Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN

UJI KOMPETENSI KEAHLIAN KIMIA INDUSTRI


EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK
KEMIRI

Oleh :
Mohammad Bagus Firmansyah
7021/1452.042

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 1 CERME GRESIK
KOMPETENSI KEAHLIAN KIMIA INDUSTRI
Jalan Jurit Kec. Cerme Kab. Gresik Telp. (031) 7992471 Fax. (031)7794569
E-mail : smkn1cerme@yahoo.co.id Web: http://www.smkn1cerme gresik.sch.id
2018
LAPORAN
UJI KOMPETENSI KEAHLIAN KIMIA INDUSTRI
EKSTRAKSI,DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK
KEMIRI

Oleh :
Mohammad Bagus Firmansyah
7021/1452.042

PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR


DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 1 CERME GRESIK
KOMPETENSI KEAHLIAN KIMIA INDUSTRI
Jalan Jurit Kec. Cerme Kab. Gresik Telp. (031) 7992471 Fax. (031)7794569
E-mail : smkn1cerme@yahoo.co.id Web: http://www.smkn1cerme gresik.sch.id
2018

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | i


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.............................................................................................. .... i


DAFTAR ISI .............................................................................. ................................ ii
I. JUDUL.......................................................................................................... ..... 1
II. TUJUAN................................................................................................... ......... 1
III. TEORI DASAR................................................................................................. 1
A. Kemiri..................................................................................................... .... 1
B. Minyak kemiri............................................................................................ 2
C. Pelarut......................................................................................................... 3
1. n-Heksana........................................................................................ ..... 4
2. Etanol.............................................................................................. ...... 5
D. Ekstraksi................................................................................................ ..... 6
E. Distilasi................................................................................................... .... 8
F. Evaporasi............................................................................................... ..... 9
G. Analisa Volumetri............................................................................... ....... 10
1. Larutan Baku NaOH.................................................................... ......... 11
2. Asam Oksalat........................................................................................ 12
3. Indikator......................................................................................... ...... 12
H. Uji Mutu Minyak Kemiri................................................................... ....... 13
1. Warna dan Bau.............................................................................. ....... 13
2. Randemen....................................................................................... ...... 14
3. Densitas.......................................................................................... ...... 14
4. Specific Gravity (SG)..................................................................... ...... 15
5. Asam Lemak Bebas (ALB).......................................................... ........ 15
IV. ALAT DAN BAHAN ................................................................................. ...... 16
A. Alat........................................................................................................ ...... 16
1. Ekstraksi ........................................................................................ ...... 16
2. Distilasi dan evaporasi.................................................................. ........ 16
3. Uji mutu.......................................................................................... ...... 17
B. Bahan ................................................................................................... ...... 18
1. Ekstraksi ........................................................................................ ...... 18

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | ii


2. Distilasi............................................................................................. ...... 19
3. Evaporasi.......................................................................................... ...... 19
4. Uji mutu............................................................................................ ...... 19
V. SAFETY...................................................................................................... ...... 20
VI. RANGKAIAN ALAT................................................................................. ...... 21
VII. PROSEDUR................................................................................................ ...... 25
VIII. DIAGRAM ALIR....................................................................................... ...... 30
IX. DATA PENGAMATAN............................................................................. ...... 34
X. ANALISA.................................................................................................... ...... 41
A. Prosedur................................................................................................. ...... 41
B. Analisa................................................................................................... ...... 45
XI. SARAN......................................................................................................... ..... 46
XII. KESIMPULAN........................................................................................... ...... 46
XIII. DAFTAR PUSTAKA.................................................................................. ..... 47
XIV. LAMPIRAN................................................................................................ ...... 48

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | iii


I. JUDUL : EKSTRAKSI, DISTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK
KEMIRI
II. TUJUAN :
A. Siswa dapat merangkai peralatan ekstraksi dan distilasi
B. Siswa dapat melakukan proses ekstraksi dan distilasi biji kemiri
C. Siswa dapat menentukan uji mutu minyak kemiri secara fisika
dan kimia
III. TEORI DASAR
A. Kemiri
Kemiri (Aleurites moluccana) adalah tumbuhan yang
bijinya dimanfaatkan sebagai sumber minyak dan rempah-
rempah. Tumbuhan ini masih sekerabat dengan singkong dan
termasuk dalam suku Euphorbiaceae. Dalam perdagangan
antar negara dikenal sebagai candleberry, Indian walnut, serta
candlenut. Minyak yang diekstrak dari bijinya berguna dalam
industri untuk digunakan sebagai bahan campuran cat dan
dikenal sebagai tung oil. Minyak lemak ialah sejenis minyak
lemak yang terbuat dari tumbuhan. Digunakan dalam makanan
dan untuk memasak. Beberapa minyak lemak yang biasa
digunakan ialah minyak kelapa sawit Afrika, jagung, zaitun,
minyak lobak, kedelai, kemiri, dan bunga matahari.
Pohonnya disebut sebagai varnish tree atau kukui nut
tree. Tinggi tanaman mencapai sekitar 15-25 meter. Daunnya
berwarna hijau pucat, buahnya berbentuk bulat telur bola yang
lebar dan berdaging, bijinya berjumlah 1 – 2 dengan kulit biji
yang sangat keras. Daging biji, daun dan akarnya mengandung
saponin, flavonoida dan polifenol, di samping itu daging
bijinya mengandung minyak lemak.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 1


B. Minyak kemiri
Minyak kemiri merupakan minyak lemak yang memiliki
banyak manfaat, baik dalam bidang kesehatan maupun
kosmetik dan industri. Selain itu, kemiri merupakan tanaman
asli Indonesia dan banyak dijumpai di daerah-daerah di
Indonesia. Dalam satu kali penanaman kemiri, masing-masing
pohon akan menghasilkan sekitar 30 – 80 kg kacang kemiri.
Dalam satu biji kemiri mengandung sekitar 55 – 65 % dengan
randemen sekitar 15-20%.
Di dalam minyak kemiri terdapat kandungan asam
linoleat diperlukan untuk fungsi otak yang sehat, kulit dan
pertumbuhan rambut, kepadatan tulang, produksi energi dan
kesehatan reproduksi. Selain itu terdapat kandungan zat gizi
mikro yang terdapat dalam kemiri yaitu protein, lemak dan
karbohidrat. Mineral dominan yang terdapat dalam kemiri
adalah kalium, fosfor, magnesium, dan kalsium serta fitosterol
yang dapat merusak enzim pembentuk kolesterol dalam hati
sehingga dapat menghambat pembentukan kolesterol. Minyak
kemiri dapat dijadikan alternatif bahan bakar, dan digunakan
dalam pengobatan berbagai penyakit.

Sifat kimia dan fisika minyak kemiri menurut SNI 01-4462-


1998.

No Parameter Persyaratan
1. FFA (%) 0,10-1,50
2. Bilangan iodine (g 12/100 g sampel) 136-167
3. Bilangan penyabunan (mg KOH/g 184-202
sampel)
4. Warna Normal
5. Densitas (g/cm3) 0,9240-0,9290
6. Indeks bias 1,4730-14790

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 2


Komposisi Kimia Minyak Kemiri
Asam lemak Jumlah (%)
Asam lemak jenuh -
Asam palmitat 55
Asam stearat 6.7
Asam lemak tak jenuh -
Asam oleat 10.5
Asam linoleat 48.5
Asam linolenat 28.5

C. Pelarut
Pelarut merupakan cairan yang mampu melarutkan zat
lain yang umumnya berbentuk padatan tanpa mengalami
perubahan kimia. Dalam bentuk cairan dan padatan, tiap
molekul saling terikat akibat adanya gaya tarik menarik antar
molekul, gaya tarik menarik tersebut akan mempengaruhi
pembentukan larutan. Apabila terdapat zat terlarut dalam suatu
pelarut, maka partikel zat terlarut tersebut akan menyebar ke
seluruh pelarut. Hal ini menyebabkan bentuk zat terlarut
menyesuaikan dengan bentuk pelarutnya. Kuantitas zat terlarut
yang dapat larut dalam volume pelarut tertentu bervariasi
terhadap suhu. Berdasarkan kepolaran pelarut, pelarut dibagi
ke dalam tiga kategori yaitu:
1. Pelarut Protik Polar
Protik menunjukkan atom hidrogen yang menyerang
atom elektronegatif yang dalam hal ini adalah oksigen.
Dengan kata lain pelarut protik polar adalah senyawa yang
memiliki rumus umum ROH. Contoh dari pelarut protik
polar ini adalah air H2O, metanol (CH3OH), dan asam
asetat (CH3COOH).

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 3


2. Pelarut Aprotik Polar
Aprotik menunjukkan molekul yang tidak
mengandung ikatan O-H. Pelarut dalam kategori ini,
semuanya memiliki ikatan yang memiliki ikatan dipol
besar. Biasanya ikatannya merupakan ikatan ganda antara
karbon dengan oksigen atau nitorgen. Contoh dari pelarut
yang termasuk kategori ini adalah aseton [(CH3)2C=O]
dan etil asetat (CH3CO2CH2CH3).
3. Pelarut Non-polar
Pelarut non polar merupakan senyawa yang memilki
konstanta dielektrik yang rendah dan tidak larut dalam air.
Contoh pelarut dari kategori ini adalah benzena (C6H6),
karbon tetraklorida (CCl4) dan dietil eter
(CH3CH2OCH2CH3).

Dalam analisa minyak kemiri menggunakan pelarut n-


heksana karena memiliki sifat non polar, sehingga cocok
digunakan untuk melarutkan minyak kemiri yang sama-sama
bersifat non polar

1. n-Heksana
n-heksana adalah senyawa dengan rumus kimia
C6H14 yang merupakan hidrokarbon yang banyak
digunakan sebagai pelarut organik yang memiliki sifat
mudah menguap. "n" pada n-heksana mengandung arti
normal yang artinya rantai hidrokarbonnya lurus atau
linier yang dituliskan CH3-CH2-CH2-CH2-CH2-CH3. N-
heksana memiliki sifat non polar karena unsur yang
berkaitan mempunyai nilai elektronegatifitas yang
sama/hampir sama antar elektron pada unsur-unsur
membentuknya.
n-heksana sering digunakan pada saat penelitian,
khususnya pada proses ekstraksi biji kemiri untuk

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 4


didapatkan minyaknya. Hal ini dikarenakan n-heksana
yang merupakan pelarut non polar akan mengekstrak
minyak pada biji kemiri juga merupakan senyawa
nonpolar. n-heksana banyak dipilih untuk proses
pengekstrakan bahan alam yang akan diambil senyawa
non polarnya karena n-heksana relatif murah dan relatif
aman karena tidak mengiritasi kulit dan tingkat
toksisitasnya relatif rendah serta memiliki Titik didih 67,8
° C.
Syarat syarat pelarut yang digunakan dalam proses
sokletasi :
a. Pelarut yang mudah menguap
b. Titik didih pelarut rendah.
c. Pelarut terbaik untuk bahan yang akan diekstraksi.
d. Sifat sesuai dengan senyawa yang akan diisolasi, polar
atau nonpolar

2. Etanol
Etanol, disebut juga etil alkohol, alkohol murni,
alkohol absolut, adalah sejenis cairan yang mudah
menguap, mudah terbakar, tak berwarna. Etanol termasuk
ke dalam alkohol rantai tunggal, dengan rumus kimia
C2H5OH dan rumus empiris C2H6O.
Alkohol juga termasuk zat pelarut organik yang
sering digunakan untuk melarutkan lemak dalam proses
analisa lemak. Fungsi penambahan alkohol adalah untuk
melarutkan lemak atau minyak dalam sampel agar dapat
bereaksi dengan basa alkali. Karena alkohol yang
digunakan adalah untuk melarutkan minyak, sehingga
alkohol (etanol) yang digunakan konsentrasinya berada di
kisaran 95-96%, karena etanol 95 % merupakan pelarut
lemak yang baik.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 5


Analisa asam lemak bebas biasanya pelarut yang
digunakan dalam percobaan adalah alkohol netral.
Alkohol dalam kondisi panas akan lebih baik melarutkan
sampel yang juga nonpolar. Dalam memanaskan alkohol,
dilakukan pemanas air hal ini dikarenakan titik didih
alkohol lebih rendah daripada air. Dengan menggunakan
kondesor diaman uap air akan menjadi embun kembali.
Setlah itu diberi inidkator pp. Apabila alkohol terlalu asam
maka digunakanlah basa.
Berikut merupakan fungsi etanol :
a. Etanol dapat digunakan untuk bahan pembuatan
parfum.
b. Etanol dapat digunakan untuk menjadi bahan dari cat.
c. Etanol dapat digunakan sebagai bahan untuk pernis.
d. Etanol dapat digunakan sebagai bahan bakar untuk
roket.
e. Etanol dapat digunakan sebagai antiseptik.

D. Ekstraksi
Ekstraksi adalah suatu proses pemisahan dari bahan
padat maupun cair dari campurannya dengan bantuan pelarut.
Pelarut yang digunakan harus dapat mengekstrak substansi
yang diinginkan tanpa melarutkan material lainnya. Faktor-
faktor yang mempengaruhi laju ekstraksi adalah: tipe persiapan
sampel, waktu ekstraksi, kuantitas pelarut, suhu pelarut dan
tipe pelarut.
Ekstraksi memiliki beberapa metode yang diantaranya :
1. Maserasi
Maserasi adalah metode ekstrasi dengan prinsip
pencapaian kesetimbangan konsentrasi, menggunakan
pelarut yang direndamkan pada simplisia dalam suhu
kamar.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 6


2. Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan menggunakan
pelarut yang selalu baru hingga semua pelarut tertarik
dengan sempurna (exhaustive extraction), umunya
dilakukan pada suhu kamar.
3. Refluks
Refluks adalah proses ekstraksi dengan pelarut yang
didihkan beserta simplisia selama waktu tertentu dan
jumlah pelarutnya konstan.
4. Soxhletasi atau ekstraksi sinambung
Soxhletasi atau ekstraksi sinambung adalah proses
ekstraksi dengan menggunakan pelarut yang selalu baru
dengan menggunakan soxhlet. ekstrasi terjadi secara
kontinyu,dengan jumlah pelarut yang relatif konstan
5. Destilasi Uap
Destilasi uap adalah ekstraksi dengan cara
mengalirkan uap air pada simplisia (umumnya cara ini
dilakukan pada kandungan kimia simplisia yang mudah
menguap seperti minyak atsiri).

Sokletasi adalah suatu metode / proses pemisahan suatu


komponen yang terdapat dalam zat padat dengan cara
penyaringan berulang ulang dengan menggunakan pelarut
tertentu, sehingga semua komponen yang diinginkan akan
terisolasi.
Ekstraksi Soxhlet digunakan untuk mengekstrak senyawa
yang kelarutannya terbatas dalam suatu pelarut dan pengotor-
prngotornya tidak larut dalam pelarut tersebut. Sampel yang
digunakan dan yang dipisahkan dengan metode ini berbentuk
padatan. Dalam percobaan ini menggunakan sampel kemiri.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 7


E. Distilasi
Destilasi atau Distilasi (penyulingan) adalah sebuah
metode yang digunakan untuk memisahkan bahan kimia
berdasarkan perbedaan kecepatan atau kemudahan menguap
atau volatilitas bahan. Dalam penyulingan ini, camouran zat
didihkan sehingga menguap dan uap tersebut kemudian
didihkan kembali ke dalam bentuk cairan. Zat yang memiliki
titik didih lebih rendah akan menguap lebih dulu.
Adapun Jenis Metode Destilasi sebagai berikut:
1. Distilasi Sederhana
Pada distilasi sederhana, dasar pemisahannya adalah
perbedaan titik didih yang jauh atau dengan salah satu
komponen bersifat volatil.
2. Distilasi Fraksionisasi
Fungsi distilasi fraksionasi adalah memisahkan
komponen-komponen cair, dua atau lebih, dari suatu
larutan berdasarkan perbedaan titik didihnya.
3. Destilasi Uap
Distilasi uap digunakan pada campuran senyawa-
senyawa yang memiliki titik didih mencapai 200 °C atau
lebih.
4. Destilasi Vakum
Distilasi vakum biasanya digunakan jika senyawa
yang ingin didistilasi tidak stabil, dengan pengertian dapat
terdekomposisi sebelum atau mendekati titik didihnya atau
campuran yang memiliki titik didih di atas 150 °C.

Destilasi sederhana atau destilasi biasa adalah teknik


pemisahan kimia untuk memisahkan dua atau lebih komponen
yang memiliki perbedaan titik didih yang jauh. Suatu
campuran dapat dipisahkan dengan destilasi biasa ini untuk
memperoleh senyawa murninya. Senyawa – senyawa yang

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 8


terdapat dalam campuran akan menguap pada saat mencapai
titik didih masing – masing.
Biasanya destilasi sederhana digunakan untuk
memisahkan zat cair yang titik didih nya rendah, atau
memisahkan zat cair dengan zat padat atau minyak. Proses ini
dilakukan dengan mengalirkan uap zat cair tersebut melalui
kondensor lalu hasilnya ditampung dalam suatu wadah, namun
hasilnya tidak benar-benar murni atau bias dikatakan tidak
murni karena hanya bersifat memisahkan zat cair yang titik
didih rendah atau zat cair dengan zat padat atau minyak.

F. Evaporasi
Penguapan atau evaporasi adalah proses perubahan
molekul di dalam keadaan cair (contohnya air) dengan spontan
menjadi gas (contohnya uap air). Proses ini adalah kebalikan
dari kondensasi. Umumnya penguapan dapat dilihat dari
lenyapnya cairan secara berangsur-angsur ketika terpapar pada
gas dengan volume signifikan.
Rata-rata molekul tidak memiliki energi yang cukup
untuk lepas dari cairan. Bila tidak cairan akan berubah menjadi
uap dengan cepat. Ketika molekul-molekul saling
bertumbukan mereka saling bertukar energi dalam berbagai
derajat, tergantung bagaimana mereka bertumbukan.
Terkadang transfer energi ini begitu berat sebelah, sehingga
salah satu molekul mendapatkan energi yang cukup untuk
menembus titik didih cairan. Bila ini terjadi di dekat
permukaan cairan molekul tersebut dapat terbang ke dalam gas
dan "menguap"

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 9


G. Analisa Volumetri
Titrasi atau disebut juga volumetri merupakan metode
analisis kimia yang cepat, akurat dan sering digunakan untuk
menentukan kadar suatu unsur atau senyawa dalam larutan.
Volumetri (titrasi) dilakukan dengan cara menambahkan
(mereaksikan) sejumlah volume tertentu (biasanya dari buret)
larutan standar (yang sudah diketahui konsentrasinya dengan
pasti) yang diperlukan untuk bereaksi secara sempurna dengan
larutan yang belum diketahui konsentrasinya. Untuk
mengetahui bahwa reaksi berlangsung sempurna, maka
digunakan larutan indikator yang ditambahkan ke dalam
larutan yang dititrasi.
Larutan standar disebut yang telah diketahui secara pasti
konsentrasinya disebut larutan standard primer. Sedang larutan
standard sekunder adalah larutan standard yang bila akan
digunakan untuk standardisasi harus distandardisasi lebih
dahulu dengan larutan standard primer untuk mengetahui
konsentrasinya secara tepat.
Adapun syarat – syarat larutan baku primer :
1. Mempunyai kemurnian yang tinggi
2. Rumus molekulnya pasti
3. Tidak mengalami perubahan selama penimbangan
4. Berat ekivalen yang tinggi
5. Larutan stabil didalam penyimpanan
Suatu proses titrasi diawali dengan terjadinya reaksi
antara larutan titran dengan larutan yang diuji kadarnya(titik
ekuivalen) dan diakhiri dengan perubahan warna pada
indikator yang menandatkan bahwa titrasi dapat dihentikan dan
dapat diketahui kadarnya.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 10


1. Larutan Baku NaOH
Natrium hidroksida (NaOH), juga dikenal sebagai
soda kaustik atau sodium hidroksida, adalah
sejenis basa logam kaustik. Natrium hidroksida terbentuk
dari oksida basa Natrium oksida dilarutkan dalam air.
Natrium hidroksida membentuk larutan alkalin yang kuat
ketika dilarutkan ke dalam air. NaOH digunakan di
berbagai macam bidang industri, kebanyakan digunakan
sebagai basa dalam proses produksi bubur kayu
dan kertas, tekstil, air minum, sabun dan deterjen.
Natrium hidroksida adalah basa yang paling umum
digunakan dalam laboratorium kimia. Natrium
hidroksida murni berbentuk putih padat dan tersedia dalam
bentuk pelet, serpihan, butiran ataupun larutan jenuh 50%.
Ia bersifat lembap cair dan secara spontan menyerap
karbon dioksida dari udara bebas. NaOH juga sangat larut
dalam air dan akan melepaskan panas ketika dilarutkan. Ia
juga larut dalam etanol dan metanol, walaupun kelarutan
NaOH dalam kedua cairan ini lebih kecil daripada
kelarutan KOH. Ia tidak larut dalam dietil eter dan pelarut
non-polar lainnya. Larutan natrium hidroksida akan
meninggalkan noda kuning pada kain dan kertas
(Anonimn, 2012g).
NaOH merupakan larutan baku sekunder, yaitu
larutan yang mengandung suatu zat yang konsentrasinya
tidak dapat diketahui dengan tepat karena berasal dari zat
yang tidak pernah murni. Konsentrasi larutan ini ditentukan
dengan pembakuan menggunakan larutan baku primer,
biasanya melalui metode titrimetri. Maka harus diketahui
konsentrasinya dengan menstandarisasi NaOH terlebih
dahulu dengan larutan baku primer.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 11


2. Asam Oksalat
Asam Oksalat merupakan larutan baku primer yang
mempunyai rumus kimia H2C2O4.2H2O. Larutan baku
primer adalah larutan yang dapat langsung ditentukan
konsentrasinya melalui penimbangan, dan digunakan
sebagai larutan untuk menstandarisasi larutan baku
sekunder untuk mendapatkan konsentrasinya. Larutan
baku primer berfungsi untuk menitrasi larutan baku
skunder, sehingga konsentrasi larutan baku skunder dapat
diketahui dengan akurat.

3. Indikator
Indikator PP (phenolphtealin) adalah Indikator
asam-basa yang digunakan dalam titrasi asidimetri dan
alkalimetri. Indikator ini bekerja karena perubahan pH
larutan. Indikator ini merupakan senyawa organik yang
bersifat asam atau basa, yang dalam daerah pH tertentu
akan berubah warnanya. Indikator Phenol phtalein dibuat
dengan cara kondensasi anhidrida ftalein (asam ftalat)
dengan fenol. Trayek pH 8,2 – 10,0 dengan warna asam
yang tidak berwarna dan berwarna merah muda dalam
larutan basa. Penggunaan PP dalam titrasi:
a. Tidak dapat digunakan untuk titrasi asam kuat oleh
basa kuat, karena pada titik ekivalen tidak tepat
memotong pada bagian curam dari kurva titrasi, hal
ini disebabakan karena titrasi ini saling menetralkan
sehingga akan berhenti pada pH 7, sedangkan warna
berubah pada pH 8.
b. Titrasi asam lemah oleh basa kuat. Boleh untuk
digunakan karena pada pH + 9. untuk konsentrasi 0,1
M

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 12


c. Titrasi basa lemah oleh asam kuat, tidak dapat
dipakai, Titrasi Garam dari Asam lemah oleh Asam
kuat. PP tidak dapat dipakai. Trayek pH tidak sesuai
dengan titik ekivalen (Anonim, 2011b).

Dalam proses standarisasi larutan NoOH dengan asam


oksalat menggunakan indikator phenolphthalein karena trayek
ph yang berkisar antara 8-10.

H. Uji Mutu Minyak Kemiri


Minyak kemiri dapat di uji mutunya secara fisika yaitu
dengan melihat warna dan mencium bau minyak kemiri dan
secara kimia yaitu dengan menghitung Randemen, Densitas,
Spesific Gravity(SG) dan Asam Lemak Bebas (ALB)
1. Warna dan Bau
Warna dan Bau minyak kemiri di uji secara
organoleptik atau uji indra sensorik adalah cara pengujian
dengan menggunakan indra manusia sebagai alat utama
untuk pengukuran daya penerimaan terhadap produk.
Pengujian organoleptik mempunyai peranan penting dalam
peranan mutu.
Uji organoleptik yang dilakukan pada minyak kemiri
yaitu uji warna dan bau.Warna kuning kecoklatan pada
minyak kemiri ditimbulkan akibat pemanasan,
kemungkinan karena proses reaksi pencoklatan pada
senyawa karbohidrat protein yang terdapat pada minyak
kemiri dan terlarut pada lemak yang diekstrak. Ektraksi
dengan pelarut menggunakan suhu yang lebih tinggi
sehingga mulai terjadi perubahan warna karena proses
pemanasan tersebut, jika intensitas suhu tidak tinggi
sehingga menghasilkan sedikit perubahan warna.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 13


Bau adalah senyawa volatile yang umumnya larut
pada pelarut organik. Organoleptik terhadap bau minyak
kemiri berkisar 3,3-5,4 yang dikategorikan suka.

2. Randemen
Rendemen adalah perbandingan jumlah (kuantitas)
minyak yang dihasilkan dari ekstraksi tanaman aromatik.
Rendemen menggunakan satuan persen (%). Semakin tinggi
nilai rendemen yang dihasilkan menandakan nilai minyak
kemiri yang dihasilkan semakin benyak. Standar rendemen
pada minyak kemiri adalah 15 – 20%.
Peningkatan rendemen atau perbandingan jumlah
minyak yang dihasilkan dapat dilakukan dengan dua
pendekatan, Kualitas minyak yang dihasilkan biasanya
berbanding terbalik dengan jumlah rendamen yang
dihasilkan. Semakin tinggi nilai rendamen yang dihasilkan
maka semakin rendah mutu yang di dapatkan. Adapun
rumus untuk menghitung rendamen sebagai berikut:
berat produk minyak
Randemen = x 100 %
berat bahan baku

3. Densitas
Massa jenis atau densitas adalah suatu besaran
kerapatan massa benda yang dinyatakan dalam berat benda
per satuan volume benda tersebut. Besaran massa jenis
dapat membantu menerangkan mengapa benda yang
berukuran sama memiliki berat yang berbeda. Standar
densitas minyak kemiri adalah 0,9240 – 0,9290 g/cm3.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 14


Rumus untuk menentukan massa jenis :
𝒎
𝝆=
𝒗
ρ adalah massa jenis,
m adalah massa minyak,
V adalah volume minyak.

4. Specific Gravity (SG)


Specific Gravity (SG) merupakan perbandingan
densitas suatu fluida terhadap fluida standar (reference). Di
dalam proses pengolahan migas, istilah ini banyak dijumpai
terutama berkaitan dengan analisis karakteristik atau
spesifikasi feed dan produk. SG suatu fluida dinyatakan
dalam angka dengan 4 digit di belakang koma dan tidak
bersatuan. Fluida standar untuk zat cair adalah air dengan
densitas 1 g/cm3. Rumus SG sebagai berikut :
ρ minyak
Specific gravity (SG) = ρ air

5. Asam Lemak Bebas (ALB)


Asam lemak bebas adalah asam lemak yang berada
sebagai asam bebas tidak terikat sebagai trigliserida. Asam
lemak bebas dihasilkan oleh proses hidrolisis dan oksidasi
biasanya bergabung dengan lemak netral. Standart kadar
FFA dalam minyak kemiri adalah
0,10-1,50 %.
Rumus perhitungan kadar FFA sebagai berikut :
N X V X BE X P
Kadar ALB atau FFA = x 100%
W X 1000

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 15


IV. ALAT DAN BAHAN
A. ALAT
1. Ekstraksi
No Nama alat Spesifikasi Jumlah Kegunaan
Unit
Mengekstaksi
1. Ekstraksi 1 unit
biji kemiri
Soxhlet
Mengukur
2. Gelas ukur 1 buah volume hasil
ekstaksi
Membantu
3. Corong kaca 1 buah memasukkan
cairan
Menimbang
4. Neraca 1 buah bahan/hasil
proses
Mempercepat
5. Batu didih 3 butir proses
pemanasan

2. Distilasi dan Evaporasi


No Nama alat Spesifikasi Jumlah Kegunaan
Memisahkan
larutan
Unit Destilasi campuran
1. 1 unit
Sederhana dengan
perbedaan titik
didih
Menampung
2. Erlenmeyer 250 ml 1 buah
larutan
Mengukur
3. Gelas ukur 25 ml 1 buah
volume distilat

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 16


Membuat
4. Gelas kimia 500 ml 1 buah
larutan
Neraca Menimbang
5. 1 buah
analitik piknometer
Mempercepat
6. Batu didih 3 butir proses
pemanasan

3. Uji Mutu Minyak Kemiri


No Nama alat Spesifikasi Jumlah Kegunaan
1. Mengambil
Pipet 10, 20, dan
1 buah sekaligus mengukur
volume 25 ml
volume larutan
2. Memindahkan
Pipet tetes 2 buah cairan dengan skala
kecil
3. Mengukur hasil
Buret 50 ml 1 buah
titran
4. Menghomogenkan
100 dan
Labu ukur 1 buah serta menyimpan
250 ml
larutan
5. Mengencerkan serta
Gelas 50 dan 250
1 buah menghomogenkan
kimia ml
larutan
6. Tempat sampel
Erlenmeyer 25 ml 3 buah
untuk proses titrasi
7. Corong Membantu
250 ml 1 buah
kaca memasukkan cairan

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 17


8. Statif, klem, Penyangga buret agar
1 buah
klem buret bisa berdiri
9. Neraca Tempat menimbang
1 buah
analitik bahan
10. Tempat memanaskan
sekaligus
Alat pemanas 1 buah
menghomogenkan
sampel
11. Menciptakan suhu
Water bath 1 buah yang konstan dan
menguapkan ekstrak.
12. Tempat
Gelas
1 buah menghomogenkan
pengaduk
bahan
14. Mengukur massa
Piknometer 10 ml 1 buah
jenis
15. Termometer 110 C 1 buah Mengukur suhu

B. BAHAN
1. Ekstraksi
No Bahan Jumlah Karakteristik Tanda Bahaya
1. Biji 30 gr Berwarna krem,
kemiri berbentuk bulat

2. N- 150 ml Cairan tidak


Heksana berwarna, Titik
didih 69 °C

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 18


2. Distilasi dan Evaporasi
No Bahan Jumlah Karakteristik Tanda
Bahaya
1. Minyak Cairan berwarna
Kemiri kuning, mudah
Hasil menguap
Ekstraksi

3. Uji Mutu Minyak Kemiri


No Bahan Jumlah Karakteristik Tanda
Bahaya
1. NaOH 0,4 Berbentuk padat,
gram tidak berwarna,
mudah larut
dalam air
2. Indikator PP 3 tetes Berbentuk cair,
tidak berwarna

3. H2C2O4.2H 0,315 Berbentuk serbuk,


2O gram berwarna
putih,mudah larut
dalam air

4. Aquadest secuku Berbentuk cair,


pnya tidak berwarna,
ph netral

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 19


5. Etanol 50 ml Berbentuk
cair,tidak
berwarna, mudah
menguap
6. Minyak 1 gram Berwarna kuning
kemiri jernih, berbentuk
cair

V. SAFETY
No Nama Alat K3 Gambar Kegunaan

Untuk melindungi badan


Jas
1. dari bahan-bahan kimia
laboratorium
berbahaya

Untuk melindungi
tangan dari bahan kimia
2. Sarung tangan berbahaya dan
meminimalisir adanya
kontaminan
Untuk melindungi
hidung serta organ
pernafasan dari bahan
3. Masker
kimia berbahaya serta
gas yang yang timbul
selama praktikkum

Melindungi kaki dari


4. Sepatu safety adanya benda tajam dan
bahan kimia berbahaya

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 20


VI. RANGKAIAN ALAT
A. Ekstraksi
Keterangan :
1. Kondensor
Berfungsi sebagai pendingin, dan
juga untuk mempercepat proses
pengembunan.
2. Timbal
Berfungsi sebagai wadah untuk
sampel yang ingin diambil zatnya.
3. Pipa F
Berfungsi sebagai jalannya uap,
bagi pelarut yang menguap dari
proses penguapan.
4. Sifon
Berfungsi sebagai perhitungan
siklus, bila pada sifon larutannya
penuh kemudian jatuh ke labu alas
bulat maka hal ini dinamakan 1
siklus.
Gambar Rangkaian Ekstraksi

5. Labu alas bulat


Berfungsi sebagai wadah bagi sampel dan pelarutnya
6. Hot plate
Berfungsi sebagai pemanas larutan

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 21


B. Distilasi dan Evaporasi

Gambar Rangkaian Destilasi

Keterangan

1. Labu distilasi
Sebagai wadah atau tempat suatu campuran zat cair
yang akan didistilasi.
2. Elektromantel/Burner
Sebagai alat pemanas
3. Statif & Klem
Sebagai penyangga alat destilasi agar bisa berdiri
4. Erlenmeyer
Untuk distilasi atau refluks dan berfungsi sebagai
penampung hasil destilat.
5. Thermometer
Digunakan untuk mengukur suhu uap.
6. Kondensor
Memiliki 2 celah, yaitu celah masuk untuk aliran uap
hasil reaksi
7. Batu didih
Untuk menyeimbangkan panas suatu sampel bahan
kedalamnya.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 22


C. Evaporasi

Gambar Rangkaian Evaporasi

Keterangan :
1. Pintu oven
Berfungsi sebagai pembuka dan penutup oven.
2. Rak oven
Berfungsi sebagai tempat meletakkan bahan/alat yang akan
dioven.
3. Temperature
Berfungsi sebagai pengatur suhu yang ada didalam oven.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 23


D. Uji Mutu

Gambar Rangkaian Titrasi

Keterangan :
1. Buret
Untuk mengeluarkan larutan dengan volume tertentu pada
saat titrasi.
2. Klem
Untuk menjepit labu alas bulat dan kondesor pada proses
destilasi.
3. Statif
Untuk menegakkan buret
4. Erlenmeyer
Untuk menampung titran (larutan yang dititrasi) pada
proses titrasi.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 24


VII. PROSEDUR
A. Ekstraksi
1. Menghaluskan/mengecilkan ukuran biji kemiri dengan
mortal dan alu.
2. Menimbang kemiri sebanyak kurang lebih ... gr.
3. Memasukkan dan membungkus kemiri yang sudah halus
kedalam kertas saring, pastikan tidak ada kebocoran pada
kertas saring.
4. Memasukkan bungkusan bahan kemiri ke dalam tabung
soxhlet.
5. Mengambil pelarut n-heksana ... ml dengan menggunakan
gelas ukur dan memasukkannya ke dalam labu alas bulat,
kemudian menambahkan batu didih.
6. Merangkai alat unit soxhlet, dan pemanasnya dengan tegak
lurus menggunakan statif dan klem. Memastikan air
pendingin bekerja dengan baik.
7. Melakukan pengecekan K3 pra operasi.
8. Melakukan operasi ekstraksi kurang lebih selama ± 1 jam
(waktu ekstraksi stabil).
9. Mengambil dan mengeringkan bungkusan bahan kemiri
dalam pelarut n-heksana yang dihasilkan, kemudian
menimbang massa/berat sisa biji kemiri kering (residu).
10. Mengukur volume ekstrak minyak kemiri dalam n-heksana
yang dihasilkan.
11. Memisahkan minyak kemiri dari pelarutnya dengan operasi
distilasi sederhana.
12. Mencatat dan membuat laporan seluruh rangkaian kegiatan
yang anda lakukan.
Massa kemiri umpan (awal) = ....... gram
Massa sisa kemiri kering (residu) = ....... gram
Volume pelarut n-heksana =....... ml
Volume ekstrak minyak kemiri = ....... ml

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 25


B. Distilasi dan Evaporasi
1. Menyiapkan unit alat ditilasi sederhana yang telah
dibersihkan.
2. Mengisi labu alas bulat dengan bahan minyak kemiri dalam
pelarut n-heksana hasil operasi ekstraksi, menambahkan
batu didih kedalamnya.
3. Merangkai unit alat distilasi sederhana, dan pemanasnya
dengan tegak lurus menggunakan statif dan klem.
Memastikan air pendingin bekerja dengan baik.
4. Menghidupkan pemanas, dan melakukan proses ditilasi.
5. Mengontrol temperatur operasi distilasi sesuai titik didih n-
heksana yaitu ± 68ºC.
6. Menampung distilat dan mengukur volume distilat yang
keluar.
7. Memurnikan minyak kemiri yang dihasilkan dalam oven
selama ± 30 menit untuk menghilangkan n-heksana yang
masih tertinggal dalam minyak.
8. Mengukur volume dan massa produk minyak kemiri murni.
9. Menentukan rendemen produk yang diperoleh.
10. Melakukan uji kualitas produk minyak kemiri secara fisika
dan kimia.
11. Menentukan efisiensi distilasi dengan rumus dan
perhitungan berikut :
Volume minyak kemiri = ....... ml
Massa/berat minyak kemiri = ....... gram
Volume cairan awal = ....... ml
Volume distilat = ....... ml
berat produk minyak
Randemen = x 100 %
berat bahan baku

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 26


C. Uji Mutu Minyak Kemiri
1. Warna dan Bau
a. Warna
Meletakkan minyak kemiri hasil evaporasi pada
cawan porselen lalu amati warna minyak kemiri.

b. Bau
Meletakkan minyak kemiri hasil evaporasi pada
cawan porselen lalu mengipas – ngipaskan tangan
diatas sampel untuk mengamati bau minyak kemiri.

2. Densitas dan Specify Gravity


a. Mengoven piknometer selama kurang lebih 30
menit dan mendinginkannya di desikator untuk
memastikan tidak ada cairan yang menempel di
dinding piknometer.
b. Menimbang piknometer kosong pada neraca
analitik.
c. Memasukkan minyak kemiri ke dalam piknometer.
d. Menimbang piknometer yang berisi sampel minyak
kemiri pada neraca analitik.
e. Menghitung densitas dan Specify grafity minyak
kemiri, dengan rumus sebagai berikut :

Rumus Densitas :
𝒎
𝝆=
𝒗
ρ adalah massa jenis,
m adalah massa minyak,
V adalah volume minyak.
Rumus Spesifik Grafity :
ρ minyak
Specific gravity (SG) = ρ air

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 27


3. Asam Lemak Bebas
a. Pembuatan Larutan NaOH 0,1 N
1) Menghitung massa/ berat NaOH padat yang
harus ditimbang untuk membuat larutan standar
NaOH 0,1 N dengan rumus :
2) Menimbang secara tepat NaOH padat yang
diperlukan untuk membuat larutan standar
NaOH 0,1 N
3) Membuat larutan standar NaOH 0,1 N sebanyak
100 mL
4) Membilas buret yang sudah dirangkai dengan
larutan NaOH,lalu mengisi buret dengan larutan
NaOH sampai tanda batas.

b. Pembuatan Larutan Asam Oksalat 0,1 N


1) Menghitung massa/ berat asam oksalat dihidrat
padat (H2C2O4. 2H2O) yang harus ditimbang
untuk membuat larutan asam oksalat 0,1 N
sebanyak 50 mL
2) Menimbang secara tepat asam oksalat dihidrat
padat yang diperlukan untuk membuat larutan
asam okslaat 0,1 N sebanyak 50 mL

c. Standarisasi Larutan NaOH


1) Mengambil 10 mL asam oksalat 0,1 N dengan
pipet volume, masukkan dalam labu erlenmeyer
dan tambahkan 3 tetes indikator PP
2) Mentitrasi dengan larutan standar NaOH sampai
terjadi perubahan warna (tidak berwarna
menjadi merah muda) catat volume larutan
standar NaOH yang diperlukan untuk titrasi
3) Menghitung normalitas larutan standar NaOH
sebenarnya
4) Melakukan standarisasi larutan standar NaOH
sebanyak 2 kali

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 28


d. Penentuan Kadar Asam Lemak Bebas
1) Menimbang dengan teliti 1 gram sampel produk
minyak kemiri dalam Erlenmeyer 250 mL,
tambahkan etanol 95% netral sampai tanda
batas, memanaskan pada suhu 55-60ºC ± 5
menit sambil diaduk dengan magnetik stirer
2) Menambahkan 3 tetes indikator PP dan titrasi
dengan larutan NaOH standar sampai terjadi
perubahan warna (dari tidak berwarna menjadi
merah muda)
3) Mencatat volume NaOH yang diperlukan untuk
titrasi
4) Melakukan pengulangan analisis kadar asam
lemak bebas dalam produk min yak kemiri
sebanyak 2 kali
5) Membersihkan dan simpan peralatan yang sudah
dipakai pada tempat yang aman.
6) Menghitung kadar FFA minyak kemiri dengan
rumus perhitungan sebagai berikut :
N X V X MR
Kadar ALB atau FFA = x 100%
W X 1000

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 29


VIII. DIAGRAM ALIR
A. Ekstraksi

BIJI KEMIRI N-HEKSANA

 Dihaluskan dengan  Diambil sebanyak


mortal dan alu 150 ml
 Dimasukkan ke
dalam labu alas
KEMIRI HALUS bulat

 Ditimbang sebanyak ± 30 gr
 Dibungkus dan Diikat ke dalam
kertas saring
 Masukkan bungkusan biji kemiri
kedalam soxhlet

EKSTRAKSI

 Rangkai alat ekstraksi soxhlet


 Melakukan proses ekstraksi selama
± 1 jam hingga sirkulasi stabil

EKSTRAK KEMIRI AMPAS BASAH


DALAM LARUTAN
N-HEKSANA  Dioven selama
±10 menit
 Diukur di gelas ukur dan  Didinginkan
dicatat volumenya

AMPAS KERING

 Ditimbang di neraca analitik dan


dicatat massanya

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 30


B. Distilasi, dan Evaporasi Minyak Kemiri

EKSTRAK KEMIRI
DALAM LARUTAN
N-HEKSANA

 Dimasukkan ke dalam labu


alas bulat

DESTILASI

 Rangkai alat destilasi


 Melakukan proses destilasi hingga
menguapkan semua larutan N-
heksana dalam ekstak kemiri

MINYAK KEMIRI
HASIL DESTILASI

 Dimasukkan ke dalam
Cawan porselen dan N-HEKSANA
dievaporasi
 Ditampung ke dalam
wadah yang disediakan
EVAPORASI

 Dipanaskan hingga
bau N-heksana tidak
tercium

MINYAK KEMIRI  Ditimbang dan dicatat massa minyak kemiri


MURNI  Diukur dan dicatat volume minyak kemiri

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 31


C. Standarisasi Larutan NaOH & Uji kadar ALB

NaOH ASAM OKSALAT

 Diambil sebanyak  Diambil sebanyak


0,4 gram 0,0315 gram
 Dilarutkan dengan  Dilarutkan dengan
aquadest kedalam aquadest kedalam
labu ukur 100 ml labu ukur 50 ml
hingga tanda batas hingga tanda batas

LARUTAN ASAM
LARUTAN NaOH
OKSALAT

 Dimasukkan ke  Diambil 10 ml dan


dalam Buret 50 ml dimasukkan ke
hingga tanda batas dalam erlenmeyer
 Ditambahkan 3 tetes
indikator pp
STANDARISASI

 Rangkai alat titrasi


 Melakukan titrasi duplo

LARUTAN BAKU
MINYAK KEMIRI
NaOH

 Diambil 1 ml dan
 Dimasukkan ke
dimasukkan ke dalam
dalam Buret 50 ml
erlenmeyer
hingga tanda batas
 Ditambahkan 150 ml
etannol 95%
 Dipanaskan dan diaduk
TITRASI dengan stirer hingga
homogen
 Ditambahkan 3 tetes
 Melakukan titrasi duplo
indikator

HASIL TITRASI

 Dicatat dan dihitung persentase ALB

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 32


D. Uji Mutu Minyak Kemiri

UJI MUTU

UJI BAU UJI WARNA

 Dimasukkan kedalam cawan  Dimasukkan kedalam cawan porselen


porselen dan diamati baunya dengan dan diamati warnanya dengan melihat
mencium baunya secara langsung warnanya secara langsung

RENDEMEN DENSITY SPESIFY


GRAFITY

CAWAN KOSONG PIKNO KOSONG

 Ditimbang di  Ditimbang di
neraca analitik neraca analitik dan
dan dicatat dicatat massanya
massanya  Di isi dengan
 Di isi dengan minyak kemiri
minyak kemiri murni hasil
murni hasil evaporasi hingga
evaporasi penuh

CAWAN BERISI PIKNO BERISI


MINYAK
MINYAK MINYAK
KEMIRI MURNI
KEMIRI MURNI KEMIRI MURNI

 Dihitung Density
 Ditimbang di  Ditimbang di
dan diukur suhunya
neraca analitik dan neraca analitik dan
 Hitung specific
dicatat massanya dicatat massanya
grafity minyak kemiri
 Hitung rendemen  Hitung Densitas
minyak kemiri minyak kemiri

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 33


IX. DATA PENGAMATAN
Hari/Tanggal Pelaksanaan :
Waktu Pelaksanaan :
A. Data Proses
Ekstraksi
No Perlakuan Pengamatan
Sebelum Sesudah
1. Menghaluskan/mengecilkan
ukuran biji kemiri dengan
mortal dan alu.
2. Menimbang kemiri sebanyak
kurang lebih 30 gr.
3. Memasukkan dan membungkus
kemiri yang sudah halus
kedalam kertas saring, pastikan
tidak ada kebocoran pada kertas
saring.
4. Memasukkan bungkusan bahan
kemiri ke dalam tabung soxhlet.
5. Mengambil pelarut n-heksana
150 ml dengan menggunakan
gelas ukur dan memasukkannya
ke dalam labu alas bulat,
kemudian menambahkan batu
didih.
6. Melakukan operasi ekstraksi
kurang lebih selama ± 1 jam
(waktu ekstraksi stabil).
7. Mengambil dan mengeringkan
bungkusan bahan kemiri dalam
pelarut n-heksana yang
dihasilkan, kemudian
menimbang massa/berat sisa
biji kemiri kering (residu).
8. Mengukur volume ekstrak
minyak kemiri dalam n-heksana
yang dihasilkan

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 34


Distilasi dan Evaporasi
No Perlakuan Pengamatan
1. Mengisi labu alas bulat dengan
bahan minyak kemiri dalam
pelarut n-heksana hasil operasi
ekstraksi, menambahkan batu
didih kedalamnya.
2. Menghidupkan pemanas, dan
melakukan proses ditilasi.
3. Menampung distilat dan
mengukur volume distilat yang
keluar.
4. Memurnikan minyak kemiri
yang dihasilkan dalam oven
selama ± 30 menit untuk
menghilangkan n-heksana yang
masih tertinggal dalam minyak.
5. Mengukur volume dan massa
produk minyak kemiri murni.
6. Melakukan uji kualitas produk
minyak kemiri secara fisika dan
kimia.

Pembuatan larutan NaOH


No Perlakuan Pengamatan
1. Menimbang secara tepat NaOH
padat yang diperlukan untuk
membuat larutan standar NaOH
0,1 N
2. Membuat larutan standar NaOH
0,1 N sebanyak 100 mL
3. Membilas buret yang sudah
dirangkai dengan larutan
NaOH,lalu mengisi buret
dengan larutan NaOH sampai
tanda batas.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 35


Pembuatan larutan asam oksalat
No Perlakuan Pengamatan
1. Menghitung massa/ berat asam
oksalat dihidrat padat (H2C2O4.
2H2O) yang harus ditimbang
untuk membuat larutan asam
oksalat 0,1 N sebanyak 50 mL
2. Menimbang secara tepat asam
oksalat dihidrat padat yang
diperlukan untuk membuat
larutan asam okslaat 0,1 N
sebanyak 50 mL
3. Membuat larutan standar NaOH
0,1 N sebanyak 100 mL

Standarisasi NaOH
No Perlakuan Pengamatan
1.
Mengambil 10 mL asam oksalat
0,1 N dengan pipet volume,
masukkan dalam labu
erlenmeyer dan tambahkan 3
tetes indikator PP

2.
Mentitrasi dengan larutan
standar NaOH sampai terjadi
perubahan warna (tidak
berwarna menjadi merah muda)
catat volume larutan standar
NaOH yang diperlukan untuk
titrasi

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 36


Titrasi penentuan ALB
No Perlakuan Pengamatan
1.
Menimbang dengan teliti 1
gram sampel produk minyak
kemiri dalam Erlenmeyer 250
mL, tambahkan etanol 95%
netral sampai tanda batas,
memanaskan pada suhu 55-
60ºC ± 5 menit sambil diaduk
dengan magnetik stirer
2.
Menambahkan 3 tetes indikator
PP dan titrasi dengan larutan
NaOH standar sampai terjadi
perubahan warna (dari tidak
berwarna menjadi merah muda)

B. Data Hasil
1. Ekstraksi
No Pengamatan Hasil
1 Massa Kertas Saring

2 Massa Kemiri Awal


3 Massa Ampas Kering
4 Volume pelarut n-Heksana
5 Volume Hasil Ekstraksi

Data Sirkulasi Ekstraksi :


Waktu mulai ekstraksi :
Waktu akhir ekstraksi :
Lama Titrasi :

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 37


Sirkulasi Waktu (menit)
Ke-1
Ke-2
Ke-3
Ke-4
Ke-5
Ke-6
Ke-7
Ke-8
Ke-9
Ke-10
Ke-11
Ke-12
Ke-13
Ke-14
Ke-15
Ke-16
Ke-17
Ke-18
Ke-19
Ke-20

2. Distilasi dan Evaporasi


No Pengamatan Hasil
1 Volume larutan awal distilasi
2 Volume destilat
3 Efisiensi Distilasi
4 Volume larutan setelah evaporasi

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 38


3. Uji Mutu minyak Kemiri
No Pengamatan Hasil
a. Warna
b. Bau
c. Randemen
1 Berat cawan kosong
2 Berat cawan isi
3 Berat minyak
4 Randemen
d. Densitas
1 Berat piknometer kosong
2 Berat piknometer isi
3 Massa minyak
4 Volume pikno
5 Densitas
e. Specific gravity
1 Suhu minyak
2 Densitas minyak
3 Densitas air pada suhu…
4 Specific Gravity
f. Penentuan asam lemak bebas
1. NaOH yang di timbang
2. Asam Oksalat yang ditimbang
3 Normalitas NaOH hasil standarisasi
4. % ALB

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 39


Data Titrasi Standarisasi Larutan NaOH
Titrasi Ke- Volume
1
2
3
Jumlah
Rata-Rata

Data Titrasi Penetuan Kadar Asam Lemak Bebas


Titrasi Ke- Volume
1
2
3
Jumlah
Rata-Rata

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 40


X. ANALISA
A. Analisa Prosedur

Dari praktikum yang telah dilakukan, diketahui bahwa


minyak kemiri dapat diperoleh dengan mengekstraksi biji
kemiri menggunakan metode ekstraksi sohxlet. Pemilihan
metode ini bertujuan untuk menarik semua komponen minyak
yang terdapat dalam biji kemiri dengan melarutkannya kedalam
pelarut N-Heksana. N-heksana digunakan sebagai pelarut
karena memiliki tingkat kepolaraan yang relatif sama dengan
minyak yang akan diekstrak yaitu sama-sama merupakan
senyawa non polar. Pada proses ekstraksi sohxlet, penarikan
komponen minyak kemiri dilakukan dengan cara menempatkan
...gr biji kemiri yang telah dihaluskan dan terlapisi dengan
kertas saring kedalam timbal unit ekstaksi. penghaluskan biji
kemiri dilakukan agar mempermudah proses ekstraksi minyak
kemiri, karena semakin kecil ukuran partikel semakin luas
bidang sentuh pelarut, sehingga sampel lebih mudah terekstrak.
Kemudian cairan pelarut N-Heksana sebanyak ...ml dipanaskan
didalam labu alas bulat hingga pelarut menguap dan
terkondensasikan oleh kondensor bola. Pelarut yang
terkondensasi akan membasahi sampel dan melarutkan
kandungan minyak yang terdapat dalam sampel. Pelarut akan
terus menguap dan terkondensasi hingga memenuhi wadah,
saat telah mencapai tinggi maksimal secara otomatis pelarut
akan tertarik kembali kedalam labu sehingga terjadinya
sirkulasi. Proses tersebut akan berlangsung secara kontinyu
selama ± 1 jam hingga waktu ekstraksi stabil. Setelah proses
ekstraksi selesai, diperoleh ekstraksi minyak kemiri dalam
larutan N-heksana dan ampas kemiri hasil proses ekstraksi.
Ampas kemiri yang basah dipanaskan kedalam oven hingga
kering, kemudian menimbang dan mencatat massanya sebagai

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 41


residu. Sedangkan hasil proses ekstraksi diukur dan dicatat
volumenya serta diproses pada tahapan selanjutnya
Pada proses berikutnya larutan hasil ekstraksi yang
mengandung pelarut N-heksana akan dipisahkan dari
pelarutnya hingga didapatkan minyak kemiri murni. Pemisahan
ini menggunakan metode destilasi yang didasarkan atas
perbedaan titik didih antara minyak kemiri dengan pelarut N-
heksana. dimana pelarutnya akan menguap terlebih dahulu
karena memiliki titik didih yang lebih rendah. Proses
pemisahan dengan metode destilasi dilakukan dengan cara
memanaskan hasil ekstraksi di dalam labu alas bulat dengan
suhu mencapai titik didih N-heksana dan dibawah titik didih
minyak kemiri yaitu .... . Suhu harus selalu dikontrol
menggunakan termometer agar stabil karena jika suhu tidak
sesuai (lebih tinggi/rendah) maka minyak kemiri akan ikut
menguap atau proses destilasi akan memakan banyak waktu.
N-heksana yang menguap akan terkondensasi dan menetes ke
dalam erlenmeyer, jika N-heksana sudah tidak menetes maka
proses destilasi dapat dihentikan/selesai. Minyak kemiri hasil
destilasi kemudian diukur dan dicata volumenya yaitu ...ml.
Selanjutnya minyak kemiri hasil destilasi akan dipanaskan
kembali dengan metode evaporasi, Tujuan dari metode
evaporasi adalah untuk memekatkan ekstrak (menguapkan
pelarut) sehingga diperoleh minyak kemiri yang diinginkan.
Minyak kemiri dituang ke dalam cawan porselen dan di oven
dengan suhu 100°C dan waktu 30 menit hingga didapat minyak
kemiri pekat. Setelah evaporasi minyak kemiri didinginkan
terlebih dahulu untuk kemudian diukur dan dicatat datanya.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 42


Kemudian produk minyak kemiri murni akan di uji
mutunya secara fisik maupun secara kimia. Uji mutu ini
bertujuan untuk mengetahui karakteristik fisik maupun
kandungan yang terdapat pada produk minyak kemiri yang
telah dibuat, serta sekaligus untuk membandingkan kesetaraan
dengan standar SNI yang ditetapkan untuk produk minyak
kemiri. Pada uji mutu fisik minyak kemiri, minyak kemiri
dianalisa warna dan baunya dengan meletakkanmya kedalam
cawan porselen dan diamati secara langsung dngan indera
penciuman dan juga penglihatan kita. Sedangkan pada uji mutu
ecara kimia minyak kemiri akan dianalisa untuk mengetahui
kandungan asam lemak bebas (ALB/FFA) yang terdapat pada
minyak kemiri dengan metode analisa volumetri.
Digunakannya metode analisa volumetri karena memiliki
ketelitian yang tinggi dengan cara mereaksikannya dengan
suatu zat pereaksi. Dalam analisa tersebut minyak kemiri akan
dilarutkan kedalam etanol dengan proses pemanasan, hal ini
dilakukan agar minyak kemiri dapat bereaksi dengan basa
alkali yaitu larutan baku NaOH. Dalam analisa ini digunakan
indikator PP karena memiliki trayek ph berkisar 8-10. etanol
yang digunakan konsentrasinya berada di kisaran 95 % karena
merupakan pelarut lemak yang baik. Penggunaan NaOH saat
proses titrasi adalah untuk menentukan kadar asam lemak
bebas yang terkandung dalam minyak, volume yang diperoleh
dari proses titrasi digunakan dalam perhitungan penentuan
kadar asam lemak bebas. Sebelum analisa Larutan NaOH perlu
diketahui konsentrasinya secara tepat dengan metode
standarisasi. Larutan NaOH akan distandarisasi dengan
Larutan asam oksalat. Pada proses standarisasi ini terjadi
reaksi antara NaOH dan asam oksalat yaitu sebagai berikut:

2NaOH + H2C2O4.2H2O Na2C2O4 + 4H2O

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 43


Setelah diketahui konsentrasinya, dilanjutkan dengan
analisa ALB dengan menitrasi larutan minyak dengan NaOH.
Pada saat titrasi, terjadi reaksi antara asam linoleat dan NaOH
yaitu sebagai berikut :

Hasil titrasi tersebut kemudian digunakan untuk


menghitung kadar persentase ALB yang terkandung dalam
minyak kemiri.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 44


B. Analisa Hasil
Dari praktikkum ekstraksi minyak kemiri yang telah
dianalisis mutunya secara fisika diperoleh hasil produk minyak
kemiri dengan warna kuning keemasan dan memiliki bau
kemiri murni tanpa adanya bau pelarut N-heksana.
Dari uji mutu yang dilakukan secara kimia diperoleh data-
data yang telah dihitung dengan rumus- rumus perhitungan
untuk mengetahui hasil analisa sebagai berikut :

Randemen yang di peroleh yaitu....... yang dimana hasil ini


sesuai/tidak sesuai dengan SNI/dasar teori

Efisiensi destilasi yang di peroleh yaitu....... yang dimana


hasil ini sesuai/tidak sesuai dengan SNI/dasar teori

SG (Specific Gravity) yang di peroleh yaitu....... yang


dimana hasil ini sesuai/tidak sesuai denganSNIi/dasar teori

Density yang di peroleh yaitu...... yang dimana hasil ini


sesuai/tidak sesuai dengan SNI/dasar teori

Kadar ALB yang di peroleh yaitu........ yang dimana hasil


ini sesuai/tidak sesuai dengan SNI/dasar teori

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 45


XI. SARAN
Dari praktikum yang telah dilakukan perlu adanya saran dan hal-
hal yang harus diperhatikan, diantaranya :

XII. KESIMPULAN
Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :
1. Dari praktikkum yang telah dilakukan, kita dapat merangkai
peralatan ekstraksi dan distilasi secara terurut sesuai fungsi alat
tersebut.
2. Dari praktikkum yang telah dilakukan, kita dapat melakukan
proses ekstraksi dan distilasi biji kemiri sesuai dengan
prosedur
3. Dari praktikkum yang dilakukan telah diperoleh hasil analisis
uji mutu minyak kemiri secara fisik sebagai berikut :
a. Warna minyak kemiri yang telah dianalisa yaitu.....
b. Bau minyak kemiri yang telah dianalisa yaitu.....
4. Dari percobaan yang dilakukan dapat diketahui mutu minyak
kemiri yang dihasilkan sebagai berikut :
a. Randemen minyak kemiri sebanyak .......... %
b. Densitas minyak kemiri sebesar ......... gr/ml
c. Efisiensi destilat sebanyak ......... %
d. Spesific grafity sebesar ...........
e. Kadar FFA minyak kemiri sebesar .......

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 46


XIII. DAFTAR PUSTAKA
Anonim, 1997. Kemiri (Aleurites moluccana)
(http://id.wikipedia.org/wiki/1997/07/30/kemiri , diakses 5 maret
2018).
N.A.S, 2016. Ekstraksi minyak kemiri
(http://googleweblight.com/i?u=http://anggrainiputry17.blogspot.c
om/2016/01/ekstraksi-minyak-kemiri-dengan-
metode.html?m%3D1&hl=id-ID, diakses 5 maret 2018)
Anonim, 2012. Natrium Hidroksida.
http://id.wikipedia.org/wiki/Natrium-hidroksida. Pada Tanggal 17
Oktober Makassar.
Anonim, 2012. Alkohol.
(id.wikipedia.org/wiki/Alkohol., Diakses Pada 3 maret 2018)
Anonim, 2011. Indikator Asam Basa
(http://alchemistviolet.blogspot.com/2011/03/indikator-asam-
basa.html, diakses pada 3 maret 2018)
Kumalasari, 2012. Laporan Praktikum Uji Asam Lemak Bebas
(https://kumalasarievhy.wordpress.com/2012/12/17/laporan-
praktiku-uji-asam-lemak-bebas/, diakses 5 maret 2018)
VN,1991.Phenolphthalein

(https://googleweblight.com/i?u=https://id.m.wikipedia.org/wiki/Fe
nolftalein&hl=id-ID, diakses 5 maret 2018)

Anonim.2015. Pengertian density dan Specify Grafity


(http://teknikperminyakanindonesia.blogspot.com/2015/03/penentu
an-specific-gravity-sg-dan-api.html?m=1 , diakses 5 maret 2018)

Bambang. 2012. Ekstraksi Minyak Kemiri Secara Soxhletasi


(http://bambangnaghchemistry.blogspot.co.id/2012/04/gudang-
laporancom.html , diakses 18 Februari 2018)

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 47


XIV. LAMPIRAN
MSDS (MATERIAL SAFETY DATA SHEET) BAHAN

C6H14
n-Hexane
Esani
Gettyolve-B

Berat Molekul : 86,18


Hexan adalah senyawa organik alifatik, berbentuk cairan tak berwarna, yang
banyak dipakai dalam industri sebagai pelarut untuk ekstraksi minyak nabati
seperti minyak kedele, kelapa dan sebagainya. Dala perdagangan berupa
campuran dengan iso hexana. Mudah terbakar.
SIFAT-SIFAT BAHAYA
KESEHATAN Efek jangka pendek (akut) :
Penyebab iritan pada hidung, tenggorokan dan mata bila
terjadi pemaparan. Dapat pula terserap lewat kulit. Dapat
menyebabkan pusing, mau muntah, hilang kesadaran atau
kematian.
Efek jangka panjang (kronis) :
dapat menyebabkan gangguan syaraf periferal berupa
gerakan getar pada jari tangan atau kaki, atau pada tangan
dan kaki, juga dapat berakibat lemah badan, hilang nafsu
makan dan gangguan pengelihatan.
Nilai Ambang Batas : 50 ppm (180mg/m3)
Toksisitas : LD50= 28.710 mg/kg (oral,tikus).
KEBAKARAN Cairan yang mudah terbakar, dengan uap yang lebih berat
dari udara.
Titik nyala (flash point) : -22°C Titik bakar : 261°C
Daerah mudah terbakar : 1,1% - 7,5% (LFL-UFL)
REAKTIVITAS Stabil dan tidak terurai oleh panas. Kontak dengan zat
oksidator dapat menyebabkan kebakaran atau peledakan.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 48


SIFAT-SIFAT FISIKA
Titik leleh : -93,5°C
Titik didih : 68,95°C
Tekanan uap : 124 mm Hg (20°C)
Berat jenis cairan :0,655 (250C)
Berat jenis uap :2,97 (udara =1)
Tidak larut dalam air, tapi larut dalam alkohol, kloroform dan larut dalam
alkohol dan kloroform dan larut dalam hampir semua pelarut organik.
KESELAMATAN DAN PENGAMANAN
PENANGANAN Usahakan penggunaan bahan sesedikit mungkin, di tempat
DAN kerja yang berventilasi, jauh dari panas dan sumber
PENYIMPANAN penyalaan. Wadah bahan harus tertutup. Wadah dari logam
harus ada’’grounding’’ bila diisi atau bahan dipompa, agar
tidak menimbulkan listrik statis. Heksan harus disimpan
dalam wadah tertutup, dalam jauh dari keramaian kerja.
Ruang berventilasi, tidak ada sumber pemanas atau bunga
api. Larangan rokok harus diperlakukan baik dalam tempat
kerja atau dalam gedung. Bahan inkompatibel : oksidator
TUMPAHAN Hilangkan adanya sumber penyalaan, karena uap dapat
DAN menuju titik nyala. Pakai alat pelindung diri seperti gloves,
KEBOCORAN perisai muka, dan respirator dengan kanister. Tumpahan
dapat diserap melalui kertas dan dibakar ditempat terbuka.
Tumpahan jangan dibuang di sungai.
ALAT Pernafasan : Filter dengan penyerap uap organik.
PELINDUNG Muka/Mata : Kaca mata, goggles, dan perisai muka.
DIRI Kulit : Gloves dan pakaian kerja.
PERTOLONGAN Penghirupan : Singkirkan sumber kontaminan dan bawa
PERTAMA korban ke tempat udara segar. Bantu
pernafasan buatan dan oksigen bila di
perlukan.
Terkena mata : Cuci dengan air dan alirkan selama 20
menit.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 49


Terkena kulit : Cuci dengan air, dan tanggalkan pakaian
yang terkontaminasi
Tertelan : Segera bawa ke dokter. Bila muntah
usahakan agar tidak ke paru paru.
PEMADAMAN Padamkan api segera. Bila tidak mungkin pakailah alat
API pemadam api ringan seperti : karbondioksida, bubuk
kimia, busa dan hanol. Pemadaman api dengan air justru
akan membesarkan api. Air bermanfaat untuk
mendinginkan wadah yang terbakar.

INFORMASI LINGKUNGAN
Heksan tidak boleh di buang ke dalam perairan atau sungai, karena ia akan
berada di atas air (berat jenis lebih kecil dari air). Bila terjadi kebakaran maka
api dengan cepat menjalar menuju sumber pembuangan. Limbah heksan dapat
dimusnahkan dengan dibakar langsung di tempat terbuka atau setelah diserap
dengan kertas.
HAK CIPTA
Lembar Data Keselamatan Bahan ini disusun oleh Dr.Soemanto Imamkhasani.
Hak cipta di lindungi oleh undang-undang. Dilarang mengutip atau
memperbanyak isi lembar ini tanpa izin.

NaOH
Natrium Hidroksida 0
Sodium oxidanide 3 1
Sodium hydroxide

Berat Molekul : 40,00


Natrium hidroksida adalah sejenis basa logam kaustik. Natrium hidroksida
terbentuk dari oksida basa natrium oksida yang dilarutkan dalam air. Natrium
hidroksida membentuk larutan alkalin yang kuat ketika dilarutkan kedalam air.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 50


SIFAT-SIFAT BAHAYA
KESEHATAN Efek terhadap kesehatan:
 Penyebab kerusakan pada organ paru-paru
 Kulit : menyebabkan iritasi kulit dan luka bakar
parah. Menyebabkan bisul penetrasi
 Mata : menyebabkan iritasi dan luka bakar yang
parah, menyebabkan kerusakan kornea
 Inhalasi : menyebabkan iritasi parah pada saluran
pernapasan dan selaput lendir dengan batuk, luka
bakar, kesulitan bernafas dan koma serta dapat
memicu pneumonitis kimia dan paru
 Tertelan : menyebabkan kerusakan parah dan
permanen, iritasi yang berat, luka bakar, serta
perforasi pada saluran pencernaan. Menyebabkan
korosi dan penghancuran permanen pada
kerongkongan dan saluran pencernaan
KEBAKARAN Sifat-sifat bahan mudah terbakar, titik nyala : -, suhu
nyala sendiri : -, daerah mudah terbakar : -
REAKTIVITAS Bereaksi dengan air higroskopis (mudah menyerap air),
bereaksi dengan logam (seperti Zn, Al), menghasilkan
gas hidrogen zat eksplosif dan mudah terbakar.
SIFAT-SIFAT FISIKA
Rumus molekul : NaOH
Masa molar : 39,9971 g/mol
Penampilan : Zat padat putih, padat
Densitas : 2,1 g/cm3
Titik lebur : 318 0C (591 K)
Titik didih : 1390 0C (1663 K)
Kelarutan dalam air : 111 g/100 ml (20 0C )
Kebasaan (pKb) : -2,43

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 51


KESELAMATAN DAN PENGAMANAN
PENANGANAN Cegah terbentuknya kabut dan debu. Bila melarutkan
DAN tambahan zat kedalam air sedikit demi sedikit agar tidak
PENYIMPANAN memercik.
Simpan dalam wadah yang rapat, berlabel ditempat
dingin.
TUMPAHAN Tumpahan zat padat dapat diambil untuk digunakan lagi
DAN (gunakan alat pelindung diri) larutan yang tumpah dapat
KEBOCORAN dinetralkan terlebih dahulu dengan asam sulfat encer
sebelum dibuang, bersihkan dengan semprotan air bersih.
ALAT Bila terdapat debu, pakailah respirator (filter debu),
PELINDUNG kacamata (safety googles) atau perisai muka atau full
DIRI face, sarung tangan atau gloves (karet, neoprene, PVC)
PERTOLONGAN Jika tertelan, berikanlah minum air atau susu. Dalam
PERTAMA kasus kontak segera siram mata atau kulit dengan air
minimal 15 menit. Jika terhirup, lepaskan ke udara segar,
berikan pernafasan buatan dan oksigen jika diperlukan.
Segera meminta bantuan medis untuk semua kasus.
PEMADAMAN Memakai bubuk kimia kering, gas CO2 dan air sesuai
API dengan bahan yang terbakar.
INFORMASI LINGKUNGAN
Biologi : meracuni ikan dan plankton, hingga menyebabkan kematian. Tidak
menyebabkan penurunan kandungan oksigen. Sebelum dibuang ke lingkungan,
harus dinetralkan dahulu menjadi pH 6-9
HAK CIPTA
Hak cipta dilindungi oleh undang-undang. Dilarang mengutip atau
memperbanyak isi ini tanpa izin.

H2C2O4
Asam oksalat
Asam etanadioat

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 52


0
3

Berat Molekul : 90,04

Asam oksalat adalah senyawa kimia yang memiliki rumus H2C2O4 dengan
nama sistematis asam etanadionat. asam oksalat adalah asam dikarboksilat
yang hanya terdiri dari dua atom C pada masing-masing molekul, sehingga
dua gugus karboksilat berada berdampingan.

SIFAT-SIFAT BAHAYA
KESEHATAN Asam oksalat dan garamnya yang larut dalam air dapat
membahayakan karena senyawa tersebut bersifat toxic.
Pada dosis 4-5 gram asam oksalat dapat menyebabkan
kematian pada orang dewasa. Gejala pada pencernaan
(pyrosis, abdominal kram, dan muntah-muntah) dengan
cepat diikuti kegagalan peredaran darah dan pecahnya
pembuluh darah inilah yang dapat menyebabkan
kematian. Bila terkena mata menyebabkan iritasi,
merah, sakit, dan bisa merusak kornea. Berbahaya bila
tertelan.
KEBAKARAN Termasuk bahan yang dapat terbakar setelah
dipanaskan.
REAKTIVITAS Stabil
SIFAT-SIFAT FISIKA
Massa molar : 90.03 g/mol
Wujud : kristal putih
Densitas : 1,90 g/cm3
Titik didih : 101-102oC (dihidrat)
Kelarutan dalam air : 90 g/dm3 (pada 20oC)
Keasaman : 1,38; 4,28
KESELAMATAN DAN PENGAMANAN

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 53


PENANGANAN Asam oksalat bersifat asam sehingga harus ditempatkan
DAN pada ruang/kamar yang memiliki saluran untuk
PENYIMPANAN mengeluarkan gas-gas yang mungkin timbul.
TUMPAHAN Tumpahan zat padat dapat diambil untuk digunakan lagi
DAN (gunakan alat pelindung diri) larutan yang tumpah dapat
KEBOCORAN dinetralkan terlebih dahulu dengan basa encer sebelum
dibuang, bersihkan dengan semprotan air bersih.
ALAT Untuk menghindari kontak dengan mata gunakan safety
PELINDUNG googles.
DIRI Jika akan mengambil asam oksalat di ruang asam
gunakan masker atau respirator
Untuk menghindari kontak dengan kulit gunakan sarung
tangan dan pakaian pelindung.
PERTOLONGAN Terhirup : pindahkan korban ke tempat udara segar, beri
PERTAMA pertolongan dengan pernapasan buatan bila berhenti
bernapas
Terkena mata : cuci dengan air bersih dan alirkan terus
selama 20 menit
Terkena kulit : cuci dengan air bersih
Tertelan : bila sadar, beri minum 300 mL untuk
pengenceran
PEMADAMAN Memakai bubuk kimia kering, gas CO2 atau gunakan
API bahan pemadam api yang sesuai dengan karakteristik
bahan.
INFORMASI LINGKUNGAN
Karena asam oksalat bersifat asam, maka sebelum dibuang ke lingkungan,
harus dinetralkan dahulu dengan menggunakan basa menjadi pH 6-9.
HAK CIPTA
Lembar Data Data Keselamatan Bahan ini disusun oleh Dr. Soemanto
Imamkhasani. Hak cipta dilindungi oleh undang-undang. Dilarang mengutip
atau memperbanyak isi ini tanpa izin.

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 54


Perhitungan

 Massa Asam Oksalat

𝑔𝑟 𝑧𝑎𝑡 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑟𝑢𝑡 1000


N = 𝑥 𝑚𝑙 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑟𝑢𝑡 𝑥 𝑉𝑎𝑙𝑒𝑛𝑠𝑖
𝑀𝑟

N = normalitas larutan
Mr = Molekul relatif

𝑔𝑟 1000
........... = …………………………. 𝑥 …………………………… 𝑥 … …

gr =......................................

 Massa NaOH
𝑔𝑟 𝑧𝑎𝑡 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑟𝑢𝑡 1000
N = 𝑥 𝑚𝑙 𝑡𝑒𝑟𝑙𝑎𝑟𝑢𝑡 𝑥 𝑉𝑎𝑙𝑒𝑛𝑠𝑖
𝑀𝑟

N = normalitas larutan
Mr = Molekul relatif

𝑔𝑟 1000
........... = …………………………. 𝑥 …………………………… 𝑥 … …
gr =......................................

 Secara Fisika
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑀𝑖𝑛𝑦𝑎𝑘 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝐷𝑖𝑝𝑒𝑟𝑜𝑙𝑒ℎ
Randemen = 𝑋 100 %
𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝐵𝑎ℎ𝑎𝑛 𝐵𝑎𝑘𝑢

…………………𝑔𝑟𝑎𝑚
= 𝑋 100 %
………….𝑔𝑟𝑎𝑚

= ..................... %

𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝐷𝑖𝑠𝑡𝑖𝑙𝑎𝑡
Efisiensi Distilasi = x 100%
𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝐶𝑎𝑖𝑟𝑎𝑛 𝐴𝑤𝑎𝑙

………………………𝑚𝑙
=………………………𝑚𝑙 x 100%

=……………..%

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 55


𝜌 𝑚𝑖𝑛𝑦𝑎𝑘
SG (Specific Gravity) = 𝑝 𝑎𝑖𝑟

𝑔𝑟
……………………………….. ⁄𝑚𝑙
= 𝑔𝑟
……………………………… ⁄𝑚𝑙

𝑔𝑟
= …………………. ⁄𝑚𝑙

(𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑃𝑖𝑘𝑛𝑜𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟 𝐼𝑠𝑖−𝐵𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑃𝑖𝑘𝑛𝑜𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟 𝑘𝑜𝑠𝑜𝑛𝑔)


Density = 𝑉𝑜𝑙𝑢𝑚𝑒 𝑃𝑖𝑘𝑛𝑜𝑚𝑒𝑡𝑒𝑟

…………………………… 𝑔𝑟𝑎𝑚 − …………………………… 𝑔𝑟𝑎𝑚


= …………………………… 𝑚𝐿
…………………………………………… 𝑔𝑟𝑎𝑚
= …………………………… 𝑚𝐿
𝑔𝑟𝑎𝑚
= .......................... ⁄𝑚𝐿

 Secara Kimia

N x V x BE x p
Kadar ALB = 100%
W x 1000

………N x ………mL x ……… x ………


= 100%
………gram x 1000

= ……… %

EKSTRAKSI, DESTILASI, DAN UJI MUTU MINYAK KEMIRI | 56