Anda di halaman 1dari 31

Perilaku Dan Sistem Struktur Pada Perencanaan Gedung Tinggi

oleh: Steffie Tumilar. ir, M.Eng, AU (Haki)

1. Pendahuluan.
Pembangunan gedung bertingkat sudah dilaksanakan sejak zaman dahulu kala, tetapi yang
dikategorikan sebagai “modern tall building” dimulai sejak 1880s. The “first modern tall
building” mungkin adalah gedung Home Insurance Building yang berupa konstruksi baja di
Chicago pada tahun 1883 yang kemudian diikuti oleh gedung-gedung pencakar langit
lainnya. Gedung-gedung tinggi pada awalnya didominasi oleh struktur baja karena
perkembangan industri baja yang cukup pesat, sedangkan perkembangan struktur beton
relatif lambat dan baru berkembang pesat pada 1950s. Evolusi dari gedung-gedung
pencakar langit secara umum dapat dilihat pada Gambar-1 dan Gambar-2 berikut

Gambar 1. Evolusi Gedung Pencakar Langit 1887-1933

Gambar 2. Evolusi Gedung Pencakar Langit 1931-2012


Ketentuan yang penting diperhatikan dalam perencanaan gedung tinggi meliputi,
conceptual design, approximate analysis, preliminary design and optimization, serta

steffietumilar@2015 1
keamanan dalam pemikulan beban garavitasi dan beban lateral termasuk beban angin dan
beban seismik. Kriteria perencanaan (design criteria) meliputi, strength (kekuatan),
servicebility (kondisi layan), stabilitas (stability) dan kenyamanan (human comfort).
Kekuatan harus memenuhi batas limit tegangan, dan kondisi layan dibatasi oleh lendutan,
vibrasi (frekuensi), drift limit pada kisaran H/500 to H/1000, dan lebar retak (crack width),
serta stabilitas yang menyangkut keamanan terhadap tekuk dan pengaruh P-Delta. Faktor
keamanan yang diisediakan berkisar antara 1.70 – 2.00, dan keyamanan (human comfort)
mempunyai acceleration yang berada pada kisaran 10 - 25 milli-g, dimana g adalah
percepatan gravitasi 981 cm/sec2. Tujuan dari structural engineer adalah menghasilkan
struktur yang dapat mencapai kriteria yang disyaratkan dan optimal. Ratio beton dan ratio
baja tulangan sering dijadikan parameter dalam menilai optimasi struktur yang dicapai.
Pada saat sekarang sudah tersedia berbagai jenis software yang dapat membantu
memperlihatkan perilaku beberapa opsi struktur yang ditinjau. Dalam pemakaian software
Prof. Emkin dari Georgia Institute of Technology mengingatkan, "Computers can be a
significant benefit in helping an experienced engineer find a better solution, but engineers
must first have the skills to solve engineering problems without a computer".

2. Design Philosophy.

2.1. General Concept.

Sejak tahun 1940 dibawah peningkatan tekanan dari kondisi politik dan ekonomi, para civil
engineer dihadapi dengan meningkatnya kebutuhan terhadap safety, durability, dan
ekonomis dalam perancangan dan perencanaan. Berdasarlkan pertimbangan tersebut
maka diperlukan suatu revisi yang radikal pada safety principles dan calculation method.
Pada awalnya design safety criteria dan calculation methods berkembang secara
independent. Kenyataannya, kedua hal tersebut memiliki kaitan yang sangat erat dan
saling mempengaruhi, dan harus berjalan parallel. Pada saat sekarang semua bidang
dalam engineering menggunakan konsep “limit states” (or states of undesirable behavior)
sebagai acuannya.

2.2. Limit States pada Reinforced Concrete Structures.

Secara umum limit states dapat dibagi dalam dua kategori.

a. Ultimate limit states, yang berhubungan dengan maximum load dan carrying capacity.
Pencapaian kondisi ultimate limit states, berarti struktur berada diambang keruntuhan
dan harus dihindari. Dengan demikian probability of occurrence tercapainya kondisi
ultimate limit state harus sangat rendah. Ultimate limit states meliputi:
1) Kehilangan keseimbangan sebagian atau keseluruhan struktur yang diperlakukan
sebagai rigid body (overturning, sliding).
2) Keruntuhan critical section dari komponen struktur.

steffietumilar@2015 2
3) Transformasi struktur atau komponen struktur kearah suatu mekanisme. Mekanisme
yang dipilih, yaitu agar sendi-sendi plastis hanya terjadi pada komponen-komponen
struktur yang memiliki kapasitas rotasi yang cukup (strong column-weak beam
concept).
4) Instability yang dipacu oleh deformasi yang berlebihan.
5) Deterioration yang ditimbulkan oleh fatigue effects.
6) Plastic atau creep deformation dan peretakan yang akan merubah geometry struktur.

b. Seciceability limit state, yang meliputi:


1) Deformasi yang berlebihan yang mempengaruhi pemakaian struktur.
2) Peretakan premature atau retakan yang berlebihan.
3) Deterioration dan corrosion.
4) Vibration yang berlebihan.

3. Perencanaan Struktur
Sistem struktur dari suatu bangunan, merupakan kumpulan dan kombinasi berbagai elemen
struktur yang dihubungkan dan disusun secara teratur, baik secara discrete maupun
menerus yang membentuk suatu totalitas kesatuan struktur.

3.1. Sistem struktur yang umum diklasifikasikan adalah sebagai berikut.


a. Moment Resisting Frames
b. Shear Wall-Frame Systems
c. Shear Truss-Outrigger Braced Systems
d. Framed-Tubes
e. Tube-in-Tube Systems with interior columns
f. Bundled Tubes
g. Truss Tubes without interior columns
h. Modular Tubes
3.2. Subsistem atau komponen dari sistem struktur gedung tinggi meliputi :
a. Floor systems (sistem lantai).
b. Vertical Load Resisting Systems (sistem penahan beban vertikal)
c. Lateral Load Resisting Systems (sistem penahan beban lateral)
d. Connections
e. Energy Dissipation Systems dan Damping

Berkembangnya evolusi berbagai sistem struktur gedung tinggi dapat dilihat pada
Gambar 3, Gambar 4, dan Gambar 5. Berbagai sistem struktur tersebut harus mampu
memikul berbagai jenis beban, seperti beban gravitasi, beban lateral, beban kejut (blast
dan impact loads) dan suhu. Drift dari gedung sebaiknya berada dalam batas limit H/500.

steffietumilar@2015 3
Gambar 3. Evolusi Sistem Struktur pada Gedung Tinggi

Gambar 4. Evolusi Sistem Struktur pada Gedung Tinggi

steffietumilar@2015 4
Gambar 5. Sistem Struktur pada Gedung Tinggi Beton Bertulang

3.3, Tujuan Perencanaan Struktur


Sistem struktur pada bangunan tinggi direncanakan dan dipersiapkan agar mampu:
a. Memikul beban vertical baik statik maupun dinamik
b. Memikul beban horizontal, baik akibat angin maupun gempa.
c. Menahan berbagai tegangan yang diakibatkan oleh pengaruh temperature dan
shrinkage.
d. Menahan external dan internal blast dan beban kejut (impact loads).
e. Mengantisipasi pengaruh vibrations dan fatigue

3.4. Syarat-syarat Umum Perencanaan Struktur Gedung.


3.4.1. Syarat stabilitas
a. Statik
b. Dinamik
3.4.2. Syarat kekuatan
a. Statik
b. Dinamik
3.4.3. Syarat daktilitas
a. Elastik (fully elastic)
b. Daktilitas terbatas (limited ductility)
c. Daktilitas penuh (full ductile)
3.4.4. Syarat laik pakai dalam keadaan layan (serviceability)
a. Lendutan pelat dan balok
b. Simpangan bangunan (lateral drift)
c. Simpangan antar tingkat (interstory drift)

steffietumilar@2015 5
d. Percepatan (acceleration), khususnya perancangan struktur terhadap pengaruh angin
e. Retakan (cracking)
f. Vibrasi/getaran (vibration)
3.4.5. Syarat durabilitas (durability)
a. Kuat tekan minimum beton
b. Tebal selimut beton
c. Jenis dan kandungan semen
d. Tinjauan korosi
e. Mutu baja
3.4.6. Syarat ketahanan terhadap kebakaran
a. Dimensi minimum dari elemen/komponen struktur
b. Tebal selimut beton
c. Tebal lapisan pelindung terhadap ketahanan kebakaran
d. Jangka waktu ketahanan terhadap api/kebakaran (struktur atas dan besmen)
3.4.7. Syarat integritas
Pencegahan terhadap keruntuhan progresif (biasanya diberi penambahan tulangan
pemegang antar komponen beton precast).
3.4.8. Syarat yang berhubungan dengan pelaksanaan konstruksi
a. Penyesuaian dengan metoda konstruksi yang umum dilakukan pada daerah setempat
b. Bahan bangunan serta mutu bahan yang tersedia
c. Kondisi cuaca selama pelaksanaan
d. Kesediaan berbagai sumber daya setempat
3.4.9. Peraturan dan standar yang berlaku

3.5. Standar Perencanaan.


Secara umum, Standar/Peraturan perencanaan struktur yang umum dipakai saat ini
adalah konsep LRFD (Load Resistance Factor Design), yaitu konsep ketahanan struktur
terhadap beban terfaktor dengan tinjauan adanya faktor reduksi kekuatan pada masing-
masing komponen struktur yang diproporsikan. Besaran faktor beban (load factors) dan
faktor reduksi (reduction factors) sedikit berbeda dari satu negara ke negara lainnya.
Walaupun demikian, hasil akhirnya tidak mengakibatkan perbedaan yang besar.
Pengertian umumnya adalah, suatu struktur dinyatakan kuat bila dalam setiap
perencanaan kekuatan dipenuhi :

 Rn ≥ U
dimana :  = faktor reduksi kekuatan
Rn = kuat nominal
U = kuat perlu yang disyaratkan
= faktor pembesaran beban dikalikan beban layan
(beban rencana)
Rn = kuat rancang yang tersedia.
4. Pemilihan Sistem Struktur
Pemilihan sistem struktur bergantung pada beberapa parameter berikut:
a. Economical consideration, yang meliputi construction cost, nilai kapitalisasi, rentable
space variation dan cost of time variation.(Gambar.6)

steffietumilar@2015 6
b. Construction speed yang dipengaruhi oleh profil bangunan, experience, methods dan
experties, material struktur, tipe konstruksi (cast-in-situ, precast atau kombinasi) serta
local contruction industry.
c. Overall geometry, meliputi panjang, lebar dan tinggi bangunan.
d. Vertical profile- building shape.(Gambar.7)
e. Pembatasan ketinggian (height restriction)
f. Kelangsingan (slenderness), yaitu ratio antara tinggi terhadap lebar bangunan.
g. Plan configuration, yaitu depth-width ratio dan degree of regularity(dapat dilihat pada
peraturan seperti UBC atau NEHRP).
h. Kekuatan, kekakuan dan daktilitas.
i. Kekuatan berhubungan erat dengan material properties, kekakuan meliputi kekauan
lentur, kekakuan geser, kekakuan torsi dan daltilitas meliputi strain ductility, curvature
ductility dan displacement ductility.
j. Jenis/tipe pembebanan, yang meliputi beban gravitasi, beban lateral berupa beban
angin dan seismic serta beban-beban khusus lainnya.
k. Gambar. Perbandingan load distribution akibat beban angin dan beban seismic
terhadap bentuk bangunan.(Gambar.8)
l. Kondisi tanah pendukung bangunan.

Gambar 6. Hubungan antara Berat material dan Tinggi Bangunan

steffietumilar@2015 7
Gambar 7. Building Shapes

Gambar 8. Perbandingan load distribution akibat beban angin dan beban seismic
terhadap bentuk bangunan.

steffietumilar@2015 8
5. Sistem Struktur Lantai
Tebal dari suatu pelat lantai memainkan peranan yang penting di samping dimensi- dimensi
lainnya dalam suatu perencanaan, baik dari segi kekuatan maupun kekakuannya.
Ditinjau dari pemikulannya, pelat dapat dibagi dalam 2 macam, yaitu :
a. Pelat yang memikul dalam satu arah (one-way slab)
b. Pelat yang memikul dalam dua arah (two-way slab)
Besarnya beban yang didistribusikan pada masing-masing arah tergantung dari berbagai
faktor, antara lain :
a. Kekakuan dari pelat
b. Perbandingan sisi panjang dan pendek dari pelat
c. Kekakuan dari balok-balok tumpuannya
d. Jenis-kondisi perletakannya
Dalam hal sisi-sisi pelat ditumpu oleh balok-balok, maka balok-balok tumpuan tersebut
akan menyalurkan beban-beban tadi langsung kepada tumpuan-tumpuan kolom. Jadi
transfer beban melalui balok-balok pemikul. Untuk struktur-struktur pelat tanpa balok
seperti pada "flat plates" dan "flat slabs" transfer beban langsung dari pelat ke tumpuan-
tumpuan kolom, seperti ditunjukkan pada Gambar 9 dan Gambar 10.

Gambar 9. Sistem pelat satu arah (One-way slab) dan


sistem pelat dua arah (two-way slab)

Gambar 10. Sistem lantai flat plate dan flat slab

steffietumilar@2015 9
5.1. Perencanaan Pelat Lantai Terhadap Beban Gravitasi
5.1.1. Pelat yang memikul dalam satu arah (one-way slab).
Tebal minimum balok non-pratekan dan untuk pelat satu arah bila lendutan tidak
dihitung dapat dilihat pada Tabel 1.
Bila diinginkan tebal pelat lebih kecil dari yang dicantumkan dalam Tabel 1, maka
perhitungan tebal pelat harus memenuhi ketentuan lendutan, vibrasi dan ketahanan
terhadap kebakaran.

Tabel 1. Tebal minimum balok non-pratekan atau pelat satu arah bila lendutan tidak dihitung

Tebal minimum, h (mm)


Dua Satu ujung Kedua ujung Cantilever
tumpuan menerus menerus
Komponen
struktur
Komponen tidak mendukung atau menyatu dengan partisi atau
konstruksi lain yang akan rusak karena lendutan yang besar
Pelat solid
satu arah l/20 l/24 l/28 l/10

Balok atau
pelat jalur l/16 l/18.5 l/21 l/8
satu arah

5.1.2. Pelat yang memikul dalam dua arah (two-way slab).


Tebal dari pelat dengan balok penumpu pada semua sisinya bila lendutannya tidak
dihitung dapat dilihat pada persamaan berikut ini.

 fy 
n  0,8 + 
h  1500 
. . . . . (1)
  1  
36 + 5    m - 0,12  1 +  
    

tetapi tidak boleh kurang dari

 fy 
n  0,8 + 
h  1500 
. . . .(2)
36 + 9 

steffietumilar@2015 10
dan tidak perlu lebih dari

 fy 
n  0,8 + 
h  1500 
…… (3)
36
Untuk pelat tanpa balok interior yang menggunakan penebalan panel untuk mengurangi
jumlah tulangan momen negatif yang melewati kolom dari suatu pelat datar, maka
ukuran penebalan panel adalah sebagai berikut .
a. Pada setiap arah, penebalan panel harus keluar/menjorok dari garis sumbu
perletakan sejarak tidak kurang dari 1/6 panjang bentang yang diukur dari sumbu-
ke-sumbu perletakan dalam arah tersebut.
b. Proyeksi penebalan panel di bawah pelat paling tidak harus berukuran 1/4 dari
tebal pelat yang berada di luar penebalan panel tersebut.

Untuk pelat tanpa balok interior atau yang menggunakan penebalan pelat yang
mengikuti ketentuan tersebut di atas, tebal minimumnya bila lendutan tidak dihitung
dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2. Tebal minimum dari pelat tanpa balok interior

Tegangan
Tanpa penebalan Dengan penebalan
leleh fy
(MPa)
Panel Panel Panel Panel
exterior interior exterior interior
Balok pinggir Balok pinggir
Ya Tidak Ya Tidak
n n n n n n
300
33 36 36 36 40 40

n n n n n n
400
30 33 33 33 36 36

Untuk pelat tanpa balok tetapi dengan penebalan mengikuti ketentuan di atas, maka
ketentuan tebal pelat yang ditetapkan dalam persamaan (1), (2) dan (3) dapat
dikurangi 10%. Pada pinggiran pelat yang tidak menerus harus disediakan suatu balok
pinggir dengan α  0,80, atau bila tidak dipenuhi, maka tebal pelat yang ditetapkan
dalam persamaan (1), (2) dan (3) harus ditingkatkan 10%. Ketentuan tebal pelat
dengan tebal pelat kurang dari ketentuan-ketentuan yang dicantumkan pada Tabel 1,

steffietumilar@2015 11
Tabel 2 dan persamaan (1), (2) dan (3) dapat dilakukan bila dapat ditunjukkan dengan
perhitungan bahwa lendutan yang terjadi tidak melampaui batas lendutan yang
ditetapkan dalam Tabel 3.

Tabel 3. Lendutan izin maksimum

Tipe komponen struktur Lendutan yang Batas


diperhitungkan lendutan
Atap datar tidak menahan 1)
atau berhubungan dengan 
komponen nonstruktural Lendutan akibat beban hidup L 180
yang mungkin akan rusak
akibat lendutan yang besar.
Lantai tidak menahan atau
berhubungan dengan
komponen nonstruktural 
Lendutan akibat beban hidup L
yang mungkin rusak akibat 360
lendutan yang besar.

Konstruksi atap atau lantai Bagian dari lendutan total yang 2)


yang menahan atau terjadi setelah pemasangan
berhubungan dengan komponen nonstruktural 
komponen nonstruktural (jumlah dari lendutan jangka
480
yang mungkin rusak akibat panjang akibat semua beban
lendutan yang besar. yang bekerja dan lendutan
seketika yang terjadi akibat
penambahan sebarang beban
hidup) ...... 4)
Konstruksi atap atau lantai 3)
yang menahan atau 
berhubungan dengan
240
komponen non-struktural
yang mungkin tidak rusak
akibat lendutan yang besar

Catatan :

1) Batasan ini tidak dimaksudkan untuk mencegah kemungkinan penggenangan air.


Kemungkinan penggenangan harus diperiksa dengan melakukan perhitungan lendutan,
termasuk lendutan tambahan akibat adanya penggenangan air tersebut, dan
mempertimbangkan pengaruh jangka panjang dari beban yang selalu bekerja, lawan
lendut, toleransi konstruksi dan keandalan dari sistim drainase.

steffietumilar@2015 12
2) Batas lendutan boleh dilampaui bila langkah pencegahan kerusakan terhadap komponen
yang ditumpu atau yang menyatu telah cukup dilakukan.
3) Tetapi tidak boleh lebih besar dari toleransi yang disediakan untuk komponen non-struktur.
Batasan ini boleh dilampaui bila ada lawan lendut yang disediakan sedemikian hingga
lendutan total dikurangi lawan lendut tidak melebihi batas lendutan yang ada.
4) Lendutan jangka panjang harus dihitung berdasarkan ketentuan dari peraturan yang
berlaku, tetapi boleh dikurangi dengan nilai lendutan yang didapat dari perhitungan
sebelum penambahan komponen non-struktural tersebut. Besarnya lendutan ini harus
ditentukan berdasarkan data teknis yang dapat diterima berkenaan dengan karakteristik
hubungan waktu dan lendutan dari komponen struktur yang serupa dengan komponen
struktur yang ditinjau.

Perkiraan penentuan berbagai tebal pelat lantai dapat juga dilihat pada Gambar 11 dan
Gambar 12.

Gambar 11. Perkiraan tebal pelat untuk beban normal.

steffietumilar@2015 13
Gambar 12. Perkiraan tebal minimum pelat dua-arah.

steffietumilar@2015 14
5.2. Perencanaan Pelat Lantai Tanpa balok Terhadap Beban Lateral
Perencanaan struktur terhadap beban lateral dengan lantai “flat plate” dan “flat slab”
dapat dilakukan dengan cara biasa seperti yang umum dilakukan selama ini, tetapi
dengan mereduksi kekakuan pelat yang ada. Disini hanya sebagian dari lebar pelat yang
dianggap efektif, yang selanjutnya dinyatakan sebagai lebar efektif. Di bawah ini pada
Gambar 13, Gambar 14 dan Gambar15 akan diberikan besaran lebar efektif dari pelat "flat
plates", "flat-slabs" pada struktur dengan atau tanpa dinding “shear-wall” yang
dikombinasikan dengan pelat tanpa balok.

Gambar 13. Hubungan antara rasio bentang,


lebar efektif pelat dan rasio kolom.

Gambar 14. Lebar efektif pelat ye fungsi dari c, x dan L

steffietumilar@2015 15
Gambar 15. Lebar efektif pelat ye untuk dinding bersayap.

Selanjutnya, disamping batas lendutan yang dijelaskan didepan, maka pelat lantai juga
harus diperiksa terhadap batasan lebar retak (crack width) seperti ditunjukkan pada Tabel
4, batasan vibrasi seperti ditunjukkan pada Gambar 16, batasan selimut beton dan
ketahanan terhadap bahaya kebakran.

Tabel 4. Pembatasan lebar retak yang diizinkan

Kondisi lingkungan Lebar retak[mm]

1.Udara kering atau dilindungi 0,41


dengan lapisan membran

0,30
2.Udara lembab, berhubungan
dengan tanah

3. Senyawa kimia (deicing chemicals) 0,18

4. Berhubungan dengan air laut 0,15

5. Struktur penahan air 0,10

steffietumilar@2015 16
Gambar 16. Hubungan antara frekuensi, amplitudo (displacement) dan persepsi manusia
menurut Reiher dan Meister

6. Berbagai Sistem Struktur Rangka Gedung (Building Frames).


Klasifikasi sistem struktur pada gedung tinggi dapat dilihat pada Gambar 17.

Overall groupings dari structural systems:


a. Bearing wall system
b. Core system
c. Frame system
d. Tube system

Gambar 17. Klasifikasi dari sistem struktur


pada gedung tinggi.

steffietumilar@2015 17
Berikut pada Tabel 5 dan Tabel 6 disampaikan hasil studi komparatif dari N. F. El-Leithy,
M. M. Hussein dan W. A. Attia, “Comparative Study of Structural Systems for Tall
Buildings”, Journal of American Science, 2011;7(4) pada sistem struktur gedung tinggi.

Tabel 5. Sistem Struktur Utama pada Gedung Tinggi.

steffietumilar@2015 18
Mir M. Ali dan Kyoung Sun Moon, “Structural Developments in Tall Buildings: Current
Trends and Future Prospects”, Architectural Science Review Volume 50.3, pp 205-223,
2007 University of Sydney, juga memberikan informasi yang bermanfaat seperti
ditunjukkan pada Tabel 7 dan 8, Gambar 18, 19, dan Johann Eisele, Ellen Kloft, “High-
Rise Manual”, Birkhauser, Berlin 2002, pada Gambar 20.

steffietumilar@2015 19
steffietumilar@2015 20
steffietumilar@2015 21
steffietumilar@2015
22
Gambar 20. Matrix dari sistem struktur gedung dan jumlah tingkat.
Ref. “High-Rise Manual”, Edited by. Johann Elsele and Ellen Kloft, Birkhauser, Berlin, 2002
6.1. Sistem Rangka Terbuka (Open Frame)
Sistem ini juga sering dinamakan sebagai sistem portal-terbuka atau disebut juga sebagai
moment-frame atau open moment-frame, seperti ditunjukkan pada Gambar 21.

Gambar 21. System moment frame


6.2. Sistem frame-truss atau frame-wall
Sistem struktur ini terdiri dari frame yang dikombinasikan dengan truss (bracing) dari baja
atau berupa shear-wall sebagai pengganti truss atau bracing tersebut, seperti ditunjukkan
pada Gambar 22 sampai dengan Gambar 28.

steffietumilar@2015 23
Gambar 24. Distribusi gaya pada sistem struktur wall-frame

steffietumilar@2015 24
Gambar 25. Stabilization sistem struktur dan deformasi gedung akibat beban lateral.

Gambar 26. Hubungan antara deformasi dan letak posisi rangka/truss

steffietumilar@2015 25
Gambar 27. Kombinasi open frame dan rangka/truss

steffietumilar@2015 26
Gambar 28. Principal mechanics untuk pengakuan vertical sistem struktur

steffietumilar@2015 27
6.2. Sistem frame-truss atau frame-wall dengan outrigger.
a. Sampai ketinggian tertentu Wall-Frame sudah tidak ekonomis lagi karena shear-Core
akan menjadi terlalu langsing untuk menampung drift yang berlebihan.
b. Untuk itu maka partisipasi dari perimeter columns sebagai struts and ties perlu
diaktifkan dan dikembangkan sehingga terjadi redistribusi stresses dan eccentric
loading, yaitu melalui penggunaan outrigger dan belt truss.
c. Dengan demikian, Outrigger yang akan men-transfer vertical shear dari core ke
perimeter columns, dan horizontal shear ditahan oleh core.
d. Perilaku struktur ini identik dengan sistem struktur cantilever tube-in-tube, tetapi tanpa
adanya shear stiffness pada outer-tube.
e. Akan menetralisir differential columns shortening akibat beban gravity dan juga
sebagian besar dari thermal movement.
f. Outrigger + Belt Truss membuat perimeter columns juga berpartisipasi dalam memikul
rotasi dan momen lentur. Rotational restraint akan mereduksi momen pada core,
karena momen yang dihasilkan “berlawan-arah” dengan momen core.
g. Akan mereduksi overall sway dan accelarations
h. Outrigger system dapat berupa steel trusses atau concrete wall beam

Perilaku dari sistem struktur dengan outrigger dapat dilihat pada Gambar 29 dan
Gambar 30.

Gambar 29. Distribusi gaya pada sistem struktur dengan outrigger

steffietumilar@2015 28
Gambar 30. Contoh struktur dengan sistem outrigger

steffietumilar@2015 29
6.3. Struktur Sistem Tabung (tubular).
a. Makin tinggi bangunan, kelangsingan core, wall dan frames sudah tidak cukup efektif
dalam memikul / menahan beban lateral.
b. Dengan demikian, perimeter struktur gedung harus diaktifkan sehingga seluruh
struktur dapat berperilaku seperti “Huge Cantilever Tube”. Seperti ditunjukkan pada
Gambar 31 dan Gambar 32.

Gambar 31. Sistem struktur tabung

steffietumilar@2015 30
Gambar 32. Struktur sistem tabung (proposal)

7. Kesimpulan.

a. Setiap subsistem seperti lantai dan facade serta subsistem lainnya yang bersifat
repetitif harus direncanakan secara optimal.
b. Constructability dan kecepatan membangun perlu mendapat perhatian khusus.
c. Irregularitas bentuk dan sistem struktur diusahakan seminimal mungkin.
d. Kekakuan dan stabilitas struktur makin berperan jika struktur makin tinggi.
e. Setiap sistem struktur hanya bisa diterapkan didalam limit ketinggian tertentu.

steffietumilar@2015 31