
10µ˪
Aquadest 1000µ˪

1000 µ ˪
2. Campur, inkubasi pasa suhu 20-25oC selama 10 menit
3. Baca absorbanssi terhadap blanko akuades menggunakan
Spktrofotometer dengan panjang gelombang 340 nm.
h. Pemeriksaan Kreatinin menggunakan Spektrofotometer
1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.
Tabel 9. Cara Kerja Pemeriksaan Kreatinin

Pipet ke dalam Sampel Blanko


tabung
37

Serum
Reagen
25µ ˪
Aquadest ˪
R1: 250µ + R2: 250µ ˪
500 µ˪
2. Baca hasil menggunakan Spektrofotometer di panjang gelombang 500

nm.
i. Pemeriksaan Trigliserida menggunakan Spektrofotometer
1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.
Tabel 10. Cara Kerja Pemeriksaan Trigliserida

Pipet ke dalam Sampel Blanko


tabung
Serum
Reagen
10µ ˪
Aquadest ˪
R1: 1000µ + R2: 10µ ˪
1000 µ ˪
o
2. Campur,inkubasi pada suhu 20-25 C selama 10 menit.
3. Baca hasil menggunakan Spektrofotometer dengan panjang gelombang

500 nm.
38

j. Pemeriksaan HDL menggunakan Spektrofotometer


1. Di pipet ke dalam tabung reaksi.
Tabel 11. Cara Kerja Pemeriksaan HDL

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
500µ ˪
Aquadest
50µ˪
500µ ˪
2. Diputar dengan kecepatan 5000 rpm selama 15 menit.
3. Supernatan sampel dipipet sebanyak 12,5 µ ˪ dimasukkan ke dalam
˪
reagen cholesterol sebanyak 500 µ
4. Campur,inkubasi 10 menit.
5. Baca hasil menggunakan Spektrofotmeter dengan panjang gelombang
500 nm.

k. Pemeriksaan LDL menggunakan Perhitungan

Kadar LDL =

l. Pemeriksaan SGOT menggunakan Spektrofotometer


1. Di pipet ke dalam tabung.
Tabel 12. Cara Kerja Pemeriksaan SGOT
Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
50 ˪
µ
Aquadest 500 µ ˪
500 µ ˪
2. dicampur, kemudian hasil dibaca menggunakan spektrofotometer

dengan panjang gelombang 340 nm


m. Pemeriksaan SGPT menggunakan Spektrofotometer
1. Di pipet ke dalam tabung reaksi
Tabel 13. Cara Kerja Pemeriksaan SGPT
39

Pipet ke dalam tabung Sampel Blanko

Serum
Reagen
50 µ˪
Aquadest 500 µ˪

500 µ ˪
2. Campur sampai homogen
3. Baca hasil menggunakan Spektrofotometer dengan panjang gelombang

340 nm.
40
BAB IV

PEMBAHASAN

A. Pemeriksaan Laboratorium Puskesmas Depok 1

Praktek Kerja Lapangan Masyarakat Desa (PKMD) di puskesmas

Depok 1 melakukan pemeriksaan yang meliputi darah lengkap, kimia darah,

urin lengkap (sedimen), test kehamilan, HbsAg, VCT/HIV dan preparasi

preparat BTA. Tujuan dari pemeriksaan ini dilakukan yaitu untuk menunjang

diagnosa yang dilakukan menggunakan metode otomatis, semi otomatis, dan

manual. Contoh pemeriksaan yang menggunakan pemeriksaan otomatis yaitu

hematology Analyzer yang meliputi pemeriksaan hemoglobin, jumlah

leukosit, jumlah eritrosit, hematokrit dan hitung jenis leukosit. Contoh

pemeriksaan yang mengunakan metode semi otomatis yaitu pemeriksaan

kimia darah yang meliputi gula darah sewaktu, gula darah 2 jam pp, gula

darah puasa, asam urat, kolesterol, ureum, kreatinin, trigiserid, SGOT dan

SGPT, pemeriksaan manual dilakukan apabila alat pemeriksaan otomatis

tidak dapat digunakan misalnya HB sahli dan pemeriksaan jumlah trombosit

menggunakan apusan darah.


Hematology analyzer tidak mampu menghitung jumlah sel yang sangat

tinggi sehingga pemeriksaan manual sangat diperlukan. Keuntungan dari

perhitungan manual adalah bahwa mesin penghitung otomatis tidak dapat

diandalkan dalam menghitung sel abnormal. Pemeriksaan secara mikroskopik

akan memberikan informasi mengenai leukosit-leukosit yang abnormal dan

variasi bentuk eritrosit. Pemeriksaan manual juga dapat memberikan

46
47

informasi mengenai adanya jenis lain yang biasanya dijumpai dalam sel

darah tepi, misalnya plasma. Selain itu adanya trombosit yang menggrombol

(clumps) yang menyebabkan rendahnya jumlah trombosit pada pemeriksaan

otomatis dapat dikonfirmasi dengan pemeriksaan apusan darah.


Pemeriksaan kimia darah biasa menggunakan sampel serum atau

plasma. Plasma adalah bagian dari darah yang cair tanpa sel-sel darah yang

mengandung substansi dengan berat molekul kecil dan besar terlarut,

warnanya bening kekuning-kuningan. Hampir 90% dari plasma darah terdiri

atas air. Penggunaan plasma antara lain : faal hemostasis, pemeriksaan kimia

klinik pada kimia darah. Serum merupakan bagian cair darah membeku

setelah dilakukan pemeriksaan pengendapan atau centrifuge. Serum tidak

lagi/sangat sedikit berisi faktor-faktor pembekuan darah dan trombosit.

Penggunaan serum dalam kimia klinik sangat luas dibandingkan penggunaan

plasma, hal ini karena serum tidak menggandung bahan-bahan dari luar

sehingga komponen-komponen yang terkandung di dalam serum tidak

terganggu.
Sampel darah yang digunakan untuk pemeriksaan kimia darah di

puskesmas Depok 1 ada yang menggunakan darah vena dan menggunakan

sampel darah kapiler, darah kapiler digunakan bila jumlah darah yang

digunakan atau dibutuhkan sedikit yaitu kurangd dari 0,5 ml darah. Secara

umum tidak ada perbedaan yang bermakna antara darah kapiler dan darah

vena asalkan proses pengambilan darah mengikuti ketentuan yang berlaku

dan tidak tercampur oleh cairan jaringan atau alkohol 70%. Kesulitan yang
48

dihadapi pada saat pengambilan darah vena adalah pada bayi, pada vena yang

terlalu kecil dan pada vena tidak teraba oleh jari.


Alat yang digunakan untuk melakukan pemeriksaan spesimen atau

sampel masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan diantaranya

adalah fotometer yang digunakan untuk pemeriksaan kimia darah mempunyai

kelebihan yaitu hasil pemeriksaan langsung dapat dibaca tanpa harus

menggunakan waktu yang lama, sedangkan kekurangan fotometer yaitu jika

mati lampu maka tidak bisa digunakan untuk pemeriksaan.


Pemeriksaan VCT dilakukan dengan menggunakan reagen SD HIV/ 2

3.0 sampel serum/plasma sebanyak 10ldan menggunakan diluents sebanyak

4 tetes ditunggu selama 15-20 menit. Jika terbentuk1 garis pada daerah

control (C) maka hasilnya adalah negatif, dan jika terbentuk 2 garis merah

pada daerah control (C) dan pada daerah test (T) berarti hasilnya positif.

Selama praktek di Puskesmas Depok 1 mahasiswa menemukan satu hasil

HIV positif. Hasil pemeriksaan HIV positif tersebut kemudian diserahkan

kekonselor.
Pemeriksaan kimia urin berdasarkan reaksi biokimia disebut cara

kimiawi kering atau tes carik celup. Cara carik celup ini selain praktis karena

reagen telah tersedia dalam bentuk pita siap pakai, reagen relatif stabil,

murah, volume urine yang dibutuhkan sedikit, bersifat sekali pakai, serta

tidak memerlukan persiapan reagen. Prosedurnya sederhana dan mudah, tidak

memerlukan sesuatu keahlian dalam mengerjakan tes serta hasilnya cepat.


Pemeriksaan sedimen urin dilakukan secara mikroskopis yang bertujuan

untuk mengetahui adanya kelainan pada ginjal dan saluran kemih serta berat

ringanya penyakit. Pemeriksaan sedimen dilakukan dengan memakai lensa


49

objektif kecil (10x) yang dinamakan lapang pengelihatan kecil (LPK). Selain

itu dipakai lensa objektif besar (40x) yang dinamakan lapang pengelihatan

besar (LPB). Unsur yang diperiksa dalam sedimen urin adalah eritrosit,

leukosit, epitel, silinder, Kristal, dan bakteri.


Pemeriksaan tuberkulosis dilakukan hanya dengan membuat preparasi

preparat Bakteri Tahan Asam (BTA). Pembuatan dilakukan dengan sampel

sputum.
Pemeriksaan golongan darah menggunakan sampel darah kapiler

dengan reagen serum A dan anti B . pembacaan dapat dilihat dengan ada

tidaknya aglutinasi. Interpretasi hasilnya adalah golongan darah A terjadi

aglutinasi jika ditambahkan anti A, golongan darah terjadi aglutinasi jika

ditambahkan anti B, golongan darah AB jika di tambahkan anti A dan B

terjadi aglutinasi pada keduanya, golongan darah O apabila tidak ada

aglutinasi.

B.Kegiatan Kesehatan Puskesmas Depok 1

Puskesmas Depok I memiliki kegiatan kesehatan yaitu kegiatan Upaya

Kesehatah Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) seperti Posyandu,

Poksila/Kelompok Usia Lanjut, Puskesmas Depok I sudah melakukan

surveilans kesehatan haji. Tujuan dari surveilans Epidemiologi (SE)

kesehatan haji adalah untuk melakukan pencegahan keluar masuknya

penyakit menular dari luar negeri yang mungkin terbawa oleh jamaah haji ke

Indonesia.
50

Puskesmas Depok I melakukan kegiatan POSBINDU bertujuan untuk

mendeteksi dini faktor resiko penyakit tidak menular. POSBINDU dilakukan

setiap 1 bulan sekali di desa Maguwoharjo dan setiap dusun akan dihimbau

untuk melakukan pemeriksaan. Dusun yang telah melaksanakan POSBINDU

adalah dusun Kalongan, Sambilegi Kidul, dan Pugeran selama bulan Mei

2017. Tahap kegiatan yang dilakukan dalam POSBINDU terdiri dari 5 tahap,

antara lain:

Pendaftaran: Melakukan pengisian data identitas orang yang berkunjung di

POSBINDU sesuai dengan data yang terdapat di KTP.


Wawancara: Menanyakan riwayat penyakit pada keluarga maupun diri

sendiri. Beberapa pertanyaan yang diberikan adalah apakah orang tersebut

memiliki penyakit Diabetes Melitus (DM), asma, kanker, hipertensi, dan

kolesterol tinggi.
Pengukuran Antropometri yaitu pengukuran tinggi badan, berat badan,

tensi, lingkar perut, lemak tubuh, lemak perut.


Pemeriksaan laboratorium: Melakukan pemeriksaan glukosa darah, asam

urat, kolesterol, trigliserida, dan HDL. Selain itu dilakukan pemeriksaan

arus pernapasan ekspirasi, kadar alkohol dalam darah, dan kadar urin.
Penyuluhan dan pencatatan hasil serta pelaporan setelah kegiatan

dilakukan.

Manfaat yang diperoleh setelah melakukan Praktek Kerja Masyarakat

Desa (PKMD) di puskesmas Depok 1 ini mendapat banyak ilmu baru seperti

tata cara melayani masyarakat dengan baik, mengenal alat-alat otomatis,

dapat menerapkan ilmu yang didapatkan ketika di kampus dan dapat belajar

beradaptasi dan bersosialisasi dengan masyarakat.


51
52
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
B. Kegiatan Praktek Kerja Masyarakat Desa (PKMD) di puskesmas Depok 1

telah selesai dilaksanakan dari tanggal 2 Mei 2017-27 Mei 2017.

Mahasiswa mendapat pengetahuan, keterampilan, kedisiplinan serta

penanganan sampel dari pra analitik, analitik dan pasca analitik dengan

mendapatkan pengawasan dari petugas laboratorium.


1. Kegiatan PKMD memberi kesempatan bagi mahasiswa

mengaplikasikan ilmu yang telah didapat selama proses belajar di

kampus dalam pelaksanaan praktek kerja lapangan laboratorium.


2. Kegiatan PKMD dapat memberi pengalaman tata cara melakukan

pelayanan kepada masyarakat dengan baik dan bisa beradaptasi dan

bersosialisasi dengan masyarakat.


3. Kegiatan PKMD bermanfaat bagi mahasiswa setelah terjun ke dunia

kerja dalam memahami situasi dan kondisi masyarakat dan berbagai

permasalahan kesehatan dihadap oleh masyarakat.


C. Saran
1. Penggunaan Alat Pelindung Diri (APD) seperti masker, jas lab, dan

lain-lainnya supaya ditingkatkan lagi saat melakukan pemeriksaan

khususnya pada saat pemeriksaan BTA.


2. Perlu adanya penambahan tenaga administrasi laboratorium dalam

pencatatan data pasien sehingga tenaga analis tertuju hanya pada

proses pemeriksaan di dalam laboratorium.

Besar harapan kami agar pelayanan laboratorium Puskesmas Depok 1

semakin meningkat dan menjadi puskesmas dengan pelayanan terlengkap.

52
53

Terimakasih kami ucapkan atas bimbingan dan arahan yang telah

diberikan oleh para pembimbing lapangan selama PKMD.


54
DAFTAR PUSTAKA

Damayanti S., 2015. Profil Puskesmas Depok I. Puskesmas Depok I, Yogyakarta.

Gandasoebrata R., 2007. Penuntun Laboratorium Klinik. Dian Rakyat, Jakarta.

Puskesmas Depok 1. 2017. Profil Puskesmas Depok 1. Yogyakarta.

54
55
LAMPIRAN

55
56

Gambar 1. Hematologi Analizer Gambar 2. Alat pemeriksaan kimia darah

Gambar 3. Mikroskop Gambar 4. Centrifuge


57

Gambar 5. Reagen pemeriksaan Gambar 6. Mikropipet

Gambar 7. Blangko permintaan pemeriksaan Gambar 8. Lembar hasil Hematologi


58

Gambar 9. Pemeriksaan Syphilis Gambar 10. Pemeriksaan VCT/HIV

Gambar 11. Hasil pemeriksaan Syphilis dan HIV Positif


59

Gambar 12. Buku Laporan PKMD harian.


60

Gambar 13. Lembar hasil pemeriksaan Mikroskopis