Anda di halaman 1dari 1

Prosedur Validasi Spektrofotometri Terlihat untuk Pengujian Ciprofloxacin dalam Formulasi

Farmasi menggunakan Fe (III) dalam Media Buffer

Ciprofloxacin adalah 1 - cyclopropyl - 6 - fluoro - 1, 4 -dihidro - 4 - okso - 7 - (1-piperazinyl) - 3 -


quinoline asam karboksilat. Rumus empirisnya adalah C17H18FN3O3 dan berat molekulnya
adalah 331,4. Senyawa ini agak sama dan terdapat zat kristal kuning kuningan serta struktur
kimia Ciprofloxacin milik generasi kedua dari quinolone analog dari asam nalidix yang lebih
besar potensinya, tingkat toksisitas rendah dan antibakteri yang lebih luas spektrum. Perbedaan
utama antara ciprofloxacin dan antibiotik lain adalah bahwa itu dapat diadministrasikan baik
secara parenteral maupun oral. Zat ini dapat diserap dengan baik dan didistribusikan secara luas
ke berbagai jaringan tubuh dan cairan. Ini digunakan dalam berbagai macam infeksi saluran
kemih dan saluran cerna serta kulit dan infeksi jaringan lunak. Baru-baru ini ciprofloxacin telah
disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat (FDA) untuk profilaksis infeksi bacillus antrocin
yang ditahan. Spektrofotometri UV aliran injeksi sederhana perangkat penginderaan
dikembangkan untuk penentuan ciprofloxacin didasarkan pada retensi sementara dan
konsentrasi pada kation sephadex SPC-25 - pertukaran. Fe (III) dan ciprofloxacin bereaksi dalam
kisaran pH 1,0-4,0 untuk membentuk solusi kompleks berwarna kuning. Penyerapan spektrum
larutan kompleks menunjukkan absorbansi maksimum pada 430 nm. Absorbansi maksimum
dalam pH kisaran 2,0-3,0. pH 2.5 dipilih untuk studi analitik. Absorbansi larutan kompleks
sebanding dengan jumlah ciprofloxacin. Grafik antara jumlah ciprofloxacin dan absorbansi pada
430 nm adalah linear yang mematuhi persamaan A430 = 0,0271 C + 0,0024. Plot linear
menunjukkan bahwa hukum Beer dipatuhi di kisaran 2,5-45,0 μg / ml ciprofloxacin.
Absorptivitas molar adalah 9,083 x 10 dan sensitivitas Sandell adalah 0,0364 µg cm. Standar
deviasi dari metode untuk sepuluh penentuan 10 μg / ml ciprofloxacin adalah 0,0019. Koefisien
korelasi () adalah 0,9999. Efek eksipien yang umumnya terkait dengan ciprofloxacin dalam
formulasi farmasi diselidiki. Metoda spektrofotometer yang diusulkan adalah divalidasi sesuai
pedoman ICH. Parameter validasi seperti, linearitas, akurasi, presisi, LOD, LOQ dan kekasaran
diselidiki. Metode ini sederhana, cepat, tepat, selektif dan akurat. Metode saat ini diaplikasikan
untuk penentuan ciprofloxacin dalam formulasi farmasi. Survei literatur tidak menunjukkan
laporan apa pun dari tampilan langsung yang sederhana, sensitif, dan selektif prosedur
spektrofotometri untuk pengujiann ciprofloxacin dalam formulasi farmasi. Itu metode yang
dilaporkan kurang sensitif, tidak stabil dan tidak divalidasi mengikuti norma ICH. Metode lain
yang dilaporkan dalam literatur untuk nya tekad baik menggunakan mahal dan canggih
instrumentasi atau menderita gangguan dari berbagai eksipien.