Anda di halaman 1dari 316

TEKNOLOGI MEKANIK 2

Kode: TM.TMK.2
(Kelas X- Semester 2)

Disusun oleh: Hadi Mursidi, SST; M.Pd

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAN KEJURUAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH
1
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
1/1/2013
TEKNOLOGI MEKANIK 2
Kode: TM.TMK-2
(Kelas X - Semester 2)

Disusun Oleh:
HADI MURSIDI, SST; M.Pd

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN


DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN MENENGAH
KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
2013
KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi


mengetahuan, ketrampilan dan sikap secara utuh, proses pencapaiannya
melalui pembelajaran sejumlah mata pelajaran yang dirancang sebagai
kesatuan yang saling mendukung pencapaian kompetensi tersebut
Sesuai dengan konsep kurikulum 2013 buku ini disusun mengacau pada
pembelajaran scientific approach, sehinggah setiap pengetahuan yang
diajarkan, pengetahuannya harus dilanjutkan sampai siswa dapat membuat dan
trampil dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan
abstrak bersikap sebagai mahluk yang mensyukuri anugerah Tuhan akan alam
semesta yang dikaruniakan kepadanya melalui kehidupan yang mereka hadapi.
Kegiatan pembelajaran yang dilakukan siswa dengan buku teks bahan ajar ini
pada hanyalah usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharapkan, sedangkan usaha maksimalnya siswa harus
menggali informasi yang lebih luas melalui kerja kelompok, diskusi dan
menyunting informasi dari sumber sumber lain yang berkaitan dengan materi
yang disampaikan.
Sesuai dengan pendekatan kurikulum 2013, siswa diminta untuk menggali dan
mencari atau menemukan suatu konsep dari sumber sumber yang
pengetahuan yang sedang dipelajarinya, Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaiakan daya serap siswa dengan ketersediaan
kegiatan pembelajaran pada buku ini. Guru dapat memperkaya dengan kreasi
dalam bentuk kegiatan kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber
dai lingkungan sosial dan alam sekitarnya
Sebagai edisi pertama, buku teks bahan ajar ini sangat terbuka dan terus
dilakukan perbaikan dan penyempurnaannya, untuk itu kami mengundang para
pembaca dapat memberikan saran dan kritik serta masukannya untuk
perbaikan dan penyempurnaan pada edisi berikutnya. Atas konstribusi tersebut,
kami ucapkan banyak terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan
hal yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan
generasi emas dimasa mendatang.

Cimahi Desember 2013


Penyusun,

i
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................... i
DAFTAR ISI …………………………………………………………………… ii
PETA KEDUDUDUKAN BUKU TEKS BAHAN AJAR …………………… vii
GLOSARIUM …………………………………………………………………. vii

BAB I. PENDAHULUAN …………………………………………………. 1


A. Deskripsi ……………………………………………………… 1
B. Prasyarat ………………………………………………………. 2
C. Petunjuk Penggunaan ……………………………………… 2
D. Tujuan Akhir …………………………………………………… 3
E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar …………………… 3
F. Cek Kemampuan Awal ……………………………………… 5
BAB II. KEGIATAN PEMBELAJARAN - TEKNOLOGI MEKANIK 2 6
A. Deskripsi ............................................................................. 6
B. Kegiatan Belajar 1- Penanganan Material (Material 6
Handling) …………………………………………………
1. Tujuan Pembelajaran …………………………………… 6
2. Uraian Materi …………………………………………… 6
a. Material Handling Dengan Tenaga Manusia ………… 10
b. Peralatan/Mesin Material Handling …………………… 14
c. Prosedur Penanganan Material ……………………… 35
d. Faktor-Faktor Material Handling Yang Perlu 38
Dipertimbangkan Dalam Penyusunan Peralatan
Pabrik (Plant Lay Out) ………………………………….
3. Rangkuman …………………………………………… 40
4. Tugas ……………………………………………………… 44
5. Test Formatif …………………………………………… 44
C. Kegiatan Belajar 2 – Mesin Tenaga Fluida ..........……… 46
1. Tujuan Pembelajaran ……………………………………… 46
2. Uraian Materi …………………………………………… 46

ii
a. Kompresor ……………………………………..……… 48
b. Pompa ………………………………………………….. 60
3. Rangkuman ………………………………………………… 70
4. Tugas ……………………………………………………… 78
5. Test Formatif …………………………………………… 78
D. Kegiatan Belajar 3 – Perkakas Bertenaga .......................... 79
1. Tujuan Pembelajran ........................................................ 79
2. Uraian materi ................................................................... 79
a. Perkakas Bertenaga Terpasang ................................. 81
b. Perkakas Bertenaga Tidak Terpasang ....................... 84
c. Perkakas Bertenaga Pneumatik Tidak Terpasang ....... 88
d. Keselamatan Kerja Pada Saat Menggunakan 91
Perkakas Bertenaga .................................................
3. Rangkuman ..................................................................... 93
4. Tugas .............................................................................. 94
5. Test Formatif .................................................................. 94
E. Kegiatan Belajar 4 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 95
Dasar Pengoperasian Mesin Bor ……………………………
1. Tujuan pembelajaran ...................................................... 95
2. Uraian materi ................................................................... 95
a. Bagian-bagian Mesin Bor ………………………… 96
b. Perlengkapan Mesin Bor …………………………… 97
c. Alat Potong Pada Mesin Bor …………………………… 101
d. Proses Pengeboran ……………………………………... 104
e. Keselamatan Kerja Pada Pemesinan Bor …………….. 105
3. Rangkuman ………………………………………………… 108
4. Tugas ………………………………………………………… 109
5. Test Formatif ……………………………………………….. 110
F. Kegiatan Belajar 5 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 111
Dasar Pengoperasian Mesin Gerinda) ……………………
1. Tujuan pembelajaran ...................................................... 111
2. Uraian materi ................................................................... 111
iii
a. Bagian-bagian Mesin Gerinda Pedestal …………… 112
b. Roda Gerinda ……… ………………………………… 114
c. Pengopersian Mesin Gerinda Pedestal……………… 124
3. Rangkuman ……………………………………………… 126
4. Tugas ……………………………………………………… 133
5. Test Formatif ……………………………………………… 133
G. Kegiatan Belajar 6 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 134
Dasar Pengoperasian Mesin Bubut …………………..
1. Tujuan pembelajaran ...................................................... 134
2. Uraian materi ................................................................... 134
a. Prinsip Kerja Mesin Bubut ………………………………. 136
b. Fungsi Mesin Bubut …………………………………….. 136
c. Bidang/Lokasi dan Arah Pembubutan ………………… 137
d. Macam-macam Mesin Bubut…………………………… 138
e. Bagian-bagian Utama Mesin Bubut Standar …..……… 146
f. Perlengkapan Mesin Bubut ………………………………. 148
g. Alat Potong Pada Mesin Bubut ………………………… 151
h. Parameter Pemotongan Pada Mesin Bubut ………… 153
i. Pengoperasian Mesin Bubut Standar ………………… 155
3. Rangkuman ……………………………………………… 158
4. Tugas ……………………………………………………… 160
5. Test Formatif ……………………………………………… 160
H. Kegiatan Belajar 7 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 162
Dasar Pengopersian Mesin Frais ………………………..
1. Tujuan pembelajaran ...................................................... 162
2. Uraian materi ................................................................... 162
a. Fungsi Mesin Frais ……………………………………… 163
b. Macam-macam Mesin Frais Standar ……………… 164
c. Ukuran Standar Mesin Frais …………………………….. 169
d. Fungsi Mesin Frais Standar ………………………… 169
e. Perlengkapan Mesin Frais ……………………………… 170

iv
f. Macam-macam Pisau Frais………………………………. 172
g. Parameter Pemotongan ………………………………… 174
h. Pengoperasian Mesin Bubut Standar ………………… 174
3. Rangkuman ………………………………………………… 178
4. Tugas ………………………………………………………… 179
5. Test Formatif ………………………………………………… 180
I. Kegiatan Belajar 8 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 181
Dasar Fabrikasi Logam) ………………………………………..
1. Tujuan pembelajaran ....................................................... 181
2. Uraian materi ................................................................... 181
a. Peralatan Tangan ………………………………………… 182
b. Macam-macam Mesin Fabrikasi Logam……………… 201
3. Rangkuman ……………………………………………… 215
4. Tugas ……………………………………………………… 219

5. Test Formatif ……………………………………………… 219


J. Kegiatan Belajar 9 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 220
Dasar Pengecoran Logam ………………………………….
1. Tujuan pembelajaran ...................................................... 220
2. Uraian materi ................................................................... 220
a. Difinisi Pengecoran ………………………………… 221
b. Pembuatan Cetakan Manual…………………………….. 223
c. Pengolahan Pasir Cetak………………………………… 224
d. Pengecoran Dengan Pasir ………………………………. 225
e. Pengecoran Dengan Gips ………………………………. 226
f. Pengecoran sentrifugal ………………………………….. 228
d. Die Casting…………………… ………………………….. 229
3. Rangkuman ……………………………………………… 232
4. Tugas ……………………………………………………… 235
5. Test Formatif ……………………………………………… 235
K. Kegiatan Belajar 10 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik 236
Dasar Pengelasan) ………………………………………….

v
1. Tujuan pembelajaran ....................................................... 236
2. Uraian materi ................................................................... 236
a. Teknik dasar Pengelasan Dengan Las Oksi Asetilin .. 237
b. Teknik dasar Pengelasan Dengan Las Busur Manual.. 264
3. Rangkuman ……………………………………………… 288
4. Tugas ……………………………………………………… 293
5. Test Formatif ……………………………………………… 293
LAMPIRAN ............................................................................................ 295
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 297

vi
PETA KEDUDUDUKAN BUKU TEKS BAHAN AJAR

Program Keahlian : Teknik Mesin


Paket Keahlian : Teknik Pemesinan

Simulasi TM-SDG 1 TM-SDG 2


Digital (X-1) (X-2)
MATA PELAJARAN KELOMPOK - C 2

(TM-SDG)

Teknologi JUDUL BUKU TEKS BAHAN AJAR


TM-TMK 1 TM-TMK 2
Mekanik (X-1) (X-2)
(TM-TMK)

Kelistrikan Mesin TM-KM/KEN 1 TM-KM/KEN 2


& Konversi Energi (X-1) (XII-6)
(TM-KM/KEN)

Mekanika Teknik & TM-MK/EM 1 TM-MK/EM 2


Elemen Mesin (X-1) (X-2)
(TM- MK/EM)

Teknik Gambar TM.TPM-TGM 1 TM.TPM-TGM 2


Manufaktur (XI-3) (XI-4)
(TM.TPM-TGM)
MATA PELAJARAN KELOMPOK - C3

Teknik TM.TPM- TM.TPM- TM.TPM- TM.TPM-


JUDUL BUKU TEKS BAHAN AJAR

Pemesinan Bubut TPB 1 TPB 2 TPB 3 TPB 4


(TM.TPM-TPB) (XI-3) (XI-4) (XII-5) (XII-6)

Teknik TM.TPM- TM.TPM- TM.TPM- TM.TPM-


Pemesinan Frais TPF 1 TPF 2 TPF 3 TPF 4
(TM.TPM-TPF) (XI-3) (XI-4) (XII-5) (XII-6)

Teknik Pemesinan TM.TPM-TPG 1 TM.TPM-TPG 2


Gerinda (XII-5) (XII-6)
(TM.TPM-TPG)

Teknik TM.TPM-TPC) 1 TM.TPM-TPB 2


Pemesinan CNC (XII-5) (XII-6)
(TM.TPM-TPC)

vii
GLOSARIUM

Head stock : Kepala tetap yang terdapat spindel mesin dan


gear box transmisi berikut tuas-tuas pengatur
putaran dan pemakanan mesin bubut
Steady rest : Penyangga benda kerja pada mesin bubut yang
posisinya diam terpasang pada meja mesin
Follow rest : Penyangga benda kerja pada mesin bubut yang
posisinya mengikuti gerakan eretan
memanjang, terpasang pada eretan memanjang
Noniuos : Skala garis ukur yang memilki ketelitian
tertentu, untuk mengatur besarnya dan
kedalaman pemakanan
Justable tool poss : Pemegang pahat bubut yang dapat
disetel/diatur ketinggiannya
Self centering chuck : Cekam pada mesin bubut yang gerak
rahangnya sepusat (apabila salah satu rahang
digerakkan, rahang yang lain ikut bergerak)
Independent chuck). : Cekam pada mesin bubut yang gerak
rahangnya tidak sepusat (rahang harus
digerakan satu-persatu)
Collet Chuck : Kelengkapan mesin bubut yang berfungsi untuk
menjepit/mencekam benda kerja yang memilki
permukaan relatif halus dan berukuran kecil
Indexs Crank : Engkol pembagi berfungsi untuk memutar
batang ulir cacing
Oxy acetylene welding : Las oksi asetilin
(OAW)
Neutral flame : Nyala api netral pada las oksi asetilin
Oxidizing flame : Nyala api oksidasi pada las oksi asetilin
Carburizing flame : Nyala api karburasi pada las oksi asetilin
Shielded Metal Arc : Las busur manual
Welding (SMAW)
Personal Protective : Alat pelindung diri
Equipment
Alternating current/AC : Mesin las arus bolak balik
welding machine)
Direct current/DC welding : Mesin las arus searah
machine

viii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Deskripsi

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetens siswa dari sisi


pengetahuan, ketrampilan serta sikap secara utuh. Tuntutan proses
pencapaiannya melalui pembelajaran pada sejumlah mata pelajaran yang
dirangkai sebagai satukesatuan yang saling mendukung dalam mencapai
kompetensi tersebut. Buku teks bahan ajar ini berjudul “Teknologi Mekanik
2” berisi empat bagian utama yaitu: pendahuluan, pembelajaran, evaluasi,
dan penutup yang materinya membahas sejumlah kompetensi dasar yang
diperlukan untuk SMK Program Keahlian Teknik Mesin pada kelas X
semester 2. Materi dalam buku teks bahan ajar ini meliputi: penanganan
material, mesin fluida, sistem kontrol, perkakas tangan bertenaga dan teknik
pengerjaan logam.
Buku Teks Bahan Ajar ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan
oleh siswa untuk mencapai sejumlah kompetensi yang diharapkan dalam
dituangkan dalam kompetensi inti dan kompetensi dasar sesuai deng
pendekatan scientific approach yang dipergunakan dalam kurikulum 2013,
siswa diminta untuk memberanikan dalam mecari dan menggali kompetensi
yang ada dala kehidupan dan sumber yang terbentang disekitar kita, dan
dalam pembelajarannya peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan
menyesuaikan daya serap siswa dalam mempelajari buku ini. Maka dari itu,
guru diusahakan untuk memperkaya dengan mengkreasi mata pembelajaran
dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang sesuai dan relevan bersumber dari
alam sekitar kita.
Penyusunan Buku Teks Bahan Ajar ini dibawah kordinasi Direktorat
Pembinaan SMK Kementerian Pendidikan dan kebudayaan, yang akan
dipergunakan dalam tahap awal penerepan kurikulum 2013. Buku Teks
Bahan Ajar ini merupakan dokumen sumber belajar yang senantiasa dapat
diperbaiki, diperbaharui dan dimutahirkan sesuai dengan kebutuhan dan
perubahan zaman. Maka dari itu, kritik dan saran serta masukan dari

1
berbagai pihak diharapkan dapat meningkatkan dan menyempurnakan
kualitas isi maupun mutu buku ini.

B. Prasyarat

Prasyarat untuk dapat mempelajari materi ini, siswa sebelumnya harus


mengausai materi diantaranya:
1. Kesehatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L)
2. Teknik gambar mesin
3. Teknik pengukuran
4. Teknik penggunaan perkakas tangan

C. Petunjuk Penggunaan
Dalam melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan buku teks bahan
ajar ini, siswa perlu memperhatikan beberapa hal, yaitu:

1. Langkah-langkah belajar yang ditempuh


a. Menyiapkan semua bukti penguasaan kemampuan awal yang diperlukan
sebagai persyaratan untuk mempelajari modul ini.
b. Mengikuti test kemampuan awal yang dipersyaratkan untuk mempelajari
buku teks bahan ajar ini
c. Mempelajari modul ini secara teliti dan seksama

2. Perlengkapan yang perlu disiapkan


a. Buku modul Teknologi Mekanik 1
b. Pakaian untuk melaksanakan kegiatan praktik
c. Alat-alat ukur dan alat pemeriksaan benda kerja
d. Lembar kerja/ Job Sheet
e. Bahan/ material lain yang diperlukan
f. Buku sumber/ referensi yang relevan
g. Buku catatan harian
h. Alat tulis dan,
i. Perlengkapan lainnya yang diperlukan

2
D. Tujuan Akhir
Setelah mempelajari buku teks bahan ajar ini peserta diklat diharapkan
dapat:
1. Menerapakan penangganan marerial sesuai SOP
2. Menerapkan macam-macam mesin fluida sesuai SOP
3. Menerapkan macam-macam sistem control
4. Menerapkan perkakas tangan bertenaga
5. Melaksanakan teknik pengerjaan logam

E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar


Mata Pelajaran: Teknologi Mekanik

KOMPETENSI INTI
KOMPETENSI DASAR
(KELAS XI)

KI-1 1.1 Menyadari sempurnanya ciptaan Tuhan


Menghayati dan tentang alam dan fenomenanya dalam
mengamalkan ajaran agama mengaplikasikan teknologi mekanik
yang dianutnya pada kehidupan sehari-hari.
1.2 Mengamalkan nilai-nilai ajaran agama
sebagai tuntunan dalam
mengaplikasikan teknologi mekanik
pada kehidupan sehari-hari

KI-2 2.1 Mengamalkan perilaku jujur, disiplin,

Menghayati dan teliti, kritis, rasa ingin tahu, inovatif dan

mengamalkan perilaku jujur, tanggungjawab dalam mengaplikasikan

disiplin, tanggung jawab, teknologi mekanik pada kehidupan

peduli (gotong royong, sehari-hari.

kerjasama, toleran, damai), 2.2 Menghargaikerjasama, toleransi, damai,


santun, responsif dan santun, demokratis, dalam
proaktif, dan menunjukkan menyelesaikan masalah perbedaan
konsep berpikirdalam mengaplikasikan

3
sikap sebagai bagian dari teknologi mekanik pada kehidupan
solusi atas berbagai sehari-hari.
permasalahan dalam 2.3 Menunjukkan sikap responsif, proaktif,
berinteraksi secara efektif konsisten, dan berinteraksi secara
dengan lingkungan sosial efektif dengan lingkungan sosial sebagai
dan alam serta dalam bagian dari solusi atas berbagai
menempatkan diri sebagai permasalahan dalam melakukan tugas
cerminan bangsa dalam mengaplikasikan teknologi mekanik
pergaulan dunia
KI-3 3.1 Menerapkan keselamatan, kesehatan

Memahami, menerapkan kerja dan lingkungan (K3L)

dan menganalisis 3.2 Mendeskripsikan pengetahuan bahan


pengetahuan faktual, teknik
konseptual, prosedural dan 3.3 Mendeskripsikan teknik pengujian
metakognitif berdasarkan logam (ferrous dan non ferrous)
rasa ingin tahunya tentang 3.4 Menerapkan teknik penggunaan alat
ilmu pengetahuan, ukur
teknologi, seni, budaya, dan 3.5 Menerapkan teknik penggunaan
humaniora dalam wawasan perkakas tangan.
kemanusiaan, kebangsaan,
3.6 Menerapkan teknik penanganan
kenegaraan, dan peradaban
material
terkait penyebab fenomena
3.7 Mendeskripsikan macam-macam mesin
dan kejadian dalam bidang
tenaga fluida
kerja yang spesifik untuk
3.8 Mendeskripsikan macam-macam sistem
memecahkan masalah
kontrol
3.9 Menerapkan teknik pengerjaan logam

KI-4 4.1 Melaksanakan keselamatan, kesehatan

Mengolah, menalar, dan kerja dan lingkungan (K3L)

menyaji dalam ranah 4.2 Menerapkan pengetahuan bahan teknik


konkret dan ranah abstrak 4.3 Melakukan teknik pengujian logam
terkait dengan (ferrous dan non ferrous)

4
pengembangan dari yang 4.4 Melakukan teknik penggunaan alat ukur
dipelajarinya di sekolah 4.5 Melakukan teknik penggunaan
secara mandiri, dan mampu perkakas tangan.
melaksanakan tugas 4.6 Melakukan teknik penanganan material
spesifik di bawah
4.7 Menerapkan teknik pengerjaan logam
pengawasan langsung

F. Cek Kemampuan Awal


Sebelum memulai kegiatan pembelajaran“Teknologi Mekanik 2 ”, diharapkan
siswa melakukan cek kemampuan awal untuk mendapatkan informasi
tentang kemampuan dasar yang telah dimiliki.Yaitu dengan cara menjawaab
dengan singkat pertanyaan berikut ini.
1. Apa yang anda ketahui tentang penanganan material handling
2. Apa yang anda ketahui tentang mesin fluida
3. Apa yang anda ketahui tentang system control
4. Apa yang anda ketahuai tentang perkakas tangan bertenaga
5. Apa yang anda ketahui tentang teknik pengerjaan logam
 Teknik pemesinan:
- Teknik pengeboran
- Teknik penggerindaan
- Teknik pembubutan
- Teknik pengefraisan
 Teknik pengecoran logam
 Teknik pengelasan
 Teknik fabrikasi logam

5
BAB II
KEGIATAN PEMBELAJARAN- TEKNOLOGI MEKANIK 2

A. Deskripsi
Buku teks bahan ajar ini berjudul “Teknologi Mekanik 2” berisi sepuluh
kegiatan belajar yaitu: 1). Penanganan material (Material handling), 2). Mesin
tenaga fluida, 3) Perkakas bertenaga, 4). Teknik pengerjaan logam (Teknik
dasar pengoperasian mesin bor), 5). Teknik pengerjaan logam (Teknik dasar
pengopersian mesin gerinda), 6). Teknik pengerjaan logam (Teknik dasar
pengopersian mesin bubut), 7). Teknik pengerjaan logam (Teknik dasar
pengopersian mesin frais), 8). Teknik pengerjaan logam (Teknik dasar
pengopersian mesin fabrikasi logam), 9). Teknik pengerjaan logam (Teknik
dasar pengecoran, dan 10). Teknik pengerjaan logam (Teknik dasar
pengelasan

B. Kegiatan Belajar 1 – Penanganan Material (Material Handling)


1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini peserta didik dapat:
a. Menjelaskan prinsip-prinsip penanganan material
b. Menjelaskan cara-cara penganan material secara manual
c. Menerapkan penganan material secara manual sesuai SOP

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi penanganan material, lakukan kegiatan sebagai
berikut:

Pengamatan:
Silahkan mengamati beberapa contoh kegiatan penanganan material
(material handling) yang terdapat pada (Gambar 1.1) atau objek lain sejenis
disekitar anda. Selanjutnya tugas anda adalah:
a. Sebutkan dengan cara apa saja kegiatan tersebut dilakukan
b. Jika menggunakan peralatan, sebutkan peralatan apa saja untuk
mendukung kegiatan taesebut.

6
Gambar 1.1. Beberapa contoh kegiatan penanganan material

7
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam menjawab tugas diatas,
bertanyalah/ berdiskusi/ berkomentar kepada sasama teman atau guru yang
sedang membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait tugas tersebut
melalui: benda konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Selanjutnya katagorikan/kelompokkan masing-masing peralatan penganan
material. Apabila anda sudah melakukan pengelompokan, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menggunakannya.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda terkait /perlatan penganan
material, dan selanjutnya buat laporannya.

PENANGANAN MATERIAL (MATERIAL HANDLING)

Salahsatu masalah utama dalam proses produksi adalah bergeraknya


bahan-bahan dari suatu tingkat proses ketingkat proses produksi yang
berikutnya. Hal ini dapat kita lihat sejak bahan-bahan diterima ditempat
penerimaan, kemudian dipindahkan dari tempat penerimaan atau
pemeriksaan ke tempat penyimpanan bahan-bahan tersebut. Apabila bahan-
bahan ini kemudian akan diproses/diolah, maka bahan-bahan tersebut
dipindahkan dari tempat penyimpanan sementara. Selanjutnya bahan-bahan
tersebut dipindahkan kembali ke tingkat proses produksi yang berikutnya
untuk diproses selanjutnya. Demikianlah seterusnya kita temui sampai
barang-barang tersebut selesai diproses, dan setelah selesai diproses
barang-barang/produk ini harus pula dipindahkan ketempat pengetesan/
pemeriksaan, pengepakan dan diteruskan ke gudang penyimpanan. Jadi
dalam produksi ini terdapat bermacam-macam proses yang harus dilalui oleh
produk tersebut sampai selesai dan siap untuk dikirim ke pasar. Untuk
8
memungkinkan proses produksi ini dapat berjalan dengan baik, dibutuhkan
adanya pergerakan/perpindahan bahan yang disebut “material movement”.
Akan tetapi karena bahan-bahan merupakan barang yang mati dan tidak
dapat bergerak/berpindah dengan sendirinya, maka dibutuhkan adanya
kegiatan pemindahan bahan yang disebut “material handling”.
Terdapat beberapa definisi atau pengertian material handling, diantaranya
ada yang menyatakan bahwa: material handling merupakan kegiatan
mengangkat, mengangkut dan meletakkan bahan-bahan/material dalam
mendukung semua kegiatan di dalam pabrik, dimana kegiatan dimulai dari
sejak bahan-bahan masuk atau diterima di pabrik sampai pada saat barang
jadi/produk akan dikeluarkan dari pabrik. Kegiatan dimaksud meliputi:
mengangkat, memindahkan atau mengangkut dan meletakkan serta
meninggikan atau merendahkan bahan-bahan atau barang-barang didalam
suatu pabrik.
Definisi lain dari material handling adalah seni dan ilmu pengetahuan dari
perpindahan, penyimpanan, perlindungan dan pengawasan material atau
suatu penanganan material dalam jumlah yang tepat dari material yang
sesuai, dalam kondisi yang baik, tempat yang cocok, waktu yang tepat,
posisi yang benar, dalam urutan yang sesuai, dengan biaya yang murah dan
menggunakan metode yang benar
Walaupun banyak orang menganggap bahwa, kegiatan material handling
adalah merupakan kegiatan yang kurang penting dalam suatu pabrik, akan
tetapi kenyataannya tidaklah demikian karena banyak pekerjaan yang harus
dilakukan pemindahan dan peletakan bahan-bahan dalam tingkat proses
produksi yang harus dilalui dalam suatu pabrik.
Maka dari itu, tidak mengherankan apabila perhitungan didalam suatu
perusahaan yang maju, menyatakan bahwa pekerjaan material handling
merupakan sebagian besar dari kegiatan perusahaan pabrik dan memakan
biaya lebih dari 50% dari seluruh biaya produksi. Aktivitas material handling
di industri yang begitu tinggi, pada umumnya tidak bisa lepas dari
pemanfaatan alat/mesin dan tenaga manusia yang tentunya besar
keterlibatannya dengan mempertimbangkan berbagai aspek termasuk
edektifitas dan efesiensinya.

9
a. Material Handling Dengan Tenaga Manusia
Aktivitas material handling di industri untuk proses produksi tertentu,
sampai saat ini masih tetap memerlukan pelaksanaanya dilakukan dengan
tenaga manusia, karena tidak semua semua aktifitas material handling
dapat dilakukan dengan bantuan alat atau mesin (Gambar 1.2).

Gambar 1.2. Aktivitas material handling


di industri dengan tenaga manusia

Pelaksanaan material handling oleh tenaga manusia harus tetap dilakukan


dengan mempertimbangkan beberap persyaratan penanganan material
sebagaimana telah diuraiakan diatas, namun yang paling penting adalah
harus menggunakan metode yang benar dengan tujuan untuk
menghindari terjadinya kecelakan terutama pribadi atau diri sendiri.

1) Metoda Material Handling Yang Salah


Yang dimaksud metoda material handling yang salah adalah, aktifitas
material handling yang dilakukan oleh tenaga manusia, yang dalam
10
pelaksanaannya tidak mengikuti persayaratan yang dibenarkan yaitu,
turutama tidak aman terhadap diri sendiri, material dan orang-orang
yang berada disekitarnya. Kesalahan tersebut misalnya, mengangkat
material dengan cara mengejut, terlalu bungkuk, terlalu jauh dari
tumpuan badan, terlalu tinggi dan jauh dari jangkauan (Gambar 1.3).

Gambar 1.3. Metoda material handling yang salah

Selain kesalahan metoda material handling tersebut diatas, kesalahan


lain yang juga dapat berakibat fatal terhadap kondisi fisik manusia
adalah melakukan pengangkatan material diluar kemampuan daya
angkatnya (Gambar 1.4), karena pada dasarnya kemamampuan daya
angkat manusia sangat dipengaruhi oleh kondisinya. Tabel kemampuan
daya angkat rata-rata manusia dilihat dari kondisinya dapat dilihat pada
(Tabel 1.1)

11
Gambar 1.4. Pengangkatan material diluar
kemampuan daya angkatnya

Tabel 1.1. Kemampuan daya angkat menurut kondisi

Tenaga Kerja Dewasa Tenaga Kerja Muda


Frekwensi
Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan
Pengangkatan
(Kg) (Kg) (Kg) (Kg)
40 15 15 10-12
Sekali Waktu
15-18 10 10-15 6-19
Terus Menerus
(sumber : Suma’mur, P.K)

Dampak dari kesalahan-kesalahan tersebut diantaranya, pertama:


apabila terjadi kasus kesalahan yang ringan, kemungkinan hanya akan
menyebabkan merasa cepat lelah atau capai; kedua: apabila terjadi
kasus kesalahan yang sedang kemungkinan akan menyebabkan
terjadinya perubahan posisi atau trauma pada otot tumit/ lutut/ pangkal
paha/pinggang/punggung/pangkal tangan; dan ketiga: apabila terjadi
kasus kesalahan yang fatal, kemungkinan akan menyebabkan

12
terjadinya trauma atau perubahan posisi pada tulang yang dijadikan
tumpuan termasuk belakang yang tidak mudah dilakukan
penyembuhannya (Gambar 1.5). Maka dari itu, mengingat dampak dari
kesalahan-kesalahan metoda material handling dengan tenaga
manusia begitu besar, sudah seharusnya metoda material handling
dilakukan dengan prosedur dan cara yang benar.

Gambar 1.5. Dampak dari kesalahan-kesalahan


metoda material handling

2) Metoda Material Handling Yang Benar


Yang dimaksud metoda material handling yang benar adalah aktifitas
material handling yang dilakukan oleh tenaga manusia yang dalam
pelaksanaannya mengikuti persayaratan dan ketentuan yang
dibenarkan, sehingga aman untuk diri sendiri, material dan aman untuk
orang-orang yang berada disekitarnya, termasuk mengangkat dan
menurunkan material. Pengangkatan material dianggap benar apabila,
pada awalnya material yang akan diangkat diletakkan diantara dua kaki
yang tidak jauh dari tumpuan badan dan pada saaat mengangkat

13
badan pada posisi tegak yang dilakukan tidak mengejut, dan dalam
membawanya juga dilakukan badan dalam posisi tegak (Gambar 1.6).
Sedangakan penurunan material dianggap benar apabila, material yang
akan diturunkan pada awalnya dibawa badan pada posisi tegak,
selanjutnya pada saat akan menurunkan material diletakkan diantara
dua kaki yan tidak jauh dari tumpuan badan dan selanjutnya diturunkan
secara perlahan (Gambar 1.7).

Gambar 1.6. Pengangkatan material dengan metode yang benar

Gambar 1.7. Penurunan material dengan metode yang benar

c. Peralatan/Mesin Material Handling


Dalam sistem material handling diperlukan sebuah alat pendukung
ataupun peralatan yang mampu menjalankan kegiatan produksi di sebuah
perusahaan . Ada beberapa jenis peralatan yang mendukung sistem
material handling, peralatan tersebut mempunyai karakteristik serta harga
14
yang berbeda-beda. Peralatan material handling diklasifikasikan sebagai
berikut:

1) Conveyor
Conveyor atau pembawa, adalah salah satu jenis alat angkut yang
berfungsi untuk mengangkut/membawa material ataupun produk
dengan jalur yang tetap pada perusahaan. Prosesnya dapat dilakukan
dengan dua cara yaitu: melewati jalur yang tetap (fixed path) dan
perpindahan secara kontinyu. Sebagian besar menggunakan daya
untuk memindahkan lintasannya, dan ada yang menggunakan gaya
dari gravitasi.
Macam-macam conveyor terdapat beberapa jenis diantarnya: belt
conveyor, roll conveyor, chain conveyor dan screw conveyor.

a) Konveyor Sabuk (Belt Conveyor)


Belt conveyor (Gambar 1.8a), pada umumnya digunakan di industri-
industri pertambangan, metalurgi dan batu bara, serta material
besar/material dalam kemasan. Prosesnya pengangkutannya,
material diletakkan atau diarahkan dipermukaan belt yang sedang
berjalan, sehingga mataerial yang terbawa akan sampai pada tujuan.
Contoh penggunaan belt conveyor pada industri pertambangan
dapat dilihat pada (Gambar 1.8b)

Gambar 1.8a. Belt conveyor

15
Gambar 1.8b. Contoh penggunaan belt conveyor
pada industri pertambangan

Dalam melakukan pemindahan material menggunakan belt conveyor


terdapat beberapa keuntungan dan kekurangan, yaitu:

Keuntungan:
- Biaya produksi ringan (untuk pemindahan material yang banyak
dan rutin)
- Dapat memindahkan material secara kontinyu dalam jumlah yang
tetap sesuai dengan kebutuhan.
- Dapat beroperasi secara mendatar maupun miring (sudut
maksimum sampai 18°)
- Dapat memindahkan material dengan kapasitas besar dan dapat
diatur sesuai kebutuhan

Kekurangan:
- Sabuk (belt) rawan terjadi kerusakan akibat dari material yang
tajam.
- Biaya relatif mahal.
- Sudut kemiringan/inklinasi terbatas
- Tidak tahan pada suhu tinggi

16
b) Konveyor Rantai (Chain Conveyor)
Penggerak utama chain conveyor adalah rantai yang jumlahnya
satu atau lebih dan dioperaikan secara parallel. Prinsip kerjanya
hampir sama dengan belt conveyor, rantainya tidak terputus dan
bergerak kontinyu, digunakan untuk mengangkut/membawa material
yang membutuhkan penanganan material pada ruang tertutup
(industri makanan, otomotif, elektronik, tekstil dll). Alat jenis ini
terdapat dua jenis yaitu chain conveyor dengan pembawa/
pendorong pelat (Gambar 1.9a) dan chain conveyor dengan
pembawa/pendorong roll (Gambar 1.9b). Contoh penggunaan chain
conveyor dengan pembawa roll pada industri pembuat ban mobil
dapat dilihat pada (Gambar 1.9c)

Gambar 1.9a. Chain conveyor dengan pelat

Gambar 1.9b. Chain conveyor dengan roll


17
Gambar 1.9c. Contoh penggunaan chain conveyor dengan roll
pada industri pembuat ban mobil

Dalam melakukan pemindahan material menggunakan chain


conveyor terdapat beberapa keuntungan dan kekurangan, yaitu:

Keuntungan:
- Biaya produksi ringan (untuk pemindahan material yang banyak
dan rutin)
- Dapat memindahkan material secara kontinyu dalam jumlah yang
tetap sesuai dengan kebutuhan.
- Kapasitas besar dan dapat diatur sesuai kebutuhan
- Tidak menimbulkan suara tidak berisik/gaduh
- Tahan pada suhu lingkungan yang relatif tinggi

Kekurangan chain conveyor :


- Hanya disarankan penggunaannya pada ruang tertutup
- Rantai harus terhindar dari air, asam dan garam.
- Memerlukan perawatan rutin pada rantainya

c) Konveyor Roll (Roll Conveyor)


Roll conveyor terbuat dari roll-roll yang diberi tumpuan berupa
bantalan atau bearing sehingga apabila ada lintasan barang yang

18
lewat diatasnya, roll conveyor ikut berputar. Lintasan geraknya
tersusun dari tabung-tabung yang tegak lurus terhadap arah
geraknya. Peralatan angkut ini digunakan pada industri-industri
makanan, otomotif, elektronik, tekstil, spare part dll (Gambar 1.10a).
Contoh penggunaan roll conveyor pada salah satu industri pembuat
spare part dapat dilihat pada (Gambar 1.10b).

Gambar 1.10a. Roll conveyor

Gambar 1.10b. Contoh penggunaan roll conveyor


pada salah satu industri pembuat spare part

19
Dalam melakukan pemindahan material menggunakan roll conveyor
terdapat beberapa keuntungan dan kekurangan, yaitu:
Keuntungan:
- Biaya produksi ringan (untuk pemindahan material yang banyak
dan rutin)
- Dapat memindahkan material secara kontinyu dalam jumlah yang
tetap sesuai dengan kebutuhan.
- Kapasitas besar dan dapat diatur sesuai kebutuhan
- Tidak menimbulkan suara tidak berisik/gaduh
- Tahan pada suhu lingkungan yang relatif tinggi

Kekurangan chain conveyor :


- Hanya disarankan penggunaannya pada ruang tertutup
- Roll dan bearing harus terhindar dari air, asam dan garam.
- Memerlukan perawatan rutin pada bearing yang terbuka

d) Screw Conveyor
Prinsip kerja screw conveyor adalah, material terdorong kearah yang
diinginkan karena adanya putaran piringan pelat yang desainnya
melingkar pada satu poros berbentuk miring/helik (Gambar 1,.11a).
Contoh penggunaan screw conveyor pada salah satu industri
makanan dapat dilihat pada (Gambar 1.11b).

Gambar 1.11a. Screw conveyor


20
Gambar 1.11b. Contoh penggunaan screw conveyor
pada salah satu industri makanan

Dalam melakukan pemindahan material menggunakan screw


conveyor terdapat beberapa keuntungan dan kekurangan, yaitu:

Keuntungan:
- Dapat digunakan untuk mengangkut secara horisontal, sudut
tertentu atau vertikal.
- Selaian digunakan untuk mengangkut/mendorong bahan, juga
sekaligus dapat difungsikan sebagai pengaduk
- Tidak berisik padad saat digunakan
- Selain digunakan untuk mengangkut/mendorong bahan, juga
sekaligus dapat difungsikan sebagai pengaduk

Kekurangan:
- Bantalan (bearing) cepat rusak apabila sealnya bocor. Kondisi ini
jika digunakan untuk mengangkut bahan yang mengandung air
dan asam.
- Hanya dapat digunakan untuk mengangkut bahan padat
berbentuk halus
- Terjadi pengecilan ukuran bahan, karena adanya gesekan dengan
piring pembawanya.
21
- Panjang terbatas dan untuk membantu pengaliran bahan,
pemasangannya disarankan agak miring.
- Kapisitas terbatas, karena material yang dipndahkan dapat
dipindahkan tidak banyak.
- Tidak dapat digunakan untuk bongkahan besar mudah hancur
(easily-crushed), abrasive, dan material mudah menempel
(sticking materials).
- Bila mendapat beban berlebih akan mengakibatkan kemacetan
(bottleneck) dekat intermediate bearing, merusak poros, dan
screw berhenti

2) Elevator (Lift)
Elevator adalah salahsatu alat pemindah yang berfungsi untuk
memindahkan suatu material dalam jumlah banyak dari suatu tempat
ke tempat lain pada posisi vertical/tegak dan biasanya dilakukan secara
kontinyu. Jenis elevator ada lima yaitu: bucket elevator, magnetic
elevator, hydrolic elevator, mechanic elevator dan positioning elevator.

a) Bucket Elevator
Terdapat dua jenis bucket elevator yaitu, bucket elevator dengan
gerak putar tegak/vertikal (Gambar 1.12a) dan bucket elevator
dengan gerak putar pada satu tumpuan (Gambar 1.12b).
Prinsip kerja bucket elevator dapat diilustrasikan sebagaimana
proses mengambil air dalam sumur secara manual menggunakan
peralatan bantu berupa tali dan ember dengan cara naik dan turun.
Perbedaan dengan bucket elevator hanya terletak pada proses
gerkanya saja, yaitu bucket/ember selalu bergerak naik turun yang
terbawa oleh rantai/belt secara otomatis, sehingga material yang
akan diangkut secara otomatis terbawa dan ditumpahkan pada
ketinggian atau titik tertentu dengan jumlah atau volume sesuai daya
tampung embernya. Contoh penggunaan bucket elevator pada salah
satu industri makanan dapat dilihat pada (Gambar 1.12c)

22
Gambar 1.12a. Bucket elevator dengan gerak putar tegak/vertikal

Gambar 1.12b. Bucket elevator dengan gerak putar tegak/vertikal

Gambar 1.12c. Contoh penggunaan bucket elevator


pada salah satu industri makanan
23
Bucket pada bucket elevator modelnya tergantung dari jenis material
yang akan dipindahkan, maka dari itu terdapat beberapa model/tipe
bucket diantaranya :

 Minneapolis Type
Bucket jenis ini paling umum digunakan di industri, dan pada
umumnya digunakan untuk mengangkut butiran dan material
kering.

Gambar 1.13a. Minneapolis type bucket

 Buckets for Wet or Sticky Materials


Bentuk bucket jenis ini lebih datar, digunakan untuk mengangkut
material yang cenderung lengket.

Gambar 1.13b. Buckets for wet or sticky materials

 Stamped Steel Bucket for Crushed Rock


Bentuk backet jenis ini, dipergunakan untuk mengangkut
bongkahan-bongkahan besar dan material yang berat.

24
Gambar 1.13c. Stamped steel bucket for crushed rock

b) Elevator Magnetic
Penggerak utama elevator magnetic adalah berupa kumparan
magnetic yang menggerakkan rantai/belt (Gambar 1.14). Cara
kerjanya pada prinsipnya sama dengan bucket elevator.

Gambar 1.14. Elevator magnetic

c) Mechanical Elevator
Penggerak utama mechanical elevator adalah berupa motor dan
transmisi mekanik yang menggerakkan rantai/belt (Gambar 1.15).
Cara kerjanya pada prinsipnya sama dengan bucket elevator

25
Gambar 1.15. Mechanical elevator

3) Crane
Crane merupakan alat angkut yang dipergunakan untuk memindahkan
barang dari satu tempat ke tempat lain dengan cara mengangkat,
memindahkan dan menurunkan. Pemidahan dengan alat ini lebih fleksibel
dibandingkan dengan conveyor ataupun elevator karena tempat
pemindahan bisa berubah-ubah. Peralatan pemindah crane, terdapat tiga
jenis yaitu mobile crane, fixed crane dan over head crane.

a) Mobile Crane
Terdapat dua jenis mobil crane yang terpasang pada platform atau
dudukan yang bergerak yaitu: truck mounted crane (Gambar 1.16) dan
crawler crane (Gambar 1.17)

26
Gambar 1.16. Truck mounted crane

Gambar 1.17. Crawler crane

b) Fixed crane
Pemasangan fixed crane (Gambar 1.18), dibangun pada landasan yang
tetap. Persayaratan utama pada saat pemasangan adalah, perhitungan
kekuatan landasan dalam menahan beban maksimal yang akan
diangkut dan beban alat itu sendiri.

27
Gambar 1.18. Tower fixed crane

c) Over Head Crane


Over head fixed crane pemasangannya pada posisi diatas kepala
dengan dudukan yang kekutannya sudah diperhitungkan. Terdapat dua
alat pengangkut material over head crane yaitu: over head trolley crane
dan over head traveling crane .

 Overhead Trolley Crane


Overhead trolley crane adalah salah satu alat pengangkut yang
geraknya berjalan/berputar pada satu siklus pada rel yang terletak
diatas kepala, dan material yang akan dipindahkan diletakkan pada
dudukan yang tergantung pada bagian bawah rel (Gambar 1.19).
Agar dapat mengangkut atau memindahkan material yang banyak,
disepanjang rel pada umumnya terdapat beberapa dudukan yang
digantung berupa trolley, pengait, keranjang atau alat lain yang
berfungsi untuk mengangkut material yang dipindahkan. Alat
pengangkut jenis ini sangat cocok digunakan untuk mengangkut/
memindahkan material yang dilakukan secara terus menerus.

28
Gambar 1.19. Overhead trolley crane

 Overhead Traveling Crane


Overhead traveling crane adalah salah satu alat pengangkut yang
geraknya berjalan pada rel dengan satu arah atau dua arah
(tergantung jumlah relnya) yang terletak diatas kepala, dan material
yang akan dipindahkan digantung dengan alat bantu kawat seling
dan pengait yang diikatkan pada posisi dibawahnya (Gambar 1.20).
Alat pengangangkut jenis ini penggunaannya didesain untuk
memindahkan/mengangkut material yang memiliki beban relatif berat
dan tidak dilakukan secara terus menerus.

Gambar 1.20. Overhead traveling crane


29
4) Chain Hoist
Chain hoist merupakan salah satu alat angkut yang digunakan untuk
memindahkan/ mengangkat barang dari satu tempat ke tempat lain
dengan cara ditarik menggunakan rantai. Jenis chain hoist bila dilihat dari
cara kerjanya terbagi menajdi dua yaitu, pertama: manual chain hoist
(penariknya ada yang manual dengan rantai dan ada yang menggunakan
lever block) - (Gambar 1.21) , kedua: electrical chain hoist (Gambar 1.22).

Gambar 1.21. Manual chain hoist

Gambar 1.22. Electrical chain hoist dan penggunaannya

30
Gambar 1.23. Contoh penggunaan electrical chain hoist

5) Hand Trucks
Hand trucks merupakan salah satu alat angkut yang dapat digerakkan
dengan menggunakan tangan secara manual, yang berfungsi untuk
mengangkut material dengan beban ringan dari satu tempat ke tempat
lainnya yang bertumpuan pada dua buah roda atau lebih. Alat angkut jenis
ini penggunaannya sangat praktis dan flexsibel, karena memilki konstruksi
realatif kecil dan bebannya ringan. Contoh beberapa model hand truck
dapat dilihat pada (Gambar 1.23) dan contoh penggunaannnya dapat
dilihat pada (Gambar 1.24)

Gambar 1.23. Beberapa contoh model hand trucks

31
Gambar 1.24. Contoh penggunaan hand trucks

Dalam melakukan pemindahan material menggunakan hand truck


terdapat beberapa keuntungan dan kekurangan, yaitu:

Keuntungan:
- Banyak digunakan untuk loading, unloading, dan mengangkat barang
- Fleksibel dalam penggunaannya dikarenakan tidak menggunakan jalur
yang tetap sehingga bebas dalam mengangkut materialnya
- Gerakannya tidak terbatas dapat melewati tempat yang aisle (gang)
yang sempit

Kerugian:
- Tidak dapat digunakan untuk memindahkan material yang berat
- Kebanyakan trucks harus dijalankan oleh operator
- Mempunyai kapasitas yang terbatas dalam pengangkutan.

6) Hand Pallet
Hand pallet merupakan salah satu alat angkut yang dilengkapai hidrolick
yang dapat digerakkan dengan menggunakan tangan secara manual yang
berfungsi untuk mengangkat dan mengangkut material dari satu tempat
ketempat lainnya. Jenis pallet ada dua macam yaitu, manual hand pallet
dan manual pallet stackers dengan perbedaan untuk manual hand pallet

32
hanya dapat dinaikkaan hidroliknya terbatas antara 100-200 mm dan yang
manual pallet stackers dapat dinaikkan lebih tinggi tergantung dari ukuran
dan kapasitasnya. Contoh salah satu model manual hand pallet dan
penggunaannya dapat dilihat pada (Gambar 1.25) dan contoh salah satu
model manual pallet stackers dan penggunaannya dapat dilihat pada
(Gambar 1.26)

Gambar 1.25. Manual hand pallet dan contoh penggunaannya

Gambar 1.26. Manual pallet stackers dan contoh penggunaannya

33
7) Forklift
Forkliff adalah salah satu alat angkut yang mobilitasnya sangat fleksebel
pada saat digunakan. Untuk menggunakannya harus dilakukan oleh sopir
yang sudah professional dan memiliki surat izin untuk mengemudikannya.
Salah satu contoh model forklift dapat dilihat pada (Gambar 1.27) dan
contoh penggunaannya dapat dilihat pada (Gambar 1.28).

Gambar 1.27. Salah satu contoh model forklift

Gambar 1.28. Contoh penggunaan forklift

34
8) Truck
Truck adalah salahsatu alat angkut yang paling banyak digunakan baik itu
diindustri ataupun dimasyarakat umum. Untuk menggunakannya juga
harus dilakukan oleh sopir yang sudah professional dan memiliki surat izin
untuk mengemudikannya.

Gambar 1.29. Truck

d. Prosedur penanganan material


1) Perencanaan penanganan bahan
Dalam melakukan perencanaan material handling ada beberapa unsur
perlu di perhatikan diantaranya:
 Sifat obyek yang diangkut produk macam/jenisnya berat, ringan, cair
padat, besar, kecil , dan seterusnya. Hal ini mementukan sekaligus
pemilihan alat material handling.
 Jalur pengangkutan dari mana keman bahan dipindah-pindahkan
relatif dekat atau jauh.
 Keadaan ruangan yang tersedia keadaaan ruang cukup luas atau
sempit atapnya tinggi atau rendah
 Karakteristik karakteristik bangunan bentuk gedung datar atau
bertingkat.
 Dana yang tersedia untuk pembelian /penyewaan alat alat material
handling.
 Kapasitas peralatan penanganan yang di perlukan.
35
2) Organisasi Penanganan Bahan/Material
Berkaitan dengan urusan pengendalian bahan sebaiknya ditangani atau
dikelola oleh bagian logistik seksi material handling, yang memiliki
tugas melayani kebutuhan bahan untuk proses produksi dan kebutuhan
bahan untuk kegiatan lainnya, sehingga dapat meminimumkan biaya
operasional dan unit loads atau beban. Dasar unit loads yaitu makin
banyak satuan barang atau berat barang yang dipindahkan dalam
suatu pengendalian bahan, makin rendah biaya tiap satuan dan makin
pendek waktu yang diperlukan untuk memindahkan volume tertentu.
Kegiatan pengendalian dan pendataan bahan pada bagian logistik
seksi material handling (Gambar 1.30), harus dilakukan secara
seksama sebelum data diserahkan ke seksi pusat data, agar tidak
terjadi kesalahan-kesalahan data yang dapat mengganggu system
pengorganisasian penanganan bahan/material.
Keuntungan yang di peroleh dari pedoman ini diantaranya :
 Menekan biaya pengendalian bahan-bahan
 Memperlancar perpindahan bahan bahan
 Pemanfaatan luas ruang secara maksimal
 Mengurangi kerusakan bahan
 Mengurangi waktu untuk memindah dan membongkar bahan-bahan.

Gambar 1.30. Kegiatan pengendalian dan pendataan bahan


36
3) Sistem Penangan Bahan Otomatis
Terdapat dua tipe penanganan bahan system otomatis yaitu, guide rail
materials handling system dan wire materials handling system.
 Guide rail materials handling system (Gambar 1.31), adalah
merupakan sistem mekanikal yang mempergunakan rel-rel yang
menempel pada sisi gang-gang (alur) untuk mengendalikan truk
tetap pada jalur melalui pemasangan roda-roda yang dicocokan
dengan rel-rel tersebut. Sistem ini dapat menaikan kecepatan dan
mengurangi biaya penanganan bahan serta memungkinkan operator
untuk berkonsentrasi pada tugasnya.

Gambar 1.31. Guide rail materials handling system

 Wire materials handling system (Gambar 1.32), adalah merupakan


sistem yang menggunakan peralatan elektronik yang terdiri atas
jaringan jaringan kabel yang ditanam pada gang-gang (alur).
Fasilitas kabel ini dihubungkan/ berkomunikasi secara elektronik
(melalui komputer) dengan truk atau operator untuk menentukan
jalur mengemudinya, mengendalikan kecepatan, menentukan
dimana berhenti. Sistem ini menghemat ruangan memerlukan tenaga
yang lebih sedikit mengurangi kesalahan-kesalahan dan bahan
bahan komponen yang hilang dan lebih aman.

37
Gambar 1.32. Wire materials handling system

e. Faktor-Faktor Material Handling Yang Perlu Dipertimbangkan Dalam


Penyusunan Peralatan Pabrik (Plant Lay Out)
Penyusunan peralatan pabrik (plant lay out) dan penanganan material
handling seharusnya berjalan bersamaan. Oleh karena itu, plant lay out
yang dibuat haruslah mencerminkan banyaknya kebutuhan atas kegiatan
material handling dari suatu tingkat proses ketingkat proses berikutnya.
Faktor-faktor material handling yang perlu dipertimbangkan dalam plant
lay out yang baru diantarnya:
 Disediakannya gang-gang kecil atau ruang gerak (aisles) yang cukup
lebar untuk menempatkan dengan aman jenis-jenis peralatan yang
mekanis, dan dapat menampung muatan yang terbesar yang
dihadapkan serta cukup bagi tempat bergerak orang-orang yang
berjalan sejajar.
 Menyediakan tempat atau ruangan yang cukup untuk berjalannya
pekerjaan, sehingga dapat dihindarinya rehandling sebelum
pengolahan dilakukan.
38
 Menyimpan barang agar supaya barang tersebut tetap dalam keadaan
yang baik untuk dikerjakan.
 Jangan sekali-kali meletakkan bahan-bahan lepas di atas lantai, kecuali
bila tidak dapat dihindarkan sama sekali, karena hal ini membutuhkan
pekerjaan dengan tangan untuk mengangkut dan membongkar bahan-
bahan tersebut setiap kali dipindahkan.
 Meniadakan kamar-kamar penyimpanan yang terpencil dan dipagari,
terkecuali apabila:
 bahan-bahan harus disimpan secara teliti sekali.
 bahan-bahan mudah hilang, rusak atau dicuri.
 bahan-bahan tidak segera dapat diperoleh, karena waktu pengiriman
bahan-bahan tersebut lama.
Kamar penyimpanan yang dipagari membutuhkan sistem pemindahan
yang khusus baik untuk penerimaan maupun pengeluaran barang, dan
biasanya administrasinya khusus pula.
 Mengadakan suatu sistem pemindahan barang-barang sisa atau scrap
dari bahan-bahan bekas yang dibuang.
 Merencanakan pos-pos pengawasan sebagai suatu bagian dari arus
pekerjaan.
 Menghindarkan semua gerakan yang menyilang (zig-zag) yang melalui
arus yang berlaku umum (general line of flow).
 Merencanakan pekerjaan-pekerjaan pengepakan pada akhir aliran atau
arus pekerjaan untuk menghindarkan pekerjaan pengepakan dan
pengangkutan kembali.
 Dalam merencanakan tempat-tempat penerimaan dan pengiriman
barang, kekuatan lantai harus dibuat sedemikian rupa, sehingga
memudahkan masuknya kendaraan pengangkut/pemindah bahan.
 Apabila bahan tidak membutuhkan perlindungan terhadap udara,
sebaiknya memakai tempat penyimpanan lapangan untuk menghemat
tempat penyimpanan yang ada di dalam ruangan. Penyimpanan di
lapangan harus direncanakan sehingga bahan-bahan dapat diangkut
dalam unit loads dengan truk dan katrol dan dengan tenaga kerja yang
seminimum mungkin.
39
3. Rangkuman
Penanganan Material/ Material Handling:
Material handling merupakan kegiatan mengangkat, mengangkut dan
meletakkan bahan-bahan/barang-barang atau material dalam rangka
mendukung semua kegiatan di dalam prabrik. Kegiatan tersebut dimulai
dari sejak bahan-bahan masuk atau diterima di pabrik, sampai pada saat
barang jadi/produk akan dikeluarkan dari pabrik.

Material Handling Dengan Tenaga Manusia:


Pelaksanaan material handling oleh tenaga manusia harus tetap dilakukan
dengan mempertimbangkan beberap persyaratan penanganan material
sebagaimana telah diuraiakan diatas, namun yang paling penting adalah
harus menggunakan metode yang benar dengan tujuan untuk
menghindari terjadinya kecelakan terutama pribadi atau diri sendiri.

 Metoda Material Handling Yang Salah


Yang dimaksud metoda material handling yang salah adalah, aktifitas
material handling yang dilakukan oleh tenaga manusia, yang dalam
pelaksanaannya tidak mengikuti persayaratan yang dibenarkan yaitu,
turutama tidak aman terhadap diri sendiri, material dan orang-orang
yang berada disekitarnya. Kesalahan tersebut misalnya, mengangkat
material dengan cara mengejut, terlalu bungkuk, terlalu jauh dari
tumpuan badan, terlalu tinggi dan jauh dari jangkauan
Selain kesalahan metoda material handling tersebut diatas, kesalahan
lain yang juga dapat berakibat fatal terhadap kondisi fisik manusia
adalah melakukan pengangkatan material diluar kemampuan daya
angkatnya
 Metoda Material Handling Yang Benar
Yang dimaksud metoda material handling yang benar adalah aktifitas
material handling yang dilakukan oleh tenaga manusia yang dalam
pelaksanaannya mengikuti persayaratan dan ketentuan yang
dibenarkan, sehingga aman untuk diri sendiri, material dan aman untuk
orang-orang yang berada disekitarnya, termasuk mengangkat dan

40
menurunkan material. Pengangkatan material dianggap benar apabila,
pada awalnya material yang akan diangkat diletakkan diantara dua kaki
yang tidak jauh dari tumpuan badan dan pada saaat mengangkat
badan pada posisi tegak yang dilakukan tidak mengejut, dan dalam
membawanya juga dilakukan badan dalam posisi tegak. Sedangakan
penurunan material dianggap benar apabila, material yang akan
diturunkan pada awalnya dibawa badan pada posisi tegak, selanjutnya
pada saat akan menurunkan material diletakkan diantara dua kaki yan
tidak jauh dari tumpuan badan dan selanjutnya diturunkan secara
perlahan

Peralatan Material Handling:


Peralatan material handling diklasifikasikan sebagai berikut:
- Conveyor (ban berjalan), terdiri dari: Belt Conveyor, Chain Conveyor,
Roll Conveyor dan Screw Conveyor
- Elevator, terdiri dari: Bucket Elevator, Elevator Magnetic dan
Mechanical Elevator
- Crane, terdiri dari: Mobile Cranen dan Fixed crane
- Overhead Trolley
- Chain Hoist
- Hand Trucks
- Hand Pallet
- Forklift
- Truck

Prosedur Penanganan Material:


 Perencanaan penanganan bahan
Di dalam perencanaan materials handling beberapa unsur perlu di
perhatikan :
- Sifat obyek yang diangkut produk macam/jenisnya berat, ringan, cair
padat, besar, kecil, dan seterusnya. Ini mementukan sekaligus
pemilihan alat material handling.

41
- Jalur pengangkutan dari mana keman bahan dipindah-pindahkan
relatif dekat atau jauh.
- Keadaan ruangan yang tersedia keadaaan ruang cukup luas atau
sempit atapnya tinggi atau rendah
- Karakteristik karakteristik bangunan bentuk gedung datar atau
bertingkat.
- Dana yang tersedia untuk pembelian /penyewaan alat alat material
handling.
- Kapasitas peralatan penanganan yang di perlukan.

 Organisasi penanganan Bahan:


Urusan pengendalian bahan sebaiknya dispesialiskan, paling tidak di
bawah bagian logistic. Seksi material handling merupakan bagian yang
melayani kebutuhan lainya ,terutama bagian produksi sehingga dapat
meminimumkan biaya. Dasar unit loads yaitu makin banyak satuan
barang/berat barang yang di pindahkan dalam suatu pengendalian
bahan ,makin rendah biaya tiap satuan dan makin pendek waktu yang
diperluakan untuk memindahkan volume tertentu. Keuntungan yang di
peroleh dari pedoman ini adalah :
- Menekan biaya pengendalian bahan-bahan
- Memperlancar perpindahan bahan bahan
- Pemanfaatan luas ruang secara maksimal
- Mengurangi kerusakan bahan
- Mengurangi waktu memindah dan membongkar bahan-bahan.

 Sistem Penangan bahan Otomatik:


Dua tipe penanganan bahan system otomatik yaitu :
- Sistem guide rail merupakan sistem mekanikal, mempergunakan rel-
rel yang menempel pada sisi gang gang untuk mengendalikan truk
tetap pada jalur melalui pemasangan roda-roda yang di cocokan
dengan rel-rel tersebut. Sistem ini dapat menaikan kecepatan
,mengurangi biaya penanganan bahan dan memungkinkan operator
untuk berkonsentrasi pada tugasnya bukan pada kemudi truk.

42
- Sistem wire, sistem ini menggunakan peralatan elektronik yang
terdiri atas jaringan jaringan kabel yang di tanam pada gang gang.
Fasilitas.kabel ini berkomunikasi secara elektronik (sering melalui
komputer) dengan truk atau operator untuk menentukan jalur
mengemudinya, mengendalikan kecepatan, menentukan dimana
berhenti. Sistem ini menghemat ruangan memerlukan tenaga yang
lebih sedikit mengurangi kesalahan-kesalahan dan bahan bahan
komponen yang hilang dan lebih aman.

Faktor-Faktor Material Handling Yang Perlu Dipertimbangkan Dalam


Penyusunan Peralatan Pabrik (Plant Lay Out):
Faktor-faktor material handling yang perlu dipertimbangkan dalam plant
lay out yang baru ialah:
 Disediakannya gang-gang kecil atau ruang gerak (aisles) yang cukup
lebar untuk menempatkan dengan aman jenis-jenis peralatan yang
mekanis, dan dapat menampung muatan yang terbesar yang
dihadapkan serta cukup bagi tempat bergerak orang-orang yang
berjalan sejajar.
 Menyediakan tempat atau ruangan yang cukup untuk berjalannya
pekerjaan, sehingga dapat dihindarinya rehandling sebelum
pengolahan dilakukan.
 Menyimpan barang agar supaya barang tersebut tetap dalam keadaan
yang baik untuk dikerjakan.
 Jangan sekali-kali meletakkan bahan-bahan lepas di atas lantai, kecuali
bila tidak dapat dihindarkan sama sekali, karena hal ini membutuhkan
pekerjaan dengan tangan untuk mengangkut dan membongkar bahan-
bahan tersebut setiap kali dipindahkan.
 Meniadakan kamar-kamar penyimpanan yang terpencil dan dipagari,
terkecuali apabila: bahan-bahan harus disimpan secara teliti sekali,
bahan-bahan mudah hilang, rusak atau curi dan bahan-bahan tidak
segera dapat diperoleh, karena waktu pengiriman bahan-bahan
tersebut lama.

43
 Mengadakan suatu sistem pemindahan barang-barang sisa atau scrap
dari bahan-bahan bekas yang dibuang.
 Merencanakan pos-pos pengawasan sebagai suatu bagian dari arus
pekerjaan.
 Menghindarkan semua gerakan yang menyilang (zig-zag) yang melalui
arus yang berlaku umum (general line of flow).
 Merencanakan pekerjaan-pekerjaan pengepakan pada akhir aliran atau
arus pekerjaan untuk menghindarkan pekerjaan pengepakan dan
pengangkutan kembali.
 Dalam merencanakan tempat-tempat penerimaan dan pengiriman
barang, kekuatan lantai harus dibuat sedemikian rupa, sehingga
memudahkan masuknya kendaraan pengangkut/pemindah bahan.
 Apabila bahan tidak membutuhkan perlindungan terhadap udara,
sebaiknya memakai tempat penyimpanan lapangan untuk menghemat
tempat penyimpanan yang ada di dalam ruangan. Penyimpanan di
lapangan harus direncanakan sehingga bahan-bahan dapat diangkut
dalam unit loads dengan truk dan katrol dan dengan tenaga kerja yang
seminimum mungkin.

4. Tugas
Tugas 1:
Uraiakan dengan singkat apa yang anda ketahui terkait penganan
material/material handling
Tugas 2:
Buat laporan kegiatan sehari-hari yang pernah anda lakukan terakait
dengan material handling.

5. Test Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
6. Jelaskan singkat pegertian penangganan material
7. Jelaskan dengan singkat yang dimaksud metoda material handling
yang salah

44
8. Jelaskan dengan singkat yang dimaksud metoda material handling
yang benar
9. Peralatan pemindah conveyor ada empat jenis, sebutkan dan jelaskan
fungsinya
10. Peralatan pemindah elevator ada empat jenis, sebutkan dan jelaskan
fungsinya
11. Jelaskan dengan singkat keuntungan dan kerugian menggunkan alat
pemindah screw conveyor
12. Peralatan pemindah crane ada dua jenis, sebutkan dan jelaskan
fungsinya
13. Jelaskan keuntungan dan kerugaian menggunakan alat pemindah
crane
14. Jelaskan dengan singkat keuntungan dan kerugian menggunakan alat
pemindah hand truck
15. Dalam melakukan perancanakan material handling beberapa unsur
perlu di perhatikan. Sebutkan miniamal lima buah.
16. Penggorganisasian penanganan bahan harus dilakukan dengan baik.
Sebutkan minimal empat keuntungan jika hal tersebut dilakukan
17. Sebutkan dan jelaskan minimal empat faktor-faktor material handling
yang perlu dipertimbangkan dalam plant lay out yang baru.

45
C. Kegiatan Belajar 2– Mesin Tenaga Fluida
1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:

a. Menjelaskan fungsi mesin fluida


b. Menjelaskan perbedaan antara mesin tenaga dan mesin kerja
c. Mediskripsikan macam-macam mesin tenaga fluida
d. Menerapkan macam-macam mesin tenaga fluida

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi mesin tenaga fluida, lakukan kegiatan sebagai
berikut:

Pengamatan:
Silahkan mengamati beberapa contoh mesin tenaga fluida yang terdapat
pada (Gambar 2.1) atau objek lain sejenis disekitar anda. Selanjutnya
sebutkan dan jelaskan, cara kerja masing-masing alat tersebut.

Gambar 2.1. Beberapa contoh mesin tenaga fluida

46
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam menyebutkan nama dan cara kerja
mesin tenaga fluida tersebut, bertanyalah/ berdiskusi/ berkomentar kepada
sasama teman atau guru yang sedang membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait nama dan cara kerja
mesin tenaga fluida tersebut melalui: benda konkrit, dokumen, buku sumber,
atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Selanjutnya katagorikan/ kelompokkan masing-masing mesin tenaga fluida
tersebut primsip kerjanya. Apabila anda sudah melakukan pengelompokan,
selanjutnya jelaskan bagaimana cara penggunaannya.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait dengan mesin
tenaga fluida, dan selanjutnya buat laporannya.

MESIN TENAGA FLUIDA


Mesin tenaga fluida adalah mesin yang berfungsi untuk mengubah energi
mekanis poros menjadi energi potensial atau sebaliknya mengubah energi
fluida ( energi kinetik dan energi potensial ) menjadi energi mekanik poros.
Dalam hal ini fluida yang dimaksud berupa cair, gas dan uap.
Apabila dilihat dari prinsip kerjanya mesin tenaga fluida dapat dibagi menjadi
dua yaitu: 1) Mesin tenaga, yaitu mesin fluida yang berfungsi mengubah
energi fluida (energi potensial dan energi kinetik) menjadi energi mekanis
poros. Contoh : turbin, kincir air, kincir angin dll. 2) Mesin kerja, yaitu mesin
yang berfungsi mengubah energi mekanis poros menjadi energi fluida
(energi potensial dan energi kinetik). Contoh: pompa, kompresor,
kipas (fan) dll.

47
a. Kompresor
Kompresor merupakan suatu alat yang digunakan untuk pemadat udara
hingga pada tekanan yang diinginkan sehingga menghasilkan udara yang
bertekanan. Kompresor udara pada umumnya mengisap udara dari
atmosfir, namun ada juga yang mengisap udara atau gas yang bertekanan
lebih tinggi dari tekanan atmosfir. Dalam hal ini kompresor bekerja
sebagai penguat (booster). Sebaliknya adapula kompresor yang mengisap
gas yang bertekanan lebih rendah dari pada tekanan atmosfir yang
disebut pompa vakum. Penggunaan udara-udara bertekanan biasanya
terdapat pada penggerak pneumatic dan kontrol-kontrolnya yang
mempunyai pusat pembangkit udara bertekanan maupun pembangkit
sentral. Adanya perubahan tenaga dan penyebarannya perlu untuk
dihitung atau direncanakan pada masing-masing penggunaan.
Perlengkapan pneumatik mendapat suplai udara melalui pipa-pipa saluran
dari kompresor.
Penggunaan kompresor pada dunia industri sangat luas, terutama untuk
kompresor yang mudah dipindahkan (portable). Dalam instalasi
kompresor dibutuhkan perencanaan yang baik termasuk kondisi udara
disekeliling. Kebersihan udara dan bebas dari kelembaban akan
menambah umur pakai dari kompresor, sehingga berbagai macam dan
jenis kompresor yang dipakai disesuaikan dengan keadaan
lingkungannya. Salah satu contoh kompresor portable dapat dilhat pada
(Gambar 2.2).

Gambar 2.2. Kompresor


48
1) Bagian-bagian Utama Kompresor
Kompresor terdapat beberapa bagian utama diantaranya: tangki atau
tabung, motor penggerak, torak, manometer dan switch On/Off
(Gambar 2.3).

Gambar 2.3. Bagian-bagian utama kompresor


-
a) Motor Penggerak
Motor pengerak pada kompresor (Gambar 2.4), adalah tenaga
utama dari kompresor udara. Pada umumnya tenaga penggerak
untuk kompresor yang sering digunakan adalah tenaga motor listrik
dan motor bakar baik diesel maupun bensin

Gambar 2.4. Motor penggerak

49
b) Torak
Torak pada kompresor (Gambar 2.5), yang digunakan pada unit
kompresor bermacam-macam jenisnya, namun secara umum yang
sering digunakan dalam unit kompresor adalah torak resiprokal.
Adanya sirip pada silinder kompresor berfungsi sebagai pendingin,
seperti pada motor bakar Efek dari gerakan bolak balik torak adalah
timbul getaran pada unit kompresor.
-

Gambar 2.5. Torak

c) Manometer
Manometer pada unit kompresor berfungsi untuk menunjukkan
tekanan kerja dari kompresor (Gambar 2.6). Tekanan kerja adalah
tekanan yang keluar dari kompresor atau tekanan dalam tangki
penampung dan tekanan dalam pipa-pipa saluran ke pemakai.

Gambar 2.6. Manometer

50
d) Tangki
Tangki pada kompresor berfungsi sebagai penampung udara
bertekanan sebelum dialirkan ke komponen pneumatik dan lain-lain
(Gambar 2.7). Pada saat pengisian, tekanan udara pada tangki
semakin lama semakin tinggi sampai pada batas maksimum,
sehingga dibutuhkan pengaturan tekanan agar terjadi kesesuaian
penghantaran volume dari suatu kompresor dengan perubahan
volume pemakaian.

Gambar 2.7. Tangki

e) Switch On/Off
Kompresor penggerak motor listrik, terapat pengontrol hidup dan
mati motornya dengan menggunakan switch (on-off) yang
bekerjanya memanfatkan tekanan udara dari tangki (Gambar 2.8).
Jika tekanan udara pada tangki turun pada level tertentu, maka
switch akan aktif secara otomatis pada posisi hidup (On), dan jika
tekanan udara pada tangki sudah mencapai tekanan maksimum
maka switch akan aktif secara otomatis pada posisi mati (Off).

Gambar 2.8. Switch On/Off


51
a. Jenis Kompresor Berdasarkan Konstruksinya
Kompesor jenis ini dapat digolongkan menjadi dua yaitu: 1) Kompresor
yang bekerja berdasarkan prinsip pemindahan, dimana udara
dimampatkan dalam suatu ruangan yang selanjutnya mempersempit
atau memperkecil isi ruangan tersebut. Yang termasuk kompresor jenis
ini adalah kompresor torak resiprokal dan kompresor torak rotari. 2)
Kompresor yang bekerja berdasarkan prinsip aliran udara, yaitu dengan
cara menyedot udara masuk dalam bagian satu sisi dan
memampatkannya dengan cara percepatan masa seperti pada prinsip
sebuah turbin, dan jenis ini terbagi menjadi kompresor aliran aksial dan
radial. Secara garis besar jenis-jenis kompresor dapat dilihat pada
(Gambar 2.9).

KOMPRESOR

Kompresor Kompresor Kompresor


Torak Resiprokal Torak Rotari Sistem Aliran

Kompresor Kompresor Kompresor Kompresor


Torak Diafragma Radial Aksial

Kompresor Rotari Baling- Kompresor Kompresor Baling


baling Luncur Sekrup Kupu-kupu

Gambar 2.9. Jenis- jenis kompresor

1) Kompresor Torak Tunggal


Kompresor torak tunggal merupakan kompresor dengan prinsip kerja
dengan gerakan bolak balik atau resiprokal. Kompresor ini memiliki dua
gerakan torak saja yaitu langkah hisap udara dan langkah tekan
(Gambar 2.10). Pemasukan udara diatur oleh katup masuk dan dihisap
poleh torak dengan gerakan menjauhi katup dan kemudian didesak
kembali oleh torak. Pada saat penghisapan, katup masuk terbuka dan
katup keluar tertutup sedangkan pada saat penekanan sebaliknya
katup masuk tertutup dan katup keluar terbuka.
52
Gambar 2.10. Kompresor torak tunggal

2) Kompresor Torak Bertingkat


Pada kompresor torak bertingkat, udara masuk dikompresi oleh torak
pertama dan didinginkan ketika melalui pendingin kemudian masuk
kedalam silinder kedua dan dikompresi oleh torak kedua dilanjutkan
pada torak berikutnya sampai tekanan yang diinginkan (Gambar 2.11).
Kompresor ini digunakan untuk mengkompresi tekanan yang lebih
tinggi.

Gambar 2.11. Kompresor torak bertingkat

3) Kompresor Diafrgama
Kompresor diafragma memiliki prinsip kerja sama dengan kompresor
torak, hanya penempatan torak dipisahkan dari ruangan penyedotan
dengan sebuah diafragma (Gambar 2.12). Pemisahan ini dimaksudkan

53
agar udara tidak berhubungan langsung dengan bagian yang bergerak
secara resiprokal. Penggunaan kompresor ini biasanya pada farmasi,
industri makanan dan obat-obatan.

Gambar 2.12. Kompresor diafragma

4) Kompresor Sekrup
Kompresor sekrup bekerja dengan dua rotor yang saling berpasangan,
bagian satunya berbentuk cekung sedangkan yang lainnya berbentuk
cembung. Pemindahan udara berlangsung secara aksial dari sisi satu
ke sisi yang lainnya (Gambar 2.13).

Gambar 2.13. Kompresor sekrup

5) Kompresor Rotari
Kompresor rotari memiliki rotor yang dipasang secara eksentrik dan
berputar didalam ruang yang berbentuk silindris (Gambar 2.14).

54
Terdapat dua buah lubang untuk saluran masuk dan saluran keluar dari
udara. Kelebihan kompresor ini adalah bentuknya yang kecil dan suara
yang tidak berisik serta dapat menghasilkan udara secara mantap.

Gambar 2.14. Kompresor rotari baling-baling luncur

6) Kompresor Roots Blower


Pada kompresor roots blower, udara dialirkan dari satu sisi ke sisi yang
lainnya tanpa ada perubahan volume. Tetapi torak membuat
penguncian pada bagian sisi yang bertekanan (Gambar 2.15).
Kelemahan dari kompresor ini adalah rawan terjadi kebocoran karena
antara baling-baling dan rumahnya tidak bisa benar-benar rapat.

Gambar 2.15. Roots blower

7) Kompresor Aliran Radial


Percepatan tekanan udara yang terjadi pada kompresor radial, dari
ruangan satu ke ruangan lainnya terjadi secara radial. Udara yang
masuk dilemparkan menjauhi sumbu yang kemudian dipantulkan oleh

55
dinding ruang, kembali mendekati sumbu (Gambar 2.16). Dari tingkat
pertama sampai berikutnya, semakin banyak tingkat dari susunan sudu-
sudu semakin tinggi tekanan yang dihasilkan.

Gambar 2.16. Kompresor aliran radial

8) Kompresor Aliran Aksial


Pada kompresor aliran aksial, udara akan mendapatkan percepatan
oleh sudu yang terdapat pada rotor dan arah alirannya ke arah aksial
yaitu searah dengan sumbu rotor (Gambar 2.17). Jadi penghisapan dan
penekanan terjadi saat rangkaian sudu-sudu rotor itu berputar secara
cepat. Putaran cepat ini dibutuhkan untuk mendapatkan aliran udara
sesuai dengan tekanan yang diinginkan.

Gambar 2.17. Kompresor aliran aksial

b. Jenis Kompresor Berdasarkan Prinsip Kerjanya


Prinsip kerja kompresor adalah, jika suatu gas di dalam sebuah ruangan
tertutup diperkecil volumenya, maka gas akan mengalami kompresi atau
tekanan. Kompresor yang menggunakan azas ini disebut kompresor jenis
perpindahan (displacement). Prinsip ini dapat dilihat pada kompresor torak
56
resiprokal, dimana torak bergerak bolak-balik di dalam sebuah silinder
untuk mengisap, menekan, dan mengeluarkan gas secara berulang-ulang.
Dalam hal ini gas yang ditekan tidak boleh membocor melalui celah antara
dinding torak dan dinding silinder yang saling bergesek, maka dari itu
digunakan cincin torak atau ring yang berfungsi sebagai perapat. Terdapat
bebebapa jenis kompresor berdasarkan prinsip kerjanya, diantaranya:

1) Kompresor Torak Resiprokal


Prinsip kerja kompresor torak resiprokal adalah, jika torak ditarik
menjauhi katup, tekanan di dalam silinder akan menjadi negatif (lebih
kecil dari tekanan atmosfir) sehingga udara akan masuk melalui celah
katup isap. Kemudian jika torak ditekan ke arah katup, volume udara
yang terkurung di bawah torak akan mengecil sehingga tekanan akan
naik. Katup isap akan menutup dengan merapatkan celah antara torak
dan dinding silinder. Jika torak ditekan terus, volume akan semakin
kecil dan tekanan di dalam silinder akan naik melebihi tekanan didalam
tanki. Pada saat ini udara akan terdorong masuk ke dalam tangki
melalui katup keluar, sehingga tekanan di dalam tangki akan semakin
bertambah besar.
Kompresor jenis ini, cara pembuatan dan perawatan lebih mudah jika
dibandingkan dengan kompresor jenis lainnya, maka banyak industri
maupun masyarakat umum yang menggunakannya.

Gambar 2.18. Prinsip kerja kompresor torak resiprokal


57
2) Kompresor Putar Baling-baling Luncur
Kompresor putar baling-baling/sudu-sudu luncur (Gambar 2.19) prinsip
kerja jenis adalah, rotor berputar bersama sudu-sudu menekan
permukaan silinder karena tekanan di dalam alur rotor. Bentuk dari
rumah baling-baling yang tidak sepusat dengan rotornya maka ruang
antara rotor dan silinder semakin menyempit, sehingga gas yang ada di
antara dinding rotor dan silinder dan yang dikurung diantara dua sudu
akan terbawa ke ruang yang semakin mengecil tersebut. Jadi gas akan
diisap dari atas dan dibawa sampai pengeluaran sambil dimampatkan
sehingga dikeluarkan dengan tekanan yang lebih tinggi. Sebaliknya jika
rotor digerakkan ke arah sebaliknya maka gas akan diisap dari dari
saluran bawah, dibawa ke atas sambil dikembangkan lalu dikeluarkan.

Gambar 2.19. Prinsip kerja kompresor baling-baling luncur

3) Kompresor Putar Sekrup


Kompresor putar sekrup (Gambar 2.20a), teridiri dari sepasang rotor
berbentuk sekrup. Yang satu mempunyai alur yang permukaannya
cembung dan yang satu permukaannya cekung dengan sudut
kemiringan/helik yang sama.
Pasangan rotor ini berputar dalam arah saling berlawanan sebagaiman
sepasang roda gigi. Apabila rotor berputar maka ruang yang terbentuk
antara bagian cekung dari rotor dan dinding rumah akan bergerak ke
arah aksial sehingga udara akan dimampatkan.
58
Gambar. 2.20a. Kompresor sekrup

Cara kerjanya dapat dilihat pada (Gambar 2.20b), dengan penjelasan


sebagai berikut: Posisi 1 menunjukkan akhir isapan (suction), yaitu
udara diisap sepenuhnya melalui lubang isap masuk ke dalam ruang
alur. Isapan akan selesai setelah ruang alur tertutup seluruhnya oleh
dinding rumah. Posisi 2 menunjukkan awal kompresi (compression
strart), yaitu pertengahan proses kompresi di mana volume udara di
dalam ruang alur sudah ada di tengah. Posisi 3 menunjukkan akhir
kompresi (compression finish), yaitu udara yang terkurung sudah
mencapai lubang keluar diujung kanan atas dari rumah. Posisi 4
menunjukkan pengeluaran (dischart), yaitu udara yang terkurung dalam
alur telah dikeluarkan sebagian hingga tinggal sebagian yang akan
diselesaikan.

Gambar 2.20b. Prinsip kerja kompresor sekrup


59
Proses pengisapan, kompresi, dan pengeluaran dilakukan secara
berturutan oleh sekrup. Dengan demikian fluktuasi aliran maupun
momen puntir poros menjadi sangat kecil. Selain itu, rotor yang
seimbang dan berputar murni tanpa ada bagian yang bergerak bolak-
balik sangat mengurangi getaran. Karena itu kompresor ini sesuai
untuk beroperasi pada putaran tinggi. Dengan putaran tinggi,
kompresor ini menjadi ringkas (ukurannya lebih kecil untuk daya yang
sama dibandingkan dengan kompresor torak).

b. Pompa
Pompa adalah jenis mesin fluida yang digunakan untuk memindahkan
fluida melalui pipa dari satu tempat ke tempat lain (Gambar 2.21). Dalam
menjalankan fungsinya tersebut, pompa mengubah 60energy gerak poros
untuk menggerakkan sudu-sudu menjadi 60energy tekanan pada fluida.

Gambar 2.21. Pompa

Menurut prinsip perubahan bentuk energi yang terjadi, pompa dibedakan


menjadi dua yaitu positive displacement pump, dan dynamic pump/
sentrifugal pump.

1) Positive Displacement Pump


Positive displacement pump, disebut juga dengan pompa aksi positif.
Energi mekanik dari putaran poros pompa dirubah menjadi energi
60
tekanan untuk memompakan fluida. Pada pompa jenis ini, dihasilkan
head yang tinggi tetapi kapasitas yang dihasilkan rendah. Yang
termasuk pompa jenis ini diantarnya:

a) Pompa Rotari
Sebagai ganti pelewatan cairan pompa sentrifugal, pompa rotari
akan merangkap cairan, mendorongnya melalui rumah pompa yang
tertutup. Hampir sama dengan piston pompa torak akan tetapi tidak
seperti pompa torak (piston), pompa rotari mengeluarkan cairan
dengan aliran yang lancar (smooth). Macam-macam pompa rotari
terdiri dari:

 Pompa Roda Gigi Luar


Pompa ini merupakan jenis pompa rotari yang paling sederhana.
Apabila gerigi roda gigi berpisah pada sisi hisap, cairan akan
mengisi ruangan yang ada diantara gerigi tersebut. Kemudian
cairan ini akan dibawa berkeliling dan ditekan keluar apabila
giginya bersatu lagi.

Gambar 2.22. Pompa roda gigi luar

 Pompa Roda Gigi Dalam


Jenis ini mempunyai rotor yang mempunyai gerigi dalam yang
berpasangan dengan roda gigi kecil dengan penggigian luar yang

61
bebas (idler). Sebuah sekat yang berbentuk bulan sabit dapat
digunakan untuk mencegah cairan kembali ke sisi hisap pompa.

Gambar 2.23. Pompa roda gigi dalam

 Pompa Cuping (Lobe Pump)


Pompa cuping ini mirip dengan pompa jenis roda gigi dalam hal
aksinya dan mempunyai 2 rotor atau lebih dengan 2, 3, 4 cuping
atau lebih pada masing-masing rotor. Putaran rotor tadi
diserempakkan oleh roda gigi luarnya.

Gambar 2.24. Lobe pump

 Pompa Sekrup (Screw Pump)


Pompa jenis ini mempunyai satu, dua atau tiga sekrup yang
berputar didalam rumah pompa yang diam. Pompa sekrup tunggal
mempunyai rotor spiral yang berputar didalam sebuah stator atau
lapisan helix dalam (internal helix stator). Pompa dua sekrup atau
tiga sekrup masing-masing memilki tumpuan yang berbeda,
62
namun arah spiral atau heliknya satu dengan lainnya saling
berpasangan, sehingga jika rotor spiralnya berputar akan memutar
keseluruhan sekrup dan akan menghasilkan dorongan atau energi
tekanan.

Gambar 2.25. Three-scrow pump

 Pompa Baling Geser (Vane Pump)


Pompa jenis ini, menggunakan baling-baling yang dipertahankan
tetap menekan lubang rumah pompa oleh gaya sentrifugal bila rotor
diputar. Cairan yang terjebak diantara dua baling dibawa berputar
dan dipaksa keluar dari sisi buang pompa.

Gambar 2.26. Vane pump

b) Pompa Torak/Piston (Piston Pump)


Pompa torak mengeluarkan cairan dalam jumlah yang terbatas
selama pergerakan piston sepanjang langkahnya. Volume cairan
yang dipindahkan selama satu langkah piston akan sama dengan

63
perkalian luas piston dengan panjang langkah. Pompa jenis ini dibagi
menajdi dua jenis yaitu, menurut cara kerja dan menurut jumlah
silindernya.

 Pompa Torak Menurut Cara Kerjanya:


Pompa torak menurut cara kerja terdapat dua jenis yaitu, pompa
torak kerja tunggal dan ganda. Jika dilihat dari sisi konstruksinya,
pompa torak kerja tunggal dan pompa torak kerja ganda memiliki
bentuk yang hampir sama, perbedaaannya hanya terletak dari sisi
cara kerjanya saja.

- Pompa torak kerja tunggal


Pompa torak kerja tunggal ini, kerja piston hanya pada satu sisi
saja sehingga disebut kerja tunggal. Dalam satu siklus operasi
hanya terjadi satu kali langkah isap dan satu kali langkah tekan.
Torak memiliki kecepatan yang tidak tetap sehingga aliran
pemompaan fluida menjadi tidak teratur. Pada awal dan akhir
langkah piston yaitu pada titik mati, maka piston akan berhenti
sebentar dan akan mempunyai kecepatan tinggi pada bagian
tengah langkah.

Gambar 2.27. Pompa kerja tunggal

- Pompa torak kerja ganda


Pada pompa torak kerja ganda ini memiliki satu buah piston,
satu silinder, dua katup isap dan dua katup buang. Pada

64
operasinya setiap langkah piston melakukan penghisapan
dan penekanan fluida. Pada langkah mundur, sisi bagian kiri
piston akan menekan fluida ke outlet (katup buang), sedangkan
pada sisi bagian kanan piston akan menghisap fluida dari sisi
inlet (katup isap), dan begitu pula sebaliknya apabila piston
melakukan langkah maju.Karena kedua sisi piston bekerja
secara bersamaan maka disebut kerja ganda yang
menghasilkan aliran fluida merata dengan kapasitas yang lebih
kontinue, teratur dan lebih besar dari pada pompa kerja tunggal

Gambar 2.28. Pompa torak kerja ganda

 Pompa Torak Menurut Jumlah Silinder:


Pompa torak menurut jumlah silinder terdapat dua jenis yaitu,
pompa torak silinder tunggal dan ganda.

- Pompa torak silinder tunggal


Untuk menghasilkan tekanan pompa torak silinder tunggal
memiliki slinder berjumlah satu atau tunggal, sebagaimana
terlihat pada (Gambar 2.29).

65
Gambar 2.29. Pompa torak silinder tunggal

- Pompa torak silinder ganda


Untuk menghasilkan tekanan pompa torak silinder ganda
memiliki silinder berjumlah dua atau double, sebagimana
terlihat pada (Gambar 2.30).

Gambar 2.30. Pompa torak silinder ganda

 Pompa Torak Menurut Penggerak Pistonnya:


Pompa torak menurut penggerak pistonnya terdapat dua jenis
yaitu, pompa torak dengan penggerak goyangan pelat
(swash/wobble plate pump) dan pompa torak dengan penggerak
kopling posisi sumbu miring (bent axis pump).

- Pompa torak dengan penggerak goyangan pelat (swash/


wobble plate pump)
Prinsip kerja pompa torak dengan penggerak goyangan pelat
adalah, jika pelat berputar maka torak/piston akan bergerak
maju dan mundur menghasilkan tekanan.
66
Gambar 2.30. Pompa torak dengan penggerak
goyangan pelat (swash/ wobble plate pump)

- Pompa torak dengan penggerak kopling posisi sumbu


miring (bent axis pump)
Prinsip kerja pompa torak dengan penggerak kopling sumbu
miring adalah, jika poros kopling berputar maka torak/piston
akan bergerak maju dan mundur menghasilkan tekanan.

Gambar 2.31. Pompa torak dengan penggerak kopling


sumbu miring (bent axis pump)

2) Dynamic Pump (Centrifugal Pump)


Dynamic pump (Centrifugal pump), merupakan salah satu pompa yang
memiliki elemen utama sebuah motor dengan sudu impeler berputar
dengan kecepatan tinggi (Gmabar 2.32)

67
Gambar 2.32. Dynamic pump/Centrifugal pump

Fluida masuk dipercepat oleh impeler yang menaikkan kecepatan fluida


maupun tekanannya dan melemparkan keluar volut. Prosesnya adalah
sebagai berikut, pertama: antara sudu impeller dan fluida Energi
mekanis alat penggerak diubah menjadi energi kinetik fluida, kedua:
pada volut fluida diarahkan kepipa tekan (buang), sebagian energi
kinetik fluida diubah menjadi energi tekan. Yang termasuk jenis pompa
ini adalah pompa radial, aksial dan :

a) Pompa Aliran Radial (Radial Flow Pump)


Proses kerja pompa radial adalah, fluida diisap pompa melalui sisi
isap adalah akibat berputarnya impeler yang menghasilkan tekanan
vakum pada sisi isap. Selanjutnya fluida yang telah terisap terlempar
keluar impeler akibat gaya sentrifugal yang dimiliki oleh fluida itu
sendiri. Dan selanjutnya ditampung oleh rumah pompa (casing)
sebelum dibuang kesisi buang. Dalam hal ini ditinjau dari perubahan
energi yang terjadi, yaitu : energi mekanis poros pompa diteruskan
kesudu-sudu impeler, kemudian sudu tersebut memberikan gaya
kinetik pada fluida.
Akibat gaya sentrifugal yang besar, fluida terlempar keluar mengisi
rumah pompa dan didalam rumah pompa inilah energi kinetik fluida
sebagian besar diubah menjadi energi tekan. Arah fluida masuk
kedalam pompa sentrifugal dalam arah aksial dan keluar pompa

68
dalam arah radial. Pompa sentrifugal biasanya diproduksi untuk
memenuhi kebutuhan head medium sampai tinggi dengan kapasitas
aliran yang medium. Dalam aplikasinya pompa sentrifugal banyak
digunakan untuk kebutuhan proses pengisian ketel dan pompa-
pompa rumah tangga.

Gambar 2.33. Pompa aliran radial

b) Pompa Aliran Aksial (Axial/Propeler Flow Pump)


Prinsip kerja pompa aliran aksial adalah, berputarnya impeler pada
pompa aksial akan menghisap fluida yang dipompa dan menekannya
kesisi tekan dalam arah aksial karena tolakan impeler. Pompa aksial
biasanya diproduksi untuk memenuhi kebutuhan head rendah
dengan kapasitas aliran yang besar. Dalam aplikasinya pompa aksial
banyak digunakan untuk keperluan pengairan.

Gambar 2.34. Pompa aliran aksial

69
c) Pompa Aliran Campur (Mixed Flow Centrifugal Pump)
Prinsip kerja pompa aliran campur adalah, ketinggian aliran (head)
yang dihasilkan pada pompa jenis ini sebagian adalah disebabkan
oleh gaya sentrifugal dan sebagian lagi oleh tolakan impeler. Aliran
buangnya sebagian radial dan sebagian lagi aksial, inilah sebabnya
jenis pompa ini disebut pompa aliran campur.

Gambar 2.35. Pompa aliran campur

3. Rangkuman
Mesin tenaga fluida adalah mesin yang berfungsi untuk mengubah energi
mekanis poros menjadi energi potensial atau sebaliknya mengubah energi
fluida (energi kinetik dan energi potensial) menjadi energi mekanik poros.
Dalam hal ini fluida yang dimaksud berupa cair, gas dan uap.
Apabila dilihat dari prinsip kerjanya mesin tenaga fluida dapat dibagi
menjadi dua yaitu: 1) Mesin tenaga, yaitu mesin fluida yang berfungsi
mengubah energi fluida (energi potensial dan energi kinetik) menjadi
70
energi mekanis poros. Contoh : turbin, kincir air, dan kincir angin. 2) Mesin
kerja, yaitu mesin yang berfungsi mengubah energi mekanis poros
menjadi energi fluida (energi potensial dan energi kinetik). Contoh: pompa,
kompresor, kipas (fan).
Kompresor:
Kompresor merupakan suatu alat yang digunakan untuk pemadat udara
hingga pada tekanan yang diinginkan sehingga menghasilkan udara yang
bertekanan. Kompresor udara biasanya mengisap udara dari atmosfir,
namun ada juga yang mengisap udara atau gas yang bertekanan lebih
tinggi dari tekanan atmosfir. Dalam hal ini kompresor bekerja sebagai
penguat (booster). Sebaliknya adapula kompresor yang mengisap gas
yang bertekanan lebih rendah daripada tekanan atmosfir yang disebut
pompa vakum.
Kompresor terdapat beberapa bagian utama diantaranya: tangki atau
tabung, motor penggerak, torak, manometer dan switch On/Off.

Jenis Kompresor Berdasarkan Konstruksinya:


Jenis-jenis kompesor dapat digolongkan menjadi dua jenis yaitu:
1) Kompresor yang bekerja berdasarkan prinsip pemindahan, dimana
udara dimampatkan dalam suatu ruangan yang selanjutnya
mempersempit atau memperkecil isi ruangan tersebut. Yang termasuk
kompresor jenis ini adalah kompresor torak resiprokal dan kompresor
torak rotari. 2) Kompresor yang bekerja berdasarkan prinsip aliran udara
yaitu dengan cara menyedot udara masuk dalam bagian satu sisi dan
memampatkannya dengan cara percepatan masa seperti pada prinsip
sebuah turbin. Jenis ini terbagi menjadi kompresor aliran aksial dan radial
 Kompresor Torak Tunggal
Kompresor torak merupakan kompresor dengan prinsip kerja dengan
gerakan bolak balik atau resiprokal. Kompresor ini memiliki dua
gerakan torak yaitu, langkah hisap udara dan langkah tekan.
Pemasukan udara diatur oleh katup masuk dan dihisap poleh torak
dengan gerakan menjauhi katup dan kemudian didesak kembali oleh
torak..

71
 Kompresor Torak Bertingkat
Pada kompresor torak bertingkat, udara masuk dikompresi oleh torak
pertama dan didinginkan ketika melalui pendingin kemudian masuk
kedalam silinder kedua dan dikompresi oleh torak kedua dilanjutkan
pada torak berikutnya sampai tekanan yang diinginkan. Kompresor ini
digunakan untuk mengkompresi tekanan yang lebih tinggi.
 Kompresor Diafragma
Kompresor diafragma memiliki prinsip kerja sama dengan kompresor
torak, hanya penempatan torak dipisahkan dari ruangan penyedotan
dengan sebuah diafragma. Pemisahan ini dimaksudkan agar udara
tidak berhubungan langsung dengan bagian yang bergerak secara
resiprokal. Penggunaan kompresor ini biasanya pada farmasi, industri
makanan dan obat-obatan.
 Kompresor Sekrup
Kompresor ini bekerja dengan dua rotor yang saling berpasangan,
bagian satunya berbentuk cekung sedangkan yang lainnya berbentuk
cembung. Pemindahan udara berlangsung secara aksial dari sisi satu
ke sisi yang lainnya.
 Kompresor Rotari Baling-baling Luncur
Kompresor rotari memiliki rotor yang dipasang secara eksentrik dan
berputar di dalam ruang yang berbentuk silindris. Terdapat dua buah
lubang untuk saluran masuk dan saluran keluar dari udara. Kelebihan
kompresor ini adalah bentuknya yang kecil dan suara yang tidak berisik
serta dapat menghasilkan udara secara mantap.
 Kompresor Roots Blower
Pada kompresor roots blower, udara dialirkan dari satu sisi ke sisi yang
lainnya tanpa ada perubahan volume. Tetapi torak membuat
penguncian pada bagian sisi yang bertekanan. Kelemahan dari
kompresor ini adalah rawan terjadi kebocoran karena antara baling-
baling dan rumahnya tidak bisa benar-benar rapat.
 Kompresor aliran radial
Percepatan yang terjadi pada kompresor aliran radial dari ruangan satu
ke ruangan lainnya terjadi secara radial. Udara yang masuk
72
dilemparkan menjauhi sumbu yang kemudian dipantulkan oleh dinding
ruang, kembali mendekati sumbu. Dari tingkat pertama sampai
berikutnya, semakin banyak tingkat dari susunan sudu-sudu semakin
tinggi tekanan yang dihasilkan.
 Kompresor aliran aksial
Pada kompresor aliran aksial, udara akan mendapatkan percepatan
oleh sudu yang terdapat pada rotor dan arah alirannya ke arah aksial
yaitu searah dengan sumbu rotor. Jadi penghisapan dan penekanan
terjadi saat rangkaian sudu-sudu rotor itu berputar secara cepat.
Putaran cepat ini dibutuhkan untuk mendapatkan aliran udara sesuai
dengan tekanan yang diinginkan.

Jenis Kompresor Berdasarkan Prinsip Kerjanya:


Prinsip kerja kompresor adalah, jika suatu gas di dalam sebuah ruangan
tertutup diperkecil volumenya, maka gas akan mengalami kompresi atau
tekanan. Kompresor yang menggunakan azas ini disebut kompresor jenis
perpindahan (displacement)..
 Kompresor Torak Resiprokal
Kompresor torak resipprokal cara kerjanya adalah, jika torak ditarik
menjauhi katup, tekanan di dalam silinder akan menjadi negatif (lebih
kecil dari tekanan atmosfir) sehingga udara akan masuk melalui celah
katup isap. Kemudian jika torak ditekan ke arah katup, volume udara
yang terkurung di bawah torak akan mengecil sehingga tekanan akan
naik. Katup isap akan menutup dengan merapatkan celah antara torak
dan dinding silinder. Jika torak ditekan terus, volume akan semakin
kecil dan tekanan di dalam silinder akan naik melebihi tekanan di dalam
tanki. Pada saat ini udara akan terdorong masuk ke dalam tangki
melalui katup keluar, sehingga tekanan di dalam tangki akan semakin
bertambah besar.
 Kompresor Putar Baling-baling Luncur
Prinsip kerja kompresor putar jenis sudu luncur adalah, rotor bersama
sudu-sudu yang berputar menekan permukaan silinder karena tekanan
di dalam alur rotor. Bentuk dari rumah baling-baling yang tidak sepusat

73
dengan rotornya maka ruang antara rotor dan silinder semakin
menyempit, sehingga gas yang ada di antara dinding rotor dan silinder
dan yang dikurung diantara dua sudu akan terbawa ke ruang yang
semakin mengecil tersebut. Jadi gas akan diisap dari atas dan dibawa
sampai pengeluaran sambil dimampatkan sehingga dikeluarkan dengan
tekanan yang lebih tinggi. Sebaliknya jika rotor digerakkan ke arah
sebaliknya maka gas akan diisap dari dari saluran bawah, dibawa ke
atas sambil dikembangkan lalu dikeluarkan.

 Kompresor Sekrup
Kompresor sekrup mempunyai sepasang rotor berbentuk sekrup. Yang
satu mempunyai alur yang permukaannya cembung dan yang satu
permukaannya cekung. Pasangan rotor ini berputar dalam arah saling
berlawanan seperti sepasang roda gigi, rotor terletak di dalam sebuah
ruang. Apabila rotor berputar maka ruang yang terbentuk antara bagian
cekung dari rotor dan dinding rumah akan bergerak ke arah aksial
sehingga udara akan dimampatkan.

Pompa:
Pompa adalah jenis mesin fluida yang digunakan untuk memindahkan
fluida melalui pipa dari satu tempat ke tempat lain. Dalam menjalankan
fungsinya tersebut, pompa mengubah energi gerak poros untuk
menggerakkan sudu-sudu menjadi energi tekanan pada fluida. Menurut
prinsip perubahan bentuk energi yang terjadi, pompa dibedakan menjadi
dua yaitu positive displacement pump, pompa torak dan dynamic
pump/sentrifugal pump

Positive Displacement Pump:


Yang termasuk pompa positive displacement pump diantaranya:
 Pompa rotari
Sebagai ganti pelewatan cairan pompa sentrifugal, pompa rotari akan
merangkap cairan, mendorongnya melalui rumah pompa yang tertutup.
Hampir sama dengan piston pompa torak akan tetapi tidak seperti

74
pompa torak (piston), pompa rotari mengeluarkan cairan dengan aliran
yang lancar (smooth). Macam-macam pompa rotari terdiri dari:

- Pompa roda gigi luar


Pompa ini merupakan jenis pompa rotari yang paling sederhana.
Apabila gerigi roda gigi berpisah pada sisi hisap, cairan akan mengisi
ruangan yang ada diantara gerigi tersebut. Kemudian cairan ini akan
dibawa berkeliling dan ditekan keluar apabila giginya bersatu lagi.
- Pompa roda gigi dalam
Jenis jenis ini mempunyai rotor yang mempunyai gerigi dalam yang
berpasangan dengan roda gigi kecil dengan penggigian luar yang
bebas (idler). Sebuah sekat yang berbentuk bulan sabit dapat
digunakan untuk mencegah cairan kembali ke sisi hisap pompa.
- Pompa cuping (lobe pump)
Pompa cuping ini mirip dengan pompa jenis roda gigi dalam hal
aksinya dan mempunyai 2 rotor atau lebih dengan 2,3,4 cuping atau
lebih pada masing-masing rotor. Putaran rotor tadi diserempakkan
oleh roda gigi luarnya.
- Pompa sekrup (screw pump)
Pompa jenis ini mempunyai satu, dua atau tiga sekrup yang berputar
didalam rumah pompa yang diam. Pompa sekrup tunggal
mempunyai rotor spiral yang berputar di dalam sebuah stator atau
lapisan heliks dalam (internal helix stator). Pompa dua sekrup atau
tiga sekrup masing-masing mempunyai satu atau dua sekrup yang
bebas satu dengan yang lainnya (idler).
- Pompa baling geser (vane Pump)
Pompa ini menggunakan baling-baling yang dipertahankan tetap
menekan lubang rumah pompa oleh gaya sentrifugal bila rotor
diputar. Cairan yang terjebak diantara 2 baling dibawa berputar dan
dipaksa keluar dari sisi buang pompa.

75
 Pompa Torak (Piston Pump)
Pompa torak mengeluarkan cairan dalam jumlah yang terbatas selama
pergerakan piston sepanjang langkahnya. Volume cairan yang
dipindahkan selama 1 langkah piston akan sama dengan perkalian luas
piston dengan panjang langkah. Pompa torak dibagi menajdi dua jenis
yaitu menurut cara kerjanya dan menurut jumlah silindernya.

- Pompa Torak Menurut Cara Kerja:


Pompa torak menurut cara kerja terdapat dua jenis yaitu, pompa
torak kerja tunggal dan ganda.
› Pompa torak kerja tunggal
Pompa torak kerja tunggal ini, kerja piston hanya pada satu sisi
saja sehingga disebut kerja tunggal. Dalam satu siklus operasi
hanya terjadi satu kali langkah isap dan satu kali langkah tekan.
Torak memiliki kecepatan yang tidak tetap sehingga aliran
pemompaan fluida menjadi tidak teratur. Pada awal dan akhir
langkah piston yaitu pada titik mati, maka piston akan berhenti
sebentar dan akan mempunyai kecepatan tinggi pada bagian
tengah langkah
› Pompa torak kerja ganda
Pada pompa torak kerja ganda ini memiliki satu buah piston, satu
silinder, dua katup isapdan dua katup buang. Pada operasinya
setiap langkah piston melakukan penghisapan dan penekanan
fluida. Pada langkah mundur, sisi bagian kiri piston akan menekan
fluida keoutlet ( katup buang ), sedangkan pada sisi bagian kanan
piston akan menghisap fluida darisisi inlet ( katup isap ), dan
begitu pula sebaliknya apabila piston melakukan langkah maju.
Karena kedua sisi piston bekerja secara bersamaan maka disebut
kerja ganda yangmenghasilkan aliran fluida merata dengan
kapasitas yang lebih kontinue, teratur dan lebih besar dari pada
pompa kerja tunggal

76
- Pompa torak Menurut Jumlah Silinder:
Pompa torak menurut cara kerja terdapat dua jenis yaitu, pompa
torak silinder tunggal dan ganda.
› Dynamic Pump/Sentrifugal Pump
Dynamic pump/sentrifugal pump, merupakan suatu pompa yang
memiliki elemen utama sebuah motor dengan sudu impeler
berputar dengan kecepatan tinggi. Fluida masuk dipercepat oleh
impeler yang menaikkan kecepatan fluida maupun tekanannya
dan melemparkan keluar volut. Yang tergolong jenis pompa ini
adalah:
› Pompa radial.
Fluida diisap pompa melalui sisi isap adalah akibat berputarnya
impeler yang menghasilkan tekanan vakum pada sisi isap.
Selanjutnya fluida yang telah terisap terlempar keluar impeler
akibat gaya sentrifugal yang dimiliki oleh fluida itu sendiri. Dan
selanjutnya ditampung oleh rumah pompa (casing) sebelum
dibuang kesisi buang. Dalam hal ini ditinjau dari perubahan energi
yang terjadi, yaitu: energi mekanis poros pompa diteruskan
kesudu-sudu impeler, kemudian sudu tersebut memberikan gaya
kinetik pada fluida.
› Pompa Aksial (Propeller)
Pompa aksial biasanya diproduksi untuk memenuhi kebutuhan
head rendah dengan kapasitas aliran yang besar. Dalam
aplikasinya pompa aksial banyak digunakan untuk keperluan
pengairan.
› Pompa aliran campur (Mixed flow pump)
Head yang dihasilkan pada pompa jenis ini sebagian adalah
disebabkan oleh gaya sentrifugal dan sebagian lagi oleh tolakan
impeler. Aliran buangnya sebagian radial dan sebagian lagi aksial,
inilah sebabnya jenis pompa ini disebut pompa aliran campur.

77
4. Tugas
1. Buat rangkuman secara singkat terkait dengan mesin tenaga fluida
2. Buat laporan secara singkat apa yang sudah anda manfaatkan dalam
kehidupan sehairi-hari terkait dengan mesin tenaga fluida.

5. Test Fomatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
1. Jelaskan dengan singkat fungsi mesin tenaga fluida
2. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor torak tunggal
3. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor torak bertingkat
4. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor diafragma
5. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor sekrup
6. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor rotari
7. Jelaskan singkat prinsip kerja kompresor roots blower
8. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor radial
9. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja kompresor aliran aksial
10. Bedasarkan prinsip kerjanya, jenis kompresor terbagi menjadi tiga.
Sebutkan dan jelaskan fungsi dari masing-masing pompa tersebut.
11. Terdapat dua jenis pompa positive displacement pump. Jelaskan
dengan singkat prinsip kerja
12. Terdapat tiga jenis pompa yang termasuk dynamic pump/sentrifugal
pump. Jelaskan dengan dengan singkat prinsip kerjanya.

78
D. Kegiatan Belajar 3 – Perkakas Bertenaga
2. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:

a. Mengopersikan perkakas bertenaga mesin terpasang (Fixed power tools)


b. Mengopersikan perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (Flexible
power tools)
c. Menerapkan kesehatan, keselamatan dan lingkungn (K3L) pada saat
menggunakan perkakas bertenaga mesin

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi perkakas bertenaga, lakukan kegiatan sebagai
berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati beberapa jenis pekakas bertenaga mesin (power
tools) yang dapat dilihat pada (Gambar 3.1) atau objek lain sejenis disekitar
anda. Tugas anda adalah menyebutkan macam-macam pekakas bertenga
dan menjelaskan fungsinya.

79
Gambar 3.1. Macam-macam perkakas bertenaga

Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami menyebutkan macam-
macam pekakas bertenga dan menjelaskan fungsinya, bertanyalah/
berdiskusi atau berkomentar kepada sasama teman atau guru yang sedang
membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait macam-macam
pekakas bertenga dan fungsinya: benda konkrit, dokumen, buku sumber,
atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memiliki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menerapkan pada pengoperasiannya.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait macam-macam
pekakas bertenga dan menjelaskan fungsinya, dan selanjutnya buat
laporannya.

80
PERKAKAS BERTENAGA MESIN (POWER TOOLS)
Yang dimaksud perkakas bertenaga mesin adalah, semua jenis perkakas
tangan yang disertai mesin penggerak yang bersumber dari listrik atau
tekanan udara. Sesuai perkembangan teknologi dan kebutuhan berbagai
jenis perkakas bertenaga mesin, telah dihasilkan pengembangan dan
tingkatan yang lebih luas dari alat tersebut yang teklah banyak digunakan
oleh para tenaga profesional dan tukang-tukang dirumah (home handy-
man). Perkakas bertenaga mesin secara garis besar dibagi menjadi dua
yaitu, perkakas bertenaga mesin terpasang (Fixed power tools) dan
perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (Flexible power tools).

a. Perkakas Bertenaga Mesin Terpasang (Fixed Power Tools or


Machines)
Yang termasuk perkakas bertenaga mesin terpasang (Fixed power tools)
diantararnya, mesin bor dan mesin gerinda (gerinda bangku, kaki dan
pedestal).

1) Mesin Bor (Drilling Machine)


Mesin bor berfungsi untuk membuat lubang dengan menggunakan
mata bor (twist drill). Penjepitan/pengikatan mata bor, pada mesin bor
yang berukuran lebih kecil dapat dilkukan dengan cekam bor (drill
chuck) dan untuk mesin bor yang ukurannya lebih besar dapat
dipasang pada lubang tirus yang terdapat spindle mesin bor dengan
alat bantu sarung pengurang (sleeve) yang memiliki standar ketirusan
pada umumnya Morse Taper Shank (TPM).
Penjepitan/pengikatan benda kerja pada proses pengeboran, untuk
benda kerja yang berukuran besar didukung langsung/diikat diatas
meja mesin dan untuk benda kerja yang berukuran kecil dipasang pada
ragum mesin.
Mesin bor tersedia dalam berbagai tipe dan ukuran yaitu, mesin bor
meja yang pemasangannya duduk diatas meja (Gambar 3.2), mesin bor
kaki/tiang (Gambar 3.3), mesin bor pilar (Gambar 3.4), mesin bor radial
(Gambar 3.5), dan mesin bor frais (Gambar 3.6).

81
Gambar 3.2. Mesin bor meja

Gambar 3.3. Mesin bor kaki/tiang

Gambar 3.4. Mesin bor pilar


82
Gambar 3.5. Mesin bor radial

Gambar 3.6. Mesin bor frais bangku dan mesin bor frais kaki

2) Mesin gerinda (Grinding Machines)


Menggerinda tangan adalah nama yang diberikan pada proses
penggerindaan pada mesin gerinda dengan dua buah roda gerinda
(double ended grinder). Untuk memenuhi kebutuhan pekerjaan, mesin

83
gerinda gerinda terdapat tiga jenis yaitu, mesin gerinda bangku, mesin
gerinda kaki, dan mesin gerinda pedestal.

Gambar 3.7. Mesin gerinda bangku

Gambar 3.8. Mesin gerinda kaki dan mesin gerinda pedestal

b. Perkakas Bertenaga Mesin Tidak Terpasang (Portable Power Tools or


Machines)
Yang termasuk perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (portable
power tools machine) diantaranya, mesin gerinda sudut (portable angle
grinde machine), mesin gerinda potong (cutting of grinding mesin), mesin
84
gergaji jig listrik (portable electric jig saw machine), dan mesin portable
nibbler listrik (portable electric nibbler) .
Sumber power yang paling umum untuk portable power tools adalah dari
suplai sumber listrik 110/220 volt. Power tools modern memiliki pelapis
ganda (double insulated) dan biasanya tidak memerlukan kabel tanah.
Tipe lain dari power tools memiliki badan dari logam (metal case) yang
harus diberi kabel tanah.

1) Mesin Bor Portabel (Portable Drlilling Machine)


Mesin bor portable atau juga disebut mesin bor tangan, untuk yang
berukuran standar pada umumnya digunakan untuk pengeboran
berdiameter maksimal 13 mm. Pembatasan diameter ini bertujuan agar
penggunanya mampu menahan beban puntir akibat dari terjadinya
penyayatan pada saat melakukan proses pengboran.

Gambar 3.9. Mesin bor portable dan contoh penggunaannya

2) Mesin Gerinda Sudut Portable (Portable Angle Grinder Machine)


Mesin gerinda sudut portable atau juga disebut mesin gerinda tangan,
dirancang untuk menggerinda atau mengupas material berputar hingg
sampai 10.000 revolusi/menit (RPM). Jenis mesin gerinda ini pada
umumnya digunakan dalam pekerjaan fabrikasi logam. Pekerjaan
perbaikan dengan las juga sering membutuhkan penggerindaan untuk
pengelasan selanjutnya termasuk pinggiran plat logam juga harus di
gerinda dalam persiapan pengelasan.

85
Menggerinda logam menimbulkan banyak percikan logam dan partikel
kecil dari serpihan logam yang di gerinda melayang dengan kecepatan
tinggi. Anda harus memakai pakaian yang sesuai untuk melindungi diri
dan orang lain disekitar anda dari kecelakaan. Periksa kondisi disc
atau batu gerinda. Batu gerinda yang rusak atau retak dapat hancur
seketika dan menyebabkan cidera yang serius.

Gambar 3.10. Mesin gerinda sudut dan contoh penggunaannya

3) Mesin Gerinda Pemotong Portable (Portable Cutting Off Grinder


Machine)
Mesin gerinda pemotong portable atau juga disebut mesin gerinda
potong adalah, berfungsi untuk memotong material, batu gerinda di
tempelkan ke benda kerja. Pemotongan akan menghasikan alur
(groove) yang akan menjadi lebih dalam sampai kedua bagian benda
kerja terpotong satu sama lain. Tempat gerinda (stand) harus
mendukung pegangan yang dudukan dipasang dan dirancang untuk
memotong dengan sudut dari 45º sampai 90º. Beberapa mesin
dibentuk khusus untuk memotong material dan bisa salah satu dari
menggunakan roda abrasive atau roda bergigi yang mirip dengan
gergaji piring (circular saw).

86
Gambar 3.11. Mesin gerinda pemotong dan contoh penggunaannya

4) Mesin Gergaji Jig Listrik Portable (Portable Electric Jig Saw)


Mesin gergaji jig adalah power tool portable yang digunakan untuk
memotong bentuk yang kompleks dari kedua bahan apakah berupa
kayu atau logam. Mata gergaji jig pendek tidak lebar dan kuat. Jenis
mata gergaji ini dipilih sesuai dengan material yang akan dipotong
(apakah tebal atau tebal, logam atau kayu). Mata gergaji jig bergerak
naik turun (seperti; bolak balik) dengan sebanyak 2 500 strokes/menit.
Untuk memotong / membuat sebuah lobang pada material maka
sebuah lobang penuntun harus terlebih dahulu dibuat atau di bor.
Lobang penuntun ini harus dibuat dengan cukup besarnya sehingga
mata gergaji jig dapat masuk. Harus dihindari adanya kelebihan
kekuatan yang diberikan untuk mencegah patahnya mata gergaji.
Pemotongan yang akurat dapat diperoleh jika mata gergaji dibiarkan
memotong dengan tingkat rata-ratanya sendiri.

Gambar 3.12. Mesin gergaji jig listrik portable


dan contoh penggunaannya
87
5) Portable Nibbler Listrik (Portable Electric Nibbler)
Portable nibbler listrik dirancang untuk memotong untuk membuat suatu
bentuk pada lembaran logam. Sebagaimana dengan tipe nibbler
lainnya, ia memotong material dengan cara mengeluarkan bagian
benda kerja dengan satu seri segitiga. Nibbler sangat cocok untuk
memotong bentuk yang kompleks. Untuk memotong bagian dalam,
maka sebuah lobang penuntun yang sesuai harus buat sehingga
pemotongan dapat dimulai dari dalam lobang. Sama seperti dengan
alat pemotong yang lainnya, kelebihan kekuatan harus tidak digunakan,
juga pada portable nibbler listrik. Mesin dapat mengeluarkan hanya
sebagian kecil material sekali potong dan adanya kelebihan beban
dapat menyebabkan kerusakan pada keduanya, pada benda kerja dan
pada power tool itu sendiri.

Gambar 3.13. Portable nibbler listrik dan contoh penggunaannya

c. Perkakas Bertenaga Pneumatik Tidak Terpasang (Portable Power


Tools Pneumatic Machine)
Yang termasuk perkakas bertenaga pneumatik tidak terpasang
diantaranya: mesin bor pneumatik portable, kunci pneumatik, mesin palu
pneumatik, mesin pengamplas pneumatik dll. Mesin-mesin ini diopersikan
dengan memanfaatkan dari tekanan udara yang di-mampatan
(compressed air), sehingga memiliki tenaga yang yang cukup tinggi.

88
1) Mesin Bor Pneumatik (Pneumatic Portable Drilling Machine)
Mesin bor pneumatic adalah salahsatu mesin bor yang banyak
digunakan pada pelaksanaan pengerjaan pesawat udara, automotive
dan industri fabrikasi lembaran logam. Terdapat berbagai tipe dan
ukuran yang tersedia sebagaimana terlihat pada (Gambar 3.13).

Gambar 3.14. Mesin bor pneumatic portable

2) Mesin Pengunci Pneumatic


Mesin pengunci pneumatic banyak digunakan di industri automotive
dan industri lainnya. Cara kerjanya adalah menggunakan perangkat
ketukan (impact device) yang membantu untuk melonggarkan atau
mengencangkan baut atau mur. Dengan adanya ketukan dapat
membantu melonggarkan baut dan mur yang telah menjadi keras
karena karat, karena cat atau pengencangan yang berlebihan. Hanya
dengan sockets yang mempunyai segi 6 point yang harus digunakan
untuk menghindari kerusakan pada sockets. Jenis kunci ini juga dapat
memutar bolak balik (reversible), sehingga dapat digunakan untuk
melonggarkan dan mengencangkan baut dan mur.

Gambar 3.15. Mesin kunci pneumatik (tipe pistol)

89
3) Mesin Palu Pneumatic (Pneumatic Hammer Machine )
Mesin palu pneumatic (pneumatic hammer) digunakan untuk
mendukung ayunan pukulan/ketukan keras dengan rata-rata 1500 kali
permenit atau lebih. Alat ini dirancang untuk mengirit waktu dan tenaga
operator (tiredness) jika dibandingkan penggunaan palu dengan
tangan. Dengan pemasangan yang sesuai maka pneumatic hammer
dapat digunakan untuk memasang pasak atau untuk membetel logam
(chiselling metal). Alat ini juga digunakan dalam industri automotive
dan industri konstruksi. Tipe yang lebih besar dari pneumatic hammer
digunakan untuk memecahkan material seperti memecahkan batu,
trotoar jalan (paving) dan beton.

Gambar 3.16. Palu Pneumatik dan contoh penggunaannya

4) Mesin Penggosok/pengampelas Pneumatic (Pneumatic Disc


Sander Machine)
Mesin pengamplas pneumatic (pneumatic disc sander) digunakan untuk
mengeluarkan sejumlah kecil dari permukaan material dan untuk
penyelesaian dan pembersihan material dari yang berupa kayu sampai
logam. Sebuah piringan berlapis punggung dari karet sebagai drive
sander dimana terpasang piringan (disc) abrasive berlapis kain. Tipe

90
abrasive yang digunakan tergantung pada material yang akan
diampelas atau digosok.
Piringan penggososk berputar dengan kecepatan sangat tinggi dan ia
mampu untuk menimbulkan banyak debu dan ampas. Sejumlah
percikan juga timbul saat pengampelasan pada logam dan sama
seperti pada baja. Suara bising juga timbul saat pengampelasan dan
dari pembuangan udara mesin ampelas.
Pemberian tekanan yang berlebihan harus dihindari saat menggunakan
sander. Tekanan hanya diberikan secukupnya saja untuk membuat
abrasive menggosok untuk memastikan bahwa piringan penggosok
(disc) tidak aus terlalu keras. Disc dapat diganti jika partikel abrasive
sudah aus dan tidak dapat mengupas lagi.

Gambar 3.17. Pneumatic disc sander machine


dan contoh penggunaannya

d. Keselamatan Kerja Pada Saat Menggunakan Pekakas Bertenaga


1) Keselamatan kerja pada saat menggunakan Perkakas Bertenaga
Listrik.
 Selalu memilih alat yang benar dan sesuai untuk jenis pekerjaan.
 Peralatan jangan diangkat hanya dengan kabelnya.
 Periksa power tool sebelum digunakan untuk memastikan kotaknya
(case)
tidak rusak.
 Kabel, colokan (plug) dan kabel daya (power cable) harus dalam
kondisi yang baik.

91
 Selalu menahan tool dengan benar dengan menggunakan kedua
tangan.
 Jika memungkinkan, berdiri dengan keseimbangan badan pada
tumpuan kedua kaki anda untuk menghindari kehilangan
keseimbangan badan.
 Jangan biarkan tool terhenti berputar. Ini akan menyebabkan motor
listriknya terbakar.
 Hindari menggunakan power tools listrik pada tempat yang basah
atau area yang lembab.
 Jaga area kerja bersih dan bebas dari penghalang.
 Setelah digunakan, matikan sakelar tool dan cabut kabel sumber
powernya.
 Perhatikan juga keselamatan orang lain disekitar anda saat
menggunakan power tools:
 Gunakan tirai penghalang untuk melindungi orang lain yang bekerja
disekitar anda dari percikan, debu atau serpihan
 Percikan dan serpihan harus tidak mengarah pada operator atau
pada pekerja lain.
 Periksa di belakang dinding pemisah (patition) sebelum melakukan
pengeboran menembus dinding.
 Periksa adanya kabel atau pipa yang terlindung didalam dinding.
 Jangan menghalangi jalan masuk dengan lintangan kabel.

2) Keselamatan kerja dengan alat Pneumatic (Safety with Pneumatic


Tools)
Pneumatic tools biasanya menimbulkan suara bising dalam batas yang
tinggi Oleh karena itu, pelindung pendengaran yang sesuai (ear muffs
or plugs) harus selalu dipakai. Pelindung mata seperti face shield juga
perlu sebagaimana udara pembuangan dari alat pneumatic kadang-
kadang menghembuskan debu atau ampas kearah wajah operator.
Saat mengoperasikan pneumatic power tools pikirkanlah keselamatan
(safety) orang lain yang bekerja di dekat anda. Jangan biarkan curahan
ampas, debu atau percikan mengarah pada diri anda dan pekerja lain.
92
Rubah posisi kerja anda atau gunakan tirai pelindung yang sesuai
untuk pencegahan.

3. Rangkuman
Yang dimaksud perkakas bertenaga mesin adalah, semua jenis perkakas
tangan yang disertai mesin penggerak yang bersumber dari listrik atau
udara. Perkakas bertenaga mesin secara garis besar dibagi menjadi dua
yaitu, perkakas bertenaga mesin terpasang (Fixed power tools) dan
perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (Flexible power tools).

Perkakas Bertenaga Mesin Terpasang (Fixed Power Tools Machine):


Yang termasuk perkakas bertenaga mesin terpasang diantararnya, mesin
bor (meja, kaki/tiang, pilar,radial) dan mesin gerinda (gerinda bangku, kaki
dan pedestal).

Perkakas Bertenaga Mesin Tidak Terpasang (Portable Power Tools


Machine):
Yang termasuk perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (portable
power tools machine) diantaranya, mesin gerinda sudut (portable angle
grinde machine), mesin gerinda potong (cutting of grinding mesin), mesin
gergaji jig listrik (portable electric jig saw machine), dan mesin portable
nibbler listrik (portable electric nibbler) .
Sumber power yang paling umum untuk portable power tools adalah dari
suplai sumber listrik 110/220 volt. Power tools modern memiliki pelapis
ganda (double insulated) dan biasanya tidak memerlukan kabel tanah.
Tipe lain dari power tools memiliki badan dari logam (metal case) yang
harus diberi kabel tanah.

Perkakas Bertenaga Pneumatik Tidak Terpasang (Portable Power


Tools Pneumatic Machine):
Perkakas bertenaga pneumatik adalah, perkakas bertenaga yang
dioperasikan dengan udara yang di-mampatkan (compressed air). Yang
termasuk perkakas bertenaga mesin tidak terpasang (portable power tools

93
machine) diantaranya: mesin bor pneumatic portable, kunci pneumatic,
mesin palu pneumatic (pneumatic hammer), mesin penggosok/
pengampelas pneumatic (pneumatic disc sander machine)

4. Tugas
1. Buat ringkasan secara singkat terkait materi perkakas tangan
bertenaga
2. Buat laporan secara singkat, mesin perkakas tangan bertenaga apa
saja yang sudah tersedia pada bengkel sekolah anda untuk mendukung
kegiatan praktikum.

5. Test Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
a. Jelaskan dengan singkat pengertian dari perkakas tenaga
b. Secara garis besar terdapat dua jenis perkakas bertenaga mesin,
sebutkan!.
c. Sebutkan empat jenis mesin bor terpasang.
d. Sebutkan tiga jenis mesin gerinda terpasang
e. Terdapat beberapa perkakas bertenaga mesin tidak terpasang,
sebutkan minimal empat jenis!.
f. Terdapat beberapa perkakas bertenaga pneumatik tidak terpasang,
sebutkan minimal empat jenis Jelaskan dengan singkat prinsip kerja
kompresor roots blower

94
E. Kegiatan Belajar 4 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengoperasian Mesin Bor)

1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menjelaskan fungsi mesin bor
b. Menyebutkan bagian-bagian mesin bor
c. Menyebutkan perlengkapan mesin bor
d. Melaksanakan teknik dasar pengoperasian mesin bor

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi Teknik dasar pengoperasian mesin bor,
lakukan kegiatan sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati kegiatan pengeboran sebagaimana terlihat pada
(Gambar 4.1) atau objek lain sejenis disekitar anda. Untuk dapat melakukan
proses pengeboran sesuai ketentuan yang berlaku, jelaskan apa saja alat
dan perlengkapan yang digunakan untuk proses pengeboran.

Gambar 4.1. Proses pengeboran

95
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami tentang teknik dasar
pengeboran, bertanyalah/berdiskusi atau berkomentar kepada sasama
teman atau guru yang sedang membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait beberapa teknik
dasar pengeboran dan cara menggoperasikannya, melalui: benda konkrit,
dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memilki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menerapkan teknik dasar pengeboran pada proses
pengerjaan logam.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait beberapa teknik
dasar pengeboran dan cara menggopersikannya, dan selanjutnya buat
laporannya

TEKNIK DASAR PENGOPERASIAN MESIN BOR


Teknik dasar pengoperasian mesin bor adalah, kompetensi dasar yang harus
dimiliki seorang operator agar dapat mengoperasikan mesin bor (drilling
machine) dengan prosedur yang benar dan dapat menghasilkan pengeboran
sesuai tuntutan pekerjaan. Mesin bor adalah salahsatu jenis mesin perkakas
yang berfungsi untuk membuat lubang pada permukaan benda kerja dengan
diameter sesuai alat potong mata bor (twist drill) digunakan.

a. Bagian-Bagian Mesin Bor Kaki /Standar


Agar mesin bor dapat dioperasikan dan dapat menghasilkan produk atau
benda kerja sesuai tuntutan pekerjaan, mesin ini dilengkapi dengan
beberapa bagian sebagaimana terlihat pada (Gambar 4.2).

96
Gambar 4.2. Bagian-bagian mesin bor

Keterangan:
1. Sumber listrik (saklar ON-OFF)
2. Rumah sabuk/V-velt
3. Cekam/penjepit por
4. Meja mesin
5. Meja kaki
6. Motor penggerk
7. Handel/tuas penekan
8. Handel/tuas pengikat meja
9. Tiang mesin

b. Perlengkapan Mesin Bor


Untuk melengkapi pengoperasiannya, mesin nesin bor dilengkapi
beberapa kelngkapan diantaranya:

97
a) Cekam Bor (Drill Chuck)
Fungsi cekam bor adalah, untuk menjepit atau mencekam mata bor
tangkai lurus dengan cara mengencangkan rumah rahangnya. Jika
rumah rahang diputar searah jarum jam, maka rahang pada cekam bor
akan menjepit tangkai bor dengan sendirinya, dan jika kunci diputar
berlawanan arah jarum jam maka, rahang pada cekam bor akan
membuka dengan sendirinya.
Jenis cekam bor ada dua yaitu, cekam bor dengan kunci (standar) -
(Gambar 4.3) dan cekam bor tanpa kunci (keyless drill chuck) -
(Gambar 4.4). Untuk cekam bor dengan kunci, dalam satu setnya terdiri
dari tangkai, rumah rahang dan kunci bor sebagai alat pengencangnya.
Sedangkan untuk cekam bor tanpa kunci, dalam satu setnya tidak
dilengkapi dengan kunci bor karena pada saat mengencangkan tidak
memerlukan kunci, cukup dilakukan dengan menggunakan tangan.
Standar ketirusan tangkai rumah bor yang umum digunakan pada
mesin bor adalah, jenis tirus Morse (Taper Morse Standar - TPM) .

Gambar 4.3. Cekam bor dengan kunci (standar)

Gambar 4.4. Cekam bor tanpa kunci (Keyless drill chuck)

b) Sarung Pengurang (sleeve)


Pemasangan tangkai cekam bor pada lubang tirus pada spindel mesin
bor tidak selalu memiliki ukuran/nomor yang sama. Maka dari itu agar
98
memilliki ukuran yang sama, perlu adanya penambahan ukuran yaitu
dengan sarung penggurang (sleeve) yang ukurannya disesuaikan
dengan kebutuhan. Jadi fungsi sarung pengurang adalah unutk
dudukan tangkai mata bor tirus dan sekaligus menambah besar ukuran
tirusnya agar supaya memiliki ukuran yang sama dengan lubang
spindel mesin bor. Sarung pengurang dan alat pengeluar bor/baji dapat
dilihat pada (Gambar 4.5).

Gambar 4.5. Sarung pengurang dan alat pengeluar bor/baji

c) Ragum Mesin Bor


Ragum mesin bor, adalah salah satu perlengkapan mesin bor yang
berfungsi untuk mengikat/mencekam benda kerja yang bentuknya
standar dan berukuran relatif kecil (Gambar 4.6).

Gambar 4.6. Ragum mesin bor

d) Blok V (V Block)
Blok V adalah salah satu alat bantu pengikatan benda kerja pada saat
melakukan pengeboran. Alat ini digunakan pada saat melakukan
penjepitan benda kerja yang berdimensi bulat. Blok V dan contoh
penggunaanya dapat dilihat pada ( Gambar 4.7).

99
Gambar 4.7. Blok V dan penggunannya

e) Klem - C (C – Clamp)
Klem - C adalah salah satu alat bantu pengikatan benda kerja pada
saat melakukan pengeboran. Alat ini digunakan pada saat melakukan
penjepitan benda kerja yang memiliki ukuran relatif lebar atau panjang
(Gambar 4.8).

Gambar 4.8. Klem - C

f) Blok Siku (Angle Block/Angle Plate)


Blok siku adalah salah satu perlengkapan mesin bor, yang digunakan
untuk dudukan dan mengikat benda kerja yang memiliki ukuran relatif
lebar atau bentuk tertentu dengan alat dengan alat bantu baut atau
klem - C. Blok siku dan contoh penggunaannya dapat dilihat pada
(Gambar 4.9).

Gambar 4.9. Blok siku dan contoh penggunaannya


100
g) Klem Mesin (Machine Clamps)
Klem mesin adalah salah satu alat bantu pada mesin bor, yang
digunakan untuk mengikat ragum, blok siku atau benda kerja. Alat ini
pada umumnya dalam satu set terdiri dari: klem, baut, mur (bentuk
standar dan T), dan penahan klem (Gambar 4.10).

Gambar 4.10. Klem Mesin

c. Alat Potong Pada Mesin Bor


Untuk melakukan proses pemotongan pada mesin bor sesuai tuntutan
pekerjaan, terdapat beberapa jenis alat potong yang umum digunakan
diantaranya dapat dilihat pada (Tabel 4.1).

Tabel 4.1. Macam-macam alat potong pada mesin bor

No Gambar Alat Potong Nama Alat Fungsi

1. Senter bor Membuat lubang senter


(Centre pada permukaan suatu
drill) bidang, yang berfungsi
sebagai pengarah pada
saat melakukan
pengeboran
2. Mata bor Membuat, memperbesar
(Twist drill) lubang, pada permukaan
suatu bidang benda kerja

101
3. Kontersing Menchamper ujung
lubang

4. Konter bor Membuat lubang


tangkai bertingkat
lurus dan
tirus

5. Reamer Memperbesar dan


mesin memperhalus lubang
tangkai dengan suaian dan
lurus dan toleransi khusus
tirus

Pembuatan lubang pada permukaan sebuah benda kerja di mesin bor,


alat potong yang sering digunakan adalah mata bor (twist drill) dengan
berbagai ukuran dan jenis yang berbeda sesuai dengan tuntutan
pekerjaan. Jenis mata bor yang umum digunkan untuk proses pengeboran
pada mesin bor adalah, jenis mata bor dengan sudut spiral sedang yang
bertangkai lurus dan mata bor dengan sudut spiral sedang yang
bertangkai tirus.

1) Mata Bor Tangkai Lurus (Straight Shank Drill Bits)


Yang dimaksud mata bor tangkai lurus adalah, mata bor yang memiliki
tangkai lurus dengan ukuran pada umumnya hanya memiliki diameter
maksimal sampai dengan 13 mm (Gambar 4.11). Pemasangan mata
bor tangkai lurus pada saat digunakan, yaitu dipasang pada cekam bor
sebagaimana terlihat pada (Gambar 4.12).

102
Gambar 4.11. Mata bor tangkai lurus

Gambar 4.12. Pemasangan mata bor tangkai lurus pada cekam bor

2) Mata Bor Tangakai Tirus (Taper Shank Drill Bits)


Yang dimaksud mata bor tangkai tirus adalah, mata bor yang memiliki
tangkai tirus dengan ukuran pada umumnya hanya memiliki diameter
lebih besar jika dibanding dengan mata bor tangkai lurus (Gambar
4.13). Pemasangan mata bor tangkai tirus pada saat digunakan, yaitu
dipasang pada lubang spindel mesin (sleeve) sebagaimana terlihat
pada (Gambar 4.14).

Gambar 4.13. Mata bor tangakai tirus


103
Gambar 4.14. Pemasangan mata bor tangkai tirus pada lubang spindel

d. Proses Pengeboran
Pada saat melakukan pengeboran selain harus menetapkan jenis dan
ukuran mata bor yang akan digunakan, juga harus menetapkan besarnya
putaran mesin dan merencanakan cara pengikatan benda kerjanya.

a) Putaran Mesin Bor


Untuk mendapatkan putaran mesin bor yang sesuai jenis bahan yang
akan dikerjakan dan jenis mata bornya, dapat dicari dengan rumus:
1000. Cs
n= Rpm
π. d

Keterangan:
n : Putaran mesin bor ( putaran/menit) atau Rpm
Cs: Kecepatan potong mesin (Cutting speed - CS) meter/menit
π : Nilai konstanta = 3,14
d : Diameter mata bor/diameter lubang (mm)

Contoh:
Sebuah benda kerja dari bahan baja lunak, akan dibor dengan mata bor
berdiameter (Ø) = 12 mm dengan kecepatan kecepatan potong (Cs) =
25 meter/menit. Hitung putaran mesin bornya?.

104
Jawab:
1000. Cs
n= Rpm
π. d
1000.25
= Rpm
3,14.12
= 663,482 Rpm
Jadi putaran mesin bornya sebesar 666,482 Rpm.

b) Pengikatan/Pencekaman Benda Kerja


Pengikatan/pencekaman benda kerja yang akan dilakukan proses
pengeboran tergantung dari bentuk dan ukuran agar hasilnya maksimal
dan proses juga aman. Pengikatan benda kerja dapat dilakukan
langsung pada meja mesin, alat bantu blok V atau dengan ragum.

Gambar 4.15. Contoh pengikatan benda kerja


dengan alat bantu blok V dan ragum

e. Keselamatan Kerja Pada Pemesinan Bor


Dalam mengoperasian mesin bor, selain harus harus mempertimbang
hasil juga harus memperhatikan beberapa aspek keselamatan kerja
diantaranya:

 Gunakan pakaian dan sepatu kerja termasuk kaca mata pengaman


pada saat melakukan pengeboran.

105
 Yakinkan bahwa mesin bor siap dioperasikan dengan aman.
 Lakukan pengikatan benda kerja dengan kuat, dengan menggunakan
alat bantu pencekaman sesuai bentuk dan ukuran benda kerjanya.

 Dilarang keras pengikatan benda kerja hanya dipegang oleh tangan.


Karena jika tangan tidak kuat menahan momen puntir akibat pemotong
bor, tangan akan ikut terpuntir.

 Tetapkan putaran mesin bor sesuai jenis bahan yang akan dilkukan
pengeboran dan jenis bor yang digunakan dengan menggunakan
rumus:
1000. Cs
n= Rpm
π. d
 Setting putaran mesin bor sesuai perhitungan, dengan mengatur sabuk
V (V belt) dengan kekencangan yang standar.

106
 Lakukan pengeboran dengan kecepatan pemakanan yang satandar,
agar hasil permukaan penpengeboran halus.

 Dilarang keras pada saat pengeboran menggunakan putaran mesin


yang terlalu tinggi hingga menyebabkan bor hanggus terbakar, karena
dengan kejadian tersebut kekerasan mata bor jadi berubah menjadi
lunak.

 Gunakan cairan pendingin untuk pengeboran jenis bahan mild steel


(tidak dianjurkan untuk jenis bahan dari besi tuang)

107
 Apabila sudah menyelesaikan proses pengeboran, jangan lupa selalu
bersihkan bersihkan: mesin, alat dan lingkungan dari kotoran termasuk
tatal/beram dari hasil pemotongan.

3. Rangkuman
Teknik Dasar Pengoperasian Mesin Bor:
Mesin bor adalah satusatu jenis mesin perkakas yang berfungsi untuk
membuat lubang pada permukaan benda kerja dengan diameter sesuai
alat potong mata bor (twist drill) digunakan.

Bagian-Bagian Mesin Bor Kaki /Standar:


Agar mesin bor dapat dioperasikan dan dapat menghasilkan produk
sesuai tuntutan pekerjaan atau benda kerja, mesin ini dilengkapai
beberapa bagian diantaranya: sumber listrik (saklar ON-OFF),
rumah/penutup sabuk V (V Bellt), cekam/penjepit bor, meja mesin, meja
kaki, motor penggerak, handel/tuas penekan, handel/tuas pegikat meja
dan tiang mesin.

Kelengkapan Mesin Bor:


Untuk mendukung pengoperasiannya, mesin nesin bor dilengkapi
beberapa kelengkapan diantaranya:

 Cekam Bor (Drill Chuck)


Fungsi cekam bor adalah untuk menjepit/mencekam mata bor tangkai
lurus pada saat akan digunakan, bila kunci diputar maka mulutnya akan
membuka atau menjepit dengan sendirinya.

 Sarung Pengurang (sleeve)


Fungsi sarung pengurang adalah untuk dudukan mata bor tangkai tirus
dan menambah ukuran tirusnya agar supaya memiliki ukuran yang
sama dengan lubang spindel mesin bor.

108
 Ragum Mesin Bor
Fungsi ragum adalah untuk mengikat benda kerja sebelum dilakukan
pengeboran

 Blok V (V Block)
Blok V adalah salahsatu alat bantu pengikatan kerja yang berdimensi
bulat

Alat Potong Pada Mesin Bor:


Untuk melakukan proses pemotongan sesuai tuntutan pekerjaan pada
mesin bor, terdapat beberapa jenis alat potong yang umum digunakan
diantaranya: kontersing, senter bor, mata bor (tangkai lurus/tirus), konter
bor (tangkai lurus/tirus dan Reamer mesin (tangkai lurus/tirus).

Putaran Mesin Bor:


Putaran mesin bor dapat dicari dengan rumus:
1000. Cs
n= Rpm
π. d

Keterangan:
n : Putaran mesin bor ( putaran/menit) atau Rpm
Cs: Kecepatan potong mesin (Cutting speed - CS) meter/menit
π : Nilai konstanta = 3,14
d : Diameter mata bor/diameter lubang (mm)

4. Tugas
a. Buat ringkasan secara singkat terkait materi teknik dasar peggunaan
mesin bor
b. Buat laporan secara singkat, tahapan pengopersian mesin bor.

109
5. Test Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
a. Jelaskan dengan singkat fungsi mesin bor
b. Sebutkan bagian-baian mesin bor, minimal enam buah!.
c. Sebutkan kelengkapan mesin bor dan jelaskan fungsinya,
minimalemapt buah!.
d. Terdapat beberapa alat potong yang digunakan pada mesin bor.
Sebutkan meinimal empat buah dan jelaskan fungsinya.
e. Sebuah benda kerja dari bahan baja lunak, akan dilakukan pengeboran
dengan mata bor berdiameter (Ø) = 10 mm dan kecepatan potongnya
(Cs) = 30 meter/menit. Dengan data-data diatas, hitung putaran mesin
bornya?.

110
F. Kegiatan Belajar 5 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengoperasian Mesin Gerinda)

1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menjelaskan bagian-bagian mesin gerinda
b. Mengidentifikasi macam-macam roda gerinda
c. Menerapkan teknik dasar pengoperasian mesin gerinda pedestal

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi teknik dasar pengoperasian mesin gerinda,
lakukan kegiatan sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati kegiatan proses penggerindaan dengan mesin
gerinda pedestal sebagaimana terlihat pada (Gambar 5.1) atau objek lain
sejenis disekitar anda. Untuk dapat melakukan proses penggerindaan sesuai
ketentuan yang berlaku, selain harus menguasai teknik dasar penggerindaan
juga harus memiliki pengetahuan tentang roda gerinda. Jelaskan
karakteristik macam-macam roda gerinda yang anda ketahui.

Gambar 5.1. Proses penggerindaan dengan mesin gerinda pedestal

111
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami tentang teknik dasar
apa saja yang diperlukan pada proses pengerjaan logam, bertanyalah
/berdiskusi atau berkomentar kepada sasama teman atau guru yang sedang
membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait beberapa teknik
dasar penggerindaan dan cara menggoperasikannya, melalui: benda
konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memilki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menerapkan teknik dasar penggerindaan

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait beberapa teknik
dasar penggerindaan dan cara menggopersikannya, dan selanjutnya buat
laporannya

TEKNIK DASAR PENGOPERASIAN MESIN GERINDA


Teknik dasar pengopersian mesin gerinda adalah kompetensi dasar yang
harus dimiliki seorang operator, agar dapat mengoperasikan mesin gerinda
(gerinda pedestal) dengan prosedur yang benar dan dapat menghasilkan
penggerindaan sesuai tuntutan pekerjaan. Mesin gerinda pedestal adalah
salahsatu jenis mesin perkakas yang berfungsi untuk mengasah/membentuk
beberapa jenis alat potong perkakas tangan termasuk pahat bubut dan alat
potong perkakas lainnya yang dilakukan secara manual. Karena kegiatan ini
hanya dapat dilakukan secara manual, maka dalam melakukan pengasahan
memerlukan pengetahuan dan kompetensi yang memadai.
.
a. Bagian-bagian Mesin Gerinda Pedestal
Untuk dapat dioperasikan dan dapat menghasilkan produk sesuai tuntutan
pekerjaan atau benda kerja, mesin gerinda dilengkapai beberapa bagian

112
sebagaimana terlihat pada (Gambar 5.2). Bagian-bagian mesin gerinda
kaki/pedestal diantaranya:
 Kaki, berfungsi untuk dudukan dan menahan bagian-bagian mesin
gerinda lainnya
 Bak air pendingin, berfungsi untuk tempat air pendingin apabila
diperlukan untuk pendinginan saat melakukan penggerindaan/
pengasahan
 Penahan, berfungsi sebagai dudukan atau menahan perkakas yang
akan diasah
 Roda gerinda, berfungsi sebagai alat pengsah pada saat melakukan
pengasahan
 Tutup roda gerinda, berfungsi untuk melindungi roda gerinda agar tidak
membahayakan penggunanya
 Motor listrik, berfungsi sebagai penggerak putar mesin gerinda
 Kaca/mika pengaman, berfungsi untuk melindungi operator dari
lepasnya butiran roda gerinda dan percikan api akibat penggerindaan.
 Tombol ON-OFF, berfungsi untuk menghidupkan dan mematikan mesin
gerinda.

Gambar 5.2. Bagain-bagian mesin gerinda pedestal


113
Mesin gerinda pedestal terdiri dari dua buah batu gerinda, pada
umumnya yang satu halus dan lainnya kasar. Pengikatan batu gerinda
dilakukan pada porosnya dimana ulir pengikatnya adalah ulir kiri dengan
sebuah flens, pengikatan tidak boleh terlalu kuat agar batu gerinda tidak
pecah, biasanya diperlukan bos (bush) untuk menahan antara batu
gerinda dengan porosnya.
Pada mesin gerinda terdapat tempat dudukan benda kerja dan tempat air
pendingin. Tempat dudukan benda kerja dapat disetel posisinya sesuai
dengan ketepatan posisi dan jarak dengan batu gerinda, dimana jarak
dengan batu gerinda diatur kurang lebih 1÷2 mm. Untuk air pendingin
tidak disarankan menggunakan campuran oli pendingin (cutting oil),
karena dengan menambah oli pendingin apabila air pendingin mengenai
tangan akan membuat licin pada saat menggerinda.

b. Roda Gerinda
Agar dapat memotong dengan baik, roda gerinda dibuat terdiri dari
butiran pemotong (abrasive) dan perekat (bond) yang jenisnya
disesuaikan dengan kebutuhan pekerjaan.

1) Butiran pemotong (abrasive).


Butiran-butiran pemotong (abrasive) pada roda gerinda, berfungsi
sebagai pemotong pada saat digunakan. Ada beberapa jenis butiran
pemotong diantaranya:

 Alumunium Oxide (AL2O3). “Simbol A”.


Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong alumunium oxide,
digunakan untuk menggerinda benda kerja yang mempunyai
tegangan tarik tinggi.

 Silicon Carbide (SiC) “Simbol C”


Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong silicon carbide,
digunakan untuk menggerinda benda kerja yang mempunyai
tegangan tarik rendah.

114
 Boron nitrit (BN). “ Simbol CBN ”
Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong boron nitrit, digunakan
untuk menggerinda benda kerja yang sangat keras yaitu perkakas
dengan kekerasan diatas 65 HRC (Carbida).

b) Perekat (Bond)
Perekat (bond ) berfungsi untuk mengikat antara satu butiran dengan
butiran lainnya dengan kekuatan tertentu. Jenis perekat (bond) terdiri
dari lima jenis yang masing masing memiliki kelebihan dan kekurangan
diantaranya:

 Perekat Keramik (Vitrified bond).


Pada umumnya sebagaian besar roda gerinda menggunakan
perekat keramik. Hal ini disebabkan jenis perekat ini memiliki
beberapa kelebihan diantaranya: tahan terhadap air, oly, asam dan
panas. Sedangkan kelemahannya antara lain: rapuh dan kasar,
sehingga batu gerinda tidak boleh tipis.

 Perekat Silikat.
Roda gerinda dengan perekat silikat, digunakan khusus untuk
mengasah alat-alat potong, karena perekat jenis ini mudah
melepaskan butiran (pulder acting).

 Perekat Shellac.
Roda gerinda dengan perekat shellac, digunakan untuk pengerjaan
halus/finising, karena memilki ketahanan terhadap panas rendah.

 Perekat Karet.
Roda gerinda dengan perekat jenis ini digunakan pada roda gerinda
pengontrol/ penahan mesin gerinda silinder tanpa senter (centerless
grinding).

115
 Syntetic Resin Bond.
Roda gerinda dengan perekat Syntetic resin bond, digunakan untuk
roda gerinda pemotong yang tipis, karena perekat jenis ini memilki
sifat elastis dan ulet.

 Perekat Logam.
Batu gerinda dengan perekat logam digunakan untuk mengikat
butiran pemotong boron nitride dan intan. Proses pembuatan roda
gerinda dengan perekat logam yaitu dengan proses elektro plating.

c) Ukuran Butiran Roda Gerinda


Besarnya butiran didapat dengan cara menyaring butiran-butiran
tersebut pada penyaring dengan jumlah mata jala tertentu pada setiap
satu inchi.

d) Tingkat Kekerasan Batu Gerinda


Yang dimaksud dengan tingkat kekerasan batu gerinda adalah
kemampuan perekat untuk mengikat butiran pemotong dalam melawan
pelepasan butiran akibat adanya tekanan pemotongan. Tabel
kekerasan roda gerinda dapat dilihat pada (Tabel 5.1)

Tabel 5.1. Kekerasan Roda Gerinda

No. Tingkat Kekerasan Kode Huruf


1. Lunak sekali E, F, G, H
2. Lunak J, K
3. Sedang L, M, N
4. Keras O, P
5. Sangat keras Q, R, S

Kekerasan roda gerinda terdapat dua tingkatan yaitu, roda grinda lunak
dan keras.

116
 Roda gerinda lunak
Roda gerinda lunak memiliki prosentase perekat sedikit, sehingga
memiliki sifat mudah untuk melepaskan butiran dibawah tekanan
pemotongan tertentu. Penggunaanya untuk menggerinda material
yang keras.

 Roda gerinda keras.


Roda gerinda keras, memiliki prosentase jumlah perekat besar,
sehingga memiliki sifat sulit untuk melepaskan butiran pada tekanan
pemotongan tertentu. Penggunannya untuk menggerinda material
yang lunak.

e) Struktur Roda Gerinda


Struktur roda gerinda ditentukan oleh besar kecilnya volume pori-pori
yang terdapat diantara butiran pemotong. Pori-pori berfungsi sebagai
ruang/tempat beram dan memperbaiki proses pendinginan. Tabel
struktur roda gerinda dapat dilihat pada (Tabel 5.2).

Tabel 5.2. Struktur roda gerinda

No. Struktur No.


Kelompok Banyaknya Kode
No. (Inggris & Struktur
struktur Pori-pori Huruf
Jerman) (Swiss)
1. Sangat Padat 0÷1 0÷9 Sedikit l
2. Padat 2÷3 11÷13 Sedang m
3. Sedang 4÷5 14÷16 Banyak h
4. Terbuka 6÷7 17÷19 Halus f
Sangat Sangat
5. 8÷9 20 ff
Terbuka halus

Roda gerinda jika dilihat dari strukturnya terdapat tiga jenis diantaranya:
roda gerinda yang memiliki struktur terbuka, roda gerinda struktur padat
dan roda gerinda struktur pori-pori.

117
 Roda Gerinda Struktur Terbuka.
Roda gerinda yang memiliki struktur terbuka memiliki ruang antara
butiran pemotong lebar. Efisisensi pemotongan baik dan digunakan
untuk pengasaran.

 Roda Gerinda Struktur padat


Roda gerinda struktur padat memiliki ruang antara butiran pemotong
kecil. Efisiensi pemotongan kurang baik dan digunakan untuk proses
finising.

 Roda Gerinda Struktur Pori-Pori


Roda gerinda struktur pori-pori memiliki pori-pori besar dan jarak
antara butiran kecil. Jenis ini sangat efektif dalam melakukuan
pemotongan. (lihat lampiran tabel struktur roda gerinda).

f) Macam-macam Bentuk Roda Gerinda


Bentuk roda gerinda dibuat berdasarkan kebutuhan jenis pekerjaan,
maka masing-masing bentuk roda gerinda memiliki fungsi yang
berbeda-beda. Terdapat beberapa macam bentuk roda gerinda
diantaranya dapat dilihat pada (Tabel 5.3).

Tabel 5.3. Macam-macam bentuk roda gerinda


Nama dan Bentuk Roda
No. Fungsi
Gerinda
1. Roda gerinda lurus Digunakan untuk
(Straight wheel) penggerindaan datar pada
mesin gerinda datar,
penggerindaan silinder luar
pada mesin gerinda silinder,
dan penggerindaan alat-alat
potong perkakas tangan pada
mesin gerinda
bangku/pedestal.

118
2. Roda gerinda silinder Digunakan untuk
(Cylinder wheel) penggerindaan diameter
dalam dengan posisi spindel
vertikal atau horizontal.

3. Roda gerinda tirus satu sisi Digunakan untuk


(Tappered one side wheel) penggerindaan alur miring
satu sisi dan mengasah pisau
mesin perkakas

4. Roda gerinda tirus Digunakan untuk


dua sisi (Tappered two side penggerindaan alur bentuk V
wheel) dan roda gigi

5. Roda gerinda pengurangan Digunakan untuk


satu sisi (Recessed one side penggerindaan permukaan
wheels) bidang datar dengan posisi
spindel datar atau horizontal

6. Roda gerinda pengurangan Digunakan untuk


dua sisi (Recessed two side penggerindaan datar dengan
wheels) posisi spindel tegak atau
vertikal

119
7. Roda gerinda mangkuk lurus Digunakan untuk
(Straight cup wheels) penggerindaan permukaan
datar dengan spindel vertical
dan penggerindaan sisi
dengan spindel horizontal

8. Roda gerinda mangkuk Digunakan untuk


kerucut (Taper cup wheels) penggerindaan alat-alat
potong

9. Roda gerinda piring Digunakan untuk


(Dish wheels) penggerindaan alat-alat
potong.

10. Roda gerinda pring geraji Digunakan untuk


(Saw gummer/Sauser wheels) penggerindaan alat-alat
potong khususnya untuk daun
gergaji

g) Penandaan Roda Gerinda


Pada umumnya penandaan roda gerinda meliputi jenis abrasive,
ukuran butiran, tingkat kekerasan dan jenis perekat.

120
Contoh 1. A 60 M VS, artinya
A - menunjukan jenis abrasive, alumunium oxide
60 - menunjukan ukuran butiran, sedang
M - menunjukan tingkat kekerasan, sedang
VS - menunjukan jenis perekat, Vitrified

Contoh 2. 37C 36 KVK, artinya


37C - menunjukan jenis abrasive, silicon karbida hitam
36 - menunjukan ukuran butiran, kasar
K - menunjukan kekerasan, sedang
VK - menunjukan jenis perekat, Vitrified

h) Kecepatan Keliling Roda Gerinda


Kecepatan keliling roda gerinda disesuaikan dengan tingkat kekerasan
atau jenis perekat. Kecepatan keliling terlalu rendah membuat butiran
mudah lepas dan sebaliknya jika kecepatan keliling terlalu tinggi akan
tampak proses penggerindaan seperti keras dan hal ini akan berakibat
roda gerinda pecah.
Kecepatan keliling roda gerinda dapat dihitung dengan rumus :
πD
POS  RPM x
60

Keterangan :
POS - Peripheral operating speed atau kecepatan keliling dalam satuan
meter per detik
RPM - Putaran per menit
D - Diameter roda gerinda dalam satuan meter
60 - konversi menit ke detik
Kecepatan putaran roda gerinda sudah ditentukan oleh pabrik pembuat
dan langsung dicantumkan pada roda gerinda. Nilai kecepatan tersebut
berlaku untuk diameter roda gerinda yang baru. Untuk roda gerinda
yang sudah dipakai di mana ukuran diameternya sudah berkurang
maka kecepatan kelilingnya pun akan menurun. Oleh karena itu

121
kecepatan keliling harus dijaga tetap dengan cara menyesuaikan
kecepatan putaran. Tabel kecepatan keliling roda gerinda dapat dilihat
pada (tabel 5.4).

Tabel 5.4. Kecepatan keliling yang disarankan

No. Jenis pekerjaan Kecepatan keliling m/det


1. Pengasahan alat pada mesin gerinda 23 - 30
alat
2. Gerinda silinder luar 28 - 33
3. Gerinda silinder dalam 23 - 30
4. Gerinda pedestal 26 - 33
5. Gerinda portabel 33 - 48
6. Gerinda datar 20 - 30
7. Penggerindaan alat dengan basah 26 - 30
8. Penggerindaan pisau 18 - 23
9. Cutting off wheels 45 - 80

i) Pemeliharaan Roda Gerinda


Kegiatan pemeliharaan roda gerinda diantaranya, pemeriksaan,
pemasangan dan pengasahan.

 Pemeriksaan Roda Gerinda


Akibat pengangkutan atau penyimpanan yang tidak hati-hati,
kemungkinan roda gerinda rusak/retakbisa terjadi. Jika hal ini
diabaikan akan menyebabkan kecelakaan yang vatal. Oleh karena
itu sebelum dipasang roda gerinda harus diperiksa dari keretakan
dengan cara dipukul pelan pakai sejenis tangkai obeng. Daerah yang
harus diperiksa dengan cara tadi pada setiap 45 seperti terlihat
pada (Gambar 5.20). Roda gerinda yang tidak retak jika dipukul
suaranya lebih nyaring dibandingkan dengan roda gerinda yang
retak.

122
Gambar 5.3. Pemeriksaan roda gerinda

 Pemasangan Roda Gerinda


Roda gerinda harus terpasang kuat dan aman pada spindel mesin
(Gambar 5.4) . Oleh karena itu paking kertas yang sudah terpasang
pada kedua sisi roda gerinda baru jangan sampai dilepas, bahkan
jika tidak ada harus dibuat baru dengan jenis yang serupa. Paking ini
berfungsi sebagai peredam dan perapat antara roda gerinda dengan
flang.

Gambar 5.4. Pengikatan roda gerinda pada spindel mesin

 Pengasahan/dressing roda gerinda


Akibat pemakaian yang terus-menerus atau pemakaian jenis bahan
yang tidak cocok, permukaan roda gerinda bisa tumpul atau rusak
/tidak rata sehingga perlu diasah/didreser supaya permukaan
menjadi rata dan tajam kembali (Gambar 5.5).

123
Salah

Salah

Benar

Gambar 5.5. Mengasah/dressing roda gerinda

c. Pengoperasian Mesin Gerinda Pedestal


Menggerinda merupakan pekerjaan yang rentan atau rawan terhadap
terjadinya kecelakaan terutama terhadap mata dan tangan. Oleh karena
itu selain mesin harus dilengkapi dengan tutup pengaman, operator juga
harus menggunakan kacamata pelindung selama menggerinda atau
selama berada daerah kerja gerinda dan dalam mengopersikan juga
harus mengikuti prosedur yang benar.
Langkah-langkah pengoperasian mesin gerinda, selain harus harus
mempertimbang hasil yang baik juga harus memperhatikan beberapa
aspek keselamatan kerja diantaranya:

 Gunakan pakaian dan sepatu kerja termasuk kaca mata pengaman


pada saat melakukan penggerindaan

124
 Yakinkan bahwa mesin gerinda siap dioperasikan dengan aman
 Siapkan air pendingin tanpa campuran cutting oil yang cukup sebelum
melakukan penggerindaan
 Jangan sekali-kali pada saat menggerinda alat-alat perkakas
menggunakan sarung tangan, karena tangan jadi tidak sensitif
terhadap singgungan dengan benda lain termasuk roda gerinda yang
berputar.

 Gunakan roda gerinda hanya pada bagian permukaannya saja.

 Lakukan penajaman roda gerinda dengan cara yang aman, yaitu


pemegang alat pengasah diletakkan pada penahan sebagaimana
gambar dibawah.

125
 Posisi perkakas yang diasah letakkan menyudut kearah atas, agar tidak
tertarik oleh putaran batu gerinda.

 Apabila sudah menyelesaikan proses penggerindaan, jangan lupa


selalu bersihkan meliputi: mesin, alat dan lingkungan dari kotoran
termasuk tatal/beram dari hasil pemotongan.

3. Rangkuman
Mesin gerinda adalah salahsatu jenis mesin perkakas yang berfungsi untuk
mengasah/membentuk beberapa jenis alat potong perkakas tangan
termasuk pahat bubut dan alat potong perkakas lainnya yang dilakukan
secara manual. Karena kegiatan ini hanya dapat dilakukan secara manual,
maka dalam melakukan pengasahan memerlukan pengetahuan dan
kompetensi yang memadai.

Bagian-bagian Mesin Gerinda Pedestal:


Bagian-bagian mesin gerinda diantaranya kaki/pedestal diantaranya:

126
 Kaki, berfungsi untuk dudukan dan menahan bagian-bagian mesin gerinda
lainnya
 Bak air pendingin, berfungsi untuk tempat air pendingin apabila diperlukan
untuk pendinginan saat melakukan penggerindaan/pengasahan
 Penahan, berfungsi sebagai dudukan atau menahan perkakas yang akan
diasah
 Roda gerinda, berfungsi sebagai alat pengsah pada saat melakukan
pengasahan
 Tutup roda gerinda, berfungsi untuk melindungi roda gerinda agar tidak
membahayakan penggunanya
 Motor listrik, berfungsi sebagai penggerak putar mesin gerinda
 Kaca/mika pengaman, berfungsi untuk melindungi operator dari lepasnya
butiran roda gerinda dan percikan api akibat penggerindaan.
 Tombol ON-OFF, berfungsi untuk menghidupkan dan mematikan mesin
gerinda.

Roda Gerinda:
Roda gerinda dibuat terdiri dari butiran pemotong (abrasive) dan perekat
(bond) yang jenisnya disesuaikan dengan kebutuhan pekerjaan.

 Butiran-butiran pemotong (abrasive):


Butiran-butiran pemotong (abrasive) pada roda gerinda, berfungsi sebagai
pemotong pada saat digunakan. Ada beberapa jenis butiran pemotong
diantaranya:
- Alumunium Oxide (AL2O3). “Simbol A”.
Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong alumunium oxide,
digunakan untuk menggerinda benda kerja yang mempunyai tegangan
tarik tinggi.
- Silicon Carbide (SiC) “Simbol C”
Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong silicon carbide,
digunakan untuk menggerinda benda kerja yang mempunyai tegangan
tarik rendah.

127
- Boron nitrit (BN). “ Simbol CBN ”
Jenis roda gerinda dengan butiran pemotong boron nitrit, digunakan
untuk menggerinda benda kerja yang sangat keras yaitu perkakas
dengan kekerasan diatas 65 HRC (Carbida).

 Perekat (bond )
Perekat (bond) berfungsi untuk mengikat antara satu butiran dengan
butiran lainnya dengan kekuatan tertentu. Jenis perekat (bond) terdiri dari
lima jenis yang masing masing memiliki kelebihan dan kekurangan
diantaranya:

- Perekat Keramik (Vitrified bond).


Pada umumnya sebagaian besar roda gerinda menggunakan perekat
keramik. Hal ini disebabkan jenis perekat ini memiliki beberapa
kelebihan diantaranya: tahan terhadap air, oly, asam dan panas.
Sedangkan kelemahannya antara lain: rapuh dan kasar, sehingga batu
gerinda tidak boleh tipis.
- Perekat Silikat.
Roda gerinda dengan perekat silikat, digunakan khusus untuk
mengasah alat-alat potong, karena perekat jenis ini mudah melepaskan
butiran (pulder acting).
- Perekat Shellac.
Roda gerinda dengan perekat shellac, digunakan untuk pengerjaan
halus/finising, karena memilki ketahanan terhadap panas rendah.
- Perekat Karet.
Roda gerinda dengan perekat jenis ini digunakan pada roda gerinda
pengontrol/ penahan mesin gerinda silinder tanpa senter (centerless
grinding).
- Syntetic Resin Bond.
Roda gerinda dengan perekat Syntetic resin bond, digunakan untuk
roda gerinda pemotong yang tipis, karena perekat jenis ini memilki sifat
elastis dan ulet.

128
- Perekat Logam.
Roda gerinda dengan perekat logam digunakan untuk mengikat butiran
pemotong boron nitride dan intan. Proses pembuatan roda gerinda
dengan perekat logam yaitu dengan proses elektro plating.

Ukuran Butiran Roda Gerinda:


Besarnya butiran didapat dengan cara menyaring butiran-butiran tersebut
pada penyaring dengan jumlah mata jala tertentu pada setiap satu inchi.

Tingkat Kekerasan Batu Gerinda:


Yang dimaksud dengan tingkat kekerasan roda gerinda adalah kemampuan
perekat untuk mengikat butiran pemotong dalam melawan pelepasan butiran
akibat adanya tekanan pemotongan.
Kekerasan roda gerinda terdapat dua tingkatan yaitu, roda grinda lunak dan
keras.

 Roda gerinda lunak


Roda gerinda lunak memiliki prosentase perekat sedikit, sehingga memiliki
sifat mudah untuk melepaskan butiran dibawah tekanan pemotongan
tertentu. Penggunaanya untuk menggerinda material yang keras.

 Roda gerinda keras.


Roda gerinda keras, memiliki prosentase jumlah perekat besar, sehingga
memiliki sifat sulit untuk melepaskan butiran pada tekanan pemotongan
tertentu. Penggunannya untuk menggerinda material yang lunak.

Struktur Roda Gerinda:


Struktur roda gerinda ditentukan oleh besar kecilnya volume pori-pori yang
terdapat diantara butiran pemotong. Pori-pori pada roda gerinda berfungsi
sebagai ruang/tempat beram dan memperbaiki proses pendinginan.
Roda gerinda dilihat dari strukturnya terdapat tiga jenis diantaranya: roda
gerinda yang memiliki struktur terbuka, roda gerinda struktur padat dan roda
gerinda struktur pori-pori.

129
 Roda Gerinda Struktur Terbuka.
Roda gerinda yang memiliki struktur terbuka memiliki ruang antara butiran
pemotong lebar. Efisisensi pemotongan baik dan digunakan untuk
pengasaran.

 Roda Gerinda Struktur padat


Roda gerinda struktur padat memiliki ruang antara butiran pemotong kecil.
Efisiensi pemotongan kurang baik dan digunakan untuk proses finising.

 Roda Gerinda Struktur Pori-Pori


Roda gerinda struktur pori-pori memiliki pori-pori besar dan jarak antara
butiran kecil. Jenis ini sangat efektif dalam melakukuan pemotongan. (lihat
lampiran tabel struktur roda gerinda).

Macam-macam Bentuk Roda Gerinda:


Macam-macam bentuk roda gerinda yang umum digunakan pada proses
penggerindaan diantaranya:

 Roda gerinda lurus.


Roda gerinda lurus, digunakan untuk penggerindaan datar pada mesin
gerinda datar, penggerindaan silinder luar pada mesin gerinda silinder,
dan penggerindaan alat-alat potong perkakas tangan pada mesin gerinda
bangku/pedestal

 Roda gerinda silinder


Roda gerinda silinder, digunakan untuk penggerindaan diameter dalam
dengan posisi spindel vertikal atau horizontal

 Roda gerinda tirus satu sisi


Roda gerinda tirus satu sisi, digunakan untuk penggerindaan alur miring
satu sisi dan mengasah pisau mesin perkakas

130
 Roda gerinda tirus dua sisi
Roda gerinda tirus dua sisi, digunakan untuk penggerindaan alur bentuk V
dan roda gigi
 Roda gerinda pengurangan satu sisi
Roda gerinda pengurangan satu sisi, digunakan untuk penggerindaan
permukaan bidang datar dengan posisi spindel datar atau horizontal

 Roda gerinda pengurangan dua sisi


Digunakan untuk penggerindaan datar dengan posisi spindel tegak atau
vertikal

 Roda gerinda mangkuk lurus


Roda gerinda mangkuk lurus, digunakan untuk penggerindaan permukaan
datar dengan spindel vertical dan penggerindaan sisi dengan spindel
horizontal

 Roda gerinda mangkuk kerucut


Roda gerinda mangkuk kerucut, digunakan untuk penggerindaan alat-alat
potong mesin perkakas

 Roda gerinda piring


Roda gerinda piring, digunakan untuk penggerindaan alat-alat potong
mesin perkakas

 Roda gerinda piring gergaji


Roda gerinda piring gergaji, digunakan untuk penggerindaan alat-alat
potong khususnya untuk daun gergaji

Penandaan Roda Gerinda:


Pada umumnya penandaan roda gerinda meliputi jenis abrasive, ukuran
butiran, tingkat kekerasan dan jenis perekat.

131
Contoh: A 60 M VS, artinya
A - menunjukan jenis abrasive, alumunium oxide
60 - menunjukan ukuran butiran, sedang
M - menunjukan tingkat kekrasan, sedang
VS - menunjukan jenis perekat, Vitrified

Kecepatan Keliling Roda Gerinda:


Kecepatan keliling roda gerinda dapat dihitung dengan rumus :
πD
POS  RPM x
60
Keterangan :
POS - Peripheral operating speed atau kecepatan keliling dalam satuan
meter per detik
RPM - Putaran per menit
D - Diameter roda gerinda dalam satuan meter
60 - konversi menit ke detik

Pengoperasian Mesin Gerinda:


Tahapan pengopersian mesin gerinda, selain harus harus mempertimbang
hasil yang baik juga harus memperhatikan beberapa aspek keselamatan
kerja diantaranya:

 Gunakan pakaian dan sepatu kerja termasuk kaca mata pengaman pada
saat melakukan penggerindaan
 Yakinkan bahwa mesin gerinda siap dioperasikan dengan aman
 Siapkan air pendingin tanpa campuran cutting oil yang cukup sebelum
melakukan penggerindaan
 Jangan sekali-kali pada saat menggerinda alat-alat perkakas
menggunakan sarung tangan, karena tangan jadi tidak sensitif terhadap
singgungan dengan benda lain termasuk roda gerinda yang berputar.
 Gunakan roda gerinda hanya pada bagian permukaannya saja.

132
 Lakukan penajaman roda gerinda dengan cara yang aman, yaitu
pemegang alat pengasah diletakkan pada penahan sebagaimana gambar
dibawah.
 Posisi perkakas yang diasah letakkan menyudut kearah atas, agar tidak
tertarik oleh putaran batu gerinda.
 Apabila sudah menyelesaikan proses penggerindaan, jangan lupa selalu
bersihkan meliputi: mesin, alat dan lingkungan dari kotoran termasuk
tatal/beram dari hasil pemotongan.

4. Tugas
a. Buat rangkuman secara singkat terkait materi teknik dasar pemesinan
gerinda
b. Buat laporan secara singkat berdasarkan pengalaman anda tahapan
pengoperasian mesin gerinda kaki/pedestal.

5. Test formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
a. Jelaskan dengan singkat fungsi mesin gerinda
b. Sebutkan bagian-bagian mesin gerinda pedestal, minimal enam buah!.
c. Roda gerinda terdapat tiga jenis butiran abrasive. Sebutkan dan
jelaskan penggunaannya!.
d. Roda gerinda terdapat lima jenis butiran abrasive. Sebutkan dan
jelaskan penggunaannya!.
e. Jelaskan dengan singkat yang dimaksud tingkat kekerasan roda
gerinda.
f. Jelaskan dengan singkat karakteristik roda gerinda lunak.
g. Jelaskan dengan singkat karakteristik roda gerinda keras.
h. Jelaskan dengan singkat karakteristik roda gerinda struktur terbuka.
i. Jelaskan dengan singkat karakteristik roda gerinda struktur padat
j. Jelaskan dengan singkat karakteristik roda gerinda struktur pori-pori.
k. Jelaskan kode roda gerinda A 60 K VS
l. Pada roda gerinda terdapat paking kertas dikedua sisinya. Jelaskan
dengan singkat fungsi paking kertas tersebut!.

133
G. Kegiatan Belajar 6 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengoperasian Mesin Bubut)
1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menyebutkan dan menjelaskan fungsi bagian-bagian utama mesin bubut
b. Menyebutkan dan menjelaskan fungsi perlengkapan mesin bubut
c. Menerapkan teknik dasar pengoperasian mesin bubut standar sesuai
SOP

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi teknik dasar pengoperasian mesin bubut,
lakukan kegiatan sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan mengamati mesin bubut standar yang terdapat pada (Gambar 6.1)
atau objek lain sejenis disekitar anda. Selanjutnya tugas anda adalah:
1. Sebutkan macam-macam mesin bubut, selain mesin bubut standar dan
jelaskan fungsinya.
2. Sebutkan bagian-bagian utama mesin bubut standard berikut fungsinya
3. Sebutkan perlengkapan mesin mesin bubut standard berikut fungsinya
4. Jelaskan bagaimana cara mengoperasikan mesin bubut standar

Gambar 6.1. Mesin bubut standar


134
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam menjawab tugas diatas,
bertanyalah/ berdiskusi/ berkomentar kepada sasama teman atau guru yang
sedang membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait tugas tersebut
melalui: benda konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Selanjutnya katagorikan/ kelompokkan masing-masing terkait tugas tersebut.
Apabila anda sudah melakukan pengelompokan, selanjutnya jelaskan
bagaimana cara menggunakannya.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda terkait tugas tersebut, dan
selanjutnya buat laporannya.

TEKNIK DASAR PENGOPERASIAN MESIN BUBUT


Teknik dasar pengoperasian mesin bubut adalah, kompetensi dasar yang
harus dimiliki seorang operator agar dapat mengoperasikan mesin bubut
(turning machine) dengan prosedur yang benar dan dapat menghasilkan
pembubutan sesuai tuntutan pekerjaan. Mesin bubut (turning machine)
adalah suatu jenis mesin perkakas yang dalam proses kerjanya bergerak
memutar benda kerja dan menggunakan mata potong pahat (tools) sebagai
alat untuk menyayat benda kerja tersebut. Mesin bubut merupakan salah
satu mesin proses produksi yang dipakai untuk membentuk benda kerja yang
berbentuk silindris. Pada prosesnya benda kerja terlebih dahulu dipasang
pada cekam (chuck) yang terpasang pada spindel mesin, kemudian spindel
dan benda kerja diputar dengan kecepatan sesuai perhitungan.
Alat potong yang digunakan untuk membentuk benda kerja akan disayatkan
pada benda kerja yang berputar. Umumnya alat potong (pahat bubut) dalam
keadaan diam. Namun pada perkembangannya ada jenis mesin bubut yang

135
berputar alat potongnya, sedangkan benda kerjanya diam. Dalam kecepatan
putar sesuai perhitungan, alat potong akan mudah memotong benda kerja
sehingga benda kerja mudah dibentuk sesuai yang diinginkan. Apabila dilihat
dari pengendaliannya, mesin bubut dapat dibagi penjadi dua yaitu mesin
bubut konvensioanal dan NC (Numerical Control) atau CNC (Computer
Numerical Controlled)

a. Prinsip Kerja Mesin Bubut


Prinsip Kerja Mesin Bubut adalah, akan terjadi pemotongan/penyayatan
apabila putaran benda kerja berlawanan arah dengan sudut bebas mata
sayat alat potong sebagaimana ditunjukkan pada (Gambar 6.2).

Gambar 6.2. Prinsip kerjanya mesin bubut

b. Fungsi Mesin Bubut


Mesin bubut adalah salah satu jenis mesin perkakas yang berfungsi untuk
membubut: rata pada permukaan benda kerja/facing, lurus, bertingkat,
tirus, champer, alur, ulir, mengebor, memperbesar lubang, kartel dll,
dengan alat potong sesuai jenis pekerjaannya (Gambarbar 6.3). Proses
tersebut dapat dilakukan, dengan menggunakan berbagai jenis alat
potong sesuai jenis pekerjaannya.

136
Gambar 6.3. Fungsi mesin bubut

c. Bidang/Lokasi dan arah Pembubutan


Pelaksanaan proses pembubutan, apabila dilihat dari bidang/lokasinya
dapat dibagi dua yaitu pembubutan luar dan dalam. Apabila dilihat dari
arah gerakan alat potongnya, juga dapat dibagi menjadi dua yaitu
pembubutan melintang dan memanjang sebagaimana ditunjukan pada
(Gambar 6.4).

Gambar 6.4. Bidang/lokasi dan arah proses pembubutan

Lokasi pembubutan dilakukan berdasarkan kebutuhan pekerjaan,


misalnya pembubutan bidang luar dilakukan untuk membubut benda kerja
pada bagian luarnya. Demikian juga arah pemotongan dilakukan
137
berdasarkan kebutuhan pekerjaan, misalnya pembubutan arah
memanjang dilakukan untuk membubut benda kerja pada pada arah
memanjang mendekati/menjaui spindel mesin. Arah pemotongan pada
proses pembubutan boleh dilakukan kearah memanjang atau melintang
dengan catatan, posisi mata sayat alat potong pemasangannya harus
benar.

d. Macam-macam Mesin Bubut


Dilihat dari segi dimensinya, mesin bubut konvensional dibagi dalam
beberapa kategori, yaitu : mesin bubut ringan, mesin bubut sedang, mesin
bubut standar, dan mesin bubut berat. Mesin bubut berat digunakan untuk
pembuatan benda kerja yang berdimensi besar, terbagi atas mesin bubut
beralas panjang, mesin bubut lantai dan mesin bubut tegak.

1) Mesin Bubut Ringan/Meja


Mesin bubut ringan (Gambar 6.5) dapat diletakan di atas meja, dan
mudah dipindahkan sesuai dengan kebutuhan, Benda kerjanya
berdimensi kecil (mini). Jenis ini umumnya digunakan untuk membubut
benda-benda kecil dan biasanya dipergunakan untuk industri rumah
tangga (home industri). Panjangnya mesin umumnya tidak lebih dari
1200 mm, dan karena ringan dapat diangkat oleh satu orang.

Gambar 6.5. Mesin bubut ringan/meja

2) Mesin Bubut Sedang


Jenis mesin bubut sedang (Gambar 6.6), dapat membubut diameter
benda kerja sampai dengan 200 mm dan panjang sampai dengan 100
138
mm, cocok untuk industri kecil atau bengkel-bengkel perawatan dan
pembuatan komponen. Umumnya digunakan pada dunia pendidikan
atau pusat pelatihan, karena harganya terjangkau dan mudah
dioperasikan.

Gambar 6.6. Mesin bubut sedang

3) Mesin Bubut Standar/Biasa


Jenis mesin bubut standar (Gambar 6.7), selain memiliki komponen
sebagaimana pada mesin ringan dan sedang juga telah dilengkapi
berbagai kelengkapan tambahan yaitu keran pendingin, lampu kerja,
bak penampung beram dan rem untuk menghentikan mesin dalam
keadaan darurat.

Gambar 6.7. Mesin bubut standar


139
4) Mesin Bubut Berat
Jenis mesin bubut berat ada beberapa macam diantaranya: mesin
bubut beralas panjang, mesin bubut lantai, mesin bubut lantai dengan
pengendali, mesin bubut tegak, mesin bubut dengan enam spindel
mendatar dan mesin bubut dengan delapan spindel sistim rotari. Jenis-
jenis mesin ini pada umumnya digunakan untuk membubut jenis
pekerjaan berbentuk khusus, sehingga hanya dimiliki oleh industri-
industri besar saja.

 Mesin Bubut Beralas Panjang


Mesin bubut beralas panjang (Gambar 6.8), mempunyai alas yang
panjangnya mencapai dapat 5 sampai dengan 7 meter dengan
diameter cekam sampai dengan 2 meter, sehingga sangat sesuai
untuk membubut diameter benda yang besar misalnya poros baling-
baling kapal, menyelesaikan hasil cetakan roda mesin pengeras
jalan (wheel vibrator), roda-roda puli yang besar dan sebagainya.

Gambar 6.8. Mesin bubut beralas panjang

 Mesin Bubut Lantai


Mesin bubut lantai (Gambar 6.9), memiliki fungsi yang sama
dengan mesin mesin bubut beralas panjang. Akan tetapi

140
kapasitasnya lebih besar, sehingga pergerakan penjepit pahat,
kepala lepas dan pengikatan benda kerjanyapun harus dilakukan
dengan cara hidraulik, pneumatik ataupun elektrik. Demikian pula
pengikatan dan pelepasan benda kerjanya dibantu dengan alat
angkat, sehingga mesin ini hanya digunakan untuk industri mesin
perkakas berskala besar.

Gambar 6.9. Mesin bubut lantai

 Mesin Bubut Lantai Dengan Pengendali


Mesin bubut lantai dengan pengendali (Gambar 6.10), dirancang
untuk pekerjaan khusus, yaitu membuat ring bearing dengan hasil
kepresisian yang sangat baik.

Gambar 6.10. Mesin bubut dengan pengendali


141
 Mesin Bubut Tegak
Jenis mesin bubut tegak (Gambar 6.11), jika dilihat dari kontruksinya
berbeda dengan mesin bubut sebelumnya, karena letak kepala tetap
dan kepala lepasnya pada posisi tegak. Cekam kepala tetapnya
berada dibawah sedang kepala lepasnya berada diatas, khususnya
digunakan untuk membubut poros dengan diameter yang memilki
ukuran relatif besar dan panjang.

Gambar 6.11. Mesin bubut tegak

 Mesin Bubut Dengan Enam Spindel Mendatar


Mesin bubut dengan enam spindel mendatar (Gambar 6.12),
memiliki enam spindel mendatar yang masing-masing dapat
dipasang cekam dan dibelakangnya dilengkapi dudukan sekaligus
sebagai pengarah masuknya bahan/benda kerja, sehingga dapat
mencekam bahan yang memilki ukuran panjang.
142
Gambar 6.12. Mesin bubut dengan enam spindel mendatar

Pencekaman dan majunya bahan serta pergantian posisi cekam


dapat dilakukan secara otomatis (sisitim hidrolik atau peneumatik)
sehingga jenis mesin ini sangat cocok untuk memproduksi produk
secara massal yang memiliki ukuran dan bentuk yang sama (sebagai
alternatif apabila tidak memilki mesin bubut CNC).

 Mesin Bubut Tegak dengan Delapan Spindel Sistim Rotari


Mesin bubut dengan delapan spindel sistim rotari (Gambar 6.13)
memiliki delapan spindel posisi tegak yang masing-masing dapat
dipasang cekam yang berukuran besar. Sehingga memungkinkan
untuk membubut benda kerja yang memiliki ukuran atau berdiameter
besar.

143
Gambar 6.13. Mesin bubut tegak delapan spindel sistim rotari

Prinsip kerjanya sama dengan mesin bubut dengan enam spindel


mendatar, namun memilki kelebihan yaitu masuknya bahan dan
keluarnya hasil produk dapat dilakukan secara otomatis. Sehingga
jenis mesin ini sangat cocok untuk produksi produk secara massal
yang memiliki ukuran besar tetapi memiliki ukuran tidak terlalu
panjang yang prosesnya bisa lebih cepat bila dibandingkan dengan
mesin bubut enam spindel mendatar .

5) Mesin Bubut Ulir


Mesin bubut ulir (Gambar 6.14) berfungsi kusus untuk membuat batang
berulir (baut) atau ulir luar, kontrusinya hampir sama dengan mesin
bubut konvensional ukuran sedang. Karena mesin ini dikhususkan
untuk membuat ulir, sehingga ini sangat cocok untuk membuat ulir
secara massal yang memiliki ukuran panjang dengan ukuran dan jenis
ulir yang sama.

144
Gambar 6.14. Mesin bubut khusus untuk membuat ulir

6) Mesin Bubut Ulir Tipe Swiss


Mesin bubut ulir tipe Swiss (Gambar 6.15) juga khusus berfungsi untuk
membuat batang berulir (baut) atau ulir luar. kontrusinya hampir sama
dengan mesin bubut turret. Karena mesin ini dikususkan untuk
membuat ulir, sehingga ini sangat cocok untuk membuat ulir secara
massal yang memiliki ukuran panjang dan jenis ulir yang sama.

Gambar 6.15. Mesin bubut khusus pembuat ulir tipe swiss


145
7) Mesin Bubut Turret
Mesin bubut turret (Gambar 6.16) berfungsi seperti halnya mesin bubut
konvensinal berukuran sedang, namun memilki dudukan alat potong
ada beberap buah yang pergantian posisinya dapat dilakukan dengan
mudah (sistim hidrolik/peneumatik). Jenis mesin ini pada umumnya
memilki ukuran yang relatif kecil, sehingga sangat cocok untuk
memproduksi produk secara massal yang memiliki ukuran relatif kecil.

Gambar 6.16. Mesin bubut turret

e. Bagian-bagian Utama Mesin Bubut Standar


Bagian-bagian yang terdapat pada mesin mesin bubut standar dan
fungsinya dapat dilihat pada (Tabel 6.1).

Tabel 6.1. Bagian mesin bubut dan fungsinya


Gambar Bagian-bagian Nama
No. Fungsi
Mesin Bubut Standar Bagian
1. Spindel Dudukan cekam mesin,
mesin sleeve dan senter tetap

146
2. Gear box Transmisi pengatur
pada putaran, feeding dan
spindel kecepatan pemakanan
mesin

3. Kepala Dudukan senter putar,


Lepas senter tetap dan cekam
bor

4. Bed/meja Dudukan eretan dan


mesin pengarah meluncurnya
eretan

5. Eretan • Eretan memanjang,


(eretan sebagai pengarah
memanjang gerakan memanjang
, melintang dan sebagai dudukan
dan atas eretan lintang.
• Eretan lintang,
sebagai pengarah
gerakan melintang dan
sebagai dudukan
eretan atas.
• Eretan atas, sebagai
dudukan rumah pahat.

6. Poros • Poros transportir


transporter berfungsi untuk
dan poros membawa eretan
pembawa pada waktu
pembubutan secara
otomatis
• Poros pembawa
adalah poros yang

147
selalu berputar untuk
membawa atau
mendukung jalannya
eretan dalam proses
pemakanan secara
otomatis

7. Tuas/ • Untuk mengatur


handel putaran mesin, dan
mesin kecepatan pemakanan
berdasarkan tabel
yang menempel di
mesin

8. Rumah Untuk dudukan dan


pahat mengikat pahat bubut
standar
(tanpa
pengatur
ketinggian)

9. Rumah Untuk dudukan dan


pahat mengikat pahat bubut
dengan
pengatur
ketinggian

f. Perlengkapan Mesin Bubut Standar


Untuk mendukung proses pembubutan terdapat beberapa jenis
perlengkapan pada mesin mesin bubut standar, diantaranya dapat dilihat
pada (Tabel 6.2).

148
Tabel 6.2. Perlengkapan mesin bubut dan fungsinya

Gambar
Perlengkapan Nama
No Fungsi Perlengkapan
Mesin Bubut Perlengkapan
Standar
1. Cekam rahang Mencekam benda kerja
tiga sepusat dengan gerak rahang
(self centring sepusat
chuck)

2. Cekam rahang Mencekam benda kerja


empat (self dengan gerak rahang
centring sepusat
chuck)

3. Cekam rahang Mencekam benda kerja


enam (self dengan gerak rahang
centring sepusat
chuck)

4. Cekam rahang Mencekam benda kerja


empat tidak dengan gerak rahan tidak
sepusat sepusat
(independent
chuck)

5. Cekam rahang Mencekam benda kerjan


bentuk khusus bentuk khusus

149
6. Kolet Mncekam benda kerja
berukuran kecil

7. Plat pembawa Membawa benda kerja


berekor ikut berputar dengan
spindel mesin

8. Plat pembawa Membawa benda kerja


muka rata ikut berputar dengan
spindel mesin dan
dudukan benda kerja
bentuk khusus

9. Late dog lurus Perlengkapan pembawa


benda kerja ikut agar
berputar dengan spindel
mesin

10. Late dog Perlengkapan pembawa


berekor benda kerja agar ikut
berputar dengan spindel
mesin

11. Penahan Penahan benda kerja


benda kerja posisi diam
tetap (steady
rest)

150
12. Penahan Penahan benda kerja
benda kerja posisi jalan
jalan (follow
rest)

13. Senter tetap Penahan ujung benda


kerja tidak berputar

14. Senter putar Penahan ujung benda


kerja ujung berputar

15. Cekam bor Mencekam/mengikat


dengan kunci mata bor dengan kunci
(drill chuck)

16. Cekam bor Mencekam/mengikat


tanpa kunci mata dengan memutar
(self locking rumah mata bor dengan
drill chuck) tangan

g. Alat Potong Pada Mesin Bubut Standar


Alat potong pada mesin mesin bubut standar dan fungsinya dapat dilihat
pada (Tabel 6.3).

Tabel 6.3. Alat potong pada mesin bubut standar dan fungsinya

No Gambar Alat Potong Nama Alat Fungsi


6. Senter bor Membuat lubang senter
pada permukaan ujung
benda kerja

151
7. Mata bor Membuat lubang dan
tangkai memperbesar lubang
lurus

8. Mata bor Membuat dan


tangkai tirus memperbesar lubang

9. Kontersing Menchamper ujung


lubang

10. Konter bor Membuat lubang


bertingkat

11. Remer Menghaluskan lubang


mesin dengan suaian dan
toleransi khusus

12. Kartel Mengkartel pada


permukaan benda kerja
agar tidak licin

13. Pahat bubut Membubut lurus pada


rata permukaan luar benda
kerja

152
14. Pahat bubut Membubut ulir luar
ulir

6
0
º

h. Parameter Pemotongan Pada Mesin Bubut


Yang dimaksud parameter pemotongan pada mesin bubut adalah, semua
factor-faktor yang mempengaruhi terjadinya pemotongan/penyayatan.
Faktor-faktor tersebut diantaranya: kecepatan potong (cutting speed-Cs),
putaran mesin dan kecepatan pemakanan.

1) Kecepatan Putaran Mesin Bubut (Revolotion Per Menit - Rpm)


Perhitungan putaran mesin bubut didasari dari kecepatan potong
(cutting speed). Pengertian kecepatan potong adalah, kemampuan
pahat bubut menyayat dengan aman dalam satuan panjang/waktu
(Meter/menit atau Feed/menit). Rumus dasar kecepatan potong adalah:
Cs = π.d.n Meter/menit
Sehingga rumus putaran mesin bubut:
Cs
n= Rpm
π.d

Karena satuan kecepatan potong (Cs) dalam meter/menit sedangkan


satuan diameter benda kerja dalam milimeter, maka satuannya harus
disamakan terlebih dahulu yaitu dengan mengalikan nilai kecepatan
potongnya dengan angka 1000 mm. Maka rumus untuk putaran mesin
menjadi:

1000.Cs
n= Rpm
π.d

Keterangan:
d : diameter benda kerja (mm)
Cs : kecepatan potong (meter/menit)
π : nilai konstanta = 3,14

153
Contoh:
Sebuah baja lunak berdiameter () 60 mm, akan dibubut dengan
kecepatan potong (Cs) 25 meter/menit. Pertanyaannya adalah: Berapa
besar putaran mesinnya ?.

Jawaban:
1000.Cs
n=
π.d
1000.25
n=
3,14.60
n = 132,696 Rpm

Jadi kecepatan putaran mesinnya adalah sebesar 132,69 Rpm

2) Keepatan Pemakanan (Feed – F) mm/putaran


Kecepatan pemakanan atau ingsutan ditentukan dengan
mempertimbangkan beberapa factor, diantaranya: kekerasan bahan,
kedalaman penyayatan, sudut-sudut sayat alat potong, bahan alat
potong, ketajaman alat potong dan kesiapan mesin yang akan
digunakan.
Besarnya kecepatan pemakanan (F) pada mesin bubut ditentukan oleh
seberapa besar bergesernya pahat bubut (f) dalam satuan mm/putaran
dikalikan seberapa besar putaran mesinnya (n) dalam satuan
putaran/menit. Maka rumus untuk mencari kecepatan pemakanan
(F)adalah: F = fx n (mm/men)

Keterangan:
f= besar pemakanan atau bergesernya pahat (mm/putaran)
n= putaran mesin (putaran/menit)

Contoh:
Sebuah benda kerja akan dibubut dengan putaran mesinnya (n) 500
putaran/menit dan besar pemakanan (f) 0,2 mm/putaran.
Pertanyaannya adalah: Berapa besar kecepatan pemakanannya?.
154
Jawaban:
F=fxn
F = 0,2 x 500 = 100 mm/menit.
Pengertiannya adalah, pahat bergeser sejauh 100 mm, selama satu
menit.

i. Pengoperasian Mesin Bubut Standar


Ppengopersian mesin bubut standar, selain harus harus mempertimbang
hasil pembubutan juga harus memperhatikan beberapa aspek
keselamatan kerja diantaranya:
 Gunakan pakaian dan sepatu kerja termasuk kaca mata pengaman
apda saast melakukan pembubutan.

 Yakinkan bahwa mesin bubut siap dioperasikan dengan aman.


 Lakukan pengikatan benda kerja dengan kuat, dengan menggunakan
alat bantu pencekaman sesuai bentuk dan ukuran benda kerjanya.

155
 Tetapkan putaran mesin bubut sesuai jenis bahan yang akan dilkukan
pengeboran dan jenis bor yang akan digunakan dengan menggunakan
rumus:
1000. Cs
n= Rpm
π. d
 Gunakan cairan pendingin untuk pembutan jenis bahan mild steel (tidak
dianjurkan untuk jenis bahan besi tuang)
 Gunakan alat penarik tatal/beram yang melilit pada benda kerja

 Dialarang menempatkan kunci cekam pada mulut pengencang cekam


mesin pada saat tidak digunakan. Karena dapat membahyakan bagi
operator dan orang-orang yang ada disekitarnya, karena apabila mesin
dihidupkan sedangkan kunci cekam masih menempel di mulut kunci
cekam mesin, kunci cekam akan terlempar dengan arah yang tidak
jelas sehingga dapat mengenai siapa saja yang ada disekitarnya.
156
 Dilarang bekerumunan disekitar mesin bubut tanpa alat pelindung
adalah salahsatu kegitan yang sangat membahayakan, karena rawan
terjadi kecelakaan akibat loncatan tatal/beram atau perlengkapan meisi
bubut yang terjatuh.

 Apabila sudah menyelesaikan proses pengeboran, jangan lupa selalu


bersihkan bersihkan: mesin, alat dan lingkungan dari kotoran termasuk
tatal/beram dari hasil pemotongan.

157
3. Rangkuman
Mesin bubut (turning machine) adalah suatu jenis mesin perkakas yang
dalam proses kerjanya bergerak memutar benda kerja dan menggunakan
mata potong pahat (tools) sebagai alat untuk menyayat benda kerja tersebut.
Mesin bubut merupakan salah satu mesin proses produksi yang dipakai
untuk membentuk benda kerja yang berbentuk silindris. Pada prosesnya
benda kerja terlebih dahulu dipasang pada cekam (chuck) yang terpasang
pada spindel mesin, kemudian spindel dan benda kerja diputar dengan
kecepatan sesuai perhitungan.

Prinsip Kerja Mesin Bubut:


Prinsip kerja mesin bubut adalah, akan terjadi pemotongan/penyayatan
apabila putaran benda kerja berlawanan arah dengan sudut bebas mata
sayat alat potong

Fungsi Mesin Bubut:


Mesin bubut adalah salahsatu jenis mesin perkakas yang berfungsi untuk
membubut: rata pada permukaan benda kerja/facing, lurus, bertingkat, tirus,
champer, alur, ulir, mengebor, memperbesar lubang, kartel dll, dengan alat
potong sesuai jenis pekerjaannya

Lokasi dan arah Pembubutan:


Pelaksanaan proses pembubutan, apabila dilihat dari bidang/lokasinya dapat
dibagi dua yaitu pembubutan luar dan dalam. Apabila dilihat dari arah
gerakan alat potongnya, juga dapat dibagi menjadi dua yaitu pembubutan
melintang dan memanjang

Macam-macam Mesin Bubut dan Fungsinya:


Dilihat dari segi dimensinya, mesin bubut konvensional dibagi dalam
beberapa kategori, yaitu : mesin bubut ringan, mesin bubut sedang, mesin
bubut standar, dan mesin bubut berat.

158
Bagian-bagian Utama Mesin Bubut Standar:
Bagian-bagian yang terdapat pada mesin mesin bubut standar diantaranya:
spindel mesin, gear box pada spindel mesin, kepala lepas, bed/meja mesin,
eretan (eretan memanjang, melintang dan atas, poros transporter dan poros
pembawa, tuas/handel mesin dan rumah pahat

Perlengkapan Mesin Bubut Standar:


Perlengkapan mesin mesin bubut standar diantaranya: cekam rahang tiga
sepusat (self centring chuck, cekam rahang empat (self centring chuck),
cekam rahang enam (self centring chuck), cekam rahang empat tidak
sepusat (independent chuck), cekam rahang bentuk khusus, kolet, plat
pembawa berekor, plat pembawa muka rata, late dog lurus, late dog berekor,
penahan benda kerja tetap (steady rest), penahan benda kerja jalan (follow
rest), senter tetap, senter putar dan cekam bor (drill chuck).

Alat Potong Pada Mesin Bubut Standar:


Alat potong pada mesin mesin bubut standar diantaranya: senter bor, mata
bor tangkai lurus, mata bor tangkai tirus, kontersing, konter bor, remer mesin,
kartel dan pahat bubut.

Parameter Pemotoangan Pada Mesin Bubut:


Yang dimaksud parameter pemotongan pada mesin bubut adalah, semua
faktor yang mempengaruhi terjadinya pemotongan/penyayatan. Faktor-faktor
tersebut diantaranya: kecepatan potong (cutting speed-Cs), putaran mesin
dan kecepatan pemakanan.

 Kecepatan Putaran Mesin Bubut (Revolotion Per Menit - Rpm)


Perhitungan putaran mesin bubut didasari dari kecepatan potong (cutting
speed). Rumus dasar kecepatan potong adalah:
Cs = π.d.n meter/menit
Sehingga rumus putaran mesin bubut:
Cs
n= Rpm
π.d

159
Karena satuan kecepatan potong (Cs) dalam meter/menit sedangkan
satuan diameter benda kerja dalam milimeter, maka satuannya harus
disamakan terlebih dahulu yaitu dengan mengalikan nilai kecepatan
potongnya dengan angka 1000 mm. Maka rumus untuk putaran mesin
menjadi:
1000.Cs
n= Rpm
π.d

Keterangan:
d : diameter benda kerja (mm)
Cs : kecepatan potong (meter/menit)
π : nilai konstanta = 3,14

 Keepatan Pemakanan (Feed – F) mm/putaran


Besarnya kecepatan pemakanan (F) pada mesin bubut ditentukan oleh
seberapa besar bergesernya pahat bubut (f) dalam satuan mm/putaran
dikalikan seberapa besar putaran mesinnya (n) dalam satuan
putaran/menit. Maka rumus untuk mencari kecepatan pemakanan (F)
adalah: F = f x n (mm/men)

Keterangan:
f= besar pemakanan atau bergesernya pahat (mm/putaran)
n= putaran mesin (putaran/menit)

4. Tugas
a. Buat rangkuman secara singkat, terkait materi teknik dasar pemesinan
bubut
b. Buat laporan tahapan pengoperasian mesin bubut standar

5. Test Formatif
Jawablah pertanyaan-pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas.
a. Jelaskan dengan singkat prinsip kerja mesin bubut

160
b. Jelaskan dengan singkat fungsi mesin bubut
c. Sebutkan bagian-bagian mesin bubut berikut fungsinya, minimal
delapan buah!.
d. Sebutkan perlengkapan mesin bubut berikut fungsinya, minimal
delapan buah!.
e. Sebutkan macam-macam alat potong pada mesin bubut berikut
fungsinya, minimal enam buah!.
f. Sebuah baja lunak berdiameter () 40 mm, akan dibubut dengan
kecepatan potong (Cs) 25 meter/menit. Pertanyaannya adalah: Berapa
besar putaran mesinnya ?.

161
H. Kegiatan Belajar 7 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengoperasian Mesin Frais)
1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menjelaskan prinsip kerja mesin frais
b. Menjelaskan macam-macam mesin frais dan fungsinya
c. Menyebutkan bagian-bagian utama mesin frais
d. Menyebutkan perlengkapan mesin frais
e. Menerapkan teknik dasar pengopersian mesin frais sesuai SOP

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi teknik dasar pengoperasian mesin frais,
lakukan kegiatan sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan mengamati mesin frais yang terdapat pada (Gambar 7.1) atau objek
lain sejenis disekitar anda. Selanjutnya tugas anda adalah:
a. Jelaskan prinsip kerja mesin faris
b. Sebutkan bagian-bagian utama mesin frais standar berikut fungsinya
c. Sebutkan perlengkapan mesin frais standar berikut fungsinya
d. Jelaskan bagaimana cara mengoperasikan mesin frais standar

Gambar 7.1. Mesin frais


162
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam menjawab tugas diatas,
bertanyalah/ berdiskusi/ berkomentar kepada sasama teman atau guru yang
sedang membimbing anda.
Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait tugas tersebut
melalui: benda konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.
Mengasosiasi:
Selanjutnya katagorikan/kelompokkan masing-masing bagian dan
perlengkapan mesin frais standar. Apabila anda sudah melakukan
pengelompokan, selanjutnya jelaskan bagaimana cara menggunakannya.
Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda terkait mesin frais standar,
dan selanjutnya buat laporannya.

TEKNIK DASAR PENGOPERASIAN MESIN FRAIS


Mesin frais adalah salahsatu jenis mesin perkakas yang dapat digunakan
untuk mengerjakan berbagai bentuk komponen sesuai tuntutan pekerjaan,
dengan menggunakan pisau frais sebagai alat potongnya.
Apabila dilihat dari cara kerjanya, mesin frais termasuk mesin perkakas yang
mempunyai gerak utama berputar. Pisau dipasang pada sumbu/arbor mesin
yang didukung dengan alat pendukung arbor.Jika arbor mesin diputar oleh
motor, maka pisau frais ikut berputar. Arbor mesin dapat berputar ke kanan
atau ke kiri, sedangkan banyaknya putaran diatur sesuai dengan kebutuhan.

a. Fungsi Mesin Frais


Dengan berbagai kemungkinan gerakan meja mesin frais, mesin ini dapat
digunakan untuk membentuk berbagai bentuk bidang diantaranya: rata
datar, miring/ menyudut, siku, sejajar, alur lurus/miring, dan segi-segi
beraturan atau tidak beraturan.
Selain itu untuk jenis mesin frais universal, dengan kelengkapan dan
berbagai jenis serta bentuk alat potongnya , juga dapat digunakan untuk
membuat berbagai jenis roda gigi (lurus, helik, payung, cacing),
163
nok/eksentrik dan ulir scolor (ulir pada bidang datar) dan ulir cacing yang
mempunyai kisar besar.

b. Macam-macam Mesin Frais Standar


Mesin frais apabila dilihat dari posisi spindelnya, dapat dibedakan menjadi
dua jenis yaitu, mesin frais tegak (vertikal) dan mesin frais mendatar
(horisontal)

1) Mesin frais tegak (vertikal)


Mesin frais tegak adalah mesin frais yang memiliki spindel pada posisi
tegak (vertikal). Gerakan mejanya dapat bergerak ke arah memanjang
(longitudinal) dan melintang (cross slide) serta naik turun (Gambar 6.1).

13

5
12
2

4 3

10
11
1
9
1

7 8

14
4

Gambar 7.2 Mesin frais tegak

Keterangan:
1. Kolom/bodi 8. Lutut/knee
2. Kepala spindel 9. Poros penggrerak naik/turun meja

164
3. Spindel 10. Handel gerak memanjang
4. Meja/bed 11. Handel ke arah melintang
5. Meja 12. Handel pengatur naik/
turun spindel
6. Gear box feeding 13. Switch On-Off motor spindel
7. Pendukung lutut/knee 14. Switch On-Off motor otomatis

2) Mesin frais mendatar/horizontal (Plane Milling Machine)


Mesin frais mendatar/horisontal adalah suatu jenis mesin frais dengan
kedudukan arbornya dipasang pada spindel mesin posisi mendatar
(Gambar 7.3). Dengan demikian pemasangan alat potongnya/pisau
juga harus pada posisi mendatar, sehingga hanya pada saat
melakukan pemotongan hanya dapat menggunakan jenis pisau
mantel/helik (plane milling cutter). Gerakan mejanya dapat bergerak ke
arah memanjang (longitudinal) dan melintang (cross slide) serta naik
turun.

s
c
1
0
o b

d g

p f
1
r 1i

q
k

l
h q

Gambar 7.3 Mesin frais Mendatar sederhana


165
Keterangan:
a. Lengan penahan arbor l. Pendukung lutut
b. Tuas otomatis meja memanjang m. Alas bodi
c. Meja/bed machine n. Tuas pengunci sadel
d. Handel penggerak memanjang o. Motor pengerak spindel
e. Tuas pengunci meja mesin p. Dudukan meja/bede machine
f. Handel penggerak meja melintang q. Motor penggerak otomatis
g. Gear box feeding r. Tiang (colom)
h. Tombol ON-OFF motor otomatis s. Spindel mesin
i. Poros pengatur naik/ turun meja t. Lengan mesin
j. Engkol untuk ke arah naik turun u. Lengan penahan arbor
k. Lutut/knee v. Tombol ON-OF spindel

3) Mesin frais universal (Universal Milling Machine)


Mesin frais universal adalah suatu jenis mesin frais yang memiliki
kedudukan arbor yang dapat dipasang pada spindel posisi mendatar
dan juga dapat dipasang pada posisi tegak, karena pada umunya
disediakan spindel kepala tegak. Dengan demikian pemasangan alat
potongnya/pisau dapat dilakukan pada posisi mendatar dan juga
vertikal, sehingga tidak hanya menggunakan jenis alat potong atau
pisau mantel/helik (plane milling cutter) saja, akan tetapi juga dapat
menggunakan jenis alat potong lainnya yang dipasang pada posisi
tegak. Selain itu mesin frais universal memiliki ciri/tanda, yaitu mejanya
dapat digeser pada derajat tertentu untuk memfasilitasi pada saat
melakukan pengefraisan helik.
Berdasarkan uraian diatas maka, bagian-bagian mesin frais universal
adalah gabungan antara mesin frais horizontal dan mendatar, hanya
ditambah meja mesinya dapat digeser (swivel bed) - (Gambar 7.4),
sehingga bagian-bagian mesin frais universal tidak perlu diuraikan/
disebutkan lagi .

166
Gambar 7.4 Mesin frais universal

Mesin frais tipe lain yang banyak digunakan di industri berdasarkan


fungsi penggunaannya,antara lain: mesin frais copy (Copy milling
machine), mesin frais hobbing, mesin frais tusuk/stick, mesin frais
grafir (gravier), mesin frais planer, dan mesin frais CNC.

4) Mesin frais copy


Mesin frais copy merupakan mesin milling yang digunakan untuk
mengerjakan bentukan yang rumit. Maka dibuat master / mal yang
dipakai sebagai referensi untuk membuat bentukan yang sama.
Mesin ini dilengkapi dua kepala spindel mesin yang fungsinya sebagai
berikut :
- Head yang pertama berfungsi untuk mengikuti bentukan
masternya.
- Head yang kedua berfungsi memotong benda kerja sesuai bentukan
masternya.

167
Antara head yang pertama dan kedua dihubungkan dengan
menggunakan sistem hidrolik. Sitem referensi pada waktu proses
pengerjaan adalah sebagai berikut :
- Sistem menuju satu arah, yaitu tekanan guide pada head pertama ke
arah master adalah 1 arah.
- Sistem menuju 1 titik, yaitu tekanan guide tertuju pada satu titik dari
master.

5) Mesin Frais Hobbing (Hobbing Milling Machine)


Mesin frais hobbing adalah salah satu jenis mesin frais yang
dikhususkan untuk membuat bermacam-macam bentuk roda gigi
(gear) diantaranya roda gigi lurus, helik, cacing dll. Alat potong yang
digunakan memiliki bentuk yang spesifik dan profil gigi (evolvente )
yang standar, sehingga menghasilkan roda gigi yang lebih presisi jika
dibandingkan dengan hasil roda gigi yang dibuat pada mesin frais
universal.

6) Mesin frais tusuk/stick


Mesin frais tusuk/stick biasanya digunakan untuk membuat alur pasak
pada lubang yang berpasangan dengan poros, membuat roda gigi
dalam dll.

7) Mesin frais gravir


Mesin farais grafir digunakan untuk membuat gambar atau tulisan
dengan ukuran yang dapat diatur sesuai keinginan dengan skala
tertentu.

8) Milling Planer Machine


Milling planer machine merupakan salahsatu mesin frais yang biasa
digunakan untuk memotong permukaan (face cutting) dengan benda
kerja yang besar dan berat.

168
9) Mesin frais CNC
Mesin frais CNC digunakan untuk mengerjakan benda kerja dengan
yang bentukannya lebih komplek dan besifat masl. Semua control
menggunakan sistem electronic yang komplek, untuk itu dibutuhkan
operator yang ahli untuk menjalankan mesin ini.

c. Ukuran Standar Mesin Frais


Ukuran suatu mesin frais ditentukan oleh beberapa faktor diantaranya:
 Panjang meja mesin frais
 Jarak spindel sampai permukaan meja pada kedudukan paling bawah.
 Jarak ke arah melintang maximum yang dapat dicapai oleh meja mesin
terhadap kolomnya.

d. Fungsi Mesin Frais Standar


Dengan berbagai kemungkinan gerakan meja meja mesin frais, mesin ini
dapat digunakan untuk membentuk bidang-bidang diantaranya :
 Bidang-bidang rata datar
 Bidang-bidang rata miring menyudut
 Bidang-bidang siku
 Bidang-bidang sejajar
 Alur lurus atau melingkar
 Segi-segi beraturan atau tidak beraturan

Selain benda kerja tersebut diatas, ada beberapa bentuk benda-benda lain
yang memang lebih banyak dipakai, benda ini sebenarnya bergantung
kepada bentuk pisaunya dan gerakan-gerakan yang diberikan kepada
benda tersebut dan juga peralatan yang dipergunakan untuk mengerjakan
pekerjaan tersebut, yang dilakukan ini di antaranya yaitu:
 Roda gigi lurus
 Roda gigi helik
 Roda gigi payung
 Roda gigi cacing

169
 Nok/eksentrik
 Ulir scolor (ulir pada bidang datar)

e. Perlengkapan Mesin Frais


Perlengkapan mesin frais diantaranya dapat dilihat pada (Tabel 7.1).

Tabel 7.1. Perlengkapan mesin frais

Gambar Alat
No Perlengkapan Mesin Nama Alat Berfungsi Untuk
Frais

15. Arbor Dudukan pisau frais


pada posisi mendatar

16. Adaptor Dudukan bor tangkai


milling tirus dan cekam bor
machine

17. Stub arbor Dudukan pisau frais


side and face cutter dan
shell endmill cutter

18. Kolet chuck Pengikat alat potong


set (endmill cutter, mata
bor, kontersing, rimer
dll)

19. Self centering Pengikat mata bor tanpa


drill chuck kunci

170
20. Ragum rata Pengikat benda kerja
(Plate vice) posisi tidak dapat
diputar

21. Ragum putar Pengikat benda kerja


(Swivel Vice) posisi dapat diputar

22. Ragum Pengikat benda kerja


Universal posisi dapat diatur dari
(Universal berbagai arah
vice)

23. Meja putar Membagi bidang


(rotary table) beraturan dengn sudut
tertentu

24. Kepala Membagi bidang


pembagi beraturan
(dividing
head)

25. Klem mesin Alat bantu mengikat


benda kerja

26. Klem mesin Alat bantu mengikat


berikut ganjal benda kerja
dan baut
pengikat

171
f. Macam-macam Pisau Frais Dan Penggunannya
Penggunaan jenis pisau frais tergantung dari jenis pekerjaan yang akan
dilakukan pengefraisan. Dibawah ini tabel penggunaan masing-masing
pisau frais sesuai fungsinya (Tabel 7.2).

Table 7.2. Macam-macam Pisau frais dan penggunaannya.

Gambar Alat
No Perlengkapan Nama Alat Ilustrasi Penggunaan
Mesin Frais
1. Pisau Frais
Mantel (Plane
Milling Cutter)

2. Pisau Frais
Sudut (Angle
Milling Cutter)

3. Pisau Frais Ekor


Burung (Dove
Tail Milling
Cutter)

4. Pisau frais Alur


Melingkar
(Woodruff
Keyseat Cutter

5. Pisau sisi dan


Muka (Side and
Face Cutter)

172
6. Pisau Frais Sisi
Gigi Silang
(Staggered Tooth
Side and Face
Cutter)

7. Pisau frais radius


(bentuk) (Form
Cutter)

8. Pisau Frais Alur T


(T Slot Cutter)

9. Pisau Frais Jari


(Endmill Cutter)

10. Pisau Frais Roda


Gigi (Gear
Cutter)

11. Pisau Frais Muka


(Face Mill Cutter)

12. Pisau Frais Sisi


dan Muka (Shell
endmil Cutter)

173
13. Pisau Frais
Gergaji (Slitting
Saw

g. Parameter Pemotongan Pada Mesin Frais


1) Kecepatan Putaran Mesin Frais
Perhitungan putaran mesin frais didasari dari kecepatan potong (cutting
speed). Rumus dasar kecepatan potong adalah:
Cs = π.d.n Meter/menit
Sehingga rumus putaran mesin frais:
Cs
n= Meter/menit
π.d

Karena satuan kecepatan potong (Cs) satuannya dalam meter/menit


sedangkan satuan diameter benda kerja dalam mili meter, maka
satuannya harus disamakan terlebih dahulu yaitu dengan mengalikan
nilai kecepatan potongnya dengan angka 1000 mm. Maka rumus untuk
putaran mesin menjadi:
1000.Cs
n= Rpm
π.d

Keterangan:
d : diameter alat potong (mm)
Cs : kecepatan potong (meter/menit)
π : nilai konstanta = 3,14

Contoh :
Sebuah baja lunak akan lakukan pengefarisan dengan alat potong 
alat potong  80 mm dan (CS = 250 meter/menit). Pertanyaannya
adalah: Berapa besar putaran mesinnya ?..
Jawaban:
1000.Cs
n=
π.d

174
1000.25
n=
3,14.80

n = 99,53 Rpm
Jadi kecepatan putaran mesinnya adalah sebesar 99,53 Rpm

2) Kecepatan Pemakanan Mesin Frais(Feeed – F)


Besarnya kecepatan pemakanan (F) pada mesin friais tentukan oleh
seberapa besar bergesernya pisau frais (f) dalam satuan mm/putaran
dikalikan seberapa besar putaran mesinnya (n) dalam satuan putaran.
Maka rumus untuk mencari kecepatan pemakanan (F) adalah: F = f x n
(mm/men)
Keterangan:
f= besar pemakanan atau bergesernya pahat (mm/putaran)
n= putaran mesin (putaran/menit)

Contoh Soal:
Sebuah benda kerja akan difrais dengan putaran mesinnya (n) 500
putaran/menit dan besar pemakanan (f) 0,2 mm/putaran.
Pertanyaannya adalah: Berapa besar kecepatan pemakanannya ?.

Jawaban:
F =fxn
= 0,2 x 500 = 100 mm/menit.
Pengertiannya adalah, pisau bergeser sejauh 100 mm, selama satu
menit.

h. Pengoperasian Mesin Frais


Pengopersian mesin faris, selain harus harus mempertimbang hasil
pengefrisan juga harus memperhatikan beberapa aspek keselamatan
kerja diantaranya:
 Gunakan pakaian dan sepatu kerja termasuk kaca mata pengaman
apda saast melakukan pengefraisan.

175
 Yakinkan bahwa mesin bubut siap dioperasikan dengan aman.
 Lakukan pengikatan benda kerja dengan kuat, dengan menggunakan
alat bantu pencekaman sesuai bentuk dan ukuran benda kerjanya.

 Tetapkan putaran mesin bubut sesuai jenis bahan yang akan dilkukan
pengeboran dan jenis bor yang digunakan dengan menggunakan
rumus:
1000. Cs
n= Rpm
π. d
 tidak dianjurkan menggunakan cairan pendingin untuk pengefraisan
jenis bahan dari besi tuang

176
 Matikan mesin pada saat membersihkan tatal/beram hasil pemotongan

 Dilarang menempatkan perlatan dan barang-barang lainnya diatas meja


mesin .

177
 Dilarang bekerumunan disekitar mesin frais tanpa alat pelindung adalah
salahsatu kegitan yang sangat membahayakan, karena rawan terjadi
kecelakaan akibat loncatan tatal/beram atau perlengkapan meisi bubut
yang terjatuh.
 Apabila sudah menyelesaikan proses pengeboran, jangan lupa selalu
bersihkan bersihkan: mesin, alat dan lingkungan dari kotoran termasuk
tatal/beram dari hasil pemotongan.

3. Rangkuman
Mesin Frais:
Mesin frais adalah salah satu jenis mesin perkakas dapat digunakan untuk
mengerjakan/suatu bentuk benda kerja dengan mempergunakan pisau
frais sebagai alat potongya. Dan secara garis besar mesin frais terdiri dari,
mesin frais vertical, mesin frais mendatar dan mesin frais universal.
Arah gerakan meja mesin frais dapat dilakukan kearah memanjang,
melintang dan naik/turun. Dengan berbagai kemungkinan gerakan tadi,
mesin frais dapat digunakan untuk, membentuk bidang-bidang
diantaranya:1) Bidang-bidang rata datar, 2) bidang-bidang rata miring
menyudut, 3) bidang-bidang siku, 4) bidang-bidang sejajar, 5) alur lurus atau
melingkar, dan 6) segi-segi beraturan atau tidak beraturan. Selain itu dengan
bantuan meja putar atau kepala pembagi mesin frais dapat juga digunakan
untuk membuat diantaranya: 1) Roda gigi lurus, 2) Roda gigi helik, 3) Roda
gigi payung, 4) Roda gigi cacing, 5) Nok/eksentrik, dan 6) Ulir scolor (ulir
pada bidang datar).
Ukuran suatu mesin frais ditentukan oleh beberapa faktor diantaranya: 1)
panjang langkah meja mesin frais arah memanjang, 2) jarak spindel
sampai permukaan meja pada kedudukan paling bawah. dan 3) Jarak
tempuh ke arah melintang maximum yang dapat dicapai oleh meja mesin
terhadap kolomnya.
Untuk menunjang proses pengefraisan, mesin frais dilengkapi beberapa
perlengkapan diantaranya: 1) Arbor, 2) Stub arbor, 3) Collet chuck, 4)
ragum, 5) Meja putar, 6) Kepala pembagi dan 7) Klem mesin

178
Alat potong Pada Mesin frais:
Banyak macam-macam nama bentuk pisau frais yang diperuntukan
sesuai dengan profil atau bentuk yang akan di frais. Maka dari itu pada
saat memilih pisau frais harus cermat baik nama maupun bentuknya,
sehingga hasil pengefraisan dapat maksimal.
Macam-macam pisau frais diantaranya: 1) Pisau frais mantel (Plane
milling cutter), 2) Pisau frais sudut (Angle milling cutter), 3) Pisau frais ekor
burung (Dove tail milling cutter,) 4) Pisau sisi dan muka (Side and face
cutter), 5) Pisau frais alur melingkar (Woodruff keyseat cutter), 6) Pisau
Frais sisi gigi silang (Staggered tooth side and face cutter), 7) Pisau frais
radius (bentuk) (Form cutter) 8) Pisau frais alur T (T Slot cutter), 9) Pisau
Frais Jari (Endmill cutter), 10) pisau frais roda gigi (Gear cutter), 11)
Pisau frais muka (Face mill cutter), 12) Pisau frais sisi dan muka (Shell
endmil cutter), 13) Pisau frais bentuk (Form Cutter), 14) Pisau frais gergaji
(Slitting saw).

Parameter Pemotongan Pada Mesin Frais:


Rumus untuk menentukan putaran mesin frais adalah:
1000. Cs
n=
π. d
Menghitung kecepatan pemakanan/feeding= F (mm/menit):
F (mm/men) = f (mm/putaran) x n ( put/menit)
Dimana, f adalah bergesernya pahat (mm) dalam satu putaran

4. Tugas
1. Buat rangkuman dengan singkat, terkait materi teknik dasar
pengopersian mesin frais.
2. Produk/benda kerja hasil pengefarisan, dapat digunakan untuk
komponen-komponen pemesinan. Jelaskan dengan singkat untuk apa
saja komponen-komponen tersebut diaplikasikan pada sebuah
rangkaian pemesinan.

179
5. Test Formatif
Jawab beberapa pertanyaan dibawah ini dengan singakt dan jelas.
1. Jelaskan fungsi mesin frais standar minimal enam buah.
2. Secara garis besar mesin frais ada tiga, sebutkan dan jelaskan cirri-
cirinya!.
3. Sebutkan bagian-bagian utama mesin frais minimal enam buah.
4. Sebutkan perlengkapan mesin frais minimal enam buah
5. Ukuran mesin frais ditentukan oleh beberapa factor, sebutkan!.
6. Jelaskan fungsi pisau frais sudut
7. Jelaskan fungsi pisau frais dove tail cutter
8. Jelaskan fungsi pisau frais woodruff keyseat cutter
9. Jelaskan fungsi pisau frais side and face cutter
10. Jelaskan fungsi pisau frais staggered tooth side and face cutter
11. Jelaskan fungsi pisau frais form cutter
12. Jelaskan fungsi pisau frais T slot cutter
13. Jelaskan fungsi pisau frais endmill cutter
14. Tuliskan rumus dasar kecepatan potong (Cs) dan turunkan menjadi
rumus putaran mesin frais (n)
15. Diketahui: Baja lunak  60, akan difrais dengan Cs = 25 m/menit.
Hitung: Kecepatan putaran mesinnya!.
16. Diketahui putaran mesin frais (n)= 400 putaran/menit, f pada tabel
mesin disetel 0,2 mm/putaran. Berapa kecepatan pemakanannya (F
mm/menit)!.

180
I. Kegiatan Belajar 8 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar Fabrikasi
Logam)

1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menjelaskan teknik dasar fabrikasi logam
b. Melaksanakan teknik dasar fabrikasi logam

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi Teknik dasar fabrikasi logam, lakukan kegiatan
sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati kegiatan proses fabrikasi logam sebagaimana
terlihat pada (Gambar 7.1) atau objek lain sejenis disekitar anda. Masih
banyak lagi kegiatan fabrikasi logam lainnya yang menggunakan alat dan
mesin sebagai pendukungnya. Tugas anda adalah menyebutkan nama-
nama alat/mesin tersebut dan jelaskan fungsinya.

Gambar 8.1. Kegiatan proses fabrikasi logam


181
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami dalam menyebutkan
nama-nama alat/mesin tersebut dan jelaskan fungsinya, bertanyalah/
berdiskusi atau berkomentar kepada sasama teman atau guru yang sedang
membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait nama-nama
alat/mesin fabrikasi berikut fungsinya, melalui: benda konkrit, dokumen,
buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memilki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menggunakan alat dan mesin fabrikasi logam
tersebut.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait teknik dasar
fabrikasi logam dan cara menggunakannya, dan selanjutnya buat
laporannya.

TEKNIK DASAR FABRIKASI LOGAM/KERJA PELAT


Teknik dasar fabrikasi logam adalah, kompetensi dasar yang harus dimiliki
seorang operator agar dapat menerapkan teknik fabrikasi logam dengan
prosedur yang benar. Terdapat beberapa peralatan dan mesin untuk
mendukung kegiatan fabrikasi logam diantaranya: peralatan tangan, mesin
fabrikasi logam, mesin potong gas dan mesin las. Untuk materi mesin potong
gas dan mesin akan dibahas pada materi teknik pengelasan.

a. Peralatan Tangan
Dalam melaksakan pekerjaan fabrikasi logam banyak peralatan tangan
yang digunakan daintaranya: alat lukis, alat potong dan alat penyambung.

182
1) Alat lukis:
Terdapat beberapa alat lukis untuk pekerjaan fabrikasi logam
diantaranya:

a) Penggores
Penggores adalah salah satu alat lukis garis untuk benda kerja/ plat
yang hasil goresannya bersifat permanen.

penggores
penggores penggores

Salah Benar

8.2. Penggores dan contoh penggunaan

b) Penitik (Centre Punch)


Penitik terbuat dari bahan baja perkakas yang sebelum dilakukan
perlakuan panas dibentuk/ dibuat dengan mesin-mesin perkakas
(mesin bubut atau frais ) dengan ukuran berkisar antara 5 – 13 mm
dan bentuk penampang yang beragam, spt. bulat, segi empat atau
segi enam. Pada pekerjaan fabrikasi, penitik digunakan untuk:
menandai dan membuat titik pusat.

Gambar 8.3. Penitik dan contoh penggunaannya


183
c) Kapur Teknik (Engineers Chalk)
Kapur teknik adalah jenis kapur yang relatif keras dan dapat diruncing
ulang serta hasil goresannya bersifat non-permanen (dapat dihapus).
Hampir semua jenis bahan dapat dilukis dengan kapur teknik ini,
termasuk untuk garis potong pada pemotongan dengan gas.

mistar baja ukura


n bagian yang
runcing

8.4. Kapur teknik dan penggunaannya

d) Garis Kapur (Chalk Line)


Garis kapur adalah salah satu cara cepat untuk membuat garis lurus
yang panjang pada bahan yang tidak dicat (berlapis) atau pada lantai.
Caranya adalah dengan mengikat/ klem salah satu ujung benang
yang telah diberi kapur kemudian diangkat benang tersebut secara
vertikal sebelum dilepas secara kejut. Hasil garis akan terlihat pada
bekat benturan benang.

8.5. Garis kapur dan contoh penggunaannya

184
Alat-alat lain yang dipergunakan untuk membantu dalam melukis pada
benda kerja dan membuat pola/ mal (Tabel 8.1).

Tabel 8.1. Peralatan bantu melukis

NAMA ALAT PENGGUNAAN

Busur derajat (Bevel protactor) Mengukur sudut dan membuat


radius

Mistar Baja Mengukur dan menarik garis

Mistar Lipat Mungukur dan memindahkan


sudut

Mistar Gulung Mengukur benda kerja yang


panjang dan radius/ lingkaran

Jangka Kaki  Melukis garis lengkung dan


lingkaran
 Memindahkan ukuran dan
sudut
 Melukis konstruksi geometrik

185
Jangka Tongkat  Konstruksi dan lingkaran
yang besar
 Memindahkan ukuran dan
sudut
 Melukis konstruksi geometrik

Siku Blok (Solid Squre) Menyikukan benda kerja dan


memeriksa kerataan benda
kerja serta menarik garis siku.

Siku Plat (Steel Framing Square) Menyikukan benda kerja dan


menarik garis siku.

Siku Kombinasi (Combination Set Melukis berbagai ukuran sudut


Square) dan menentukan titik pusat
suatu benda kerja yang
berpenampang bulat/ linkaran.

2) Alat-alat Potong
Secara umum alat-alat potong pada pekerjaan fabrikasi ringan dan
berat adalah sama, hanya berbeda pada kapasitas atau
kemampuannya saja.

186
1) Gergaji Tangan (Hacksaw)
Gergaji tangan (Gambar 8.6), digunakan untuk memotong benda-
benda konstruksi logam kecil seperti besi profil, pipa bulat atau segi
empat dan besi plat.

Gambar 8.6. Gergaji tangan

Pemilihan daun gergaji :


Daun gergaji dibuat dalam berbagai ukuran dan jumlah rigi/ gigi.
Khusus untuk gergaji tangan, ukuran gergaji ditentukan oleh berapa
banyak gigi per inchi (25,4 mm). Untuk pemakaian umum digunakan
daun gergaji dengan jumlah 18 gigi per inchi.

Gambar 8.7. Gergaji tangan

2) Gunting
Gunting adalah alat potong yang digunakan untuk memotong plat,
terutama plat baja lunak, seng, plat lapis timah, plat tembaga. Terbuat
dari bahan baja tempa atau baja perkakas diperlukan terutama karena:
bentuk, konstruksi, posisi, serta kedudukan benda kerja kadang-
kadang tidak dapat dipotong menggunakan mesin potong.
Berbagai bentuk/tipe dari gunting yang kesemuanya bertujuan untuk
lebih memudahkan dan tidak melelahkan dalam pengerjaan. Secara

187
umum gunting dibedakan atas dua fungsi, yaitu: untuk menggunting
lurus dan menggunting lengkung.
Untuk menggunting lurus digunakan gunting lurus, gunting kombinasi/
universal, sedangkan untuk menggunting lengkung diantaranya
digunakan : gunting lingkaran dan gunting dirgantara.

a) Gunting Lurus:
Gunting lurus digunakan untuk menggunting lurus. Gunting ini
mempunyai rahang lurus yang panjangnya antara 2 sampai 4½",
sedangkan panjang seluruhnya adalah antara 7 sampai 15 3/4".
Gunting lurus dalam penggunaannya dapat digunakan dengan
tangan kanan dan tangan kiri.

Gambar 8.8a. Gunting lurus dan contoh penggunaannya

b) Gunting Kombinasi/ Universal


Gunting kombinasi mempunyai ukuran yang sama dengan gunting
lurus. Beda antara gunting kombinasi dan gunting lurus adalah
pada penampang potongnya; kalau pada gunting lurus
berpenampang lurus, maka pada gunting kombinasi berpenampang
sedikit lengkung (curva). Disamping itu juga bisa digunakan untuk
memotong bentuk-bentuk yang tidak teratur.
188
Gambar 8.8b. Gunting kombinasi dan contoh penggunaannya

c) Gunting Lingkaran/ Lengkung


Gunting lingkaran/ lengkung digunakan untuk pemotong lengkung,
karena sisi potongnya berbentuk lengkung. Dalam pemakaiannya
dapat digunakan dengan tangan ataupun tangan kiri. Ukuran dari
gunting lingkaran ini adalah sama dengan gunting lurus, yaitu
panjang seluruhnya adalah 7 sampai dengan 15¾" dan rahang 2
sampai dengan 4 ½".

Gambar 8.8c. Gunting lengkung dan contoh penggunaannya


189
d) Gunting Dirgantara (Aviation atau Airplane snip)
Gunting dirgantara terdiri atas tiga bentuk, yaitu : digunakan
dengan tangan kiri dan kanan serta lurus dengan panjangnya
sekitar 10 inchi (250 mm) dengan panjang rahang 2 inchi. Sisi
potong agak bergerigi dan dikeraskan, sehingga dapat memotong
plat yang relatif tebal ( ± 0,8 mm )
Membedakan antara gunting kanan dan kiri adalah dengan
melihat sisi potong dan warna tangkainya. Sisi potong atas dari
gunting kanan terletak sebelah kanan, demikian pula sebaliknya;
sisi potong atas gunting kiri terletak sebelah kiri.
Penggunaan gunting kanan adalah untuk pemotongan arah kiri,
sedang gunting kiri adalah untuk pemotongan arah kanan.

8.8d. Gunting dirgantara dan contoh penggunaannya

3) Kikir
Ada beberapa jenis yang sesuai dengan hasil kekasaran permukaan
yang dihasilkan. Kikir kasar (bastard) digunakan untuk pengasaran,

190
hasil pengikiran adalah kasar. Kikir sedang (secound cut) ini
digunakan untuk pengiriman secara umum dan menghasilkan
permukaan cukup bagus. Sedangkan kikir halus (smooth atau dead)
untuk mendapat permukaan yang halus. Kikir dibersihkan dengan
menggunakan sikat baja (wire brush), dengan cara
membersihkannya harus searah dengan alur kikir. Jika dilihat dari
sisi penggunaannya kikir terbagi menjadi dua yaitu, pertama: kikir
standar, digunakan untuk mengikir pekerjaan bentuk dan ukuran
yang standar (Gambar 8.9) dan kedua: kikir instrumen, digunakan
untuk mengikir pekerjaan bentuk dan ukuran yang relatif kecil
(Gambar 8.10).

Gambar 8.9. Kikir standar

Gambar 8.10. Kikir instrumen

4) Pahat Tangan
Pahat tangan dilihat dari mata pahatnya terdapat empat jenis
diantaranya: Rata/ lebar (flat), rata pendek (crosscut), radius (round
nose) dan berujung runcing (diamond point).

191
a) Pahat Rata ( Flat Chisel )
Pahat rata memiliki mata sayat lebar, digunakan untuk
membersihkan gerigi las, memahat alur dangkal, membersihkan
sisa pengerjaan dan memotong paku keling serta baut.

Gambar 8.11. Pahat pahat rata

b) Pahat Rata Mata Sayat Pendek (Cross cut/Cape Chisel)


Pahat rata mata sayat pendek, digunakan untuk memahat alur
tegak lurus atau segi empat dan membersihkan bahan pada
bagian yang sempit.

Gmabar 8.12. Pahat rata mata sayat pendek

c) Pahat Radius (Round Nose Cape Chisel)


Pahat radius digunakan untuk memahat alur radius, memperbesar
lubang dan mensenterkan kembali lubang bor yang telah terlanjur
tidak senter.

192
ujung potong
radius

Gambar 8.13. Pahat Radius

d) Pahat Berujung Runcing (Diamond Point Chisel)


Pahat berujung runcing digunakan untuk memahat pekerjaan akhir
sudut bagian dalam, membuat alur V pada retak rigi las yang perlu
perbaikan dan membuat celah pada plat dan pipa supaya mudah
dipatahkan.

Gambar 8.14. Diamond point chisel

3) Alat-alat Penyambungan
Sebagian besar pekerjaan/produk fabrikasi membutuhkan penerapan
berbagai metode penyambungan atau pengikatan/pengancingan.
Pemilihan metode penyambungan tersebut ditentukan oleh beberapa
faktor diantaranya:
193
- Kualitas atau hasil akhir produk yang akan disambung
- Kekuatan, fleksibelitas, kemudahan bongkar-pasang, ketahanan
terhadap panas, dll
- Nilai ekonomi pruduk itu sendiri, dampak lingkungan, dll
- Kemungkinan penerapan penggunaan jenis-jenis sambungan, spt. las,
baut-mur, dll.
Jenis-jenis sambungan dan pengikatan yang banyak diterapkan pada
pekerjaan fabrikasi diantranya:

a) Sambungan Keling
Menyambung plat dengan menggunakan paku keling (sambungan
keling) masih banyak digunakan pada konstruksi plat tipis, karena
dapat dilakukan dengan mudah dan relatif kuat, walaupun tidak begitu
kedap.
Jenis paku keling cukup beragam, sehingga dilakukan dengan cara
atau alat yang beragam pula, namun yang banyak digunakan pada
pekerjaan fabrikasi logam diantaranya :

e) Rivet set
Sambungan keling dengan menggunakan rivet set adalah dengan
menggunakan paku keling pejal yang terbuat dari bahan aluminium,
duraluminium, baja lunak, dll.

Gambar 8.15. Penggunaan rivet set


194
 Pengeling Pop (Blint Riveter)
Sambungan keling dengan menggunakan blint riveter adalah
dengan menggunakan paku keling bulat yang terbuat dari bahan
aluminium, duraluminium, baja lunak, dll

Gambar 8.16. Pengeling pop dan paku keling pop

Cara kerja pengeling pop :


 Tempatkan/ masukkan paku keling pop ke lubang sambungan
keling dan pasangkan pengeling pop sampai rapat dengan
permukaan paku kelin.

 Tekan tuas pengeling pop beberapa kali, sambil pengeling


ditekan sampai paku penariknya putus.

195
 Tarik tuas pengeling dan keluarkan paku penarik yang telah
putus dengan cara menarik tangkai kearah atas.

b) Sambungan Sekrup (Screws)


Sambungan sekrup (Gambar G.17), adalah salah satu alat
penyambung pada pengerjaan fabrikasi logam yang penggunaannya
dapat diaplikasikan secara luas, karena mudah digunakan dan dapat
dibongkar-pasang serta dapat diganti jika sudah rusak.

Gambar 8.17. Sambungan sekrup


196
Terdapat dua jenis sekrup yang umum digunakan pada proses
penyambungan konstruksi atau fabrikasi, yaitu self tapping srews dan
self drilling scew.

 Self Tapping Srews


Self tapping screws (Gambar 7.18), adalah salah satu jenis sekrup
yang dapat membentuk ulir sendiri pada saat dikencangkan,
sehingga dapat mengikat secara cepat tanpa perlu ada persiapan
ulir pada benda kerja yang akan disambung, yaitu hanya berupa
lubang yang ukurannya maksimum sama dengan diameter dasar
atau kaki ulir sekrup. Jenis ulir ini pada umumnya hanya digunakan
untuk penyambungan pelat dengan tebal relatif tipis, dan hanya
digunakan untuk menahan beban ringan karena diameter luar
sekrupnya realtif kecil .

Gambar 8.18. Self tapping screws

 Self Drilling Srews


Self drilling screws (Gambar 8.19), mempunyai mata ujung yang
memungkinkan untuk membuat lubang sebagai awal penguliran
dan kemudian dengan cara yang sama dengan self tapping dapat
mengulir sendiri jika dikencangkan. Jenis ulir ini juga digunakan
untuk penyambungan pelat dengan tebal relatif tipis, dan hanya

197
dapat digunakan untuk menahan beban ringan karena diameternya
luar sekrupnya relatif kecil.

Gambar 8.19. Self tapping scews

Sesuai dengan kebutuhan untuk penyambungan konstruksi, maka


sekrup telah dibuat dengan berbagai ukuran dan bentuk. Adapun
macam-macam bentuk kepala sekrup yang umum digunakan pada
pekerjaan fabrikasi dapat dilihat pada (Gambar 7.20).

Gambar 8.20. Macam-macam bentuk kepala Sekrup

c) Sambungan Baut (Bold Srews) – Mur (Nut Scews)


Sambungan baut - mur (Gambar 7.21), terdiri dari baut, mur dan ring,
yaitu digunakan untuk menyambung atau mengikat plat pada
pekerjaan fabrikasi logam, dan lebih banyak digunakan pada
konstruksi plat tebal yang memerlukan pengikatan relatif kuat.
198
Gambar 8.21. Sambungan baut – mur

Macam-macam bentuk baut yang umum digunakan untuk pekerjaan


fabrikasi dapat dilihat pada (Gambar 8.22).

Gmabar 8.22. Macam-macam bentuk baut

Macam-macam bentuk mur yang umum digunakan untuk pekerjaan


fabrikasi dapat dilihat pada (Gambar 8.23).

Gambar 8.23. Macam-macam bentuk mur


199
Macam-macam bentuk ring (washer) yang umum digunakan untuk
pekerjaan fabrikasi dapat dilihat pada (Gambar 8.24).

Gambar 8.24. Macam-macam bentuk ring

d) Sambungan Lipat
Sambungan lipat hanya diterapkan pada konstruksi plat yang relatif
tipis; dapat dikerjakan secara manual, di mana hanya dengan
menggunakan alat-alat tangan, seperti palu, perapat (hand groover)
serta landasan atau dengan menggunakan mesin-mesin khusus untuk
sambungan lipat, misalnya untuk sambungan lipat pittsburgh. Ada
beberapa macam sambungan lipat, antara lain: sambungan lipat
tunggal (grooved seam), sambungan lipat pittsburgh, sambungan lipat
tegak, sambungan lipat tegak ganda, sambungan lipat sudut tunggal,
sambungan lipat sudut (ganda), sambungan lipat kotak, sambungan
lipat sudut-bilah dan sambungan lipat bilah (slide seam).

200
Gambar 8.25. Bentuk-bentuk sambungan lipat

b. Macam macam Mesin Fabrikasi Logam


Untuk mendukung pekerjaan fabrikasi logam, memerlukan berbagai jenis
mesin diantaranya: mesin untuk memotong, membentuk, maupun untuk
menyambung atau merakit benda kerja. Adapun mesin-mesin yang sering
digunakan untuk pekerjaan fabrikasi logam diantaranya: (1) mesin potong
mekanik, (2) mesin tekuk, (3) mesin pelubang (bor), (4) mesin rol, dan
mesin-mesin las untuk penyambungan logam.

1) Mesin Potong Mekanik


Mesin potong mekanik terdapat beberapa macam diantaranya: Mesin
pemotong gilotin (mesin potong gilotin manual, mesin potong gilotin
elektrik, mesin potong gilotin hidrolik), mesin potong universal, mesin
potong nibler, mesin gergaji bundar, mesin gerinda potong, dan mesin
gergaji.

a) Mesin Pemotong Gilotin (Guillotine Shearing Machine)


Mesin pemotong gilotin digunakan untuk memotong lurus plat yang
panjang khusunya untuk pemotongan yang berulang-ulang. Ini dapat

201
dilakukan karena pada belakang terdapat pembatasan sehingga
pemotongan akan selalu sama dan tidak perlu pengukuran setiap
kali pemotongan. Keuntungan penggunaan mesin potong ini adalah
lebih cepat dan presisi sedangkan kerugiannya keterbatasan
panjang pemotongan sangat tergantung pada ukuran mesin dan
hanya dapat memotong plat. Apabila dilihat dari proses kerjanya
mesin pemotong gilotin ada tiga jenis yaitu:

 Mesin Potong Gilotin Manual (Manual Guillotine Shearing


Machine)
Mesin potong gilotin manual adalah salahsatu jenis mesin gilotin
yang proses pemotongannya dilakukan secara manual dengan
tenaga manusia (Gambar 8.26) .

Gambar 8.26. Mesin pemotong gilotin manual

 Mesin Potong Gilotin Elektrik (Electric Guillotine Shearing


Machine)
Mesin potong gilotin elektrik adalah salahsatu jenis mesin gilotin
yang proses pemotongannya dilakukan dengan sumber tenaga
elikterik (Gambar 8.27).

202
Gambar 8.27. Mesin pemotong gilotin electrik

 Mesin Potong Gilotin Hidrolik (Hydroulic Guillotine Shearing


Machine)
Mesin potong gilotin hidrolik adalah salahsatu jenis mesin gilotin
yang proses pemotongannya dilakukan dengan sumber tenaga
hidrolik (Gambar 8.28).

Gambar 8.28. Mesin potong gilotin hidrolik


203
b) Mesin Potong Universal (Universal Punch and Shearing
Machine)
Mesin potong universal, digunakan untuk pemotongan,
pengguntingan, dan pelubang plat, profil sudut, besi batangan (segi
empat, bulat atau bujur sangkar). Mesin ini dapat bekerja secara
cepat, presisi dan akurat tetapi kemampuannya sangat terbatas
sesuai dengan ukuran dan kemampuan potong, tebal bahan dan
hasilnya sedikit akan terjadi perubahan bentuk pada pinggir
pemotongan.

Gambar 8.29. Mesin pemotong gilotin universal

c) Mesin Potong Nibler (Nibler Sharing Machine)


Mesin potong nibler, digunakan untuk memotong atau melubangi
benda kerja pada posisi-posisi yang sulit. Mesin ini dapat memotong
lurus dan juga berliku-liku atau relatif sulit.

204
Gambar 8.30. Mesin potong nibler

d) Mesin Gerinda Potong (Abrasive Cut-Off Machine)


Mesin gerinda potong (Gambar 8.31), adalah salah satu mesin
potong dengan mata potong roda gerinda berbentuk bulat pipih yang
berputar pada satu titik sumbu dengan kecepatan relatif tinggi. Jenis
alat potong ini digunakan untuk pemotongan ringan baik padat/pejal
maupun berongga. Kemampuan potong sangat terbatas tergantung
pada posisi penjepitan benda kerja dan diameter roda gerindanya.

Gambar 8.31. Mesin gerinda potong

e) Mesin Gergaji Bundar (Cut-Off Saw)


Mesin gergaji bundar (Gambar 8.32), adalah salah satu mesin
potong dengan mata potong gergaji berbentuk bundar/bulat yang
berputar pada satu titik dengan kecepatan relatif rendah. Mesin jenis

205
ini digunakan untuk pemotongan ringan baik padat/pejal maupun
berongga. Kemampuan potong sangat terbatas tergantung pada
posisi penjepitan benda kerja dan diameter mata gergajinya.

Gambar 8.32. Mesin gergaji bundar

f) Mesin Gergaji (Hack Saw Machine) Horizontal band saw dan


Vertical Band Saw
Mesin gergaji adalah salah satu alat potong yang digunakan untuk
memotong bahan padat/pejal atau pipa tebal (bahan berongga).
Walau kecepatan potongnya lebih lambat, namun dapat memotong
benda keja yang memilki ukuran lebih besar jika dibandingkan
dengan mesin gergaji bundar dan mesin gerinda potong.
Jenis mesin gergaji terdapat tiga jenis yaitu: mesin gergaji gerak
horisontal (hack saw machine), mesin gergaji berputar horisontal
(horizontal band saw machine) dan mesin gergaji berputar vertikal
(vertical band saw machine).

 Mesin Gergaji Gerak Horisontal (Hack Saw Machine)


Mesin gergaji gerak horizontal (Gambar 8.33), adalah salah satu
jenis mesin gergaji dengan menggunakan alat potong berupa
daun gergaji yang pemasangannya pada posisi mendatar atau
horisontal.

206
Gambar 8.33. Hack saw machine

 Mesin Gergaji Berputar Horisontal (Horizontal Band Saw


Machine)
Mesin gergaji berputar horizontal (Gambar 7.34), adalah salah
satu jenis mesin gergaji dengan menggunakan alat potong berupa
pita gergaji yang pemasangannya pada posisi mendatar atau
horisontal.

Gambar 8.34. Horizontal band saw machine

207
 Mesin Gergaji Berputar Vertikal (Horizontal band saw
machine)
Mesin gergaji berputar horizontal (Gambar 8.35), adalah salah
satu jenis mesin gergaji dengan menggunakan alat potong berupa
pita gergaji yang pemasangannya pada posisi tegak atau vertikal.

Gambar 8.35. Vertical band saw machine

2) Mesin Tekuk
Ada beberapa tipe mesin tekuk yang biasa dipergunakan dalam
menekuk/ melipat atau membentuk benda kerja, namun secara umum
yang biasa digunakan adalah mesin pres (Press Brake) dan mesin
tekuk/ lipat.

a) Mesin Pres (Press Brake)


Mesin pres memiliki kemampuan dan aplikasi yang cukup bervariasi.
Mesin ini digunakan untuk membengkokkan/ menekuk plat-plat yang
relatif tebal, membentuk radius, pelengkungan awal sebelum dirol,
dan pembentukan kerucut serta pengerjaan sulit lainnya.

208
Gambar 8.36. Mesin pres

Pengerjaan pembentukan silinder dan kerucut hanya setengah


bagian saja dan kemudian baru disambungkan.
Panjang langkah dapat disetel sehingga dalam penekanan akan
sama sehingga hasil bengkokan/ tekukan akan selalu sama.

b) Mesin Lipat
Penggunaan mesin tekuk/ lipat plat adalah untuk mempercepat suatu
proses penekukan dan untuk mencapai tingkat ketelitian tertentu.
Sesuai dengan perkembangan ilmu dan teknologi; mesin tekuk telah
berkembang sedemikian rupa, mulai dari yang dioperasikan secara
manual sampai dengan yang dioperasikan secara otomatis. Ada tiga
tipe mesin lipat yang umum dipakai pada pekerjaan fabrikasi logam
diantaranya:

 Mesin Lipat Bangku/Terbatas (Bench Adjustable Folder


Machine)
Mesin lipat bangku /mesin lipat terbatas, digunakan untuk melipat
plat-plat tipis secara cepat dan presisi. Mesin ini bekerja secara
209
serentak antara menjepit benda kerja dan melipat. Cocok untuk
pelipatan tunggal dan ganda, termasuk untuk membuat bentuk “U“.

Gambar 8.37. Mesin tekuk terbatas

 Mesin Lipat Penekan/Pembatas Rata (Cramp Folder Machine)


Mesin lipat universal, digunakan melipat sebuah pelat dengan
panjang antara 1 – 2,4 meter dan ketebalannya antara 0,4 – 2,0
mm , dengan sudut tekuk mencapai 135.

Gambar 8.38. Mesin lipat penekan rata


210
 Mesin Tekuk Kotak (Box and Pan Brake Machine)
Prinsip penggunaan mesin lipat kotak relatif sama dengan mesin
lipat universal. Mesin lipat kotak mempunyai sepatu tekuk dengan
berbagai ukuran dan dapat dipasang sesuai dengan kebutuhan
atau ukuran kotak yang akan dibuat.

Gambar 8.39. Mesin tekuk kotak

3) Mesin Rol
Mesin rol digunakan untuk melengkungkan atau mengerol silinder,
kerucut, dan membentuk kawat. Ada beberapa tipe mesin rol yang
digunakan pada pekerjaan fabrikasi, diantaranya :

a) Mesin Rol Bangku


Mesin rol bangku digunakan untuk mengerol plat-plat tipis dan untuk
kerajinan/ membuat perhiasan.

211
Gambar 8.40. Mesin rol bangku

b) Mesin Rol Standar (Slip Roller)


Mesin rol standar digunakan untuk penggunaan umum seperti,
mengerol plat dan membentuk kawat. Kemampuan mesin rol ini
terbatas sampai dengan ketebalan plat  3 mm, karena mesin rol ini
digerakkan secara manual (diputar dengan tangan)

Gambar 8.41. Mesin rol standar

212
c) Mesin Rol Listrik (Electrik Roller Machine),
Mesin rol listrik digunakan untuk mengerol plat diatas ketebalan 3 mm
(disesuaikan dengan kapasitas mesin).

Gambar 8.42.. Mesin rol listrik

4) Mesin Bor
a) Mesin Bor Portabel (Portable Drilling Machine)
Mesin bor portable atau juga disebut mesin bor tangan, dalam
penggunaannya dapat dibawa atau dipindah dengan mudah. Mesin
bor jenis ini digunakan untuk membuat lubang yang relatif kecil
(maksimum 13mm), diantaranya untuk mengebor pada posisi
(tegak/vertical, mendatar/horizontal, dan miring), merimer dan
menchamper lubang untuk pekerjaan konstruksi baja dan pengerjaan
plat ringan.
Mesin bor tangan ini penggeraknya ada dua yaitu, menggunakan
motor listrik (Gambar 8.43) dan menggunakan udara bertekanan/
pneumatik (Gambar 8.44). Masing-masing jenis mesin bor tangan
tersebut tingkat kecepatan putarnya dapat diatur lambat dan cepat,
serta arah putarannya dapat diatur berputar arah kebalikannya.
Untuk melakukan pengeboran, pemakananannya diatur secara
manual.

213
Gambar 8.42. Mesin bor tangan listrik

Gambar 8.43. Mesin bor tangan pneumatik

b) Mesin Bor
Mesin bor yang umum digunakan untuk pekerjaan fabrikasi adalah
mesin bor bangku dan mesin bor tiang/kaki (Gambar 8.44). Fungsi
mesin digunakan untuk mengebor lubang-lubang pada benda kerja
kecil misalnya pada profil sudut, pipa bulat dan segi empat serta plat
dengan ukuran yang sesuai.

Gambar 8.45. Mesin bor bangku dan mesin bor tiang/kaki


214
3. Rangkuman
Terdapat beberapa peralatan dan mesin untuk mendukung kegiatan fabrikasi
logam diantaranya: peralatan tangan, mesin fabrikasi logam, mesin potong
gas dan mesin las. Untuk materi mesin potong gas dan mesin akan dibahas
pada materi teknik pengelasan.

Peralatan Tangan:
Dalam melaksanakan pekerjaan fabrikasi logam banyak peralatan tangan
yang digunakan diantaranya: alat lukis, alat potong dan alat penyambung.

 Alat lukis
Alat lukis untuk pekerjaan fabrikasi logam diantaranya:
- Penggores, berfungsi untuk membuat garis pada permukaan benda
kerja yang hasil goresannya bersifat permanen.
- Kapur teknik (engineers chalk), berfungsi untuk membuat garis pada
permukaan benda kerja dengan hasil garis bersifat tidak permanen.
Penggunaanya untuk garis potong pada pemotongan dengan gas.
- Penitik, berfungsi untuk menandai dan membuat titik pusat.
- Garis kapur, berfungsi untuk membuat garis lurus yang panjang pada
bahan yang tidak dicat (berlapis) atau pada lantai.
- Busur derajat (Bevel protactor), berfungsi untuk membuat dan
mengecek sudut
- Mistar baja, berfungsi untuk mengukir dan menarik garis
- Mistar ilpat, berfungsi untuk mengukur dan memindakan sudut
- Mistar gulung, berfungsi untuk mengukur benda kerja yang berukuran
panjang, radius dan diameter
- Jangka kaki, berfungsi untuk melukis garis lengkung dan lingkaran,
memindahkan ukuran/ sudut dan melukis konstruksi geometrik
- Jangka tongkat, berfungsi untuk melukis konstruksi dan lingkaran yang
besar, memindahkan ukuran/ sudut dan melukis konstruksi geometric
- Siku blok, berfungsi untuk mengecek kesikuan benda kerja/konstruksi,
memeriksa kerataan benda kerja, dan serta menarik garis siku.

215
- Siku pelat, berfungsi untuk mengecek kesikuan benda kerja/konstruksi,
memeriksa kerataan benda kerja, dan serta menarik garis siku pada
benda kerja yang berukuran besar
- Siku kombinasi (combination set square), berfungsi untuk melukis
berbagai ukuran sudut, menentukan titik pusat suatu benda kerja yang
berpenampang bulat/ lingkaran.

Alat-alat Potong:
Secara umum alat-alat potong pada pekerjaan fabrikasi ringan dan berat
adalah sama, hanya berbeda pada kapasitas atau kemampuannya saja.

 Gergaji Tangan (Hacksaw)


Gergaji tangan digunakan untuk memotong benda-benda konstruksi
logam kecil seperti besi profil, pipa bulat atau segi empat dan besi plat.
 Gunting
Gunting adalah alat potong yang digunakan untuk memotong plat, terutama
plat baja lunak, seng, plat lapis timah, plat tembaga. Berbagai bentuk/tipe
dari gunting yang kesemuanya bertujuan untuk lebih memudahkan dan
tidak melelahkan dalam pengerjaan. Secara umum gunting dibedakan atas
dua fungsi, yaitu: untuk menggunting lurus dan menggunting lengkung.
Untuk menggunting lurus digunakan gunting lurus, dan gunting
kombinasi/universal, sedangkan untuk menggunting lengkung diantaranya
digunakan : gunting lingkaran dan gunting dirgantara.
 Kikir
Ada beberapa jenis yang sesuai dengan hasil kekasaran permukaan yang
dihasilkan. Kikir kasar (bastard) digunakan untuk pengasaran, hasil
pengikiran adalah kasar. Kikir sedang (secound cut) ini digunakan untuk
pengiriman secara umum dan menghasilkan permukaan cukup bagus.
Sedangkan kikir halus (smooth atau dead) untuk mendapat permukaan
yang halus. Kikir dibersihkan dengan menggunakan sikat baja (wire
brush), dengan cara membersihkannya harus searah dengan alur kikir.
Jika dilihat dari sisi penggunaannya kikir terbagi menjadi dua yaitu,
pertama: kikir standar, digunakan untuk mengikir pekerjaan bentuk dan

216
ukuran yang standar dan kedua: kikir instrumen, digunakan untuk
mengikir pekerjaan bentuk dan ukuran yang relatif kecil.

 Pahat Tangan
Pahat tangan dilihat dari mata pahatnya terdapat empat jenis diantaranya:
Rata/ lebar (flat), rata pendek (crosscut), radius (round nose) dan berujung
runcing (diamond point).

Alat-alat Penyambungan:
Jenis-jenis sambungan dan pengikatan yang banyak diterapkan pada
pekerjaan fabrikasi diantranya: sambungan keling, rivet set, sambungan
sekrup, self tapping dan self drilling, sambungan baut-mur dan sambungan
lipat.

Mesin-mesin Fabrikasi Logam:


Mesin-mesin yang sering digunakan untuk pekrjaan diantaranya: (1) mesin
potong mekanik, (2) mesin tekuk, (3) mesin pelubang (bor), (4) mesin rol,
dan mesin-mesin las untuk penyambungan logam.

Mesin Potong Mekanik


 Mesin pemotong gilotin (Guillotine shearing machine), digunakan untuk
memotong lurus plat yang memiliki panjang khusunya dan
pemotongannya dapat dilakukan berulang-ulang. yaitu:
 Mesin potong gilotin manual (Manual guillotine shearing machine),
digunakan untuk memotong pelat yang proses pemotongannya dilakukan
secara manual dengan tenaga manusia.
 Mesin potong gilotin elektrik (Electric guillotine shearing machine,
digunakan untuk memotong pelat yang proses pemotongannya dilakukan
dengan sumber tenaga elikterik.
 Mesin potong gilotin hidrolik (Hydroulic guillotine shearing machine),
digunakan untuk memotong pelat yang proses pemotongannya dilakukan
dengan sumber tenaga hidrolik.

217
 Mesin potong universal (Universal punch and shearing machine),
digunakan untuk pemotongan, pengguntingan, dan pelubang plat, profil
sudut, besi batangan (segi empat, bulat atau bujur sangkar). Mesin ini
dapat bekerja secara cepat, presisi dan akurat tetapi kemampuannya
sangat terbatas sesuai dengan ukuran dan kemampuan potong, tebal
bahan dan hasilnya sedikit akan terjadi perubahan bentuk pada pinggir
pemotongan.
 Mesin potong nibler (Nibler sharing machine), digunakan untuk memotong
atau melubangi benda kerja pada posisi-posisi yang sulit. Mesin ini dapat
memotong lurus dan juga berliku-liku atau relatif sulit.
 Mesin Gergaji Bundar dan Grinda Potong
Mesin Gergaji bundar (Cut-Off Saw) dengan mata potong gergaji ini
berputar dengan kecepatan rendah. Sedangkan dengan gerinda potong
(Abrasive Cut-Off Machine) berputar dengan kecepatan tinggi. Kedua alat
potong iini digunakan untuk pemotongan ringan baik padat/ pejal maupun
berongga.
 Mesin gergaji (hacksaw machine), digunakan untuk memotong bahan
padat/ pejal atau pipa tebal (bahan berongga).

Mesin Tekuk:
Ada beberapa tipe mesin tekuk yang biasa dipergunakan dalam menekuk/
melipat atau membentuk benda kerja, namun secara umum yang biasa
digunakan adalah mesin pres (\press brake) dan mesin tekuk/ lipat.

Mesin Rol:
Mesin rol digunakan untuk melengkungkan atau mengerol silinder, kerucut,
dan membentuk kawat. Ada beberapa tipe mesin rol yang digunakan pada
pekerjaan fabrikasi diantaranya:

 Mesin rol bangku, digunakan untuk mengerol plat-plat tipis dan untuk
kerajinan/ membuat perhiasan.
 Mesin rol standar, digunakan untuk penggunaan umum seperti, mengerol
plat dan membentuk kawat. Kemampuan mesin rol ini terbatas sampai
218
dengan ketebalan plat  3 mm, karena mesin rol ini digerakkan secara
manual (diputar dengan tangan)
 Mesin rol listrik digunakan untuk mengerol plat diatas ketebalan
(disesuaikan dengan kapasitas mesin).

Mesin Bor:
 Mesin bor tangan (portable drilling machine), digunakan untuk membuat
lubang yang relatif kecil (maksimum. 13mm), mengebor arah samping,
reamer lubang untuk konstruksi baja dan pengerjaan plat ringan.
Mesin bor tangan ini penggeraknya ada dua yaitu, menggunakan motor
listrik dan menggunakan udara bertekanan/pneumatik.
 Mesin bor, digunakan untuk mengebor lubang-lubang pada benda kerja
kecil misalnya pada profil sudut, pipa bulat dan segi empat serta plat
dengan ukuran yang sesuai. Mesin bor yang umum digunakan untuk
pekerjaan fabrikasi adalah mesin bor bangku dan mesin bor tiang/kaki.

4. Tugas
1. Buat rangkuman secara singkat, terkait materi teknik dasar fabrikasi
logam
2. Buat laporan secara singkat, langkah-langkah pengopersian atau
penggunaan alat/mesin fabrikasi

5. Test Formatif
1. Pada pekerjaan fabrikasi logam terdapat beberapa alat lukis. Sebutkan
minimal delapan buah dan elaskan fungsinya.
2. Terdapat beberapa jenis gunting untuk pekerjaan fabrikasi. Sebutkan
dan jelaskan fungsinya
3. Terdapat beberapa jenis penyambung untuk pekerjaan fabrikasi.
Sebutkan dan jelaskan fungsinya
4. Terdapat beberapa jenis mesin untuk pekerjaan fabrikasi. Sebutkan
dan jelaskan fungsinya

219
J. Kegiatan Belajar 9 – Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengecoran Logam.
1. Tujuan Pembelajaran

Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:


c. Menjelaskan teknik dasar pengecoran logam
d. Melaksanakan teknik dasar pengecoran logam

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi Teknik dasar pengecoran logam, lakukan
kegiatan sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati proses pengecoran logam sebagaimana terlihat
pada (Gambar 9.1) atau objek lain sejenis disekitar anda. Untuk dapat
melakukan proses pengecoran sesuai ketentuan yang berlaku, tentunya
perlu menguasai berbagai macam teknik dasar pengecoran logam. Sebutkan
beberapa tapengerjaan loagm untuk mendukung kegiatan tersebut dan
jelaskan bagaimana caranya.

Gambar 9.1. Kegiatan pengecoran logam


220
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami tentang teknik dasar
apa saja yang diperlukan pada proses pengecoran logam, bertanyalah/
berdiskusi atau berkomentar kepada sasama teman atau guru yang sedang
membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait beberapa teknik
dasar pengecoran logam dan cara menggoperasikannya, melalui: benda
konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memilki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menerapkan teknik dasar pengerjaan logam pada
pengoperasian mesin perkakas.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait beberapa teknik
dasar pengerjaan logam dan cara menggopersikannya, dan selanjutnya buat
laporannya.

TEKNIK DASAR PENGECORAN LOGAM


Teknik dasar pegecoran logam adalah, kompetensi dasar yang harus dimiliki
seorang operator agar dapat menerapkan teknik pengecoran logam dengan
prosedur yang benar.

a. Difinisi Pengecoran
Pengecoran (casting) adalah suatu proses penuangan materi cair seperti
logam atau plastik yang dimasukkan ke dalam cetakan, kemudian
dibiarkan membeku di dalam cetakan yang telah dipersiapkan, dan
kemudian dikeluarkan atau dipecah-pecah untuk dijadikan
komponenmesin. Pengecoran digunakan untuk membuat bagian mesin
dengan bentuk yang kompleks.

221
Gambar 9.2. Contoh pengecoran logam secara manual

Pengecoran dilakukan untuk membentuk logam dalam kondisi panas


sesuai dengan bentuk cetakan yang telah dibuat. Pengecoran dapat
berupa material logam cair atau plastik yang bisa meleleh (termoplastik),
juga material yang terlarut air misalnya beton atau gips, dan materi lain
yang dapat menjadi cair atau pasta ketika dalam kondisi basah seperti
tanah liat, dan lain-lain yang jika dalam kondisi kering akan berubah
menjadi keras dalam cetakan, dan terbakar dalam perapian. Proses
pengecoran dibagi menjadi dua, yaitu : expandable (dapat diperluas) dan
non expandable (tidak dapat diperluas).

Gambar 9.3. Proses pengecoran logam secara otomatis


222
Pengecoran biasanya diawali dengan pembuatan cetakan dengan bahan
pasir. Cetakan pasir bisa dibuat secara manual maupun dengan mesin.
Pembuatan cetakan secara manual dilakukan bila jumlah komponen yang
akan dibuat jumlahnya terbatas, dan banyak variasinya. Pembuatan
cetakan tangan dengan dimensi yang besar dapatmenggunakan
campuran tanah liat sebagai pengikat. Dewasa ini cetakanbanyak dibuat
secara mekanik dengan mesin agar lebih presisi serta dapat diproduk
dalam jumlah banyak dengan kualitas yang sama
baiknya.

b. Pembuatan Cetakan Manual


Proses pembuatan cetakan tangan meliputi pembuatan cetakan dengan
kup dan drag. Sebagimana gambar dibawah (Gambar 9.4), pada gambar
(a), menutupi permukaan pola dalam rangka cetak dengan pasir, (b)
cetakan siap(c), proses penuangan (d), dan produk pengecoran (e).

Gambar 9.4. Ukuran benda kerja yang akan dibuat


dan proses pembuatan cetakan tangan

223
Selain pembuatan cetakan secara manual, juga dikenal pembuatan
cetakan dengan mesin guncang, pembuatan cetakan dengan mesin
pendesak, pembuatan cetakan dengan mesin guncang desak,
pembuatan cetakan dengan mesin tekanan tinggi, dan pembuatan
cetakan dengan pelempar pasir.

c. Pengolahan Pasir Cetak


Pasir cetak yang sudah digunakan untuk membuat cetakan, dapat dipakai
kembali dengan mencampur pasir baru dan pengikat baru setelah
kotoran-kotoran dalam pasir tersebut dibuang. Pasir cetak dapat
digunakan berulang-ulang. Setelah digunakan dalam proses pembuatan
suatu cetakan, pasir cetak tersebut dapat diolah kembali tidak bergantung
pada bahan logam cair. Prosesnya dengan cara pembuangan debu halus
dan kotoran, pencampuran, serta pendinginan pasir cetak. Adapun
mesin-mesin yang dipakai dalam pengolahan pasir, antara lain:

1) Penggilingan Pasir
Penggiling pasir digunakan apabila pasir tersebut menggunakan
lempung sebagai pengikat, sedangkan untuk pengaduk pasir digunakan
jika pasir menggunakan bahan pengikat seperti minyak pengering atau
natrium silikat

2) Pencampur pasir
Pencampur pasir digunakan untuk memecah bungkah-bungkah pasir
setelah pencampuran. Jadi, pasir dari penggiling pasir kadang-kadang
diisikan ke pencampur pasir atau biasanya pasir bekas diisikan
langsung kedalamnya

3) Pengayakan
Untuk mendapatkan pasir cetak, ayakan dipakai untuk menyisihkan
kotoran dan butir-butir pasir yang sangat kasar. Jenis ayakan ada dua
macam, yaitu ayakan berputar dan ayakan bergetar.

224
4) Pemisahan magnetis
Pemisahan magnetis digunakan untuk menyisihkan potongan-potongan
besi yang berada dalam pasir cetak tersebut.

5) Pendingin pasir
Dalam mendinginkan pasir, udara pendingin perlu bersentuhan dengan
butir-butir pasir sebanyak mungkin. Pada pendingin pasirpengagitasi,
udara lewat melalui pasir yang diagitasi. Adapun pada pendingin pasir
tegak, pasir dijatuhkan ke dalam tangki dan disebar oleh sebuah sudu
selama jatuh, yang kemudian didinginkan oleh udara daribawah.
Pendingin pasir bergetar menunjukkan alat di mana pasir diletakkan
pada pelat dan pengembangan pasir efektif.

d. Pengecoran dengan Pasir (Sand Casting)


Pengecoran dengan pasir membutuhkan waktu selama beberapa hari
dalam proses produksinya dengan hasil rata-rata (1-20 unit/jam proses
pencetakan) dan proses pengecoran dengan bahan pasir ini akan
membutuhkan waktu yang lebih lama terutama untuk produksi dalam
skala yang besar. Pasir hijau/green sand (basah) hampir tidak memiliki
batas ukuran beratnya, akan tetapi pasir kering memiliki batas ukuran
berat tertentu, yaitu antara 2.300-2.700 kg. Batas minimumnya adalah
antara 0,05-1 kg. Pasir ini disatukan dengan menggunakan tanah lia
(sama dengan proses pada pasir hijau) atau dengan menggunakan bahan
perekat kimia/minyak polimer. Pasir hampir pada setiap prosesnya dapat
diulang beberapa kali dan membutuhkan bahan input tambahan yang
sangat sedikit. Pada dasarnya, pengecoran dengan pasir ini digunakan
untuk mengolah logam bertemperatur rendah, seperti besi, tembaga,
nikel, magnesium dan aluminium. Pengecoran dengan pasir ini juga dapat
digunakan pada logam bertemperatur tinggi, namun untuk bahan logam
selain itu tidak akan bisa diproses. Pengecoran ini adalah teknik tertua
dan paling dipahami hingga sekarang. Bentuk-bentuk ini harus mampu
memuaskan standar tertentu sebab bentuk-bentuk tersebut merupakan
inti dari proses pergecoran dengan pasir

225
Gambar 9.5. Proses pengecoran logam dengan cetakan pasir

Gambar 9.6. Beberapa contoh hasil pengecoran dengan pasir

e. Pengecoran Dengan Gips (Plaster Casting)


Bahan dari gips memiliki sifat yang tahan lama, maka lebih sering
digunakan sebagai bahan dasar dalam produksi pahatan perunggu atau
sebagai pisau pahat pada proses pemahatan batu. Dengan pencetakan
gips, hasilnya akan lebih tahan lama (jika disimpan di tempat tertutup)

226
dibanding dengan tanah liat asli yang harus disimpan di tempat yang
basah agar tidak pecah. Dalam proses pengecoran ini, gips yang
sederhana dan tebal dicetak, diperkuat dengan menggunakan serat, kain
goni, semua itu dibalut dengan tanah liat asli. Pada proses
pembuatannya, gips ini dipindah dari tanah liat yang lembab, proses ini
akan secara tidak sengaja merusak keutuhan tanah liat tersebut. Akan
tetapi ini bukanlah masalah yang serius karena tanah liat tersebut telah
berada di dalam cetakan. Cetakan kemudian dapat digunakan lagi di lain
waktu untuk melapisi gips aslinya sehingga tampak benar-benar seperti
tanah liat asli. Permukaan gips ini selanjutnya dapatdiperbarui, dilukis, dan
dihaluskan agar menyerupai pencetak dari perunggu.
Pengecoran dengan gips hampir sama dengan pengecoran dengan pasir
kecuali pada bagian gips diubah dengan pasir. Campuran gips pada
dasarnya terdiri dari 70-80 % gipsum dan 20-30 % penguat gipsum dan
air. Pada umumnya, pembentukan pengecoran gips ini membutuhkan
waktu persiapan kurang dari 1 minggu, setelah itu akan menghasilkan
produksi rata-rata sebanyak 1-10 unit/jam pengecorannya dengan berat
untuk hasil produksinya maksimal mencapai 45 kg dan minimal 30 kg,
dan permukaan hasilnyapun memiliki resolusi yang tinggi dan halus. Jika
gips digunakan dan pecah, maka gips tersebut tidak dapat diperbaiki
dengan mudah. Pengecoran dengan gips ini normalnya digunakan untuk
logam non belerang seperti aluminium, seng, tembaga. Gips ini tidak
dapat digunakan untuk melapisi bahan-bahan dari belerang karena sulfur
dalam gipsum secara perlahan bereaksi dengan besi. Persiapan utama
dalam pencetakan adalah pola yang ada disemprot dengan film yang tebal
untuk membuat gips campuran. Hal ini dimaksudkan untuk mencegah
cetakan merusak pola. Unit cetakan tersebut dikocok sehingga gips dapt
mengisi lubang-lubang kecil di sekitar pola. Pembentuk pola dipindahkan
setelah gips diatur. Pengecoran gips ini menunjukkan kemajuan, karena
penggunaan peralatan otomatis dapat segera digunakan dengan mudah
ke sistem robot, karena ketepatan desain permintaan semakin meningkat
yang bahkan lebih besar dari kemampuan manusia.

227
Gambar 9.7. Proses pengecoran logam dengan gips

Gambar 9.8. Beberapa contoh hasil pengecoran dengan gips

f. Pengecoran Sentrifugal (Centrifugal Casting)


Pengecoran sentrifugal berbeda dengan penuangan gravitasi-bebas dan
tekanan-bebas karena pengecoran sentrifugal membentuk dayanya
sendiri menggunakan cetakan pasir yang diputar dengan kecepatan
konstan. Pengecoran sentrifugal roda kereta api merupakan aplikasi awal
dari metode yang dikembangkan oleh perusahaan industri Jerman Krupp
dan kemampuan ini menjadikan perkembangan perusahaan menjadi
sangat cepat.

Gambar 9.9. Turbin air produk hasil pengecoran logam


228
d. Die Casting
Die casting adalah proses pengecoran atau pencetakan logam dengan
menggunakan penekanan yang sangat tinggi pada suhu rendah. Cetakan
tersebut disebut die. Rentang kompleksitas die untuk memproduksi
bagian-bagian logam non belerang (yang tidak perlu sekuat, sekeras, atau
setahan panas seperti baja) dari keran cucian sampai cetakan mesin
(termasuk hardware, bagian-bagian komponen mesin, mobil mainan, dll).

Gambar 9.10. Die casting

Logam biasa seperti seng dan alumunium digunakan dalam proses die
casting. Logam tersebut biasanya tidak murni melainkan logam logam
yang memiliki karakter fisik yang lebih baik. Akhir-akhir ini suku cadang
yang terbuat dari plastik mulai menggantikan produk die casting banyak
dipilih karena harganya lebih murah (dan bobotnya lebih ringan yang
sangat penting khususnya untuk suku cadang otomotif berkaitan dengan
standar penghematan bahan bakar). Suku cadang dari plastik lebih
praktis (terutama sekarang penggunan pemotongan dengan bahan plastik
semakin memungkinkan) jika mengesampingkan kekuatannya, dan dapat
didesain ulang untuk mendapatkan kekuatan yang dibutuhkan. Terdapat
empat langkah utama dalam proses die casting. Pertama-tama cetakan
disemprot dengan pelicin dan ditutup. Pelicin tersebut membantu

229
mengontrol temperatur die dan membantu saat pelepasan dari
pengecoran. Logam yang telah dicetak kemudian disuntikkan pada die di
bawah tekanan tinggi. Takanan tinggi membuat pengecoran setepat dan
sehalus adonan. Normalnya sekitar 100 MPa (1000 bar). Setelah
rongganya terisi, temperatur dijaga sampai pengecoran menjadi solid
(dalam proses ini biasanya waktu diperpendek menggunakan air
pendingin pada cetakan). Terakhir die dibuka dan pengecoran mulai
dilakukan. Yang tak kalah penting dari injeksi bertekanan tinggi adalah
injeksi berkecepatan tinggi, yang diperlukan agar seluruh rongga terisi,
sebelum ada bagian dari pengecoran yang mengeras. Dengan begitu
diskontinuitas (yang merusak hasil akhir dan bahkan melemahkan kualitas
pengecoran) dapat dihindari, meskipun desainnnya sangat sulit untuk
mampu mengisi bagian yang sangat tebal. Sebelum siklusnya mulai
dilaksakan, die harus di-instal pada mesin die pengecoran dan diatur
pada suhu yang tepat. Pengesetan membutuhkan waktu 1-2 jam, dan
barulah kemudian siklus dapat berjalan selama sekitar beberapa detik
sampai beberapa menit, tergantung ukuran pengecoran. Batas masa
maksimal untuk magnesium, seng, dan aluminium adalah sekitar 4,5 kg,
18 kg, dan 45 kg. Sebuah die set dapat bertahan sampai 500.000 shot
selama masa pakainya, yang sangat dipengaruhi oleh suhu pelelehan dari
logam yang digunakan. Aluminium biasanya memperpendek usia die
karena tingginya temperatur dari logam cair yang mengakibatkan kikisan
cetakan baja pada rongga. Cetakan untuk diecas ting seng bertahan
sangat lama karena rendahnya temperatur seng. Sedang untuk tembaga,
cetakan memiliki usia paling pendek dibanding yang lainnya. Hal ini terjadi
karena tembaga adalah logam terpanas. Seringkali dilakukan operasi
sekunder untuk memisahkan pengecoran dari sisa-sisanya, yang
dilakukan dengan menggunakan trim die dengan power press atau
hidrolik press. Metode yang lama adalah memisahkan dengan
menggunakan tangan atau gergaji. Dalam hal ini dibutuhkan pengikiran
untuk menghaluskan bekas gergajian saat logam dimasukkan atau
dikeluarkan dari rongga. Pada akhirnya metode intensif, yang
membutuhkan banyak tenaga yang digunakan untuk menggulingkan

230
shot jika bentuknya tipis dan mudah rusak. Pemisahan juga harus
dilakukan dengan hati-hati. Kebanyakan die caster melakukan proses
lain untuk memproduksi bahan yang tidak siap digunakan, yang biasa
dilakukan adalah membuat lubang untuk menempatkan sekrup.

Gambar 9.11. Beberapa contoh produk die casting

Kecepatan pada saat pendinginan cor mempengaruhi properti, kualitas


dan mikrostrukturnya. Kecepatan pendinginan sangat dikontrol oleh media
cetakan. Ketika logam yang dicetak dituangkan ke dalam cetakan,
pendinginan dimulai. Hal ini terjadi, karena panas antara logam yang
dicetak mengalir menuju bagian pendingin cetakan. Materi-materi cetakan
memindahkan panas dari pengecoran menuju cetakan dalam kecepatan
yang berbeda. Contohnya, beberapa cetakan yang terbuat dari plaster
memungkinkan untuk memidahkan panas dengan lambat sekali
sedangkan cetakan yang keseluruhannya terbuat dari besi yang dapat
mentranfer panas dengan sangat cepat sekali. Pendinginan ini akan
berakhir dengan pengerasan di mana logam cair berubah menjadi logam
padat. Pada tahap dasar ini, pengecoran logam menuangkan logam
kedalam cetakan tanpa mengontrol bagaimana pencetakan mendingin
dan logam membeku dalam cetakan. Ketika panas harus dipindahkan

231
dengan cepat, para ahli akan merencanakan cetakan yang digunakan
untuk mencakup penyusutan panas pada cetakan yang disebut dengan
chills.

3. Rangkuman
Pengecoran (casting) adalah suatu proses penuangan materi cair seperti
logam atau plastik yang dimasukkan ke dalam cetakan, kemudian
dibiarkan membeku di dalam cetakan yang telah dipersiapkan, dan
kemudian dikeluarkan atau dipecah-pecah untuk dijadikan komponen
mesin. Hasil pengecoran digunakan untuk membuat bagian mesin dengan
bentuk yang berfariasi dan kompleks.

Pembuatan Cetakan Manual:


Proses pembuatan cetakan tangan meliputi pembuatan cetakan dengan
kup dan drag. Selain pembuatan cetakan secara manual, juga dikenal
pembuatan cetakan dengan mesin guncang, pembuatan cetakan dengan
mesin pendesak, pembuatan cetakan dengan mesin guncang desak,
pembuatan cetakan dengan mesin tekanan tinggi, dan pembuatan
cetakan dengan pelempar pasir.

Pengolahan Pasir Cetak:


Pasir cetak yang sudah digunakan untuk membuat cetakan, dapat dipakai
kembali dengan mencampur pasir baru dan pengikat baru setelah
kotoran-kotoran dalam pasir tersebut dibuang. Pasir cetak dapat
digunakan berulang-ulang. Setelah digunakan dalam proses pembuatan
suatu cetakan, pasir cetak tersebut dapat diolah kembali tidak bergantung
pada bahan logam cair. Prosesnya dengan cara pembuangan debu halus
dan kotoran, pencampuran, serta pendinginan pasir cetak. Adapun
mesin-mesin yang dipakai dalam pengolahan pasir, antara lain:

 Penggilingan Pasir
Penggiling pasir digunakan apabila pasir tersebut menggunakan
lempung sebagai pengikat, sedangkan untuk pengaduk pasir digunakan

232
jika pasir menggunakan bahan pengikat seperti minyak pengering atau
natrium silikat

 Pencampur pasir
Pencampur pasir digunakan untuk memecah bungkah-bungkah pasir
setelah pencampuran. Jadi, pasir dari penggiling pasir kadang-kadang
diisikan ke pencampur pasir atau biasanya pasir bekas diisikan
langsung kedalamnya

 Pengayakan
Untuk mendapatkan pasir cetak, ayakan dipakai untuk menyisihkan
kotoran dan butir-butir pasir yang sangat kasar. Jenis ayakan ada dua
macam, yaitu ayakan berputar dan ayakan bergetar.

 Pemisahan magnetis
Pemisahan magnetis digunakan untuk menyisihkan potongan-potongan
besi yang berada dalam pasir cetak tersebut.

 Pendingin pasir
Dalam mendinginkan pasir, udara pendingin perlu bersentuhan dengan
butir-butir pasir sebanyak mungkin.

Pengecoran dengan Pasir (Sand Casting):


Pengecoran dengan pasir membutuhkan waktu selama beberapa hari
dalam proses produksinya dengan hasil rata-rata (1-20 unit/jam proses
pencetakan) dan proses pengecoran dengan bahan pasir ini akan
membutuhkan waktu yang lebih lama terutama untuk produksi dalam
skala yang besar. Pasir hijau/green sand (basah) hampir tidak memiliki
batas ukuran beratnya, akan tetapi pasir kering memiliki batas ukuran
berat tertentu, yaitu antara 2.300-2.700 kg. Batas minimumnya adalah
antara 0,05-1 kg. Pasir ini disatukan dengan menggunakan tanah liat
(sama dengan proses pada pasir hijau) atau dengan menggunakan bahan
perekat kimia/minyak polimer. Pasir hampir pada setiap prosesnya dapat
233
diulang beberapa kali dan membutuhkan bahan input tambahan yang
sangat sedikit. Pada dasarnya, pengecoran dengan pasir ini digunakan
untuk mengolah logam bertemperatur rendah, seperti besi, tembaga,
nikel, magnesium dan aluminium.

Pengecoran dengan Gips (Plaster Casting):


Bahan dari gips memiliki sifat tahan lama, maka lebih sering digunakan
sebagai bahan dasar dalam produksi pahatan perunggu atau sebagai
pisau pahat pada proses pemahatan batu. Dengan pencetakan gips,
hasilnya akan lebih tahan lama (jika disimpan di tempat tertutup)
dibanding dengan tanah liat asli yang harus disimpan di tempat yang
basah agar tidak pecah. Dalam proses pengecoran ini, gips yang
sederhana dan tebal dicetak, diperkuat dengan menggunakan serat, kain
goni, semua itu dibalut dengan tanah liat asli. Pada proses
pembuatannya, gips ini dipindah dari tanah liat yang lembab, proses ini
akan secara tidak sengaja merusak keutuhan tanah liat tersebut. Akan
tetapi ini bukanlah masalah yang serius karena tanah liat tersebut telah
berada di dalam cetakan. Cetakan kemudian dapat digunakan lagi di lain
waktu untuk melapisi gips aslinya sehingga tampak benar-benar seperti
tanah liat asli. Permukaan gips ini selanjutnya dapat diperbarui, dilukis,
dan dihaluskan agar menyerupai pencetak dari perunggu.

Pengecoran Sentrifugal (Centrifugal Casting):


Pengecoran sentrifugal berbeda dengan penuangan gravitasi-bebas dan
tekanan-bebas karena pengecoran sentrifugal membentuk dayanya
sendiri menggunakan cetakan pasir yang diputar dengan kecepatan
konstan. Pengecoran sentrifugal roda kereta api merupakan aplikasi awal
dari metode yang dikembangkan oleh perusahaan industri Jerman Krupp
dan kemampuan ini menjadikan perkembangan perusahaan menjadi
sangat cepat.

Die Casting:
Die casting adalah proses pencetakan logam dengan menggunakan

234
penekanan yang sangat tinggi pada suhu rendah. Cetakan tersebut
disebut die. Rentang kompleksitas die untuk memproduksi bagian-bagian
logam non belerang (yang tidak perlu sekuat, sekeras, atau setahan
panas seperti baja) dari keran cucian sampai cetakan mesin (termasuk
hardware, bagian-bagian komponen mesin, mobil mainan, dll.).

4. Tugas
a. Buat rangkuman terkait materi teknik dasar pengecoran
b. Produk hasil pengecoran banyak digunakan untuk menunjang kegiatan
dalam kehidupan sehari-hari. Sebutkan produk hasil pengecoran apa
saja!.

5. Test Formatif
a. Jelaskan dengan singkat difinisi dari penegcoran
b. Jelaskan dengan singkat kegiatan apa saja yang dilakukan dalam
pembuatan cetakan manual
c. Terdapat beberapa mesin yang digunakan untuk pengolahan pasir.
Sebutkan dan jelaskan fungsinya.
d. Kegiatan pengecoran dapat dilakukan dengan beberapa cara, sebutkan
dan jelaskan prosesnya.

235
K. Kegiatan Belajar 10–Teknik Pengerjaan Logam (Teknik Dasar
Pengelasan)

1. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini, peserta didik dapat:
a. Menjelaskan teknik dasar pengelasan dengan las oksi asetilin
b. Menerapkan teknik dasar pengelasan dengan las oksi asetilin
c. Menjelaskan teknik dasar pengelasan dengan las busur manual
d. Menerapkan teknik dasar pengelasan dengan las busur manual

2. Uraian Materi
Sebelum mempelajari materi teknik dasar pengelasan, lakukan kegiatan
sebagai berikut:

Pengamatan:
Silahkan anda mengamati kegiatan proses pengelasan dengan las oksi
asetilin las busur dan manual sebagaimana terlihat pada (Gambar 10.1) atau
objek lain sejenis disekitar anda. Untuk dapat melakukan proses pengelasan
sesuai ketentuan yang berlaku, tentunya perlu menguasai berbagai macam
teknik dasar pengelasan dengan las oksi asetilin dan las busur manual.
Tugas anda adalah menyebutkan beberapa alat keselamatan kerja yang
digunakan pada saat melakukan pengelasan dengan las oksi asetilin dan las
busur manual dan perlengkapan apa saja yang diperlukan.

Gambar 10.1. Kegiatan pengelasan dengan las oksi asetilin & busur manual
236
Menanya:
Apabila anda mengalami kesulitan dalam memahami tugas-tugas diatas,
bertanyalah/berdiskusi atau berkomentar kepada sasama teman atau guru
yang sedang membimbing anda.

Mengekplorasi:
Kumpulkan data secara individu atau kelompok, terkait beberapa teknik
dasar pengelasan dengan las oksi asetilin dan las busur manual, melalui:
benda konkrit, dokumen, buku sumber, atau hasil eksperimen.

Mengasosiasi:
Setelah anda memilki data dan menemukan jawabannya, selanjutnya
jelaskan bagaimana cara menerapkan teknik dasar pengelasan dengan las
oksi asetilin dan las busur manual.

Mengkomunikasikan:
Presentasikan hasil pengumpulan data-data anda, terkait teknik dasar
pengelasan dengan las oksi asetilin dan las busur manual, dan selanjutnya
buat laporannya.

TEKNIK DASAR PENGELASAN


Teknik dasar pengelasan adalah, kompetensi dasar yang harus dimiliki
seorang operator agar dapat menerapkan teknik pengelasan dengan
prosedur yang benar. Salah satu materi penting yang perlu dipahami dalam
lingkup teknik dasar pengelasan adalah, teknik dasar pengelasan dengan las
oksi asetilin dan las busur manual.

a. Teknik Dasar Pengelasan Dengan Las Oksi Asetilin


Proses pengelasan dengan las oksi asetilin (OAW - Oxy Acetylene
Welding) adalah, salah satu cara pengelasan dengan memanfaatkan gas
asetilin dan oksigen yang ditampung pada tabung silinder dengan tekanan
tertentu, kemudian tekanannya dikeluarkan dengan mengatur regulator
(asetilin dan oksigen) dengan menggunakan dua buah slang kemudian

237
dipadukan/dicampurkan melalui alat pembakar las (burner). Dengan
pengaturan tekanan antara gas asetilin dan aksigen sesuai ketentuan,
akan menghasilkan nyala api yang dapat digunakan untuk melakukan
pengelasan.

Gambar 10.2. Ruang las oksi asetilin dan peralatannya

1) Peralatan Utama Las Oksi Asetilin


Terdapat beberapa peralatan utama pada proses pengelasan dengan
las oksi asetilin, diantaranya:

a) Silinder Gas
Silinder gas adalah tabung/botol baja yang dapat digunakan untuk
menyimpan atau menampung gas. Isi gas didalam silinder
bermacam-macam mulai dari : 3500 liter, 5000 liter, 6000 liter, 7000
liter, dan seterusnya. Terdapat dua jenis silinder gas yaitu, silinder
gas oksigen dan asetilin

238
 Silinder gas oksigen (Oxygen Cylinder)
Selinder atau tabung oksigen dibuat sesuai dengan ketentuan,
yaitu menyimpan oksigen dengan tekan maksimum 150 kg/cm 2
(2200 psi). Silinder ini dilengkapi dengan alat pengaman berupa
keping yang terdapat pada katup silinder. Isi oksingen didalam
silinder dapat dihitung dengan mengalikan volume silinder dengan
tekanan didalamnya. Misalnya volume silinder 40 liter dan tekan
didalam 150 kg/cm2, maka isi oksigennya adalah sebesar:
40 x 150 = 6000 liter
Pada keran/katup silinder terdapat ulir penghubung antara silider
dengan regulator. Cara menghubungkannya ialah dengan
memasukkan baut penghubung regulator pada katup silinder,
kemudian diputar kearah kanan atau searah jarum karena ulirnya
adalah ulir kanan.

Gambar 10.3. Silinder gas oksigen

Pada bagian atas silinder gas oksigen terdapat keran atau katup
untuk mengisi dan mengeluarkan gas (Gambar 10.4).

239
Gambar 10.4. Katup gas oksigen

 Silinder Asetilin (Acetylene Cylinder)


Silinder atau abung asetilin didalamnya berisi bahan berpori
(misalnya asbes, kapas, dan sutra). Bahan berpori ini berfungsi
menyerap aseton dan aseton digunakan untuk menyimpan gas
asetilin.
Aseton adalah suatu zat dimana asetilin dapat larut dengan baik
dibawah pengaruh tekanan asetilin pada silinder sebesar
17.5 kg/cm2 (250 psi). Silinder asetilin dilengkapi dengan sumbat
pengaman yang terdapat pada temperatur lebih kurang 100ºC.
Apabila karena suatu sebab silinder menjadi panas, sumbat
pengaman akan melebur dan akan memberikan jalan keluar bagi
gas asetilin.
Silinder asetilin harus di simpan berdiri tegak, baik berisi maupun
kosong; dalam keadaan tidur cairan aseton adalah silinder akan
dapat menyumbat lubang-lubang pada kutub silinder. Jika ada
kebocoran pada keran silinder maka keran tersebut dapat
dikeraskan dengan menggunakan kunci yang ukurannya sesuai;
kalau masih bocor bawalah keluar ruangan dan pada tempat
terbuka. Pada kutup atau keran silinder terdapat mur untuk
menghubungkan dengan regulator. Ulir pada silinder asetilin ini
adalah ulir kiri. Untuk mengeraskannya diputar kekiri atau
berlawanan arah jarum jam.

240
Gambar 10.5. Silinder gas asetilin

Pada bagian atas silinder gas asetilin terdapat keran atau katup
untuk mengisi dan mengeluarkan gas (Gambar 10.6).

Gambar 10.6. Katup gas asetilin

Jika silinder sedang tidak digunakan, hendaknya katup ditutup


dengan tutup baja, dengan cara memasukkan pada katup
kemudian diputar ke kanan. Hal ini dimaksudkan agar katup
tersebut tetap bersih dan aman. Pada dinding silinder biasanya
terdapat label yang menyatakan jenis gas, tanggal pengisian dan
tahun pemeriksaan. Didalam peralatan las oksi asetilin terdapat
dua silinder, yaitu silinder oksigen dan silinder asetilin .

241
Menghitung isi asetilin dalam silinder:
Jumlah aseton yang terdapat di dalam silinder adalah 40 % dari isi
silinder dan setiap 1 liter aseton pada tekanan minimal 15 kg/cm2
dan dapat menyimpan asetilin sebanyak 360 liter. Misal isi silinder
asetilin 50 liter, maka jumlah gas asetilin di dalam silinder tersebut
40
adalah = 100 . 50 . 360 = 7200

b) Regulator
Regulator adalah salah satu peralatan pengatur tekanan las oksi
asetilin yang berfungsi untuk :

 Mengetahui tekanan isi silinder,


 Menurunkan tekanan isi menjadi tekanan kerja
 Mengetahui tekanan kerja.
 Menjaga tekanan kerja agar tetap (konstan) meskipun tekanan isi
beruba-ubah.

Pada pengelasan dengan las oksi asetilin terdapat dua jenis


regulator, yaitu regulator asetilin (Gambar 10.7) dan oksigen
(Gambar 10.8)

Gambar 10.7. Regulator Gas Asetilin

242
Gambar 10.8. Regulator Gas Asetilin

Pada regulator terdapat dua buah alat penunjuk tekanan yang


terdapat pada tabung yang disebut monometer, yaitu: monometer
tekanan isi silinder dan monometer tekanan kerja dan monometer
tekanan isi mempunyai skala lebih besar bila dibandingkan dengan
monometer tekanan kerja (Gambar 10.9)

Gambar 10.9. Manometer

Perbedaan antara regulator asetilin dan oksigen yang paling utama


adalah :

 Regulator asetilin berulir kiri .


243
 Pada waktu mengikat, putar ulirnya ke arah kiri atau berlawanan
dengan arah jarum, sedangkan untuk membuka diputar ke arah
kanan atau searah dengan jarum jam.
 Reguator oksingen berulir kanan, pada waktu mengikat putaran
ulirnya ke arah kanan atau searah dengan jarum jam, sedangkan
untuk membuka diputar ke arah kiri atau berlawanan dengan arah
jarum jam.
 Perbedaan lainnya adalah :
 Tekanan pada manometer
› Regulator asetilin
 Tekanan isi botol 20 s.d. 35 kg/cm2 atau yang senilai
 Tekanan kerja 2 s.d. 3,5 kg/cm2 atau yang senilai
› Regulator aksigen
 Tekanan kerja 200 s.d 350 kg/cm2
 Tekanan kerja 20 s.d. 30 kg/cm2 atau yang senilai
 Warna bak manometer (tidak mutlak)
› Reguler oksigen: terdapat tulisan oksigen warna bak
biru/hitam/abu-abu
› Regulator asetilin: terdapat tulisan asetilin warna bak merah.
 Macam regulator
 Regulator satu tingkat.
 Regulator dua tingkat

c) Slang Las (Oxygen - Acetylene Hose)


Fungsi slang las adalah untuk mengalirkan gas dari silinder ke
pembakaran. Slang las dibuat dari karet yang berlapis-lapis dan
diperkuat oleh serat-serat bahan tahan panas dan harus memiliki
sifat-sifat sebagai berikut:

 Kuat
 Slang asetilin harus tahan tekanan 10 kg/cm2

Slang oksigen harus tahan terhadap tekanan 20 kg/cm 2
 Tahan api atau panas

244
 Tidak kakuatau fleksibel
 Berwarna
 Slang oksigen mempunyai warna hitam/biru/hijau
 Slang asetilin mempunyai warna merah.

Gambar 10.10. Slang las

Besarnya diameter dalam slang las bermacam-macam dan ukuran


yang paling banyak digunakan adalah 3/16 inchi dan 5/16 inchi.
Dalam perdagangan antara slang aksigen dan asetilin ada yang
berdiri sendiri dan ada pula yang kedua slang itu diikat menjadi satu
(twin hose). Slang las yang kedua ini lebih enak dipakai karena
mudah digulung dan tidak terpuntir.
Dalam penggunaannya slang las tidak dibenarkan dipertukarkan.
Untuk menyalurkan gas oksigen pakailah slang yang berwarna
merah. Dengan perbedaan warna ini dapat dihindarkan kekeliruan
pada waktu pemasangan slang.

Sedangkan bentuk alat penyambung slang dibedakan sebagai


berikut:

 Nipel (alat penyambung) pada kedua ujung siang dibuat


berlainan. Nepel oksigen berbentuk setengah bulat, sedangkan
nepel asetilin berbentuk tirus.
 Mur pengikat untuk oksigen mempunyai ulir kanan, sedangkan
untuk asetilin ulir kiri.

245
 Mur pengikat untuk oksigen berbentuk segi enam rata dan mur
pengikat asetilin berbentuk segi enam ditakik.

Gambar 10.11. Nipel dan mur pengikat (oksigen dan asetilin).

d) Pembakar las
Fungsi pembakar las (burner) pada las oksi asetilen adalah :
 Mencampur gas oksigen dan gas asetilin
 Mengatur pengeluaran gas
 Menghasilkan nyala api

Pembakar las jika dilihat dari cara pencampuran gas dibagi menjadi
2 (dua) jenis, yaitu :
 Pembakar las tekanan rata (mixer type)
 Pembakar las tekanan rendah (injector type)

Gambar 10.12. Pembakar las tekanan rata.

246
Gambar 10.13. Pembakar las tekanan rendah

Pembakar tekanan rendah:


Pada pembakar tipe ini teknan kerja oksigen lebih besar dari
pada tekanan kerja asetiilin misalnya :
 Tekanan kerja oksigen 1,5 kg/cm2 s.d. 2,5 kg/cm
 Tekanan kerja asetilin 0,3 kg/cm2 s.d. 0,5 kg/cm

Maka oksigen yang masuk ke dalam pembakar dengan tekanan


yang lebih besar dan menarik gas asetilin ke dalam pipa pencampur
yang kemudian keduanya bercampur dan siap dibakar. Pembakaran
tipe ini biasanya digunakan untuk gas asetilin dari generator.

Pembakar tekanan rata:


Pembakar tekanan rata digunakan untuk pengelasan dengan
konsumsi gas tekanan tinggi atau sedang. Pada pembakar tipe ini
tekanan oksigen dan asetilin sama besarnya yaitu antara 0,5 s.d.
0.7 kg/cm2 atau 50 s.d 70 kpa. Kedua gas tersebut masuk kedalam
pemcampur dan bercampur, kemudaian kelura melalui pipa
pemcampur dan menuju ke mulut pembakar. Pembakar las tipe
inibiasanya digunakan untuk gas asetilin dari silinder.
Perbedaan antara pembakar tekanan rendah dan pembakar
tekanan rata dapat dilihat pada (Tabel 10.3) :

247
Tabel 10.3. Perbedaan pembakar tekanan rendah & tekanan rata

Pembakar Tekanan Rendah Pembakar Tekanan Rata

 Digunakan untuk gas asetilin  Digunakan untuk gas


dari generator asetilin dari silinder
 Tertera nomor mulut, kapasitas  Hanya tertera nomor mulut
dan tekanan kerja oksigen

Prinsip kerja pembakar las adalah sebagai berikut:


Gas oksigen dan gas asetilin dapat bercampur secara homogen
dalam pembakar bila katup oksigen dan katup asetilin dibuka. Pada
keadaan ini gas campuran akan keluar melalui pembakar dan dapat
dinyalakan untuk keperluan pengelasan.
Katup oksigen pembakar mempunyai tanda warna hitam atau biru
sedangkan katup asetilin berwarna merah. Nyala api oksigen dengan
asetilin mempunyai temperatur paling tinggi jika dibandingkan
dengan nyala api oksigen dengan bahan bakar gas lainnya
(Tabel 10.4).

Tabel 10.4. Nilai pembakaran campuran gas dan oksigen

N0. Bahan Bakar Temperatur (0C)

1. Asetilin 3150
2. Hydrogen 2660
3. Propone 2526
4. MPP 2927
5. Propeylene 2900

6. Natural gas 2358

Pada umumnya sebuah pembakar dilengkapi dengan suatu set


tip/mulut pembakar (burner). Masing-masing tip/mulut pembakar
digunakan untuk mengelas bahan yang tebalnya berbeda-beda

248
(Tabel 10.5). Untuk memilih ukuran mulut pembakar perlu
diperhatikan beberapa hal diantaranya:
 Tebal bahan yang akan dilas
 Jenis bahan yang akan dilas
 Proses pengelasan

Sebagaimana pembakar las, mulut pembakar inipun ada dua macam


yaitu mulut pembakar “mixer” dan “injector”. Penggunaan ukuran tip
berdasarkan tebal bahan, hanya berlaku untuk las cair baja lunak
(Gambar 10.14).

Tabel 10.5. Penggunaan ukuran tip

Injector Type Mixer Type


No. Tebal Bahan Tebal Bahan
Ukuran Tip Ukuran Tip
(Mm) (Mm)

1. 1 0,5-1 8 0,5-2,0
2. 2 1-2 10 2-4
3. 3 2-4 12 4-6
4. 4 4-6 15 6-9
5. 5 6-9 20 9 -15
6. 6 14-20
7. 7 20-30

Gambar 10.14. Tip/Mulut pembakar


249
e) Economiser Gas
Economiser gas pada pengelasan oksi asetilin berfungsi untuk :
 Menghemat waktu
 Menghemat gas, terutama dalam pengelasan yang terhenti –henti
 Memadamkan nyal pembakar, jika pembakar diletakkan pada kait.
 Mencegah terjadinya nyala balik.

Gambar 10.15. Economiser

Prinsip kerja economiser gas sebagai berikut:


 Buka keran penyala, maka gas asetilin (tanpa O2) akan keluar
dari alat penyal
 Jika pembakar diangkat dari kait, katup yang menyalurkan gas
dari regulator ke pembakar akan terbuka.
 Sebaliknya bila pembakar diletakkan pada kait, katup akan
menutup dan nyala akan padam.

2) Peralatan Bantu Las Oksi Asetilin


Terdapat beberapa peralatan bantu pada proses pengelasan dengan
las oksi asetilin, diantaranya:
a) Jarum Pembersih Nosel (NozelTip Cleaner)
Selama proses pengelasan, terkadang saluran gas pada mulut
pembakar tersumbat. Untuk itu diperlukan alat pembersih. Dengan
menggunakan jarum pembersih diharapkan lubang pada mulut
pembakar tidak bertambah lebar. Mulut pembakar yang bersih akan
memancarkan nyala api yang baik (tidak menyebar), sehingga hasil
pengelasan tentunya akan lebih maksimal.
250
Gambar 10.16. Jarum pembersih nozel.

Satu set jarum pembersih terdiri dari bermacam-macam ukuran,


untuk ukuran diameter lubang mulut pembekar yang berbeda-beda
(Gambar 10.17). Cara menggunakannya adalah sebagai berikut:
 Carilah jarum pembersih yang diameternya sesuai dengan
diameter lubang mulut pembakar.
 Tusukan jarum pembersih pada lubang yang tersumbat hingga
bersih.
 Untuk membersihkan ujung mulut pembakar gunakanlah kikir
yang ada pada jarum pembersih.

Gambar 10.17. Cara membersihkan mulut pembakar

b) Korek Api Las


Fungsi korek api las adalah untuk menyalakan campuran oksigen
dan asetilin yang keluar dari mulut pembakar. Hal ini dapat
dilakukan dengan satu tangan saja.

Prinsip kerja koprek api las adalah dengan menggoreskan batu korek
api pada permukaan yang keras dan kasar, sehingga didapatkan
bunga api yang dapat digunakan untuk membakar campuran gas

251
yang keluar dari mulut pembakar. Jika batu korek apinya habis,
dapat diganti dengan batu korek api yang baru.

Bentuk korek api las yang digunakan pada las oksi asetilin terdapat
beberapa macam, namun fungsinya tetap sama. Macam-macam
bentuk korek api las dapat dilihat pada (Gambar 10.18).

Gambar 10.18. Macam-macam bentuk korek api las

c) Tang Penjepit
Penggunaan penjepit pada pengelasan sangat bermanfaat, yaitu
untuk menjepit benda pekerjaan yang panas akibat pengelasan.
Dalam pengelasan bukan hanya benda-benda dapat saja, juga ada
benda benda yang berbentuk bulat. Hal ini memerlukan bentuk mulut
penjepit yang berbeda sebagimana terlihat pada (Gambar 10.19).

Gambar 10.19. Tang penjepit

Bentuk mulut penjepit terdapat tiga macam yaitu :


 Mulut bulat, berfungsi untuk menjepit benda-benda yang bulat
 Mulut datar, berfungsi untuk menjepit benda-benda yang
berbentuk datar

252
 Mulut serigala, berfungsi untuk benda datar maupun bentuk
lainnya, karena daya cekamnya lebih kuat dibandingkan dengan
penjepit di atas.

d) Sikat Baja
Fungsi sikat baja adalah untuk membersihkan kotoran yang ada
pada permukaan benda kerja. Kotoran yang berada di permukaan
benda kerja adalah karat, lapisan oksida dan terak yang dihasilkan
dari pengelasan. Sikat baja terdiri dari tangkai dan kawat baja karbon
atau kuningan sebagaiman terlihat pada (Gambar 10.20).

Gambar 10.21. Sikat baja

e) Alat Pembuatan Kampuh


Untuk membuat kampuh selain dapat dilakukan dengan nyala gas
secara otomatis dan manual, juga dapat dilakukan dengan
menggunakan alat/mesin diantaranya:
 Kikir
 Gerinda tangan
 Gerinda pedestal,
Atau

3) Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Beberapa peralatan keselamatan dan kesehatan kerja yang digunakan
pada proses pengelasan dengan las oksi asetilin dapat dilihat pada
(Gambar 10.22).

253
Gambar 10.22. Peralatan keselamatan dan kesehatan
kerja yang digunakan pada las oksi asetilin

Untuk memperjelas informasi dari gambar diatas, maka dibawah ini


akan diuraikan mengenai peralatan keselamatan dan kesehatan kerja
yang digunakan pada pengelasan dengan las oksi asetilin,
diantaranya:

a) Pakaian Kerja
Dalam ruang bengkel harus selalu menggunakan pakaian kerja.
Bahan pakaian kerja harus terbuat dari bahan yang tidak panas jika
digunakan dan tidak mudah terbakar.
Syarat-syarat pakaian kerja diantaranya :
 Jangan terlalu sempit sehingga akan mengurangi gerak anggota
tubuh.
 Jangan banyak bagian yang desainnya seperti :
› Kantung harus tertutup
› Bagian kancing harus cukup kuat
› Bahan kain harus mempunyai daya serap panas yang baik,
sehingga tidak menimbulkan kegerahan pada pemakai.
254
› Selama pakaian kerja dipakai untuk bekerja jangan sekali- kali
mengantungi benda-benda yang mudah terbakar seperti:
kertas, korek api, zat kimia, benda tajam dan zat lain
yang mudah terbakar.

b) Jaket Las Kulit (Welding Leather Jackets)


Jaket las kulit digunakan untuk menghindari terbakarnya kulit dan
pakaian kerja karena percikan cairan logam, goresan benda-benda
panas dan cahaya yang timbul dari proses pengelasan. Bahan jaket
las sebaiknya terbuat dari kulit sudah diolah/disamak, sehingga
nyaman jika digunakan. Bahan jenis ini paling baik untuk alat
pelindung akibat panas, karena mempunyai daya serap panas yang
lambat (Gambar 10.23).

Gambar 10.23. Jaket las kulit dan contoh penggunaannya

c) Apron
Apron digunakan untuk menghindari terbakarnya pakaian kerja
karena percikan cairan logam, goresan benda-benda panas dan
cahaya yang timbul dari lasan. Bahan apron harus terbuat dari kulit
atau kulit campur dengan asbes . Bahan jenis ini paling baik untuk
alat pelindung akibat panas, karena mempunyai daya serap panas
yang lambat (Gambar 10.24).
255
Gambar 10.24. Apron dan contoh penggunaannya

d) Kacamata Las
Pada proses pengelasan terdapat sinar yang membahanyakan
terhadap anggota badan terutama pada bagian mata dan kulit.
Jenis-jenis sinar pada pengelasan yang berbahaya sebagai berikut:
 Sinar ultraviolet adalah pancaran yang mudah terserap, tetapi
sinar ini mempnyai pengaruh besar terhadap reaksi kimia yang
ada pada tubuh. Bila sinar ultra violet terserap oleh lensa dan
karena mata melebihi jumlah tertentu maka pada mata akan
terasa seakan-akan ada benda asing di dalamnya. Dalam waktu
antara 6 sampai 24 jam dan rasa sakitnya akan hilang setelah 24
jam.
 Sinar cahaya tampak adalah semua cahanya tampak yang masuk
ke mata diteruskan oleh lensa dan korne ke retina mata. Bila
cahaya ini terlalu kuat, maka mata akan segera menjadi lelah dan
kalau lama mungkin akan terjadi sakit, rasa lelah dan kalau
terlalulama mungkin akan terjadi sakit, rasa lelah ini sifatnya
hanya sementara.
 Sinar infra merah adalah adanya sinar ini tidak segera terasa oleh
mata, oleh karena itu sinar ini lebih berbahaya sebab tidak

256
diketahui, tidak terlihat dan tidak terasa. Pengaruh sinar infra
merah terhadap mata sama dengan pengaruh panas, yaitu
mengakibatkan pembengkakan pada kelopak mata, terjadinya
penyakit kornea, dan terjadi kerabunan.

Fungsi kaca mata las adalah :


 Untuk melindungi mata dari sinar ultraviolet, inframerah, cahaya
tampak yang dipancarkan oleh nyala
 Untuk melidungi mata terhadap percikan api

Bagian-bagian kacamata las, sebagai berikut:

 Rumah kaca, tempat untukmenyimpan kaca


 Kaca las, terdiri dari dua macam yaitu :
› kaca penyaring yang berwarna hijau atau coklat
› kaca bening sebagai pelindung kaca penyaring

Syarat-syarat kaca penyaring pada kaca mata las adalah :


 Harus mempunyai daya penerus yang tepat terhadap cahaya
tampak
 Harus mampu menahan cahaya dan sinar yang berbahaya, dan
› Harus mempunyai sifat yang tidak melelahkan mata
› Harus tahan lama dan tidak mudah berubah sifat
› Harus memberikan rasa nyaman kepada pemakai

Gambar 10.25. Kaca mata las

Untuk mengelas dan memotong dengan las oksi asetilin biasanya


menggunakan nomor kaca penyaring dengan daya saring No. 4
257
sampai dengan No. 6, tebal kaca penyaring 1,5 dan 2,5 mm,
sedangkan garis tengah kaca penyaring adalah 50 mm.

e) Topi las
Topi las disarankan untuk digunakan, dengan tujuan untuk
menghindari terjadinya:
 Tumbukan langsung benda keras dengan kepala
 Percikan api akibat ledakan kecil dari cairan las
 Kejatuhan langsung benda keras terhadap kepala
Syarat-syarat pelindung kepala :
 Nyaman dipakai
 Terbuat dari “Fibre Glas”
 Kuat dan tahan dari benturan, panas, dan goresan benda tajam.
 Daya hantar panasnya kecil.

Gambar 10.26. Topi las

f) Sepatu Las (Safety shoes).


Bengkel las bukan hanya tempat mengerjakan las, melainkan juga
alat seperti pemotong dan alat mekanik lainya. Dengan demikian
bukan hanya benda-benda panas saja yang kecil atau serpihan-
serpihan terak yang berbahaya bila kena injak kaki.Oleh karena itu
perlu alat khusus untuk melindungi kaki yaitu sepatu las. Sepatu las
harus terbuat dari bahan yang baik kualitasnya dan alasnya harus
terbuat dari karet pejal yang kuat (Gambar 10.27).

258
Gambar 10.27. Sepatu Kerja

g) Sarung Tangan Kulit (Leather Welding Gloves)


Sarung tangan sangat penting digunakan dalam pengelasan. Bahan
sarung tangan harus berkualitas baik sebab harus mampu
merendam panas pada proses pengelasan akibat cipratan cairan las
dan terkelupasnya terak yang ada pada bagian luar l;ogam. Sarung
tangan harus terbebas dari oli atau bahan pelumas, karena dapat
terjadi persenyawaan dengan oksigen pada tekanan rendah
sehingga menimbulkan ledakan keras. Bahan sarung tangan
tersebut dari kulit dicampur asbes atau bahan anti panas (Gambar
10.28).

Gambar 10.28. Sarung tangan

h) Pengisap Asap
Butir-butir debu asap jika terisap akan tertahan oleh bulu hidung dan
saluran pernapasan, sedangkan debu asap yang halus akan terbawa
masuk kedalam paru-paru, sebagian akan terbuang kembali dan
sebagian lagi akan melekat pada kantong paru-paru, sehingga dapat
259
mengakibatkan gangguan-gangguan pernapasan dan lain
sebagainya.
Gas beracun dalam asap las terdiri dari :
 Mono oksidasi (CO), mempengaruhi darah sehingga akan
menyerap oksigen pada darah.
 Dioksida (CO2), akan menurunkan O2 yang berada dalam udara
luar dan akan membahayakan terhdapa pernapasan apalagi pada
ruangan tertutup
 Nitrogen dioksida (NO2), bila masuk pada pernapasan tidak akan
merangsang tetapi akan bereaksi dengan hemoglobin jauh lebih
kuat dariCO. Gas NO2 tidak mudah lepas dari hemoglobin, maka
gas ini akan mengakibatkan kekurangan O2 sehingga akan
menggunakan sistem syaraf. Sehubungan dengan hal di atas,
untuk mencegah bahaya-bahaya polusi dari pengelasan perlu ada
pengisap/ventilasi.
 O3, akan berpengaruh pada konsentrasi udara. Terbentuknya O3
akan mengakibatkan pusing kepala sakit dada dan kekeringan
pada kerongkongan.

Tujuan pengisap asap adalah untuk membuang debu, asap dan gas
sehingga dalam ruangan kerja tetap bersih.

Gambar 10.29. Penghisap asap

260
Gambar 10.30. Contoh penggunaa penghisap asap

4) Proses Pengelasan Dengan Las Oksi Asetilin


c) Mengatur Tekanan Kerja
Dalam menetapkan besarnya tekan kerja untuk melakukan
pengelasan dengan las oksi asetilin, tergantung dari type
pembakaran yang digunakan dan ketebalan pelat yang akan dilas.
Sebelum membahas masalah besarnya tekanan, terlebih dahulu
akan dibahas tenatng konversi diantara beberapa satuan tekanan
yang banyak digunakan pada regulator las oksi asetilin. Satuan-
satuan tekanan yang banyak dipakai adalah : kg/cm 2. bar (atm). Psi
dan kpa.
Adapun konversi satuan tekanan tersebut di atas secara kasar
adalah:
1 kg/ cm2 = 0,97 bar
1 bar = 1,03kg/ cm2
1 bar = 1 atm
1 atm = 14,7 psi
1 psi = 6,8 kpa
1 bar = 10 kpa
Besarnya tekanan kerja pada pembakar antara pembakar injector
dan pembakar mixer sangat berbeda, berikut ini besarnya tekanan
untuk masing-masing tipe :

261
 Pembakar tipe injektor (tekanan rendah) diatur sebagai berikut :
› Oksigen, besarnya tekanan kerja oksigen dapat dilihat pada
mulut pembakar; pada umumnya 2,5 atm.
› Asetilin, besarnya tekanan kerja asetilin antara 0,3-0,5 atm.
 Pembakar tipe mixer besar tekanan kerja untuk oksigen maupun
asetilin adalah sama yaitu : antara 50 sampai 70 kpa.
Apabila satuan tekanan pada regulator anda tidak sesuai dengan
petunjuk diatas, maka konversi lebih dahulu sehingga
harga/nilainya sama.

Prosedur mengatur tekanan kerja:


Prosedur mengatur tekanan kerja tidak dibenarkan menggunakan
tangan atau alat-alat yang mengandung minyak/oli/gemuk. Adapun
prosedur pengaturannya adalah sebagai berikut :
 Memeriksa dengan teliti apakah katup pada regulator sudah
ditutup. Apabila belum hendaknya ditutup terlebih dahulu, yaitu:
untuk katup pembakaran baik katup oksigen maupun katup
asetilin diputar searah jarum jam sampai habis. Untuk katup
regulator diputar berlawanan arah jarum jam sampai pemutaran
terasa ringan.
 Membuka katup silinder oksigen dengan kunci pembuka katup
berlawanan searah jarum jam sehingga terbuka penuh.
 Membuka katup silinder asetilin dengan kunci pembuka katup
berlawanan arah jarum jam sebesar ½ sampai ¾ putaran; biarkan
kunci pembuka katup menempel pada katup silinder asetilin.
 Buka katup regulator oksigen dengan memutar baut pengatur
searah jarum jam sampai jarum pada monometer tekanan kerja
menunjuk pada angka yang dikehendaki (lihat besarnya tekanan
kerja).
 Lakukan seperti pada langkah sebelumnya, untuk regulator
asetilin, yang perlu diingat adalah tekanan kerja asetilin belum
tentu sama dengan tekanan kerja oksigen

262
 Tekanan yang ditunjukkan oleh pengaturan sebelumnya, adalah
tekanan monometer. Untuk mendapatkan tekanan kerja anda
harus membuka katup oksigen pembakar. Pada waktu membuka
katup tersebut jarum monometer tekanan kerja ada kemungkinan
turun. Apabila turun, naik kan dengan memutar baut pengatur
regulator searah jarum jam sehingga jarum menometer
menunjukkan angka yang dikehendaki. Jadi besarnya tekanan
kerja adalah angka yang ditunjukkan oleh jarum monometer
tekanan kerja pada waktu katup oksigen pembakar dibuka.
 Untuk mendapatkan tekanan kerja asetilin, lakukan dengan cara
yang sama sebagaimana mengatur tekanan kerja oksigen.

Prosedur Mengemabalikan Tekanan Kerja:


Untuk mengembalikan tekanan kerja menjadi nol dengan prosedur
sebagai berikut :
 Menutup semua katup selinder
 Membuang sisa-sisa gas melalui katup-katup pembakar
 Setelah jarum pada monemerter menunjuk pada angka nol,
kemudian tutuplah katup regulator dengan memutar baut
pengatur regulator berlawanan arah jarum jam.

5) Menyalakan dan mengatur Nyala Api


Macam-macam nyala api pada las oksi asetilin
 Nyala api asetilin dengan udara luar
 Nyala api karburasi
 Nyala api netral
 Nyala api oksidasi.
Dari keempat nyala api tersebut di atas, ada tiga macam nyala api yang
digunakan pada las oksi asetilin, yaitu nyala api netral, nyala api
karburasi, dan nyala api oksidasi (Gambar 10.31).

263
Gambar 10.31. Tiga jenis nyala busur api

b. Teknik Dasar Pengelasan Dengan Las Busur Manual


Las busur manual (Shielded Metal Arc Welding - SMAW) adalah salah satu
proses pengelasan yang panasnya diperoleh dari nyala busur listrik dengan
menggunakan elektroda yang berselaput. Elektroda berselaput ini berfungsi
sebagai bahan pengisi dan memberi perlindungan terhadap kontaminasi
udara luar (atmosfir). Operator las memegang tang las (holder) yang
berisolasi dan menarik busur pada posisi dimana sambungan dibuat. Tang
las menjepit ujung elektroda yang tidak berselaput untuk mengalirkan arus
listrik. Elektroda mencairkan logam dasar dan membentuk terak las pada
waktu yang bersamaan; ujung elektroda mencair dan bercampur dengan
bahan yang di las.
Arus listrik yang butuhkan untuk menghasilkan busur las antara elektroda
dan benda kerja adalah untuk mencairkan permukaan benda kerja dan
ujung elektroda. Untuk itu, sangat penting menjaga kestabilan arus listrik
selama elektrode menghasilkan busur listrik.
Jika elektroda terlalu jauh, maka arus yang mengalir akan terhenti
sehingga berakibat terhenti pula pembentukan busur las. Sebaliknya, jika
terlalu dekat atau menyentuh/ menekan benda kerja, maka busur yang
terjadi terlalu pendek/ tidak ada jarak, sehingga elektroda akan menempel

264
pada benda kerja, dan jika hal ini agak berlansung lama, maka
keseluruhan batang elektroda akan mencair.
Pada saat belum terjadinya busur las disebut “sirkuit terbuka“ (open circuit
voltage - OCV) mesin las akan menghasilkan tegangan sebesar 45 – 80
Volt, sedangkan pada saat terjadinya busur las, disebut “sirkuit tertutup”
(close circuit voltage - CCV) tegangan akan turun menjadi 20 – 35 Volt.

Gambar 10.32. Sirkuit terbuka (OCV) dan tertutup (CCV)

Untuk memperbesar busur las adalah dengan cara menambah atau


mempertinggi arus yang dapat diatur pada mesin las. Pada saat busur las
terbentuk, temperatur pada tempat terjadinya busur las tersebut akan naik
menjadi sekitar 6000 C, yaitu pada ujung elektroda dan pada titik
pengelasan.
Bahan mencair membentuk kawah las yang kecil dan ujung elektroda
mencair membentuk butir-butir cairan logam yang kemudian melebur
bersama-sama ke dalam kawah las pada benda kerja.
Dalam waktu yang sama salutan (flux) juga mencair, memberikan gas
pelindung di sekeliling busur dan membentuk terak yang melindungi
cairan logam dari kontaminasi udara luar. Kecepatan mencair dari
elektroda ditentukan oleh arus listrik yang digunakan, sehingga besarnya
arus listrik berbanding lurus dengan panas yang dihasilkan.
Sebagai ilustrasi awal dalam memahami proses las busur manul
perhatikan (Gambar 10.33). Dari gambar di bawah, diperlihatkan salah

265
satu bentuk konstruksi sambungan las dan bagaimana posisi benda kerja
terhadap elektroda dan hasil lasil las.

Gambar 10.33. Prinsip kerja las busur manual (LBM)

1) Keselamatan dan Kesehatan Kerja Las Busur Manual


Pada dasarnya peralatan keselamatan dan kesehatan kerja (K3) las
busur manual (LBM) secara umum memiliki kesamaan dengan
peralatan K3 pada las oksi asetilin. Perbedaannya adalah hanya pada
penyebab kecelakaan atau gangguan kesehatan, pada las oksi asetilin
banyak disebabkan oleh panas yang ditimbulkan oleh api las oksi
asetilin, sedangkan pada las busur manual disebabkan oleh panas dari
busur listrik dan sinar las yang ditimbulkan oleh proses pengelasan.
Pada bahasan tentang materi K3 las busur manual ini, hanya akan
difokuskan pada gangguan kesehatan dan kecelakaan yang
ditimbulkan oleh listrik dan sinar las, karena bahasan K3 yang lainnya
adalah relatif sama dengan bahasan pada las oksi asetilin. Namun
untuk memberi gambaran seara umum tentang peralatan keselamatan
dan kesehatan kerja yang digunakan pada las busur manual (LBM)
dapat dilihat pada (Gambar 10.34).

266
Gambar 10.34. Peralatan keselamatan dan kesehatan kerja yang
digunakan pada las busur manual (LBM)

i) Sengatan Listrik (Electric Shock)


Sengatan listrik (electric shock) merupakan kecelakaan yang dapat
terjadi setiap saat pada kerja las, baik itu pada saat pemasangan
peralatan, penyetelan atau pada saat pengelasan. Resiko yang akan
terjadi dapat berupa luka bakar, pingsan serta dapat meninggal
dunia. Oleh sebab itu perlu hati-hati waktu menghubungkan setiap
alat yang dialiri listrik, umpamanya meja las, tang elektroda,
elektroda dan lain-lain, terutama bila yang bersangkutan tidak
menggunakan sarung tangan, atau sepatu yang basah.
Jika terjadi sengatan listrik pada seseorang, maka harus dilakukan
tindakan secepat mungkin, karena keterlambatan pertolongan akan
berakibat fatal kepada penderita. Untuk itu, perlu diketahui cara-cara
untuk menolong agar penderita terhindar bahaya yang lebik buruk.
langkah-langkah yang dapat dilakukan dalam melakukan

267
pertolongan pada kecelakaan akibat sengatan listrik adalah sebagai
berikut:
 Matikan sumber listrik melalui sakelar/MCB (Switch ON-OFF)
pada panel dengan menurunkan posisi tuasnya.

Gambar 10.34. Matikan sumber listrik melalui sakelar/MCB (Switch


ON-OFF) dengan menurunkan posisi handelnya

 Berikan pertolongan pertama sesuai dengan kecelakaan yang


dialami oleh penderita.
Apabila tidak sempat mematikan stop kontak dengan segera,
maka hindarkanlah penderita dari aliran listrik dengan memakai
alat-alat yang kering (karet, plastik, kayu, dan sejenisnya) yang
tidak bersifat konduktor (jangan gunakan bahan logam. Adapun
cara-cara mengatasinya adalah sebagai berikut:
- Tarik penderita pada bagian-bagian pakaian yang kering
(jangan memegang secara langsung).
- Penolong berdiri pada bahan yang tidak bersifat konduktor
(papan, menggunakan sepatu karet)
- Dorong penderita dengan sebuah batang yang tidak dapat
dialiri listrik (kayu kering, palstik, bambu dll.).

268
Gambar 10.35. Mendorong penderita dengan sebuah
batang yang tidak dapat dialiri listrik

 Hati-hati dalam menangani penderita, karena cedera pada saat


terjadi kecelakaan, dimungkinkan ada bagian tubuh yang patah
atau luka yang perlu mendapat perhatian. Untuk itu, bawalah
penderita ke rumah sakit atau klinik terdekat dengan segera.

Beberapa upaya untuk mencegah kecelakaan pada mesin las busur


manual diantaranya:

 Kabel primer harus terjamin dengan baik, mempunyai isolasi yang


baik.
 Kabel primer usahakan sependek mungkin.
 Hindarkan kabel elektroda dan kabel masa dari goresan, loncatan
bunga api dan kejatuhan benda panas, karena akan
menyebabkan kabel akan terkelupas atau sobek.
 Periksalah sambungan-sambungan kabel, apakah sudah ketat/
kuat, sebab persambungan yang longgar dapat menimbulkan
panas yang tinggi.
 Jangan meletakkan tang elektroda pada meja las atau pada
benda kerja.

269
 Perbaikilah segera kabel-kabel yang rusak.
 Pemeliharaan dan perbaikan mesin las sebaiknya ditangani oleh
orang yang telah ahli dalam teknik listrik.
 Jangan mengganggu komponen-komponen dari mesin las.

j) Sinar Las
Dalam proses pengelasan dengan proses las busur manual timbul
sinar yang membahayakan operator las dan pekerja lain di daerah
pengelasan. Sinar yang membahayakan tersebut adalah cahaya
tampak, sinar infra merah, dan sinar ultra violet.

 Cahaya Tampak
 Bahan las dan elektroda yang mencair pada proses las
mengeluarkan cahaya tampak yang sangat terang dan
menyilaukan. Semua cahaya tampak yang masuk ke mata akan
diteruskan oleh lensa dan kornea mata ke retina mata. Bila
cahaya ini terlalu kuat maka mata akan segera menjadi lelah dan
sakit. Rasa lelah dan sakit pada mata sifatnya hanya sementara,
namun kalau terjadi berulang-ulang dan dalam waktu yang lama,
maka akan berpengaruh pada saraf-saraf disekitar mata, sehingga
akan dapat menimbulkan rasa pusing/ sakit kepala.
 Sinar Infra Merah
 Sinar infra merah (infra red) berasal dari busur listrik . Adanya
sinar infra merah tidak segera terasa oleh mata.
 Karena sifatnya yang demikian, maka sinar ini lebih berbahaya,
sebab tidak diketahui, dan tidak terlihat. Akibat dari sinar infra
merah adalah sama dengan pengaruh panas api secara langsung.
Dampak yang paling cepat dan langsung terasa adalah pada
mata, yaitu akan terjadi pembengkakan pada kelopak mata,
terjadinya penyakit kornea dan kerabunan.
 Jadi jelas akibat sinar infra merah jauh lebih berbahaya dari pada
cahaya tampak. Sinar infra merah selain berbahaya pada mata
juga dapat menyebabkan terbakar pada kulit berulang-ulang
270
(mula-mula merah kemudian memar dan selanjutnya terkelupas
yang sangat ringan).
 Sinar Ultra Violet
Sinar ultra violet sebenarnya adalah pancaran yang mudah
terserap, tetapi sinar ini mempunyai pengaruh yang besar
terhadap reaksi kimia yang terjadi di dalam tubuh. Bila sinar ultra
violet yang terserap oleh lensa melebihi jumlah tertentu, maka
pada mata terasa seakan-akan ada benda asing didalamnya
dalam waktu antara 6 sampai 12 jam, kemudian mata akan
menjadi sakit selama 6 sampai 24 jam. Pada umumnya rasa sakit
ini akan hilang setelah 48 jam.

Terdapat beberapa upaya pencegahan kecelakaan dikarenakan


sinar las diantaranya:
 Menggunakan perlengkapan keselamatan dan kesehatan kerja
berupa Alat Pelindung Diri (APD) atau Personal Protective
Equipment (PPE) antara lain: pakaian kerja,sepatu kerja apron,
jaket las, sarung tangan, dan helm/ kedok las.
 Buatlah batas atau pelindung daerah pengelasan agar orang lain
tidak terganggu, yakni menggunakan kamar las yang tertutup,
atau tabir penghalang.

Salah satu APD yang sangat penting dalam kerja las busur manual
adalah kedok/ helm las untuk melindungi wajah, terutama mata.
Helm/ kedok las dilengkapi dengan kaca penyaring (filter) untuk
menghilangkan dan menyaring sinar infra merah dan ultra violet.
Filter dilapisi oleh kaca atau plastik bening yang ditempatkan di
sebelah luar dan dalam. Kaca bagian luar berfungsi untuk melindungi
filter dari percikan-percikan las, sedangkan kaca bagian dalam
berfungsi sebagai kaca mata (melindung mata) pada saat persiapan
atau membersihkan hasil las.

271
Gambar 10.36. Kedok dan helm las berikut kaca penyaring

Adapun ukuran (tingkat kegelapan/shade) kaca penyaring tersebut


berbanding lurus dengan besarnya arus pengelasan. Berikut ini
ketentuan umum perbandingan antara ukuran penyaring dan besar
arus pengelasan pada proses las busur manual (Tabel 10.6)

Tabel 10.6. Perbandingan besaran arus las & ukuran kaca penyaring

Amper Ukuran Kaca Penyaring

Sampai dengan 150 Amper 10

150 – 250 Amper 11

250 – 300 Amper 12

300 – 400 Amper 13

Lebih dari 400 Amper 14

2) Peralatan Las Busur Manual


Peralatan las busur manual terdiri dari peralatan utama, peralatan
bantu serta keselamatan dan kesehatan kerja. Untuk dapat melakukan
proses pengelasan dengan baik, maka peralatan tersebut perlu
dilengkapi sesuai dengan kebutuhan pengelasan.
Peralatan utama adalah alat-alat yang berhubungan langsung dengan
proses pengelasan; sehingga dengan tidak adanya salah satu dari
peralatan tersebut, maka pengelasan tidak dapat dilakukan. Secara

272
umum peralatan utama dalam proses las busur manual diantaranya:
mesin las, kabel las, tang las (holder) dan klem masa (Gambar 10.37).

Gambar 10.37. Peralatan utama las busur manual

Alat-alat bantu yang diperlukan dalam pekerjaan las busur manual


setidaknya terdiri dari: palu terak (chipping hammer), sikat baja dan
tang penjepit (smit tang).
Berikut ini adalah gambar atau ilustrasi sebuah ruang las beserta
perlengkapannya dapat dilihat pada (Gambar 10.38).

273
gambar 10.38. Ruang las busur manual dan perlengkapannya

3) Mesin Las Busur Manual


a) Jenis dan Pengkutuban Mesin Las Busur Manual
Mesin las busur manual secara umum dibagi dalam 2 golongan,
yaitu: mesin las arus bolak balik (Alternating Current/ AC Welding
Machine) dan mesin las arus searah (Direct Current/ DC Welding
Machine).
Mesin las AC sebenarnya adalah transformator penurun tegangan.
Transformator (trafo mesin las) adalah alat yang dapat merubah
tegangan yang keluar dari mesin las, yakni dari 110 Volt, 220 Volt,
atau 380 Volt menjadi berkisar antara 45 – 80 Volt dengan arus
(Amper) yang tinggi.
Mesin las DC mendapatkan sumber tenaga listrik dari trafo las (AC)
yang kemudian diubah menjadi arus searah atau dari generator arus
searah yang digerakkan oleh motor bensin atau motor diesel
sehingga cocok untuk pekerjaan lapangan atau untuk bengkel-
bengkel kecil yang tidak mempunyai jaringan listrik. Sesuai dengan
274
perkembangan teknologi, dewasa ini juga sudah ada mesin las
dengan teknologi ”inverter” yang lebih simpel, dimana pengubah
arusnya menggunakan rangkaian elektronik (tidak berbasis
transformator) dan tidak membutuhkan sumber listrik yang besar
(lebih efisien).

Gambar 10.39a. Sirkuit mesin las AC (berbasis transformator)

Gambar 10.39b. Sirkuit mesin las DC (berbasis transformator)

Kedua jenis mesin las tersebut mempunyai karakteristik yang


berbeda, sehingga dalam penggunaannya harus benar-benar
diperhatikan agar sesuai dengan bahan yang dilas ataupun teknik-
teknik pengelasannya.
Khusus pada mesin las arus searah (AC) dapat diatur/ dibolak-balik
sesuai dengan keperluan pengelasan, dengan cara :

275
- Pengkutuban langsung (Direct Current Straight Polarity/DCSP/
DCEN)
- Pengkutuban terbalik (Direct Current Reverce Polarity/
DCRP/DCEP)

Pengkutuban langsung (DCSP/DCEN), berarti kutub positif (+) mesin


las dihubungkan dengan benda kerja dan kutub negatif (-)
dihubungkan dengan kabel elektroda. Dengan hubungan seperti ini
panas pengelasan yang terjadi 1/3 bagian panas memanaskan
elektroda sedangkan 2/3 bagian memanaskan benda kerja. Adapun
pada pengkutuban terbalik (DCRP/DCEP), maka kutub negatif (-)
mesin las dihubungkan dengan benda kerja, dan kutub positif (+)
dihubungkan dengan elektroda. Pada hubungan semacam ini panas
pengelasan yang terjadi 1/3 bagian panas memanaskan benda kerja
dan 2/3 bagian memanaskan elektroda.

Gambar 10.40. Pengkutuban mesin las DC

b) Kabel Las (Welding Cable)


Pada mesin las terdapat kabel lisrik utama (primary power cable) dan
kabel sekunder atau kabel las (welding cable).
Kabel primer adalah, kabel yang menghubungkan antara sumber
tenaga dengan mesin las (Gambar 10.41). Jumlah kawat inti pada

276
kabel primer disesuaikan dengan jumlah phasa mesin las ditambah
satu kawat sebagai hubungan masa tanah dari mesin las.

Gambar 10.41. Kabel skunder

Kabel sekunder adalah, kabel-kabel yang dipakai untuk keperluan


mengelas, terdiri dari dua buah kabel yang masing-masing
dihubungkan dengan penjepit (tang) elektroda dan penjepit (holder)
benda kerja (Gambar 10.42). Inti kabel terdiri dari kawat-kawat yang
halus dan banyak jumlahnya serta dilengkapi dengan isolasi. Kabel-
kabel sekunder ini tidak boleh kaku , harus mudah ditekuk/ digulung.

Gambar 10.42. Kabel skunder

Penggunaan kabel pada mesin las hendaknya disesuaikan dengan


kapasitas arus maksimum dari pada mesin las. Makin kecil diameter
kabel atau makin panjang ukuran kabel, maka tahanan/hambatan
kabel akan naik, sebaliknya makin besar diameter kabel dan makin
pendek maka hambatan akan rendah.
Pada bagian ujung-ujung kabel las sesuai bentuk pasangannya,
dipasang sebuah alat penghubung untuk mengikat kabel pada
terminal mesin las, tangkai penjepit elektroda dan penjepit
masa/arde berupa: sepatu/pengikat kabel las (welding cable lugs),
atau alat penghubung kabel (welding cable connector).

277
Gambar 10.43. Beberapa contoh sepatu/pengikat
kabel las (Welding cable lugs)

Gambar 10.44. Beberapa contoh alat penghubung kabel las


(Welding cable connectors)

c) Tangkai Pemegang Elektroda/Tang Las (Welding Electrode


Holder)
Pasa saat melakukan pengelasan dengan las busur manual,
elektroda dijepit dengan tangkai pemegang yang bahannya dibuat
dari kuningan atau tembaga dan dibungkus dengan bahan yang
berisolasi yang tahan terhadap panas dan arus listrik, seperti ebonit.
Mulut penjepit hendaknya selalu bersih dan kencang ikatannya agar
hambatan arus yang terjadi sekecil mungkin.

Gambar 10.45. Tangkai pemegang elektroda


278
d) Klem Masa (Gruond Clamp)
Untuk menghubungkan kabel masa ke benda kerja atau meja kerja
dipergunakan penjepit (klem) masa. Bahan penjepit kabel masa
sebaiknya sama dengan bahan penjepit elektroda (logam
penghantar arus yang baik). Penjepit masa dijepitkan pada benda
kerja dan pada tempat yang bersih dan kencang pemasangannya.

Gambar 10.46. Klem masa

4) Alat-alat Bantu Las Busur Manual


Terdapat beberapa alat bantu untuk mendukung kegiatan pengelasan
dengan las busur manual, diantaranya:

a) Palu terak (Chipping Hammer)


Palu terak (chipping hammer) adalah salah satu alat bantu las busur
manual yang digunakan untuk membersihkan terak-terak pada setiap
selesai suatu pengelasan atau pada waktu akan menyambung suatu
jalur las yang terputus (Gambar 10.47). Palu terak mempunyai ujung-
ujung yang berbentuk pahat dan runcing. Ujung yang runcing dipakai
membuang rigi-rigi pada bagian yang berbentuk sudut, sedangkan
ujung yang berbentuk pahat dipergunakan pada permukaan rigi-rigi
yang rata.

Gambar 10.47. Palu terak


279
b) Sikat baja (Wire Bush)
Untuk membersihkan bagian-bagian terak yang ketinggalan setelah
diketok dengan palu terak, selanjutnya disikat dengan sikat kawat
baja (Gambar 10.48). Sehingga rigi-rigi las benar-benar bersih bebas
dari terak, selain itu alat ini juga dapat digunakan untuk
membersihkan bidang benda kerja sebelum dilas.

Gambar 10.48. Sikat baja

c) Tang Penjepit (Smith Tang)


Untuk memegang benda kerja yang panas setelah dilakukan
pengelasan, dipergunakan alat (tang) penjepit dengan alternatif
macam-macam bentuk, seperti bentuk mulut rata, mulut bulat,
mulut srigala atau mulut kombinasi.

Gambar 10.49. Tang penjepit

d) Alat Penjepit Pengelasan (Welding Clamp)


Pada konsidi tertentu, benda kerja yang akan dilakukan
pengelasan harus dilakukan pengikatan agar posisi dan hasil
penyetingan tidak berubah. Terdapat beberapa macam alat
penjepit yang digunakan sebagai alat bantu pengikatan benda
kerja pada saat proses pengelasan, yang masing-masing memiliki
fungsinya berbeda-beda. Penetapan jenis alat penjepit
pengelasan, tergantung dari bentuk/profil benda kerja dan posisi
pengelasannya. Beberapa contoh alat penjepit pengelasan
280
dapat dilihat pada (Gambar 10.50) dan beberapa contoh
penggunaannya dapat dilihat pada (Gambar 10.51)

Gambar 10.50. Beberapa contoh alat penjepit pengelasan

Gambar 10.51. Beberapa contoh penggunaan alat penjepit


pengelasan

Disamping alat-alat bantu yang telah diuraikan di atas, pada


pekerja las busur manual masih diperlukan alat-lat bantu lain yang
penggunaannya relatif beragam tergantung kebutuhan. Misalnya

281
dalam persiapan bahan, kadangkala masih diperlukan penggaris
(mistar baja) kikir, siku, dan pengukur sudut (busur derajat),
sedangkan saat proses pengelasan dan perbaikan diperlukan palu
baja dan pahat. Jadi, dalam hal ini sangat tergantung pada kondisi
atau kasus yang terjadi dalam proses pengerjaannya.

5) Elektroda Las Busur Manual


a) Fungsi Elektroda
Elektroda las busur manual adalah salah satu jenis elektroda
berselaput/bersalutan (shielded), terdiri dari kawat inti dan salutan
(flux) elektroda.

Gambar 10.52. Bagian-bagian elektroda las busur manual

b) Kode dan Penggunaan Elektroda


Kode elektroda digunakan untuk mengelompokkan elektroda dari
perbedaan pabrik pembuatnya terhadap kesamaan jenis dan
pemakaiannya. Kode elektroda ini biasanya dituliskan pada salutan
elektroda dan pada kemasan/ bungkusnya.
Menurut American Welding Society (AWS) kode elektroda
dinyatakan dengan E diikuti dengan 4 atau lima digit (E XXX).
Dalam klasifikasi elekrtoda las busur manual yang mengacu pada
American Welding Society (AWS) Specification, yakni Spesifikasi A5.1
untuk mild steel dan A5.5 untuk low-alloy steel dijelaskan lebih lanjut
tentang macam-macam jenis salutan serta penggunaan tiap-tiap
elektroda sebagaimana (Tabel 10.7).

282
Tabel 10.7. Tipe salutan dan arus las
Penggunaan secara
Klasifikasi Tipe Salutan Arus
Umum
E XX10 DC Positif - Pengelasan akar
E XX11 Cellulose AC/DC Positif (root)
- Pengelasan pipa
E XX12 AC/DC Penggunaan umum
Rutile Negatif
E XX13 AC/DC
E XX14 Rutile, serbuk AC/DC Penggunaan umum
besi  30%
E XX15 Low DC Positif Untuk penyambungan
E XX16 hydrogen AC/DC Positif yang kuat dan kualitas
tinggi
E XX18 Low AC/DC Positif
hydrogen,
serbuk besi
 25%
E XX20 Oksida Besi AC/DC Untuk pengelasan akar
Kadar Tinggi (root) pada
(High Iron sambungan tumpul
Oxide) posisi di bawah tangan
dan sambungan sudut
posisi horizontal.
E XX24 Rutile, serbuk AC/DC Untuk pengisian
besi  50% jumlah banyak/ cepat
E XX27 Mineral, AC/DC pada posisi di bawah
serbuk besi tangan.
 50%
E XX28 Low AC/DC Positif Untuk pengisian
hydrogen, jumlah banyak/ cepat
serbuk besi dan sambungan yang
50% kuat.

Contoh pembacaan kode elektroda las busur manual:


E 6013
E = elektroda.
60 = kekuatan tarik minimum = 60 x 1000 psi = 60.000 psi
1 = elektroda dapat dipakai untuk semua posisi
3 = tipe salutan adalah rutile dan arus AC atau DC.

283
c) Pemilihan Elektroda
Banyak hal yang dijadikan dasar dalam menentukan tipe elekroda
yang akan digunakan pada suatu pengelasan. Namun secara umum
penetapan penggunaan elektroda didasarkan atas hal-hal berikit ini :
 Bentuk/ jenis pekerjaan yang akan dibuat, yaitu : disain, jenis
bahan, tebal bahan.
 Tipe mesin las yang akan digunakan.
 Karakteristik pengelasan, meliputi: banyaknya pengisian, kekuatan,
kedalaman, penetrasi, kemudahan penyalaan, level percikan,
volume terak dan kemudahan dalam membersihkannya dan emisi
asap
Disamping hal-hal yang tersebut di atas, seorang teknisi las juga perlu
memahami dan mengenali fisik elektroda secara baik, baik ukuran
panjang, diameter serta warna tiap-tiap jenis elektroda, agar tidak
terjadi kesalahan dalam penggunaannya.
Khusus untuk warna elektroda, menurut AWS dibedakan atas warna
salutan (group color), warna kawat inti (spot color) dan warna ujung
kawat inti (end color).

Gambar 10.53. Penjelasan warna elektroda

Adapun untuk menetukan ukuran (diameter) elektroda terkait dengan


besaran arus las. Untuk itu, teknisi/ operator las dapat menentukan
dengan mudah sesuai dengan pengalamannya, namun tabel berikut
ini dapat digunakan acuan dasar dalam menentukan besar arus las
yang sesuai dengan diameter elektroda.

284
Tabel 10.8. Diameter elektroda

DIAMETER ELEKTRODA BESAR ARUS

1/16 Inchi 1,5 mm 20 – 40 Amper


5/64 Inchi 2,0 mm 30 – 60 Amper
3/32 Inchi 2,5 mm 40 – 80 Amper
1/8 Inchi 3,2 mm 70 – 120 Amper
5/32 Inchi 4,0 mm 120 – 170 Amper
3/16 Inchi 4,8 mm 140 –240 Amper
1/4 Inchi 6,4 mm 200 – 350 Amper

d) Penyimpanan Elektroda
Agar elektroda bertahan lama sebelum digunakan, maka elektroda
perlu disimpan secara baik dan benar. Oleh sebab itu perlu
diperhatihan hal-hal berikut dalam menyimpan elektroda:
 Simpan elektroda pada tempat yang kering dengan kemasan yang
masih tertutup rapi ( kemasan tidak rusak).
 Jangan disimpan langsung pada lantai. Beri alas sehingga ada
jarak dari lantai agar tidak lembab
 Yakinkan, bahwa udara dapat bersikulasi di bawah tempat
penyimpanan ( rak atau ).
 Hindarkan dari benda-benda lain yang memungkinkan terjadinya
kelembaban.
 Temperatur ruangan penyimpanan sebaiknya sekitar 5 o C diatas
temperatur rata-rata udara luar.
 Bila elektroda tidak dapat disimpan pada tempat yang memenuhi
syarat, maka sebaiknya beri bahan pengikat kelembaban, seperti
silica gel pada tempat penyimpanan tersebut.

6) Teknik Pengelasan Dengan Las Busur Manual


Teknik mengelas yang diterapkan dalam proses pengelasan dengan las
busur manual dapat dilakukan dengan mengikuti aturan atau ketentuan
yang umum berlaku pada pengelasan. Skema proses pengelasan
285
memperlihatkan bahwa beberapa parameter untuk pengelasan yang
dilakukan pada posisi dibawah tangan meliputi:

a) Arah pengelasan
Yang dimaksud arah pengelasan adalah arah pergerakkan elektroda
pada saat memulai proses pengelasan. Arah pengelasan ini sangat
tergantung pada juru las dan konstruksi sambungan las. Arah
pengelasan ini dapat dilakukan dengan beberapa cara yakni: arah
pengelasan dari kiri ke kanan, hal ini digunakan untuk juru las yang
dominan menggunakan tangan kanan (seperti orang menulis),
sedangkan yang menggunakan tangan kiri secara dominan maka
arah pengelasannya dapat di balik dari kanan kekiri.

b) Gerakan elektroda yang digunakan


Gerakan elektroda berupa ayunan elektroda pada saat mengelas,
dimana ayunan elektroda ini dapat digerakkan secara lurus,
setengah lingkaran, zig-zag, lingkaran penuh, segitiga, ayunan
angka delapan, dan segi empat. Ayunan elektroda ini akan terlihat
pada manik-manik logam lasan yang terbentuk

c) Sudut antara elektroda dengan benda kerja arah memanjang


Sudut elektroda yang terbentuk pada arah gerakkan elektroda
membentuk sudut dengan kisaran 70º - 80º. Sewaktu terjadinya
proses pengelasan sudut, pengelasan ini harus dijaga tetap konstan

d) Sudut antara elektroda dengan benda kerja arah melintang


Sudut antara elektroda dan benda kerja yang di las pada arah
melintang ini membentuk sudut 90º. Pembentukan sudut ini juga
harus dijaga tetap konstan

e) Jarak elektroda ke benda kerja


Jarak elektroda ke benda kerja yang baik mendekati besarnya
diameter elektroda yang digunakan. Misalnya digunakan elektroda

286
dengan besarnya diameter inti nya adalah 3,2 mm, maka jarak
elektroda ke bahan dasar logam lasan mendekati 3,2 mm. Pada
proses pengelasan ini diharapkan jarak elektroda ke benda kerja ini
relatif konstan

f) Jarak/gap antara benda kerja yang akan disambung


Jarak antara benda kerja yang baik adalah sebesar diameter kawat
las yang digunakan. Alasan memberikan celah atau jarak ini
bertujuan untuk menghasilkan penetrasi pengelasan yang lebih baik
sampai mencapai pada sisi bagian dalam logam yang dilakukan
pengelasan

g) Kecepatan pengelasan
Kecepatan pengelasan merupakan parameter yang sangat penting
dalam menghasilkan kualitas sambungan yang memenuhi standar
pengelasan. Kecepatan pengelasan harus konstan mulai dari saat
pengelasan sampai pada penyelesaian pengelasan. Jika pengelasan
dilakukan secara otomatis atau dengan robot, maka kecepatan
pengelasan ini dapat diatur dengan mudah. Namun jika konstruksi
pengelasan menggunakan las busur nyala listrik dengan
menggunakan elektroda terbungkus sebagai bahan tambahnya
maka proses ini tidak dapat dilakukan pengelasan secara otomatis.
Pengelasan secara manual ini membutuhkan latihan yang terus
menerus, sehingga seorang juru las harus dapat mensinergikan
antara kecepatan pengelasan dengan pencairan elektroda yang
terjadi. Pencairan elektroda ini menyebabkan elektroda lama-
kelamaan menjadi habis atau bertambah pendek, maka juru las
harus dapat menyesuaikan antara kecepatan jalanya elektroda
mengikuti kampuh pengelasan dengan turunnya pergerakan tang
elektroda. Dipastikan pada proses ini jarak antara elektroda ke logam
lasan juga tetap konstan atau stabil

287
h) Penetrasi pengelasan
Penetrasi adalah penembusan logam lasan mencapai kedalaman
pada bahan dasar logam yang di las. Penetrasi ini juga merupakan
pencairan antara elektroda dengan bahan dasar dari tepi bagian
atas sampai menembus pelat pada kedalaman tertentu. Penetrasi
yang memenuhi standar harus dapat mencapai pada seluruh
ketebalan plat yang di las. Untuk juru las tingkat dasar hal ini sulit
dicapai tetapi apabila dilatih secara terus menerus maka standar
penetrasi ini akan dapat dicapai

7) Prosedur Umum Pengelasan


Dalam melaksanakan pengelasan dengan las busur manual harus
mengikuti prosedur atau aturan yang telah ditetapkan, diantarnya:
 Pastikan anda menggunakan perlengkapan keselamatandan
kesehatan kerja seperti: pakaian kerja, apron kulit penutup dada,
sepatu kerja, sarung tangan kulit, helm las.
 Tandai pada benda kerja bagian yang akan di las.
 Siapkan kampuh sambungan yang akan di las.
 Pastikan tebal benda kerja dengan mengukur ketebalannya secara
langsung.
 Hidupkan mesin las dengan menekan posisi on pada mesin las.
 Atur arus dan pengkutuban pengelasan sesuai dengan tebal bahan
dan elektroda yang digunakan.
 Hubungkan tang masa ke benda kerja yang di las.
 Atur posisi kampuh sambungan benda kerja pada meja las
 Lakukan proses pengelasan sesuai dengan gambar atau WPS yang
diinginkan/ditentukan.

3. Rangkuman
Teknik Dasar Pengelasan Dengan Las Oksi Asetilin:
Proses pengelasan dengan las oksi asetilin (Oxy Acetylene Welding -
OAW) adalah, salah satu cara pengelasan dengan memanfaatkan gas

288
asetilin dan oksigen yang ditampung pada tabung silnder dengan tekanan
tertentu, kemudian tekanannya dikeluarkan dengan mengatur regulator
(asetilin dan oksigen) menggunakan dua buah slang kemudian
dipadukan/dicampurkan melalui alat pembakar las (burner).

 Peralatan Utama Las Oksi Asetilin


Terdapat beberapa peralatan utama pada proses pengelasan dengan
las oksi asetilin, diantaranya: silinder gas (oksigen dan asetilin),
regulator, slang las (terdiri dari selang, nipel dan mur penyambung),
pembakar las (burner), economiser gas, jarum pembersih nosel
(nozeltip cleaner), korek api las, peralatan bantu (tang penjepit dan
sikat baja).

 Peralatan Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Peralatan keselamatan dan kesehatan kerja yang digunakan pada
proses pengelasan dengan las oksi asetilin diantaranya: pakaian kerja,
jaket las kulit, apron, kacamata las, topi las sepatu las (safety shoes),
sarung tangan dan pengisap asap.

 Proses Pengelasan Dengan Las Oksi Asetilin:


Dalam menetapkan besarnya tekan kerja untuk melakukan pengelasan
dengan las oksi asetilin, tergantung dari type pembakaran yang
digunakan dan ketebalan pelat yang akan dilas. Prosedur mengatur
tekanan kerja tidak dibenarkan menggunakan tangan atau alat-alat
yang mengandung minyak/oli/gemuk.

 Menyalakan dan mengatur Nyala Api


Macam-macam nyala api pada las oksi asetilin diantaranya: nyala api
asetilin dengan udara luar, nyala api karburasi, nyala api netraldan
nyala api oksidasi. Dari keempat nyala api tersebut di atas, ada tiga

289
macam nyala api yang digunakan pada las oksi asetilin, yaitu nyala api
netral, nyala api karburasi, dan nyala api oksidasi.

Teknik Dasar Pengelasan Dengan Las Busur Manual:


Las busur manual atau Shielded Metal Arc Welding (SMAW) adalah salah
satu proses pengelasan yang panasnya diperoleh dari nyala busur listrik
dengan menggunakan elektroda yang berselaput.

 Keselamatan dan Kesehatan Kerja Las Busur Manual


Pada dasarnya keselamatan dan kesehatan kerja (K3) las busur
manual (LBM) secara umum memiliki kesamaan dengan K3 pada las
oksi asetilin. Perbedaannya, terutama pada penyebab kecelakaan atau
gangguan kesehatan. Kalau pada las oksi asetilin, banyak disebabkan
oleh panas yang ditimbulkan oleh api las oksi asetilin, sedangkan pada
las busur manual disebabkan oleh panas dari busur listrik dan sinar las
yang ditimbulkan oleh proses pengelasan.

 Peralatan Las Busur Manual


Peralatan las busur manual terdiri dari peralatan utama, peralatan
bantu serta keselamatan dan kesehatan kerja. Peralatan utama adalah
alat-alat yang berhubungan langsung dengan proses pengelasan;
sehingga dengan tidak adanya salah satu dari peralatan tersebut, maka
pengelasan tidak dapat dilakukan. Secara umum peralatan utama
dalam proses las busur manual diantaranya: mesin las, kabel las, tang
las (holder) dan klem masa.
- Mesin Las Busur Manual: Mesin las busur manual secara umum
dibagi dalam dua jenis, yaitu: mesin las arus bolak balik (Alternating
Current/ AC Welding Machine) dan mesin las arus searah (Direct
Current/ DC Welding Machine).
- Kabel Las: Pada mesin las terdapat kabel primer (primary power
cable) dan kabel sekunder atau kabel las (welding cable). Kabel
primer ialah kabel yang menghubungkan antara sumber tenaga

290
dengan mesin las. Kabel sekunder ialah kabel-kabel yang dipakai
untuk keperluan mengelas, terdiri dari dua buah kabel yang masing-
masing dihubungkan dengan penjepit (tang) elektroda dan penjepit
(holder) benda kerja.
- Tang Las: Elektroda dijepit dengan tang las ( elektroda ). Tang las
dibuat dari bahan kuningan atau tembaga dan dibungkus dengan
bahan yang berisolasi yang tahan terhadap panas dan arus listrik,
seperti ebonit.
- Klem Masa: Untuk menghubungkan kabel masa ke benda kerja atau
meja kerja dipergunakan penjepit (klem) masa. Bahan penjepit kabel
masa sebaiknya sama dengan bahan penjepit elektroda (logam
penghantar arus yang baik).

 Alat-alat Bantu Las Busur Manual


- Palu terak dan sikat baja: Palu terak (chipping hammer) dan sikat
kawat baja dipergunakan untuk membersihkan terak-terak setiap
selesai satu pengelasan atau pada waktu akan menyambung suatu
jalur las yang terputus.
- Tang Penjepit (Smith Tang): Untuk memegang benda kerja yang
panas dipergunakan alat ( tang ) penjepit dengan alternatif macam-
macam bentuk, seperti bentuk mulut rata, mulut bulat, mulut srigala
atau mulut kombinasi.

 Elektroda Las Busur Manual


Elektroda las busur manual adalah salah satu jenis elektroda
berselaput/ bersalutan (shielded), terdiri dari kawat inti dan salutan
(flux) elektroda. Inti elektroda, secara umum berfungsi sebagai:
penghantar arus listrik dari tang elektroda ke busur yang terbentuk,
setelah bersentuhan dengan benda kerja dan bahan tambah/ pengisi.
Adapun bahan inti elektroda dibuat dari logam ferro dan non ferro
misalnya: baja karbon, baja paduan, alumunium, kuningan, dan lain-
lain.

291
- Tipe Salutan dan Ukuran Elektroda: Tipe saluran elektroda sangat
beragam tergantung pada jenis bahan dan bentuk konstruksi
pengelasannya. Secara umum terdiri dari jenis rutile, cellulose, serbuk
besi dan basic (low hydrogen)
- Kode dan Penggunaan Elektroda: Kode elektroda digunakan untuk
mengelompokkan elektroda dari perbedaan pabrik pembuatnya
terhadap kesamaan jenis dan pemakaiannya. Kode elektroda ini
biasanya dituliskan pada salutan elektroda dan pada kemasan/
bungkusnya.Menurut American Welding Society (AWS) kode
elektroda dinyatakan dengan E diikuti dengan 4 atau lima digit
(E XXX).

 Pemilihan Elektroda
Banyak hal yang dijadikan dasar dalam menentukan tipe elekroda yang
akan digunakan pada suatu pengelasan. Namun secara umum
penetapan penggunaan elektroda didasarkan atas hal-hal berikit ini:
bentuk/ jenis pekerjaan yang akan dibuat ( disain, jenis bahan, tebal
bahan), tipe mesin las yang akan digunakan, dan karakteristik
pengelasan (banyaknya pengisian, kekuatan, kedalaman, penetrasi,
kemudahan penyalaan, level percikan, volume terak dan kemudahan
dalam membersihkannya dan emisi asap).

 Rekondisi Elektroda
Kondisi yang kurang baik dari elektroda akan berdampak terhadap
proses dan hasil las, misalnya kadar air pada elektroda terlalu tinggi
(lembab). Hal ini akan menyebabkan keropos ( porosity) dan/atau
keretakan pada hasil las, disamping menimbulkan masalah-masalah
pada saat pengelasan, antara lain: busur las tidak stabil , banyak
percikan dan asap las dan terak sulit dibersihkan

292
 Teknik Pengelasan Dengan Las Busur Manual
Teknik mengelas yang diterapkan dalam proses pengelasan dapat
dilakukan dengan mengikuti aturan atau ketentuan yang umum berlaku
pada pengelasan. Skema proses pengelasan memperlihatkan bahwa
beberapa parameter untuk pengelasan yang dilakukan pada posisi
dibawah tangan meliputi: arah pengelasan, gerakan elektroda yang
digunakan, sudut antara elektroda dengan benda kerja arah
memanjang, sudut antara elektroda dengan benda kerja arah
melintang, jarak elektroda ke benda kerja, jarak/gap antara benda kerja
yang akan disambung, kecepatan pengelasan, penetrasi pengelasan

4. Tugas
a. Buat ringkasan secara singkat terkait materi teknik dasar pengelasan
dengan las oksi asetilin dan busur amnual
b. Buat laporan secara singkat berdasarkan pengalaman anda dalam cara
mengopersikan mesin las oksi asetilin dan busur manual

5. Test Formatif
Soal materi teknik dasar pengelasan dengan las oksi asetilin:
a. Sebutkan minimal delapan komponen yang termasuk dalam kelompok
peralatan utama Las Oksi Asetilin.
b. Sebutkan minimal empat fungsi regulator las oksi asetilin
c. Jelaskan perbedaan antara regulator oksigen dan regulator asetilin.
d. Sebutkan minimal lima nama alat keselamatan dan kesehatan kerja
yang perlu digunakan pada pekerjaan pengelasan dengan las oksi
asetilin.
e. Sebutkan minimal tiga alasan memilih ukuran mulut pembakar/tip.
f. Jelaskan dengan singkat fungsi ekonomiser.
g. Sebutkan jenis nyala api yang digunakan pada las oksi asetilin
h. Jelaskan dengan singkat langkah mengatur tekanan kerja pada
regulator oksigen dan asetitlin.

293
Soal materi teknik dasar pengelasan dengan las busur manual:
a. Jelaskan dengan singkat pengertian dari las busur manual (Shielded
Metal Arc Welding (SMAW)
b. Jelaskan dengan singkat, langkah-langkah untuk menghindari
terjadinya kecelakaan pada saat mengelas dengan las busur manual
c. Terdapat beberapa peralatan las busur manual, sebutkan dan jelaskan
fungsinya.
d. Terdapat beberapa peralatan bantu las busur manual, sebutkan dan
jelaskan fungsinya
e. Jelaskan dengan singkat fungsi salutan pada elktroda
f. Type elektroda ada beberapa macam, sebutkan dan jelaskan
kegunaannya
g. Jelaskan pengkodean elektroda las busur manual E 6012
h. Dalam menentukan jenis elektroda las busur manual, harus
mempertimbangkan beberapa aspek. Sebutkan dan jelaskan alasannya
i. Sebutkan minimal enam persyaratan dalam menyimpan elektroda
j. Terdapat beberapa teknik pengelasan dengan las busur manual.
Sebutkan dan jelaskan secara singkat langkah-langkahnya?.

294
LAMPIRAN:

LAMPIRAN 1.

Soal Praktek 1: Mengebor


1. Peralatan:
 Mesin bor dan perlengkapanya
 Mata bor Ø (2÷12) mm
 Kontersing
 Paralel pad
 Palu lunak
 Mistar sorong
 Kikir halus
 Penyiku

2. Bahan:
Baja lunak MS 10 x 50 x 130 mm
3. Keselamatan Kerja
 Periksa alat-alat sebelum digunakan
 Simpan peralatan pada tempat yang aman dan rapih selama dan
sesudah digunakan
 Gunakan alat-alat keselamatan kerja pada sat praktikum
 Operasikan mesin sesuai SOP
 Pelajari gambar kerja, sbelum melaksanakan praktikum
 Laksanakan pengecekan ukuran secara berulang sebelum benda kerja
dinilaikan

295
Gambar Kerja 1:

N7

UKURAN NOMINAL

TOLERANSI HALUS
YANG SEDANG
DIIZINKAN KASAR

Jumlah Nama Bagian No.Bag Bahan Ukuran Keterangan

I II III Pengganti dari


Perubahan
Diganti dengan
Skala Digambar
Diperiksa
LATIHAN MENGEBOR
Dilihat
Disetujui

296
Lembar Penilaian Proses 1:
Hasil
Tahapan Uraian Kegiatan Penilaian Keterangan
Ya Tidak
Persiapan Memahami SOP
Menyiapkan alat keselamatan kerja
Menyiapkan gambar kerja
Menyiapkan mesin dan kelengkapannya
Menyiapkan alat potong sesuai kebutuhan
kerja
Mengkondisikan lingkungan kerja
Proses Menerapkan SOP
Menerpakan prinsip-prinsip K3
Membaca dan memahami gambr kerja
Menyimpan perlengkapan mesin sesuai
SOP
Menyimpan alat potong sesuai SOP
Menyimpan alat ukur sesuai SOP
Memasang dan menggunakan
perlengkapan mesin sesuai SOP
Menggunakan alat potong sesuai SOP
Menggunakan alat ukur sesuai SOP
Menggunakan putaran mesin sesuai SOP
Menggunakan feding mesin sesuai SOP
Mengopersikan mesin sesuai SOP
Akhir Membersihkan dan merawat alat ukur
Kegiatan
Membersihkan mesin dan
perlengkapannya
Membersikan dan merawat alat potong
Membersih lingkungan kerja dan
sekitarya
Memberi pelumas pada bagian mesin
sesuai SOP
SISWA: GURU PEMBIMBING:
Nama : Nama :
Tanda Tangan : Tanda Tangan :

297
Lembar Penilaian Hasil Produk 1:
LEMBAR PENILAIAN Kode :
Mulai tgl :
LATIHAN MENGEBOR Dicapai :
Waktu
Standard :
Nilai
SUB KOMPONEN Maks. Yang
dicapai
UKURAN:
Jarak 30 8
Jarak 15 (4 buah) 32
Jarak 11 (2 buah) 20
Diameter bor 2 sd. 11 20
Kesejajaran sumbu jarak 2
11
Kesejajaran sumbu jarak 8
15 (5 buah)

Keterangan

Sub total 90
TAMPILAN:
Kehalusan permukaan 7,5
BORN7 (10 bidang )
Penyelesaian/finising 4

Sub total 10
TOTAL 100 Nilai hasil Nilai akhir:
persentase:
SISWA: GURU PEMBIMBING:
Nama : Nama :

Tanda Tangan : Tanda Tangan :

298
LAMPIRAN 2.

Soal Praktek 2: Menggerinda Alat Potong Perkakas Tangan


1. Peralatan:
 Mesin gerinda pedestal dan perlengkapanya
 Bevel protaktor
 Mistar sorong
 Batu gosok
 Penyiku
2. Bahan:
Baja lunak 12x12x125 mm
3. Keselamatan Kerja
 Periksa alat-alat sebelum digunakan
 Simpan peralatan pada tempat yang aman dan rapih selama dan
sesudah digunakan
 Gunakan alat-alat keselamatan kerja pada saat praktikum
 Operasikan mesin sesuai SOP
 Pelajari gambar kerja, sbelum melaksanakan praktikum
 Laksanakan pengecekan ukuran secara berulang sebelum benda kerja
dinilaikan

299
Gambar Kerja 2:

N7
1. Penitik

2. Pahat tangan

3. Penggores

4. Mata
bor

Jumlah Nama Bagian No.Bag Bahan Ukuran Keterangan

I II III Pengganti dari


Perubahan
Diganti dengan
Skala Digambar
LATIHAN MENGGERINDA ALAT POTONG Diperiksa
PERKAKAS TANGN Dilihat
Disetujui

300
Lembar Penilaian Proses 2:
Hasil
Tahapan Uraian Kegiatan Penilaian Keterangan
Ya Tidak
Persiapan Memahami SOP
Menyiapkan alat keselamatan kerja
Menyiapkan gambar kerja
Menyiapkan mesin dan kelengkapannya
Menyiapkan alat alat ukur sesuai
kebutuhan kerja
Mengkondisikan lingkungan kerja
Proses Menerapkan SOP
Menerpakan prinsip-prinsip K3
Membaca dan memahami gambr kerja
Menyimpan perlengkapan mesin sesuai
SOP
Menyimpan alat ukur sesuai SOP
Menggunakan alat ukur sesuai SOP
Mengopersikan mesin sesuai SOP
Akhir Membersihkan dan merawat alat ukur
Kegiatan
Membersihkan mesin dan
perlengkapannya
Membersih lingkungan kerja dan
sekitarya
Memberi pelumas pada bagian mesin
sesuai SOP
SISWA: GURU PEMBIMBING:
Nama : Nama :
Tanda Tangan : Tanda Tangan :

301
Lembar Hasil Produk 2:
LEMBAR PENILAIAN Kode :
Mulai tgl :
MENGGERINDA PAHAT BUBUT Dicapai :
RATA Waktu
Standard :
Nilai
SUB KOMPONEN Maks Yang
dicapai
UKURAN:
1. Penitik:
Sudut 60º 12
Kerataan bidang hasil 4
penggerindaan
2. Pahat Tangan:
Sudut 70º 14
Kerataan bidang hasil 5
penggerindaan
Kesejajaran bidang 1 6
dan 2
3. Penggores:
Sudut 20º 14
Kerataan bidang hasil 6
Keterangan
penggerindaan
4. Mata bor:
Sudut 118 º 10
Sudut 8 º 10
Kerataan bidang hasil 4
penggerindaan
Kesamaan panjang 5
mata sayat

Sub total 90
TAMPILAN:
Kehalusan permukaan 8
penggerindaan (4 Job)
Penyelesaian/finising 2
Sub total 10
TOTAL 100 Nilai hasil Nilai akhir:
persentase:
SISWA: GURU PEMBIMBING:
Nama : Nama :

Tanda Tangan : Tanda Tangan :

302
LAMPIRAN 3.

303
LAMPIRAN 4.

304
DAFTAR PUSTAKA
Untung Witjaksono, Yusuf Tinting Sirenden, (2013), Modul Teknik
Pengelasan Logam Dengan Proses Las Oksi Asetilin), Pusat Pengembangan
dan Pemberdayaan Tenaga Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bidang
Mesin dan Teknik Industri (PPPPTK BMTI) Bandung.

Wirawan Sumbodo dkk, (2008).Teknik Produksi Mesin Industri jilid II.


Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan. Direktirat Jendral
Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan
Nasional.

Widarto, (2008), Teknik Pemesinan Jilid 1, Direktorat Pembinaan Sekolah


Menengah Kejuruan. Direktirat Jendral Manajemen Pendidikan Dasar dan
Menengah, Departemen Pendidikan Nasional.

Anni Faridah Dkk, (2008), Teknik Pembentukan Pelat Jilid 3, Direktorat


Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan. Direktirat Jendral Manajemen
Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional.

Rizal Sani, (2006). Modul Dasar Fabrikasi Logam. Pusat Pengembangan dan
Penataran Guru (PPPG) Teknologi Bandung.

Metal Handbook,9th ed. Vol. 14, (1988). Forming and Forging. Metal Park,
Ohio: ASM International.

Mikell P. Groover, (1996). Fundamentals of Modern Manufacturing, Prentice-


Hall International, Inc., New Jersey.

Tata Surdia, Kenji Chijiwa, (1996). Teknik Pengecoran Logam, Cetakan


Ketujuh, PT Pradnya Paramita, Jakarta,.

Harsono Wiryosumarto, Toshie Okumura, (1994). Teknologi Pengelasan


Logam, Cetakan Keenam, PT Pradnya Paramita, Jakarta.

Kalpakjian, (1995). Manufacturing Engineering and Technology, Third


Edition, Addison-Wesley Publishing Company, New York.

C.Van Terheijden, Harun (1985). Alat-alat Perkakas 2.

Daryanto (1987). Mesin Pengerjaan Logam, Bandung : Tarsito

Jhon Gain,(1996). Engenering Whorkshop Practice. An International


Thomson Publishing Company. National Library of Australia

.................(1975). Machining in a chuck or with a faceplate 3-5, Canberra :


Department of Labour and Immigration.

305
…………..(1975). Turning Between Centres, 3-3, Canberra : Department of
Labour and Immigration.

…………..(1975). Thread Cutting 3-6, Canberra : Department of Labour and


Immigration.

B.H. Amstead, Phillip F. Ostwald, Myron L. Begeman, (1979). Manufacturing


Processes, Seventh Edition, John Wiley & Sons Inc., New York.

Flemings, M.C. (1974), Solidification Processing, New York : McGraw-Hill.

306