Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Pajak merupakan sumber pendapatan negara yang sangat penting bagi pelaksanaan
dan peningkatan pembangunan nasional untuk mencapai kemakmuran dan kesejahteraan
masyarakat. Ide ini muncul karena adanya peningkatan kebutuhan pelayanan publik yang
memadai serta peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui penyediaan sarana dan
prasarana yang layak. Salah satu media peningkatan pendapatan negara adalah melalui
penerimaan pajak.

Pajak dipungut dari warga Negara Indonesia dan menjadi salah satu kewajiban yang
dapat dipaksakan penagihannya. Sistem perpajakan Indonesia mengalami perubahan pada
tahun 1983 dari Official Assessment System menjadi

Self Assessment System. Self Assessment System adalah suatu sistem dimana
pemerintah memberikan kepercayaan penuh kepada wajib pajak untuk menghitung,
menyetor, dan melaporkan sendiri kewajiban perpajakannya. Pemerintah dalam hal ini
Direktorat Jenderal Pajak (fiskus), sesuai dengan fungsinya berkewajiban melaksanakan
pembinaan, pelayanan, pengawasan, dan penerapan sanksi perpajakan terhadap
pelaksanaan kewajiban perpajakan wajib pajak berdasarkan ketentuan yang digariskan
dalam peraturan perundang-undangan perpajakan. Self Assessment System
memungkinkan potensi adanya wajib pajak tidak melaksanakan kewajiban perpajakannya
dengan baik akibat dari kelalaian, kesengajaan atau mungkin ketidaktahuan para wajib
pajak atas

1
kewajiban perpajakannya. Oleh karena itu, diperlukan adanya peran yang aktif dari fiskus
untuk menjalankan fungsi pembinaan dan pengawasannya.

Self Assessment System ini dapat berjalan secara efektif melalui keterbukaan
dan pelaksanaan penegakan hukum (law enforcement) yang merupakan hal yang paling
utama. Kepercayaan yang sangat besar dari pemerintah kepada wajib pajak untuk
menghitung sendiri pajak yang harus dibayarnya harus diimbangi dengan upaya
penegakan hukum dan pengawasan yang ketat atas kepatuhan wajib pajak dalam
melaksanakan kewajiban perpajakannya. Penegakan hukum ini dapat dilakukan dengan
adanya pemeriksaan atau penyidikan pajak dan penagihan pajak.

Penagihan pajak yang efektif merupakan sarana yang tepat untuk mencapai
target penerimaan pajak yang maksimal. Dalam kegiatan penagihan pajak tidak semua
wajib pajak taat dan mematuhi semua peraturan perpajakan. Dikarenakan kegiatan
penagihan bukan pekerjaan mudah, pelaksanaanya sangat sulit di lapangan, karena harus
berhadapan langsung dengan wajib pajak yang karakternya beraneka ragam.

Optimalisasi penerimaan pajak masih terbentur pada berbagai kendala, salah


satu kendalanya adalah tingginya angka tunggakan pajak, baik yang murni penghindaran
pajak (tax avoidance) dari masyarakat karena masyarakat merasa rugi bila membayar
pajak maupun ketidakmampuan masyarakat dalam membayar utang pajak. Peran fiskus
dalam penerimaan pajak mempunyai andil besar sebagai pengawas wajib pajak dalam
melaporkan dan membayar kewajiban

2
perpajakannya guna mengurangi jumlah tunggakan pajak yang berpengaruh terhadap
penerimaan pajak baik secara langsung maupun tidak langsung.

Untuk mengamankan penerimaan negara dan meminimalisir wajib pajak menunggak


dalam pembayaran pajaknya, pemerintah khususnya Direktorat Jenderal Pajak melakukan
tindakan penagihan pajak yang dilindungi oleh hukum berupa Undang-Undang Nomor 19
Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa sebagaimana telah diubah
dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2000. Pelunasan utang pajak merupakan salah
satu tujuan penting dari pemberlakuan undang-undang ini. Penagihan pajak yang efektif
merupakan sarana yang tepat untuk mencapai target penerimaan pajak yang maksimal.
Apabila kekurangan pajak sebagaimana tercantum dalam Surat Ketetapan Pajak dan Surat
Tagihan Pajak tersebut sampai dengan jatuh tempo, maka penagihan pajak dianggap perlu
untuk dilaksanakan sebagai salah satu upaya pencapaian penerimaan pajak. Adapun
dalam pelaksanaan penagihan pajak tersebut turut melibatkan peran aktif dari aparatur
pajak yang biasa disebut fiskus.

Salah satu media perpajakan yang mempunyai kekuatan hukum memaksa untuk
penagihan tunggakan pajak adalah Penagihan Pajak dengan Surat Paksa (PPSP). Menurut
UU RI Nomor 19 Tahun 2000 tentang Penagihan Pajak dengan

Surat Paksa pasal 1 ayat (12), “Penagihan Pajak dengan Surat Paksa adalah surat perintah
membayar utang pajak dan biaya penagihan pajak”. Jumlah tagihan pajak yang tidak atau
kurang dibayar sampai dengan tanggal jatuh tempo pembayaran sesuai yang tercantum
dalam STP, SKPKB, dan SKPKBT ditagih dengan menggunakan Surat Paksa.

3
Fungsi Kantor Pelayanan Pajak yaitu melakukan pengumpulan dan pengolahan data,
penyajian informasi perpajakan, pengamatan potensi perpajakan dan ekstensifikasi wajib
pajak, penelitian dan penatausahaan surat pemberitahuan tahunan, surat pemberitahuan
masa serta berkas wajib pajak. Melakukan penerimaan terhadap pajak, penagihan,
pemeriksaan, penerapan sanksi perpajakan, dan pelaksanaan administrasi kantor
pelayanan pajak. Sehingga dengan demikian kantor pelayanan pajak mempunyai peranan
yang sangat besar dalam pelaksanaan administrasi perpajakan nasional.

Peningkatan jumlah wajib pajak adalah tujuan dari upaya ekstensifikasi. Sedangkan
pemeriksaan dan penagihan pajak adalah upaya intensifikasi penerimaan pajak. Upaya
tersebut dilakukan seiring dengan makin dominannya penerimaan pajak dalam RAPBN
maupun APBN Indonesia beberapa tahun terakhir. Penerimaan dari sektor perpajakan
merupakan penerimaan terpenting dalam anggaran pendapatan dan belanja. Berdasarkan
Ditjen Pajak, hingga Januari 2015 telah diproses 568 usulan pencegahan penanggungan
pajak dimana sebanyak 498 usulan pencegahan penunggak pajak tahun 2014 mencakup
422 WP badan dan 76 WP pribadi dengan total tagihan Rp3,47 triliun. Pada 2015, sudah
ada 70 usulan pencegahan penunggak pajak antara lain, 57 WP badan dan 13 WP pribadi
dengan nilai tunggakan pajak sebesar Rp 299,69 miliar.

Menurut Yustinus Pratowo (dalam Suwarna, 2015), penegakan hukum yang dilakukan
Ditjen Pajak mulai akhir 2014 hingga awal 2015 menunjukkan sinyal positif. Ia meyakini,
dengan tindakan tersebut maka target penerimaan pajak akan tercapai. Sementara
Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Sigit Priadi Pramudito (dalam Suwarna,
2015), mengatakan target penerimaan

4
pajak yang ditetapkan pemerintah dalam RAPBN-P 2015 sebesar Rp1.244,7 triliun sudah
realisitis dengan kondisi yang ada saat ini.

Pada prinsipnya penagihan pajak dilakukan dengan memperhatikan itikad baik Wajib
Pajak dalam melunasi utang pajaknya. Semakin baik dan nyata itikad Wajib Pajak untuk
melunasi utang pajaknya maka tindakan penagihan pajak secara aktif (hard collection)
dengan pencegahan ataupun penyanderaan tentu dapat dihindari oleh wajib pajak.

Pemeriksaan serta penagihan pajak akan meningkatkan kepatuhan wajib pajak (tax
compliance), jika kepatuhan dan jumlah wajib pajak meningkat maka akan meningkatkan
penerimaan pajak negara. Penagihan pajak dilaksanakan terhadap tunggakan pajak yang
belum dipenuhi oleh wajib pajak. Tunggakan pajak tersebut dikarenakan wajib pajak
memang tidak mampu atau tidak berniat membayar utang pajaknya dengan alasan jumah
hutang pajak tidak sesuai menurut perhitungan mereka, wajib pajak sengaja menghindar,
wajib pajak sudah tidak mampu lagi membayar hutang pajaknya dikarenakan sudah
bangkrut.

Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2000 tentang Penagihan Pajak dengan
Surat Paksa (UU PPSP), sanksi yang tertera mulai dari pencekalan hingga gizjeling atau
penyanderaan. Penyanderaan artinya penunggak pajak nantinya akan dipenjara, dimana
Ditjen Pajak telah bekerja sama dengan Ditjen Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan
HAM untuk penyediaan tempat khusus bagi penunggak pajak, (Suwarna, 2015).

Penyanderaan hanya dapat dilakukan terhadap penanggung pajak yang mempunyai utang
pajak sekurang-kurangnya seratus juta rupiah dan diragukan

5
itikad baiknya dalam melunasi utang pajak. Penyanderaan dilakukan paling lama
enam bulan dan dapat diperpanjang untuk selama-lamanya enam bulan serta
dilaksanakan berdasarkan Surat Perintah Penyanderaan yang diterbitkan oleh Kepala
KPP setelah mendapat izin tertulis dari Menteri Keuangan atau Gubernur.

Penyanderaan Penanggung Pajak mencakup orang pribadi atau badan.


Untuk badan, dikenakan atas mereka yang bertanggung jawab atas pembayaran pajak,
termasuk wakil yang menjalankan hak dan memenuhi kewajiban Wajib Pajak
menurut UU Perpajakan. Termasuk dalam pengertian wakil bagi Wajib Pajak Badan
adalah Pengurus, Komisaris dan Pemegang Saham sesuai ketentuan dalam Pasal 32
Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.

Penanggung pajak yang disandera dapat dilepaskan apabila utang pajak


dan biaya penagihan pajak telah dibayar lunas, jangka waktu yang ditetapkan dalam
Surat Perintah Penyanderaan telah terpenuhi, berdasarkan putusan pengadilan yang
telah mempunyai kekuatan hukum tetap atau berdasarkan pertimbangan tertentu
Menteri Keuangan/ Gubernur.

Delapan Kantor Pelayanan Pajak (KPP) di wilayah kerja Kantor Wilayah


Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sumatera Barat dan Jambi melaksanakan pekan
penagihan pajak serentak kepada wajib pajak (WP). Pelaksanaan kegiatan itu
serentak dilakukan di delapan KPP, yakni KPP Pratama Padang, KPP Pratama
Bukittinggi, KPP Pratama Solok, KPP Pratama Payakumbuh, KPP Pratama Jambi,
KPP Pratama Muara Bungo, KPP Pratama Bangko dan KPP Pratama Kuala Tungkal.

6
Pelaksanaan Pekan Penagihan Serentak tersebut meliputi, penyitaan harta kekayaan WP
dan melakukan tindakan penagihan aktif lain terhadap WP yang mempunyai tunggakan pajak
berupa penerbitan surat teguran, surat paksa dan lelang. Kemudian KPP akan melakukan
penagihan pajak dengan surat paksa sesuai dengan Undang-undang Nomor 19 Tahun 2000
tentang perubahan atas Undang-undang Nomor 19 Tahun 1997 tentang Penagihan Pajak
dengan Surat Paksa. Ketentuan dalam aturan itu meliputi penyampaian surat paksa, penyitaan,
pemblokiran rekening WP yang tersimpan di bank, pelelangan, pencegahan dan
penyanderaan, (Ramdani, 2013).

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa pengertian penagihan pajak?


2. Apa saja upaya dalam penagihan pajak ?
3. Apa saja hambatan dalam proses penagihan pajak?
4. Bagaimana upaya-upaya dalam mengahadapi hambatan dalam penagihan pajak?
5. Kasus penunggakan pajak oleh PT Pertamina
6. Bagaimana analisis ddan penyelesaian kasus penunggakan pajak oleh PT
Pertamina ?

1.3 Manfaat

Penulisan makalah ini diharapkan dapat menjadi sumber informasi dan wawasan bagi
mahasiswa atau pembaca. Dan diharapkan tulisan ini dapat menjadi suatu pemaparan yang
dapat menjelaskan tentang tata cara penagihan pajak di Indonesia.

7
BAB II
PENDAHULUAN

2.1 Pengertian Penagihan Pajak

Menurut Moeljo, SH dengan bukunya yang berjudul “ Dasar-dasar Penagihan Pajak


Negara “ menjelaskan bahwa penagihan adalah serangkaian tindakan dari aparatur Direktorat
Jenderal Pajak, karena Wajib Pajak tidak melunasi sebagian atau seluruh kewajiban
perpajakan menurut Undang-undang Perpajakan.
Menurut Rachmat Soemitro, SH dengan bukunya yang berjudul “ Azas dan Dasar
Perpajakan 2 yaitu tepatnya pada halaman 67 ( enam puluh tujuh) cetakan tahun 1988
menjelaskan bahwa penagihan adalah perbuatan yang dilakukan oleh Direktorat Jenderal
Pajak, karena Wajib Pajak tidak memenuhi ketentuan undang- undang perpajakan.
Berdasarkan Undang-undang No.19 Tahun 2000 Pasal 1 angka, menjelaskan bahwa
pengertian dari penagihan pajak adalah suatu rangkaian tindakan agar Penanggung Pajak
melunasi hutang pajak dan biaya penagihan pajak dengan menegur atau memperingatkan,
melaksanakan penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan
pencegahan, melaksanakan penyitaan, dan menjual barang yang telah disita. Adapun tujuan
dari dilaksanakannya penagihan adalah supaya pelunasan hutang Wajib Pajak yang
dilakuakan oleh Fiskus harus terarah agar terpenuhi tujuan yang diharapkan sebelumnya.
Dari beberapa pengertian diatas penagihan pajak adalah serangkaian tindakan agar
penanggung pajak melunasi utang pajak dan biaya penagihan pajak dengan menegur atau
memperingatkan, melaksanakan penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat
Paksa, mengusulkan pencegahan, melaksanakan penyitaan, melaksanakan penyanderaan,
menjual barang-barang yang telah disita.

Dasar Penagihan Pajak


Dasar hukum untuk melakukan penagihan pajak diatur dalam UU KUP, misalnya untuk:
1. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) diatur dalam Undang-undang Nomor 12 Tahun
1985 sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 12 Tahun 1994 pasal 14
disebutkan “ Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT), Surat Ketetapan (SKP), dan
Surat Tagihan Pajak (STP) merupakan dasar penagihan pajak”.
2. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) diatur dalam Undang-
undang Nomor 12 Tahun 1997 sebagaiman telah diubah dengan Undang-undang Nomor 20
Tahun 2000 pasal 14 ayat 1 disebutkan “ Surat Ketetapan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan
Bangunan Kurang Bayar (SKBKB), Surat Ketetapan Bea Perolehan Hak ata Tanah dan
Bangunan Kurang Bayar Tambahan (SKBKBT), Surat Tagihan Bea Perolehan Hak atas
Tanah dan Bangunan (STB), dan Surat Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan

8
maupun Putusan Banding yang menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah,
merupakan dasar penagihan pajak”.
3. Pajak Daerah dan Retribusi Daerah diatur dalam Undang-undang Nomor 18 Tahun
1997 sebagaiman telah diubah dengan Undang-undang Nomor 34 Tahun 2000 pasal 1 ayat 6.

2.2 Upaya Dalam Penagihan Pajak

Tindakan penagihan pajak dengan Surat paksa dilakukan apabila fiskus telah melakukan
tindakan penagihan pajak secara aktif tetapi wajib pajak tidak juga membayar utang pajaknya.
Tindakan tersebut merupakan perwujudan dari alat paksa yang dimiliki oleh negara dan yang
diatur dalam hukum pajak. Menurut pasal 20 Undang-Undang KUP mengatur bahwa jumlah
pajak yang terutang berdasarkan Surat Tagihan Pajak (STP), Surat Ketetatapan Pajak Kurang
Bayar (SKPKB), Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan (SKPKBT), dan Surat
Keputusan Pembetulan, Surat Keputusan Keberatan, dan Putusan Banding yang
menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah yang tidak dibayar oleh
penanggung pajak sesuai dengan jangka waktu pembayaran pajak yang telah ditentukan
ditagih dengan Surat Paksa.
Berdasarkan jumlah tagihan pajak tersebut apabila terdapat tidak atau kurang dibayar
oleh wajib pajak sampai dengan tanggal jatuh tempo pembayaran, atau sampai dengan
tanggal jatuh tempo penundaan pembayaran wajib pajak tidak melunasi pajak terutang, atau
wajib pajak tidak memenuhi angsuran pembayaran pajak, penagihan pajak yang tidak atau
kurang bayar tersebut dilakukan dengan Surat Paksa.
Tindakan penagihan pajak dengan Surat Paksa dilaksanakan tidak hanya terhadap wajib
pajak tetapi jugaterhadap penanggung pajak yang sesuai dengan ketentuan Undang-Undang
KUP diwajibkan untuk ikut bertanggung jawab dalam pembayaran pajak yang terutang.
Menurut Pasal 8 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2000, Surat Paksa diterbitkan apabila :
(1) Penanggung pajak tidak melunasi utang pajak dan kepadanya telah diterbitkan
surat teguran atau surat peringatan atau surat lain yang sejenis;
(2) Terhadap penanggung pajak telah dilaksanakan penagihan seketika dan sekaligus;
atau
(3) Penanggung pajak tidak memenuhi ketentuan sebagaimana tercantum dalam
keputusan persetujuan angsuran atau penundaan pembayaran pajak.

Skema Prosedur Penagihan Pajak:


Prosedur Penagihan Pajak dimulai dari dikeluarkannya Surat Ketetapan Pajak (SKP) oleh
Kantor Pelayanan Pajak (KPP). SKP tersebut dikeluarkan berdasarkan surat pemberitahuan
yang disampaikan dan disusun oleh wajib pajak sendiri yang dikenal dengan istilah Self
Assesment. Surat pemberitahuan tersebut diperiksa oleh Kantor Pelayanan Pajak (KPP), dari
hasil pemeriksaan tersebut dikeluarkan terdiri dari berbagai jenis yaitu:
a) Surat Ketetapan Pajak Nihil (SKPN) bagi wajib pajak yang utang pajaknya nihil.
b) Surat Ketetapan Pajak Lebih Bayar (SKPLB) bagi wajib pajak yang pembayaran
pajaknya lebih besar dan utang pajaknya. Kelebihan tersebut akan dikembalikan.

9
c) Surat Tagihan Pajak (STP) yaitu surat tagihan kepada wajib pajak yang masih
mempunyai utang pajak.
d) Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB) yaitu surat ketetapan pajak yang
kurang dibayar oleh wajib pajak.
e) Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan (SKPKBT) yaitu Surat ketetapan
pajak
Berdasarkan kelima jenis SKP tersebut hanya STP, SKPKB, SKPKBT yang dilakukan
penagihan secara aktif kepada wajib pajak. Setelah lewat jangka waktu temponya dalam STP
/ SKPKB / SKPKBT, maka proses penagihan aktif dimulai yang dengan cara sebagai
berikut :
1) Tindakan pelaksanaan penagihan aktif diawali dengan penerbitan surat teguran atau
surat lain yang sejenis oleh pejabat yang berwenang melakukan penagihan pajak (selanjutnya
disebut sebagai pejabat) atau kuasa yang ditunjuk oleh pejabat tersebut setelah tujuh hari
sejak saat jatuh tempo pembayaran.
2) Surat teguran tidak diterbitkan terhadap penanggung pajak yang telah disetujui untuk
mengangsur atau menunda pembayaran pajaknya;
3) Apabila jumlah utang pajak yang masih harus dibayar tidak dilunasi oleh
penanggung pajak setelah lewat waktu 21 hari sejak diterbitkannya surat teguran, pejabat
segera menerbitkan Surat Paksa.
4) Apabila jumlah utang yang masih harus dibayar tidak dilunasi oleh penanggung
pajak setelah lewat waktu 2 kali 24 jam sejak Surat Paksa diberitahukan kepadanya maka
pejabat segera menerbitkan Surat Perintah Melaksanakan Penyitaan (SPMP),
5) Apabila utang pajak dan biaya penagihan yang masih harus dibayar tidak dilunasi
oleh penanggung pajak setelah lewat waktu 14 hari sejak tanggal pelaksanaan penyitaan,
pejabat yang berwenang segera melaksanakan pengumuman lelang,
6) Apabila utang pajak dan biaya penagihan yang masih harus dibayar tidak dilunasi
oleh penanggung pajak setelah lewat waktu 14 hari sejak tanggal pengumuman lelang, maka
pejabat yang berwenang segera melakukan penjualan barang sitaan milik penanggung pajak
melalui Kantor Lelang Negara, 41
7) Apabila utang pajak dan biaya penagihan yang masih harus dibayar tidak dilunasi
oleh penanggung pajak setelah lewat waktu 14 hari sejak dilakukan penyitaan atas barang
yang dikecualikan dari penjualan secara lelang, maka pejabat yang berwenang segera
melakukan penjualan, penggunaan, dan atau pemindahbukuan barang sitaan milik
penanggung pajak;
8) Dalam keadaan tertentu terhadap wajib pajak atau penanggung pajak dapat dilakukan
penagihan seketika dan sekaligus tanpa menunggu tanggal jatuh tempo pembayaran pajak,
dan
9) Dalam keadaan tertentu terhadap wajib pajak atau penanggung pajak dapat dilakukan
tindakan pencegahan dan atau penyanderaan oleh pejabat yang berwenang berdasarkan izin
dari Menteri Keuangan atau gubernur.

10
2.3 Hambatan-hambatan Penagihan Pajak

Dalam proses penagihan pajak yang dilakukan oleh fiskus, fiskus menggunakan surat
paksa untuk memaksa Wajib Pajak melunasi hutang pajak terutang. Tetapi didalam
pelaksanaannya tidaklah mudah, dikarenakan Jurusita pajak sebagai pelaksana penagihan
pajak menjumpai beberapa hambatan-hambatan yang menyebabkan jalannya
proses penagihan pajak terhadap wajib pajak/ penanggung pajak tidak berjalan sesuai dengan
yang diharapkan.
Adapun hambatan dalam proses penagihan pajak diuraikan sebagai berikut:
1. Hambatan penagihan pajak dengan surat paksa terhadap penanggung pajak
a. Alamat wajib pajak/ penanggung pajak yang berubah-ubah dan tidak dimutakhirkan
oleh wajib Pajak/ penanggung pajak yang bersangkutan.
b. Wajib pajak/ penanggung pajak menolak Surat Paksa.
c. Jurusita tidak menjumpai wajib pajak/ penanggung pajak.
d. Jurusita Pajak mendapatkan perlawanan dari wajib pajak/ penanggung pajak
e. Wajib pajak/ penanggung pajak sedang mengajukan keberatan atau banding.

2.4 Upaya Penyelesaian dalam mengatasi hambatan dalam Penagihan pajak

Pemberitahuan penagihan pajak dengan Surat Paksa terhadap wajib pajak/


penanggung pajak tidak selalu dapat dilakukan dengan lancar. Salah satunya penyebabnya
yaitu dikarenakan tidak diketahuinya tempat tinggalnya, tempat usaha, atau tempat
kedudukannya, maka penyampaian salinan Surat Paksa tersebut dilakukan dengan cara
menempelkannya pada papan pengumuman kantor pejabat yang menerbitkannya, dan
mengumumkan melalui media massa, atau cara lain yang ditetapkan dengan Keputusan
Menteri atau Keputusan Kepala Daerah. Menurut ketentuan tersebut, Jurusita Pajak dapat
memuat salinan Surat Paksa ke media massa dan menitipkannya di papan pengumuman
Kantor Pemerintahan Daerah setempat.
Adakalanya wajib pajak/ penanggung pajak menolak untuk menerima Surat
Paksa yang disampaikan oleh Jurusita Pajak dengan berbagai macam alasan. Apabila alasan
penolakan tersebut dikarenakan tunggakan menurut Surat Paksa berbeda dengan tunggakan
SKP yang dimiliki oleh wajib pajak/ penanggung pajak, maka Jurusita Pajak tidak boleh
mengubah, apa yang tertulis dalam Surat Paksa tersebut. ataupun mencoret dan
menambahkan pembetulannya. Penyelesaiannya dapat dilakukan dengan cara Jurusita Pajak
mengembalikan Surat Paksa tersebut kepada Kepala Seksi Penagihan dengan disertai laporan
dan usul agar dikeluarkan Surat Paksa yang baru dengan menggunakan nomor dan tanggal
yang sama (pengganti Surat Paksa yang salah tersebut) sesuai dengan data sebenarnya. Hal
tersebut dapat dilakukan pula atas kesalahan/ perbedaan-perbedaan alamat, perbedaan nama
dan lain sebagainya.
Apabila Jurusita Pajak tidak menjumpai wajib pajak/ penanggung pajak maka salinan
Surat Paksa tersebut dapat diserahkan/ diberikan kepada :

11
a. Keluarga wajib pajak/ penanggung pajak atau orang bertempat tinggal bersama
dengan wajib pajak/ penanggung pajak yang akil baliqh (dewasa dan sehat mental).
b. Anggota Pengurus Komisaris atau para persero dari Badan Usaha yang bersangkutan
atau;
c. Pejabat Pemerintah setempat (Bupati/ Walikota/ Camat/ Lurah) dalam hal mereka
tersebut dalam butir a dan b di atas juga tidak dijumpai.
Apabila dalam pelaksanaan penyampaian Surat Paksa, Jurusita Pajak menemui
persoalan/ hambatan yang berasal dari wajib pajak/ penanggung pajak berupa penolakan
bahkan perlawanan kepada Jurusita Pajak, maka penyelesaiannya permasalahan tersebut
dapat dilakukan dengan cara melakukan koordinasi atau meminta bantuan pihak Kepolisian,
Kejaksaan, Departemen yang membidangi hukum dan perundang-undangan, Pemerintah
Daerah setempat, Badan Pertanahan Nasional, Direktorat jenderal Perhubungan Laut,
Pengadilan Negeri, Bank atau pihak lain.
Dalam hal wajib pajak/ penanggung pajak menolak menerima Surat Paksa
dengan alasan ada kesalahan dalam Surat Paksa (misalnya nama dan alamat wajib pajak/
penanggung pajak tidak benar), maka penyelesaiannya Surat Paksa tersebut harus diperbaiki.
Namun, apabila alasan penolakan karena wajib pajak/ penanggung pajak sedang mengajukan
keberatan atau banding, maka Surat Paksa dapat
diberikan pada wajib pajak/ penanggung pajak. Akan tetapi bila wajib
pajak/penanggung pajak tetap menolak dengan alasan yang tidak jelas, maka Surat Paksa itu
ditinggalkan saja, dengan demikian Surat Paksa dianggap telah diberitahukan/ disampaikan.

2.5.Artikel Kasus Penunggakan Pajak PT Peratamina

Pertamina Tunggak Pajak Rp 4,3 Triliun


Selain Pertamina, ada Angkasa Pura II, TVRI, BNI, Garuda Indonesia, dan Merpati Nusantara.
ddd

Rabu, 3 Februari 2010, 22:42Antique, Agus Dwi Darmawan

12
VIVAnews - Anggota Komisi XI Murady Darmansyah mengungkap perihal tunggakan
pajak PT Pertamina sebesar Rp 4,3 triliun kepada Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak.

Apakah benar tunggakan sebesar itu atau merupakan masalah yang terakumulasi dari tahun-
tahun sebelumnya, karena dikhawatirkan sudah kadaluarsa. Jawaban tertulis Dirjen Pajak
yang disampaikan ke Komisi XI DPR RI per Selasa, 2 Februari 2010, ternyata sangat singkat.

Secara tegas Dirjen Pajak menjawab "Tunggakan pajak Pertamina merupakan tunggakan
pajak yang belum kadaluarsa". Benar atau tidaknya tunggakan Pertamina sebesar itu, tidak
dijelaskan secara rinci.
Namun, dalam segi pemegang piutang, Pertamina memang tercatat sebagai perusahaan
BUMN terbesar pemegang piutang yang mencapai Rp 30 triliun.

Dalam daftar 100 perusahaan penunggak pajak yang dikeluarkan Ditjen Pajak 28 Januari lalu,
12 di antaranya merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Untuk menyelesaikan
kasus pajak perusahaan plat merah ini, Menneg BUMN akan mengundang Dirjen Pajak
Tjiptardjo.

Pertemuan ini untuk membahas perbedaan-perbedaan penafsiran, misalnya soal restitusi, agar
bisa disamakan. BUMN sendiri memastikan dari 12 BUMN itu, hanya tiga perusahaan yang
betul-betul menunggak pajak, yakni PT Merpati Nusantara Airlines, PTPN XIV, dan PT
Djakarta Loyd.

"Pekan depan akan duduk bersama. Hitung-hitungan BUMN dan Dirjen Pajak (selama ini)
tidak sama, harus disamakan," kata Mustafa di sela Feed the World di Jakarta Convention
Center, belum lama ini.

Dari BUMN-BUMN yang masuk daftar Ditjen Pajak, Mustafa berjanji akan melakukan
pengecekan lagi yang mana yang bermasalah. "Siapa yang melapor, nanti bisa diselesaikan
langsung antara perusahaan, bussiness to bussiness," kata Mustafa. Kementerian BUMN siap
memfasilitasi penyelesaian antarperusahaan ini.

Mustafa juga menuturkan, sebagian kasus tunggakan pajak yang melibatkan BUMN ini
merupakan kasus lama, di mana perusahaan kebanyakan merasa sudah menuntaskannya.

"Tapi mungkin, karena sekarang dianggap masih ada masalah maka harus diselesaikan. Itu
karena perusahaan BUMN harus sesuai aturan," kata dia.

12 BUMN yang disebutkan dalam daftar Ditjen Pajak adalah, Pertamina, Angkasa Pura II,
TVRI, BNI, Garuda Indonesia, Merpati Nusantara Airlines, PTPN XIV, KAI, Pertamina Unit
Pembekalan, Jamsostek, Perusahaan Perkebunan, dan LKBN Antara.
antique.putra@vivanews.com

13
2.6 Analisis dan Penyelesaian kasus PT Pertamina
Kasus mengenai penunggakan pajak bukan merupakan kasus baru. Kasus ini telah
banyak terjadi sejak lama. Berbagai peraturan perpajakan yang telah dibentuk seiring
kemajuan teknologi belum efektif dalam menyelesaikan kasus ini. Target penerimaan pajak
yang diharapkan menjadi sulit dicapai akibat dari permasalahan ini. Oleh karena itu saya
akan menguraikan dasar hukum dan beberapa teori untuk menjelaskan apa yang menjadi
pokok permasalahan dalam kasus ini.
Dalam reformasi perpajakan tahun 1983, sistem pemungutan pajak telah mengalami
perubahan yang cukup signifikan yaitu official assesment system menjadi self assesment
system. Berbeda dengan official assesment system, dalam self assesment system, Wajib Pajak
diberikan kepercayaan untuk menghitung, menyetor dan melaporkan sendiri pajaknya.
Pemerintah juga melakukan pembaharuan yang menyangkut kebijakan perpajakan,
adminstrasi perpajakan, dan undang-undang perpajakan yang saling berhubungan satu sama
lain untuk mencapai target penerimaan pajak secara optimal. Negara juga memberi
tanggung jawab kepada Direktorat Jenderal Pajak untuk bertindak sebagai law enforcement
agent, yaitu tindak penegakan hukum yang meliputi pemeriksaan, penyidikan, dan penagihan.
Ini merupakan salah satu cara yang dilakukan oleh Dirjen Pajak untuk meningkatkan
penerimaan pajak selain setoran pembayaran pajak secara sukarela.Namun optimalisasi
penerimaan pajak masih terbentur pada berbagai kendala. Dalam jangka pendek, salah satu
kendalanya adalah tingginya angka tunggakan pajak, baik yang murni penghindaran pajak
(tax avoidance) maupun ketidakmampuan membayar utang pajak.
Untuk mengatasi berbagai kendala perlu dilaksanakan tindakan penagihan yang
mempunyai kekuatan hukum yang memaksa. Tindakan penagihan meliputi pemberitahuan
surat teguran, penagihan seketika dan sekaligus, pemberitahuan surat paksa, melaksanakan
penyitaan, melaksanakan penyanderaan, serta menjualbarang yang telah disita berdasarkan
ketentuan yang diatur dalam Undang-undang Nomor 19 tahun 1997 tentang Penagihan Pajak
dengan Surat Paksa sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 19 Tahun 2000.
Tindakan penagihan merupakan wujud upaya untuk mencairkan tunggakan pajak, namun
dalam pelaksanaan penagihan haruslah memperhatikan prinsipkeseimbangan antara biaya
penagihan dengan penerimaan yang didapatkan karena pelaksanaan penagihan dalam rangka
pencairan tunggakan pajak mengeluarkan biaya yang tidak sedikit.
Pelaksanaan penagihan pajak yang tegas, konsisten dan konsekuendiharapkan akan
dapat membawa pengaruh positif terhadap kepatuhan Wajib Pajak dalam membayarkan
hutang pajaknya. Hal ini merupakan posisi strategis dalam meningkatkan penerimaan negara
dari sektor pajak sehingga tindakan penagihan pajak tersebut dapat menyelamatkan
penerimaan pajak yang tertunda. Kegiatan penagihan pajak merupakan ujung tombak dalam
menyelamatkan penerimaan Negara yang tertunda, oleh sebab itu seksi penagihan
merupakan seksi produksi yang paling dibanggakan oleh Direktorat Jenderal Pajak. Dalam
pelaksanaaanya penagihan pajak haruslah dilandaskan pada peraturan perundang - undangan
yang berlaku., sehingga mempunyai kekuatan hukum baik bagi wajib pajak maupun aparatur
pajaknya.

14
Penagihan Pajak adalah serangkaian tindakan agar Penanggung Pajak melunasi utang
pajak dan biaya penagihan pajak dengan menegur atau memperingatkan, melaksanakan
penagihan seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan pencegahan,
melaksanakan penyitaan, melaksanakan penyanderaan, menjual barang yang telah disita
(Pasal 1 angka 9 UU No. 19 tahun 2000 tentang penagihan pajak dengan surat paksa).
Dalam Undang-Undang No.28 Tahun 2007 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara
Perpajakan atau KUP, Dasar penagihan pajak yaitu:
1) Pasal 18 ayat (1) UU KUP menyebutkan dasar penagihan pajak adalah:
a. Surat Tagihan Pajak(SPT)
b. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar (SKPKB)
c. Surat Ketetapan Pajak Kurang Bayar Tambahan (SKPKBT)
d. Surat Keputusan Pembetulan , Surat Keputusan Keberatan, Putusan Banding, yang
menyebabkan jumlah pajak yang harus dibayar bertambah.
2) Pasal 12UU PBB menyebutkan dasar penagihan pajak adalah :
a. Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT)
b. Surat ketetapan pajak
c. Surat Tagihan Pajak (SPT) merupakan dasar penagihan pajak.
Dengan demikian akibat adanya kasus penunggakan pajak oleh Pertamina, maka Ditjen
Pajak berhak melakukan serangkaian tindakan agar Penanggung Pajak melunasi utang pajak
dan biaya penagihan pajak dengan menegur atau memperingatkan, melaksanakan penagihan
seketika dan sekaligus, memberitahukan Surat Paksa, mengusulkan pencegahan,
melaksanakan penyitaan, melaksanakan penyanderaan, menjual barang yang telah disita
sebagaimana telah diatur pada Pasal 1 angka 9 UU No. 19 tahun 2000 tentang penagihan
pajak dengan surat paksa tersebut.
Tahap-tahap awal dalam penagihan pajak yaitu Penerbitan Surat Teguran, Surat
peringatan, atau Surat lain yang sejenis. Tahap tersebut merupakan awal tindakan penagihan
pajak sehingga hal tersebut menjadi pedoman tindakan penagihan pajak berikutnya yaitu
penyampaian Surat Paksa dan sebagainya.
Menurut KUP Surat Paksa merupakan kegiatan pelaksanaan penagihan pajak yang
dilakukan setelah penerbitan Surat Teguran / Surat Peringatan atau sejenisnya. Surat Paksa
adalah surat perintah membayar utang pajak dan biaya penagihan pajak.
Menurut pasal 8 ayat (1) UU PPSP Surat Paksa diterbitkan apabila:

1) Penanggung pajak tidak melunais utang pajak sampai dengan tanggal jatuh tempo
pembayaran dan kepadanya telah diterbitkan Surat Teguran atau Surat Peringatan atau surat
lain yang sejenis.
2) Terhadap penanggung pajak telah dilaksanakan penagihan pajak seketika dan
sekaligus.
3) Penanggung pajak tidak memenuhi ketentuan sebagaimana tercantum dalam
keputusan persetujuan angsuran atau penundaan pembayaran pajak.
UU KUP juga mengatur mengenai jangka waktu bagi Dirjen Pajak untuk melakukan

15
penagihan pajak. Apabila sudah melampaui jangka waktu yang ditentukan maka hak untuk
melakukan penagihan pajak tersebut menjadi daluwarsa.
Terkait dengan kasus Pertamina, apabila langkah awal dalam penagihan pajak yaitu
Penerbitan Surat Teguran, Surat peringatan, atau Surat lain yang sejenis diabaikan. Maka
Ditjen pajak dapat melakukan langkah-langkah berikutnya yaitu penyampaian Surat Paksa
dan sebagainya. Dalam penyampaian Surat Paksa tersebut apabila telah melampaui jangka
waktu yang ditentukan maka hak untuk melakukan penagihan pajak tersebut menjadi
daluwarsa.
Demikianlah rangkaian langkah-langkah yang harus di tempuh oleh Ditjen Pajak dalam
kaitannya dengan kasus ini. Pertamina sebagaimana telah dijelaskan di atas menunnggak pajak
sebesar Rp. 4,2 Triliun. Menjadi kewajiban perusahaan tersebut untuk melakukan pelunasan
pajaknya. Oleh karena itu melalui analisis ini kita harus melihat terlebih dahulu berada dalam posisi
yang manakah Pertamina tersebut. Apakah Pertamina sudah berada pada Penyampaian Surat Paksa
ataukah masih dalam Surat Teguran atau Surat Peringatan.
Dengan penjabaran diatas dapat kita simpulkan bahwa di dalam Undang-Undang No. 19
tahun 2000 tentang Penagihan Pajak dan Undang-Undang No.28 Tahun 2007 tentang
Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan atau KUP telah mengatur dasar hukum dalam
kaitannya dengan kasus penunggakan pajak oleh PT. Pertamina (persero). Sehingga dengan
kita hubungkan dengan Undang-Undang tersebut kita dapat mengetahui cara penyelesaian
kasus penunggakan pajak ini.

16
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil penulisan yang sudah diuraikan dalam makalah ini, maka penulis
mengambil kesimpulan bahwa Upaya dalam melakukan Penagihan Utang Pajak di Indonesia
dengan Surat Paksa terhadap Penanggung telah sesuai dengan Peraturan Perundang-
Undangan Perpajakan yang berlaku dan memberikan pengaruh yang besar dalam pencairan
tunggakan pajak yang dilakukan oleh wajib pajak/ penanggung pajak terhadap penerimaan
kas negara.

3.2 Saran
Dari penulisan makalah ini adapun harapan bagi pembaca yaitu agar pembaca mampu
menerapkan atau menggunakan ilmu tentang penagihan pajak. Dan juga diharapkan
kesadaran pembaca dengan tanggung jawab menghitung, memperhitungkan, membayar dan
melaporkan sendiri besarnya pajak yang harus dibayar(self assessment) meningkat di
Indonesia agar semua pembangunan di Indonesia merata.

17
DAFTAR PUSTAKA
http://www.pajak.go.id/content/article/jelang-tahun-penegakan-hukum-manfaatkan-segera-tpwp
Departemen Republik Indonesia, Prosedur dan Tata Cara Pelaksanaan Penagihan Pajak.
Undang-undang No.19 Tahun 2000 Tentang Penagihan Pajak dengan Surat Paksa.
Undang-undang No.28 Tahun 2007 Tentang Ketentuan Umum Perpajakan.
Suandy, Erly. 2014. Hukum Pajak Edisi 6: Penagihan Pajak. Jakarta: Salemba Empat.
Hadi, H. Moeljo. 1994. Dasar-Dasar Peangihan Pajak dengan Surat Paksa oleh Jurusita Pajak
Pusat dan Daerah. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.
http://duniapengetahuan2627.blogspot.co.id/2013/02/pengertian-self-assessment-system.html

18