Anda di halaman 1dari 4

Aset tidak berwujud menurut SAK ETAP (IAI,2009:76) adalah aset nonmoneter yang dapat

diidentifikasikan dan ytidak mempunyai wujud fisik. Suatu aset dapat diidentifikasikan jika :

1. Dapat dipisahkan yaitu kemampuannya untuk jadi terpisah atau terbagi dari perusahaan
dan dijual, dialihkan,dilisensikan, disewakan atau ditiukarkan melalui suatu kontrak
terkait aset atau liabilitas secara individual atau secara bersama, atau
2. Muncul dari hak kontraktual atau hukum lainnya, terlepas apakah hak tersebut dapat
dialihkan atau dapat dipisahkan dari perusahaan atau dari hak dan kewajiban laiinnya.

Aset tidak berwujud dapat diakui jika


1. Kwmungkinan perusahaan akan memperoleh manfaat masa ekonomi masa depan dari
aset tersebut, dan
2. Biaya perolehan aset atau nilai aset tersebut dapat diukur dengan andal.

Entitas mengukur aset tidak berwujud pada awalnya sebesar biaya perolehan.

Biaya perolehan aset tidak berwujud yang diperoleh secara terpisah terdiri atas.

1. Harga beli termasuk bea impor dan pajak yang sifatnya tidak dapat dikreditkan setelah
diskon dan potongan dagang dan
2. Biaya-biaya yang dapat diattribusikan secara langsung dalam mempersiapkan aset
sehingga siap digunakan sesuai dengan tujuannya.

Entitas harus mengakui pengeluaran internal yang terjadi atas aset tidak berwujud
termasuk semua pengeluaran untuk aktivitas riset dan pengembangan sebagai beban pada
saat terjadinya, kecuali pengeluaran tersebut merupakan bagian dari biaya perolehan lainnya
yang memenuhi kriteria pengakuan dalam SAK ETAP.
Pengeluaran berikut ini harus diakui sebagai beban dan bukan sebagai aset tidak
berwujud.
1. Merek, logo, judul publikasi, daftar konsumen yang dihasilkan secara internal dan hal
lain yang secara substansi serupa.
2. Aktivitas perintisan (biaya perintisan), termasuk biaya legal dan kesekeretariatan dalam
rangka mendirikan entitas hukum, pengeluaran dalam rangka membuka usaha atau
fasilitas baru (biaya prapembukaan) atau pengeluaran untuk memulai operasi baru atau
meluncurkan produk atau proses baru (biaya praoperasi).
3. Aktivitas pelatihan
4. Aktivitas periklanan dan promosi
5. Relokasi atau reorganisasi sebagian atau seluruh entitas.

Pengertian dan sifat Aset Takberwujud menurut PSAK No. 19 (Revisi 2010) 19.4

Aset takberwujud adalah aset nonmoneter teridentifikasi tanpa wujud fisik.

Biaya perolehan adalah jumlah kas atau setara kas yang dibayarkan atau nilai wajar
imbalan lain yang diserahkan untuk memperoleh aset pada saat perolehan atau konstruksi,
atau jika dapat diterapkan, jumlah yang diatribusikan ke aset saat pertama kali diakui sesuai
dengan persyaratan tertentu dalam PSAK lain.

Amortisasi adalah alokasi sistematis jumlah tersusutkan aset takberwujud selama umur
manfaatnya.

Jumlah tersusutkan adalah adalah biaya perolehan aset, atau jumlah yang merupakan
pengganti biaya perolehan, dikurangi nilai residunya.

Nilai residu dari aset takberwujud adalah jumlah estimasian yang dapat diperoleh entitas
saat ini dari pelepasan aset dikurangi estimasi biaya pelepasan aset, setelah dikurangi
estimasi biaya pelepasan aset, jika aset telah mencapai umur dan kondisi yang diharapkan
pada akhir umur manfaatnya.

Rugi penurunan nilai adalah suatu jumlah yang merupakan selisih jumlah yang
merupakan selisih lebih jumlah tercatat suatu aset jumlah terpulihkannya.

Umur manfaat adalah :

1. Periode suatu aset yang diharapkan dapat digunakan oleh perusahaan ; atau
2. Jumlah produksi atau unit serupa yang diharapkan akan diperoleh dari suatu aset oleh
perusahaan.
a. Entritas sering kali mengeluarkan sumber daya maupun menciptakan kewajiban
dalam perolehan, pengembangan, pemeliharaan, atau peningkatan sumber daya tak
berwujud seperti ilmu pengetahuan dan teknologi, desain dan implementasi sistem
atau proses baru, lisensi, hak kekayaan intelektual, pengetahuan mengenai pasar dan
merek dagang (termasuk merek produk dan publisitas). Contoh umum lainnya peranti
lunak computer, paten, hak cipta, film, daftar pelanggan, hak pelayanan,jaminan, izin
penangkapan, pangsa pasar, dan hak pemasaran.
b. Tidak semua unsure yang dilepaskan diatas memenuhi define aset takberwujud, yaitu
keteridentifikasian, pengemdalian, atas sumber daya dan adanya manfaat ekonomi
masa depan. Jika suatu unsur dalam ruang lingkup pernyataan ini tidak memenuhi
definisi aset takberwujud, maka pengeluaran untuk memperoleh atau menciptakan
aset (secara internal) diakui sebagai beban pada saat terjadinya. Namun, jika unsure
tersebut diperoleh dalam suatu kombinasi bisnis, maka unsur tersebut diperlakukan
sebagai bagian dari goodwill pada tanggal akuisisi.
c. Dalam definisi aset takberwujud terdapat kriteria bahwa keteridentifikasian aset
takberwujud dapat dibedakan secara jelas dengan godwiill.Goodwill dalam suatu
kombinasi bisnis diakui sebagai aset yang menggambarkan manfaat ekonomi masa
depan dapat dihasilkan dari sinergi antara aset teridentifikasi yang diperoleh atau dari
aset yang secara individual, tidak memenuhi syarat untuk diakui dalam laporan
keuangan.
d. Manfaat ekonomi masa depan yang timbul dari aset takberwujud dapat mencakup
pendapatan dari penjualan barang atau jasa, penghematan biaya, atau manfaat lain
yang berasal dari penggunaan aset oleh entitas. Misalnya, penggunaan hak kekayaan
intelektual dalam suatu proses produksi tidak meningkatkan pendapatan masa depan
tetapi mengurangi biaya produktif masa depan.
e. Pengakuan suatu pos sebagai aset takberwujud, mensyaratkan perusahaan untuk
menunjukkan bahwa pos tersebut memenuhi :
1. Definisi aset takberwujud dan hanya jika :
a. Kemungkinan besar entitas akan memperoleh manfaat ekonomi masa depan
dari aset trsebut dan
b. Biaya perolehan aset tersebut dapat diukur secara andal
2. Dalam menilai kemungkinan adanya manfaat ekonomi masa depan, entitas
menggunakan asumsi rasional dan dapat dipertanggungjawabkan yang merupakan
estimasi terbaik manajemen atas kondisi ekonomi yang berlaku sepanjang umur
manfaat aset tersebut.
3. Dalam menilai tingkat kepastian adanya manfaat ekonomi masa depan yang
timbul dari penggunaan aset takberwujud, entitas mempertimbangkan bukti yang
tersedia pada saat pengakuan awal aset takberwujud dengan memberikan
penekanan yang lebih besar pada bukti ekstern.
4. Aset takberwujud pada awalnya harus diakui sebesar biaya perolehan.

Menurut penulis, sifat aset takberwujud adalah :

1. Mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun


2. Tidak mempunyai bentuk, sehingga tidak bisa dipegang atau diraba atau dilihat.
3. Diperoleh dengan mengeluarkan sejumlah uang tertentu yang jumlahnya cukup
material.

Contoh:

1. Goodwill timbul pada suatu perusahaan pada waktu membeli suatu perusahaan
lain diatas harga yang berlaku untuk aset netonya setelah dikurangi biaya karena
perusahaan yang dibeli mempunyai keunggulan tertentu.
2. Hak Paten jika suatu perusahaan atau seseorang menemukan suatu produk baru
setelah melakukan riset selama beberapa waktu dengan mengeluarkan biaya yang
cukup besar. Untuk itu ia dapat mendaftarkan produk ciptaannya ke Drektorat
Hak Paten untuk memperoleh Hak Paten sehingga orang lain tidak dapat
membuat produk yang sama kecuali orang tersebut sudah membeli hak paten
tersebut atau membayar royalty kepada pemilik hak paten.
3. Hak Cipta (copy right) yang diberikan kepada seseorang yang mencipta lagu atau
mengarang buku.
4. Franchise misalnya Kentucky. Fried chiken, Mc Donald, Es Teller ’77. Jika
seseorang ingin menjual makanan atau minuman dengan rasa, bentuk, cara
penyajian, dan dekorasi yang sama, terlebih dahulu harus membeli hak franchise.