Anda di halaman 1dari 10

LIMBAH RUMAH TANGGA (DOMESTIK) DAN 3R

  • A. Pengertian

Limbah cair domestik (rumah tangga) merupakan limbah cair hasil buangan dari perumahan (rumah tangga), bangunan perdagangan, perkantoran dan sarana sejenis. Contoh limbah cair domestic adalah air deterjen sisa cucian, air sabun, dan air tinja. Meningkatkan kegiatan manusia dalam rumah tangga mengakibatkan bertambahnya jumlah limbah cair. Sumber limbah cair rumah tangga bersifat organic yaitu dari sisa-sia makanan dan deterjen yang mengandung fosfor. Limbah cair dapat meningkatkan kadar BOD (Biochemical Oxygen Demand) dan pH air. Keadaan tersebut menyebabkan terjadinya pencemaran yang banyak menimbulkan kerugian bagi manusia dan lingkungan. 1

  • B. Kualitas air limbah domestik

Kualitas suatu air limbah akan dapat terindikasi dari kualitas parameter kunci, dimana konsentrasi parameter kunci tidak melebihi dari standard baku mutu yang ada sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Mengingat air limbah domestik kandungan terbesar adalah bahan organik, maka parameter kunci yang umum digunakan adalah BOD, COD dan lemak/minyak. Berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik, maka parameter kunci untuk air limbah domestik adalah BOD, TSS, pH serta Lemak & Minyak.

  • C. Jenis – jenis limbah

    • 1. Limbah cair Limbah cair adalah sisa dari suatu hasil usaha dan atau kegiatan berwujud cair yang dibuang ke lingkungan dan diduga dapat menurunkan kualitas lingkungan. Sedangkan menurut Sugiharto (1987) air limbah (waste water) adalah kotoran dari masyarakat, rumah tangga dan juga yang berasal dari industri, air tanah, air permukaan, serta buangan lainnya.

    • 2. Limbah plastik

Nama plastik mewakili ribuan bahan yang berbeda sifat fisis, mekanis, dan kimia. Secara garis besar plastik dapat digolongkan menjadi dua golongan besar, yakni plastik yang bersifat thermoplastic dan yang bersifat thermoset. Thermoplastic dapat dibentuk kembali dengan mudah dan diproses menjadi bentuk lain, sedangkan

jenis thermoset bila telah mengeras tidak dapat dilunakkan kembali. Plastik yang paling umum digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah dalam bentuk thermoplastic.

  • 3. Limbah padat Limbah padat adalah hasil buangan industri yang berupa padatan, lumpur atau

bubur

yang berasal dari suatu proses pengolahan. Limbah padat berasal

dari kegiatan

industri dandomestik. Limbah domestik pada umumnya berbentuk limbah padat rumah

tangga, limbah

padat kegiatan perdagangan, perkantoran, peternakan, pertanian

serta

dari tempat-tempatumum. Jenis-jenis limbah padat: kertas, kayu, kain, karet/kulit

tiruan, plastik, metal, gelas/kaca,organik, bakteri, kulit telur, dll.

D. Jenis – jenis unit pengolahan limbah domestik.

1.

Septictank

Sistem septictank sebenarnya adalah sumur rembesan atau sumur kotoran. Septic tank

merupakan sitem sanitasi yang terdiri dari pipa saluran dari kloset, bak penampungan kotoran cair dan padat, bak resapan, serta pipa pelepasan air bersih dan udara. Hal-hal yang yang harus diperhatikan saat pembangunan septic tank agar tidak mencemari air dan tanah sekitarnya adalah :

1)

2)

Jarak minimal dari sumur air bersih sekurangnya 10m. Untuk membuang air keluaran dari septic tank perlu dibuat daerah resapan dengan

lantai septic tank dibuat miring kearah ruang lumpur antara lain sebagai berikut :

  • a) Septic tank direncanakan utuk pembuangan kotoran rumah tangga dengan jumlah air limbah antara 100 – 200 liter/orang/hari dari volume penggunaan air bersih.

  • b) Waktu tinggal air limbah didalam tangki diperkirakan minimal ± 3 hari.

  • c) Besarnya ruang lumpur diperkirakan untuk dapat menampung lumpur yang dihasilkan setiap orang rata-rata 30-40 liter/orang/tahun dan waktu pengambilan lumpur diperhitungkan 5 tahun.

  • d) Pipa air masuk kedalam tangki hendaknya selalu lebih tinggi kurang lebih 2.5 cm dari pipa air keluar.

  • e) Septic tank harus dilengkapi dengan lubang pemeriksaan dan lubang penghawaan untuk membuang gas hasil penguraian.

  • f) Proses pengolahan yang secara biologi dilakukan oleh mikro organisme /

3)

bakteri pengurai. Agar septic tank tidak mudah penuh dan mampat,

awet dan tahan lama perlu

diperhatikan hal berikut :

  • a) Kemiringan Pipa. Kemiringan pipa menentukan kelancaran proses pembuangan limbah. Selisih ketinggian kloset dan permukaan air bak penampung kotoran minimal 2 %, artinya setiap 100cm terdapat perbedaan ketinggian 2cm.

  • b) Pemilihan Pipa yang tepat. Pipa saluran sebaiknya berupa PVC. Ukuran minimal adalah 4 inchi. Rumah yang memiliki jumlah toilet yang banyak sebaiknya menggunakan pipa yang lebih besar. Perancangan saluran diusahakan dibuat lurus tanpa belokan, karena belokan atau sudut dapat membuat mampat.

  • c) Sesuaikan Kapasitas Septic tank. Untuk rumah tinggal dengan jumlah penghuni empat orang, cukup dibuat septic tank dengan ukuran (1.5×1.5×2)m. bak endapan dan sumur resapan bias dibuat dengan ukuran (1x1x2)m. semakin banyak penghuni rumah maka semakin besar ukuran yang dibutuhkan.

  • d) Bak Harus Kuat dan Kedap Air. Septic tank harus terbuat dari bahan yang tahan terhadap korosi, rapat air dan tahan lama. Konstruksi septic tank harus kuat menahan gaya-gaya yang timbul akibat tekanan air, tanah maupun beban lainnya.

  • 2. Sumur resapan

Sumur Resapan Air merupakan rekayasa teknik konversi air yang berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk sumur gali dengan kedalaman tertentu yang digunakan sebagai tempat penampung air hujan diatas atap rumah dan meresapkannya ke dalam tanah.

Konstruksi Sumur Resapan Air (SRA) merupakan alternatif pilihan dalam mengatasi banjir banjir dan menurunnya permukaan air tanah pada kawasan perumahan, karena dengan pertimbangan :. 1) Pembuatan konstruksi SRA sederhana.

2)

Tidak memerlukan biaya yang besar ..

3) Bentuk konstruksi SRA sederhana.

Manfaat pembangunan Sumur Resapan Air antara lain :

  • 1. Mengurangi aliran permukaan dan mencegah terjadinya genangan air, sehingga mengurangi terjadinya banjir dan erosi.

  • 2. Mempertahankan tinggi muka air tanah dan menambah persediaan air.

  • 3. mencegah menurunnya lahan sebagai akibat pengambilan air tanah yang berlebihan.

Proses Air Limbah Dari Wc Sampai Kembali Ke Dalam Tanah

Limbah dari WC melalui saluran, masuk ke septictank untuk diendapkan dan di

saring, kemudian dialirkan ke Drain Field sehingga dapat masuk ke dalam air tanah.

Jenis - jenis septictank :

 
  • 1. Persegi

Pada ruangan pertama limbar cair yang masuk akan menjadi 3 bagian yaitu :

1)

Lumpur/sludge yang mengendap pada bagian bawah dan untuk seterusnya lumpur ini

2)

akan terurai lewat proses anaerobik. Supernatant adlah cairan yang telah terkurangi unsur padatannya dan untuk seterusnya

3)

akan mengalir menuju ke chamber 2. Scum (buih) yang merupakan bahan yang lebih ringan dari air seperti minyak, lemak,

dan bahan ikutan lain. Scum ini bertambah lama bertambah tebal, karena itu perlu dihilangkan secara periodik (biasanya sekali dalam 1 tahun). Scum ini sebenarnya tidak mengganggu reaksi yang terjadi selama proses pengolahan, tetapi bila terlalu tebal akan memakan tempat sehingga kapasitas treatment akan berkurang atau tidak temapat tidak mencukupi lagi dan itu yang menyebabkan septictank mudah penuh. Pada ruangan yang kedua akan terjadi yaitu :

1)

Endapan lumpur/sludge khususnya partikel yang tidak terendapkan pada ruang pertama.

2)

Supernatant yang seterusnya menjadi sesuai baku mutu untuk dibuang ke alam atau

diresapkan kedalam tanah.

  • 2. Tabung

Dimana pada prinsipnya proses pengolahan limbah pada septictank tabung sama dengan septictank persegi yaitu mempunya lebih

Dimana pada prinsipnya proses pengolahan limbah pada septictank tabung sama dengan

septictank persegi yaitu mempunya lebih dari satu ruangan untuk memperoses kotoran yang masuk sehingga dapat terurai kembali kedalam tanah.

Air buangan

Selain dari buangan closet (WC) limbah bekas air buangan kamar mandi dan bekas air cucian juga harus dikelola dengan baik. Berikut ini merupakan ketentuan yang sedapat mungkin untuk dilakukan dalam pengelolaannya yaitu tempat cucian dipasang tidak jauh dari dapur. Bak cucian dipasang saringan, saluran pralon ke bak kontrol yang jaraknya maksimum 5 m. Bak ini perlu ditutup dan diberi pegangan agar memudahkan pengambilan tutup bak. Agar binatang tidak dapat masuk perlu dibuat besi penghalang.

Dibawah ini adalah gambar pengelolaan air limbah saluran pembuangan.

Dari gambar tersebut terlihat kegunatempat pengelolaan limbah, yaitu untuk membuang air cucian dapur dan kamar mandi

Dari gambar tersebut terlihat kegunatempat pengelolaan limbah, yaitu untuk membuang air cucian dapur dan kamar mandi serta untuk membuang air kotoran kamar mandi. Saluran pengolahan limbah ini perlu dibersihkan secara teratur terutama pada saringan air. Jangan membuan benda-benda padat seperti : batu kerikil, kertas, kain, plastik dan barang-barang lainnya, karena akan menyumbat saluran.

Limbah air bekas mandi dan cuci dialirkan ke bak kontrol dan langsung ke sumur resapan. Air akan tersaring pada bak resapan dan air yang keluar dari bak resapan sudah bebas dari pencemaran.Tempat mandi dan cuci dibuat dari batu bata, campuran semen dan pasir. Bak kontrol dibuat terutama untuk saluran yang berbelok, karena pada saluran berbelok lama- lama terjadi pengikisan ke samping sedikit demi sedikit, dan akan terjadi suatu pengendapan kotoran. Dibuat juga sumur resapan yang terbuat dari susunan batu bata kosong yang diberi kerikil dan lapisan ijuk. Sumur resapan diberi kerikil dan pasir. Jarak antara sumur air bersih ke sumur resapan minimum 10 m supaya air bersih tidak tercemar.

Sistem Tangki Septik Filter Up Flow

Prinsip kerja tangki septik dengan filter ‘’up flow’’ ini pada dasarnya sama dengan tangki septik biasa, yakni terdiri dari bak pengendap, ditambah dengan suatu filter yang diisi dengan kerikil atau batu pecah.

Filter ‘’up flow’’ ini mempunyai dua fungsi yang menguntungkan dalam proses pengolahan air buangan rumah tangga secara individu yakni :

1. Adanya air buangan yang melalui media krikil yang terdapat pada filter yang lama kelamaan mengakibatkan timbulnya lapisan lendir yang menyeliputi krikil atau yang disebut juga biological film. Air buang ayang masih mengandung zat organik yang belum teruraikan pada tangki setik bila melalui lapisan lendir ini akan mengalami proses penguraian secara biologis.

  • 2. Bak filter juga berfungsi sebagai media penyaring bagi buangan yang melalui media ini. Sebagai akibatnya air buangan yang mengandung suspended solid dan bakteri E. Coli setelah melalui filter ini akan berkurang konsentrasinya. Efesiensi penyaringan akan sangat besar karena dengan adanya filter up flow yakni penyaringan dengan sistem aliran keatas akan mengurangi kecepatan partikel yang terdapat pada air buangan dan partikel yang tidak terbawa aliran ketas akan mengendap didasar bak filter.

1. Adanya air buangan yang melalui media krikil yang terdapat pada filter yang lama kelamaan mengakibatkan

Sampah

3R atau Reuse, Reduce, dan Recycle sampai sekarang masih menjadi cara terbaik dalam mengelola dan menangani sampah dengan berbagai permasalahannya. Penerapan sistem 3R atau reuse, reduce, dan recycle menjadi salah satu solusi pengelolaan sampah di samping mengolah sampah menjadi kompos atau meanfaatkan sampah menjadi sumber listrik (PLTSa;

Pembangkit Listrik Tenaga Sampah). Justru pengelolaan sampah dengan sistem 3R (Reuse Reduce Recycle) dapat dilaksanakan oleh setiap orang dalam kegiatan sehari-hari.

3R terdiri atas reuse, reduce, dan recycle. Reuse berarti menggunakan kembali sampah yang masih dapat digunakan untuk fungsi yang sama ataupun fungsi lainnya. Reduceberarti mengurangi segala sesuatu yang mengakibatkan sampah. Dan Recycle berarti mengolah kembali (daur ulang) sampah menjadi barang atau produk baru yang bermanfaat. 2

Pembangkit Listrik Tenaga Sampah). Justru pengelolaan sampah dengan sistem 3R ( Reuse Reduce Recycle ) dapat
Pembangkit Listrik Tenaga Sampah). Justru pengelolaan sampah dengan sistem 3R ( Reuse Reduce Recycle ) dapat

Melakukan 3R (Reuse Reduce Recycle) Setiap Hari. Mengelola sampah dengan sistem 3R (Reuse Reduce Recycle) dapat dilakukan oleh siapa saja, kapan saja (setiap hari), di mana saja, dan tanpa biaya. Yang dibutuhkan hanya sedikit waktu dan kepedulian kita.

Berikut adalah kegiatan 3R (Reuse Reduce Recycle) yang dapat dilakukan di rumah, sekolah, kantor, ataupun di tempat-tempat umum lainnya. Contoh kegiatan reuse sehari-hari:

  • Pilihlah wadah, kantong atau benda yang dapat digunakan beberapa kali atau berulang- ulang. Misalnya, pergunakan serbet dari kain dari pada menggunakan tissu, menggunakan baterai yang dapat di charge kembali.

  • Gunakan kembali wadah atau kemasan yang telah kosong untuk fungsi yang sama atau fungsi lainnya. Misalnya botol bekas minuman digunakan kembali menjadi tempat minyak goreng.

  • Gunakan alat-alat penyimpan elektronik yang dapat dihapus dan ditulis kembali.

2 Yuni Puspitawati, Mardwi Rahdriawan. Kajian Pengelolaaan Sampah Berbasis Masyarakat dengan Konsep 3R (Reduce, Reuse, Recucle) di Kelurahan Larangan Kota Cirebon. Jurnal Pembangunan Wilayah dan Kota. Volume 8 (4). Hal 349 – 359.

  • Gunakan sisi kertas yang masih kosong untuk menulis.

  • Gunakan email (surat elektronik) untuk berkirim surat.

  • Jual atau berikan sampah yang terpilah kepada pihak yang memerlukan

Contoh kegiatan reduce sehari-hari:

  • Pilih produk dengan kemasan yang dapat didaur ulang.

  • Hindari memakai dan membeli produk yang menghasilkan sampah dalam jumlah besar.

  • Gunakan produk yang dapat diisi ulang (refill). Misalnya alat tulis yang bisa diisi ulang kembali).

  • Maksimumkan penggunaan alat-alat penyimpan elektronik yang dapat dihapus dan ditulis kembali.

  • Kurangi penggunaan bahan sekali pakai.

  • Gunakan kedua sisi kertas untuk penulisan dan fotokopi.

  • Hindari membeli dan memakai barang-barang yang kurang perlu.

Contoh kegiatan recycle sehari-hari:

  • Pilih produk dan kemasan yang dapat didaur ulang dan mudah terurai.

  • Olah sampah kertas menjadi kertas atau karton kembali.

  • Lakukan pengolahan sampah organic menjadi kompos.

  • Lakukan pengolahan sampah non organic menjadi barang yang bermanfaat.

Bak sampah dapat dipakai untuk membuang kotoran seperti daun, plastik, kertas. Pembakaran kotoran dari sampah untuk bak yang dibuat dari kayu diambil dahulu lalu dibakar di tempat. Sampah kompleks perumahan biasanya diambil dengan gerobak sampah/truk sampah dan dibuang ke tempat lain. Dapat dibuat bak, bisa dari kayu bekas/batu bata atau bisa juga dari porselin. Bak dari kayu lebih sederhana tetapi kotoran tidak dapat dibakar, karena bak akan terbakar. Bak yang dari batu bata, kotorannya bisa dibakar. Agar supaya kayu bawah tidak terkena rayap dapat dibuatkan kaki. Begitu pula pada bak batu bata, agar mudah memindahkan bak. Gambar dibawah ini menjelaskan bagaimana proses pembuangan sampah dari tempat pembuangan sampah sementara (TPSS) sampai dengan ke tempat pembuangan sampah (TPSU).