Anda di halaman 1dari 48

Munculnya sirkuit elektronik digital telah membawa arus kemajuan teknologi ke instrumentasi

industri. Dari aplikasi awal komputasi digital di tahun 1960an ke sistem kontrol terdistribusi pertama
(distributed distributed systems system / DCS) pada tahun 1970an ke revolusi pemancar "cerdas"
pada tahun 1980an, teknologi digital telah memperluas kemampuan dan kemampuan berbagi
informasi untuk instrumen pengukuran dan kontrol. Tujuan dari bab ini adalah memberikan
gambaran umum tentang teknologi digital karena data akuisisi (data proses pengukuran dan
perekaman) dan komunikasi digital, menyoroti beberapa standar yang lebih umum digunakan di
industri. Bab selanjutnya akan dikhususkan untuk diskusi mendalam mengenai standar instrumentasi
digital tertentu. Salah satu keuntungan terbesar teknologi digital dibandingkan analog adalah
kemampuan untuk mengkomunikasikan sejumlah besar data melalui sejumlah saluran data terbatas.
Di dunia pensinyalan 4-20 mA (atau 3-15 sinyal PSI, dalam hal ini!) Masing-masing pasang kabel
listrik (atau tabung pneumatik) bisa
hanya berkomunikasi satu variabel. Dalam dunia jaringan digital, satu pasang kabel dapat
mengkomunikasikan jumlah variabel yang hampir tak terbatas, satu-satunya batasan adalah
kecepatan komunikasi data tersebut.1 Batas satu sinyal-per-channel ini dari sinyal analog 4-20 mA
mewakili teknologi. "Bottleneck" yang membatasi transfer data antara instrumen dan sistem
kontrol. Meskipun tentu saja memungkinkan untuk mencurahkan sepasang kawat khusus ke masing-
masing dan setiap variabel dalam sistem instrumen, ini sangat mahal untuk dilakukan. Hal ini sangat
rumit untuk instrumen yang menghasilkan banyak variabel
pengukuran, seperti flowmeters Coriolis yang secara simultan mengukur laju alir massa fluida,
kerapatan fluida, dan suhu fluida; atau "smart" valve positioners yang terus mengukur posisi batang,
tekanan udara aktuator, tekanan suplai udara, dan suhu katup kontrol. Kemampuan data instrumen
lapangan yang kaya data menuntut bentuk komunikasi digital untuk mengatasi "bottleneck" sinyal
analog 4-20 mA. Standar HART Rosemount adalah usaha awal untuk menyediakan "terbaik dari
kedua dunia" dalam instrumentasi industri. Dengan sinyal digital HART yang dilapiskan pada sinyal
analog 4-20 mA, seseorang dapat mempertahankan kesederhanaan, respon cepat, dan keandalan
sinyal analog sambil menikmati

manfaat komunikasi multivariabel yang ditawarkan oleh sinyal digital. Namun, komunikasi kabel-
HART agak lambat menurut standar apapun, membatasi penggunaannya terhadap perawatan
(rentang perubahan, polling data diagnostik) dan kontrol proses untuk proses lambat saja. Ada
banyak standar komunikasi digital yang berbeda (umumnya disebut "fieldbuses") yang dirancang
untuk menghubungkan peralatan industri. Daftar yang tidak lengkap ditampilkan di sini:
• HART
• Modbus
• FOUNDATION Fieldbus
• Profibus PA
• Profibus DP
• Profibus FMS
• AS-I
• CANbus
• ControlNET
• DeviceNet
• LonWorks
• BACnet
Utilitas instrumen "fieldbus" digital menjadi jelas melalui sistem inang instrumen ini terhubung ke
(biasanya sistem kontrol terdistribusi, atau DCS). Fieldbus-aware host systems biasanya memiliki
sarana untuk menyediakan informasi instrumen (termasuk diagnostik) dalam format yang sangat
mudah dinavigasi.

Sebagai contoh, screenshot komputer berikut menunjukkan perangkat instrumen lapangan yang
terhubung ke DCS skala kecil yang digunakan di laboratorium pendidikan. Setiap instrumen muncul
sebagai ikon, yang dapat dieksplorasi lebih jauh hanya dengan menunjuk-dan-mengklik dengan
mouse 3:

Aplikasi lain dari teknologi komunikasi digital untuk pengukuran dan pengendalian industri adalah
yang umumnya disebut sebagai sistem SCADA ("Supervisory Control And Data Acquisition"). Sistem
SCADA dapat dianggap sebagai sistem kontrol terdistribusi (distributed control system / DCS) yang
tersebar di wilayah geografis yang luas, seperti melintasi rentang kota atau bahkan lintas batas
negara. Aplikasi khas teknologi SCADA meliputi:
• Pembangkitan tenaga listrik dan distribusi (jalur listrik, gardu)
• Sistem pengolahan dan distribusi air dan limbah cair (water line, pumping stations)
• Sistem eksplorasi dan distribusi gas dan minyak (pipeline)
• Sistem pertanian (irigasi, pemanenan) skala besar
• Sistem pemantauan tangki penyimpanan
Proses data dalam sistem SCADA dirasakan oleh berbagai perangkat pengukuran (pemancar), diubah
menjadi bentuk digital oleh perangkat yang disebut RTU ("Unit Terminal Jarak Jauh"), dan
dikomunikasikan ke satu atau lebih MTU ("Unit Terminal Guru") di sebuah lokasi sentral dimana
operator manusia dapat memantau data dan membuat keputusan komando. Jika arus informasi
adalah satu arah (simpleks, dari alat ukur ke operator manusia), sistem ini lebih tepat disebut sistem
telemetri daripada sistem SCADA. "SCADA" menyiratkan arus informasi dua arah (dupleks), di mana
operator manusia tidak hanya memonitor data proses tetapi juga mengeluarkan perintah kembali ke
unit terminal jarak jauh untuk melakukan perubahan. Perkataan "keharusan adalah ibu dari
penemuan" pasti berlaku untuk pengembangan sistem telemetri jarak jauh dan SCADA. Kebutuhan
akan pemantauan jarak jauh dan pengendalian listrik
sistem distribusi tenaga listrik menyebabkan pengembangan sistem telemetri analog "jalur listrik"
sejauh mungkin pada tahun 1940an. Sistem ini menumpangkan 4 sinyal "pembawa" frekuensi tinggi
(50 kHz sampai 150 kHz) pada konduktor listrik frekuensi rendah (50 Hz dan 60 Hz) untuk
mengkomunikasikan informasi dasar seperti suara manusia (seperti jaringan telepon, yang hanya
didedikasikan untuk sistem tenaga operator), pemantauan aliran daya (wattmeter, MVAR meter),
dan kontrol pelindung (trip otomatis). Sistem SCADA ini termasuk yang pertama menikmati manfaat
teknologi digital di tahun 1960an. Sistem tenaga listrik berskala besar tidak dapat dioperasikan
dengan aman dan efektif tanpa pemantauan dan pengendalian data jarak jauh, dan kebutuhan
operasional ini mendorong pengembangan teknologi telemetri dan sistem SCADA di luar rekan-
rekan industri kecil (manufaktur industri) mereka. Entah itu pemancar suhu "cerdas", pengendali
proses panel-mount dengan kemampuan komunikasi Ethernet, motor penggerak motor kecepatan
variabel dengan pensinyalan Modbus, sebuah DCS skala besar yang mengendalikan kilang minyak,
atau sistem SCADA yang memonitor kekuatan internasional. sistem distribusi, pengukuran dan
komunikasi digital merupakan bagian penting dari sistem pengukuran dan kontrol modern. Bab ini
berfokus pada beberapa prinsip dasar pemformatan dan komunikasi data digital, yang merujuk pada
aplikasi praktis sedapat mungkin
15.1 Representasi digital dari data numerik

Pengukuran proses seringkali bersifat analog: suhu tungku, laju aliran fluida melalui pipa, tekanan
cairan, dan lain-lain. Data ini semua adalah jumlah analog: variabel tak terbatas, tidak diskrit.
Pengukuran proses diskrit seperti jumlah unit yang dilalui pada ban berjalan relatif mudah dipahami
dan masuk dalam bentuk digital, namun pengukuran analog memerlukan sirkuit dan metode
representasi numerik khusus agar sistem kontrol dapat dikelola.

mereka. Agar perangkat digital dapat berhasil berinteraksi dengan sinyal analog, sinyal itu harus
didigitasi dengan menggunakan konverter analog-ke-digital atau ADC. Secara umum, sirkuit ADC
menerima sinyal tegangan analog dari sensor dan bilangan biner keluaran (nilai-nilai perhitungan)
yang sebanding dengan sinyal tersebut. Skala khas untuk ADC adalah hitungan nol (semua bit biner =
0) dengan input 0 milimeter, dan hitungan skala penuh (semua bit biner = 1) bila nilai masukan
voltase maksimum (skala penuh) . Nilai "skala penuh" dari rangkaian ADC seringkali merupakan nilai
tegangan DC sederhana dari 5 atau 10 volt. Rincian kinerja ADC dibahas di bagian selanjutnya dari
bab ini.

Banyak kekhawatiran yang dibahas dalam bagian ini relevan dengan rangkaian yang mengubah nilai
digital menjadi sinyal analog juga. Konverter digital-ke-analog ini, atau DAC, umumnya digunakan
untuk menghasilkan sinyal drive analog yang dibutuhkan dari elemen kontrol akhir (misalnya
keluaran pengontrol PID digital yang menggerakkan sinyal analog 4-20 mA ke posisi katup kontrol).

15.1.1 Format bilangan integer

Integer adalah bilangan bulat atau pasangan negatifnya (misalnya, 2, 7, 241, 0, -35, -1022).
Semua sistem digital modern mewakili jumlah bilangan bulat dengan menggunakan penghitungan
biner, di mana bilangan bulat terdiri dari string "bit", masing-masing bit memiliki dua nilai yang
mungkin: 0 atau 1. Tidak seperti sistem numerasi desimal yang kebanyakan orang ketahui dimana
nilai bobot tempat kekuatan sepuluh, nilai bobot tempat dari penomoran biner adalah kekuatan
dua. Contoh berikut menunjukkan bagaimana bilangan bulat enam ratus tiga terwakili dalam format
desimal dan biner:

Nilai bilangan bulat terbesar yang dapat diwakili dalam format berbobot positif adalah
basis yang dinaikkan menjadi kekuatan jumlah tempat, minus satu. Jadi, untuk angka
desimal tiga digit, nilai terbesar adalah 103 -1 (1000 - 1 = 999). Untuk bilangan biner
sepuluh bit, nilai terbesar adalah 210 -1 (1024 - 1 = 1023). Keindahan representasi biner
adalah bahwa "bit" individu mudah dikodekan dalam bentuk fisik. Nilai "1" dan "0" dapat
berbentuk level tegangan ("tinggi" atau "rendah") di sirkuit elektronik, keadaan magnetisasi
pada disket magnetik atau pita magnetik, frekuensi sinyal AC ("tinggi" atau "rendah" ) yang
ditransmisikan pada kabel dua konduktor, pulsa cahaya yang ditransmisikan melalui kabel
optik fiber, atau media lain yang mampu mewakili dua keadaan berbeda. Hal ini membuat
biner menjadi bentuk representasi numerik yang alami untuk komputer.

15.1. REPRESENTASI DIGITAL DATA NUMERIK


Bila mewakili bilangan bulat negatif, konvensi untuk angka tertulis adalah menambahkan
simbol "negatif" ke sisi kiri nomor tersebut. Pada mesin digital, ini bisa ditiru dengan
memasukkan "tanda bit" ekstra yang memiliki nilai 0 atau 1 yang menunjukkan apakah
jumlahnya positif atau negatif. Metode yang lebih umum untuk representasi nilai negatif
pada mesin digital, bagaimanapun, disebut notasi pelengkap dua. Dua notasi pelengkap
bekerja dengan menugaskan tempat yang paling signifikan-bobot sebuah nilai bobot negatif.
Untuk menggunakan contoh biner sepuluh bit yang menunjukkan jumlah negatif tiga ratus
dan sembilan puluh enam:

Dengan menggunakan sistem ini untuk mewakili nilai integer, jumlah positif terbesar
adalah ketika semua bit "1" kecuali bit paling signifikan (MSB). Dalam kasus medan sepuluh
bit ini, nomor ini adalah 0111111111, setara dengan 29-1 atau 511. Jumlah negatif terbesar
adalah ketika bit "1" hanya MSB. Dalam kasus bilangan bulat sepuluh bit ini, bilangan ini
akan menjadi 1000000000, setara dengan -29 atau -512. Jadi, bilangan bulat pelengkap
sepuluh bit bisa mewakili nilai mulai dari -512 sampai +511, inklusif. Apakah bilangan biner
di komputer menggunakan sistem notasi dua dari notasi atau tidak sering pilihan
pemrograman pemrograman komputer. Untuk alasan ini, penting untuk menentukan apakah
bilangan bulat biner yang digunakan dalam sistem komputer untuk merepresentasikan data
ditandatangani atau tidak ditandatangani. Jika bilangan bulat yang dimaksud
"ditandatangani", itu berarti bilangan biner mampu mewakili nilai integer positif dan negatif
(biasanya melalui notasi pelengkap dua). Jika bilangan bulat yang dimaksud adalah
"unsigned," itu berarti bilangan biner hanya mampu mewakili nilai positif. Sebagai contoh,
integer 16-bit "unsigned" memiliki rentang nilai numerik 0 sampai 65535 yang mungkin.
Namun, bidang 16-bit yang sama - jika ditunjuk sebagai "ditandatangani" dengan
menggunakan pelengkap tempat pelengkap dua - memiliki kisaran -32768 ke +32767
Komputer digital biasanya mengatur bilangan biner sebagai kumpulan bit dengan sejumlah
bit tertentu. Sekelompok delapan bit disebut byte. Jumlah standar bit untuk kebanyakan
komputer modern melebihi satu byte, dengan panjang 16, 32, atau bahkan 64 bit yang
umum terjadi. Apapun bitlength standar dari bidang bilangan biner komputer mungkin, itu
ditentukan untuk komputer itu sebagai sebuah kata. Jadi, jika komputer digital dibangun
untuk memproses data biner dalam kelompok 32-bit, satu "kata" data di dalam komputer itu
akan berukuran 32 bit. Nilai "kata ganda" untuk komputer itu adalah bilangan biner terdiri
dari 64 bit.

Mengingat jumlah bit-bit yang biasanya besar pada komputer modern, konvensional
untuk mengekspresikan jumlah tersebut dalam bentuk "singkatan" menggunakan
penghitungan heksadesimal. Ide dasar heksadesimal adalah bahwa setiap empat bit
(setengah dari satu byte, atau satu nybble) dari bilangan biner diwakili oleh karakter heks
tunggal yang berkisar dari 0 sampai F (0,1,2,3,4,5 , 6,7,8,9, A, B, C, D, E, F). Sebagai
contoh, bilangan biner 16 bit 1001001111011110 setara dengan bilangan heksadesimal
empat digit 93DE:

Cukup jelas, angka heksadesimal 93DE jauh lebih mudah bagi manusia untuk
dikelola daripada bilangan biner 1001001111011110. Sistem komputer yang menyediakan
pengguna dengan "pandangan" langsung tentang nilai numerik sering memformat nilai
tersebut dengan menggunakan penghitungan heksadesimal, hanya untuk
menyederhanakan tugas penafsiran.
15.1.2 Format angka fixed-point
Keterbatasan utama bilangan bulat adalah ketidakmampuan mereka untuk mewakili jumlah
antara bilangan bulat seperti pecahan. Sebagai contoh, nomor bilangan bulat 4 bit mungkin
memiliki satu dari enam belas nilai yang mungkin (nol sampai lima belas), namun tidak
dapat mewakili dua setengah. Salah satu solusi untuk pembatasan ini adalah untuk
menetapkan kembali nilai bobot tempat ke bit bilangan biner, memberikan beberapa bobot
fraksional tersebut. Sebagai contoh, berikut ini adalah field bilangan biner sepuluh bit
dengan "titik biner" yang memisahkan bit tertimbang keseluruhan dari pecahan berbobot bit,
mewakili kuantitas 70,375:

Bentuk notasi biner ini disebut titik tetap, karena "titik biner" ditetapkan di lokasi.
Seperti halnya variabel bilangan bulat, bilangan biner 10 bit yang terdiri dari tujuh bit
berbobot keseluruhan dan tiga bit berbobot pecahan memiliki kisaran nilai sebenarnya:
dalam kasus ini, dari 0 sampai 127,875.
Sementara menambahkan "titik biner" di bidang bit lolos dari pembatasan resolusi bilangan
bulat, pendekatan yang lebih canggih yang dikenal sebagai representasi fleping-point
adalah cara yang jauh lebih fleksibel untuk merepresentasikan jumlah fraksional dalam
bentuk biner. Inilah bagaimana kebanyakan komputer digital mewakili jumlah analog dunia
nyata dalam bentuk digital, dan merupakan topik dari subbagian berikutnya.

15.1. REPRESENTASI DIGITAL DATA NUMERIK


15.1.3 Format angka floating-point
Nomor integer, sementara sangat umum digunakan di komputer untuk merepresentasikan
data, tidak sesuai untuk tugas yang membutuhkan representasi nilai pecahan (non-
keseluruhan). Sebagian besar titik data industri termasuk dalam kategori ini, apakah itu
pengukuran suhu (misalnya 428,21 oC), konsentrasi gas (misalnya 5.09 ppm karbon
monoksida), posisi katup kontrol (misalnya 27,58% terbuka), atau kecepatan motor (mis.
1592,1 RPM). Yang kita butuhkan adalah bentuk representasi biner yang mampu
mengekspresikan jumlah fraksional. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan
menggunakan format angka fl oating-point, di mana kita mewakili jumlah biner dengan
menggunakan bentuk yang menyerupai notasi ilmiah. Beberapa sistem kontrol mengacu
pada angka titik-titik sebagai bilangan real. Ingat bagaimana kita menggunakan notasi ilmiah
untuk mewakili bilangan desimal:

Pengali daya dari tenor sepuluh memiliki titik "flating" titik desimal ke posisi yang kita
inginkan, sehingga digit angka yang signifikan dapat dinyatakan dalam bentuk "normal"
(antara 1 dan 10). Dari sinilah istilah "flating point" berasal. Dalam notasi titik biner, kita
menggunakan seperangkat bit yang ditunjuk untuk mewakili bit signifikan dari bilangan (m),
dan set bit kedua yang ditunjuk untuk mewakili eksponen power-of-two (E):

Pembaca peringatan akan mencatat bahwa format yang ditunjukkan di sini (± 1.m ×
2E) tidak memberikan cara untuk mewakili angka nol, karena 1,0 × 20 (m = 0 dan E = 0)
sebenarnya sama dengan satu! Di sini, notasi flating-point harus menyediakan kasus
representasi khusus. Dalam standar IEEE, format bergeser ke ± 0.m × 2E jika semua bit
eksponen 0 (E = 0). Agar tetap dapat mewakili 1 (1,0 x 20), standar IEEE mengasumsikan
nilai eksponen bias dengan angka negatif, sehingga bidang bit eksponen 0 tidak berarti 20,
namun lebih bias 2. Hal ini memungkinkan untuk memiliki nilai eksponen 0 dengan
menggunakan bit E non-nol. Demikian pula, bidang eksponen yang seluruhnya terdiri dari 1
bit digunakan sebagai representasi khusus untuk keunikan atau untuk kode kesalahan yang
disebut Not a Number (NaN), tergantung pada nilai bit m. Representasi khusus ini penting
untuk menangani hasil perhitungan seperti pembagian-nol-nol dan akar kuadrat atau
logaritma bilangan negatif. Dengan adanya kasus representasi khusus yang dibutuhkan
dalam notasi titik-flating, tugas melakukan perhitungan dengan bilangan titik-titik
memerlukan sirkuit prosesor khusus yang dirancang untuk menerapkan peraturan ini. Di
dalam komputer digital, tugas ini dikelola oleh unit prosesor flating-point, biasanya
merupakan bagian khusus dari mikroprosesor. Beberapa mikroprosesor sederhana tidak
dapat mendukung floating-point

floating point arithmetic, dan dengan demikian beberapa perangkat keras sistem
kontrol (misalnya PLC berbiaya rendah) harus melakukan semua tugas dengan
menggunakan bilangan bulat (atau notasi titik tetap, jika jumlah pecahan harus ditunjukkan).
Standar ANSI / IEEE 754-1985 menampilkan beberapa format angka fl oating-point,
termasuk yang panjangnya 32 bit ("presisi tunggal") dan yang lainnya berukuran 64 bit
("doubleprecision"). Dalam standar IEEE, satu bit dicadangkan untuk tanda nomor (0 untuk
bilangan positif dan 1 untuk negatif), sejumlah bit untuk eksponen power-of-two6, dan sisa
bit untuk mantissa ( bagian pecahan dari nilai normalisasi). Kedua format ditampilkan di sini:

Standar IEEE floresing ketiga yang disebut extended menggunakan 80 bit total: 1
untuk tanda, 15 untuk eksponen, dan 64 untuk mantissa. Representasi bilangan terapung
sangat menyederhanakan tugas perhitungan nilai dunia nyata. Sebaliknya, nomor integer
agak kikuk bila digunakan untuk mewakili sebagian besar pengukuran atau statistik dunia
nyata. Untuk alasan ini, nomor titik rata kadang disebut sebagai nilai nyata dalam sistem
komputer digital. Rincian khusus tentang representasi fleping point IEEE dan peraturan
aritmatika melampaui lingkup buku ini. Untuk primer yang bagus tentang masalah ini, saya
merekomendasikan kertas bagus Michael L. Overton "Representasi Floating Point".

15.1.4 Contoh format nomor industri


Untuk menggambarkan bagaimana format data digital yang berbeda digunakan dalam
sistem industri, kita akan mengeksplorasi contoh panel antarmuka mesin manusia (HMI)
yang menyediakan tampilan grafis dan kontrol data dalam sebuah programmable logic
controller (PLC). Panel HMI tidak lebih dari komputer khusus yang dilengkapi layar grafis
untuk menampilkan data ke operator manusia dan pushbuttons (terkadang layar grafis
sensitif sentuhan) untuk menerima masukan dari operator manusia.
Ilustrasi berikut menunjukkan bagaimana HMI dapat digunakan dengan PLC untuk
mengendalikan tenaga listrik ke motor:

Saat operator menekan sebuah tombol pada layar HMI untuk menghidupkan motor,
panel HMI mengirimkan data digital ke PLC yang menginstruksikan program di dalam PLC
untuk mengaktifkan motor. PLC, pada gilirannya, menerima data ini dari HMI dan
menentukan apakah perlu atau tidak untuk memulai motor. Jika motor dimulai, PLC
mengirimkan data kembali ke HMI yang mengatur status "run" motor, yang ditunjukkan oleh
HMI kepada operator dalam bentuk grafik.

Perangkat lunak konfigurasi yang digunakan untuk mengatur komunikasi antara


panel HMI dan perangkat kontrol biasanya mengharuskan programmer manusia (insinyur
atau teknisi) untuk menentukan titik data mana di dalam perangkat kontrol yang akan
diakses oleh panel HMI. Ini ditentukan dalam daftar yang disebut database nama tag.
Sebuah screen shot dari database nama tag untuk panel HMI tertentu yang dikonfirmasikan
untuk berkomunikasi dengan PLC menggunakan protokol Modbus muncul di sini:

Tabel database ini menunjukkan "nama tag" yang ditugaskan ke setiap titik data
(untuk referensi pemrograman yang mudah), jenis format data digital yang digunakan,
alamat memori di dalam perangkat kontrol (PLC), nama jaringan PLC, dan apakah titik data
hanya-baca (R), write-only (W), atau read / write (R / W) dari sudut pandang panel HMI.
Perhatikan bagaimana tiga nama tag pertama semuanya diklasifikasikan sebagai data
diskrit. Kata "diskrit" di sini sama dengan Boolean, karena ini merupakan data single-bit
yang hanya memiliki dua keadaan yang mungkin: pada atau di bawah 1 atau 0. Seperti yang
ditunjukkan oleh nama tag, titik data khusus ini diasosiasikan dengan keadaan sederhana. :
sebuah tombol tekan untuk memulai motor, tombol tekan lain untuk menghentikan motor,
dan sedikit mewakili status "run" motor. Setelah nama tag, tipe data, dan nilai alamat
perangkat ini telah ditetapkan, pemrogram kemudian dapat menghubungkan tag ke objek
grafis di layar panel HMI. Mungkin kotak persegi dengan kata-kata "Motor start" mungkin
berfungsi untuk mengaktifkan bit START PUSHBUTTON dan menyebabkan PLC memberi
energi pada motor listrik. Gambar grafis animasi motor dapat diprogram untuk menunjukkan
putaran jika bit MOTOR RUN diset, dan tidak menunjukkan gerakan jika bit yang sama
dibersihkan.

15.2. PERWAKILAN DIGITAL TEKS


Empat jenis data lainnya muncul dalam database nama tag ini, masing-masing mewakili
bentuk informasi yang berbeda:
• Unsigned 16-bit integer
• Unsigned 32-bit integer \
• Floating-point 32-bit (juga dikenal sebagai format angka "Real")
• String ASCII Dua titik data "unsigned integer" mewakili waktu lari motor dan sebuah
"penghitung awal" untuk menghitung berapa kali motor telah dimulai. Timer adalah nilai
integer 32 bit, sedangkan konternya adalah nilai integer 16 bit. Menjadi unsigned integer
(tidak ada notasi pelengkap dua), rentang numerik timer adalah 0 sampai 4.294.967.295
(232-1) dan kisaran numerik dari konter adalah 0 sampai 65535 (216 -1). Rentang besar
yang diikat oleh panjang kata 32-bit timer memungkinkan waktu kerja motor kontinu
sepanjang 136,2 tahun, dengan asumsi resolusi timer satu detik per hitungan. Dua titik data
ini menggunakan format 32-bit fl oating-point untuk mewakili data motor analog: suhu motor
dan kecepatan motor. Mengingat unit pengukuran umum untuk jenis variabel ini (derajat
Celcius atau Fahrenheit, putaran per menit), resolusi ± 1 seperti yang diberikan oleh
bilangan bulat mungkin tidak sesuai untuk tugas itu. Sebagai gantinya, operator harus bisa
membaca pecahan derajat di suhu, dan fraksi kecepatan motor RPM. Kebutuhan ini untuk
menampilkan nilai numerik dengan resolusi kurang dari 1 unit menentukan penggunaan tipe
data titik-tengah. Tipe data terakhir yang terwakili dalam database nama tag ini adalah
"string ASCII," yang berarti serangkaian byte (pengelompokan 8-bit) yang mewakili data
teks, seperti pesan. Dalam kasus khusus ini, nama tag itu sendiri mengkhianati tujuan data:
PESAN KESALAHAN. PLC jelas memiliki kemampuan untuk menghasilkan pesan teks dan
mengirimkannya ke panel HMI untuk mengkomunikasikan kesalahan yang spesifik kepada
operator.

15.2 Representasi teks secara digital


Pola biner tidak hanya mampu merepresentasikan nilai numerik. Dengan kode standar,
mereka mungkin mewakili jenis data lainnya juga, seperti karakter alfabetis. Kemampuan
untuk mengkodekan data non-numerik dalam bentuk digital inilah yang memungkinkan
komputer memanipulasi dan mengkomunikasikan teks. Dalam subbagian ini, kita akan
mengeksplorasi beberapa cara karakter bahasa dikodekan secara digital.

15.2.1 Kode Morse dan Baudot


Pada hari-hari awal komunikasi, kode Morse digunakan untuk mewakili huruf alfabet, angka
(0 sampai 9), dan beberapa karakter lainnya dalam bentuk sinyal "dot" dan "dash". Setiap
sinyal "dot" atau "dash" adalah satu bit data, setara dengan "1" dan "0". Dalam Kode Morse
Internasional, tidak ada karakter yang membutuhkan lebih dari lima bit data, dan beberapa
(seperti huruf E dan T) hanya memerlukan satu bit. Tabel yang menunjukkan bagaimana
kode Morse Internasional mewakili semua karakter alfabet Inggris dan angka 0 sampai 9
muncul di sini:

Variabel bit-length kode Morse, meskipun sangat efisien9 dalam hal jumlah total
"titik" dan "tanda hubung" yang diperlukan untuk mengkomunikasikan pesan teks, sulit untuk
diotomatisasi dalam bentuk mesin teletype. Sebagai jawaban atas masalah teknologi ini,
Emile Baudot menemukan sebuah kode yang berbeda dimana masing-masing dan setiap
karakter berukuran lima bit. Meskipun hanya memberi 32 karakter, yang tidak cukup untuk
mewakili abjad Inggris 26 huruf, ditambah dengan sepuluh angka dan simbol tanda baca,
Baudot berhasil mengatasi masalah ini dengan menunjuk dua karakter sebagai karakter
"pergeseran": yang disebut "huruf" dan yang lainnya disebut "angka." 30 karakter lainnya
memiliki makna ganda (kelebihan beban), tergantung pada karakter "shift" terakhir yang
ditransmisikan10.

15.2.2 EBCDIC dan ASCII


Sebuah usaha yang jauh lebih modern untuk mengkodekan karakter yang berguna untuk
representasi teks adalah EBCDIC, "Kode Penyelesaian Desimal Descriptive Kode Tertentu"
yang ditemukan oleh IBM pada tahun 1962 untuk digunakan dengan komputer besar
("mainframe") mereka. Dalam EBCDIC, masing-masing karakter diwakili oleh kode onebyte
(delapan bit), sehingga kode ini menetapkan 256 (28) karakter unik. Hal ini tidak hanya
memberikan karakter unik yang cukup untuk mewakili semua huruf dalam alfabet Inggris
(huruf kecil dan huruf kapital secara terpisah!) Dan angka 0 sampai 9, namun juga
menyediakan seperangkat karakter kontrol yang kaya seperti "null," " hapus, "" carriage
return, "" linefeed, "dan lainnya berguna untuk mengendalikan tindakan printer elektronik
dan perangkat periferal lainnya. Sejumlah kode EBCDIC tidak terpakai (atau jarang
digunakan), meskipun, yang membuatnya agak tidak efisien untuk transfer data yang besar.
Upaya untuk memperbaiki kondisi udara ini adalah ASCII, "Kode Standar Amerika untuk
Informasi Interchange" dikembangkan pada tahun 1963 dan kemudian direvisi pada tahun
1967, keduanya oleh American National Standards Institute (ANSI). ASCII adalah kode tujuh
bit, satu bit lebih pendek per karakter daripada EBCDIC, hanya memiliki 128 kombinasi unik
yang bertentangan dengan 256 kombinasi unik EBCDIC. Kompromi yang dibuat dengan
ASCII versus EBCDIC adalah seperangkat karakter kontrol yang lebih kecil. IBM kemudian
menciptakan versi "extended" ASCII mereka sendiri, yaitu delapan bit per karakter. Dalam
rangkaian kode yang diperluas ini disertakan beberapa karakter non-Inggris plus karakter
grafis khusus, banyak di antaranya dapat dipasang secara berselang pada cetakan kertas
atau pada layar konsol komputer untuk membentuk objek grafis yang lebih besar seperti
garis dan kotak.
ASCII sejauh ini kode digital yang paling populer untuk mewakili karakter Inggris, bahkan
sampai hari ini. Hampir setiap transmisi digital teks bahasa Inggris yang ada menggunakan
ASCII sebagai pengkodean karakter11. Hampir semua kode sumber program komputer
berbasis teks juga disimpan di media menggunakan pengkodean ASCII, di mana kode 7-bit
mewakili karakter alfanumerik yang terdiri dari instruksi program.

Kode ASCII tujuh-bit dasar ditunjukkan dalam tabel ini, dengan tiga bit paling
signifikan di kolom yang berbeda dan empat bit paling signifikan pada baris yang
berbeda. Sebagai contoh, representasi ASCII dari huruf besar "F" adalah 1000110,
representasi ASCII dari tanda sama (=) adalah 0111101, dan representasi ASCII
dari huruf "q" yang lebih rendah adalah 1110001.
"Karakter kontrol" tersebut menempati kolom "000" dan "001" pada tabel. Karakter
ini, meski tidak terkait dengan karakter tercetak di halaman, namun memainkan peran
karakter "terlihat" lainnya tidak bisa. Karakter "LF" ("line feed"), misalnya, memberitahu
printer untuk membuka baris berikutnya di atas kertas. Karakter "CR" ("carriage return")
memberitahu kepala cetak untuk kembali ke sisi kiri kertas. Karakter "ESC" ("escape") tidak
menghasilkan karakter tercetak di atas kertas, juga tidak biasanya memerintahkan mesin
cetak untuk melakukan sesuatu yang spesifik, namun sering digunakan dalam perangkat
lunak sebagai sinyal untuk melompat satu tingkat dalam struktur menu, atau untuk beralih
mode.

15.2.3 Unicode
Ada banyak bahasa tertulis yang karakternya tidak dapat dan tidak diwakili oleh EBCDIC
atau ASCII. Dalam upaya untuk memperbaiki keadaan udara ini, seperangkat kode standar
baru dikembangkan disebut Unicode, dengan enam belas bit per karakter. Bidang bit besar
ini memberi 65536 kombinasi yang mungkin, yang seharusnya cukup untuk mewakili setiap
karakter unik dalam setiap bahasa tertulis di seluruh dunia. Untuk menghormati standar
yang ada, Unicode merangkum baik ASCII dan EBCDIC sebagai sub-set dalam rangkaian
karakter yang didefinisikan12.
Dan tidak, saya tidak akan menyertakan tabel yang menampilkan semua karakter Unicode!
15.3 Konversi analog-digital
Untuk menyediakan antarmuka antara dunia digital (digital) komputer dan dunia eksternal
(analog) dunia pengukuran proses dan kontrol, harus ada beberapa bentuk konversi yang
terjadi antara kedua jenis data ini. Perangkat yang menghasilkan representasi digital dari
pengukuran analog disebut konverter analog-ke-digital, atau ADC. Anda akan menemukan
rangkaian ADC dalam pemancar proses, di mana beberapa pengukuran variabel proses
(misalnya tekanan, suhu, arus, dll.) Harus diubah menjadi bentuk digital agar komputer
dapat menafsirkannya. Perangkat yang menghasilkan representasi analog dari jumlah digital
disebut konverter digital-ke-analog, atau DAC. Ini ditemukan di saluran output sistem kontrol
digital, di mana pengendali harus mengemudikan beberapa perangkat lapangan (misalnya
transduser I / P) dengan sinyal elektronik analog 4-20 mA berdasarkan penghitungan digital
(misalnya PID).

15.3.1 Resolusi konverter


Baik ADC dan DAC menghubungkan sinyal voltase analog ke data biner (digital) multi-bit.
Mungkin ukuran ADC atau DAC yang paling jelas, adalah berapa banyak bit output yang
mewakili berapa volt dari sinyal analog. Diagram simpul dari ADC 12 bit ditunjukkan di sini
untuk ilustrasi:

Karena data digital "lebar" ADC ini adalah 12 bit, keluaran digitalnya berkisar antara
000000000000 sampai 111111111111, merupakan bilangan biner 12 bit dengan rentang
yang terbentang dari 100 heksadesimal ke FFF heksadesimal, atau desimal 0 sampai 4095
desimal. Nomor bilangan bulat ini disebut nilai hitungan dari rangkaian ADC. Meskipun ADC
menunjukkan output data digitalnya dalam bentuk paralel (dengan terminal terpisah untuk 12
bit individual), banyak chip ADC modern dirancang untuk keluaran data serial, di mana satu
terminal menghasilkan rangkaian bit berurutan yang sesuai dengan denyut nadi jam sinyal.
Misalkan ADC 12 bit ini memiliki rentang tegangan input analog 0 sampai 10 volt,
bagaimana kita menghubungkan nilai bilangan digital yang diberikan dengan nilai tegangan,
atau sebaliknya? Kuncinya di sini adalah untuk memahami bahwa resolusi 12 bit ADC ini
berarti memiliki 212, atau 4096 nilai hitungan yang mungkin. Kisaran input DC 10 volt dibagi
menjadi 212 -1, atau 4095, peningkatan diskrit:

Karena data digital "lebar" ADC ini adalah 12 bit, keluaran digitalnya berkisar antara
000000000000 sampai 111111111111, merupakan bilangan biner 12 bit dengan rentang
yang terbentang dari 100 heksadesimal ke FFF heksadesimal, atau desimal 0 sampai 4095
desimal. Nomor bilangan bulat ini disebut nilai hitungan dari rangkaian ADC. Meskipun ADC
menunjukkan output data digitalnya dalam bentuk paralel (dengan terminal terpisah untuk 12
bit individual), banyak chip ADC modern dirancang untuk keluaran data serial, di mana satu
terminal menghasilkan rangkaian bit berurutan yang sesuai dengan denyut nadi jam sinyal.
Misalkan ADC 12 bit ini memiliki rentang tegangan input analog 0 sampai 10 volt,
bagaimana kita menghubungkan nilai bilangan digital yang diberikan dengan nilai tegangan,
atau sebaliknya? Kuncinya di sini adalah untuk memahami bahwa resolusi 12 bit ADC ini
berarti memiliki 212, atau 4096 nilai hitungan yang mungkin. Kisaran input DC 10 volt dibagi
menjadi 212 -1, atau 4095, peningkatan diskrit:

Dimana, n = Jumlah bit biner dalam output "kata"


Untuk hipotetis kami 0-10 VDC, konverter 12 bit, resolusi analog adalah 2,442 milivolt. Jadi,
untuk sinyal analog antara 0 mV dan 2.442 mV, keluaran ADC harus nol (biner
000000000000); untuk sinyal analog antara 2.442 mV dan 4.884 mV, output ADC harus satu
(biner 000000000001); dan seterusnya.

15.3. KONVERSI ANALOG-DIGITAL 983


Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, keluaran nilai digital oleh ADC sering disebut
sebagai hitungan13. Kata "hitungan" digunakan dalam konteks ini sebagai satuan
pengukuran. Misalnya, jika kita mengelompokkan ADC 12 bit ke sinyal input skala penuh
sebesar 10 VDC, kita akan mengharapkan untuk melihat output digital berskala penuh (biner
111111111111) dari 4095 ". Karena sebagian besar sirkuit ADC dirancang untuk linear,
hubungan matematis antara tegangan input dan output digital "hitungan" adalah
proporsionalitas sederhana:
Vin Vfullscale
=
Hitungan 2n -1 Kita dapat menggunakan rumus ini untuk menghasilkan tabel parsial nilai
input dan output untuk ADC 0-10 VDC, 12-bit:

Untuk menghitung nilai penghitungan digital dari tegangan masukan yang diberikan,
cukup bagikan nilai voltase itu dengan voltase skala penuh, lalu kalikan dengan nilai
penghitungan skala penuh dan turun ke atas14 ke bilangan bulat terdekat. Untuk input nilai
tegangan tertentu ke ADC, ada (idealnya) satu output "count" yang sesuai. Namun,
sebaliknya, tidak dapat dikatakan, bagaimanapun, untuk nilai "hitungan" keluaran tertentu,
sebenarnya ada kisaran voltase masukan yang mungkin (kisaran rentang tersebut adalah
resolusi analog ADC, dalam hal ini 2.442 mV). Sebagai ilustrasi, mari kita ambil salah satu
tabel sebagai contoh: masukan analog 6.11 volt harus menghasilkan keluaran digital dari
2502 hitungan. Namun, output digital 2502 dapat mewakili tegangan input analog yang
berkisar antara 6.10989 volt dan 6.11233 volt. Ketidakpastian ini melekat pada proses
"digitalisasi" sinyal analog: dengan menggunakan jumlah diskrit untuk mewakili sesuatu
yang bervariasi, beberapa detail pasti hilang. Ketidakpastian ini disebut sebagai kesalahan
kuantisasi: kesalahan (potensial) yang dihasilkan dari "kuantisasi" (digitalisasi) kuantitas
analog secara inheren ke dalam representasi diskrit.

Kesalahan kuantisasi dapat dikurangi (namun tidak pernah dihilangkan) dengan


menggunakan ADC dengan resolusi lebih besar. ADC 14 bit yang beroperasi pada kisaran
input analog 0-10 VDC yang sama akan memiliki kira-kira seperempat ketidakpastian ADC
12 bit (0,610 mV dan bukan 2.442 mV). Sebuah 16-bit ADC's uncertainty hanya akan (kira-
kira) satu-keenam belas yang dari 12-bit ADC. Jumlah bit yang dipilih untuk aplikasi ADC
tertentu oleh karena itu adalah fungsi dari seberapa tepatnya digitalisasi harus dilakukan.
Dalam beberapa sistem akuisisi data peta skala "hitungan" digital ke rangkaian analog nol-
hidup. Misalnya, pengendali proses model Siemens 353 mewakili variabel proses, setpoint,
dan keluaran ("katup") pada skala yang ditunjukkan -3,3% sampai 103,3% dengan jumlah
ADC 12 bit. Untuk pengontrol ini, hitungan digital nol (000 heksadesimal) mewakili sinyal
analog yang ditampilkan pada pembacaan digital pengontrol sebesar -3,3%, dan nilai
hitungan digital skala penuh (FFF heksadesimal) mewakili nilai display 103,3%. Kami
mungkin menunjukkan hubungan antara kedua skala ini dalam bentuk grafis, seperti garis
angka:

Pada awalnya, tugas untuk menerjemahkan nilai analog ke nilai digital hit yang
sesuai untuk skala ini mungkin tampak menakutkan, namun sebenarnya tidak berbeda
daripada menerjemahkan nilai masukan ke nilai keluarannya yang sesuai untuk instrumen
linier manapun. Ini adalah sesuatu yang setiap instruktur belajar belajar lakukan saat bekerja
dengan instrumentasi sinyal analog, di mana pengukuran proses ditunjukkan oleh sinyal
arus 4-20 mA atau sinyal tekanan pneumatik 3-15 PSI. Jika Anda diberi pemancar suhu
dengan kisaran masukan -100 sampai 450 derajat Celcius dan kisaran output 4 sampai 20
miliogram, dan kemudian diminta untuk menghitung nilai arus yang sesuai dengan 300
derajat dalam rentang tersebut, tugasnya akan menjadi sederhana. . Pertama, Anda bisa
menerjemahkan 300 derajat ke dalam rentang ekspresi per unit dengan mengurangi nilai
rentang rendah (LRV) dari -100 dan kemudian membaginya dengan rentang (URV - LRV):

Prosedur umum untuk mengubah nilai masukan menjadi representasi per unit,
kemudian mengubah kuantitas per satuan menjadi nilai keluaran, dijelaskan secara rinci
pada bagian 13.2.8 mulai dari halaman 873. Metode lain untuk melakukan terjemahan yang
sama antara rentang input dan output linier dijelaskan di bagian 13.2.7 dan 13.2 (dimulai
dari halaman 871 dan 855). Mengkonversi nilai hitungan digital ke nilai analog masing-
masing (atau sebaliknya) mengikuti prosedur yang sama persis. Yang perlu kita lakukan
adalah mengidentifikasi rentang input dan output rangkaian konverter, kemudian
menerapkan rumus yang sama. Salah satu rentang ini akan menjadi tegangan analog atau
rentang arus, sementara yang lainnya akan menjadi rentang hitungan. Jika diperlukan, nilai
hitungan dapat diterjemahkan ke atau dari heksadesimal atau biner, karena perhitungan
manual Anda tentunya perlu dilakukan dalam format desimal.

Sebagai contoh, misalkan salah satu pengendali Siemens ini menunjukkan nilai
26,7% pada panel depannya, dan kami ingin mengetahui nilai digital (hitungan) apa yang
sesuai dengan ini. Pertama, kita bisa menerjemahkan indikasi panel sebesar 26,7% ke
dalam rentang ekspresi per unit berdasarkan skala menjadi -3,3% sampai 103,3%:

Kemudian, kita dapat mengambil ekspresi per unit ini dari 0,2814 dan
memperbanyaknya dengan rentang rentang hitungan yang diketahui (4095 untuk konverter
12 bit) sampai pada 1152, atau 480 heksadesimal (480h).
Demikian pula, jika kita mengetahui kisaran ADC 12 bit ini dalam unit rekayasa proses
sebenarnya, kita dapat menerjemahkan antara jumlah ADC dan nilai proses dengan metode
yang sama. Misalkan kita menggunakan salah satu dari pengendali yang sama untuk
menampilkan suhu tungku, di mana nilai-nilai di bawah dan di atas masing-masing adalah
900 derajat F dan 1850 derajat F. Penting untuk disadari bahwa nilai upper-range bawah ini
mewakili skala 0% dan 100%, dan ADC sebenarnya dapat ditutup dari -3,3% sampai
103,3%. Dengan kata lain, kisaran ADC "menumpahkan" kisaran spesifik 0 sampai 100%
(900 sampai 1850 oF) sebesar 3,3% pada kedua ujungnya, menyamakan 31,35 oF di atas
dan di bawah batas rentang yang ditentukan. Dengan demikian, rentang jumlah ADC 12 bit
penuh 0 sampai 4095 (000 sampai FFF hex) benar-benar mencakup rentang suhu 868,65
oF sampai 1881,35 oF:

Misalkan kita mengetahui jumlah ADC di dalam controller Siemens ini untuk suhu
tungku tertentu adalah A59 heksadesimal (A59h), sama dengan 2649 dalam bentuk
desimal: Untuk mengubah nilai hitungan ini menjadi suhu, pertama kita mengubah
nilai hitungan 2649 menjadi nilai per unit:
15.3.2 Tingkat sampling konverter
Metrik kinerja utama berikutnya untuk digitalisasi sinyal analog adalah seberapa sering
sinyal analog diubah menjadi bentuk digital. Setiap kali sebuah rangkaian ADC "memberi
contoh" sinyal input analognya, nomor digital yang dihasilkan akan disimpan sampai sampel
berikutnya. Ini sama dengan memantau objek yang terus bergerak dengan mengambil
serangkaian foto diam. Setiap perubahan yang terjadi pada sinyal analog antara kejadian
sampling tidak terdeteksi oleh konverter, dan oleh karena itu tidak terwakili dalam data
digital yang berasal dari konverter. Oleh karena itu, masuk akal untuk menilai, bahwa tingkat
sampling setiap ADC setidaknya harus sesering perubahan signifikan yang diharapkan
terjadi dalam pengukuran analog. Menurut Teorema Sampling Nyquist, tingkat sampel
minimum absolut yang diperlukan untuk menangkap bentuk gelombang analog adalah dua
kali frekuensi dasar gelombang. Yang lebih realistis adalah memiliki sampel ADC dengan
bentuk gelombang sepuluh kali atau lebih per siklus. Secara umum elektronik bekerja,
misalnya dengan disain alat uji elektronik seperti digital multimeters (DMMs) dan digital
storage oscilloscopes (DSOs), sampling rate harus agak cepat. Osiloskop digital modern
mungkin memiliki tingkat sampling dalam miliaran sampel per detik, untuk memungkinkan
digitalisasi sinyal analog frekuensi radio yang berhasil. Pengukuran proses industri jauh
lebih memaafkan daripada pengukuran yang biasa dilakukan pada meja kerja teknisi
elektronik, untungnya. Suhu tungku besar bisa dicicipi secara memadai dengan kecepatan
hanya sekali per menit, jika perlu. Proses umpan balik "cepat" seperti aliran cair dan kontrol
tekanan dapat dikendalikan dengan stabilitas yang masuk akal oleh sistem digital yang
sampling hanya beberapa kali per detik. Tingkat sampling yang terlalu lambat (jarang terjadi)
dapat merusak sistem pengukuran atau kontrol dengan lebih dari satu cara. Pertama, waktu
antara sampel adalah waktu mati ke sistem: waktu di mana sistem digital akan benar-benar
tidak responsif terhadap perubahan dalam pengukuran proses. Waktu mati yang berlebihan
dalam sistem alarm berarti penundaan waktu yang tidak perlu antara kejadian alarm dan
sinyal alarm. Waktu mati yang berlebihan dalam loop kontrol umpan balik menyebabkan
osilasi dan ketidakstabilan. Tingkat kerusakan lain dari tingkat sampling rendah adalah
sesuatu yang disebut aliasing15: suatu kondisi di mana sistem digital "berpikir" frekuensi
sinyal analog jauh lebih rendah daripada sebenarnya.
15.3. KONVERSI ANALOG-DIGITAL
Contoh aliasing sinyal ditunjukkan pada ilustrasi berikut, di mana sinyal sinusoidal (berwarna
biru) diambil sampel pada periode yang sedikit lebih lambat dari sekali per siklus (sampel
ditandai dengan titik merah). Hasilnya (kurva merah dan dashed) adalah sinyal sinyal yang
jauh lebih rendah seperti yang terlihat oleh sistem digital, yang hanya "melihat" nilai yang
ditunjukkan oleh titik merah16

Aliasing bahkan bisa terjadi saat laju sampling sedikit lebih cepat dari pada periode
sinyal sinusoidal. Satu-satunya cara untuk menghindari aliasing adalah memastikan bahwa
laju sampling jauh lebih cepat daripada periode sinyal: aturan yang baik di sini adalah untuk
sampel sekurang-kurangnya 10 kali per periode, untuk frekuensi sinyal tertinggi yang
diminati. Sifat kusam dari aliasing adalah bahwa hal itu menyebabkan ADC melaporkan
sinyal yang benar-benar salah namun benar-benar masuk akal. Jika kita tidak dapat
mengatur laju sampling ADC secara signifikan lebih cepat daripada frekuensi sinyal tertinggi
yang mungkin kita hadapi, kita dapat menghindari aliasing dengan mencegah frekuensi
sinyal tinggi tersebut sampai mencapai ADC. Hal ini dapat dilakukan dengan menempatkan
sirkuit low-pass filter analog sebelum input ADC. Rangkaian "front-end" semacam itu disebut
filter anti-aliasing:

Aliasing mungkin masih terjadi dalam sistem digital, meskipun, jika satu bagian dari
sistem "sampel"

keluaran digital dari bagian lain pada tingkat yang terlalu lambat. Contoh dari hal ini
mungkin adalah tingkat di mana sistem kontrol digital (seperti DCS) memungut nilai variabel
proses yang dikumpulkan oleh jaringan sensor digital (seperti jaringan pemancar proses
yang terkait dengan radio, atau pemancar saluran digital). Jika tingkat pemungutan suara di
DCS sangat lambat dibandingkan dengan frekuensi sinyal yang dilaporkan oleh pemancar
digital, aliasing dapat terjadi. Penjaga terbaik melawan masalah potensial seperti itu adalah
menyinkronkan tingkat sampling di seluruh sistem, atau (alternatifnya) memastikan sumber
data selalu menghasilkan nilai pada tingkat yang jauh lebih lambat daripada fungsi yang
membacanya. Ingat bahwa rasio sampel praktis (minimum) terhadap rasio periode sinyal
adalah 10: 1 untuk memastikan integritas konversi analog-ke-digital yang baik.
15.4 Pengkondisian sinyal analog dan referensi
Konverter analog-ke-digital modern sangat akurat, dapat diandalkan, berulang, dan sangat
murah karena sirkuit terpadu mempertimbangkan kemampuan mereka. Namun, bahkan
ADC terbaik pun tidak ada gunanya dalam aplikasi nyata kecuali masukan sinyal voltase
analog ke sana dikondisikan dengan benar, atau "dibuat siap" agar ADC diterima. Kami
telah menjelajahi satu bentuk pengkondisian sinyal untuk rangkaian ADC, dan itu adalah
filter anti-alias, yang dirancang untuk memblokir sinyal dari jangkauan ADC dengan
frekuensi yang lebih tinggi daripada yang dapat dicoba dengan akurat oleh ADC.
Persyaratan pengkondisian sinyal yang lebih mendasar sekalipun, adalah memastikan
voltase sinyal input analog cocok untuk rentang voltase ADC. Sebagian besar sinyal analog
berbentuk tegangan yang bervariasi, namun tidak semua voltase sama-sama direferensikan.
Ingat prinsip mendasar dalam listrik yang "voltase" atau "potensial" adalah kuantitas relatif:
tidak ada tegangan seperti yang ada pada satu titik. Tegangan adalah sesuatu yang ada
antara dua titik. Di sirkuit elektronik, sebagian besar sinyal voltase diacu ke titik umum yang
disebut "ground." Namun, dalam banyak aplikasi pengukuran industri, sinyal voltase yang
diminati mungkin tidak memiliki salah satu kutub yang terhubung ke ground. Sebuah sumber
tegangan mungkin "melayang," seperti pada kasus sambungan termokopel tak bertulang
belakang. Sumber tegangan juga dapat "ditinggikan", yang berarti kedua titik sambungannya
berada pada sejumlah tegangan yang cukup besar dengan mengacu pada ground. Apakah
sumber sinyal voltase "dirujuk" ke ground menimbulkan tantangan untuk pengukuran sinyal
yang akurat dan aman, dan ini adalah topik yang penuh dengan kebingungan. Bagian buku
ini akan membahas beberapa prinsip dan aplikasi ini, yang menunjukkan bagaimana
menghubungkan perangkat keras akuisisi data (DAQ) dengan benar ke sumber sinyal
voltase sehingga dapat mengatasi masalah ini.

15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING 989


15.4.1 Penguat instrumentasi
Untuk menggambarkan perlunya pengkondisian sinyal, dan untuk memperkenalkan
rangkaian pengkondisian penting yang penting yang disebut "penguat instrumentasi," mari
kita periksa aplikasi akuisisi data yang diterapkan pada sistem tenaga fotovoltaik (panel
tenaga surya) yang menghasilkan listrik dari sinar matahari. Di sini, tujuan kami adalah
menggunakan sepasang sirkuit konverter analog-ke-digital untuk memantau voltase panel
surya serta arus keluarannya ke beban DC. Karena rangkaian ADC biasanya memerlukan
sinyal voltase daripada arus, resistor shunt presisi ditempatkan secara seri dengan panel
surya untuk menghasilkan voltase terukur yang benar-benar berbanding lurus dengan arus
beban:

Pertanyaan yang kita hadapi sekarang adalah, "bagaimana kita menghubungkan


setiap ADC dengan sistem tenaga fotovoltaik?" Setiap ADC dirancang untuk mendigitalkan
sinyal tegangan DC dengan mengacu pada koneksi groundnya, 0 sampai 5 volt DC yang
menghasilkan serangkaian "hitungan penuh "Nilai. Segera kita melihat bahwa tegangan
output maksimum panel fotovoltaik (33 volt DC) secara signifikan melebihi kisaran input
maksimum masing-masing ADC (5 volt DC), sedangkan voltase yang dihasilkan oleh
resistor shunt untuk mengukur arus beban akan sangat kecil ( 0,54 volt DC) dibandingkan
dengan kisaran input masing-masing ADC. Tegangan sinyal yang berlebihan jelas
merupakan masalah, sementara rentang voltase kecil tidak akan menggunakan rentang
pengukuran atau resolusi sinyal yang ada.

Masalah pertama - bagaimana mengukur voltase panel saat transistor melebihi 5 volt
maksimum - dapat dengan mudah dipecahkan dengan menghubungkan satu ADC ke panel
melalui pembagi tegangan presisi. Dalam kasus khusus ini, rangkaian pembagi 10: 1 akan
melakukannya dengan baik:

Dengan rangkaian pembagi tegangan 10: 1 ini di tempat, output maksimum 33 VDC
panel akan dilihat sebagai nilai sinyal maksimum 3,3 VDC pada ADC, yang keduanya
berada dalam kisaran pengukurannya namun mencakup sebagian besar kisaran yang
tersedia untuk pengukuran yang baik. resolusi17 Jaringan pembagi tegangan sederhana ini
dengan demikian membedakan 33 volt (maksimum) panel surya ke kisaran yang dapat
diterima ADC. Tanpa pembagi seperti itu, ADC akan terlalu banyak - setidaknya
kemungkinan besar hancur - oleh tegangan panel surya yang relatif tinggi.

Menghubungkan ADC kedua dengan resistor shunt menghadirkan tantangan yang


lebih besar lagi, seperti yang kita lihat dalam skema berikut ini:

Mencoba untuk menghubungkan ADC secara paralel dengan resistor shunt untuk
mengukur hasil drop voltase dalam hubungan arus pendek panel surya yang tidak disengaja
melalui sambungan ground ADC, seperti yang ditunjukkan oleh jalur "fault current" yang
digambarkan dalam skematiknya! Konfigurasi rangkaian tidak hanya akan gagal berfungsi
dengan baik, namun kemungkinan akan mengakibatkan peralatan yang rusak dan mungkin
juga kerusakan akibat kebakaran dari konduktor yang terlalu panas. Kegagalan untuk
mengenali masalah pengukuran yang melekat pada sinyal tegangan "tinggi" bukanlah
masalah akademis: kesalahan seperti ini bisa berakhir dengan sangat baik dalam bencana!

Salah satu cara untuk mencoba menghilangkan jalur arus sesar adalah dengan tidak
menghubungkan ADC ke titik ground sinyal yang sama yang dimiliki oleh ADC pertama. Kita
bisa menyalakan ADC kedua menggunakan baterai, dan biarkan saja "fl oat" pada potensi
tinggi (sampai 33 volt) dari ground:

Sementara solusi "flating ADC" ini menghindari arus hubung singkat panel surya,
namun hal itu sama sekali tidak menghilangkan masalah mendasar. Ketika kita
menghubungkan garis keluaran digital ADCs ke mikroprosesor sehingga benar-benar
melakukan sesuatu yang berguna dengan sinyal digital, kita menghadapi masalah karena
memiliki jalur digital ADC yang pertama yang dirujuk ke ground, sedangkan jalur digital ADC
kedua berada pada potensial tinggi. dari tanah (sampai 33 volt!). Untuk sebuah
mikroprosesor mengharapkan 5,0 volt sinyal logika TTL (0 volt = "rendah", 5 volt = "tinggi")
dari masing-masing ADC, ini membuat keluaran digital ADC kedua tidak terbaca (33 volt =
???, 38 volt = ??? ). Mikroprosesor harus berbagi koneksi ground yang sama seperti
masing-masing ADC, atau output digital ADC tidak akan dapat dibaca. Kami mengacu pada
33 volt yang ditambahkan sebagai tegangan mode umum karena jumlah voltase umum pada
kutub sumber sinyal (terminal resistor shunt), dan sekarang umum pada jalur keluaran digital
ADC juga. Sirkuit elektronik yang paling sensitif - termasuk mikroprosesor - tidak dapat
menafsirkan sinyal dengan baik yang memiliki tegangan mode umum yang signifikan. Entah
bagaimana, kita harus menemukan cara untuk menghilangkan potensi mode umum ini
sehingga mikroprosesor dapat mencicipi keluaran digital kedua ADC.

15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING 993


Solusi yang elegan untuk masalah ini melibatkan penggunaan penguat yang berbeda untuk
mengetahui penurunan voltase resistor shunt, kemudian menerjemahkan voltase tersebut
turun ke tegangan acuan dasar yang siap dimasukkan ke ADC kedua, berbagi tanah yang
sama dengan ADC pertama . Selama penguat ini dapat mentolerir tegangan "mode umum"
33 VDC yang dipresentasikan oleh lokasi resistor shunt pada sisi panel surya yang tak
bersisi, sinyal resistor shunt akan dikondisikan dengan benar untuk ADC:

Tugas penguat yang berbeda adalah mengambil beda potensial antara kedua jalur
masukan dan mengulang voltase pada terminal outputnya, dengan mengacu pada
ground: secara efektif "menggeser" tegangan mode umum dari 33 volt menjadi 0
volt. Dengan demikian, penguat di atas mengambil sinyal voltase "fl oating" dan
mengubahnya menjadi sinyal voltase yang direferensikan.

Skema berikut ini menunjukkan bagaimana penguat ereksi yang terjadi pada hal ini,
dengan asumsi kondisi voltase panel surya maksimum dan arus (33 volt pada 5,4 ampli),
dan resistor bernilai sama di sirkuit penguat amplifier yang berbeda
Semua tegangan pada skematik di atas dapat diturunkan dari sumber sinyal (resistor
shunt) dan aturan umum bahwa penguat operasional melakukan yang terbaik untuk
mempertahankan tegangan nol di antara terminal inputnya, melalui tindakan umpan balik
negatif. Jaringan pembagi tegangan rendah menghadirkan setengah dari potensi panel
surya 33 volt (dengan referensi ke ground) ke terminal opamp noninverting. Opamp
melakukan yang terbaik untuk mencocokkan potensi ini dengan terminal masukan
pembaliknya (yaitu mencoba menjaga tegangan di antara dua masukan di nol). Hal ini pada
gilirannya turun 15,96 volt di resistor kiri atas (beda antara resistor terminal shunt resistor
"hilir" sebesar 32,46 volt dan 16,5 volt yang cocok dengan opamp, keduanya berkenaan
dengan ground). Hasil drop 15,96 volt menghasilkan arus melalui kedua resistor atas,
menjatuhkan voltase di resistor kanan atas, menghasilkan tegangan keluaran opamp yang
sama dengan 0,54 volt berkenaan dengan ground: potensi yang sama yang ada di seluruh
terminal penghambat shunt, hanya kurang tegangan mode umum.
Tidak hanya penguat yang tidak biasa menerjemahkan sinyal voltase "tinggi" ke sinyal
groundreferenced yang dapat didigitalkan oleh ADC, namun juga memiliki kemampuan
untuk mengatasi masalah lain yang belum pernah kita bahas: memperkuat resistor shunt 0
sampai 0,54 volt yang agak lemah. berpotensi menjadi sesuatu yang lebih besar untuk lebih
cocok dengan ADC dari 0 sampai 5 volt input range. Sebagian besar kisaran masukan 0
sampai 5 volt ADC akan terbuang untuk mendigitalkan sinyal yang tidak pernah melebihi
0,54 volt, jadi penguat sinyal ini oleh beberapa keuntungan tetap akan memperbaiki resolusi
saluran data ini.

15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING 995


Untungnya, ini adalah masalah yang agak sederhana untuk melengkapi rangkaian penguat
erotis kami dengan kemampuan mendapatkan variabel dengan menambahkan dua penguat
operasional lagi dan tiga resistor lagi. Konfigurasi yang dihasilkan disebut penguat
instrumentasi, dinamai demikian karena fleksibilitasnya dalam berbagai macam aplikasi
pengukuran dan akuisisi data:

Fitur yang sangat nyaman dari amplifier instrumentasi adalah bahwa gainnya dapat
ditentukan dengan mengubah nilai resistor tunggal, RG. Semua resistor lain dalam
IC penguat instrumentasi adalah komponen lasertrimmed pada substrat
semikonduktor yang sama dengan opamps, yang memberi mereka akurasi dan
stabilitas suhu yang sangat tinggi. RG biasanya merupakan resistor eksternal yang
terhubung ke chip IC penguat instrumentasi dengan sepasang terminal. Seperti yang
ditunjukkan oleh rumus tersebut, keuntungan dasar dari penguat instrumentasi dapat
disesuaikan dari 1 (RG terbuka) menjadi tidak terbatas (RG shorted), inklusif.
Kisaran voltase input hanya dibatasi oleh catu daya opamp. Dengan demikian,
penguat instrumentasi adalah sirkuit pengkondisian sinyal serbaguna untuk
menerjemahkan hampir semua sinyal voltase ke sinyal yang diacu oleh tanah,
disempurnakan, dan sinyal penguat yang sesuai untuk konverter analog-ke-digital.
Modul DAQ (Data AcQuisition) yang khas akan memiliki satu penguat instrumentasi
untuk setiap rangkaian konverter analog-ke-digital, yang memungkinkan pengkondisian
sinyal independen untuk setiap pengukuran "saluran":

Modul "MUX" yang ditunjukkan di dalam unit perolehan data ini adalah multiplekser
digital, mengurutkan secara acak menghitung nilai keluaran masing-masing ADC (satu per
satu) dan mentransmisikan nilai hitungan digital ke kabel jaringan atau "bus" untuk dibaca
oleh beberapa perangkat digital lainnya.
15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING
Solusi terakhir yang menunjukkan modul DAQ ini mengukur voltase panel surya dan juga
arus muncul di sini:

15.4.2 Referensi dan koneksi input analog


Sebagian besar sinyal analog di industri datang dalam bentuk tegangan. Bahkan standar
sinyal analog DC 4 sampai 20 milliamp biasanya diubah menjadi sinyal voltase voltase 1
sampai 5 volt sebelum memasukkan perekam elektronik, indikator, atau pengontrol. Oleh
karena itu, bentuk yang paling umum dari perangkat akuisisi data untuk pengukuran analog
adalah yang menerima sinyal input tegangan DC. Namun, sinyal voltase tidak bisa
diperlakukan sama, terutama berkenaan dengan konsep yang sangat penting yang disebut
ground reference. Bagian buku ini dikhususkan untuk eksplorasi konsep itu, dan bagaimana
kita dapat mengukur jenis sinyal voltase yang berbeda dengan perangkat akuisisi data
sesungguhnya. Pertama, mari kita periksa beberapa contoh sumber sinyal voltase analog.
Untuk konsistensi, kita akan fokus pada rangkaian yang berbeda sehingga semua suhu
indra dan tegangan DC proporsional proporsional. Contoh pertama kami adalah rangkaian
pembagi voltase sederhana menggunakan RTD (Resistance Temperature Detector) sebagai
elemen penginderaan utama. RTD adalah resistansi variabel dengan koefisien suhu positif:
meningkatkan hambatan seiring kenaikan suhu. Tersambung seperti yang ditunjukkan, akan
menghasilkan tegangan sinyal kira-kira 18 proporsional dengan suhu penginderaan:

Sumber daya untuk rangkaian ini sering disebut sebagai sumber "eksitasi", maka
labelnya Vexcite. Sinyal voltase yang terukur di RTD adalah yang bisa kita sebut sebagai
sinyal voltase groundreferenced, karena satu kutubnya terhubung langsung (biasa) ke
ground.

15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING


Contoh kami selanjutnya adalah perangkat yang disebut termokopel - sepasang kabel logam
yang berbeda digabungkan untuk membentuk persimpangan. Sambungan termokopel
menghasilkan sejumlah kecil tegangan berbanding lurus dengan suhu. Dengan demikian,
mereka adalah perangkat bertenaga mandiri, yang tidak memerlukan sumber daya "eksitasi"
untuk beroperasi:

Jika sambungan termokopel terisolasi dari ground bumi, kita menyebutnya sebagai
sinyal tegangan fl oating. Kata "fl oating" dalam konteks ini mengacu pada kurangnya
koneksi listrik ke tanah bumi.

Kembali ke penggunaan RTD untuk mengukur suhu, desain sirkuit lain adalah
konfigurasi jembatan yang disebut, di mana RTD terdiri dari satu atau lebih kaki
"aktif" dari pembagi tegangan ganda. Sumber tegangan eksitasi terhubung di dua
ujung jembatan yang berlawanan (menyalakan kedua pembagi tegangan),
sementara voltase sinyal diukur di dua ujung berlawanan jembatan lainnya (dari satu
pembagi pada titik tengah ke ujung yang lain):
Sinyal tegangan tinggi (signal + common-mode voltage)

Tujuan rangkaian jembatan adalah untuk mengurangi voltase "hidup nol" yang
dijatuhkan oleh RTD, yang tidak dapat menghasilkan tahanan nol-ohm pada suhu apapun.
Hal ini memungkinkan untuk memiliki rentang tegangan sinyal yang dimulai pada 0 volt,
meskipun resistansi RTD akan selalu nol. Harga yang kami bayar untuk eliminasi sinyal ini
adalah elevasi sinyal dari potensial tanah. Jika resistor bernilai-tetap di sisi kiri rangkaian
jembatan ini masing-masing memiliki ketahanan yang sama, voltase "mode umum" akan
menjadi satu setengah volt eksitasi. Ini menyajikan situasi yang menarik dari perspektif
pengukuran Vsignal, karena tegangan mode umum mungkin sangat melebihi tegangan
sinyal. Kami tidak terlalu tertarik untuk mengukur voltase common-mode karena tidak
memberi tahu apa-apa tentang suhu yang dirasakan, namun voltase yang relatif besar ini
adalah "meninggikan" voltase sinyal dari potensial tanah, apakah kita suka atau tidak, dan
perangkat keras akuisisi data apa pun Sambungkan ke sirkuit jembatan harus saling
berhadapan dengan voltase mode umum ini (misal tidak membiarkannya korup atau
sebaliknya memengaruhi keakuratan pengukuran sinyal yang diinginkan).

15.4. ANALOG SIGNAL CONDITIONING DAN REFERENCING


Namun, jenis sinyal tegangan analog lainnya adalah sinyal dimana "berpusat" di sekitar
potensial tanah, seperti halnya termokopel ground-tip:

Sinyal voltase pusat

Jika keterpusatannya sempurna simetris, voltase sinyal akan merata "terpecah" dari
potensial tanah. Dua kutub dari sinyal termokopel 30 milivolt, misalnya, akan mengukur 15
mV dan -15 mV dari ground. Ini setara secara elektrik dengan model sinyal tegangan tinggi
kecuali dengan tegangan common-mode negatif sama dengan setengah voltase sinyal:

Sinyal voltase pusat

Jenis sinyal tegangan analog yang ditimbulkan oleh aplikasi pengukuran kami
menjadi relevan ketika kita menghubungkannya ke perangkat akuisisi data. Sumber sinyal
voltase terapung, ground-referenced, dan tinggi masing-masing menimbulkan tantangan
unik tersendiri untuk pengukuran, dan setiap insinyur atau teknisi yang ditugaskan untuk
mengukur jenis sinyal dengan akurat harus memahami tantangan ini. Perangkat akuisisi
data datang lebih dari satu jenis juga, dan harus disesuaikan dengan jenis sinyal voltase
agar bisa mencapai hasil yang baik. Mari kita mulai dengan sumber sinyal ground-
referenced kita: rangkaian pembagi tegangan RTD / resistor sederhana. Jika pembagi
terletak dekat dengan perangkat input analog akuisisi data (DAQ), sebuah kawat tunggal
akan menyambung untuk menghubungkan keduanya:

Setiap konverter analog-ke-digital (ADC) di dalam unit DAQ dibangun untuk


mendigitalkan tegangan dengan mengacu pada ground, yang merupakan jenis sinyal yang
dihasilkan oleh rangkaian pembagi tegangan RTD sederhana kami. Jenis masukan analog
DAQ disebut single-ended, dan umumnya konfigurasi default pada unit DAQ yang murah.

Kita tidak bisa hanya menghubungkan satu DAQ input tunggal ke sumber sinyal
yang direferensikan dengan ground menggunakan kawat tunggal, namun, jika keduanya
terletak berjauhan satu sama lain:

Masalahnya di sini adalah bahwa "semua alasan tidak diciptakan sama" selama
jarak yang signifikan. Jika jalur tanah secara harfiah melalui bumi (tanah), akan ada
segudang sumber kebisingan yang menambahkan tegangan palsu ke sinyal yang diukur:
sambaran petir, arus bocor dari perangkat listrik AC, dan sumber potensial "noise" lainnya
akan menjadi bagian dari lingkaran sinyal. Bahkan jalur tanah logam kontinu dalam jarak
yang jauh dapat menyebabkan tegangan turun cukup signifikan terhadap pengukuran sinyal
presisi yang korup. Konduktor ground yang digunakan pada sistem tenaga AC, misalnya,
sementara kontinyu (tidak ada interupsi) antara semua titik penggunaan pada sistem tenaga
masih cukup sedikit sehingga menghasilkan sinyal instrumentasi yang sangat signifikan.
Intinya, apa yang tampak sebagai sumber sinyal tegangan yang direferensikan sebenarnya
adalah sumber sinyal tegangan tinggi, dengan voltase mode umum menjadi "noise" hadir di
antara dua lokasi tanah yang berbeda.

Pada awalnya, tampaknya menghubungkan dua dasar dengan panjang kawat


khusus akan memecahkan masalah tanah yang sebenarnya. Sayangnya, tidak. Sumber
kebisingan yang disadap melalui bumi sering kali memiliki kekuatan yang signifikan, yang
berarti setiap konduktor yang terbentang di antara dua dasar tanah yang berbeda mungkin
akan membawa sejumlah besar arus, dan kemudian menjatuhkan tegangan sepanjang jalan
karena resistansi kawat (Vnoise = IgroundRwire).

Menambahkan kawat pengikat untuk membuat kedua titik tanah tanah umum satu
sama lain hanya menghasilkan loop tanah!

Ini disebut ground loop, dan seharusnya dihindari di sirkuit sinyal dengan segala
cara! Tidak hanya mungkin arus tanah masih menghasilkan tegangan desah yang signifikan
di sirkuit pengukuran, namun arus tanah bahkan bisa menjadi cukup kuat untuk merusak
kawat ikatan! Loop tanah seringkali tidak disengaja terbentuk saat konduktor perisai dari
kabel sinyal panjang beralaskan tanah di kedua ujungnya. Pertanyaan yang masuk akal
untuk diajukan pada saat ini adalah, "Apa yang merupakan jarak jauh saat menghubungkan
sumber sinyal yang direferensikan ke modul DAQ?" Aturan sederhana yang harus diikuti
adalah bahwa seseorang tidak dapat bergantung pada ground points yang harus umum
secara umum satu sama lain (pada paling tidak cukup umum untuk tujuan pengukuran
sinyal yang tepat) jika titik-titik itu berada di luar selungkup logam yang sama. Jika sumber
sinyal dan input analog DAQ secara fisik berada di dalam selungkup logam yang sama,
Anda mungkin bisa mengandalkan titik ground yang benar-benar umum satu sama lain. Jika
tidak, Anda harus menggunakan cara lain untuk mengukur sinyal. Bila ragu, tes yang pasti
adalah untuk benar-benar mengukur potensi perbedaan antara titik dasar sumber dan DAQ
untuk melihat apakah ada, pastikan untuk memeriksa voltase kebisingan AC dan juga DC.

Berikut adalah contoh modul DAQ tunggal yang berhasil mengukur sumber sinyal
tegangan yang berada jauh:

Karena termokopel tak bertopeng tidak memiliki koneksi apapun ke ground


manapun, tidak akan ada ground loop saat terhubung ke input DAQ tunggal. Hal yang sama
berlaku untuk sirkuit sensor bertenaga baterai yang tidak terhubung ke ground bumi:

Masukan DAQ analog tunggal berakhir mengalami kesulitan untuk mengukur voltase
sinyal yang tinggi tanpa memandang jarak. Di sini, kita melihat contoh di mana seseorang
telah mencoba menghubungkan input DAQ satu-tunggal ke jembatan RTD ground-
excitation, dengan voltase common-mode sama dengan satu setengah voltase sumber
eksitasi. Hasilnya adalah bencana:

Jika Anda mengikuti kabel bawah dalam diagram ini dengan hati-hati, Anda akan
melihat bagaimana ia melonjak melewati resistor kiri bawah bersamaan dengan dua koneksi
ground. Namun, menghilangkan kawat hanya mengganti satu masalah dengan yang lain:
tanpa kabel bawah terpasang, voltase yang terlihat oleh saluran input 1 pada DAQ akan
menjadi Vsignal + Vcommon-mode daripada Vsignal dengan sendirinya.

Cara cerdas untuk mengatasi masalah pengukuran sumber sinyal yang lebih tinggi
adalah dengan menggunakan dua saluran DAQ analog: satu untuk mengukur mode Vsignal
+ Vcommon dan yang lainnya untuk mengukur mode Vcommon, dan kemudian secara
digital mengurangi satu pengukuran dari yang lain. Dengan demikian, dua saluran input
tunggal dapat berfungsi sebagai satu saluran input yang berbeda. Di sini, kita melihat contoh
teknik pengukuran ini yang diterapkan pada jembatan RTD grounded-excitation:

Pengurangan nilai digital dua saluran dapat dilakukan di controller terpisah dari
modul DAQ, atau di dalam modul DAQ jika dilengkapi dengan cukup "kecerdasan"
untuk melakukan perhitungan yang diperlukan. Manfaat tambahan menggunakan
metode dual channel ini adalah bahwa setiap voltase suara yang ada antara ground
sinyal dan ground DAQ akan umum pada kedua saluran, dan dengan demikian
harus dibatalkan saat sinyal dua saluran 'dikurangi secara matematis.

Solusi perangkat keras yang lebih serbaguna untuk mengukur bentuk sinyal voltase
adalah DAQ yang dilengkapi dengan saluran masukan yang benar. Di sini, masing-masing
ADC dilengkapi dengan amplifier instrumentasi sendiri, mengukur beda potensial antara dua
terminal input tidak bertulang:

Dalam contoh ini kita melihat satu modul DAQ yang mengukur empat sumber sinyal
tegangan yang berbeda, tanpa gangguan dari potensial tanah yang ada atau di antara
sumbernya sendiri. Setiap saluran input ADC elektrik independen dari yang lain. Satu-
satunya batasan untuk kemerdekaan ini adalah tegangan mode umum maksimum tertentu
antara sumber sinyal dan catu daya DAQ sendiri, yang ditentukan oleh disain amplifier
instrumentasi di dalam modul DAQ.

Salah satu keterbatasan penting saluran input yang berbeda, bagaimanapun, adalah
bahwa harus ada beberapa jalur untuk arus bias penguat penguat ke catu daya DAQ atau
jika salurannya tidak berfungsi dengan baik. Ini menimbulkan masalah di mana kita berniat
untuk menghubungkan saluran input analog yang berbeda ke sumber sinyal arus seperti ini:

Salah satu asumsi "penyederhanaan asumsi" yang dipelajari tentang rangkaian


penguat operasional adalah bahwa terminal input dari sebuah opamp menarik arus yang
dapat diabaikan. Meskipun ini mungkin cukup dekat dengan kebenaran saat melakukan
perhitungan pada sirkuit opamp, hal itu tidak sepenuhnya benar. Semua opamps
menunjukkan sejumlah arus bias pada terminal masukan mereka, kecil seperti arus ini.
Tanpa jalur yang lengkap ke ground untuk arus ini, tahap transistor input dari penguat
operasional tidak akan benar bias, dan penguat akan gagal bekerja seperti yang dirancang.

Untuk alasan ini, kita harus menghubungkan resistor bernilai tinggi (biasanya di
kisaran mega ohm agar tidak memuat voltase sinyal yang diukur) ke masing-masing
terminal input yang berbeda, dan kemudian ke ground seperti ini:

Singkatnya, kami mungkin mencantumkan beberapa peraturan penting yang harus


diikuti saat menghubungkan masukan DAQ analog ke sumber sinyal voltase:
• Titik-titik dasar di lokasi yang berbeda mungkin sebenarnya tidak umum (cukup) satu sama
lain
• Jangan pernah membuat ground loop melalui kabel (setiap konduktor terhubung ke ground
pada setiap ujungnya)
• Waspadai tegangan sinyal common-mode (tinggi) • Selalu pastikan jalan menuju ground
power supply untuk arus bias penguat.

15.5 Teori komunikasi data digital


Salah satu keuntungan besar teknologi digital adalah kemampuan untuk
mengkomunikasikan sejumlah besar informasi melalui jaringan. Buku teks yang Anda baca
ditransmisikan dalam bentuk digital melalui jaringan elektronik yang kita sebut Internet:
sebuah prestasi yang hampir tidak mungkin dengan teknologi elektronik analog manapun.
Manfaat utama komunikasi data digital dalam pengendalian industri sederhana: tidak lama
lagi kita harus mendedikasikan satu pasang kabel untuk setiap variabel yang ingin kita ukur
dan kontrol di fasilitas seperti yang diperlukan dengan sinyal analog (4-20 mA). Dengan
sinyal digital, sepasang kabel atau kabel koaksial dapat menyampaikan jumlah titik data
yang secara teoritis tidak terbatas. Namun, keuntungan ini datang dengan harga: untuk
mengkomunikasikan banyak variabel (titik data) melalui satu saluran (kawat pasangan), kita
harus mentransmisikan dan menerima sinyal tersebut satu per satu. Ini berarti sistem
komunikasi digital tentu akan menunjukkan beberapa tingkat keterlambatan waktu dalam
memperoleh, mentransmisikan, menerima, dan menafsirkan sebuah sinyal. Sistem analog,
sebaliknya, hampir seketika19. Dengan demikian, kita melihat kontras antara kapasitas
saluran komunikasi analog dan digital dengan kecepatan:

Dengan teknologi elektronik modern dimungkinkan untuk membangun sistem


komunikasi digital yang begitu cepat, penundaan waktu dapat diabaikan untuk sebagian
besar proses industri, yang membuat perbandingan kedua (sesaat versus waktu tertunda)
diperdebatkan. Jika waktu tidak lagi menjadi masalah, keuntungan yang dimiliki komunikasi
digital lebih dari analog dalam hal penggunaan saluran menjadikannya pilihan yang
superior20.
Keuntungan lain yang penting dari komunikasi data digital untuk proses industri adalah
peningkatan kekebalan kebisingan. Data analog bersifat kontinyu: sinyal 11,035 milliamps
memiliki arti berbeda dari pada sinyal 11,036 milliamps, karena setiap kenaikan terukur pada
sinyal mewakili kenaikan yang sesuai pada variabel fisik yang ditunjukkan oleh sinyal
tersebut. Nilai voltase dalam sistem sinyal digital 0-5 volt sebesar 0,03 volt, bagaimanapun,
berarti hal yang sama persis dengan nilai tegangan 0,04 volt: salah satunya masih
ditafsirkan sebagai keadaan "0" atau "rendah". Sejumlah kebisingan listrik yang dikenakan
pada sinyal analog merusak sinyal itu sampai tingkat tertentu. Sinyal digital, bagaimanapun,
dapat mentolerir sejumlah besar kebisingan listrik tanpa korupsi sama sekali.

Tidak mengherankan jika imunitas kebisingan yang dinikmati oleh sinyal digital hadir
dengan harga: sebuah pengorbanan dalam resolusi. Sinyal analog mampu mewakili
perubahan terkecil yang bisa dibayangkan karena mereka terus menerus bervariasi. Sinyal
digital dibatasi dalam resolusi dengan jumlah bit pada setiap data "word." Jadi, kita melihat
kontras lain antara representasi data analog dan digital:

Dengan teknologi elektronik digital modern, bagaimanapun, masalah "resolusi


terbatas" hampir tidak ada. Chipset konverter 16 bit biasanya tersedia saat ini untuk modul
input / output (I / O) pada sistem digital, memberikan resolusi 216 (65536), atau ± 0,00153%,
yang cukup baik untuk sebagian besar pengukuran industri dan kontrol aplikasi
Bagian ini akan fokus pada transmisi data serial, berlawanan dengan paralel. Untuk
mentransmisikan data digital dalam bentuk paralel, jumlah skala kabel secara langsung
dengan jumlah bit pada setiap data "word." Misalnya, jika chip ADC 16 bit untuk
mengkomunikasikan datanya ke perangkat digital lain menggunakan Jaringan paralel, akan
membutuhkan kabel dengan 16 kabel (ditambah kawat "ground" biasa) minimal. Karena
pendekatan ini mengurangi keuntungan "kabel yang lebih sedikit" yang komunikasi
digitalnya dapat dinikmati secara teoretis melalui komunikasi analog, transmisi data paralel
jarang terlihat di industri kecuali untuk konstruksi internal perangkat digital (misalnya bus
data paralel di dalam komputer pribadi, atau di dalam rak PLC atau DCS). Dalam sistem
komunikasi serial, data digital dikirim melalui sepasang kabel (atau kabel optik bergetar,
atau saluran radio) sedikit demi sedikit. Sebuah "kata" digital 16 bit (dua byte panjangnya)
maka akan membutuhkan suksesi 16 bit yang dikirimkan satu sama lain pada waktunya.
Bagaimana kita mewakili setiap bit sebagai sinyal listrik, bagaimana kita mengatur bit-bit
tersebut pada waktunya untuk mengelompokkannya menjadi "kata-kata" yang berarti dan
bagaimana banyak perangkat berbagi akses ke saluran komunikasi umum, adalah topik
eksplorasi berikutnya: rincian teknis serial komunikasi data.

15.5.1 Prinsip komunikasi serial


Tugas mengkodekan data kehidupan nyata sebagai rangkaian sinyal listrik dan kemudian
mengirimkan sinyal jarak jauh melalui kabel listrik (atau serat optik, atau gelombang radio)
memerlukan standar mutu untuk pengkodean, "kemasan" dari bit tersebut, kecepatan bit
yang dikirim, metode untuk beberapa perangkat untuk menggunakan saluran yang sama,
dan sejumlah masalah lainnya. Bagian ini akan menggambarkan titik-titik utama
kompatibilitas yang diperlukan untuk perangkat digital untuk berkomunikasi secara serial.
Kita mulai dengan eksplorasi singkat beberapa standar yang digunakan dalam sistem
telegraf awal. Bentuk awal komunikasi digital adalah Morse Code, yang digunakan untuk
mengkomunikasikan informasi alfa-numerik sebagai serangkaian "titik" dan "tanda hubung"
melalui sistem telegraf22. Setiap huruf dalam alfabet, dan setiap digit angka (0 sampai 9)
diwakili dalam Kode Morse oleh serangkaian simbol "dot" dan "dasbor" tertentu, sebuah
"titik" menjadi denyut nadi pendek dan "dasbor" menjadi lebih panjang. nadi. Sistem kode
serupa yang disebut Kode Kontinental digunakan untuk komunikasi radio awal ("radio
telegraf"). Sebagai primitif seperti kode-kode ini, mereka merangkum banyak prinsip dasar
yang kita temukan dalam sistem komunikasi serial modern. Pertama, sistem kode diperlukan
untuk mewakili huruf dan angka bahasa Inggris dengan pulsa elektrik. Selanjutnya, perlu
ada beberapa cara untuk menggambarkan awal dan akhir setiap karakter. Misalnya,
pertimbangkan pengkodean Kode Kontinental untuk kata NOWHERE. Dengan
menempatkan ruang ekstra (jeda waktu) di antara karakter, mudah untuk mewakili karakter
individu dalam pesan:

Jika ruang antar karakter tidak ada, tidak mungkin menentukan pesan dengan pasti.
Dengan menghapus spasi, kami menemukan beberapa interpretasi non-sensasional
dimungkinkan untuk rangkaian "titik" dan "tanda hubung" yang sama;

Untuk itu, bahkan mungkin membingungkan makna string teks "NOWHERE" bila
karakter individu ditafsirkan dengan benar. Apakah string karakter mengatakan
"NOWHERE," atau apakah itu mengatakan "SEKARANG DI SINI"? Contoh sederhana ini
menggambarkan perlunya pembatasan dalam komunikasi data serial. Beberapa cara harus
digunakan untuk membedakan kelompok bit individual (umumnya disebut frame atau paket)
satu sama lain, agar tidak berarti artinya hilang. Pada hari-hari ketika operator manusia
mengirim dan menafsirkan pesan kode Morse dan Continental, pembatas standar adalah
penundaan waktu ekstra (jeda) antara karakter, dan antara kata-kata. Ini tidak jauh berbeda
dengan penggunaan spasi untuk menggambarkan kata, kalimat, dan paragraf yang diketik
di halaman. Kalimat pasti bisa dikonfigurasikan dengan tepat sebelum ruang kosong! Di
tahun-tahun berikutnya, ketika mesin teletype dirancang untuk menggantikan operator
Morse yang terampil, konsep penggambaran bingkai harus ditangani dengan lebih ketat.
Mesin ini terdiri dari keyboard bergaya tik tik yang menandai strip kertas atau halaman
dengan titik yang sesuai dengan kode 5 bit yang disebut kode Baudot. Strip atau lembaran
kertas kemudian dibaca secara elektrik dan diubah menjadi aliran serial pulsa on-dan-off
yang kemudian dikirim sepanjang jalur sirkuit standar telegraf. Mesin teletype yang sesuai
pada ujung penerima kemudian akan mengubah aliran sinyal menjadi karakter tercetak
(sebuah telegram). Tidak hanya operator yang tidak terampil dapat menggunakan mesin
teletype, namun laju data jauh melebihi kinerja operator Morse manusia terbaik. Namun,
mesin ini memerlukan sinyal khusus "mulai" dan "berhenti" untuk menyinkronkan komunikasi
masing-masing karakter, karena tidak dapat dengan mudah menafsirkan jeda seperti yang
dapat dilakukan oleh operator manusia. Menariknya, komunikasi data serial asynchronous24
modern bergantung pada konsep yang sama.

untuk "memulai" dan "menghentikan" bit untuk menyinkronkan transmisi paket data.
Setiap paket data serial baru didahului oleh beberapa bentuk sinyal "mulai", lalu paket
dikirim, dan ditindaklanjuti dengan semacam sinyal "stop". Perangkat penerima
disinkronisasi ke pemancar saat sinyal "mulai" terdeteksi, dan jam non-presisi menjaga
perangkat pemancar dan penerima saling berebut selama durasi waktu singkat dari paket
data. Selama jam transmisi dan penerimaan cukup dekat dengan frekuensi yang sama, dan
paket data cukup singkat dalam jumlah bitnya, sinkronisasi akan cukup baik untuk setiap bit
pesan yang akan ditafsirkan dengan benar pada penerima. akhir.

15.5.2 Pengkodean fisik bit


Sistem telegraf adalah Boolean di alam: mewakili "titik-titik" dan "tanda hubung" oleh satu
keadaan listrik dari garis telegraf, dan berhenti oleh yang lain. Ketika kunci penggerak yang
digerakkan manual ditinggalkan untuk mesin teletype, dan kode Morse ditinggalkan demi
kode Baudot (5-bit) untuk mewakili karakter alfanumerik, sifat elektrik dari telegraf
(setidaknya pada awalnya25) tetap sama. Garis telegraf akan diberi energi atau tidak,
sesuai dengan tanda atau spasi yang dibuat pada kertas teletype. Banyak standar
komunikasi digital modern mewakili nilai biner "1" dan "0" dengan cara seperti ini: "1" diwakili
oleh "tanda" dan "0" diwakili oleh keadaan "ruang". "Tanda" dan "spasi" pada gilirannya
sesuai dengan tingkat tegangan yang berbeda antara konduktor rangkaian jaringan.
Misalnya, standar komunikasi serial EIA / TIA-232 yang sangat umum (sekali cara yang
paling populer untuk menghubungkan perangkat periferal ke komputer pribadi, yang
sebelumnya disebut RS-232) mendefinisikan "tanda" (1) sebagai -3 volt antara data kawat
dan tanah, dan "ruang" (0) menyatakan sebagai +3 volt antara kabel data dan ground. Ini
disebut pengkodean Non-Return-to-Zero atau NRZ:

Cara mudah untuk mengingat perbedaan antara "tanda" dan "ruang" dalam skema
ini adalah mengingat pengoperasian unit pencetakan telegraf lama, secara khusus
bagaimana mereka menciptakan tanda dan ruang pada strip kertas bergerak. Saat unit
cetak diberi energi (yaitu tombol transmisi ditekan, mengirimkan arus melalui kumparan
solenoid printer, sesuai dengan status "1"), armatur besi printer akan ditarik ke bawah untuk
menggambar tanda pada strip kertas. Saat de-energized (kunci transmisi dilepaskan,
hentikan arus di jalur telegraf, sesuai dengan keadaan "0"), armaturer printer akan muncul
kembali dari kertas untuk meninggalkan ruang tak bertanda.

Ini bukan satu-satunya cara untuk mewakili bit biner. Metode alternatif adalah
menggunakan sinyal osilasi (gelombang persegi), menghitung transisi atas dan bawah (tepi
pulsa) pada waktu tertentu untuk mewakili 1 dan 0 negara bagian. Ini disebut pengkodean
Manchester, dan digunakan dalam versi 10 Mbps (10 juta bit per detik) dari Ethernet dan
dalam standar instrumentasi jaringan "H1" dan Proflet "PA" FOUNDATION Fieldbus:

Perhatikan bagaimana setiap bit biner (0 atau 1) ditunjukkan oleh arah transisi sinyal
voltase. Transisi rendah ke atas mewakili keadaan "1" sedangkan transisi tinggi ke rendah
mewakili keadaan "0". Transisi "pembalikan" ekstra muncul di aliran pulsa hanya untuk
mengatur tingkat voltase sesuai kebutuhan untuk bit berikutnya - yang mewakili transisi.
Representasi bit oleh transisi dan bukan oleh tingkat tegangan statis menjamin perangkat
penerima secara alami dapat mendeteksi frekuensi clock dari sinyal yang dikirimkan26. Oleh
karena itu data Manchester disebut sebagai self clocking. Menafsirkan bentuk gelombang
Manchester lebih mudah daripada yang pertama kali muncul. Kuncinya adalah
mengidentifikasi transisi mana yang mewakili bit "clock" dan transisi mana yang mewakili
"pembalikan" sebelum bit. Jika kita mengidentifikasi periode gelombang terbesar, kita tahu
bahwa transisi pada periode ini harus mewakili bit nyata karena tidak ada pembalikan. Cara
lain untuk mengatakan ini adalah periode waktu terbesar yang ditemukan antara transisi
berturut-turut dalam bentuk gelombang Manchester adalah periode jam. Begitu kita
mengidentifikasi periode jam ini, kita bisa mengikuti waveform pada rentang waktu yang
sama untuk membedakan bit clock dari reversals.

Namun metode lain untuk pengkodean biner 1 dan 0 adalah dengan menggunakan
gelombang sinus frekuensi yang berbeda ("semburan nada"). Ini disebut sebagai Frequency
Shift Keying, atau FSK, dan ini adalah metode pengkodean yang digunakan dalam standar
komunikasi instrumen "pintar" HART.

Dalam standar HART - berdasarkan standar Bell 202 yang digunakan dalam
pertukaran data telepon - dua siklus lengkap pada 2200 Hz mewakili bit "0" (ruang),
sementara satu siklus lengkap pada 1200 Hz mewakili bit "1" (tanda). Standar ini, bersama
dengan serangkaian standar modulasi sebelumnya dan berikutnya, ditemukan sebagai cara
untuk bertukar data digital melalui jaringan telepon, yang dibangun untuk
mengkomunikasikan sinyal AC frekuensi audio dan dengan demikian tidak dapat
berkomunikasi dengan andal dengan sinyal gelombang persegi yang terkait dengan data
digital langsung Dengan menetapkan nilai digital pada frekuensi audio yang berbeda, data
serial dapat dikomunikasikan melalui saluran telepon sebagai rangkaian nada gelombang
sinus.
Prinsip FSK yang sama memungkinkan instrumen yang kompatibel dengan HART untuk
mengkomunikasikan data digital melalui kabel yang secara bersamaan membawa sinyal
arus DC (4 sampai 20 mA) yang mewakili data sistem kontrol. Karena setiap bit data yang
dikodekan FSK terdiri dari siklus AC lengkap (satu ayunan positif penuh untuk setiap ayunan
negatif penuh), superposisi nada AC tidak mempengaruhi nilai rata-rata sinyal DC milliamp.
Metode lain juga ada untuk mengkodekan data digital di sepanjang kabel jaringan, namun
ketiganya paling populer di jaringan industri.
15.5.3 Kecepatan komunikasi
Agar berhasil mengkomunikasikan data digital di sepanjang jaringan, tidak boleh hanya ada
standar yang disepakati antara perangkat transmisi dan penerima untuk bit pengkodean
(NRZ, Manchester, FSK, dll.), Namun harus ada standar untuk kecepatan di mana bit
tersebut akan dikirim. Hal ini terutama berlaku untuk pengkodean NRZ dan FSK, di mana
kecepatan "jam" tidak ditampilkan secara eksplisit di sinyal27. Misalnya, pertimbangkan
kebingungan yang bisa timbul menafsirkan sinyal NRZ jika perangkat transmisi mengirimkan
data setengah dari kecepatan yang diasumsikan oleh perangkat penerima:

Dengan demikian, salah satu parameter penting dalam sistem komunikasi data serial
adalah bit rate, diukur dalam bit per second (bps). Beberapa standar komunikasi memiliki
tingkat bit yang sedikit, seperti FOUNDATION Fieldbus H1 dan Pro fi bus PA, keduanya
standar pada 31,25 kbps. Beberapa, seperti Ethernet, memiliki beberapa kecepatan yang
telah ditentukan sebelumnya (10 Mbps, 100 Mbps, 1 Gbps) yang ditentukan oleh perangkat
pemancar dan penerima spesifik yang digunakan. Lainnya, seperti AMDAL / TIA-232 dapat
diatur semena-mena oleh pengguna dengan kecepatan mulai dari 300 bps hingga lebih dari
115 kbps. Istilah yang lebih tua yang kadang-kadang digunakan secara sinonim dengan bit
rate adalah baud rate, namun "bit per second" dan "baud" sebenarnya adalah hal yang
berbeda. "Baud" mengacu pada jumlah alternasi tegangan (atau arus) per detik waktu,
sedangkan "bit per detik" mengacu pada jumlah bit data biner aktual yang dikomunikasikan
per detik waktu. Baud berguna saat menentukan apakah bandwidth (kapasitas frekuensi
maksimum) dari saluran komunikasi cukup memadai untuk tujuan komunikasi tertentu.
Dalam sistem yang menggunakan pengkodean NRZ, baud rate setara28 dengan bit

ke bit rate: untuk string bit bolak-balik (010101010101), akan ada transisi satu volt
untuk setiap bit. Dalam sistem yang menggunakan pengkodean Manchester, baud rate yang
terburuk adalah bit dua kali kecepatan bit, dengan dua transisi (satu, satu ke bawah) per bit.
Dalam beberapa skema pengkodean yang cerdik, adalah mungkin untuk mengkodekan
beberapa bit per transisi sinyal, sehingga bit rate sebenarnya akan lebih besar daripada
baud rate.

15.5.4 Bingkai data


Seperti disebutkan sebelumnya di bagian ini, data serial biasanya dikomunikasikan secara
asinkron di jaringan industri. Ini berarti perangkat keras pemancar dan penerima tidak perlu
melakukan sinkronisasi sempurna untuk dapat dengan andal mengirim dan menerima data
digital. Agar hal ini berhasil, data harus dikirim dalam "frame" atau "paket" dengan panjang
tetap (maksimum), setiap frame didahului dengan sinyal "start" khusus dan disimpulkan
dengan sinyal "stop" khusus. Begitu perangkat transmisi mengeluarkan sinyal "mulai",
perangkat penerima akan disinkronkan ke waktu mulai itu, dan berjalan pada kecepatan jam
yang ditentukan sebelumnya untuk mengumpulkan bit pesan yang berurutan sampai sinyal
"berhenti" diterima. Selama rangkaian jam internal perangkat transmisi dan penerima
beroperasi pada kecepatan yang hampir sama, perangkat akan disinkronkan cukup dekat
untuk menukar pesan singkat tanpa ada bit yang hilang atau rusak. Ada hal seperti jaringan
digital sinkron, di mana semua perangkat pemancar dan penerima terkunci menjadi sinyal
jam biasa sehingga mereka tidak dapat menyimpang dari langkah satu sama lain.
Keuntungan yang jelas dari komunikasi sinkron adalah bahwa tidak ada waktu yang perlu
disia-siakan pada bit "start" dan "stop", karena transfer data dapat berlanjut terus menerus
dan bukan dalam paket. Namun, sistem komunikasi sinkron cenderung lebih kompleks
karena kebutuhan untuk menjaga semua perangkat dalam sinkronisasi sempurna, dan
dengan demikian kita melihat sistem sinkron yang digunakan untuk jaringan digital jarak jauh
dan high-tra fi g seperti yang digunakan untuk "tulang punggung Internet" Internet dan tidak
untuk jarak pendek jaringan industri. Seperti bit rate, skema tipikal dari start dan stop bit juga
harus disepakati agar dua perangkat serial berkomunikasi satu sama lain. Di beberapa
jaringan, skema ini diperbaiki dan tidak dapat diubah oleh pengguna. Ethernet adalah
contoh dari ini, di mana urutan 64 bit (string bolak-balik dari bit "1" dan "0" yang diakhiri
dengan "1, 1"; ini adalah "preamble" dan "starting frame delimiter" atau "SFD "Kelompok bit"
digunakan untuk menandai dimulainya bingkai dan sekelompok bit lainnya menentukan
panjang frame (membiarkan receiver mengetahui sebelumnya kapan frame akan berakhir).
Deskripsi grafis dari standar IEEE 802.3 untuk frame data Ethernet ditunjukkan di sini, yang
menggambarkan panjang dan fungsi bit yang terdiri dari bingkai Ethernet:

Jaringan serial lainnya memiliki pilihan bagi pengguna untuk memilih mengenai
parameter ini. Salah satu contohnya adalah EIA / TIA-232, dimana pengguna dapat
menentukan tidak hanya bit rate, tapi juga berapa bit yang akan digunakan untuk menandai
akhir dari frame data. Sangat penting dalam sistem seperti itu bahwa semua perangkat
pemancar dan penerima dalam jaringan tertentu dapat dikonfirmasikan sama persis,
sehingga semuanya "setuju" tentang cara mengirim dan menerima data. Sebuah tangkapan
layar dari program terminal komunikasi serial berbasis UNIX (disebut minicom30)
menunjukkan opsi berikut:

Dalam tangkapan layar khusus ini, Anda dapat melihat opsi kecepatan data (yang
terbentang dari 300 bps sampai 230400 bps!), Jumlah bit data (dari 5 sampai 8), dan jumlah
stop bit (1 atau 2) , semua dapat dikonfigurasi oleh pengguna. Tentu saja, jika program ini
digunakan untuk komunikasi data antara dua komputer pribadi, kedua komputer tersebut
memerlukan parameter ini agar diketahui agar komunikasi dilakukan. Jika tidak, kedua
komputer tidak akan sepakat mengenai kecepatan, jumlah bit data, dan bit stop; frame data
masing-masing tidak sesuai.

Untuk memberi contoh bingkai data AMDAL / TIA-232 mungkin terlihat seperti
rangkaian keadaan tegangan, pertimbangkan bentuk gelombang ini yang
mengkomunikasikan string delapan bit (01011001), dengan menggunakan pengkodean
NRZ. Di sini, single "start" menandai awal dari frame data, sementara dua bit "stop" berturut-
turut mengakhirinya. Perhatikan juga bagaimana urutan bit ditransmisikan "mundur", dengan
bit paling tidak-signifikan (LSB) dikirim terlebih dahulu dan bit paling signifikan (MSB) dikirim
terakhir31:

Serial bitstream untuk byte digital 01011001, dimana bit paling tidak signifikan (LSB)
dikirim terlebih dahulu
Menariknya, status "mark" (sesuai dengan nilai bit biner "1") adalah keadaan default saluran
komunikasi bila tidak ada data yang dilewatkan. Bit "start" sebenarnya adalah spasi (0). Ini
adalah skema pengkodean standar untuk AMDAL / TIA-232, EIA / TIA-485, dan beberapa
standar komunikasi serial NRZ lainnya.
Salah satu pilihan yang mungkin Anda perhatikan di screenshot program minicom adalah
sesuatu yang disebut paritas. Ini adalah bentuk sederhana dari pengecekan kesalahan yang
digunakan dalam banyak standar komunikasi serial. Prinsip dasarnya cukup sederhana:
sedikit tambahan ditambahkan pada akhir frame data (antara data dan stop bit) untuk
memaksa jumlah total "1" menjadi ganjil atau genap. Sebagai contoh, dalam aliran data
yang baru saja ditunjukkan (10011010), ada sejumlah "bit" 1. Jika perangkat serial yang
mengirimkan grup data delapan bit ini dikonfirmasikan untuk paritas "aneh", maka akan
ditambahkan tambahan "1" ke akhir frame tersebut untuk membuat jumlah bit "1" lebih
banyak daripada sebelumnya. Jika kelompok data berikutnya adalah 11001110 (sudah
memiliki angka ganjil bit "1"), perangkat transmisi harus menempelkan bit paritas "0" ke
bingkai data untuk mempertahankan hitungan ganjil "1" bit. Sementara itu, perangkat
penerima diprogram untuk menghitung semua bit "1" di setiap bingkai data (termasuk bit
paritas), dan periksa untuk melihat bahwa jumlah total masih ganjil (jika perangkat penerima
dikonfigurasi untuk paritas ganjil sama seperti perangkat pemancar, yang keduanya harus
selalu sesuai). Berbeda dengan perangkat pemancar yang bertugas menciptakan keadaan
bit paritas, perangkat penerima bertugas membaca semua bit data ditambah bit paritas
untuk memeriksa apakah penghitungannya masih sesuai yang seharusnya. Jika salah satu
bit entah bagaimana rusak selama transmisi, frame yang diterima tidak akan memiliki paritas
yang benar, dan perangkat penerima akan "tahu" sesuatu telah salah

paritas tidak menyarankan bit mana yang rusak, tapi akan menunjukkan apakah ada
data korupsi single-bit32, yang lebih baik daripada tidak ada pemeriksaan kesalahan sama
sekali. Contoh berikut menunjukkan bagaimana pemeriksaan paritas akan bekerja untuk
mendeteksi kesalahan transmisi dalam data data 7-bit. Misalkan perangkat digital secara
asynchronous mentransmisikan karakter "T" menggunakan pengkodean ASCII ("T" =
1010100), dengan satu bit mulai, satu titik berhenti, dan paritas "aneh". Karena bit "start"
biasanya adalah keadaan 0 (spasi), data yang dikirimkan dalam urutan terbalik (LSB
pertama, MSB terakhir), bit paritas yang ditransmisikan setelah data MSB, dan bit "stop"
diwakili oleh keadaan 1 ( mark), keseluruhan frame adalah urutan bit berikut: 0001010101.
Dilihat pada layar osiloskop dimana tegangan negatif mewakili "tanda" dan tegangan positif
mewakili sebuah "ruang," frame data yang ditransmisikan akan terlihat seperti ini:

Perhatikan bagaimana bit paritas dalam bingkai khusus ini dihasilkan oleh perangkat
transmisi sebagai keadaan 0, karena jenis paritas disetel untuk "aneh", dan perangkat
pemancar menyadari bahwa kata data 7-bit sudah memiliki angka ganjil 1 bit di dalamnya
dan tidak perlu yang lain "1" untuk bit paritas. Bentuk gelombang pulsa yang Anda lihat di
atas adalah bagaimana bingkai data ini akan dikirim ke jaringan.

Sekarang anggaplah frame yang ditransmisikan ini menemukan jumlah kebisingan


listrik yang signifikan saat ia melaju ke perangkat penerima. Jika bingkai mencapai
penerima seperti yang ditunjukkan pada ilustrasi berikutnya, perangkat penerima
akan menafsirkan pesan dengan tidak benar:

Salah satu bit telah rusak oleh kebisingan, sehingga bit data yang ditransmisikan
pertama (yang seharusnya 1) diterima sebagai 0. Perangkat penerima, tentu saja, tidak
memiliki pengetahuan tentang kebisingan yang ada pada sinyal NRZ karena semua itu
"melihat" adalah "tanda" atau "ruang" negara bagian yang diinterpretasikan oleh sirkuit
masukan buff ernya. Ketika perangkat penerima pergi untuk menghitung jumlah 1 bit dalam
pesan (data ditambah paritas bit, mengabaikan bit start dan stop), bagaimanapun, akan
menghitung jumlah genap 1 daripada angka ganjil 1. Karena perangkat penerima juga diatur
untuk paritas "aneh" agar sesuai dengan perangkat transmisi, ia mengharapkan angka ganjil
1 di pesan yang diterima. Dengan demikian, "tahu" ada masalah di suatu tempat dalam
transmisi ini, karena paritas yang diterima tidak aneh sebagaimana mestinya. Pemeriksaan
paritas tidak memberi tahu kita bit mana yang rusak, tapi ini menunjukkan bahwa ada
sesuatu yang salah dalam transmisi. Jika perangkat penerima diprogram untuk mengambil
tindakan saat menerima paritas yang tidak sesuai, mungkin akan menjawab dengan
permintaan perangkat pemancar untuk mengirim ulang data sebanyak yang diperlukan
sampai paritas benar.

Jika kita melihat screenshot terminal "minicom" lagi untuk menganalisis opsi paritas,
kita melihat ada beberapa pilihan:

Lima opsi untuk paritas dalam program ini meliputi None, Even, Odd, Mark, and
Space. "Tidak" paritas sudah cukup jelas: perangkat transmisi tidak memasang bit
tambahan untuk paritas sama sekali, dan perangkat penerima tidak repot-repot
memeriksanya. Karena dimasukkannya bit paritas tidak menambah sebagian besar
kerangka data, media ini memperlambat komunikasi (lebih sedikit "tra fi k" yang menempati
saluran daripada yang seharusnya), sehingga pilihan untuk melepaskan paritas sama sekali.
untuk bingkai data yang lebih ringkas (lebih cepat). Pilihan paritas "Bahkan" dan "Aneh"
bekerja seperti yang dijelaskan sebelumnya, dengan perangkat transmisi menambahkan bit
paritas ke setiap frame untuk membawa jumlah "1" total ke bilangan genap atau angka ganjil
(tergantung pada konfigurasi pengguna ), dan perangkat penerima akan memeriksa hal
yang sama. "Mark" dan "Space" benar-benar kegunaan terbatas. Dalam salah satu dari
kedua opsi ini, bit paritas ditambahkan, namun perangkat transmisi tidak mengganggu untuk
menghitung kemerataan atau keanehan bit data, namun hanya membuat bit paritas selalu
sama dengan 1 ("tanda") atau 0 (" ruang ") yang dipilih oleh pengguna. Perangkat penerima
memeriksa untuk melihat bahwa bit paritas selalu bernilai. Kedua pilihan ini memiliki
kegunaan terbatas karena bit paritas gagal untuk mencerminkan status data yang
ditransmisikan. Satu-satunya korupsi perangkat penerima dapat mendeteksi, oleh karena
itu, adalah korupsi dari paritas itu sendiri! Seseorang sering menemukan parameter
komunikasi dari sebuah jaringan serial seperti ini yang ditampilkan dalam notasi "singkatan"
seperti yang terlihat di bagian atas display terminal "minicom": 38400 8N1. Dalam kasus ini,
program terminal dikonfirmasikan untuk bit rate 38400 bit per detik, dengan panjang data 8
bit, tidak ada paritas bit, dan 1 stop bit. Perangkat serial dikonfirmasikan untuk kecepatan bit
9600 bps, dengan medan data 7-bit, paritas ganjil, dan 2 bit stop akan diwakili sebagai 9600
7O2. Bit paritas bukan satu-satunya cara untuk mendeteksi kesalahan. Beberapa standar
komunikasi menggunakan cara yang lebih canggih. Pada standar Ethernet (IEEE 802.3),
misalnya, setiap frame data disimpulkan dengan urutan sekuens frame, yang merupakan
kumpulan bit yang dihitung secara matematis oleh perangkat transmisi berdasarkan isi data.
Algoritma ini disebut siklik

redundancy check, atau CRC, dan mirip dengan konsep "checksum" yang digunakan
oleh komputer untuk memeriksa integritas data yang tersimpan dalam hard disk dan media
"permanen" lainnya. Seperti algoritma paritas, algoritma CRC berjalan melalui proses
matematis dimana semua bit di bidang data dihitung, dan sebuah angka dihasilkan untuk
merefleksikan status bit tersebut. Perangkat penerima menerima data lapangan yang
diterima dan melakukan algoritma matematis yang sama, menghasilkan nilai CRC-nya
sendiri. Jika salah satu bit data menjadi rusak selama transmisi, kedua nilai CRC tidak akan
cocok, dan perangkat penerima akan mengetahui ada yang tidak beres. Seperti paritas,
algoritma CRC tidak sempurna. Ada kemungkinan kombinasi kombinasi kesalahan yang
tepat terjadi pada transmisi sehingga nilai CRC pada kedua ujungnya cocok meskipun
datanya tidak sama, namun hal ini sangat tidak mungkin (dihitung menjadi satu peluang
pada 1.014). Hal ini tentu lebih baik daripada tidak memiliki kemampuan deteksi kesalahan
sama sekali. Jika perangkat lunak komunikasi di perangkat penerima dikonfirmasikan untuk
melakukan tindakan terhadap deteksi kesalahan, mungkin akan mengembalikan
"permintaan untuk transmisi ulang" ke perangkat transmisi, sehingga pesan yang rusak
dapat dikirim ulang. Ini serupa dengan seorang manusia yang mendengar sebuah transmisi
yang kacau dalam percakapan telepon, dan kemudian meminta orang lain untuk mengulangi
apa yang baru saja mereka katakan.
Pilihan lain yang sering ditemukan dalam pengaturan komunikasi data serial adalah sesuatu
yang disebut kontrol arus, jangan dikelirukan dengan sebenarnya pengendalian fluida
melalui pipa. Dalam konteks komunikasi digital, "kontrol aliran" mengacu pada kemampuan
perangkat penerima untuk meminta pengurangan kecepatan atau bahkan penghentian
transmisi data secara lengkap jika kecepatan data yang ditransmisikan terlalu cepat agar
perangkat penerima dapat mengikuti . Contoh umum untuk komputer pribadi adalah printer
mekanis: sementara komputer mungkin dapat mentransmisikan data yang akan dicetak
dengan sangat cepat, printer dibatasi oleh kecepatan mekanisme pencetakannya. Agar
proses pencetakan berjalan lebih lancar, printer dilengkapi dengan memori internal untuk
menyimpan sebagian pekerjaan cetak yang diterima dari komputer transmisi yang belum
sempat mencetak. Namun, bufers ini berukuran sangat terbatas, dan mungkin terbebani
oleh pekerjaan cetak besar. Jadi, jika dan ketika printer mendeteksi kelebihannya di dekat
kapasitas penuh, mungkin akan mengeluarkan perintah ke komputer untuk membekukan
transmisi data serial sampai printer habis. Dengan kata lain, printer dapat mengirim pesan
ke komputer yang mengatakan "Berhenti!" Saat masa kerjanya penuh, lalu kirim pesan lain
yang mengatakan "Lanjutkan" saat buinya cukup kosong untuk melanjutkan pengisian.
Dengan demikian, perangkat penerima memiliki kendali atas arusnya

Screen shot berikut menunjukkan pilihan untuk kontrol aliran pada program terminal
"minicom":

Di sini, Anda dapat melihat kontrol aliran "perangkat keras" diaktifkan dan kontrol
"perangkat lunak" dinonaktifkan. Pengaktifan kontrol aliran "perangkat keras" berarti kabel
komunikasi serial harus dilengkapi dengan garis yang diperlukan untuk menyampaikan
sinyal handshaking ini (bila diperlukan) di antara perangkat. Kontrol arus perangkat lunak
cenderung menjadi pilihan yang lebih populer, keuntungan dari hal ini tentu saja adalah
semakin sedikit konduktor yang diperlukan dalam kabel data serial. Kelemahan dari
penggunaan kontrol aliran perangkat lunak atas perangkat keras adalah efisiensi yang
sedikit dalam throughput data, karena perintah XON dan XOFF memerlukan waktu untuk
dikirimkan secara serial melalui jaringan yang sama dengan data lainnya.

15.5.5 Arbitrasi saluran


Ketika dua atau lebih perangkat komunikasi bertukar data, petunjuk komunikasi mereka
dapat dikelompokkan menjadi satu dari dua kategori: simpleks atau dupleks. Jaringan
"simpleks" hanya komunikasi satu arah. Sensor yang mengeluarkan data digital ke indikator
jarak jauh yang terletak di atas jaringan digital akan menjadi contoh komunikasi simpleks, di
mana aliran informasi beralih dari sensor ke indikator, dan tidak ke arah lain. Sistem public-
address (PA) adalah contoh analog dari sistem komunikasi simpleks, karena informasi audio
hanya berjalan dalam satu arah (dari orang yang memiliki mikrofon ke audiens). Komunikasi
"Duplex" mengacu pada pertukaran data dua arah. Voice telephony adalah contoh analog
komunikasi dua arah (dupleks), di mana salah satu orang di akhir koneksi dapat mendengar
lawan bicara. Komunikasi dupleks dapat dibagi lagi menjadi half-duplex dan full-duplex,
mengacu pada apakah komunikasi dua arah itu mungkin simultan atau tidak. Dalam sistem
"full-duplex", kedua perangkat dapat mengirimkan data satu sama lain secara bersamaan
karena mereka memiliki saluran terpisah (kabel terpisah, atau serat optik, atau frekuensi
radio) untuk transmisi masing-masing. Dalam sistem "half-duplex", hanya satu perangkat
yang dapat mentransmisikan kapan saja karena perangkat harus berbagi saluran yang
sama. Sistem telepon adalah contoh sistem full-duplex, walaupun mungkin agak sulit bagi
orang untuk saling memahami saat mereka berbicara satu sama lain. Sistem radio push-to-
talk ("walkie-talkie") adalah contoh sistem half-duplex, di mana setiap orang harus bergiliran
berbicara. Sebagian besar jaringan data industri adalah half-duplex, jika hanya karena
kebanyakan jaringan terdiri dari lebih dari dua perangkat pada segmen jaringan. Bila lebih
dari dua perangkat berbagi jaringan, tidak ada cukup saluran data yang memungkinkan
semua perangkat saling mengirim dan mendengarkan satu sama lain. Dengan demikian,
hampir semua jaringan yang mendukung lebih dari dua perangkat akan menjadi setengah
dupleks, dan bahkan mungkin terbatas pada operasi simpleks dalam beberapa kasus.
Dalam sistem half-duplex, pasti ada cara bagi masing-masing perangkat untuk "tahu" kapan
mereka diizinkan untuk mengirim. Jika beberapa perangkat berbagi satu saluran komunikasi
mencoba mentransmisikan secara bersamaan, pesan mereka akan "bertabrakan"
sedemikian rupa sehingga tidak ada perangkat di jaringan yang dapat menafsirkan pesan
baik. Masalahnya adalah analog dengan dua orang sekaligus menekan tombol "bicara" di
unit radio dua arah mereka: tidak satu pun dari orang-orang yang berbicara dapat
mendengar satu sama lain, dan siapa pun di saluran yang sama mendengar campuran amal
dari transmisi dua orang yang ditumpangkan itu. . Untuk menghindari skenario ini dalam
jaringan half-duplex, pasti ada beberapa strategi untuk mengkoordinasikan transmisi
sehingga hanya satu perangkat yang "berbicara" pada waktu tertentu. Masalah memutuskan
"siapa"

Guru-budak
Metode pertama kami bekerja berdasarkan prinsip hanya memiliki satu perangkat di jaringan
("master") dengan izin untuk mengirim data secara sewenang-wenang. Semua perangkat
lain di jaringan adalah "budak", yang mungkin hanya merespons jawaban langsung dari
permintaan dari master. Jika jaringan menjadi simpleks, perangkat budak bahkan tidak
memiliki kemampuan untuk mentransmisikan data - yang bisa mereka lakukan hanyalah
"mendengarkan" dan menerima data dari satu perangkat utama. Misalnya, dalam jaringan
master-slave setengah dupleks, jika satu perangkat slave memiliki data yang perlu dikirim ke
perangkat budak lainnya, perangkat budak pertama harus menunggu sampai diminta
("disurvei") oleh perangkat induk sebelum diperbolehkan mengirimkan data ke jaringan.
Begitu data dikirimkan, setiap dan semua perangkat budak mungkin menerima transmisi itu,
karena mereka semua "mendengarkan" saluran komunikasi yang sama. Contoh jaringan
industri yang menggunakan arbitrasi saluran master-slave adalah HART multidrop, di mana
beberapa instrumen medan HART dihubungkan paralel pada pasangan kawat yang sama,
dan satu perangkat (biasanya komputer khusus) berfungsi sebagai node utama, memotret
instrumen lapangan satu per satu untuk data mereka. Contoh lain jaringan industri master-
slave adalah jaringan Modbus yang menghubungkan pengendali logika programmable
(PLC) ke beberapa motor penggerak frekuensi variabel (VFD). Perangkat utama (PLC)
memulai semua komunikasi, dengan perangkat slave (drive motor) paling banyak
merespons master PLC (dan dalam banyak kasus tidak membalas sama sekali, namun
hanya menerima data dari PLC dalam mode simpleks).
Arbitrase master-slave sederhana dan efisien, tapi lebih baik dari satu kelemahan yang
mencolok: jika perangkat utama gagal, semua komunikasi di jaringan berhenti. Ini berarti
kemampuan perangkat apapun di jaringan untuk mentransmisikan informasi sama sekali
tergantung pada fungsi yang tepat dari satu perangkat, yang mewakili tingkat
ketergantungan yang tinggi pada fungsi perangkat (master) itu. Beberapa jaringan master-
slave mengatasi masalah ini dengan menetapkan status "back-up" khusus ke satu atau lebih
perangkat slave. Jika perangkat induk gagal dan berhenti mentransmisikan untuk jangka
waktu tertentu, perangkat cadangan menjadi "diwakili" untuk bertindak sebagai master baru,
mengambil alih peran perangkat induk lama dengan memastikan semua perangkat budak
disurvei. sesuai jadwal.

Token-passing
Metode lain untuk arbitrase perangkat yang akan ditransmisikan pada saluran dalam
jaringan half-duplex adalah metode token-passing. Di sini, pesan data khusus yang disebut
"token" berfungsi sebagai otorisasi sementara untuk setiap perangkat untuk dikirim. Setiap
perangkat yang memiliki token diizinkan untuk bertindak sebagai perangkat utama,
mentransmisikan sesuka hati. Setelah beberapa waktu, perangkat tersebut harus
menyerahkan token tersebut dengan mentransmisikan pesan token pada jaringan, lengkap
dengan alamat perangkat berikutnya. Bila perangkat lain menerima pesan token, perangkat
akan beralih ke mode induk dan mentransmisikan sesuka hati. Strategi ini tidak berbeda
dengan sekelompok orang yang berada di meja, di mana hanya satu dari mereka pada
suatu waktu memegang beberapa objek yang disetujui secara universal untuk memberikan
otoritas berbicara kepada pemegangnya. Token-passing memastikan hanya satu perangkat
yang diizinkan untuk mentransmisikan pada waktu tertentu, dan juga memecahkan masalah
yang melekat pada jaringan master-slave dari apa yang terjadi saat perangkat master gagal.
Jika salah satu perangkat pada jaringan token-passing gagal, keheningannya akan
terdeteksi setelah perangkat penahan token terakhir mentransmisikan pesan token ke
perangkat yang gagal. Setelah beberapa periode waktu yang telah diatur sebelumnya,
perangkat memegang token terakhir dapat mengirimkan kembali pesan token ke perangkat
berikutnya setelah yang gagal, membangun kembali pola pembagian token dan memastikan
semua perangkat dapat "berbicara" dengan mereka. putar sekali lagi Contoh jaringan token-
passing mencakup standar jaringan Token Ring tujuan umum (IEEE 802.5) dan Bus Token
yang tidak berfungsi (IEEE 802.4). Beberapa jaringan industri berpemilik seperti jaringan
Honeywell's TDC 3000 (disebut Local Control Network, atau LCN) menggunakan token-
passing arbitrase.
Jaringan yang melewati Token memerlukan jumlah "kecerdasan" yang jauh lebih besar yang
ada di dalam setiap perangkat jaringan daripada yang dibutuhkan oleh tuan-budak.
Manfaatnya, bagaimanapun, adalah keandalan yang lebih besar dan utilisasi bandwidth
tingkat tinggi. Yang sedang berkata, token-passing networks mungkin menimbulkan
kerugian unik dari mereka sendiri. Misalnya, ada pertanyaan tentang apa yang harus
dilakukan jika jaringan semacam itu terputus, sehingga satu jaringan sekarang terbagi
menjadi dua segmen. Pada saat jeda, hanya satu perangkat yang memiliki token, yang
berarti hanya satu segmen saja yang memiliki token sama sekali. Jika keadaan
penyeberangan udara ini berlangsung selama beberapa waktu, ini berarti perangkat yang
cukup beruntung berada di segmen yang masih memiliki token tersebut akan terus
berkomunikasi satu sama lain, meneruskan token satu sama lain seiring berjalannya waktu
seolah-olah tidak ada yang salah. Segmen terisolasi, bagaimanapun, tidak memiliki token
sama sekali, akan tetap diam meskipun semua perangkatnya masih dalam urutan kerja dan
kabel jaringan yang menghubungkan keduanya tetap berfungsi. Dalam kasus seperti ini, tarif
konsep token-passing tidak lebih baik daripada jaringan master-slave. Namun, bagaimana
jika para perancang jaringan token passing memutuskan untuk memprogram perangkat
secara otomatis menghasilkan token di

sebuah jaringan untuk menjaga komunikasi di segmen jaringan yang terisolasi itu,
kemudian pada beberapa waktu kemudian jaringan terhubung kembali dan sekarang
beberapa token menciptakan masalah tabrakan data.
TDMA
Metode arbitrase saluran yang serupa dengan token-passing adalah TDMA, atau "Time
Division Multiple Access." Di sini, setiap perangkat diberi "slot waktu" absolut dalam jadwal
berulang saat ia sendirian mengirimkannya. Dengan token-passing, izin untuk mengirimkan
diberikan ke masing-masing perangkat oleh perangkat sebelumnya karena mengirimkan
tanda tersebut. Dengan TDMA, izin untuk mengirimkan diberikan melalui janji temu pada
jadwal waktu tetap. TDMA kurang tepat waktu daripada token-passing karena perangkat
yang tidak memiliki data untuk ditransmisikan masih menempati jumlah waktu yang sama
dalam jadwal seperti ketika mereka memiliki data untuk ditransmisikan. Namun, TDMA
berpotensi untuk lebih toleran terhadap kegagalan perangkat dan segmentasi jaringan
daripada token-passing karena kegagalan perangkat atau segmentasi jaringan tidak dapat
mencegah perangkat yang ada berkomunikasi satu sama lain. Jika perangkat gagal
(menjadi "diam") dalam jaringan TDMA, slot waktu tersebut tidak berjalan sementara semua
komunikasi lainnya terus berlanjut. Jika jaringan terputus, setiap rangkaian perangkat di dua
segmen masih mengikuti jadwal waktu yang telah diprogram dan oleh karena itu tetap dapat
saling berkomunikasi. Contoh jaringan TDMA mencakup standar instrumentasi radio
WirelessHART dan ISA100.11a. Standar jaringan telepon seluler GSM juga mencakup
TDMA sebagai bagian dari strategi yang lebih besar untuk mengelola akses antara
beberapa telepon seluler dan menara sel. Arbitrasi TDMA bekerja sangat baik untuk jaringan
nirkabel (radio) dimana saluran komunikasi pada dasarnya tidak dapat diandalkan karena
hambatan fisik. Jika perangkat pada jaringan nirkabel TDMA berada di luar jangkauan atau
terhambat, sisa jaringan akan berlanjut tanpa hilang sedikit pun.
Jaringan TDMA praktis tidak semaksimal kesalahan toleran seperti visi ideal TDMA yang
telah dijelaskan sebelumnya. Jaringan TDMA sebenarnya bergantung pada beberapa
perangkat "master" untuk menetapkan slot waktu baru dan juga untuk menjaga sinkronisasi
semua jam perangkat sehingga tidak "kehilangan tempatnya" dalam jadwal. Jika perangkat
master ini gagal, jaringan TDMA akan kehilangan kemampuan untuk menerima perangkat
baru dan akan (akhirnya) kehilangan sinkronisasi. Mengingat fakta ini, mungkin pada
awalnya TDMA tidak lebih baik daripada arbitrase master-slave, karena keduanya pada
akhirnya bergantung pada satu perangkat utama untuk mengelola komunikasi antara semua
perangkat lainnya. Namun, TDMA tidak menghasilkan keuntungan yang signifikan dari pada
tuan budak, dan ini lebih banyak digunakan waktu. Dalam jaringan master-slave, master
harus membuat jajak pendapat masing-masing dan setiap perangkat di jaringan untuk
memeriksa apakah data tersebut dikirimkan. Pemungutan suara ini memerlukan waktu
jaringan tambahan di luar yang dibutuhkan oleh perangkat "budak" untuk melaporkan
datanya. Dalam jaringan TDMA, perangkat induk hanya perlu mengisi waktu transmisi ke
jaringan saat memperbarui tugas slot waktu dan saat menyiarkan pesan sinkronisasi waktu.
Anda bisa menganggap TDMA sebagai versi "pintar" dari arbitrase master-slave, di mana
perangkat hanya perlu diberi tahu kapan mereka dapat mentransmisikannya, daripada harus
diberi tahu setiap saat saat mengirimkannya.
CSMA
Metode arbitrase saluran yang benar-benar berbeda adalah di mana setiap dan semua
perangkat memiliki izin untuk mengirim saat jaringan diam. Ini biasanya disebut CSMA, atau
"Carrier Sense Multiple Access." Tidak ada perangkat master dan slave khusus dengan
CSMA, atau perangkat diizinkan untuk mengirimkannya dalam urutan yang telah ditentukan
sebelumnya dengan token passing atau dalam jadwal yang telah ditentukan sebelumnya.
dengan TDMA Setiap perangkat di jaringan CSMA dapat "berbicara" dalam urutan apapun
dan kapanpun kapan saja jaringan tersebut bebas. Ini serupa dengan percakapan informal
antara teman sebaya, di mana setiap orang diizinkan untuk memecahkan kesunyian. Tentu
saja, bentuk arbitrase saluran egaliter semacam itu mengundang contoh di mana dua atau
lebih perangkat mulai berkomunikasi secara bersamaan. Ini disebut tabrakan, dan harus
ditangani dengan cara agar jaringan CSMA menjadi praktis.
Beberapa metode ada untuk mengatasi masalah ini. Mungkin yang paling populer dalam hal
jumlah jaringan yang terpasang adalah CSMA / CD ("Carrier Sense Multiple Access with
Collision Detection"), strategi yang digunakan dalam Ethernet. Dengan CSMA / CD, semua
perangkat tidak hanya bisa merasakan saluran idle, namun juga bisa merasakan saat
mereka "bertabrakan" dengan perangkat transmisi lainnya. Jika terjadi tabrakan, perangkat
bertabrakan akan menghentikan transmisi, dan menetapkan penundaan waktu secara acak
untuk menunggu sebelum transmisi ulang. Keterlambatan waktu individu diacak untuk
mengurangi kemungkinan bahwa tabrakan ulang antara perangkat yang sama akan terjadi
setelah menunggu. Strategi ini serupa dengan beberapa teman sebaya dalam satu grup
yang mengadakan percakapan, di mana semua orang yang terlibat bebas untuk mulai
berbicara, dan sama-sama menghormati rekan mereka jika pernah dua atau lebih secara
tidak sengaja mulai berbicara pada saat yang bersamaan. Tabrakan sesekali normal di
jaringan CSMA / CD, dan tidak boleh dianggap sebagai masalah kecuali frekuensinya
menjadi parah. Metode yang berbeda untuk menangani tabrakan adalah dengan
menetapkan terlebih dahulu masing-masing perangkat pada nomor prioritas jaringan, yang
menentukan urutan penularan kembali setelah terjadi benturan. Ini disebut CSMA / BA, atau
"Carrier Sense Multiple Access dengan Bitwise Arbitration," dan ini serupa dengan beberapa
orang di tingkat sosial yang berbeda dalam satu grup yang mengadakan percakapan.
Semua bebas berbicara saat ruangan diam, tapi jika dua orang atau lebih secara tidak
sengaja mulai berbicara pada saat yang bersamaan, orang dengan peringkat tertinggi
"diizinkan untuk melanjutkan sementara orang" peringkat bawah "harus menunggu. Inilah
strategi yang digunakan di DeviceNet, jaringan industri berbasis teknologi CAN, salah satu
jaringan data yang lebih populer yang digunakan pada sistem kontrol mesin otomotif.
Beberapa jaringan CSMA tidak memiliki kemewahan deteksi tabrakan, dan oleh karena itu
harus berusaha mencegah tabrakan dan bukannya pulih dengan anggun daripadanya.
Jaringan digital nirkabel adalah contoh di mana deteksi tumbukan bukan merupakan pilihan,
karena perangkat nirkabel (radio) memiliki satu perangkat

perangkat yang memiliki antena tunggal dan satu saluran tidak dapat "mendengar"
transmisi perangkat lain saat transmisinya, dan karena itu tidak dapat mendeteksi tabrakan
jika terjadi. Cara untuk menghindari tabrakan pada perangkat tersebut adalah dengan
memberi tanda pada setiap perangkat pada jaringan dengan nomor prioritas, yang
menentukan berapa lama setiap perangkat dipaksa untuk menunggu setelah mendeteksi
jaringan "sepi" sebelum diizinkan untuk mengirimkan pesan baru. Selama tidak ada dua
perangkat pada jaringan yang memiliki waktu "tunggu" yang sama, tidak akan ada benturan.
Strategi ini disebut CSMA / CA, atau "Carrier Sense Multiple Access with Collision
Avoidance," dan merupakan teknik yang digunakan untuk jaringan WLAN (spesifikasi IEEE
802.11). Konsekuensi dari penghindaran tabrakan, bagaimanapun, adalah akses yang tidak
setara ke jaringan. Perangkat dengan prioritas lebih tinggi (waktu tunggu lebih pendek) akan
selalu memiliki keuntungan dalam mentransmisikan data mereka ke perangkat yang
memiliki prioritas lebih rendah. Tingkat disparitas akses jaringan tumbuh seiring semakin
banyak perangkat yang menempati jaringan. CSMA / CA analog dengan sekelompok orang
pemalu yang berbicara, setiap orang takut untuk berbicara bersamaan dengan yang lain,

Jadi setiap orang menunggu jumlah waktu yang berbeda setelah kesimpulan ucapan
terakhir sebelum berani berbicara. Perilaku ultra-sopan semacam ini mungkin memastikan
tidak ada orang yang secara tidak sengaja menyela yang lain, tapi itu juga berarti orang
yang paling kurus hampir tidak pernah mendapat kesempatan untuk berbicara.
Salah satu karakteristik yang membedakan semua jaringan CSMA dari jaringan master-
slave, token-passing, dan TDMA adalah kurangnya determinisme. "Determinisme" adalah
kemampuan untuk menjamin komunikasi pesan dalam waktu maksimum yang ditentukan.
Jaringan master-slave atau TDMA yang mengikuti jadwal berulang menjamin waktu tidak
akan memakan waktu lebih lama dari periode siklus. Jaringan token-passing yang mengikuti
perintah yang tidak pasti menjamin bahwa waktu tidak akan memakan waktu lebih lama dari
jumlah perangkat yang membutuhkan waktu maksimum setiap perangkat dapat menyimpan
token tersebut. Jaringan CSMA, paling tidak secara hipotetis, dapat mencegah agar
perangkat tidak mentransmisikan pesannya jika terus diblokir oleh perangkat lain yang
mentransmisikan (perangkat prioritas tertinggi di jaringan CSMA / BA atau CSMA / CA yang
menjadi pengecualian tentu saja). Determinisme penting dalam sistem kontrol industri di
mana keterlambatan komunikasi dapat berdampak buruk terhadap stabilitas loop kontrol,
dan ini sangat penting dalam sistem kontrol pengaman dimana tindakan cepat dibutuhkan
untuk mencegah malapetaka.
Masalah potensial dalam jaringan digital, tapi terutama jaringan yang menggunakan
arbitrase CSMA, adalah sesuatu yang dikenal sebagai jabbering. Jika perangkat jaringan
mengalami kegagalan sedemikian rupa sehingga tanpa henti mentransmisikan sinyal ke
jaringan, perangkat CSMA lainnya tidak boleh dikirim karena mereka terus mendeteksi
sinyal "pembawa" dari perangkat pengaburan34. Beberapa komponen Ethernet sport jabber
latch protection circuits yang dirancang untuk mendeteksi jabber dan secara otomatis
memotong perangkat akhir dari jaringan.

15.5.6 Model Referensi OSI


Komunikasi data digital dapat dijelaskan dengan berbagai cara. Misalnya, koneksi yang
terbentuk di antara dua komputer untuk bertukar dokumen teks adalah aktivitas berlapis-
lapis, yang melibatkan banyak langkah untuk mengubah bahasa manusia menjadi impuls
listrik untuk transmisi, kemudian mengubah kembali impuls listrik tersebut menjadi bahasa
manusia lagi pada tahap penerimaan. Tidak mengherankan, biasanya ada banyak cara
untuk melakukan tugas yang sama ini: jenis jaringan yang berbeda, penyisipan yang
berbeda, perangkat lunak komunikasi dan presentasi yang berbeda, dan lain-lain. Untuk
menggambarkan secara analogi, pikirkan semua tindakan dan komponen yang diperlukan
untuk mengangkut barang menggunakan mobil. . Untuk memindahkan perabotan dari
sebuah apartemen ke rumah, misalnya, Anda memerlukan yang berikut ini:
• Kendaraan yang sesuai • Alamat atau petunjuk untuk kedua lokasi • SIM dan pengetahuan
tentang peraturan mengemudi • Bahan bakar untuk kendaraan • Pengetahuan tentang cara
menumpuk furnitur untuk transportasi dengan aman • Pengetahuan tentang bagaimana
perabotan diletakkan di rumah Rincian ini mungkin tampak sepele lagi, karena manusia
terbiasa dengan tugas umum memindahkan barang-barang pribadi dari satu lokasi ke
tempat lain, tapi bayangkan harus menggambarkan setiap tindakan dan komponen
seseorang terhadap budaya primitif yang tidak mengetahui kendaraan, alamat, peta, surat
izin mengemudi , bahan bakar, dan lain-lain. Salah satu cara untuk membantu
menggambarkan semua kerumitan ini adalah dengan memberi orang-orang yang berbeda
ke lapisan detail yang berbeda. Sebagai contoh, seorang insinyur otomotif dapat
mendiskusikan rincian bagaimana mesin membakar bahan bakar untuk melakukan
pekerjaan mekanis (mendorong kendaraan) sementara seorang pekerja furnitur bisa
menggambarkan bagaimana furnitur harus dimuat dan diambil dari kendaraan. Instruktur
mengemudi kemudian bisa menjelaskan semua prosedur mengemudi kendaraan dengan
aman, sementara seorang perencana kota dapat menjelaskan pengorganisasian jalan dan
alamat sehubungan dengan peta kota. Akhirnya, dekorator interior bisa lilin fasih pada
penempatan furniture yang tepat di rumah. Setiap orang akan menggambarkan aspek
perpindahan perabotan yang berbeda, masing-masing aspek penting untuk keseluruhan
tujuan memindahkan furnitur dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Selain itu, untuk masing-
masing aspek yang dijelaskan oleh spesialis, mungkin ada beberapa alternatif lain.
Misalnya, ada banyak model dan desain kendaraan yang mungkin digunakan untuk
pekerjaan itu, dan mungkin ada peraturan mengemudi yang berbeda tergantung pada lokasi
kedua lokasi tersebut. Alamat dan arah pasti akan berbeda-beda dari satu kota ke kota
lainnya, dan bahkan dalam satu kota akan ada jalur alternatif antara kedua lokasi tersebut.
Akhirnya, hampir tidak ada lagi pengaturan untuk perabotan di rumah tujuan, masing-masing
dengan kemampuan fungsional dan estetikanya sendiri.

Dengan cara yang sama, tugas pengangkutan data digital dapat dibagi ke dalam
kategori yang serupa. Untuk memindahkan dan memproses data dari satu komputer ke
komputer lain, Anda memerlukan yang berikut ini:
• Kabel yang sesuai (atau link radio) yang menghubungkan kedua komputer • Sinyal listrik
standar untuk mewakili keadaan bit • Alamat untuk setiap komputer di jaringan • Algoritma
yang menentukan bagaimana setiap komputer bergiliran "berbicara" pada jaringan umum •
Algoritma yang menentukan bagaimana mengatur paket data yang akan dikirim dan diterima
secara serial • Perangkat lunak untuk memformat data pada akhir transmisi dan menafsirkan
data pada ujung penerima
Masing-masing aspek ini penting untuk keseluruhan tujuan pembuatan, pergerakan, dan
interpretasi data digital antara dua komputer atau lebih, dan ada banyak metode alternatif
(standar) untuk setiap aspek. Kami dapat mewakili 0 dan 1 bit menggunakan pengkodean
NRZ (Non-Return to Zero), modulasi Manchester, modulasi FSK, dll; Sinyal mungkin listrik
atau mereka mungkin optik atau bahkan gelombang radio; Pilihan untuk kabel listrik dan tipe
konektornya banyak. Bit dapat dibingkai sesering saat dikemas untuk transmisi, dan
arbitrase antar perangkat di jaringan dikelola dengan berbagai cara yang berbeda.
Bagaimana kita menangani beberapa perangkat di jaringan sehingga pesan diarahkan ke
tujuan yang benar juga penting.

Skema yang awalnya ditujukan sebagai standar formal, namun sekarang secara luas
dianggap sebagai model umum untuk menggambarkan bagian standar lainnya, membantu
kita mengklarifikasi kompleksitas komunikasi digital dengan membagi fungsi komunikasi
menjadi tujuh lapisan "berbeda." Dikembangkan oleh ISO (International Organisasi untuk
Standar) 35 pada tahun 1983, Model Referensi OSI membagi fungsi komunikasi ke dalam
kategori berikut, yang ditunjukkan dalam tabel ini dengan contoh:
Lapisan 7
Aplikasi
Presentasi Layer 6
Lapisan 5
Sidang
Lapisan 4
Mengangkut
Lapisan 3
Jaringan
Lapisan 2
Hubungan data
Lapisan 1
Fisik
Di sinilah data digital mengambil makna praktis dalam konteks beberapa fungsi sistem
manusia atau keseluruhan.
Di sinilah data dikonversi antara format yang berbeda.
tertutup, dan sebaliknya dikelola untuk arus data yang andal.
Di sinilah transfer data lengkap ditangani, memastikan semua data dikumpulkan dan
diperiksa kesalahan sebelum digunakan.
Di sinilah sistem menentukan alamat di seluruh jaringan, memastikan sarana untuk
mendapatkan data dari satu simpul ke node lainnya.
Di sinilah bit data disamakan dengan sinyal listrik, optik, atau sinyal lainnya. Detail fisik
lainnya seperti kabel dan konektor
Di sinilah "percakapan" antara perangkat digital dibuka,
Contoh: IP, ARP
Contoh: CSMA / CD, Token lewat, Master / Slave
Contoh: ASCII, EBCDIC, MPEG, JPG, MP3
Contoh: TCP, UDP
Contoh: Soket, NetBIOS
Contoh: EIA / TIA-232, 422, 485, Bell 202 juga ditentukan di sini.
Di sinilah metode dan urutan transfer data dasar (frame) didefinisikan dalam segmen terkecil
dari suatu jaringan.
Contoh: HTTP, FTP, HART, Modbus
Sebagian besar standar jaringan digital yang ada hanya membahas bagian dari model
7layer. Salah satu dari berbagai standar Ethernet, misalnya, berlaku untuk lapisan 1 dan 2,
namun tidak ada lapisan tingkat tinggi. Dengan kata lain, Ethernet adalah sarana
pengkodean informasi digital dalam bentuk elektronik dan kemasan bahwa data dalam
format standar dapat dimengerti oleh perangkat Ethernet lainnya, namun tidak menyediakan
fungsionalitas di luar itu. Ethernet tidak menentukan bagaimana data akan diarahkan ke
jaringan area besar, bagaimana mengelola sesi pertukaran data antara komputer (membuka
koneksi, memulai transfer data, menutup koneksi), atau bagaimana memformat data untuk
mewakili variabel dan media nyata. . Standar jaringan industri yang umum seperti EIA / TIA-
232 dan EIA / TIA-485 bahkan tidak sampai sejauh ini, sebagian besar terbatas pada
kekhawatiran lapisan 1 (tingkat voltase sinyal, kabel, dan dalam beberapa kasus jenis
konektor listrik). Misalnya, EIA / TIA-485 tidak menentukan
bagaimana menangani beberapa perangkat yang terhubung ke jaringan listrik umum
- semua yang dilakukannya adalah menentukan tingkat voltase mana yang mewakili bit "0"
dan "1". Sebaliknya, beberapa standar jaringan industri lainnya tidak menentukan apa-apa
tentang lapisan tingkat rendah, namun lebih berfokus pada masalah tingkat tinggi. Modbus,
misalnya, hanya terkait dengan lapisan 7, dan tidak dengan lapisan lapisan bawah
lainnya36. Ini berarti jika dua atau lebih perangkat industri pada jaringan (seperti pengendali
logika programmable, atau PLC) menggunakan "Modbus" untuk berkomunikasi satu sama
lain, ini hanya mengacu pada kode pemrograman tingkat tinggi yang dirancang untuk
membuat jajak pendapat dan menafsirkan data di dalam perangkat tersebut. . Sambungan
kabel yang sebenarnya, sinyal listrik, dan teknik komunikasi yang digunakan dalam jaringan
"Modbus" dapat sangat bervariasi. Apa pun dari EIA / TIA-232 ke Ethernet ke jaringan
nirkabel seperti WLAN dapat digunakan untuk benar-benar mengkomunikasikan instruksi
Modbus tingkat tinggi di antara PLC. Karena sebagian besar jaringan instrumentasi industri
menjangkau jarak fisik yang terbatas dan memerlukan latency rendah (penundaan waktu
yang singkat) untuk menukar data penting proses antar perangkat, lapisan paling umum dari
model OSI yang terlihat di jaringan industri adalah lapisan 1, 2 , dan 7. Lapisan tengah
menjadi penting saat data meninggalkan lokasi pabrik dan harus diarahkan sepanjang
jaringan komunikasi utama seperti Internet. Di dalam sebuah fasilitas industri, jaringan
tersebut hanya boleh menyandikan data di beberapa media fisik (lapisan 1), mengemas dan
menangani data sehingga membuatnya sesuai dengan perangkat (layer 2) yang sesuai, dan
memberikan makna kontekstual data tersebut. (lapisan 7).
Bagian berikut mengeksplorasi beberapa standar jaringan umum yang digunakan untuk
sistem instrumentasi industri. Model Referensi OSI akan disebutkan bila sesuai.
15.6 jaringan EIA / TIA-232, 422, dan 485
Beberapa jenis jaringan komunikasi digital paling sederhana yang ditemukan di industri
didefinisikan oleh kelompok EIA (Aliansi Industri Elektronik) dan Kelompok TIA (Aliansi
Industri Telekomunikasi), dengan label numerik 232, 422, dan 485. Bagian ini membahas
ketiga jenis jaringan ini.

Standar EIA / TIA-232C, yang sebelumnya dikenal sebagai RS-232, adalah rincian
definisi standar yang terdapat pada lapisan 1 dari Model Referensi OSI (sinyal tegangan,
tipe konektor) dan beberapa rincian yang ditemukan pada lapisan 2 dari model OSI (transfer
asinkron, sinyal "kontrol arus" atau "handshaking" antara perangkat transmisi dan
penerima). Pada masa-masa awal komputer pribadi, hampir setiap PC memiliki konektor 9
pin atau 25 pin (dan kadang-kadang beberapa dari masing-masing!) Yang didedikasikan
untuk bentuk komunikasi digital ini. Untuk sementara, begitulah perangkat periferal seperti
keyboard, printer, modem, dan mouse yang terhubung ke komputer pribadi. USB (Universal
Serial Bus) sekarang mengganti EIA / TIA-232 untuk komputer pribadi, namun tetap hidup di
dunia peranti industri.
Jaringan EIA / TIA-232 bersifat point-to-point, yang dimaksudkan untuk menghubungkan
hanya dua perangkat38. Pemberian sinyal adalah single-ended (juga dikenal tidak
seimbang), yang berarti pulsa tegangan masing-masing direferensikan ke ground "ground"
konduktor yang sama, sebuah konduktor tunggal yang digunakan untuk mentransfer data ke
setiap arah:

EIA / TIA-232 menentukan tegangan positif dan negatif (sehubungan dengan


konduktor ground yang sama) untuk sinyal NRZ-nya: sinyal yang lebih negatif dari -3 volt
yang terdeteksi pada receiver dianggap sebagai "tanda" (1) dan sinyal lebih positif dari +3
volt yang terdeteksi pada receiver dianggap sebagai "ruang" (0). Pemancar EIA / TIA-232
diharapkan menghasilkan sinyal -5 dan +5 volt (amplitudo minimum) untuk memastikan
setidaknya 2 volt margin kebisingan antara pemancar dan penerima. Batas voltase dan
pengkodean NRZ dari EIA / TIA-232 terdiri dari elemen lapisan OSI 1 dari standar.

Konektor kabel juga ditentukan dalam standar AMDAL / TIA-232, konektor DE-939
(sembilan pin) yang paling umum. "Pinout" konektor DE-9 untuk perangkat DTE (Perangkat
Terminal Data) pada akhir kabel EIA / TIA-232 ditunjukkan di sini:

Terminal-terminal yang disorot dalam huruf tebal mewakili koneksi tersebut sangat
penting untuk tautan EIA / TIA-232 manapun. Terminal lainnya membawa sinyal
"handshaking" ("kontrol arus") opsional40 yang ditentukan untuk tujuan mengkoordinasikan
transaksi data (ini adalah elemen 2 lapisan OSI dari standar AMDAL / TIA-232). Untuk
perangkat DCE (Perangkat Komunikasi Data 41) seperti modem, yang memperpanjang jalur
sinyal EIA / TIA-232 dan seterusnya ke perangkat lain, penugasan pin transmisi dan
penerima ditukar. Sebagai contoh, pin 2 adalah output Transmitted Data (TD) sedangkan pin
3 adalah input Received Data (RD) pada perangkat DCE. Ini memungkinkan koneksi kabel
pin-to-pin lurus antara perangkat DTE dan DCE, jadi pin pin dari perangkat DTE terhubung
ke pin penerima DCE, dan sebaliknya.

Diagram berikut menunjukkan persyaratan kabel minimum untuk link komunikasi


serial EIA / TIA-232 yang terdiri dari sepasang DTE yang terhubung melalui sepasang DCE.
Jaringan point-to-point minimal ini mengasumsikan perangkat dikonfigurasi untuk kontrol
aliran perangkat lunak (yaitu kode digital mengirim jalur TD / RD yang meminta perangkat
transmisi berhenti dan melanjutkan) atau tidak ada kontrol aliran sama sekali:

Konfigurasi kontrol aliran yang tidak tepat adalah masalah komisioning umum pada
jaringan serial baru. Jika perangkat dikonfigurasi untuk handshaking perangkat keras (yaitu
memerlukan jalur RTS dan CTS di kabel penghubung) atau perangkat tersebut secara
default menjadi handshaking perangkat keras seperti yang baru, namun kabel yang tidak
menggunakan jalur RTS-to-CTS digunakan di antara perangkat ini, perangkat tidak akan
berkomunikasi karena masukan CTS masing-masing (flating) akan tetap berada dalam
keadaan menganggur dan oleh karena itu perangkat "berpikir" mereka tidak memiliki izin
untuk mengirim data. Kontrol aliran perangkat keras memerlukan kabel serial dengan
setidaknya lima konduktor, sedangkan kontrol aliran piranti lunak hanya memerlukan tiga
(TD, RD, dan Ground).

Jika seseorang ingin menghubungkan dua perangkat DTE secara bersamaan


menggunakan EIA / TIA-232, kabel khusus yang disebut modem null harus digunakan, yang
menghubungkan koneksi antara pin 2 dan 3 dari masing-masing perangkat. Koneksi "null
modem" diperlukan untuk mengirimkan pin dari setiap perangkat DTE untuk terhubung ke
pin penerima perangkat DTE lainnya:

Konsep "modem nol" tidak unik untuk sirkuit EIA / TIA-23242. Setiap standar
komunikasi dimana perangkat memiliki saluran "transmisi" dan "penerima" terpisah akan
memerlukan koneksi "modem nol" dengan mentransmisikan dan menerima saluran yang
bertukar untuk dapat berkomunikasi secara langsung tanpa manfaat perangkat DCE yang
saling terhubung. Kabel empat kabel EIA / TIA-485 dan Ethernet di atas kabel twisted-pair
adalah dua contoh standar komunikasi digital lainnya dimana kabel gaya "null" diperlukan
untuk dua perangkat DTE untuk terhubung langsung. Jaringan EIA / TIA-232 mungkin
sederhana, namun cenderung agak terbatas baik dalam kecepatan bit data maupun jarak,
kedua parameter tersebut berbanding terbalik. Referensi ke standar AMDAL / TIA-232
berulang kali menyebutkan kecepatan data maksimum 19,2 kbps pada tingkat kabel 50 kaki.
Uji eksperimental43 menunjukkan kombinasi tingkat / jarak yang lebih baik dapat dilakukan
pada kondisi optimum (kapasitansi kabel rendah, kebisingan minimum, grounding yang
baik). Sejak EIA / TIA-232 dikembangkan untuk menghubungkan perangkat periferal ke
komputer (biasanya dalam rentang fisik satu ruangan), dan pada kecepatan rendah,
keterbatasan ini sama sekali tidak penting untuk aplikasi yang dimaksud.

15.6.2 AMDAL / TIA-422 dan EIA / TIA-485 Dua standar jaringan berikutnya44
kurang komprehensif daripada AMDAL / TIA-232, yang hanya menentukan karakteristik
sinyal listrik tanpa memperhatikan tipe konektor atau pertimbangan lapisan (handshaking)
apa pun. . Dalam domain ini, standar 422 dan 485 secara signifikan dari 232, desain mereka
dimaksudkan untuk mengoptimalkan panjang kabel maksimum dan kecepatan data
maksimum. Untuk mulai dengan, sinyal listrik yang digunakan untuk kedua AMDAL / TIA-
422 dan EIA / TIA-485 lebih besar daripada yang diakhiri tunggal (seimbang daripada tidak
seimbang). Ini berarti sepasang kabel khusus digunakan untuk setiap saluran komunikasi
daripada satu kawat yang tegangannya direferensikan ke titik ground yang sama seperti
pada AMDAL / TIA-232:

Dengan menggunakan pasangan kawat khusus dan bukan konduktor tunggal yang
memiliki kesamaan berarti jaringan EIA / TIA-422 dan EIA / TIA-485 menikmati kekebalan
yang jauh lebih besar terhadap kebisingan yang diinduksi daripada EIA / TIA-232.
Kebisingan yang diinduksi melalui kopling elektrostatik sepanjang kabel jaringan cenderung
cukup sama (yaitu mode umum) pada semua konduktor non-ground dari kabel itu, namun
sejak receiver di jaringan EIA / TIA-422 dan EIA / TIA-485 respon hanya pada tegangan
erotis (bukan voltase mode umum), noise yang diinduksi diabaikan.

Sinyal yang menguntungkan melalui sinyal tunggal berakhir dapat dipahami dengan
perbandingan grafis. Ilustrasi pertama menunjukkan bagaimana suara listrik yang dikenakan
pada konduktor sambungan kabel simpleks yang tidak beraturan ditumpangkan pada sinyal
data digital, yang terdeteksi pada ujung penerima. Kebisingan dimodelkan di sini sebagai
sumber tegangan secara seri di sepanjang konduktor ungrounded, di dekat ujung penerima.
Pada kenyataannya, ini lebih mungkin didistribusikan sepanjang sebagian besar panjang
kabel:

Jika tegangan gangguan yang ditumpangkan pada penerima memiliki amplitudo


puncak-ke-puncak yang tepat untuk mendorong voltase sinyal di atas atau di bawah
ambang batas kritis, receiver akan menafsirkannya sebagai perubahan keadaan
digital dan menyebabkan terjadinya korosi pada arus data. Sebaliknya, setiap
kebisingan yang dilapiskan pada konduktor tak bertulang di sirkuit pensinyalan yang
berbeda dibatalkan pada penerima, karena kedekatan kedua konduktor tersebut
memastikan kebisingan yang diinduksi akan sama. Karena penerima hanya
merespons tegangan di antara dua inputnya, noise mode biasa ini membatalkan,
menunjukkan sinyal data "bersih" pada akhirnya:
Kedua sistem EIA / TIA-422 dan EIA / TIA-485 menggunakan sinyal yang sangat
berbeda, yang memungkinkannya beroperasi pada panjang kabel yang jauh lebih
panjang dengan kecepatan kabel jauh lebih banyak daripada AMDAL / TIA-232 yang
dibumbui. Standar jaringan berkecepatan tinggi lainnya termasuk Ethernet dan USB
(Universal Serial Bus) juga menggunakan sinyal yang sangat penting.

EIA / TIA-422 adalah standar komunikasi simpleks (satu arah), sedangkan EIA / TIA-
485 adalah standar dupleks (dua arah). Keduanya mendukung lebih dari dua perangkat
pada segmen jaringan. Dengan EIA / TIA-422, ini berarti satu pemancar dan beberapa
receiver. Dengan EIA / TIA-485, ini mungkin termasuk beberapa transceiver (perangkat
yang mampu mentransmisikan dan menerima pada waktu yang berbeda: half-duplex).
Empat kabel diperlukan untuk menghubungkan dua perangkat seperti itu ketika komunikasi
dupleks penuh (simultan dua arah) diperlukan, dan full-duplex hanya praktis di antara dua
perangkat (seperti yang ditunjukkan pada ilustrasi sebelumnya). EIA / TIA-422 dan EIA /
TIA-485 menentukan tegangan positif dan negatif di mana (diukur antara masing-masing
pasangan kawat khusus) untuk pemberian sinyal, baik untuk perangkat transmisi maupun
perangkat penerima. Penerima harus mengenali sinyal yang lebih negatif dari -200 milivolt
sebagai "tanda" (1) dan sinyal lebih positif dari +200 milivolt sebagai "ruang" (0). Ambang
tegangan ini jauh lebih rendah daripada yang ditentukan untuk AMDAL / TIA-232 (± 3 volt)
karena kurangnya noise pada garis sinyal erenal dibandingkan dengan garis sinyal yang
direferensikan di darat. Sederhananya, sedikit noise voltage pada garis berarti sinyal tidak
harus sekuat "rawa" yang noise dan bisa dideteksi dengan andal pada receiver. Pemancar
EIA / TIA-422 ("pengemudi") diharapkan menghasilkan sinyal -2 dan +2 volt (amplitudo
minimum) untuk memastikan setidaknya 1,8 volt noise margin antara pemancar dan
penerima. Driver EIA / TIA-485 diperbolehkan memiliki margin noise yang lebih kecil,
dengan tingkat sinyal minimum adalah -1,5 volt dan +1,5 volt. Panjang kabel maksimum
yang disarankan untuk jaringan EIA / TIA-422 dan EIA / TIA-485 adalah 1200 meter, yang
lebih besar dari setengah mil 45. Kecepatan data maksimum berbanding terbalik dengan
panjang kabel (sama seperti EIA / TIA-232), namun jauh lebih besar karena kekebalan noise
pada sinyal yang berbeda. Dengan panjang kabel yang panjang dan kecepatan data yang
lebih tinggi dimungkinkan oleh sinyal yang berbeda, beberapa aplikasi mungkin memerlukan
penghentian resistor untuk menghilangkan sinyal yang dipantulkan. Percobaan yang
dilakukan oleh Texas Instruments menunjukkan integritas sinyal yang dapat diterima pada
200 kbps melalui kabel sepanjang 100 kaki tanpa resistor penghentian. Dengan
penghentian penghambat pada input penerima (untuk transmisi data simpleks) yang
terpasang pada kabel 100 kaki yang sama, laju data sebesar 1 Mbps tercapai.

Karena kurangnya standarisasi untuk konektor kabel di jaringan EIA / TIA-422 dan
EIA / TIA-485, tidak ada nomor pin atau label yang telah ditetapkan untuk mengirim dan
menerima konduktor yang berbeda. Namun, konvensi umum yang terlihat di perangkat
industri adalah label "A" dan "B", label alternatif "-" dan "+" atau "A-" dan "B +" untuk
menghormati polaritas idle-state mereka (" tandai "atau" 1 ")). Dalam jaringan 4-kawat EIA /
TIA-485, di mana operasi full-duplex dimungkinkan, terminal dan koneksi akan terlihat
seperti ini:

Kabar baik sehubungan dengan pelabelan terminal 422/485 adalah Anda tidak akan
membahayakan barang elektronik dengan sengaja menghubungkan kabel dengan polaritas
yang salah. Jika, misalnya, Anda tidak bisa mendapatkan penerima 422/485 untuk
mengetahui data yang dikirim oleh pemancar 422/485, Anda dapat mencoba menukar
polaritas (A / B, atau +/- connections) tanpa membahayakan membahayakan perangkat dan
melihat apakah yang memperbaiki masalahnya Perhatikan penggunaan ground conductor
yang menghubungkan kedua perangkat secara bersamaan. Meskipun pensinyalan data
sangat penting dan oleh karena itu secara teoritis tidak memerlukan koneksi ground yang
umum (karena tegangan mode umum diabaikan), sambungan ground membantu
memastikan voltase mode umum tidak menjadi berlebihan, karena rangkaian penerima
sebenarnya memiliki batasan praktis pada jumlah voltase commonmode yang bisa mereka
tolerir

Skema koneksi yang populer untuk operasi half-duplex EIA / TIA-485 adalah tempat
pasangan terminal data Transmitted Data (TD) dan Received Data (RD) digabungkan,
sehingga komunikasi dua arah dapat terjadi pada satu pasang kabel. Dengan perangkat
semacam itu, biasanya melabeli terminal hanya sebagai "Data" (A- dan B +):

Kemungkinan operasi half-duplex menimbulkan pertanyaan tentang arbitrase saluran


dan pengalamatan perangkat, namun karena standar AMDAL / TIA-485 tidak menentukan
masalah di luar lapisan 1, masalah ini diserahkan pada standar jaringan lain yang harus
dipenuhi. Dengan kata lain, EIA / TIA485 bukanlah standar komunikasi data yang lengkap,
namun hanya berfungsi sebagai komponen lapisan 1 dari standar lain seperti Data Highway
Allen (Brad), Opto 22's Optomux, dan lainnya.
Mengingat potensi komunikasi berkecepatan tinggi sepanjang kabel yang panjang
menggunakan AMDAL / TIA422 atau EIA / TIA-485, kebutuhan potensial penghentian
resistor untuk mencegah sinyal "refleksi" sangat nyata. Jaringan yang beroperasi dengan
kabel pendek, dan / atau kecepatan data yang lambat, dapat bekerja dengan baik tanpa
resistor terminasi46. Namun, sinyal-sinyal yang dipancarkan kembali tumbuh lebih terasa
saat waktu refleksi (sinyal waktu untuk melakukan perjalanan "perjalanan pulang-pergi" dari
satu ujung kabel ke ujung yang lain ke belakang) mendekati sebagian kecil waktu bit .

Tidak ada jaringan yang memiliki lebih dari dua resistor terminasi, satu di masing-
masing ujungnya, dan perawatan harus dilakukan untuk membatasi panjang semua kabel
"stubs" atau "taji" yang bercabang dari kabel "batang" utama:

Nilai yang tepat untuk resistor ini, tentu saja, adalah kesetaraan dengan impedansi
karakteristik47 dari kabel itu sendiri. Nilai penghambat penghambat yang lebih besar dari
impedansi gelombang kabel masih akan memungkinkan refleksi amplitudo terbatas yang
positif, sementara nilai penghambat resistor kurang dari impedansi lonjakan kabel masih
akan memungkinkan refleksi negatif dari amplitudo terbatas. Namun, dimasukkannya beban
resistif ke jaringan EIA / TIA-422 atau EIA / TIA-485 dapat menyebabkan masalah lain.
Banyak perangkat menggunakan sepasang resistor biasing internal untuk menetapkan
status "tanda" yang diperlukan untuk kondisi menganggur, menghubungkan terminal "A" ke
rel tegangan suplai negatif melalui resistor dan terminal "B" ke rel tegangan suplai positif
melalui yang lain. penghambat. Menghubungkan penghambat penghentian antara terminal
"A" dan "B" akan mengubah tingkat voltase yang biasanya disediakan oleh resistor biasing
ini, akibatnya menyebabkan masalah.

Diagram skematik berikut menunjukkan rangkaian ekuivalen perangkat transceiver


EIA / TIA-485, dengan dan tanpa penghambat penghentian yang terhubung:
Bila pengemudi berada dalam mode impedansi tinggi (High-Z), status "idle" dari
pasangan kawat akan ditetapkan oleh resistor bias (sama dengan voltase suplai asalkan
tidak ada pemuatan). Namun, penghambat penghentian akan bertindak sebagai beban DC
ke jaringan biasing ini, menyebabkan pengurangan substansial dari tegangan "menganggur"
ke 0 volt. Ingatlah bahwa -200 milivolt adalah nilai ambang penerimaan untuk keadaan
"tanda" pada standar EIA / TIA-422 dan EIA / TIA-485 (terminal "A" negatif dan terminal "B"
positif). Jika ada penghambat penghentian (48) mengurangi tegangan keadaan idle menjadi
kurang dari 200 milimeter, penerima tidak akan dapat dengan andal membaca keadaan idle
dan kesalahan komunikasi jaringan yang akan terjadi. Dengan demikian, kita melihat bahwa
masuknya resistor penghentian harus disertai dengan analisis jaringan resistor bias
perangkat jika kita ingin memastikan operasi jaringan yang kuat. Sangatlah bodoh untuk
hanya memasang penghentian resistor ke jaringan EIA / TIA-422 atau EIA / TIA-485 tanpa
mempertimbangkan gabungan keduanya pada biasing.

15,7 jaringan Ethernet


Seorang insinyur bernama Bob Metcalfe menyusun gagasan tentang Ethernet pada tahun
1973, saat bekerja di pusat penelitian Xerox di Palo Alto, California. Penemuan
mendasarnya adalah metode arbitrase saluran CSMA / CD, yang memungkinkan banyak
perangkat untuk berbagi saluran komunikasi bersama sambil pulih dengan anggun dari
"tabrakan" yang tak terelakkan. Dalam visi Metcalfe, semua "kecerdasan jaringan" akan
dibangun langsung menjadi "pengendali "Perangkat yang berada di antara perangkat DTE
(komputer, terminal, printer, dll.) Dan jaringan kabel koaksial yang benar-benar pasif. Tidak
seperti beberapa jaringan lain yang beroperasi pada saat itu, Metcalfe tidak mengandalkan
perangkat tambahan untuk membantu mengkoordinasikan komunikasi antara perangkat
DTE. Kabel koaksial yang menghubungkan perangkat DTE bersama akan benar-benar pasif
dan "bodoh," tidak melakukan tugas selain konduksi sinyal siaran di antara semua
perangkat. Dalam hal ini, ia melayani tujuan yang sama dengan "eter bercahaya" yang
pernah dipercaya mengisi ruang kosong: melakukan gelombang elektromagnetik di antara
titik-titik yang terpisah. Metode arbitrase bus dari CSMA / CD ("Carrier Sense Multiple
Access with Collision Detection") dengan memberi setiap perangkat Ethernet kemampuan
untuk merasakan saluran idaman dan juga rasa jika terjadi "bertabrakan" dengan perangkat
transmisi lainnya. Jika terjadi tabrakan, perangkat bertabrakan akan menghentikan
transmisi, dan menetapkan penundaan waktu secara acak untuk menunggu sebelum
transmisi ulang. Keterlambatan waktu individu diacak untuk mengurangi kemungkinan
bahwa tabrakan ulang antara perangkat yang sama akan terjadi setelah menunggu. Strategi
ini serupa dengan beberapa teman sebaya dalam satu grup yang mengadakan percakapan,
di mana semua orang yang terlibat bebas untuk mulai berbicara, dan sama-sama
menghormati rekan mereka jika pernah dua atau lebih secara tidak sengaja mulai berbicara
pada saat yang bersamaan. Tabrakan sesekali normal di jaringan Ethernet, dan tidak boleh
dianggap sebagai masalah kecuali frekuensinya menjadi parah. Desain jaringan asli
Metcalfe beroperasi pada kecepatan data 2,94 Mbps, mengesankan untuk sementara
waktu. Pada tahun 1980, tiga perusahaan komputer Amerika DEC (Digital Equipment
Corporation), Intel, dan Xerox telah berkolaborasi untuk merevisi desain Ethernet menjadi
kecepatan 10 Mbps, dan merilis sebuah standar yang disebut standar DIX Ethernet (akronim
"DIX" yang mewakili huruf pertama dari masing-masing nama perusahaan). Kemudian,
Komite Standar Jaringan Lokal dan Metropolitan IEEE mengodifikasi standar DIX Ethernet
dengan label numerik 802.3. Pada saat ini terdapat banyak standar "tambahan" di bawah
definisi dasar 802.3, beberapa di antaranya tercantum di sini:
• Ethernet 802.3a-1985 10BASE2 "tipis" • Tautan optik berfungsi 802.3d-1987 • Ethernet
kabel twisted-pair 802.3i-1990 10BASE-T • Ethernet 802.3u-1995 100BASE-T "Fast" dan
Negosiasi Otomatis • Standar Full-Duplex 802.3x-1997 • Ethernet 802.3ab-1999 1000BASE-
T "Gigabit" di atas kabel twisted-pair Standar IEEE 802.3 terbatas pada lapisan 1 dan 2
Model Referensi OSI: tautan "Fisik" dan "Data "Lapisan. Pada lapisan fisik (1), berbagai
suplemen menggambarkan semua cara yang berbeda di mana bit secara elektrik atau optik
terwakili, serta jenis kabel dan konektor yang diizinkan. Pada lapisan data link (2), standar
IEEE menjelaskan bagaimana perangkat ditangani (masing-masing dengan identifier unik
yang dikenal sebagai alamat MAC, yang terdiri dari bilangan biner 48 bit biasanya

dibagi menjadi enam byte, setiap byte ditulis sebagai bilangan heksadesimal dua
karakter), protokol arbitrase saluran CSMA / CD, dan juga bagaimana frame data diatur
untuk transmisi Ethernet

15.7.1 Repeater (hub)


Desain asli Bob Metcalfe untuk Ethernet terdiri dari perangkat DTE yang terhubung ke kabel
koaksial umum melalui penggunaan konektor "tee", seperti ini:

Pengaturan kabel ini menimbulkan beberapa masalah. Pertama, tidak merepotkan


untuk berjalan melalui gedung besar, karena setiap perangkat DTE perlu digabungkan lebih
dekat dengan "batang" utama. Segmen kabel pendek (disebut stubs, spurs, atau tetes)
bergabung dengan jalur utama ke setiap perangkat DTE. Tidak bisa terlalu lama, kalau tidak
mereka bisa menyebabkan beberapa sinyal muncul kembali di jalur utama. Kedua, kekuatan
sinyal menurun dengan masing-masing konektor "tee": setiap kali sinyal bercabang, akan
kehilangan daya. Ketiga, kebutuhan resistor penghentian di ujung kabel "ether" membuka
kemungkinan bahwa terminator tersebut mungkin gagal, jatuh, atau dilupakan saat
pemasangan atau perawatan49

Seiring Ethernet berevolusi sebagai standar jaringan praktis, salah satu dari banyak
perbaikan yang ditambahkan pada disainnya adalah konsep hub yang berulang. Sebuah
"repeater" adalah perangkat aktif yang dirancang untuk menyiarkan ulang sinyal, biasanya
untuk mengatasi kerugian daya yang tak terelakkan yang terjadi saat sinyal menyebar di
sepanjang kabel. Repeater biasa terjadi di industri telekomunikasi, di mana sinyal telepon,
televisi, dan komputer harus menempuh jarak ratusan atau ribuan mil di antara titik transmisi
dan penerimaan. Sebuah "pusat pengulangan" adalah repeater dengan beberapa port untuk
banyak kabel untuk disambungkan, di mana sinyal apapun yang masuk pada kabel apapun
diulang ke semua port pada perangkat. Dengan demikian, hub berulang (atau hanya "hub")
memungkinkan beberapa perangkat Ethernet saling terhubung tanpa degradasi dalam
kualitas sinyal:

Tidak hanya hub meningkatkan kinerja sistem dengan meningkatkan level voltase
sinyal, namun juga menghilangkan kebutuhan penghentian resistor di jaringan. Dengan
sistem berbasis hub, masing-masing dan setiap kabel berakhir pada perangkat DTE atau
DCE, yang (sekarang) dirancang dengan resistansi penghentian yang tepat terpasang di
sirkuit transceiver internal mereka. Ini berarti setiap kabel Ethernet secara otomatis
dihentikan dengan impedansi yang tepat hanya dengan memasukkannya ke port Ethernet
pada perangkat apa pun. Kabel "Stub" atau "memacu" dengan batasan panjangnya juga
merupakan masa lalu, karena tidak ada kabel yang pernah terpecah atau cabang dalam
sistem jaringan berbasis hub. Hub dianggap sebagai perangkat "lapisan 1", karena mereka
beroperasi murni di lapisan fisik Ethernet: yang mereka lakukan hanyalah menerima sinyal
Ethernet dan menyiarkan ulang sinyal tersebut dalam bentuk yang disokong ke semua
perangkat lain yang terhubung ke hub. Sebagai perangkat keras interkoneksi, sebuah hub
dianggap sebagai DCE (Data Communications Equipment), berlawanan dengan perangkat
kabel akhir seperti komputer dan printer yang merupakan DTEs (Data Terminal Equipment).

Repeating hub dapat dihubungkan bersama untuk membentuk jaringan yang lebih
besar50:

Karena hub hanya perangkat "lapisan 1", tanpa berpikir mendorong dan menyiarkan
kembali sinyal yang diterima ke port mereka, kehadiran mereka tidak mengurangi tabrakan
antara perangkat transmisi. Sejauh tabrakan di antara perangkat tersebut, mereka mungkin
juga terhubung langsung ke satu kabel koaksial. Salah satu cara untuk mengekspresikan
konsep ini adalah dengan mengatakan bahwa semua bagian jaringan adalah bagian dari
domain tumbukan yang sama. Dengan kata lain, setiap perangkat di jaringan ini saling
bertabrakan, karena semua transmisi dirasakan oleh semua perangkat. Ini serupa dengan
ruangan kecil dengan beberapa orang di dalamnya: ruangan cukup kecil sehingga setiap
orang bisa mendengar orang lain berbicara, yang berarti hanya satu orang di ruangan itu
yang bisa berbicara sekaligus.

15.7.2 kabel Ethernet


Seiring dengan hub datang satu lagi bentuk kabel dan konektor Ethernet: kabel unshielded,
twisted pair (UTP) dan konektor RJ-45 "fl at". Kabel ini menggunakan beberapa kabel
twisted pair, bukan kabel koaksial yang ditentukan di Ethernet asli Metcalfe. Tujuan
penggunaan kabel twisted-wire adalah mengurangi kopling sinyal magnetik (untuk informasi
lebih lanjut, lihat bagian 8.3.6 yang dimulai dari halaman 619).

Untuk Ethernet 10 Mbps di atas kabel UTP (disebut 10BASE-T) dan untuk Ethernet
100 Mbps (disebut 100BASE-TX), hanya dua51 dari empat pasang kawat yang tersedia
yang digunakan:

Perlu dicatat bahwa Ethernet 1000 Mbps ("Gigabit") di atas pasangan kawat twisted
sebenarnya menggunakan keempat pasang dalam kabel delapan kawat, keberangkatan
dari kabel kabel Ethernet UTP tradisional:

Seiring dengan kabel UTP dan konektor RJ-45 terjadi perubahan yang signifikan
pada skema listrik dasar Ethernet. Desain asli Metcalfe menggunakan kabel koaksial
sederhana sebagai perangkat penghubung "eter" bersama-sama. Kabel semacam itu hanya
memiliki dua konduktor, yang berarti setiap perangkat dibutuhkan untuk mentransmisikan
dan menerima data dari dua konduktor yang sama. Dengan empat pasang kabel UTP dari
konduktor, transmisi dan penerimaan sinyal terjadi pada pasangan kawat yang berbeda52.
Ini berarti koneksi yang dibuat antara perangkat Ethernet harus menggunakan "swap" antara
pasangan kawat TD dan RD agar komunikasi berlangsung, sehingga sirkuit "receiver" dari
satu perangkat terhubung ke sirkuit "pemancar" yang lain, dan sebaliknya -versa
Karakteristik yang sama persis dengan jaringan EIA / TIA-485 EIA / TIA-232 dan empat
kawat, di mana pasangan kawat terpisah didedikasikan untuk fungsi "mentransmisikan" dan
"menerima". Dalam sistem Ethernet yang khas, hub interkoneksi melakukan pengiriman /
menerima swap ini. Hub dianggap sebagai perangkat DCE, sementara komputer dan
perangkat end-of-the-line lainnya dianggap perangkat DTE. Ini berarti penugasan pin
perangkat DTE dan DCE harus berbeda untuk memastikan pengiriman / penerimaan pin
swap yang diperlukan agar kabel straight-through bekerja. Ini juga berarti jika seseorang
ingin menghubungkan dua perangkat Ethernet DTE secara bersamaan tanpa manfaat hub
di antaranya, kabel crossover khusus harus digunakan untuk koneksi, identik fungsinya
dengan kabel modem null yang digunakan untuk menghubungkan dua AMDAL / TIA. -232
perangkat DTE bersama-sama:

Selanjutnya, masalah yang sama ada ketika beberapa hub terhubung untuk
membentuk jaringan yang lebih besar. Karena setiap hub adalah perangkat DCE, kabel
straight-through yang menghubungkan dua hub secara bersamaan akan melewati sinyal
yang dipancarkan dari satu hub langsung ke pin "transmisi" dari hub lain, bukan pin
"receive" yang dibutuhkan. Akibatnya, kabel "crossover" harus digunakan untuk
menghubungkan dua hub Ethernet bersama-sama untuk menghindari masalah ini:

Beberapa hub Ethernet awal menyediakan solusi yang berbeda untuk masalah
"crossover", dan itu adalah sebuah saklar crossover yang terpasang pada hub, yang
memungkinkan seseorang untuk secara manual mengganti kabel dan menerima pasangan
kawat dengan menekan sebuah tombol. Dalam foto hub hub empat port berikut ini, Anda
bisa melihat tombol tekan "Normal / Uplink" di sisi kanan panel depan, yang mengendalikan
port kanan terjauh dari hub. Peralihan ini seharusnya ditempatkan pada posisi "Normal" jika
perangkat yang terhubung ke port tersebut adalah perangkat DTE, dan ditempatkan di posisi
"Uplink" jika perangkat tersebut adalah perangkat DCE (misalnya hub lain):

Perhatikan lampu indikator LED oleh masing-masing port pada hub. Satu LED
menunjukkan apakah kabel aktif atau tidak (jika perangkat DTE Ethernet bertenaga
terhubung ke port hub), sedangkan LED lainnya menunjukkan tra fi f c pada kabel
(berkedip). LED ini sangat membantu untuk mengidentifikasi masalah crossover. Hub ini
bahkan memiliki LED yang menunjukkan terjadinya benturan (LED "Col" tepat di bawah LED
daya utama), memberikan indikasi visual sederhana tentang frekuensi tumbukan. Perangkat
Ethernet DTE dan DCE yang lebih baru menggunakan teknologi penginderaan otomatis
untuk melakukan pertukaran pin pemancar / penerima yang diperlukan, mentransmisikan
kabel crossover dan crossover pushbuttons yang tidak perlu untuk koneksi DTE-to-DTE atau
hub-to-hub. Penginderaan otomatis adalah fitur standar 1000BASE-T ("Gigabit" Ethernet).

15.7.3 Switching hubs


Langkah evolusioner berikutnya dalam koneksi jaringan Ethernet adalah pengenalan hub
switching, atau cukup beralih. "Peralihan" terlihat seperti hub yang berulang, namun berisi
intelijen untuk mengarahkan sinyal yang ditransmisikan hanya ke port tertentu, daripada
menyiarkan setiap frame data yang diterima ke semua port. Yang memungkinkan hal ini
terjadi adalah informasi yang terdapat dalam setiap frame Ethernet yang dikirimkan oleh
perangkat DTE:

Perhatikan bahwa bagian dari frame mencakup alamat sumber dan alamat tujuan. Ini
mengacu pada alamat "MAC" 48-bit yang secara unik mengidentifikasi masing-masing dan
setiap perangkat Ethernet. Pusat peralihan "mempelajari" identitas semua perangkat yang
terhubung ke masing-masing port dengan mengingat alamat "sumber" yang diterima melalui
port tersebut. Ketika sebuah switch menerima frame Ethernet dengan alamat tujuan yang
dikenali sebagai berada pada salah satu portnya, switch tersebut hanya mengulangi frame
tersebut ke port tertentu, dan tidak ke port lainnya. Dengan kata lain, switch Ethernet tidak
secara sembarangan menyiarkan semua pesan ke semua portnya seperti hub Ethernet.
Arah pesan yang ditargetkan dari switch mengurangi jumlah "tra fi f" yang terlihat di
pelabuhan lain, dan juga menghindari tabrakan yang tidak perlu karena pesan hanya dikirim
ke tujuan yang mereka maksudkan. Jika sebuah switch menerima frame data dengan
alamat tujuan yang tidak dikenal, maka defaultnya adalah perilaku "hub" dasar dengan
menyiarkan frame tersebut ke semua port. Jika sebuah perangkat terhubung ke salah satu
port switch tersebut, masuk ke frame data tersebut, alamat MAC dari perangkat tersebut
dicatat untuk arah tra fi k masa mendatang ke port tersebut.

Kehadiran hub switching di jaringan yang lebih besar memiliki kemampuan untuk
membagi jaringan tersebut menjadi domain tumbukan yang terpisah, sehingga tabrakan
yang terjadi di satu domain tidak "tumpah" ke domain lain di mana ia akan menunda
komunikasi antara perangkat tersebut:

Tentu saja, tabrakan di antara dua domain ini mungkin masih terjadi, misalnya jika
perangkat di domain pertama mencoba mentransmisikan ke perangkat di domain kedua
pada waktu yang sama dengan perangkat yang mencoba mengirim domain ke perangkat di
kedua yang pertama Dengan penambahan kecerdasan ini, hub switching dianggap sebagai
perangkat "layer 2", karena mereka beroperasi tidak hanya di lapisan fisik impuls listrik,
namun juga pada lapisan berikutnya dari perangkat pengalamatan. Karena hub switching
menambah keuntungan melebihi pusat pengulangan tanpa kekurangan53, kebanyakan
orang memilih untuk menggunakan switch bila memungkinkan.

15.8 Protokol Internet (IP)


Saya ingat pertama-tama belajar tentang Internet di seluruh dunia, dan bertanya-tanya
seperti apa bentuknya sebenarnya. Visi pertama masuk ke dalam pikiran saya ketika orang
mengatakan kepada saya tentang jaringan komputer yang menjangkau hampir seluruh
wilayah Amerika Serikat dan banyak belahan dunia lainnya adalah kabel tebal yang
digantung di sepanjang tiang telepon dan dikuburkan di bawah tanah, dengan sebuah tanda
besar di atasnya mengatakan " Internet. "Saya juga ingat betapa terkejutnya pembelajaran
bahwa walaupun Internet menggunakan beberapa jaringan berkapasitas tinggi (disebut
tulang punggung) yang menghubungkan pusat data besar di beberapa kota," keajaiban
"sebenarnya Internet tidak berada dalam kabel tertentu. atau link Sebagai gantinya, apa
yang membuat Internet begitu luas dan mudah diakses sebenarnya adalah sebuah protokol
yang memungkinkan pertukaran data secara gratis di sepanjang dan di antara sistem yang
berbeda. "Protokol" ini memungkinkan data digital dikemas sedemikian rupa sehingga bisa
dikirim ke hampir semua jenis jalur komunikasi (dari kawat tembaga hingga gelombang optik
ke gelombang radio) - dan memang di sepanjang banyak jalur antara dua titik yang sama -
Saat sampai di tempat tujuan utuh. Dengan demikian, Internet serupa dengan alur kerja jalur
komunikasi yang ada secara acak yang ditekan ke dalam layanan terkoordinasi dengan
berbagi "bahasa" yang sama. Pada bagian ini, kita akan menyelidiki protokol di jantung
Internet, yang secara tepat disebut Internet Protocol, atau AKU P. Standar jaringan fisik
seperti Ethernet hanya mendefinisikan aspek yang relevan dengan lapisan bawah Model
Referensi OSI. Meskipun rincian ini penting untuk komunikasi terjadi, mereka tidak cukup
mandiri untuk mendukung sistem komunikasi yang tersebar luas. Untuk alasan ini, standar
jaringan seperti EIA / TIA-485 dan Ethernet hampir selalu terdiri dari lapisan bawah protokol
komunikasi yang lebih kompleks yang mampu mengelola alamat dengan urutan lebih tinggi,
integritas pesan, "sesi" antara komputer, dan host. rincian lainnya
Internet Protocol (IP) mengelola alamat jaringan dan penanganan data melalui
domain fisik yang jauh lebih besar daripada Ethernet. Prinsip dasar IP adalah bahwa pesan
digital yang besar dapat dipecah menjadi potongan-potongan yang lebih kecil, kemudian
masing-masing bagiannya digabungkan dengan bit data tambahan untuk membentuk paket
yang menentukan (antara lain) bagaimana potongan diarahkan ke tujuan yang tepat. Paket
yang telah selesai kemudian dikirim secara individual dan diterima secara terpisah, di mana
mereka dapat dipasang kembali pada penerima untuk membentuk pesan asli secara
keseluruhan. Analogi untuk proses ini adalah penulis dengan manuskrip kertas cetak untuk
sebuah buku, yang perlu membawa manuskripnya ke toko cetak di seberang kota.
Sayangnya, layanan surat di kota ini tidak bisa mengangkut manuskrip besar itu dalam satu
potong, jadi penulis membagi manuskrip itu menjadi sekumpulan halaman 10 dan
mengirimkan masing-masing paket ini ke dalam kemasannya. Paket individual mungkin
tidak sampai ke toko cetak pada hari yang sama, atau bahkan dalam urutan yang benar,
namun pengalamatan pada masing-masing paket mengarahkan layanan pos untuk
mengantarkan mereka masing-masing ke lokasi yang tepat. Strategi untuk mentransmisikan
pesan digital besar ini adalah inti dari Internet: data yang dikirim dari satu komputer ke
komputer lainnya melalui Internet pertama-tama dipecah menjadi paket-paket, yang
kemudian diarahkan melalui berbagai jalur ke tujuan mereka. Paket tidak perlu mengambil
rute yang sama ke tempat tujuan mereka, dan mereka juga tidak perlu melakukan
perjalanan dengan jenis jaringan yang sama. Komputer penerima kemudian harus
mengumpulkan kembali paket-paket tersebut dalam urutan yang benar untuk membuat
ulang data asli. "Paketisasi" data ini memungkinkan beberapa pesan disisipkan ke jaringan
(yaitu bandwidth jaringan yang secara bergantian digunakan untuk menyampaikan pesan
yang benar-benar berbeda, dan bukan dicadangkan untuk satu keseluruhan pesan
sekaligus) dan juga memungkinkan rute alternatif yang pesan mungkin diperlukan untuk
melintasi jarak fisik yang besar. Dalam jaringan berbasis web dimana banyak jalur ada di
antara dua titik, kemampuan untuk mengarahkan paket data di sepanjang rute alternatif
meningkatkan keandalan jaringan itu: kegagalan satu pun simpul atau jalur komunikasi tidak
selalu mencegah data mencapai akhir tujuan. Toleransi kesalahan ini

adalah salah satu kriteria desain untuk apa yang menjadi Internet saat pertama kali
dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat.
Menariknya, tugas membagi satu blok besar data digital ke dalam potongan seukuran paket,
dan kemudian merakit kembali potongan-potongan itu bersama-sama dalam urutan yang
benar untuk membentuk blok data asli, bukan tugas IP, melainkan tugas beberapa protokol
tingkat tinggi seperti TCP (Transmission Control Protocol). Protokol Internet (IP) hanya
menjelaskan bagaimana paket individual ditandai dan diarahkan ke tempat tujuan yang
benar (54). Untuk menggunakan analogi naskah lagi, IP adalah layanan pos dengan sistem
alamat surat, perangko, dan konvensi pelabelannya, sementara TCP (atau beberapa
protokol tingkat tinggi lainnya) adalah penulis dan penerbit yang membagi manuskrip itu
menjadi kumpulan yang lebih kecil dan kemudian mengumpulkan kembali kumpulan
tersebut ke dalam manuskrip aslinya. Untuk alasan ini, IP bukanlah solusi lengkap untuk
komunikasi jaringan berskala besar sendiri. Inilah sebabnya mengapa protokol sentral
Internet disebut sebagai TCP / IP, kedua protokol bekerja sama untuk memastikan
komunikasi data paket yang terkoordinasi dan dapat diandalkan di wilayah yang luas.

15.8.1 alamat IP
IP adalah teknologi "layer 3", yang berkaitan dengan alamat jaringan untuk informasi routing
antara dua lokasi yang berbeda. IP tidak peduli dengan rincian komunikasi sepanjang kabel
kawat atau serat optik tertentu. Ini bukan "sadar" bagaimana bit diwakili secara elektrik, atau
konektor seperti apa yang digunakan untuk menggabungkan beberapa kabel. IP hanya
peduli dengan "jaringan" dalam arti luas, sebagai koleksi komputer yang entah bagaimana
entah bagaimana (tidak peduli persis bagaimana) terhubung satu sama lain. Peralatan
jaringan (DCE) yang dirancang untuk memperhatikan alamat IP untuk keperluan routing
disebut, tidak mengherankan, router. Tujuan mereka adalah mengarahkan paket ke tempat
tujuan yang sesuai dalam waktu sesingkat-singkatnya. Agar Protokol Internet menentukan
dari mana paket berasal dan ke mana mereka pergi, masing-masing sumber dan tujuan
harus ditandai dengan alamat IP-nya sendiri. IP versi 4 (IPv4) menggunakan alamat 32-bit,
biasanya dinyatakan sebagai empat oktet (empat byte) yang ditulis menggunakan angka
desimal. Sebagai contoh:
Alamat IP 00000000 00000000 00000000 00000000 ditulis sebagai 0.0.0.0
Alamat IP 11111111 11111111 11111111 11111111 ditulis sebagai 255.255.255.255
Alamat IP 10101001 11111010 00101101 00000011 ditulis sebagai 169.250.45.3
Agar dua komputer yang saling terhubung bertukar data menggunakan Internet Protocol,
masing-masing harus memiliki alamat IP yang unik:

Pada awalnya, ini mungkin tampak berlebihan. Bukankah masing-masing dan setiap
perangkat Ethernet sudah memiliki "alamat MAC" uniknya sendiri 48 bit untuk
membedakannya dari setiap perangkat Ethernet lainnya? Jika ya, mengapa menambahkan
satu set alamat identifikasi ke sistem? Ini benar - Perangkat Ethernet sudah ditangani
secara unik - namun alamat MAC tersebut melayani tujuan yang berbeda dari pada alamat
IP. Ingat bahwa Ethernet adalah standar hanya pada lapisan 1 dan 2, dan tidak "sadar"
terhadap masalah tingkat tinggi. Alamat MAC Ethernet berguna untuk mengganti hub dan
perangkat Ethernet DCE lainnya yang ditugaskan untuk pengelolaan frame data Ethernet,
namun alamat MAC - unik karena mungkin - memiliki sedikit relevansi dalam gambaran IP
yang lebih besar dimana kita harus membuat fragmen dan memasang kembali pesan
melalui sangat banyak. jaringan berskala besar. Yang lebih penting lagi, alasan kita
membutuhkan alamat IP adalah bisa menggunakan jaringan interkoneksi selain Ethernet.
Sebagai contoh, dua komputer dapat dihubungkan satu sama lain dengan kabel EIA / TIA-
232 sederhana (atau bahkan menggunakan unit transceiver radio untuk koneksi "nirkabel"),
bukan Ethernet, namun tetap menggunakan Internet.