Anda di halaman 1dari 10

PENGAUDITAN SISTEM INFORMASI

AUDIT SISTEM ON-LINE DAN REAL TIME

Kelas : AK-A

Clarisa Nita Yuliana / 1551029

Deta Sekar Sari / 1551049

Devina Nathania / 1551093

Melissa Hartono / 1551160

UNIVERSITAS KRISTEN MARANATHA

FAKULTAS EKONOMI

PROGRAM STUDI S-1 AKUNTANSI

2018
A. Definisi Audit
Definisi Audit menurut para ahli yaitu sebagai berikut :
1. Menurut (Arens dan Loebbecke, 2003)
Auditing sebagai proses pengumpulan dan evaluasi bukti informasi yang dapat
diukur pada suatu entitas ekonomi yang membuat kompeten dan independen
untuk dapat menentukan dan melaporkan informasi sesuai dengan kriteria yang
telah ditetapkan. Audit harus dilakukan oleh independen dan kompeten.
2. Menurut (Mulyadi, 2002)
Auditing adalah proses yang sistematis untuk memperoleh dan mengevaluasi
bukti secara objektif atas tuduhan kegiatan ekonomi dan kegiatan dengan tujuan
untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara laporan dengan kriteria yang telah
ditetapkan, serta penyampaian hasil kepada pengguna yang bersangkutan.
3. Menurut (Sukrisno Agoes, 2004)
Audit adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk secara kritis dan sistematis oleh
pihak yang independen, laporan keuangan yang disusun oleh manajemen dan
catatan akuntansi dan bukti pendukung, dalam rangka memberikan pendapat atas
kewajaran laporan keuangan.
B. Definisi Real Time dan Perbedaannya dengan On-line
Real time adalah sistem pemrosesan data yang tidak boleh ditunda karena
waktu yang sangat terbatas, karena jika terjadi penundaan pengolahan data akan
mengakibatkan sesuatu yang fatal. Contohnya yaitu pengolahan data hasil
pemantauan aktivitas gunung berapi, sistem pengendali rem mobil, sistem pengendali
reaktor nuklir, peralatan medis.
Sedangkan on-line adalah sistem yang akan langsung memproses data yang
diperoleh pada saat itu juga, sehingga akan memungkinkan terjadinya antrian data.
Contohnya yaitu pada saat pemrosesan transaksi online di depan teller bank, reservasi
kereta api, reservasi pesawat, dll.
Perbedaannya terletak pada :
a. Waktu pengolahan data, pada pemrosesan secara online waktu pengolahan
datanya terdapat delay karena ada pengantrian data, sedangkan real time waktu
pengolahan datanya cepat.
b. Data dikirim kembali ke pengirim data seketika itu juga, proses secara online
mengirim hasil prosesnya tergantung pada kebutuhan si pengirim, sedangkan real
time harus segera mengirimkan hasil proses tersebut ke si pengirim.
c. Dapat mengolah data secara direct access (akses secara langsung). Proses online
bisa mengolah data yang diterima secara langsung maupun tidak langsung,
sedangkan real time hanya dapat mengolah data secara langsung.
C. Kelebihan dan Kelemahan Pemrosesan Secara Real Time
Kelebihan dari pemrosesan yang dilakukan secara real time yaitu sebagai
berikut :
1. Mampu menyediakan informasi yang up to date.
2. Transaksi dapat diedit pada saat transaksi direkam.
3. Koreksi kesalahan dapat dilakukan tanpa delay.
Kelemahan dari pemrosesan yang dilakukan secara real time yaitu sebagai
berikut :
1. Membutuhkan hardware dan software yang cukup canggih.
2. Sistem yang lebih kompleks.
3. Lebih sulit dan kompleks dalam membangun jejak audit.
D. Kelebihan dan Kelemahan Pemrosesan Secara Online
Kelebihan dari pemrosesan yang dilakukan secara online yaitu sebagai berikut :
1. Menyediakan suatu informasi yang up to date.
2. Menyediakan suatu proses kontrol lebih awal.
3. Meniadakan proses sortir dan pengubahan data.

Kelemahan dari pemrosesan yang dilakukan secara online yaitu sebagai berikut :

1. Membutuhkan peralatan yang lebih mahal.


2. Tidak dapat menggunakan batch kontrol.
E. Real Time Audit (RTA)
Real Time Audit (RTA) adalah suatu sistem untuk mengawasi kegiatan teknis
dan keuangan sehingga dapat memberikan penilaian yang transparan tentang status
saat ini dari semua kegiatan dimana pun mereka berada. Real Time Audit (RTA)
pertama kali dikenalkan oleh The George Boole Foundation, pusat pengembangan dan
distribusi aplikasi logic canggih, pada tahun 2009 sebagai dasar untuk mengelola
proyek yang didanai oleh sponsor. Tujuan dari penggunaan RTA adalah untuk
memberikan kontribusi kepada George Boole Institute atau ke Decision Analysis
Initiative 2010-2015, dengan pengawasan yang sepenuhnya transparan dalam hal
alokasi dan kinerja dana ke dalam portofolionya.

F. Audit Online (E-Audit)


Secara garis besar pengertian e-audit tidak berbeda dengan pengertian audit
secara umum. Menurut Arens et.al (2001) mendefinisikan auditing ditinjau dari segi
proses dan penekanan pada pelaksana audit itu sendiri. Mereka mengungkapkan :
“Auditing adalah pengumpulan serta pengevaluasian bukti-bukti atas
informasi untuk menentukan serta melaporkan tingkat kesesuaian informasi tersebut
dengan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan. Auditing harus dilaksanakan oleh
seseorang yang kompeten dan independen.”
Dari definisi audit seperti yang diungkapkan oleh Arens, definisi dari e-audit
tidak jauh berbeda, hanya saja proses pengumpulan bukti, serta evaluasi buktinya
dilakukan dengan bantuan komputer. Bukti yang dikumpulkan untuk dievaluasi juga
tidak lagi berupa hard copy melainkan berbentuk file data komputer.
G. On-line Real Time Entry Validation
Pengendalian input sistem on-line real time dilakukan pada tahap :
- Entry Data and Validation
- Pada batch processing system lazimnya entri data dilakukan petugas data entry
(petugas teknis unit komputer), sedangkan dalam sistem on-line real time
lazimnya entri data oleh pemakai langsung (misalnya para pelanggan atau nasabah
bank) maupun para petugas operasional (sudah tidak dikategorikan sebagai
pegawai komputer lagi, misalnya : nasabah yang mengambil uang di ATM,
petugas front office hotel, bank teller).
- Dalam sistem komputerisasi, khususnya yang menggunakan sistem on-line
realtime, paperless, maka masalah jejak pemeriksaan (audit trail) menjadi makin
penting. Oleh karena itu masalah audit trail antara lain dalam bentuk existence
controls harus betul-betul diperhatikan.

Sampai awal dekade 1980-an hampir seluruh sistem pengolahan data dengan
komputer masih menggunakan sistem batch. Pada waktu itu antara komputer
(mainframe) dengan mesin data entry terdapat perbedaan sistem, fungsional, dan
kemampuan yang cukup mendasar. Dengan diintrodusinya komputer mikro yang
makin murah maka tidak ada alasan lagi untuk memisahkan mesin data entry dengan
sistem komputer. Mungkin karena beberapa alasan tertentu pada saat ini masih ada
beberapa sistem aplikasi komputer yang masih menggunakan pola batch processin
system. Hal-hal apa yang perlu kita perhatikan sehubungan dengan pengendalian
sistem on-line dengan batch. Sudah jelas bahwa resiko pada sistem on-line real time
makin tinggi, karena :

- Entry point, lokasi masuknya data input ke sistem komputer tersebar.


- Hubungan on-line menyangkut komunikasi antar mesin secara remote yang
terhubung melalui sarana dan teknologi komunikasi, jadi makin kompleks dan
canggih.
- Dalam sistem real time, artinya status data pada file tidak statis, tetapi selalu
dinamis bergerak secara terus menerus.
- Kalau terjadi gangguan, misalnya listrik atau saluran komunikasi, mungkin akan
ada problem recovery point.
- Dengan sistem paperless maka problem jejak audit dan kebutuhan bahan bukti
tercetak menjadi kendala tersendiri.
- Pada umumnya perusahaan sekarang ini menggunakan jaringan publik karena
biaya yang lebih murah dan alasan keterbukaan akses ke pasar, vendor, partners,
dan lingkungan perusahaan lain (entity’s environment). Konsekuensi dari hal
tersebut adalah tingkat keamanan sistem dan data berkurang.
H. Audit untuk Tujuan Pencegahan, Tujuan Pendeteksian dan Tujuan Investigasi
1. Audit untuk Tujuan Pencegahan
Menurut Amrizal (2004), beberapa cara untuk pencegahan kecurangan antara
lain :
a. Membangun struktur pengendalian intern yang baik.
b. Mengefektifkan aktivitas pengendalian.
c. Meningkatkan kultur organisasi.
d. Mengefektifkan fungsi internal audit.

Dalam pelaksanaan audit kinerja (performance audit), audit keuangan (financial


audit) maupun audit operasional (operational audit), auditor harus
mengidentifikasi adanya gejala kecurangan (fraud symptom) berupa red flag atau
fraud indicator. Hal ini menjadi penting, agar apabila terjadi fraud, maka auditor
lebih mudah melakukan investigasi atas fraud tersebut.

2. Audit untuk Tujuan Pendeteksian


Deteksi fraud mencakup identifikasi indikator-indikator kecurangan (fraud
indicators) yang memerlukan tindak lanjut auditor untuk melakukan investigasi.
Beberapa hal yang harus dimiliki oleh auditor agar pendeteksian fraud lebih
lancar antara lain :
a. Memiliki keahlian (skill) dan pengetahuan (knowledge) yang memadai dalam
mengidentifikasi indikator terjadinya fraud. Dalam hal ini auditor harus
mengetahui secara mendalam mengapa seseorang melakukan fraud termasuk
penyebab fraud, jenis-jenis fraud, karakteristik fraud, modus operandi (teknik-
teknik) fraud yang biasa terjadi.
b. Memiliki sikap kewaspadaan yang tinggi terhadap kemungkinan kelemahan
pengendalian intern dengan melakukan serangkaian pengujian untuk
menemukan indikator terjadinya fraud. Apabila diperlukan dapat
menggunakan alat bantu berupa ilmu akuntansi forensik untuk memperoleh
bukti audit yang kuat dan valid. Ilmu akuntansi forensik merupakan suatu
integrasi dari akuntansi, teknologi informasi dan keahlian investigasi.
c. Memiliki keakuratan dan kecermatan dalam mengevaluasi indikator-indikator
fraud tersebut.
3. Audit untuk Tujuan Investigasi
Investigasi merupakan pelaksanaan prosedur lebih lanjut bagi auditor untuk
mendapatkan keyakinan yang memadai apakah fraud yang telah dapat
diidentifikasi tersebut memang benar-benar terjadi. Dalam melakukan investigasi,
auditor diwajibkan :
a. Melakukan asesmen / penelitian yang seksama atas kemungkinan terjadinya
fraud.
b. Meyakini bahwa pengetahuan, keterampilan dan kompetensi yang diperlukan
untuk menangani investigasi ini secara kelompok dimiliki oleh auditor.
c. Membuat suatu alur prosedur untuk mengidentifikasi : siapa yang terlibat,
sejauh mana luasnya fraud, kapan dan dimana dilakukan, serta bagaimana
teknik fraud yang dipakai dan tentunya juga berapa potensi kerugian yang
diderita akibat perbuatan fraud tadi.
d. Dalam melakukan investigasi diharapkan auditor selalu berkoordinasi dengan
pihak-pihak terkait, misalnya bagian personalia, hukum, keamanan, dan lain
sebagainya.
e. Untuk menjaga reputasi organisasi, pelaksanaan investigasi agar menjunjung
tinggi harkat dan martabat personil yang diinvestigasi.

I. Kasus dan Analisis Kasus

Kamis 05 Oktober 2017, 10:43 WIB

Luncurkan Sistem Audit Online,


Djarot: Biar Nggak Sibuk Mengawasi
Muhammad Fida Ul Haq - detikNews
Gubernur DKI Djarot S Hidayat meluncurkan sistem audit dan aduan online.
(Fida/detikcom)

Jakarta - Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat meluncurkan sistem audit dan
pengaduan secara online. Djarot mengapresiasi adanya sistem terpadu tersebut yang
diharapkan dapat membuat kinerja satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lebih
produktif.

"Terjadi banyak penyimpangan. Yang menjengkelkan, pengawasan objek sama


dilakukan berkali-kali. Kita harus berpikir pengawasan terpadu, secara elektronik,"
kata Djarot di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Kamis
(5/10/2017).

"Semakin sibuk mengawasi, target outcome kita terganggu, padahal ujungnya


menyejahterakan masyarakat, mempersingkat perizinan. Sistem ini biar kita nggak
sibuk mengawasi," sambungya.

Sistem aplikasi pengawasan tersebut bernama Sistem Informasi Pengawasan SI Insan


(e-Audit) dan Sistem Pengaduan Terpadu-Sipadu (Whistleblowing System).

Djarot mengatakan banyaknya pengawasan yang dilakukan berbagai instansi


menyebabkan banyak hambatan dalam bekerja. Ia menyebut harus ada kesadaran dari
tiap individu untuk menghindari perilaku korupsi.

"Kita sibuk, sehingga terobosan menjadi terhambat. Enak menjadi pejabat di kampus,
tidak begitu banyak yang mengawasi, apalagi swasta, tapi kenapa lebih maju. Karena
kita sibuk sekali, artinya pengawasan yang lebih baik adalah pengawasan di dalam
diri kita sendiri," jelasnya.

Meski demikian, Djarot mengatakan sistem online ini tidak sekadar untuk mengejar
predikat wajar tanpa pengecualian (WTP). Ia lebih fokus pada penggunaan anggaran
yang benar targetnya dan bukan fokus pada persoalan administrasi semata.

"Kalau pokoknya WTP, meskipun dalamnya amburadul, nggak bisa, masak begitu,"
tuturnya.

Dengan adanya sistem ini, Djarot juga berharap pejabat Pemprov DKI terhindar dari
tindak pidana korupsi. Ia sendiri yakin hingga akhir jabatannya tidak ada yang terlibat
korupsi.

"Waktu saya kurang 10 hari saya deg-degan. Jangan sampai ada sepuluh hari, ada
yang kena," pungkasnya.

Analisis
 Dengan adanya sistem ini diharapkan dapat memudahkan pihak pemerintah dalam
hal pengawasan kinerja, pelayanan dan lain-lain. Seperti yang dicantumkan pada
artikel diatas yaitu “Djarot mengapresiasi adanya sistem terpadu tersebut yang
diharapkan dapat membuat kinerja satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lebih
produktif.”
 Dengan adanya sistem ini diharapkan dapat memudahkan pihak pemerintah dalam
mempercepat pekerjaan pemerintah. Seperti yang dicantumkan pada artikel diatas
yaitu “Djarot mengatakan banyaknya pengawasan yang dilakukan berbagai
instansi menyebabkan banyak hambatan dalam bekerja.” “Semakin sibuk
mengawasi, target outcome kita terganggu, padahal ujungnya menyejahterakan
masyarakat, mempersingkat perizinan.”
 Dengan adanya sistem ini pemerintah berharap dapat mengurangi tindakan
korupsi dari anggota pemerintahan. Seperti yang dicantumkan pada artikel diatas
yaitu “Dengan adanya sistem ini, Djarot juga berharap pejabat Pemprov DKI
terhindar dari tindak pidana korupsi.” “Ia menyebut harus ada kesadaran dari tiap
individu untuk menghindari perilaku korupsi.”
 Pada awalnya pemerintah harus menyediakan dana lebih untuk sistem ini, namun
jika dilihat dalam waktu jangka panjang sistem ini lebih ekonomis dibandingkan
dengan sistem manual.
 Perlu juga adanya maintenance berkala yang harus dilakukan oleh pemerintah
agar dapat mencegah sistem crash.
DAFTAR PUSTAKA

https://salamunhasan.wordpress.com/2013/05/07/real-time-audit/

https://nti0402.wordpress.com/2011/03/01/perbedaan-online-dan-real-time/

https://internalauditindonesia.wordpress.com/2010/02/08/tanggung-jawab-auditor-internal-
dalam-pencegahan-pendeteksian-dan-penginvestigasian-kecurangan/

http://andriansyah.ilearning.me/2015/09/25/perbedaan-batch-processing-dan-metode-
realtime-processing/

http://duniaakuntansi2011.blogspot.co.id/2011/06/pengendalian-sistem-informasi-
berbasis.html?m=1

http://digital-gamer-xyz.blogspot.co.id/2011/11/pemrosesan-data-batch-processing-
online.html#axzz5CMfHs3Rz

https://adioksbgt.wordpress.com/2010/08/26/penerapan-e-audit-dalam-pemeriksaan-laporan-
keuangan-pemerintah/

http://www.gurupendidikan.co.id/7-pengertian-audit-menurut-para-ahli-beserta-jenisnya/

http://library.binus.ac.id/eColls/eThesisdoc/Bab2/2012-1-00333-ka%202.pdf

https://news.detik.com/berita/d-3671183/luncurkan-sistem-audit-online-djarot-biar-nggak-
sibuk-mengawasi