Anda di halaman 1dari 8

Nama : Irwan Yulistiawan

NIM : 106093003096

Matakuliah : Keamanan Sistem Informasi


Kriptografi modern menggunakan gagasan dasar yang sama seperti kriptografi klasik (permutasi
dan transposisi) tetapi penekanannya berbeda.
Algoritma kriptografi modern dibuat sedemikian kompleks sedemikian sehingga kriptanalis
sangat sulit memecahkan cipherteks tanpa mengetahui kunci.
Algoritma kriptografi modern umumnya beroperasi dalam mode bit ketimbang mode karakter
(seperti yang dilakukan pada cipher substitusi atau cipher transposisi dari algoritma
kriptografi klasik).
• Operasi dalam mode bit berarti semua data dan informasi (baik kunci,
plainteks, maupun cipherteks) dinyatakan dalam rangkaian (string) bit
biner, 0 dan 1. Algoritma
enkripsi dan dekripsi memproses semua data dan informasi
dalam bentuk rangkaian bit. Rangkaian bit yang menyatakan plainteks
dienkripsi menjadi cipherteks dalam bentuk rangkaian bit, demikian
sebaliknya.
• Perkembangan algoritma kriptografi modern berbasis bit didorong oleh
penggunaan komputer digital yang merepresentasikan data dalam
bentuk biner.
• Kriptografi Modern

• Karaktersitik kriptografi modern:

 Algoritma penyandian terbuka/diketahui oleh umum


 Jika terjadi kebocoran rahasia, merubah kunci lebih mudah
dan lebih murah dari pada merubah algoritmanya

 Pada prinsipnya kunci dapat diubah setiap saat dibutuhkan

• Diagram blok kriptografi modern (Gambar 8.1)

Gambar 8.1 Diagram blok kriptografi modern

• Kekuatan algoritma kriptografi modern

 Kekuatan algoritma kriptografi diukur dari banyaknya kerj a yang


dibutuhkan untuk memecahkan data chipertext menjadi plaintext-
nya

 Kekuatan kriptografi bertumpu pada kerahasiaan kunci


penyandiannya

 Kerja ini dapat diekivalenkan dengan waktu/biaya


 Semakin banyak usaha yang diperlukan, yang berarti juga
semakin besar biaya yang diperlukan untuk membongkar, maka
semakin kuat algoritma kriptografinya, yang berarti semakin aman
algoritma tersebut digunakan untuk menyandikan pesan

Bidang kriptografi modern dapat dibagi menjadi


beberapa area studi yaitu

 Advanced encryptinon standart (AES)

AES adalah advanced encryption standard AES adalah block cipher yang
akan menggantikan DES tetapi diantisipasi bahwa Triple DES tetap akan
menjadi algoritma yang disetujui untuk penggunaan pemerintah USA. Pada
Januari 1997 inisiatif AES diumumkan dan pada September 1997 publik
diundang untuk mengajukan proposal block cipher yang cocok sebagai
kandidat untuk AES. Pada tahun 1999 NIST mengumumkan lima kandidat
finalis yaitu MARS, RC6, Rijndael, Serpent, dan Twofish. Algoritma AES dipilih
pada Oktober 2001 dan standarnya dipublish pada November 2002. AES
mendukung ukuran kunci 128 bit, 192 bit, dan 256 bit, berbeda dengan
kunci 56-bit yang ditawarkan DES. Algoritma AES dihasilkan dari proses
bertahun-tahun yang dipimpin NIST dengan bimbingan dan review dari
komunitas internasional pakar kriptografi. Algoritma Rijndael, yang
dikembangkan oleh Joan Daemen dan Vincent Rijmen, dipilih sebagai
standar.
Plain Text

Initial Round
AddRoundKey ⊕ Cipher Key

Standard Round
1-ByteSub
Nr – 1
2-ShiftRow
Rounds
3-MixColumn
4-AddRoundKey ⊕ Round Key Nn

Final Round
1-ByteSub
2-ShiftRow
3-AddRoundKey ⊕ Round Key Nr

Gambar 1 Diagram Proses Dekripsi AES


Cipher Text n : putaran ke

Tabel 1 Tabel S-box yang digunakan dalam transformasi ByteSub() AES

ByteSub

Gambar 2 Ilustrasi Transformasi ByteSub() AES


Gambar 3 Ilustrasi Transformasi ShiftRow() AES

Gambar 4 Ilustrasi Transformasi MixColumn() AES

Gambar 5 Ilustrasi Transformasi AddRoundKey() AES

• Tanggapan tentang AES (Advanced encryptinon standart)


 Advanced Encryption Standard (AES) merupakan salah satu
solusi yang baik untuk mengatasi masalah keamanan dan
kerahasiaan data yang pada umumnya diterapkan dalam pengiriman
dan penyimpanan data melalui media elektronik.
 AES dapat diimplementasikan secara efisien sebagai perangkat
lunak dengan implementasi menggunakan tabel sebab setiap
langkah transformasi telah disimpan ke dalam tabel-tabel, sehingga
komputer hanya perlu melakukan operasi melihat (look up) tabel-
tabel untuk melakukan sebuah langkah transformasi dan
serangkaian operasi XOR untuk melakukan proses enkripsi AES atau
proses dekripsi AES.
 Urutan lama waktu yang digunakan untuk proses enkripsi dan
dekripsi algoritma kriptografi AES dengan mode operasi ECB, CBC,
CFB 8-bit, OFB 8-bit secara berturut-turut mulai dari yang tercepat
adalah sebagai berikut:
o ECB ≈ CBC, CFB 8-bit ≈ OFB 8-bit

 Kesalahan 1-bit pada blok plainteks/cipherteks AES dengan mode


operasi CFB akan merambat pada blok-blok plainteks/cipherteks
yang berkoresponden dan blok-blok plainteks/cipherteks selanjutnya
pada proses enkripsi/dekripsi.
 Urutan tingkat keamanan data algoritma kriptografi AES dengan
mode operasi ECB, CBC, CFB 8-bit, dan OFB 8-bit terhadap
pengubahan satu bit atau lebih blok cipherteks, penambahan blok
cipherteks semu, dan penghilangan satu atau lebih blok cipherteks
secara berturut-turut mulai dari yang teraman adalah sebagai
berikut:
OFB 8-bit, CBC, ECB, CFB 8-bit

 KRIPTANALISIS

beberapa kelemahan atau ketidakamanan dalam skema kriptografi, untuk itu


dilakukan izin untuk subversi atau penghindaran. Kriptanalisis mungkin
dianggap remeh bagi beberapa penyerang, dikarenakan system yang mudah
ditumbangkan. Dalam praktik modernnya, algoritma kriptografi dan protocol
harus dicek ulang secara teliti dan dites untuk memberikan jaminan system
keamanan. Jika kriptanalisis murni menggunakan kelemahan dalam
algoritma, kriptosystem yang lain berdasarkan penggunaan actual dari
algoritma dalam alat yang real dan disebut sebagai serangan sisi samping.
Jika seorang kriptoanalis memiliki akses untuk memasukkan waktu yang
diperlukan untuk enkripsi pesan kesalahan dari masukan sandi lewat atau
karakter PIN, ia akan dapat melakuakan serangan waktu untuk membongkar
chipertext yang tahan terhadap analis sekalipun Seorang penyerang
mungkin juga belajar pola dan ukuran pesan untuk mendapatkan informasi
yang berharga.
 FUNGSI HASH

Fungsi hash adalah fungsi yang memproduksi output dengan panjang


tetap dari input yang berukuran variabel. Output dari fungsi hash disebut
dengan message digest. Fungsi hash memiliki karakteristik fungsi satu arah
karena file asli tidak dapat dibuat dari message digest.

 Kriptografi dalam kehidupan moder (Transaksi melalui anjungan Tunai


Mandiri (ATM)

Anjungan Tunai Mandiri atau Automatic Teller Machine (ATM)


digunakan nasabah bank untuk melakukan transaski perbankan. Utamanya,
kegunaan ATM adalah untuk menarik uang secara tunai (cash withdrawal),
namun saat ini ATM juga digunakan untuk transfer uang (pemindahbukuan),
engecek saldo, membayar tagihan kartu ponsel, membeli tiket kereta api,
dan sebagainya. Transaksi lewat ATM memerlukan kartu magnetic (disebut
juga kartu ATM) yang terbuat dari plastik dan kode PIN (Personal Information
Number) yang berasosiasi dengan kartu tersebut. PIN terdiri dari 4 angka
yang harus dijaga kerahasiannya oleh pemilik kartu ATM, sebab orang lain
yang mengetahui PIN dapat menggunakan kartu ATM yang dicuri atau hilang
untuk melakukan penarikan uang. PIN digunakan untuk memverifikasi kartu
yang dimasukkan oleh nasabah di ATM. Proses verifikasi dilakukan di
komputer pusat (host) bank, oleh karena itu harus ada komunikasi dua arah
antara ATM dan komputer host. ATM mengirim PIN dan informasi tambahan
pada kartu ke komputer host, host melakukan verifikasi dengan cara
embandingkan PIN yang di-entry-kan oleh nasabah dengan PIN yang
disimpan di dalam basisdata komputer host, lalu mengirimkan pesan
tanggapan ke ATM yang menyatakan apakah transaksi dapat dilanjutkan
atau ditolak. Selama transmisi dari ATM ke komputer host, PIN harus
dilindungi dari penyadapan oleh orang yang tidak berhak. Bentuk
perlindungan yang dilakukan selama transmisi adalah dengan
engenkripsikan PIN. Di sisi bank, PIN yang disimpan di dalam basisdata juga
dienkripsi. Algoritma enkripsi yang digunakan adalah DES dengan mode
ECB. Karena DES bekerja dengan mengenkripsikan blok 64-bit, maka PIN
yang hanya terdiri dari 4 angka (32 bit) harus ditambah dengan padding bits
sehingga panjangnya menjadi 64 bit. Padding bits yang ditambahkan
berbeda-beda untuk setiap PIN, bergantung pada informasi tambahan pada
setiap kartu ATM-nya. Karena panjang PIN hanya 4 angka, maka peluang
ditebak sangat besar. Seseorang yang memperoleh kartu ATM curian atau
hilang dapat mencoba semua kemungkinan kode PIN yang mungkin, sebab
hanya ada 10 × 10 × 10 × 10 = 10.000 kemungkinan kode PIN 4-angka.
Untuk mengatasi masalah ini, maka kebanyakan ATM hanya membolehkan
peng-entry-an PIN maksimum 3 kali, jika 3 kali tetap salah maka ATM akan
‘menelan’ kartu ATM. Masalah ini juga menunjukkan bahwa kriptografi tidak
selalu dapat menyelesaikan masalah keamanan data.

Daftar Pustaka

• R. Munir, Bahan Kuliah IF5054 Kriptografi, Departemen teknik


Informatika, ITB,2004

• Rahmani, Impelementasi Teknik Kriptografi Blowfish Untuk


Pengamanan Basis Data, tesis Magister Departemen teknik Informatika,
ITB, 2003

• http://en.wikipedia.org/wiki/Cryptography/, tanggal akses 10 Mei 2009, pukul 16.20


WIB.

Anda mungkin juga menyukai