Anda di halaman 1dari 20

TEORI DAN APLIKASI

METODE VLF
(Very Low Frequency)

Paper ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Survey Elektromagnetik
Dosen Pengampu : Dr. Wahyudi

Disusun Oleh:
Desi Kiswiranti (11/322880/PPA/03591)
Sudra Irawan (11/323010/PPA/03603)
Natalius Simanullang (11/323333/PPA/03638)

PROGRAM STUDI S2 ILMU FISIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2011

1
I. Pendahuluan
Metode Very Low Frequency (VLF) adalah metode elektromagnetik yang
bertujuan untuk mengukur daya hantar batuan berdasarkan pengukuran gelombang
elektromagnetik sekunder. Gelombang ini merupakan gelombang hasil induksi
elektromagnetik (EM) yang berfrekuensi sangat rendah dari 10 sampai 30 Khz.
Metode ini memanfaatkan gelombang pembawa (carrier wave) dari pemancar
yang dibuat oleh militer untuk komunikasi bawah laut. Mengigat frekuensinya yang
cukup rendah, gelombang ini juga menjalar ke seluruh dunia dengan atenuasi yang
kecil dalam pandu gelombang suara antara permukaan bumi dan ionosfer.
Akibat induksi gelombang tersebut, maka di dalam medium akan timbul arus
induksi. Arus induksi (arus eddy) inilah yang menimbulkan medan sekunder yang
dapat ditangkap di permukaan. Besarnya kuat arus EM sekunder ini sebanding
dengan besarnya daya hantar listrik batuan (σ), sehingga dengan mengukur kuat
medan pada arah tertentu, secara tidak langsung kita dapat mendeteksi daya hantar
listrik batuan dibawahnya.

II. Prinsip Dasar Perambatan Gelombang EM Very Low Frequency (VLF)


A. Pemancar
Pembangunan pemancar VLF dimulai pada awal PD 1 pada tahun 1910
untuk komunikasi jarak jauh. Komunikasi dengan frekuensi VLF ini kemudian
diperkuat hingga dapat digunakan untuk komunikasi sub-marine yaitu kapal
selam. Dua alasan pemakaian gelombang VLF adalah kemampuannya untuk
komunikasi global karena pelemahan yang sangat kecil di dalam pandu
gelombang bumi-ionosfer dan penetrasinya cukup efektif hingga dapat
menembus laut dalam.
Secara fisik, ukuran luas antena VLF sangatlah besar yaitu sekitar 10 km2
dan dipasang hingga ketinggian 200-300 m. Ukuran luas yang cukup lebar
tersebut dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitansi input dari pemancar
tunggal VLF. Gambar 1 menunjukkan ilustrasi transmitter raksasa VLF NLK di
Seattle, US yang dibangun pada lembah dua bukit. Pemancar VLF yang biasa
dipergunakan di Indonesia adalah pemancar NWC (North West Cape)
Australia, NDT dan JJF4 di Jepang, Bombay serta India.

2
Gambar 1. Jim Creek Antena, Sheattle, US

B. Pengaruh atmosfer
Sumber noise yang utama adalah radiasi medan elektromagnetik akibat
kilat atmosfer balik di tempat yang dekat/ jauh dengan lokasi pengukuran. Pada
frekuensi VLF, radiasi medan ini cukup dapat melemahkan sinyal yang
dipancarkan oleh pemancar. Daerah yang cukup banyak terdapat badai tersebut
adalah Amerika Tengah dan Amerika Selatan, Afrika Tengah dan Kepulauan
Asia Tenggara sehingga di Indonesia gangguan noise ini cukup banyak.
Gangguan ini dicirikan dengan naiknya kuat medan listrik vertikal dan kuat
medan magnet horizontal secara tiba-tiba (jika sumber medan cukup dekat
dengan pengukur) dan relative berbentuk Gaussian jika sumber medan cukup
jauh.
Noise kedua adalah variasi diurnal medan elektromagnetik bumi, dimana
terjadi pergerakan badai dari arah timur ke barat yang terjadi pada siang hari
hingga sore hamper malam. Untuk daerah Australia, gangguan noise minimum
terjadi pada saat musim salju (Mei-Juli) dan noise maksimum terjadi pada saat
pertengahan musim panas (November-Januari). Noise harian minimum berada
pada jam 08.00 waktu lokal, kemudian merambat naik hingga maksimum pada
jam 16.00 waktu lokal. Dengan beberapa informasi ini disarankan bahwa
pengukuran VLF di Indonesia dilakukan pada bulan musim kemarau (Mei-Juli)
mulai dari pagi-pagi sekali jam 06.00 hingga mendekati pukul 11.00 siang.

3
C. Perambatan Medan EM
Medan elektromagnetik dinyatakan dalam 4 vektor-vektor medan, yaitu :
 E = intensitas medan listrik (V/m)
 H = intensitas medan magnetisasi (A/m)
 B = induksi magnetik / rapat fluks (Wb/m2 atau Tesla)
 D = pergeseran listrik (C/m2)

Keempat vektor tersebut dikaitkan dalam persamaan Maxwell.

𝜕𝐵
∇ ×𝐸 =−
𝜕𝑡
𝜕𝐷
∇ ×𝐻 =1+
𝜕𝑡
∇ .𝐵 = 0
∇ . 𝐷 = 𝜌𝑐
Persamaan diatas dapat direduksi dengan menggunakan hubungan-hubungan
tensor tambahan sehingga diperoleh persamaan yang hanya berkait dengan
medan E dan H saja (Grant and West, 1965. P496). Apabila diasumsikan
medan E dan H tersebut hanya sebagai fungsi waktu eksponensial, akan
diperoleh persamaan vektorial sebagai :
∇2 𝐸 = 𝑖𝜔𝜇𝜎𝐸 − 𝜀𝜇𝜔2 𝐸
∇2 𝐻 = 𝑖𝜔𝜇𝜎𝐻 − 𝜀𝜇𝜔2 𝐸
Dengan ε permitivitas dielektrik (F/m), µ permeabilitas magnetik (H/m) dan σ
konduktivitas listrik (S/m). Bagian kiri pada sisi kanan persamaan
menunjukkan arus konduksi sedangkan bagian kanannya menunjukkan
sumbangan arus pergeserannya.
Di dalam VLF (pada frekuensi < 100 kHz), arus pergeseran akan lebih
kecil daripada arus konduksi karena permitivitas dielektrik batuan rata-rata
cukup kecil (sekitar 10ε0 dengan ε0 sebesar 9 x 10-12 F/m) dan konduktivitas
target VLF biasanya ≥10-2 S/m. Hal ini menunjukkan bahwa efek medan akibat
arus konduksi memegang peranan penting ketika terjadi perubahan
konduktivitas medium (Sharma, 1997).
Arus Eddy (seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2) akan
menimbulkan medan elektromagnetik baru yang disebut medan
elektromagnetik sekunder, Hs, yang mempunyai komponen horizontal dan
4
komponen vertikal. Medan magnetik ini mempunyai bagian yang sefase
(inphase) dan berbeda fase (quadrature) dengan medan primer. Adapun besar
medan elektromagnetik sekunder sangat tergantung dari sifat konduktivitas
benda di bawah permukaan. Distribusi Medan Elektromagnetik untuk metode
VLF-EM dalam polarisasi Listrik dengan sinyal diatas sebuah dike konduktif
vertikal

Gambar 2. Arus Eddy menimbulkan medan elektromagnetik baru yang


disebut medan elektromagnetik sekunder

D. Pelemahan (Atenuasi) Medan


Sesuai dengan persamaan diatas, gelombang bidang yang merambat ke
bawah pada sebuah medium dengan konduktivitas σ, dimana medan E
berosilasi pada sumbu x dan medan H pada sumbu y akan memberikan solusi:
𝐸𝑥 = 𝐸0 𝑒 −𝑖𝑘𝑧 = 𝐸0 𝑒 −𝑖 (𝛽 + 𝑖𝛼)𝑧
Dengan k adalah parameter/angka gelombang (𝑘 2 = −𝑖𝜔𝜇(𝜎 + 𝑖𝜔𝜀)).
Parameter real β menunjukkan faktor fase (rad/m) dan parameter imaginer α
menunjukkan faktor atenuasi/pelemahan gelombang (dB/m). Mengingat harga
konduktivitas dibagi dengan permitivitas listrik dan frekuensi angulernya
sangat lebih besar daripada satu untuk medium batuan, maka faktor fase dan
faktor atenuasi bernilai sama (Kaikkonen, 1979).
Kedalaman pada saat amplitudo menjadi 1/e (sekitar 37 %) dikenal
sebagai kedalaman kulit (skin depth/σ). Kedalaman ini di dalam metode EM
sering ditengarai sebagai kedalaman penetrasi gelombang, yaitu :

5
1 2
𝜎 = 𝛼 = √𝜇 ≈ 504√𝜌𝑙𝑓
0 𝜌𝜔

Implementasi persamaan diatas dapat dilihat pada Tabel 2.

E. Fase dan Polarisasi Elips.


Pada saat gelombang primer masuk ke dalam medium, gaya gerak listrik
(GGL) induksi es akan muncul dengan frekuensi yang sama, tetapi fasenya
tertinggal 90o. Gambar 3 menunjukkan diagram vektor antara medan primer P
dan ggl induksinya. Andaikan Z (=R + iωL) adalah impedansi efektif sebuah
konduktor dengan tahanan R dan induktansi L, maka arus induksi Is = es/Z akan
menjalar dalam medium dan menghasilkan medan sekunder S. Medan S
tersebut memiliki fase tertinggal sebesar φ yang besarnya tergantung dari sifat
kelistrikan medium. Besarnya φ ditentukan dari persamaan tan φ = ωL/R. Total
beda fase antara medan P dan S akan menjadi 90o + tan-1(ωL/R).

Gambar 3. Hubungan amplitude dan fase gelombang sekunder (S)


dan primer (P)

Berdasarkan hal ini dapat dikatakan bahwa jika terdapat medium yang
sangat konduktif (R→0) maka beda fasenya mendekati 180o dan jika medium
sangat resistif (R→∞) maka beda fasenya mendekati 90o. Kombinasi antara P

6
dan S akan membentuk resultan R. Komponen R yang sefase dengan P (R cos
α) disebut sebagai komponen real (in-phase) dan komponen yang tegak lurus
(R sin α) disebut komponen imaginer (out-of-phase, komponen kuadratur).
Perbandingan antara komponen real dan imajiner dinyatakan dalam persamaan:
𝑅𝑒 𝜔𝐿
= tan ∅ =
𝑙𝑚 𝑅

Persamaan diatas menunjukkan bahwa semakin besar perbandingan


Re/lm (semakin besar pula sudut fasenya), maka konduktor semakin baik dan
semakin kecil maka konduktor semakin buruk. Dalam pengukurannya, alat T-
VLF akan menghitung parameter sudut tilt dan eliptisitas dari pengukuran
komponen in-phase dan out-of-phase medan magnet vetikal terhadap
komponen horizontalnya. Besarnya sudut tilt (%) akan sama dengan
perbandingan Hz/Hx dari komponen in-phasenya sedangkan besarnya eliptisitas
ε (%) sama dengan perbandingan komponen kuadraturnya. Jika medan magnet
horizontal adalah Hx dan medan vertikalnya sebesar HxeiФ (Gambar 4), maka
besar sudut tilt diberikan sebagai :
𝐻
2 cos ∅ 𝑧
𝐻𝑥
tan(2𝜃) = 𝐻𝑧 2
1−( )
𝐻𝑥

dan eliptisitasnya diberikan sebagai :


𝑏 𝐻𝑧 𝐻𝑥 𝑠𝑖𝑛 ∅
𝜀=𝑎= (𝐻𝑧 𝑒 sin 𝜃+𝐻𝑥 𝑐𝑜𝑠𝜃)2
𝑖∅

Gambar 4. Parameter polarisasi ellips

7
III. Metodologi Very Low Frequency (VLF)
A. Desain Survey
1. Mode Tilt Angle
Mode tilt angle digunakan untuk mengetahui struktur konduktif dan
kontak geologi seperti zona alterasi dan dike konduksi. Dalam mode ini,
arah striker target memiliki sudut ±450 terhadap lokasi pemancar. Pada
konfigurasi semacam ini (gambar 5), medan primer akan memberikan fluks
yang maksimum jika memotong struktur, sehingga memberikan
kemungkinan anomaly yang paling besar.

Lintasan ukur
Arah pemancar
Hz

Ht

Gambar 5. Arah lintasan pengukuran mode tilt-angle

Medan magnet yang memiliki komponen horizontal dan vertical


membentuk sebuah elips yang dapat ditunjukkan dengan sudut tilt dari
sumbu mayor dan sumbu horizontalnya, dan elipsnya (pembanding sumbu
minor/ sumbu mayor). Alat akan mengukur dua besaran tersebut dari
pengukuran komponen in-phrase dan out-of-phrase medan magnetic vertical
dari medan horizontalnya. Data tilt biasanya disajikan dalam derivative
Fraser.
Parameter eliptisitas kadang digunakan untuk mengetahui bahwa
strukur dibawah memiliki kondukstivitas tinggi (berharga kurang dari nilai
tilt tetapi bertanda terbalik) atau memiliki konduktivitas rendah (bernilai dan
bertanda sama dengan nilai tilt).

8
2. Mode Resistivity
Mode ini digunakan untuk mengetahui dike resistif dan disisi lain
untuk membatasi satuan geologi melalui pemetaan tahanan jenisnya. Mode
ini sangat baik jika arah pemancar tegak lurus strike geologinya (±45 0)
seperti terlihat pada gambar 6.

Arah pemancar

Lintasan
ukur

Er
Ht

Gambar 6. Arah lintasan pengukuran mode resistivity

Alat akan langsung mengukur besarnya tahanan jenis medium dan


besarnya sudut fase medium. Letak anomaly secara kasar berada di bawah
puncak anomaly tahanan jenis. Sedangkan harga fase > 450 menunjukkan
tahanan jenis semakin dalam semakin kecil, dan fase < 450 menunjukkan
tahanan jenis semakin dalam semakin besar.

B. Pengambilan Data
1. Peralatan
Daftar yang seharusnya dibawa pada saat melakukan survey adalah sebagai
berikut (gambar 7).
a. Satu set TVLF-BRGM (Sfesifikasi terlampir)
b. Enam buah baterai besar 1,5 Volt (pemakaian 8 jam)
c. Peta lapangan baik peta topografi maupun geologi
d. Rollmeter plastic (non metal)
e. Satu set Teodolit untuk penentuan arah lintasan dan posisi relative
f. Kompas geologi, pengukuran data struktur geologi setempat atau
pengukuran arah lintasan
g. Lup Geologi, untuk melihat jenis batuan dari dekat

9
h. Palu Geologi, untuk mengambil sampel batuan
i. GPS, untuk mengetahui lokasi titik ukur secara global

Gambar 7. Peralatan yang digunakan dalam pengambilan data lapangan


dengan metode VLF

2. Lokasi
Pengambilan data dilakukan di lokasi yang relative bebas dari medan
elektromagnetik lainnya (missal jaringan listrik, pipa besi air minum, dan
benda konduktif non anomali). Lokasi diusahakan tidak berundulasi karena
efek topografi memberikan sumbangan medan dengan angka gelombang
yang cukup rendah walaupun nantinya efek ini dapat direduksi.
3. Waktu
Untuk pengukuran di Indonesia paling baik pada musim kemarau (bulan
Mei-Juli) dari pagi sekitar pukul 06.00 hingga siang pukul 11.00
4. Lintasan
Arah lintasan mengikuti aturan pada desain survey. Jarak antar lintasan
dapat diambil cukup bebas, sekitar 20-50 meter, sedangkan jarak antar
stasiun bias 10-20 meter. Untuk mode resistivity, jarak antar elektroda
menikuti panjang kabel yang tersedia (biasanya 10 meter). Pada saat
pengukuran arah operator selalu sama (menghadap arah tertentu) di seluruh
lintasan ukur untuk menghindari pembalikan pembacaan medan.

10
5. Prosedur ukur
Prosedur pengukuran untuk pembacaan pertama kali (tiap akan
membentuk lintasan) adalah: Operator memasukkan beberapa parameter
(stasiun, spasi antar lintasan, nomor lintasan, frekuensi pemancar) melalui
tombol [SET UP]. Setelah semuanya terisi, kemudian mulai melakukan
pengukuran dengan menekan tombol [START]. Apabila stacking beberapa
pengukuran dianggap cukup, lalu operator menekan tombol [START] lagi
untuk menghentikannya. Tombol [START] disini bertindak seperti tombol
saklar/toggle. Kualitas data dapat dilihat dari balok kualitas di sebelah
kanan. Bila data baik kualitas 100%, bila data jelek kualitas 0%. Bila terjadi
overload medan, akan muncul huruf S (SH overload magnetic, SE overload
elektrik, dan SHE overload magnetoelektrik). Secara umum diusahakan tiap
stasiun pengukiran memiliki kualitas yang cukup tinggi dan tidak terdapat
overload medan.
Sedangkan prosedur untuk pengukuran kedua (dalam satu lintasan)
dan selanjutnya adalah : Setelah operator berpindah ke titik selanjutnya,
tekan [NEXT] sehingga posisi stasiun ter-update, dan menyimpan
pembacaan stasiun sebelumnya. Pada stasiun yang baru alat akan mengukur
satu kali, jika data OK dapat langsung pindah stasiun, tapi jika tidak OK
dapat dilakukan stack dengan menekan [START] atau mengge-nol-kan atau
meriset data dengan menekan [←]
Hasil dari tiap stasiun dapat dilihat dengan menekan [TILT] toggle
untuk berpindah dari Tilt-elip ke H-hor dan H-ver, [F1] untuk melihat hasil
dari frekuensi 1, dan [F2] untuk melihat frekuensi 2, [SCREEN] untuk
melihat kurva tilt, elip, dan fraser fungsi stasiun ataupun [FRASER] untuk
melihat harga fraser setelah minimum 4 stasiun selesai diukur.

C. Pengelolahan Data
Setelah survey selesai dilakukan, data yang telah tersimpan dalam
kontroler T dapat ditrasnfer ke computer atau printer. Pada saat melakukan
transfer, data yang telah diambil tidak dapat dipilih melainkan seluruh data
ditransfer ke computer. Cara transfer adalah sebagai berikut:
1. Program transfer TVLF harus sudah terinstal di computer

11
2. Sambungan kabel konektor dari control T ke COM 1 atau 2 di CPU
computer
3. Hidupkan konektor T dan tekan [DUMP], pilih kecepatan transmisinya.
Bersama-sama jalankan program TLVF dan tekan COM port yang dipakai
dan kecepatan transfer (sama dengan konektor). Kemudian bersama-sama
ditekan send and receive data. Data akan tertransfer ke computer secara
otomatis.
4. Editing, pengolahan, tampilan, pemilihan data VLF dapat dilakukan di
dalam program TVLF atau dapat juga diolah dengan worksheet lainnya
(missal: Excell)
5. Susunan data adalah sebagai berikut: untuk mode tilt: nomor record – no
profile – no stasiun – frekuensi – kualitas – vertical tilt – vertical eliptisitas –
medan horizontal – horizontal tilt – horizontal eliptisitas – status. Sedangkan
susunan untuk mode resistivitas adalah: nomor record – no profile – no
status – frekuensi – kualitas – resistivitas – fase – medan listrik – medan
magnet – status.

Data lapangan yang dipengaruhi VLF sering dipengaruhi oleh noise yang
frekuensinya tinggi. Noise dihilangkan dengan proses rerata bergerak dengan
bobot (weighted moving average) terhadap data tilt, eliptisitas ataupun
resistivitas dalam suatu lintasan ukur.
Proses lain yang dapat diterapkan pada data tilt angle adalah proses
derivative Fraser yaitu dengan menerapkan rumus berikut pada sederetan data
tilt dalam satu profile
𝒀(𝒂) = 𝑿(𝒂 − 𝟏) + 𝑿(𝒂) − 𝑿(𝒂 + 𝟏) − 𝑿(𝒂 + 𝟐)
Dengan Y adalah hasil derivative yang terletak pada spasi (a + ½ ) dan a
bergerak dari stasiun ke-2 hingga stasiun ke n-2. X adalah deretan data stasiun
dan a adalah jarak atau spasi.

D. Interpretasi Data
1. Interpretasi dari Derivatif Fraser
Posisi benda penyebab anomaly berada di bawah puncak (baik positif atau
negative) data derivative Fraser. Gambar 8 adalah contoh beberapa model

12
dike dan hasil perhitungan derivatifnya. Pada gambar 9 menunjukkan
pengolahan data pemodelan sintetis dengan derivative Fraser. Terlihat
bahwa benda konduktif memiliki harga fraser positif dengan puncak-
puncaknya menunjukkan lokasi keberadaan benda penyebab anomali.

Gambar 8. Model dike dan harga tilt ( ) serta derivatif Frasernya (---)

Gambar 9. Perhitungan derivatif fraser dari pemodelan VLFMOD

2. Interpretasi Perkiraan Langsung


Interpretasi ini berdasarkan analisis kualitatif data-data hasil pemrosesan
dengan rerata bergerak. (a) Lokasi konduktor berada dibawah titik infleksi

13
pada saat harga tilt berubah tanda, (2) kemiringan data tilt pada titik infleksi
menunjukkan kedalaman puncak konduktor, (3) ketidaksimetrian profil
secara kasar menunjukkan kemiringan konduktor. Analisis data terlihat pada
gambar 10 berikut.

Gambar 10. Tilt medan elektromagnetik. Medan primer berarah horizontal.


Resultan medan primer (P) dan sekunder (S) membentuk medan resultan (R)
Secara kuantitatif, interpretasi terhadap benda-benda penyebab
anomaly berbentuk tertentu dapat didekati dengan perhitungan berikut: (1)
Untuk target berbentuk bola padat, keadaan pusat 𝑑 ≈ ∆𝑥 dan jenari bola
𝑟 ≈ 1,3 𝑑 (𝑡𝑎𝑛−1 𝜃𝑚𝑎𝑥 )1/3 dengan ∆𝑥 sama dengan jarak horizontal puncak
maksimum-minimum data tilt, dan 𝜃 adalah nilai tiltnya. (2) Untuk model
yang berbetuk garis atau lembar tipis, kedalaman target 𝑑 ≈ 0,5∆𝑥

Gambar 11. Perhitungan rapat arus ekuivalen dengan teori filter linear
terhadap data seismic berasal dari lempeng tegak

14
3. Interpretasi dengan Filter Linear
Interpretasi ini hanya diterapkan pada data tilt 2 dimensi. Melalui
persamaan Biot-Savart (Karous Q Hjelt, 1983) dapat diketahui pengaruh
rapat arus sebagai fungsi jarak horizontal dan vertical 𝐼(𝜉, 𝜁) terhadap
komponen medan magnet vertical (Hz) lihat persamaan berikut:
𝟏 ∞ ∞
𝑯𝒁 (𝒙) = ∫ 𝒅𝝃 ∫ 𝑰(𝝃, 𝜻). (𝒙 − 𝝃). 𝒅𝜻 𝑰[(𝒙 − 𝜻)𝟐 + 𝜻𝟐 ]
𝟐𝝅 −∞ −∞

Persamaan tersebut merupakan persamaan konvolusi linear, yang dapat


diselesaikan dengan aplikasi filter deconvolusi. Operasi ini akan
menghasilkan deret bilangan yang disebut sebagai filter linear. Filter yang
bekerja dengan baik hamper semua data lapangan (Karous Q Hjelt, 1983)
adalah [-0.205, 0.323, -1.446, 1.446, -0.323, 0.205]. Filter ini dapat
diterapkan pada deret data dengan spasi yang tetap (dx)

Gambar 12. Perhitungan rapat arus ekuivalen dengan teori filter linear
terhadap data sintesis berasal dari lempeng miring

Gambar 12 menunjukkan contoh aplikasi filter linear untuk


menginterpretasikan bentuk/dimensi benda berupa urat gerak. Respon yang
muncul memberikan kenampakan urat tegak walaupun resolusi kearah
bawah semakin rendah.

15
4. Interpretasi dengan Pemodelan Komputer VLFMOD
Interpretasi terhadap data VLF baik tilt mode maupun resistivity mode
dapat dilakukan dengan perangkat lunak VLFMOD. Program ini dapat
diperoleh melalui situs www.abem.com. Memori yang diperlukan cukup
kecil (kurang dari 1 MB) karena VLFMOD berjalan diatas platform system
DOS.
Perhitungan dengan software ini adalah pemodelan maju murni,
dengan kata lain membuat sebuah model, kemudian merubah-ubah
parameter model tersebut sehingga respon yang dihasilkan dapat sesuai
dengan respon lapangan. Model dinyatakan dalam blok-blok mediun yang
memiliki konduktivitas tertentu, berada pada post medium dengan
konduktivitas tertentu dengan/tanpa lapisan penutup. Susunan balok-balok
tersebut akan membentuk sebuah benda yang dapat diinterpretasikan
menjadi kenampakan geologi. Tampilan untuk model sederhana dapat dilihat
lagi pada gambar 9. Dengan sistem forward modeling ini, sangat dituntut
pengalaman pemakai untuk membentuk model interpretasi.
Keunggulan lain software ini adalah perhitungan efek fotografi yang
dapat diterapkan langsung ke data lapangan. Data topografi berupa stasiun
dan ketinggian dimasukkan setelah data lapangan dimasukkan dan akan
dikoreksi secara langsung.

16
IV. Contoh Kasus
1. Penelitian VLF di kawah Utama Gunung St. Helens, Washington (Towle,
1983)

Metode VLF digunakan disini karena efektivitas dan efisiensinya yang cukup
tinggi. Pengukuran dilakukan pada tanggal 1-3 Juli 1981 dengan spasi 20 m.
Hasil pengukuran dan lokasinya di tunjukkan pada gambar 13.

Gambar 13. Data VLF di daerah gunung St Helen.

Gambar 13 menunjukkan tampilan grafis beberapa sayatan yang hasil


pengukuran tilt dan eliptisitasnya. Interpretasi dilakukan secara kualitatif
berdasarkan gambar 13. Untuk model resistif (model 1), elipsitas memiliki
tanda yang sama dengan besarnya tilt, sedangkan untuk model yang konduktif
(Model 2) eliptisitas memiliki tanda yang berkebalikan dengan tiltnya. Model 3
yang berupa model lembaran model lembaran horizontal memberikan bentuk
respon anomali terpisah.

1. Data lapangan pengukuran didaerah mata air panas krakal, kebumen. Jawa
Tengah.
Data diambil pada awal tahun 2000 berarah timur-barat. Lokasi sumur
berada pada stasiun 20. Spasi antar 10 meter dengan total 40 stasiun.
Pemancar VLF yang digunakan adalah NWC Australia (21S47-114E09).
Gambar 14 adalah contoh pengolahan data lapangan didaerah Mata Air
Panas Krakal, kebumen, Jawa Tengah. Sesuai dengan asumsi yang

17
dipergunakan, mata air berbentuk pipa vertical yang agak miring.
Kenampakan tersebut sesuai dengan hasil filter linier yang dikenakan.

Gambar 14. Perhitungan rapat arus ekivalen terhadap data VLF di mata air
panas Krakal, Jateng, Jawa Tengah

Instrumentasi
Alat yang dimilki oleh lab geofisika, UGM adalah T-VLF BRGM, produk
iris instrument, Prancis, tahun 1998. Spesifikasi alat tersebut adalah:
1. Parameter yang terukur.
 Dalam tilt mode: dapat mengukur dan menunjukkan dan
menunjukkan harga tilt, eliptisitas, derivative fraser dari tilt
(dalam %) kompenen magnetic horizontal dan vertikal (dalam
µA/m), tampilan grafik tilt, eliptisitas, dan derivatif Fraser.
Tampilan tersebut dapat diakses pada saat pengambilan data
sedang berlangsung.
 Pada mode resistivity: mampu mengukur dan menunjukkan nilai
tahanan jenis semu (dalam ), sudut fase antara komponen elektrik
dan magnetic(dalam derajat), amplitude medan listrik ( µV/m) dan
tampilan kurva tahanan jenis semu, yang semuanya itu dapat
diakses puka pada saat pengambilan data seang berlansung.
18
 Pada kedua mode diatas: meanmpilkan indikasi arah transmitter,
koefisien kualitas pengukuran, tegangan baterai, dan pengukuran
overload medan.
 Memoriy dapat menyimpan hingga 4000 pembacaan untuk
prekuensi tunggal dan 2000 pembacaan untuk frekuensi ganda.
 Konektor serial untuk transfer data ke komputer atau printer.
2. Spesifikasi Pengukuran.
 Jangkau frekuensi gelombang radio VLF pada 10-30 kHz.
 Pemilihan frekuensi manual dapat melalui keyboard dengan step
tiap 100 Hz
 Pengukuran dua frekuensi secara simultan.
 Stack otomatis dengan menggunakan faktor pembobotan berdasar
nilai koherensi dari komponen-komponennya.
 Mengukur tiga komponen medan magnet (dalam mode tilt) atau
satu komponen medan listrik dan satu komponen medan magnet
(dalam mode resistivity)
 Koreksi posisi tilt sensor magnetic dengan dua inklininometer
(±450)
3. Spesifikasi Umum
 Unit sensor tahan percikan air.
Dimensi: 43 x 24 x 24 cm dengan pemanggulnya.
Berat : 6 kg (termasuk 6 batere besar 1.5 V)
 Visualisasi dan kontoler T.
Dimensi : 27 x 20 x 4 cm
Berat : 0.85 kg (termasuk sel kering batere kotak 9V)
Keyboard : 18 tombol
Penampil grafis: 240 x 64 piksel.
 Jangkauan suhu pengoperasian : - 200C - +500C.
 Jangkauan suhu penyimpanan : - 400C - +800C.
 Power supply unit sensor : enam batere ukuran D 1.5 V
 Power supply unit control : satu batere 9 V tipe 6LR61.

19
V. Kesimpulan
1. Metode Very Low Frequency (VLF) adalah metode elektromagnetik yang
bertujuan untuk mengukur daya hantar batuan berdasarkan pengukuran
gelombang elektromagnetik sekunder. Gelombang ini merupakan gelombang
hasil induksi elektromagnetik (EM) yang berfrekuensi sangat rendah dari 10
sampai 30 Khz
2. Kelebihan metode VLF yaitu memiliki penetrasi yang cukup dalam sehingga
gelombangnya bias menjalar ke seluruh dunia dengan atenuasi yang kecil dalam
pandu gelombang suara antara permukaan bumi dan ionosfer.
3. Kelemahan metode VLF yaitu pengukuran VLF sangat sensitif terhadap
interferensi dari konduktivitas objek dan efek topografi dapat merancukan data
yang sulit untuk dihapus.
4. Sumber noise yang utama adalah radiasi medan elektromagnetik akibat kilat
atmosfer balik di tempat yang dekat/ jauh dengan lokasi pengukuran. Noise
lainnya yaitu variasi diurnal medan elektromagnetik bumi, dimana terjadi
pergerakan badai dari arah timur ke barat yang terjadi pada siang hari hingga
sore hamper malam

VI. Daftar Pustaka

Bahri, A.S, Santoso, D, Paradimedja,D.D, Tofan RM, Santos, FM., 2008. Pemetaan
Sungai Bawah Permukaan Di Wilayah Kars Seropan Gunungkidul
Menggunakan Metoda Geofisika Vlf-Em-Vgrad. Indonesion Scientific Kars.
Jogjakarta. 19-20 Agustus 2008

Bosch, F.P. dan Muller, I., 2001, Continuous gradient VLF measurements: a new
possibility for high resolution mapping of kars structures, First Break, vol 19.6:
343-350.

Eddy Hartantyo. 2001. Panduan Workshop Eksplorasi Geofisika (Teori dan


Aplikasi). Yogyakarta: FMIPA UGM.
Laboratory of Engineering Geology, Departement of Geothecnical Engineering.

20