Anda di halaman 1dari 43

PEMERINTAH KABUPATEN LAMPUNG SELATAN

DINAS KESEHATAN
UPT PUSKESMAS RAWAT INAP TANJUNG
SARI NATAR

LAPORAN KINERJA PUSKESMAS


TAHUN 2016

PRI Tanjung Sari | Natar | March 31, 2017


KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji hanya milik Allah SWT, syukur atas limpahan rahmat dan
karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan Laporan Kinerja Puskesmas
UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016.

Semoga Laporan Kinerja Puskesmas ini bisa dimanfaatkan sebagai acuan untuk evaluasi

dan perencanaan kegiatan di UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar.

Natar, Maret 2017

TIM SP2TP

ii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ................................................................................................................................ i


KATA PENGANTAR .............................................................................................................................. ii
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................. v

I. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................... 1
1.2 Pengertian ........................................................................................................................... 2
1.3 Tujuan dan Manfaat Penilaian Kinerja ..................................................................... 3
1.4 Ruang Lingkup .................................................................................................................. 3

II. ANALISIS SITUASI


2.1 Geografi ............................................................................................................................... 5
2.2 Demografi ........................................................................................................................... 7
2.3 Bidang Kewenangan ...................................................................................................... 8
2.4 Aspek strategis .................................................................................................................. 9
2.5 Aspek Organisasi .............................................................................................................. 9
2.6 Aspek Sumber Daya Manusia...................................................................................... 10
2.7 Aspek Ketersediaan Obat.............................................................................................. 11
2.8 Aspek Sarana Pelayanan Kesehatan ......................................................................... 12
2.9 Aspek Peran serta Masyarakat .................................................................................... 13
2.10 Pembiayaan Kesehatan ................................................................................................ 13

III. RENCANA STRATEGIS


3.1 Visi dan Misi ...................................................................................................................... 15
3.2 Tujuan .................................................................................................................................. 16
3.3 Strategi ................................................................................................................................ 16
3.4 Kebijakan ............................................................................................................................ 18
3.5 Indikator dan Target Kinerja tahun 2016 .............................................................. 19

IV. AKUNTABILITAS KINERJA


4.1 Kerangka Pengumpulan Kinerja ................................................................................ 22
4.2 Akuntabilitas Upaya Kesehatan ................................................................................. 27

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ........................................................................................................................ 38
5.2 Saran .................................................................................................................................... 38

iii
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

Tabel 2.1 Luas Wilayah Kerja, Jarak dan Waktu Tempuh Dari Desa ke UPT PRI
Tanjung Sari Natar ....................................................................................................... 6

Tabel 2.2 Jumlah Desa dan Dusun ............................................................................................ 7

Tabel 2.3 Distribusi Penduduk Menurut Persebaran ......................................................... 7

Tabel 2.4 Data Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin dan Kelompok Umur ........... 8

Tabel 2.5 Jumlah Sumber Daya Manusia Tahun 2016 ...................................................... 11

Tabel 2.6 Pemenuhan Kebutuhan Obat Tahun 2016......................................................... 12

Tabel 2.7 Jumlah Sarana Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 .......................................... 12

Tabel 2.8 Keadaan Upaya Kesehatan Bersumber Masyarakat (UKBM)


Tahun 2016 ..................................................................................................................... 13

Tabel 3.1 Indikator dan Target Kinerja Tahun 2016 ........................................................... 19

Tabel 4.1 Cakupan Program Kesehatan Wajib dan Pengembangan


Tahun 2016 ..................................................................................................................... 28

Tabel 4.2 Capaian Kinerja Program Promosi Kesehatan Tahun 2016 ......................... 30

Tabel 4.3 Capaian Kinerja Program Kesehatan Lingkungan Tahun 2016 .................. 31

Tabel 4.4 Capaian Kinerja Program Perbaikan Gizi Masyarakat Tahun 2016........... 32

Tabel 4.5 Capaian Kinerja Program Kesehatan Ibu dan Anak serta KB
Tahun 2016 ..................................................................................................................... 33

Tabel 4.6 Capaian Kinerja Program Pencegahan dan Pemberantasan


Tahun 2016 ..................................................................................................................... 34

Tabel 4.7 Capaian Kinerja Program Pengobatan (Pelayanan Kesehatan Primer)


Tahun 2016 ..................................................................................................................... 35

Tabel 4.8 Capaian Kinerja Program Pengembangan Tahun 2016 ................................ 35

Tabel 4.9 Capaian Kinerja Manajemen Tahun 2016 ........................................................... 36

Tabel 4.9 Capaian Mutu Pelayanan Tahun 2016 ................................................................. 37

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

Gambat 2.1 Peta Wilayah Kerja UPT PRI Tanjung Sari Natar............................................... 6

Gambat 4.1 Grafik Laba-laba Kegiatan Upaya Pelayanan Kesehatan Tahun 2016 ..... 28

v
BAB I
PENDAHULUAN

Pada bab ini disajikan latar belakang perlunya disusun Penilaian Kinerja
Puskesmas (PKP) UPT PRI Tanjung Sari Natar. Juga disajikan tujuan, manfaat serta ruang
lingkup disusunnya Penilaian Kinerja.

1.1 Latar Belakang

Pemerintah berkewajiban menyediakan pelayanan kesehatan yang bersifat


Public Goods artinya pelayanan yang harus tersedia dan dapat dijangkau oleh setiap

orang untuk memperoleh peluang dan mengembangkan kemampuan hidup sehat, yang
pada akhirnya kesehatan merupakan gaya hidup masyarakat. Hal ini tertuang pada

Rencana Pembangunan kesehatan pada periode 2015-2019 adalah Program Indonesia


Sehat dengan sasaran meningkatkan derajat kesehatan dan status gizi masyarakat melalui

melalui upaya kesehatan dan pemberdayaan masyarakat yang didukung dengan


perlindungan finansial dan pemeratan pelayanan kesehatan. Sasaran pokok RPJMN 2015-

2019 adalah: (1) meningkatnya status kesehatan dan gizi ibu dan anak; (2) meningkatnya
pengendalian penyakit; (3) meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan dasar dan

rujukan terutama di daerah terpencil, tertinggal dan perbatasan; (4) meningkatnya


cakupan pelayanan kesehatan universal melalui Kartu Indonesia Sehat dan kualitas

pengelolaan SJSN Kesehatan, (5) terpenuhinya kebutuhan tenaga kesehatan, obat dan
vaksin; serta (6) meningkatkan responsivitas sistem kesehatan.

Menurut Permenkes no 75 tahun 2014 Pusat Kesehatan Masyarakat yang


selanjutnya disebut Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang

menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan

tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk

mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.


Hingga saat ini keberadaan Puskesmas telah memberikan kontribusi yang
cukup besar teerhadap pembangunan dan peningkatan derajad kesehatan masyarakat di
wilayahnya. Hal tersebut dapat dilihat dengan menurunnya angka kematian bayi (AKB),
angka kematian Ibu (AKI), angka kematian balita (AKABA) dan beberapa penyakit menular

dan degeneratif. Juga keberadaan Puskesmas tersebut juga telah berkontribusi signifikan
terhadap peningkatan status gizi masyarakat khususnya bayi, anak balita, ibu hamil dan

lain-lain.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 1


Keberhasilan tersebut tidak terlepas dari kemasan program pelayanan

kesehatan yang diselenggarakan Puskesmas memliliki daya ungkit yang tinggi terhadap
derajat kesehatan masyarakat. Program-program tersebut antara lain upaya kesehatan
ibu dan anak, keluarga berencana, perbaikan gizi, upaya promosi kesehatan,

pemberantasan penyakit, upaya kesehatan lingkungan dan upaya pengobatan. Kemudian


puskesmas pun diberikan keleluasaan dengan program upaya kesehatan dan
pengembangan. Program ini merupakan program inovatif dari Puskesmas itu sendiri,
karena disesuaikan dengan spesifik wilayah, geografis, kemampuan finansial dan tenaga.

Namun meningkatnya pengetahuan masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan


yang optimal dan terjangkau, maka sumber daya bidang kesehatan dituntut untuk lebih
bekerja secara profesional yang menjamin outcome yang dirasakan langsung masyarakat,
hal ini tertuang dalam UU Nomor 36 Tahun 2009, yang menyatakan setiap orang memiliki

hak yang sama dalam memperoleh akses atas sumber daya di bidang kesehatan serta
memperoleh pelayanan kesehatan yang aman, bermutu dan paripurna.

Untuk memenuhi tuntutan tersebut kiranya setiap Puskesmas perlu

melakukan penilaian kinerjanya. Penilaian Kinerja Puskesmas dibuat dalam rangka

perwujudan tanggung jawaban pelaksanaan tugas pokok dan fungsi serta pengelolaan

sumber daya dan pelaksanaan kebijaksanaan yang dipercayakan kepada setiap instansi

pemerintah, berdasarkan suatu sistem akuntabilitas yang memadai. Penilaian Kinerja juga

berfungsi sebagai alat kendali, alat penilaian kinerja dan alat pendorong terwujudnya

good goverment. Dalam perspektif yang lebih luas maka Penilaian Kinerja Puskesmas
(PKP) berfungsi sebagai media pertanggungjawabab kepada publik.

1.2 Pengertian

Penilaian Kinerja Puskesmas adalah suatu upaya untuk melakukan penilaian

hasil kerja/prestasi Puskesmas. Laporan kinerja yang telah dibuat ini merupakan
gambaran dari situasi dan kondisi yang ada di Puskesmas, baik dari segi sarana –

prasarana dan sumber daya manusia yang ada, sehingga dari hasil yang ada dapat dinilai

kinerja dari Puskesmas itu sendiri. Pelaksanaan penilaian dimulai dari tingkat Puskesmas

sebagai instrumen mawas diri karena setiap puskesmas melakukan penilaian kinerjanya

secara mandiri, kemudian Dinas Kesehatan Kabupaten / Kota melakukan verifikasi

hasilnya

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 2


1.3 Tujuan dan Manfaat Penilaian Kinerja Puskesmas

a. Tujuan

a. Tujuan Umum
Tercapainya tingkat kinerja puskesmas yang berkualitas secara optimal
dalam mendukung pencapaian tujuan pembangunan kesehatan kabupaten /kota.

b. Tujuan Khusus
1). Mendapatkan gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan dan mutu kegiatan serta
manajemen puskesmas pada akhir tahun kegiatan.

2). Mendapatkan informasi analisis kinerja puskesmas dan bahan masukandalam

penyusunan rencana kegiatan puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten/kota

untuk tahun yang akan datang.

b. Manfaat Penilaian Kinerja Puskesmas

1) Mendapatkan gambaran tingkat pencapaian hasil cakupan dan mutu kegiatan serta
manajemen puskesmas pada akhir tahun kegiatan.

2) Mengetahui tingkat kinerja puskesmas pada akhir tahun berdasarkan urutan

peringkat kategori kelompok puskesmas.

3) Mendapatkan informasi analisis kinerja puskesmas dan bahan masukan dalam


penyusunan rencana kegiatan puskesmas dan dinas kesehatan kabupaten / kota

untuk tahun yang akan datang.

1.4 Ruang Lingkup

Ruang lingkup penilaian Kinerja Puskesmas meliputi penilaian pencapaian


hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan, manajemen Puskesmas dan mutu pelayanan.
Secara garis besar lingkup penilaian kinerja Puskesmas tersebut berdasarkan pada upaya

– upaya Puskesmas dalam menyelenggarakan :


1. Pelayanan Kesehatan :

- Upaya Kesehatan Essensial.


- Upaya Kesehatan Pengembangan.

2. Pelaksanaan Manajemen Puskesmas dalam penyelenggaraan kegiatan, meliputi :

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 3


a. Manajemen Operasional yang terdiri dari Perencanaan puskesmas, Sistem

pencatatan dan pelaporan tepat waktu, membuat SOP untuk tiap ruangan,
lokakarya mini, penilaian kinerja

b. Manajemen sumber daya yang terdiri dari Sumber daya peralatan (medis/non
medis), manajemen obat dan bahan habis pakai, manajemen keuangan, serta
manajemen tenaga di puskesmas

c. Manajemen pengembangan mutu pelayanan PKD yang terdiri dari : kualitas

3. Mutu Pelayanan :
- Penilaian input pelayanan berdasarkan standar yang ditetapkan.

- Penilaian proses pelayanan dengan menilai tingkat kepatuhannya terhadap


standar pelayanan yang telah ditetapkan.

- Penilaian output pelayanan berdasarkan upaya kesehatan yang diselenggarakan,


dimana masing – masing program kesehatan mempunyai indikator mutu
tersendiri.

- Penilaian out come pelayanan antara lain melalui pengukuran tingkat kepuasan
pengguna jasa pelayanan Puskesmas.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 4


BAB II
ANALISIS SITUASI

Pada bab ini disajikan faktor-faktor yang mempengaruhi Penilaian Kinerja


Puskesmas (PKP) UPT PRI Tanjung Sari Natar antara lain Geografis, Demografi, UKBM,
Aspek Kewenangan, Aspek Strategis, Aspek Organisasi, Aspek Sumber Daya Manusia, dan
Keuangan

2.1 Geografis

Puskesmas merupakan Unit Pelaksana Tugas (UPT) dari Dinas Kesehatan


yang berperan sebagai penyelenggara dari tugas teknis operasional Dinas Kesehatan dan
merupakan ujung tombak pembangunan Kesehatan di daerah. UPT PRI Tanjung Sari
Natar merupakan salah satu unit pelaksana tugas kerja Dinas Kesehatan Lampung
Selatan yang memiliki wilayah kerja di Kecamatan Natar.
UPT PRI Tanjung Sari Natar memiliki tanggung jawab upaya kesehatan di
bidang promotif, pereventif, kuratif dan rehabilatif dengan wilayah kerja terdiri dari 5 desa
yang merupakan sebagian dari Kecamatan Natar. Fungsi dari Puskesmas RI Tanjung Sari
Natar tersebut adalah sebagai pusat pembangunan berwawasan kesehatan, pusat
pemberdayaan masyarakat dan keluarga menuju masayarakat yang mandiri dan sehat
serta pusat pelayanan strata I (pelayanan tingkat dasar).
UPT PRI Tanjung Sari Natar Natar adalah salah satu dari puskesmas yang
ada di Kabupaten Lampung Selatan, terletak di Wilayah Kecamatan Natar, dengan luas
wilayah seluruhnya mencapai 4.771 km2.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 5


Gambar 2.1. Peta Wilayah Administrasi Kecamatan Natar Lampung Selatan
Dari gambar peta diatas tampak batas-batas wilayah kerja UPT UPT PRI

Tanjung Sari Natar Natar yaitu :

a. Sebelah utara berbatasan dengan Desa Candimas Puskesmas Branti Raya.


b. Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Merak Batin Puskesmas Natar.
c. Sebelah timur berbatasan dengan Desa Pancasila Puskesmas Sukadamai.

d. Sebelah barat berbatasan dengan Desa Negara ratu Puskesmas Natar.


Jarak UPT PRI Tanjung Sari Natar Natar ke Ibu kota Kabupaten ± 95 km.

Sedangkan ke Ibu Kota Provinsi ± 20 km. Luas Wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari Natar
Natar ± 4771 km² memiliki 5 desa.

Tabel 2.1
LUAS WILAYAH KERJA, JARAK TEMPUH DAN WAKTU TEMPUH DARI DESA KE UPT
PUSKESMAS RAWAT INAP TANJUNG SARI NATAR

LUAS JARAK DESA KE WAKTU


NO NAMA DESA
WILAYAH PUSKESMAS TEMPUH
1. Muara Putih 1.685 km2 10 km 15 menit
2. Krawang sari 1.062 km2 15 km 20 menit
3. Tanjung sari 1.110 km2 0 km 0 menit
4. Bumi sari 301 km2 3 km 5 menit
5. Way sari 640 km2 10 km 15 menit
Puskesmas 4.771 km2
Sumber : Kecamatan Natar, 2016

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 6


Wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Natar merupakan daerah dataran

rendah dengan ketinggian rata-rata 400 meter di atas permukaan laut,dengan keadaan
tanah sebagian berpasir yang dijadikan daerah perladangan untuk menanam palawija dan
persawahan yang tergantung curah hujan. Pada Umumnya Wilayah kerja UPT Puskesmas

Rawat Inap Tanjung Sari Natar Natar dapat dijangkau dengan kendaraan roda dua
maupun kendaraan roda empat.

Lima desa yang ada di wlayah kerja puskesmas, terdiri atas 27 Dusun, Desa

yang memiliki dusun terbanyak adalah Desa Tanjung Sari sebanyak 7 dusun dan desa

dengan dusun terkecil adalah desa Bumi Sari sebanyak 4 dusun

Tabel 2.2
JUMLAH DESA, DUSUN

JUMLAH
NO DESA
DUSUN Desa
1 Muara Putih 6 1
2 Krawang Sari 5 1
3 Tanjung Sari 7 1
4 Bumi Sari 4 1
5 Way Sari 5 1
Puskesmas 27 5
Sumber : Kecamatan Natar, 2016

2.2 Demografi

Tabel 2.3
DISTRIBUSI PENDUDUK MENURUT PERSEBARAN

RATA-RATA KEPADATAN
JUMLAH
NO DESA KK JIWA/RUMA PENDUDUK
PENDUDUK
H TANGGA per km2
1. Muara Putih 1.577 3,33 3,11 5.302
2. Krawang Sari 1.087 3,83 3,91 4.200
3. Tanjung Sari 3.184 2,58 7,41 8.306
4. Bumi Sari 1.904 4,10 25,95 7.788
5. Way Sari 547 6,08 5,2 3.360
JUMLAH 8.299 3,46 45,58 28.956
Sumber : Kec. Natar, 2016

Pada tabel 2.3 diatas dapat dilihat bahwa di wilayah kerja UPT Puskesmas
Rawat Inap Tanjung Sari Natar Natar pada tahun 2016, desa dengan jumlah penduduk
terbanyak yaitu Desa Tanjung Sari sebesar 8.306 jiwa dan desa dengan jumlah penduduk

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 7


terendah yaitu Desa Way Sari sebesar 3.360 jiwa. Jumlah kepala keluarga sebanyak 8.299

KK dengan rata-rata jumlah anggota keluarga sebanyak 3,46 jiwa/rumah tangga, rata-rata
kepadatan penduduk sebesar 45,58 jiwa per km2. Kepadatan tertinggi pada Desa Bumi
Sari yaitu sebesar 25,95 jiwa per km2 dan kepadatan terendah adalah Desa Muara Putih

sebesar 3,11 jiwa per km2.

Tabel 2.4
DATA PENDUDUK BERDASARKAN JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR

KELOMPOK UMUR JUMLAH PENDUDUK


NO
(TAHUN) LAKI-LAKI PEREMPUAN JUMLAH
1 0–4 1,732 1,640 3,372
2 5–9 1,540 1,102 2,642
3 10 – 14 1,443 1,281 2,724
4 15 – 19 1,237 1,237 2,474
5 20 – 24 1,051 1,026 2,077
6 25 – 29 1,322 1,453 2,775
7 30 – 34 1,446 1,286 2,732
8 35 – 39 1,250 936 2,186
9 40 – 44 1,028 1,018 2,046
10 45 – 49 816 838 1,654
11 50 – 54 583 529 1,112
12 55 – 59 407 449 856
13 60 – 64 393 387 780
14 65 - 69 381 249 630
15 70 – 74 202 218 420
16 75+ 80 117 197
JUMLAH 15.060 13,896 28,956
Sumber : Kec. Natar, 2016

Data penduduk di wilayah kerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari
Natar pada tahun 2016 berdasarkan kelompok umur sebagaimana tampak pada tabel 4

diatas, terlihat bahwa jumlah penduduk usia muda yang mendominasi dan seterusnya
hingga usia lanjut yang menggambarkan piramida berdiri.

2.3 Bidang Kewenangan

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI no. 75 tahun 2014 pasal 35 ayat


1 dan 2 menyebutkan bahwa Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan tingkat

pertama dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama secara terintegrasi dan

berkesinambungan. Upaya kesehatan tingkat pertama yang dimaksud adalah upaya


kesehatan Esensial dan Pengembangan.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 8


Upaya kesehatan esensial meliputi :

1. Pelayanan Promosi Kesehatan.


2. Pelayanan Kesehatan Lingkungan.

3. Pelayanan Kesehatan Ibu, Anak dan Keluarga Berencana.


4. Pelayanan Gizi.
5. Pelayanan Pencegahan dan Pengendalian Penyakit.

6. Pelayanan Pengobatan

Upaya kesehatan pengembangan, meliputi : Usaha Kesehatan Sekolah

(UKS), Usaha Kesehatan Gigi dan Mulut, Perawatan Kesehatan Masyarakat


(Perkesmas), Kesehatan mata, jiwa, lansia, PKPR, Kesehatan Lansia, makanan dan

minuman (makmin), pengobatan teradisional (Battra), Penyakit tidak menular (PTM)

dan rawat jalan.

2.4 Aspek Strategis

Program dan indikasi kegiatan dalam pembanguan kesehatan ditujukan

upaya pencapaian visi dan misi UPT PRI Tanjung Sari yang dapat memberikan kontribusi

kepada pencapaian visi dan misi Dinas Kesehatan Kabupaten Lampung Selatan. Program
dan kegiatan prioritas yang terakomodir di setiap lini pelayanan dapat diharapkan
mampu mencerminkan pelayanan kesehatan secara komprehensif, efektif, efisien dapat
diakses dengan mudah dan terjangkau masyarakat di wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari
khususnya, sehingga dapat memberikan kepuasan terhadap para pengguna jasa
Puskesmas. Prioritas pelayanan kesehatan adalah peningkatan pelayanan kesehatan
kepada kelompok rentan seperti ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, bayi dan lain-lain.

2.5 Aspek Organisasi

Sesuai dengan Peraturan Bupati Kabupaten Lampung Selatan Nomor 3


Tahun 2015 tentang Pembentukan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pusat Kesehatan
masyarakat (Puskesmas) pada Dinas Kesehatan Kabupaten Lampung Selatan tertanggal
05 Januari 2015, bahwa UPT Puskesmas mempunyai tugas pokok melaksanakan tugas
teknis Dinas di bidang pengelolaan Puskesmas sesuai dengan wilayah dan lingkup
tugasnya. Struktur organisasi dari UPT Puskesmas terdiri dari Kepala UPT, Kepala Sub
bagian Tata Usaha dan Kelompok Jabatan Fungsional. Struktur organisasi merupakan

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 9


bagian yang sangat menentukan pencapaian tujuan organisasi secara efisien, efektif dan

produktif. .

Dalam pelaksanaan tugas administrasi dan ketatausahaan, Kepala UPT

Puskesmas dibantu oleh seorang Kepala Tata Usaha dengan tiga Sub Bagian yakni
Sub Bagian Umum dan Kepegawaian, Sub Bagian Keuangan, Sub bagian inventaris

barang dan Sub Bagian Perencanaan dan Monitoring. Masing -masing Sub Bagian

dapat dibantu oleh beberapa staf fungsional sebagai pengelola urusan atau

kegiatan sesuai dengan kebutuhan.

Dalam pelaksanaan tugas manajemen dan tatalaksana program, Kepala UPT

Puskesmas dibantu oleh 3 orang Koordinator, yakni :


1. Koordinator Upaya Kesehatan Masyarakat Wajib dengan 6 Sub Ko ordinator

(Subkor) yaitu : Subkor Promosi Kesehatan, Subkor Kesehatan Lingkungan,

Subkor Kesehatan Ibu dan Anak dan Keluarga Berencana, Subkor

Pemberantasan Penyakit Menular, Subkor Gizi, dan Subkor Pengobatan.

2. Koordinator Upaya Kesehatan Masyarakat Penge mbangan dengan 12 Subkor

yaitu : Subkor Usaha Kesehatan Sekolah (UKS), Subkor Usaha Kesehatan Gigi
dan Mulut, Subkor Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas), jiwa, lansia,

pengobatan teradisional (Battra), Penyakit tidak menular (PTM) dan rawat

jalan.

3. Koordinator Upaya Kesehatan Penunjang dengan 3 Subkor yaitu : Subkor


SP2TP, Farmasi, dan Subkor Laboratorium Sederhana.

Koordinator Jejaring Pelayanan dengan 4 subkor yaitu : Subkor Pustu, Bides,


Subkor Poskesdes, dan Pusling.

2.6 Aspek Sumber Daya Manusia

Aspek Sumber Daya Manusia (SDM) memiliki peran yang sangat penting
terhadap pembangunan dan pelayanan kesehatan di wilayah UPT PRI Tanjung Sari Natar.

Sumber Daya Manusia UPT PRI Tanjung Sari Natar terlihat pada tabel di bawah :

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 10


Tabel 2.5
JUMLAH SUMBER DAYA MANUSIA
TAHUN 2016

JUMLAH
NO JENIS KETENAGAAN
PNS PTT TKS
1 Dokter Spesialis 0 0 0
2 Dokter Umum 3 0 0
3 Dokter Dokter Gigi 1 0 0
4 Bidan D1 2 0 0
5 Bidan D3 9 4 0
6 Perawat DIII/ DIV/Skep 9 0 5
7 Perawat Gigi 1 0 0
8 Apoteker dan Sarjana Farmasi 1 0 0
9 D3 Farmasi dan Asisten Apoteker 2 0 0
10 DIV/Sarjana Gizi 0 0 0
11 DI/D3 Gizi 2 0 0
12 Sarjana Kesmas 3 0 0
13 Tenaga Sanitasi 3 0 0
14 Analis Lab 2 0 0
15 Non Kesehatan stuktural 1 0 0
23 SMA 0 0 1
24 SMP 0 0 1
Jumlah
Sumber : Unit Kepegawaian UPT PRI Tanjung Sari Natar, 2016

Berdasarkan tabel diatas, jumlah ketenagaan di Puskesmas sudah hampir memadai, hanya

belum memiliki tenaga spesialis saja.

2.7 Aspek Ketersediaan Obat

Obat adalah salah satu komponen dalam sarana kesehatan yang sangat

dibutuhkan dalam pelayanan kesehatan. Di UPT PRI Tanjung Sari Natar kebutuhan obat

terbesar adalah obat-obatan jenis antibotik dan golongan analgetik-antiphiretik,

mengingat jumlah kasus penyakit terbesar adalah penyakit infeksi. Kebutuhan obat-

obatan jenis lain disesuaikan dengan jumlah kasus penyakit, Namun secara umum

kebutuhan obat terpenuhi. Pemenuhan kebutuhan obat berasal dari Dinas Kesehatan

Lampung Selatan, yang disuplai secara periodik setiap 3 bulan sekali untuk jenis obat

rutin, sedangakan untuk jenis obat program dapat diambil kapan saja sesuai kebutuhan

program terkecuali untuk vitamin A yang selalu secara periodic didistribusikan setiap

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 11


bulan Februari dan Agustus. Pemenuhan kebutuhan beberapa obat di wilayah UPT PRI

Tanjung Sari Natar dapat dilihat pada table dibawah ini :

Tabel : 2.6
PEMENUHAN KEBUTUHAN OBAT
TAHUN 2016

SISA
JUMLAH
NAMA KEBUTUHAN PEMAKAIAN STOK PER %
ITEM JUMLAH
NO OBAT/ TAHUN TAHUN 31 KETER
OBAT/ OBAT
VAKSIN 2016 2016 Desember SEDIAAN
VAKSIN
2016
1 OBAT 44 1.000.844 800.844 0 1.000.844 100%
2 VAKSIN 8 2.870 2.836 20 2856 98,82%

2.8 Aspek Sarana Pelayanan Kesehatan


Di wilayah puskesmas RI Tanjung Sari sampai dengan tahun 2016 terdapat

beberapa sarana yang masih belum mencukupi. Sedangkan fasilitas lain yang belum

memadai adalah Poskesdes dan Pustu, karena adanya kerusakan ringan.

Tabel 2.7
JUMLAH SARANA PELAYANAN KESEHATAN
TAHUN 2016
JUML. JUMLAH
NO JENIS FASILITAS KEADAAN
DIBUTUHKAN YG ADA
1. Puskesmas 1 1 Baik
2. Pukesmas pembantu 1 1 Baik
3. Rumah Dinas 2 2 Rusak
4. Gudang obat 1 1 Baik
5. Laboratorium sederhana 1 1 Baik
6. Poskesdes/ada bangunan fisik 5 3 Baik
7. Balai pengobatan swasta 3 3 Baik
8. Praktek Dokter Bersama 2 2 Baik
9. Praktek Dokter Perorangan 2 0 Baik
10. Praktek dokter gigi 2 0 Baik
11. Apotik 6 3 Baik
12. Toko obat terdaftar 3 0 Baik
13. Pusling 2 2 Baik
14. Kendaraan Dinas roda 2 5 1 1 rusak ringan
15. Komputer 6 3 1 rusak ringan
16. Laptop 10 3 Baik
17. LCD 2 1 baik

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 12


2.9 Aspek Peran Serta Masyarakat (UKBM)

Desa siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya

dan kemampuan untuk mencegah dan mengatasi masalah-masalah kesehatan, bencana

dan kegawatdaruratan kesehatan, secara mandiri. Pengertian Desa ini dapat berarti

Kelurahan atau Nagari atau istilah-istilah lain bagi satuan administrasi pemerintahan

setingkat desa. Di wilayah UPT PRI Tanjung Sari Natar dari 5 desa, ada belum satu pun

menjadi desa siaga aktif. Keadaan UKBM wilayah UPT PRI Tanjung Sari Natar adalah

sebagai berikut :

Tabel 2.8
KEADAAN UPAYA KESEHATAN BERSUMBER MASYARAKAT (UKBM)
TAHUN 2016

PERAN SERTA MASYARAKAT


NO DESA
POSYANDU KADER DUKUN BAYI TOMA KET
1 Muara Putih 6 30 1 1
2 Krawang Sari 6 30 7 1
3 Tanjung Sari 6 30 4 1
4 Bumi sari 4 20 2 1
5 Way Sari 3 15 2 1
Puskesmas 25 125 16 5

2.10 Pembiayaan Kesehatan

Pembiayaan sektor kesehatan sangat penting untuk pelaksanaan Pelayanan

Kesehata di UPT PRI Tanjung Sari. Pembiayaan sektor kesehatan bersumber antara lain

dari dana DAU, Kapitasi JKN, dan, BOK. Pembiayaan di UPT Puskesmas Rawat Inap

Tanjung Sari Natar Kecamatan Natar Kabupaten Lampung Selatan sepenuhnya bersumber

dari APBD dan APBN.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 13


Tabel 2.9
PEMBIAYAAN SEKTOR KESEHATAN TAHUN 2016

ALOKASI ANGGARAN KESEHATAN


NO SUMBER BIAYA
RUPIAH %
1 BOK 118,000.000 13,60
2 JKN Kapitasi 661,925,000 76,23
3 JKN Non Kapitasi 88,350,000 11,01
Puskesmas 868.275.000 100.00
Sumber : Unit Pembiayaan UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar, 2016

Anggaran perkapita pada tahun 2016 meningkat dibandingkan dengan tahun 2015. Hal

ini menunjukkan ada peningkatan anggaran kesehatan perkapita.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Tahun 2016 14


BAB III
RENCANA STRATEGIS

Pada bab ini disajikan gambaran tentang rencana strategis UPT PRI Tanjung Sari Natar
yang meliputi Visi, Misi, Tujuan, Strategi, kebijakan penyelenggaraan pelayanan kesehatan
di wilayan UPT PRI Tanjung Sari Natar.

Selain itu juga memberikan gambaran tentang rencana dan target kinerja program
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan di wilayah UPT PRI Tanjung Sari Natar.

3.1 Visi dan Misi

Sejalan dengan Visi Dinas Kesehatan Kabupaten Lampung Selatan maka Visi UPT PRI
Tanjung Sari Natar : “Menjadi Pusat Pelayanan Berkulaitas, Mandiri, dan Universal”.

Dengan motto Puskesmas “Tanjung Sari Sehat” . Supaya dapat memberikan pelayanan
yang terbaik untuk masyarakat yang telah mempercayakan pelayanan kesehatan kepada
kami.

Untuk mewujudkan visi tersebut ditetapkan beberapa misi sebagai berikut :

1. Memberikan pelayanan yang berkualitas prima

2. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan yang merata pada seluruh lapisan


masyarakat
3. Meningkatkan peran serta masyarakat untuk sama – sama mewujudkan keluarga

sehat dan mandiri

4. Mengembangkan serta management puskesmas

Yang dimaksud Menyelengarakan pelayanan kesehatan yang berkualitas yaitu pelayanan


kesehatan yang diselenggarakan secara profesional, terjangkau, akuntabel dan

memuaskan pelanggan. Harus terurai dlm Renstra Puskesmas. Bahan capaian ; indikator

cakupan pelayanan dasar puskesmas, indeks kepuasan pelanggan (lihat sumber ; UU

Kesehatan tahun 2009, SPM Kesehatan dan Permendagri tentang IKM.)

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 15
3.2 Tujuan

Tujuan Umum adalah terwujudnya institusi yang mampu menggerakkan pembangunan

bidang kesehatan dalam rangka meningkatkan status kesehatan, pembiayaan kesehatan

dan pelayanan kesehatan yang bermutu. Tujuan khusus yang akan dicapai UPT PRI
Tanjung Sari Natar Kabupaten Lampung Selatan adalah sebagai berikut :

1. Terwujudnya derajat kesehatan masyarakat melalui penyelenggaraan UKP dan UKM


yang berkualitas dan berkesinambungan
2. Meningkatnya kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan dan teknologi serta

terwujudnya penghargaan profesi yang diberikan berbasis kinerja

3. Meningkatnya prasaran dan sarana serta terwujudnya Upaya kesehatan yang dikelola
secara strategis, efektif dan efisien

4. Tersedianya pelayanan kesehatan unggulan yang kompetitif sehingga meningkatnya


kualitas layanan

3.3 Strategi

a. Strategi Pemasaran

Strategi adalah penjelasan pemikiran-pemikiran secara konseptual, analitis, realistis,

rasional, dan komprehensif tentang berbagai langkah yang diperlukan untuk mencapai

atau untuk memperlancar/mempercepat pencapaian tujuan dan sasaran yang telah

ditetapkan. Dalam hal ini strategi puskesmas adalah dengan menginterupsi layanan

semua segmen terutama menengah atas, indivual, perusahaan / insurance company yang

terstandarisasi oleh instansi yang lebih atas sambil mempertahankan customer loyality

dari layanan konvensional melalui pendekatan customer champion.Puskesmas merupakan


unit pelaksana pelayanan kesehatan yang integratif dan komprehensip. Puskesmas pada

awalnya adalah bersifat public health center yaitu didirikan untuk kepentingan masyarakat

(nirlaba) yang tidak hanya berfungsi untuk menyembuhkan orang sakit tapi juga

menyehatkan masyarakat, yang sumber dananya bergantung pada subsidi pemerintah.


Puskesmas menerapkan strategi periklanan yang bertumpu pada pemuasan kepuasan
individu man to man marking agar tidak menjadi kontra produktif sebagai pemasar tidak

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 16
langsung, sedangkan pemasaran langsung dilakukan dalam Corporate Social

Responsibility (CSR).

B. Kebijakan Tarif Pelayanan

Puskesmas akan memproteksi layanan bagi masyarakat tidak mampu/ Jamkesmas,

mengacu kepada Perdayang ada selama dalam dinamika lingkungan eksternal yang
masih kondusif, sedangkan untuk layanan di luar itu akan mengacu kepada perhitungan

tarif restribusi yang ditetapkan dengan Peraturan Bupati Kabupaten Lampung Selatan.

(Berdasarkan Permendagri Nomor 61 tahun 2007, penetapan tarif Puskesmas yang

menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD)


dilakukan oleh Kepala Daerah dalam hal ini Pemerintah Kabupaten Lampung Selatan.

Sementara dasar hukum penetapan tarif Baru ditetapkan berdasarkan Peraturan Daerah

Lampung Selatan no 15 tahun 2011.

Puskesmas akan bekerja sama dengan BPJS dengan sistem tarif berupa kapitasi
berdasarkan jumlah peserta yang dilayani di wilayah kerja Puskesmas Tanjung Sari Natar.
Kapitasi dibayar BPJS Kesehatan mengacu beberapa hal seperti berapa banyak dokter
yang bertugas di Puskesmas.

C. Rencana Pengembangan Produk Baru

UPT PRI Tanjung Sari Natar Kabupaten Lampung Selatan menawarkan produk jasa

pelayanan sebagai berikut:

a. Rawat jalan
b. Layanan PONED

c. Layanan Pemeriksaan Penunjang terdiri dari Farmasi, Laboratorium


d. Konsultasi Gizi
e. Klinik IVA
f. Pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan dan non kesehatan
g. Parkir
h. Sewa Ambulan
i. Layanan USG

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 17
3.4 KEBIJAKAN

Arah kebijakan umum yang di dasarkan Rencana Strategis UPT Puskesmas Rawat Inap

Tanjung Sari adalah sebagai berikut :

1. Tertib admisnistrasi
2. Peningkatan mutu seluruh pelayanan

3. Melengkapi sarana prasarana, pemenuhan obat-obatan dan gizi masyarakat

4. Terpeliharanya sarana dan prasarana UPT Puskesmas RI Tanjung Sari.


5. Terlayaninya seluruh pasien Maskin di wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari.

6. Pemanfaatan tenaga Teknologi informasi terlatih.

Pernyataan tersebut dalam rangka menyelaraskan arah kebijakan Umum dan Strategis

Dinas Kesehatan Kabupaten Lampung Selatan.

Berdasarkan target yang ingin dicapai maka arah kebijakan UPT Puskesmas RI Tanjung
Sari di bagi menjadi 2 (dua), yaitu :

1. Kebijakan Internal
Kebijakan internal ialah kebijakan UPT Puskesmas RI Tanjung Sari dalam upaya

peningkatan tugas pokok dan fungsi Puskesmas :

1. Pemanfaatan tenaga kesehatan yang profesional berbasis kompetensi.

2. Pengambilan keputusan berdasarkan bukti (evidence based) dan hasil penelitian


kesehatan.
3. Pengelolaan pelayanan kesehatan berbasis kinerja dan sesuai regulasi yang

telah ditetapkan.

2. Kebijakan Eksternal
Kebijakan eksternal ialah kebijakan UPT Puskesmas RI Tanjung Sari dalam rangka
mengetur, mendorong dan memfasilitasi kegiatan masyarakat, antara lain :

1. Peningkatan kesadaran masyarakat dalam rangka berperilaku hidup bersih dan


sehat, perbaikan gizi masyarakat dan perbaikan sanitasi lingkungan serta

pencegahan dan penaggulangan penyakit dan KLB.


2. Pengawasan di bidang ketersediaan, pemerataan, mutu dan pelayanan di

bidang farmasi termasuk obat asli Indonesia dan makanan minuman.

3. Peningkatan kualitas dan akses pelayanan kesehatan


4. Semua masyarakat terjamin pemeliharaan kesehatan.

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 18
3.5 Indikator dan Target Kinerja 2016

Program pelayanan kesehatan yang diselenggarakan UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung

Sari pada tahun 2016 sebanyak 9 (Sembilan) program dengan 32 kegiatan dan 99

indikator kinerja. Target kinerja UPT Puskesmas RI Tanjung Sari tahun 2016 adalah
sebagai berikut :
Tabel 3.1
INDIKATOR DAN TARGET KINERJA
TAHUN 2016
Target
No Program dan Kegiatan Indikator Kinerja
(%)
I PROMOSI KESEHATAN
1 Kampanye PHBS 1. Rumah Tangga 100
2. Institusi Pendidikan (Sekolah) 100
3. Institusi sarana kesehatan 100
4. Institusi TTU 100
2 Peningkatan Klasifikasi
5. Rumah Tangga 70
PHBS pada tatanan
6. Institusi Pendidikan (Sekolah) 70
7. Institusi sarana kesehatan 70
8. Institusi TTU 70
3 Mendorong untuk
terbentuk dan berperannya
9. Kader kesehatan aktif 80
pemimpin masyarakat yang
berwawasan kesehatan
4 Mendorong terbentuknya
upaya kesehatan 10. Posyandu aktif 100
bersumber masyarakat
11. Poskesdes aktif 100
5 Asi Ekslusif 12 Asi Ekslusif 50

II KESEHATAN LINGKUNGAN

1 Penyehatan Air 14. Sarana air bersih yang memenuhi


70
syarat kesehatan
2 Hygiene dan Sanitasi 15. TPM yang memenuhi syaratHygyene
70
Makanan dan Minuman sanitasi lingkungan
3 Penyehatan Pembuangan 16. Jamban Keluarga yang memenuhi
70,86
Kotoran Manusia (Jamban) syarat Kesehatan
4 Penyehatan tempat 17. Tempat Pembuangan sampah dan
pembuangan sampah dan limabah yang memenuhi syarat 70
limbah
5 Penyehatan Lingkungan 18. Rumah yang diperiksa memenuhi
Pemukiman syarat Kesehatan 70

6 Pengawasan sanitasi 19. TTU yang memenuhi syarat Kesehatan 78

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 19
tempat-tempat umum
7 Pengamanan Tempat 20. Tempat Pengelolaan Pestisida yang
70
Pengelolaan Pestisida memenuhi syarat Kesehatan
8 Pengendalian Vektor 21. Pengawasan tempat-tempat potensial
peridukan vektor di permukiman 70
penduduk dan sekitarnya
22. Pemberdayaan
sarana/kelompok/pokja pontensial
dalam upaya pemberantasan tempat 70
perindukan vektor penyakit di
permukiman penduduk dan sekitarnya
23. Desa/lokasi potensial yang mendapat
intevensi pemberantasanvektor 70
penyakit menular
9 Klinik Sanitasi Puskesmas 24. Pelayanan pasien yang datang ke
Puskesmas dengan penyakit yang 70
berbasis lingkungan
25. Pelayanan sasaran masyarakat umum
70
pengunjung Puskesmas
II UPAYA PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT
1 Perbaikan Gizi 26. Pemberian capsul vitamin A (dosis
90
200.000 SI) pada balita 2x/tahun
27. Pemberian Tablet besi (90 tablet) pada
92
ibu hamil
28. Pemberian PMT pemulihan balita gizi
100
buruk pada gakin
29 D/S Balita 82
30. Balita Naik berat badannya 88
III KESEHATAN KELUARGA TERMASUK KESEHATAN REPRODUKSI
1 Kesehatan Maternal dan 31. Pelayanan kesehatan bagi Bumil sesuai
Neonatal standard, untuk kunjungan lengkap 85
(K4)
32. Drop Out K4-K1 5
33. Pelayanan persalinan oleh tenaga
kesehatan termasuk pendampingan
90
persalinan dukun oleh tenaga
kesehatan sesuai standar
34. Pelayanan Nifas lengkap (Ibu &
90
neonatus) sesuai standar (KN3)
35. Pelayanan dan atau rujukan ibu
(hamil,partus,nifas) resiko
100
tinggi/komplikasi (Khusus Puskesmas
PONED)
36. Penanganan dan atau rujukan
neonatus resiko tinggi (pada
100
persalinan/pasca lahir)(Khusus
Puskesmas PONED)
2 Upaya Kesehatan dan Anak 37 Pelayanan deteksi dan stimulasi dini

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 20
Pra Sekolah tumbuhkembang Balita (untuk kontak
pertama)
38. Pelayanan deteksi dan stimulasi dini
tumbuh kembangAnak Pra Sekolah /
Apras (untuk kontak pertama)
4 Pelayanan Keluarga 39. Akseptor KB aktif di Puskesmas (CU)
72
Berencana
40. Akseptor aktif MKET di Puskesmas 70
41. Akseptor MKET dengan komplikasi 0
42. Akseptor MKET mengalami
0
kegagalan
III UPAYA PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PENYAKIT MENULAR

1 TB Paru 43. Pemeriksaan sputum pada kasus


80
tersangka TB
44. Penemuan dan Pengobatan penderita
80
TB Paru (DOTS) BTA positif
45. Penderita TB Paru BTA (+) yang
85
dinyatakan sembuh
2 Malaria 46. Penderita (+) positif malaria yang
100
diobati sesuai standar
3 Imunisasi 47. DO DPT-HB1 – Campak 5
48. Imunisasi TT(+) pada ibu hamil 90
49. Imunisasi Campak, DT dan Td Anak
95
Sekolah
4 Diare 50. Penemuan dan penanganan kasus
Diare 100

5 Survaylans 51. Kelengkapan dan ketepatan laporan


95
C1, W2 dan STP
6 Ispa Peneumonia 52. Penemuan dan Penanganan kasus Ispa
100
Pneumonia
7 Demam Berdarah Dengeu 53. Penemuan dan penanganan kasus
100
(DBD) tersangka
IV UPAYA PENGOBATAN DAN PEMULIHAN KESEHATAN
1 Pengobatan dan Perawatan 54. Kunjungan rawat jalan umum 40
55. Kunjungan rawat jalan gigi 100
2 Pemeriksaan Laboratorium 56. Pemeriksaan Hemoglobin pada ibu
100
hamil
57. Pemeriksaan darah trombosit
100
tersangka DBD
58. Pemeriksaan darah malaria 100
59. Pemeriksaan test kehamilan 100
60. Pemeriksaan sputum TB 80
61. Pemeriksaan urine protein pada ibu
100
hamil
14 Pelayanan pada keluarga 62. Pemberian Kartu PBI APBN dan APBD
100
miskin (Gakin) untuk Gakin sampai dengan akhir

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 21
tahun
63. Kunjungan pelayanan Kartu PBI
100
APBD/APBN di Puskesmas
64. Pelayanan Persalinan peserta PBI/Non
100
PBI
15 Pelayanan Kesehatan pada 65. Kunjungan pelayanan ke lokasi daerah
kelompok masyarakat terpencil 100
khusus

IX PENGEMBANGAN PROGRAM INOVATIF DI PUSKESMAS

1 Upaya Kesehatan Anak 66. Kegiatan Penjaringan kesehatan di


100
Usila Sekolah dan Remaja SD/MI
67. Kegiatan Penjaringan kesehatan di
70
SMP/MTS
68. Kegiatan Penjaringan kesehatan di
70
SMA/MA
69. Pembinaan UK/UKGS di SD/MI 80
70. Pembinaan UK/UKGS di SLTP/MTS dan
70
SLTA/MA
71. Kegiatan konseling Masalah Remaja 70
2. Kesehatan Jiwa 72. Deteksi dan penanganan kasus jiwa
(gangguan perilaku, gangguanjiwa
gangguan psikosomatik, masalah 100
nafza dll) yang datang berobatdi
puskesmas
3 Upaya kesehatan Usia 73. Pembinaan kelompok usial lanjut
90
Lanjut sesuai standar
74. Pemantauan kesehatan pada anggota
kelompok usia lanjut yang dibina 65
sesuai standar
4 Perawatan Kesehatan 75. Kegiatan asuhan keperawatan pada
50
Masyarakat keluarga
5 Pembinaan Battra 76. Pembinaan Toga dan pemanfaatannya 70
pada sasaran masyarakat
77. Pembinaan pengobatan tradisional 80
dengan ketrampilan (termasuk dukun
bayi)
6 Posbindu /PTM 78. Persentase Desa/ Kelurahan yang 50
melaksanakan kegiatan Pos
Pembinaan Terpadu ( Posbindu ) PTM
79. Persentase perempuan usia 30 sd 50 3
tahun yang dilakukan deteksi dini
kanker servik dan payudara

Penilaian Kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari Natar Tahun 2016 22
BAB IV
AKUNTABILITAS KINERJA

Penilaian kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar terdiri dari (1) Komponen hasil
pelaksanaan pelayanan kesehatan Puskesmas, (2) Komponen Manajemen Puskesmas dan
(3) Komponen Mutu Pelayanan Puskesmas
Hasil Penilaian kinerja (1) Cakupan hasil pelaksanaan pelayanan kesehatan

Puskesmas 86,1% termasuk ke dalam Kategori cukup Komponen (1) terbagi 2 (dua) yaitu

Program kesehatan wajib dengan capaian kinerja 84,0% dan Program kesehatan

pengembangan dengan capaian kinerja 80,69 dan UKP 88,15 (2) Komponen Manajemen
Puskesmas 9,2 dan (3) Komponen Mutu Pelayanan Puskesmas 10

4.1 Kerangka Pengukuran Kinerja

Bahan yang dipakai pada penilaian kinerja puskesmas adalah hasil


pelaksanaan pelayanan kesehatan, manajemen puskesmas dan mutu pelayanan.

Sedangkan dalam pelaksanaannya mulai dari pengumpulan data, pengolahan data,


analisis hasil/masalah sampai dengan penyusunan laporan berpedoman pada Buku

Pedoman Penilaian Kinerja Puskesmas dari Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat
Departemen Kesehatan R.I. tahun 2006.

TEKNIS PELAKSANAAN

Teknis pelaksanaan penilaian kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung Sari
tahun 2016, sebagaimana berikut di bawah ini:

1. PENGUMPULAN DATA

a. Cara Pengumpulan data


Pengumpulan data dilaksanakan dengan memasukkan data hasil kegiatan

puskesmas tahun 2016 ( Januari s.d Desember 2016 ) dengan variabel dan sub variabel
yang terdapat dalam formulir penilaian kinerja puskesmas tahun 2016. Pelaksanaan
pengumpulan data melalui Lokakarya mini bulanan dan masukan-masukan dari lintas
sektor terkait. Data dikumpulkan antara ain melalui :

1. Data dalam pencatatan dan pelaporan Puskesmas

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 23


2. Pemeriksaan dan pengecekan catatatn rapat/notulen

3. Melalui survey

b. Jenis data
Jenis data yang direkap adalah data sekunder yakni hasil kegiatan Puskesmas
dan jaringannya dan data pendukung lain dari lintas sektor terkait.

c. Sumber data

Sumber data utama dalam penilaian kinerja adalah catatan hasil kegiatan

puskesmas sesuai dengan Sistem Pencatatan dan Pelaporan yang ada yakni SP2TP dan
hasil kegiatan lainnya baik kegiatan program inovatif ataupun hasil pengumpulan data

lainnya

d. Variabel data
Meliputi 3 komponen :
1. Pelayanan Kesehatan meliputi :

a. Upaya Kesehatan Masyarakat Essensial


 Pelayanan promosi Kesehatan

 Pelayanan Kesehatan Lingkungan

 Pelayanan gizi
 Pelayanan KIA – KB
 Pelayanan Pencegahan dan pengendailian penyakit

b. Pelayanan Pengobatan (Pelayanan Kesehatan Primer)

c. Upaya Kesehatan Pengembangan


 Upaya Kesehatan Anak Usia Sekolah dan Remaja

 Upaya Kesehatan Usia Lanjut

 Perawatan Kesehatan Masyarakat


 Upaya Kesehatan Jiwa
 Bina Kesehatan Tradisional
 Posbindu/PTM

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 24


2. Manajemen Puskesmas meliputi :

a. Manajemen Operasional yang terdiri dari Perencanaan puskesmas, Sistem

pencatatan dan pelaporan tepat waktu, membuat SOP untuk tiap ruangan, lokakarya

mini, penilaian kinerja

b. Manajemen sumber daya yang terdiri dari Sumber daya peralatan (medis/non
medis), manajemen obat dan bahan habis pakai, manajemen keuangan, serta
manajemen tenaga di puskesmas

c. Manajemen pengembangan mutu pelayanan PKD yang terdiri dari : kualitas


pelayanan dengan indikator dan kualitas out-put.

3. Mutu Pelayanan Puskesmas meliputi :

- Penilaian input pelayanan berdasarkan standar yang ditetapkan.


- Penilaian proses pelayanan dengan menilai tingkat kepatuhannya terhadap
standar pelayanan yang telah ditetapkan.

- Penilaian output pelayanan berdasarkan upaya kesehatan yang diselenggarakan,


dimana masing – masing program kesehatan mempunyai indikator mutu

tersendiri.

- Penilaian out come pelayanan antara lain melalui pengukuran tingkat kepuasan
pengguna jasa pelayanan Puskesmas.

2. PENGOLAHAN DATA
Setelah proses pengumpulan data selesai, dilanjutkan dengan penghitungan
sebagaimana berikut di bawah ini :

a. Penilaian Cakupan Kegiatan Pelayanan Kesehatan


a. Menghitung cakupan Sub Variabel (SV)

Cakupan sub variabel (SV) dihitung dengan membagi hasil pencapaian (H) dengan

target sasaran (T) dikalikan 100 atau SV (%) =

H
SV (%) = X 100%
T
Cakupan variabel (V) dihitung dengan menjumlah seluruh nilai sub variabel (ΣSV )
kemudian dibagi dengan jumlah variabel ( n ) atau

ΣSV
ΣSV (%) =
n

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 25


Jadi nilai cakupan kegiatan pelayanan kesehatan adalah rerata per jenis kegiatan.
Kinerja cakupan pelayanan kesehatan dikelompokkan menjadi tiga, yaitu :

Kelompok I (kinerja baik) : Tingkat pencapaian hasil ≥ 91 %


Kelompok II (kinerja cukup) : Tingkat pencapaian hasil 81 – 90 %
Kelompok III (kinerja kurang) : Tingkat pencapaian hasil ≤ 80 %

b. Penilaian Kegiatan Manajemen Puskesmas

Penilaian kegiatan manajemen puskesmas dikelompokkan menjadi empat


kelompok :

1. Manajemen Operasional Puskesmas

2. Manajemen alat dan obat


3. Manajemen keuangan

4. Manajemen ketenagaan

Penilaian kegiatan manajemen puskesmas dengan mempergunakan skala nilai sebagai

berikut :

 Skala 1 nilai 4
 Skala 2 nilai 7

 Skala 3 nilai 10

Nilai masing-masing kelompok manajemen adalah rata-rata nilai kegiatan masing-masing


kelompok manajemen.

Cara Penilaian :
1. Nilai manajemen dihitung sesuai dengan hasil pencapaian Puskesmas dan

dimasukkan ke dalam kolom yang sesuai.

2. Hasil nilai skala di masukkan ke dalam kolom nilai akhir tiap variabel

3. Hasil rata – rata dari penjumlahan nilai variabel dalam manajemen merupakan nilai
akhir manajemen
4. Hasil rata-rata dikelompokkan menjadi :

Baik : Nilai rata – rata > 8,5


Cukup : Nilai 5,5 – 8,4
Kurang : Nilai < 5

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 26


c. Penilaian mutu pelayanan

Cara Penilaian :

1. Nilai mutu dihitung sesuai dengan hasil pencapaian Puskesmas dan dimasukkan ke

dalam kolom yang sesuai.

2. Hasil nilai skala di masukkan ke dalam kolom nilai akhir tiap variabel
3. Hasil rata – rata nilai variabel dalam satu komponen merupakan nilai akhir mutu
4. Nilai mutu dikelompokkan menjadi :

Baik : Nilai rata – rata > 8,5


Cukup : Nilai 5,5 – 8,4
Kurang : Nilai < 5

4.2 Akuntabilitas Upaya Kesehatan

1. Penilaian Cakupan Kegiatan Pelayanan Kesehatan


Dalam rangka mencapai tujuan pembangunan kesehatan untuk

meningkatkan derajad kesehatan masyarakat dan dalam rangka mewujudkan Visi dan

Misi UPT PRI Tanjung Sari Natar dimana salah satu strategi utamana adalah

meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang berkualitas, maka

untuk mencapai keadaan tersebut telah dilakukan berbagai upaya kesehatan masyarakat

dan upaya kesehatan perorangan. Upaya Kesehatan Masyarakat adalah setiap kegiatan

yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat, swasta dalam rangka untuk memelihara,

meningkatkan serta mencegah dan menanggulangi timbulnya masalah kesehatan di

masyarakat. Sedangkan Upaya Kesehatan Perorangan adalah setiap kegiatan yang

dilakukan oleh pemerintah, masyarakat, maupun swasta untuk memelihara, meningkatkan

kesehatan, mencegah, menyembuhkan penyakit dan memulihkan kesehatan perorangan.

Penyelenggaraan upaya kesehatan upaya kesehatan di kerja UPT PRI Tanjung

Sari pada tahun 2016 belum memberikan hasil yang optimal terhadap peningkatan

kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar. Hasil penilaian terhadap penyelenggaraan Upaya

Kesehatan diperoleh nilai capaian sebesar 77,19 %. Dengan melihat kriteria penilaian

kinerja tersebut dapat dikatakan bahwa penyelenggaraan upaya pelayanan kesehatan di

UPT PRI Tanjung Sari Natar dikategorikan nilai capaiannya cukup baik. Pencapaian kinerja

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 27


tersebut diperoleh dari 7 (tujuh penilaian) dari 6 program pokok, 1 program kesehatan

primer dan 6 program pengembangan dapat dilihat pada grafik di bawah ini :

Gambar 4.1
GRAFIK LABA-LABA KEGIATAN UPAYA PELAYANAN KESEHATAN
TAHUN 2016

GRAFIK LABA-LABA PENYAJIAN HASIL KINERJA


TAHUN 2016

PROMOSI KESEHATAN
100
78,12
UPAYA PELAYANAN
80
KESEHATAN LINGKUNGAN
PENGEMBANGAN 72,63 60
76,84
40
20
0
UPAYA PENGOBATAN DAN 90,25 91,68 PERBAIKAN GIZI
PEMULIHAN KESEHATAN

78,36
89,83
UPAYA PENCEGAHAN DAN KESEHATAN KELUARGA
PEMBERANTASAN PENYAKIT TERMASUK KESEHATAN
MENULAR REPRODUKSI

Dari gambaran kinerja diatas, maka dapat kita kelompokkan pada pelayanan

kesehatan wajib dan pelayanan kesehatan pengembangan dengan hasil kinerja sebagai

berikut :
Tabel 4.1
CAKUPAN PROGRAM KESEHATAN WAJIB DAN PENGEMBANGAN
UPT PRI TANJUNG SARI TAHUN 2016

No Program Capaian Kriteria


I Promosi kesehatan 78,12% Kurang
II Kesehatan lingkungan 76,84% Kurang
III KIA dan KB 78,36% Kurang
IV Perbaikan gizi 91,68% Baik
V Pencegahan dan Pemberantasan
89,83% Cukup
penyakit menular
VI Pengobatan dan Pemulihan 90,25% Baik
Kesehatan
VIII Kesehatan pengembangan 72,63% Kurang
Rata rata capaian kerja 82,53% Cukup

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 28


Dari Tabel 4.1, tampak bahwa rata rata nilai capaian kinerja program

kesehatan wajib dan pengembangan berkisar diantara 72,63% sampai dengan 91,68%

dengan nilai rata-rata 82,53% (cukup), tertinggi diperoleh dari Perbaikan Gizi dan

terendah diperoleh dari program Pelayanan Kesehatan dan Pengembangan. Dengan

membandingkan terhadap kriteria penilaian kinerja, tampaknya program Perbaikan Gizi

dan Pengobatan dan Pemulihan Kesehatan masuk kategori baik. Sedangkan Kesehatan

Lingkungan, KIA dan KB, dan Promosi Kesehatan dikategorikan nilai capaianya kurang.

Menurut Permenkes RI nomor 75 tahun 2014, bahwa upaya kesehatan yang

diselenggarakan puskesmas dikelompokan ke dalam 2 (dua) yaitu program kesehatan


essensial (wajib) dan program kesehatan pengembangan. Program kesehatan wajib harus

diselenggarakan oleh setiap puskesmas untuk mendukung pencapaian standar minimal


kabupaten/kota bidang kesehatan. Sedangkan program kesehatan pengembangan
merupakan upaya kesehatan masyarakan yang kegiatannya memerlukan upaya yang

sifatnya inovatif dan/atau bersifat ekstensifikasi dan intensifikasi pelayanan disesuaikan


dengan prioritas masalah kesehatan, kekhususan wilayah kerja dan potensi sumber daya

yang tersedia di masing-masing Puskesmas.


Program kesehatan wajib yang terlihat dari tabel 4.01 adalah program
promosi kesehatan, program kesehatan lingkungan, program kesehatan ibu anak dan dan

KB, program perbaikan gizi masyarakat, program pemberantasan penyakit dan program

pengobatan dasar. Hasil penilaian kinerja terhadap program kesehatan wajib di wilayah

kerja UPT PRI Tanjung Sari Natar pada tahun 2016 adalah sebesar 84,18% sedangkan

untuk program kesehatan pengembangan diperoleh nilai 72,63% bila capaian kinerja
tersebut dibandingkan terhadap kriteria penilaian kinerja diperoleh bahwa untuk program

kesehatan wajib dan program kesehatan pengembangan dikatagorikan nilai

pencapaianya cukup baik. Bila hasil kegiatan kesehatan wajib dan pengembangan di

wilayah kerja tampak seperti pada gambar 4.01 di bawah ini.

a. Program promosi kesehatan

Mengubah perilaku tentunya tidaklah mudah, apalagi bila hal tersebut

berkaitan dengan perilaku masyarakat. Karena itu penyelenggaraan program promosi

kesehatan di wilayah kerja upt puskesmas Tanjung Sari memiliki tujuan memberikan
pengalaman belajar atau menciptakan kondisi bagi perorangan, kelompok dan

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 29


masyarakat, dalam berbagai tatanan, dengan membuka jalur komunikasi, menyediakan

informasi serta melakukan edukasi. Untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku
masyarakat.

Penyelenggaraan program promosi kesehatan di wilayah kerja UPT PRI


Tanjung Sari Natar tahun 2016 belum memberikan kontribusi terhadap peningkatan
kinerja program kesehatan wajib. Dari hasil pernilaian kinerja terhadap program promosi
kesehatan di wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari Natar pada tahun 2016 sebesar 74,16%
pencapaian kinerja tersebut diperoleh dari hasil penilaian 5 (Lima) kegiatan, sebagaimana

terlihat pada tabel 4.2 dibawah ini.

Tabel 4.2
CAPAIAN KINERJA PROGRAM PROMOSI KESEHATAN
TAHUN 2016

Kegiatan Capaian % Kriteria


1 Kampanye PHBS 75,48 Kurang
2 Peningkatan Klasifikasi PHBS 68,58 Kurang
3 Asi Eksklusif 74,56 Kurang
Mendorong untuk terbentuk dan
4 80,00 Kurang
berperannya pemimpin masyarakat
4 Bina Upaya Kesehatan bersumber Masyarakat 92,00 Baik
Rata rata capaian kinerja 78,12 Kurang

Dari tabel 4.2, tampak bahwa rata rata capaian kinerja kegiatan Kampanye

PHBS sebesar 75,48%, Peningkatan klasifikasi PHBS sebesar 68,58%, Asi Ekslusif 74,56%,

Mendorong untuk terbentuk dan berperannya pemimpin masyarakat sebesar 80,00%,

Bina Upaya Kesehatan bersumber Masyarakat sebesar 92,00%. Dengan membandingkan

terhadap kriteria penilaian kinerja, tampaknya untuk Mendorong untuk terbentuk dan

berperannya pemimpin masyarakat termasuk kategori baik, namun kegiatan Peningkatan

klasifikasi PHBS dan Asi ekslusif capainnya kurang baik.

B. Program Kesehatan Lingkungan

Program kesehatan lingkungan ditujukan untuk mewujudkan kualitas

lingkungan yang sehat, baik fisik, kimia, biologi, maupun sosial yang memungkinkan

setiap orang mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Lingkungan sehat

bebas dari unsur-unsur yang menimbulkan gangguan kesehatan, seperti Iimbah cair,

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 30


limbah padat, limbah gas, sampah yang tidak diproses sesuai dengan persyaratan yang

ditetapkan pemerintah, binatang pembawa penyakit, zat kimia yang berbahaya melebihi

ambang batas, radiasi sinar pengion dan non pengion, air yang tercemar, udara tercemar

dan makanan yang terkontaminasi. Karena itu, upaya kesehatan lingkungan merupakan

salah satu upaya kesehatan wajib yang perlu diselenggarakan setiap Puskesmas.

Penyelenggaraan Program Kesehatan Lingkungan pada tahun 2016 belum cukup

memberikan kontribusi yang baik terhadap peningkatan kinerja UPT PRI Tanjung Sari.

Hasil penilaian kinerja terhadap Program Kesehatan Lingkungan di wilayah kerja UPT PRI

Tanjung Sari pada tahun 2016 adalah sebesar 76,84%. Dengan melihat kriterla penilaian

kinerja, tampaknya Program Kesehatan Lingkungan dikategorikan nilai capaiannya

kurang. Terdapat 8 (delapan) kegiatan yang digunakan untuk menilai kinerja Program

Kesehatan Lingkungan, sebagaimana terlihat pada tabel 4.08 di bawah ini.

Tabel. 4.3
CAPAIAN KINERJA PROGRAM KESEHATAN LINGKUNGAN
UPT PUSKESMAS RAWAT INAP TANJUNG SARI TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian % Kriteria


1 Penyehatan Air 73,76 Kurang
Hygiene dan Sanitasi Makanan dan
2 75,51% Kurang
Minuman
Penyehatan Pembuangan Kotoran
3 70,83% Kurang
Manusia (Jamban)
Penyehatan tempat pembuangan
4 70,00% Kurang
sampah dan limbah
5 Penyehatan Lingkungan Pemukiman 70,00% kurang
6 Penyehatan Tempat-tempat Umum 73,81% kurang
Pengamanan Tempat Pengelolaan
7 84,31% Baik
Pestisida
9 Pengendalian Vektor 73,33% Baik
8 Klinik Sanitasi Puskesmas 100,00% Baik
Rata-rata capaian 76,84% Kurang

Dari Tabel 4.3, tampak bahwa capaian kinerja tertinggi diperoleh dari
kegiatan Klinik Sanitasi Puskesmas sebesar 100% sedangkan cakupan terendah dari

kegiatan Penyehatan Tempat Pembuangan Sampah dan Limbah sebesar 70,00% dan

Penyehatan Lingkungan Pemukiman sebesar 70,00%.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 31


C. Program Perbaikan Gizi Masyarakat

Program Perbaikan Gizi Masyarakat dimaksudkan untuk menangani


permasalahan gizi yang dihadapi masyarakat. Berdasarkan pemantauan dan penelitian

yang telah dilakukan ditemukan bahwa bermasalahan gizi yang sering dijumpai pada
kelompok masyarakat antara lain Anemia Gizi Besi (AGB), Kekurangan Vitamin A (KVA)

dan Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY). Program tersebut memberikan

kontribusi yang baik terhadap peningkatan kinerja UPT Puskesmas Rawat Inap Tanjung

Sari. Hasil penilaian kinerja terhadap Program Perbaikan Gizi Masyarakat di wilayah kerja

UPT PRI Tanjung Sari Natar pada tahun 2016 adalah sebesar 91,68%. Dengan nilai

capaian tersebut, maka Program Perbaikan Gizi Masyarakat tersebut dikatagorikan cukup.

Tabel. 4.4
CAPAIAN KINERJA PROGRAM PERBAIKAN GIZI MASYARAKAT
UPT PRI TANJUNG SARI TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian % Kriteria


Pemberian capsul vitamin A (dosis
1 93,21 Baik
200.000 SI) pada balita 2x/tahun
Pemberian Tablet besi (90 tablet) pada
2 97,68 Baik
ibu hamil
Jumlah Ibu nifas mendapat vitamin A
3 93,92 Baik
dosis tinggi
Pemberian PMT pemulihan balita gizi
4 100% Baik
buruk pada gakin
5 Jumlah balita ditimbang 75,64 Kurang
6 Balita Naik berat badannya 89,64 Cukup
Rata-rata capaian 89,21% Cukup

Dari Tabel 4.4, tampak terdapat 2 (dua) kegiatan untuk menilai capaian
kinerja Program Perbaikan Gizi Masyarakat, yaitu kegiatan Pelayanan gizi pada ibu dan

pelayanan gizi pada anak balita. Pelayanan gizi pada ibu terdiri dari pemberian tablet Fe
(90 tablet) pada ibu hamil dengan capaian kinerja (97,68%) dan pemberian vitamin A
pada ibu nifas (93,92%) dengan kategori capaian kinerja baik. Pelayanan gizi pada balita
terdiri dari Pemberian kapsul vitamin A pada balita 2x setahun dengan capaian 93,21%,
Pemberian PMT pemulihan pada balita gizi buruk 100%, Jumlah balita ditimbang (D/S)
capaian 75,64% di kategorikan capaiannya kurang dan Jumlah balita naik berat badannya

89,64% dengan kategori capaian cukup. Dibandingkan terhadap kriteria penilaian kinerja,
tampaknya kegiatan Pelayanan Gizi lviasyarakat dikatagorikan nilai capaiannya cukup.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 32


C. Program KIA-KB

Program Kesehatan lbu dan Anak merupakan upaya kesehatan primer yang

menyangkut pelayanan dan pemeliharaan kesehatan ibu dalam menjalankan fungsi


reproduksi yang berkualitas serta upaya kelangsungan hidup, pengem-bangan dan

perlindungan bayi, anak bawah lima tahun (BALITA) dan anak usia pra sekolah dalam
proses tumbuh kembang. Penyelenggaraan Program Kesehatan Ibu-Anak dan Keluarga

Berencana sudah berkontribusi dengan baik terhadap peningkatan kinerja UPT PRI

Tanjung Sari Natar tahun 2016. Hasil penilaian kinerja terhadap Program Kesehatan Ibu-

Anak dan Keluarga terlihat pada tabel berikut ini :


Tabel. 4.5
CAPAIAN KINERJA PROGRAM KESEHATAN IBU DAN ANAK SERTA KB
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian Kriteria


1 Kesehatan Maternal dan Neonatal 69,64% Kurang
2 Upaya Kesehatan Anak Pra Sekolah 93,19% Baik
3 Pelayanan Keluarga Berencana 72,23% Kurang
Rata-rata capaian 78,36% Kurang

Dari Tabel 4.5, tampak terdapat 3 (tiga) indikator untuk menilai capaian
kinerja kegiatan Pelayanan Kesehatan lbu, yaitu kesehatan maternal dan neonatal
(69,64%), Upaya kesehatan anak prasekolah (93,19%), dan pelayanan keluarga berencana
(72,23%). Capaian kinerja program kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana
capaian kinerjanya baik. Target SPM untuk kunjungan Bumil K1 dan K4 sebesar 95,0%,
penemuan ibu hamil resiko tinggi/komplikasi sebesar < 15,0%, pertolongan persalinan
oleh Nakes dan pelayanan kesehatan ibu nifas sebesar 90,0%. Dibandingkan terhadap
target SPM, tampaknya sebagian indikator SPM Kegiatan Pelayanan Kesehatan lbu sudah
diatas target SPM.

E. Program Pencegahan Pemberantasan Penyakit

Penyakit Menular memiliki kontribusi yang yang sangat besar terhadap


tingginya Angka Kesakitan (Morbiditas) Penduduk. Bahkan penyakit menular pun
memberikan dampak yang siginifikan terhadap tinggi rendahnya derajat kesehatan
masyarakat di suatu wilayah. Karena itu penyelenggaraan Program Pemberantasan
Penyakit di wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari bertujuan untuk mengurangi resiko

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 33


kejadian kesakitan, kejadian Iuar biasan dan bahkan tingkat kematian karena penyakit

menular. Program tidak hanya untuk penyakit menular saja tetapi juga untuk penyakit
tidak menular.

Tabel. 4.6
CAPAIAN KINERJA PROGRAM
PENCEGAHAN DAN PEMBERANTASAN PENYAKIT MENULAR
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian % Kriteria


1 P2 TB Paru 55,00 Kurang
2 P2 Malaria 100,00 Baik
3 Pelayanan Imunisasi 100,00 Baik
4 Survailans 100,00 Baik
5 P2 Diare 80,44 Cukup
6 P2 Ispa 83,22 Cukup
7 P2 DBD 100,00 Baik
8 P2 GHTR 100,00 Baik
Rata-rata capaian 89,83 Baik

Program Pemberantasan Penyakit sudah memberikan kontribusi yang

signifikan terhadap kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar. Hasil penilaian kinerja terhadap
Program Pemberantasan Penyakit diperoleh nilai capaian 89,83% . Dengan melihat kriteria
penilaian kinerja, tampaknya penyelenggaraan Program Pemberantasan Penyakit tersebut
dikategorikan baik. Capaian kinerja tertinggi diperoleh dari kegiatan Surveilans

(pengamatan penyakit) dan terendah kegiatan Pemberantasan Penyakit (P2) ISPA.

F. Program Pengobatan (Program pelayanan primer)

Program Pengobatan ini merupakan upaya kuratif dan rehablitatif yang

diberikan kepada masyarakat yang datang berobat ke Puskesmas dan Puskesmas


Pembantu. Penyelenggaraan Program Pengobatan memberikan kontribusi terhadap
peningkatan kinerja UPT PRI Tanjung Sari. Hasil penilaian kinerja terhadap Program
Pengobatan diperoleh nilai capaian sebesar 90,25%. Dengan melihat kriteria
penilaiankinerja, tampaknya penyelenggaraan Program Pengobatan di wilayah kerja UPT
PRI Tanjung Sari Natar pada tahun 2016 dikategorikan nilai capaiannya Cukup Baik.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 34


Tabel. 4.7
CAPAIAN KINERJA PROGRAM
PENGOBATAN (PELAYANAN KESEHATAN PRIMER)
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian % Kriteria


1 Pengobatan dan Perawatan 100,00 Baik
2 Pemeriksaan Laboratorium 72,55 Kurang
3 Pelayanan Pada keluarga miskin 88,44 Cukup
Pelayanan kesehatan pada
4 masyarakat/kelompok tertentu 100,00 Baik
(terpencil)
Rata-rata capaian 90,25 Baik

G. Program Kesehatan Pengembangan

Kebutuhan masyarakat antara daerah yang satu dengan yang lain berbeda-

beda, sehingga diperlukan upaya Program kesehatan pengembangan merupakan

program yang diselenggarakan berdasarkan permasalahan yang ditemukan di

masyarakat. Dengan kata lain program yang disesuaikan dengan kebutuhan Puskesmas

itu sendiri. Penyelenggaraan program kesehatan pengembagan berkontribusi baik


terhadap peningkatan kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar. Program Pengembangan di

UPT PRI Tanjung Sari berdasarkan prioritas terdiri dari 6 (enam) yaitu Upaya Kesehatan

Anak Usia Sekolah dan Remaja, Upaya Kesehatan Usia Lanjut, Perkermas, Kesehatan jiwa

Posbindu/PTM dan Battra. Hasil penilaian kinerja terhadap penyelenggaraan tersebut

sebesar 72,63%.

Tabel. 4.8
CAPAIAN KINERJA PROGRAM PENGEMBANGAN
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian % Kriteria


Upaya Kesehatan Anak Usia Sekolah
1 100,00 Baik
dan Remaja
2 Upaya Kesehatan Usia Lanjut 71,86 Kurang
3 Perawatan Kesehatan Masyarakat 19,65 Kurang
4 Kesehatan Jiwa 100,00 Baik
5 Posbindu/PTM 80,93 Cukup
6 Bina Kesehatan Tradisional 63,37 Kurang
Rata-rata capaian 72,63 Kurang

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 35


2. Penilaian Kinerja Manajemen Puskesmas

Untuk terselengaranya berbagai upaya kesehatan perorangan dan upaya

kesehatan masyarakat yang sesuai dengan azas penyelenggaraan, puskesmas perlu

ditunjang oleh manajemen Puskesmas yang baik. Manajemen Puskesmas merupakan

rangkaian kegiatan yang bekerja secara sistematik untuk menghasilkan luaran Puskesmas

yang efektif dan efisien. Dalam kaitannya dengan penilaian kinerja Puskesmas, terdapat 4

(empat) komponen Manajeman Puskesmas yang harus dinilai pencapaian kinerjanya.

Keempat komponen tersebut antara lain (1) Manajemen Operasional, (2) Manajemen

Sumber daya (3) Manajemen Pengembangan Mutu PKD.

Tabel. 4.9
CAPAIAN KINERJA MANAJEMEN PUSKESMAS
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian Kriteria


1 Manajemen Operasional Puskesmas 8,47 Baik
2 Manajemen Sumber Daya 9,31 Baik
Manajemen Pengembangan Mutu
3 7,00 Baik
PKD
Rata-rata capaian 8,26 Baik

Dari Tabel 4.9, tampak bahwa rata-rata nilai pencapaian kinerja Manajemen
UPT PRI Tanjung Sari Natar pada tahun 2016 adalah dengan skala nilai sebesar 8,26.

Dengan meilihat kriteria penilaian Mutu Manajemen tersebut di atas, maka


penyelenggaraan Manajemen Puskesmas di wilayah kerja UPT PRI Tanjung Sari pada
tahun 2016 dikatagorikan nilai capaiannya Baik .

3.4 MUTU PELAYANAN KESEHATAN


Mutu pelayanan kesehatan merupakan derajat sempurnaan dari pelayanan

kesehatan yang sesuai dengan standar profesi dan standar pelayanan dengan

menggunakan potensi sumber daya yang tersedia di Rumah Sakit atau Puskesmas secara
wajar, efisien dan efektif serta diberikan secara aman dan memuaskan sesuai norma, etika,

hukum dan sosial budaya dengan memperhatikan keterbatasan dan kemampuan


pemerintah serta masyarakat konsumen. Hasil penilaian kinerja terhadap mutu pelayanan

kesehatan di UPT PRI Tanjung Sari Natar, sebagaimana terlihat pada Tabel 4.10 dibawah
ini :

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 36


Tabel. 4.10
CAPAIAN MUTU PELAYANAN KESEHATAN
TAHUN 2016

No Indikator SPM Capaian Kriteria


1 Drop out pelayanan ANC (K1 - K4) 10 Baik
2 Persalinan oleh Tenaga Kesehatan 10 Baik
Penanganan Komplikasi obstetri /
3 10 Baik
Risiko tinggi
4 Error Rate Pemeriksa BTA 10 Baik
5 Error Rate Pemeriksaan Darah Malaria 10 Baik
6 Kepatuhan terhadap standar ANC 10 Baik
Kepatuhan terhadap standar
7 10 Baik
pemeriksaan TB Paru
Tingkat kepuasan pasien terhadap
8 10 Baik
pelayanan Puskesmas
Rata-rata capaian 10 Baik

Dari Tabel 4.10, tampak rata-rata pencapaian kinerja mutu pelayanan kesehatan di UPT

PRI Tanjung Sari Natar diperoleh nilai 10. Dengan melihat kriteria penilaian Mutu

Pelayanan, tampaknya mutu pelayanan kesehatan UPT PRI Tanjung Sari Natar tahun 2016

dikatagorikan memiliki nilai capaian Baik. Lebih lanjut, tampak terdapat 8 (delapan)

indikator SPM untuk menilai Mutu Pelayanan Kesehatan di UPT PRI Tanjung Sari Natar,
yaitu Droup Out pelayanan Antenatal Care (ANC), Persalinan oleh Tenaga Kesehatan,

Penanganan komplikasi obstetrik risiko tinggi, error rate pemeriksaan BTA, error rate

pemeriksaan darah Malaria, kepatuhan tentang standard ANC, kepatuhan terhadap

standard pemeriksaan TB Paru dan tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan

puskesmas.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 37


BAB V

KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan

UPT PRI Tanjung Sari Natar telah melaksanakan penilaian kinerja tahun 2016
dengan hasil sebagai berikut :

1. Kinerja Pelayanan Kesehatan dengan nilai 82,53%, termasuk kategori cukup.


2. Kinerja kegiatan Manajemen Puskesmas dengan nilai 8,26 termasuk kategori cukup.
3. Kinerja Mutu Pelayanan kesehatan dengan nilai 10 masuk dalam kategori Baik.

Dengan melihat gambaran di atas maka hasil kinerja UPT PRI Tanjung Sari

Natar pada tahun 2016 dapat di kategorikan perjenis kegiatan sebagai berikut :
a Kategori Baik

 Perbaikan Gizi
 Upaya Pengobatan da Pemulihan Kesehatan

b. Kategori Cukup
 Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Menular

c. Kategori kurang

 Promosi Kesehatan

 Kesehatan Lingkungan
 Kesehatan Keluarga Termasuk Kesehatan Reproduksi (KIA dan KB)

 Upaya Pelayanan dan Pengembangan

5.2 Saran
1. Meningkatkan kerjasama lintas sektor dan lintas program serta berbagai upaya untuk

meningkatkan partisipasi masyarakat.


2. Diharapkan untuk tahun mendatang masing-masing program melakukan upaya-
upaya dalam rangka meningkatkan capaian kinerjanya terutama program-program

dengan pencapaian kinerja yang kurang.

Penilaian Kinerja UPT PRI Tanjung Sari Natar Tahun 2016 38