Anda di halaman 1dari 61

SEJARAH DAN PERKEMBANGAN MORFOLOGI KOTA SEOUL

DISUSUN OLEH:
ANDREW GILBERD 08151003
BAYU DWI SAPUTRA 08151007
CATURANISSA PRATIWI 08151008
JODIA SEPTIAN 08151017
MASAGUS M RAMADHAN 08151019
REZA PRATAMA 08151031
SARI FEBRIANTY SIMARMATA 08151039

JURUSAN TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN


PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA
INSTITUT TEKNOLOGI KALIMANTAN
BALIKPAPAN
2017
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ............................................................................................................................................................................................... 1
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................................................................................... 3
1.1 Latar Belakang .................................................................................................................................................................................. 3
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................................................................................................. 4
1.3 Tujuan ................................................................................................................................................................................................ 4
1.4 Sasaran............................................................................................................................................................................................... 4
Sistematika Pembahasan ......................................................................................................................................................................... 4
BAB II SEJARAH KOTA SEOUL ............................................................................................................................................................ 7
2.1 Sejarah Kota Seoul ............................................................................................................................................................................ 7
2.1.1 Seoul Sebelum Ibukota ............................................................................................................................................................... 7
2.1.2 Pembangunan Ibukota Baru di Dinasti Joseon ........................................................................................................................... 7
2.1.3 Seoul pada Dinasti Joseon Akhir ................................................................................................................................................ 9
2.1.4 Pembukaan Pelabuhan dan Pengambil Alihan oleh Jepang ..................................................................................................... 10
2.1.5 Penciptaan Kota Modern setelah Liberalisasi ........................................................................................................................... 10
2.1.6 Menuju Kota Dunia................................................................................................................................................................... 11
2.1.7 Konurbasi dari Seoul dan Pembangunan kota Berkelanjutan ................................................................................................... 12
2.2 Sejarah Perencanaan Kota Seoul ..................................................................................................................................................... 13
2.2.1 Prinsip awal perencanaan kota .................................................................................................................................................. 13
2.2.2 Pengantar perencanaan kota modern ........................................................................................................................................ 15
2.2.3 Rehabilitasi dan perencanaan kota ............................................................................................................................................ 16

MORFOLOGI KOTA 1
2.2.4 Pembentukan master plan kota ................................................................................................................................................. 20
BAB III PERKEMBANGAN KOTA SEOUL .......................................................................................................................................... 0
3.1 Perkembangan Kota Seoul ................................................................................................................................................................ 0
3.1.1 Perubahan Struktur Perkotaan..................................................................................................................................................... 0
3.1.2 Transportasi dari Jaringan Jalan.................................................................................................................................................. 6
3.1.3 Konfigurasi Pola Perkotaan ........................................................................................................................................................ 8
3.2 Skema Perkembangan Kota Seoul .................................................................................................................................................. 14
3.2.4 Seoul Menuju Kota Duni .......................................................................................................................................................... 18
3.2.5 Pembangunan Berkelanjutan ( 1990an- 2000an ....................................................................................................................... 19
BAB IV KARAKERISTIK KOTA SEOUL ........................................................................................................................................ 20
4.1 Bentuk Pola Jalan ............................................................................................................................................................................ 20
4.2 Zona-zona Guna Lahan ................................................................................................................................................................... 22
BAB V KESIMPULAN ........................................................................................................................................................................... 28
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................................................................... 30

MORFOLOGI KOTA 2
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Menurut Siregar (2003) kota merupakan sebuah artifak yang dihuni, maksudnya adalah kota merupakan lingkungan buatan
manusia yang memperlihatkan karya enjiniring besar dan kompleks yang terdiri dari kumpulan bangunan (dan elemen-elemen fisik
lainnya) serta manusia dengan konfigurasi tertentu membentuk satu kesatuan ruang fisik. Dalam perancangan sebuah kota banyak
permasalahan yang secara khusus berkaitan dengan bentuk fisik kota yang terfokus pada masalah kesatuan ruang fisik dan lebih banyak
disebabkan oleh adanya perubahan sosio dan spasial yang saling menstimulasi. Untuk memahami perubahan sosio-spasial tersebut maka
dibutuhkan sebuah pendekatan desain massa dan ruang perkotaan atau biasa disebut morfologi kota.
Morfologi kota merupakan sebuah ilmu yang mempelajari bagaimana sejarah terbentuknya pola ruang suatu kota dan juga
perkembangannya dari awal terbentuk hingga munculnya daerah hasil ekspansi kota tersebut (Yunus, 1982). Morfologi kota sangat
penting untuk dikaji, pertama karena sejalan dengan semakin kompleks kehidupan kota maka muncul masalah bentukan fisik kota.
Kedua karena tuntutan tujuan perancangan kota itu sendiri yang mengharapkan terciptanya kualitas lingkungan fisik, fungsional dan
visual kota yang baik. Selain itu, perkembangan morfologi sebuah kota juga dipengaruhi banyak aspek diantaranya aspek fisik, aspek
politik, aspek sosial ekonomi, aspek transportasi,dll. Salah satu kota di dunia yang sejarah perkembangan morfologi kotanya banyak
dipengaruhi aspek-aspek tersebut adalah Kota Seoul.
Sejak enam ratus yang lalu, sebenarnya kota Seoul telah menjadi ibukota dari Dinasti Joseon di tahun 1394 yang lebih dikenal
dengan nama Hanseongbu. Lalu sejak saat itu kota Seoul telah mengalami transformasi terus-menerus dalam sejarah dan tidak terkecuali
prinsip-prinsip perencanaan kota yang mengatur perkembangannya. Oleh karena itu, untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi
transformasi morfologi kota Seoul sejak dahulu hingga sekarang dilakukan penyusunan makalah ini.

MORFOLOGI KOTA 3
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah yang terdapat dalam makalah ini antara lain :
a. Bagaimana sejarah Kota Seoul ?
b. Bagaimana perkembangan kota Seoul sejak dahulu hingga sekarang?
c. Bagaimana karakteristik morfologi Kota Seoul?
d. Aspek apa saja yang mempengaruhi perubahan morfologi kota Seoul?
e. Bagaimana aspek-aspek tersebut dapat mempengaruhi perkembangan kota Seoul?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dibuatnya makalah ini adalah untuk mengetahui bagaimana sejarah dan perkembangan kota Seoul jika dilihat dari
aspek – aspek yang mempengaruhi morfologi Kota Seoul.

1.4 Sasaran
Dengan melihat tujuan diatas, didapatkan sasaran yang akan dituju, seperti :

1. Mengidentifikasi sejarah Kota Seoul.


2. Mengidentifikasi perkembangan kota Seoul sejak Dahulu hingga sekarang.
3. Mengidentifikasi karakteristik morfologi Kota Seoul.
4. Mengidentifikasi aspek-aspek yang mempengaruhi morfologi kota Seoul.
5. Menjelaskan penyebab aspek-aspek tersebut dapat mempengaruhi perkembangan kota Seoul.

Sistematika Pembahasan
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

MORFOLOGI KOTA 4
1.2 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan
1.4 Sasaran
1.5 Sistematika Penulisan
BAB II SEJARAH KOTA SEOUL
2.1 Sejarah Kota Seoul
2.1.1 Seoul Sebelum Ibukota
2.1.2 Seoul pada Dinasti Joseon Akhir
2.1.3 Pembukaan Pelabuhan dan Pengambil Alihan oleh Jepang
2.1.4 Penciptaan Kota Modern setelah Liberalisasi
2.1.5 Menuju Kota Dunia
2.1.6 Konurbasi dari Seoul dan Pembangunan kota Berkelanjutan
2.2 Sejarah Perencanaan Kota Seoul
2.2.1 Prinsip Awal Perencanaan Kota
2.2.2 Pengantar Perencanaan Kota Modern
2.2.3 Rehabilitasi dan Perenanaan Kota
2.2.4 Pembentukan Master Plan Kota
BAB III PERKEMBANGAN KOTA SEOUL
3.1 Perkembangan Kota Seoul
3.1.1 Perubahan Struktur Perkotaan

MORFOLOGI KOTA 5
3.1.2 Transportasi dari Jaringan Jalan
3.1.3 Konfigurasi Pola Perkotaan
3.2 Skema Perkembangan Kota Seoul
3.2.1 Masa Dinasti Joseon ( 1392 – 1897 )
3.2.2 Aneksi Jepang ( 1910 – 1945 )
3.2.3 Kota Modern Setelah Liberalisasi ( 1945 – 1980an)
3.2.4 Seoul Menuju Kota Dunia
3.2.5 Pembangunan Berkelanjutan ( 1990an- 2000an )
BAB IV KARAKTERISTIK KOTA SEOUL
BAB V KESIMPULAN
DAFTAR PUSTAKA

MORFOLOGI KOTA 6
BAB II
SEJARAH KOTA SEOUL
2.1 Sejarah Kota Seoul (Bayu Dwi Saputra – 08151007)
Pada sejarah perkembangan kota, kota Seoul mengalami beberapa masa perkembangan diantaranya pda periode bagaimana
pembukaan port, periode masa kolonial, dan periode era modernisasi baru-baru ini yang telah berkontribusi terhadap identitas sekarang
Seoul hari ini.

2.1.1 Seoul Sebelum Ibukota (Bayu Dwi Saputra – 08151007)


Bukti arkeologi yang ditemukan di lembah Sungai Han menunjukkan bahwa daerah ini adalah daerah yang paling penting di
Semenanjung Korea tidak hanya dalam hal geo-politik tetapi juga dalam aspek sosial budaya. Seperti banyak permukiman lain dari
zaman kuno yang mengambil keuntungan dari sungai terdekat, Seoul dan sekitarnya adalah rumah bagi banyak situs pra-sejarah. Pada
awal abad ke-1, konglomerat desa berkembang menjadi kota Wiryeseong dari Baekje Raya. Karena posisi geo-politik, status wilayah
kota ini sering berubah: yang Wiryeseong Baekje menjadi Nampyeongyang dari Goguryeo Kingdom, maka sebagai kekuatan politik
bergeser ke Kerajaan Silla selama Late Tiga Raya Era, kota itu lagi berganti nama Hanyanggun . Ia selama Dinasti Goryeo yang Seoul
cukup berkembang signifikan untuk dianggap sebagai ibu kota. Ketika sistem tiga ibu kota dilaksanakan di 1067 di bawah Raja Munjong,
Seoul ditunjuk sebagai Namgyeong, Ibukota Selatan. Istana ini dibangun dan masuknya orang segera diikuti.

2.1.2 Pembangunan Ibukota Baru di Dinasti Joseon(Bayu Dwi Saputra – 08151007)


Sebagai pendiri Dinasti Joseon, Raja Taejo ingin mentransfer ibukota dinasti baru untuk meningkatkan dukungan publik dan
tegas memutuskan hubungan dengan rezim lama. Seoul akhirnya dipilih sebagai ibukota baru dari Dinasti Joseon. Kriteria utama dalam

MORFOLOGI KOTA 7
memilih situs untuk modal itu feng shui, atau geomansi. Diskusi panjang sebagian besar terdiri dari bagaimana calon lokasi sesuai dalam
teori fengshui yang didirikan.

Raja Taejo mulai merencanakan ibukota baru dengan mendirikan "Badan Perencanaan dan Otoritas Konstruksi untuk Modal Baru
dan Istana" di 1394. Modal berganti nama Hanseong, menggantikan Hanyang, dan sistem distrik administrasi baru itu diberlakukan,
menciptakan lima divisi dan 52 kabupaten. Sebuah sistem administrasi ganda dilaksanakan, satu untuk dalam kota (di dalam benteng)
dan yang lainnya untuk kuartal perumahan pinggiran kota terpencil memperluas 4km dari pusat. pekerjaan konstruksi dimulai pada
1395, dengan Jongmyo (kuil kerajaan), Sajikdan (royal mengubah), Gyeongbokgung (main-istana), dan fasilitas pemerintah sedang
dibangun pertama. Dan berikutnya akan dibangun adalah tempat tinggal bagi pejabat pemerintah dan warga sipil. Tembok kota
pelindung utama yang dibangun di sepanjang pegunungan sekitar sesuai dengan prinsip feng shui. Meskipun kebutuhan mendesak
dinasti baru untuk modal baru, namun Raja Jungjong, putra tertua dari Raja Taejo memutuskan kembali sementara ke ibukota lama,
Gaeseong, karena kekacauan politik setelah kematian ayahnya. pekerjaan konstruksi besar mulai digalakkan pada 1405 ketika Raja
Taejong, anak Raja Taejo ini, memindahkan ibukota kembali ke Hanseong dan dibangun kerangka kerja perkotaan dengan jalan-jalan,
pasar dan sungai melintasi kota. Kota ini dipertahankan bentuk aslinya ini sampai invasi Jepang pada tahun 1592, yang tempa kerusakan
berat ke ibukota.

MORFOLOGI KOTA 8
Gambar XX Peta Korea pada masa Dinasti Joseon
Sumber: Google Images

2.1.3 Seoul pada Dinasti Joseon Akhir (Bayu Dwi Saputra – 08151007)
Setelah hampir dua abad relatif damai, kota mulai menimbulkan kerusakan berat selama serangan dari Jepang dan Cina.
Kehancuran oleh perang hampir lima puluh tahun itu begitu besar dan jumlah itu hampir tidak mungkin untuk merehabilitasi kota
dalam waktu singkat. Butuh abad lain untuk mengembalikan kota ke bentuk aslinya. Seperti Seoul secara bertahap dipulihkan
bentuk aslinya, penduduknya meningkat dan lebih banyak lahan yang dibutuhkan untuk menampung mereka. Akhirnya hutan
yang dicadangkan di sekitar tembok kota dibuat tersedia untuk digunakan di rumah. Daerah baru dimasukkan ke dalam lima divisi

MORFOLOGI KOTA 9
administrasi yang ada. Sebagai kota terus berkembang, pengembangan komersial mulai di luar pusat kota, menciptakan hub
pinggiran aktivitas. Yongsan, Seogang, Mapo, dan Seobinggo (saat Oksudong) menjadi pusat perdagangan utama, sedangkan
Nuwon (saat Howondong di Uijeongbu), Songpa, dan Gwacheon menjadi pusat transportasi utama. Mereka almostmatched pusat-
pusat utama lokal dalam hal populasi.

2.1.4 Pembukaan Pelabuhan dan Pengambil Alihan oleh Jepang (Andrew Gilberd – 08151003)
Pada akhir abad ke-19, Korea melepaskan statusnya "pertapa kerajaan" melalui memaksa pembukaan pelabuhan dan
pekerjaan oleh kekuatan asing seperti Jepang dan China. perempat perumahan asing dijahit ke dalam struktur urban yang ada
selama periode modernisasi awal. Aneksasi Jepang secara dramatis mengubah struktur spasial Seoul. Pasukan pendudukan Jepang
mengembangkan Yongsan sebagai pangkalan militer, daerah selatan Cheonggyecheon di pusat kota dibangun menjadi pusat
komersial baru Jepang. kegiatan pembangunan tersebut dibawa keluar semacam diversifikasi fungsi perkotaan: distrik Jongno
menjadi pusat politik dan administrasi, Jung-gu pusat ekonomi dan komersial, dan Yongsan militer. Pengenalan sistem trem itu
belum faktor utama dalam membentuk lanskap perkotaan baru. Ini berlari melintasi kota dari barat daya ke timur laut dan total
panjang 39km nya. Ini mengubah struktur perkotaan pejalan kaki berorientasi ke transportasi berorientasi satu lagi. Pemerintah
kolonial melakukan proyek penyesuaian tanah dari tahun 1912. Pada tahun 1934 Kota Perencanaan Act of Joseon diundangkan
dan menciptakan banyak proyek penyesuaian lahan di Yeongdeungpo, Donam, dan Daehyeon dari 1937 ke 1944. Toegye-ro
(jalan), Yulgokro (jalan), Wonhyo-ro (jalan), dll dibangun mengikuti Hukum Pertahanan Udara 1937.

2.1.5 Penciptaan Kota Modern setelah Liberalisasi (Andrew Gilberd – 08151003)


Lima belas tahun antara pembebasan 1945 dan akhir periode Republik pertama adalah masa perubahan dinamis. Pada tahun
1945, Seoul kembali status hukum sebagai ibukota, membuang nama kolonialnya Kyeongseongbu Seoul City. Seoul telah disebut
Kota Khusus Seoul, nama resmi hari ini sejak tahun 1947. Masuknya yang kembali Korea dari luar negeri mendorong pertumbuhan

MORFOLOGI KOTA 10
penduduk eksplosif selama periode ini juga. Tragisnya, setiap kemiripan perdamaian ditemukan baru dengan cepat dihancurkan
oleh pecahnya Perang Korea, yang menghancurkan hampir seluruh struktur urban kota. Setelah gencatan senjata, Seoul cepat
meluncurkan proyek-proyek rekonstruksi.
Kota Rencana Rekonstruksi diusulkan di Busan (yang menjabat sebagai ibukota selama Perang Korea) pada tahun 1952,
tapi de facto gagal dilaksanakan. Dimulai pada tahun 1960, Seoul mengalami urbanisasi yang cepat dan industrialisasi melalui
pelaksanaan Rencana (1962 ~ 71) Pertama dan Kedua Nasional Pembangunan Ekonomi. Masuknya terus migran domestik ke kota
mengharuskan perluasan batas-batas kota pada tahun 1963, memperluas ke wilayah timur laut dan selatan Sungai Han (Gangnam).

2.1.6 Menuju Kota Dunia (Andrew Gilberd – 08151003)


Dimulai pada tahun 1970-an, perencanaan kota mulai fokus pada pengembangan perkotaan dikendalikan karena over-
konsentrasi itu menjadi masalah besar. langkah-langkah signifikan yang diusulkan untuk mengontrol konsentrasi inti perkotaan
dan untuk memacu pembangunan yang lebih seimbang untuk seluruh negara.

Di sisi lain, tahun 1970-an merupakan masa transisi menuju kota modern untuk Seoul. Di pusat kota gedung perkantoran
bertingkat tinggi muncul dan selatan sungai Han (Gangnam) mengalami perkembangan yang luar biasa dengan pembangunan
sejumlah besar apartemen. Sub-pusatseperti Cheongnyangri, Miari, Yeongdeungpo, Cheonhodong, dan Yeongdong, tumbuh
secara dramatis, dan kota-kota kecil di pinggiran Seoul mulai berkembang menjadi kota satelit, seperti Bucheon, Uijeongbu,
Seongnam, Anyang, Banwol, dan Gwangmyeong. Akibatnya Seoul melampaui batas kota tua di luar wilayah sungai Han,
menciptakan raksasa metropoliswith beberapa kota satelit. Di tahun 1980, Seoul memenangkan tender untuk menjadi tuan rumah
kedua Olimpiade 1988 dan Asian Games 1986 pada bulan September dan November 1981, masing-masing. Dalam rangka
mengembangkan infrastruktur kota untuk memenuhi standar internasional, pembangunan dan pemeliharaan pekerjaan dilakukan.

MORFOLOGI KOTA 11
2.1.7 Konurbasi dari Seoul dan Pembangunan kota Berkelanjutan (Andrew Gilberd – 08151003)
Sejak tahun 1990-an, pengaruh Seoul melampaui batas administrasi kota. Hari ini Seoul Metropolitan Area telah
berkembang menjadi sebuah entitas yang kompleks dan beragam yang tidak dapat mengelola berdasarkan sistem administrasi
sederhana. Wilayah metropolitan Seoul mencapai hingga 30-40 km radius sekitar Seoul, yang diharapkan untuk mencakup seluruh
provinsi Gyeonggi. Dimulai pada tahun 1990-an, kebijakan pembangunan perkotaan berubah dari berorientasi pada pertumbuhan
yang keberlanjutan berorientasi. Salah satu proyek besar yang dimulai di bawah kebijakan baru adalah Mt. Namsan proyek
Restorasi, yang dihapus apartemen dari lereng Gunung Namsan dan memulihkan hutan, di mana warga dapat menikmati alam dan
bersantai.
Pada Juli 2000, Seoul perencanaan tata kota didirikan yang merupakan pertama di Korea Selatan. Ini adalah titik balik untuk
perencanaan perkotaan yang menempatkan kualitas hidup sebelum 'pembangunan', mendirikan sebuah era untuk budaya dan
lingkungan. The Cheonggyeocheon restorasi telah membuat urbanity selaras dengan manusia dan alam.

MORFOLOGI KOTA 12
Gambar XX Skema perencanaan kota Seoul dengan prinsip Feng-Shui.

Sumber : Google Images

2.2 Sejarah Perencanaan Kota Seoul (Masagus M Ramadhan – 08151019)


2.2.1 Prinsip awal perencanaan kota (Masagus M Ramadhan – 08151019)
Perencanaan kota Seoul mulai tahun 1395 untuk membangun Seoul sebagai ibukota Dinasti Joseon Raja Taejo
pada tahun 1395 . Hal ini didasarkan pada Kaogongli (prinsip-prinsip perencanaan kota tradisional Cina). Kaogongli
menyerukan aturan penting tertentu, seperti kuil kerajaan di timur istana dan altar kerajaan di sebelah barat dari istana,
distrik administratif di depan istana dan pasar di belakang istana. Kota ini juga harus mengikuti pola grid dalam tembok
kota persegi panjang dengan empat gerbang utama di setiap arah. Sebuah prototipe dapat dilihat dengan kota tua
Changan dan Rakan di Cina, dengan rencana kota yang mempengaruhi tidak hanya Seoul tetapi kota-kota lain juga,
termasuk Gyeongju dan kota-kota Jepang Nara dan Kyoto. Feng-shui juga merupakan faktor penting dalam
perencanaan Seoul, yang menyerukan gunung utama di belakang, sungai di depan, dan bukit-bukit besar dalam sesuai
urutan hirarkis tertentu.

MORFOLOGI KOTA 13
Gambar xx Perencanaan kawasan kota Seoul (1928)
Pada gambar diatas merupakan perencanaan kawasan kota Seoul pada tahun 1928 yang mengikuti prinsip fengshui.
Sumber: Google Images

Kota ini juga harus mengikuti pola grid dalam tembok kota persegi panjang dengan empat gerbang utama di
setiap arah. Sebuah prototipe dapat dilihat dengan kota tua Changan dan Rakan di Cina, dengan rencana kota yang
mempengaruhi tidak hanya Seoul tetapi kota-kota lain juga, termasuk Gyeongju dan kota-kota Jepang Nara dan Kyoto.
Feng-shui juga merupakan faktor penting dalam perencanaan Seoul, yang menyerukan gunung utama di belakang,
sungai di depan, dan bukit-bukit besar dalam sesuai urutan hirarkis tertentu.

MORFOLOGI KOTA 14
Gambar XX Proses Pembangunan stasiun di Seoul pada tahun 1925

Sumber : Google Imgages

2.2.2 Pengantar perencanaan kota modern (Masagus M Ramadhan – 08151019)


Pada tahun 1930, rencana kota modern pertama di Seoul dirancang tetapi tidak dilaksanakan. Kota Perencanaan Act of
Joseon didirikan pada tahun 1934 dan ini adalah awal sebenarnya dari perencanaan kota modern di Korea. Memproyeksikan
populasi target 700.000 pada 1959, rencana kota dibagi luas 108.8 km2 menjadi zona khusus: perumahan, komersial, industri.
Jalan-jalan juga dikategorikan menjadi tiga jenis menurut lebarnya: arteriol utama, jalan-jalan menengah, dan gang-gang kecil.

MORFOLOGI KOTA 15
Gambar xx Gerakan perencanaan kota dari Joseon (1934).

Pada gambar 4.17 merupakan peta zona dari rencana kota Seoul pada masa Joseon tahun 1934. Pada tahun 1930 ini kota Seoul
sudah direncanakan namun tidak dilaksanakan dan pada tahun 1930 juga kota Seoul telah memproyeksikan target populasi kota Seoul
pada tahun 1959.

2.2.3 Rehabilitasi dan perencanaan kota (Jodia Septian – 08151017)


Setelah pembebasan pada tahun 1945, perencanaan kota terganggu karena pergolakan sosial banyak di kota selama periode itu.
Selama perang Korea, perencanaan kota adalah untuk merekonstruksi banyak daerah yang hancur dari Seoul. Rencana Kota untuk
Rekonstruksi pemerintah Korea telah mempersiapkannya di Busan selama perang yang didirikan pada tahun 1952. Berdasarkan Kota
Perencanaan Act sebelum 1934, itu berisi zonasi, penyesuaian lahan, pembangunan jalan, dan proyek lainnya terutama untuk tujuan
memulihkan dari kehancuran perang. Setelah persetujuan pada tanggal 25 Maret 1952, itu menjadi yang pertama rencana kota modern
yang dirancang oleh para profesional Korea, sebuah landmark moment untuk perencanaan kota Korea.
MORFOLOGI KOTA 16
Gambar xx Perencanaan rekontruksi kota (1952).

Sumber : Google Images

MORFOLOGI KOTA 17
Gambar xx Infrastruktur utama dan fasilitas kota Seoul tahun 1958-1966

Sumber : Google Images

Pembangunan jalan di Cheonggyecheon dari tahun 1958 sampai dengan 1961. Dan juga pembangunan trotoar atau
pedestrian di Gwanghwamun pada tahun 1966.

MORFOLOGI KOTA 18
Gambar 4.20 Gedung serba guna dan terowongan di kota Seoul 1967-1970
Sumber : Google Images

Peresmian gedung serbaguna pada bulan Juni tahun 1967 di Sewoon dan peresmian terowongan 1-2 di Namsan dimana
pembangunannya dari bulan Maret 1969 sampai dengan Agustus 1970.

MORFOLOGI KOTA 19
Gambar 4.21 Peresmian Line 1 kereta bawah tanah di kota Seoul tahun 1974

Gambar-gambar diatas merupakan hasil dari perencanaan rekontruksi kota pada tahun 1952 di Kota Seoul diberbagai
macam jenis infrastrukturnya.

2.2.4 Pembentukan master plan kota (Jodia Septian – 08151017)


Rencana Pembangunan ekonomi mulai didirikan dan dilaksanakan pada tingkat nasional dari tahun 1960-an, dengan kota-
kota besar seperti Seoul memimpin biaya untuk pertumbuhan ekonomi nasional. Pada tahun 1963, Seoul telah diperluas untuk
lebih dari tiga juta penduduk dengan wilayah sebesar 713.24 km2 . Karena ekonomi booming kota, banyak orang dari daerah
pedesaan dan kota-kota terdekat mulai pindah ke Seoul sedemikian rupa bahwa tahun 1960 dikenal sebagai "Periode Migrasi".
Pada tahun 1966, Master Plan Kota diumumkan dalam rangka memenuhi target populasi dari lima juta pada tahun 1985 dengan
mata terhadap umum bangunan kota modern. Sebagai rencana induk kota pertama dibuka untuk umum, itu komprehensif dalam
lingkup, termasuk fisik serta perencanaan sosial-ekonomi. Dengan populasi target lima juta yang dicapai oleh 1970, rencana harus
MORFOLOGI KOTA 20
direvisi pada tahun 1972 dalam hal masalah over-konsentrasi berkembang. Seri dari rencana kota juga gagal diikuti.Kedua
Rencana Induk Kota 1978 itu dibatalkan karena tidak realistis populasi target proyeksi dan kebijakan perubahan untuk Capital
Region. Di tahun 1980-an paradigma perencanaan diubah dari pembatasan pembangunan untuk kota baru pengembangan
mempersiapkan 1988 Olympic Games. Rencana induk direvisi disusun pada tahun 1984.Untuk mengelola pembangunan
perkotaan setelah Olimpiade, rencana induk kota itu ditetapkan pada tahun 1988 disebut Master Plan Seoul Menjelang 2000-an.
Setelah dengar pendapat publik, itu akhirnya disetujui pada tahun 1990, menjadi yang pertama rencana induk kota hukum. Pada
bulan Juli 1995, Seoul Metropolitan Government diberikan otonomi penuh mengenai administrasi rencana kota. Mengingat tujuan
baru yang melibatkan kesejahteraan sosial, ruang terbuka, taman, dan sejenisnya, The Master Plan of Seoul menuju 2011
diumumkan di 1997.

Gambar 4.22 Perubahan fasilitas di kota Seoul dari tahun 1977 - 1984

MORFOLOGI KOTA 21
Gambar 4.23 perubahan struktur kota dari tahun1983 – 1995
Sumber :

Peresmian jalan Olimpik pada bulan Mei tahun 1986. Dan Peresmian jalan yang melingkar kedalam pada bulan Januari 1991.
Dan juga kota baru Mokdong dimana pembangunannya dari tahun 1983 sampai dengan 1995.

MORFOLOGI KOTA 22
Gambar 4.24 Peresmian kereta bawah tanah Line 2, Line 3 dan Line 4

Sumber : Google Images

Pembangunan kereta bawah tanah Line 2 pada bulan Maret tahun 1978 sampai dengan bulan Mei tahun 1984. Dan juga
pembangunan kereta bawah tanah Line 3 pada bulan Maret tahun 1978 sampai dengan bulan Mei tahun 1984. Serta peresmian
kereta bawah tanah Line 4 pada bulan Oktober tahun 1985. Pada tahun 1963 kota Seoul di perluas kembali dengan jumlah yang
lebih besar dan juga karna terjadinya ledakan ekonomi di kota Seoul penduduk dari daerah pedesaan dan kota-kota lain mulai
pinda ke Seoul. Pada tahun ini dikenal sebagai periode Migrasi karena penduduk-penduduk dari pedesaan maupun perkotaan
MORFOLOGI KOTA 23
berdatangan dan dibuka untuk umum dikarenakan untuk memenuhi target populasi 5 juta penduduk pada tahun 1985. Rencana
induk kota 1970 dan Rencana induk kota tahun 1978 harus dibatalkan dikarenakan over-konsentrasi perkembangannya dan
rencana tahun 1970 harus di revisi pada tahun 1972. Rencana induk selanjutnya pada tahun 1988 juga mulai di tetapkan sebagai
Master Plan Seoul menjelang tahun 2000-an. Dan disetujui pada tahun 1990 yang dimana menjadi rencana induk pertama yang
menetapkan kota hukum. Pada bulan Juli tahun 1995 kota Seoul diberikan otonomi penuh tentang administrasi rencana kota.

Gambar 4.25 Runtuhnya Sampoong Departement store tahun 1995 dan Peresmian Kereta bawah tanah Line 5 pada bulan November
1995

MORFOLOGI KOTA 24
Sumber : Google Images

Runtuhnya departemen store Sampoong pada bulan Juni 1995 dan pemebangunan Kereta bawah tanah dari bulan Mei 1990
sampai dengan November 1995.

Gambar 4.26 Pemugaran daerah Cheonggyecheon dan Seoul Square tahun 2004

Sumber : Google Images

MORFOLOGI KOTA 25
Gambar 4.27 Pembangunan Gwanghwamun Square dan Jalur khusus untuk Bus tahun 2009

Sumber : Google Images

Pembangunan objek wisata Gwanghwamun square pada tahun 2009 sebagai objek wisata dan juga pembangunan jalur khusus
hanya untuk Bus. Gambar-gambar diatas merupakan perubahan kota Seoul yaitu perubahan infrastruktur pemugaran fasilitas sarana dan
prasarana di kota Seoul dan pembangunan objek wisata dimana pemabangunan ini terjadi dengan sangat cepat setelah kota Seoul
diberikan otonomi penuh tentang administrasi rencana kota. Dan sekarang, kota Seoul memiliki fungsi-fungsi tersendiri di beberapa
bagian daerahnya .

MORFOLOGI KOTA 26
Gambar xx Daerah peruntukan di kota Seoul

Sumber : Google Images

Dapat dilihat di bagian tengah kota Seoul yaitu daerah Yongsan,Yoido di peruntukkan sebagai daerah bisnis dan sebagai daerah
budaya. Untuk dibagian Barat kota Seoul seperti daerah Sangnam dan Magok diperuntukkan untuk daerah industri, sejarah dana
MORFOLOGI KOTA 27
lam.Sedangkan untuk bagian Timur kota Seoul seperti daerah Ttuksom dan Jamsil lebih kearah Olahraga dan tempat untuk menikmati
waktu santai. Dan pusat-pusat kegiatan tersebut terletak didekat daerah tepian sungai Han.

MORFOLOGI KOTA 28
BAB III
PERKEMBANGAN KOTA SEOUL
3.1 Perkembangan Kota Seoul (Sari Febrianty – 08151039)
3.1.1 Perubahan Struktur Perkotaan (Sari Febrianty – 08151039)
Seoul mempertahankan struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon, ketika meningkat secara bertahap dalam
populasi menyebabkan perkembangan komersial baru.

Gambar 4.1 kerajaan Gyeongbokgung Dinasti Joseon


Gambar 4.2 kerajaan Gyeongbokgung Dinasti Joseon(sekarang)
Dalam Dinasti Joseon Akhir, kota-kota satelit mulai terbentuk di pinggiran kota. Selama pembukaan pelabuhan dan aneksasi
Jepang pada akhir abad ke-20 ke-19 dan awal, ekstensi perkotaan di selatan mengubah struktur perkotaan berdasarkan pada sumbu
timur-barat dengan yang satu utara.
Setelah pembebasan pada tahun 1945, pertumbuhan yang sangat pesat dalam populasi menyebabkan urban sprawl untuk
memperpanjang jauh melampaui sungai Han.

MORFOLOGI KOTA 1
Gambar 4.3. Perkembangan wilayah administrasi kota Seoul

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa dari tahun-tahun kota Seoul mengalami perkembangan yang pesat dan
perkembangannya berpusat di tepian sungai tersebut.

MORFOLOGI KOTA 2
Gambar 4.4 Seoul pada tahun 1861

Tahun 1394-1913 wilayah administrasi nya hanya ada 3 dan luasnya hanya 16.5 km2. Pada tahun 1934 Kota Perencanaan
Act of Joseon diundangkan dan menciptakan banyak proyek penyesuaian lahan di Yeongdeungpo, Donam, dan Daehyeon dari
1937 ke 1944. Toegye-ro (jalan), Yulgokro (jalan), Wonhyo-ro (jalan), dll dibangun mengikuti Hukum Pertahanan Udara 1937.
Tahun 1970-an merupakan masa transisi menuju kota modern untuk Seoul. Di pusat kota gedung perkantoran bertingkat tinggi
muncul dan selatan sungai Han (Jalan Gangnam) mengalami perkembangan yang luar biasa dengan pembangunan sejumlah besar
apartemen. Sub-pusat seperti Cheongnyangri, Miari, Yeongdeungpo, Cheonhodong, dan Yeongdong, tumbuh secara dramatis,
dan kota-kota kecil di pinggiran Seoul mulai berkembang menjadi kota satelit, seperti Bucheon, Uijeongbu, Seongnam, Anyang,
MORFOLOGI KOTA 3
Banwol, dan Gwangmyeong. Akibatnya Seoul melampaui batas kota tua di luar wilayah sungai Han, menciptakan raksasa
metropolis dengan beberapa kota satelit. Dan memasuki tahun 2000-an kota-kota satelit ini terpecah lagi menjadi kota-kota baru.

Gambar 4.5 Namdemun,Seoul 1897


Gambar diatas merupakan salah satu daerah administrasi di Seoul pada tahun 1897.
Kota Seoul awalnya hanya berupa permukiman tepian sungai,namun karena terjadinya pergantian kepemimpinan atau
penguasa kerajaan yaitu pada masa Dinasti Joseon, Raja Taejo dari bulan Juli 1392 sampai Oktober 1897. Dimana kota Seoul
ditunjuk segabai Ibukota Selatan Korea. Diikuti dengan dibangunnya kerajaan dan masyarakat mulai memasuki kota Seoul.

MORFOLOGI KOTA 4
MORFOLOGI KOTA 5
Gambar 4.6 Perkembangan kota Seoul

Sumber :

Dari gambar diatas dapat dilihat kota Seoul pada tahun 1900-an dan pada tahun sekarang dimana sudah memasuki kota
modern. Pada tahun 1900-an kota Seoul dapat dilihat hanya berupa kota kecil yang berkembang di tepian sungai.

3.1.2 Transportasi dari Jaringan Jalan (Sari Febrianty – 08151039)


Jaringan utama Seoul dari jalan-jalan yang asli tetap tidak berubah sampai periode modernisasi akhir abad ke-19. Selama
periode ini, Jong-ro (jalan) berjalan timur-barat dari Dongdaemun (Gerbang Timur) ke Gyeonghuigung (istana) didirikan sebagai
jalan arteri primer. Pada masa kolonial awal sumbu utara-selatan itu baru ditambahkan, memungkinkan ekspansi ke selatan ke
Yongsan. Kemudian Yulgok-ro, Chungmu-ro, dan Daehak-ro dibangun, pengaturan dasar untuk jaringan jalan saat ini pusat kota.
Sistem jalan Seoul telah melayani skala yang berbeda dan moda transportasi selama bertahun-tahun: dari satu pejalan kaki yang
berorientasi pada awal periode Hanseongbu pada tahun 1914 sampai 1955 untuk campuran pejalan kaki dan trem yang berpusat
satu selama periode Gyeongseongbu dari tahun 1900 sampai dengan 1905 pada masa kolonial, dan kemudian ke mobil pribadi
berorientasi pada era modern tahun 2000an hingga saat ini. Pergeseran ke arah sistem transportasi massal dapat dilihat, layanan
transportasi umum diperluas dan menjadi lebih baik berpusat pada kereta bawah tanah dan bus.

MORFOLOGI KOTA 6
Gambar 4.7 Perkembangan pola jaringan jalan di kota Seoul.

Pada gambar 4.7 dapat dilihat bahwa perkembangan pola jaringan jalan di kota Seoul berkembang dari tahun ke
tahunnya.Dan perkembangannya pun berpusat di sekitaran tepian sungai, lalu baru lah ke berkembang ke pinggiran kota. Pada
tahun 1910 sampai dengan 1945 jalan-jalan yang ada jalan Euljiro, Saemunan-gil, Namdaemunno,Toegyoro,Jung-gu dan
Songpa-gu.

MORFOLOGI KOTA 7
Gambar 4.8 Jalan di Seoul pada tahun 1920

Setelah itu, terjadi pergantian kepemimpinan Dinasti Joseon dan Seoul di pilih sebagai Ibukota yang baru. Dimana penetapan
ibukota baru ini dipilih berdasarkan Fengshui.Pada masa Dinasti Joseon dari bulan Juli 1392 sampai Oktober 1897 ini juga
didirikannya “Badan Perencanaan Otoritas Konstruksi untuk Modal Baru dan Istana” di tahun 1394. Seoul mempertahankan
struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon, ketika meningkat secara bertahap dalam populasi menyebabkan
perkembangan komersial baru. Dalam Dinasti Joseon Akhir pada tahun 1860-an, kota-kota satelit mulai terbentuk di pinggiran
kota. Selama pembukaan pelabuhan dan aneksasi Jepang pada akhir abad ke-20 ke-19 dan awal, ekstensi perkotaan di selatan
mengubah struktur perkotaan berdasarkan pada sumbu timur-barat dengan yang satu ke utara.

3.1.3 Konfigurasi Pola Perkotaan (Sari Febrianty – 08151039)


bentuk perkotaan di awal Seoul berasal dari tata letak Hanoks (rumah tradisional Korea), yang disusun dalam pola klaster
hirarkis 'ㄱ'(G), 'ㄷ’(D), dan 'ㅁ'(M) bentuk. Tata letak ini secara bertahap menyusut dan telah hampir menghilang selama
bertahun-tahun karena perang dahsyat dan modernisasi yang cepat. Layout lama masih dapat ditemukan di daerah yang dipilih
tetapi tidak ada yang belum mengalami perubahan signifikan dari bentuk asli beberapa. Hanoks kini telah digantikan oleh rumah-
rumah modern, kondominium, dan apartemen; pola cluster 'ㄱ'(G), 'ㄷ'(D), dan 'ㅁ'(M) belum selamat, melainkan telah digantikan
oleh bentuk-bentuk modern seperti kompleks pemerintah bertingkat tinggi di distrik Sejongno.

MORFOLOGI KOTA 8
Gambar 4.9 Rumah Hanok yang merupakan rumah tradisional Korea Selatan

Sumber :

Wilayah Gangnam baru-baru ini dikembangkan muncul dari pola perkotaan sepenuhnya modern, terdiri dari super-blok,
jalan-jalan lebar, dan bangunan bertingkat tinggi. Meskipun demikian, pembangunan kembali kota yang modern masih
mengandung beberapa unsur intrinsik budaya tradisional, unsur-unsur yang mungkin tidak mudah dibedakan.

MORFOLOGI KOTA 9
Gambar 4.10 Pertumbuhan wilayah permukiman di kota Seoul.

Sumber :

Dapat dilihat pada gambar 4.10 bahwa perkembangan kota Seoul ini berkembang dari tepian sungai menuju ke pinggiran
kota. Setelah terjadi pergantian kepemimpinan Dinasti Joseon dan Seoul di pilih sebagai Ibukota yang baru. Dimana penetapan
ibukota baru ini dipilih berdasarkan Fengshui.Pada masa Dinasti Joseon ini juga didirikannya “Badan Perencanaan Otoritas
Konstruksi untuk Modal Baru dan Istana” di 1394.Seoul mempertahankan struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon,
ketika meningkat secara bertahap dalam populasi menyebabkan perkembangan komersial baru. Dalam Dinasti Joseon Akhir, kota-
kota satelit mulai terbentuk di pinggiran kota. Selama pembukaan pelabuhan dan aneksasi Jepang pada akhir abad ke-20 ke-19 dan
awal, ekstensi perkotaan di selatan mengubah struktur perkotaan berdasarkan pada sumbu timur-barat dengan yang satu utara.

MORFOLOGI KOTA 10
Gambar 4.11 Permukiman di Seoul tahun 1895

Gambar diatas menunjukkan bentuk permukiman di kota Seoul pada tahun 1895 pada masa Dinasti Joseon.

MORFOLOGI KOTA 11
Gambar 4.12 Pertumbuhan wilayah permukiman di kota Seoul.

MORFOLOGI KOTA 12
Gambar diatas merupakan contoh perkembangan permukiman di Seoul. Dimana dapat dilihat pada tahun 1900-an hanya terdiri
rumah-rumah tradisional Korea Selatan atau Hanok. Sedangkan pada jaman setelah kota Seoul menerapkan kota modern, rumah-
rumah tradisional diganti dengan apartement atau kondomonium namun sampai sekarang rumah Hanok masih dapat ditemukan di
Seoul walaupun tidak sebanyak dulu dan dijadikan sebagai objek wisata di Seoul.

Gambar 4.13 Permukiman berupa apartemen di kota Seoul tahun 1979 dan 1983

MORFOLOGI KOTA 13
Gambar 4.14 Permukiman berupa apartemen di kota Seoul tahun 1991 dan 1996

Gambar 4.13 dan gambar 4.14 merupakan salah satu contoh perkembangan permukiman dikota Seoul dimana perkembangan
permukiman mengarah vertical keatas seperti bangunan apartemen-apartemen tersebut.

3.2 Skema Perkembangan Kota Seoul (Caturanissa Pratiwi – 08151008)


Pada sejarah perkembangan kota, kota Seoul mengalami beberapa masa perkembangan diantaranya pda periode bagaimana
pembukaan port, periode masa kolonial, dan periode era modernisasi baru-baru ini yang telah berkontribusi terhadap identitas sekarang
Seoul hari ini.

3.2.1 Masa Dinasti Joseon ( 1392 – 1897 ) (Caturanissa Pratiwi – 08151008)

MORFOLOGI KOTA 14
Peta Korea pada masa Dinasti
Joseon

1861 1880 1895 1897

Salah satu tempat dari wilayah administrasi


Namdemun dikota Seoul pada masa Dinasti
Joseon tahun 1897
Perkembangan wilayah Keadaan Jalan dan perumahan di Bentuk dan keadaan jalan dan
administrasi kota Seoul Seoul pada masa Dinasti Joseon transportasi di kota Seoul MORFOLOGI KOTA 15
Peta Seoul pada masa
pada masa Dinasti tahun 1880 pada masa Dinasti Joseon
Dinasti Joseon tahun
Joseon tahun 1895
1861
3.2.2 Aneksi Jepang ( 1910 – 1945 ) (Caturanissa Pratiwi – 08151008)
Wilayah Administrasi kota Seoul pada masa Aneksi
Jepang 1910-1945

1910 1920 1925 1928 1936

Permukiman di Proses
kota Seoul tahun Pembangunan Gerakan Tata
1910 stasiun di Seoul Kota dari
pada tahun 1925 Joseon', Pola Jaringan Jalan di
diperkenalkan kota Seoul pada tahun
oleh pemerintah 1936
kolonial Jepang MORFOLOGI KOTA 16
Kondisi Jalan di Seoul pada tahun 1920 perencanaan kawasan kota Seoul pada tahun
1928 yang mengikuti prinsip fengshui.
3.2.3 Kota Modern Setelah Liberalisasi ( 1945 – 1980an) (Reza Pratama – 08151031)

Perkembangan Wilayah Administrasi kota Seoul


pada masa Menuju Kota Modern Setelah
Liberalisasi tahun 1945-1960an

1945 1953-1961 1957 1936-1966 1866

Kondisi permukiman dan


jalan pada tahun 1945 Peresmian gedung serba guna di
Perkembangan Jaringan kota Seoul tahun 1866
jalan di kota Seoul dari
Pertumbuhan tahun 1936 - 1966
Permukiman di kota
Seoul pada tahun 1957 MORFOLOGI KOTA 17

Kondisi Infrastruktur di Seoul


tahun 1953 -1961
3.2.4 Seoul Menuju Kota Dunia (Reza Pratama – 08151031)

Perkembangan Wilayah Administrasi kota


Seoul pada masa Menuju Kota Modern
Setelah Liberalisasi tahun 1973

1972 1979 1983 1984 1985 1986 1988

Peresmian Kereta Bawah tanah


Kondisi Line 2,3,4 di Seoul tahun 1985
Perkembangan permukiman dikota Perkembangan
jaringan jalan di kota Seoul pada tahun Permukiman di
Seoul tahun 1972 1983 kota Seoul pada
Kondisi Permukiman di
tahun 1988

kota Seoul tahun 1979

Seoul Grand Park di MORFOLOGI KOTA 18


Gwachun, Seoul pada
Olympic Trunk Road
tahun 1984
atau jalur olimpik di
Seoul tahun 1986
3.2.5 Pembangunan Berkelanjutan ( 1990an- 2000an ) (Reza Pratama – 08151031)

Perkembangan Wilayah Administrasi


kota Seoul pada masa Pembangunan
Berkelanjutan tahun 1990an- 2000an

1995 1996 2000 2004 2006 2009

Peresmian Perkembanga
kereta Bawah n Jaringan Pembangunan objek
Tanah di Jalan di
Perkembangan
Pembangunan Wisata dan Jalur
Seoul tahun Seoul Tahun Permukiman di Seoul
dan khusus Bus di Seoul
1995 2000 tahun 2006
Rekrontruksi pada tahun 2009
Taman dan
Kondisi Permukiman di sungai Han di
Seoul tahun 1996 Seoul tahun
2004 MORFOLOGI KOTA 19
BAB IV
KARAKERISTIK KOTA SEOUL
4.1 Bentuk Pola Jalan (Caturanissa Pratiwi – 08151008)
Jaringan utama Seoul dari jalan-jalan yang asli tetap tidak berubah sampai periode modernisasi akhir abad ke-19. Selama
periode ini, Jong-ro (jalan) berjalan timur-barat dari Dongdaemun (Gerbang Timur) ke Gyeonghuigung (istana) didirikan sebagai
jalan arteri primer. Pada masa kolonial awal sumbu utara-selatan itu baru ditambahkan, memungkinkan ekspansi ke selatan ke
Yongsan. Kemudian Yulgok-ro, Chungmu-ro, dan Daehak-ro dibangun, pengaturan dasar untuk jaringan jalan saat ini pusat kota.
Sistem jalan Seoul telah melayani skala yang berbeda dan moda transportasi selama bertahun-tahun: dari satu pejalan kaki yang
berorientasi pada awal periode Hanseongbu pada tahun 1914 sampai 1955 untuk campuran pejalan kaki dan trem yang berpusat
satu selama periode Gyeongseongbu dari tahun 1900 sampai dengan 1905 pada masa kolonial, dan kemudian ke mobil pribadi
berorientasi pada era modern tahun 2000an hingga saat ini. Pergeseran ke arah sistem transportasi massal dapat dilihat, layanan
transportasi umum diperluas dan menjadi lebih baik berpusat pada kereta bawah tanah dan bus.

Gambar 4.7 Perkembangan pola jaringan jalan di kota Seoul.


MORFOLOGI KOTA 20
Pada gambar 4.7 dapat dilihat bahwa perkembangan pola jaringan jalan di kota Seoul berkembang dari tahun ke
tahunnya.Dan perkembangannya pun berpusat di sekitaran tepian sungai, lalu baru lah ke berkembang ke pinggiran kota. Pada
tahun 1910 sampai dengan 1945 jalan-jalan yang ada jalan Euljiro, Saemunan-gil, Namdaemunno,Toegyoro,Jung-gu dan
Songpa-gu.

Gambar 4.8 Jalan di Seoul pada tahun 1920

Setelah itu, terjadi pergantian kepemimpinan Dinasti Joseon dan Seoul di pilih sebagai Ibukota yang baru. Dimana penetapan
ibukota baru ini dipilih berdasarkan Fengshui.Pada masa Dinasti Joseon dari bulan Juli 1392 sampai Oktober 1897 ini juga
didirikannya “Badan Perencanaan Otoritas Konstruksi untuk Modal Baru dan Istana” di tahun 1394. Seoul mempertahankan
struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon, ketika meningkat secara bertahap dalam populasi menyebabkan
perkembangan komersial baru. Dalam Dinasti Joseon Akhir pada tahun 1860-an, kota-kota satelit mulai terbentuk di pinggiran

MORFOLOGI KOTA 21
kota. Selama pembukaan pelabuhan dan aneksasi Jepang pada akhir abad ke-20 ke-19 dan awal, ekstensi perkotaan di selatan
mengubah struktur perkotaan berdasarkan pada sumbu timur-barat dengan yang satu ke utara.

4.2 Zona-zona Guna Lahan (Reza Pratama – 08151031)


bentuk perkotaan di awal Seoul berasal dari tata letak Hanoks (rumah tradisional Korea), yang disusun dalam pola klaster
hirarkis 'ㄱ'(G), 'ㄷ’(D), dan 'ㅁ'(M) bentuk. Tata letak ini secara bertahap menyusut dan telah hampir menghilang selama
bertahun-tahun karena perang dahsyat dan modernisasi yang cepat. Layout lama masih dapat ditemukan di daerah yang dipilih
tetapi tidak ada yang belum mengalami perubahan signifikan dari bentuk asli beberapa. Hanoks kini telah digantikan oleh rumah-
rumah modern, kondominium, dan apartemen; pola cluster 'ㄱ'(G), 'ㄷ'(D), dan 'ㅁ'(M) belum selamat, melainkan telah digantikan
oleh bentuk-bentuk modern seperti kompleks pemerintah bertingkat tinggi di distrik Sejongno.

MORFOLOGI KOTA 22
Gambar 4.9 Rumah Hanok yang merupakan rumah tradisional Korea Selatan

Sumber :

Wilayah Gangnam baru-baru ini dikembangkan muncul dari pola perkotaan sepenuhnya modern, terdiri dari super-blok,
jalan-jalan lebar, dan bangunan bertingkat tinggi. Meskipun demikian, pembangunan kembali kota yang modern masih
mengandung beberapa unsur intrinsik budaya tradisional, unsur-unsur yang mungkin tidak mudah dibedakan.

Gambar 4.10 Pertumbuhan wilayah permukiman di kota Seoul.

Sumber :

Dapat dilihat pada gambar 4.10 bahwa perkembangan kota Seoul ini berkembang dari tepian sungai menuju ke pinggiran
kota. Setelah terjadi pergantian kepemimpinan Dinasti Joseon dan Seoul di pilih sebagai Ibukota yang baru. Dimana penetapan
ibukota baru ini dipilih berdasarkan Fengshui.Pada masa Dinasti Joseon ini juga didirikannya “Badan Perencanaan Otoritas
Konstruksi untuk Modal Baru dan Istana” di 1394.Seoul mempertahankan struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon,

MORFOLOGI KOTA 23
ketika meningkat secara bertahap dalam populasi menyebabkan perkembangan komersial baru. Dalam Dinasti Joseon Akhir, kota-
kota satelit mulai terbentuk di pinggiran kota. Selama pembukaan pelabuhan dan aneksasi Jepang pada akhir abad ke-20 ke-19 dan
awal, ekstensi perkotaan di selatan mengubah struktur perkotaan berdasarkan pada sumbu timur-barat dengan yang satu utara.

Gambar 4.11 Permukiman di Seoul tahun 1895

Gambar diatas menunjukkan bentuk permukiman di kota Seoul pada tahun 1895 pada masa Dinasti Joseon.

MORFOLOGI KOTA 24
Gambar 4.12 Pertumbuhan wilayah permukiman di kota Seoul.

MORFOLOGI KOTA 25
Gambar diatas merupakan contoh perkembangan permukiman di Seoul. Dimana dapat dilihat pada tahun 1900-an hanya terdiri
rumah-rumah tradisional Korea Selatan atau Hanok. Sedangkan pada jaman setelah kota Seoul menerapkan kota modern, rumah-
rumah tradisional diganti dengan apartement atau kondomonium namun sampai sekarang rumah Hanok masih dapat ditemukan di
Seoul walaupun tidak sebanyak dulu dan dijadikan sebagai objek wisata di Seoul.

Gambar 4.13 Permukiman berupa apartemen di kota Seoul tahun 1979 dan 1983

MORFOLOGI KOTA 26
Gambar 4.14 Permukiman berupa apartemen di kota Seoul tahun 1991 dan 1996

Gambar 4.13 dan gambar 4.14 merupakan salah satu contoh perkembangan permukiman dikota Seoul dimana perkembangan
permukiman mengarah vertical keatas seperti bangunan apartemen-apartemen tersebut.

MORFOLOGI KOTA 27
BAB V
KESIMPULAN

1. Seoul mempertahankan struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon, dan seketika meningkat secara bertahap dalam
populasi menyebabkan perkembangan komersial baru.
2. Tahun 1970-an merupakan masa transisi menuju kota modern untuk Seoul
3. Jaringan utama Seoul dari jalan-jalan yang asli tetap tidak berubah sampai periode modernisasi akhir abad ke-19. Selama periode
ini, Jong-ro (jalan) berjalan timur-barat dari Dongdaemun (Gerbang Timur) ke Gyeonghuigung (istana) didirikan sebagai jalan
arteri primer.
4. Sistem jalan Seoul telah melayani skala yang berbeda dan moda transportasi selama bertahun-tahun: dari satu pejalan kaki yang
berorientasi pada awal periode Hanseongbu pada tahun 1914 sampai 1955 untuk campuran pejalan kaki dan trem yang berpusat
satu selama periode Gyeongseongbu dari tahun 1900 sampai dengan 1905 pada masa kolonial, dan kemudian ke mobil pribadi
berorientasi pada era modern tahun 2000an hingga saat ini.
5. bentuk perkotaan di awal Seoul berasal dari tata letak Hanoks (rumah tradisional Korea), yang disusun dalam pola klaster hirarkis
'ㄱ'(G), 'ㄷ’(D), dan 'ㅁ'(M) bentuk.
6. Setelah terjadi pergantian kepemimpinan Dinasti Joseon dan Seoul di pilih sebagai Ibukota yang baru. Dimana penetapan ibukota
baru ini dipilih berdasarkan Fengshui.
7. Pada masa Dinasti Joseon ini juga didirikannya “Badan Perencanaan Otoritas Konstruksi untuk Modal Baru dan Istana” di tahun
1394

MORFOLOGI KOTA 28
8. .Seoul mempertahankan struktur urban aslinya sampai pertengahan Dinasti Joseon, ketika meningkat secara bertahap dalam
populasi menyebabkan perkembangan komersial baru.
9. Dalam Dinasti Joseon Akhir pada tahun 1890an, kota-kota satelit mulai terbentuk di pinggiran kota.
10. Berdasarkan Kota Perencanaan Act sebelum 1934, itu berisi zonasi, penyesuaian lahan, pembangunan jalan, dan proyek lainnya
terutama untuk tujuan memulihkan dari kehancuran perang. Setelah persetujuan pada tanggal 25 Maret 1952, itu menjadi yang
pertama rencana kota modern yang dirancang oleh para profesional Korea, sebuah landmark moment untuk perencanaan kota
Korea.
11. Pada tahun 1963, Seoul telah diperluas untuk lebih dari tiga juta penduduk dengan wilayah sebesar 713.24 km2 .
12. Dikarena ekonomi booming kota, banyak orang dari daerah pedesaan dan kota-kota terdekat mulai pindah ke Seoul sedemikian
rupa bahwa tahun 1960 dikenal sebagai "Periode Migrasi".
13. Pada bulan Juli 1995, Seoul Metropolitan Government diberikan otonomi penuh mengenai administrasi rencana kota. Mengingat
tujuan baru yang melibatkan kesejahteraan sosial, ruang terbuka, taman, dan sejenisnya, The Master Plan of Seoul menuju 2011
diumumkan di 1997.
14. Rencana induk selanjutnya pada tahun 1988 juga mulai di tetapkan sebagai Master Plan Seoul menjelang tahun 2000-an. Dan
disetujui pada tahun 1990 yang dimana menjadi rencana induk pertama yang menetapkan kota hukum.
15. Pemabangunan yang terjadi di kota Seoul dengan sangat cepat setelah kota Seoul diberikan otonomi penuh tentang administrasi
rencana kota pada tahun 1995.
16. Dan pada tahun 2010-an kota Seoul memiliki fungsi-fungsi tersendiri di beberapa bagian daerah kota Seoul.

MORFOLOGI KOTA 29
DAFTAR PUSTAKA
Ehpedia.Smart City. Diakses pada 17 November 2017. http://www.ehpedia.com/2016/06/apa-itu-smart-city-Indonesia.html

Kajian teori.com.diakses pada.10 November 2017. http://www.kajianteori.com/2015/12/pengertian-morfologi-menurut-ahli.html

Kamus Besar Bahasa Indonesia.Diakses pada 17 November 2017. http://kbbi.web.id/zonasi

Markus, Zahnd. (1999) Perancangan Kota Secara Terpadu. Yogyakarta: Kanisius.

Philip James and Daniel Bound. (2009) Urban Morphology Types and Open Space Distribution in Urban Core Areas. Urban Ecosystem
12:417:424 doi 10.1007/s11252-009-0083-1

Pramono, Widodo. 2002, Manajemen Perkotaan, Diktat Kuliah, Magister Perencanaan Kota dan Daerah (MPKD) Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta

Republik Indonesia. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007.

Oh, Sehoon. 2009. Urban Planning of Seoul. Seoul Departement of Urban Planning

Van Dijk, Maine. 2006, Managing Cities in Developing Countries: The Theory and Practice of Urban Management, Edward Elgar
Publisihing

Yunus, Hadi Sabari. (2000) Struktur Tata Ruang Kota, Yogyakarta: Penerbit Pustaka Pelajar.

MORFOLOGI KOTA 30
MORFOLOGI KOTA 31