Anda di halaman 1dari 2

1.

Manajemen konstruksi sebagai sistem


manajemen konstruksi sebagai sistem atau metode pendekatan, disini pengelolaan proyek
didasarkan pada sitim metode MK, mulai dari perencanaan, perancangan maupun
pengadaan dan pelaksanaannya, sehingga diperoleh perancangan dan pelaksanaan proyek
yang optimal.
2. Segi tiga waktu, biaya dan ketersediaan sumber daya alam

Triple constraint adalah usaha pencapaian tujuan yang berdasarkan tiga batasan, yaitu :
 Tepat biaya.
Proyek harus dikerjakan dengan biaya yang tidak melebihi anggaran, baik biaya tiap item
pekerjaan, biaya tiap periode pelaksanaan maupun biaya total sampai akhir proyek.
 Tepat waktu.
Proyek harus dikerjakan dengan waktu sesuai dengan jadwal pelaksanaan proyek
(schedule) yang telah direncanakan yang ditunjukan dalam bentuk prestasi pekerjaan (work
progress).
 Tepat mutu.
Mutu produk atau disebut sebagai kinerja (performance), harus memenuhi spesifikasi dan
kriteria dalam taraf yang disyaratkan oleh pemilik.
3. Rantai kualitas dalam dunia konstruksi
Rantai kualitas dalam dunia konstruksi adalah kegiatan penyewaan dan penggunaan barang
dan jasa yang mencakup tahap perencanaan (planning), pelaksanaan (excuting) dan
pengendalian /pengawasan. Kegiatan pengelolaan proyek yang bertujuan memperoleh dan
mempergunakan barang dan jasa yang di butuhkan dalam jumlah, kualitas harga, waktu dan
tempat secara efektif dan efisien.
4. Studi Kelayakan proyek
Studi kelayakan proyek  penelitian tentang dapat tidaknya suatu proyek (proyek investasi)
dilaksanakan dengan berhasil.
5. Perencanaan biaya proyek
Perencanaan biaya untuk suatu proyek adalah prakiraan keuangan yang
merupakan dasar untuk pengendalian biaya proyek serta aliran kas proyek tersebut.
Pengembangan dari hal tersebut diantaranya adalah fungsi dari estimasi biaya,
anggaran, aliran kas, pengendalian biaya, dan profit proyek tersebut.

6. Fungsi organisasai dalam proyek konstruksi dilengkapi sketsa dengan hubungan kerja
seperlunya
Fungsi organisasi dalam proyek kinstruksi dilengkapi dengan bagan hubungan antar pokok
masalahnya.
Secara vertikal , yaitu :
 Maksud dan tujuan proyek konstruksi yang saling menguntungkan, suatu ide bangunan
fisik mempunyai suatu tujuan, yang sudah tentu mempunyai nilai keuntungan
 Ruang lingkuo proyek, yaitu ruang lingkup pekerjaan. Suatu bagian dari lingkup
pekerjaan dipecah lagi menjadi bagian-bagian lingkup pekerjaan.
 Organisasi sebagai pelaksanaan pekerjaan
Secara horizontal , yaitu :
fungsi organisasi dapat juga dilihat secara horizonta. Pada tinjauan secara horizontal dikaitkan
dengan project life cycle. Untuk melaksanakan pekerjaan-pekerjaan yang ada dalam suatu
proyek konstruksi diperlukan sejumlah sumber daya manusia dengan berbagai disiplin ilmu,
bahkan dari berbagai keahlian / keterampilan.

7. Apa kelebihan dan kekurangan (fungsional) dengan organisasi lain.


Kelebihan :
 Penggunaan tenaga teknis efisien
 Prospek pengembangan karir
 Transfer teknologi antar proyek baik
 Tingkat stabilitas, keamanan dan disiplin yang tinggi.

Kekurangan :

 Hubungan yang lemah dengan pelanggan/ pemilik proyek


 Lemah otoritas (setiap anggota memiliki batasan otoritas)
 Lemah komunikasi horizontal
 Lebih bersifat latar belakang disiplin dibanding dengan orientasi program
 Aliran kerja yang lamban (karena bersifat vertikal)
8. Hal hal yang harus dijelaskan dalam studi kelayakan proyek
- Aspek hukum : berkaitan dengan keberadaan proyek yang akan dibangun secara hukum
seperti perizinan, badan hukum yg digunakan, dll
- Aspek sosial ekonomi dan budaya : meliputi pengaruh proyek terhadap pendapatan
nasional, penambahan dan pemerataan kesempatan kerja, dampak pergeseran hidup
masyarakat, dll
- Aspek pasar dan pemasaran : berkaitan dengan adanya potensi pasar dari produk yang
akan dipasarkan, analisis kekuatan pesaing yang mencakup program pemasaran yang
akan dilakukan, estimasi penjualan yang mungkin akan diraih dan faktor ekstern
perusahaan yang dapat mempengaruhi permintaan produk pasaran
- Asapek teknis dan teknologi : berkaitan dengan pemilihan lokasi proyek, pemilihan jenis
mesin atau peralatan lain sesuai dengan kapasitas produksi termasuk layout dan pemilihan
teknologi yang sesuai.
- Aspek manajemen : berkaitan dengan manajaemen dalam pembangunan proyek dan
manajemen dalam hal operasinya.
- Aspek keuangan : berkaitan dengan dari mana sumber dana yang akan diperoleh dan
proyeksi pengembaliannya, struktur dan sumber pembiayaan investasi yang sehat serta
prospek kemampuan proyek emnghasilkan keuntungan.

Anda mungkin juga menyukai