Anda di halaman 1dari 18

Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

HUKUM DAN ETIKA


PERILAKU DAN ETIKA PROFESI WPPE

Didukung

Gedung Bursa Efek Indonesia, Tower II Lantai 1, Jl. Jend. Sudirman Kav 52-53,
Jakarta Selatan 12190 | Telp (021) 515 0 515 ext. 8102, 8103
www.ticmi.co.id

i
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

DAFTAR ISI

PERILAKU DAN ETIKA PROFESI WPPE

A. Pengantar Etika Umum .......................................................................................................... 1


A.1 Definisi Etika ....................................................................................................................... 1
A.2 Persamaan dan Perbedaan Etika dan Etiket ............................................................................ 1
A.3 Etika dan Hukum ................................................................................................................ 1
A.4 Perbedaan Etika dan Hukum ................................................................................................. 1
A.5 Etika dan Moral ................................................................................................................... 2

B.Pengantar Profesi Umum ........................................................................................................ 2


B.1 Definisi Profesi .................................................................................................................... 2
B.2 Etika Profesi ....................................................................................................................... 2
B.3 Kaidah-kaidah pokok dalam melaksanakan profesi .................................................................. 2
B.4 Prinsip-Prinsip Etika Profesi .................................................................................................. 2
B.5 Profesi, Kode Etik, dan Profesionalisme .................................................................................. 2
B.6 Kategori Profesi .................................................................................................................. 2

C.KODE ETIK .............................................................................................................................. 2


C.1 Definisi .............................................................................................................................. 2
C.2 Beberapa Penyebab Pelanggaran Kode Etik ............................................................................ 3
C.3 Pendukung Efektivitas Kode Etik ........................................................................................... 3
C.4 Maksud Pembentukan Kode Etik ............................................................................................ 3
C.5 Manfaat Kode Etik ............................................................................................................... 3
C.6 Fungsi Kode Etik ................................................................................................................. 3

D.Profesionalisme ...................................................................................................................... 4
D.1 Definisi Profesionalisme ....................................................................................................... 4
D.2 Profesional dan Kewajiban Moralnya ...................................................................................... 4
D.3 Ciri-ciri Profesional .............................................................................................................. 4

E.Standar Kompetensi................................................................................................................ 4

F.Perilaku Wakil Perantara Pedagang Efek ................................................................................. 5


F.1 Definisi ............................................................................................................................... 5
F.2 Persyaratan Permohonan Izin WPPE (POJK Perizinan) ............................................................... 6
F.3 Profesional yang Bekerja pada Perusahaan Efek ....................................................................... 6
F.4 Larangan Wakil Pedagang Perantara Efek (WPPE) ..................................................................... 7
F.5 Kewajiban Wakil Pedagang Perantara Efek (WPPE) ................................................................... 7

G. Perantara Pedagang Efek Sebagai Kustodian............................................................................ 7


G.1 Definisi .............................................................................................................................. 7
G.2 Kewajiban Dan Tanggung Jawab Kustodian ............................................................................ 7
G.3 Kerahasiaan Rekening Efek .................................................................................................. 8
G.4 Rekening Nasabah dalam Keadan Pailit .................................................................................. 8

H. Pengawasan Terhadap Wakil Dan Pegawai PE ....................................................................... 9

I. Segmentasi Wakil Perantara Pedagang Efek ........................................................................... 9


I.1 Pendahuluan ........................................................................................................................ 9
I.2 Definisi ................................................................................................................................ 9
I.3 Persyaratan Perizinan ............................................................................................................ 9
I.4 Matriks Perbandingan Segmentasi WPPE ................................................................................ 10

J. Agen Perantara Pedagang Efek .................................................................................................... 11


J.1 Ruang Lingkup ................................................................................................................... 11
J.2 Kontrak Kerja Sama ............................................................................................................ 11
J.3 Kewajiban dan Larangan.......................................................................................................... 12

K.Pelanggaran Yang Dilakukan Perusahaan Efek dan Wakil Perusahaan Efek ............................ 12
K.1 Menurut PP No 45 Tahun 1995 ............................................................................................ 12
K.2 Menurut POJK Segmentasi (Pasal 23) .................................................................................. 13
ii
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE
L.Kasus Terkait Dengan Regulasi Pasar Modal ............................................................................ 13
L.1 PT. Mitra Investdana Securindo dan PT. Bapindo Bumi Sekuritas .............................................. 13
L.2 PT. Jade Securities ............................................................................................................. 13

iii

ii
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016 i
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

ETIKA TERKAIT DENGAN PROFESI

Etika profesi adalah sikap etis sebagai bagian integral dari sikap hidup dalam menjalankan kehidupan
sebagai pengemban profesi. Etika profesi adalah cabang filsafat yang mempelajari penerapan prinsip-
prinsip moral dasar atau norma-norma etis umum pada bidang-bidang khusus (profesi) kehidupan
manusia.
Etika Profesi adalah konsep etika yang ditetapkan atau disepakati pada tatanan profesi atau lingkup kerja
tertentu, contoh: pers dan jurnalistik, engineering (rekayasa), science, medis/dokter, dan sebagainya.
Etika profesi Berkaitan dengan bidang pekerjaan yang telah dilakukan seseorang sehingga sangatlah
perlu untuk menjaga profesi dikalangan masyarakat atau terhadap konsumen (klien atau objek).

A. Pengantar Etika Umum

A.1 Definisi Etika


Beberapa Definisi Etika
a. Secara etimologi Etika berasal dari bahasa Yunani Ethos yang berarti sikap, cara berfikir,
watak kesesuaian atau adat. Ethos identik dengan Moral, yang dalam Bahasa Indonesia
berarti akhlak atau kesusilaan yang mengandung makna tata tertib batin atau tata tertib hati
nurani yang menjadi pembimbing tingkah laku batin dalam hidup.
b. Etika merupakan cabang dari filsafat etika untuk mencari ukuran baik buruknya bagi tingkah
laku manusia.
c. Etika adalah ajaran atau ilmu tentang adat kebiasaan yang berkenaan dengan kebiasaan baik
atau buruk yang diterima umum mengenai sikap, perbuatan, kewajiban dan sebagainya.
d. Etika adalah merupakan suatu cabang ilmu filsafat, tujuannya adalah mempelajari perilaku,
baik moral maupun immoral dengan tujuan membuat pertimbangan yang cukup beralasan
dan akhirnya sampai pada rekomendasi yang memadai yang dapat diterima oleh suatu
golongan tertentu atau individu.

A.2 Persamaan dan Perbedaan Etika dan Etiket


a. Persamaan Etika dan Etiket
i. Keduanya menyangkut obyek yang sama yaitu manusia
ii. Keduanya mengatur perilaku manusia secara normatif
b. Perbedaan Etika dan Etiket
i. Etiket menyangkut cara suatu melakukan perbuatan harus dilakukan. Etika menyangkut
pilihan yaitu apakah perbuatan boleh atau tidak.
ii. Etiket hanya berlaku dalam pergaulan pada suatu kelompok tertentu. Etika berlaku
dimana saja dan kapan saja.
iii. Etiket bersifat relatif, etika bersifat absolut.
iv. Etiket memandang manusia dari segi lahiriah, etika menyangkut manusia dari segi
rohaninya.

A.3 Etika dan Hukum


Hukum adalah refleksi minimum norma sosial dan standar dari sifat bisnis

A.4 Perbedaan Etika dan Hukum


a. Hukum pada dasarnya tidak hanya mencakup ketentuan yang dirumuskan secara tertulis,
tapi juga nilai-nilai konvensi yang telah menjadi norma di masyarakat.
b. Etika mencakup lebih banyak ketentuan-ketentuan yang tidak tertulis.
c. Pada umumnya kebanyakan orang percaya bahwa dengan perilaku yang patuh terhadap
hukum adalah juga merupakan perilaku yang etis.
d. Banyak standar perilaku yang sudah disepakati oleh masyarakat yang tidak tercakup oleh
hukum, sehingga terdapat bagian etika yang tercakup dalam hukum, namun sebagian tidak
tercakup.
e. Norma hukum cepat ketinggalan zaman, sehingga bisa menyebabkan celah hukum

1
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

A.5 Etika dan Moral


a. Etika adalah refleksi dari apa yang disebut dengan “self control” karena segala sesuatunya
dibuat dan diterapkan dari dan untuk kepentingan kelompok sosial (profesi) itu sendiri.
b. Jadi etika lebih berkaitan dengan kepatuhan, sementara moral lebih berkaitan dengan tindak
kejahatan.

B. Pengantar Profesi Umum

B.1 Definisi Profesi


1. Profesi adalah pekerjaan yang dilakukan yang berupa kegiatan pokok yang mengandalkan
suatu keahlian dan keterampilan tertentu, sebagai mata pencaharian untuk menghasilkan
nafkah hidup.
2. Setiap profesi biasanya menggunakan sistem etika terutama untuk menyediakan struktur
yang mampu menciptakan disiplin tata kerja dan menyediakan garis batas tata nilai yang
bisa dijadikan acuan para profesional untuk menyelesaikan dilema etik yang dihadapi saat
menjalankan fungsi pengemban profesinya sehari-hari.
3. Professioal adalah orang yang menyandang profesi.

B.2 Etika Profesi


Etika Profesi adalah norma-norma, syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi
oleh sekelompok orang yang disebut kalangan professional

B.3 Kaidah-kaidah pokok dalam melaksanakan profesi


1. Profesi harus dipandang sebagai suatu pelayanan dengan mengutamakan sifat tanpa pamrih.
2. Pelayanan profesional dalam mendahulukan kepentingan klien yang memotivasi semua sikap
dan tindakan.
3. Pengemban profesi harus selalu berorientasi pada masyarakat secara keseluruhan.
4. Pengemban profesi harus menumbuhkan semangat solidaritas antar sesama rekan seprofesi.

B.4 Prinsip-Prinsip Etika Profesi


1. Sikap Baik
2. Tanggung Jawab
3. Kejujuran
4. Keadilan
5. Hormat Pada Diri Sendiri
6. Kesetiaan

B.5 Profesi, Kode Etik, dan Profesionalisme


1. Profesi dirumuskan sebagai pekerjaan yang dilakukan yang berupa kegiatan pokok yang
mengandalkan suatu keahlian dan keterampilan tertentu, sebagai mata pencaharian untuk
menghasilkan nafkah hidup.
2. Keterampilan tertentu yang diperoleh oleh seorang profesi, biasanya didapat melalui training
atau pengalaman lain, atau diperoleh dari keduanya.
3. Penyandang profesi seharusnya dapat membimbing atau memberi nasihat atau juga melayani
orang lain dalam bidangnya sendiri, disertai dengan disiplin etika yang dikembangkan dan
diterapkan oleh kelompok anggota yang menyandang profesi tersebut.

B.6 Kategori Profesi


Profesi dapat dibedakan menjadi dua :
1. Profesi Khusus, yaitu professional yang melaksanakan profesinya secara khusus untuk
mendapatkan penghasilan tanpa mengabaikan tanggung jawab dan hormat kepada hak-hak
orang lain.
2. Profesi Luhur, yaitu professional yang melaksanakan profesinya bukan lagi untuk
mendapatkan nafkah, tetapi lebih merupakan pengabdian atau pelayanan kepada
masyarakat.

C. KODE ETIK

C.1 Definisi
1. Mereka yang membentuk suatu profesi disatukan karena cita-cita dan nilai bersama selain
itu karena latar belakang pendidikan yang sama serta sama-sama memiliki keahlian.
Sehingga profesi menjadi suatu kelompok yang mempunyai kekuasaan tersendiri sehingga

2
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

menjadi kalangan yang sukar ditembus, dengan kode etik maka segi negatif ini dapat
diimbangi.
2. Dalam kode etik ini biasanya mengatur hak-hak fundamental dan mempunyai peraturan-
peraturan mengenai tingkah laku atau perbuatan dalam melaksanakan profesinya.
3. Kode etik sendiri pertama kali dibuat dalam bidang kedokteran yang dinamakan Sumpah
Hippokrates. Hippokrates adalah dokter Yunani kuno yang digelari “bapak ilmu dokter”.
4. Kode etik dibuat untuk mengatur tingkah laku moral suatu kelompok tertentu dalam
masyarakat melalui ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan akan dipegang teguh oleh
kelompok tersebut.
5. Namun kode etik yang sudah ada, sewaktu-waktu harus dinilai kembali dan jika perlu direvisi
atau disesuaikan, terutama karena sekarang ini perubahan teknologi dan informasi demikian
pesatnya, sehingga kode etik yang ada tidak ketinggalan jaman lagi dan mampu
mengadaptasi permasalahan yang ada.

C.2 Beberapa Penyebab Pelanggaran Kode Etik


1. Kurangnya jaminan kesejahteraan yang bisa menyebabkan ia melanggar kode etik yang
sudah ada.
2. Kurangnya pengetahuan dan pemahaman seorang profesional mengenai substansi dari kode
etik profesi yang bersangkutan.
3. Kode etik mengandung idealisme yang kadang kala berseberangan dengan fakta yang ada
disekitar kaum profesional.
4. Tidak ada pengaturan mengenai sanksi yang tegas dalam kode etik tersebut.

C.3 Pendukung Efektivitas Kode Etik


1. Kode etik dibuat oleh profesi yang bersangkutan, karena hanya kode etik yang berisikan
nilai-nilai dan cita-cita yang diterima oleh profesi itu sendiri bisa mendarah daging
dengannya dan menjadi tumpuan harapan untuk dilaksanakan juga dengan tekun dan
konsekuen.
2. Meminimalkan budaya “Spirit of the corp” atau semangat untuk membela korpnya dan
budaya skeptis (kecenderungan untuk berperilaku acuh karena ketidak percayaannya
terhadap sistem peradilan).
3. Pelaksanaannya harus diawasi secara terus menerus.
4. Pembuatan undang-undang, sehingga pelanggar kode etik akan terancam sanksi yang tegas.
5. Sedangkan dibuatnya kode etik adalah menjunjung martabat profesi atau memelihara
kesejahteraan para anggotanya dengan mengadakan larangan-larangan untuk melakukan
perbuatan yang akan merugikan kesejahteraan material para anggotanya.

C.4 Maksud Pembentukan Kode Etik


1. Menjaga dan meningkatkan kualitas moral.
2. Menjaga dan meningkatkan kualitas keterampilan teknis.
3. Melindungi kesejahteraan materiil dari para pengemban profesi.

C.5 Manfaat Kode Etik


1. Menjadi tempat perlindungan bagi anggotanya manakala berhadapan dengan persaingan
yang tidak sehat dan tidak jujur.
2. Kode etik menjamin rasa solidaritas dan kolegialitas antar anggota untuk saling
menghormati.
3. Kode etik dapat membantu anggotanya jika menghadapi dilema etik dalam pekerjaannya.
4. Kode etik mengokohkan ikatan persaudaraan diantara para anggota, terutama bila
menghadapi campur tangan dari pihak lain.
5. Kode etik menuntut anggotanya mesti memiliki kualitas pengetahuan.
6. Kode etik mewajibkan anggotanya untuk mendahulukan pelayanan kepada masyarakat.

C.6 Fungsi Kode Etik


1. Menguatkan kepercayaan masyarakat terhadap suatu profesi, karena setiap klien
mempunyai kepastian bahwa kepentingannya akan terjamin.
2. Sarana kontrol sosial.
3. Pengembangan acuan yang lebih tinggi.
4. Pencegah kesalahpahaman dan konflik.

3
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

D. Profesionalisme

D. 1Definisi Profesionalisme
1. Profesional adalah orang yang memperoleh penghasilan dengan melakukan kegiatan atau
mengerjakan sesuatu yang memerlukan keterampilan
2. Orang yang melakukan kegiatan tersebut karena hobi atau kesenangan dalam waktu
senggangnya disebut amatir.
3. Profesional di lain pihak menggunakan seluruh waktu kerjanya untuk melakukan kegiatan
tersebut dan dibayar untuk melakukan hal tersebut.

D. 2Profesional dan Kewajiban Moralnya


1. Profesi dan anggota dari profesi layak memunyai otonomi dalam tindakan mereka, sejauh
mereka menetapkan pada mereka sendiri dan mengikuti, tuntutan yang lebih tinggi dari
yang diminta pada orang lain.
2. Bila seorang menjadi anggota suatu profesi maka tidak hanya memiliki kewajiban moral
untuk berperan sebagai individu yang profesional, akan tetapi juga memiliki kewajiban moral
kolektif dari profesi tersebut.
3. Kewajiban moral dari anggota suatu profesi melebihi aktivitas tiap individu. Anggota suatu
profesi memiliki kewajiban untuk menjaga rekannya, untuk membantu merubah struktur
profesional bila perlu perubahan dan mempertimbangkan dampak dari profesi pada
masyarakat
4. Anggota dari profesi kadang-kadang menghadapi permasalahan moral khusus dalam bisnis,
oleh karena konflik kepentingan dan konflik antara kewajiban profesional seseorang dan
tuntutan dari atasannya. Organisasi profesi dan anggotanya seharusnya membantu membela
anggota tersebut yang menjaga standard profesinya
5. Karena anggota dari suatu profesi pertama-tama adalah pelaku moral dan kemudian baru
profesional, maka etika profesi tidak melepaskan seseorang dari kewajiban moral umum
yang berlaku untuk semua orang.
6. Memilih menjadi anggota suatu profesi berarti memilih kewajiban moral yang lebih tinggi,
tidak lebih rendah, dan hanya sejauh anggotanya memenuhi kewajiban moral tersebut
profesi tersebut layak dihargai.

D. 3Ciri-ciri Profesional
1. Orang yang mendapat izin dari negara untuk melakukan suatu tindakan tertentu, karena
menyangkut kepentingan masyarakat seluruhnya yang bersangkut-paut dengan nilai-nilai
kemanusiaan berupa keselamatan, keamanaan dan kelangsungan hidup umat manusia.
2. Memiliki pengetahuan atau kecakapan khusus, kecerdasan dalam menganalisis suatu
masalah dan peka membaca situasi dimana tidak dimiliki oleh setiap anggota mansyarakat.
3. Memiliki kaidah dan standar moral yang sangat tinggi.
4. Otonomi dalam penyediaan jasanya dan sifatnya tetap dan terus menerus, menekuni
pekerjaannya.
5. Mempunyai sikap yang berorientasi kedepan dan bersifat terbuka sehingga mampu
mengantisipasi dan siap menghadapi segala perubahan karena perkembangan zaman.
6. Menjadi anggota dari suatu organisasi profesi tertentu yang pelakunya sama-sama
mempunyai hak suara yang menyebarluaskan standar atau cita-cita perilaku dan yang saling
mendisiplinkan karena melanggar standar keahlian dan keterampilan tersebut.
7. Keahlian yang dimiliki diabdikannya untuk melayani masyarakat terutama karena proses
modernisasi.

E. Standar Kompetensi
1. Untuk menyiapkan Sumber Daya Manusia yang bermutu, sesuai dengan kebutuhan dunia usaha
dan industri di era globalisasi ini, perlu adanya kerjasama antara dunia industri dengan lembaga
pendidikan dan pelatihan. Bentuk kerja sama tersebut dapat berupa pemberian data kualifikasi
kerja yang dibutuhkan oleh industri, pelaku usaha, sehingga lembaga pendidikan dan pelatihan
dapat menghasilkan lulusan yang memiliki kualifikasi yang dibutuhkan oleh industri. Kerja sama
tersebut dapat menghasilkan standar kebutuhan kualifikasi.

2. Standar kebutuhan kualifikasi SDM tersebut diwujudkan ke dalam standar kompetensi bidang
Indonesia untuk bekerja di manca negara. keahlian yang merupakan refleksi dari kompetensi yang
diharapkan dimiliki orang-orang atau seseorang yang akan bekerja di bidang tersebut. Selain itu
standar tersebut harus memiliki ekuivalen dan kesetaraan dengan standar-standar relevan yang
berlaku pada sektor industri di negara lain bahkan berlaku secara internasional sehingga akan
memudahkan tenaga-tenaga profesi.

4
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

3. Pengertian Standar Kompetensi


a. Konsep dasar Standar Kompetensi ditinjau dari segi etimologi terbentuk atas kata "Standar”
dan "Kompetensi"'. Kata "standar" diartikan sebagai ukuran atau patokan yang disepakati.
b. Sedangkan kata "kompetensi" adalah kemampuan melaksanakan tugas-tugas di tempat kerja
yang mencakup penerapan keterampilan yang didukung oleh pengetahuan dan sikap sesuai
dengan kondisi yang disyaratkan.
c. Dari pengertian kedua kata tersebut maka standar kompetensi diartikan sebagai suatu ukuran
atau patokan tentang pengetahuan, keterampilan, dan sikap kerja yang harus dimiliki oleh
seseorang untuk mengerjakan suatu pekerjaan atau tugas sesuai dengan unjuk kerja yang
dipersyaratkan.

Standar kompetensi tidak berarti hanya kemampuan menyelesaikan suatu tugas, tetapi
dilandasi pula bagaimana serta mengapa tugas itu dikerjakan. Dengan kata lain standar
kompetensi meliputi faktor-faktor yang mendukung seperti pengetahuan dan kemampuan untuk
mengerjakan suatu tugas dalam kondisi normal di tempat kerja serta kemampuan mentransfer
dan menerapkan kemampuan dan pengetahuan pada situasi dan lingkungan yang berbeda.
Standar kompetensi merupakan rumusan tentang kemampuan yang harus dimiliki seseorang
untuk melakukan suatu tugas/pekerjaan yang dilandasi oleh ilmu pengetahuan,keterampilan,
dan sikap kerja sesuai dengan kriteria unjuk kerja yang dipersyaratkan.

Dengan dikuasainya standar kompetensi tersebut oleh seseorang, maka yang


bersangkutan akan memahami:
a. Bagaimana mengerjakan suatu tugas/pekerjaan,
b. Bagaimana mengorganisasikannya agar pekerjaan tersebut dapat dilaksanakan,
c. Apa yang harus dilakukan bilamana terjadi sesuatu yang berbeda dengan rencana semula,
d.Bagaimana menggunakan kemampuan yang dimilikinya untuk memecahkan masalah
dan/atau melaksanakan tugas/pekerjaan dengan kondisi yang berbeda.
Standar kompetensi dimanfaatkan sebagai acuan dalam penyusunan kurikulum dan
pengembangan pengajaran.

Adapun TICMI memiliki standar kompetensi untuk Wakil Perantara Pedagang Efek
sebagai berikut:
a. Paham dan mampu melakukan transaksi perdagangan efek sesuai hukum dan etika yang
berlaku.
b. Paham mengenai potensi keuntungan dan risiko setiap jenis efek yang diperdagangkan dan
mampu menjelaskannya kepada nasabah secara efektif.
c. Paham mengenai dinamika pasar yang sedang terjadi dan dapat menjelaskannya secara
efektif kepada nasabah.

F. Perilaku Wakil Perantara Pedagang Efek


Selain diatur didalam Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah terkait Pasar Modal, Perilaku Wakil
Perantara Pedagang Efek (WPPE) juga diatur didalam Peraturan OJK No. 27/POJK.04/2014 tentang
Perizinan WPEE dan WPPE (POJK Perizinan)

F.1 Definisi
1. Pasal 32 ayat (1) UUPM
Yang dapat melakukan kegiatan sebagai Wakil Penjamin Emisi Efek, Wakil Perantara
Pedagang Efek, atau Wakil Manajer Investasi hanya orang perseorangan yang telah
memperoleh izin dari Bapepam.
2. Pasal 33 UUPM
Orang perseorangan yang memiliki izin untuk bertindak sebagai Wakil Penjamin Emisi Efek
dapat bertindak sebagai Wakil Perantara Pedagang Efek.
3. Pasal 38 PP 45/1995 :
bahwa izin orang perseorangan sebagai Wakil Perusahaan Efek hanya dapat diberikan
kepada perseorangan yang memiliki keahlian sesuai dengan bidangnya yaitu bidang
penjaminan emisi, keperantara-pedagangan Efek, atau bidang analisa Efek dan pengelolaan
Portofolio Efek.
4. Pasal 39 ayat (1) huruf b PP 45/1995:
Permohonan untuk memperoleh izin sebagai Wakil Perusahaan Efek diajukan kepada
Bapepam disertai dengan dokumen sertifikat keahlian atau keterangan pengalaman kerja
5. Pasal 1 butir (4) POJK Perizinan
Wakil Penjamin Emisi Efek adalah orang perseorangan yang bertindak mewakili kepentingan
Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek.

5
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

6. Pasal 1 butir (5) POJK Perizinan


Wakil Perantara Pedagang Efek adalah orang perseorangan yang bertindak mewakili
kepentingan Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek.
7. Pasal 1 Butir (6) POJK Perizinan
Izin orang perseorangan sebagai Wakil Penjamin Emisi Efek, yang selanjutnya disebut
sebagai Izin Wakil Penjamin Emisi Efek, adalah izin yang diberikan oleh Otoritas Jasa
Keuangan kepada orang perseorangan untuk bertindak mewakili kepentingan Perusahaan
Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Penjamin Emisi Efek.
8. Pasal 1 Butir (7) POJK Perizinan
Izin orang perseorangan sebagai Wakil Perantara Pedagang Efek, yang selanjutnya disebut
Izin Wakil Perantara Pedagang Efek, adalah izin yang diberikan oleh Otoritas Jasa Keuangan
kepada orang perseorangan untuk bertindak mewakili kepentingan Perusahaan Efek yang
melakukan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek

Setiap orang yang bekerja pada Perusahaan Efek harus memiliki izin WPE, kecuali Karyawan
yang melakukan kegiatan administrasi dan tata usaha tidak perlu memiliki izin perorangan
sebagai wakil PE

F.2 Persyaratan Permohonan Izin WPPE (POJK Perizinan):


 Persyaratan integritas yang meliputi:
1. memiliki akhlak dan moral yang baik;
2. cakap melakukan perbuatan hukum;
3. tidak pernah melakukan perbuatan tercela dan/atau dihukum karena terbukti melakukan
tindak pidana di bidang jasa keuangan;
4. tidak pernah dikenakan sanksi pencabutan izin, pembatalan persetujuan, dan/atau
pembatalan pendaftaran oleh Otoritas Jasa Keuangan selama 3 (tiga) tahun terakhir;
5. tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi pengurus yang dinyatakan bersalah
menyebabkan suatu perusahaan dinyatakan pailit;
6. memiliki komitmen yang tinggi untuk mematuhi peraturan perundang-undangan

 Persyaratan Kompetensi
1. Berpendidikan paling rendah pendidikan menengah;
2. Memiliki pengetahuan dan keahlian yang memadai di bidang Pasar Modal, dibuktikan
dengan memiliki sertifikat keahlian sebagai WPEE atau WPPE, yang diakui Otoritas Jasa
Keuangan dan diterbitkan oleh lembaga pendidikan khusus di bidang Pasar Modal
berdasarkan rekomendasi dari Komite Standar Keahlian; atau
Memiliki pengalaman kerja pada institusi pengawas Pasar Modal dan/atau organisasi yang
diberi kewenangan oleh Undang-Undang tentang Pasar Modal untuk mengatur dan/atau
mengawasi industri Pasar Modal dengan ketentuan:
1) paling kurang 2 (dua) tahun pada posisi manajerial; atau
2) paling kurang 5 (lima) tahun pada posisi pelaksana, dalam bidang tugas dan fungsi
yang terkait pengaturan dan/atau pengawasan industry Pasar Modal;
3. Bekerja pada lembaga jasa keuangan di Indonesia, bagi warga negara asing; dan
4. Tidak bekerja pada lebih dari satu Perusahaan Efek dan/atau lembaga jasa keuangan
lainnya.

F.3 Profesional yang Bekerja pada Perusahaan Efek


Orang perseorangan yang melakukan kegiatan atau bekerja di Perusahaan Efek wajib memiliki
izin perorangan sebagai Wakil Perusahaan Efek (WPE).

Adapun jenis izin perorangan pada Perusahaan Efek meliputi:


1). Wakil Perantara Pedagang Efek (WPPE)
2). Wakil Penjamin Emisi Efek (WPEE)
3). Wakil Manajer Investasi (WMI)

Untuk mendapatkan izin perorangan tersebut dari OJK, yang bersangkutan harus dinyatakan
lulus terlebih dahulu dari ujian yang diselenggarakan oleh Lembaga yang ditunjuk oleh OJK
salah satunya ialah TICMI. Tanda kelulusan tersebut menjadi salah satu dasar penilaian atas
permohonan izin yang diajukan ke OJK.

Seseorang dapat memiliki izin perorangan WPE lebih dari satu izin. Setiap Perusahaan Efek
wajib melakukan pengawasan secara terus menerus terhadap semua Pihak yang bekerja atau
menjadi Wakil Perusahaan tersebut.

6
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

Orang perseorangan yang memiliki izin sebagai Wakil Perusahaan Efek, wajib melaporkan
kepada OJK dalam waktu 14 (empat belas) hari terhitung sejak yang bersangkutan berhenti
bekerja atau pindah bekerja pada Perusahaan Efek lain.

F.4 Larangan Wakil Pedagang Perantara Efek (WPPE)

1. (POJK Segmentasi) WPEE dan WPPE dilarang bekerja rangkap pada lebih dari satu
Perusahaan Efek dan/atau lembaga jasa keuangan lainnya.
Note: Larangan bekerja rangkap tidak berlaku bagi WPEE dan WPPE yang berkedudukan
sebagai anggota direksi dari Penjamin Emisi Efek dan/atau Perantara Pedagang Efek untuk
merangkap jabatan sebagai komisaris Bursa efek, Lembaga Kliring dan Penjaminan, atau
Lembaga Penyimpanan dan Penyelesaian).
2. (V.E.1) WPPE dilarang melakukan:
1) transaksi untuk kepentingan Perusahaan Efek dimana ia bekerja yang tidak tercatatat
dalam pembukuan Perusahaan Efek tersebut; dan
2) transaksi atas nama nasabah tanpa atau tidak sesuai dengan perintah nasabahnya
3) baik secara langsung maupun tidak langsung, menerima bagian laba dari nasabah atas
suatu transaksi Efek.

F.5 Kewajiban Wakil Pedagang Perantara Efek (WPPE)


1. Memahami dan mematuhi peraturan perundang-undangan Pasar Modal Indonesia;
2. Bertindak dan bersikap profesional serta mempunyai wawasan yang luas di bidang Pasar
Modal;
3. Menjadi anggota asosiasi yang mewadahi Wakil Penjamin Emisi Efek atau Wakil Perantara
Pedagang Efek yang telah mendapatkan pengakuan dari Otoritas Jasa Keuangan.
4. Wakil Penjamin Emisi Efek dan Wakil Perantara Pedagang Efek wajib mengikuti pendidikan
berkelanjutan yang diselenggarakan oleh asosiasi yang mewadahi Wakil Penjamin Emisi
Efek dan/atau Wakil Perantara Pedagang Efek, atau pihak lain, yang diakui Otoritas Jasa
Keuangan paling kurang 2 (dua) tahun sekali.

G. Perantara Pedagang Efek Sebagai Kustodian

G.1Definisi
Pasal 1 angka (8) UUPM
Kustodian adalah Pihak yang memberikan jasa penitipan Efek dan harta lain berkaitan dengan
Efek serta jasa lain, termasuk menerima dividen, bunga, dan hak-hak lainnya, menyelesaikan
transaksi Efek, dan mewakili pemegang rekening yang menjadi nasabahnya.

Pasal 43 ayat (1) UUPM


Yang dapat melakukan kegiatan usaha sebagai Kustodian adalah

Yang telah memperoleh persetujuan dari Bapepam dan LK

G. 2Kewajiban Dan Tanggung Jawab Kustodian


1. Terkait Efek/harta (Pasal 44 UUPM)
a. Kustodian yang menyelenggarakan kegiatan penitipan bertanggung jawab untuk
menyimpan Efek milik pemegang rekening dan memenuhi kewajiban lain sesuai dengan
kontrak antara Kustodian dan pemegang rekening dimaksud;
b. Efek yang dititipkan wajib dibukukan dan dicatat secara tersendiri;
c. Efek yang disimpan atau dicatat pada rekening Efek Kustodian bukan merupakan bagian
dari harta Kustodian tersebut
2. Kustodian hanya dapat mengeluarkan Efek atau dana yang tercatat pada rekening Efek atas
perintah tertulis dari pemegang rekening atau Pihak yang diberi wewenang untuk
bertindak atas namanya. (Pasal 45 UUPM)
3. Kustodian wajib memberikan ganti rugi kepada pemegang rekening atas setiap kerugian
yang timbul akibat kesalahannya. (Pasal 46 UUPM)

7
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

G. 3Kerahasiaan Rekening Efek


Pasal 47 UUPM
a. Kustodian atau Pihak terafiliasinya dilarang memberikan keterangan mengenai rekening Efek
nasabah kepada Pihak manapun, kecuali kepada pihak-pihak yang diperbolehkan oleh
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
b. Setiap Pihak yang memperoleh keterangan mengenai rekening Efek nasabah dari Kustodian
atau afiliasinya dilarang memberikan keterangan dimaksud kepada Pihak mana pun, kecuali
diperlukan dalam pelaksanaan fungsinya masing-masing.
c. Prosedur untuk memperoleh keterangan RE:
Diajukan oleh Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Jaksa Agung, Ketua Mahkamah Agung
atau pejabat yang ditunjuk, dan Direktur Jenderal Pajak kepada Bapepam untuk memperoleh
persetujuan dengan menyebutkan nama dan jabatan polisi, jaksa, hakim atau pejabat pajak,
nama atau nomor pemegang rekening, sebab-sebab keterangan diperlukan, dan alasan
permintaan dimaksud.

Pihak-pihak yang diperbolehkan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku


(Pasal 47 ayat (2) UUPM) :
No Pihak Keterangan

1 Pihak yang ditunjuk secara tertulis Asas kepemilikan


oleh pemegang rekening atau ahli
waris pemegang rekening

2 Polisi, Jaksa, atau Hakim Untuk kepentingan peradilan perkara pidana

3 Pengadilan Untuk kepentingan peradilan perkara


perdata atas permintaan Pihak-Pihak yang
berperkara

4 Pejabat Pajak Untuk perpajakan

5 Bapepam, Bursa Efek, Lembaga Kliring Dalam rangka pelaksanaan fungsinya


dan Penjaminan, Emiten, Biro masing-masing
Administrasi Efek, atau Kustodian lain

6 Pihak yang memberikan jasa kepada Pelaksanaan tugas


Kustodian, termasuk konsultan,
Konsultan Hukum, dan Akuntan

G. 4Rekening Nasabah dalam Keadan Pailit


1. Ketentuan Angka 5 Peraturan Nomor VI.A.3:
a. Efek yang dicatat dalam rekening Efek bukan merupakan harta Kustodian, oleh karena itu
Efek tersebut tidak dapat diambil atau disita oleh kreditur Kustodian.
b. Dalam hal Kustodian dilikuidasi karena pailit atau bubar, likuidator wajib mengembalikan
Efek yang tercatat dalam rekening Efek kepada pemegang rekening Efek yang
bersangkutan.
c. Dalam hal aset milik Kustodian tidak cukup untuk menjamin bahwa semua Efek yang ada
dalam rekening Efek dapat dikembalikan kepada pemegang rekening, likuidator wajib
membagikan Efek yang ada dalam Penitipan Kolektif kepada pemegang rekening secara
proporsional dengan nilai masing masing rekening, sesudah Efek yang tidak sepadan
dikembalikan.

2. Ketentuan Angka 7 Peraturan Nomor VI.A.3:


a. Perusahaan Efek dan Bank Kustodian wajib mengasuransikan rekening Efek terhadap
risiko kerugian pemegang rekening dalam hal perusahaan tersebut pailit.
b. Direksi dan komisaris Perusahaan Efek dan Bank Kustodian wajib mengeluarkan
pernyataan setiap akhir tahun yang menyatakan bahwa perusahaan dimaksud telah
mempunyai polis asuransi untuk kepentingan pemegang rekening dan dalam pernyataan
dimaksud diungkapkan hal-hal material mengenai asuransi.
Note:
 Mulai 1 Januari 2000 setiap rekening Efek pada Perusahaan Efek yang menjadi Anggota
Bursa wajib diasuransikan dengan nilai yang ditetapkan oleh Bursa Efek.

8
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

H. Pengawasan Terhadap Wakil Dan Pegawai PE


1. Setiap Perusahaan Efek wajib melakukan pengawasan secara terus menerus terhadap semua
Pihak yang bekerja atau menjadi Wakil Perusahaan tersebut.
2. Direksi wajib melakukan pengawasan atau menunjuk Wakil untuk melakukan pengawasan
terhadap Wakil Perusahaan Efek yang tidak menjadi direktur Perusahaan Efek dan semua pegawai
Perusahaan Efek.
3. Setiap Perusahaan Efek wajib mempunyai sistem pengawasan atas kegiatan para Wakil
Perusahaan Efek dan setiap pegawainya untuk menjamin dipatuhinya semua ketentuan
perundang-undangan di bidang Pasar Modal.
4. Sistem pengawasan sebagaimana dimaksud dalam angka 3 Peraturan ini, sekurang-kurangnya
memuat hal-hal sebagai berikut:
a. Prosedur pengawasan yang dibuat secara tertulis antara lain memuat:
b. Mekanisme pengawasan yang pelaksanaannya dilakukan oleh 1 (satu) atau lebih pengawas
untuk:
i. Secara berkala mengawasi dan meninjau kegiatan Wakil Perusahaan Efek dan pegawai
Perusahaan Efek; dan
ii. Secara berkala memeriksa setiap unit kerja Perusahaan Efek untuk memastikan bahwa
prosedur tertulis tersebut dijalankan
5. Pembukaan atau penutupan rekening nasabah harus memperoleh persetujuan tertulis dari
pengawas.
6. Pemeriksaan atas rekening nasabah harus sering dilakukan untuk mencegah ketidakberesan atau
penyalahgunaan.
7. Pemeriksaan atas surat menyurat, transaksi, dan pesanan nasabah oleh Wakil Perusahaan Efek
harus dilakukan secara terus menerus untuk mencegah ketidakberesan atau penyalahgunaan oleh
Wakil Perusahaan Efek dan pegawai Perusahaan Efek, seperti transaksi untuk kepentingan sendiri.
8. Perusahaan Efek bertanggung jawab atas perilaku Wakil Perusahaan Efek dan pegawai Perusahaan
Efek.

I. Segmentasi Wakil Perantara Pedagang Efek

I.1 Pendahuluan
Dalam rangka memenuhi kebutuhan industri terhadap Wakil Perantara Pedagang Efek untuk satu
atau lebih fungsi pada Perusahaan Efek yang melaksanakan kegiatan usaha sebagai Perantara
Pedagang Efek khususnya pada fungsi pemasaran, maka OJK menetapkan Peraturan Otoritas
Jasa Keuangan tentang Segmentasi Perizinan Wakil Perantara Pedagang Efek yaitu Peraturan OJK
No. 22/POJK.04/2016 tentang Segmentasi Perizinan Wakil Perantara Pedagang Efek (POJK
Segmentasi).
Dengan adanya POJK Segmentasi, maka izin sebagai WPPE dibagi menjadi 3 (tiga) yaitu:
1) WPPE
2) WPPE Pemasaran
3) WPPE Pemasaran Terbatas

I.2 Definisi
1) WPPE adalah orang perseorangan yang bertindak mewakili kepentingan Perusahaan Efek
yang melakukan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek.
2) WPPE Pemasaran adalah orang perseorangan yang bertindak mewakili kepentingan
Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang Efek, yang
khusus melakukan fungsi pemasaran.
3) WPPE Pemasaran Terbatas adalah orang perseorangan yang bertindak mewakili
kepentingan Perusahaan Efek yang melakukan kegiatan usaha sebagai Perantara Pedagang
Efek, yang khusus melakukan fungsi pemasaran secara terbatas.

I.3 Persyaratan Perizinan


Perizinan sebagai WPPE Pemasaran dan WPPE Pemasaran Terbatas kurang lebih sama seperti
Perizinan sebagai WPPE dimana diatur dalam POJK Perizinan, hanya saja tidak ada mengenai
tidak pernah dinyatakan pailit atau menjadi pengurus yang dinyatakan bersalah menyebabkan
suatu perusahaan dinyatakan pailit dalam Persyaratan Integritas

9
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

I.4 Matriks Perbandingan Segmentasi WPPE

No PERBEDAAN WPPE FULL WPPE PEMASARAN WPPE


PEMASARAN
TERBATAS
1 Fungsi Mewakili kepentingan Mewakili kepentingan Mewakili
Perusahaan Efek sebagai Perusahaan Efek sebagai kepentingan
Perantara Pedagang Perantara Pedagang Efek, Perusahaan Efek
Efek Khusus Fungsi sebagai Perantara
Pemasaran. Pedagang Efek,
Khusus Fungsi
Pemasaran secara
terbatas

2 Jenjang karier 1. Direktur yang Hanya sebagai WPPE Hanya sebagai


bertanggung jawab Pemasaran, tidak dapat WPPE Pemasaran
atas kegiatan digunakan sebagai Terbatas, tidak
keperantaraan pemenuhan persyaratan dapat digunakan
pedagang efek direktur perusahaan efek sebagai pemenuhan
2. Pegawai yang sebagaimana dimaksud persyaratan direktur
melakukan kegiatan dalam pasal 3 POJK perusahaan efek
pemsaran 27/POJK.04/2014 sebagaimana
3. Pegawai yang dimaksud dalam
melakukan kegiatan pasal 3 POJK
manajemen risiko Perizinan
4. Pegawai yang Pasal 5 POJK Segmentasi
melakukan kegiatan Pasal 5 POJK
sebagai pejabat yang Segmentasi
membawahkan fungsi
kepatuhan
5. Pegawai yang
melakukan kegiatan
sebagai analis/riset
perdagang efek

Pasal 3 POJK Perizinan

3 Ruang Lingkup Diatur dalam peraturan a. Melakukan penawaran Sama seperti Point
Bapepam Nomor V.D.3 kepada calon investor A-E WPPE
tentang Pengendalian atau masyarakat untuk Pemasaran
Internal Perusahaan menjadi nasabah
Efek Yang Melakukan Perusahaan Efek; Tidak termasuk
Kegiatan Usaha Sebagai b. menerapkan Prinsip Point F dan G
Perantara Pedagang Mengenal Nasabah;
Efek c. membuat kontrak
(dapat dilihat pada pembukaan rekening
modul Regulasi Efek reguler dengan
Perusahaan Efek) nasabah;
d. membuat kontrak
pembukaan rekening
Efek pembiayaan dengan
nasabah untuk nasabah
yang menerima fasilitas
pembiayaan;
e. membuat kontrak
pembukaan rekening
Efek lainnya dengan
nasabah;
f. menerima pesanan
dan/atau instruksi untuk
kepentingan nasabah;
dan
g. melakukan komunikasi

10
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

dengan nasabah
termasuk
memberitahukan kepada
nasabah setelah
mendapatkan
pemberitahuan dari
fungsi teknologi
informasi dalam hal
sistem komunikasi daring
mengalami kelambatan
atau tidak berfungsi.

J. Agen Perantara Pedagang Efek

Agen Perantara Pedagang Efek (APPE) diatur dalam Peraturan OJK No. 24/POJK.04/2016.

APPE adalah Pihak yang mereferensikan calon nasabah kepada Perantara Pedagang Efek untuk
menjadi nasabah Perantara Pedagang Efek dengan mendapat komisi berdasarkan kontrak kerja
sama.

J.1 Ruang Lingkup


 APPE terdiri atas:
1. APPE kelembagaan
Untuk menjadi APPE Kelembagaanwajib terlebih dahulu terdaftar di Otoritas Jasa Keuangan
dan memenuhi persyaratan sebagaimana diatur dalam Peraturan Otoritas Jasa Keuangan
APPE. APPE Kelembagaan hanya dapat dilakukan oleh Pelaku Usaha Jasa Keuangan yang
merupakan badan hukum.
2. APPE orang perseorangan

 APPE Perserorangan:
1. Kegiatan sebagai APPE orang perseorangan dilakukan oleh orang perseorangan yang
memiliki izin sebagai WPEE, WPPE, WPPE Pemasaran, dan/atau WPPE Pemasaran Terbatas
2. Orang perseorangan yang memiliki izin sebagai WPEE, WPPE, WPPE Pemasaran, dan/atau
WPPE Pemasaran Terbatas dapat melakukan kegiatan sebagai APPE orang perseorangan
tanpa perlu terlebih dahulu mengajukan permohonan pendaftaran kepada OJK
3. Orang perseorangan yang memiliki izin sebagai WPEE, WPPE, WPPE Pemasaran, dan/atau
WPPE Pemasaran Terbatas dapat melakukan kegiatan sebagai APPE orang perseorangan,
apabila tidak bekerja pada Perusahaan Efek dan Pelaku Usaha Jasa Keuangan

J.2 Kontrak Kerja Sama


 Kegiatan Agen Perantara Pedagang Efek wajib didasarkan pada kontrak kerja sama antara
Perantara Pedagang Efek dengan Agen Perantara Pedagang Efek.
 Kontrak kerja sama paling sedikit memuat hal sebagai berikut:
1) identitas pihak yang terlibat dalam kontrak;
2) hak dan kewajiban para pihak
3) komisi yang diterima Agen Perantara Pedagang Efek dan biaya yang menjadi beban
Agen Perantara Pedagang Efek;
4) Jangka waktu kontrak
5) penunjukan lembaga peradilan atau lembaga lainnya sebagai lembaga untuk
menyelesaikan perselisihan dan sengketa perdata antar para Pihak;
6) ketentuan pengakhiran kontrak

 Dalam melakukan kerja sama dengan Agen Perantara Pedagang Efek, Perantara Pedagang
Efek wajib:
1. memiliki kontrak kerja sama secara tertulis dengan Agen Perantara Pedagang Efek
2. bertanggung jawab atas perjanjian kerja sama antara Perantara Pedagang Efek dan
Agen Perantara Pedagang Efek
3. bertanggung jawab atas perilaku Agen Perantara Pedagang Efek orang perseorangan
4. meneliti pemenuhan persyaratan yang ditentukan dan proses uji tuntas terhadap calon
Agen Perantara Pedagang Efek
5. memastikan Agen Perantara Pedagang Efek kelembagaan memiliki pejabat yang
bertanggung jawab atas kegiatan Agen Perantara Pedagang Efek

11
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

6. bertanggung jawab atas perbuatan dan tindakan Agen Perantara Pedagang Efek yang
termasuk dalam cakupan layanan Agen Perantara Pedagang Efek sesuai dengan yang
dicantumkan dalam perjanjian kerja sama
7. memantau dan mengawasi kegiatan Agen Perantara Pedagang Efek secara langsung,
baik secara berkala maupun insidentil.

J.3 Kewajiban dan Larangan


 Kewajiban APPE Perseorangan:
1. Bertanggung jawab atas segala tindakan yang berkaitan dengan kegiatan Agen
Perantara Pedagang Efek.
2. Menjalankan tugas sebaik mungkin dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab
sesuai dengan kontrak kerja sama dengan Perantara Pedagang Efek.

 Larangan APPE Perseorangan:


1. menerima pesanan dari nasabah atau meneruskan transaksi nasabah;
2. memungut penerimaan dari nasabah dan membagi komisi dengan nasabah;
3. memberikan penjelasan yang tidak benar dan ungkapan yang berlebihan terkait
investasi di Pasar Modal;
4. memastikan dan menjanjikan hasil investasi;
5. menyarankan untuk melakukan transaksi;
6. membuat pernyataan yang negatif terhadap Perantara Pedagang Efek tertentu
7. memberikan rekomendasi atas Efek tertentu kepada calon nasabah untuk
mendapatkan keuntungan;
8. menjanjikan potongan komisi kepada calon nasabah;
9. bertindak sebagai Agen Perantara Pedagang Efek terhadap lebih dari 1 (satu)
Perantara Pedagang Efek;
10. bekerja pada Pelaku Usaha Jasa Keuangan.

K. Pelanggaran Yang Dilakukan Perusahaan Efek dan Wakil Perusahaan Efek

K.1 Menurut PP No 45 Tahun 1995


 Pasal 61
Emiten, Perusahaan Publik, Bursa Efek, Lembaga Kliring dan Penjaminan, Lembaga
Penyimpanan dan Penyelesaian, Reksa Dana, Perusahaan Efek, Penasihat Investasi, Wakil
Penjamin Emisi Efek, Wakil Perantara Pedagang Efek, Wakil Manajer Investasi, Biro
Administrasi Efek, Kustodian, Wali Amanat, Profesi Penunjang Pasar Modal, dan Pihak lain
yang telah memperoleh izin, persetujuan, atau pendaftaran dari Bapepam, serta direktur,
komisaris, dan setiap Pihak yang memiliki sekurangkurangnya 5% (lima perseratus) saham
Emiten atau Perusahaan Publik, yang melakukan pelanggaran atas ketentuan peraturan
perundang-undangan di bidang Pasar Modal dikenakan sanksi administratif berupa :
1. Peringatan tertulis;
2. Denda yaitu kewajiban untuk membayar sejumlah uang tertentu;
3. Pembatasan kegiatan usaha;
4. Pembekuan kegiatan usaha;
5. Pencabutan izin usaha;
6. Pembatalan persetujuan; dan
7. Pembatalan pendaftaran.

 Pasal 62
1. Sanksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf (b), huruf (c), huruf (d), huruf (e),
huruf (f), atau huruf (g) dapat dikenakan dengan atau tanpa didahului pengenaan sanksi
peringatan tertulis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf (a).
2. Sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 huruf (b) dapat dikenakan secara
tersendiri atau bersama-sama dengan pengenaan sanksi sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 61 huruf (c), huruf (d), huruf (e), huruf (f), atau huruf (g).

 Pasal 63
Setiap Pihak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 85, Pasal 86, dan Pasal 87 Undang-undang
Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal yang terlambat menyampaikan laporan sesuai
dengan ketentuan yang ditetapkan oleh Bapepam, dikenakan sanksi administratif sebagai
berikut:
Perusahaan Efek dikenakan sanksi denda Rp100.000,00 (seratus ribu rupiah) atas setiap hari
keterlambatan penyampaian laporan dimaksud dengan ketentuan bahwa jumlah keseluruhan
denda paling banyak Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah);

12
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

 Menurut Pasal 64
1. Sanksi denda, selain sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 63, dapat
dikenakan pada Pihak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 paling banyak
Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah) bagi orang perseorangan dan paling banyak
Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) bagi Pihak yang bukan orang perseorangan,
yang melanggar peraturan perundang-undangan di bidang Pasar Modal.
2. Ketentuan lebih lanjut mengenai pengenaan sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam
ayat (1) ditetapkan oleh Bapepam.

 Pasal 65
1. Sanksi denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 63 dan Pasal 64 dikenakan untuk setiap
pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di bidang Pasar Modal.
2. Pengenaan sanksi administratif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 61 dapat diumumkan
dalam media massa oleh Bapepam.

K.2 Menurut POJK Segmentasi (Pasal 23)

1. Dengan tidak mengurangi ketentuan pidana di bidang Pasar Modal, Otoritas Jasa
Keuangan berwenang mengenakan sanksi administratif terhadap setiap pihak
yangmelakukan pelanggaran ketentuan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan ini
termasuk pihak-pihak yang menyebabkan terjadinya pelanggaran tersebut, berupa:
a. peringatan tertulis;
b. denda yaitu kewajiban untuk membayar sejumlah uang tertentu;
c. pembatasan kegiatan usaha;
d. pembekuan kegiatan usaha;
e. pencabutan izin usaha;
f. pembatalan persetujuan; dan
g. pembatalan pendaftaran.
2. Sanksi administratif dapat dikenakan dengan atau tanpa didahului pengenaan sanksi
administratif berupa peringatan tertulis.
3. Sanksi administratif berupa denda secara tersendiri atau bersama-sama dengan
pengenaan sanksi administratif

L. Kasus Terkait Dengan Regulasi Pasar Modal

L.1 PT. Mitra Investdana Securindo dan PT. Bapindo Bumi Sekuritas
Bapepam mencermati adanya Pihak yang menjalankan kegiatan usaha sebagai Perusahaan Efek
tanpa memperoleh izin usaha dari Bapepam. Pelanggaran tersebut terjadi lebih disebabkan oleh
kurangnya kepatuhan Perusahaan Efek yang telah memperoleh izin usaha dari Bapepam untuk
memenuhi kewajibannya selaku Perusahaan Efek sesuai ketentuan yang berlaku, khususnya
kewajiban untuk mengetahui latar belakang dan tujuan investasi nasabah.
Hal ini terbukti dari hasil pemeriksaan Bapepam terhadap nasabah dari 2 Perusahaan Efek,
yakni:
1. PT Mitra Investdana Sekurindo, yang mempunyai nasabah PT Esa Dana Makmur; dan
2. PT Bapindo Bumi Sekuritas, yang mempunyai nasabah PT Kapita Arthamas Agung.

Kedua nasabah Perusahaan Efek tersebut, baik langsung maupun tidak langsung telah
melakukan kegiatan sebagai perusahaan efek.

Sehubungan dengan hal tersebut, serta guna mencegah peristiwa serupa di kemudian hari,
Bapepam sesuai dengan fungsi pembinaannya, selain memerintahkan PT Esa Dana Makmur dan
PT Kapita Arthamas Agung untuk menghentikan kegiatannya, juga mengenakan sanksi berupa
peringatan tertulis kepada PT Mitra Investdana Sekurindo dan PT Bapindo Bumi Sekuritas agar
mematuhi ketentuan di bidang Pasar Modal, khususnya yang berkaitan dengan kewajiban untuk
mengetahui latar belakang dan tujuan investasi nasabah.

L.2 PT. Jade Securities


Pemeriksaan yang dilakukan Bapepam bermula dari diterimanya pengaduan investor yang
menginformasikan adanya indikasi pelanggaran atas ketentuan di bidang Pasar Modal yang
melibatkan PT Jade Securities.
Dari pemeriksaan yang dilakukan, Bapepam memperoleh temuan bahwa PT Jade Securities telah
melanggar beberapa ketentuan di bidang pasar modal, yakni:
1. Peraturan V.D.1 tentang Pengawasan Terhadap Wakil dan Pegawai Perusahaan Efek;

13
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

2. Peraturan V.D.3 tentang Pengendalian Interen dan Penyelenggaraan Pembukuan oleh


Perusahaan Efek; dan
3. Peraturan V.E.1 tentang Perilaku Perusahaan Efek yang Melakukan Kegiatan sebagai
Perantara Pedagang Efek.
Berdasarkan temuan-temuan tersebut, Bapepam mengenakan sanksi administratif berupa
peringatan tertulis dan mewajibkan PT Jade Securities untuk dalam jangka waktu paling lambat
1 (satu) bulan memperbaiki sistem kerja dan mekanisme pengawasan internal perusahaan
dalam rangka memenuhi seluruh persyaratan dan kewajiban yang tercantum dalam ketiga
peraturan Bapepam di atas.
Selain itu, Bapepam juga mewajibkan PT Jade Securities untuk melaporkan perkembangan
perbaikan standar operasional perusahaan setiap akhir minggu kepada Bapepam.

14
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016
Modul Hukum & Etika | Perilaku dan Etika WPPE

Daftar Peraturan

NO. KETERANGAN

Undang-Undang No. 8
Tahun 1995 Pasar Modal

Peraturan Pemerintah
Nomor 45 Tahun 1995 Penyelenggaraan Kegiatan Di Bidang Pasar Modal

Perizinan WPPE

Perizinan Wakil Penjamin Emisi Efek Dan Wakil Perantara Pedagang Efek
POJK 27/POJK.04/2014 Dan Wakil Perantara Pedagang Efek.

Perusahaan Efek yang Melakukan kegiatan sebagai WPPE

V.E.1 Perilaku Perusahaan Efek yang Melakukan Kegiatan Sebagai Perantara


Pedagang Efek

VI.A.3 Rekening Efek pada Kustodian

Segmentasi WPPE

POJK 22/POJK.04/2016 Segmentasi Perizinan Wakil Perantara Pedagang Efek (POJK Segmentasi).

Agen Perantara Pedagang Efek

POJK 24/POJK.04/2016 Agen Perantara Pedagang efek

15
Materi Pelatihan WPPE | Edisi 2016

Anda mungkin juga menyukai