Anda di halaman 1dari 3

A.

Bahan pembuatan kopi instan nescafe


1. Kopi yaitu green coffee yaitu kopi robusta sebagai bahan baku yang memilki kadar
kafein cukup tinggi dan bermutu baik dan green coffee memiliki tingkatan.
2. Gula yaitu berasal dari penghasil gula sebagai BTP pemanis kopi.
3. Krimer yaitu berasal dari penghasil krimmer sebagai fraksi ringan dari susu yang
dipisahkan melalui alat pemisah milk separator. Krimer digunakan sebagai BTP kopi
mix 3 in 1.
B. Sarana penunjang
1. Air yang digunakan dari PT. NI- PF air bertujuan untuk Proses ekstaksi; Evaporator;
Chilled water; Air minum; Kantin; Pembersih. Air yang digunakan dari 4 sumur yang
ditampung dalam 2 water tank dengan ukuran tertentu. Dua sumur memiliki
kedalaman 7 meter (sumur dangkal) digunakan untuk cleaning dan keperluan
tanaman. Sedangkan dua sumur lainnya dengan kedalam 250 meter yaitu untuk air
minum.
C. Proses produksi
1. Penyarigan/Tipping
 Pertama-tama penyaringan dengan melalui proses tipping, proses tersebut
bertujuan untuk memudahkan biji kopi dari karung kedalam silo sesuai dengan
kualitas yang digunakan. Kopi yang disaring menggunakan karung dan diletakkan
diatas tipping tersebut yang diberi lubang terbuta dari logam. Tipping terhubung
dengan screw conveyor, berfungsi untuk pemindahan biji kopi itu ke bawah
bucket elevator.
 Bucket elevator ini akan mengangkat biji kopi ke tempat yang lebih tinggi di
mana terdapat destoner. Bagian outlet dari bucket elevator ini terhubung dengan
inlet destoner.
 Destroner dilakukan untuk pemisahan biji kopi degan material lain seperti debu,
paku/logam. Sesudah keluat dari destroner biji kopi dengan ditiup menggunakan
blower menuju silo.
 Biji kopi yang disangrai panas untuk meghilangkan H2O dan CO2
mengoptimalkan aroma dan meningkatkan ukuran dan warna kopi.
2. Penyangraian
Penyangraian adalah mengalirkan udara panas dengan temperature sangat tinggi.
Fungsi penyangraian adalah sebagai pembentukan rasa yang diiinginkan,
pembentukan warna dan tekstur, dan extractability atau kemampuan kopi untuk
diekstak.
3. Penggilingan/Grinding
Penggilingan digunakan untuk memecahkan biji kopi menjadi ukuran lebih kecil
sesuai kebutuhan. Alat yang digunakan grinder jenis multistage, yaitu dari ukuran
roastage coffee menjadi partikel kecil. Tujuan adanya peggilingan adalah untuk
menghilangkan kulit ari pada biji yang disebut roast and ground coffee dengan
ukuran 3 macam yaitu coarse, medium dan fine. Kopi yang telah halus dipindahkan
dengan cepat sehingga proses penggilingan mempengaruhi ekstaksi. Jika ukuran kopi
masih besar maka dapat menyebabkan ekstaksi semakin lambat. Maka dengan adanya
penggilingan yang optimal menghasilkan ekstaksi kopi yang efekstif dan efisien.
4. Ekstraksi
Ekstaksi merupakan proses mentranfer padatan terlarut dari roast & ground coffee ke
dalam bentuk larutan cair. Proses ekatraksi sudah dalam bentuk cairan dengan
bantuan tekanan dan suhu.
5. Evaporasi
Evaporasi bertujuan untuk menguapkan larutan ekstrak kopi/liquor sehingga
didapatkan ekstrak yang lebih kental dan kadar airnya berkurang. Pada proses ini
ekstrak kopi diberi perlakuan panas sehingga uap airnya menguap dengan bantuan
uap panas. Proses evaporasi ini terjadi di dalam alat yang dikenal dengan
evaporator.
6. Pengeringan Semprot
 Pengeringan semprot bertujuan untuk mengubah larutan ekstrak kopi dari
bentuk cair menjadi bentuk fines/bubuk yaitu dengan menyemprotkan cairan kopi
dengan udara yang panas dari ketinggian tertentu.
 Pengeringan beku mempunyai prinsip kerja yang sama hanya saja larutan ekstrak
kopi tidak dipanaskan melainkan didinginkan, sehingga uap air yang terdapat dalam
larutan ekstrak kopi menjadi es sehingga didapatkan padatan kopi. Setelah proses
tersebut, maka akan didapatkan kopi bubuk.
 Kopi bubuk/fines coffee juga diproduksi kopi teraglomerasi (aglomerated coffee),
yaitu kopi bubuk yang diberi perlakuan uap basah bertekanan rendah sehingga bubuk
kopi menjadi basah dan menyatu dengan bubuk kopi yang lain sehingga ukurannya
lebih besar/teraglomerasi