Anda di halaman 1dari 6

MAKALAH

BIMBINGAN KONSELING

“FORMAT KEGIATAN BIMBINGAN KONSELING”

DOSEN PEMBIMBING

PUJI GUSRI HANDAYANI ,S.Pd,M.Pd,Kons.

KELOMPOK 10

MUHAMMAD IKHSAN FAKHRI

INDRI FAULIA JUWITA

NURYENI (16022077)

KULIAH UMUM

UNIVERSITAS NEGERI PADANG

2018
KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirobbil’alamin sengaja puji bagi allah yang telah melimpahkan rahmat


dan karunianya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah “Bimbingan dan Konseling”
Shalawat dan salam penulis ucapkan kepada baginda Rasulullah SAW yang telah membawa
umatnya dari alam jahiliah menuju alam yang kita rasakan pada sekarang ini.Dalam makalah
Bimbingan dan Konseling, mengenai “Format Kegiatan Bimbingan Konseling”

Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini dari segi bahasa,materi, dan
penyajian masih banyak kekurangan .untuk itu kritik dan saran sangatlah perlu untuk
penyempurnaan makalah ini.

Semoga makalah ini dapat memberikan manfaat dan menambah wawasan bagi
pembaca dan khususnya bagi penulis.

Padang, April 2018

KELOMPOK
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................................1

KATA PENGANTAR ..................................................................................................2


DAFTAR ISI ................................................................................................................3
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .......................................................................................................4
B. Rumusan Masalah ..................................................................................................4
C. Tujuan Penulisan....................................................................................................4

BAB II PEMBAHASAN

FORMAT KEGIATAN BK

A. Format Kegiatan BK Klasikal ................................................................................5

B. Format Kegiatan BK Kelompok

C. Format Kegiatan BK Individual

D. Format Kegiatan BK Lapangan

E. Format Kegiatan BK Jarak Jauh

F. Format Kegiatan BK Kolaboratif

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan ..............................................................................................................
B. Saran ........................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA
BAB II
PEMBAHASAN

FORMAT KEGIATAN BIMBINGAN KONSELING

A. FORMAT KEGIATAN BK KLASIKAL


1. Pengertian Layanan Bimbingan Klasikal
Menurut Santoso (2011:139) bimbingan kelas(klasikal) adalah program yang dirancang
menuntut konselor untuk melakukan kontak langsung dengan para peserta didik di kelas.
Secara terjadwal, konselor memberikan pelayanan bimbingan kepada para peserta didik.
Kegiatan bimbingan kelas ini bisa berupa diskusi kelas atau brain storming (curah pendapat).
Menurut Delucia-Waack (2006:188) bimbingan kelas kadang terjadi saat Konselor
diminta hadir untuk memberikan topik mengenai harga diri, keterampilam komunikasi,
keluarga sehat, resolusi konflik, keterampilan persahabatan dan pecegahan bullying. Pada
bimbingan di dalam kelas kegiatan harus dikonseptualisasikan dalam tahap yang sama
(initial, working, terminasi) dan bagian-bagian yang sama dari setiap sesi (opening, working,
processing, closing) …. dalam rentang waktu yang jauh lebih singkat.

2. Fungsi Layanan Bimbingan Klasikal


Layanan bimbingan klasikal mempunyai berbagai fungsi, antara lain sebagai berikut :
a. Dapat terjadinya interaksi sehingga saling mengenal antara Guru Bimbingan
dan Konseling atau konselor dengan peserta didik atau konseli
b. Dapat sebagai wadah atau adanya media terjadinya komunikasi langsung
antara Guru Bimbingan Konseling dengan peserta didik, khusus bagi peserta
didik dapat menyampaikan permasalahan kelas atau pribadi atau curhat di
kelas.
c. Dapat terjadinya kesempatan bagi Guru Bimbingan Konseling melakukan
tatap muka, wawancara dan observasi terhadap kondisi peserta didik dan
suasana belajar di kelas.
d. Sebagai upaya pemahaman terhadap peserta didik dan upaya pencegahan,
penyembuhan, perbaikan, pemeliharaan, dan pengembangan pikiran, perasaan,
dan kehendak serta prilaku peserta didik.
3. Pelaksanaan Bimbingan Klasikal
Erford (2009:115-117) Layanan bimbingan klasikal merupakan layanan dalam
bimbingan dan konseling. Layanan bimbingan klasikal berbeda dengan mengajar. Layanan
ini juga memiliki beberapa ketentuan dalam pelaksannanya. Adapun perbedaannya antara
mengajar dan membimbing :
a. Layanan bimbingan klasikal bukanlah suatu kegiatan mengajar atau
menyampaikan materi pelajaran sebagaimana mata pelajaran yang dirancang
dalam kurikulum pendidikan disekolah, melainkan menyampaikan informasi
yang dapat berpengaruh terhadap tercapainya perkembangan yang optimal
seluruh aspek perkembangan dan tercapainya kemandirian peserta didik atau
konseli.
b. Materi bimbingan klasikal berkaitan erat dengan domain bimbingan dan
konseling yaitu bimbingan belajar, pribadi, sosial dan karir, serta aspek-aspek
perkembangan peserta didik.
c. Guru mata pelajaran dalam melaksanakan tuganya adalah menyelenggarakan
pembelajaran yang mendidik, dan tugas guru bimbingan dan konseling atau
konselor adalah menyelenggarakan layanan bimbingan konseling yang
memendirikan peserta didik atau konseli.

4. Strategi Layanan Format Klasikal

Layanan format klasikal diberikan di kelas dengan materi yang dipersiapkan melalui
rancangan pelaksanaan layanan BK (RPL) dan memperhatikan aktivitas agar terjadi interaksi
yang membimbing antara Guru BK atau Konselor dengan peserta didik/klien dan proses
belajar antar klien. Pendekatan pokok yang perlu diterapkan dalam layanan format klasikal
adalah experiential learning yang bersifat transformasional. Pendekatan ini pada intinya
adalah belajar berdasarkan pengalaman atau tindakan, bukan berpikir tentangkonsep-konsep
abstrak. Pengalaman dihadirkan melalui pertemuan langsung dengan fenomena yang sedang
dipelajari dan atau menggunakan peristiwa metaphora melalui simulasi dan permainan.
Strategi ini memanfaatkan pengalaman aktual dengan kejadian-kejadian hidup nyata untuk
memvalidasi teori atau konsep. Ide tidak bisa dipisahkan dari pengalaman, mereka harus
terhubung kehidupan peserta didik agar belajar yang sesungguhnya dapat terjadi. Oleh karena
itu dalam menyampaikan peta kebutuhan peserta didik sebagai hasil dari asesmen harus
melibatkan peran langsung peserta didik. Data tidak disampaikan secara otoriter namun
peserta didik dilibatkan dalam penyadaran akan data dirinya.

Anda mungkin juga menyukai