Anda di halaman 1dari 15

NASKAH ROLEPLAY

Kasus

Ny.F 46 tahun dibawa ke RSJ Menur Surabaya dan dimasukkan ruang PICU
sejak 3 hari yang lalu, berdasarkan pengkajian Ny.F mengalami gelisah akut yang
menyebabkan klien tidak mau makan dan mandi. Klien tampak kotor dengan
penampilan lusuh, rambut acak – acakan dan kotor, botak dan mata memerah, ada lesi
di lengan dan kakinya. Keluarga klien mengatakan bahwa Ny.F sering BAB dan
BAK di samping tempat tidur. Keluarga klien tidak tahan dengan bau badan pasien
yang tidak mau mandi dan pasien jarang berganti pakaian. Menururut keluarga klien
seperti ini sejak ditinggal suaminya menikah lagi dengan orang lain dan Ny. F
mengalami depresi berat.

Pemeran :

Fildzah Cindra Yunita : Ny.F / Pasien

Ade Bayu Santika : Suami pasien / Pak Bayu

Ragil Rizky Atviola : Istri baru Pak Bayu/ Bu Ragil

Novia Dwi Andriani : Perawat 1

Hurin’in Aisy Baridah : Perawat 2

Febyana Dwi Cahyanti : Dokter 1

Maulidatur Roqmah : Adik Pasien/ Bu Moli

Dewi Permata Lestari : Anak Pasien/ Dewi


Suatu hari terjadi pertengkaran hebat antara keluarga Ibu Fildzah dan Pak
Bayu, hal itu dikarenkan pak bayu telah menikah lagi tanpa sepengetahuan bu
Fildzah. Saat itu pak bayu membawa pulang istri barunya yaitu ibu ragil dan
memperkenalkannya kepada ibu Fildzah. Ibu Fildzah begitu terpukul dengan adanya
hal ini.

Pak Bayu : Assalammualaikum. (Pak bayu menghampiri bu fildzah yang sedang


duduk menonton TV)

Bu Fildzah : Waalaikumsalam, Pak ini siapa? (Bu Fildzah bingung sambil


menunjuk kea rah Bu Ragil).

Pak bayu dan Bu ragil duduk disebelah Bu Fildzah

Pak Bayu : Bu sebeleumnya bapak mau minta maaf, bapak mau jujur dengan
ibu.

Bu Fildzah : Jujur apa pak? (Bu Fildzah semakin bingung)

Pak Bayu : Perkenalkan ini Bu Ragil.

Bu Ragil mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan dengan Bu Fldzah. Bu


Fildzah pun menyalaminya.

Bu Ragil : Kenalkan saya Ragil saya istrinya pak bayu.

Bu Fildzah : Apa?, maksunya apa ini?

Pak Bayu : Iya bu jadi bapak sudah menikah lagi tanpa sepengetahuan ibu dan ini
adalah bu ragil istri baru bapak. Bapak harap ibu bisa mengerti.

Bu Fildzah : Apa yang sudah bapak lakukan?.

Pak Bayu : Maaf bu ini sudah keputusan bapak. Mulai sekarang bapak akan
tinggal bersama bu ragil dan menceraikan ibu.
Bu Ragil : Iya dan saya harap ibu tidak usah mengganggu keluarga kami lagi
(dengan penuh rasa benci)

Bu Fildzah : (Syock dan menangis). Keluar kalian semua!

Pak Bayu : oke mulai sekarang saya akan pergi dari sini.

Bu Ragil : Ayo Pak segera pergi dari sini.

Pak Bayu dan Bu Ragilpun pergi meninggalkan bu Fildzah yang syock dan
marah – marah.

Anak dan adik bu Fildzah yang tinggal serumah dengannya melihat kondisi
bu Fildzah yang semakin memprihatinkan sehingga memutuskan untuk membawa Bu
Fildzha ke Rumah Sakit.

Dewi : Ibu, ibu tenang bu.

Bu Fildzah : (Terus berontak dan berteriak - teriak). Pergi kalian, dasar laki – laki
tidak bertanggungjawab. Dasar perempuan perebut suami orang!.

Moli : Sabar mbak, tenang jangan marah – marah begini mbak

Dewi : Tante, lebih baik kita bawa ibu ke rumah sakit saja.

Moli : Iya Dewi kamu benar, kita sudah tidak bisa menangani mbak fildzah
lagi.

Bu Fildzah dibawa ke rumah sakit Menur tepatnya di Psikiatri Intensif Care


Unit (PICU). Saat ini Bu Fildzah sudah dirawat selama 3 hari ini di RSJ Menur. Klien
yang mengalami depresi berat dan gelisah sudah mampu melalui fase krisisnya, kini
Bu Fildzah sudah dapat dipindahkan dari fase intensif II ke fase intensif III karena
kondisinya yang mulai stabil.

Dokter : Suster sepertinya Bu Fidzah sudah bisa kita pindahkan ke fase


intensif III karena kondisinya sudah membaik.
Perawat I : Iya benar dok, dari penilaian saya skor gaf Ibu Fildzah sudah
mencapai rentang 21 – 30

Perawat 2 : Benar, Bu Fildzah juga sudah dirawat hari sudah mencapai 72 jam.

Dokter : Baiklah mari kita siapkan pemindahan Bu Fildzah dari fase intensif II
ke fase Intensif III.

Bu Fildzah pun dipindahkan ke fase intensif III, dokter dan perawat pun
berkolaborasi untuk memberikan perawatan terbaik kepada Bu Fildzah agar lekas
sembuh. Selama sakit klien tidak mau makan dan mandi. Klien tampak kotor dengan
penampilan lusuh, rambut acak – acakan dan kotor, botak dan mata memerah.
Menurut keluarga, Bu Fildzah juga sering BAB dan BAK di samping tempat tidur.

Perawat 1 : Assalamualaikum, selamat pagi ibu… perkenalkan nama saya suster


Novia. Saya perawat yang dinas di ruangan flamboyan ini. Hari ini
saya dinas pagi dari jam 07:00 pagi sampai jam 14:00 siang. Saya
akan merawat ibu selama di rumah sakit ini. Nama ibu siapa?
Senangnya ibu di panggil apa?.

Ny. F : Fildzah, panggil saja Bu Fildzah.

Perawat 1 : Bagaimana kabar ibu hari ini? apakah ibu sudah mandi?

Ny. F : Ya gini lah sus saya ditinggal kawin suami saya. Tidak, saya tidak
mandi.

Perawat 1 : Baiklah Bu, bagaimana kalau kita sekarang belajar tentang


kebersihan diri?, suster akan mengajari tentang SP1 masalah
kebersihan diri.

Ny.F : Ngapain saya harus belajar kebersihan diri?

Perawat 1 : Iya, tadi kan ibu bilang kalau ibu belum mandi jadi kita belajar SP1
tentang kebersihan diri. Bagaimana bu?
Ny.F : Yasudahlah tidak apa – apa.

Perawat 1 : Berapa lama bu mau belajar? Bagaimana kalau 15 menit?

Ny.F : Boleh, cepet ya sus.

Perawat 1 : Iya baik bu fildzah, Ibu mau belajar dimana? Bagaimana kalau di
taman depan kamar ibu?

Ny.F : Bolehlah, saya juga gerah disini.

Perawat novia dan Ny. F pun beranjak ke Taman depan kamar Ny.F.

Perawat 1 : Baiklah bu, sekaramg kita belajar SP 1 tentang menjaga kebersihan


diri ya bu.

Ny.F : (mengangguk)

Perawat 1 : Berapa kali ibu mandi dalam sehari?

Ny. F : Kan saya sudah bilang, saya tidak mandi.

Perawat 1 : Oh iya baik bu, menurut ibu apa kegunaan mandi?

Ny. F : Ya biar bersih lah sus.

Perawat 1 :Iya kenapa ibu tidak mandi ?

Ny. F : Males sus.

Perawat 1 :Kira-kira tanda-tanda orang yang merawat diri dengan baik seperti
apa?

Ny.F : Badannya bersih, segar dan harum sus. Sudah saya bilang tadi.

Perawat 1 : Kalau kita tidak teratur menjaga kebersihan diri masalah apa menurut
ibu yang bisa muncul?

Ny. F : Bisa gatal – gatal, badannya baud an juga kotor, hiiiii.


Perawat 1 : Jadi, sekarang coba ibu sebutkan apa masalah yang ibu alami saat ini!

Ny.F : Tidak mau mandi, Badan saya kotor dan bau.

Perawat 1 : Nah sekarang ibu sudah tau masalah yang ibu alami. Sekarang coba
sebutkan apa saja alat untuk menjaga kebersihan diri, seperti kalau kita
mandi, cuci rambut, gosok gigi apa saja yang disiapkan?

Ny. F : Baju ganti, gayung, handuk, sabun, shampoo, sikat gigi, odol sama
sisir.

Perawat 1 : Baiklan bu Fildzah kita sudah bicara tentang kebersihan diri, mandi .
Sekarang bisakah ibu cerita bagaimana cara melakuakn mandi dan
keramas serta gosok gigi dan juga berdandan.

Ny.F : Siram pakai air sampai rambut terus ambil shampoo, digosok di
kepala terus dibilas, lalu sabuni tubuh terus siram dengan air sampai
bersih, sikat gigi pakai odol. Lalu kumur-kumur. lalu keringkan pakai
handuk.

Perawat 1 : Ya benar. Saya bantu menambahi nanti ibu bisa coba berlatih
mempraktikkannya ya.

Ny. F : Ya.

Perawat 1 : Pertama ibu bisa siram seluruh tubuh ibu termasuk rambut lalu ambil
shampo gosokkan pada kepala ibu sampai berbusa lalu bilas sampai
bersih.selanjutnya ambil sabun, gosokkan diseluruh tubuh secara
merata lalu siram dengan air sampai bersih, jangan lupa sikat gigi buai
odol.. giginya disikat mulai dari arah atas ke bawah. Gosok seluruh
gigi ibu mulai dari depan ke belakang. Lalu kumur-kumur sampai
bersih. Terakhir siram lagi seluruh tubuh ibu sampai bersih lalu
keringkan dengan handuk. Ibu bagus sekali melakukannya.
Selanjutnya ibu bisa pasang baju dan sisir rambutnya dengan baik, jika
ibu ingin memakai bedak ibu bisa member bedak di wajah ibu sampai
merata.

Ny.F : (Mempraktikkan dengan simulasi).

Perawat 1 : Ya baik sekali ibu, nanti jika ada jadwal mandi dan merawat ibu
harus melakukannya ya bu.

Ny.F : Ya suster.

Perawat 1 : Bagaimana perasaan ibu setelah kita belajr tentang pentingnya


kebersihan diri, dan merawat diri?.

Ny.F : Saya senang dan tertarik

Perawat 1 : Baik lah ibu jadi sekarang ibu sudah memahami masalah yang ibu
alami ya, bagaimana kalau besok belajar SP2 dengan teman saya
suster Hurin tentang cara makan dan minum serta BAB dan BAK yang
baik dan benar apakah ibu bersedia?

Ny.F : Ya boleh suster. Biar tambah pintar ya sus?.

Perawat 1 : iya benar sekali bu Fldzah. Ibu mau jam berapa? Bagaimana kalau
jam 11:00?.

Ny.F : Ya tidak apa – apa.

Perawat 1 : Ibu maunya kita belajar dimana? Bagaimana kalau disini lagi?

Ny.F : iya suster.

Perawat 1 : Baiklah bu besok teman saya suster Hurin akan kesini jam 11:00.
Kalau begitu saya permisi ya bu. Assalamualaikum.
Esok harinya suster Hurin memenuhi janjinya untuk hadir merawat Ny.F di
taman sesuai dengan kontrak yang telah dibuat Suster Novia.

Perawat 2 : Assalamualaikum, selamat pagi ibu Fildzah, saya suster Hurin yang
akan merawat ibu hari ini. Bagaimana kabar ibu hari ini? ibu terlihat lebih segar,
apakah ibu sudah melakukan cara merawat diri yang sudah suster Novia ajarkan di
SP1 kemarin?

Ny.F : Sudah, tapi saya belum keramas.

Perawat 2 : Bagus sekali nanti perlu ditingkatkan lagi ya bu, sesuai yang suster
Novia katakana kemarin, hari ini kita mau belajar SP 2. kita akan
belajar SP2 yaitu cara melakukan makan dan minum yang benar serta
melakukan BAB dan BAK yang baik dan benar.Waktunya 15 menit
seperti kemarin ya bu.

Ny.F : Ya suster.

Perawat 2 : Sekarang mari kita mulai belajar.

Ny.F : Mengangguk.

Perawat 2 : Berapa kali ibu makan sehari?

Ny.F : Tergantung suster kadang sekali kadang tidak makan, kadang makan
tapi tidak habis.

Perawat 2 : Kenapa ibu hanya makan 1 kali sehari, bahkan sampai tidak makan?

Ny.F : Tidak enak makan sus jadi saya malas makan.

Perawat 2 : Kira – kira apa dampak yang ditimbulkan jika hanya makan 1 kali
sehari, bahkan sampai tidak makan?

Ny. F : Ya kelaparan sus, kurang gizi jadi kurus.

Perawat 2 : Baiklah, kalau minum sehari berapa gelas bu?


Ny.F : Tidak menghitung sus, kadang minum sedikit kadang tidak minum.

Perawat 2 : Kenapa sedikit sekali bu?

Ny. F : Dibilangi saya males suster nggak enak buat makan dan minum

Perawat 2 : Iya benar sekali. Jadi, apa masalah yang ibu alami saat ini?

Ny.F : Tidak mau makan dan tidak mau minum sus.

Perawat 2 : Sekarang, apa saja yang disiapkan untuk makan dan minum?

Ny.F : Ya makanan dan minumannya sus.

Perawat 2 : Iya benar sekali bu, jadi yang harus disiapkan adalah makanan dan
minuman serta peralatannya seperti piring, gelas dan sendok ya bu.

Ny.F : Ya sus benar.

Perawat 2 : Bagaimana cara makan dan minum yang baik menurut ibu?

Ny.F : Ya tinggal di makan sama di minum sus.

Perawat 2 :Iya benar bu, jadi kita harus makan makanan yang bergizi kemudian
kita makan perlahan – lahan, setelah makan dilanjutkan dengan minum
agar tidak seret, makan dan minum secara teratur dapat kesehatan dan
memberikan tenaga sehingga kita dapat melakukan aktifitas. Apakah
ibu sudah paham?

Ny.F : Iya sus saya paham.

Perawat 2 : baik sekarang kita belajar tentang BAB dan BAK ya. Ibu sudah BAB
dan BAK hari ini?

Ny.F : Sudah tadi pagi.

Perawat 2 : Berapa kali ibu BAB sehari? Kalau BAK berapa kali?
Ny.F : Ya nggak pasti lah sus

Perawat 2 : Dimana biasanya ibu BAB/BAK? Bagaimana membersihkannya?

Ny.F : Di kasur kalau tidak ya di dekat kasur.

Perawat 2 : Oh begitu, BAB dan BAK yang baik itu tempatnya dimana ya bu?

Ny.F : Di kamar mandi sus.

Perawat 2 : Oh iya benar sekali ibu, lalu mengapa ibu masih BAB dan BAK di
tempat tidur?

Ny.F : Males ke kamar mandi sus.

Perawat 2 : Jadi apa masalah yang ibu alami saat ini?

Ny.F : BAB dan BAK sembarangan sus.

Perawat 2 : Baiklah, suster akan ajarkan cara mengatasi masalah ibu ya bu.

Ny.F : Iya sus.

Perawat 2 : Nah kita tadi sudah belajar makan dan minum serta BAB dan BAK.
Untuk makan dan minum, makanan dan minuman yang sudah ada
diletakkan dalam posisi yang nyaman, lalu ibu dapat menyendok
makanannya secara perlahan, ibu bisa menikmati makanannya sedikit
demi sedikitt. Setelah selesai makan ibu bisa mengambil minum dan
meminumnya. Jika sudah letakkan peralatan makannya di meja dengan
rapi. Bagaimana bu apakah sudah paham?

Ny.F : Iya sus sudah paham.

Perawat 2 : Baik bu bagus sekali, nanti siang saat waktu makan siang dilakukan
ya bu.

Ny.F : (Mengangguk dengan semangat)


Perawat 2 : Sekarang kita belajar BAB dan BAK yang baik dan benar. Jika ingin
BAB atau BAK segera ke toilet tempat untuk BAB dan BAK, lalu ibu
harus melepas celana setelah itu bisa BAB dan BAK didalam closet
yang ada di kamar mandi, setelah BAB dan BAK jangan lupa untuk
membersihkan diri agar kotorannya hilang dan bersih. Jika sudah ibu
bisa memakai celana ibu kembali dan ibu bisa kembali ke kamar,
bagaimana bu?

Ny.F : Iya saya bisa sus.

Perawat 2 : Iya, Pintar sekali ibu sudah memahami apa yang saya ajarkan. Nanti
di praktikkan ya bu, tidak boleh BAB dan BAK di tempat tidur lagi ya
bu Fildzah.

Ny.F : Baik sus saya praktekkan. Saya tidak akan mengulangi BAB dan
BAK di tempat tidur lagi.

Perawat 2 : Iya bagus sekali. Bagaimana perasaan ibu setelah kita belajr tentang
makan dan minum serta BAB dan BAK?

Ny.F : Senang suster, saya bisa belajar dengan baaik.

Perawat 2 : Baiklah ibu jadi sekarang ibu sudah memahami masalah yang ibu
alami ya, bagaimana kalau mulai besok kita melakukan semua yang
sudah suster ajarkan secara teratur dan melakukan evaluasi. apakah ibu
bersedia?

Ny.F : Belajar lagi ya suster. Iya suster saya bersedia.


Siang hari perawat beserta dokter bertemu dengan keluarga pasien untuk
membicarakan kondisi pasien serta melatih keluarga agar dapat ikut merawat pasien.
Dalam hal ini perawat dan dokter beserta keluarga mendiskusikan masalah yang
dihadapi keluarga dalam merawat pasien di rumah, menjelaskan tentang definisi
defisit perawatan diri, tanda – tanda defisit perawatan diri serta cara merawat pasien
dengan defisit perawatan diri, mendemonstrasikan cara merawat pasien dengan defisit
perawatan diri dan member kesempatan pada keluarga untuk mempraktikkan cara
merawat pasien.

Dokter : Assalamualaikum, selamat pagi ibu… perkenalkan nama saya dokter


Feby. Saya dokter yang dinas di ruangan flamboyan ini. Hari ini saya
dinas pagi dari jam 07:00 pagi sampai jam 14:00 siang. Dan ini adalah
rekan saya suster novia dan suster hurin yang akan merawat adik ibu
dan ibu selama di rumah sakit ini. Nama ibu, ibu siapa?

Moli : Iya saya Ibu Moli adik Bu Fildzah.

Dewi : Nama saya dewi, saya anak dari bu fildzah.

Dokter : Oh begitu baiklah. Bagaimana kabar ibu dan ibu hari ini?.

Moli : Alhamdulillah baik dokter.

Dokter : Baiklah Bu, bagaimana kalau kita sekarang bercakap – cakap


tentang kondisi dan cara merawat Ny.F?.

Moli : Iya dok, saya ingin kakak saya cepat sembuh.

Dokter : Bagaimana kalau kita bicara selama 30 menit?

Moli : Iya dok tidak apa – apa.

Dewi : Sembuhkan ibu saya ya dokter.

Dokter : Iya kami akan mengusahakan. Setelah ini akan dijelaskan oleh suster
novia dan suster hurin tentang cara perawatan bu fildzah.
Moli : Baik Dokter.

Perawat 1 : Baik saya mulai ya bu. Apa yang ibu dan ibu ketahui tentang masalah
Ny. F?

Moli : kakak saya mengalami depresi, terlihat lesu dan kotor, tidak mau
makan, mandi dan juga sering BAB dan BAK sembarangan.

Perawat 1 : Ya benar ibu, Ny. F memang terlihat lesu dan kotor, tidak mau
makan, mandi dan juga sering BAB dan BAK sembarangan, dengan
kata lain adik ibu dan ibu mengalami masalah defisit perawatan diri
sehingga tidak mampu untuk merawat dirinya dengan baik, hal ini
tentunya akan memberikan dambu yang kurang baik bagi kesehatan
Ny. F dan menimbulkan ketidaknyamanan orang – orang disekitarnya.
Sampai disini ibu dan ibu sudah memahami tentang defisit perawatan
diri?

Moli : Iya sus kami mengerti.

Dewi : Lalu apa yang harus kami lakukan sus?

Perawat 1 :untuk mengatasi masalah defisit perawatan diri ini? benar. Ny.F sudah
belajar kapan waktu untuk melakukan hal tersebut. Untuk itu, ibu
dapat mengingatkan Ny.F untuk melakukan kegiatan tersebut sesuai
dengan waktunya. Tolong ibu bantu meyiapkan alat – alatnya ya bu.
Dan jangan lupa memberikan pujian agar Ny.F selalu termotivasi
untuk melakukannya. Ajak pula Ny.F untuk mengevaluasi diri,
kegiatan apa yang telah dilakukan.

Moli : Oh iya sus baik nanti akan kami praktikkan.

Perawat 1 : Selain itu, bila Ny.F sudah tidak lagi di rawat di RS, ibu tetap perlu
memantau perkembangan Ny.F. Jika masalah defisit perawatan diri
muncul lagi pada Ny. F secara berkelanjutan ibu bisa membawanya
kembali ke RS.

Moli : (Mengangguk dan mengerti)

Dewi : Iya sus semoga ibu saya lekas sehat sus.

Dokter : Oh iya bu ini ada sedikit tambahan dari saya, karena Ny.F masih
dalam kondisi depresi nanti ibu bisa memberikan obat antidepresan,
nanti ibu bisa menebus resepnya di apotik.

Moli : Baik dok, nanti akan saya tebus resepnya.

Dokter : Bagaimana kalau kita bertemu 3 hari lagi untuk latihan langsung
dengan Ny.F beserta suster novia dan suster hurin?

Moli : Baik dokter.

Dokter : Jam berapa ibu dan ibu datang kemari?

Dewi : Mungkin jam 2 saya sudah pulang sekolah.

Dokter : Baik saya tunggu, terimakasih dan sampai jumpa kembali,


assalammualaikum.

Moli : Iya dokter suster terimakasih banyak. Waalaikumsalam.