Anda di halaman 1dari 7

A.

Pengertian Penelitian Kohort

Penelitian Kohort adalah rancangan penelitian epidemiologi analitik


observasional yang mempelajari hubungan antara paparan dan penyakit, dengan
cara membandingkan kelompok terpapar dan kelompok tidak terpapar
berdasarkan status penyakit (Nuraini, 2010).
Rancangan penelitian kohort disebut juga sebagai survai prospektif
meskipun sesungguhnya kurang tepat. Rancangan penelitian ini merupakan
rancangan penelitan epidemiologis noneksperimental yang paling kuat mengkaji
hubungan antara faktor resiko dengan dampak atau efek suatu penyakit
(Budiharto, 2008).
Rancangan penelitian ini menggunakan pendekatan longitudinal ke
depan, dengan mengkaji dinamika hubungan antara faktor resiko dengan efek
suatu penyakit. Pendekatan yang dilakukan adalah mengidentifikasi faktor resiko,
kemudian dinamikanya diikuti atau diamati sehingga timbul suatu efek atau
penyakit (Budiharto, 2008).
Penelitian prospektif merupakan salah satu penelitian yang bersifat
logitudinal dengan mengikuti proses perjalanan penyakit ke depan bedasarkan
urutan waktu. Penelitian prospektif ini dimaksudkan untuk menemukan insidensi
penyakit pada kelompok yang terpajan oleh faktor resiko maupun pada kelompok
yang tidak terpajan, kemudian insidensi penyakit pada kedua kelompok tersebut
secara sistematik dibandingkan untuk mengetahui apakah terdapat hubungan
sebab-akibat antara pajanan dan penyakit yang diteliti. Kelompok yang diteliti
tersebut dinamakan kohort. Peneliti prospektif kohort ini mengikuti paradigma
dari sebab ke akibat (Budiarto, 2002).
Dari uraian singkat di atas dapat dijelaskan bahwa secara garis besar
proses perjalanan penelitian prospektif sebagai berikut:
1. Pada awal penelitian, kelompok terpsjsn msupun kelompok tidsk terpsjsn
belum mensmpsksn gejala penyakit yang diteliti.

2. Kedua kelompok diikuti ke depan berdasarkan sekuens waktu


(prospektif).
3. Dilakukan pengamatan untuk mencari insidensi penyakit (efek) pada
kedua kelompok.

4. Insidensi penyakit pada kedua kelompok dibandingkan menggunakan


perhitungan statistik untuk menguji hpotesis tentang hubungan sebab
akibat antara pajanan dan insidensi penyakit (efek) (Budiarto, 2002).

Kesimpulan hasil penelitian diketahui dengan membandingkan subyek


yang mempunyai efek positif (sakit) antara kelompok subyek dengan faktor resiko
positif dan faktor resiko negatif (Kelompok kontrol) (Budiharto, 2008).
B. Karakteristik Penelitian Kohort
1. Bersifat observasional
2. Pengamatan dilakukan dari sebab ke akibat
3. Disebut sebagai studi insidens
4. Terdapat kelompok kontrol
5. Terdapat hipotesis spesifik
6. Dapat bersifat prospektif ataupun retrospektif
7. Untuk kohort retrospektif, sumber datanya menggunakan data sekunder
(Nuraini, 2010).

C. Langkah-langkah Penelitian Kohort


1. Mengidentifikasi faktor resiko, dengan menentukan variabel
terikat/bergantung, variabel bebas, variabel yang dikendalikan atau
variabel kontrol.
2. Menetapkan subyek penelitian dengan menetapkan populasi sampel.
3. Memilih subyek dengan faktor resiko positif dari subyek efek negatif.
4. Memilih subyek yang akan dijadikan kelompok kontrol.

5. Mengobservasi perkembangan subyek sampai batas waktu tertentu atau


ditentukan, diikuti dengan mengidentifikasi timbul atau timbulnya efek
pada kedua kelompok.

6. Menganalisis data dengan membandingkan proporsi subyek yang


memperoleh efek positif dengan subyek yang memperoleh efek negatif
baik pada kelompok resiko positif maupun kelompok kontrol.
Contohnya, menganalisis data dengan menghitung resiko relatif (RR)
(Budiharto, 2008).
D. Kegunaan Rancangan Penelitian Kohort
Secara garis besar rancangan analisis diperlukan agar orang dapat
mengetahui analisis yang akan dilakukan oleh peneliti sehingga mudah dilakukan
evaluasi terhadap hasil penelitian.
Kegunaan yang diperoleh dengan penelitian kohort sebagai berikut :
1. Penelitian kohort dapat digunakan untuk mengetahui perkembangan normal
(ontogenik) yang terjadi dengan berjalannya waktu karena intervensi yang
dilakukan oleh alam berupa “waktu”. Misalnya, mempelajari pertumbuhan
dan perkembangan anak selama 5 tahun sejak dilahirkan.
2. Penelitian ini dapat pula digunakan untuk mempelajari timbulnya penyakit
secara alamiah akibat pemajanan (patogenik) yang dilakukan oleh orang
yang bersangkutan secara sengaja, misalkan merokok atau tidak sengaja
memakan makanan atau minuman yang tercemari bakteri patogen. Misalnya
mempelajari hubungan antara rokok dan penyakit jantung koroner atau
mempelajari terjadinya kejadian luar biasa pada keracunan makanan.
3. Penelitian kohort dapat digunakan untuk mempelajari perjalanan klinis
suatu penyakit (patogresif), misalnya perkembangan penyakit karsinoma
payudara.
4. Rancangan penelitian ini dapat digunakan untuk mempelajari hubungan
sebab-akibat.
5. Penelitian kohort dapat digunakan untuk mempelajari insidensi penyakit
yang diteliti.
6. Penelitian kohort tidak memiliki hambatan masalah etis.
7. Besarnya risiko relatif dan risiko atribut dapat dihitung secara langsung.
8. Pada penelitian kohort dapat dilakukan perhitungan statistik untuk menguji
hipotesis.
9. Pada penelitian kohort dapat diketahui lebih dari satu out cometerhadap satu
pemaparan, misalnya penelitian tentang hubungan antara rokok dan
karsinoma paru-paru ternyata mempunyai hubungan juga dengan penyakit
jantung, gastritis, karsinoma kandung kemih, dan lain-lain (Lesmana, 2012).

E. Kelebihan dan Kelemahan Penelitian kohort

Kelebihan Penelitian Jenis Kohort


1. Adanya kesesuaian dengan logika studi eksperimental dalam membuat
inferensi kausal, yaitu penelitian dimulai dengan menentukan faktor
“penyebab” yang diikuti dengan akibat.

2. Peneliti dapat menghitung laju insidensi, sesuatu hal yang hampir tidak
mungkin dilakukan pada studi kasus kontri, sehingga raju insidensi (idr).

3. Sesuai untuk meneliti paparan yang langka.

4. Memungkinkan peneliti mempelajari sejumlah efek secara serentak dan


sebuah paparan.

5. Bias yang terjadi kecil

6. Tidak ada subyek yang sengaja dirugikan.

7. Dapat mempelajari beberapa akibat dari suatu paparan

8. Disain terbaik untuk menentukan insidens dan perjalanan penyakit.

9. Menerangkan hubungan faktor risiko & outcome secara temporal dengan


baik.

10. Pilihan terbaik untuk kasus yang bersifat fatal dan progresif

11. Dapat meneliti beberapa efek sekaligus dari faktor resiko tertentu.

12. Pengamatan kontinu & longitudinal, kekuatan penelitian andal.

Kelemahan Penelitian Kohort


1. Membutuhkan waktu yang lebih lama dan biaya yang mahal.

2. Pada kohort retrospektif, butuh data sekunder yang lengkap dan handal.

3. Tidak efisien dan tidak praktis untuk mempelajari penyakit yang


langka. : hilangnya subyek amatan selama masa penelitian.
4. Tidak cocok menentukan merumuskan hipotesis tentang faktor etiologi
lainnya untuk penyakit amatan.

5. Risiko untuk hilangnya subyek selama penelitian, karena migrasi,


partisipasi rendah atau meninggal (Ayu, 20010)

Sedangkan menurut Budiharto, 2008 keunggulan dan keterbatasan penelitian


kohort sebagai berikut:
1. Dapat membandingkan dua kelompok, yaitu kelompok subyek dengan
faktor resiko positif dan subyek dari kelompok kontrol sejak awal
penelitian.

2. Secara langsung menetapkan besarnya angka resiko dari waktu ke waktu.

3. Keseragaman observasi terhadap faktor resiko maupun efek dari waktu


ke waktu.

Selain keunggulan, penelitian kohort juga mempunyai keterbatasan, yaitu:


1. Memerlukan waktu penelitian yang relatif cukup lama

2. Memerlukan sarana dan prasarana serta pengolahan data yang lebih


rumit.

3. Kemungkinan adanya subyek penelitian yang drop out sehingga


mengurangi ketepatan dan kecukupan data untuk dianalisis.

4. Menyangkut etika sebab faktor resiko dari subyek yang diamati sampai
terjadinya efek, menimbulkan ketidaknyamanan bagi subyek.

F. Hal-hal yang Harus Diperhatikan pada Penelitian Kohort

1. Sampel dimulai dengan adanya pajanan atau tidak

2. Peneliti harus mengetahui status keterpajanan subyek


3. Untuk memperoleh “n” subyek terpajan perlu memeriksa “n” subyek,
yang banyaknya tergantung proporsi pajanan di populasi

4. Kohort dapat dilakukan secara retrsopektif dg menggunakan rekam


medis atau catatan yang ada (Ayu, 2010).

DAFTAR PUSTAKA

Aksara Noor, Nur Nasry. 2000. Pengantar Epidemiologi. Makassar : Fakultas


Kesehatan Masyarakat,Universitas Hasanuddin

Budiarto, Eko. 2003. Metodologi Penelitian Kedokteran. Jakarta : Penerbit EGC

Budiarto, Eko dan Dewi Anggraeni. 2002. Pengantar Epidemiologi Edisi 2.


Jakarta: EGC

Budiharto. 2008. Metodologi Penelitian Kesehatan dengan Contoh Bidang Ilmu


Kesehatan Gigi. Jakarta: EGC

Gordis, Leon. 2004. Epidemiology. Philadelphia : Elsevier Saunders

Hikmati, Isna. 2011. Buku Ajar Epidemiologi. Yogyakarta: Numed

Nugrahaeni, Dyah Kunti. 2011. Konsep Dasar Epidemiologi. Jakarta: EGC.


Nuraini, Siska. 2010. Penelitian Kohort. (Online), (http://siskanuraini08.students-
blog.undip.ac.id/2010/11/04/penelitian-kohort/, Diakses pada Tanggal 6
Maret 2015)

Sastroasmoro, Sudigdo dkk. 1995. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis.


Jakarta: Binarupa