Anda di halaman 1dari 53

Laporan Khusus

Laboratorium Operasi Teknik Kimia

OVEN DRYER

Disusun Oleh :

Syarifah Humaira
1404103010047

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM, BANDA ACEH
2016
LEMBARAN PENGESAHAN

Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia disusun oleh:


Nama : Syarifah Humaira
NIM : 1404103010047
JudulPraktikum : Oven Dryer

Disusun untuk memenuhi sebagian dari syarat – syarat mengikuti ujian final
matakuliah “Praktikum Operasi Teknik kimia II” pada Laboratorium Satuan
Operasi dan Proses.

Darussalam, 28 November 2016


Dosen Pembimbing Praktikan,

Dr.Ir. Adisalamun, MT Syarifah Humaira


NIP: 196705271993031003 NIM: 1404103010047

Mengetahui,
Kepala Laboratorium Satuan Operasi dan Proses

Dr.M.Faisal,S.T.,M.Eng
NIP : 197309061998021001

i
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK KIMIA
LABORATORIUM SATUAN OPERASI DAN PROSES
JL. Tgk. Syech Abdul Rauf No. 7 Darussalam - Banda Aceh 23111 Telp 0651-51977 pos 4326

IZIN MELAKUKAN PRAKTIKUM


OPERASI TEKNIK KIMIA

Kelompok : B-3
Nama / NIM : Syarifah Humaira / 1404103010047
Syarifah Lisa Noviani / 1404103010008
Jannati Munthe / 1404103010048

Melakukan percobaan di Laboratorium Operasi Teknik Kimia


Percobaan : Oven Dryer
Hari /Tanggal : jumat- sabtu/ 18-19 November 2016
Pukul : 08.00-selesai WIB

Pembimbing percobaan telah menyetujui atas penggunaan segala fasilitas di


Laboratorium Operasi Teknik Kimia untuk melakukan percobaan di atas.

Darussalam, 17 November 2016

Menyetujui,
Pembimbing

Dr.Ir. Adisalamun, MT
NIP: 196705271993031003

ii
KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK KIMIA
LABORATORIUM SATUAN OPERASI DAN PROSES
JL. Tgk. Syech Abdul Rauf No. 7 Darussalam - Banda Aceh 23111 Telp 0651-51977 pos 4326

LEMBARAN PENUGASAN

Percobaan : Oven Dryer


Kelompok : B-5
Nama / NIM : Syarifah Humaira / 1404103010047
Syarifah Lisa Noviani / 1404103010008
Jannati Munthe / 1404103010048

Lakukan praktikum Oven Dryer dengan kondisi sebagai berikut:

Bahan : Bengkuang
Ukuran Bahan : P*L*T = (2*2*2) cm
Konsentrasi Larutan Gula : 5 % dan 20 %
Suhu Pengeringan : 60 C dan 75 C

Darussalam,17 November 2016

Pembimbing

Dr.Ir. Adisalamun, MT
NIP: 196705271993031003

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun ucapkan kehadirat Allah Subhanahu Wa Ta’ala


yang telah memberikan hidayah dan nikmat yang besar kepada penyusun sehingga
telah dapat menyelesaikan laporan ” Oven Dryer” pada Laboratorium Satuan
Operasi dan Proses.
Maksud dari penyusunan laporan khusus ”Oven Dryer” ini adalah untuk
memenuhi sebagian dari syarat-syarat mengikuti ujian final mata kuliah
”Praktikum Operasi Teknik Kimia II ” pada Laboratorium Satuan Operasi dan
Proses.
Penyusun mengucapkan terima kasih kepada:
1. Kedua Orang Tua penulis yang telah menfasilitasi penulis hingga saat ini.
2. Bapak Dr.M.Faisal,S.T.,M.Eng selaku kepala Laboratorium Operasi dan
Proses
3. Bapak Dr.Ir. Adisalamun, MT selaku pembimbing praktikum ” Oven
Dryer”.
4. Saudara Muhammad Azis Angkat selaku asisten praktikum ” Oven
Dryer”.
5. Syarifah Lisa dan Jannati Munthe selaku partner dalam pelaksanaan
praktikum pada Operasi Teknik Kimia.
6. Serta seluruh teman-teman Teknik Kimia, khususnya angkatan 2014 yang
telah banyak membantu penyusun dalam penyusunan laporan ini.
Akhirnya penyusun menyadari bahwa laporan ini masih banyak
kekurangannya, karena itu kritik dan saran dari teman-teman dan dosen
pembimbing sangat diharapkan. Semoga laporan ini ada manfaatnya bagi kita
semua. Amin
Darussalam,28 November 2016
Penyusun,

iv
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBARAN PENGESAHAN.............................................................................. i
IZIN MELAKUKAN PRAKTIKUM .................................................................. ii
LEMBARAN PENUGASAN............................................................................... iii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii
BAB 1. PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1
1.2 Tujuan Khusus............................................................................................. 2
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................... 3
2.1 Pengeringan ................................................................................................. 3
2.2 Klasifikasi Pengeringan ............................................................................... 3
2.3 Mekanisme Pengeringan ............................................................................. 5
2.4 Faktor yang Mempengaruhi Pengeringan ................................................... 7
2.5 Jenis Jenis Alat Pengering ........................................................................... 9
BAB 3. METODOLOGI PERCOBAAN ......................................................... 14
3.1 Alat dan Bahan ......................................................................................... 14
3.2 Menjalankan Oven Dryer .......................................................................... 14
3.3 Prosedur Percobaan ................................................................................... 15
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................. 16
4.1 Hasil Pengolahan Data .............................................................................. 16
4.2 Pembahasan ............................................................................................... 22
BAB 5. DAFTAR PUSTAKA ............................................................................ 29
BAB 6. LAMPIRAN .......................................................................................... 31
Lampiran A. Data Pengamatan ......................................................................... 38
Lampiran B. Contoh Perhitungan ..................................................................... 41

v
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 4.1 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 60 C..............................16
Tabel 4.2 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 60 C (lanjutan)............17
Tabel 4.3 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60 C............................18
Tabel 4.4 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60 C (Lanjutan)..........19
Tabel 4.5 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75C...............................19
Tabel 4.6 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75C (Lanjutan).............20
Tabel 4.7 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C...........................21
Tabel 4.8 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan).........22
Tabel A.1 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 5% dan Temperatur Pengeringan 60 C..............................31
Tabel A.2 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 5% dan Temperatur Pengeringan 60 C (Lanjutan)...........32
Tabel A.3 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60C............................33
Tabel A.4 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60C (Lanjutan)...........34
Tabel A.5 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.............................34

vii
Tabel A.6 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan)...........35
Tabel A.7 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C...........................36
Tabel A.8 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman
Larutan Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan).........37

vii
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Oven Dryer...........................................................................................9
Gambar 2.2 Tray Dryer..........................................................................................10
Gambar 2.3 Vacuum Shelf.....................................................................................10
Gambar 2.4 Continous Tunnel Dryer.....................................................................11
Gambar 2.5 Rotary Dryer.......................................................................................12
Gambar 2.6 Drum Dryer........................................................................................12
Gambar 2.7 Spray Dryer........................................................................................13
Gambar 4.1 Hubungan berat sampel (w) terhadap waktu pengeringan pada
sampel bengkuang dengan perendaman 5 % larutan gula................23
Gambar 4.2 Hubungan berat sampel terhadap waktu pengeringan pada
sampel bengkuang dengan suhu pengeringan 60 C..........................24
Gambar 4.3 Hubungan laju pengeringan terhadap waktu pada sampel
bengkuang dengan perendaman larutan gula 5%..............................25
Gambar 4.4 Hubungan kadar kebasahan terhadap waktu dengan
perendaman larutan gula 5 %.............................................................26
Gambar 4.5 Hubungan waktu pengeringan terhadap persen penyusutan dengan
perendaman larutan gula 5 %............................................................27
Gambar C.1 Hubungan berat sampel (w) terhadap waktu pengeringan
Pada sampel bengkuang dengan perendaman 5 % larutan gula.......41
Gambar C.2 Hubungan berat sampel terhadap waktu pengeringan pada
sampel bengkuang dengan suhu pengeringan 60 C........................41
Gambar C.3 Hubungan laju pengeringan terhadap waktu pada sampel
bengkuang dengan perendaman larutan gula 5%..............................42
Gambar C.4 Hubungan kadar kebasahan terhadap waktu dengan
perendaman larutan gula 5 %............................................................42
Gambar C.5 Hubungan waktu pengeringan terhadap persen penyusutan
dengan perendaman larutan gula 5 %...............................................43

viii
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air didalam bahan pangan terdapat dalam 3 bentuk yaitu; air bebas yang
terdapat dipermukaan benda dan mudah menguap, air terikat secara fisik yaitu air
yang terikat menurut sistem kapiler atau air adsorbsi, misalnya air yang terdapat di
jaringan tanaman atau air diantara struktur molekuler, serta air polar, dan air terikat
dalam sistem dispersi (Reo, 2010).
Air yang terdapat dalam bentuk bebas dapat menyebabkan terjadinya
kerusakan bahan makanan baik secara mikrobiologis maupun enzimatis. Oleh karena
itu diperlukan adanya pengembangan usaha dagang guna mencapai optimalisasi
ekspor keluar negeri. Melalui proses pengeringan berbagai hasil pertanian,
perkebunan, kehutanan dan hasil laut dapat disimpan lama sehingga kehilangan
pascapanen yang merugikan petani dapat dihindari (Reo, 2010).
Untuk mengurangi kadar air tersebut dapat dilakukan baik secara tradisional
dengan penjemuran langsung ataupun dengan menggunakan alat pengering mekanis.
Dalam menghadapi perubahan iklim akibat pemanasan global, pengeringan secara
tradisional sering tidak dapat dilakukan, dikarenakan cuaca yang tidak menentu,
dengan demikian gabah tidak dapat kering dan akan menimbulkan kerusakan, seperti
busuk, berjamur, tumbuh kecambah, butir kuning, sehingga dalam kondisi demikian
usaha peningkatan produksi gabah menjadi kurang berguna, oleh karena itu
diperlukan alat pengering mekanis (Prasetyo dkk, 2008).
Pengeringan merupakan perpindahan massa air dari bahan yang dikeringkan
ke media pengering. Tranfer massa ini ditandai dengan pengurangan massa bahan
dan perubahan bentuk fisiknya ( tekstur, warna dan fasa). Proses perpindahan massa
ini dipengaruhi oleh transfer panas dan transfer momentum. Transfer panas
dipengaruhi oleh perubahan suhu pengering sedangkan tranfer momentum
dipengaruhi oleh perubahan laju alir udara pengering (Dwika dkk, 2012).
Alat pengering mekanis digunakan selain dapat mempercepat proses
pengeringan juga dapat menggurangi bercampurnya debu ataupun kotoran lainnya

1
2

serta dapat lebih terkendali. Didalam pengering mekanis dengan kapasitas besar
(skala industri) penggunaan udara bertemperatur tinggi dapat dilakukan, semakin
tinggi temperatur udara pengering, akan menyerap kandungan air bahan lebih
banyak, sehingga mempercepat pengeringan dan hal ini mengakibatkan kebutuhan
laju aliran udara tiap satuan massa bahan lebih sedikit daripada untuk pengering
dengan temperatur udara yang lebih rendah (Prasetyo dkk, 2008).
Terdapat berbagai metode dalam pengeringan yaitu antara lain pengeringan
dengan sinar matahari langsung, pengeringan dengan oven, dan kering angin.
Pengeringan dengan matahari langsung merupakan proses pengeringan yang paling
ekonomis dan paling mudah dilakukan, akan tetapi dari segi kualitas alat pengering
buatan (oven) akan memberikan produk yang lebih baik. Sinar ultra violet dari
matahari juga menimbulkan kerusakan pada kandungan kimia bahan yang
dikeringkan (Winangsih dkk, 2013).
Tujuan utama pengeringan komoditas pertanian adalah untuk pengawetan.
Selain itu, tujuan dari pengeringan juga untuk meningkatkan daya tahan, mengurangi
biaya pengemasan, mengurangi bobot pengangkutan, memperbaiki cita rasa bahan,
dan mempertahankan kandungan nutrisi bahan (Revlisia, 2012).

1.2 Tujuan Percobaan


Adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk menentukan kurva
karakteristik pengeringan dan mempelajari pengaruh variabel operasi peralatan yaitu
TC (temperature control) dan ukuran bahan.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengeringan
pengeringan adalah proses pengambilan atau penurunan kadar air sampai
batas tertentu sehingga dapat memperlambat laju kerusakan biji-bijian akibat
aktivitas biologis dan kimia sebelum bahan diolah. Parameter-parameter yang
mempengaruhi waktu pengeringan adalah suhu, kelembaban udara, laju aliran udara,
kadar air awal dan kadar air bahan kering. Dasar proses pengeringan adalah
terjadinya penguapan air ke udara karena perbedaan kandungan uap air antara udara
dengan bahan yang dikeringkan ( Ishak, 2013).
Pengeringan adalah suatu proses penguapan air dari bahan basah dengan
media pengering (bisa udara atau gas) melalui introduksi panas. Karena kontak
dengan udara yang panas/hangat maka air dalam bahan akan menguap dan bahan
akan menjadi lebih kering tergantung dari kecepatan udara (dalam hal ini angin),
tingkat kelembaban relatif dan suhu udara setempat Secara umum proses
pengeringan terdiri dari dua langkah proses yaitu penyiapan media pengering (udara)
dan proses pengeringan bahan. Penyiapan media dilakukan dengan memanaskan
udara, yang dapat dilakukan dengan pemanas alam (matahari, panas bumi) atau
buatan (listrik, pembakaran kayu, arang, batubara, gas alam dan bahan bakar minyak)
(Prasetyaningrum, 2010).

2.2 Klasifikasi Pengeringan


Saat ini beberapa jenis pengering telah digunakan secara meluas dalam
masyarakat maupun industri, mulai dari yang tradisional sampai yang modern seperti
pengeringan dengan matahari, sistem oven atau fluidisasi untuk bahan biji- bijian,
mikrowave dan infra merah, pengering vakum, dan pengering dalam suhu rendah
(Freeze dryer), namun secara umum pengeringan dapat dikelompokkan menjadi
pengeringan alamiah dan pengeringan buatan (Prasetyaningrum, 2010).

3
4

2.2.1. Pengeringan Alamiah (sun drying)


Pengeringan matahari (sun drying) merupakan salah satu metode pengeringan
yang paling murah dan mudah karena menggunakan panas langsung dari matahari
dan pergerakan udara lingkungan. Pengeringan ini mempunyai laju pengeringan
yang lambat, memerlukan perhatian lebih dan sangat rentan terhadap resiko
kontaminasi lingkungan. Pengeringan matahari sangat tergantung pada iklim yang
panas dan udara atmosfer yang kering (Revlisia, 2012).
Pengeringan alami adalah pengeringan yang dilakukan dengan memanfaatkan
sinar matahari. Pengering dengan matahari sangat sederhana dan tidak memerlukan
bahan bakar fosil untuk membangkitkan panas, tapi sistem ini perlu tempat yang
luas, waktu pemanasan yang lama (2-7 hari tergantung dari produk yang
dikeringkan), ongkos buruh tinggi, kualitas produk hasil pengeringan tidak seragam,
dan sangat tergantung pada cuaca. Terlebih lagi, produk menjadi tidak higienis
karena ditempatkan pada ruang terbuka, sehingga kadang-kadang produk
pengeringan dengan sinar matahari tidak dapat laku di pasaran (Prasetyaningrum,
2010).

2.2.2 Pengeringan Buatan (artificial drying)


Pengeringan buatan adalah pengeringan dengan menggunakan udara yang
dipanaskan. Udara yang dipanaskan tersebut dialirkan ke bahan yang akan
dikeringkan dengan menggunakan alat penghembus. Alat pengering mekanis
digunakan selain dapat mempercepat proses pengeringan juga dapat menggurangi
bercampurnya debu ataupun kotoran lainnya serta dapat lebih terkendali. Didalam
pengering mekanis dengan kapasitas besar (skala industri) penggunaan udara
bertemperatur tinggi dapat dilakukan. Semakin tinggi temperatur udara pengering,
akan menyerap kandungan air bahan lebih banyak, sehingga mempercepat
pengeringan dan hal ini mengakibatkan kebutuhan laju aliran udara tiap satuan massa
bahan lebih sedikit daripada untuk pengering dengan temperatur udara yang lebih
rendah (Prasetyo, 2008).
Pengering dengan pemanasan konveksi (oven, fluidisasi) dimana udara panas
dihasilkan melalui proses pemanasan baik dengan steam, listrik, atau gas hasil
5

pembakaran, lebih handal dari pengering matahari. Pada sistem ini waktu operasi
lebih singkat, kontaminasi produk rendah, kadar air dalam produk dapat dikontrol,
tidak ada ketergantungan terhadap musim, serta biaya buruh dapat ditekan
(Prasetyaningrum, 2010).
Pengering vakum dan pengering berhawa dingin dapat bekerja pada
temperatur rendah dengan tekanan rendah. Prinsip dari alat pengering ini adalah
menguapkan air pada suhu rendah dengan mengkondisikan alat pada tekanan rendah
(vakum). Pengering ini sangat berguna untuk memproduksi produk dengan kualitas
tinggi, serta meminimalkan terbuangnya aroma, bahan aktif dan volatil (mudah
menguap), serta menekan rusaknya nutrisi (denaturasi protein, browning
(pencoklatan bahan), dan reaksi enzim (Prasetyaningrum, 2010).
Pengeringan dengan oven dianggap lebih menguntungkan karena akan terjadi
pengurangan kadar air dalam jumlah besar dalam waktu yang singkat, akan tetapi
penggunaan suhu yang terlampau tinggi dapat meningkatkan biaya produksi selain
itu terjadi perubahan biokimia sehingga mengurangi kualitas produk yang dihasilkan
sedangkan metode kering angin dianggap murah akan tetapi kurang efisien waktu
dalam pengeringan bahan (Winangsih dkk, 2013)
Pada sistem pengeringan yang bersumberkan tenaga minyak, bahan yang
akan dikeringkan diletakkan di dalam suatu ketel tertutup. Udara panas hasil
pembakaran minyak dialirkan mengenai permukaan bahan tersebut. Akhir-akhir ini,
cara tersebut diatas juga digunakan dalam teknologi tenaga surya. Udara yang
dipanaskan oleh pengumpul surya digunakan untuk menguapkan air pada bahan.
Udara merupakan medium yang sangat penting dalam proses pengeringan, untuk
menghantar panas kepada bahan yang hendak dikeringkan, karena udara satu-satunya
medium yang sangat mudah diperoleh dan tidak memerlukan biaya operasional. Oleh
karena itu untuk memahami bagaimana proses pengeringan terjadi, maka perlu
ditinjau sifat udara (Sunitra dkk, 2011).

2.3 Mekanisme pengeringan


Mekanisme pengeringan dapat diterangkan dengan teori perpindahan massa.
Dimana peristiwa lepasnya molekul air dari permukaan tergantung dari bentuk dan
6

luas permukaan. Bila suatu bahan sangat basah atau lapisan air yang menyelimuti
bahan tersebut tebal, maka permukaan bahan berbentuk datar. Bila udara pengering
dialirkan di antara bahan tersebut maka akan menarik molekul-molekul air dari
permukaan butir tidak rata yang akan memperluas permukaannya (Sunitra dkk,
2011).
Menurut Burlian dan Firdaus (2011) Proses pengeringan adalah proses
pemindahan panas dan uap air secara simultan, yang memerlukan energi panas untuk
menguapkan kandungan air yang dipindahan dari permukaan bahan, yang
dikeringkan oleh media pengering yang berupa panas udara yang dihasilkan oleh
kolektor. Adapun peristiwa yang terjadi selama proses pengeringan adalah :
1. Proses pemindaham panas, yaitu proses yang terjadi karena perbedaan
temperature, panas yang dialirkan akan meningkatkan suhu bahan yang lebih
rendah, menyebabkan tekan uap air didalam bahan lebih tinggi dari tekan uap
air di udara.
2. Proses pemindahan massa, yaitu suatu proses yang terjadi karena kelembaban
relatif udara pengering lebih rendah dari kelembaban relatif bahan, panas
yang dialirkan diatas permukaan bahan akan meningkatkan uap air bahan
sehingga tekanan uap air akan lebih tinggi dari tekanan uap udara ke
pengering. Pada proses pengeringan berlaku dua proses yaitu : pada
permulaan proses, air dipermukaan bahan akan diuapkan seperti yang
digambarkan pada kurva pengeringan yang berkemiringan rendah kemudian
barulah berlaku proses pemindahan air dari bagian bahan dalam
kepermukaannya sampai air yang terikat saja di dalam bahan.

Menurut Purnomosari (2008) Di dalam bahan pangan air terdapat dalam


bentuk air bebas dan air terikat. Air bebas mudah dihilangkan dengan cara
penguapan atau pengeringan, sedangkan air terikat sangat sukar dihilangkan dari
bahan pangan tersebut meskipun dengan cara pengeringan. Air dalam suatu bahan
makanan terdapat dalam tiga bentuk, yaitu:
1. Air bebas, terdapat dalam ruang antar sel dan inter granular dan pori – pori
yang terdapat dalam bahan.
7

2. Air yang terikat secara lemah karena terserap (teradsorpsi) pada permukaan
koloid makromolekuler seperti protein, pektin, pati, selulosa. Selain itu air
juga terdispersi diantara koloid tersebut dan merupakan pelarut zat-zat yang
ada dalam sel. Air yang ada dalam bentuk ini masih tetap mempunyai sifat air
bebas dan dapat dikristalkan pada proses pembekuan.
3. Air dalam keadaan terikat kuat, yaitu membentuk hidrat. Ikatannya bersifat
ionic sehingga relatif sukar dihilangkan atau diuapkan. Air ini tidak membeku
meskipun pada 0 F.
Air yang terdapat dalam bentuk bebas dapat membantu terjadinya proses
kerusakan bahan makanan, misalnya proses mikrobiologis, kimiawi, enzimatis,
bahkan aktivitas serangga perusak. Sedangkan air yang terikat kuat tidak dapat
membantu proses kerusakan bahan makanan. Oleh karenanya, kadar air bahan
merupakan parameter absolut untuk dipakai meramalkan kecepatan terjadinya
kerusakan bahan makanan. Dalam hal ini dapat digunakan pengertian aw (aktivitas
air) untuk menentukan kemampuan air dalam proses-proses kerusakan bahan
makanan (Purnomosari, 2008).

2.4 Faktor yang mempengaruhi pengeringan


Prinsip pengeringan biasanya akan melibatkan dua kejadian yaitu : (1) panas
harus diberikan pada bahan yang akan dikeringkan, dan (2) air harus dikeluarkan dari
dalam bahan. Dua fenomena ini menyangkut pindah panas ke dalam dan pindah
massa keluar. Pindah massa adalah pemindahan air keluar dari bahan komoditi.
Menurut Ishak (2013) Faktor-faktor yang mempengaruhi dalam kecepatan
pengeringan adalah :
a. Luas Permukaan
Pada pengeringan umumnya, bahan pangan yang akan dikeringkan
mengalami pengecilan ukuran baik dengan cara diiris, dipotong, atau digiling.
Proses pengecilan ukuran akan mempercepat proses pengeringan. Hal ini disebabkan
pengecilan ukuran akan memperluas permukaan bahan, air lebih mudah berdifusi,
dan menyebabkan penurunan jarak yang harus ditempuh oleh panas.
8

b. Perbedaan Suhu
Semakin besar perbedaan suhu antara medium pemanas dengan bahan
pangan semakin cepat pindah panas ke bahan pangan dan semakin cepat pula
penguapan air dari bahan pangan. Apabila udara merupakan medium pemanas, maka
faktor kecapatan pergerakan udara harus diperhatikan. Pada proses pengeringan, air
dikeluarkan dari bahan pangan dapat berupa uap air. Uap air tersebut harus segera
dikeluarkan dari atmosfer di sekitar bahan pangan yang dikeringkan. Jika tidak
segera keluar, udara di sekitar bahan pangan akan menjadi jenuh oleh uap air
sehingga memperlambat penguapan air dari bahan pangan yang memperlambat
proses pengeringan. Semakin tinggi suhu udara, semakin banyak uap air yang dapat
ditampung oleh udara tersebut sebelum terjadi kejenuhan. Faktor lain yang
mempengaruhi kecepatan pengeringan adalah volume udara.
c. Kecepatan Aliran Udara
Kecepatan pergerakan udara Semakin cepat pergerakan atau sirkulasi udara maka
proses pengeringan akan semakin cepat. Prinsip ini menyebabkan beberapa proses
pengeringan menggunakaan sirkulasi udara atau udara yang bergerak seperti
pengering kabinet, dan tunnel dryer.
d. Tekanan Udara
Pengeringan pada kondisi vakum menyebabkan pengeringan lebih cepat
atau suhu yang digunakan untuk suhu pengeringan dapat lebih rendah. Suhu rendah
dan kecepatan pengeringan yang tinggi diperlukan untuk mengeringkan bahan
pangan.
e. Kelembaban Udara
Semakin kering udara (kelembaban semakin rendah) maka kecepatan
pengeringan semakin tinggi. Kelembaban udara akan menentukan kadar air akhir
bahan pangan setelah dikeringkan. Proses penyerapan akan terhenti sampai
kesetimbangan kelembaban nisbi bahan pangan tercapai.
f. Lama Pengeringan
Pengeringan dengan suhu tinggi dalam waktu yang pendek dapat lebih
menekan kerusakan bahan pangan dibandingkan waktu pengeringan yang lebih lama
dan suhu lebih pendek.
9

2.5 Jenis-jenis alat pengering


2.5.1 Oven Dryer
Pada oven dryer uap panas disirkulasi melewati permukaan oven secara
sejajar, panas listrik juga digunakan khususnya untuk menurunkan muatan panas
sekitar 10-20% udara yang melewati atas oven adalah udara murni, sisanya menjadi
udara sirkulasi. Setelah pengeringan, ruang dibuka dan oven diganti dengan
pengering tumbak (batch) oven. Modifikasi tipe ini adalah tipe oven truck yang
ditolak ke dalam pengering seperti pada Gambar 2.4

Gambar 2.1 Oven Dryer

2.5.2 Tray Dryer


Pengering baki (tray dryer) disebut juga pengering rak atau pengering
kabinet, dapat digunakan untuk mengeringkan padatan bergumpal atau pasta, yang
ditebarkan pada baki logam dengan ketebalan 10-100 mm. Udara panas dilewatkan
secara paraller ke permukaan tray. panas listrik juga digunakan, terutama untuk
beban pemanasan rendah. sekitar 10 sampai 20% dari udara yang lewat di atas
nampan adalah udara segar, sisanya diedarkan kembali udara (Geankoplis, 1993).
Setelah pengeringan, cabiner dibuka dan baki diganti dengan batch tray
baru. Sebuah modifikasi dari tipe ini adalah jenis baki-truk, di mana baki dimuat di
truk yang didorong ke dalam pengering. ini menghemat banyak waktu, karena truk
dapat dimuat dan dibongkar luar pengering. dalam kasus bahan granular, bahan
dimuat pada layar yang bagian bawah setiap baki. maka dalam hal ini Pengering
melalui sirkulasi, udara panas melewati lapisan permeabel, memberikan waktu
10

pengeringan lebih pendek karena luas permukaan yang lebih besar terkena udara
(Geankoplis, 1993).

Gambar 2.2 Tray Dryer

2.5.3 Pengering Vacuum-shelf tidak langsung


Pengeringan vacuum-shelf merupakan pengeringan secara tidak langsung
mirip dengan pengering dengan menggunakan tray. Seperti pengering-pengering
lainnya, pengering ini terdiri dari kolom yang terbuat dari cor-besi atau pelat baja
yang dilengkapi dengan penutup yang erat sehingga dapat beroperasi pada kondisi
vakum. Rak berongga dari baja dipasang permanen di dalam ruang dan dihubungkan
secara paralel untuk menghalangi uap masuk dan keluar. (Geankoplis,1993).
Tray berisi material yang harus dikeringkan dengan menggunakan rak
berongga. Panas dialirkan melalui dinding logam dan ditambahkan oleh radiasi dari
rak pada bagian atas. Untuk operasi pada suhu rendah, sirkulasi air hangat digunakan
sebagai pengganti uap untuk menguapkan kelembaban. Uap tersebut biasanya
melewati kondensor (Geankoplis,1993).

Gambar 2.3 Vacuum Shelf


11

2.5.4 Continuous Tunnel dryers


Continuous tunnel dryers dilakukan dengan sistem batch yang serupa
dengan pengering dengan menggunakan tray. Material padat ditempatkan pada tray
atau truk penampung yang bergerak terus-menerus dengan gas panas yang melewati
permukaan pada setiap tray. Aliran udara panas dapat berupa aliran countercurrent,
cocurrent, atau kombinasi keduanya. Banyak material yang dikeringkan dengan cara
ini (Geankoplis,1993)

Gambar 2.4 Continous Tunnel Dryer


Ketika partikel yang berbentuk granula (biji-bijian) akan dikeringkan,
biasanya digunakan conveyor screen-belt continuous yang mempunyai permukaan
yang berlubang. Bahan granula yang basah dikeringkan pada ketebalan 25 sampai
150 mm pada konveyer yang berlubang sementara uap panas dihembuskan melewati
bahan dari atas atau bawah. Pengeringan terdiri dari beberapa bagian dan beberapa
variasi, ada yang menggunakan kipas dan ada juga yang menggunakan pemanas.
Sebagian dari udara akan berpindah ke atmosfir apabila menggunakan kipas. Pada
beberapa kasus bahan pasta diletakkan dalam silinder dan ditempatkan di bed untuk
dikeringkan (Geankoplis,1993)

2.5.5 Rotary Dryers


Rotary dryer terdiri dari silinder berongga yang diputar dan biasanya sedikit
cenderung ke arah outlet. padatan granular basah diumpankan dan bergerak melalui
shell seperti berputar.pemanasan yang ditampilkan adalah melalui kontak langsung
dengan gas panas mengalir secara countercurrent. dalam beberapa kasus pemanasan
adalah dengan contast tidak langsung melalui dinding dipanaskan silinder. partikel
12

granular bergerak maju perlahan-lahan jarak pendek sebelum mereka mandi ke


bawah melalui gas panas (Geankoplis, 1993).

Gambar 2.5 Rotary Dryer

2.5.6 Drum Dryers


pengering drum terdiri dari roll logam dipanaskan. pada outside yang
berlapisan atau diuapkan sampai kering. padat kering akhir tergores yang bergulir
perlahan. pengering drum cocok untuk menangani slurry atau pasta padat dalam
suspensi baik dan larutan. drum fungsi sebagian sebagai evaporator dan juga sebagai
pengering. variasi lain dari jenis tunggal-drum yang berada drum berputar bersamaan
dengan umpan atau dengan umpan di atas kedua drum (Geankoplis, 1993).

Gambar 2.6 Drum Dryer

2.5.7 Spray Drying


Metode pengeringan yang langsung menghasilkan serbuk adalah spray dryer.
Metode spray sryer adalah mengeringkan cairan dengan cara mengontakkan butiran-
13

butiran cairan dengan arah yang berlawanan atau searah dengan udara panas.
Kecepatan umpan, suhu pengeringan dan kecepatan udara pengering dapat diatur
sehingga dapat dioperasikan secara kontinu untuk mencapai kapasitas tertentu.
Kelembaba udara dapat diturunkan dengan melewatkan udara dalam kolom adsorben
yang akan menyerap air didalamnya sebelum masuk dalam ruang pemanas (Dwika
dkk, 2012).
Pada spray dryer, cairan atau slurry disemprotkan ke dalam aliran gas panas
dalam bentuk kabut tetesan halus. Air dengan cepat menguap dari tetesan,
meninggalkan partikel padat kering yang dipisahkan dari aliran gas. Aliran gas dan
cairan di dalam ruang semprot mungkin berupa countercurrent, cocurrent, atau
kombinasi keduanya (Geankoplis, 1993).

Gambar 2.7 Spray Dryer


Tetesan halus terbentuk dari nossel spray atau semprotan yang bertekanan
tinggi yang berputar di dalam ruang silinder. Hal ini diperlukan untuk memastikan
bahwa tetesan atau partikel basah tidak menyumbat dan menempel pada permukaan
bahan padat sebelum pengeringan terjadi. Oleh karena itu, digunakan ruangan yang
besar. Padatan kering keluar dari bawah ruang melalui sekrup konveyor. Aliran gas
buang dialirkan melalui cyclone untuk menghilangkan setiap partikel yang tertinggal.
Partikel-partikel yang dihasilkan biasanya ringan dan cukup berpori
(Geankoplis, 1993).
BAB III

METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


Alat :
1. Beker Gelas 100 ml
2. Timbangan
3. Oven Dryer
Bahan :
1. Bengkuang ( p: 2, L:2, T:2)
2. Larutan Gula 5% 100 ml
3. Larutan Gula 20% 100 ml
4. Aquades

3.2 Menjalankan Oven Dryer


1. Switch diperiksa masih dalam keadaan off.
2. Aspirated psychrometer dengan electrical console pad plug Jangan
dihubungkan sebelum point 3.
3. Aspirated psychrometer Diambil dari bracket-nya dan water chamber
dikeluarkan dari gagangnya kemudian diisi dengan aquades sehingga
yakin sumbu untuk temperatur bola basah tercelup seluruhnya.
4. Electrical console pada plug Dihubungkan dan peralatan dihidupkan
dengan menaikkan switch ON, electrical fan dicek pada aspirated
psychrometer. Dioperasikan dan dilihat bahwa temperatur bola basah dan
kering menunjukkan angka yang sesuai pada termometer, aspirated
psychrometer dikembalikan pada bracket dan dipindahkan switch
electrical menjadi off.
5. Pintu oven dryer ditutup. fan dihidupkan dengan menekan switch on,
tombol kecepatan fan diputar dan dicek bahwa fan bekerja dengan baik.

14
15

6. Pada saat fan beroperasi, heater dihidupkan dengan menekan switch ON.
Tombol power ditekan dan dicek bahwa udara telah dipanaskan oleh
elemen listrik bagian bawah fan.
Note: Element panas tertutup secara thermostatically. Pada saat panas
berlebihan, power akan terputus pada element sampai temperatur operasi
normal dicapai. Proses ini akan dapat dinaikkan dengan operasi fan pada
kecepatan penuh.

3.2 Prosedur Percobaan


1. Sampel di potong dengan ukuran p=2cm, L=2 cm dan T=2cm.
2. Sampel direndam kedalam larutan sesuai dengan penugasan selama 3
jam.
3. Sampel yang telah direndam ditimbang, untuk mengetahui berat
sampel yang basah.
4. Sampel dimasukkan dan dijalankan oven dryer sesuai prosedur di atas.
5. Air flow control (AFC) dan temperature control (TC) Diatur sesuai
dengan tugas.
6. Kecepatan udara diatur dengan menggunakan flow meter.
7. Tiap selang waktu 10 menit ditimbang berat sampel, sementara itu
juga dilakukan pengukuran temperatur bola kering dan temperatur bola
basahnya.
8. Langkah keenam dilakukan sampai berat sampel konstan.
9. Percobaan diulangi dengan skala AFC dan TC yang berbeda sesuai
dengan tugas yang diberikan.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengolahan Data


4.1.1 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan Gula
5 % dan Temperatur Pengeringan 60 C.
Tabel 4.1 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 60 C.
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
0 10,40 9,6400 - -
10 10,04 9,2800 1,3200 84,56
20 9,68 8,9200 1,3200 84,06
30 9,20 8,4400 1,7600 83,52
40 8,84 8,0800 1,3200 82,75
50 8,48 7,7200 1,3200 82,11
60 8,16 7,4000 1,1733 81,43
70 7,72 6,9600 1,6133 80,79
80 7,44 6,6800 1,0267 79,82
90 7,24 6,4800 0,7333 79,15
100 6,84 6,0800 1,4667 78,64
110 6,52 5,7600 1,1733 77,55
120 6,28 5,5200 0,8800 76,60
130 5,88 5,1200 1,4667 75,82
140 5,56 4,8000 1,1733 74,42
150 5,32 4,5600 0,8800 73,17
160 5,16 4,4000 0,5867 72,15
170 4,96 4,2000 0,7333 71,43
180 4,60 3,8400 1,3200 70,47
190 4,44 3,6800 0,5867 68,57
200 4,24 3,4800 0,7333 67,65

16
17

Tabel 4.2 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 60 C (lanjutan)
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
210 4,00 3,2400 0,8800 66,41
220 3,84 3,0800 0,5867 64,80
230 3,76 3,0000 0,2933 63,64
240 3,68 2,9200 0,2933 63,03
250 3,48 2,7200 0,7333 62,39
260 3,32 2,5600 0,5867 60,71
270 3,12 2,3600 0,7333 59,26
280 2,88 2,1200 0,8800 57,28
290 2,60 1,8400 1,0267 54,64
300 2,40 1,6400 0,7333 51,11
310 2,20 1,4400 0,7333 48,24
320 1,92 1,1600 1,0267 45,00
330 1,60 0,8400 1,1733 39,73
340 1,28 0,5200 1,1733 32,31
350 1,08 0,3200 0,7333 22,81
360 0,88 0,1200 0,7333 15,38
370 0,76 0,0000 0,4400 6,38
380 0,76 0,0000 0,0000 0
390 0,76 0,0000 0,0000 0

dimana:
t = Waktu (menit)
Xt = Kadar Kebasahan Total ( Kg H2O/ Kg DS)
X = Kadar Kebasahan Bebas ( Kg H2O/ Kg DS)
R = Laju Pengeringan (Kg/m2.jam)
P = Persen Penyusutan (%)
18

4.1.2 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan


Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60 C.
Tabel 4.3 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60 C.
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
0 9,4348 8,9565 - -
10 8,6957 8,2174 2,0942 85,83
20 8,3043 7,8261 1,1087 84,75
30 7,9130 7,4348 1,1087 84,11
40 7,4348 6,9565 1,3551 83,41
50 7,2174 6,7391 0,6159 82,47
60 6,8261 6,3478 1,1087 82,01
70 6,6957 6,2174 0,3696 81,11
80 6,3043 5,8261 1,1087 80,79
90 5,9565 5,4783 0,9855 79,76
100 5,7391 5,2609 0,6159 78,75
110 5,5217 5,0435 0,6159 78,06
120 5,0870 4,6087 1,2319 77,33
130 4,7826 4,3043 0,8623 75,71
140 4,6087 4,1304 0,4928 74,44
150 4,3913 3,9130 0,6159 73,64
160 4,3043 3,8261 0,2464 72,58
170 4,0435 3,5652 0,7391 72,13
180 3,8696 3,3913 0,4928 70,69
190 3,6087 3,1304 0,7391 69,64
200 3,3478 2,8696 0,7391 67,92
210 3,1739 2,6957 0,4928 66,00
220 3,0435 2,5652 0,3696 64,58
230 2,8696 2,3913 0,4928 63,44
19

Tabel 4.4 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60 C (Lanjutan).
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
240 2,7391 2,2609 0,3696 61,80
250 2,5652 2,0870 0,4928 60,47
260 2,3043 1,8261 0,7391 58,54
270 2,0870 1,6087 0,6159 55,26
280 1,8261 1,3478 0,7391 52,11
290 1,5652 1,0870 0,7391 47,69
300 1,3043 0,8261 0,7391 42,37
310 1,0435 0,5652 0,7391 35,85
320 0,8261 0,3478 0,6159 27,66
330 0,4783 0,0000 0,9855 19,05
340 0,4783 0,0000 0,0000 0
350 0,4783 0,0000 0,0000 0

4.1.3 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan


Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.
Tabel 4.5 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75C.
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
0 9,154 8,8077 - -
10 8,654 8,3077 1,458 86,74
20 8,077 7,7308 1,683 86,06
30 7,846 7,5000 0,673 85,17
40 7,038 6,6923 2,356 84,78
50 6,115 5,7692 2,692 83,25
60 5,269 4,9231 2,468 81,08
70 5,000 4,6538 0,785 78,53
20

Tabel 4.6 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75C (Lanjutan)
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
80 4,769 4,4231 0,673 77,56
90 4,308 3,9615 1,346 76,67
100 3,577 3,2308 2,131 74,64
110 3,231 2,8846 1,010 70,59
120 2,885 2,5385 1,010 68,18
130 2,654 2,3077 0,673 65,35
140 2,462 2,1154 0,561 63,16
150 2,269 1,9231 0,561 61,11
160 2,154 1,8077 0,337 58,82
170 1,962 1,6154 0,561 57,32
180 1,654 1,3077 0,897 54,55
190 1,385 1,0385 0,785 49,28
200 1,231 0,8846 0,449 43,55
210 1,115 0,7692 0,337 39,66
220 0,962 0,6154 0,449 36,36
230 0,846 0,5000 0,337 31,37
240 0,692 0,3462 0,449 27,08
250 0,423 0,0769 0,785 20,45
260 0,346 0,0000 0,224 5,41
270 0,346 0,0000 0,000 0
280 0,346 0,0000 0,000 0
21

4.1.4 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan


Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.
Tabel 4.7 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
0 9,5652 9,1304 - -
10 9,1739 8,7391 1,076 86,42
20 8,6087 8,1739 1,554 85,90
30 8,3478 7,9130 0,717 85,07
40 7,4783 7,0435 2,391 84,65
50 6,4348 6,0000 2,870 83,08
60 5,6957 5,2609 2,033 80,70
70 5,2609 4,8261 1,196 78,57
80 5,0000 4,5652 0,717 77,08
90 4,5217 4,0870 1,315 76,09
100 3,7826 3,3478 2,033 74,02
110 3,3913 2,9565 1,076 70,00
120 3,0000 2,5652 1,076 67,33
130 2,6087 2,1739 1,076 64,13
140 2,4783 2,0435 0,359 60,24
150 2,2174 1,7826 0,717 58,75
160 1,9130 1,4783 0,837 55,41
170 1,6957 1,2609 0,598 50,75
180 1,5217 1,0870 0,478 46,77
190 1,2609 0,8261 0,717 43,10
200 1,1304 0,6957 0,359 36,54
210 0,8696 0,4348 0,717 32,65
220 0,6087 0,1739 0,717 23,26
230 0,4783 0,0435 0,359 10,81
22

Tabel 4.8 Data Penurunan Berat Sampel Bengkuang dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan).
t Xt X R
P (%)
(menit) (kg H2O/Kg DS) (kg H2O/Kg DS) (Kg/m2.jam)
240 0,4348 0,0000 0,120 2,94
250 0,4348 0,0000 0,000 0
260 0,4348 0,0000 0,000 0

4.2 Pembahasan
Pengeringan merupakan proses penghilangan sejumlah air dari mineral.
Dalam pengeringan, air dihilangkan dengan prinsip kelembaban antara udara
pengering dengan prinsip kelembaban antara udara pengering dengan bahan yang
akan dikeringkan, material biasanya dikontakkan dengan udara kering yang
kemudian terjadi perpindahan massa air dari material ke udara pengering
(Geankoplis, 1993).
Terdapat beberapa metode dalam pengeringan, antara lain: pengeringan
dengan matahari langsung, pengeringan dengan oven, dan kering angin.
Pengeringan dengan matahari langsung merupakan proses pengeringan yang
paling ekonomis dan paling mudah dilakukan. Akan tetapi dari segi kualitas,
pengeringan dengan oven akan memberikan produk yang lebih baik. Sinar
ultraviolet dari matahari juga menimbulkan kerusakan pada kandungan kimia
bahan yang dikeringkan (Winangsih dkk, 2013).
Alat pengeringan yang digunakan pada percobaan ini adalah oven dryer,
dimana proses pengeringan dilakukan dengan mengontakkan udara panas yang
mengalir melalui bagian bawah tray dengan sampel yang akan dikeringkan.
Pengeringan berlangsung secara adiabatik, karena sampel kontak langsung dengan
udara pengering batch, karena sampel dimasukkan kedalam alat pengering dan
kemudian dikeringkan sampai berat sampel konstan.
Sampel yang digunakan pada percobaan ini adalah bengkuang yang
dipotong dengan bentuk balok dengan ukuran P*L*T = 2*2*2 cm. Sebelum
dilakukan poses pengeringan sampel terlebih dahulu direndam didalam larutan
23

gula dengan variasi konsentrasi 5 dan 20 % dengan waktu perendaman 3 jam.


Perendaman sampel dilakukan agar kadar air sampel sedikit berkurang sebelum
dilakukan pengeringan. Hal ini dikarenakan terjadi proses osmosis pada tahap
perendaman ini. Osmosis terjadi karena perbedaan konsentrasi yang besar antara
bahan dengan larutan gula (Kartika dan Nisa, 2015).
Pengukuran yang dilakukan selama proses pengeringan yaitu pengukuran
berat sampel (W) terhadap waktu (t) hingga konstan. Dilakukan pengamatan berat
sampel setiap 10 menit. Variasi suhu pengeringan yang digunakan adalah 60C
dan 75 C. Pengeringan ini dilakukan sampai mencapai kesetimbangan, dimana
menunjukkan berat sampel tidak lagi mengalami penurunan.

4.2.1 Hubungan Berat Sampel (W) Terhadap Waktu Pengeringan (t)


Berat sampel akan terus berkurang seiring berjalannya waktu. Dapat
dilihat pada Gambar 4.1 pada suhu 60C dan 75 C. Semua sampel menunjukkan
penurunan berat yang signifikan.
0.010
0.009
0.008
0.007
0.006
W (kg)

0.005
60 °C
0.004
0.003 75 °C
0.002
0.001
0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar 4.1 Hubungan berat sampel (w) terhadap waktu pengeringan pada sampel
bengkuang dengan perendaman 5 % larutan gula.
Gambar 4.1 menunjukkan bahwa waktu pengeringan mempengaruhi kadar
air (berat) sampel, dimana semakin lama waktu pengeringan maka semakin
berkurang kadar air bahan. Hal ini disebabkan karena panas yang diberikan oleh
alat pengering menyebabkan kandungan air dalam sampel akan terus berkurang.
Dapat dilihat juga bahwa suhu pengeringan yang lebih tinggi akan menyebabkan
24

pengurangan berat bahan lebih cepat, dimana pada suhu 75 C sampel telah
mencapai kesetimbangan pada waktu 280 menit dengan berat kering bahan rata-
rata 0,0012 kg. Sedangkan pada sampel dengan suhu pengeringan 60 C,
kesetimbangan dicapai pada 390 menit dengat berat sampel 0,00147 kg. Hal ini
disebabkan energi panas dalam udara pengering mampu menguapkan molekul-
molekul air yang ada pada permukaan sehingga mengingkatkan tekanan uap air
ini menyebabkan terjadinya aliran uap air dari dalam bahan ke udara sehingga
mengingkatkan kecepatan penguapan bahan. Tekanan uap air bahan yang lebih
besar dari pada tekanan uap air udara menyebabkan proses perpindahan massa air
dalam bahan ke udara (Dwika, 2012).
Pengurangan berat kadar air pada bahan juga mengalami perbedaan pada
bahan yang direndam dengan larutan gula pada konsentrasi 5 % dan 20 %. Hal ini
dapat dilihat pada Gambar 4.2.
0.010
0.009
0.008
0.007
0.006
W (kg)

0.005
5%
0.004
0.003 20%
0.002
0.001
0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar 4.2 Hubungan berat sampel terhadap waktu pengeringan pada sampel
bengkuang dengan suhu pengeringan 60 C.
Gambar 4.2 menunjukkan pengurangan berat kadar air bahan pada sampel
dengan konsentrasi larutan gula 5 % dan 20 % pada saat perendaman. Dimana
semakin lama waktu pengeringan maka berat bahan semakin berkurang. Hal ini
dikarenakan perendaman pada larutan gula dengan konsentrasi 20 %
menyebabkan terjadinya osmosis lebih besar dibandingkan pada larutan gula 5 %.
Sehingga mempengaruhi pengurangan berat sampel bahan.
25

4.2.2 Hubungan laju Pengeringan (R) Terhadap Waktu Pengeringan (t)


Laju pengeringan merupakan banyaknya massa air yang menguap
persatuan luas persatuan waktu. Dalam proses pengeringan udara panas
dilewatkan pada sampel dimana kadar air dalam sampel akan berkurang dengan
bertambahnya waktu pengeringan, akibat terjadi perpindahan panas dan
perpindahan massa secara difusi pada bahan tersebut. Laju pengeringan bahan
berbanding terbalik terhadap waktu pengeringan bahan, akan tetapi hal ini juga
bergantung pada aliran udara pengering. Apabila udara pengering berjalan dengan
baik, proses pengeringan akan semakin cepat yaitu semakin mudah dan cepat uap
air terdifusi dan teruapkan. Hubungan Laju pengeringan bahan terdapat waktu
pada sampel bengkuang dengan perendaman dalam larutan gula konsentrasi 5 %
dapat dilihat pada Gambar 4.3
3.0000

2.5000
R (Kg/m2jam)

2.0000

1.5000
60 °C
1.0000 75 °C

0.5000

0.0000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar 4.3 Hubungan laju pengeringan terhadap waktu pada sampel bengkuang
dengan perendaman larutan gula 5%.
Gambar 4.3 dapat dilihat bahwa laju pengeringan berbanding terbalik
terhadap waktu, dimana semakin lama waktu pengeringan maka semakin kecil
laju pengeringan. Hal ini dikarenakan semakin lama waktu pengeringan semakin
dekat kesetimbangan antara kadar air dalam bahan dengan udara kering sehingga
laju pengeringan untuk masing- masing baham hampir menunjukkan
kesetimbangan .
26

4.2.3 Hubungan Kadar Kebasahan Terhadap Waktu


Humidity adalah maasa uap yang dibawa oleh suatu satuan massa gas
bebas uap. Humidity suatu sampel akan semakin menurun dengan semakin
lamanya waktu pengeringan. Sehingga besarnya kadar pengeringan sampel
semakin meningkat (Supriyono, 2003). Pengeringan bahan didalam oven
dilakukan kurang lebih 24 jam, sampai tidak mengandung zat cair sama sekali
yang biasanya disebut kering tulang (bone dry). Hubungan kadar kebasahan
terhadap waktu dapat dilihat pada Gambar 4.4 berikut.
12.000

10.000
X (kg H2O/kg DS)

8.000

6.000
60 °C
4.000 75 °C

2.000

0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar 4.4 Hubungan kadar kebasahan terhadap waktu dengan perendaman


larutan gula 5 %.
Gambar 4.4 menunjukkan bahwa kecenderungan dari tingkat kadar
kebasahan adalah menurun dengan bertambahnya waktu. Hal ini disebabkan
karena panas yang diberikan pada sampel saat dalam oven akan mengurangi kadar
air sampel.

4.2.4 Hubungan Persen Penyusutan Terhadap Suhu Pengeringan.


Kadar air suatu bahan biasanya dinyatakan dalam persentase bobot terhada
bahan basah, kadar air dalam suatu sampel dapat dihitung dengan rumus
(Revlisia, 2012) :

berat awal – berat akhir


Kadar air = x 100 %
berat awal
27

Persen penyusutan menyatakan besar penyusutan sampel yang kehilanga


air. Penyusutan ini sangat dipengaruhi oleh temperatur operasi. Hubungan antara
temparatur dengan persen penyusutan dapat dilihat pada Gambar 4.5 berikut.
100.00
90.00
80.00
Penyusutan (%)

70.00
60.00
50.00 60 °C
40.00 75 °C
30.00
20.00
10.00
0.00
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar 4.5 Hubungan waktu pengeringan terhadap persen penyusutan dengan


perendaman larutan gula 5 %.
Gambar 4.5 menunjukkan bahwa proses penyusutan menurun terhadap
waktu pengeringan. Yaitu semakin lama waktu pengeringan maka sampel
semakin berkurang kadar airnya dan menjadi semakin susut. Dari Gambar juga
dapat dilihat pengaruh suhu pengeringan terhadap persen penyusutan, dimana
semakin cepat sampel berada dalam kesetimbangan. Dapat dilihat pada sampel
dengan pengeringan 60 C berat sampel konstan pada waktu 390 menit,
sedangkan pada sampel dengan suhu pengeringan 75 C berat sampel konstan
pada waktu 280 menit. Hal ini dikarenakan semakin besar suhu pengeringan
semakin cepat berpindahnta molekul- molekul air ke udara semakin cepat
terjadinya penyusutan.
BAB V
KESIMPULAN

Dari percobaan yang telah dilakukan dapat diambil beberapa kesimpulan


sebagai berikut:
1. Semakin lama waktu pengeringan, maka berat sampel semakin berkurang.
2. Laju pengeringan berbanding terbalik dengan waktu pengeringan, dimana
semakin lama waktu pengeringan maka laju pengeringan semakin kecil.
3. Kadar kebasahan bahan berbanding terbalik dengan waktu pengeringan,
dimana semakin lama waktu pengeringan, maka kadar kebasahan bahan
semakin kecil.
4. Semakin lama waktu pengeringan, maka persen penyusutan bahan
semakin kecil.

28
DAFTAR PUSTAKA

Burlian, F., Firdaus, A. (2011) Kaji Eksperimental Alat Pengering Kerupuk


Tenaga Surya Tipe Box Menggunakan Kosentrator Cermin Datar. Prosiding
Seminar Nasional AvoER ke 3. 26-27 Oktober 2011: Palembang.

Dwika, R.T., Ceningsih, T., Sasongko,S.B. (2015) Pengaruh Suhu dan Laju Alir
Udara Pengering Pada Pengeringan Karaginan Menggunakan Teknologi
Spray Driyer. Jurnal Teknologi Kimia dan Industri. 1(1): 298-304.

Geankoplis,C.J. (1993) Transport Processes and Unit Operation, 3rd Edition.


Prentice –Hall International, INC: New Jersey.

Ishak (2013) Model Pengeringan Lapisan Tipis Cengkeh (Syzigium aromaticum).


Skripsi. Fakultas Pertanian. Universitas Hasanuddin: Makassar.

Kartika,P.N., Nisa, F.C. (2015) Studi Pembuatan Osmodehidrat Buah Nanas


(Ananas comosus L. Merr): Kajian Konsentrasi Gula Dalam Larutan
Osmosis dan lama Perendaman. Jurnal Pangan dan Agroindustri. 3(4) :
1345- 1355.

Purnomosari, D. (2008) Studi Isoterm Sorpsi Lembab dan Fraksi Air Terikat Pada
Tepung Gaplek. Skripsi. Fakultas Pertanian. Universitas Sebelas Maret:
Surakarta.

Prasetyaningrum, A. (2010) Rancang Bangun Oven Drying Vaccum dan


Aplikasinya Sebagay Alat Pengering Pada Suhu Rendah. Jurnal Riptek. 4(1)
:45-53

Prasetyo, T., Kamaruddin, A., Made, I. K. D., Armansyah, H. T., Leopold. N.


(2008) Pengaruh Waktu Pengeringan dan Tempering Terhadap Mutu Beras
Pada Pengeringan Gabah Lapisan Tipis. Jurnal Ilmiah Semesta Teknika. 11
(1) :29-37.

Reo, A.R. (2010) Efek Suhu Terdapat Moisture Sorption Isotherm Dari Ikan
kerapu (Epinephelus merra) Asin Kering dan Ikan Cakalang (Katsuwonus
pelamis L) Asap. Jurnal Teknologi Pertanian 5: (2).

29
30

Revlisia, R. (2012) Evaluasi Kandungan NutrienPanicum maximum, Brachiaria


decumbens dan Peuraria thunbergiana Melalui Metode Pengeringan yang
Berbeda. Skripsi. Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor: Bogor.

Sunitra, E., Zamri, A., Chadry, R., Mulyadi (2011) Kajian Eksperimental
Pengaruh Variasi Kecepatan Udara Panas Terhadap Proses Pengeringan
Gabah. Jurnal Teknik Mesin. 18(1) :(1829-1838).

Winangsih, Prihastanti.E., Parman.s. (2013) Pengaruh Metode Pengeringan


Terhadap Kualitas Simplisia Lempuyang Wangi (Zingeber aromaticum L.).
Buletin Anatomi dan Fisiologi. XXI(1): 19-25.
LAMPIRAN A
DATA PENGAMATAN
A.1 Data Pengamatan Sampel Bengkuang Dengan Perendaman Larutan Gula 5%
dan Temperatur Pengeringan 60 C.
Tabel A.1 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 5% dan Temperatur Pengeringan 60 C.

t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)

0 60 44 9,50 0,00950
10 60,4 44,2 9,20 0,00920
20 60,1 45,6 8,90 0,00890
30 61,5 50,2 8,50 0,00850
40 60,4 48,5 8,20 0,00820
50 60,4 53,3 7,90 0,00790
60 61,6 55 7,63 0,00763
70 61,2 55,3 7,27 0,00727
80 60,4 53,4 7,03 0,00703
90 61,4 53,4 6,87 0,00687
100 61,4 53,4 6,53 0,00653
110 61,1 51,2 6,27 0,00627
120 60,1 55,9 6,07 0,00607
130 60,2 55,8 5,73 0,00573
140 60,4 54,9 5,47 0,00547
150 59,7 54,1 5,27 0,00527
160 60,4 52,6 5,13 0,00513
170 61,3 52,4 4,97 0,00497
180 60 54,8 4,67 0,00467
190 61,1 52 4,53 0,00453
200 61,4 52,8 4,37 0,00437
210 59,9 55,5 4,17 0,00417
220 61,6 54,8 4,03 0,00403

31
32

Tabel A.2 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 5% dan Temperatur Pengeringan 60 C (Lanjutan).

t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)

230 60,2 52,9 3,97 0,00397


240 61,2 54,9 3,90 0,00390
250 61 54 3,73 0,00373
260 60,1 53 3,60 0,00360
270 60,6 53,2 3,43 0,00343
280 60,3 55,5 3,23 0,00323
290 60,1 55,3 3,00 0,00300
300 60,1 55,5 2,83 0,00283
310 60,3 44,2 2,67 0,00267
320 60,2 55,8 2,43 0,00243
330 59,4 55,6 2,17 0,00217
340 60,4 55,5 1,90 0,00190
350 60,3 55,5 1,73 0,00173
360 60 55 1,57 0,00157
370 60 55 1,47 0,00147
380 60,1 55,6 1,47 0,00147
390 60,3 55,6 1,47 0,00147
Ws 0,83 0,00083

dimana:
T = Waktu (menit)
Td = Suhu bola kering (C)
Tw = Suhu bola basah (C)
W = Berat Sampel (gram atau Kg)
Ws = Berat sampel yang tidak mengandung zat cair sama sekali (bone dry).
33

A.2 Data Pengamatan Sampel Bengkuang Dengan Perendaman Larutan Gula


20% dan Temperatur Pengeringan 60C.
Tabel A.3 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60C.

t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)

0 60 44 8,00 0,0080
10 60,4 44,2 7,43 0,0074
20 60,1 45,6 7,13 0,0071
30 61,5 50,2 6,83 0,0068
40 60,4 48,5 6,47 0,0065
50 60,4 53,3 6,30 0,0063
60 61,6 55 6,00 0,0060
70 61,2 55,3 5,90 0,0059
80 60,4 53,4 5,60 0,0056
90 61,4 53,4 5,33 0,0053
100 61,4 53,4 5,17 0,0052
110 61,1 51,2 5,00 0,0050
120 60,1 55,9 4,67 0,0047
130 60,2 55,8 4,43 0,0044
140 60,4 54,9 4,30 0,0043
150 59,7 54,1 4,13 0,0041
160 60,4 52,6 4,07 0,0041
170 61,3 52,4 3,87 0,0039
180 60 54,8 3,73 0,0037
190 61,1 52 3,53 0,0035
200 61,4 52,8 3,33 0,0033
210 59,9 55,5 3,20 0,0032
220 61,6 54,8 3,10 0,0031
230 60,2 52,9 2,97 0,0030
34

Tabel A.4 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 60C (Lanjutan).
t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)
240 61,2 54,9 2,87 0,0029
250 61 54 2,73 0,0027
260 60,1 53 2,53 0,0025
270 60,6 53,2 2,37 0,0024
280 60,3 55,5 2,17 0,0022
290 60,1 55,3 1,97 0,0020
300 60,1 55,5 1,77 0,0018
310 60,3 44,2 1,57 0,0016
320 60,2 55,8 1,40 0,0014
330 59,4 55,6 1,13 0,0011
340 60,4 55,5 1,13 0,0011
350 60,3 55,4 1,13 0,0011
Ws 0,77 0,00077

A.3 Data Pengamatan Sampel Bengkuang Dengan Perendaman Larutan Gula 5%


dan Temperatur Pengeringan 75 C.
Tabel A.5 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.

t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)

0 75 62 8,80 0,0088
10 75,1 62,7 8,37 0,0084
20 75,1 62,7 7,87 0,0079
30 75,2 66,2 7,67 0,0077
40 75,3 66,3 6,97 0,0070
50 75,2 66,2 6,17 0,0062
60 75,4 66,3 5,43 0,0054
70 75,2 66,2 5,20 0,0052
35

Tabel A.6 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 5 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan).
t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)
80 75,4 67,4 5,00 0,0050
90 75,6 67 4,60 0,0046
100 75,3 67,1 3,97 0,0040
110 77,4 66,9 3,67 0,0037
120 74,7 68,3 3,37 0,0034
130 75,3 67,9 3,17 0,0032
140 75,2 67 3,00 0,0030
150 75,2 67,2 2,83 0,0028
160 75,1 62 2,73 0,0027
170 75,2 62,7 2,57 0,0026
180 75,2 62,2 2,30 0,0023
190 77,4 66,2 2,07 0,0021
200 74,7 66,3 1,93 0,0019
210 77,4 66,3 1,83 0,0018
220 77,5 54,8 1,70 0,0017
230 75,1 52,9 1,60 0,0016
240 75 54,9 1,47 0,0015
250 75,1 54 1,23 0,0012
260 75,2 67,9 1,17 0,0012
270 75,4 68,2 1,17 0,0012
280 75,4 69 1,17 0,0012
Ws 0,87 0,00087
36

A.4 Data Pengamatan Sampel Bengkuang Dengan Perendaman Larutan Gula


20% dan Temperatur Pengeringan 75 C.
Tabel A.7 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C.

t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)

0 75 62 8,10 0,0081
10 75,1 62,7 7,80 0,0078
20 75,1 62,7 7,37 0,0074
30 75,2 66,2 7,17 0,0072
40 75,3 66,3 6,50 0,0065
50 75,2 66,2 5,70 0,0057
60 75,4 66,3 5,13 0,0051
70 75,2 66,2 4,80 0,0048
80 75,4 67,4 4,60 0,0046
90 75,6 67 4,23 0,0042
100 75,3 67,1 3,67 0,0037
110 77,4 66,9 3,37 0,0034
120 74,7 68,3 3,07 0,0031
130 75,3 67,9 2,77 0,0028
140 75,2 67 2,67 0,0027
150 75,2 67,2 2,47 0,0025
160 75,1 62 2,23 0,0022
170 75,2 62,7 2,07 0,0021
180 75,2 62,2 1,93 0,0019
190 77,4 66,2 1,73 0,0017
200 74,7 66,3 1,63 0,0016
210 77,4 66,3 1,43 0,0014
220 77,5 54,8 1,23 0,0012
230 75,1 52,9 1,13 0,0011
37

Tabel A.8 Data penurunan berat sampel bengkuang Dengan Perendaman Larutan
Gula 20 % dan Temperatur Pengeringan 75 C (Lanjutan).
t (menit) Td (C) Tw (C) W (gr) W (kg)
240 75 54,9 1,10 0,0011
250 75,1 54 1,10 0,0011
260 75,2 67,9 1,10 0,0011
Ws 0,77 0,00077
LAMPIRAN B
CONTOH PERHITUNGAN
Berdasarkan data hasil percobaan, perhitungan yang dilakukan untuk sampel
bengkuang dengan perendaman dalam larutan gula konsentrasi 5 % dan suhu
pengeringan 60 C sebagai berikut:

B.1 Perhitungan Luas Permukaan rata rata sampel

Ukuran sampel bengkuang : Panjang (p) = 2 cm

: Lebar (l) = 2 cm

: Tinggi (t) = 2 cm

Luas permukaan = 2 (p*l + p*t + l*t)


= 2 (2*2 + 2*2 + 2*2)
= 24 cm2
= 0,0024 m2

B.2 Perhitungan Kadar Kebasahan Total (Xt)


Untuk menghitung kadar kebasahan total (Xt) digunakan rumus sebagai
berikut (Geankoplis, 1993).

W  Ws
Xt =
Ws
dimana:
Xt = Kandungan kebasahan total (kg H2O/kg dry solid)
Ws = Berat partikel bone dry (kg)
W = Berat partikel basah (kg)

Berdasarkan data pengamatan (Tabel A.1) untuk t = 0 :


W = 0,0095 Kg
Ws = 0,00083 Kg
W  Ws
Xt =
Ws
0,0095 - 0,00083
= = 10,40 Kg H2O/Kg dry solid
0,00085

38
39

Untuk menghitung kadar kebasahan total pada waktu yang lainnya dan variasi
sampel yang berbeda dilakukan dengan langkah yang sama seperti contoh
perhitungan B.2

A.3 Perhitungan Kadar Kebasahan Bebas (X)


Untuk menghitung kadar kebasahan bebas (X) digunakan rumus sebagai
berikut (Geankoplis, 1993).

X = Xt – X*
dimana :
X = Kadar kebasahan bebas (Kg H2O/ Kg dry solid)
Xt = Kadar kebasahan total (Kg H2O/ Kg dry solid)
X* = Kadar kebasahan total saat kesetimbangan (Kg H2O/ Kg dry solid)

Nilai X* merupakan kadar kebasahan total pada saat t konstan (Xt akhir) yaitu: 0,75
(Kg H2O/ Kg dry solid).

Berdasarkan hasil pengolahan data (Tabel 4.1) untuk t = 0 :


Xt = 10,40 (Kg H2O/ Kg dry solid).
X = (10,40 – 0,75) (Kg H2O/ Kg dry solid).
= 9,64 (Kg H2O/ Kg dry solid).

Untuk menghitung kadar kebasahan bebas pada waktu yang lainnya dan
variasi sampel yang berbeda dilakukan dengan langkah yang sama seperti diatas.

A.4 Perhitungan laju pengeringan (R)


Untuk menghitung Perhitungan laju pengeringan (R) digunakan rumus
sebagai berikut (Geankoplis, 1993).
Ls dX
R 
A dt
dimana:
R = Laju pengeringan (Kg/m2 jam)
Ls = Berat sampel kering saat kesetimbangan (Kg)
A = Luas permukaan sampel (m2)
dX = Interval kadar kebasahan (Kg H2O/ Kg dry solid)
dt = Interval waktu (jam)
40

Berdasarkan hasil pengolahan data (Tabel 4.1) untuk t = 0 :


t0 = 0 menit X0 = 9,64 (Kg H2O/ Kg dry solid)
t1 = 10 menit X1 = 9,28 (Kg H2O/ Kg dry solid)
A = 0,0024 m2
Ls = 0,00147 Kg

 0,00147   9,28  9,64 


R = -  
 0,0024   10 / 60  0 / 60 
R = 1,3200 Kg/m2 jam

Untuk menghitung laju pengeringan pada waktu yang lainnya dan variasi
sampel yang berbeda dilakukan dengan langkah yang sama seperti diatas.

A.5 Perhitungan persen penyusutan


Untuk menghitung Perhitungan Persen penyusutan digunakan rumus
sebagai berikut (Revlisia, 2012).
 W  Wa 
P=  
 Wa 

dimana:
P = Penyusutan (%)
W = berat sampal basah (Kg)
Wa = berat sampel kering saat kesetimbangan (Kg)

Berdasarkan data pengamatan (Tabel A.1) untuk t = 0 :


W = 0,0095 kg
Wa = 0,00147 kg

 0,0095  0,00147 
P =  x 100 %
 0,0095 
= 84, 56 %
Untuk menghitung persen penyusutan pada waktu yang lainnya dan variasi
sampel yang berbeda dilakukan dengan langkah yang sama seperti diatas.
LAMPIRAN C
GAMBAR

0.010
0.009
0.008
0.007
0.006
W (kg)

0.005
60 °C
0.004
0.003 75 °C
0.002
0.001
0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar C.1 Hubungan berat sampel (w) terhadap waktu pengeringan pada
sampel bengkuang dengan perendaman 5 % larutan gula.

0.010
0.009
0.008
0.007
0.006
W (kg)

0.005
5%
0.004
0.003 20%
0.002
0.001
0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar C.2 Hubungan berat sampel terhadap waktu pengeringan pada sampel
bengkuang dengan suhu pengeringan 60 C.

41
42

3.0000

2.5000
R (Kg/m2jam)

2.0000

1.5000
60 °C
1.0000 75 °C

0.5000

0.0000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar C.3 Hubungan laju pengeringan terhadap waktu pada sampel bengkuang
dengan perendaman larutan gula 5%.

12.000

10.000
X (kg H2O/kg DS)

8.000

6.000
60 °C
4.000 75 °C

2.000

0.000
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar C.4 Hubungan kadar kebasahan terhadap waktu dengan perendaman


larutan gula 5 %.
43

100.00
90.00
80.00
Penyusutan (%)

70.00
60.00
50.00 60 °C
40.00 75 °C
30.00
20.00
10.00
0.00
0 100 200 300 400 500
t (menit)

Gambar C.5 Hubungan waktu pengeringan terhadap persen penyusutan dengan


perendaman larutan gula 5 %.

Anda mungkin juga menyukai