Anda di halaman 1dari 2

Nama : Henrikus Bhanutanaya W

Nim : 17/417252/PEK/22815

Kelas :A

Course : Strategic Management

Lecture : T. Hani Handoko, Ph.D

LVMH 2016: Its Diversification into Luxury Goods

Overview

Pada tahun 2016 perusahaan barang mewah yaitu Hennessy Louis Vuitton memperoleh
pendapatan tahunan sebesar € 35,7 billion serta memiliki portofolio barang mewah seperti wines,
champagnes, fashion, parfum, kosmetik, dll. Selain produk-produk tersebut, bisnis LVMH juga masuk
ke dalam ranah lain seperti taman hiburan, hotel, ritel kosmetik, properti media perancis, dll. Melihat
banyaknya lini usaha yang dipayungi oleh LVMH maka dari pusat perusahaan menekankan strategi
bisnis berupa fokus pada kualitas inovasi dan marketing kemudian untuk strategi dalam skala
korporasi berfokus pada diversifikasi produk merger dan akusisi.

Pada tahun 2016, dari hasil laporan keuangan yang dibukukan dari tahun-tahun sebelumnya
terlihat bahwa perusahaan mengalami penurunan sebesar 4%. Tetapi di sisi lain terjadi
peningkatan pendapatan melalui sektor parfum dan kosmetik, jam dan perhiasan, wine dan
spirit. Melihat hal tersebut maka bisa dikatakan bahwa itu merupakan imbas dari banyaknya
perusahaan yang diakusisi oleh LVMH sehingga menurunkan pendapatan utama dari
perusahaan awal mulanya.

Strategi LVMH

Seperti yang sudah dipaparkan sebelumnya, bahwa perusahaan memiliki strategi korporasi
dan strategi bisnis. Bila lebih dijabarkan maka strategi-strategi tersebut adalah seperti berikut:

 Diversifikasi produk pada segmen mewah


 Kualitas akan suatu produk lewat kontrol yang diberikan secara ketat
 Melakukan akusisi pada merk-merk yang sudah ada, khususnya pada kelas
atau level atas.
 Melakukan integrasi atau sinergi atas aktivitas-aktivitas dari lini bisnis yang
dimiliki seperti dalam hal distribusi serta marketing.

Integrasi pada Value Chain

Hubungan antara perusahaan di dalam induk perusahaan meningkatkan nilai serta kualitas
yang ditawarkan dengan cara pertukaran sumber daya serta proses pekerjaan yang dilakukan.

1
 Operasi penggabungan pada banyak bisnis karena melakukan penghematan
biaya serta sumber daya dalam distribusi.
 Teknologi pembuatan newsletter dalam kelompok LVMH serta melakukan
pengiriman kepada link konsumen dalam segmen pasar yang sama.
 Sales dan Marketing dengan memilki target pasar yang sama maka
penggabungan dalam berbagai lini bisnis bisa dilakukan

RBV (Resource Based View) LVMH

 Sumber daya berwujud seperti:


o Banyak pabrik yang dimiliki di Prancis, Italia, Spanyol, dll.
o Sumber daya teknologi lewat kreativitas artistik, proses produksi, paten
LVMH sendiri, merek dagang, dll.
 Sumber tidak berwujud seperti:
o Kemampuan inovasi serta keahlian khusus.
o Karyawan serta kemampuan manajerial yang baik.
o Desainer, pengerajin yang terkenal dan memiliki pengalaman serta
kemampuan yang unik.
o Reputasi dari merk serta gambar LVMH
 Organizational
o Kemampuan dalam mengelola brand mewah dengan cara analisis
pasar, promosi, pengembangan produk, layanan pelanggan, kualitas yang
terjamin serta bergaransi, dll
o Integrasi dari berbagai macam lini bisnis yang dimiliki seperti: Louis
Vuitton, Hennessey, Moet Chandon, Dom Perignon, dll.

Anda mungkin juga menyukai